Anda di halaman 1dari 18

TEHNIK PENYUNTIKAN

Diposkan oleh heaven

1. Injeksi intramuscular 2. Injeksi intravena 3. Injeksi subcutan

TEHNIK ASPIRASI Walaupun aspirasi tidak lagi dilakukan pada metode injeksi subkutan, pada penyuntikan intramuscular dan intravena prosedur ini harus dilakukan. Apabila pada injeksi intramuscular secara tidak sengaja ujung jarum menembus pembuluh darah, maka obat yang disuntikkan akhirnya masuk secara intravena. Hal ini dapat mengakibatkan terbentuknya emboli sebagai akibat reaksi komponen kimia dari obat tersebut. TEHNIK ASPIRASI Walaupun aspirasi tidak lagi dilakukan pada metode injeksi subkutan, pada penyuntikan intramuscular dan intravena prosedur ini harus dilakukan. Apabila pada injeksi intramuscular secara tidak sengaja ujung jarum menembus pembuluh darah, maka obat yang disuntikkan akhirnya masuk secara intravena. Hal ini dapat mengakibatkan terbentuknya emboli sebagai akibat reaksi komponen kimia dari obat tersebut. Apabila ini terjadi, dan tehnik injeksi yang Anda lakukan adalah injeksi intravena, maka prosedur yang Anda lakukan sejauh ini benar. Jarum telah memasuki pembuluh darah, dan obat kini siap dimasukkan langsung ke pembuluh darah balik tersebut. Apabila darah masuk tertarik, dan tehnik injeksi yang Anda lakukan adalah intramuscular, maka prosedur yang Anda lakukan salah. Jarum yang semestinya mencapai jaringan otot rupanya bersarang di

pembuluh darah.Hal ini biasanya terjadi karena lokasi injeksi kurang tepat. Cabut jarum dan ulangi prosedur penyuntikan dari awal.

TEHNIK DESINFEKSI KULIT DI LOKASI SUNTIKAN


Walaupun tehnik desinfeksi kulit dengan kapas alkohol sebelum prosedur penyuntikan sudah dikenal luas, pada kenyataannya ada perbedaan temuan. Misalnya menggunakan kapas alkohol sebelum menyuntikkan insulin secara subkutan seringkali membuat kulit menjadi mengeras karena efek alkohol.

Dann (1969) dan Koivisto & Felig (1978) menemukan bahwa tehnik desinfeksi dengan alkohol tidak selalu mutlak diperlukan, dan ketika prosedur itu ditiadakan, rupanya angka infeksi post-injeksi yang terjadi tidak lebih banyak daripada yang dilakukan swab alkohol sebelumnya.
Para ahli berpendapat bahwa apabila pasien tampak bersih secara fisik, dan tenaga medis juga mengikuti standar asepsis yang benar, desinfeksi kulit sebelum penyuntikan intramuscular adalah tidak perlu. Dan apabila memang dipandang perlu,maka kulit itu harus diswab dengan kapas alkohol selama 30 detik, dan kemudian tunggu 30 detik lagi agar kulit menjadi kering lagi. Jika injeksi dilakukan sebelum kulit kering, masih ada kemungkinan bakteri belum mati, dan malah bersama-sama dengan alkohol bisa saja ikut menginokulasi lokasi penyuntikan sehingga meningkatkan risiko infeksi. INJEKSI INTRAMUSCULAR Adalah tindakan menyuntikkan obat ke dalam otot yang terperfusi baik, sehingga akan mampu memberikan efek sistemik dalam waktu yang singkat, dan juga biasanya mampu menyerap dalam dosis yang besar. Lokasi penyuntikan harus dipertimbangkan dengan mengingat kondisi fisik pasien, usia pasien, dan jumlah obat yang akan diberikan. Apabila pada lokasi suntikan yang diinginkan terdapat pembengkakan, peradangan, infeksi, ataupun terdapat lesi dalam bentuk apapun, penyuntikan di lokasi ini harus dihindari. LOKASI Terdapat lima lokasi penyuntikan intramuscular yang sudah terbukti bahwa obatnya akan diabsorbsi dengan baik oleh tubuh. 1. PADA DAERAH LENGAN ATAS (DELTOID) Mudah dan dapat dilakukan pada berbagai posisi, namun kekurangannya area penyuntikan paling kecil, dan jumlah obat yang ideal paling kecil (antara 0,5-1 ml). Jarum disuntikkan kurang lebih 2,5 cm tepat di bawah tonjolan acromion Organ penting yang mungkin terkena adalah a.brachialis atau n.radialis. Hal ini terjadi apabila kita menyuntik lebih jauh ke bawah daripada yang seharusnya Minta pasien untuk meletakkan tangannya di pinggul (seperti gaya seorang peragawati), dengan demikian tonus ototnya akan berada kondisi yang mudah untuk disuntik dan dapat mengurangi nyeri. 2. PADA DAERAH DORSOGLUTEAL (GLUTEUS MAXIMUS)

Paling mudah dilakukan, namun angka terjadi komplikasi paling tinggi. Hati-hati terhadap n.sciatus dan a.glutea superior Gambarlah garis imajiner horizontal setinggi pertengahan glutea, kemudian buat dua garis imajiner vertical yang memotong garis horizontal tadi pada pertengahan pantat pada masingmasing sisi. Suntiklah di regio glutea pada kuadran lateral atas. Volume suntikan ideal antara 2-4 ml.Minta pasien berbaring ke samping dengan lutut sedikit fleksi.

3. PADA DAERAH VENTROGLUTEAL (GLUTEUS MEDIUS) Letakkan tangan kanan Anda di pinggul kiri pasien pada trochanter major (atau sebaliknya). Posisikan jari telunjuk sehingga menyentuh SIAS. Kemudian gerakkan jari tengah Anda sejauh mungkin menjauhi jari telunjuk sepanjang crista iliaca. Maka jari telunjuk dan jari tengah Anda akan membentuk huruf V. Suntikkan jarum di tengah-tengah huruf V itu, maka jarum akan menembus m. gluteus medius. Volume ideal antara 1-4 ml 4. PADA DAERAH PAHA BAGIAN LUAR (VASTUS LATERALIS) Pada orang dewasa, m. vastus lateralis terletak pada sepertiga tengah paha bagian luar. Pada bayi atau orang tua, kadang-kadang kulit di atasnya perlu ditarik atau sedikit dicubit untuk membantu jarum mencapai kedalaman yang tepat. Volume injeksi ideal antara 1-5 ml (untuk bayi antara 1-3 ml). 5. PADA DAERAH PAHA BAGIAN DEPAN (RECTUS FEMORIS) Pada orang dewasa, m. rectus femoris terletak pada sepertiga tengah paha bagian depan. Pada bayi atau orang tua, kadang-kadang kulit di atasnya perlu ditarik atau sedikit dicubit untuk membantu jarum mencapai kedalaman yang tepat. Volume injeksi ideal antara 1-5 ml (untuk bayi antara 1-3 ml). Lokasi ini jarang digunakan, namun biasanya sangat penting untuk melakukan auto-injection, misalnya pasien dengan riwayat alergi berat biasanya menggunakan tempat ini untuk menyuntikkan steroid injeksi yang mereka bawa kemana-mana.

PROSEDUR TINDAKAN 1. Siapkan obat yang akan disuntikkan, masukkan ke dalam syringe. 2. Pertama-tama, pastikan identitas pasien. Anda tidak mau menyuntikkan obat ke pasien yang salah. 3. Posisikan pasien dalam posisi yang nyaman, dan juga mudah serta ideal bagi Anda untuk melakukan injeksi yang diinginkan. 4. Tentukan lokasi penyuntikan yang benar sesuai dengan petunjuk di atas. Bersihkan kulit di atasnya dengan alkohol atau cairan desinfektan lain. 5. Pegang syringe dengan tangan dominan Anda (gunakan ibu jari dan jari telunjuk). 6. Gunakan tangan non-dominan untuk mengencangkan kulit di sekitar lokasi suntikan. 7. Masukkan jarum sehingga menembus otot yang dicari. Gunakan pengetahuan anatomi Anda untuk memperkirakan kedalaman jarum. 8. Lakukan aspirasi.Bila tidak ada darah, lanjutkan. Bila ada darah, cabut jarum, ulangi prosedur. 9. Masukkan obat dengan perlahan (1 ml per 10 detik) sampai dosis yang diinginkan tercapai. 10. Setelah usai, tarik jarum syringe. Tergantung jenis obat yang dimasukkan, ada beberapa obat yang memerlukan pemijatan ringan untuk membantu penyerapan, namun ada pula yang tidak. Pahami secara menyeluruh obat yang Anda suntikkan, atau silahkan baca rekomendasi dari pabrik pembuat obat. 11. Pisahkan jarum dari syringe. Buang keduanya di tempat sampah khusus sampah medis.

12. Periksa lokasi suntikan sekali lagi untuk memastikan bahwa tidak ada perdarahan, pembengkakan, atau reaksi-reaksi lain yang terjadi. 13. Catat dalam rekam medis pasien jenis obat yang dimasukkan, jumlahnya, dan waktu pemberian. TEHNIK INJEKSI Sudut masuk jarum berperan penting dalam derajat nyeri pasien saat injeksi. Injeksi intramuscular sebaiknya dilakukan dengan memasukkan jarum tegak lurus dengan kulit (90 derajat) untuk memastikan jarumnya mengenai otot yang dimaksud. Penelitian oleh Katsma dan Smith (1997) menemukan bahwa perawat-perawat di Inggris tidak selalu menyuntikkan jarum 90 derajat pada injeksi intramuscular, dan rupanya hal ini berpengaruh pada penilaian derajat nyeri yang dirasakan pasien. Tehnik injeksi yang dilakukan hampir di seluruh dunia adalah dengan cara mengencangkan kulit di sekitar lokasi injeksi dengan tujuan: (Stilwell, 1992) 1. Memudahkan penusukan jarum. Jarum akan lebih mudah menusuk kulit dengan sudut 90 derajat apabila kulit yang ditusuk berada dalam keadaan teregang. 2. Dengan teregangnya kulit, maka secara mekanis akan membantu mengurangi sensitivitas ujung-ujung serat saraf di permukaan kulit. TEHNIK Z-TRACK Selama dua dekade terakhir, telah berkembang tehnik penyuntikan intramuscular yang disebut tehnik Ztrack. Keen (1986) pertama kali mengemukakan dalam penelitiannya bahwa tehnik ini mampi mengurangi sensasi nyeri dan juga mampu meminimalkan kebocoran (obat yang disuntikkan masuk ke ruang sub kutis pada saat jarum dicabut ). Tehnik ini dilakukan dengan cara menarik kulit di atas lokasi suntikan ke arah lain, kurang lebih sejauh 1-2 cm. Hal ini akan menggerakkan jaringan cutan dan subcutan yang ada di atas otot yang akan disuntik. Ingatlah bahwa target suntikan adalah otot, sehingga ketika menarik kulit tersebut kita tidak melepaskan mata kita dari lokasi suntikan yang benar. Kemudian lakukan penyuntikan seperti biasa, dan ketika usai menarik jarum, lepaskan kulit yang sedari tadi Anda pegang. Hal ini mengakibatkan luka penetrasi jarum di jaringan otot akan ditutupi oleh jaringan kutis dan subkutis yang intak. Menggerakkankan anggota gerak yang disuntik setelahnya juga dipercaya dapat membantu proses penyerapan obat karena hal itu akan meningkatkan aliran darah ke daerah yang disuntik INJEKSI SUBKUTAN Tehnik ini digunakan apabila kita ingin obat yang disuntikkan akan diabsorpsi oleh tubuh dengan pelan dan berdurasi panjang (slow and sustained absorption). Biasanya volume obat yang disuntikkan terbatas pada 1-2 ml per sekali suntik. Injeksi subkutan dilakukan dengan menyuntikkan jarum menyudut 45 derajat dari permukaan kulit. Kulit sebaiknya sedikit dicubit untuk menjauhkan jaringan subkutis dari jaringan otot. Peragallo & Dittko

(1997) menggunakan CT scan dalam penelitian mereka dan menemukan bahwa injeksi subkutan sering

kali masuk ke jaringan otot, terutama bila dilakukan pada daerah abdomen atau paha. Hal ini berbahaya karena insulin yang disuntikkan ke otot akan diserap lebih cepat oleh tubuh dan sebagai akibatnya akan terjadi goncangan kadar glukosa darah yang dapat membawa pasien ke kondisi hipoglikemia.
Dari studi yang sama juga didapatkan bahwa suntikan subkutan dipercaya tidak lagi memerlukan aspirasi. Dari gambaran CT scan ditemukan bahwa suntikan dengan tehnik subkutan hampir tidak pernah menembus pembuluh darah. Springhouse Corporation (1993) bahkan menyatakan bahwa apabila

penyuntikan subkutan diawalin dengan aspirasi, akan meningkatkan risiko terjadinya hematom di area subkutan. NB: Sejak 1994 perkembangan terapi injeksi insulin sangat cepat. Saat ini jarum alay suntik insulin bermerk sudah dibuat sedemikian rupa sehingga dengan sudut 90 derajat dengan kulit, insulin dapat masuk ke jaringan subkutan. Oleh karenanya jangan heran melihat orang diabetes menyuntikkan insulin ke pahanya sendiri dengan sudut masuk jarum tegak lurus dengan kulit
INJEKSI INTRAVENA Tehnik ini digunakan apabila kita ingin obat yang disuntikkan akan diabsorpsi oleh tubuh dengan pelan dan berdurasi panjang (slow and sustained absorption). Biasanya volume obat yang disuntikkan terbatas pada 1-2 ml per sekali suntik. Injeksi subkutan dilakukan dengan menyuntikkan jarum menyudut 45 derajat dari permukaan kulit. Kulit sebaiknya sedikit dicubit untuk menjauhkan jaringan subkutis dari jaringan otot. Peragallo & Dittko (1997) menggunakan CT scan dalam penelitian mereka dan menemukan bahwa injeksi subkutan sering kali masuk ke jaringan otot, terutama bila dilakukan pada daerah abdomen atau paha. Hal ini berbahaya karena insulin yang disuntikkan ke otot akan diserap lebih cepat oleh tubuh dan sebagai akibatnya akan terjadi goncangan kadar glukosa darah yang dapat membawa pasien ke kondisi hipoglikemia. MEMPERKIRAKAN TEMPAT KATUP VENA, DAN MENGHINDARINYA Karena kita akan menyuntikkan obat dengan jarum ke dalam vena, adalah penting bagi kita untuk menghindari katup vena. Apabila katup vena ini tidak sengaja tertusuk, maka dapat menyebabkan kerusakan permanen pada katup tersebut, dan bahkan dapat menyebabkan kolaps pada vena yang bersangkutan. Katup-katup ini ada dengan tujuan untuk mencegah alirah darah balik pada vena (mencegah aliran darah menjauhi jantung). Untuk mengetahui dimana saja terdapat katup ini, lakukan tekanan ke arah distal pada vena yang bersangkutan. Hal ini bertujuan mendorong darah yang ada di vena balik ke arah distal, mendekati katup terakhir yang dilewatinya. Ikuti tekanan itu dan akan Anda temukan nantinya ada tempat tertentu dimana darah yang Anda dorong itu tidak dapat lewat lagi. Di tempat itulah terdapat katup vena. Sekarang Anda tahu di tampat itu Anda tidak boleh

melakukan suntikan. Terkesan sederhana, namun terkadang melokalisir posisi katup itu dapat menjadi sesuatu yang sulit untuk dilakukan. PROSEDUR TINDAKAN 1. Cuci tangan terlebih dahulu, Bila perlu gunakan sarung tangan untuk melindungi Anda. 2. Tentukan lokasi injeksi. Carilah vena perifer yang tampak atau yang cukup besar sehingga akan memudahkan Anda untuk melakukan injeksi nantinya. Ada kalanya vena yang ideal tidak ada, dan kemudian akan tergantung kepada keahlian dan pengalaman Anda untuk berhasil melakukan injeksi. 3. Bersihkan lokasi injeksi dengan kapas alkohol. 4. Pasang torniquet di bagian proximal dari lokasi injeksi. 5. Suntikkan jarum dengan sudut sekitar 45 derajat atau kurang ke dalam vena yang telah Anda tentukan. Jarum mengarah ke arah proximal sehingga obat yang nanti disuntikkan tidak akan menyebabkan turbulensi ataupun pengkristalan di lokasi suntikan. 6. Lakukan aspirasi Bila tidak ada darah, berarti perkiraan Anda salah. Beberapa organisasi keperawatan mengajarkan untuk terus berusahan melakukan probing dan mencari venanya,selama tidak terjadi hematom. Beberapa lagi menganjurkan untuk langsung dicabut dan prosedur diulangi lagi. Bila ada darah yang masuk, berwarna merah terang, sedikit berbuih, dan memiliki tekanan, segera tarik jarum dan langsung lakukan penekanan di bekas lokasi injeksi tadi. Itu berarti Anda mengenai arteri. Walaupun ini jarang terjadi, karena kecuali Anda menusuk dan melakukan probing terlalu dalam, Anda tetap harus tahu mengenai resiko ini. Bila ada darah yang masuk, berwarna merah gelap, dan tidak memiliki tekanan, itu adalah vena. Lanjutkan dengan langkah berikut: 1. Lepaskan tirniquet dengan hati-hati, jangan sampai menggerakkan jarum yang sudah masuk dengan benar. 2. Suntikkan obat secara perlahan-lahan. Terkadang mengusap-usap vena di bagian proximal dari lokasi injeksi dengan kapas alkohol dapat mengurangi nyeri selama memasukkan obat. 3. Setelah selesai, cabut jarum dan langsung lakukan penekanan di bekas lokasi injeksi dengan kapas alkohol. Penekanan dilakukan kurang lebih 2-5 menit. Atau bisa juga Anda gunakan bandaid untuk menutupi luka suntikan itu. 7. 8. Buanglah syringe dan jarum ke dalam tempat sampah. Cuci tangan, lepaskan sarung tangan, dan cuci tangan lagi.

Injeksi Insulin
Apa itu insulin? apa efek samping dari insulin? bagaimana cara pemberian insulin? mari kita bahas tentang insulin, cara kerja insulin,efek samping dari insulin dan cara pemberian insulin Insulin merupakan hasil recombinasi DNA yang digunakan secara genetis dengan memodifikasi Escchereia Coli. Organisme ini mensintese setiap rantai insulin menjadi seperti asam amino yang sama seperti insulin manusia. Ikatan-ikatan kimia ini yang akhirnya menghasilkan human insulin. Insulin dan Cara Kerjanya

INSULIN

DESKRIPSI

MULA KERJA

PUNCAK

LAMA KERJA

KERJA Insulin kerja singkat Jernih, SK atau IV Jernih, SK Regular [ crys-talline ] atau IV Humulin R Keruh, sinc dlm jumlah Semilente sedikit.SK Insulin kerja sedang Keruh, inc,SK, 30 persen Lente semilente & 70 persen Humulin L ultralente NPH Sama seperti lente HumulinN Keruh, SK, Protamin Insulin kerja panjang Sama seperti NPH PI Keruh, SK, Protamin, inc Keruh, SK, insulin inc yang Ultralente diberi tambahan 0,5 1 jam 0,5 1 jam 30 45 menit 1 2 jam 1 2 jam 4 8 jam 5 6 jam 2 4 jam 2 4 jam 4 6 jam 8 12 jam 6 12 jam 14 20 jam 14 20 jam 6 8 jam 6 8 jam 1216 jam 1828 jam 1824 jam 2436 jam 3036 jam

A. CARA MENCAMPUR INSULIN Pemberian insulin campuran antara short-intermediet acting atau long acting insulin mengakibatkan kadar gula darah klien lebih bagus daripada single type insulin. Pada pemberian insulin campuran ini harus tepat dan benar agar insulin yang ada di dalambotol tidak bercampur dengan insulin yang ada di spuit yang dapat mengakibatkan lisis. Adapun langkah-langkah pencampurannya adalah sebagai berikut : 1. Cuci tangan 2. Baca etiket botol insulin, tipe dan tanggal kadaluarsanya 3. Putar setiap botol insulin secara gantle diiatas telapak tangan agar isi insulin merata 4. Usap tutup botol dengan alcohol 5. Injeksi 20 unit udara ke dalam NPH insulin. {jumlah udara yang dimasukkan kedalam botol sesuai dengan dosis unit yang diperlukan}. Selalu mendahulukan menginjeksi udara ke dalam insulin yang berdurasi kerja lebih lama. 6. Injeksikan udara 10 unit ke dalam botol insulin reguler. Jummlah udara yang diinjeksikan harus sama degan dosis insulin yang diberikan 7. Hisap 10 unit insulin reguler Pastikan bahwa tidak ada udara dalam spuit, selalu hisap dahulu insulin yang mempunyai masa kerja lebih pendek 8. Hisap 2 unit insulin NPH dengan spuit yang telah berisi insulin reguler 10 uniit. Hati-hati jangan sampai insulin reguler terinjeksi ke botol insulin NPH. 9. Jumlah insulin dalam satu spuit dharus menjadi 30 unit B. EFEK SAMPING INSULIN Jika insulin diberikan lebih banyak dari yang dibutuhkan untuk metabolisme glukosa timbul reaksi hipoglikemia atau syok insulin dapat diatasi dengan memberikan gula peroral atau intravena meningkatkan pemakaian insulin. Pada keadaan dimana jumlah insulin tidak cukup, gula tidak dapatdimetabolismesasikan sehinggga terjadi metabolisme lemak, pemakaian asam lemak [ keton ] untuk energi menimbulkan ketoasidosis. REAKSI HIPOGLIKEMIA DAN KETOASIDOSIS DIABETIKUM

REAKSI

TANDA DAN GEJALA

Reaksi Hipoglikemik [ syok insulin ] Ketoasidosis diabetik [ reaksi hiperglikemik ]

Sakit kepala, kepala terasa ringan Gelisah terasa takut, tremor, keringat berlebihan dingin, kulit lembab, takikardi, bicara tersendatsendat, lupa, kekacauan mental, kejang, kadar gula dara < 60 mg/dl. Sangat haus, poliuria. Bau napas seperti buah, pernapasan kusmaul [ dalam, cepat, melelahkan, terasa menekan , sesak ], denyut nadi cepat dan lemah, selaput lendir kering dan turgor kulit buruk, kadar gula darah > 250 mg/dl.

C. LOKASI INJEKSI INSULIN Tiap bagian tubuh yang ditutupi kulit yang longgar dapat dipakai sebagai tempat injeksi insulin termasuk abdomen, paha, lengan atas, pinggang dan kuadran atas luar dari bokong. Secara umum insulin akan lebih cepat diabsorpsi dari bagian atas tubuh seperti bagian deltoid dan abdomen dibanding dari paha dan bokong. Rotasi dari injeksi terus dianjurkan guna menghindari absorpsi yang terhambat karena adanya fibrosis atau lipohipertropi akibat injeksi berulang hanya pada satu tempat. Asosiasi Diabetes America menganjurkan insulin dapat diinjeksikan pada satu daerah yang sama selama satu minggu dengan jarak setiap injeksi 1 inci [ satu ruas jari tangan ] dengan penyuntikan insulin secara sub cutan atau tepat di bawah lapisan kulit.

Edukasi kepada klien yang menggunakan insulin : Edukasi atau penyuluhan kesehatan tentang pemberian insulin dan perawatan pasien diabetes melitus merupakan tindakan keperawatan yang harus diberikan agar regimen terapeutik di rumah efektif dan menghindarkan terjadinya hospitalisasi ulang. Penjelasan yang harus diberikan kepada klien atau orang tuanya adalah : 1. Cara penyimpanan insulin di dalam lemari es/pendingin dengan suhu 2-6 derajat celcius sehingga terhindar dari paparan sinar matahari dan meminimalkan potensi insulin di suhu ruangan, apalagi jika tutup vialnya dibuka 2. Dosis insulin yang didapat dan waktu penyuntikan insulin sebaiknya 30 menit sebelum makan atau selang waktu tertentu berdasarkan regimen insulin dan nilai kadar gula darah [dosisi yang diadviskan]. 3. Cara pemakaian botol dan alat injeksi. Beritahu klien yang menggunakan NPH atau lente bersama-sama insulin reguler untuk mengambil insulin reguler terlebih dulu sebelum mengambil insulin NPH atau lente 4. Menjelaskan daerah-daerah pada tubuh yang dapat digunakan sebagai tempat absorbsi insulin dan anjurkan untuk mengganti tempat injeksi untuk mempertahankan absorpsi yang efektif dan mencegah lipodistropi. 5. Reaksi hipoglikemia lebih mudah terjadi pada saat waktu puncak kerja obat .. Ajarkan klien untuk penanganan hipoglikemi dengan menyediakan permen atau gula
DAFTAR PUSTAKA Donna.I. [1996]. Medical Surgical Nursing. Mosby Year Book. Philadelphia Greenspan dan Baxter.[2000]. Endokrinologi Dasar dan Klinik EGC. Jakarta Kee and Hayes.[1996]. Farmakologi, Pendekatam Proses Keperawatan. EGC. Jakarta

Penyuntikan Insulin PENYUNTIKKAN INSULIN

1. PENGERTIAN Penyuntikan insulin adalah terapi pemberian insulin kepada klien atau pasien yang mengalami kekurangan hormon insulin di dalam tubuhnya. Tetapi insulin umunya diberikan dengan suntikan dibawah kulit (subcutan). Insulin merupakan terapi terakhir untuk penderita DM (Diabetes Melitus). Terapi ini baru dilakukan bila pankreas tidak bisa lagi memproduksi insulin.

2. INDIKASI Semua penyandang DM tipe I memerlukan insulin eksogen karena produksi insulin oleh sel beta tidak ada atau hampir tidak ada. Penyandang DM tipe II tertentu mungkin membutuhkan insulin bila terapi jenis lain tidak dapat mengendalikan kadar glukosa darah Menyandang DM yang mendapat nutrisi parenteral atau yang memerlukan suplemen tinggi kalori untuk memenuhi kebutuhan energi yang meningkat, secara berahap akan memerlukan insulin oksogen untuk mempertahankan kadar glukosa darah mendekati normal selama periode resistensi insulin atau ketika terjadi peningkatan kebutuhan insulin. Keadaan stres berat, seperti infeksi berat, pembedahan, serangan jantung, stroke. Diabetes yang timbul di kala kehamilan, bila pengaturan makan saja tidak dapat mengendalikan kadar glukosa darah. Keadaan ketoasidosis diabetik (suatu gangguan metabolik karena adanya keton yang diproduksi secara berlebihan dan mengancam kehidupan yang ditandai dengan hiperglikemia, asidosis metabolik, dehidrasi, dan perubahan tingkat kesadaran).

3. KONTRA INDIKASI Alergi terhadap obat hipoglikemik oral.

4. PERSIAPAN ALAT DAN BAHAN


1. 2. 3. 4. 5. 6. 7.

Catatan pemberian obat Obat dalam tempatnya Spuit insulin Kapas alkohol dalam tempatnya Bak injeksi Bengkok Sarung tangan steril

5. PERSIAPAN PASIEN Memberikan penjelasan tentang tindakan yang akan diberikan baik berupa alasan dan jenis tindakan Mengatur posisi pasien senyaman mungkin

6. PROSEDUR KERJA
a. b. c. d. e. f.

Jelaskan prosedur yang akan dilakukan Cuci tangan dan kenakan sarung tangan steril Pasang sampiran bila diperlukan Kumpulkan peralatan dan periksa urutan medikasi terhadap rute, dan waktu pemberian Siapkan medikasi (obat) ampul atau vial Pilih tempat penyuntikkan yang tepat. Palpasi tempat tersebut terhadap edema, massa, atau nyeri tekan. Hindari area yang terdapat jaringan parut, memar, lecet atau infeksi g. Dalam kasus penyuntikkan insulin yang berulang setiap hari, jangan gunakan tempat penyuntikan yang sama. Rotasikan tempat suntikan untuk mencegah pembentukkan jaringan parut subkutan h. Minta klien untuk melemaskan lengan atau tungkainya, tempat dimana suntikkan akan diberikan i. Bersihkan tempat suntikan dengan kapas alkohol j. Pegang spuit diantara ibu jari dan jari telunjuk dari tangan anda yang dominan

Suntikkan jarum spuit dengan cepat dan kuat pada sudut 450 atau 900 Pada saat jarum memasuki tempat suntikan, pegang ujung bawah barel spuit. Hindari gerakan spuit m. Dengan perlahan tarik kebelakang plunger untuk mengaspirasi obat. Jika terlihat darah di dalam spuit, tarik kembali jarum, buang spuit, dan ulangi persipan obat. Jika tidak terlihat darah, suntikkan obat dengan perlahan n. Setelah obat masuk semua ke jaringan tubuh klien/pasien, cabut jarum dengan cepat sambil meletakkan kapas alkohol tepat di tempat suntikan o. Masase tempat suntikan dengan perlahan kecuali pada penyuntikan heparin p. Buang jarum tidan berpenutup dan letakkan spuit ke dalam tempat yang telah disediakan q. Lepaskan sarung tangan r. Klien dirapikan dan atur posisi pasien dengan baik s. Alat-alat dibereskan dan cuci tangan t. Tulis tanggal dan waktu pemberian obat pada lembar catatan perawat.
k. l.

7. EFEK SAMPING PENGGUNAAN INSULIN Hipoglikemia (kelebihan insulin yang menyebabkan kadar glukosa terlalu rendah) Lipoatrofi (terjadi lekukan dibawah kulit tempat suntikan akibat atrofi jaringan lemak) Lipohipertrofi (pengumpulan jaringan lemak subkutan di tempat suntikan akibat lipogenik insulin) Alergi sistemik atau lokal Resistensi insulin (insulin tertahan) Edema insulin (penimbunan insulin) Sepsis

8. TEMPAT-TEMPAT PENYUNTIKKAN INSULIN

Gambar. Letak pemberian injeksi subkutan

Bagian tubuh yang kerap dijadikan tempat penyuntikan insulin adalah paha bagian luar, perut (disekitar tali pusat), dan lengan (bagian luar) Selama 5 hari penyuntikkan insulin sebaiknya dilakukan di satu tempat. Misal di paha kiri saja. Jarak antara lokasi pertama dan berikutnya sekitar 2 cm dalam bentuk melingkar. Setelah 5 hari baru pindah ke organ atau tempat lain. Setelah insulin disuntikkan (spuit suntik menunjukkan angka 0) jarum jangan dulu dicabut, tunggu 10 detik setelah ibu jari boleh cabut Kadar dan jumlah penyuntikkan insulin harus sesuai dengan ketentuan dari dokter.

9. HAL-HAL YANG HARUS DIPERHATIKAN Bila kadar glukosa darah tinggi, sebaiknya disuntikkan di daerah perut dimana penyerapan akan lebih cepat Bila kondisi kadar glukosa pada darah rendah, hindarilah penyuntikan pada daerah perut.

3 Inti dari Pencegahan Terhadap Penyakit Diabetes Mellitus yang harus dilakukan oleh pemerintah indonesia. Mahal merupakan kata yang tepat untuk penderita diabetes yang sudah mengalami komplikasi, dimana harus rajin cuci darah dan akhirnya komplikasi akan membahayakan jiwa sendiri. Penyakit diabetes merupakan jenis penyakit menahun, dan pada kaidah pengobatan barat diabetes itu tidak dapat disembuhkan, hanya dapat dikontrol agar kadarnya normal. Maka inti dari sebuah pengobatan diabetes meliitus yang sat ini gencar dilakukan kementrian kesehatan RI adalah : Pencegahan Primer; Pada tahap ini masyarakat diajak bersama-sama untuk belajar dan tahu tentang seluk beluk diabetes dan diajak unutk melakukan skreening pad akelompok dengan resiko diabetes tinggi. Pencegahan Sekunder; Tahap ini dilakukan bagi penderita yang sudah mengalami atau menjadi penderita diabetes, penderita wajib tau apa saja yang harus dilakukan untuk mengontrol kadar gula darahnya tetap normal dan bagaimana cara mencegah terjadinya komplikasi yang akan merugian diri dan keluarganya Pencegahan Tersier; Tahap ini mengajarkan kepada penderita yang sudah mengalami komplikasi untuk merawat diri, atau bagi yang sudah tidak mampu maka mengajarkan pada anggota keluarga bagaimana cara pelayanan asuhan terhadap penderita komplikasi diabetes mellitus. Sebagai ujung tombak untuk penyuluhan terhadap kelompok rentan menderita diabetes melitus, petugas kesehatan di puskesmas dan rumah sakit wajib untuk menjelaskan mengenai bahaya yang ditimbulkan dari DM dengan memberikan pengertian unutk senantiasa bergaya hidup sehat. Sehingga setiap orang tau bagaiamana sebenarnya cara mencegah terjadinya penyakit diabetes mellitus pada tubuh manusia
Diposkan oleh Tyanstory di 06.02 0 komentar Label: PENCEGAHAN DIABETES

Pengelolaan Diabetes mellitus 1. Penyuluhan ( edukasi DM) 2. Perencanaan makan 3. Latihan Jasmani 4. Obat berhasiat Hipoglikemi DM tanpa dekompensasi metabolik dimulai dengan pengaturan makan disertai dengan kegiatan jasmani yang cukup selama beberapa waktu ( 4-8 minggu ). Bila kadar glukosa darah masih belum memenuhi kadar sasaran metabolik yang diinginkan baru diberikan obat hipoglikemi oral ( OHO ) atau suntikan insulin sesuai dengan indikasi. Dalam keadaan dekompensasi metabolik, misalnya Ketoacidosis, DM dengan stress berat. Berat badan yang menurun dengan cepat, insulin atau obat berhasiat hipoglikemi dapat segera diberikan. 1. Penyuluhan ( Edukasi Diabetes )

Edukasi Diabetes merupakan suatu proses pendidikan dan pelatihan tentang pengetahuan Diabetes dan ketrampilan yang dapat menunjang perubahan perilaku yang diperlukan untuk mencapai tingkat kesehatan yang optimal, penyesuaian psikologis dan kualitas hidup yang lebih baik secara berkelanjutan. Dalam pelaksanaannya perlu dilakukakan beberapa kali pertemuan untuk menyegarkan, mengingatkan kembali prinsip penatalaksanaaan Diabetes sehingga dapat merawat dirinya secara mandiri. Hidup sehat dengan diabetes memerlukan adaptasi Psikososial yang positif, dan penatalaksanaan mandiri yang afektif terhadap penyakit ini. Untuk mencapai penatalaksanaan mandiri yang efektif penderita dengan diabetes harus mengetahui, memepunyai sikap, dan terampil melakukan perawatan mandiri yang berhubungan dengan pengendalian penyakit kronis ini. Pengalamam mengatakan bahawa edukasi terncana seperti akan lebih efektif bila diberikan oleh edukator diabetes yang berkualitas . Edukasi diabetes dianggap sebagai salah satu cara terapi dan merupakan bagian integral keperawatan orang dengan diabetes. Beberapa prinsip[ yang perlu diperhatikan pada proses edukasi diabetes : 1. Berikan dukungan dan nasehat yang positif dan hindari terjadinya kecemasan. 2. Sampaikan informasi secara bertahap jangan berikan beberapa hal sekaligus. 3. Mulailah dengan hal yang sederhan baru kemudian dengan hal yang lebih komplek. 4. Gunakan alat bantu dengan dengar-pandang ( Audio-visual AID). 5. Utamakanlah pendekatan dengan mengatasi masalah dan lakukan simulasi. 6. Berikan pengobatan yang sederhana agar kepatuhan mudah dicapai. 7. Usahakanlah kompromi dan negosiasi, jangan paksakan tujuan 8. Berikanlah motivasi dan penghargaan dan diskusikanlah hasil laboratorium. Edukator diabetes didefinisikan sebagai tenaga kesehatan profesional yang menguasai inti pengetahuan dan mempunyai pengetahuan dalam ilmu biologi, sosial,komunikasi, konseling, dan telah berpengalaman dalam merawat orang dengan diabetes. Tanggung jawab utama edukator diabetes adalah pendidkan orang dengan DM , keluarganya dan sistem pendukungnya yang menyangkut penatalaksanaan mandirri dan masal;ah-masalah yang berhubungan dengan DM. Proses edukasi ini sebaiknya terdiri dari topik topik berikut ini . 1. Patofisiologi DM 2. Pengelolaan Nutrisi dan diet. 3. Intervensi Farmakologik 4. Aktifitas dan olah raga 5. Pemantauan mandiri kadar glukosa darah 6. Pencegahan dan pengelolaan komplikasi akut dan kronik. 7. Penyesuaian Psikososial 8. Ketrampilan mengatasi masalah 9. Pengelolaan stress 10. Penggunaan sistem pelayanan kesehatan. Masing-masing profesi kesehatan melaksanakan pendidikan diabetes menurut bidang profesinya sendiri sehingga mempunyai pusat perhatian yang mungkin berbeda dan dapat berpengaruh pada proses pendidikan. Edukasi diabetes berlangsung dalam berbagai keadaan tergantung pada kebutuhan pasien,lingkungan kerja edukator dan lingkungan. Edukasi diabetes sebaiknya merupakan suatu kegiatan yang direncanakan, disesuaikan keadaan individu dan dievaluasi dimanapun diadakan. 2. Perencanaan Makan Standar yang digunakan adalah makanan dengan komposisi seimbang : a. Karbohidrat 60 % b. Protein 10 15 %

c. 1. 2. 3. 4. 5.

3.

4.

a.

Lemak 20 25 % Jumlah kalori disesuaikan dengan : Petumbuhan Status gizi Umur Stress akut Kegiatan jasmani untuk mencapai dan mempertahankan berat badab idaman. Untuk kepentingan klinik praktis dan menghitung jumlah kalori . Penentuan status gizi memanfaatkan Rumus Broca, yaitu BB idaman = ( TB 100 ) 10 % Status gizi : - Berat badan kurang < 90 % BB idaman - Berat badan normal = 90 110 % BB idaman - Berat badan lebih = 110 120 %BB idaman - Gemuk >120 BB idaman. Jumlah kalori yang dibutuhkan berat badan idaman, dikalikan kebutuhan kalori basal ( 30 Kkal/kg BB untuk laki-laki dan 25 Kkal/kg BB untuk wanita). Ditambah dengan kebutuhan kalori untuk aktivitas (10 30 %). Makanan dibagi dalam 3 porsi besar untuk pagi ( 20 % ), siang ( 30 % ), dan sore ( 25 % ) serta 2-3 porsi ( makanan ringan, 10 15 % ). Untuk kelompok ekonomi rendah , makanan dengan komposisi karbihidrat sampai 70 75 % juga memberi hasil yang baik. Jumlah kandungan kolesterol , diusahakan lemak dari sumber lemak tidak jenuh dan menghindari asam lemak jenuh. Jumlah kandungan serat kurang lebih 25 g/hari, diutamakan serat laut. Untuk mendapatkan kepatuhan terhadap pengaturan makan yang baik , adanya pengetahuan mengenai bahan penukar akan sangat membantu pasien. Pada saat ini ada 11 ( sebelas ) macam diet diabetes di Surabaya ialah : Diet B, Diet B1, Diet B puasa dan B1 Puasa, B2,B3,Be,, Diet-M,Diet-M Puasa, Diet-G dan Diet KV . latihan jasmani Dianjurkan latihan jasmani secara teratur (3-4 kali seminggu ) selama kurang lebih 30 menit, yang sifatnya sesuai CRIPE ( continous, rhythmical, interval, progressive, ndurance) Adapun manfaat dari latihan jasmani (olahraga) adalah : Menurunkan kosentrasi gula darah, selama dan sesudah latihan Menurunkan kosentrasi indulin basal dan post prandial Memperbaiki sensitifitas insulin Menurunkan HtA1c Memperbaiki hiprtensi ringan sampai sedang Memperbaiki pengeluaran tenaga Memelihara kardiovaskular Mningkatkan kekuatan fleksibelitas otot Meningkatkan sense of well-being dan kwalitas hidup Obat berhasiat hipoglikemia Jika pasien lebih menerapkan pngaturan makan dan kegiatan jasmani yang teratur namun pngendalian kadar glukosa darahnya blum tercapai, dipertimbangkan pemakaian obat-obatan berkhasiat hipoglikemik (oral insulin) Obat hipoglikmia oral (OHO) Sulfoniurea Golongan obat ini mempunyai efek utama :

1. 2. b. c. d. 1. 2. 3. 4.

mengurangi produksi glukosa hati memperbaiki ambilan glukosa perifer Insulin Indikasi penggunaan pada DM tip 2 Koma hiperosomolar Asidosis laktat ketoasidosis stress berat (infeksi sistemik, operasi berat) Kehamilan/DM gestasional yang tidak terkndali dengan prncanaan tidak berhasil dikelola dngan dosis maksimal atau ada kontraindikasi OHO.

10 Tips Mencegah Diabetes Mellitus


13 Feb 2011 Kategori: Kardiovaskuler, Pencegahan penyakit Blm ada komentar

Bila Anda berusia di atas 45 tahun, atau lebih muda namun berisiko tinggi terkena diabetes misalnya, karena salah satu atau kedua orang tua Anda memiliki diabetes atau berat badan Anda di atas normal waspadalah! Diabetes selalu mengintai Anda. Semakin hari, semakin banyak orang Indonesia yang menderita diabetes tipe-2 (diabetes yang dimulai pada saat dewasa). Menurut perkiraan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) jumlah penderita diabetes tipe-2 di Indonesia meningkat tiga kali lipat dalam 10 tahun dan pada 2010 lalu mencapai 21,3 juta orang. Bandingkan dengan tahun 2000, yang jumlah penderitanya baru mencapai 8,4 juta orang. Diabetes tipe-2 dikaitkan dengan kondisi yang dikenal sebagai resistensi insulin. Meskipun ada unsur gangguan sekresi insulin dari sel-sel beta pankreas, cacat utamanya adalah ketidakmampuan tubuh untuk merespon insulin dengan baik. Pankreas telah bekerja keras untuk memproduksi insulin lebih banyak, tetapi jaringan tubuh (misalnya, otot dan sel-sel lemak) tidak merespon dan tidak peka terhadap insulin. Pada titik ini, diabetes terjadi di mana kadar gula darah melambung di atas normal. Kadar gula

darah yang terus-menerus tinggi pada akhirnya akan menimbulkan banyak komplikasi kesehatan yang

serius. photo 2009 Mike Baird | more info(via: Wylio) Untungnya, Anda bisa mencegah diabetes tipe-2 melalui perubahan gaya hidup. Melakukan beberapa perubahan sederhana dalam gaya hidup Anda sekarang dapat membantu Anda mencegah dan mengendalikan diabetes. Pertimbangkan 10 tips pencegahan diabetes berikut:

1. Lakukan lebih banyak aktivitas fisik


Ada banyak manfaat berolahraga secara teratur. Latihan olahraga dapat membantu meningkatkan sensitivitas tubuh Anda terhadap insulin, yang membantu menjaga kadar gula darah dalam kisaran normal. Menurut sebuah penelitian yang dilakukan pada pria yang diikuti selama 10 tahun, untuk setiap 500 kkal yang dibakar per minggu melalui latihan, ada penurunan 6% risiko relatif untuk pengembangan diabetes. Penelitian itu juga mencatat manfaat yang lebih besar pada pria yang lebih gemuk. Dengan meningkatkan olahraga, tubuh menggunakan insulin lebih efisien sampai 70 jam setelah latihan. Jadi, berolahraga 3-4 kali seminggu akan bermanfaat pada kebanyakan orang. Penelitian menunjukkan bahwa baik latihan aerobik dan latihan ketahanan dapat membantu mengendalikan diabetes, tapi manfaat terbesar berasal dari program fitness yang meliputi keduanya. Perlu dicatat bahwa banyak manfaat olahraga yang independen terhadap penurunan berat badan. Namun, bila dikombinasikan dengan penurunan berat badan, keuntungannya meningkat secara substansial.

2. Dapatkan banyak serat dalam makanan


Makanan berserat tidak hanya mengurangi risiko diabetes dengan meningkatkan kontrol gula darah tetapi juga menurunkan resiko penyakit jantung dan menjaga berat badan ideal dengan membantu Anda merasa kenyang. Makanan tinggi serat antara lain buah-buahan, sayuran, biji-bijian, kacang-kacangan dan umbi-umbian. Salah satu makanan tinggi serat yang terbukti dapat mengendalikan diabetes adalah dedak padi atau bekatul.

3. Makanlah kacang-kacangan dan biji-bijian


Meskipun tidak jelas mengapa, biji-bijian dapat mengurangi risiko diabetes dan membantu menjaga kadar gula darah. Dalam sebuah studi pada lebih dari 83.000 perempuan, konsumsi kacang-kacangan (dan

selai kacang) tampaknya menunjukkan beberapa efek perlindungan terhadap pengembangan diabetes. Wanita yang mengonsumsi lebih dari lima porsi satu ounce kacang per minggu menurunkan resiko terkena diabetes dibandingkan wanita yang tidak mengonsumsi kacang sama sekali.

4. Turunkan berat badan


Sekitar 80% penderita diabetes kegemukan dan kelebihan berat badan. Jika Anda kelebihan berat badan, pencegahan diabetes dapat bergantung pada penurunan berat badan. Setiap kg Anda kehilangan berat badan dapat meningkatkan kesehatan Anda. Dalam sebuah penelitian, orang dewasa yang kegemukan mengurangi risiko diabetes mereka sebesar 16 persen untuk setiap kilogram berat badan yang hilang. Juga, mereka yang kehilangan sejumlah berat setidaknya 5 sampai 10 persen berat badan awal dan berolahraga secara teratur mengurangi risiko diabetes hampir 60 persen dalam tiga tahun.

5. Perbanyak minum produk susu rendah lemak


Data mengenai produk susu rendah lemak tampaknya berbeda-beda, tergantung apakah Anda gemuk atau tidak. Pada penderita obesitas, semakin banyak susu rendah lemak yang dikonsumsi, semakin rendah risiko sindrom metabolik. Secara khusus, mereka yang mengonsumsi lebih dari 35 porsi produk susu tersebut seminggu memiliki risiko jauh lebih rendah dibandingkan mereka yang mengonsumsi kurang dari 10 porsi seminggu. Menariknya, hubungan ini tidak begitu kuat pada orang yang ramping.

6. Kurangi lemak hewani


Dalam sebuah penelitian terhadap lebih dari 42.000 orang, diet tinggi daging merah, daging olahan, produk susu tinggi lemak, dan permen, dikaitkan dengan peningkatan risiko diabetes hampir dua kali dari mereka yang makan diet sehat. Hal ini independen terhadap berat badan dan faktor-faktor lain.

7. Kurangi konsumsi gula


Konsumsi gula saja tidak terkait dengan pengembangan diabetes tipe 2. Namun, setelah disesuaikan dengan berat badan dan variabel lainnya, tampaknya ada hubungan antara minum minuman sarat gula dan pengembangan diabetes tipe 2. Wanita yang selalu minum satu atau lebih minuman bergula sehari memiliki hampir dua kali lipat risiko terkena diabetes daripada wanita yang hanya kadang-kadang atau tidak minum minuman bergula.

8. Berhenti merokok
Merokok tidak hanya berkontribusi pada penyakit jantung dan menyebabkan kanker paru-paru tetapi juga terkait dengan pengembangan diabetes. Merokok lebih dari 20 batang sehari dapat meningkatkan risiko diabetes lebih dari tiga kali lipat dibandingkan orang yang tidak merokok. Penyebab pasti untuk hal ini belum diketahui dengan baik. Kemungkinan merokok secara langsung menurunkan kemampuan tubuh untuk memanfaatkan insulin. Selain itu, ada hubungan antara merokok dan distribusi lemak tubuh. Merokok cenderung mendorong bentuk tubuh apel yang merupakan faktor risiko untuk diabetes.

9. Hindari lemak trans


Hindari mengonsumsi lemak trans (minyak sayur terhidrogenasi) yang banyak digunakan pada produk olahan dan makanan cepat saji. Minyak tersebut berkontribusi pada peningkatan risiko penyakit jantung dan diabetes tipe- 2.

10. Dapatkan dukungan


Dapatkan teman, keluarga atau kelompok yang membantu Anda dalam mencegah diabetes. Mereka dapat mendukung Anda dalam mempertahankan gaya hidup sehat baru Anda.