Anda di halaman 1dari 252

MENINGKATKAN KUALITAS, MENGGAPAI KEJAYAAN

LAPORAN TAHUNAN 2010

daftar isi

01

02

03

04

05

06

TENTANG LAPORAN INI 2 Meningkatkan Kualitas, Menggapai Kejayaan 2 Tentang Laporan Ini KINERJA DAN PRESTASI TIMAH 2010 4 Profil PT Timah (Persero) Tbk 5 Peristiwa Penting 2010 8 Ikhtisar Kinerja Keuangan 10 Ikhtisar Kinerja Saham 11 Ikhtisar Kinerja Operasional 12 Penghargaan dan Sertifikasi LAPORAN KEPADA PEMANGKU KEPENTINGAN 14 Laporan Dewan Komisaris 18 Laporan Direksi TENTANG PT TIMAH (PERSERO) TBK 26 Kiprah dan Tonggak Sejarah Perusahaan 27 Visi, Misi dan Nilai 28 Wilayah Operasional 29 Bidang dan Kegiatan Usaha 35 Struktur Organisasi 36 Anak Perusahaan 39 Proyek Terkini 39 Keanggotaan Organisasi Industri 40 Sejarah dan Kontribusi Timah bagi Masyarakat INFORMASI SAHAM 42 Komposisi Kepemilikan Saham 43 Kronologis Pencatatan Saham 44 Kebijakan Dividen PEMBAHASAN DAN ANALISIS MANAJEMEN 46 Tinjauan Industri Timah Dunia 49 Produksi dan Operasional Usaha 55 Pemasaran dan Penjualan 57 Tanggung Jawab atas Produk dan Kepuasan Pelanggan 60 Eksplorasi, Cadangan dan Estimasi Logam Timah 63 Inovasi Teknologi 65 Prospek dan Arah Usaha di Masa Depan 68 68 72 76 77 78 78 78 79 79 79 ANALISIS KINERJA KEUANGAN Analisis Kinerja Keuangan Laporan Laba Rugi Neraca Arus Kas Rasio-Rasio Keuangan Informasi Ikatan Material Transaksi dengan Benturan Kepentingan Informasi dan Kejadian Setelah Tanggal Pelaporan Perubahan Perundang-undangan dan Dampaknya Perubahan Kebijakan Akuntansi dan Dampaknya Kejadian Luar Biasa

07

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

08

80 82 84 89 94 96 99 101 103 105 106 108 111 111 114 115 117 118 119 120 124 126 130 137 144 148 150 153 156 162 163

09

TATA KELOLA PERUSAHAAN Landasan, Tujuan, dan Implementasi Tata Kelola Perusahaan Rapat Umum Pemegang Saham Dewan Komisaris Direksi Komite Audit Komite Nominasi, Remunerasi, dan Pengembangan SDM Komite Tanggung Jawab Sosial Perusahaan dan Pascatambang Komite Risiko Usaha Komite Tata Kelola Perusahaan Komisi Manajemen Risiko dan Investasi Sekretaris Perusahaan Satuan Pengawasan Internal Audit Eksternal Faktor Risiko Utama dan Manajemen Risiko Pedoman Perilaku dan Kepatuhan pada Standar Internasional Tanggung Jawab Sosial Perusahaan: Komitmen, Strategi, dan Anggaran Perkara Penting yang Dihadapi Perusahaan Pengadaan Barang dan Jasa Akses Informasi bagi Pemangku Kepentingan Struktur dan Keterlibatan Pemangku Kepentingan HUBUNGAN KEMANUSIAAN DAN KETENAGAKERJAAN Profil Sumber Daya Manusia di Perusahaan Strategi dan Kebijakan Sumber Daya Manusia Praktik dan Prinsip Ketenagakerjaan, Kesejahteraan, dan HAM Pemberdayaan Masyarakat Kebijakan Pengelolaan Lahan Tambang Darat dan Laut PENGELOLAAN LINGKUNGAN Perspektif Perusahaan terhadap Pengelolaan dan Peningkatan Kualitas Lingkungan Pemanfaatan dan Keberlanjutan Sumber Daya Alam Pelestarian Keanekaragaman Hayati Pengendalian dan Pengelolaan Efluen, Emisi, dan Limbah Inisiatif dan Praktik Peduli Lingkungan Pemulihan Lingkungan

10

11

INFORMASI PERUSAHAAN 164 Alamat Perusahaan, Anak Perusahaan, Kantor Perwakilan, dan Fasilitas Penunjang 165 Nama dan Alamat Profesi dan Lembaga Penunjang Pasar Modal REFERENSI DAN INDEKS 166 Laporan Penjaminan dari NCSR 170 Referensi Peraturan Bapepam-LK No. X.K.6 174 Referensi Indikator Laporan Keberlanjutan GRI LAPORAN KEUANGAN KONSOLIDASI 177 Tandatangan Anggota Direksi dan Anggota Dewan Komisaris 179 Laporan Keuangan Konsolidasi untuk Tahun Buku 2010 dan 2009 182 Pernyataan Tanggung Jawab Direksi atas Laporan Keuangan

12

13

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

01

TENTANG LAPORAN INI

MENINGKATKAN KUALITAS, MENGGAPAI KEJAYAAN

Bagi PT Timah (Persero) Tbk, tahun 2010 tak lain merupakan tahun peningkatan kualitas. Hal ini diwujudkan bukan hanya dalam pengelolaan sumber daya manusia antara lain dengan melaksanakan pelatihan lebih intensif dan memutakhirkan prosedur operasional standar, tetapi juga dalam pengelolaan sumber daya alam dengan melakukan perencanaan dan perhitungan cadangan yang lebih cermat, pengamanan dan pengawasan tambang, dan peningkatan reklamasi lahan bekas tambang. Dalam bidang teknologi dilakukan peningkatan kapasitas dan inovasi dengan memodifikasi kapal keruk dan membangun kapal baru jenis bucket wheel dredge yang saat ini masih dalam tahap persiapan. Selain itu juga dilakukan penyempurnaan sistem informasi manajemen

dan diversifikasi produk hilir untuk meningkatkan nilai tambah dari logam timah. Budaya Perusahaan di tahun 2010 dilandasi dengan semangat kebersamaan dan kreativitas yang mendorong tumbuhnya kepedulian karyawan terhadap perkembangan Perusahaan dan lingkungan serta masyarakat sekitar. Hasilnya, luar biasa. Di tengah berbagai kendala yang ada, Perusahaan berhasil meningkatkan efisiensi dan efektivitas bisnisnya, sehingga mencetak kenaikan signifikan dalam berbagai indikator finansial dan non-finansial. Kini PT Timah (Persero) Tbk telah siap menghadapi tantangan yang ada di masa depan untuk menggapai kejayaan, dengan menunjukkan prestasi yang memuaskan bagi semua pemangku kepentingan.

TENTANG LAPORAN INI


Laporan ini adalah Laporan Tahunan Terpadu. Melalui Laporan ini, PT Timah (Persero) Tbk (PT Timah, Perusahaan, atau kami) melaporkan kinerja Perusahaan secara komprehensif dalam aspek operasional, ekonomi, sosial, lingkungan, dan tata kelola selama tahun 2010.

STANDAR PELAPORAN
Bagian-bagian dari Laporan Tahunan 2010 yang memuat pelaporan yang terkait dengan kinerja operasional dan keuangan Perusahaan disusun dengan mengacu pada prinsip-prinsip transparansi, akuntabilitas, dan integritas. Dalam memastikan kelengkapan pelaporannya, Perusahaan berpedoman pada persyaratan yang tercantum dalam Lampiran Peraturan Bapepam-LK No. X.K.6 Tentang Kewajiban Penyampaian Laporan Tahunan bagi Emiten atau Perusahaan Publik. Sementara itu, kami telah menyusun bagian-bagian yang memuat pelaporan yang terkait dengan strategi keberlanjutan Perusahaan dengan mengacu pada prinsip-prinsip pengungkapan informasi yang material, keterlibatan semua pemangku kepentingan, kelengkapan data, dan dalam konteks keberlanjutan. Dalam memastikan kualitas pelaporan, kami mengacu pada kriteria-kriteria keseimbangan, komparabilitas, akurasi, reliabilitas, kejelasan, dan ketepatan waktu. Laporan ini disusun berdasarkan pedoman yang diterbitkan oleh Global Reporting Initiative (GRI), yakni G3 Guidelines versi 3.0 dan Mining and Metals Sector Supplement (MMSS) versi Final. Untuk mempermudah pencarian aspek-aspek kinerja tertentu yang diungkapkan dalam Laporan ini, pada bagian akhir Laporan ini (halaman 170-176) kami telah

LATAR BELAKANG
Tahun 2010 adalah tahun pertama kami menggabungkan dua laporan tahunan yang sebelumnya diterbitkan secara terpisah, yakni Laporan Tahunan dan Laporan Keberlanjutan, menjadi satu laporan terpadu. Laporan Keberlanjutan sendiri telah diterbitkan oleh Perusahaan sejak tahun 2007. Tindakan ini merupakan wujud keyakinan sekaligus komitmen kami bahwa dalam menjalankan usaha kami, kinerja ekonomi, sosial, dan lingkungan, serta tata kelola yang baik dan penciptaan nilai dalam semua aspek tersebut, adalah bagian fundamental yang tak terpisahkan dari Perusahaan, sama halnya dengan kinerja keuangan dan operasional kami. Selain itu, kami juga meyakini bahwa dengan menyampaikan laporan tahunan yang terpadu, para pemegang saham dan pemangku kepentingan lainnya dapat memperoleh gambaran yang lebih utuh dan menyeluruh mengenai kinerja Perusahaan di tahun 2010.

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

menyajikan Indeks Persyaratan Bapepam-LK No. X.K.6 dan Indeks GRI, yang dapat dimanfaatkan untuk referensi silang. Selain itu, Indeks GRI juga ditampilkan dalam tanda kurung dan dengan warna kuning pada bagian tepi dari setiap judul atau paragraf yang relevan dengan kriteria tertentu dalam GRI Guidelines. (3.12)

hal-hal material yang terkait dengan aspek ekonomi, sosial, dan lingkungan dari kegiatan Perusahaan dan berbagai entitasnya. Oleh karena itu, tidak ada pembatasan dalam penetapan lingkup Laporan ini. (3.6, 3.7) Untuk memastikan keterbandingan antarperiode waktu dan antarentitas di dalam Perusahaan, dasar dalam melakukan konsolidasi informasi dan kinerja Perusahaan dengan anak-anak perusahaan dan entitas lainnya adalah standar akuntansi umum (untuk pengungkapan yang bersifat finansial) dan prinsip kelayakan dan konsistensi (untuk pengungkapan non-finansial). (3.8)

PERIODE DAN FREKUENSI PELAPORAN


Laporan Tahunan 2010 ini mencakup seluruh kegiatan Perusahaan dalam semua aspek yang berlangsung dalam periode 1 Januari 2010 hingga 31 Desember 2010. Laporan Keberlanjutan, yang mulai tahun ini merupakan bagian tak terpisahkan dari Laporan Tahunan, disampaikan satu kali setiap tahun, dan melanjutkan kesinambungan dari laporan pendahulunya, yakni Laporan Keberlanjutan 2009 yang diterbitkan bulan April 2010. (3.1, 3.2, 3.3)

METODE PENGUKURAN DATA


Perusahaan menerapkan beragam metode dan teknik pengumpulan dan pengukuran data kuantitatif dalam menyusun Laporan ini, sesuai dengan kondisi setiap jenis data. Beberapa jenis data diukur dan dilaporkan dalam satuan standar internasional yang dinyatakan dalam protokol GRI. (3.9)

PENETAPAN ISI DAN PENGGUNA LAPORAN (3.5)


Prinsip materialitas yang digunakan dalam menetapkan isi Laporan Keberlanjutan dilaksanakan dengan pengungkapan beragam topik dan indikator kinerja yang relevan dengan pengaruh dan dampak kegiatan bisnis Perusahaan dalam aspek ekonomi, sosial, dan lingkungan. Topik-topik yang diprioritaskan dalam Laporan Keberlanjutan ini adalah topik-topik keberlanjutan yang bersinggungan langsung dengan kepentingan kelompokkelompok pemangku kepentingan yang keterlibatannya dipandang strategis oleh Perusahaan. Topik-topik tersebut antara lain: kinerja operasional dan keuangan, tata kelola, strategi umum, peningkatan kualitas sumber daya manusia, penjaminan keselamatan dan kesehatan kerja, praktik ketenagakerjaan, pemanfaatan sumber daya alam, pelestarian lingkungan, pengelolaan tambang, dan pemberdayaan masyarakat. Laporan ini dimaksudkan untuk dijadikan bahan pegangan yang informatif dalam berbagai pertimbangan yang akan dilakukan oleh kelompok-kelompok pemangku kepentingan strategis, yang mencakup pemegang saham, pemasok dan mitra kerja, konsumen, karyawan, komunitas setempat, masyarakat luas dan media, serta pemerintah dan otoritas pasar modal.

PERUBAHAN SIGNIFIKAN DALAM PELAPORAN


Laporan ini tidak mengandung pernyataan ulang (restatement) atas informasi apapun yang diberikan pada laporan-laporan pendahulunya yang mencerminkan adanya perubahan signifikan akibat perubahan dalam natur bisnis Perusahaan, struktur dan kepemilikan Perusahaan, ataupun metode pengukuran. Data dari tahun 2009 yang dicantumkan dalam Laporan ini digunakan semata-mata untuk tujuan perbandingan. (2.9, 3.10) Lingkup, batasan, dan metode pengukuran untuk Laporan ini tidak mengalami perubahan dibandingkan yang digunakan untuk laporan-laporan pendahulunya. (3.11)

PENJAMINAN KUALITAS DAN PENILAIAN


Kami telah menugaskan National Center for Sustainability Reporting (NCSR), organisasi independen pengembang laporan keberlanjutan di Indonesia, untuk melakukan jasa penjaminan kualitas atas Laporan ini. Laporan penjaminan dari NCSR dicantumkan pada halaman 166 dari Laporan ini. (3.13)

LAPORAN DALAM BAHASA LAIN


Laporan Tahunan PT Timah (Persero) Tbk Tahun 2010, yang mengintegrasikan Laporan Kinerja Tahunan dengan Laporan Keberlanjutan, juga tersedia dalam versi bahasa Inggris. Laporan Tahunan dalam bahasa Inggris dapat diperoleh melalui Sekretaris Perusahaan dan dapat diunduh langsung dari situs www.timah.com.

LINGKUP DAN BATASAN LAPORAN


Laporan Tahunan 2010 ini merupakan kompilasi dari kinerja Perusahaan dan anak-anak perusahaannya, serta proyek-proyek dan kerjasama dengan pihak lain, yang berlangsung selama tahun 2010. Laporan ini menyoroti

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

02

KINERJA DAN PRESTASI TIMAH 2010

PROFIL PT Timah (PERSERO) Tbk

PT Timah (Persero) Tbk adalah perusahaan eksportir timah terbesar di dunia, dan produsen timah terbesar kedua di dunia saat ini. (2.1) PT Timah memproduksi 40.413 metrik ton logam timah dari operasinya sepanjang tahun 2010, menghasilkan laba usaha senilai Rp 1.311 miliar. Produk-produk yang dihasilkan PT Timah sejak didirikan tahun 1974 telah memberikan sumbangsih besar bagi masyarakat global, khususnya di bidang pengemasan dan elektronika. PT Timah berkantor pusat di Pangkalpinang, Bangka, Indonesia. Sahamnya tercatat di Bursa Efek Indonesia dengan kode emiten TINS. NAMA PERUSAHAAN TANGGAL PEMBENTUKAN PERUSAHAAN DASAR HUKUM MODAL DASAR MODAL DITEMPATKAN DAN DISETOR PENUH STRUKTUR KEPEMILIKAN PERUSAHAAN BIDANG USAHA UTAMA PT Timah (Persero) Tbk 2 Agustus 1976 Akta Notaris No. 136 Tanggal 28 Juni 2010 (Terakhir) 1 Saham Seri A dan 9.999.999.999 Saham Seri B 1 Saham Seri A dan 5.033.019.999 Saham Seri B Pemerintah Republik Indonesia 65% Masyarakat 35% Perusahaan induk yang melakukan kegiatan operasi penambangan timah dan melakukan jasa pemasaran kepada kelompok usaha ALAMAT PERUSAHAAN Kantor Pusat Jl. Jenderal Sudirman No. 51 Pangkalpinang, Bangka Propinsi Bangka Belitung Telepon (0717) 4258000

Skala Ekonomi PT Timah (Persero) Tbk (2.8)


KRITERIA
Satuan 2010 2009

Jumlah produk utama yang dijual Logam timah metrik ton metrik ton juta Rp juta Rp juta Rp juta Rp 40.507 1.175.625 8.339.254 5.881.108 2.839.408 13.841.000 49.240 1.078.587 7.709.856 4.855.712 2.070.085 10.695.000 Batubara Pendapatan bersih Total aktiva Modal kerja bersih Kapitalisasi pasar (per 31 Desember)

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

PERISTIWA PENTING 2010 (MM11)

20 JANUARI

11 FEBRUARI

15 FEBRUARI

Panen perdana tanaman padi di lahan seluas 15 hektare, hasil program CSR Perusahaan.

Perusahaan memperingati Bulan Gernas K3.

Seminar New Landscape in ExMining Development dalam rangka pembangunan hutan wisata dan ecoresort di lahan pascatambang.

11 MARET

17 MARET

24 MARET

Kunjungan Mantan Menteri Negara Urusan Kependudukan dan Lingkungan Hidup, Emil Salim.

Para analis pasar modal melakukan Kunjungan Lapangan ke Perusahaan.

Pengenalan tin solder yang merupakan produk hilir baru Perusahaan dalam Pameran Inatronics 2010.

18 APRIL

20 APRIL

21 MEI

Unit Metalurgi Mentok memperoleh sertifikasi ISO 9001:2008.

Ikatan Karyawan Timah menerima Kunjungan Serikat Kerja PT Krakatau Steel dan PT Latinusa.

Pengenalan produk baru tin chemical dan tin solder.

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

02

KINERJA DAN PRESTASI TIMAH 2010

25 MEI

3 JUNI

9 JUNI

Perusahaan menerima penghargaan Best Achievement for Mining Engineer dan First Runner Up Best Mining Company in Royalty Compliance.

Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) Tahun Buku 2009 dan Luar Biasa (RUPSLB) Tahun Buku 2010 di Hotel Ritz-Carlton, Pacific Place, Jakarta.

Penandatanganan MoU dengan Pindad dalam rangka Pengembangan Aplikasi Pelaporan Manajemen Risiko.

17 JUNI

24 JUNI

23 JULI

PT Timah Industri memperkenalkan produk hilirnya, tin-based chemical, dalam Pameran International Chemical & Chemical Engineering Exhibition (Inachem) 2010.

PT Timah menjadi tuan rumah untuk acara Forum Komunikasi Satuan Pengawasan Internal (SPI) Komisariat bidang ESDM.

Penandatanganan MoU kerjasama modifikasi BWD Kundur I.

2 AGUSTUS

2 AGUSTUS

10 AGUSTUS

HUT ke-34 PT Timah.

Peresmian Museum Timah di Pangkalpinang.

Penandatanganan PKB (Perjanjian Kerja Bersama) PT Timah dan IKT (Ikatan Karyawan Timah) periode 2010-2012.

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

20 SEPTEMBER

23 SEPTEMBER

1 OKTOBER

Kunjungan perwakilan Nokia dan Intel Corporation, dalam rangka verifikasi produk timah sebagai bahan baku produk elektronik.

Perusahaan mengikuti Indonesia Business-BUMN Expo and Conference (Ibbex) 2010.

Penandatanganan NKK (Naskah Kesepakatan Bersama) Obvitnas antara PT Timah dan Polda Babel.

28 OKTOBER

3 November

11 November

Penyaluran bantuan bagi korban bencana tsunami di Mentawai, Sumatra Barat.

Peresmian pengoperasian Kapal Bor Geotin II yang ditujukan untuk pengeboran timah lepas pantai.

Penyelenggaraan Public Expose bersamaan dengan event Investor Summit 2010 di Hotel Ritz-Carlton, Pacific Place, Jakarta.

29 November

15 desember

Perusahaan memperoleh penghargaan peringkat ketiga untuk Website dengan User Interface Terbaik dalam Rapat Koordinasi Teknologi Informasi Kementerian BUMN 2010 di Hotel Bidakara, Jakarta.

PT Timah menerima anugerah Indonesia Corporate Sustainability Reporting Award (ISRA) 2010 untuk Best Sustainability Reporting on Website dan Runner Up Sustainability Reporting Kategori A untuk industri pertanian, pertambangan, dan kimia.
LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

02

KINERJA DAN PRESTASI TIMAH 2010

IKHTISAR KINERJA KEUANGAN

(dalam jutaan rupiah)


LABA RUGI Pendapatan Bersih Harga Pokok Penjualan Laba Kotor Biaya Penjualan, Umum dan Administratif Laba Usaha Laba Sebelum Pajak Laba Bersih DATA SAHAM Jumlah Saham Beredar (ribuan lembar) Laba Bersih per Saham Dasar (Rupiah) Dividen (Rupiah/Saham) Beban Bunga (netto) Depresiasi dan Amortisasi Penghasilan Sebelum Bunga, Pajak, Penyusutan dan Amortisasi (EBITDA) NERACA Modal Kerja Bersih Jumlah Aktiva Jumlah Investasi Jumlah Kewajiban Jumlah Ekuitas Pembelanjaan Modal Hutang Bank Hutang Lancar Aktiva Lancar RASIO KEUANGAN Margin Laba Kotor Margin Laba Usaha Margin Laba Bersih Margin EBITDA Rasio Laba terhadap Ekuitas (ROE) Rasio Laba terhadap Total Aktiva (ROA) Rasio Lancar Rasio Hutang Bank terhadap Ekuitas Rasio Kewajiban terhadap Ekuitas Rasio Kewajiban terhadap Aktiva Rasio SGA terhadap Penjualan Rasio COGS terhadap Penjualan

2010

2009

2008

2007

2006

8.339.254 6.415.112 1.924.142 613.362 1.310.780 1.127.327 947.936

7.709.856 6.556.869 1.152.987 464.443 688.544 549.163 313.751

9.053.082 6.334.452 2.718.630 648.426 2.070.204 2.108.929 1.342.358

8.542.393 5.366.348 3.176.045 443.404 2.732.641 2.653.922 1.784.594

4.076.434 3.411.361 665.073 28.385 381.223 347.472 208.147

5.033.020 188 * (4.985) 270.782

5.033.020 62 31,17 42.544 250.117

5.033.020 267 133 (1.412) 177.577

503.302 355 1.773 26.006 163.068

503.302 414 207 47.248 157.154

1.393.124

841.825

2.285.094

2.842.996

551.874

2.839.408 5.881.108 134.184 1.678.033 4.202.766 505.828 431.748 1.269.482 4.108.890

2.070.085 4.855.712 125.270 1.425.361 3.430.064 634.886 364.318 1.103.074 3.173.159

2.665.000 5.785.003 131.524 1.964.156 3.820.581 575.676 365.700 1.640.906 4.305.906

2.572.721 5.032.712 65.860 1.673.393 3.359.046 324.949 1.350.230 3.922.951

738.312 3.462.222 92.772 1.785.322 1.676.629 366.533 692.377 1.488.816 2.227.128

23% 16% 11% 17% 30% 16% 324% 19% 40% 29% 7% 77%

15% 9% 4% 11% 11% 6% 288% 11% 42% 29% 6% 85%

30% 23% 15% 25% 35% 23% 262% 10% 51% 34% 7% 70%

37% 32% 21% 33% 53% 36% 291% 0% 50% 33% 5% 63%

0% 9% 5% 14% 12% 6% 150% 41% 107% 52% 7% 84%

* Akan ditetapkan pada Rapat Umum Pemegang Saham untuk Tahun Buku 2010.

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

Pendapatan Bersih (dalam jutaan Rp)


2010 2009 2008 2007 2006

EBITDA
2010 2009 2008 2007 2006

8.339.254 7.709.856 9.053.082 8.542.393 4.076.434

17% 11% 25% 33% 14%

Laba Usaha (dalam jutaan Rp)


2010 2009 2008 2007 2006

Laba Bersih (dalam jutaan Rp)


2010 2009

1.310.780 688.544 2.070.204 2.732.641 381.223

947.936 313.751 1.342.358 1.784.594 208.147

2008 2007 2006

Rasio Harga Saham terhadap Laba Bersih per Saham


2010 2009 2008 2007 2006

Rasio Lancar
2010

15 32 4 8 1

324% 288% 262% 291% 150%

2009 2008 2007 2006

Imbal Hasil Rata-rata atas Ekuitas (ROE)


2010 2009 2008 2007 2006

Rasio Kewajiban terhadap Ekuitas


2010 2009

23% 9% 35% 53% 12%

40% 42% 51% 50% 107%

2008 2007 2006

Imbal Hasil Rata-rata atas Aktiva (ROA)


2010 2009 2008 2007 2006

16% 6% 23% 36% 6%

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

02

KINERJA DAN PRESTASI TIMAH 2010

IKHTISAR KINERJA SAHAM

KINERJA SAHAM PT TIMAH (persero) TBK (TINS) SEPANJANG 2010


2010
Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember Tertinggi 2.325 2.250 2.425 2.825 2.700 2.350 2.525 2.550 3.175 3.475 3.150 2.875 Terendah (Rp) 1.980 1.940 2.100 2.250 1.780 2.050 2.025 2.025 2.375 2.800 2.600 2.550 Harga Penutupan (Rp) 2.221 2.103 2.226 2.605 2.244 2.190 2.242 2.410 2.691 3.157 2.874 2.741 Volume Transaksi (Lembar) 432.385.500 214.215.000 236.902.000 472.103.000 346.848.000 258.088.000 322.323.000 417.891.000 841.514.500 896.240.500 676.300.000 342.780.000

2010 Kuartal Pertama Volume Transaksi (ribuan lembar) Harga Tertinggi (Rp) Harga Terendah (Rp) Harga Penutupan (Rp) 883.502 2.425 1.940 2.375 Kuartal Kedua 1.007.039 2.825 1.780 2.150 Kuartal Ketiga 1.581.729 3.175 2.025 3.150 Kuartal Keempat 1.019.080 3.475 2.550 2.750 Kuartal Pertama 1.137.000 1.330 990 1.060 Kuartal Kedua

2009 Kuartal Ketiga 2.473.000 2.400 1.730 2.150 Kuartal Keempat 965.000 2.300 1.760 2.000

5.004.000 2.450 1.050 2.025

GRAFIK PERGERAKAN SAHAM TINS DIBANDINGAN IHSG SEPANJANG 2009-2010


30 Desember 2010: TINS.JK 2.750 IHSG 3.703,51

160% 140% 120% 100% 80% 60% 40% 20% 0 -20%

2009 Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec 2010 Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec

10

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

IKHTISAR KINERJA OPERASIONAL

Volume Produksi Bijih Timah (ton Sn)


2010 2009 2008 2007 2006

Volume Produksi Logam Timah (mton)


2010 2009

37.615 37.701 47.074 58.086 51.847

40.413 45.086 49.029 58.325 44.689

2008 2007 2006

Volume Penjualan Logam Timah (mton)


2010 2009 2008 2007 2006

Harga Jual Rata-rata Timah (USD/mton)


2010

40.507 49.240 46.438 58.927 42.613

19.981 13.558 18.692 14.438 8.844

2009 2008 2007 2006

Margin Usaha per Ton (USD/mton)


2010 2009 2008 2007 2006

Jumlah KP/IUP Darat & Laut


2010 2009

3.504 1.529 4.506 4.974 792

109 104 114 113 112

2008 2007 2006

Luas KP/IUP Darat & Laut (hektare)


2010 2009 2008 2007 2006

Cadangan Timah (mton)


2010 2009 2008 2007 2006

512.797 519.080 522.460 521.066 521.065

373.978 347.502 276.147 357.641 355.870

Jumlah Karyawan Tetap (orang)


2010 2009 2008 2007 2006

4.126 4.559 4.084 4.023 4.022

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

11

02

KINERJA DAN PRESTASI TIMAH 2010

PENGHARGAAN DAN SERTIFIKAT

BERBAGAI PENGHARGAAN DAN SERTIFIKASI YANG BERHASIL DIRAIH OLEH PT Timah SEPANJANG TAHUN 2010 (2.10)
1. The Best Achievement for Mining Engineer of The 2nd Tambang Award dan The First Runner Up Mining Company in Royalty Compliance dalam acara Indonesia Mining Updates 2010. 2. Zero Accident Award (Penghargaan Kecelakaan Nihil) tahun 2010, dari Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi untuk PT Dok Air Kantung. 3. Peringkat Kedua untuk Keuangan Terbaik, peringkat Kelima untuk Pemasaran Terbaik, dan peringkat Kelima untuk UMKM Binaan Terbaik dalam acara Anugerah Business Review di Singapura. 4. Peringkat Biru Proper dari Kementerian Lingkungan Hidup untuk beberapa wilayah operasi, yaitu: Unit Keteknikan dan Sarana atau Balai Karya, Unit Metalurgi Mentok, Unit Tambang Darat Belinyu, Unit Tambang Darat Sungailiat, Unit Tambang Darat Toboali, Unit Wilayah Produksi Belitung, Unit Wilayah Tambang Darat Jebus, dan Unit Kundur. 5. Peringkat Ketiga Terbaik untuk Website dengan User Interface Terbaik dari Kementerian BUMN. 6. Best Sustainability Reporting Website 2010 pada ISRA Award 2010. 7. Runner Up 2 Sustainability Reporting Kategori A (Pertambangan, Pertanian, dan Industri Kimia) 2009 pada ISRA Award 2010. 8. Perusahaan Terpercaya dari The Indonesian Institute For Corporate Governance atau IICG melalui program Corporate Governance Perception Index (CGPI).

12

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

13

03

LAPORAN KEPADA PEMANGKU KEPENTINGAN

LAPORAN DEWAN KOMISARIS

Prestasi yang membanggakan ditunjukkan oleh Perusahaan melalui perolehan laba bersih di tahun 2010 yang mencapai Rp 948 miliar, naik sebesar lebih dari 200% dari laba bersih tahun 2009, dan 69% lebih tinggi daripada nilai yang direncanakan sebesar Rp 560 miliar.

14

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

Pemegang Saham yang terhormat, Adalah merupakan suatu kehormatan bagi Dewan Komisaris untuk melaporkan capaian dan kinerja PT Timah (Persero) Tbk pada tahun 2010. Di tengah pemulihan kondisi perekonomian global yang turut mendorong permintaan logam timah untuk kebutuhan industri, PT Timah (Persero) Tbk berhasil memanfaatkan berbagai peluang usaha dan mengatasi sejumlah hambatan selama tahun 2010. Pada saat jumlah pasokan timah dunia semakin terbatas karena produksi yang terhambat oleh berbagai faktor di beberapa negara produsen timah, Perusahaan tetap dapat memanfaatkan peluang sebagai akibat dari peningkatan harga logam, sehingga berhasil membukukan pendapatan pada tahun 2010 sebesar Rp 8,34 triliun, naik sebesar 8% dibandingkan tahun sebelumnya. Perolehan laba bersih pada tahun 2010 yang mencapai Rp 948 miliar, naik lebih dari 200% dari laba bersih tahun 2009 dan 69% lebih tinggi dari nilai yang direncanakan dalam Rencana kerja 2010 sebesar Rp 560 miliar, merupakan kontribusi dari harga logam yang tinggi. Segenap strategi dan kebijakan yang dilakukan sejalan dengan tema tahun 2010 dalam road map atau Rencana Jangka Panjang Perusahaan tahun 2008-2012. Dengan dilandasi semangat Peningkatan Kualitas, tahun 2010 diwarnai dengan pelaksanaan berbagai proyek dan program peningkatan efisiensi dan optimalisasi produksi dan penjualan, diversifikasi produk, penataan sistem penambangan, pendayagunaan sumber daya manusia, serta pengembangan teknologi. Dewan Komisaris menyambut baik rencana dan upaya Direksi untuk meraih prospek usaha Perusahaan serta rencana yang telah disusun oleh Direksi. Kami percaya bahwa pada tahun-tahun yang akan datang, pengelolaan Perusahaan akan dijalankan dengan lebih baik lagi, sehingga dapat melanjutkan proses penyempurnaan usaha ke tahap lanjut sesuai dengan road map 2008-2012, yakni 2011 yang merupakan tahun Peningkatan Profesi. Pengawasan atas Kinerja Usaha Sepanjang tahun 2010, Dewan Komisaris telah menyaksikan implementasi diversifikasi usaha oleh Direksi dan seluruh jajaran karyawan di PT Timah (Persero) Tbk beserta anak perusahaannya. Diversifikasi usaha ini

telah dilakukan antara lain dengan membangun pabrik tin chemical, berupaya memasarkan produk hilir tin solder, mempertahankan produksi dan penjualan produk batubara, serta melakukan studi kelayakan pemanfaatan mineral unsur tanah jarang (rare earth elements). Perlu kami sampaikan, upaya-upaya diversifikasi seperti tin chemical dan tin solder dirasakan masih memerlukan kerja keras dan terobosan untuk dapat diselesaikan dengan tuntas. Kami ingin mengingatkan bahwa feasibility study yang komprehensif, pengetahuan dan strategi untuk menembus pasar, dan manajemen yang kuat serta taat rencana, sangatlah menentukan keberhasilan pengembangan usaha. Dewan Komisaris menyadari pentingnya diversifikasi usaha bagi kelanjutan bisnis PT Timah di tengah perkembangan kondisi dan situasi global, khususnya yang terkait dengan pertambangan dan energi. Pengalaman Perusahaan pada tahun 2010 dan sebelumnya telah memberikan pembelajaran yang penting bagi kita semua, yakni untuk menjamin kelangsungan usaha dalam jangka panjang, Perusahaan perlu melakukan inovasi yang membuka peluang-peluang usaha baru di luar bidang pertambangan timah. Diversifikasi usaha ini juga secara langsung mendukung dan menjalankan program Pemerintah meningkatkan perolehan pendapatan negara melalui peningkatan nilai tambah mineral (UU No. 4/2009). Selama ini, fokus bisnis Perusahaan adalah pertambangan timah, baik di darat maupun di laut. Pada tahun 2010, industri timah mengalami suatu masa yang menggembirakan dengan peningkatan harga logam timah di pasar dunia sebesar lebih dari 50% menjadi sekitar USD 27.000 per metrik ton pada akhir tahun. Di sisi lain, jumlah permintaan untuk logam timah mengalami peningkatan yang substansial seiring dengan pulihnya perekonomian di negara-negara maju. Situasi tersebut berdampak positif terhadap kinerja keuangan Perusahaan sebagai produsen timah terbesar kedua sekaligus eksportir timah terbesar dunia. Kendati mengalami penurunan tingkat produksi, harga dan permintaan logam timah yang melonjak berdampak pada kenaikan pendapatan dan laba bersih pada tahun 2010. Di samping itu, upaya Direksi untuk meningkatkan kinerja dan memberikan nilai tambah bagi Perusahaan juga diwujudkan dalam kondisi neraca dan keuangan Perusahaan yang sehat, lebih baik dari Rencana kerja

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

15

03

LAPORAN KEPADA PEMANGKU KEPENTINGAN

2010. Kami senantiasa mengingatkan di dalam berbagai kesempatan, di tengah kondisi harga timah tinggi, Perusahaan harus lebih mampu menikmati keuntungan besar melalui optimalisasi strategi pemasaran dan penjualan. Di antara gambaran yang menggembirakan tersebut, kita tidak boleh melupakan tantangan besar yang dihadapi oleh Perusahaan, yaitu mencari dan menemukan cadangan timah. Sebagai sumber daya alam yang tidak terbarukan, cadangan timah global mengalami penurunan dari tahun ke tahun, seiring dengan eksploitasi perusahaanperusahaan yang bergerak di bidang pertambangan timah. Cadangan yang telah diidentifikasi di beberapa lokasi menjadi semakin sulit atau semakin tidak ekonomis untuk ditambang. Oleh karena itu, diperlukan upaya dan kerja keras serta terobosan untuk menjamin keberlanjutan Perusahaan. Lebih lanjut di dalam arahan-arahan kepada Direksi, kami menekankan perlunya melaksanakan strategi dasar Perusahaan berupa: pencapaian profit maksimal berbasis bisnis timah dalam jangka pendek dan menengah, pertumbuhan berbasis teknologi baru pertambangan timah untuk meningkatkan kemampuan menambang sendiri dengan pembukaan tambang darat berteknologi, sekaligus mengurangi perikatan dengan mitra serta pengembangan usaha dalam rangka meningkatkan pertumbuhan Perusahaan. Pada sisi lain, Dewan Komisaris juga selalu mengingatkan Direksi untuk melakukan optimalisasi kualitas dan profesionalisme sumber daya manusia Perusahaan serta meningkatkan teknologi dalam eksplorasi dan eksploitasi timah. Dewan Komisaris memahami pentingnya grand strategic scenario dalam pengelolaan SDM Perusahaan dengan menyelesaikan pembuatan blueprint SDM. Peningkatan kualitas SDM dan penerapan teknologi baru dalam berbagai kegiatan usaha PT Timah (Persero) Tbk juga menjadi bagian dari strategi Perusahaan dalam upaya menjadi penentu harga (price maker) logam timah di pasaran dunia. Dilatarbelakangi oleh pengalamannya selama puluhan tahun dalam industri pertimahan, kondisi permodalan, tingkat teknologi yang diterapkan, serta kepemilikan cadangan yang memadai, kami yakin bahwa Perusahaan mampu mencapai posisi penentu harga logam timah di masa mendatang. Secara khusus Dewan Komisaris menggarisbawahi perlunya Perusahaan segera melakukan pengalihan teknologi penambangan laut dengan mempercepat pembuatan bucket wheel dredge (BWD) yang dapat menggali cadangan dalam dengan produktivitas lebih tinggi untuk menggantikan kapal-kapal keruk yang sudah tua sebanyak 11 unit.

Langkah-langkah yang akan ditempuh Perusahaan juga dipengaruhi oleh dukungan dari segenap pemangku kepentingan, khususnya Pemerintah, yang memiliki wewenang untuk meningkatkan kepatuhan pelaksanaan dalam industri pertimahan. Selama ini banyak dialami gangguan dari tambang inkonvensional atau tambang liar dan pihak-pihak yang tidak bertanggung jawab yang merusak alam sekaligus cadangan timah yang ada. Oleh karena itu, Dewan Komisaris berharap agar Perusahaan dapat berkoordinasi dengan Pemerintah Daerah untuk menanggulangi berbagai permasalahan yang ada di lingkungan wilayah operasi Perusahaan, khususnya dalam mengatasi penambangan liar dan penjualan logam timah secara ilegal. Penyempurnaan Tata Kelola Perusahaan Perbaikan kinerja pada tahun 2010 diharapkan diikuti oleh peningkatan mutu tata kelola Perusahaan. Selain tetap memelihara praktik-praktik terbaik sesuai standar internasional maupun nasional dalam setiap kegiatan usahanya, Perusahaan perlu senantiasa mematuhi peraturan perundang-undangan yang berlaku dalam kapasitasnya sebagai BUMN terbuka. Bagi Dewan Komisaris, pengawasan atas praktik tata kelola di PT Timah (Persero) Tbk sebagaimana diatur oleh prinsip tata kelola perusahaan yang baik (Good Corporate Governance) pada tahun 2010 menjadi semakin baik, dengan dilengkapinya komite-komite pada tahun 2010 untuk membantu Dewan Komisaris melakukan pengawasan. Keberadaan Komite Audit, Komite Nominasi, Remunerasi, dan Pengembangan Sumber Daya Manusia, Komite CSR dan Pasca Tambang, Komite Risiko Usaha, serta Komite GCG, diharapkan memperkuat tata kelola Perusahaan berdasarkan prinsip GCG di tahun-tahun yang akan datang. Corporate Social Responsibility (CSR) (1.1) Kegiatan bisnis Perusahaan membawa berbagai dampak terhadap kondisi sosial dan lingkungan di sekitar wilayah operasinya. Oleh karena itu, penting bagi Perusahaan untuk dapat mengelola dampak-dampak yang dihasilkannya sehingga memberikan nilai tambah yang sifatnya positif dan relevan terhadap pembangunan masyarakat dan pelestarian alam secara keberlanjutan. Oleh karena itu, Dewan Komisaris mengapresiasi inisiatif Direksi di tahun 2010 untuk memadukan Laporan Tahunan dengan Laporan Keberlanjutan dalam suatu Laporan Tahunan Terpadu yang lengkap, komprehensif, dan berpedoman kepada Global Reporting Initiative (GRI). Di dalam Laporan Tahunan Terpadu ini terdapat pemaparan

16

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

mengenai kinerja finansial, operasional, ekonomi, sosial, lingkungan, dan tata kelola Perusahaan selama tahun 2010. Selain itu, dari tahun ke tahun Perusahaan menyisihkan sebagian dari keuntungannya untuk disalurkan pada upaya-upaya peningkatan kualitas sosial dan lingkungan, yang terangkum dalam program-program Tanggung Jawab Sosial Perusahaan (Corporate Social ResponsibilityCSR). Fokus kegiatan CSR Perusahaan diarahkan pada beberapa capaian utama, yakni reklamasi lahan pasca tambang, perawatan dan pemulihan kondisi lingkungan, serta peningkatan nilai tambah bagi masyarakat. Dewan Komisaris memandang perlu untuk senantiasa meningkatkan teknologi yang digunakan dalam penambangan sehingga praktik-praktik penambangan yang baik dapat terwujud. Sementara itu, pada sisi sosial, Dewan Komisaris mendukung upaya-upaya untuk meningkatkan kualitas hidup masyarakat dengan menghadirkan nilai tambah yang sifatnya monumental dan dapat dirasakan secara langsung, dalam aspek kesejahteraan, koperasi, niaga, pendidikan dan kesehatan. Segala upaya ini dilandasi oleh perspektif yang luas tentang tujuan CSR, yakni mewujudkan pembangunan berkelanjutan melalui pengelolaan lingkungan, peningkatan kinerja dan keselamatan kerja karyawan, penegakan dan pengakuan atas hak asasi manusia, serta pemberdayaan sosial.

Melangkah Maju Menuju Kejayaan Pada tahun 2010, beberapa penghargaan yang telah diraih oleh PT Timah (Persero) Tbk antara lain adalah Best Achievement for Mining Engineer dan First Runner Up Mining Company in Royalty Compliance dari Tambang Award, Zero Accident Award dari Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi, Peringkat Kedua untuk Keuangan Terbaik dari Anugerah Business Review, serta Perusahaan Terpercaya dari Indonesian Institute for Corporate Governance. Kami berharap prestasi tersebut merupakan penghargaan yang benar-benar diperoleh karena adanya kerja keras dan bertanggung jawab dari segenap jajaran dan merupakan suatu langkah awal menuju keberhasilan. Melalui kesempatan ini Dewan Komisaris menyampaikan terima kasih yang sedalam-dalamnya kepada seluruh Pemegang Saham dan semua pihak pemangku kepentingan di PT Timah (Persero) Tbk atas dukungan dan perhatiannya pada Perusahaan sepanjang tahun 2010. Akhir kata, Dewan Komisaris juga menyampaikan penghargaan dan terima kasih kepada segenap jajaran karyawan dan Direksi PT Timah (Persero) Tbk atas kinerja yang telah dicapai selama tahun 2010. Semoga pada tahun-tahun mendatang, kita semakin siap dalam menghadapi setiap tantangan.

Dewan Komisaris PT Timah (Persero) Tbk Komisaris Utama,

INSMERDA LEBANG

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

17

03

LAPORAN KEPADA PEMANGKU KEPENTINGAN

LAPORAN DIREKSI

PT Timah (persero) tbk memelihara keberlanjutan usahanya dengan cara senantiasa memberikan nilai tambah kepada seluruh pemangku kepentingan. di tengah naiknya harga logam timah dunia, Pendapatan Perusahaan pada tahun 2010 mencapai Rp 8,34 triliun atau 8% lebih tinggi dari tahun 2009, sementara kapitalisasi pasar dari saham tins meningkat 30% sepanjang 2010 menjadi Rp 13,84 triliun.

18

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

Para Pemegang Saham yang terhormat, Puji dan syukur ke hadirat Ilahi, Tuhan Yang Maha Kuasa, seluruh kegiatan PT Timah (Persero) Tbk di tahun kerja 2010 berjalan lancar dan berhasil mencapai kinerja yang lebih baik dibandingkan sebelumnya. Terima kasih atas kepercayaan Pemegang Saham dan dukungan Dewan Komisaris yang telah memberikan arahan, petunjuk dan pengawasan sejak penyusunan Rencana Kerja dan Anggaran Perusahaan (RKAP) hingga pelaksanaannya sepanjang tahun 2010. Kritik dan saran Dewan Komisaris secara intensif, terbuka, dan penuh dinamika mendorong kami untuk memecahkan berbagai persoalan operasional maupun pelaksanaan proyek-proyek investasi pengembangan usaha. Berkat kerjasama yang baik antara Dewan Komisaris, Direksi, Pejabat Senior, serta seluruh karyawan, maka kegiatan Perusahaan dapat berjalan dengan baik dan benar sesuai prinsip-prinsip GCG (Good Corporate Governance). Situasi Lingkungan Usaha Secara umum, situasi usaha sepanjang tahun 2010 membaik. Seiring bangkitnya perekonomian nasional maupun global seusai menghadapi dampak krisis ekonomi global tahun 2008-2009, industri di negara-negara maju mulai tumbuh kembali, sehingga permintaan logam timah meningkat dan harga timah pun bergerak naik. Pada awal tahun 2010, harga timah berkisar pada USD 16.000 per metrik ton, dengan posisi persediaan logam timah di London Metal Exchange (LME) sekitar 27.000 metrik ton. Akibat meningkatnya permintaan dan kurangnya pasokan timah dari negara-negara produsen, maka persediaan logam timah di LME menurun hingga mencapai posisi terendahnya pada bulan Oktober 2010, sekitar 13.000 metrik ton. Ketidakseimbangan permintaan dan pasokan tersebut mendorong melejitnya harga timah hingga mencapai puncaknya pada bulan Oktober 2010, sekitar USD 27.500 per metrik ton. Selanjutnya, harga timah sedikit menurun ketika persediaan timah di LME mendekati kondisi normal, yaitu sekitar 15.000 metrik ton, pada triwulan keempat tahun 2010. Kenaikan harga timah yang cukup signifikan pada semester kedua tahun 2010 pada satu sisi menambah keuntungan bagi Perusahaan. Akan tetapi, di sisi lain, timbul persoalan tersendiri yang harus kami hadapi. Ketika harga logam timah menembus angka USD 20.000 per metrik ton pada

bulan Juli 2010, kegiatan kolektor yang memperdagangkan bijih timah secara ilegal semakin agresif dan mengganggu kegiatan operasi tambang darat di wilayah IUP (Izin Usaha Pertambangan) milik kami. Kegiatan kolektor tersebut juga memicu berkembangnya tambang ilegal yang beroperasi di wilayah IUP milik kami. Dalam situasi demikian, Perusahaan tidak hanya mengalami kesulitan dalam pengamanan produksi bijih timah dari tambang darat, tetapi juga mengalami kerugian akibat kerusakan cadangan bijih timah di wilayah IUP. Akibatnya, produksi bijih timah mengalami penurunan dan biaya operasi meningkat, karena harus mengeluarkan biaya ekstra untuk pengamanan produksi maupun biaya reklamasi lahan bekas tambang ilegal. Permasalahan tambang ilegal yang berlangsung sejak tahun 2000 merupakan masalah yang tidak terselesaikan secara tuntas. Situasi lingkungan usaha pertambangan sempat membaik setelah Kepolisian Republik Indonesia melakukan penertiban pada Oktober 2006, namun keadaan tersebut tidak berlangsung lama. Pengawasan yang kurang ketat terhadap pelaksanaan Peraturan Menteri Perdagangan Republik Indonesia Nomor 4 Tahun 2007 tentang Ketentuan Ekspor Timah Batangan, terutama mengenai asal sumber bahan baku logam timah yang diekspor, membuka kesempatan para kolektor untuk memperdagangkan bijih timah sehingga tambang ilegal aktif kembali hingga saat ini. Strategi Usaha Seiring dengan kecenderungan harga timah yang terus meningkat, gangguan kolektor dan tambang ilegal, serta kondisi peralatan tambang laut yang kurang baik, maka pada tahun 2010 Perusahaan telah menerapkan strategi usaha sebagai berikut: 1. Peningkatan pengamanan produksi tambang darat, 2. Peningkatan kapasitas dan efisiensi produksi tambang laut, dan 3. Optimalisasi peleburan bijih dan terak timah dalam pesediaan. Peningkatan pengamanan produksi tambang darat dilaksanakan melalui program-program berikut: 1. Intensifikasi Block System yang dilengkapi dengan Pos-Pos Pengamanan Terpadu guna memperjelas lokasi penambangan, mempermudah pengawasan tambang

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

19

03

LAPORAN KEPADA PEMANGKU KEPENTINGAN

skala kecil (TSK) yang dikelola oleh mitra usaha, memperlancar sistem komunikasi dan transportasi bijih timah, dan juga untuk mencegah pencemaran lingkungan serta mempermudah persiapan rehabilitasi lingkungan bekas tambang; 2. Penyesuaian imbal jasa produksi kepada mitra usaha pengelola TSK guna mengatasi persaingan tidak sehat terhadap kolektor bijih timah yang berusaha membeli bijih timah dari TSK; dan 3. Melakukan kerjasama dengan aparat keamanan dalam rangka penertiban tambang ilegal di wilayah IUP Perusahaan. Peningkatan kapasitas dan efisiensi produksi tambang laut dilaksanakan melalui program-program berikut: 1. Percepatan penyelesaian pembangunan KIP; 2. Penambahan KIP bekerja sama dengan mitra usaha; 3. Pemindahan lokasi Kapal Keruk (KK) dan KIP ke lokasi cadangan timah yang lebih baik di Laut Kundur, Kepulauan Riau; dan 4. Penghematan biaya sarana penunjang produksi. Optimalisasi peleburan bijih dan terak timah dalam persediaan bertujuan untuk mengoptimalkan produksi dan penjualan logam timah dalam situasi harga timah yang cenderung meningkat. Kinerja Operasional Pada grafik berikut ini, tampak peningkatan produksi tambang laut Perusahaan dari 18.208 ton pada tahun 2009 menjadi 20.444 ton pada tahun 2010. Sementara itu, produksi tambang darat menurun dari 19.493 ton pada tahun 2009 menjadi 17.172 ton pada tahun 2010.

Produksi Bijih Timah (ton Sn)


40.000 35.000 30.000 25.000 20.000 15.000 10.000 5.000 0

20.444

18.208

17.172

19.493

2010
Darat

2009
Laut

Produksi dan Penjualan Logam Timah (mton)


50.000

40.000

30.000

20.000

40.413

45.086

49.240 40.507

10.000

2010

2009

2010

2009

Produksi Logam

Penjualan

20

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

Secara keseluruhan, produksi bijih timah dari tambang darat dan tambang laut pada tahun 2010 mencapai 37.615 ton, relatif stabil dengan produksi tahun 2009 sebesar 37.701 ton. Dengan melebur persediaan bijih timah dan terak timah (tin slag), maka produksi logam timah tahun 2010 dapat mencapai 40.413 metrik ton atau 90% dibandingkan tahun 2009. Sementara itu, penjualan logam timah pada tahun 2010 mencapai 40.507 metrik ton, atau 82% dari volume penjualan tahun 2009 yang mencapai 49.240 metrik ton. Kinerja Keuangan Walaupun produksi dan penjualan logam timah pada tahun 2010 lebih rendah dibandingkan tahun sebelumnya, namun akibat kenaikan harga timah yang cukup signifikan, yaitu rata-rata USD 19.981 (Rp 182 juta) per metrik ton atau 31% lebih tinggi dibandingkan tahun 2009 sebesar USD 13.558 (Rp 140 juta) per metrik ton, maka pendapatan Perusahaan pada tahun 2010 dapat mencapai Rp 8,34 triliun atau 8% lebih tinggi dari tahun 2009, sebesar Rp 7,71 triliun. Dari total pendapatan Perusahaan tersebut, sekitar 89% berasal dari usaha pertambangan timah, dan 11% lainnya diperoleh dari anak-anak perusahaan yang bergerak di bidang usaha non-timah, yaitu meliputi usaha pertambangan batubara, jasa dok dan perkapalan, serta pertambangan non-timah lainnya. Melalui program penghematan biaya sarana penunjang produksi, kami berhasil menekan biaya produksi dan biaya usaha sedemikian hingga laba usaha Perusahaan di tahun 2010 dapat mencapai Rp 1,31 triliun atau 90% lebih tinggi dibandingkan tahun lalu, dan laba bersih Perusahaan dapat mencapai Rp 948 miliar atau 202% lebih tinggi dibandingkan tahun lalu sebesar Rp 313 miliar.

Dengan kenaikan pendapatan dan laba tersebut, kekayaan Perusahaan meningkat 13% dari jumlah aktiva sebesar Rp 4,85 triliun pada tahun 2009 menjadi Rp 5,88 triliun. Sementara itu, jumlah kewajiban naik 18% dari Rp 1,42 triliun menjadi Rp 1,68 triliun di tahun 2010. Total ekuitas mengalami peningkatan 23%, dari Rp 3,43 triliun menjadi Rp 4,20 triliun. Arus kas Perusahaan di tahun 2010 juga sangat sehat, dengan pendapatan bersih dari kegiatan operasional sebesar Rp 784 miliar dan saldo awal kas sebesar Rp 501,9 miliar digunakan untuk investasi sebesar Rp 308 miliar dan pembayaran dividen Rp 157 miliar. Dengan demikian, pada akhir tahun 2010 Perusahaan memiliki saldo kas sebesar Rp 844 miliar. Investasi pengembangan usaha yang dilaksanakan pada tahun 2010 meliputi pembangunan 5 unit KIP senilai Rp 118 miliar, pembangunan Kapal Bor Eksplorasi senilai Rp 27 miliar, dan pembangunan Pabrik Tin Chemical sebesar Rp 93,9 miliar, serta replacement peralatan produksi sebesar Rp 241 miliar. Kinerja Saham Harga saham kami yang diperdagangkan di Bursa Efek Indonesia dengan simbol TINS di sepanjang tahun 2010 cenderung terus meningkat, meskipun sempat turun pada bulan Mei dengan harga terendah Rp 1.810 per lembar saham. Akan tetapi, pada bulan Oktober saham TINS mencapai harga tertingginya, yakni Rp 3.375 per lembar saham. Berdasarkan kenaikan harga saham TINS sepanjang tahun 2010 tersebut, nilai kapitalisasi pasar Perusahaan meningkat dari Rp 10,65 triliun pada awal tahun 2010 menjadi Rp 13,84 triliun pada akhir tahun 2010.

Kinerja Saham TINS Tahun 2010


4.000 3.500 3.000 140.0 2.500 2.000 1.500 1.000 500 0 04/01/10 18/01/10 01/02/10 15/02/10 01/03/10 15/03/10 29/03/10 12/04/10 26/04/10 10/05/10 24/05/10 07/06/10 21/06/10 05/07/10 19/07/10 02/08/10 16/08/10 30/08/10 13/09/10 27/09/10 11/10/10 200.0

Kapitalisasi Pasar Awal Tahun 2010 Rp 10.695 miliar

Kapitalisasi Pasar Akhir Tahun 2010 Rp 13.841 miliar

180.0 160.0

Harga Saham TINS

120.0 100.0

Harga Terendah 25 Mei 2010 Rp 1.810/saham

Harga Tertinggi 7 - 14 Okt Rp 3.375/saham

80.0 60.0 40.0 20.0 0.0

TINS (Rp)

VOLUME (juta)

Linear (TINS (Rp))

volume

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

21

03

LAPORAN KEPADA PEMANGKU KEPENTINGAN

Pengembangan Usaha Berdasarkan catatan sejarah, dinamika kinerja Perusahaan selalu dipengaruhi oleh fluktuasi harga timah. Pada tahun 1990, kinerja Perusahaan mengalami penurunan signifikan ketika harga timah turun sampai di bawah USD 6.000 per metrik ton, dan kembali pada tahun 2001 ketika harga timah jatuh sampai di bawah USD 4.000 per metrik ton. Kejadian serupa hampir terulang kembali pada tahun 2009, akibat krisis ekonomi global berdampak pada menurunnya harga timah dari USD 18.600 per metrik ton menjadi sekitar USD 12.000 per metrik ton, yang mengakibatkan laba Perusahaan tergerus dari Rp 1,34 triliun menjadi hanya Rp 313 miliar di tahun 2009. Belajar dari pengalaman tersebut, maka sejak tahun 2008 kegiatan pengembangan usaha dilakukan secara lebih intensif, baik dalam arah vertikal maupun horizontal, guna mengurangi ketergantungan Perusahaan pada satu komoditas tunggal, yakni penjualan logam timah. Beberapa kegiatan pengembangan usaha yang telah dan sedang dilaksanakan oleh Perusahaan adalah: 1. Produk hilir Tin Solder yang telah selesai pembangunannya pada awal tahun 2009 dan saat ini dalam tahap penetrasi pasar; 2. Produk hilir Tin Chemical yang sedang dibangun secara bertahap, dengan tahap 1 telah selesai pada Oktober 2010 dan tahap 2 sedang dalam persiapan pembangunan; 3. Jasa eksplorasi lepas pantai dengan membangun kapal bor yang telah diselesaikan pada November 2010; 4. Produk Aspal Buton melalui kerjasama dengan PT Sarana Karya (Persero); 5. Jasa perkapalan melalui kerjasama dengan PT PAL (Persero); 6. Perluasan usaha jasa dok dan perkapalan yang dilakukan oleh anak perusahaan, PT Dok dan Perkapalan Air Kantung (DAK), di samping untuk memenuhi kebutuhan internal juga menjual jasa kepada pihak eksternal. Selain pengembangan usaha tersebut di atas, bidang usaha pertambangan batubara telah berjalan lancar dan pada tahun 2010 dapat memberikan kontribusi pendapatan lebih besar dan signifikan dibandingkan tahun sebelumnya. Kegiatan pengembangan usaha yang dilaksanakan sejak tahun 2008 hingga 2010 ini banyak mengalami hambatan dalam tahap konstruksi, proses produksi, dan juga pemasarannya. Hal ini disadari betul oleh Perusahaan, yang sebelumnya hanya berfokus pada usaha pertambangan timah. Oleh karena itu, Perusahaan mengupayakan dan memprioritaskan pembinaan dan

peningkatan kompetensi di bidang-bidang usaha yang sedang dikembangkan, berikut juga dalam hal pemasaran produk dan jasa baru secara intensif. Peningkatan Kualitas Tata Kelola Perusahaan (1.1) Manajemen Perusahaan mencanangkan tahun 2010 sebagai Tahun Peningkatan Kualitas, setelah dilakukan Penguatan Basis Usaha pada tahun 2008 dan Peningkatan Kapasitas pada tahun 2009. Program Peningkatan Kualitas tersebut bukan hanya dilakukan untuk kualitas produk dan jasa, tetapi menyiratkan maksud yang lebih mendasar, yakni peningkatan kualitas sumber daya manusia. Dalam Rencana Kerja dan Anggaran Perusahaan tahun 2010, telah diprogramkan pelatihan wajib bagi seluruh karyawan dengan sasaran minimum satu kali pelatihan per orang per tahun, meliputi pelatihan teknis, manajerial dan kepemimpinan, di samping pelatihan kejuruan yang merupakan persyaratan pokok bagi karyawan yang menduduki jabatan tertentu. Khusus bagi para pimpinan Perusahaan, yaitu pada tingkat manager dan senior manager, sebanyak lebih dari 200 orang telah mengikuti pelatihan Allen Management System (AMS), sehingga para pimpinan telah mampu menyusun Business Accountability Charter (BAC) pada bidangnya masing-masing. Dengan demikian, penyusunan rencana kerja yang dilakukan secara bottom-up dapat mengakomodasi keseluruhan kebutuhan dalam proses pencapaian tujuantujuan Perusahaan. Melalui pelatihan AMS tersebut, para pimpinan juga lebih disadarkan mengenai apa yang menjadi tanggung jawabnya dan, kepada siapa hasil kerja mereka harus dipertanggungjawabkan. Sehingga seluruh proses pengelolaan Perusahaan menjadi lebih transparan, mandiri, berkeadilan, akuntabel, dan dapat dipertanggungjawabkan, sesuai dengan prinsip-prinsip Good Corporate Governance. Sehubungan dengan perubahan situasi dan kondisi lingkungan usaha serta proses kegiatan di lingkungan Perusahaan, maka sepanjang tahun 2010 telah dilakukan perbaikan dan pemutakhiran SOP (Standard Operating Procedures) pada setiap satuan kerja. Sosialisasi SOP dilaksanakan melalui program pelatihan teknis dan sistem bimbingan (mentoring) yang dilakukan oleh atasan kepada bawahan sesuai bidang keahliannya masing-masing. Pemutakhiran SOP tersebut telah terbukti memberikan dampak yang positif, terutama pada peningkatan efisiensi dan efektivitas pada setiap proses kegiatan di Perusahaan, sehingga kami dapat memberikan

22

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

jaminan kualitas pada produk dan jasa yang dihasilkan pada setiap bidang. Bagi kami, pembinaan sumber daya manusia tidaklah cukup dengan hanya menyelenggarakan pelatihan maupun perbaikan tata laksana kerja. Pembinaan mentalitas dan moralitas setiap karyawan dan pihak manajemen juga tak luput dari perhatian kami. Dalam upaya meningkatkan daya juang menuju pencapaian kinerja yang optimal, manajemen mengadakan kampanye dengan pemasangan pin Spirit, Togetherness & Creativity, atau Semangat, Kebersamaan dan Kreativitas. Harapan yang ingin dicapai adalah bahwa dengan Semangat setiap karyawan akan berusaha mencapai tujuan Perusahaan, dengan Kebersamaan seluruh karyawan akan bersinergi untuk mencapai kinerja terbaik bagi Perusahaan, dan dengan Kreativitas setiap karyawan akan dapat mewujudkan metode kerja yang lebih efektif, efisien, serta produktif dalam rangka menunjang pengembangan dan keberlanjutan usaha PT Timah. Tanggung Jawab Sosial Perusahaan Dalam upaya turut serta meningkatkan kualitas hidup masyarakat di sekitar daerah operasi Perusahaan, dan untuk mewujudkan hubungan yang harmonis dengan seluruh pemangku kepentingan, maka program-program Corporate Social Responsibility (CSR) dilaksanakan selaras dengan program Pemerintah Daerah setempat. Selain penyaluran dana Program Kemitraan dan Bina Lingkungan (PKBL) yang besarnya telah diputuskan oleh Pemegang Saham berdasarkan Keputusan Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) tahun buku 2009, Perusahaan juga telah menganggarkan dana operasional untuk program CSR tahun 2010 sebesar Rp 34,76 miliar. Sepanjang tahun 2010, penyaluran dana PKBL mencapai Rp 19,14 miliar atau 51,5% terhadap dana yang tersedia. Sedangkan realisasi program CSR yang mencapai Rp 18,28 miliar digunakan untuk bantuan pendidikan 25%, bantuan kesehatan 9%, bantuan sarana umum 41%, sarana ibadah 1%, dan lingkungan 24%. Perspektif Perusahaan mengenai Keberlanjutan (1.1) Sebagai Badan Usaha Milik Negara (BUMN) yang bergerak di bidang eksploitasi sumber daya alam, dan menjalankan kegiatannya di tengah masyarakat yang membutuhkan pemberdayaan ekonomi, maka aspek sosial dan aspek lingkungan merupakan dua bagian yang tak terpisahkan dengan strategi bisnis dan kebijakan Perusahaan dalam rangka menjalankan usaha.

Kami memahami bahwa segala kegiatan usaha kami tentunya berdampak pada keberlanjutan dari seluruh pemangku kepentingan kami, dan begitu pula sebaliknya, bahwa keberlanjutan memegang peranan penting dalam menentukan keberhasilan usaha kami sekarang dan di masa mendatang. Kepedulian kami terhadap isu keberlanjutan merupakan perwujudan dari kepedulian sekaligus tuntutan dari para investor dan pemangku kepentingan yang semakin memahami pentingnya isu tersebut, khususnya demi mewujudkan masa depan yang lebih baik bagi generasi mendatang. Dalam rangka meningkatkan reputasi PT Timah sebagai perusahaan pertambangan yang berwawasan lingkungan dan memiliki kepedulian sosial yang tinggi, seluruh jajaran di Perusahaan telah mengadopsi sejumlah peraturan dan praktik terbaik berskala internasional dalam bidang operasional usaha, tanggung jawab sosial, dan pelestarian lingkungan, dengan tentunya mematuhi segala peraturan dan perundang-undangan yang berlaku di wilayah di mana kami beroperasi. Ini adalah prioritas strategis yang kami perjuangkan sepanjang waktu. Untuk itulah, kami merasa bangga karena sejak tahun 2009 saham Perusahaan telah dijadikan bagian dari indeks SRI-KEHATI. Dibentuk oleh Yayasan KEHATI yang bergerak di bidang keberlanjutan dan Bursa Efek Indonesia, indeks SRI-KEHATI adalah wujud apresiasi dunia usaha terhadap langkah-langkah keberlanjutan di bidang lingkungan dan sosial yang telah ditempuh oleh Perusahaan. Sebanyak 25 perusahaan yang sahamnya merupakan bagian dari indeks tersebut dikategorikan sebagai perusahaan yang memenuhi kriteria Sustainable Responsible Investment (investasi yang bertanggung jawab dan berkelanjutan), atau SRI. Di tahun 2010, kami berhasil mempertahankan keberadaan saham Perusahaan dalam indeks SRI-KEHATI, dan hal ini bagi kami merupakan suatu prestasi tersendiri, mengingat di tahun-tahun yang mendatang kami harus terus berupaya untuk semakin meningkatkan akuntabilitas kami dalam bidang sosial dan lingkungan, agar dapat terus menjadi bagian dari indeks SRI-KEHATI ini. Tak hanya itu, tantangan yang lebih besar bagi kami adalah menjadi teladan bagi perusahaan lainnya dalam pengelolaannya terhadap isu keberlanjutan. Untuk menghadapi tantangan tersebut, kami telah menjalankan dan menyempurnakan serangkaian strategi dan kebijakan untuk melibatkan seluruh pemangku kepentingan, yang mencakup pemegang saham, pelanggan, pemasok, Pemerintah, masyarakat sekitar, dan tentunya alam yang menjadi sumber bagi usaha kami.

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

23

03

LAPORAN KEPADA PEMANGKU KEPENTINGAN

Strategi dan kebijakan dalam hal keberlanjutan tersebut kami rumuskan dan implementasikan dengan dilandasi prinsip akuntabilitas. Di tahun 2010, Perusahaan juga berhasil mempertahankan predikat PROPER Biru dari Kementerian Lingkungan Hidup Republik Indonesia bagi 8 (delapan) fasilitas kami, yakni Balai Karya, PLTD Baturusa, Unit Metalurgi Muntok, Unit Tambang Darat Belinyu, Sungailiat, Jebus, dan Toboali, serta Unit Wilayah Produksi Belitung. Untuk tahun-tahun mendatang, sasaran kami adalah melakukan perbaikan di berbagai aspek dalam rangka meningkatkan kinerja lingkungan kami sehingga dapat memperoleh predikat PROPER yang lebih baik lagi. Dampak, Risiko, dan Peluang Utama dalam Keberlanjutan (1.2) Berbagai fenomena global yang terkait dengan kondisi lingkungan dan sosial tentunya membawa pengaruh, baik positif maupun negatif, bagi Perusahaan, sehingga Perusahaan perlu mengerahkan upaya yang maksimal dalam rangka menjaga keberlanjutan usahanya pada tiga pokok kinerja (triple bottom line), yakni manusia (people), alam (planet), dan usaha (profit). Dalam menentukan risiko dan peluang yang utama terkait isu keberlanjutan, kami menggunakan pendekatan yang didasarkan pada evaluasi dampak dari risiko dan peluang yang ada terhadap kelangsungan bisnis dan kemampuan bersaing Perusahaan dalam jangka panjang. Perubahan iklim dan pemanasan global merupakan dua persoalan utama dalam isu keberlanjutan yang harus ditanggapi bersama-sama oleh semua kalangan masyarakat global, termasuk Perusahaan. Bagi Perusahaan, masalah perubahan iklim dan pemanasan global membawa dampak yang substansial terhadap kegiatan usaha kami, khususnya terhadap kegiatan penambangan lepas pantai. Kenaikan gelombang laut yang tidak wajar dapat membawa kesulitan bahkan bencana bagi armada kapal kami yang melakukan penambangan lepas pantai. Untuk memitigasi dampak dari risiko tersebut, kami telah memiliki standar tatalaksana kerja yang mengutamakan keselamatan dan juga menugaskan satuan kerja khusus untuk melakukan pemantauan terhadap cuaca. Di sisi lain, kegiatan usaha Perusahaan juga berdampak besar terhadap kondisi sosial dan lingkungan di sekitar kami. Dari aspek sosial, kami menyadari bahwa terdapat potensi yang sangat besar dalam hal pemberdayaan masyarakat, mengingat situasi perekonomian masyarakat di daerah-daerah operasi kami belumlah berada pada tingkat yang berkembang. Oleh karena itu, kami berupaya agar keberadaan kami di tengah-tengah

mereka dapat memberikan kontribusi positif khususnya dengan menyediakan lapangan kerja serta memberikan kesempatan bagi masyarakat untuk mengembangkan usahanya dengan memberikan dukungan melalui Program Kemitraan dan Bina Lingkungan. Dari aspek lingkungan, kegiatan usaha kami yang banyak memanfaatkan energi dari bahan bakar fosil berkontribusi terhadap tingginya emisi gas karbon dioksida (CO2) yang sangat berpengaruh pada pemanasan dan perubahan iklim global. Oleh karena itu, kami telah menerapkan berbagai standar yang diakui secara internasional untuk mengurangi emisi CO2 dan gas-gas berbahaya lainnya dari fasilitas-fasilitas produksi kami, antara lain dengan melakukan pengujian dan perbaikan secara berkala. Di samping itu, kami juga terus bekerja sama dengan Pemerintah Daerah Propinsi Bangka Belitung untuk melaksanakan penanaman pohon melalui Program Penghijauan Bangka Belitung (Green Babel) yang ditujukan untuk mengurangi jejak karbon kami di alam. Kami berencana untuk menjaga kelanggengan program ini dan bahkan meningkatkan partisipasi kami di dalamnya untuk tahun-tahun yang akan datang. Salah satu risiko berdampak tinggi yang berhasil kami mitigasi di tahun 2010 adalah perusakan alam secara tak terkendali oleh kegiatan penambangan secara liar. Sepanjang waktu, kami membina mitra usaha kami, baik di darat maupun di laut, untuk melaksanakan kegiatan penambangan dengan lebih bertanggung jawab, sesuai prosedur yang telah disepakati, dan berprinsip pada pembangunan berkelanjutan. Kami menyadari bahwa keberadaan Perusahaan di tengah-tengah banyaknya pelaku tambang inkonvensional (TI), yang melakukan penambangan secara tidak berizin dan tidak bertanggung jawab, menimbulkan persaingan yang seringkali tidak sehat dan berdampak negatif terhadap operasional kami. Akan tetapi, kami tetap tegas dalam sikap kami untuk mengedepankan prinsip keberlanjutan di atas kepentingan untuk semata-mata mencari keuntungan yang banyak dan cepat. Kerusakan alam yang semakin parah dan semakin langkanya cadangan timah di darat, yang menyebabkan meningkatnya biaya produksi dan biaya eksternal, mendorong kami untuk menggiatkan program jangka panjang kami yakni mengintensifikasi penambangan lepas pantai, khususnya di laut dalam. Kami meyakini bahwa potensi cadangan timah di laut dalam masih sangat tinggi dan cukup ekonomis, dan dengan teknologi yang memadai kami yakin dapat mengeksploitasi cadangan tersebut tanpa mengakibatkan kerusakan yang signifikan terhadap biota laut. Untuk itu, kami sedang

24

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

mengembangkan berbagai teknologi penambangan laut dalam, antara lain dengan proyek pembangunan kapal isap produksi. Dengan mempertimbangkan seluruh risiko dan peluang yang dihadapi oleh kami, beserta dampaknya masingmasing baik terhadap keberlanjutan maupun terhadap kegiatan bisnis kami, PT Timah memelihara keberlanjutan usahanya dengan cara senantiasa memberikan nilai tambah kepada seluruh pemangku kepentingan. Upaya kami tak terbatas hanya pada memberikan keuntungan finansial bagi para pemegang saham. Kepedulian Perusahaan terhadap masalah-masalah keberlanjutan ini merupakan bagian dari komitmen kami untuk meningkatkan transparansi dan akuntabilitas usaha, dan dengan demikian menjadi perusahaan yang bertanggung jawab kepada seluruh pemangku kepentingan. Rencana ke Depan Memperhatikan kecenderungan naiknya harga timah di pasar global yang menurut para analis akan mencapai puncaknya pada tahun 2014, maka manajemen PT Timah akan memanfaatkan momentum tersebut untuk mengoptimalkan produksi dan penjualan logam timah dan melakukan perluasan usaha secara vertikal untuk pengembangan produk hilir timah dan juga secara horizontal untuk pengembangan produk non-timah. Di sisi lain, kami menyadari bahwa situasi lingkungan pertambangan timah yang belum kondusif, terutama pada tambang darat yang menghadapi gangguan tambang ilegal, serta semakin banyaknya permasalahan lingkungan, maka pada tahun 2011 dan seterusnya Perusahaan akan lebih memusatkan perhatian pada peningkatan produksi tambang laut. Sementara itu, kegiatan tambang darat kami akan lebih banyak difokuskan pada lokasi-lokasi cadangan dalam, dengan membuka tambang skala besar yang pengawasan dan pengendalian dampak lingkungannya dapat dilaksanakan secara lebih mudah, sistematis, dan komprehensif oleh Perusahaan. Untuk peningkatan kapasitas tambang laut, telah dilakukan pembangunan 5 unit KIP yang diharapkan dapat selesai

pada pertengahan tahun 2011. Di samping itu, telah dilakukan juga pengkajian atas pembangunan kapal keruk jenis Bucket Wheel Dredge (BWD) sebanyak 4 unit, yang diharapkan selesai pembangunannya pada pertengahan tahun 2013. BWD yang akan dibangun tersebut mempunyai kapasitas yang lebih besar daripada kapal keruk yang saat ini beroperasi. Dengan selesainya pembangunan BWD, secara bertahap akan dilakukan penghentian operasi beberapa kapal keruk yang dinilai tidak efisien atau tidak layak operasi lagi. Peningkatan kapasitas tambang laut dalam hal ini akan diikuti dengan peningkatan teknologi pengolahan mineral, terutama untuk meningkatkan daya tangkap terhadap mineral timah halus dan mineral berharga lainnya. Pengembangan usaha yang telah direncanakan dan akan dilaksanakan oleh kami pada tahun 2011 meliputi: 1. Pembesaran kapasitas produksi tin Solder; 2. Penyelesaian pembangunan pabrik Tin Chemical tahap 2 dan pembesaran kapasitas sesuai perkembangan pasar; 3. Penambangan Aspal Buton bekerja-sama dengan PT Sarana Karya (Persero); 4. Akuisisi PT Sarana Karya (Persero) setelah mendapat persetujuan Pemegang Saham; 5. Pengolahan Aspal Buton bekerja-sama dengan PT Wijaya Karya (Persero) Tbk; 6. Peningkatan kapasitas usaha jasa dok dan perkapalan; dan 7. Perluasan usaha pertambangan batubara. Akhir kata, kami segenap Direksi dan Karyawan PT Timah mengucapkan maaf apabila terdapat hal-hal dalam pengelolaan Perusahaan yang kurang memuaskan bagi Para Pemegang Saham, dan juga terima kasih atas segala dukungannya selama ini. Untuk tahun-tahun mendatang, kami memohon agar dukungan Para Pemegang Saham terhadap rencana ke depan Perusahaan dapat terus diberikan, sehingga usaha PT Timah dapat berjalan dengan lancar dan senantiasa berprinsip keberlanjutan. Semoga Tuhan Yang Maha Kuasa senantiasa memberi petunjuk dan bimbingan kepada kita semua.

Direksi PT Timah (Persero) Tbk Direktur Utama,

WACHID USMAN

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

25

04

TENTANG PT TIMAH (PERSERO) Tbk

KIPRAH DAN TONGGAK SEJARAH PERUSAHAAN

1953-1958
Tiga perusahaan tambang timah Belanda, yaitu Banka Tin Winning Bedrijf (BTW), Gemeenschappelijke Mijnbouwmaatschappij Billiton (GMB) dan NV Singkep Tin Exploitatie Maatschappij (NV SITEM) dinasionalisasikan menjadi PN Tambang Timah Bangka, PN Tambang Timah Belitung, dan PN Tambang Timah Singkep.

2004
Perusahaan melakukan penyertaan modal sebesar 100% pada PT Tanjung Alam Jaya, sebuah perusahaan yang telah menandatangani Perjanjian Karya Pengusahaan Batubara (PKP2B) dan telah beroperasi secara komersial.

2005
Perusahaan melakukan ekspor perdana 6.500 metrik ton logam timah produksi smelter baru di Kundur, dihadiri 4 Menteri Kabinet Indonesia Bersatu.

1961
Dibentuk Badan Pimpinan Umum Perusahaan Tambangtambang Timah Negara (BPU PN Tambang Timah) untuk mengoordinasikan ketiga perusahaan tersebut.

2006
Reklamasi lahan bekas tambang yang sejak tahun 2001 terhenti akibat maraknya penambangan timah ilegal dimulai kembali.

1968
Ketiga perusahaan tersebut dikonsolidasikan menjadi sebuah badan usaha yang diberi nama Perusahaan Negara (PN) Tambang Timah.

2007
Perusahaan menerima penghargaan Indonesia Sustainability Reporting Award (ISRA) 2007 untuk kategori Commendation for Sustainability Reporting, First Time Sustainability Report 2006, yang diberikan oleh Ikatan Akuntan Indonesia Kompartemen Akuntan.

1976
Status PN Tambang Timah dan Proyek Peleburan Timah Mentok diubah menjadi bentuk Perusahaan Perseroan (Persero) yang seluruh sahamnya dimiliki oleh Negara Republik Indonesia dan berubah nama menjadi PT Tambang Timah (Persero).

2009
Perusahaan melakukan pengembangan industri hilir logam timah dengan membangun pabrik pengolahan tin solder di Kundur dan tin chemical di Cilegon serta memasarkan kedua produk tersebut.

1995
PT Tambang Timah (Persero) mencatatkan sahamnya di Bursa Efek Jakarta, Bursa Efek Surabaya, dan London Stock Exchange, dan berubah nama menjadi PT Timah (Persero) Tbk.

2010
Perusahaan mulai melakukan intensifikasi penambangan timah di laut untuk meningkatkan produktivitas, menangani isu penambangan liar dengan lebih intens, dan meningkatkan kualitas dan kinerja sumber daya manusia.

1998
Pemisahan operasi PT Timah (Persero) Tbk ke dalam 3 (tiga) anak perusahaan, yaitu PT Timah Eksplomin, PT Tambang Timah, dan PT Timah Industri.

2003
Perusahaan meluncurkan produk barunya, rounded tin shot, ke pasar internasional.

26

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

VISI, MISI DAN NILAI

Sesuai dengan ketentuan pelaksanaan prinsip tata kelola perusahaan yang tercantum dalam Pedoman Umum Good Corporate Governance Indonesia, PT Timah sebagai perusahaan publik dengan sungguh-sungguh menerapkan prinsip-prinsip tata kelola perusahaan dalam berbagai aktivitas usahanya. Dalam rangka mewujudkan visi Perusahaan, yakni menjadi perusahaan pertambangan kelas dunia dan pemimpin pasar timah global, PT Timah telah berkomitmen untuk menerapkan standar tertinggi penerapan prinsip-

prinsip tata kelola perusahaan dalam seluruh lingkungan Perusahaan tanpa terkecuali. Dengan pelaksanaan prinsip-prinsip tata kelola perusahaan secara konsisten, diharapkan manfaat dan nilai bagi kemajuan bisnis yang berkelanjutan dapat dirasakan oleh seluruh pemangku kepentingan. Visi, Misi, dan Nilai-nilai Perusahaan adalah sebagaimana ditampilkan pada bagan di bawah ini. (4.8)

VISI
MENJADI PERUSAHAAN PERTAMBANGAN KELAS DUNIA DAN PEMIMPIN PASAR TIMAH GLOBAL

MISI
Membangun nilai Perusahaan, kontribusi terhadap pemegang saham dan tanggung jawab sosial. Membangun sumber daya manusia yang berkompeten dan memiliki integritas, kreativitas dan nilai-nilai positif Mewujudkan hubungan yang harmonis dengan pihakpihak yang berkepentingan (stakeholder)

NILAI-NILAI
BUDAYA KERJA Kebersamaan Keterbukaan Kebersihan SIKAP KERJA Percaya Terbuka Positif Rasional Sadar Biaya ETOS KERJA Kerja Keras Kerja Jujur Kerjasama

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

27

04

TENTANG PT TIMAH (PERSERO) Tbk

WILAYAH OPERASIONAL (2.5)

USAHA JASA PENGERUKAN JOHOR

PROYEK EKSPLORASI BIJIH BESI BELITUNG PROYEK PENGEMBANGAN BATUBARA

PROYEK EKSPLORASI NIKEL SULAWESI UTARA

PROYEK PENGOLAHAN ASPAL BUTON

PABRIK PASIR INDUSTRI RIAU

PENAMBANGAN TIMAH Unit Tambang Darat Unit Operasi Kapal Keruk Unit Metalurgi Unit Produksi Kundur KANTOR PERWAKILAN JAKARTA PT TIMAH (PERSERO) Tbk PT TIMAH EKSPLOMIN PT TIMAH INVESTASI MINERAL

KANTOR PUSAT BANGKA PT TIMAH (PERSERO) Tbk PT TAMBANG TIMAH PT TIMAH INDUSTRI PT DOK & PERKAPALAN AIR KANTUNG

PROYEK TIN CHEMICAL CILEGON

PT TANJUNG ALAM JAYA TAMBANG BATUBARA

Penambangan Timah Unit Tambang Darat Unit Tambang Lepas Pantai Unit Metalurgi Proyek Bijih Besi Pulau Belitung Proyek Eksplorasi Nikel Sulawesi Tenggara

Pabrik Pasir Industri (Gravel Pack Sand) Riau PT Tanjung Alam Jaya Tambang Batubara Banjar, Kalimantan Selatan Proyek Pengolahan Aspal Buton, Sulawesi Tenggara

Hingga akhir tahun 2010, Perusahaan beroperasi di dua negara, yaitu Indonesia dan Inggris.

28

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

BIDANG DAN KEGIATAN USAHA

STRUKTUR PERUSAHAAN (2.3)

REPUBLIK INDONESIA

MASYARAKAT

65%

35%

PT TIMAH (PERSERO) Tbk

99,99%

100%

99,99%

99,98%

99,9%

PT TAMBANG TIMAH

INDOMETAL (LONDON) Ltd

PT TIMAH INDUSTRI

PT TIMAH EKSPLOMIN

PT TIMAH INVESTASI MINERAL

25%

90%

50%

29,59%

PT KOBA TIN

PT DOK DAN PERKAPALAN AIR KANTUNG

PT TANJUNG ALAM JAYA

PT ASURANSI JIWA TUGU MANDIRI

50%

Pertambangan Timah

Pemasaran

Jasa Keteknikan

Usaha Jasa dan Penambangan di Luar Timah

PT Timah (Persero) Tbk merupakan perusahaan yang kegiatan utamanya terkait erat dengan pertambangan timah. Perusahaan berbasis di Pangkalpinang, Propinsi Kepulauan Bangka Belitung, Indonesia. Saat ini Perusahaan merupakan produsen logam timah kedua terbesar di dunia dan eksportir timah nomor satu dunia, memiliki enam anak perusahaan dan penyertaan dalam empat perusahaan lainnya. (Penjelasan yang lebih mendalam mengenai masing-masing anak perusahaan PT Timah terdapat pada bagian selanjutnya, Anak Perusahaan.)

Ragam kegiatan usaha Perusahaan saat ini dikategorikan menjadi empat struktur bisnis, sebagaimana dinyatakan pada bagan struktur bisnis di atas. Keempat struktur bisnis tersebut adalah: 1. Penambangan Timah 2. Perdagangan 3. Jasa Keteknikan 4. Jasa dan Penambangan di Luar Timah

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

29

04

TENTANG PT Timah

PENAMBANGAN TIMAH Bagan Aktivitas Penambangan Timah Terpadu Eksplorasi

Penambangan Tambang Laut: Kapal Keruk


20%-30% Sn (Basah)

Tambang Darat: Gravel Pump


20%-30% Sn (Basah)

Pusat Pengolahan Bijih Timah


74% Sn (Kering)

Pabrik Pencucian Bijih Timah


74% Sn (Kering)

Peleburan & Pemurnian


Logam Timah > 99,85% Sn

Pemasaran
Ekspor: Sekitar 95% Domestik: Sekitar 5%

Perusahaan melaksanakan kegiatan penambangan timah di darat, yang berlangsung di wilayah Izin Usaha Pertambangan (IUP) timah milik Perusahaan di Pulau Bangka dan Pulau Belitung. Sementara itu, Perusahaan juga beroperasi melalui anak perusahaannya, yaitu PT Tambang Timah yang memegang IUP timah di Pulau Kundur, Kepulauan Riau. Kegiatan penambangan Perusahaan menghasilkan logam timah sebagai hasil utama, dan juga beberapa mineral ikutan lain, yakni zircon, ilmenite, monazite, dan xenotime. Penambangan timah merupakan suatu segmen bisnis yang terintegrasi dan berkelanjutan, yang mencakup kegiatan-kegiatan eksplorasi, penambangan, pengolahan, peleburan, hingga pemasaran. 1. Eksplorasi Kegiatan eksplorasi merupakan berbagai rangkaian aktivitas melakukan kajian dan analisis sistematis terhadap

suatu wilayah untuk mengetahui dan mengukur jumlah cadangan bijih timah yang terkandung di wilayah tersebut. Kegiatan eksplorasi terdiri dari beberapa proses, yaitu pemetaan atau survei awal, pengambilan sampel timah dengan teknik bor tanah, analisis di laboratorium, sampai ke pemetaan akhir secara geologis. 2. Penambangan Proses penambangan timah yang dilakukan Perusahaan dibagi menjadi dua jenis, yaitu tambang darat dan tambang lepas pantai. Aktivitas penambangan PT Tambang Timah selama tahun 2010 di tambang darat memberikan kontribusi 46 persen terhadap produksi bijih timah total, sementara 54 persen sisanya berasal dari aktivitas penambangan lepas pantai. Secara keseluruhan, luas izin usaha pertambangan yang dimiliki oleh PT Timah hingga akhir tahun 2010 ditunjukkan dalam tabel berikut.

30

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

IZIN USAHA PERTAMBANGAN

2010

2009

Jumlah Izin Usaha Pertambangan (IUP) Luas Wilayah Darat Pulau Bangka Pulau Belitung Pulau Karimun & Kundur, Propinsi Kepulauan Riau Luas Wilayah Laut Pulau Bangka Pulau Belitung Pulau Karimun & Kundur, Propinsi Kepulauan Riau Total Luas IUP Cadangan Timah Terbukti

109 328.643 ha 279.846 ha 48.797 ha 0 ha 184.154 ha 108.753 ha 30.075 ha 45.326 ha 512.797 ha 373.978 ton

104 330.619 ha 273.124 ha 57.295 ha 200 ha 188.461 ha 113.061 ha 30.075 ha 45.325 ha 519.080 ha 347.502 ton

Aktivitas penambangan darat dibagi menjadi Tambang Semprot (TS) dan Tambang Ponton Isap Darat (TPID). Tambang semprot selanjutnya dibagi lagi menjadi Tambang Besar (TB), Tambang Mekanik (TM), dan Tambang Skala Kecil (TSK). Untuk mengelola operasi penambangan darat di lahan IUP, PT Timah bekerja sama dengan kontraktor swasta yang menjadi mitra usaha berdasarkan kontrak kerja bersama. Perusahaan memberikan perencanaan berdasarkan peta cadangan pengeboran untuk mengetahui kekayaan cadangan timah tersebut. Kegiatan penambangan timah menghasilkan bijih pasir timah dengan kadar yang tertentu. Perusahaan mengarahkan kontraktor swasta untuk mengikuti pedoman dan segala prosedur pengelolaan lingkungan hidup dan keselamatan kerja dalam setiap aktivitasnya. Timah hasil produksi para mitra usaha ini kemudian dibeli oleh Perusahaan pada tingkat harga yang telah disepakati dalam Surat Perjanjian Kerjasama (SPK). Sistem pencucian di tambang memanfaatkan prinsip gravitasi, dengan air sebagai media pencucinya. Hasil akhir proses pencucian adalah konsentrat bijih timah, dengan kadar 20% hingga 72% Sn.

Aktivitas penambangan laut melibatkan beberapa infrastruktur penting, yakni Kapal Keruk (KK), Kapal Isap Stripping (KIS), dan Kapal Isap Produksi (KIP). Penambangan laut dimulai dengan pengerukan lapisan atas hingga kedalaman sekitar 20 meter menggunakan KIS, yang bertujuan memperlancar kerja KK yang akan melakukan pengerukan lebih besar. Selain itu, penggunaan KIS juga lebih efisien dari sisi biaya operasional. Sementara itu, kapal BWD adalah infrastruktur penambangan laut yang memanfaatkan teknologi paling canggih dibandingkan yang lainnya. Sistem kerja BWD menyerupai sistem kerja KK, namun telah dimodifikasi sedemikian hingga operasinya menjadi lebih efisien dan efektif. Proses modifikasi 1 unit KK menjadi BWD, yang nantinya dapat beroperasi pada kedalaman lebih dari 60 meter di bawah permukaan laut, masih berlangsung hingga tahun 2011. Jumlah infrastruktur penambangan laut yang dioperasikan oleh PT Tambang Timah hingga akhir tahun 2010 dicantumkan dalam tabel berikut.

Jenis Kapal

2010

2009

Kapal Keruk Kapal Isap Stripping dan Kapal Keruk Stripping Kapal Isap Produksi Milik Perusahaan Milik Mitra Usaha

11 unit 4 unit 60 unit 10 unit 50 unit

12 unit 5 unit 41 unit 6 unit 35 unit

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

31

04

TENTANG PT Timah

3. Pengolahan
Hasil dari proses ekstraksi (penambangan) diteruskan ke proses selanjutnya, yakni pengolahan. Hasil produksi bijih timah dari tambang darat dan tambang laut diproses pada fasilitas pencucian untuk mendapatkan kadar Sn sedikitnya 30%. Selesai pencucian, bijih timah diangkut dengan kapal tongkang menuju Pusat Pengolahan Bijih Timah (PPBT) untuk diproses lebih lanjut dalam rangka mengurangi kadar pengotor dalam bijih timah. Di PPBT, dilakukan pemisahan bijih timah dari mineral ikutan lainnya, sehingga kadar bijih timah meningkat menjadi 70-74% Sn. Pada kadar tersebut, bijih timah telah memenuhi syarat untuk proses selanjutnya, yakni peleburan.

- Mentok Tin (kadar Sn 99,85%) telah terdaftar di LME - Kundur Tin (kadar Sn 99,9%) telah terdaftar di LME - Banka Low Lead atau Banka LL untuk bahan baku solder bebas timbal - Banka Four Nine (kadar Sn 99,99%) Berdasarkan bentuknya, produk-produk tersebut adalah: - Banka Normal ingot - Banka Small Ingot - Banka Tin Shot - Banka Pyramid - Banka Anoda Perusahaan juga melayani pemesanan produk dengan spesifikasi khusus, seperti tin special plate, tin pellet, tin pyramid, tin cone, tin alloy (babbitt), dan pewter. Produk-produk PT Timah merupakan komoditas internasional dan sebagian terdaftar di LME, dan dengan demikian kualitasnya dijamin oleh sertifikat produk (weight and analysis certificate) berstandar internasional dan berpedoman pada standar produk London Metal Exchange (LME), yakni LME BS EN 610:1996 dan ASTM B 339-1995. Produk-produk ini diperdagangkan di dua bursa timah dunia, Kuala Lumpur Tin Market (KLTM) dan London Metal Exchange. KLTM adalah bursa di mana pembeli dan penjual timah bertransaksi secara langsung dan kompetitif melalui sistem perdagangan elektronik. Pasar KLTM adalah pasar komoditas yang bersifat fisik dan mensyaratkan adanya penyerahan barang. Sementara itu, LME mengategorikan timah dalam kelompok logam bukan besi (nonferrous metals), dan memperdagangkan timah dalam bentuk kontrak future atau options. LME bermanfaat bagi para pelaku industri yang menggunakan logam timah secara fisik untuk memprediksi harga logam timah di masa mendatang. Selain itu, harga di LME juga dijadikan patokan harga jual beli fisik di luar LME. Pangsa pasar untuk produk-produk Perusahaan adalah 96,7% pasar luar negeri (Asia Pasifik, Eropa, dan Amerika) dan 3,3% pasar domestik. Daftar negara dan jumlah pelanggan beserta kontribusi terhadap penjualan untuk masing-masing kawasan tujuan ekspor produk Perusahaan dicantumkan pada tabel berikut. (2.7)

4. Peleburan
Dalam proses peleburan, bijih timah yang telah memenuhi syarat dilebur dalam tanur-tanur bersuhu sekitar 232oC menjadi logam timah. Untuk memperoleh logam timah berkualitas tinggi, timah hasil proses peleburan dimurnikan lebih lanjut menggunakan crystallizer dan electrolytic refining. Hasilnya adalah logam timah dengan kadar hingga lebih dari 99% Sn. Hasil akhir dari proses peleburan dan pemurnian adalah balok atau batangan timah dengan berat sekitar 16 hingga 26 kilogram per batangnya. Produk ini dapat dibentuk sesuai keinginan pelanggan, kemudian dikemas dan siap dipasarkan dengan merek-merek dagang yang terdaftar di Bursa Logam London (LME).

PERDAGANGAN
Dalam melaksanakan kegiatan pemasaran, Perusahaan beroperasi melalui anak perusahaannya, yaitu Indometal London Limited, yang berbasis di London, Inggris. Indometal London Limited merupakan agen penjualan dan distribusi untuk pasar di kawasan Eropa dan Amerika. Sementara itu, untuk melayani pasar domestik dan kawasan Asia Pasifik, Perusahaan melakukan kegiatan distribusi dan pemasarannya secara langsung di kantor pusat.(2.5) Produk-produk timah yang dihasilkan Perusahaan dibedakan berdasarkan kualitas kandungan Sn-nya, dan juga berdasarkan bentuknya. (2.2) Berdasarkan kualitas kandungan Sn-nya, produk-produk tersebut adalah: - Banka Tin (kadar Sn 99,9%) telah terdaftar di LME

32

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

KAWASAN

NEGARA

Jumlah Pelanggan (2010)

Kontribusi (2010)

Inggris Prancis Belanda Eropa Spanyol Italia Lainnya Amerika Amerika Serikat Jepang Korea Asia Pasifik Taiwan China Singapura Lainnya Distribusi produk Perusahaan untuk tujuan ekspor dilakukan melalui pelabuhan di Singapura, sementara untuk pasar domestik dilakukan melalui gudang milik Perusahaan atau milik mitra usaha di Jakarta. Untuk kebutuhan pergudangan di luar negeri, Perusahaan menjalin kerja sama dengan mitra-mitra usaha di Singapura (untuk pasar Asia), di Rotterdam, Belanda (untuk pasar Eropa), dan di Baltimore, AS (untuk pasar Amerika). Konsumen akhir dari produk-produk Perusahaan meliputi kelompok pengguna akhir (end user) seperti industri solder dan pelat timah; kelompok pedagang besar (trader); serta kelompok pembeli besar (merchant) yang menggunakannya baik untuk pabriknya sendiri maupun untuk dijual kembali. Sementara itu, PT Dok & Perkapalan Air Kantung bergerak dalam penyediaan jasa galangan kapal dan transportasi serta menjadi agen material dan perlengkapan yang terkait jasa galangan kapal. 26 perusahaan 61,53% 7 perusahaan 6,90% 29 perusahaan 28,24%

JASA DAN PENAMBANGAN DI LUAR TIMAH


Dalam melaksanakan kegiatan jasa dan penambangan di luar timah, Perusahaan beroperasi melalui dua anak perusahaannya, yaitu PT Timah Investasi Mineral dan PT Timah Eksplomin. PT Timah Investasi Mineral merupakan perluasan bisnis inti Perusahaan ke dalam bidang penambangan dan penjualan batubara. Upaya diversifikasi bisnis ini dilengkapi dengan fasilitas crushing plant yang berfungsi meningkatkan kualitas batubara produksinya, sehingga diyakini akan menopang kinerja pertumbuhan berkelanjutan dari Perusahaan. Produk batubara ini diekspor ke Jepang, Korea, Filipina, Malaysia, India, serta beberapa negara di Eropa. (2.7) PT Timah Eksplomin menjalankan usahanya di berbagai bidang pertambangan, meliputi: - Mendukung operasi eksplorasi PT Tambang Timah - Mengelola pabrik pasir industri (gravel pack sand) - Melakukan eksploitasi bijih besi milik PT Tambang Timah di Belitung - Menjalankan eksplorasi non-timah untuk Perusahaan dan pengguna eksternal

JASA KETEKNIKAN
Dalam melaksanakan penyediaan jasa keteknikan, Perusahaan beroperasi melalui dua anak perusahaannya, yaitu PT Timah Industri dan PT Dok & Perkapalan Air Kantung. PT Timah Industri bergerak di bidang usaha keteknikan dan rekayasa ulang (re-engineering), dengan aktivitas bisnis antara lain perdagangan, konstruksi, pembuatan peralatan tambang, konsultasi, pengelolaan proyek, studi kelayakan, serta layanan lain yang di bidang industri dan mekanika. Selain melayani pengguna jasa dari luar Perusahaan, bisnis inti PT Timah Industri adalah menghasilkan produk cor untuk memenuhi kebutuhan PT Tambang Timah.

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

33

04

TENTANG PT TIMAH (PERSERO) TBK

INDUSTRI HILIR
Di samping melaksanakan keempat struktur bisnis sebagaimana dijabarkan di atas, mulai tahun 2009 PT Timah juga telah mengembangkan usahanya dengan melakukan diversifikasi ke industri hilir logam timah, melalui anak perusahaannya PT Tambang Timah. Bentuk diversifikasi industri hilir ini adalah industri solder untuk meningkatkan nilai tambah dari logam timah. Sebagaimana dirasakan selama puluhan tahun, solder adalah produk yang berperan sangat penting dalam industri elektronika dan otomotif, karena digunakan untuk menghubungkan berbagai komponen elektronik sehingga dapat melakukan fungsi yang diinginkan. Hingga saat ini belum ada bahan lain yang dapat digunakan sebagai substitusi untuk solder. Jenis-jenis solder yang diproduksi oleh PT Tambang Timah adalah: - solder bebas timbal (SnAgCu), telah mendapatkan sertifikasi dari Iowa State University - kawat solder (SnCu, SnAgCu, dan SnPb) Pangsa pasar terbesar untuk produk-produk solder tersebut adalah negara China. (2.7) Selain itu, PT Timah juga mengembangkan usahanya dengan membangun pabrik Tin Chemical di Cilegon. Tujuan pengembangan ini adalah menghasilkan produkproduk timah untuk melayani permintaan khusus (highlycustomized products) serta yang dapat dimanfaatkan dalam kehidupan sehari-hari, seperti plastik, PVC, LCD, dan pencegah penyebaran kebakaran (flame retardant). Sebagai bentuk diversifikasi horizontal dalam rangka memperluas basis pendapatannya, Perusahaan berupaya untuk memanfaatkan kompetensinya dalam bidang pertambangan untuk melakukan kegiatan penambangan mineral dan sumber daya lainnya. Kegiatan yang sedang dalam proses penjajakan di tahun 2010 adalah pengolahan aspal Buton. Perusahaan juga menyediakan layanan pengedokan dan galangan kapal, yang diawali dengan akuisisi galangan kapal di Selindung, Pulau Bangka. Hal ini sejalan dengan strategi Perusahaan untuk meningkatkan kapasitas produksinya.

34

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

STRUKTUR ORGANISASI (4.1) per 31 desember 2010

DIREKSI PT TIMAH (PERSERO) Tbk

DEWAN KOMISARIS

Komisi Manajemen Risiko dan Investasi

Komite Audit Komite Nominasi, Remunerasi, dan Pengembangan SDM Komite Tanggung Jawab Sosial Perusahaan dan Pascatambang Komite Risiko Usaha Komite Tata Kelola Perusahaan

DIREKTORAT KEUANGAN

DIREKTORAT NIAGA & PENGEMBANGAN USAHA

DIREKTORAT OPERASI

DIREKTORAT SDM & UMUM

YENNITA Akuntansi

RIA PAWAN Pemasaran

BAMBANG HENDRO PRABOWO K3LH

ANHAR RAMLI Administrasi Perusahaan

BAMBANG SUEDI Divisi Pengamanan

SUDHIARTO SOEDJONO Keuangan

ARDIANSYAH Logistik

A. HERZANI RANI P2 Eksplorasi & Produksi

EKO PURWANTO Perencanaan & Pengembangan SDM

DODI SETIABUDI Satuan Pengawasan Intern

ALWIN ALBAR Sistem Infomasi Manajemen

ALWIN ALBAR Pengembangan Usaha

KAMIYAT SISWOYO Administrasi & Kesejahteraan SDM

ABRUN ABUBAKAR Sekretaris Perusahaan

HATTA AMIR FATAH Pengelolaan Aset Non Operasional

TAGOR TAMPUBOLON Penelitian dan Pengembangan Teknologi

ANDI FIKRI Tanggung Jawab Sosial

AGUS HENDROTOMO Badan Hukum Perusahaan

I GEDE ADI PUTRA MANAGER PRODUKSI

PUJI SAMEKTO Kepala Unit Laut Bangka

MUHAMMAD RIZKY Kepala Unit Metalurgi

DICKY SINORITA Kepala Wilayah Produksi Bangka Utara

SADINA SURYA Kepala Wilayah Produksi Bangka Selatan

SETIAWAN RAHARJO Kepala Wilayah Produksi Belitung

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

35

04

TENTANG PT TIMAH (PERSERO) TBK

ANAK PERUSAHAAN

Anak perusahaan adalah badan hukum yang dibentuk untuk mendukung perusahaan induknya, dikelola secara mandiri, namun di bawah pengawasan perusahaan induknya. Sebagaimana telah dijelaskan secara singkat pada bagian sebelumnya, PT Timah (Persero) Tbk memiliki enam anak perusahaan yang seluruhnya bertujuan untuk meningkatkan nilai tambah pada bisnis Perusahaan dan mendukung pertumbuhan Perusahaan secara berkelanjutan. (2.3) Dengan adanya keenam perusahaan ini PT Timah berharap untuk menawarkan pelayanan satu atap untuk industri logam timah, dengan kualitas pekerjaan yang tinggi, konsisten, dan berstandar internasional.

PT TAMBANG TIMAH
PT Tambang Timah didirikan pada tahun 1998, dengan kegiatan bisnis utama sebagai berikut: - penambangan timah dan mineral ikutan lain pada IUP darat dan laut - pengolahan bijih timah, dari fase peleburan hingga pemurnian - produksi timah solder sebagai industri hilir Produk yang dihasilkan oleh PT Tambang Timah adalah logam timah dalam bentuk batangan, timah solder, dan bentuk khusus sesuai permintaan pelanggan. Produk timah ini telah dipatenkan dengan merek-merek dagang yang terdaftar di London Metal Exchange dan Kuala Lumpur Tin Market. Susunan Manajemen PT Tambang Timah per 31 Desember 2010 adalah: DEWAN KOMISARIS Wachid Usman Setyo Sardjono M. Krishna Syarif Sutisna Prawira Suryadi Saman Soemarno Witoro Soelarno DIREKSI I Gede Adi Putra Sutrisno S. Tatet Dagat Dwi Agus Setiawan

Komisaris Utama Komisaris Komisaris Komisaris Komisaris Komisaris

Direktur Utama Direktur Teknik dan Operasi Direktur Administrasi dan Keuangan

PT DOK dan PERKAPALAN AIR KANTUNG


PT Dok & Perkapalan Air Kantung adalah perusahaan joint venture antara PT Timah dengan Perkapalan Kodja Bahari yang dibentuk tahun 1996. Pada tahun 1999, seluruh sahamnya dimiliki oleh PT Timah. Berbagai kegiatan utama dari perusahaan yang letaknya strategis, yaitu di jalur pelayaran internasional Selat Malaka, adalah: - penyediaan jasa perbengkelan, galangan kapal, dan transportasi - agen untuk material dan perlengkapan yang terkait dengan pekerjaan galangan kapal Layanan yang disediakan oleh PT Dok & Perkapalan Air Kantung tidak hanya dimanfaatkan oleh PT Timah secara internal, tetapi juga digunakan oleh berbagai perusahaan dari luar (pihak eksternal). Susunan Manajemen PT Dok & Perkapalan Air Kantung per 31 Desember 2010 adalah: DEWAN KOMISARIS M. Krishna Syarif Komisaris Utama Totok Kundarto Komisaris Rusman Purba Komisaris Joni A. Rahman Komisaris DIREKSI Larigan Akhmad Rosidi

Direktur Utama Direktur Umum

36

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

INDOMETAL LONDON LIMITED


Indometal London Limited didirikan pada tahun 1998 dan berkedudukan di London, Inggris. Kegiatan bisnis utamanya adalah: - pemasaran Perusahaan untuk pangsa pasar di luar negeri, khususnya Eropa dan Amerika - distribusi produk Perusahaan untuk pasar Eropa dan Amerika - penunjang strategi Perusahaan untuk mendekatkan diri dengan LME Susunan Manajemen Indometal London Limited per 31 Desember 2010 adalah: Wachid Usman Agung Nugroho Direktur Manager

PT TIMAH INDUSTRI
PT Timah Industri didirikan pada tahun 1998, dengan kegiatan bisnis utama sebagai berikut: - perdagangan dan penyediaan jasa rekayasa dan industri - konstruksi dan fabrikasi suku cadang peralatan pertambangan - produksi tin chemical - pengecoran logam - produksi gas oksigen - konsultasi dan studi kelayakan - pengelolaan proyek industri Fasilitas yang dikelola dan dioperasikan oleh PT Timah Industri sepanjang tahun 2010 adalah Balai Karya (Las/ Konstruksi, Mesin, Listrik), Pabrik Pengecoran Logam, Pabrik Oksigen, dan Balai Karya Listrik. Rincian tugas masing-masing fasilitas dicantumkan dalam tabel di bawah ini. PT Timah Industri juga berperan serta dalam membangun pabrik Tin Chemical di Cilegon, Jawa Barat, yang diselesaikan pada bulan Oktober 2010. Terhitung mulai bulan November 2010, pabrik Tin Chemical ini sudah beroperasi penuh, dengan sasaran kapasitas produksi sebesar 6.000 ton per tahun, yang akan ditingkatkan secara kontinu menjadi 20.000 ton per tahun. Susunan Manajemen PT Timah Industri per 31 Desember 2010 adalah: DEWAN KOMISARIS Gatut Hari Prasetyo Komisaris Utama M. Krishna Syarif Komisaris Achmad Hafid Muchtar Komisaris Bambang Sarwono Abdurrahim Komisaris Ronald Tambunan Komisaris Zureidar Komisaris DIREKSI Purwijayanto Dadang Mulyadi

Direktur Utama Direktur Umum

Fasilitas Balai Karya Las/Konstruksi*

Aktivitas Konstruksi dan pengelasan Perbaikan konstruksi baja Pembuatan peralatan operasional pertambangan

Kapasitas Produksi (2010) 3.000 ton

Balai Karya* Pabrik Pengecoran Logam Pabrik Oksigen

Bubut, frais, bor, mekanika lain Perbaikan mesin dan motor listrik Produksi cor untuk suku cadang KK Produksi oksigen untuk pemakaian internal Perusahaan

Sesuai job order 2.200 ton 3.600 kiloliter

* Terhitung mulai 1 Maret 2010, dilakukan perubahan struktur organisasi PT Timah, sehingga Balai Karya Las/Konstruksi, Balai Karya Mesin, dan Balai Karya Listrik yang sebelumnya berada di bawah PT Timah Industri dialihkan ke PT Timah.

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

37

04

TENTANG PT TIMAH (PERSERO) TBK

PT TIMAH INVESTASI MINERAL


PT Timah Investasi Mineral didirikan pada tahun 1996 dengan sasaran pengembangan usaha pada sektor pertambangan non timah. PT Timah Investasi Mineral saat ini mengelola usaha penambangan batubara secara komersial di Propinsi Kalimantan Selatan di bawah PT Tanjung Alam Jaya, dengan areal Perjanjian Karya Pengusahaan Batubara (PKP2B) seluas 9.721 hektare. Produk batubara yang dihasilkan berkualitas tinggi, dengan kadar kalori di atas 6500 dan kandungan sulfur di bawah 1%. PT Timah Investasi Mineral juga menekuni bisnis perdagangan batubara dan telah mengekspor produknya ke Jepang, Korea, Filipina, Malaysia, India, serta negaranegara Eropa, dengan jumlah yang kian hari kian meningkat. Susunan Manajemen PT Timah Investasi Mineral per 31 Desember 2010 adalah: DEWAN KOMISARIS M. Krishna Syarif Komisaris Utama Surawardi Komisaris Bambang Gatot Aryono Komisaris Hendrika Nora O. Sinaga Komisaris DIREKSI Budiman Ranadipura

Direktur Utama

PT TIMAH EKSPLOMIN
PT Timah Eksplomin didirikan pada tahun 1998, dengan kegiatan utama sebagai berikut: - penelitian dan eksplorasi untuk pertambangan nontimah - analisis bahan mineral di laboratorium - studi kelayakan - penelitian geologi dan geohidrologi - pengelolaan pabrik pasir industri (gravel pack sand) - eksplorasi bijih besi Pengguna jasa PT Timah Eksplomin yang terutama adalah PT Tambang Timah. Susunan Manajemen PT Timah Eksplomin per 31 Desember 2010 adalah: DEWAN KOMISARIS Surawardi M. Krishna Syarif Mangantar Sabungan Marpaung Nuah Perangin-angin DIREKSI M. Arsyad Muhajid

Komisaris Utama Komisaris Komisaris Komisaris

Direktur

PT TANJUNG ALAM JAYA


PT Tanjung Alam Jaya merupakan Izin Usaha Pertambangan (IUP) yang dahulu merupakan Perjanjian Karya Pengusahaan Pertambangan Batubara (PKP2B) yang dimiliki oleh PT Tambang Timah dan PT Timah Investasi Mineral, dengan kepemilikan saham masing-masing sebesar 50 persen. Susunan Manajemen PT Tanjung Alam Jaya per 31 Desember 2010 adalah: DEWAN KOMISARIS Setyo Sardjono M. Krishna Syarif Bambang Hydrarto Sukma Saleh Hasibuan DIREKSI Ahmad Subagja Komisaris Utama Komisaris Komisaris Komisaris

Direktur

38

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

PROYEK TERKINI

PT Timah selama tahun 2010 telah melaksanakan beberapa proyek yang terkait dengan upaya untuk mengembangkan bisnis Perusahaan. Pelaksanaan proyek-proyek ini merupakan wujud dari Rencana Investasi Produktif Perusahaan sebagaimana tertuang dalam Rencana Kerja dan Anggaran Perusahaan 2010, dalam rangka melaksanakan programprogram induk PT Timah untuk tahun 2010. Beberapa proyek diantaranya telah berhasil diselesaikan pada tahun 2010, sedangkan yang lainnya dilanjutkan ke tahun berikutnya.
NAMA PROYEK Lokasi Nilai Proyek (Rp) Sasaran Penyelesaian

Pembangunan 5 unit Kapal Isap Produksi Modifikasi Kapal Keruk menjadi Bucket Wheel Dredge Penyelesaian Pembangunan Pabrik Tin Chemical Pengadaan Kapal Bor dan Alat Bor Darat Pembesaran Kapasitas Galangan Kapal Replacement Total

Bangka Belitung Bangka Belitung Cilegon, Banten Bangka Belitung Bangka Belitung Bangka Belitung dan Kepulauan Riau

175.000.000.000 140.000.000.000 82.304.000.000 43.000.000.000 80.000.000.000 378.656.000.000 898.960.000.000

Maret 2012 Maret 2012 November 2010 Mei Agustus 2010 Akhir tahun 2010 Sepanjang tahun 2010

KEANGGOTAAN ORGANISASI INDUSTRI


PT Timah merupakan anggota aktif dari beberapa asosiasi industri nasional maupun internasional berikut ini: (4.13)
NAMA ORGANISASI/ASOSIASI Posisi Perusahaan Dalam Asosiasi

International Tin Research Institute (ITRI) (MM11) Kamar Dagang dan Industri Daerah Propinsi Kepulauan Bangka Belitung

Anggota Anggota

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

39

04

TENTANG PT TIMAH (PERSERO) TBK

SEJARAH DAN KONTRIBUSI TIMAH BAGI MASYARAKAT

Timah (Sn) adalah salah satu unsur logam yang memiliki sifat ramah lingkungan, tidak berbau, dan tidak mudah berkarat. Sifat-sifat tersebut, ditambah dengan penampilan logam timah yang berwarna abu mengkilat, membuat timah memiliki peran penting yang tak tergantikan oleh logam lain dalam kehidupan sehari-hari. (MM11)
Timah, yang merupakan unsur ke-49 yang paling melimpah di bumi, secara fisik bersifat fleksibel sehingga mudah dibentuk. Secara kimiawi, timah tidak mudah teroksidasi oleh udara, sehingga sangat baik sebagai pelapis antikarat untuk logam lain. Titik lebur logam timah mencapai 231,9 derajat Celsius, sehingga timah dapat dengan mudah bereaksi dengan logam-logam lain dan tidak beracun. Logam timah telah dikenal dan mulai dimanfaatkan sejak lebih dari empat ribu tahun silam oleh berbagai peradaban di dunia, terutama untuk pembuatan perunggu, paduan antara timah dan tembaga (Cu). Penambangan timah berskala ekonomis di Indonesia sendiri telah berlangsung sejak tahun 1865, dilakukan oleh Billiton Maatschappij di Pulau Belitung. Selama ini, timah merupakan logam yang permintaannya cukup tinggi dan dimanfaatkan dalam ratusan proses industri, khususnya pelapisan kemasan makanan dan solder barang-barang elektronik. Bahkan, sekarang timah

40

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

telah mampu menggeser kedudukan logam timbal (Pb), yang bersifat beracun bagi makhluk hidup dan tidak ramah lingkungan, sebagai bahan dasar pembuat cat, peluru, solder, dan penyimpanan makanan. Banyak peralatan sehari-hari, seperti panci, kaleng kemasan makanan, barang elektronik, juga beberapa cenderamata atau perhiasan yang sering kita gunakan, yang memanfaatkan logam timah. Macam-macam bentuk logam timah yang digunakan dalam berbagai industri adalah: 1. Pelat Timah Karena pengolahannya yang mudah serta sifatnya yang dapat didaur ulang, sebagian besar pembuat minuman di dunia menggunakan kaleng pelat timah tipis untuk mengemas minumannya. Sifat timah yang tidak mudah berkarat dan tidak beracun juga membuat timah layak dimanfaatkan sebagai bahan tempat penyimpanan makanan. 2. Pelapis Logam Lain Karena timah mudah bereaksi dengan logam lain, maka logam ini digunakan untuk melapisi seng (Zn) dan baja agar paduannya menjadi tahan karat. Timah juga sering dijadikan pelindung pada kabel listrik yang akan ditanam di bawah tanah atau dibentangkan di dasar laut. Kabel yang dilapisi oleh timah menjadi lebih tahan lama, karena terlindung dari kerusakan akibat air dan air garam. 3. Timah Patri Timah patri, yang berbentuk kawat, dijual di toko-toko elektronik. Ada dua jenis timah patri dengan perbandingan perak (Ag) dan timah sebesar 60:40, yang sering digunakan untuk mematri berbagai komponen elektronik, dan 50:50, yang digunakan untuk mematri barang-barang tahan

panas. Timah patri meleleh pada temperatur sekitar 235 derajat Celsius. 4. Timah dalam Kimia Industri kimia adalah sektor konsumen timah yang perkembangannya paling pesat. Permintaan logam timah sangat besar untuk memenuhi kebutuhan industri peralatan rumah tangga, cat industri, dan plastik. Timah juga digunakan sebagai campuran untuk insektisida, dan paduannya dengan titanium (Ti) digunakan di industri pesawat terbang. 5. Superkonduktor Timah Logam Timah menunjukkan sifat superkonduktivitas (mampu mengalirkan listrik dengan hambatan nyaris nol) pada temperatur di bawah 3,72 kelvin. Contoh superkonduktor timah yang banyak dipakai adalah paduan niobium dengan timah (Nb3Sn), yang dimanfaatkan untuk kawat listrik berarus kuat dan bermedan magnet kuat. Sebagai eksportir timah terbesar dan produsen timah terbesar kedua di dunia, PT Timah merupakan perusahaan tambang yang terpercaya dan terintegrasi dalam menjalankan kegiatan eksplorasi, penambangan, peleburan hingga pemasaran dan penjualan berbagai produk berbahan dasar timah. Timah adalah bahan baku sekaligus produk utama Perusahaan. Dengan kapasitas produksi rata-rata sekitar 45.000 metrik ton per tahun, PT Timah telah memberikan kontribusi bagi pendapatan Negara Republik Indonesia sebesar Rp 660,47 miliar pada tahun 2010 dan sebesar Rp 1.241 miliar pada tahun 2009 dalam bentuk pembayaran pajak, biaya bukan pajak, dividen, dan royalti.

Kontribusi PT Timah bagi Negara Republik Indonesia (EC1)


JENIS KONTRIBUSI (DALAM JUTAAN RP)

2010

2009

+/- (%)

Pajak Langsung Pajak Tak Langsung Pendapatan Bukan Pajak Dividen Iuran Produksi (Royalti) Jumlah Penerimaan Negara

292.014 9.718 32.496 101.969 224.277 660.474

561.132 6.933 37.555 436.267 199.117 1.241.004

-48% 40% -13% -77% 13% -47%

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

41

05

INFORMASI SAHAM

KOMPOSISI KEPEMILIKAN SAHAM

Badan Usaha Asing

4,72%

0,12%

Perorangan Asing

35%

Publik Perseroan Terbatas

26,98%

65%

Pemerintah Republik Indonesia

Perorangan Indonesia

3,18%

Pemerintah Republik Indonesia memiliki satu lembar Saham Seri A yang memiliki hak suara istimewa. Saham Seri A memiliki hak dan batasan yang sama dengan Saham Seri B (Saham Biasa), kecuali bahwa Saham Seri A tidak dapat dipindahtangankan, memiliki hak-hak istimewa dalam hal perubahan modal, pengangkatan dan pemberhentian anggota Direksi dan Komisaris, Anggaran Dasar, penggabungan, peleburan dan pengambilalihan serta pembubaran dan likuidasi Perusahaan. Per 31 Desember 2010, Pemerintah Republik Indonesia memiliki 65% Saham Biasa dan satu Saham Seri A. Rincian komposisi kepemilikan saham dapat dilihat pada tabel di bawah ini. (2.6)

Pemegang Saham yang Memiliki Saham Sebanyak 5% atau Lebih Satu-satunya pemegang saham PT Timah (Persero) Tbk di atas 5% per 31 Desember 2010 adalah Pemerintah Republik Indonesia, yakni sebanyak 65%. Kepemilikan Saham Anggota Direksi Dan Anggota Dewan Komisaris per 31 Desember 2010 Per 31 Desember 2010, tidak ada anggota Dewan Komisaris maupun Direksi Perusahaan yang memiliki saham Perusahaan, selain Wachid Usman, Direktur Utama Perusahaan dan Gatut Hari Prasetyo, Direktur Niaga dan Pengembangan Usaha, masing-masing sebanyak 10.000 lembar saham yang diperoleh pada saat Penawaran Saham Perdana kepada Publik.

MODAL SAHAM PT TIMAH (PERSERO) Tbk


per 31 Desember 2010 Pemegang Saham Jumlah Saham (dalam satuan penuh) Nilai Nominal (dalam satuan penuh) Persentase Kepemilikan %

Saham Seri A: Pemerintah Republik Indonesia Saham Seri B: Pemerintah Republik Indonesia Masyarakat Jumlah 3.271.469.999 1.761.550.000 5.033.020.000 163.573.499.950 88.077.500.000 251.651.000.000 65% 35% 100% 1 50 -

42

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

KRONOLOGIS PENCATATAN SAHAM

Jumlah Saham (Seri B) No. Penjelasan Tanggal Pemerintah Republik Indonesia Publik Total

1.

Penawaran Saham Perdana (Saham Seri B atau Saham Biasa) 19 Oktober 1995 327.146.999 176.155.000 503.301.999

2.

Pemecahan Nominal Saham Rasio 1:10 8 Agustus 2008 3.271.469.999 1.761.550.000 5.033.019.999

Pemecahan nominal saham yang dilakukan pada tanggal 8 Agustus 2008 menyebabkan nilai nominal saham PT Timah berubah menjadi Rp 50 per lembar saham, dari sebelumnya Rp 500 per lembar saham.

Jumlah saham Seri B yang diperdagangkan pun berubah, dari 503.301.999 lembar sebelum pemecahan, menjadi 5.033.019.999 lembar setelah pemecahan.

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

43

05

INFORMASI SAHAM

KEBIJAKAN DIVIDEN

Sebagaimana disampaikan pada saat Penawaran Saham Perdana kepada Publik tahun 1995 dan tertulis di dalam Prospektus, kebijakan dividen Perusahaan adalah menetapkan dividen atas laba yang dihasilkan yang merupakan hak pemegang saham. Kebijakan tersebut menyatakan bahwa kebijakan dividen tunai adalah sebesar 30% dari Laba Bersih.

Dalam tiga tahun terakhir berturut-turut, yaitu tahun buku 2007, 2008, dan 2009, RUPS menetapkan besarnya dividen sebesar 50% dari Laba Bersih yang dapat dibagikan. Jumlah dividen per tahun buku dan dividen tunai per saham beserta tanggal pembayarannya dapat dilihat pada tabel berikut.

Pembayaran Dividen Tahun Buku 2008-2009


Tahun Buku Laba Bersih (juta Rp) Dividen (juta Rp) Rasio Pembayaran (%) Dividen per Saham (Rp/Saham) Tanggal RUPS Tanggal Pembayaran

2008 2009

1.342.358 313.751

671.179 156.875

50% 50%

133 31,17

20 Mei 2009 3 Juni 2010

16 Juli 2009 28 Juli 2010

Jadwal Pembagian Dividen menurut Keputusan RUPS tanggal 3 Juni 2010 Jumlah dividen tunai per saham Cum dividen di pasar reguler dan negosiasi Ex dividen di pasar reguler dan negosiasi Cum dividen di pasar tunai Ex dividen di pasar tunai Tanggal pencatatan untuk yang berhak atas dividen Pembayaran dividen tunai Rp 31,17 9 Juli 2010 12 Juli 2010 14 Juli 2010 15 Juli 2010 14 Juli 2010 28 Juli 2010

44

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

45

06

PEMBAHASAN DAN ANALISIS MANAJEMEN

TINJAUAN INDUSTRI TIMAH DUNIA

Produksi yang terhambat oleh cuaca menyebabkan defisit pasokan dan kenaikan harga logam timah dunia, mendorong pendapatan dan meningkatkan laba Perusahaan.

SITUASI PASAR TIMAH DUNIA


Tahun 2010 merupakan tahun yang membawa berbagai pengaruh signifikan terhadap pertumbuhan industri pertimahan global. Seiring dengan pulihnya perekonomian dunia dari krisis ekonomi global, konsumsi logam timah yang sempat menurun di tahun sebelumnya telah mengalami pemulihan yang sangat menggembirakan. International Tin Research Institute (ITRI), suatu organisasi internasional terkemuka yang bergerak di bidang pertimahan, mencatat peningkatan permintaan untuk logam timah sekitar 14% dari tahun 2009 hingga mencapai lebih dari 351.300 metrik ton (mton).+ Angka ini melampaui prediksi yang telah dibuat oleh para analis untuk tahun 2010. Tingginya permintaan untuk timah sangat didorong oleh pesatnya perkembangan industri elektronik di kawasan Asia, yang secara intensif membutuhkan logam timah untuk bahan baku. Dari tahun ke tahun, dua kegunaan logam timah yang paling tinggi permintaannya adalah untuk bahan baku solder (lebih dari 50% dari total permintaan) dan pelat timah. Sementara itu, penggunaan logam timah dalam industri kimia juga terus bertumbuh. Sementara itu, dari sisi penawaran, jumlah logam timah yang diproduksi di seluruh dunia selama tahun 2010 mengalami penurunan, kendati masih menunjukkan kecenderungan yang relatif stabil. Beberapa faktor yang menyebabkan penurunan produksi timah dunia, seperti permasalahan lingkungan di beberapa negara produsen timah seperti Peru dan Congo, keterbatasan daya di China, serta anomali cuaca dan iklim di beberapa daerah termasuk di Indonesia, menyebabkan terjadinya defisit kira-kira sebesar 20.000 mton di pasar timah dunia. Peningkatan dari sisi permintaan yang tidak diimbangi oleh peningkatan dari sisi produksi ini tentunya berdampak
+ Sumber: Tin Monitor edisi Februari 2011 (www.crumonitor.com).

pada cadangan timah yang diperdagangkan di Bursa Logam London (London Metal ExchangeLME). Sepanjang tahun 2010, cadangan logam timah di LME mengalami penurunan drastis dari sekitar 26.795 mton di awal tahun menjadi 16.275 mton di akhir tahun 2010. Cadangan timah di LME bahkan sempat mencapai 12.150 mton di sekitar pertengahan bulan Oktober, yang sekaligus menjadi nilai cadangan timah terendah di tahun 2010.

PERKEMBANGAN HARGA TIMAH DUNIA


Sebagai salah satu komoditas yang diperdagangkan di LME, logam timah berhasil mencatat prestasi yang sangat baik pada tahun 2010. Karena harga timah sebagai komoditas berkorelasi sangat erat dengan fluktuasi permintaan dan penawaran serta kondisi keseimbangan antara keduanya, maka harga timah selama tahun 2010 pun mengalami fluktuasi yang sangat besar. Timah yang pada awal tahun 2010 diperjualbelikan di LME pada harga rata-rata USD 17.450 per mton, dengan cepat merayap naik hingga mencapai angka USD 26.945 per mton pada tanggal 30 Desember 2010. Harga rata-rata untuk tahun 2010 adalah USD 19.500 per mton, sementara harga tertingginya dicapai pada pertengahan Oktober, senilai USD 27.600 per mton. Dengan kenaikan harga sebesar 56% tersebut, logam timah dinobatkan sebagai komoditas logam primadona yang kinerjanya paling memuaskan di LME sepanjang tahun 2010. Namun demikian, harga timah dunia juga sangat dipengaruhi oleh para pelaku pasar, seperti pialang, manajer investasi, dan investor komoditi. Aksi para pelaku pasar ini, yang pastinya didorong oleh keinginan untuk memperoleh keuntungan maksimum dari pasar, dapat secara signifikan mengubah berbagai kondisi di pasar timah dunia, dan oleh karena itu patut terus diperhatikan.

46

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

Fluktuasi Persediaan dan Harga Logam Timah di LME (2010)


mton 30.000 25.000 20.000 15.000 10.000 5.000 0 01 Mar 10 15 Mar 10 29 Mar 10 13 Mei 10 27 Mei 10 09 Jul 10 23 Jul 10 06 Agst 10 20 Agst 10 04 Okt 10 18 Okt 10 01 Nov 10 15 Nov 10 29Nov 10 13 Des 10 29 Des 10 04 Jan 10 18 Jan 10 01 Feb 10 15 Feb 10 14 Apr 10 28 Apr 10 11 Jun 10 25 Jun 10 06 Sep 10 20 Sep 10 $ 30.000 $ 25.000 $ 20.000 $ 15.000 $ 10.000 $ 5.000 0

persediaan (mton)

harga (USD)

SITUASI INDUSTRI DI INDONESIA


Kondisi makroekonomi Indonesia yang secara umum membaik sepanjang tahun 2010, dengan tingkat pertumbuhan ekonomi sekitar 6,5% dari tahun sebelumnya, menjadi faktor utama yang menggerakkan penguatan mata uang rupiah terhadap berbagai mata uang dunia, terutama dolar AS (USD). Berdasarkan nilai historis kurs tengah Bank Indonesia, selama tahun 2010 nilai tukar rupiah terhadap dolar AS telah bergerak dari Rp 9.330 per USD di awal tahun menjadi Rp 8.978 per USD di akhir tahun, dengan nilai tukar rata-rata Rp 9.169 per USD. Sebagai perusahaan yang hampir seluruh pendapatannya diperoleh dalam dolar AS, penguatan nilai tukar rupiah terhadap dolar AS tentunya menjadi suatu tantangan bagi pengelolaan keuangan di PT Timah. Oleh karena itu, di tengah tren penguatan rupiah, sepanjang tahun 2010 kami telah bersikap bijak dan hati-hati dalam melakukan langkah-langkah mitigasi, sehingga berhasil mengurangi kerugian translasi secara substansial, yakni lebih dari 85%. Dari sisi regulasi, berlakunya UU No. 4/2009 seiring terbitnya PP No. 22/2010 dan PP No. 23/2010, yang pada dasarnya mengatur perubahan kuasa pertambangan (KP) menjadi izin usaha pertambangan (IUP), turut mempengaruhi kinerja Perusahaan, sebab peraturan yang baru tersebut mewajibkan pemegang IUP untuk melakukan kegiatan penambangannya sendiri. Untuk menyikapi implementasi dari peraturan tersebut, Perusahaan telah melakukan serangkaian antisipasi, dengan cara menyesuaikan KP menjadi IUP atas nama PT Timah melalui pengajuan kepada instansi terkait. Perusahaan juga telah mengusulkan IUP untuk mineral lain, mengingat sekarang dibutuhkan 1 IUP untuk setiap jenis mineral yang dieksploitasi. Kami juga telah mengajukan perpanjangan untuk beberapa KP yang akan habis masa berlakunya di tahun 2011-2013, sementara yang lainnya akan dipersiapkan untuk ditutup.

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

47

06

PEMBAHASAN DAN ANALISIS MANAJEMEN

Kami juga telah mengadakan konsultasi ke berbagai pihak terkait sekaligus mempersiapkan mekanisme dan prosedur yang diperlukan dalam rangka memenuhi hal-hal yang disyaratkan dalam peraturan tersebut, serta telah melakukan reorganisasi Perusahaan dan realokasi aset-aset yang dimiliki oleh PT Timah sebagai perusahaan induk dengan anak-anak perusahaannya. Di sisi lain, Perusahaan beserta produsen timah lainnya di Indonesia menjumpai hambatan dari cuaca yang tidak bersahabat akibat fenomena La Nina, sehingga mengganggu proses penambangan timah di daerah-daerah operasionalnya. Fenomena La Nina ini berpengaruh besar pada penambangan lepas pantai yang dilakukan oleh armada kami, sedangkan pada tambangtambang darat dampaknya tidak terlalu dirasakan. Selain itu, kami masih menghadapi maraknya praktik penambangan timah secara ilegal bahkan di daerahdaerah yang menjadi wilayah izin usaha pertambangan (IUP) Perusahaan. Seiring dengan semakin tingginya harga timah di pasar dunia, para kolektor swasta, termasuk yang ilegal, juga bertambah gencar dalam melakukan pendekatan kepada para penambang untuk memperoleh bijih timah. Ada kalanya, bijih timah ini diperoleh dari wilayah IUP kami, yang sebenarnya merupakan hak milik Perusahaan. Semakin kerasnya iklim persaingan usaha dalam skala nasional ini menghadirkan tantangan tersendiri bagi kami. Karena berbagai faktor di atas, Perusahaan mengalami penurunan dalam jumlah produksi bijih timah sekitar 10%, dari 45.086 mton di tahun 2009 menjadi 40.413 mton di 2010. Sementara itu, produksi timah Indonesia di tahun 2010 hanya mencapai 90% dari target Pemerintah sebesar 90.000 mton. Hal ini turut berkontribusi terhadap besarnya defisit yang dialami oleh pasar global untuk komoditas timah, sebagaimana dikemukakan di bagian sebelumnya. Segenap produsen timah di Indonesia selama tahun 2010 berhasil membukukan penjualan logam timah sebesar

kira-kira 92.486,68 mton, menghasilkan total nilai ekonomis sebesar 1,71 miliar dolar AS.++ Dari jumlah tersebut, sebanyak 39.173 mton atau sekitar 50% dari total ekspor timah Indonesia tahun 2010, berasal dari Perusahaan.

POSISI PERUSAHAAN DALAM INDUSTRI TIMAH DUNIA


Di tahun 2010, PT Timah berhasil mempertahankan posisinya sebagai perusahaan eksportir timah terbesar sekaligus produsen timah terbesar kedua di dunia, kendati total produksinya mengalami penurunan dari tahun sebelumnya dan tidak mencapai target yang telah ditetapkan. Sebanyak lebih dari 95% dari jumlah yang diproduksi oleh Perusahaan diekspor untuk memenuhi permintaan global. Dengan jumlah produksi logam timah sebanyak 40.413 mton di tahun 2010, PT Timah, yang juga merupakan perusahaan penambangan timah terintegrasi terbesar di dunia, menguasai 11% dari pangsa pasar timah global. Sementara itu, produksi timah dari Indonesia merepresentasikan sekitar 25% dari total produksi timah dunia, menjadikan Indonesia sebagai negara penghasil timah terbesar kedua setelah China. Meskipun memproduksi timah dalam jumlah yang paling banyak dibandingkan negara lainnya di dunia, hasil produksi China sebagian besar diserap di dalam negeri untuk memenuhi kebutuhan berbagai sektor industrinya yang sedang berkembang pesat. Konsumsi timah China merupakan yang terbesar di dunia, yaitu 147.000 mton di tahun 2010, mendekati 43% dari total konsumsi timah global. Oleh karena itu, menyadari posisi kami sebagai eksportir timah terbesar di dunia, kami terus berupaya mengelola dan memanfaatkan kapasitas produksi kami secara optimal, dalam rangka menjadi penentu harga dalam industri pertimahan dunia.
++ Sumber: Investor Daily edisi 10 Januari 2011.

Sepuluh Besar Produsen Timah Dunia


PERUSAHAAN Negara Jumlah produksi (metrik ton) 2010 2009 +/- (%)

Yunnan Tin PT Timah (Persero) Tbk Malaysia Smelting Corp Minsur Thaisarco Guangxi China Tin Yunnan Chengfeng EM Vinto Metallo Chimique Gejiu Zi-Li

China Indonesia Malaysia Peru Thailand China China Bolivia Belgia China

59.180 40.413 38.737 36.052 23.505 14.300 14.155 11.520 9.945 9.000

55.898 45.086 36.407 33.920 19.300 10.500 14.947 11.805 8.690 5.600

5,9 -10,4 6,4 6,3 21,8 36,2 -5,3 -2,4 14,4 60,7

48

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

PRODUKSI DAN OPERASIONAL USAHA

PRODUKSI LOGAM DAN BIJIH TIMAH


Sepanjang tahun 2010, PT Timah memproduksi logam timah sebanyak 40.413 mton atau setara dengan 67% dari total kapasitas produksi, yakni 60.000 mton. Jumlah ini merepresentasikan pencapaian sebesar 81% dari sasaran produktivitas untuk tahun 2010 sebesar 50.000 mton. Jumlah produksi timah Perusahaan tahun 2010 ini juga mengalami penurunan sebesar 10% dari total produksi di tahun 2009. Sementara itu, total produksi bijih timah yang berhasil dibukukan oleh Perusahaan di tahun 2010 adalah 37.615 ton Sn, atau relatif stabil jika dibandingkan dengan produksi bijih timah di tahun sebelumnya yaitu 37.701 ton Sn. Dari jumlah tersebut, sebanyak 20.444 ton Sn atau 54% diperoleh dari penambangan lepas pantai yang dilakukan oleh kapal-kapal baik yang dioperasikan oleh Perusahaan sendiri maupun milik para mitra Perusahaan. Sisanya, sebesar 17.172 ton Sn atau 46%, diperoleh dari penambangan darat, baik yang dilakukan oleh Perusahaan sendiri maupun oleh kelompok-kelompok tambang skala kecil (TSK) yang bermitra dengan Perusahaan. Peningkatan produksi bijih timah yang cukup substansial berhasil dicapai oleh salah satu fasilitas produksi kami, yaitu kapal isap produksi (KIP). Baik KIP milik kami maupun KIP milik mitra berhasil memperoleh bijih timah sebanyak 3.364 mton atau 30% lebih tinggi dibandingkan perolehan tahun 2009. Di sisi lain, penurunan produksi yang terbesar, yakni 2.293 mton atau 12%, dialami oleh fasilitas TSK yang dioperasikan oleh mitra di darat.

Kendati jumlah bijih timah yang diproduksi di tahun 2010 relatif sama dengan tahun 2009, terjadi pergeseran dalam kontribusi penambangan darat dan penambangan lepas pantai. Di tahun 2009, penambangan darat menyumbang sekitar 51% dari total produksi bijih timah, sedangkan sisanya sebesar 49% berasal dari penambangan lepas pantai. Pergeseran dalam komposisi penyumbang bijih timah ini menunjukkan hasil yang positif dari strategi jangka panjang Perusahaan dalam melakukan penambangan, yang dinyatakan dalam semboyan kami, Go Offshore Go Deeper. Melalui penerapan strategi tersebut, kami berupaya menggenjot produksi bijih timah dari penambangan lepas pantai, yang kami perkirakan lebih potensial di masa sekarang dan juga mendatang. Beberapa faktor pertimbangan kami adalah cadangan timah yang masih banyak di laut, khususnya laut dalam, dan semakin sulitnya memperoleh bijih timah dari penambangan darat yang juga secara umum semakin dibebani oleh berbagai persoalan lingkungan. Strategi jangka panjang Go Offshore Go Deeper selama dua tahun terakhir telah menghasilkan pencapaian yang menggembirakan. Proporsi bijih timah yang berasal dari penambangan lepas pantai naik dalam waktu dua tahun berturut-turut, dari 29% di tahun 2008 menjadi 48% di tahun 2009 dan menjadi 54% di tahun 2010. Untuk tahun 2011, kami menetapkan sasaran sebesar 37.500 ton Sn untuk jumlah produksi bijih timah, baik dari penambangan darat maupun lepas pantai, dan jumlah produksi logam timah sebanyak 37.900 mton. Produksi dan Harga Jual Rata-rata
ton 46.000 44.000 42.000 40.000 38.000 36.000 $5.000 34.000 32.000 $13.558 $15.000 $25.000

$19.981

$20.000

$10.000

2009
Produksi Bijih Produksi Logam

2010
Harga Jual Rata-rata

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

49

06

PEMBAHASAN DAN ANALISIS MANAJEMEN

Fasilitas Produksi Logam dan Bijih Timah Perusahaan


JENIS PERALATAN
Jumlah (unit) Kapasitas (ton) Produksi 2010 (ton)

Kapal Keruk Kapal Isap Produksi Perusahaan Kapal Isap Produksi Mitra Tambang Besar Tambang Semprot Blok Tambang Skala Kecil Tanur Peleburan

11 10 50 9 7 3.917 12

33.000.000 m3/tahun 12.000.000 m3/tahun 60.000.000 m /tahun


3

20.444

3.240.000 m3/tahun 1.152.000 m3/tahun 141.012.000 m3/tahun 78.000 ton Sn/tahun 40.413 17.172

OPERASIONAL TAMBANG DARAT


Aktivitas operasional kami di tambang darat mencakup segala kegiatan penambangan, baik oleh kami sendiri maupun oleh para mitra kami yang tergabung dalam kelompok TSK, yang dilakukan di wilayah izin usaha pertambangan (IUP) milik Perusahaan. Dengan demikian, kami membagi tambang darat menjadi tiga kategori: tambang besar (TB), tambang semprot (TS), dan blok-blok tambang skala kecil (TSK). Sebagaimana telah disebutkan di Bagian 4.4, luas wilayah IUP yang dimiliki oleh PT Timah adalah 512.797 hektare (ha), atau mencapai hampir 90% dari total luas wilayah IUP yang ditentukan oleh Pemerintah. Sebanyak 7% dari total IUP yang ditentukan Pemerintah dikuasai oleh PT Koba Tin (yang 25% dari sahamnya kami miliki), dan sisanya sekitar 3% dikuasai oleh smelter-smelter swasta, yang per akhir 2010 berjumlah 28 perusahaan. Hampir sebagian besar operasi tambang darat di Perusahaan dilaksanakan oleh kelompok-kelompok TSK. Hal tersebut berdampak pada kontribusi TSK pada total produksi bijih timah yang kami peroleh dari penambangan darat, yaitu sebesar 16.855 mton atau 98% dari total. Melalui kemitraan berbentuk TSK, bijih timah hasil penambangan dari TSK tersebut dijual kepada kami untuk diproses lebih lanjut dan dilebur. Bagaimanapun juga, luasnya wilayah IUP Perusahaan memungkinkan terjadinya penjualan dari sejumlah bijih timah, yang ditambang dari wilayah IUP kami, kepada kolektor atau pengumpul swasta secara ilegal. Hal ini Gambaran Umum Produksi Bijih Timah Darat
INDIKATOR PRODUKSI

dibuktikan oleh tingginya jumlah produksi logam timah dari smelter-smelter swasta, yang mencapai 32.987 mton atau 41,1% dari total produksi timah Indonesia. Praktik ini pun semakin menjadi-jadi akibat tingginya harga timah di pasaran dunia, sehingga hal ini menjadi isu yang strategis dan harus secepatnya ditanggulangi. Menghadapi hal tersebut, sejak tahun 2010 kami telah meningkatkan pengawasan di wilayah IUP dan menambah jumlah satuan pengamanan (satpam) khususnya pada blok-blok TSK kami. Selain itu, sejak tahun 2009 kami juga telah menerapkan sistem blok yang dibatasi oleh parit pada tambang-tambang darat kami, sehingga kegiatan pengelolaan dan pemantauan proses penambangan di darat dapat lebih ditingkatkan keamanannya. Di samping itu, kami juga menghadapi persaingan yang tidak sehat dengan tambang-tambang inkonvensional (TI) milik rakyat yang beroperasi secara ilegal di berbagai wilayah, termasuk di wilayah IUP kami. Karena melakukan penambangan secara liar tanpa memperhatikan aspek keberlanjutan, kegiatan TI ini cukup berkontribusi terhadap semakin rusak dan menipisnya cadangan timah di darat, yang berpengaruh terhadap rencana jangka panjang Perusahaan. Selain itu, kegiatan TI menimbulkan berbagai permasalahan lingkungan, akibat tidak adanya kesadaran pelaku TI untuk menutup lahan bekas tambang. Masalah penggunaan lahan yang tumpang tindih (antara sektor perkebunan dengan IUP) turut menimbulkan hambatan bagi operasional Perusahaan. Lebih dari 60%

Satuan

2010

2009

+/- (%)

Jumlah Tambang Darat Luas Wilayah IUP Darat Jam Jalan Volume Pemindahan Tanah Kekayaan Cadangan Rata-rata Produksi Bijih Timah

unit hektare jam juta meter kubik (m )


3

25 328.926 54.164 4,01 0,286 17.172

30 330.864 50.391 3,85 0,299 19.493

-17% -1% 7% 4% -4% -12%

kg/m3 ton Sn

50

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

cadangan timah di darat yang telah diketahui belum dapat dinyatakan layak tambang karena masalah tersebut, selain juga karena rusak akibat aksi penambangan liar. Penjelasan lebih lanjut mengenai permasalahan terkait tambang rakyat dan tumpang tindih penggunaan lahan dapat dibaca pada Bagian 9.5. Sementara itu, dari sisi internal, di tahun 2010 kami menghadapi beberapa kendala yang menurut kami turut menyebabkan tidak tercapainya sasaran produksi 2010. Tingginya jumlah karyawan baru dan banyaknya karyawan lama di tambang yang memasuki masa pensiun menyebabkan kami membutuhkan waktu yang cukup panjang untuk melatih mereka supaya benarbenar mengenal metode penambangan yang baik dan bertanggung jawab, serta melaksanakan tugas-tugas mereka dengan berpedoman pada prosedur operasi standar (SOP). Selain itu, mesin-mesin yang digunakan dalam kegiatan penambangan darat cenderung perlu diremajakan dan dirawat secara intensif, sehingga kurang mampu dioperasikan secara optimal. Dalam rangka meningkatkan produksi pada skala yang berkelanjutan di tahun-tahun mendatang, rencana strategis kami untuk tahun 2011 antara lain adalah: - membuka tambang mekanis (tambang skala besar) di Bangka Utara, Bangka Selatan, dan Belitung, untuk mengurangi ketergantungan Perusahaan terhadap TSK, - meningkatkan kompetensi dan profesionalisme SDM yang bekerja di tambang dengan proses mentoring dan pelatihan sesuai kebutuhan, serta - mengganti dan memperbaiki instalasi pengolahan bijih timah halus dan mineral ikutan, agar dapat menghasilkan logam timah dalam jumlah yang optimal.

Belitung dan di perairan Kundur, Propinsi Kepulauan Riau. Kegiatan penambangan lepas pantai sepanjang tahun 2010 dilaksanakan oleh armada kapal yang terdiri dari 11 unit kapal keruk (KK) dan 60 unit kapal isap produksi (KIP), dan dibantu oleh 4 unit kapal isap stripping (KIS). Sebanyak 10 KIP merupakan milik Perusahaan, sedangkan 50 sisanya merupakan milik mitra Perusahaan. Luas wilayah IUP di laut yang dimiliki oleh PT Timah adalah 184.153 ha. Wilayah IUP laut Perusahaan menurun sekitar 2,3% dibandingkan tahun 2009, yakni 188.461 ha. Sebanyak 12.283 mton atau 71,5% dari total produksi bijih timah Perusahaan yang diperoleh dari penambangan lepas pantai berasal dari produksi KIP yang dioperasikan oleh mitra-mitra Perusahaan. Metode penambangan timah lepas pantai yang kami lakukan senantiasa harus disesuaikan dengan kondisi cadangan timah yang ada. Mengingat sekarang ini kondisi cadangan timah di perairan dangkal telah menjadi semakin berkurang dan letaknya sporadis, maka secara bertahap kami melangsungkan transisi dalam operasi kapal-kapal kami. Langkah transisi kami yang pertama adalah menambah jumlah KIP baik dari kami sendiri maupun dari mitra untuk mendukung kegiatan penambangan lepas pantai di perairan dangkal. Teknologi KIP yang memiliki kemampuan mobilitas secara independen memungkinkan kami untuk beroperasi di lokasi-lokasi yang kecil dan berjarak jauh satu sama lain untuk memanfaatkan sisa penambangan (tailing) yang kami perkirakan masih memiliki nilai ekonomis dan dapat diproduksi. Jenis peralatan KIP yang lebih sederhana dan lebih efisien dibandingkan KK mempengaruhi rendahnya harga pokok produksi (HPP) KIP yang mencapai hanya sekitar 50% dari HPP KK.

OPERASIONAL TAMBANG LEPAS PANTAI


Aktivitas operasional kami di tambang lepas pantai dilakukan di dua wilayah perairan, yakni di perairan Bangka

Gambaran Umum Produksi Bijih Timah Lepas Pantai


INDIKATOR PRODUKSI

Satuan

2010

2009

+/- (%)

Luas Wilayah IUP Laut Jumlah Kapal Keruk (KK) Jam Jalan Kapal Keruk Volume Pemindahan Tanah oleh KK Total Produksi dari Kapal Keruk Jumlah Kapal Isap Produksi (KIP) Total Produksi dari KIP Perusahaan Total Produksi dari KIP Mitra Jumlah Kapal Isap Stripping (KIS) Kekayaan Cadangan Rata-rata Produksi Bijih Timah

hektare unit jam juta m3 ton Sn unit ton Sn ton Sn unit kg/m3 ton Sn

184.154 11 68.462 24,27 6.044 60 2.116 12.283 4 0,264 20.443

188.461 12 78.227 27,47 7.173 41 1.011 10.024 5 0,275 18.208

-2% -8% -12% -12% -16% 46% 109% 23% -20% -4% 12%

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

51

06

PEMBAHASAN DAN ANALISIS MANAJEMEN

Selama tahun 2010, kami masih melanjutkan tahap pembelajaran dari segi teknologi dan operasional KIP yang telah kami lakukan sejak 2008. Kami menyadari bahwa transisi dari KK menjadi KIP mensyaratkan perubahan budaya dari pihak-pihak yang terkait dengan pengoperasiannya. Oleh karena itu, kami berupaya semaksimal mungkin untuk meningkatkan kemampuan sumber daya manusia kami, baik bagian operasional maupun manajemen kapal, untuk lebih menyesuaikan diri dengan cara kerja dan pengelolaan KIP. Sementara itu kendala lain bagi KIP adalah masih banyaknya peralatan yang harus diimpor untuk mendukung kegiatan KIP. Keterlambatan yang diakibatkan oleh tidak tersedianya barang yang dibutuhkan ataupun proses pengiriman yang memakan waktu tentunya berpengaruh besar terhadap kesuksesan proyek kami dalam membangun unit-unit KIP yang baru. Di tahun 2011, kami berencana untuk menambah jumlah KIP sebanyak 5 unit, sehingga total armada KIP milik Perusahaan akan menjadi 15 unit. Sama halnya dengan kondisi di darat, penambangan timah lepas pantai pun tak lepas dari gangguan tambangtambang inkonvensional apung (TI apung) yang berjumlah mencapai ribuan di perairan di sekitar dan bahkan di dalam wilayah IUP kami. Terkadang terjadi pula praktik penjualan bijih timah yang ditambang dari wilayah IUP laut Perusahaan kepada kolektor, dengan transaksinya dilaksanakan di laut. Kedua hal tersebut tentunya mengganggu kestabilan operasional kapal-kapal kami sekaligus menurunkan tingkat produktivitas penambangan yang kami lakukan. Untuk itu, dalam rangka mengurangi ketergantungan Perusahaan terhadap KIP mitra sekaligus menanggulangi persoalan yang ditimbulkan oleh keberadaan TI apung, selama tahun 2010 kami melanjutkan proyek pengembangan kapal keruk kami dari yang awalnya menggunakan sistem bucket line menjadi kapal keruk dengan sistem bucket wheel dredge (BWD). Ini adalah langkah transisi kami yang kedua. Sesuai rencana, kami sedang memodifikasi 2 unit KK menjadi BWD, yang sedianya akan selesai dan siap beroperasi di tahun 2012. Selain itu, kami juga sedang membangun 5 unit BWD baru yang menurut Rencana Jangka Panjang Perusahaan akan selesai tahun 2014. Seperti halnya KIP, BWD merupakan inovasi teknologi yang kami yakini akan menjawab kebutuhan produksi bijih timah lepas pantai di masa mendatang untuk jangka panjang. Antusiasme kami tentunya memiliki landasan yang kuat. Selain karena KK kami, yang sebagian telah

beroperasi sejak tahun 1930-an, tidak lagi ideal untuk melakukan penambangan di daerah-daerah yang cadangan timahnya sporadis, dengan kapal BWD kami pun dapat memanfaatkan cadangan timah yang masih begitu melimpah di laut dalam (kedalaman antara 50 hingga 60 meter). Di samping itu, kerugian transfer material untuk BWD sangat berkurang dibandingkan untuk KK, karena penerapan metode baru dalam penarikan material yakni menggunakan pompa. Selain itu, kondisi kapal BWD yang lebih kokoh dibandingkan KK dan jenis peralatan yang digunakan di dalam BWD yang lebih sedikit dibandingkan KK menyebabkan biaya perawatan kapal dapat ditekan. Dengan demikian, BWD akan menghasilkan bijih timah dengan HPP yang lebih rendah, dan jumlah produksi pun menjadi lebih maksimal. Semua pertimbangan di atas menjadikan BWD sebagai pilihan inovasi yang alamiah bagi Perusahaan.

PERUBAHAN IKLIM DAN KONSEKUENSINYA (EC2)


Perusahaan sangat menyadari pentingnya peranan faktor iklim dalam keberlangsungan dan keberhasilan upayaupaya yang dilakukan oleh Perusahaan. Seluruh jajaran di Perusahaan, dari manajemen hingga satuan-satuan kerja di lapangan, mengakui bahwa perubahan iklim yang menjadi semakin terasa akhir-akhir ini membawa sejumlah risiko usaha, namun juga membukakan peluang bagi Perusahaan untuk bergerak maju. Kegiatan penambangan timah, khususnya di laut, sangatlah dipengaruhi oleh faktor cuaca dan iklim. Kondisi cuaca buruk yang ekstrem selama beberapa waktu di sepanjang tahun 2010 telah mengurangi kemampuan kapal-kapal kami untuk berproduksi sesuai kapasitas mereka. Akibatnya, hasil produksi bijih timah dari penambangan laut masih jauh di bawah kapasitas yang maksimal, dengan tingkat utilisasi kapal keruk dan kapal isap produksi hanya mencapai 55% di tahun 2010. Cuaca buruk di laut dan ombak yang tinggi, khususnya akibat fenomena La Nina, seringkali menjadi hambatan bagi KIP kami untuk beroperasi. Sebagai perusahaan yang salah satu sasarannya yang paling mendesak adalah melindungi keselamatan setiap karyawannya dalam bekerja, kami bertindak dengan penuh kehatihatian dan tanggung jawab tatkala menghadapi kondisi laut yang tidak bersahabat. Kami harus senantiasa mempertimbangkan dan mengevaluasi apakah kapalkapal kami dapat menambang bijih timah secara ekonomis sekaligus menjamin keselamatan awaknya di tengah kondisi cuaca ekstrem. Atas pertimbangan itulah, sepanjang tahun 2010 kapal-kapal kami beberapa kali berhenti beroperasi, atau beroperasi secara tidak optimal.

52

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

FASILITAS PELEBURAN
Bijih timah yang kami peroleh dari penambangan di darat dan di laut diolah lebih lanjut melalui proses pencucian dan pemurnian sebelum kemudian diangkut ke fasilitas peleburan kami untuk dilebur menjadi logam timah, yang merupakan produk jadi yang siap kami pasarkan. Sepanjang tahun 2010, kami mengoperasikan 2 unit Pusat Peleburan Bijih Timah, dengan total 11 unit tanur peleburan bijih timah, di Mentok, Pulau Bangka, dan di Kundur, Kepulauan Riau. Dengan kapasitas produksi total sebesar 60.000 mton timah per tahunnya, kedua pusat peleburan tersebut memproduksi 40.413 mton logam timah di tahun 2010. Jumlah logam timah yang diproduksi oleh Unit Metalurgi (Pusat Peleburan) ini turun 10% dibandingkan tahun 2009 karena kurangnya jumlah pasokan bijih timah yang kami peroleh. Per 31 Desember 2010, jumlah persediaan logam timah kami adalah 3.173 mton, 13% lebih tinggi dari sasaran dalam rencana kerja kami. Di sisi lain, jumlah persediaan bijih timah kami adalah 1.550 ton Sn, atau 61% lebih rendah dari target tahun 2010. Menyadari bahwa di tahun 2011 dan selanjutnya bijih timah akan semakin tidak mudah perolehannya, kami berupaya untuk memaksimalkan proses pengolahan, pemurnian, hingga peleburan bijih timah agar dapat menghasilkan produk yang berkualitas tinggi melalui proses yang lebih efisien dari segi energi sekaligus biaya. Melalui perbaikan pada semua mata rantai produksi ini, Perusahaan berharap untuk dapat memberikan nilai tambah yang tinggi pada setiap produk timah yang dijualnya. Sebagai upaya mencapai sasaran jangka pendek tersebut, Perusahaan telah menempatkan investasi di mesinmesin dan teknologi pemurnian dan peleburan timah, yang dapat meningkatkan daya tangkap dari bijih timah. Penjelasan lebih lanjut mengenai inovasi teknologi ini dapat disimak di Bagian 6.6.

Hal tersebut dilakukan antara lain dengan membuat produk-produk khusus untuk memenuhi permintaan masing-masing konsumen. Produk-produk terkustomisasi ini bernilai lebih tinggi daripada produk yang tersedia umum di pasaran dan harganya relatif lebih terlindungi dari fluktuasi harga logam timah di pasar dunia. Selain itu, kami juga berupaya untuk memperbanyak jumlah timah rendah timbal yang kami produksi untuk memenuhi lonjakan permintaan pasar, di samping terus meningkatkan produksi tin ball dan tin pellet yang permintaannya juga meningkat sepanjang tahun 2010. Perusahaan berfokus khususnya pada produk tin solder yang sejak 2009 mulai dihasilkan oleh Perusahaan melalui fasilitas produksinya di Kundur, Kepulauan Riau. Seiring dengan rencana kami untuk memperluas pabrik tin solder dan meningkatkan kapasitasnya, yang sekarang adalah 2.100 mton/tahun, kami menetapkan sasaran produksi tin solder sejumlah 2.400 ton untuk tahun 2011. Sementara itu, pada tahun 2010, melalui anak perusahaan PT Timah Industri, kami memproduksi 144,84 metrik ton produk tin chemical dan 455,05 mton produk dari toll manufacturing. Melalui anak perusahaan tersebut kami juga telah memproduksi 565 ton produk cor, yang terdiri dari jenis ferrous (besi cor dan baja cor) dan non-ferrous (perunggu dan babbith), untuk kebutuhan KK, KIP, Pertambangan Darat, dan Unit Metalurgi milik PT Timah. Pencapaian produksi ini merupakan 25% dari sasaran dalam Rencana kerja 2010. Di samping itu, PT Timah Industri juga memproduksi 962.000 liter oksigen, atau 26% dari sasaran dalam Rencana kerja 2010. Kurangnya pencapaian produksi produk-produk hilir di tahun 2010 terutama disebabkan oleh tiga faktor, yakni tingkat penjualan yang rendah, efisiensi dan produktivitas yang belum cukup tinggi, dan kurangnya tenaga kerja terampil, operasional, dan pemasaran untuk mendorong penjualan dan meningkatkan permintaan terhadap produk-produk hilir Perusahaan. Dalam rangka semakin memperkuat posisi dan meningkatkan keberagaman produk-produk hilir kami di masa mendatang, maka sejak tahun 2010 kami telah mulai melakukan berbagai perbaikan internal di berbagai satuan kerja yang terkait. Salah satu kegiatan perbaikan yang dimaksud adalah melakukan mekanisasi proses pengecoran agar dapat berlangsung secara semi-otomatis, dengan demikian meningkatkan efisiensi kerja. Selain itu, kami juga telah mengadakan berbagai proyek peningkatan kinerja yang terbukti membantu dan mendorong para karyawan untuk mencapai target sekaligus menyempurnakan setiap aspek kerja mereka.

PENGEMBANGAN PRODUK HILIR


PT Timah terus berupaya untuk meningkatkan nilai dan ragam dari produk-produk khusus yang dihasilkan dan dipasarkan, salah satunya sebagai langkah untuk mengimbangi keterbatasan pasokan bijih timah dari tahun ke tahun. Sasaran jangka pendek hingga menengah Perusahaan dalam hal pengembangan produk hilir adalah meningkatkan kontribusi produk-produk hilir (khusus) terhadap penjualan, dan dengan demikian terhadap laba Perusahaan.

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

53

06

PEMBAHASAN DAN ANALISIS MANAJEMEN

Program pengembangan usaha kami di tahun 2011 yang terkait dengan upaya pengembangan produk hilir adalah: - perluasan dan peningkatan kapasitas pabrik produkproduk spesifik (tin ball, tin shot, dll.) untuk memenuhi permintaan pelanggan pengguna pelat timah, - perluasan dan peningkatan kapasitas pabrik tin solder untuk memenuhi permintaan pasar industri elektronika, serta - perluasan dan peningkatan kapasitas pabrik tin chemical untuk memenuhi permintaan pasar industri plastik dan kimia.

Sementara itu, melalui anak perusahaan PT Timah Eksplomin (TE), Perusahaan menghasilkan dua produk non-timah yang juga bernilai ekonomis, yakni pasir industri (gravel pack sandGPS) dan bijih besi. Di tahun 2010, Perusahaan menghasilkan sebanyak 1.688 ton pasir industri dan 71.118 ton bijih besi untuk kemudian dipasarkan.

JASA KETEKNIKAN PERKAPALAN


PT Timah melalui anak perusahaannya, PT Dok dan Perkapalan Air Kantung (PT DAK), melaksanakan kegiatan usaha dalam bidang galangan kapal yang membuat bangunan baru dan mereparasi kapal-kapal milik kelompok usaha PT Timah dan juga milik pihak luar. Selama tahun 2010, PT DAK memproduksi total 36 unit, yang terdiri atas 21 unit yang direparasi dan 3 unit yang dibangun baru dari pihak internal, dan 12 unit yang direparasi dari pihak eksternal. Jumlah ini sama dengan pencapaian PT DAK pada tahun 2009, dan 14% lebih rendah daripada yang dicanangkan dalam Rencana kerja 2010 yakni sebanyak 42 unit. Sebanyak 8 kapal lainnya masih menjalani proses produksi yang belum selesai hingga akhir tahun 2010.

PRODUKSI BATUBARA DAN MINERAL LAINNYA


Melalui anak perusahaan PT Timah Investasi Mineral (TIM) yang telah melakukan diversifikasi horizontal ke dalam industri penambangan mineral lainnya, Perusahaan berhasil memproduksi sebanyak 1.053.395 ton batubara, sekitar 5% lebih tinggi dari sasaran yang ditetapkan untuk tahun 2010, yaitu 1 juta ton. Jumlah ini juga meningkat 6% dibandingkan hasil tahun 2009. Jumlah tersebut berasal dari batubara yang ditambang langsung oleh PT TIM melalui PT Tanjung Alam Jaya yang beroperasi di Kalimantan Selatan, serta yang dibeli dari para mitra usaha. Sasaran Perusahaan untuk produksi batubara tahun 2011 adalah sama dengan tahun 2010, yakni 1 juta ton.

Hasil Produksi PT DAK


JENIS PRODUKSI

Satuan

2010

2009

+/- (%)

INTERNAL Reparasi Bangunan Baru EKSTERNAL Reparasi Bangunan Baru Jumlah Produksi Jumlah Produksi yang Belum Selesai

unit unit unit unit unit unit unit unit

24 21 3 12 12 36 8

18 15 3 18 18 36 10

33% 40% 0% -33% -33% 0% 0% -20%

54

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

PEMASARAN DAN PENJUALAN

PENJUALAN LOGAM TIMAH


Sepanjang tahun 2010, PT Timah (Persero) Tbk berhasil menjual sebanyak 40.507 mton logam timah, turun sebesar 18% dari penjualan logam timah tahun sebelumnya sebanyak 49.240 ton. Jumlah logam timah yang terjual di tahun 2010 mencerminkan 81% dari sasaran penjualan yang dicanangkan oleh Perusahaan, yakni sebesar 50.000 mton. Penurunan jumlah logam timah yang terjual disebabkan oleh kurangnya pasokan bijih timah yang diperoleh Perusahaan sepanjang tahun 2010. Selain itu, sebagai bagian dari strategi jangka panjang Perusahaan, kami lebih memfokuskan diri pada peningkatan kualitas dari logam timah yang diproduksi, alih-alih melepas logam timah yang diproduksinya sebanyak mungkin ke pasar dunia. Strategi kami terbukti berhasil di tahun 2010, karena kendati terjadi penurunan jumlah penjualan logam timah yang cukup dalam, harga timah yang mengalami peningkatan drastis sebesar 54% di pasar dunia membantu mendorong pendapatan Perusahaan sebesar 8% dari tahun sebelumnya. Terlebih lagi, kenaikan harga timah sangat dirasakan peranannya dalam meningkatkan laba usaha kami sebesar 90%, dari Rp 688 miliar di tahun 2009 menjadi Rp 1,31 triliun di tahun 2010. Sebesar Rp 7,34 triliun atau 88% dari total pendapatan PT Timah tahun 2010 berasal dari penjualan logam timah dan kontribusi dari anak Perusahaan, PT Tambang Timah. Nilai pendapatan total sebesar Rp 8,34 triliun ini mengalami kenaikan sebesar 21% dari pendapatan tahun 2009, Rp 6,88 triliun. Penjualan Logam Timah 2010 per Kawasan

JALUR DAN KAWASAN PEMASARAN


Selama tahun 2010 PT Timah (Persero) Tbk menjual logam timah sebanyak 40.507 ton, baik untuk pasar domestik maupun internasional, dengan harga jual rata-rata invoice sebesar USD 19.981 per metrik ton. Dengan nilai tukar rupiah terhadap dolar AS rata-rata di tahun 2010 pada Rp 9.169/USD, kami membukukan nilai penjualan logam timah sebesar Rp 7,39 triliun. Nilai ini mengalami kenaikan 7% dibandingkan penjualan tahun sebelumnya sebesar Rp 6,88 triliun. Logam timah yang telah kami produksi dan dilengkapi dengan sertifikat asal barang dari Pemerintah Indonesia dikirimkan ke Malaysia melalui Singapura, di mana produkproduk kami diberi label dengan merek-merek dagang yang sebagian telah terdaftar di Bursa Logam London (LME). Hingga tahun 2010, kami menjual logam timah hasil produksi kami dengan lima merek dagang, yaitu: (2.2) - Banka Tin (kadar Sn 99,9%)* - Mentok Tin (kadar Sn 99,85%)* - Kundur Tin* - Banka Low Lead atau Banka LL - Banka Four Nine (kadar Sn 99,99%)
* Telah terdaftar di LME.

Selanjutnya, produk-produk yang telah diberi merek dagang tersebut dikirimkan langsung kepada para pelanggan internasional kami di berbagai kawasan, sesuai jadwal pengiriman masing-masing. Volume Penjualan Timah per Kawasan (2.7)
Volume Penjualan (mton) KAWASAN PEMASARAN 2010 2009 Persentase Kenaikan/ Penurunan (% +/-)

Domestik Asia

1.344 24.839 11.484 2.840 40.507

1.324 32.543 12.318 3.055 49.240

1% -24% -7% -7% -18%

28%
Eropa

Eropa Amerika Total

61%
Asia

3%

Domestik

7%

Kawasan yang paling banyak menyerap produk timah kami adalah Asia, dengan kontribusi sebesar 61,3% terhadap total logam timah yang kami jual di tahun 2010. Sebesar setengah dari total ekspor timah kami ke Asia masuk ke negara Jepang.

Amerika

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

55

06

PEMBAHASAN DAN ANALISIS MANAJEMEN

Selain itu, selama tahun 2010, PT Timah (Persero) Tbk berhasil memasarkan 11.484 mton logam timah ke pasar Eropa dan 2.840 mton ke pasar Amerika. Ini menunjukkan penurunan masing-masing sebesar 7% dibandingkan penjualan tahun sebelumnya, sebesar 12.318 mton untuk Eropa dan 3.055 mton untuk Amerika. Sebesar 1.344 mton lainnya diserap oleh pelanggan kami di pasar domestik. Nilai ini cenderung stabil jika dibandingkan dengan penjualan tahun sebelumnya untuk pasar domestik, yakni 1.324 ton. Jumlah pelanggan kami di seluruh dunia berdasarkan masing-masing kawasan adalah: - Domestik: 11 perusahaan - Asia: 26 perusahaan - Eropa: 29 perusahaan - Amerika: 7 perusahaan Volume Penjualan Timah per Merek Dagang (2.7)
Volume Penjualan (mton)

PEMASARAN PRODUK HILIR


Dua kelompok produk hilir yang dikembangkan secara intensif oleh Perusahaan di tahun 2010 adalah produk tin solder dan tin chemical, karena keduanya dianggap memiliki nilai tambah yang cukup tinggi untuk diproduksi dan dipasarkan secara ekonomis dan menjadi sumber pendapatan bagi Perusahaan. Hal ini sejalan dengan strategi jangka panjang Perusahaan untuk meningkatkan nilai tambah dari produk-produknya dan melakukan strategi penetrasi pasar untuk produk-produk hilir timah. Pada tahun 2010, kami telah berhasil memasarkan produk tin solder kami ke pasar di negara Jepang dan Korea. Total penjualan tin solder pada tahun 2010 adalah 370,5 ton. Untuk tahun 2011, kami telah mencanangkan jumlah penjualan tin solder sebanyak 2.400 ton. Sementara itu, pada bulan Oktober 2010, kami telah menyelesaikan pembangunan pabrik tin chemical tahap I di Cilegon, Banten, yang memiliki kapasitas produksi sebesar 6.000 ton/tahun. Pada bulan Desember 2010, kami telah memulai tahap operasi produksi dengan menghasilkan 144,84 mton, dan merealisasikan penjualan sebanyak 5 mton ke Colombia. Diharapkan produk tin chemical ini sudah dapat tersedia secara luas bagi pasar di tahun 2011. Di bulan yang sama, kami juga melanjutkan pengembangan pabrik tin chemical untuk menambah kapasitas produksinya, dengan nilai investasi lanjutan senilai Rp 180 miliar.

MEREK DAGANG
2010 2009

% +/-

Banka Four Nine Banka Low Lead Banka Standard Mentok Standard Kundur Standard Kundur Low Lead Bangka/Mentok Strip Total

1.828 11.494 17.356 3.548 5.320 890 71 40.507

1.134 11.278 21.548 12.040 3.225 15 49.240

61% 2% -19% -71% 65% 373% -18%

PENJUALAN BATUBARA DAN MINERAL LAINNYA


Selama tahun 2010, melalui PT Timah Investasi Mineral, Perusahaan berhasil menjual sebanyak 1.175.625 ton batubara. Negara-negara yang menjadi tujuan penjualan batubara yang kami produksi adalah Hong Kong, China, India, Thailand, Filipina, Korea Selatan, Taiwan, Jepang, serta kawasan Eropa dan Amerika. Penjualan batubara merupakan kontributor terbesar kedua bagi pendapatan Perusahaan setelah penjualan logam timah dan produk-produk hilirnya. Selain itu, produk pasir industri (gravel pack sand) dari PT Timah Eksplomin terjual sebanyak 1.440 ton, dan produk lainnya yaitu bijih besi terjual sebanyak 176.645 ton pada tahun 2010.

Jenis produk Perusahaan yang paling tinggi volume penjualannya di tahun 2010 adalah Banka Standard, dengan total volume 17.356 mton, yang memberikan kontribusi sebesar 42,8% terhadap nilai penjualan total Perusahaan. Sementara itu, produk yang mengalami peningkatan paling signifikan dalam aspek penjualannya di tahun 2010 adalah Kundur Standard, dengan kenaikan hingga 65% dari penjualan tahun 2009.

56

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

TANGGUNG JAWAB ATAS PRODUK DAN KEPUASAN PELANGGAN

PENJAMINAN KUALITAS PRODUK (MM11)


Semua jenis logam timah yang diproduksi oleh PT Timah menjalani pengawasan yang ketat pada setiap tahapan proses produksinya. Hal ini bertujuan untuk memastikan bahwa produk-produk kami sesuai dengan spesifikasi yang dibutuhkan pelanggan dan juga yang diwajibkan oleh berbagai peraturan yang mengikat. Tindakan pengawasan produk ini juga dilakukan untuk memastikan bahwa setiap produk tidak membawa dampak buruk bagi kesehatan dan keselamatan pelanggan dan pihak-pihak yang akan memanfaatkannya. Seluruh (100%) produk timah kami telah melalui proses pengawasan dan penjaminan kualitas serta dampak terhadap kesehatan dan keselamatan, mulai dari tahap perancangan produk, penelitian dan pengembangan, penambangan, pencucian dan peleburan, sertifikasi produk, penggunaan bahan daur ulang, penggudangan, pengiriman ke pelanggan, hingga penggunaan produk oleh pelanggan. (PR1) Sepanjang periode pelaporan, Perusahaan tidak pernah melakukan pelanggaran terhadap peraturan, etika, ataupun prosedur yang terkait dengan penggunaan logam timah yang membahayakan dan mengganggu kesehatan penggunanya selama daur hidup produk yang wajar. Seluruh proses kerja dan proses produksi di Perusahaan mengacu pada prosedur operasi standar (SOP), dievaluasi dan diaudit oleh Lembaga Sertifikasi Sistem Manajemen SGS, dan manajemen pengendalian mutunya dijamin oleh ISO 9001:2008. (PR2) Setiap produk timah yang dipasarkan oleh Perusahaan disertai dengan informasi penting yang perlu diketahui oleh pelanggan, yang mencakup kandungan timah dan sertifikat asal barangnya. Sertifikat asal barang (certificate of origin) untuk produk-produk timah Perusahaan dikeluarkan oleh Departemen Perdagangan Republik Indonesia, dan menjamin bahwa produk tersebut berasal dari sumber yang sah dan taat hukum. Sementara itu, informasi kandungan timah tercantum dalam Weight & Analysis Certificate yang dikeluarkan oleh laboratorium Perusahaan yang telah mendapatkan akreditasi. (PR3) Dalam hal penyediaan informasi untuk produk beserta prosedur pemberian labelnya, Perusahaan tidak pernah melakukan pelanggaran terhadap peraturan-peraturan ataupun standar-standar lainnya yang berlaku, ataupun dikenai sanksi atau menerima pengaduan yang terkait dengan hal tersebut. (PR4)

PRODUK

SERTIFIKASI BERAT & ANALISA KANDUNGAN TIMAH

SUPERVISI LEMBAGA INDEPENDEN

PEMASARAN

PENGEMASAN

SERTIFIKASI ASAL BARANG

ASURANSI

PENGAPALAN / PENYIMPANAN DI GUDANG

PENGIRIMAN KE PELANGGAN

Domestik 5%

Ekspor 95%

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

57

06

PEMBAHASAN DAN ANALISIS MANAJEMEN

KEPUASAN PELANGGAN (PR5)


Perusahaan mengadakan Survei Kepuasan Pelanggan pada tahun 2010 dalam rangka mengukur tingkat kepuasan pelanggan serta mengungkapkan hal-hal yang harus dipertahankan dan harus diperbaiki dalam pelayanannya. Survei Kepuasan Pelanggan merupakan suatu survei dengan umpan balik yang disampaikan melalui surat elektronik atau pernyataan tertulis. Berikut adalah penjelasan dari beberapa hasil penilaian penting dari Survei Kepuasan Pelanggan PT Timah Tahun 2010. Dua hal yang paling disukai oleh pelanggan dalam berbisnis dengan kami sepanjang tahun 2010 adalah layanan pelanggan yang prima (64% responden) dan kualitas produk yang prima (36% responden). Sementara itu, dua hal yang paling banyak mendapatkan kritik dari pelanggan adalah keterlambatan dalam pengapalan (58%) dan pasokan balok timah yang tidak konsisten (42%). Faktor keterlambatan dalam pengapalan juga merupakan penyebab utama berkurangnya tingkat kepuasan konsumen kami, dari 4,38 pada tahun 2009 menjadi 4,00 pada tahun 2010. Bagaimanapun juga, 57% pelanggan menilai kualitas hubungannya dengan kami adalah sangat baik, sementara 14% lainnya memberikan penilaian prima, dan 22% baik.

YANG DISUKAI PELANGGAN

KRITIK DARI PELANGGAN

Kualitas produk yang prima

36%

Pasokan balok timah yang tidak konsisten

42%

64%

Layanan pelanggan yang prima

58%

Keterlambatan dalam pengapalan

KUALITAS HUBUNGAN DENGAN KLIEN

TINGKAT KEPUASAN KONSUMEN


5,00

4,00

14%

3,00

Layanan Prima
2,00

4,38 4,00

1,00

57% 22%

2010

2009

Layanan Sangat Baik

Layanan Baik

58

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

PEMASARAN DAN PELAYANAN PELANGGAN


Selama tahun 2010, kami menjalin hubungan bisnis dengan 73 perusahaan yang merupakan pelanggan atau pelanggan potensial. Kami menjalankan berbagai upaya pemasaran untuk menjual produk-produknya ke pangsa pasar yang lebih luas dalam cakupan internasional. Beberapa upaya tersebut antara lain mengadakan temu pelanggan, kunjungan ke pelanggan, pemasaran konvensional, menjadi sponsor dan partisipan dalam event dan pameran yang relevan dengan bisnis Perusahaan, serta mengadakan survei kepuasan pelanggan. Dalam melaksanakan upaya-upaya pemasarannya, kami senantiasa mematuhi standar hukum dan peraturan perundang-undangan yang terkait dengan komunikasi pemasaran. Dengan demikian, selama tahun 2010 Perusahaan tidak pernah melakukan pelanggaran terhadap hukum dan peraturan-peraturan tersebut. (PR6, PR7) Keluhan tersebut ditindaklanjuti dan diselesaikan sesegera mungkin sebagai wujud nyata komitmen kami untuk memberikan pelayanan terbaik bagi semua pelanggan. Tidak ada keluhan beralasan terkait pelanggaran privasi pelanggan dan atau hilangnya data milik pelanggan. (PR8) Kepatuhan pada hukum, peraturan, dan standar yang berlaku adalah pedoman utama kami dalam menjalankan usaha. Sepanjang periode pelaporan, kami tidak pernah dikenai denda atau sanksi lainnya akibat pelanggaran atas peraturan perundang-undangan yang berlaku yang terkait dengan pengadaan dan penggunaan barang dan jasa yang kami hasilkan. (PR9)

Jumlah Keluhan dari Pelanggan


7 6 5 4 3 2 1

KELUHAN PELANGGAN DAN PENYELESAIANNYA


Sasaran kami dari tahun ke tahun adalah memenuhi komitmen kami kepada pelanggan, sehingga tidak muncul keluhan apapun dari mereka. Bagaimanapun juga, kami menerima 1 keluhan dari pelanggan selama tahun 2010 terkait kualitas produk kami.

7 Keluhan

1 Keluhan
2010 2009

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

59

06

PEMBAHASAN DAN ANALISIS MANAJEMEN

EKSPLORASI, CADANGAN DAN ESTIMASI LOGAM TIMAH

PENGUKURAN CADANGAN SUMBER DAYA


Timah merupakan sumber daya alam yang tidak dapat diperbaharui. Oleh sebab itu, ketersediaannya terbatas, dan seiring dengan kegiatan penambangan yang dilakukan di seluruh dunia, jumlah cadangannya semakin lama semakin menipis. Dalam melakukan pengukuran cadangan timah dan sumber daya alam mineral lainnya, terdapat setidaknya tiga ukuran penting untuk diketahui maknanya masingmasing dan perbedaan antara ketiganya. Tiga jenis pengukuran cadangan tersebut adalah: a. cadangan terduga atau terkira (inferred reserve), yakni cadangan hasil penafsiran sebagian besar dari informasi geologi yang dilengkapi dengan beberapa sampel dari singkapan, dengan kesalahan kuantitatif maksimum sebesar 60%; b. cadangan terindikasi atau terunjuk (indicated reserve), yakni cadangan hasil penafsiran dan perhitungan berdasarkan percontohan dan didukung dengan penafsiran geologis yang terinci, dengan kesalahan kuantitatif maksimum sebesar 40%; dan c. cadangan terukur (measured reserve), yakni cadangan hasil penafsiran dan perhitungan berdasarkan data dari sampel yang diambil secara teliti dengan jarak yang relatif rapat dan disertai informasi geologis yang terinci, dengan kesalahan kuantitatif maksimum sebesar 20%. Sementara itu, terdapat juga dua kategori cadangan yang relevan terhadap keberlanjutan suatu usaha pertambangan, yakni: a. cadangan tereka (probable reserve), yakni bagian dari cadangan terindikasi yang memenuhi syarat untuk diklasifikasikan menjadi cadangan yang selanjutnya akan ditelusuri dan diukur, dan b. cadangan terbukti (proven reserve), yakni bagian dari cadangan terukur yang telah memenuhi syarat untuk diklasifikasikan sebagai cadangan dan dapat dieksploitasi melalui kegiatan penambangan. Satu-satunya sumber informasi mengenai jumlah cadangan timah yang tersedia secara luas berasal dari data US Geological Survey (USGS). Bagaimanapun juga, data yang disediakan oleh USGS, kendati cukup komprehensif, memiliki banyak keterbatasan, antara lain karena USGS tidak memiliki akses terhadap sumber informasi tambahan mengenai ketersediaan timah. Lima Negara dengan Cadangan Timah Terbesar
NEGARA Cadangan Ekonomis* (ton)

China Indonesia Peru Brazil Bolivia Dunia

1.500.000 800.000 710.000 590.000 400.000 5.600.000

* Berdasarkan USGS Mineral Commodity Summaries 2011.

Data cadangan ekonomis yang diperoleh dari USGS Mineral Commodity Summaries 2011 menyatakan bahwa Indonesia memiliki jumlah cadangan ekonomis (cadangan layak tambang) timah sebanyak 800.000 ton, atau 15% dari jumlah cadangan ekonomis timah di seluruh dunia. Jumlah ini menempatkan Indonesia sebagai negara dengan cadangan timah layak tambang terbesar kedua di dunia, setelah China. Cadangan timah yang paling melimpah di Indonesia terletak pada suatu bentangan wilayah dengan luas daerah lebih dari 800 kilometer persegi yang disebut sebagai Sabuk Timah Indonesia (Indonesian Tin Belt), pada daratan dan perairan di bagian barat Indonesia, khususnya di Kepulauan Bangka Belitung. Kegiatan penambangan di wilayah tersebut telah berlangsung sejak lebih dari 200 tahun yang lalu. Sabuk Timah Indonesia sendiri merupakan suatu segmen dari Sabuk Timah Asia Tenggara (Southeast Asian Tin Belt) yang membentang sepanjang kira-kira 3.000 kilometer melintasi negara China, Thailand, Myanmar, Malaysia, dan Indonesia, dan diperkirakan mengandung konsentrasi cadangan timah yang terbesar di seluruh dunia.

JUMLAH CADANGAN TIMAH DUNIA


Jumlah cadangan timah, seperti halnya sumber daya alam lainnya, merupakan besaran yang nilainya dinamis, sulit diukur secara akurat, dan dapat berubah seiring ditemukannya cadangan baru dari lokasi-lokasi yang belum dieksplorasi pada saat penyusunan data.

60

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

KEGIATAN EKSPLORASI DAN ESTIMASI CADANGAN


Sebagai perusahaan yang bergerak di bidang pertimahan, ketersediaan cadangan timah untuk jangka panjang merupakan faktor penentu keberlanjutan usaha PT Timah yang paling krusial. Oleh karena itu, kegiatan eksplorasi dalam rangka mengevaluasi potensi cadangan timah yang telah tereka dan mencari lahan baru kami laksanakan sebagai bagian dari operasi strategis kami. Kegiatan eksplorasi, estimasi, serta pengukuran jumlah cadangan timah dilaksanakan secara internal melalui dua anak perusahaan kami, yaitu PT Timah Eksplomin dan PT Tambang Timah. Dua jenis kegiatan eksplorasi yang kami lakukan meliputi kegiatan pengeboran laut dan pengeboran darat. Pengeboran laut difokuskan pada peningkatan status cadangan sumber daya terindikasi menjadi cadangan sumber daya terukur, sementara pengeboran darat dilakukan sebagai pemantapan untuk pemanduan penambangan di darat. Untuk mendukung proyek eksplorasi kami di laut, kami memiliki kapal Geotin I yang telah dioperasikan sejak tahun 1996 dan baru saja menyelesaikan pembangunan

kapal Geotin II di bulan November 2010. Di samping itu, proyek eksplorasi kami turut didukung oleh 5 unit kapal bor milik Mitra. Dengan beroperasinya kapal Geotin II yang dilengkapi dengan magnetometer, perangkat survei seismik, serta perangkat pemurnian air berteknologi reverse osmosis, kini kami dapat melakukan eksplorasi untuk melacak keberadaan endapan bijih timah di lautan hingga kedalaman 140 meter untuk jangka waktu operasional yang cukup panjang. Pada tahun 2010, Perusahaan berhasil merealisasikan kegiatan pengeboran darat sepanjang 58.617 meter, meningkat 60,4% dibandingkan pengeboran tahun sebelumnya, 36.551 meter, dan juga lebih besar 8,5% dibandingkan angka yang dicanangkan dalam Rencana kerja 2010, yakni sebesar 54.000 meter. Sementara itu, total realisasi pengeboran laut di tahun 2010 adalah 58.029 meter, berkurang sekitar 16,2% dibandingkan tahun sebelumnya, yaitu 69.820 meter. Realisasi pengeboran di laut hanya mencapai 64,9% dari sasaran yang telah ditetapkan dalam Rencana kerja 2010, karena terhambat oleh kondisi cuaca yang ekstrem di sepanjang tahun.

Kegiatan Eksplorasi dan Pencapaian 2010


KEGIATAN

Satuan

2010 Sasaran Realisasi

Pencapaian (%)

Survei Survei Geologi Survei Geofisika Pengeboran Darat Pengeboran Tailing Pengeboran Laut Pengeboran Prospeksi Pengeboran Prospeksi (Mitra) Pengeboran Produksi (Mitra) Pengeboran Pemantapan (Geotin 1) JUMLAH Perolehan Sumber Daya Timah Perolehan Kadar Ore Body Tdh Whole of Hole

km2 km meter meter meter meter meter meter ton kg/m3 kg/m3

600 1.750 54.000 16.000 9.000 64.450 0 89.450 15.000 0,85 0

663 1.091 58.617 2.370 0 48.857 6.802 58.029 8.636 0,94 0,20

110,50 62,34 108,55 14,81 0,00 75,81 64,87 57,57 110,59

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

61

06

PEMBAHASAN DAN ANALISIS MANAJEMEN

Data terkini mengenai cadangan tereka logam timah yang berada di wilayah IUP Perusahaan diperoleh dari analisis geologis internal Perusahaan dan yang dilakukan oleh konsultan independen. Per tanggal 31 Desember 2010, jumlah cadangan terbukti dan tereka ini mencapai 373.978 ton. Untuk menjamin ketersediaan cadangan timah Perusahaan, maka upaya-upaya berikut telah kami lakukan: - Mengamankan wilayah IUP dengan memperkuat sistem pengamanan dan pengawasan - Melengkapi sarana transportasi untuk patroli dan pengawalan produksi - Meningkatkan status cadangan terindikasi menjadi cadangan terukur - Menyelesaikan permasalahan tumpang tindih penggunaan lahan di wilayah IUP darat

MINERAL IKUTAN: POTENSI MASA DEPAN BAGI PERUSAHAAN


Diversifikasi adalah strategi kunci yang akan sangat menentukan keberhasilan usaha kami di masa depan. Sejalan dengan strategi tersebut, kami telah memulai mempelajari kemungkinan-kemungkinan pemanfaatan mineral-mineral yang merupakan produk sampingan dari proses penambangan timah, atau yang dikenal lebih umum dengan istilah mineral ikutan. Langkah tersebut dilandasi oleh keyakinan kami bahwa mineral ikutan timah ini mengandung unsur-unsur yang digolongkan sebagai mineral tanah jarang (rare earth), yang bernilai ekonomis tinggi dan dengan demikian menyimpan potensi yang sangat besar untuk mendukung kegiatan produksi Perusahaan.

Daftar Mineral Ikutan dari Penambangan Timah


MINERAL IKUTAN

Kandungan Utama Zirconium Titanium dioksida Thorium Lanthanum Cerium Yttrium

Kegunaan Bahan abrasif, insulator, refraktor Bahan pigmen untuk cat, kertas, plastik Bahan bakar nuklir, paduan logam berkekuatan tinggi Baterai, obat-obatan, katalisator Oksidator, katalisator, pewarna kuning Laser, superkonduktor, filter gelombang mikro

Zircon Ilmenite Monazite

Xenotime

62

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

INOVASI TEKNOLOGI (MM11)

Sejalan dengan upaya untuk mewujudkan visi PT Timah, yakni menjadi perusahaan pertambangan kelas dunia dan pemimpin industri pertimahan global, kami secara berkelanjutan melaksanakan langkah-langkah untuk melakukan inovasi di semua lini usaha kami. Hal tersebut dilakukan demi mencapai kinerja yang lebih baik lagi dengan memastikan proses-proses bisnis kami berlangsung secara lebih efektif, efisien, dan optimal. Berikut adalah penjelasan dari masing-masing langkah inovasi strategis yang sedang dilakukan atau telah direncanakan oleh Perusahaan untuk perkembangan usahanya di masa mendatang. 1. Teknologi Pemurnian dan Peleburan Timah dengan Tanur Reverberatory Bekerja sama dengan Politeknik Manufaktur di Bangka dan Bandung, Unit Metalurgi PT Timah tengah melakukan mekanisasi proses produksi untuk produk-produk khusus (terkustomisasi) dalam rangka melakukan lompatan teknologi. Lompatan teknologi yang dimaksud adalah transisi teknologi peleburan timah, dari teknologi yang diterapkan sekarang di Perusahaan, yaitu tanur reverberatory, menjadi teknologi tanur reduksi langsung atau yang kerap dikenal dengan teknologi Ausmelt. Dengan teknologi baru ini, peleburan timah yang sekarang dilangsungkan dalam dua tahap, nantinya dapat dilakukan secara utuh dalam satu tahap saja. Selain itu, kadar Sn pada terak (hasil sampingan dari peleburan) juga dapat dikurangi bahkan hingga 0,25%, sehingga meningkatkan kadar timah yang dapat diambil dari bijih. Perusahaan berencana untuk dapat menyelesaikan proses transisi teknologi ini pada tahun 2012.

2. Pengolahan Unsur Rare Earth dari Mineral Ikutan Timah Kami menyadari bahwa unsur-unsur rare earth kini semakin banyak digunakan dalam berbagai industri dan permintaannya semakin hari semakin tinggi. Hal ini tentunya mendorong harga-harga untuk unsur-unsur tersebut. Keberadaan unsur-unsur rare earth dalam mineral ikutan timah, yang kami peroleh melalui proses penambangan, tentunya harus dimanfaatkan karena akan dapat menghadirkan potensi keuntungan tersendiri. Oleh karena itu, Perusahaan telah memulai kerjasama dengan berbagai institusi penelitian untuk mengembangkan teknik-teknik pengolahan berbagai senyawa dan unsur rare earth (RE) yang ditemukan dalam mineral ikutan timah. Untuk pengolahan monazite, kami menjalin kerjasama dengan Badan Tenaga Atom Nasional (BATAN) serta berencana untuk membangun pilot plant untuk mengolah senyawa RE(OH)3. Selanjutnya, kami juga menjalin kerjasama dengan Mitsubishi dan NEO dari Kanada untuk melakukan penelitian tahap awal untuk senyawa RE(OH)3 tersebut, yang nantinya kami yakini akan berpotensi menghasilkan tambahan pendapatan hingga 30 juta dolar AS per tahun, dengan estimasi investasi senilai 57 juta dolar AS.

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

63

06

PEMBAHASAN DAN ANALISIS MANAJEMEN

3. Eksplorasi Produksi Polysilicon Solar Grade Silicon Seiring dengan sedang dikajinya proyek penambangan pasir silika di Sumatra Utara, Perusahaan berupaya untuk memasuki industri metalurgi silikon dalam rangka melaksanakan salah satu strategi induknya, yakni diversifikasi usaha. Untuk itu, bersama Lembaga Elektronika Nasional (LEN), PT Timah tengah melakukan penelitian tahap awal (studi kelayakan) mengenai produksi polysiliconkhususnya wafer polysiliconyang nantinya akan dapat dimanfaatkan dalam industri modul sel surya, salah satu sumber energi terbarukan yang sangat menjanjikan di masa mendatang. Sasaran kami adalah menjalankan proses produksi di tahun 2013, dengan kapasitas hingga 3.500 ton silicon ingot per tahunnya, yang akan membutuhkan investasi sekitar 25 hingga 30 juta dolar AS. 4. Penyempurnaan Sistem Informasi Melanjutkan peningkatan kinerja dari sistem informasi Perusahaan setelah berhasilnya implementasi SAP dalam mendukung kinerja keseluruhan PT Timah, kami

melaksanakan beberapa peningkatan dalam aspek sistem informasi. Keberadaan sistem Business Objects dan Business Intelligence di Perusahaan kini telah menghadirkan kemudahan bagi karyawan Perusahaan, khususnya di tingkat manajerial, karena memampukan pelaporan langsung secara mobile. Selain itu, kami juga telah melaksanakan program mirroring untuk pusat data Perusahaan, dengan demikian mengamankan data apabila terjadi keadaan darurat. Pada bulan Oktober 2010 kami juga mulai mengadakan peralihan penggunaan peranti lunak menuju open source, yang diawali dengan penggunaan OpenOffice dan Zimbra. Di tahun 2011, kami akan mengembangkan dua sistem informasi manajemen, yakni sistem Supplier Relationship Management (SRM) dan selanjutnya Customer Relationship Management (CRM) dalam rangka meningkatkan kinerja kami dalam menjalin kemitraan dengan para pemasok dan juga semakin memuaskan para pelanggan kami.

64

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

PROSPEK DAN ARAH USAHA DI MASA DEPAN

SITUASI PASAR TIMAH DUNIA


Seiring dengan pertumbuhan perekonomian di berbagai negara industri setelah pulih dari krisis ekonomi global, konsumsi logam timah dunia akan secara otomatis meningkat sebagai respons terhadap peningkatan konsumsi dan produksi barang-barang elektronik. Menurut prediksi ITRI, di tahun 2011 akan dapat disimak peningkatan dalam permintaan logam timah kira-kira 3% dari tahun sebelumnya, menjadi 354.000 mton. Hal tersebut tentunya akan menyebabkan terjadinya defisit pasokan, sebagaimana terjadi di 2010, namun dengan jumlah yang lebih besar lagi, yakni 23.000 mton. Dengan demikian, timah akan menjadi komoditas logam dasar yang mengalami ketidakseimbangan paling signifikan antara jumlah pasokan dan permintaan. Tingginya permintaan untuk logam timah, disertai dengan kurangnya jumlah pasokan akibat berbagai faktor, seperti iklim yang kurang bersahabat dan penghentian praktik penambangan ilegal di beberapa negara, akan mendorong harga timah semakin tinggi lagi di tahun 2011. Berdasarkan analisis yang komprehensif, kami memprediksi bahwa harga timah rata-rata di tahun 2011 akan mencapai USD 23.000 per mton. Sementara itu, ITRI memprediksikan bahwa keterbatasan pasokan akan terus mengangkat harga timah hingga mencapai titik tertingginya di tahun 2014, di sekitar USD 39.000 per mton. Prediksi kenaikan harga timah tersebut akan mendorong para pelaku bisnis internasional untuk lebih banyak berinvestasi dalam industri pertimahan, dan dengan demikian membuka tambang-tambang baru. Keberadaan pemain-pemain baru dalam industri pertimahan ini sudah barang tentu akan meningkatkan jumlah pasokan timah dunia, yang nantinya akan membawa komoditas logam timah pada harga kesetimbangan baru. Meskipun pembukaan lahan tambang baru merupakan suatu faktor penggerak harga yang nyata, pengaruhnya tidak akan langsung terasakan dalam jangka pendek, karena dibutuhkan waktu yang cukup lama untuk membuka lahan baru hingga menjadikannya produktif dan operasional. Oleh karena itu, harga timah di tahun 2011 diperkirakan cukup terlindungi dari koreksi akibat kemunculan tambang-tambang baru.

Selain itu, kenaikan harga timah di pasar dunia pada tahun 2010 pada dasarnya dipicu oleh kelangkaan logam timah. Salah satu faktor penyebab defisit pasokan timah ini adalah terhentinya produksi timah dari Congo akibat adanya sentimen negatif terhadap isu mineral konflik di negara tersebut. Meskipun kontribusi pasokan timah dari Congo terbilang kecil terhadap total pasokan timah dunia, apabila pertambangan timah di Congo mulai dilakukan kembali maka fundamental permintaan dan penawaran timah di pasar dunia secara alamiah akan beranjak menuju posisi yang lebih stabil.

SITUASI INDUSTRI DI INDONESIA


Pemerintah Indonesia dan juga berbagai analis memprediksi bahwa perekonomian Indonesia akan melanjutkan pertumbuhannya di tahun 2011, dengan kisaran 6 hingga 6,5 persen dibandingkan tahun sebelumnya. Selain itu, kondisi makroekonomi Indonesia tahun 2011 diprediksi akan diwarnai dengan derasnya arus modal masuk (capital inflow) yang masih tinggi dari negara-negara maju, baik dalam bentuk investasi langsung maupun pembelian portofolio efek dan surat berharga. Masuknya arus modal asing, didukung oleh perkembangan berbagai sektor industri di Indonesia, akan berdampak besar terhadap penguatan nilai tukar rupiah terhadap mata uang lain, khususnya dolar AS. Menyadari hal tersebut, kami berupaya untuk semakin bijak dan cermat dalam melakukan pengelolaan aset kami yang hampir seluruhnya berasal dari pembayaran dalam mata uang asing. Oleh karena itu, kami akan melaksanakan sejumlah langkah konkret untuk memastikan kinerja keuangan kami, khususnya terkait nilai tukar, dapat lebih baik lagi di tahun 2011. Selain itu, industri pertimahan di Indonesia juga akan terkena imbas dari rencana penataan lahan di Propinsi Kepulauan Bangka Belitung yang dikoordinasikan oleh Pemerintah pusat melalui sejumlah kementerian. Penataan lahan tersebut diharapkan dapat memperbaiki kondisi lingkungan di Bangka Belitung sehingga menjadi lebih lestari dan dapat menyokong kehidupan. Oleh karena itu PT Timah menyambut baik rencana Pemerintah dan siap untuk turut berpartisipasi sesuai kapasitasnya sebagai BUMN pertambangan.

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

65

06

PEMBAHASAN DAN ANALISIS MANAJEMEN

Dalam rangka melaksanakan kegiatan penambangan yang bertanggung jawab dan berwawasan keberlanjutan, kami juga mendukung upaya Pemerintah untuk menertibkan lahan-lahan di wilayah Bangka Belitung yang pemanfaatannya masih banyak tumpang tindih, termasuk kegiatan tambang inkonvensional dan pembelian bijih timah secara ilegal, yang diprediksi akan semakin sering dijumpai di tahun 2011 mengingat harga logam timah yang terus naik. Dalam rangka menjaga kestabilan tingkat harga timah dunia pada nilai yang menguntungkan, Pemerintah Indonesia juga telah berkomitmen untuk mengendalikan ekspor logam timahnya di tahun 2011, sebesar tak lebih dari 100.000 mton per tahun.

dan memastikan setiap karyawan bekerja dengan berpedoman pada SOP yang ada. 3. Pembangunan Fasilitas Produksi Untuk meningkatkan produksi bijih dan logam timah, kami telah menjalankan proyek-proyek pembangunan fasilitas produksi, seperti membuka tambang besar baru serta membangun bucket wheel dredge (BWD) dan kapal isap produksi (KIP) yang merupakan kelanjutan dari proyek tahun 2010. Selain itu, kami akan melakukan berbagai upaya untuk meningkatkan volume produksi dan perdagangan batubara, serta memperbesar kapasitas galangan kapal yang kami miliki. 4. Pengembangan Teknologi Pengolahan Dalam rangka meningkatkan daya tangkap bijih timah untuk menghasilkan nilai dan keuntungan yang lebih optimal dari hasil penambangan, kami akan merampungkan proses lompatan teknologi peleburan dan pemurnian logam timah dalam waktu dua tahun mendatang. Dengan adanya lompatan teknologi menuju teknologi tanur reverberatory, proses peleburan akan dapat dipersingkat menjadi satu tahap yang lebih efisien sekaligus efektif dalam memperoleh kadar timah yang lebih tinggi dari bijih. 5. Diversifikasi Produk Kami akan meningkatkan kapasitas produksi sekaligus menggiatkan pemasaran produk tin solder dan tin chemical, dua produk timah dengan nilai tambah yang kami anggap relevan bagi kemajuan bisnis Perusahaan di masa depan. Kami juga terus melanjutkan penelitian mengenai potensi penambangan dan pengolahan mineral lainnya, khususnya mineral ikutan timah, agar dapat dijadikan sumber pendapatan atau profit center yang signifikan nilainya di masa mendatang, terlebih untuk jangka panjang. 6. Harmonisasi dengan Semua Pemangku Kepentingan Kami akan terus melaksanakan proses harmonisasi yang kontinu dengan semua pemangku kepentingan di tahun 2011, melalui program-program yang kami percaya dapat memberikan nilai ekonomi yang baik dan bermanfaat, tak hanya bagi Perusahaan, tetapi juga bagi seluruh pemangku kepentingan. Kami percaya bahwa meningkatkan kesejahteraan rakyat dan menjaga kelestarian lingkungan merupakan aspek yang krusial dalam memastikan keberlangsungan bisnis Perusahaan, dan oleh karena itu program-program CSR kami akan difokuskan pada kedua hal tersebut.

RENCANA STRATEGIS 2011


Menghadapi kondisi-kondisi yang telah dijelaskan di atas, PT Timah telah mempersiapkan diri dengan serangkaian rencana strategis yang diyakini dapat menentukan keberhasilan Perusahaan di tahun 2011 sekaligus keberlanjutannya dalam jangka panjang. Dengan bertumpu pada pengalaman dan pembelajaran yang telah kami peroleh selama lebih dari tiga dekade di industri pertambangan, kami menjadikan rangkaian rencana strategis tersebut sebagai bagian dari pencanangan tahun 2011 sebagai Tahun Peningkatan Profesi di seluruh lingkungan Perusahaan. Terdapat sedikitnya enam aspek yang akan lebih ditingkatkan kinerjanya dalam rangka memastikan keberhasilan upaya ekspansi dan diversifikasi bisnis Perusahaan. 1. Pemantapan Cadangan Jangka Panjang Kami akan melakukan eksplorasi dan pengukuran cadangan secara komprehensif di wilayah IUP kami, dalam rangka memperkirakan dan menghitung jumlah cadangan timah yang tersedia dan dapat ditambang untuk memastikan keberlangsungan usaha jangka panjang. Kami juga melanjutkan program pembangunan kapal Geotin 3 untuk menunjang kegiatan eksplorasi. 2. Peningkatan Profesionalisme SDM Kami akan menyempurnakan sistem pembinaan dan pelatihan sumber daya manusia kami dan melanjutkan program pelatihan untuk setiap karyawan di semua jajaran, masing-masing minimal satu kali per tahun. Kompetensi setiap karyawan akan kami tingkatkan dengan dengan menyukseskan proses mentoring oleh rekan kerja senior,

66

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

67

07

ANALISIS KINERJA KEUANGAN

ANALISIS KINERJA KEUANGAN

Dalam menjalankan kegiatan usahanya, PT Timah baik secara langsung maupun tidak langsung telah menciptakan nilai tambah yang membantu meningkatkan kesejahteraan para pemangku kepentingan. Gambaran mengenai nilai tambah bersifat ekonomis yang telah dihasilkan dan didistribusikan melalui kegiatan usaha Perusahaan sepanjang 2010 tercantum dalam tabel berikut ini: Nilai Ekonomi yang Diterima oleh Perusahaan (EC1)
Keterangan Nilai Ekonomi yang Diterima Pendapatan usaha Pendapatan bunga dan deposito Jumlah nilai ekonomi yang diterima 2010 2009

Nilai Ekonomi yang Didistribusikan dan Ditahan oleh Perusahaan (EC1)


Keterangan Nilai Ekonomi yang Didistribusikan Biaya operasional Gaji karyawan dan tunjangan lainnya Dividen Bunga pinjaman jangka pendek Pengeluaran kepada pemerintah pusat dan daerah Pengeluaran kepada masyarakat Jumlah nilai ekonomi yang didistribusikan Nilai Ekonomi yang Ditahan 2010 2009

5.388.837 792.833 156.871 15.028 1.140.042 24.076

4.403.542 877.697 670.531 55.799 1.177.286 26.009

8.339.254 20.594 8.359.848

7.709.856 10.357 7.720.213

7.517.687 7.210.864 842.161 509.349

LAPORAN LABA RUGI


Laporan Laba Rugi Konsolidasi 2010 & 2009
Keterangan (dalam jutaan Rp) 2010 (a) 2009 (b) a/b (%)

Pendapatan Bersih Harga Pokok Penjualan Laba Kotor Beban Usaha Laba Usaha Penghasilan (Beban) Lain-lain Bersih Bagian Laba (Rugi) Bersih Perusahaan Asosiasi Laba Sebelum Pajak Beban Pajak Laba Sebelum Hak Minoritas Hak Minoritas atas Laba Bersih Anak Perusahaan Laba Bersih Laba per Saham Dasar (nilai penuh) Pendapatan Usaha Pada tahun 2010, PT Timah (Persero) Tbk dan anak perusahaan membukukan pendapatan total senilai Rp 8.339 miliar, naik sebesar 8,2% atau Rp 629 miliar dibandingkan dengan pendapatan tahun 2009, dan mencapai 96% dari sasaran dalam rencana kerja 2010. Pendapatan dari penjualan logam timah dan batubara memberikan kontribusi terbesar bagi pendapatan

8.339.254 6.415.112 1.924.142 613.362 1.310.780 (183.587) 134 1.127.327 179.369 947.958 (22) 947.936 188

7.709.856 6.556.869 1.152.987 464.443 688.544 (123.081) (16.300) 549.163 235.391 313.772 (21) 313.751 62

108% 98% 167% 132% 190% 149% -1% 205% 76% 302% 105% 302% 303%

Perusahaan, masing-masing sebesar Rp 7.388 miliar (88,6%) dan Rp 910 miliar (10,9%). Sementara itu, pendapatan selain timah dan batubara memberikan kontribusi sebesar Rp 40,6 miliar (0,5%). Secara umum, kenaikan pendapatan selain timah dan batubara berasal dari meningkatnya permintaan dari konsumen eksternal, seiring dengan membaiknya kondisi perekonomian global pascakrisis tahun 2007-2008.

68

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

Pendapatan Perusahaan 2010 & 2009


Keterangan (dalam jutaan Rp) 2010 (a) % 2009 (b) % a/b (%)

Penjualan Logam Timah Penjualan Batubara Jasa Konstruksi, Listrik, dan Perbengkelan Jasa Eksplorasi Jasa Galangan Kapal Total Pendapatan Penjualan dan Produksi Logam Timah 2010 & 2009
Keterangan (dalam jutaan Rp)

7.388.285 910.381 28.414 4.045 8.129 8.339.254

88,60% 10,92% 0,34% 0,05% 0,10% 100%

6.877.997 803.922 9.410 17.617 910 7.709.856

89,21% 10,43% 0,12% 0,23% 0,01% 100%

107% 113% 302% 23% 893% 108%

2010 (a)

2009 (b)

a/b (%)

Harga Jual Rata-rata (USD/mton) Kurs Rata-rata (Rp/USD) Volume Penjualan (mton) Nilai Penjualan (miliar Rp) Volume Produksi (mton) Penjualan Logam Timah Pendapatan dari penjualan logam timah naik sebesar Rp 510 miliar atau 7,4% dibandingkan tahun 2009. Kenaikan pendapatan ini disebabkan oleh kenaikan harga jual rata-rata logam timah dari Perusahaan sebesar 47% atau USD 6.423/mton selama tahun 2010, sehingga menyumbangkan kenaikan pendapatan sebesar Rp 2.680 miliar. Kenaikan harga logam timah didorong oleh meningkatnya konsumsi timah global sebesar 15% dibandingkan tahun 2009, seiring pertumbuhan ekonomi global di tahun 2010, serta adanya penurunan pasokan akibat gangguan produksi di beberapa lokasi di dunia. Di sisi lain, volume penjualan di 2010 sebesar 40.507 mton turun 18% dari 49.240 mton di tahun 2009, sebagai akibat dari penurunan volume produksi selama 2010 sebesar 4.673 mton atau 10% dibandingkan 2009. Hal ini menyebabkan penurunan pendapatan sebesar Rp 1.220 miliar di tahun 2010. Kurs rata-rata dolar AS terhadap rupiah pada tahun 2010 mengalami penurunan, dari Rp 10.302/USD pada tahun 2009 menjadi Rp 9.128/USD di tahun 2010. Karena 97% penjualan yang dilakukan Perusahaan adalah dalam dolar AS, maka penguatan rupiah terhadap dolar AS berakibat pada turunnya penjualan tahun 2010 sebesar Rp 950 miliar.

19.981 9.128 40.507 7.388 40.413

13.558 10.302 49.240 6.878 45.086

147% 89% 82% 107% 90%

Batubara Pendapatan dari usaha batubara mengalami kenaikan Rp 106 miliar atau 13% dibandingkan tahun 2009. Di tahun 2010, PT TIM aktif melakukan kegiatan perdagangan batubara sehingga penjualan batubara di tahun 2010 meningkat 29%. Dengan demikian, kendati harga jual rata-rata batubara selama 2010 mengalami penurunan 8% dari harga jual rata-rata tahun 2009, nilai penjualan dari batubara tetap meningkat. Jasa Konstruksi, Listrik, dan Perbengkelan Pendapatan yang diperoleh Perusahaan dari jasa konstruksi, listrik, dan perbengkelan di tahun 2010 mencapai Rp 28,41 miliar, meningkat sebesar 202% akibat naiknya permintaan eksternal untuk produk Perusahaan, yaitu toll manufacturing. Jasa Eksplorasi dan Galangan Kapal Jasa eksplorasi dan galangan kapal menghasilkan pendapatan bagi Perusahaan sebesar masing-masing Rp 4 miliar dan Rp 8 miliar. Kegiatan eksplorasi di tahun 2010 diprioritaskan untuk memenuhi kebutuhan internal pertambangan timah. Sementara itu, pendapatan dari jasa galangan kapal meningkat seiring bertambahnya jumlah konsumen eksternal.

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

69

07

ANALISIS KINERJA KEUANGAN

Harga Pokok Penjualan 2010 & 2009


Keterangan (dalam jutaan Rp) 2010 (a) 2009 (b) a/b (%)

Beban pokok penjualan timah Beban pokok penjualan di luar timah Beban langsung pendapatan jasa Total Harga Pokok Penjualan

5.569.499 811.976 33.637 6.415.112

5.855.075 682.310 19.484 6.556.869

95% 119% 173% 98%

Beban Usaha 2010 & 2009


Keterangan (dalam jutaan Rp) 2010 (a) 2009 (b) a/b (%)

Penjualan Umum dan Administrasi Eksplorasi Total Beban Usaha

60.567 550.714 2.081 613.362

66.429 393.689 4.325 464.443

91% 140% 48% 132%

Harga Pokok Penjualan Harga pokok penjualan (HPP) turun tipis sebanyak Rp 142 miliar atau 2% dibandingkan 2009, di tengah meningkatnya pendapatan Perusahaan sebesar 8,2%. Persentase penurunan HPP ini tidak sebanding dengan penurunan volume penjualan tahun 2010 sebesar 18%. Penyebabnya adalah kenaikan biaya produksi terutama dalam perolehan bijih timah dari tambang darat, kenaikan biaya cadangan reklamasi, serta peningkatan biaya royalti seiring meningkatnya penjualan, sehingga meningkatkan biaya produksi sebesar 26% dibandingkan 2009. Laba Kotor Seiring dengan kenaikan pendapatan Perusahaan di tahun 2010, laba kotor turut meningkat sebesar Rp 771 miliar atau 67% dibandingkan tahun 2009, menjadi Rp 1.924 miliar di tahun 2010. Hal tersebut membuat margin laba kotor meningkat menjadi 23% di tahun 2010, dari 15% di tahun 2009. Beban Usaha Beban usaha mengalami kenaikan sebesar Rp 149 miliar atau 32% dari tahun 2009, yang terutama disebabkan oleh kenaikan dalam beban umum dan administrasi sebesar 40% (Rp 157 miliar), kendati terjadi penurunan pada beban penjualan sebesar 9% (Rp 6 miliar) dan beban eksplorasi sebesar 52% (Rp 2 miliar) dibandingkan tahun 2009. Kenaikan yang substansial pada beban umum dan administrasi di tahun 2010 berasal dari: Gaji dan tunjangan, yang naik 30% atau Rp 48 miliar terkait adanya kebijakan operasional mengenai kesejahteraan karyawan yang didukung oleh meningkatnya kinerja keuangan Perusahaan. Perjalanan dinas dan pendidikan, yang meningkat Rp 17 miliar atau 34%, yang ditujukan untuk membiayai

berbagai pelatihan teknis dan manajerial untuk meningkatkan kompetensi karyawan, seperti Allen Management System, Management Project Training, Change Management Training, serta Pelatihan Gada Pratama bagi tenaga pengamanan. Pensiun, yang naik Rp 14 miliar atau 29%, karena adanya kenaikan biaya kesehatan para pensiunan yang menjadi tanggungan Perusahaan. (EC3) Pajak dan perizinan, yang meningkat Rp 38 miliar atau 193%, sehubungan adanya pengenaan pajak atas biaya perolehan bahan baku dari pihak ketiga. Jasa profesional, yang naik Rp 18 miliar atau 52%, yang disebabkan oleh kenaikan biaya konsultan untuk implementasi sistem, jasa konsultasi hukum, dan pengadaan jasa pihak ketiga untuk memenuhi kebutuhan Perusahaan. Penurunan pada beban penjualan berasal dari penurunan biaya pengangkutan sebesar 35% di tahun 2010, yang sejalan dengan penurunan volume penjualan sebesar 18%. Sedangkan biaya operasi tidak berhasil yang dibebankan pada tahun 2010, senilai Rp 2,1 miliar, turun 52% dibandingkan tahun 2009 senilai Rp 4,3 miliar. Laba Usaha Pulihnya perekonomian global menyebabkan harga timah mengalami peningkatan signifikan, sehingga membawa keuntungan bagi Perusahaan dari sisi pendapatan. Harga jual rata-rata naik selama 2010, menyebabkan kenaikan laba usaha sebesar Rp 622 miliar atau 90%, meskipun volume penjualan 2010 turun 18%. Dengan demikian, margin laba usaha meningkat dari 9% di tahun 2009 menjadi 16% di tahun 2010.

70

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

Beban Lain-lain Bersih 2010 & 2009


Keterangan (dalam jutaan Rp) 2010 (a) 2009 (b) a/b (%)

Pendapatan bunga Rugi selisih kurs bersih Beban bunga dan keuangan (Penghasilan) Beban lain-lain Total Beban Lain-lain Bersih Beban Lain-lain Bersih Beban lain-lain bersih mengalami kenaikan sebesar Rp 60,5 miliar atau 49%, dengan rincian seperti berikut ini. Pendapatan bunga Perusahaan memperoleh pendapatan bunga dari bunga deposito. Dengan kenaikan jumlah deposito Perusahaan sebesar Rp 359 miliar atau 95% selama 2010, pendapatan bunga pun meningkat sebesar Rp 10 miliar atau 99%. Rugi selisih kurs mata uang asing bersih Rugi selisih kurs mata uang asing turun tajam sebesar Rp 97 miliar atau 81% selama 2010. Rugi selisih kurs bersih ini terutama berasal dari translasi aset dan kewajiban dalam mata uang asing ke rupiah, serta transaksi dari kegiatan Perusahaan dalam mata uang asing. Rugi selisih kurs bersih ini disebabkan oleh menguatnya nilai tukar rupiah dan kenaikan posisi aset bersih dalam mata uang asing. Nilai tukar rata-rata dolar AS terhadap rupiah melemah 4,4% selama tahun 2010. Sedangkan untuk tahun 2009 rata-rata dolar AS terhadap rupiah melemah sebesar 14,2%. Perusahaan berupaya meminimalisasi kerugian selisih kurs dengan memantau pergerakan nilai kurs. Kegiatan penjualan kas dalam bentuk dolar AS maupun penarikan pinjaman hingga penempatan dana dilakukan dengan tujuan meminimalisasi kerugian kurs. Beban bunga dan keuangan Beban bunga dan keuangan turun Rp 37,3 miliar atau 70%, yang disebabkan oleh penurunan suku bunga pinjaman yang diterima Perusahaan. Pada tahun 2010, tingkat bunga pinjaman tersebut lebih rendah dibandingkan dengan tahun 2009. Pada tahun berjalan, tingkat suku bunga dalam mata uang rupiah turun dari 7,5-13% di tahun 2009 menjadi 7,3-8% di tahun 2010, sementara suku bunga pinjaman dalam bentuk dolar AS juga menurun dari 6,25% di tahun 2009 menjadi 3,75% di tahun 2010. Penghasilan (beban) lain-lain Penghasilan (beban) lain-lain mengalami perubahan dari penghasilan lain-lain sebesar Rp 39,6 miliar menjadi beban lain-lain sebesar Rp 165,3 miliar. Penyebab perubahan ini adalah karena di tahun 2009 terdapat penerimaan piutang usaha yang sebelumnya sudah dihapusbukukan, yang di tahun 2010 jumlahnya

(20.594) 23.294 15.609 165.278 183.587

(10.357) 120.178 52.901 (39.641) 123.081

199% 19% 30% -417% 149%

mengalami penurunan. Selain itu, pada tahun 2010, Perusahaan juga melakukan pencadangan beban pajak yang muncul terkait biaya perolehan bahan baku dari pihak ketiga. Pos Luar Biasa Sepanjang tahun 2010 dan 2009, Perusahaan tidak mengalami kejadian yang bersifat luar biasa atau jarang terjadi yang berpengaruh signifikan terhadap laporan keuangan. Laba Sebelum Pajak Laba sebelum pajak yang diraih oleh Perusahaan adalah Rp 1.127 miliar, mengalami kenaikan sebesar Rp 578 miliar atau 105% dibandingkan tahun 2009. Dengan demikian, margin laba sebelum pajak naik menjadi 14% di tahun 2010, dari 7% di tahun 2009. Pajak Pajak yang harus dibayarkan oleh Perusahaan di tahun 2010 adalah Rp 179 miliar, di bawah nilai pajak tahun 2009 sebesar Rp 235 miliar. Penurunan yang cukup signifikan ini terjadi karena pada tahun 2010 Perusahaan memanfaatkan rugi fiskal dari tahun-tahun sebelumnya, seiring dengan berlakunya UU No. 4 Tahun 2009 tentang Pertambangan Mineral dan Batubara, PT Timah selaku Induk Perusahaan berubah dari holding company menjadi operating company. Selain itu, penurunan tarif pajak dari 28% menjadi 25% di tahun 2010 turut mengurangi jumlah beban pajak Perusahaan. Laba Bersih Perusahaan berhasil mencatatkan laba bersih di tahun 2010 sebesar Rp 948 miliar, meningkat sebanyak Rp 634 miliar atau 202% dibandingkan laba bersih tahun 2009. Margin laba bersih turut mengalami kenaikan menjadi 11% dari 4% di tahun 2009. Selain itu, pencapaian laba bersih ini adalah 69% lebih tinggi daripada sasaran dalam Rencana kerja 2010 sebesar Rp 560 miliar. Laba per Saham Laba bersih yang digunakan untuk menghitung laba bersih per saham dasar untuk tahun yang berakhir tanggal 31 Desember 2010 and 2009 adalah masing-masing Rp 948 miliar and Rp 314 miliar. Jumlah rata-rata tertimbang saham yang beredar yang digunakan sebagai

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

71

07

ANALISIS KINERJA KEUANGAN

denominator untuk menghitung laba bersih per saham dasar untuk tahun-tahun tersebut adalah 5.033.020.000 lembar. Dengan demikian, laba bersih per saham Perusahaan untuk tahun yang berakhir 31 Desember 2010 dan 2009 masing-masing adalah Rp 188 dan Rp 62. Dividen dan Kebijakan Dividen Berdasarkan keputusan Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan yang diselenggarakan pada 3 Juni 2010,

Pemegang Saham menyetujui hal-hal berikut: Pembentukan cadangan umum pada tahun 2010 sebesar Rp 144 miliar, Pembagian dividen tunai untuk tahun buku 2019 sebesar Rp 157 miliar, Penggunaan laba yang belum ditentukan penggunaannya sebesar Rp 12,6 miliar untuk Program Kemitraan dan Bina Lingkungan.

NERACA
Aset Lancar per 31 Desember 2010 & 2009
Keterangan (dalam jutaan Rp) 2010 (a) 2009 (b) a/b (%)

Kas dan setara kas Investasi sementara Piutang usaha pihak ketiga Piutang lain-lain pihak ketiga Persediaan bersih Pajak dibayar di muka Aset lancar lain-lain Jumlah Aset Lancar ASET Di tahun 2010, total aset Perusahaan mencapai Rp 5.881 miliar, yang terdiri dari 70% aset lancar dan 30% aset tidak lancar. Jumlah aset di tahun 2010 meningkat sebesar Rp 1.025 miliar atau 21% dari tahun 2009. Kontribusi utama terhadap kenaikan aset total Perusahaan tahun 2010 adalah kenaikan aset lancar sebesar Rp 936 miliar atau 29% dari tahun 2009. Sementara itu, aset tidak lancar juga mengalami kenaikan sebesar Rp 89 miliar atau 5%. Aset Lancar Aset lancar Perusahaan di tahun 2010 naik sebesar Rp 936 miliar atau 29% dibandingkan tahun 2009, menjadi Rp 4.108 miliar per 31 Desember 2010. Perubahan dalam nilai aset lancar ini disebabkan oleh beberapa aspek berikut. Kas dan Setara Kas per 31 Desember 2010 & 2009
Keterangan (dalam jutaan Rp)

844.218 1.691 865.844 75.240 1.802.707 470.562 48.628 4.108.890

501.949 67.014 470.402 25.088 1.909.219 175.089 24.398 3.173.159

168% 3% 184% 300% 94% 269% 199% 129%

Kas dan setara kas Pada 31 Desember 2010, saldo kas dan setara kas di Perusahaan mencapai Rp 844 miliar, di mana sebesar 87% atau Rp 736 miliar merupakan setara kas dalam bentuk deposito berjangka, dan sisanya sebesar 13% atau Rp 108 miliar dalam bentuk kas dan bank. Komposisi kas dan setara kas adalah 84% dalam mata uang rupiah dan 16% dalam dolar AS. Setara kas dalam bentuk deposito berjangka ditempatkan di beberapa bank BUMN, antara lain Bank Mandiri, Bank Rakyat Indonesia, Bank Tabungan Negara, dan Bank Negara Indonesia, dengan komposisi 91% dalam rupiah dan 9% dalam dolar AS. Suku bunga deposito berjangka selama 2010 adalah 7% untuk rupiah dan 2-2,25% untuk dolar AS.
2010 (a) 2009 (b) a/b (%)

Kas Bank Rupiah Dolar Pound Sterling Deposito Berjangka Rupiah Dolar Jumlah Kas dan Setara Kas

3.085 105.099 36.551 68.059 489 736.034 673.097 62.937 844.218

4.640 185.834 25.991 159.100 743 377.275 198.675 178.600 567.749

66% 57% 141% 43% 66% 195% 339% 35% 149%

72

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

Saldo kas dan setara kas per 31 Desember 2010 mengalami kenaikan sebesar Rp 342 miliar atau 68% dibandingkan dengan posisinya per 31 Desember 2009. Kenaikan ini berasal dari penerimaan kas bersih dari aktivitas operasi sebesar Rp 784 miliar, dikurangi dengan pengeluaran kas bersih dari aktivitas investasi dan pendanaan masing-masing sebesar Rp 308 miliar dan Rp 127 miliar. Investasi sementara Pada tahun 2010, saldo investasi sementara adalah Rp 1,7 miliar, turun tajam sebesar Rp 65,3 miliar atau 97% dibandingkan tahun 2009, karena penurunan dalam saldo kas yang dibatasi penggunaannya sebesar Rp 65,8 miliar. Piutang usaha Saldo piutang usaha per 31 Desember 2010 adalah Rp 866 miliar, naik sebesar Rp 395 miliar (84%) dibandingkan tahun 2009. Sebagian besar kenaikan ini berasal dari kenaikan piutang usaha dari penjualan timah, sebesar Rp 543 miliar atau 175%. Sedangkan piutang usaha dari penjualan batubara dan lain-lain turun masing-masing sebesar Rp 84 miliar (54%) dan Rp 19 miliar (37%) dari nilainya per 31 Desember 2009. Jumlah penyisihan piutang ragu-ragu naik sebesar Rp 44 miliar atau 93% dibandingkan posisinya per 31 Desember 2009. Di tahun 2010, komposisi piutang usaha yang berasal dari penjualan timah naik dari 60% di tahun 2009 menjadi 89% dari piutang usaha total. Sementara itu, komposisi piutang usaha dalam mata uang asing mencapai 98% dari total saldo piutang usaha, sejalan dengan kenyataan bahwa mayoritas (97%) penjualan Perusahaan dilakukan ke luar negeri. Berdasarkan analisis umur piutang, sebesar 69% dari total saldo piutang usaha diklasifikasikan sebagai piutang yang belum jatuh tempo, naik sebesar Rp 374

miliar (132%) dibandingkan tahun 2009. Di samping itu, saldo piutang usaha yang jatuh tempo lebih dari 1-30 hari mencakup 20% dari piutang usaha total, meningkat sebesar Rp 84 miliar (80%) dibandingkan tahun 2009. Piutang usaha yang memiliki jatuh tempo 31-90 hari dan lebih dari 90 hari memiliki porsi masing-masing sebesar 1% dan 10% dari total. Saldo keduanya turun 14% dibandingkan dengan tahun 2009. Penurunan ini menunjukkan kinerja Perusahaan yang meningkat dalam melakukan penagihan piutang usaha yang jatuh tempo. Piutang ragu-ragu yang telah dibentuk Perusahaan adalah Rp 92 miliar, naik sebesar Rp 44 miliar (93%) dibandingkan dengan tahun 2009, sejalan dengan kenaikan 28% dalam saldo piutang usaha yang jatuh tempo. Penyisihan piutang ragu-ragu atas piutang kepada pihak ketiga dapat dikatakan memadai untuk menutupi kerugian yang mungkin timbul, selain juga tidak terdapat risiko yang terkonsentrasi secara signifikan atas piutang kepada pihak ketiga. Piutang lain-lain pihak ketiga bagian lancar Pada akhir tahun 2010, piutang lain-lain pihak ketiga bagian lancar mencapai Rp 75 miliar, mengalami kenaikan signifikan sebesar Rp 50 miliar (200%) dibandingkan dengan akhir tahun 2009. Kenaikan ini mayoritas berasal dari kenaikan piutang lain-lain dari PT PAL Indonesia, yang naik sebesar Rp 61 miliar (100%), yang sebagian besarnya merupakan perpindahan dari piutang lain-lain tidak lancar tahun 2009. Piutang lain-lain dari PT PAL Indonesia merupakan piutang perjanjian kerjasama untuk membangun Chemical Tanker Hull 242 antara DAK dan PAL dengan nilai kontrak maksimal sebesar USD 7 juta. Pada 31 Desember 2010, Perusahaan telah mencadangkan penyisihan piutang ragu-ragu sebesar Rp 14,7 miliar untuk piutang ini. Sisanya berasal dari Mortin Ltd sebesar Rp 8,9 miliar (100%), yang berasal dari transaksi toll manufacture pabrik tin chemical.

Persediaan Bersih per 31 Desember 2010 & 2009


Keterangan (dalam jutaan Rp) 2010 (a) 2009 (b) a/b (%)

Timah Aspal Batubara Pasir Bijih besi Barang gudang Penyisihan penurunan nilai persediaan Jumlah Persediaan Bersih

1.437.414 670 7.606 4.034 530 396.818 (44.365) 1.802.707

1.508.136 670 50.385 1.269 374.364 (25.605) 1.909.219

95% 100% 15% 318% 106% 173% 94%

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

73

07

ANALISIS KINERJA KEUANGAN

Persediaan bersih Per 31 Desember 2010, nilai total persediaan bersih yang dimiliki Perusahaan adalah Rp 1,8 triliun, sedikit berkurang dibandingkan nilainya per 31 Desember 2009 sebesar Rp 1,9 triliun.

Pajak dibayar di muka Pajak dibayar di muka pada tanggal 31 Desember 2010 adalah sebesar Rp 471 miliar, naik sebesar Rp 295 miliar atau 169%, yang mayoritas berasal dari kenaikan Pajak Penghasilan Pasal 25 sebesar Rp 34 miliar dan kenaikan Pajak Pertambahan Nilai bersih sebesar Rp 268 miliar.

Aset Tidak Lancar per 31 Desember 2010 & 2009


Keterangan (dalam jutaan Rp) 2010 (a) 2009 (b) a/b (%)

Piutang lain-lain Investasi pada perusahaan asosiasi Aset pajak tangguhan Aset tetap Properti investasi Beban tangguhan Biaya eksplorasi dan evaluasi yang ditangguhkan Aset tidak lancar lain-lain Jumlah Aset Tidak Lancar Aset Tidak Lancar Per 31 Desember 2010, aset tidak lancar Perusahaan mencapai Rp 1.772 miliar, naik sebesar Rp 90 miliar atau 5% dibandingkan dengan nilainya per 31 Desember 2009. Bagian dari aset tidak lancar yang mengalami perubahan signifikan adalah sebagai berikut: Piutang lain-lain pihak ketiga jangka panjang Terjadi penurunan sangat tajam sebesar Rp 74 miliar (96%) pada piutang lain-lain pihak ketiga (jangka panjang), yang sebagian besar disebabkan oleh perpindahan piutang lain-lain PT PAL Indonesia dari jangka panjang menjadi bagian lancar sebesar Rp 55 miliar dan kenaikan penyisihan piutang ragu-ragu (jangka panjang) sebesar Rp 25 miliar (126%) dari tahun 2009, yang dibentuk atas piutang kepada PT Sarana Karya terkait kerjasama operasi produksi aspal di Buton. Aset pajak tangguhan Saldo aset pajak tangguhan per 31 Desember 2010 adalah Rp 51 miliar, naik Rp 17 miliar (52%) dibandingkan Rp 34 miliar per 31 Desember 2009. Kenaikan ini sejalan dengan meningkatnya aset tetap Perusahaan. Aset tetap Aset tetap Perusahaan per 31 Desember 2010 mengalami kenaikan sebesar Rp 92 miliar atau 7% menjadi Rp 1.362 miliar. Kenaikan ini sebagian besar ditopang oleh penambahan aset tetap atas mesin dan instalasi (Rp 300 miliar) serta peralatan eksplorasi, penambangan dan produksi (Rp 131 miliar).

3.401 134.184 50.758 1.361.918 30.079 5.042 124.253 62.583 1.772.218

77.982 125.270 33.492 1.269.801 30.079 10.019 120.129 15.781 1.682.553

4% 107% 152% 107% 100% 50% 103% 397% 105%

Aset lain-lain jangka panjang Aset tidak lancar lain-lain per 31 Desember 2010 mencapai Rp 62,6 miliar, naik 297% dibandingkan Rp 15,8 miliar per 31 Desember 2009. Kenaikan ini didorong oleh kenaikan uang muka pembelian jangka panjang sebesar Rp 42 miliar (266%), yang terkait dengan pembelian sejumlah aset tetap, misalnya modifikasi kapal keruk jenis bucket line dredge menjadi bucket wheel dredge. KEWAJIBAN Per 31 Desember 2010, jumlah kewajiban Perusahaan adalah Rp 1.678 miliar, yang terdiri dari 76% kewajiban lancar dan 24% kewajiban tidak lancar. Jumlah kewajiban ini meningkat senilai Rp 253 miliar atau 18% dari Rp 1.425 miliar pada akhir tahun 2009. Kenaikan ini disebabkan oleh meningkatnya nilai kewajiban lancar sebesar Rp 166 miliar dan nilai kewajiban tidak lancar sebesar Rp 86 miliar. Kewajiban Lancar Total kewajiban lancar di Perusahaan per 31 Desember 2010 adalah Rp 1.269 miliar, meningkat sebesar 15% dari Rp 1.103 miliar per 31 Desember 2009. Hutang bank jangka pendek Pada tanggal 31 Desember 2010, jumlah hutang bank jangka pendek Perusahaan mencapai Rp 432 miliar, naik 19% dibandingkan dengan tahun 2009. Hutang bank jangka pendek ini terdiri dari pinjaman dari beberapa bank lokal dan luar negeri, seperti Bank of Tokyo Mitsubishi UFJ, Bank Mandiri, dan Bank Negara

74

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

Kewajiban Lancar per 31 Desember 2010 & 2009


Keterangan (dalam jutaan Rp) 2010 (a) 2009 (b) a/b (%)

Hutang bank jangka pendek Hutang usaha Hutang royalti Hutang pajak Hutang dividen Biaya masih harus dibayar Penyisihan biaya rehabilitasi lingkungan Kewajiban lain-lain Jumlah Kewajiban Lancar

431.748 220.734 14.060 95.613 939 430.677 68.867 6.844 1.269.482

364.318 351.200 16.185 65.607 934 226.083 75.601 3.146 1.103.074

119% 63% 87% 146% 101% 190% 91% 218% 115%

Indonesia. Komposisi hutang bank jangka pendek meliputi 90% rupiah dan 10% dolar AS, dengan suku bunga berkisar antara 7,30- 8% untuk Rupiah dan 3,75% untuk dolar AS. Hutang Usaha Pihak Ketiga (EC6) Hutang usaha pihak ketiga turun sebesar Rp 130 miliar (38%) dibandingkan dengan tahun 2009. Hal ini sejalan dengan penurunan produksi selama tahun 2010 sebesar 10%, yang menyebabkan terjadinya penurunan dalam aktivitas pembelian. Akibatnya, hutang usaha menurun dibandingkan dengan tahun sebelumnya. Sebesar 96% dari hutang usaha pihak ketiga ini merupakan hutang kepada pemasok dalam negeri, sedangkan sisanya atau 4% merupakan hutang kepada pemasok luar negeri. Jangka waktu kredit yang timbul dari pembelian bahan baku dan jasa baik dari pemasok dalam negeri maupun luar negeri adalah sekitar 15 hari. Hutang Pajak Hutang pajak Perusahaan pada tahun 2010 mencapai Rp 96 miliar, naik sekitar Rp 30 miliar (46%) dibandingkan dengan tahun 2009. Mayoritas kenaikan hutang pajak ini berasal dari kenaikan hutang Pajak Penghasilan Badan sebesar Rp 40 miliar (108%), yang sesuai dengan kenaikan laba bersih Perusahaan dan anak perusahaan. Biaya masih harus dibayar Biaya masih harus dibayar per akhir tahun 2010 meningkat tajam sebesar 90% menjadi Rp 431 miliar dari

Rp 226 miliar per akhir tahun 2009. Biaya masih harus dibayar kepada pemasok dan kontraktor mengalami kenaikan Rp 109 miliar, kepada karyawan naik Rp 86 miliar, dan untuk tantiem Direksi dan Dewan Komisaris mengalami kenaikan sebesar Rp 10 miliar dari nilainya masing-masing di tahun 2009. Kenaikan biaya yang masih harus dibayar kepada pemasok merupakan akumulasi dari biaya pajak dan perizinan, sedangkan kenaikan biaya yang masih harus dibayar kepada karyawan berasal dari akumulasi dari biaya kesejahteraan karyawan yang terkait perolehan laba di tahun berjalan. Kewajiban Tidak Lancar Jumlah hutang jangka panjang atau kewajiban tidak lancar di Perusahaan per 31 Desember 2010 mencapai Rp 409 miliar, naik sebesar Rp 86 miliar atau 27% dibandingkan dengan posisinya pada akhir tahun 2009. Kenaikan ini disebabkan oleh meningkatnya penyisihan biaya rehabilitasi lingkungan jangka panjang sebesar Rp 86 miliar atau 191%. Total saldo penyisihan biaya rehabilitasi lingkungan pada akhir tahun 2010 mencapai Rp 200 miliar. Sebesar 34% diantaranya merupakan bagian yang diperkirakan akan digunakan dalam waktu satu tahun, sedangkan sisanya yakni 66% merupakan bagian untuk jangka panjang. Penyisihan biaya rehabilitasi yang digunakan selama tahun 2010 adalah sebesar Rp 7,9 miliar. (EN30)

Kewajiban Tidak Lancar per 31 Desember 2010 & 2009


Keterangan (dalam jutaan Rp) 2010 (a) 2009 (b) a/b (%)

Kewajiban pajak tangguhan Kewajiban imbalan pascakerja Penyisihan biaya rehabilitasi lingkungan Jumlah Kewajiban Tidak Lancar

2.548 274.945 131.058 408.551

1.811 275.424 45.052 322.287

141% 100% 291% 127%

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

75

07

ANALISIS KINERJA KEUANGAN

Ekuitas PT Timah per 31 Desember 2010 & 2009


Keterangan (dalam jutaan Rp) 2010 (a) 2009 (b) a/b (%)

Modal saham Tambahan modal disetor Selisih kurs translasional Laba (rugi) belum terealisasi atas efek tersedia untuk dijual Selisih transaksi perubahan ekuitas perusahaan asosiasi Saldo laba Ditentukan penggunaannya Belum ditentukan penggunaannya Jumlah Ekuitas EKUITAS Total ekuitas Perusahaan per 31 Desember 2010 mencapai Rp 4.2 triliun, mengalami kenaikan sebesar Rp 773 miliar atau 23% dibandingkan nilainya per 31 Desember 2009. Sebagian besar kenaikan ini berasal dari laba bersih

251.651 120.792 8.608 357 2.873.422 947.936 4.202.766

251.651 120.792 16.840 (120) (1.947) 2.729.097 313.751 3.430.064

100% 100% 51% -298% 0% 105% 302% 123%

selama tahun 2010, sebesar Rp 948 miliar, dikurangi dengan pembayaran dividen sebesar Rp 157 miliar dan cadangan Program Kemitraan dan Bina Lingkungan sebesar Rp 12,6 miliar.

ARUS KAS
Posisi saldo kas dan setara kas Perusahaan di tahun 2010 mengalami kenaikan 68% atau Rp 342 miliar dari posisinya di tahun 2009. Kenaikan tersebut disebabkan oleh: Arus kas masuk dari aktivitas operasi sebesar Rp 784 miliar, dikurangi Arus kas keluar untuk aktivitas investasi sebesar Rp 308 miliar, Arus kas keluar untuk aktivitas pembiayaan sebesar Rp 128 miliar, dan Pengaruh perubahan kurs mata uang asing atas kas dan setara kas sebesar Rp 6 miliar. Arus Kas Masuk dari Aktivitas Operasi Arus kas masuk yang dihasilkan dari aktivitas operasi sebagian besar berasal dari penerimaan kas dari pelanggan, yakni sebesar Rp 8,02 triliun, dikurangi dengan pembayaran kepada pemasok dan karyawan sebesar Rp 6,15 triliun, dan pembayaran pajak dan royalti sebesar Rp 1,15 triliun. Arus Kas Keluar untuk Aktivitas Investasi Arus kas yang digunakan untuk aktivitas investasi di tahun 2010 mencapai Rp 308 miliar, yang antara lain digunakan untuk pembelian aktiva tetap selama tahun 2010 sebesar Rp 293 miliar dan penambahan investasi pada perusahaan asosiasi sebesar Rp 15 miliar. Arus Kas Keluar untuk Aktivitas Pembiayaan Arus kas keluar untuk aktivitas pembiayaan ini mencapai Rp 128 miliar di tahun 2010. Pengeluaran ini berasal dari beberapa transaksi, sebagai berikut: Pembayaran pokok pinjaman bank dan beban bunga yang mencapai Rp 325 miliar, dan Pembayaran dividen sebesar Rp 157 miliar. Pengeluaran kas ini dikurangi dengan arus kas masuk dari pinjaman bank selama 2010 adalah sebesar Rp 355 miliar.

76

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

RASIO-RASIO KEUANGAN
INDIKATOR Profitabilitas Margin Laba Kotor Margin Laba Usaha Margin Laba Bersih Margin EBITDA ROE ROA Likuiditas Modal Kerja Rasio Kas Rasio Lancar EBITDA terhadap Beban Bunga Solvabilitas Total Kewajiban terhadap Total Aktiva Total Kewajiban terhadap Total Ekuitas Hutang terhadap Ekuitas Perputaran Piutang Rasio Perputaran Piutang Periode Perputaran Piutang 12,5X 29 hari 17,4X 21 hari 29% 40% 10% 29% 42% 11% 2.839 miliar 67% 324% 113X 2.070 miliar 46% 288% 17X 23% 16% 11% 17% 30% 16% 15% 9% 4% 11% 11% 6%
2010 2009 (b)

Profitabilitas Kenaikan laba bersih Perusahaan yang pada tahun 2010 mencapai 202% dari nilainya pada tahun 2009 berdampak positif terhadap naiknya berbagai rasio profitabilitas Perusahaan. Imbal hasil rata-rata ekuitas (ROE) mengalami peningkatan tajam dari 9% di tahun 2009 menjadi 23% di tahun 2010, jauh di atas sasaran dalam Rencana kerja 2010 yaitu ROE 16,9%. Demikian pula, imbal hasil ratarata aset (ROA) naik dari 6% di tahun 2009 menjadi 16% di tahun 2010. Sementara itu, rasio laba bersih terhadap penjualan turut meningkat, dari 4% di tahun 2009 menjadi 11% di tahun 2010, kendati volume penjualan tahun 2010 mengalami penurunan 18% dibandingkan tahun sebelumnya. Margin EBITDA Perusahaan di tahun 2010 juga meningkat menjadi 17% dibandingkan 11% pada tahun 2009. Likuiditas Perusahaan mengalami surplus modal kerja sebesar Rp 2.839 miliar pada tahun 2010, meningkat dibandingkan nilainya pada tahun 2009, yaitu Rp 2.070 miliar. Kebutuhan modal kerja tersebut dapat ditutupi oleh saldo kas dan setara kas yang mencapai 67% dari kewajiban lancar untuk tahun 2010, naik dari 46% untuk tahun 2009 dan berada di atas sasaran Rencana kerja 2010 yaitu 57,8%. Kondisi keuangan Perusahaan juga kuat untuk melakukan pembayaran bunga pinjaman tanpa mengalami masalah, mengingat rasio EBITDA terhadap beban bunga mencapai 113 kali untuk tahun 2010.

Solvabilitas Tingkat solvabilitas Perusahaan menunjukkan kondisi yang sehat, sebagaimana tercermin oleh rasio kewajiban terhadap aktiva yang stabil pada nilai 29% di tahun 2010 dan 2009. Selain itu, rasio kewajiban terhadap ekuitas mengalami penurunan tipis dari 42% di tahun 2009 menjadi 40% di tahun 2010. Rasio hutang terhadap ekuitas juga semakin baik, turun dari 11% di tahun 2009 menjadi 10% di tahun 2010. Peningkatan solvabilitas Perusahaan ini disebabkan oleh membaiknya kinerja operasional Perusahaan, kendati total kewajiban mengalami sedikit kenaikan dari tahun 2009. Perputaran Piutang Rasio perputaran piutang usaha di tahun 2010 turun dari 17,25 kali pada 2009 menjadi 12,48 kali. Sementara itu, periode perputaran piutang usaha mengalami kenaikan dari 21 hari di tahun 2009 menjadi 29 hari di tahun 2010. Hal ini disebabkan oleh meningkatnya penjualan bersih di tahun 2010 sebesar 8% dibandingkan tahun 2009, yang kemudian diimbangi oleh kenaikan piutang usaha tahun 2010 dengan persentase yang lebih besar, yakni 84%.

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

77

07

ANALISIS KINERJA KEUANGAN

INFORMASI IKATAN MATERIAL

PT Timah memiliki beberapa ikatan material yang dapat dikategorikan ke dalam beberapa jenis, sebagai berikut: 1. Kewajiban Membayar Bunga Perusahaan dan anak perusahaan memiliki kewajiban kepada PT Bank Mandiri (Persero) Tbk dan PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk untuk membayar bunga pinjaman karyawan. 2. Komitmen Penjualan Pada tanggal 31 Desember 2010 Perusahaan memiliki komitmen untuk menjual produk-produk tertentu kepada beberapa pelanggan dengan jumlah yang telah disepakati oleh kedua belah pihak, untuk diserahkan secara berkala selama jangka waktu tertentu yang berkisar antara satu bulan hingga satu tahun. 3. Perjanjian Kerjasama Perusahaan memiliki Perjanjian Kerjasama untuk Operasi Produksi Aspal Curah Buton dengan PT Sarana Karya

(Persero) dan juga dengan PAL untuk menyelesaikan pembangunan 1 unit 24.000 DWT Chemical Tanker. 4. Pembangunan Pabrik Anak perusahaan PT Timah Industri memiliki komitmen dengan PT Krakatau Industrial Estate Cilegon untuk melakukan investasi berupa pembangunan pabrik di dalam Kawasan Industri Cilegon, yang direncanakan selesai tahun 2012. Untuk penjelasan lengkap mengenai ikatan material yang dimiliki oleh Perusahaan sebagaimana telah dikemukakan di atas terdapat dalam Laporan Keuangan Konsolidasi halaman 59-60. Di samping itu, sebagai badan usaha, Perusahaan tidak pernah memperoleh bantuan finansial apapun dari Pemerintah. (EC4)

TRANSAKSI DENGAN BENTURAN KEPENTINGAN


PT Timah memiliki hubungan istimewa dengan perusahaan-perusahaan berikut. Perusahaan yang sebagian pengurus atau manajemennya sama dengan Perusahaan dan anak perusahaan: - Koperasi Karyawan Mitra Mandiri - Koperasi Jasa Usaha Bersama - PT Indometal Asia Perusahaan asosiasi: - PT Koba Tin - PT Asuransi Jiwa Tugu Mandiri Penjelasan mengenai transaksi tertentu yang dilakukan oleh Perusahaan dan anak perusahaan dengan pihak-pihak yang memiliki hubungan istimewa tersebut selama tahun 2010 tercantum dalam Laporan Keuangan Konsolidasi halaman 56.

INFORMASI DAN KEJADIAN SETELAH TANGGAL PELAPORAN


Tidak ada peristiwa khusus yang berkaitan dengan laporan keuangan yang terjadi setelah tanggal pengesahan Laporan Keuangan Konsolidasi untuk Tahun Buku 2010, yang memiliki dampak material terhadap Laporan Keuangan Konsolidasi.

78

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

PERUBAHAN PERUNDANG-UNDANGAN DAN DAMPAKNYA

Beberapa peraturan perundang-undangan dan perubahan terhadap peraturan yang diterbitkan atau diimplementasikan pada tahun 2010 dan 2009 yang berdampak terhadap kinerja Perusahaan adalah: 1. Undang-Undang No. 4 Tahun 2009 Tentang Pertambangan Mineral dan Batubara pada tanggal 12 Januari 2009; 2. Peraturan Pemerintah No. 22 Tahun 2010 Tentang Wilayah Pertambangan pada tanggal 1 Februari 2010;

3. Peraturan Pemerintah No. 23 Tahun 2010 Tentang Pelaksanaan Kegiatan Usaha Pertambangan Mineral dan Batubara pada tanggal 1 Februari 2010; 4. Peraturan Pemerintah No. 55 Tahun 2010 Tentang Pembinaan dan Penyelenggaraan Pengelolaan Usaha Pertambangan Mineral dan Batubara pada tanggal 5 Juli 2010; dan 5. Peraturan Menteri Energi Sumber Daya Mineral No. 28 Tahun 2009 Tentang Penyelenggaraan Usaha Jasa Pertambangan Mineral dan Batubara pada tanggal 30 September 2009.

PERUBAHAN KEBIJAKAN AKUNTANSI DAN DAMPAKNYA


Terhitung mulai tanggal 1 Januari 2010, beberapa standar akuntansi keuangan revisi yang diterbitkan oleh Dewan Standar Akuntansi berikut menjadi efektif dan berdampak terhadap Laporan Keuangan Perusahaan untuk tahun 2010: 1. PSAK 26 (revisi 2008) mengenai Biaya Pinjaman Menurut PSAK 26 (revisi 2008), biaya pinjaman yang dapat diatribusikan secara langsung dengan perolehan, konstruksi, atau pembuatan aset kualifikasian dikapitalisasi sebagai bagian biaya perolehan aset tersebut. Biaya pinjaman lainnya diakui sebagai beban. Penerapan standar ini tidak berpengaruh terhadap jumlah periode lalu dan sekarang, tetapi mempengaruhi perlakuan akuntansi biaya pinjaman masa mendatang. 2. PSAK 50 (revisi 2006) mengenai Instrumen Keuangan: Penyajian dan Pengungkapan Penerapan PSAK 50 (revisi 2006) menghasilkan pengungkapan instrumen keuangan yang lebih luas termasuk beberapa pengungkapan kualitatif yang berkaitan dengan risiko-risiko keuangan dan tujuan manajemen. 3. PSAK 55 (revisi 2006) mengenai Instrumen Keuangan: Pengakuan dan Pengukuran PSAK 55 (revisi 2006) memberikan panduan pada pengakuan dan pengukuran instrumen keuangan dan kontrak untuk membeli item nonkeuangan. Antara lain, penerapan standar ini memerlukan penggunaan metode suku bunga efektif ketika aset atau kewajiban diukur pada biaya perolehan diamortisasi. Selain itu, PSAK ini juga mengubah cara Perusahaan dan anak perusahaan dalam mengukur penurunan nilai aset keuangan yang tergantung pada klasifikasi instrumen keuangan. Standar akuntansi baru atau revisi yang mulai efektif sejak 1 Januari 2011 dan akan mempengaruhi Laporan Keuangan Perusahaan untuk tahun-tahun terhitung mulai 2011 terdapat dalam Laporan Keuangan Konsolidasi halaman 13-14.

KEJADIAN LUAR BIASA


Tidak ada kejadian luar biasa atau jarang terjadi selama tahun 2010 yang membawa dampak secara material bagi Perusahaan.

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

79

08

TATA KELOLA PERUSAHAAN

LANDASAN, TUJUAN, DAN IMPLEMENTASI TATA KELOLA PERUSAHAAN

LANDASAN PENERAPAN TATA KELOLA PERUSAHAAN


Sesuai peraturan dari Kementerian BUMN, Bapepam-LK, Bursa Efek Indonesia, dan Organisasi untuk Kerjasama dan Pengembangan Ekonomi dan Komite Nasional GCG, serta dengan mempertimbangkan berbagai perundangundangan lain yang relevan, PT Timah menyadari pentingnya keberadaan sistem tata kelola perusahaan yang baik. Komitmen dan implementasi sistem tata kelola perusahaan yang baik merupakan wujud kepatuhan Perusahaan terhadap keputusan Menteri BUMN No. 117M-MBU/2002 pada tanggal 1 Agustus 2002, yang menjelaskan penerapan praktik tata kelola yang baik demi mencapai tujuan jangka panjang Perusahaan. Sistem tata kelola Perusahaan tertuang dalam Pedoman Tata Kelola Perusahaan PT Timah. Buku Pedoman ini merupakan panduan umum bagi seluruh praktik tata kelola yang baik dan berkelanjutan di dalam ruang lingkup Perusahaan. Penyusunan Pedoman ini dilandasi oleh lima prinsip tata kelola yang baik, yaitu transparansi, independensi, kewajaran, akuntabilitas, dan pertanggungjawaban. (4.8) Dengan tujuan untuk melaksanakan perbaikan berkelanjutan dalam segala kegiatan usaha Perusahaan, pada tanggal 10 November 2008 Direktur Utama dan Komisaris Utama Perusahaan menandatangani Pernyataan Komitmen Pelaksanaan GCG PT Timah. Pernyataan komitmen ini tercantum dalam Buku Pedoman yang dikeluarkan pada saat yang bersamaan, untuk diimplementasikan mulai dari 2009 hingga tahun berikutnya. Buku Pedoman memberikan pedoman baku bagi semua karyawan dalam implementasi tata kelola Perusahaan secara komprehensif dan terinci. Buku Pedoman mengatur struktur tata kelola Perusahaan dan menjelaskan interaksi antara Dewan Komisaris dan Direksi beserta organ-organ lainnya, termasuk hubungan antara Direksi dengan komite-komite di bawahnya, seperti Komite Audit, Komite Remunerasi, Komite Manajemen Risiko, dan Sekretaris Perusahaan. (4.1)

80

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

TUJUAN TATA KELOLA PERUSAHAAN


Bagi Perusahaan, penerapan tata kelola yang baik dilaksanakan dalam rangka mencapai tujuan-tujuan berikut: 1. Memaksimalkan nilai Perusahaan bagi pemegang saham dengan tetap memperhatikan kepentingan seluruh pemangku kepentingan; 2. Meningkatkan daya saing Perusahaan baik secara nasional maupun internasional, dan mendorong tercapainya kesinambungan Perusahaan melalui pengelolaan yang didasarkan pada prinsip transparansi, kemandirian, akuntabilitas, pertanggungjawaban, serta kesetaraan dan kewajaran; 3. Mendorong setiap organ di Perusahaan agar melandaskan setiap proses pengambilan keputusan dan tindakan pada nilai moral yang tinggi dan kepatuhan terhadap perundang-undangan yang berlaku; 4. Mendorong timbulnya kesadaran akan tanggung jawab sosial Perusahaan terhadap semua pemangku kepentingan dan kelestarian lingkungan di sekitar Perusahaan; dan 5. Meningkatkan kepercayaan pasar untuk mendorong arus investasi dan pertumbuhan ekonomi nasional secara berkesinambungan.

Tahunan yang telah diaudit, Laporan Tahunan, serta informasi lain yang disampaikan melalui paparan publik, media cetak, media elektronik, dan forum hubungan investor. 2. Independensi Dewan Komisaris dan Direksi Perusahaan memiliki pendapat yang independen dalam setiap pengambilan keputusan. Akan tetapi, selain dari itu juga dimungkinkan bagi Perusahaan untuk memperoleh saran dari konsultan independen, atau dari komite-komite lainnya yang telah dibentuk. 3. Kewajaran Perusahaan menerapkan prinsip perlakuan setara baik kepada publik, otoritas pasar modal, komunitas pasar modal, maupun pemangku kepentingan lainnya. Hubungan baik dengan karyawan dipelihara dengan memperhatikan hak dan kewajiban karyawan secara adil dan wajar. 4. Akuntabilitas Perusahaan berusaha semaksimal mungkin untuk menjalankan sistem pengelolaan Perusahaan yang mendukung kejelasan fungsi, pelaksanaan, maupun pertanggungjawaban unit-unit kerja Perusahaan. Langkahlangkah yang dilakukan untuk menegakkan prinsip akuntabilitas Perusahaan antara lain pelaporan Direksi kepada Dewan Komisaris mengenai Rencana Anggaran Tahunan dan evaluasi bersama atas kinerja keuangan Perusahaan, penyampaian laporan keuangan pada RUPS Tahunan, pembentukan Komite Audit Internal, serta penunjukan Audit Eksternal. 5. Pertanggungjawaban Perusahaan senantiasa mengutamakan kepatuhan terhadap perundang-undangan yang berlaku dan prinsip korporasi yang sehat. Sebagai perusahaan yang bergerak di bidang pertambangan, Perusahaan senantiasa berpegang pada tata kelola pertambangan yang baik dan menjamin kepatuhan terhadap peraturan yang berlaku. Perusahaan sebagai warga korporat yang baik juga peduli terhadap lingkungan dan melaksanakan tanggung jawab sosialnya secara wajar.

IMPLEMENTASI TATA KELOLA PERUSAHAAN


Penerapan sistem tata kelola perusahaan yang baik membutuhkan adanya komitmen yang kuat, pemahaman yang mendalam, serta itikad baik yang berlangsung secara berkesinambungan dari seluruh jajaran Perusahaan. Dewan Komisaris dan Direksi Perusahaan telah menjadikan sistem tata kelola perusahaan yang baik sebagai bagian integral dari pengelolaan Perusahaan, dengan mengacu pada lima prinsip tata kelola perusahaan yang baik, yaitu: 1. Transparansi Perusahaan menyediakan dan menyampaikan informasi yang seluas-luasnya kepada publik dan pemegang saham. Laporan Perusahaan diterbitkan secara berkala dan tepat waktu, antara lain mencakup Laporan Keuangan Triwulan, Laporan Keuangan Semesteran, Laporan Keuangan

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

81

08

TATA KELOLA PERUSAHAAN

RAPAT UMUM PEMEGANG SAHAM

Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) merupakan pemegang kekuasaan tertinggi dalam struktur organisasi Perusahaan. Organ Perusahaan ini merupakan wadah para pemegang saham untuk menggunakan hak suaranya dalam pengambilan keputusan penting Perusahaan, yang kemudian dapat disetujui menjadi kebijakan resmi Perusahaan. Melalui RUPS, para pemegang saham memiliki wewenang dan dapat memutuskan, antara lain, pengangkatan dan pemberhentian anggota Dewan Komisaris dan Direksi, nilai kompensasi bagi Komisaris dan Direksi, evaluasi kinerja Perusahaan dalam tahun buku, dan nilai dividen. RUPS terbagi menjadi Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) yang diselenggarakan setahun sekali, dan Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) yang dapat diadakan sewaktu-waktu sesuai dengan kebutuhan Dewan Komisaris, Direksi, maupun pemegang saham. Untuk menjaga kesetaraan perlakuan kepada seluruh pemegang saham, Perusahaan membuka akses seluasluasnya terhadap informasi mengenai Perusahaan setiap saat melalui situs internet dan rilis berita resmi. PT Timah menjamin hak seluruh pemegang saham untuk menghadiri dan memberikan suaranya dalam RUPS, serta untuk menerima dividen. Sesuai dengan Pasal 78 ayat (2) Undang-Undang No. 40/2007 tentang Perseroan Terbatas, bahwa RUPS Tahunan wajib dilaksanakan paling lambat enam bulan setelah tahun buku berakhir, Perseroan telah melaksanakan RUPS Tahunan untuk Tahun Buku 2009 dan RUPS Luar Biasa untuk Tahun Buku 2010 secara bersamaan pada tanggal 3 Juni 2010 di Jakarta, dengan hasil keputusan seperti di bawah ini.

Publik Osman Bing Satrio & Rekan, yang berafiliasi dengan Deloitte Touche Tohmatsu, sebagaimana dinyatakan dalam Laporannya No. GA 110 0203 TMH ALH tanggal 26 Maret 2010 dengan pendapat Wajar, Dalam Semua Hal Yang Material, serta memberikan pelunasan dan pembebasan tanggung jawab sepenuhnya (volledig acquit et de charge) kepada Direksi dan Dewan Komisaris Perusahaan atas pengurusan dan pengawasan selama Tahun Buku 2009, sepanjang tindakan tersebut tercatat pada laporan keuangan Perusahaan dan tidak bertentangan dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku. 3. Mengesahkan Laporan Keuangan Program Kemitraan dan Bina Lingkungan Tahun Buku 2009 yang telah diaudit oleh Kantor Akuntan Publik S. Mannan, Wahjudi & Rekan sesuai Laporannya No. LAP.040/MW.05.A/ IV/2010 tanggal 6 April 2010 dengan tingkat efektivitas penyaluran dana Program Kemitraan sebesar 49,82% dan tingkat kolektibilitas Pengembalian Pinjaman sebesar 47,57%, sekaligus memberikan pelunasan dan pembebasan tanggung jawab sepenuhnya (acquit et de charge) kepada Direksi dan Dewan Komisaris atas pengurusan dan pengawasan selama Tahun Buku 2009, sepanjang tindakan tersebut tercatat pada Laporan Keuangan Program Kemitraan dan Bina Lingkungan, serta tidak bertentangan dengan peraturan perundangundangan yang berlaku. 4. Penetapan penggunaan laba bersih Perusahaan Tahun Buku 2009 sebesar Rp 313.751.000.000 dengan pembagian sebagai berikut: o Dividen sebesar 50% atau Rp 156.875.500.000 atau sebesar Rp 31,17 per saham o Dana Program Kemitraan sebesar 2% dari Laba Bersih atau Rp 6.275.020.000 o Dana Bina Lingkungan sebesar 2% dari Laba Bersih atau Rp 6.275.020.000 o Cadangan sebesar 46% atau sebesar Rp 144.325.460.000 Keterangan: Dividen sebesar Rp 156.875.500.000 dibagikan kepada: - Pemerintah Republik Indonesia sebesar 65% atau Rp 101.969.293.185 - Pemegang Saham Publik sebesar 35% atau Rp 54.906.206.815

HASIL RAPAT UMUM PEMEGANG SAHAM TAHUNAN


1. Menyetujui Laporan Tahunan Direksi mengenai keadaan dan jalannya Perusahaan selama Tahun Buku 2009, termasuk Laporan Pelaksanaan Tugas Pengawasan Dewan Komisaris selama Tahun Buku 2009. 2. Mengesahkan Laporan Keuangan Perusahaan Tahun Buku 2009 yang telah diaudit oleh Kantor Akuntan

82

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

5. Pemberian kuasa kepada Direksi Perusahaan untuk mengatur lebih lanjut mengenai pelaksanaan pembagian dividen sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku. 6. Penetapan gaji/honorarium dan tantiem bagi Dewan Komisaris dan Direksi seperti di bawah ini: a. Penetapan Gaji Direksi dan Honorarium Dewan Komisaris serta Tunjangan dan Fasilitas untuk Direksi dan Dewan Komisaris tahun 2010 sama dengan tahun 2009. b. Penetapan total Tantiem Tahun Buku 2009 bagi Direksi dan Dewan Komisaris sebesar Rp 3,138 miliar (1% dari Laba Bersih Tahun Buku 2009) c. Komposisi besaran tantiem bagi Direktur, Komisaris Utama dan Komisaris masing-masing adalah sebesar 90%, 40% dan 36% dari tantiem Direktur Utama Catatan: 1. Pemegang Saham Seri A dan Seri B memberikan apresiasi dan mengucapkan terima kasih kepada Direktur, Dewan Komisaris, dan karyawan Perusahaan atas hasil kerja yang dicapai pada tahun 2009. 2. Tantiem untuk Direksi dan Dewan Komisaris Tahun Buku 2009 dibayarkan secara proporsional sesuai dengan masa aktif yang bersangkutan. 3. Pajak atas pembagian Tantiem bagi Direksi dan Dewan Komisaris ditanggung oleh yang bersangkutan sesuai dengan ketentuan perundangundangan yang berlaku. 4. Direksi bersama Dewan Komisaris telah mencadangkan Jasa Produksi bagi Karyawan untuk Tahun Buku 2009 sebesar Rp 72.577.473.250 (57% dari tahun lalu) yang akan dibayarkan secara bertahap mulai Juni sampai dengan Desember 2010. 5. Besaran honorarium, tantiem, dan fasilitas bagi Sekretaris Dewan Komisaris ditentukan oleh Rapat Dewan Komisaris sesuai ketentuan dan peraturan. 7. Menyetujui penunjukan Kantor Akuntan Publik Osman Bing Satrio & Rekan, yang berafiliasi dengan Deloitte Touche Tohmatsu, sebagai Kantor Akuntan Publik yang akan mengaudit Laporan Keuangan Perseroan untuk tahun buku yang berakhir tanggal 31 Desember 2010. 2. Melimpahkan wewenang kepada Dewan Komisaris untuk: a. Menunjuk Kantor Akuntan Publik yang akan mengaudit Laporan Keuangan Program Kemitraan dan Bina Lingkungan Tahun Buku 2010.

b. Menunjuk Kantor Akuntan Publik Pengganti apabila Kantor Akuntan yang telah ditunjuk tidak dapat melanjutkan atau melaksanakan tugasnya karena sebab apapun berdasarkan ketentuan dari peraturan pasar modal. c. Menetapkan kondisi, persyaratan penunjukan, dan honorarium untuk Kantor Akuntan Publik yang ditunjuk dan Kantor Akuntan Publik Pengganti.

HASIL RAPAT UMUM PEMEGANG SAHAM LUAR BIASA


1. Menyetujui perubahan Pasal 3 Anggaran Dasar Perusahaan tentang Maksud dan Tujuan serta Kegiatan Usaha Perusahaan. 2. Melaporkan penyesuaian Pasal 18 ayat 9b Anggaran Dasar Perusahaan tentang Tugas dan Wewenang Direksi, untuk disesuaikan dengan Peraturan BapepamLK No. IX.E.2 tentang Transaksi Material dan Perubahan Kegiatan Usaha Utama.

PROSES PEMANGGILAN DAN PELAKSANAAN RUPS


Proses pengumuman dan pemanggilan RUPS tersebut telah dilaksanakan sesuai dengan UU No. 40 tahun 2007 tentang Perseroan Terbatas Pasal 81, 82, dan 83, serta Keputusan Ketua Bapepam-LK No. Kep-60/PM/1996 tentang Rencana dan Pelaksanaan RUPS dengan proses sebagai berikut: 1. Pemberitahuan ke Bapepam-LK pada tanggal 29 April 2010 melalui Surat No. 27/PWJ/TBK/PTH-0040/2010-S0. 2. Pengumuman di media Bisnis Indonesia, Investor Daily, dan Jakarta Globe pada tanggal 4 Mei 2010. 3. Pemanggilan yang diiklankan melalui media Bisnis Indonesia, Investor Daily, dan Jakarta Globe pada tanggal 19 Mei 2010. RUPST dan RUPSLB dihadiri oleh 77,25 persen dari seluruh saham yang diterbitkan. Pengumuman hasil RUPS dilakukan pada tanggal 7 Juni 2010 ke Bapepam-LK dan BEI, serta diiklankan melalui media Bisnis Indonesia, Investor Daily, dan Jakarta Globe sesuai dengan Peraturan Bapepam-LK No. IX.I.1.

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

83

08

TATA KELOLA PERUSAHAAN

DEWAN KOMISARIS

AMANAT DEWAN KOMISARIS


Dewan Komisaris bertugas dan bertanggung jawab secara kolektif untuk melakukan pengawasan dan memberikan nasihat kepada Direksi terhadap pelaksanaan tata kelola Perusahaan. Dewan Komisaris berkomitmen untuk bertindak secara profesional dan penuh integritas dalam menjalankan fungsi pengawasan dan memberi masukan kepada Direksi, yang meliputi tindakan pencegahan, perbaikan, hingga pemberhentian sementara.

terciptanya iklim dan lingkungan kerja yang lebih objektif, serta menjalankan prinsip kesetaraan dan kewajaran dalam memperjuangkan berbagai kepentingan, termasuk pemilik saham minoritas dan pemangku kepentingan lainnya. Untuk menghindari benturan kepentingan yang dapat menghambat tugasnya secara mandiri dan kritis, serta dimungkinkan untuk pengambilan keputusan yang efektif, tepat, dan cepat, maka tidak ada anggota Dewan Komisaris yang merangkap jabatan sebagai anggota Dewan Komisaris, Direksi, atau Pejabat Eksekutif pada BUMN lain, BUMD, dan Badan Usaha Milik Swasta, atau jabatan lainnya yang berpotensi berbenturan kepentingan. Selain itu, anggota Dewan Komisaris juga tidak merangkap sebagai anggota dan pengurus partai politik dan atau calon anggota legislatif. (4.2)

INDEPENDENSI DEWAN KOMISARIS


Komposisi Dewan Komisaris sebanyak enam orang, yang mewakili pemegang saham Pemerintah Republik Indonesia dan publik, telah mewakili seluruh kepentingan dan dapat bertindak secara independen dalam hubungannya dengan Direksi. Sesuai Keputusan Direksi PT Bursa Efek Indonesia No. Kep-305/BEJ/07-2004, yang menyatakan bahwa setiap perusahaan publik harus memiliki Komisaris Independen sekurang-kurangnya 30 persen dari seluruh anggota Dewan Komisaris, jumlah Komisaris Independen di Perusahaan adalah sebanyak tiga orang, atau 50 persen dari jumlah seluruh anggota Dewan Komisaris. (4.3) Komisaris Independen berupaya memperjuangkan suara pemegang saham minoritas dan bertujuan mendorong

KOMPOSISI DEWAN KOMISARIS


Dewan Komisaris beranggotakan enam orang, dengan tiga anggotanya merupakan Komisaris Independen. Dewan Komisaris diketuai oleh seorang Komisaris Independen, yang kedudukannya setara dengan masing-masing anggota lainnya. Komposisi Dewan Komisaris hingga 31 Desember 2010 adalah sebagai berikut:

NAMA

Tanggal Lahir (Usia)

Jabatan

Tanggal Pengangkatan

Insmerda Lebang Wimpy S. Tjetjep Fachry Ali Boni Siahaan Marwansyah Lobo Balia Bingrosalto L. Tobing

27 Desember 1949 (61 tahun) 27 Januari 1953 (57 tahun) 23 November 1954 (56 tahun) 2 Maret 1948 (62 tahun) 7 April 1953 (57 tahun) 10 September 1953 (57 tahun)

Komisaris Utama (Independen) Komisaris Komisaris (Independen) Komisaris Komisaris Komisaris (Independen)

12 Juni 2008 12 Juni 2008 17 Maret 2007 12 Juni 2008 20 Mei 2009 20 Mei 2009

84

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

RIWAYAT ANGGOTA DEWAN KOMISARIS


Riwayat singkat masing-masing anggota Dewan Komisaris diuraikan di bawah ini.

INSMERDA LEBANG Komisaris Utama (Independen) Diangkat sebagai Komisaris Utama Perusahaan sejak 12 Juli 2008. Juga menjabat sebagai Komisaris Jenderal Polisi. Pendidikan Kepolisian terakhir di SESKO ABRI/Gabungan tahun 1993. Pernah menjabat sebagai Sekretaris Pribadi Deputi Kapolri, Kapolres Pelabuhan Tanjung Priok, dan Kapolres Metro Jakarta Barat Polda Metro Jaya.

WIMPY S. TJETJEP Komisaris Menjabat Komisaris Perusahaan sejak 12 Juni 2008. Saat ini juga menjabat sebagai Deputi Bidang Koordinasi Energi, Sumber Daya Mineral, dan Kehutanan pada Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian RI dan sejak 1992 menjadi dosen luar biasa di Universitas Padjajaran dan Institut Teknologi Bandung. Pernah menjabat Direktur Jenderal Geologi tahun 2001-2003, dan di tahun 2000 menerima anugerah Satya Lencana Karya Satya XX Tahun. Juga menjabat sebagai Ketua Komite Good Corporate Governance di Perusahaan.

FACHRY ALI Komisaris (Independen) Diangkat sebagai Komisaris Independen Perusahaan sejak 17 April 2007. Memperoleh gelar Master of Arts dari Department of History, Monash University, Australia. Menjadi kontributor untuk sejumlah majalah dan surat kabar, serta merupakan Direktur pada Lembaga Studi dan Pengembangan Etika Usaha (LSPEU Indonesia) dan anggota Komite Nasional untuk Tata Kelola Perusahaan. Juga menjabat sebagai Ketua Komite CSR & Pascatambang di Perusahaan.

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

85

08

TATA KELOLA PERUSAHAAN

BONI SIAHAAN Komisaris Menjabat Komisaris Perusahaan sejak 12 Juni 2008 dan menjadi anggota Dewan Pengawas PT Perhutani sejak 2004. Memperoleh gelar PhD, University of Wollongong, Australia di bidang Teknik Pertambangan. Sebelumnya pernah menjadi Asisten Deputi Urusan Pertambangan Kementerian BUMN, Kasubdit Investasi dan Logistik di Direktorat Pengusahaan Mineral dan Batubara, serta Ditjen Geologi dan Sumber Daya Mineral. Juga menjabat sebagai Ketua Komite Nominasi, Remunerasi, dan Pengembangan Sumber Daya Manusia di Perusahaan.

M. LOBO BALIA Komisaris Menjabat Komisaris Perusahaan sejak 20 Mei 2009 dan menjadi Staf Ahli Menteri ESDM Bidang Kewilayahan dan Lingkungan. Memperoleh gelar MSc di bidang Geofisika dari University of New England, Australia. Sebelumnya pernah menjabat berbagai posisi di Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral, antara lain Direktur tekMIRA R&D Pusat Mineral dan Teknologi Batubara. Juga menjabat sebagai Ketua Komite Risiko Usaha di Perusahaan.

BINGROSALTO L.TOBING Komisaris (Independen) Diangkat sebagai Komisaris Independen Perusahaan sejak Mei 2009 dan menjabat sebagai Ketua Komite Audit di Perusahaan sejak 1 Agustus 2010. Pernah menjadi Presiden dan CEO PT INCO Tbk hingga Juli 2006. Lulusan Sarjana Teknik Pertambangan Umum di Institut Teknologi Bandung pada tahun 1979. Merupakan anggota Dewan Direksi IMA (Indonesian Mining Association) hingga Juli 2006. Saat ini juga menjabat sebagai Presiden & CEO PT Barasentosa Lestari.

86

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

TUGAS DAN TANGGUNG JAWAB DEWAN KOMISARIS


Penjelasan mengenai tugas dan tanggung jawab Dewan Komisaris adalah sebagai berikut: 1. Melakukan pengawasan terhadap kebijakan Direksi dalam melaksanakan pengelolaan serta menilai kerja Direksi dalam pengelolaan Perusahaan dengan kriteria yang jelas; 2. Memberikan nasihat kepada Direksi termasuk pelaksanaan Rencana Jangka Panjang Perusahaan, Kontrak Manajemen, ketentuan-ketentuan Anggaran Dasar, keputusan RUPS dan peraturan perundangundangan yang berlaku; 3. Mewakili kepentingan Pemegang Saham dalam melaksanakan kegiatan pengawasan dan bertanggung jawab kepada RUPS; 4. Menyusun pembagian tugas antara anggota Dewan Komisaris sesuai dengan keahlian dan pengalaman masing-masing anggota; 5. Mengikuti perkembangan kegiatan Perusahaan, memberikan pendapat dan saran kepada Pemegang Saham mengenai setiap masalah yang dianggap penting bagi kepengurusan Perusahaan; 6. Merekomendasikan Auditor Eksternal kepada RUPS dan memantau pelaksanaan penugasan Auditor Eksternal; 7. Memastikan bahwa Perusahaan telah memenuhi segala peraturan perundang-undangan yang berlaku; 8. Melaporkan hasil penilaian atas kinerja Direksi kepada Pemegang Saham; 9. Mengajukan calon-calon anggota Direksi yang baru kepada Pemegang Saham; 10. Memantau efektivitas praktik tata kelola perusahaan yang baik dan berkelanjutan, serta melaporkannya kepada RUPS;

11. Melaporkan hasil pengawasan dan penilaian kinerja Perusahaan serta tugas dan tanggung jawabnya kepada RUPS minimal setahun sekali.

PENGAWASAN DEWAN KOMISARIS


Dewan Komisaris bersikap proaktif dalam mengawasi kinerja Direksi dan memberikan masukan kepada Direksi. Pengawasan ini mengacu pada implementasi atas rekomendasi dari Dewan Komisaris bagi Direksi, termasuk melalui komite-komite yang dibentuk. Pengawasan Dewan Komisaris selama tahun 2010 meliputi bidang pengelolaan Perusahaan, keuangan, sumber daya manusia, cadangan dan mineral, operasi produksi, pengembangan usaha, pemasaran, pengamanan aset, tanggung jawab sosial, lingkungan hidup, dan pascatambang. Laporan Pengawasan Dewan Komisaris atas kinerja tahun buku 2010 akan disampaikan pada saat RUPS tahun buku 2010, yang akan dilakukan tentatif pada bulan Juni 2011.

RAPAT DEWAN KOMISARIS


Dalam tahun 2010 Dewan Komisaris menyelenggarakan 15 (lima belas) kali rapat, baik di Kantor Pusat di Pangkalpinang maupun di tempat lain, dengan rincian sebagai berikut: - Rapat Intern sebanyak 7 (tujuh) kali - Rapat Gabungan sebanyak 8 (delapan) kali Daftar kehadiran setiap anggota Dewan Komisaris dicantumkan dalam tabel di bawah ini.

Frekuensi Pertemuan dan Tingkat Kehadiran Dewan Komisaris Tahun 2010


Jumlah Rapat Nama Rapat Intern (A) Rapat Gabungan (B) Frekuensi Kehadiran (A) (B) Persentase (%) Kehadiran (A) (B)

Insmerda Lebang Wimpy S. Tjetjep Fachry Ali Boni Siahaan Marwansyah Lobo Balia Bingrosalto L. Tobing

7 7 7 7 7 7

8 8 8 8 8 8

7 7 5 7 5 6

8 6 6 8 7 8

100% 100% 71% 100% 71% 86%

100% 75% 75% 100% 88% 100%

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

87

08

TATA KELOLA PERUSAHAAN

Remunerasi Dewan Komisaris Jumlah Diterima dalam 1 Tahun


Jenis Remunerasi 2010 Jumlah Orang Nilai (juta Rp) Jumlah Orang 2009 Nilai (juta Rp)

Gaji Tantiem Total

5.620 1.151 6.771

2.702 3.366 6.088

REMUNERASI DEWAN KOMISARIS


Setiap anggota Dewan Komisaris menerima sejumlah honorarium bulanan dan tunjangan rutin, serta sejumlah tantiem dan fasilitas dalam bentuk baik natura maupun non-natura atas kinerja dan prestasi Perusahaan. Besaran remunerasi bagi anggota Dewan Komisaris disetujui dan ditetapkan dalam RUPS, berdasarkan hasil kajian dari Komite Remunerasi. Jenis dan besaran remunerasi bagi anggota Dewan Komisaris dijabarkan dalam tabel di atas.

KOMITE-KOMITE YANG DIBAWAHI DEWAN KOMISARIS


Komite-komite di dalam Perusahaan yang kedudukannya di bawah Dewan Komisaris dan bertanggung jawab langsung kepada Dewan Komisaris adalah: 1. Komite Audit 2. Komite Nominasi, Remunerasi, dan Pengembangan Sumber Daya Manusia 3. Komite Tanggung Jawab Sosial Perusahaan (CSR) dan Pascatambang 4. Komite Risiko Usaha 5. Komite Tata Kelola Perusahaan (GCG)

88

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

DIREKSI

AMANAT DIREKSI
Direksi bertugas dan bertanggung jawab secara kolegial dalam mengelola Perusahaan. Kolegial berarti bahwa dalam menjalankan tugasnya masing-masing anggota Direksi melaksanakan tugas dan pengambilan keputusan sesuai pembagian kewenangan, tetapi dalam pelaksanaan tugas dan pertanggungjawabannya tetap dilakukan secara bersama di dalam RUPS. Selain atas pengelolaan usaha Perusahaan, Direksi juga bertanggung jawab atas untuk mengarahkan strategi Perusahaan dan segenap karyawan dalam aspek ekonomi, sosial, dan lingkungan. Kinerja ekonomi, sosial, dan lingkungan Perusahaan dievaluasi secara berkala berdasarkan, antara lain, indikator-indikator yang telah ditentukan oleh Perusahaan, hasil penilaian dari badan penilai eksternal, keharmonisan dengan masyarakat, serta tidak adanya pengajuan tuntutan dari masyarakat terkait aspek-aspek tersebut. (4.10) Direksi membuka diri terhadap saran ataupun masukan lain yang membangun demi menjadikan Perusahaan sebagai BUMN yang teladan dalam hal keterbukaan menerima pendapat. Karyawan Perusahaan dapat menyampaikan saran dan pendapat dalam lingkup internal melalui Ikatan Karyawan Timah (IKT). Pihak eksternal dapat menyampaikan saran ataupun masukan lain melalui Sekretaris Perusahaan. Para pemegang saham dapat menyampaikan arahan dan rekomendasi mereka dalam RUPS. Setiap individu yang menyampaikan pendapatnya kepada Perusahaan dijamin kerahasiaannya. (4.4)

bisnis, sosial, ekonomi, dan lingkungan. Selain itu, Dewan Komisaris dan Direksi juga mengikuti pelatihan dan seminar yang menyangkut aspek bisnis, sosial, ekonomi, dan lingkungan dalam rangka mengemban tugas dan tanggung jawabnya dengan lebih baik. (4.7) Anggota Dewan Komisaris dan Direksi sama-sama dipilih dan ditetapkan oleh RUPS setelah diseleksi oleh Menteri BUMN melalui uji kelaikan dan kepatutan. Tidak ada hubungan keuangan dan hubungan keluarga antara anggota Dewan Komisaris dan Direksi dengan anggota Dewan Komisaris lainnya, Direksi lainnya dan atau Pemegang Saham Pengendali.

INDEPENDENSI DIREKSI
Sesuai dengan Pedoman GCG Perusahaan, komposisi Direksi telah ditetapkan sedemikian hingga memudahkan dan memungkinkan proses pengambilan keputusan yang efektif, cepat, dan independen. Independen berarti tidak mengandung kepentingan yang dapat mengurangi atau mengganggu kemampuan Direksi untuk bertugas secara mandiri dan kritis. Berdasarkan aturan tersebut, ditetapkan bahwa sedikitnya 20% dari jumlah anggota Direksi harus berasal dari kalangan di luar BUMN yang bersangkutan dan bebas dari pengaruh anggota Dewan Komisaris, Direksi dan pemegang saham pengendali Perusahaan. Sebagaimana halnya Dewan Komisaris, anggota Direksi Perusahaan dilarang merangkap jabatan sebagai anggota Dewan Komisaris, Direksi, atau Pejabat Eksekutif pada BUMN lain, BUMD, dan Badan Usaha Milik Swasta, atau anggota dan pengurus partai politik dan atau calon anggota legislatif, dan atau jabatan lainnya yang berpotensi berbenturan kepentingan. (4.6)

HUBUNGAN DIREKSI DENGAN DEWAN KOMISARIS


Dengan dilandasi rasa saling menghormati dan menghargai tugas, tanggung jawab, dan wewenang masing-masing, Dewan Komisaris dan Direksi bekerja sama dalam menentukan arah dan tujuan Perusahaan sebagaimana tercermin dalam visi dan misi Perusahaan. Dalam visi dan misi ini terkandung komitmen Perusahaan terhadap keberlanjutan usahanya, termasuk juga tanggung jawab sosialnya. Dewan Komisaris dan Direksi mengadakan pertemuan secara berkala untuk membahas berbagai kebijakan

KOMPOSISI DIREKSI
Direksi beranggotakan lima orang, diketuai oleh seorang Direktur Utama, yang kedudukannya setara dengan masing-masing anggota lainnya.

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

89

08

TATA KELOLA PERUSAHAAN

Komposisi Direksi hingga 31 Desember 2010 adalah sebagai berikut:


Tanggal Pengangkatan

NAMA

Tanggal Lahir (Usia)

Jabatan

Wachid Usman Setyo Sardjono M. Krishna Syarif Surawardi Gatut Hari Prasetyo

30 April 1953 (57 tahun) 12 Oktober 1960 (50 tahun) 28 Oktober 1967 (43 tahun) 22 Januari 1954 (56 tahun) 19 April 1954 (56 tahun)

Direktur Utama Direktur Operasi Direktur Keuangan Direktur Umum dan Sumber Daya Manusia Direktur Niaga dan Pengembangan Usaha

17 April 2007 17 April 2007 17 April 2007 17 April 2007 17 April 2007

RIWAYAT ANGGOTA Direksi


Riwayat singkat masing-masing anggota Direksi diuraikan di bawah ini.

WACHID USMAN Direktur Utama Menjabat sebagai Direktur Utama Perusahaan berdasarkan Keputusan RUPS Luar Biasa (RUPSLB) pada 17 April 2007. Menempuh pendidikan Sarjana Teknik Tambang dan Magister Manajemen Teknologi di Institut Teknologi Bandung. Bergabung dengan PT Timah pada 1982. Pernah menjabat sebagai Direktur Operasi PT Tambang Timah, serta merangkap sebagai Direktur Utama PT Tambang Timah pada 2002-2003.

SETYO SARDJONO Direktur Operasi Diangkat menjadi Direktur Operasi berdasarkan RUPSLB pada 17 April 2007. Menempuh pendidikan Sarjana Teknik Tambang di Universitas Pembangunan Nasional dan Magister Manajemen di Universitas Gajah Mada Yogyakarta. Pernah menjabat di Perusahaan antara lain sebagai Kepala Kapal Keruk, Kepala Produksi Darat, dan Kepala Pusat Metalurgi. Aktif mengikuti berbagai pelatihan kepemimpinan dan bisnis.

90

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

M. KRISHNA SYARIF Direktur Keuangan Diangkat menjadi Direktur Keuangan berdasarkan RUPSLB pada 17 April 2007. Mendapatkan gelar Sarjana Ekonomi dari University of Iowa, AS. Karir di dunia keuangan meliputi Relationship Manager Citibank dan Executive Vice President di Henan Putihrai Securities. Pernah menjadi Direktur di SBU Bakrieland dan di Bahana Pembinaan Usaha Indonesia sebelum bergabung dengan Perusahaan tahun 2004.

SURAWARDI GATUT HARI PRASETYO Direktur Umum & Sumber Daya Manusia Direktur Niaga & Pengembangan Usaha Diangkat menjadi Direktur Umum dan SDM berdasarkan RUPSLB pada 17 April 2007. Bergabung dengan Perusahaan sejak 1978 dan menjadi Direktur sejak 2002, setelah memegang berbagai jabatan di bidang geologi dan eksplorasi, termasuk penugasan di South East Asia Tin Research and Development Center (SEATRADC), Malaysia. Memegang gelar Magister Manajemen dari Institut Pengembangan Manajemen Indonesia (IPMI) Jakarta. Diangkat menjadi Direktur Niaga dan Pengembangan Usaha berdasarkan RUPSLB pada 17 April 2007. Bergabung dengan Perusahaan sejak 1982, dan pernah menjabat sebagai Direktur Utama PT Tambang Timah dan Direktur PT Timah Eksplomin, setelah sebelumnya menjadi Staf Ahli Direksi. Memperoleh gelar Sarjana Teknik Pertambangan dan gelar Magister Manajemen dari Institut Teknologi Bandung.

TUGAS DAN TANGGUNG JAWAB DIREKSI


Penjelasan mengenai tugas dan tanggung jawab Direksi adalah sebagai berikut: 1. Memimpin dan mengelola Perusahaan sesuai dengan tujuan Perusahaan dan senantiasa berusaha meningkatkan efisiensi dan efektivitas Perusahaan; 2. Menguasai, memelihara, dan mengelola kekayaan Perusahaan; 3. Menyiapkan Rancangan Jangka Panjang (RJP) yang merupakan Rencana Strategis yang memuat sasaran dan tujuan Perusahaan yang hendak dicapai dalam jangka waktu 5 tahun;

4. Menyiapkan Rencana Kerja dan Anggaran Perusahaan (RKAP) yang memuat penjabaran tahunan dan Rencana Jangka Panjang (RJP), dan menandatanganinya bersama dengan Dewan Komisaris selambat-lambatnya 60 hari sebelum tahun anggaran baru dimulai. Tugas dan tanggung jawab spesifik dari masing-masing anggota Direksi adalah sebagai berikut: Direktur Utama berlaku sebagai primus inter pares dalam melakukan koordinasi antara berbagai anggota Direksi dalam menjalankan kegiatannya, dan juga bertanggung jawab menetapkan, mengelola, dan mengendalikan pengawasan terhadap pengelolaan Perusahaan,

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

91

08

TATA KELOLA PERUSAHAAN

kepatuhan pada hukum, komunikasi Perusahaan, dan hubungan dengan para pemegang saham. Direktur Operasi bertugas mengendalikan, mengelola, dan merancang kebijakan Perusahaan dalam aspekaspek produksi, yang mencakup pengembangan dan perencanaan; aspek eksplorasi; serta aspek kesehatan dan keselamatan kerja dan lingkungan hidup. Direktur Keuangan bertugas menetapkan, mengelola, dan mengendalikan kebijakan Perusahaan dalam aspek keuangan, yang mencakup anggaran, perbendaharaan, penyelenggaraan kegiatan akuntansi, penyusunan laporan keuangan, perpajakan, sistem informasi manajemen, dan pengelolaan aset non-operasional. Direktur Umum dan Sumber Daya Manusia bertugas mengendalikan dan merancang kebijakan Perusahaan dalam aspek pengelolaan sumber daya manusia, yang mencakup administrasi, pendidikan dan pelatihan, organisasi, layanan umum, kesejahteraan; aspek administrasi Perusahaan; serta aspek tanggung jawab sosial Perusahaan.

Direktur Niaga dan Pengembangan Usaha bertugas mengendalikan, mengelola, dan merancang kebijakan Perusahaan dalam aspek-aspek pemasaran, logistik, pengembangan usaha, serta pengembangan teknologi.

RAPAT DIREKSI
Dalam tahun 2010 Direksi menyelenggarakan 15 (lima belas) kali rapat, baik di Kantor Pusat di Pangkalpinang maupun di tempat lain, dengan rincian sebagai berikut: - Rapat Intern sebanyak 7 (tujuh) kali - Rapat Gabungan sebanyak 8 (delapan) kali Daftar kehadiran setiap anggota Direksi dicantumkan dalam tabel di bawah ini.

REMUNERASI DIREKSI
Setiap anggota Direksi menerima sejumlah gaji bulanan dan tunjangan rutin, serta sejumlah tantiem dan fasilitas dalam bentuk baik natura maupun non-natura atas kinerja dan prestasi Perusahaan. Besaran remunerasi bagi anggota Direksi disetujui dan ditetapkan dalam RUPS, berdasarkan hasil kajian dari Komite Remunerasi. Jenis dan besaran remunerasi bagi anggota Direksi dijabarkan dalam tabel di bawah ini.

Frekuensi Pertemuan dan Tingkat Kehadiran Direksi Tahun 2010


Jumlah Rapat Nama Rapat Intern (A) Rapat Gabungan (B) Frekuensi Kehadiran (A) (B) Persentase (%) Kehadiran (A) (B)

Wachid Usman Setyo Sardjono M. Krishna Syarif Surawardi Gatut Hari Prasetyo

7 7 7 7 7

8 8 8 8 8

7 6 6 7 7

8 8 8 8 8

100% 85% 85% 100% 100%

100% 100% 100% 100% 100%

Remunerasi Direksi Jumlah Diterima dalam 1 Tahun


Jenis Remunerasi 2010 Jumlah Orang Nilai (juta Rp) Jumlah Orang 2009 Nilai (juta Rp)

Gaji Tantiem Total

9.750 1.987 11.737

4.811 7.893 12.704

92

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

PENINGKATAN PROFESIONALISME DIREKSI


Selama tahun 2010, program pelatihan, seminar, lokakarya, baik di dalam lingkungan Perusahaan maupun di luar, yang diikuti oleh anggota Direksi dalam rangka peningkatan kompetensi dalam mengemban tugas dan tanggung jawabnya adalah sebagai berikut:
Direktur Tanggal Acara

Wachid Usman, M. Krishna Syarif, Setyo Sardjono, Surawardi, Gatut Hari Prasetyo Wachid Usman

4 Februari 2010 24 Februari 2010

Diskusi Implementasi UU No. 04 Tahun 2009 Diskusi Implementasi PP No. 22 dan No. 23 Tahun 2010

15 Februari 2010 6 Oktober 2010 25 November 2010

Pembukaan Workshop New Landscape in Ex-Mining Development Area Bangka Belitung Eco-Park Forum Diskusi Kehutanan 9th Asian Business Leaders Awards Seminar Sehari Dugaan Tindak Pidana Korupsi dalam Pengambilan Kebijakan Kerugian Negara di BUMN

M. Krishna Syarif

11 Desember 2010

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

93

08

TATA KELOLA PERUSAHAAN

KOMITE AUDIT

AMANAT KOMITE AUDIT


Komite Audit dibentuk oleh dan bertanggung jawab kepada Dewan Komisaris untuk membantu memastikan efektivitas sistem pengendalian internal dan sistem audit di semua lini Perusahaan. Sebelum pembentukan beberapa komite baru di bawah Dewan Komisaris, yaitu Komite Risiko Usaha, Komite CSR & Pascatambang, serta Komite GCG, di tahun 2010, Komite Audit juga bertanggung jawab untuk melakukan pengawasan pelaporan keuangan, manajemen risiko, dan implementasi tata kelola perusahaan yang baik. Setelah pembentukan ketiga komite tersebut, tanggung jawab ini dialihkan ke masing-masing komite yang terkait.

KOMPOSISI KOMITE AUDIT


Komite Audit beranggotakan lima orang, dengan komposisi hingga 31 Desember 2010 sebagai berikut:

NAMA

Jabatan

Tanggal Pengangkatan

Bingrosalto L. Tobing Meindy Mursal Andre J. Alis Suryadi Andi Edwin Syahruzad

Ketua Anggota Anggota Anggota Anggota

1 Agustus 2010 21 Mei 2007 21 Mei 2007 21 Mei 2007 2 Agustus 2010

RIWAYAT ANGGOTA KOMITE AUDIT


Riwayat singkat masing-masing anggota Komite Audit diuraikan di bawah ini. BINGROSALTO L.TOBING Ketua Diangkat sebagai Komisaris Independen Perusahaan sejak Mei 2009 dan menjabat sebagai Ketua Komite Audit di Perusahaan sejak 1 Agustus 2010. Pernah menjadi Presiden dan CEO PT INCO Tbk hingga Juli 2006. Lulusan Sarjana Teknik Pertambangan Umum di Institut Teknologi Bandung pada tahun 1979. Merupakan anggota Dewan Direksi IMA (Indonesian Mining Association) hingga Juli 2006. Saat ini juga menjabat sebagai Presiden & CEO PT Barasentosa Lestari. MEINDY MURSAL Anggota Anggota Komite Audit Perusahaan sejak 21 Mei 2007. Sejak 2008 juga menjabat sebagai Komisaris Independen di PT BPR Timika Dinamika Sarana. Menyelesaikan program Magister Ilmu Sosial pada bulan Juli 2007 di Universitas Katolik Parahyangan, Bandung. Menjadi dosen luar biasa di Universitas Parahyangan dan Universitas Padjadjaran, Bandung. Dianugerahi penghargaan Satya Lencana Karya Satya XX Tahun dan X Tahun pada 2004 dan 1997.

94

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

ANDRE J. ALIS Anggota Anggota Komite Audit Perusahaan sejak 21 Mei 2007. Memperoleh Sarjana Teknik Pertambangan di Institut Teknologi Bandung pada 1988 dan mengawali karir di PT Timah. sebagai Direktur Operasi dan Pemasaran PT Timah Teknik Rekayasa. Aktif dalam dunia pertambangan sebagai konsultan pertambangan dan manajemen. Menjabat Ketua Kelompok Kerja Perencanaan Tambang di PERHAPI dan Anggota Dewan Pengurus Ikatan Komite Audit Indonesia (IKAI).

SURYADI ANDI Anggota Anggota Komite Audit Perusahaan sejak 21 Mei 2007. Merupakan alumni AKABRI Kepolisian tahun 1972. Pernah menjabat sebagai Kepala Bagian Industrial Security Mabes Polri, serta pernah menjadi Kepala Bagian Perencanaan Divisi Humas Polri. Aktif sebagai anggota Ikatan Komite Audit Indonesia (IKAI).

EDWIN SYAHRUZAD Anggota Anggota Komite Audit sejak 2 Agustus 2010 dan masih menjadi Senior Vice President, Investment dari PT Sarana Multi Infrastruktur. Pernah menjadi anggota Direksi dari PT Danareksa Sekuritas. Memperoleh gelar Sarjana Ekonomi dari Universitas Indonesia, Jakarta pada 1993. Aktif mengikuti seminar dan kursus di dalam dan luar negeri.

TUGAS DAN TANGGUNG JAWAB KOMITE AUDIT


Penjelasan mengenai tugas dan tanggung jawab Komite Audit adalah sebagai berikut: 1. Menelaah kualitas informasi keuangan Perusahaan dan pemenuhan persyaratan tata kelola perusahaan yang baik sebelum dipublikasikan; 2. Menelaah independensi dan kualitas pekerjaan Auditor Internal dan Auditor Eksternal; 3. Mendorong penerbitan laporan audit yang berkualitas dan tepat waktu; serta 4. Mendorong terciptanya budaya pengawasan di dalam Perusahaan.

LAPORAN KEGIATAN KOMITE AUDIT


Kegiatan Komite Audit selama tahun 2010 dirangkum dalam laporan kegiatan seperti di bawah ini. 1. Melakukan diskusi dengan satuan kerja keuangan, baik di PT Timah maupun anak perusahaan, untuk memantau proses penerbitan laporan keuangan agar terbit tepat waktu dan memenuhi prinsip akuntansi yang berlaku; 2. Melakukan diskusi mengenai persiapan Perusahaan dalam penerapan PSAK baru yang terkait dengan kewajiban perusahaan publik untuk mengadopsi IFRS pada tahun buku 2012;

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

95

08

TATA KELOLA PERUSAHAAN

3. Melakukan diskusi dan pembahasan tentang tindak lanjut manajemen atas hasil audit Satuan Pengawasan Internal dan hasil audit Kantor Akuntan Publik (Auditor Eksternal) yang terkait dengan perbaikan sistem pengendalian internal dan tindak lanjut atas temuan audit lainnya; 4. Membahas kemajuan beberapa proyek Pengembangan Usaha yang berpotensi menimbulkan risiko keuangan pada tahun 2010 dan pada tahuntahun berikutnya; 5. Melakukan diskusi dengan satuan kerja keuangan anak perusahaan dan satuan kerja akuntansi PT Timah untuk mendapatkan masukan tentang kinerja auditor eksternal pada Audit Laporan Keuangan tahun buku 2009; 6. Memulai dan mengawasi proses penunjukan kembali Auditor Eksternal bagi Audit Laporan Keuangan tahun 2010 untuk memperoleh keyakinan atas kualifikasi, independensi, dan kewajaran nilai kompensasinya; 7. Melakukan diskusi dan pembahasan dengan Auditor Eksternal mengenai ruang lingkup audit, perencanaan audit, dan permasalahan yang dihadapi pada penugasan tahun sebelumnya; 8. Secara periodik melakukan diskusi dengan Auditor Eksternal tentang kemajuan pelaksanaan review/ audit, baik pada saat limited review Laporan Keuangan per 30 Juni 2010, maupun pada saat Audit Laporan Keuangan tahun 2010; 9. Melakukan pemantauan terhadap pemutakhiran Piagam Audit Internal (Internal Audit Charter) agar sesuai dengan Peraturan Bapepam-LK; 10. Secara periodik melakukan diskusi dan review terhadap perencanaan audit, pelaksanaan audit, dan penerbitan Laporan Hasil Audit, penyelesaian tindak lanjut hasil audit, serta upaya-upaya peningkatan mutu hasil audit Satuan Pengawasan Internal; 11. Melakukan pemantauan atas kemajuan proses internalisasi GCG (Keterangan: Sejak 1 September 2010, tugas ini dialihkan ke Komite GCG);

12. Melakukan review terhadap beberapa permasalahan atas permintaan Dewan Komisaris, antara lain: a. Perubahan status kantor pemasaran di Hong Kong b. Kebutuhan dan proses pengadaan bahan baku PT Timah Industri c. Piutang Ragu-ragu Penjualan Logam Timah d. Status Dana KSO Aspal Timah-Saka e. Usaha Bijih Besi di Belitung f. Penambangan Timah Unit Tambang Darat Wilasi Belitung 13. Melakukan diskusi dan review atas status sumber daya dan cadangan timah dan batubara milik Perusahaan, rencana eksplorasi dan rencana produksi, serta hasil implementasi rencana-rencana tersebut; serta 14. Melakukan diskusi dan review atas program satuan kerja penelitian dan pengembangan.

RAPAT KOMITE AUDIT


Dalam tahun 2010 Komite Audit menyelenggarakan total 37 (tiga puluh tujuh) kali rapat, yang dihadiri oleh sebagian atau seluruh anggota Komite Audit. Dalam beberapa rapat, Komisaris Utama juga turut hadir. Daftar kehadiran setiap anggota Komite Audit dan Komisaris Utama dicantumkan dalam tabel di bawah ini.
NAMA
Jumlah Rapat Komite Audit Frekuensi Kehadiran Persentase Kehadiran

Insmerda Lebang Bingrosalto L. Tobing Suryadi Andi Andre J. Alis Meindy Mursal Edwin Syahruzad

19 18 37 37 37 18

6 11 33 32 37 13

32% 61% 89% 86% 100% 72%

KOMITE NOMINASI, REMUNERASI, DAN PENGEMBANGAN SUMBER DAYA MANUSIA


AMANAT KOMITE NOMINASI, REMUNERASI, DAN PENGEMBANGAN SUMBER DAYA MANUSIA
Komite Nominasi, Remunerasi, dan Pengembangan Sumber Daya Manusia (NRPSDM) dibentuk oleh dan bertanggung jawab kepada Dewan Komisaris untuk membantu memenuhi tugas dan tanggung jawab yang terkait dengan proses nominasi, remunerasi, dan pengembangan sumber daya manusia di Perusahaan.

KOMPOSISI KOMITE NRPSDM


Komite NRPSDM beranggotakan empat orang, dengan komposisi hingga 31 Desember 2010 sebagai berikut:
NAMA Jabatan Tanggal Pengangkatan

Boni Siahaan Budhi Kasirohadi Freddi Anshary Poltak H. Hutadjulu

Ketua Anggota Anggota Anggota

1 Maret 2010 18 Juni 2009 1 Maret 2010 1 Maret 2010

96

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

RIWAYAT ANGGOTA KOMITE NRPSDM


Riwayat singkat masing-masing anggota Komite NRPSDM diuraikan di bawah ini.

BONI SIAHAAN

BUDHI KASIROHADI

FREDDI ANSHARY

POLTAK H. HUTADJULU

BONI SIAHAAN Ketua Menjabat Komisaris Perusahaan sejak 12 Juni 2008 dan menjadi anggota Dewan Pengawas PT Perhutani sejak 2004. Memperoleh gelar PhD, University of Wollongong, Australia di bidang Teknik Pertambangan. Sebelumnya pernah menjadi Asisten Deputi Urusan Pertambangan Kementerian BUMN, Kasubdit Investasi dan Logistik di Direktorat Pengusahaan Mineral dan Batubara, serta Ditjen Geologi dan Sumber Daya Mineral. Juga menjabat sebagai Ketua Komite Nominasi, Remunerasi, dan Pengembangan Sumber Daya Manusia di Perusahaan.

BUDHI KASIROHADI Anggota Anggota Komite NRPSDM Perusahaan sejak 18 Juni 2009 dan masih menjabat sebagai Kepala Bagian Perencanaan dan Keuangan di Sekretariat Jenderal Dewan Energi Nasional. Pernah menjabat Kepala Bagian Umum dan Keuangan di Direktorat Jenderal Geologi dan Sumber Daya Mineral, Departemen ESDM. Memperoleh gelar Magister Manajemen dari Sekolah Tinggi Ilmu Manajemen, Jakarta.

FREDDI ANSHARY Anggota Anggota Komite NRPSDM Perusahaan sejak 1 Maret 2010. Memperoleh gelar Master in Administration & Human Resources Development Program dari Universitas Indonesia, Jakarta. Berpengalaman lebih dari 7 tahun dalam bidang Manajemen SDM, dan pernah menjadi Senior HR Consultant bagi PT AFFIX Consulting, Jakarta dan Senior Staff HR Development di PT Mekar Prana Indah.

POLTAK H. HUTADJULU Anggota Anggota Komite NRPSDM Perusahaan sejak 1 Maret 2010. Mendapatkan gelar Doktor di bidang Management dan Human Resources Management. Menjadi Tutor of Masters Degree di KIK Universitas Indonesia sejak 2007. Merupakan auditor untuk ITWASUM dan TIWASDA Polri sejak 2006. Aktif mengikuti berbagai kursus di dalam dan luar negeri.

INDEPENDENSI KOMITE NRPSDM


Dalam rangka menjunjung tinggi dan menjamin prinsip independensi, setiap anggota Komite NRPSDM patuh pada persyaratan independensi yang diatur di bawah ini: 1. Anggota Komite NRPSDM yang kedudukannya sebagai anggota Dewan Komisaris tidak mempunyai hubungan keluarga sedarah sampai derajat ketiga, baik menurut garis lurus ke samping ataupun hubungan yang timbul karena perkawinan dengan anggota Dewan Komisaris lainnya ataupun dengan anggota Direksi. 2. Anggota Komite NRPSDM yang bukan anggota Dewan Komisaris tidak mempunyai hubungan keluarga sedarah sampai derajat ketiga, baik menurut garis lurus maupun garis ke samping ataupun hubungan yang timbul karena perkawinan dengan anggota Komite lain di lingkungan Dewan Komisaris yang dapat menimbulkan benturan kepentingan. 3. Bersedia melaporkan kepemilikan sahamnya di PT Timah dan perusahaan lain termasuk keluarganya secara berkala.

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

97

08

TATA KELOLA PERUSAHAAN

4. Tidak memangku jabatan rangkap sebagai pengurus partai politik dan/atau calon/anggota legislatif dan/atau calon kepala daerah/wakil kepala daerah, dan jabatan lain sesuai dengan ketentuan peraturan perundangundangan yang dapat menimbulkan benturan kepentingan. 5. Tidak memiliki hubungan usaha yang baik langsung maupun tidak langsung berkaitan dengan kegiatan usaha PT Timah. 6. Bukan merupakan karyawan kunci PT Timah dalam satu tahun terakhir. 7. Tidak mempunyai kepentingan pribadi langsung atau tidak langsung dengan informasi material Perusahaan. 8. Tidak keberatan/ bersedia membuat dan menandatangani pernyataan tertulis berkaitan dengan persyaratan independensi sebagaimana yang tercantum di atas.

LAPORAN KEGIATAN KOMITE NRPSDM


Kegiatan Komite NRPSDM selama tahun 2010 dirangkum dalam laporan kegiatan seperti di bawah ini. 1. Mengadakan Survei Opini Karyawan untuk mengukur berbagai indikator yang terkait ketenagakerjaan dari seluruh karyawan Perusahaan; 2. Memberikan rekomendasi bagi Strategi Manajemen Sumber Daya Manusia Perusahaan yang didasarkan atas temuan Survei Opini Karyawan, yang berisi, antara lain: a. Kekuatan utama: tingkat loyalitas karyawan terhadap Perusahaan tinggi sehingga peduli terhadap bisnis Perusahaan dan bersedia memberikan semua kemampuan terbaiknya untuk memajukan bisnis Perusahaan. b. Bidang-bidang dalam Sistem Manajemen SDM yang perlu mendapatkan perhatian untuk pembenahan dan perbaikan berkelanjutan adalah sistem remunerasi, sistem manajemen kinerja, sistem perencanaan karir dan suksesi, sistem pendidikan dan pelatihan, serta sistem rekrutmen dan seleksi. 3. Mengumpulkan informasi mengenai berbagai kebijakan yang diterapkan dalam pengelolaan sumber daya manusia; 4. Memfasilitasi dan mendorong manajemen untuk menyusun cetak biru (blueprint) Pengembangan Sumber Daya Manusia; serta 5. Memberikan rekomendasi bagi penetapan remunerasi Direksi dan Komisaris untuk tahun 2010.

TUGAS DAN TANGGUNG JAWAB KOMITE NRPSDM


Prioritas strategis dari Komite NRPSDM adalah mendorong dan memantau agar proses-proses nominasi, remunerasi, dan pengembangan SDM di Perusahaan dapat dilaksanakan secara transparan, objektif, dan independen, serta didukung oleh manajemen yang sehat dan berlandaskan pada prinsip-prinsip tata kelola perusahaan yang baik. Di samping itu, Komite NRPSDM juga bertugas untuk melaksanakan penilaian kinerja karyawan dan tugas-tugas khusus lainnya yang berkaitan dengan tanggung jawabnya secara umum.

RAPAT KOMITE NRPSDM


Dalam tahun 2010 Komite NRPSDM menyelenggarakan total 22 (dua puluh dua) kali rapat, yang terdiri dari: - Rapat Internal Komite NRPSDM - Rapat dengan Satuan Kerja PT Timah dan anak perusahaan Daftar kehadiran setiap anggota Komite NRPSDM dicantumkan dalam tabel di bawah ini.
NAMA
Jumlah Rapat Komite NRPSDM Frekuensi Kehadiran Persentase Kehadiran

KEBIJAKAN REMUNERASI PERUSAHAAN


Sistem remunerasi di Perusahaan didasarkan pada sejumlah faktor, termasuk kinerja masing-masing individu sebagaimana diukur dari pencapaian atas Indeks Kinerja (KPIkey performance index) dan kinerja Perusahaan. Kebijakan remunerasi ini bertujuan untuk memastikan setiap individu yang bekerja di Perusahaan dapat menjalankan tugas dan tanggung jawabnya sebaik mungkin. Kompensasi bagi anggota Dewan Komisaris dan Direksi diberikan dalam bentuk tantiem, sementara bagi para manajer senior dan eksekutif lain di jajaran manajemen diberikan dalam bentuk bonus dan insentif dengan nilai yang proporsional. (4.5)

Boni Siahaan Budhi Kasirohadi Freddi Anshary Poltak H. Hutadjulu

22 22 22 22

21 22 22 16

95% 100% 100% 73%

98

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

KOMITE TANGGUNG JAWAB SOSIAL PERUSAHAAN DAN PASCATAMBANG

AMANAT KOMITE TANGGUNG JAWAB SOSIAL PERUSAHAAN DAN PASCATAMBANG


Komite Tanggung Jawab Sosial Perusahaan dan Pascatambang (CSR & PT) dibentuk oleh dan bertanggung jawab kepada Dewan Komisaris untuk membantu memberikan rekomendasi dan informasi profesional yang independen kepada Dewan Komisaris untuk melaksanakan fungsi pengawasan dan pemberian nasehat, serta meyakinkan bahwa pelaksanaan pengelolaan lingkungan dan pascatambang, serta tanggung jawab sosial perusahaan (CSR) termasuk Program Kemitraan dan Bina Lingkungan (PKBL) dilakukan dengan baik dan berkelanjutan, sesuai dengan prinsip-prinsip tata kelola perusahaan yang baik dan praktik-praktik terbaik dalam pertambangan sesuai kode etik Perusahaan.

KOMPOSISI KOMITE CSR & PT


Komite CSR & PT beranggotakan empat orang, dengan komposisi hingga 31 Desember 2010 sebagai berikut:

NAMA

Jabatan

Tanggal Pengangkatan

Fachry Ali Dirman Tado Sianturi Setiawan Kriswanto Yadi Setiadi

Ketua Anggota Anggota Anggota

1 Maret 2010 1 Maret 2010 1 Maret 2010 1 Maret 2010

RIWAYAT ANGGOTA KOMITE CSR & PT


Riwayat singkat masing-masing anggota Komite CSR & PT diuraikan di bawah ini.

FACHRY ALI

DIRMAN TADO SIANTURI

SETIAWAN KRISWANTO

YADI SETIADI

FACHRY ALI Ketua Diangkat sebagai Komisaris Independen Perusahaan sejak 17 April 2007. Memperoleh gelar Master of Arts dari Department of History, Monash University, Australia. Menjadi kontributor untuk sejumlah majalah dan surat kabar, serta merupakan Direktur pada Lembaga Studi dan Pengembangan Etika Usaha (LSPEU Indonesia) dan anggota Komite Nasional untuk Tata Kelola Perusahaan. Juga menjabat sebagai Ketua Komite CSR & Pascatambang di Perusahaan.

DIRMAN TADO SIANTURI Anggota Anggota Komite CSR dan Pascatambang Perusahaan sejak 1 Maret 2010. Pernah menjabat sebagai anggota Komite NRPSDM di Perusahaan. Memperoleh gelar Magister Keuangan dari STIE IPWI, Jakarta. Pernah menjabat sebagai Komisaris PT Tambang Timah dan sebagai anggota Komite Audit Perusahaan. Mengajar di Fakultas Ekonomi, Universitas Prof. Dr. Moestopo (UPDM), Jakarta.

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

99

08

TATA KELOLA PERUSAHAAN

SETIAWAN KRISWANTO Anggota Anggota Komite CSR dan Pascatambang Perusahaan sejak 1 Maret 2010. Menyelesaikan pendidikan Magister Manajemen di Universitas Krisna Dwipayana, Jakarta, pada 2002. Pernah menjadi anggota Komite Audit di PT Humpuss Intermoda Transportasi Tbk. dan PT Bank Danamon Indonesia Tbk., serta mengajar di Universitas Pakuan Bogor. Tenaga pakar sebagai akuntan, auditor, dan manajemen risiko. Merupakan anggota Ikatan Komite Audit Indonesia (IKAI) dan Ikatan Akuntan Indonesia (IAI).

YADI SETIADI Anggota Anggota Komite CSR dan Pascatambang Perusahaan sejak 1 Maret 2010. Memperoleh gelar PhD dalam bidang Environment, Soil Microbiology dari Kent University, UK. Aktif mengikuti dan memberikan pelatihan di seluruh Indonesia. Menjadi Dewan Pakar KADIN untuk Mineral & Batubara Mining Operation pada 2009. Melayani sebagai konsultan untuk beberapa perusahaan seperti Exxon Mobile, ConocoPhilips, dan BHP Billiton.

TUGAS DAN TANGGUNG JAWAB KOMITE CSR & PT


Penjelasan mengenai tugas dan tanggung jawab Komite CSR & PT adalah sebagai berikut: 1. Mengawasi pelaksanaan dan pengelolaan manajemen CSR, termasuk PKBL, Lingkungan dan Pascatambang; 2. Melakukan pemantauan untuk meyakinkan bahwa seluruh kegiatan yang dilakukan Perusahaan sesuai peraturan dan perundang-undangan di bidang pertambangan dan lingkungan serta peraturan lainnya yang terkait dengan kegiatan pascatambang; 3. Mengevaluasi kebijakan yang ditetapkan Perusahaan yang terkait dengan pengelolaan lingkungan, pengelolaan pascatambang dan penutupan tambang, juga mengidentifikasi potensi dampaknya; serta 4. Melaksanakan tugas-tugas khusus yang ditetapkan Dewan Komisaris sesuai dengan Pedoman Kerja Komite CSR & PT.

3. Melakukan kunjungan kepada Mitra Binaan yang menerima pinjaman bergulir dalam program kemitraan di daerah Pangkalpinang dan Bandung; 4. Melakukan kunjungan kepada penerima bantuan program Bina Lingkungan di daerah-daerah seperti di Pangkalpinang, Belitung, dan Kalimantan Selatan; 5. Mengadakan rapat kerja dengan unit kerja terkait, seperti Keselamatan Kerja dan Lingkungan Hidup (K2&LH), PKBL, Perencanaan & Pengendalian Eksplorasi Produksi (P2EP), dan Satuan Pengawasan Internal (SPI); serta 6. Melaksanakan tugas-tugas lain yang ditetapkan oleh Dewan Komisaris.

RAPAT KOMITE CSR & PT


Dalam tahun 2010 Komite CSR & PT menyelenggarakan total 9 (sembilan) kali rapat, yang terdiri dari: - Rapat Internal Komite - Rapat Komite dengan PT Timah dan satuan kerja Daftar kehadiran setiap anggota Komite CSR & PT dicantumkan dalam tabel di bawah ini.

LAPORAN KEGIATAN KOMITE CSR & PT


Kegiatan Komite CSR & PT selama tahun 2010 dirangkum dalam laporan kegiatan seperti di bawah ini. 1. Menyelesaikan Pedoman Kerja dan Rencana Kerja Komite CSR & PT tahun 2010; 2. Melakukan evaluasi lapangan tentang kepatuhan pada peraturan terkait pelaksanaan kegiatan pascatambang dan CSR, dan hasil-hasil yang telah dicapai di daerahdaerah lokasi tambang di lingkungan PT Timah seperti Pangkalpinang, Belitung, dan di lingkungan PT Tanjung Alam Jaya (TAJ) di Kalimantan Selatan;

NAMA

Jumlah Rapat Komite CSR & PT

Frekuensi Kehadiran

Persentase Kehadiran

Fachry Ali Setiawan Kriswanto Dirman Tado Sianturi Yadi Setiadi

9 9 9 9

4 9 1 9

44% 100% 11% 100%

100

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

KOMITE RISIKO USAHA

AMANAT KOMITE RISIKO USAHA


Dalam upaya Perusahaan menerapkan praktik-praktik tata kelola perusahaan yang baik (good corporate governanceGCG) bagi perusahaan di lingkungan Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN), sebagaimana diatur oleh Keputusan Menteri BUMN No. 117/M-MBU/2002 tanggal 1 Agustus 2002, khususnya pelaksanaan Enterprise Risk Management (ERM) yang termasuk di dalamnya, maka Dewan Komisaris telah membentuk Komite Risiko Usaha pada tanggal 1 Agustus 2010 dengan Surat Keputusan No. 05/Tbk/SK/DK01.2.3.4.5.6/2010. Dengan adanya Komite Risiko Usaha, diharapkan Perusahaan dapat mengendalikan risiko-risiko usahanya secara lebih profesional, transparan, akuntabel, bertanggung jawab, dan mandiri. Komite Risiko Usaha

juga bertanggung jawab untuk memberikan pendapat yang profesional dan independen kepada Dewan Komisaris untuk menjamin terlaksananya prinsip-prinsip manajemen risiko dalam pengambilan keputusan strategis dan penting dalam seluruh kegiatan Perusahaan.

KOMPOSISI KOMITE RISIKO USAHA


Komite Risiko Usaha beranggotakan empat orang, dengan komposisi hingga 31 Desember 2010 sebagai berikut:
NAMA Jabatan Tanggal Pengangkatan

Marwansyah Lobo Balia Abdurrohman M. Sastra Armeyn Yahya Prasetyo Budi Saksono

Ketua Anggota Anggota Anggota

2 Agustus 2010 2 Agustus 2010 2 Agustus 2010 2 Agustus 2010

RIWAYAT ANGGOTA KOMITE RISIKO USAHA


Riwayat singkat masing-masing anggota Komite Risiko Usaha diuraikan di bawah ini.

MARWANSYAH LOBO BALIA

ABDURROHMAN M. SASTRA

ARMEYN YAHYA

PRASETYO BUDI SAKSONO

MARWANSYAH LOBO BALIA Ketua Menjabat Komisaris Perusahaan sejak 20 Mei 2009 dan menjadi Staf Ahli Menteri ESDM Bidang Kewilayahan dan Lingkungan. Memperoleh gelar MSc di bidang Geofisika dari University of New England, Australia. Sebelumnya pernah menjabat berbagai posisi di Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral, antara lain Direktur tekMIRA R&D Pusat Mineral dan Teknologi Batubara. Juga menjabat sebagai Ketua Komite Risiko Usaha di Perusahaan.

ABDURROHMAN M. SASTRA Anggota Anggota Komite Risiko Usaha Perusahaan sejak 2 Agustus 2010, dan masih menjadi anggota Komite Audit PT Bayan Resources Tbk. Meraih gelar Sarjana Teknik dari Akademi Geologi dan Pertambangan, Bandung. Pernah menjabat Direktur Inventarisasi Sumber Daya Mineral, Komisaris PT Tambang Timah, dan Komisaris PT Timah Eksplomin. Aktif mengikuti berbagai kursus di dalam dan luar negeri.

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

101

08

TATA KELOLA PERUSAHAAN

ARMEYN YAHYA Anggota Anggota Komite Risiko Usaha Perusahaan sejak 2 Agustus 2010. Sebelumnya pernah menjabat Direktur PT Koba Tin, Bangka dan Direktur Politeknik Manufaktur Timah, Bangka. Memperoleh gelar Master of Arts in Human Resources Management pada 1996 dari Hawaii Pacific University, AS.

PRASETYO BUDI SAKSONO Anggota Anggota Komite Risiko Usaha Perusahaan sejak 2 Agustus 2010. Memperoleh gelar Master of Business Administration dari University of Arkansas, AS. Sebelumnya pernah menjadi advisor bagi Perusahaan untuk bidang strategi dan pernah menjadi Komisaris PT Koba Tin dan Komisaris PT Tanjung Alam Jaya. Aktif mengikuti seminar dan kursus di dalam dan luar negeri.

TUGAS DAN TANGGUNG JAWAB KOMITE RISIKO USAHA


Penjelasan mengenai tugas dan tanggung jawab Komite Risiko Usaha adalah sebagai berikut: 1. Melakukan pengawasan terhadap pengelolaan risiko usaha dan memastikan efektivitasnya; 2. Melakukan pengawasan terhadap pengkajian dan pengelolaan pengembangan usaha atau investasi baru berserta risikonya; 3. Membantu Dewan Komisaris merumuskan penetapan kebijakan risiko; 4. Melakukan pemantauan, evaluasi, dan rekomendasi tentang risiko utama, yakni semua perubahan atau kejadian berisiko besar dan sangat berarti bagi operasional Perusahaan yang berpotensi mengakibatkan kerugian besar; 5. Meninjau perubahan-perubahan utama yang terjadi di dalam Perusahaan; 6. Mengidentifikasi hubungan antar-risiko yang berpeluang menimbulkan risiko besar bagi Perusahaan; 7. Melaksanakan tugas-tugas khusus dari Dewan Komisaris sesuai dengan Pedoman Kerja Komite Risiko Usaha; serta 8. Menyampaikan laporan pelaksanaan tugas secara berkala kepada Dewan Komisaris dan menjaga kerahasiaan informasi Perusahaan.

LAPORAN KEGIATAN KOMITE RISIKO USAHA


Kegiatan Komite Risiko Usaha selama tahun 2010 dirangkum dalam laporan kegiatan seperti di bawah ini. 1. Menyusun rancangan Pedoman Kerja Komite Risiko Usaha, yang dilanjutkan hingga tahun 2011; 2. Melakukan pemantauan serta pengawasan dan evaluasi risiko pencapaian target produksi bijih dan penjualan logam timah selama tahun 2010; 3. Melakukan pengembangan kompetensi anggotanya dalam bidang manajemen risiko terintegrasi bagi perusahaan non-bank; serta 4. Melakukan review atas sistem manajemen risiko di lingkungan PT Timah dalam upaya benchmarking dengan sistem manajemen risiko berbasis ISO:31000.

RAPAT KOMITE RISIKO USAHA


Dalam tahun 2010 Komite Risiko Usaha menyelenggarakan total 7 (tujuh) kali rapat. Daftar kehadiran setiap anggota Komite Risiko Usaha dicantumkan dalam tabel di bawah ini.
NAMA
Jumlah Rapat Komite Risiko Usaha Frekuensi Kehadiran Persentase Kehadiran

Marwansyah Lobo Balia Abdurrohman M. Sastra Armeyn Yahya Prasetyo B. Saksono

7 7 7 7

5 7 7 7

71% 100% 100% 100%

102

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

KOMITE TATA KELOLA PERUSAHAAN

AMANAT KOMITE TATA KELOLA PERUSAHAAN


Komite Tata Kelola Perusahaan (GCG) dibentuk oleh dan bertanggung jawab kepada Dewan Komisaris untuk membantu Dewan Komisaris dengan cara memberikan pendapat yang profesional dan independen dalam rangka memastikan bahwa pengelolaan Perusahaan dilakukan dengan baik dan bijaksana serta sesuai dengan prinsip dan praktik tata kelola perusahaan yang baik.

KOMPOSISI KOMITE TATA KELOLA PERUSAHAAN


Komite Tata Kelola Perusahaan (GCG) beranggotakan tiga orang, dengan komposisi hingga 31 Desember 2010 sebagai berikut:
NAMA Jabatan Tanggal Pengangkatan

Wimpy S. Tjetjep Satry Nugraha Andi Novianto

Ketua Anggota Anggota

1 September 2010 1 September 2010 1 September 2010

RIWAYAT ANGGOTA KOMITE TATA KELOLA PERUSAHAAN


Riwayat singkat masing-masing anggota Komite Tata Kelola Perusahaan diuraikan di bawah ini.

WIMPY S. TJETJEP

SATRY NUGRAHA

ANDI NOVIANTO

WIMPY S. TJETJEP Ketua Menjabat Komisaris Perusahaan sejak 12 Juni 2008. Saat ini juga menjabat sebagai Deputi Bidang Koordinasi Energi, Sumber Daya Mineral, dan Kehutanan pada Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian RI dan sejak 1992 menjadi dosen luar biasa di Universitas Padjajaran dan Institut Teknologi Bandung. Pernah menjabat Direktur Jenderal Geologi tahun 2001-2003, dan di tahun 2000 menerima anugerah Satya Lencana Karya Satya XX Tahun. Juga menjabat sebagai Ketua Komite Good Corporate Governance di Perusahaan.

SATRY NUGRAHA Anggota Anggota Komite Good Corporate Governance Perusahaan sejak 1 September 2010, dan juga menjabat sebagai Inspektur III pada Inspektorat Jenderal Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral. Lulus dengan gelar Sarjana Hukum dari Universitas Jayabaya, Jakarta dan selanjutnya memperoleh gelar Master of Laws (International Law) dari Victoria University of Wellington, New Zealand.

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

103

08

TATA KELOLA PERUSAHAAN

ANDI NOVIANTO Anggota Anggota Komite Good Corporate Governance Perusahaan sejak 1 September 2010. Masih menjabat sebagai Asisten untuk Deputi Menteri Kehutanan, Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian. Memperoleh gelar Doktor dari Tohoku University, Jepang. Merupakan anggota dari APEC Expert Group on New and Renewable Energy Technology sejak 2007.

TUGAS DAN TANGGUNG JAWAB KOMITE TATA KELOLA PERUSAHAAN


Penjelasan mengenai tugas dan tanggung jawab Komite Tata Kelola Perusahaan vadalah sebagai berikut: 1. Mengawasi efektivitas pengembangan dan implementasi GCG pada Perusahaan agar Perusahaan berjalan di atas dasar prinsip-prinsip GCG; 2. Memantau kepatuhan Perusahaan terhadap UndangUndang dan Peraturan untuk meyakinkan bahwa seluruh kegiatan yang dilakukan Perusahaan sesuai dengan peraturan dan perundang-undangan yang berlaku yang terkait dengan pengelolaan Perusahaan; 3. Mengevaluasi kebijakan-kebijakan Perusahaan dan dampaknya; serta 4. Melaksanakan tugas-tugas khusus yang ditetapkan oleh Dewan Komisaris sesuai dengan Pedoman Kerja Komite GCG.

INDEPENDENSI KOMITE TATA KELOLA PERUSAHAAN


Dalam rangka menjunjung tinggi dan menjamin prinsip independensi, setiap anggota Komite Tata Kelola Perusahaan patuh pada persyaratan independensi yang diatur di bawah ini: 1. Anggota Komite Tata Kelola Perusahaan tidak mempunyai hubungan keluarga sedarah sampai derajat ketiga, baik menurut garis lurus ke samping ataupun hubungan yang timbul karena perkawinan dengan anggota Dewan Komisaris lainnya ataupun dengan anggota Direksi. 2. Tidak mempunyai hubungan keluarga sedarah sampai derajat ketiga, baik menurut garis lurus maupun garis ke samping ataupun hubungan yang timbul karena perkawinan dengan anggota Komite lain di lingkungan Dewan Komisaris yang dapat menimbulkan benturan kepentingan. 3. Bersedia melaporkan kepemilikan sahamnya di PT Timah dan perusahaan lain termasuk keluarganya secara berkala. 4. Tidak memangku jabatan rangkap sebagai pengurus partai politik dan/atau calon/anggota legislatif dan/atau calon kepala daerah/wakil kepala daerah, dan jabatan lain sesuai dengan ketentuan peraturan perundangundangan yang dapat menimbulkan benturan kepentingan. 5. Tidak memiliki hubungan usaha baik langsung maupun tidak langsung berkaitan dengan kegiatan usaha PT Timah. 6. Bukan merupakan karyawan kunci PT Timah dalam satu tahun terakhir. 7. Tidak mempunyai kepentingan pribadi langsung atau tidak langsung dengan informasi material Perusahaan. 8. Tidak keberatan/ bersedia membuat dan menandatangani pernyataan tertulis berkaitan dengan persyaratan independensi sebagaimana yang tercantum di atas.

LAPORAN KEGIATAN KOMITE TATA KELOLA PERUSAHAAN


Kegiatan Komite Tata Kelola Perusahaan selama tahun 2010 dirangkum dalam laporan kegiatan seperti di bawah ini. 1. Menyusun Pedoman Kerja dan Rencana Kerja Komite GCG tahun 2010; 2. Melakukan review atas prosedur administrasi dan tata persuratan pada Dewan Komisaris; 3. Menanggapi Rencana Kerja dan Anggaran Perusahaan (RKAP) PT Timah Tahun 2011; 4. Mengevaluasi keberadaan instrumen GCG Perusahaan pada jajaran manajemen, meliputi Tata Cara Kerja (TCK) dan Tata Laksana (TL) dalam penerapan GCG; 5. Melakukan pengkajian atas pelaksanaan panduan kerja dan panduan tata laksana oleh Komisaris; serta 6. Menelaah penyusunan Tata Laksana Kerja (Board Manual) Dewan Komisaris dan Direksi Perusahaan.

RAPAT KOMITE TATA KELOLA PERUSAHAAN


Dalam tahun 2010 Komite Tata Kelola Perusahaan menyelenggarakan total 4 (empat) kali rapat. Daftar kehadiran setiap anggota Komite Tata Kelola Perusahaan dicantumkan dalam tabel di bawah ini.
NAMA
Jumlah Rapat Komite GCG Frekuensi Kehadiran Persentase Kehadiran

Wimpy S. Tjetjep Satry Nugraha Andi Novianto

4 4 4

2 4 4

50% 100% 100%

104

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

KOMISI MANAJEMEN RISIKO DAN INVESTASI

AMANAT KOMISI MANAJEMEN RISIKO DAN INVESTASI


Komisi Manajemen Risiko dan Investasi berkedudukan di bawah Direksi dan bertanggung jawab langsung kepada Direksi untuk membantu Direksi dengan melakukan berbagai kajian atas kegiatan bisnis dan investasi Perusahaan terkait risiko-risiko yang terkandung di dalamnya serta memberikan pendapat dan saran yang sesuai dengan praktik tata kelola perusahaan yang baik.

KOMPOSISI KOMISI MANAJEMEN RISIKO DAN INVESTASI


Komisi Manajemen Risiko dan Investasi beranggotakan dua orang, dengan komposisi hingga 31 Desember 2010 sebagai berikut:
NAMA Jabatan Tanggal Pengangkatan

Adi Djoko Guritno Totok Kundarto

Ketua Anggota

2 Agustus 2010 2 Agustus 2010

RIWAYAT ANGGOTA KOMISI MANAJEMEN RISIKO DAN INVESTASI


Riwayat singkat masing-masing anggota Komisi Manajemen Risiko dan Investasi diuraikan di bawah ini. ADI DJOKO GURITNO Ketua Menjabat Ketua Komisi Manajemen Risiko dan Investasi Perusahaan sejak 2 Agustus 2010, setelah sebelumnya menjadi Anggota Komite Audit Perusahaan dari 2001 hingga 2007. Memiliki sertifikasi CPRM (Certified Professional Risk Management) dan BCCP (Business Continuity Certified Planner), serta merupakan anggota dari berbagai organisasi profesi terkemuka seperti Professional Risk Management International Association (PRMIA), Business Continuity Management International Association (BCMIA), Council of Supply Chain Management Professional (CSCMP), serta Association of Production and Inventory Control System (APICS). TOTOK KUNDARTO Anggota Anggota Komisi Manajemen Risiko dan Investasi Perusahaan sejak 2 Agustus 2010, setelah sebelumnya menjabat sebagai Kepala Sumber Daya Manusia Perusahaan sejak 2005. Bergabung dengan Perusahaan pada tahun 1985 sebagai Kepala Administrasi Wilasi Mentok Unit Pertambangan Timah Bangka, lalu melanjutkan karirnya di Perusahaan pada posisi antara lain Kepala Administrasi Umum, Kepala Administrasi Personel, dan Staf Direktur SDM & Administrasi. Memperoleh gelar Master of Business Administration dari Lindenwood University, St. Charles, Amerika Serikat pada tahun 2007.

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

105

08

TATA KELOLA PERUSAHAAN

LAPORAN KEGIATAN KOMISI MANAJEMEN RISIKO DAN INVESTASI


Kegiatan Komisi Manajemen Risiko dan Investasi sampai dengan tahun 2010 adalah melakukan berbagai kajian terhadap hal-hal berikut: 1. Pengembangan usaha akuisisi pertambangan batubara di Sumatera Selatan oleh PT Titan; 2. Rencana pengembangan usaha melalui kerjasama pembangunan chemical tanker dengan PT PAL, Surabaya; 3. Rencana pengembangan dan pembangunan usaha tin wire (solder) di Kundur; 4. Rencana pengembangan dan pembangunan pabrik tin chemical di Mentok; 5. Pelaksanaan lindung nilai (hedging) bersama dengan bagian Pemasaran Perusahaan; 6. Pembangunan aspal ekstraksi di Pulau Buton; 7. Pelaksanaan operasional penambangan batubara oleh PT Tanjung Alam Jaya dan PT Timah Investasi Mineral di Banjarmasin; 8. Carry-over batubara PT Timah Investasi Mineral dan PT Timah; serta 9. Sewaktu-waktu melaksanakan kajian rutin atas semua unit usaha sebagaimana diamanatkan dalam penugasan, termasuk pengembangan Key Performance Indicator untuk sebagai basis pengukuran serta peningkatan kinerja Perusahaan.

SEKRETARIS PERUSAHAAN
Sebagai bentuk kepatuhan terhadap hukum, peraturan dalam Pasar Modal, sekaligus sebagai jaminan implementasi Tata Kelola Perusahaan, maka Perusahaan sebagai perusahaan publik perlu membentuk Sekretaris Perusahaan. Sekretaris Perusahaan merupakan suatu posisi struktural di bawah Direksi dan bertanggung jawab langsung kepada Direksi. Sekretaris Perusahaan memiliki fungsi serta tanggung jawab untuk menyusun kebijakan, melakukan perencanaan, dan mengendalikan komunikasi Perusahaan dan kesekretariatan Direksi, membina hubungan dengan seluruh pemangku kepentingan, serta menjamin keterbukaan dan tersedianya akses informasi. Sesuai dengan Peraturan Bapepam-LK IX.14 tentang pembentukan Sekretaris Perusahaan serta Keputusan Menteri BUMN No. KEP-117/M-MBU/2002 tentang Penerapan Praktik Good Corporate Governance pada Badan Usaha Milik Negara, tugas dan tanggung jawab Sekretaris Perusahaan adalah sebagai berikut: 1. Mempersiapkan penyelenggaraan Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS); 2. Menyediakan informasi yang diperlukan oleh para pemangku kepentingan Perusahaan; 3. Membina hubungan dengan investor lembaga dan perorangan, analis, pedagang perantara efek, bank investasi, kalangan profesional, lembaga penunjang pasar modal, pelaku pasar lainnya, serta media massa; 4. Melaksanakan kepatuhan terhadap kewajiban berlanjut di pasar modal; 5. Mematuhi kewajiban pelaporan dan keterbukaan; 6. Mengadministrasikan tindakan Perusahaan sesuai dengan peraturan perundang-undangan di bidang Perusahaan dan Pasar Modal dan Anggaran Dasar; 7. Mengelola dan memperbarui informasi mengenai Perusahaan yang disampaikan kepada para pemangku kepentingan, baik dalam situs web perusahaan, buletin, maupun media informasi lainnya; 8. Mengatur dan menyimpan dokumen Perusahaan, termasuk dokumen RUPS, Daftar Pemegang Saham dan Daftar Khusus yang berkaitan dengan Direksi, Dewan Komisaris, dan keluarga mereka, baik dalam Perusahaan maupun dalam anak Perusahaan yang berkenaan dengan kepemilikan saham, hubungan bisnis, dan peranan lainnya yang dapat menimbulkan benturan kepentingan dengan Perusahaan; 9. Memberikan saran dan pertimbangan kepada Direksi untuk hal-hal yang berkenaan dengan peraturan perundang-undangan mengenai usaha Perusahaan dan pasar modal; dan 10. Menyampaikan informasi yang berkaitan dengan tugasnya kepada Direksi secara berkala dan kepada Dewan Komisaris apabila diminta. Berdasarkan Peraturan Direksi No. 075/Tbk/SK0000/2008-S8 tanggal 17 Januari 2008, sejak 1 Februari 2008 Abrun Abubakar diangkat sebagai Sekretaris Perusahaan, dan hingga kini masih menjalankan jabatannya.

106

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

PROFIL SEKRETARIS PERUSAHAAN


ABRUN ABUBAKAR Menjabat Sekretaris Perusahaan sejak 1 Februari 2008. Sebelumnya menjabat Kepala Hubungan Masyarakat PT Timah sejak 2002. Mendapatkan gelar Sarjana Hubungan Internasional pada 1988 dari Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Padjajaran Bandung, dan Magister Manajemen (MM) pada 2001 dari Institut Pengembangan Manajemen Indonesia (IPMI) Jakarta. Aktif mengikuti berbagai pelatihan dan seminar untuk menunjang tugasnya sebagai Sekretaris Perusahaan.

LAPORAN PELAKSANAAN KEGIATAN SEKRETARIS PERUSAHAAN


Sepanjang tahun 2010, Sekretaris Perusahaan telah melaksanakan berbagai kegiatan yang berkaitan dengan pengeluaran siaran pers dan surat keterbukaan informasi, dan juga kegiatan lainnya yang berkaitan dengan

tindakan Perusahaan dan hubungan dengan investor dan pemangku kepentingan lainnya. Daftar kegiatan Sekretaris Perusahaan selama 2010 adalah sebagai berikut:

Kegiatan Sekretaris Perusahaan Sepanjang Tahun 2010


Nama Kegiatan PELAPORAN Rilis Kinerja Usaha Perusahaan Jumlah Kegiatan Periode Tanggal Pelaksanaan

4 kali

Tahun 2010

31 Maret 2010 30 April 2010 31 Agustus 2010 30 Oktober 2010 31 Maret 2010 30 April 2010 31 Agustus 2010 30 Oktober 2010 31 Maret 2010 31 Agustus 2010 Sebelum tanggal 10 setiap bulan 30 April 2010 29 April 2010 04 Mei 2010 19 Mei 2010 07 Juni 2010 16 November 2010

Laporan Keuangan

4 kali

Tahun 2010

Laporan Iklan Laporan Keuangan

2 kali

Tahun 2010 Tengah Tahun 2010 Per Bulan

Laporan Aktivitas Eksplorasi

12 kali

Laporan Tahunan 2010 Rencana Pelaksanaan RUPS Laporan Iklan Pengumuman, Panggilan dan Hasil RUPS

1 kali 1 kali 3 kali

Per Tahun

Laporan Hasil Pelaksanaan Paparan Publik

1 kali

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

107

08

TATA KELOLA PERUSAHAAN

Nama Kegiatan AKSI KORPORASI RUPS Tahunan dan Luar Biasa Paparan Publik

Jumlah Kegiatan

Periode

Tanggal Pelaksanaan

1 kali 1 kali

03 Juni 2010 11 November 2010

HUBUNGAN INVESTOR Telekonferensi Kunjungan Lapangan Kunjungan Perusahaan Road Show Konferensi Investor Pertemuan Investor

9 kali 6 kali 28 kali 3 kali 5 kali 164 kali

Satuan Pengawasan Internal

Satuan Pengawasan Internal (SPI) merupakan Unit Audit Internal yang bertanggung jawab langsung kepada Direktur Utama PT Timah. SPI dibentuk atas dasar UndangUndang Republik Indonesia No. 19 Tahun 2003 tentang Badan Usaha Milik Negara dan juga Keputusan Menteri BUMN No. Kep-117/M-MBU/2002 tentang Penerapan Praktik GCG pada BUMN. Satuan Pengawasan Internal mempunyai fungsi utama memberikan keyakinan dan melaksanakan konsultasi yang independen dan objektif, dengan tujuan meningkatkan nilai dan memperbaiki operasional Perusahaan dan anak Perusahaan dalam berbagai kinerja (keuangan, ekonomi, sosial, dan lingkungan), melalui pendekatan yang sistematis, dengan cara mengevaluasi dan meningkatkan efektivitas manajemen risiko, pengendalian, dan proses tata kelola perusahaan. (4.9) Sesuai dengan Keputusan Ketua Bapepam-LK No. KEP496/BL/2008 tanggal 28 November 2008 tentang Pembentukan dan Pedoman Penyusunan Piagam Unit Audit Internal, SPI telah melakukan penyesuaian dan penyempurnaan Piagam Unit Audit Internal yang merupakan pedoman dan panduan pelaksanaan tugastugas SPI.

Pelaksanaan fungsi SPI dilandaskan pada Piagam Satuan Pengawasan Internal, yang disahkan oleh Komisaris Utama dan Direktur Utama pada 2007, yang mencakup pelaksanaan audit dari jenis-jenis kegiatan berikut: 1. Pemeriksaan keuangan/umum, 2. Pemeriksaan operasional, 3. Pemeriksaan khusus (investigasi, kinerja, teknologi informasi, Conformity Assessment AuditISO), 4. Peninjauan/evaluasi penyajian Laporan Keuangan, 5. Peninjauan/evaluasi implementasi Tata Kelola Perusahaan, 6. Peninjauan/evaluasi implementasi Manajemen Risiko, 7. Konsultasi dalam bentuk fasilitasi/asistensi, implementasi tata kelola perusahaan, implementasi manajemen risiko, pengembangan prosedur operasi standar (SOP), control self assessment, dan observasi kegiatan operasional tertentu. SPI memberikan penilaian secara independen dengan produk akhir berupa rekomendasi atau saran-saran perbaikan kepada Direktur Utama berdasarkan hasil-hasil kegiatan yang telah dilaksanakan. Jumlah personil SPI disesuaikan dengan kebutuhan unit kerja yang diaudit. Per 31 Desember 2010, jumlah personil SPI adalah 19 orang, yang terdiri dari 14 orang tenaga organik, 2 orang tenaga

108

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

profesional internal audit dari KAP Chatim, Atjeng, Jusuf, dan Rekan, serta 3 orang tenaga PKWT. Sebagian personel SPI telah mengikuti pelatihan yang berkaitan dengan pencegahan tindak pidana korupsi serta memperoleh sertifikat profesi auditor internal, antara lain Qualified Internal Auditor (QIA) sebanyak 2 orang dan Professional Internal Auditor (PIA) sebanyak 4 orang. Di samping itu, sebanyak 30 karyawan (6%) pada jajaran

manajemen dan 237 (10%) orang pada jajaran nonmanajemen telah mengikuti pelatihan terkait pencegahan korupsi. (SO3) Berdasarkan Keputusan Bapepam-LK No. 496/BL/2008 Peraturan No.IX.1.7, Satuan Pengawasan Internal dikepalai oleh seorang Kepala Satuan Pengawasan Internal yang diangkat dan diberhentikan oleh Direktur Utama atas persetujuan Dewan Komisaris.

PROFIL KEPALA SPI


DODI SETIABUDI Diangkat sebagai Pj. Kepala Satuan Pengawasan Internal sejak tanggal 21 Agustus 2008. Bergabung dengan Perusahaan sejak 1993, dan sebelumnya pernah menjabat sebagai Kepala Akuntansi Utang/Pajak pada Akuntansi Keuangan sampai tahun 2002, dan setelahnya sebagai Asisten Akuntansi Manajemen pada Akuntansi Manajemen. Berpengalaman sebagai Auditor pada Satuan Pengawasan Internal sejak 2003. Memperoleh gelar Sarjana Ekonomi Akuntansi dari UNSRI pada 1993, dan gelar Magister Manajemen dari IPMI pada 2001. Aktif mengikuti pelatihan dalam bidang manajemen dan hukum bisnis.

ASPEK-ASPEK PENGAWASAN INTERNAL


Manajemen Perusahaan secara berkelanjutan membangun dan mengembangkan semua aspek Pengawasan Internal yang meliputi: 1. Pengendalian lingkungan Aspek ini secara signifikan menetapkan corak organisasi Perusahaan dan mempengaruhi kesadaran pengendalian orang-orang dalam Perusahaan, sehingga Manajemen senantiasa mengembangkan dan meningkatkan integritas, nilai, etika, dan kompetensi karyawan; filosofi dan gaya manajemen; struktur organisasi; pelimpahan wewenang dan tanggung jawab; partisipasi Dewan Komisaris dan/atau Komite Audit dalam pengawasan; serta kebijakan dan praktik alokasi sumber daya manusia. 2. Pengelolaan risiko Aspek ini mencakup identifikasi dan analisis risiko yang relevan dalam upaya mencapai tujuan Perusahaan, dan membentuk dasar dalam melaksanakan pengelolaan risiko. 3. Informasi dan komunikasi Aspek ini terkait dengan identifikasi, perolehan dan pertukaran informasi, dalam bentuk dan waktu yang

memungkinkan setiap elemen Perusahaan mampu melaksanakan tanggung jawab masing-masing. 4. Aktivitas pengendalian Aspek ini mencakup kebijakan dan prosedur yang menjamin dilaksanakannya berbagai arahan dari manajemen. 5. Pemantauan Aspek ini mencakup proses yang menentukan kualitas kinerja pengendalian internal sepanjang waktu, termasuk pelaksanaan fungsi Satuan Pengawasan Internal.

TUGAS DAN TANGGUNG JAWAB SATUAN PENGAWASAN INTERNAL (4.9)


Beberapa tugas dan tanggung jawab Satuan Pengawasan Internal adalah sebagai berikut: 1. Menyusun dan melaksanakan program kerja pemeriksaan tahunan; 2. Menguji dan mengevaluasi pelaksanaan pengendalian internal dan sistem manajemen risiko sesuai kebijakan Perusahaan; 3. Melakukan pemeriksaan dan penilaian atas efisiensi dan efektivitas Perusahaan dalam bidang keuangan,

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

109

08

TATA KELOLA PERUSAHAAN

akuntansi, operasional, sumber daya manusia, pemasaran, teknologi informasi dan kegiatan lainnya; 4. Mengawasi berjalannya prosedur manajemen untuk meningkatkan kinerja ekonomi, lingkungan, dan sosial, 5. Mengawasi ketaatan dan kepatuhan Perusahaan terhadap standar internasional dan pedoman perilaku yang telah disepakati Perusahaan; 6. Memberikan saran perbaikan dan informasi yang objektif tentang kegiatan yang diperiksa pada semua tingkatan manajemen;

7. Membuat laporan hasil audit dan menyampaikan laporan tersebut kepada Direktur Utama dan Dewan Komisaris; 8. Memantau, menganalisis, dan melaporkan pelaksanaan tindak lanjut perbaikan yang telah disarankan; 9. Menyusun program untuk mengevaluasi kualitas dari kegiatan audit internal yang dilakukannya; dan 10. Mengevaluasi dan meningkatkan proses tata kelola perusahaan.

LAPORAN PELAKSANAAN KEGIATAN SPI TAHUN 2010


Selama tahun buku 2010, Satuan Pengawasan Internal telah melakukan kegiatan-kegiatan sebagai berikut:
Kategori Jumlah Objek Audit Status

Pemeriksaan Operasional sesuai Program Kerja Pemeriksaan Tahunan (PKPT) Pemeriksaan Non-PKPT Pemeriksaan Sistem Manajemen Mutu ISO 9001:2008 Kegiatan Pemeriksaan Lainnya

18 9 6 6

15 selesai tahun 2010 3 dilanjutkan ke tahun 2011 7 selesai tahun 2010 2 dilanjutkan ke tahun 2011 5 selesai tahun 2010 1 selesai Januari 2011 Seluruhnya selesai

Dari hasil pelaksanaan tugas dan fungsi pokok SPI untuk tahun 2010 dan tindak lanjut dari hasil tahun-tahun sebelumnya, SPI mendapati beberapa bidang yang dapat ditingkatkan kinerjanya di dalam Perusahaan. Beberapa bidang yang dimaksud adalah: 1. Pengendalian, 2. Manajemen Risiko, dan 3. Tata Kelola Perusahaan. Indikasi praktik tindak pidana korupsi dalam Perusahaan juga merupakan fokus dari pelaksanaan kegiatan Satuan Pengawasan Internal dari tahun ke tahun. Sepanjang tahun 2010, SPI menemukan satu penyimpangan yang kemungkinan terkait dengan tindak pidana korupsi di Perusahaan, yang dijelaskan di bagian Perkara Penting yang Dihadapi Perusahaan. Pada saat penulisan Laporan Tahunan ini, kasus tersebut masih sedang diproses dan belum ada keputusan yang menyatakan bahwa tindak pidana korupsi telah dilakukan. (SO2) Apabila SPI mendapati adanya tuduhan atau sangkaan tindak pidana korupsi pada diri salah satu karyawan Perusahaan, di tingkatan manapun, maka tuduhan atau sangkaan itu akan diproses sesuai peraturan perundangundangan yang berlaku. Perusahaan bertanggung

jawab untuk memberikan pendampingan hukum pada karyawan tersebut dengan menjunjung tinggi asas praduga tak bersalah selama proses hukum, hingga putusan yang berkekuatan hukum tetap telah dikeluarkan. Pendampingan hukum selama proses penyelidikan, penyidikan, dan persidangan dilaksanakan oleh satuan kerja Pengacara Perusahaan. (SO4) Selain itu, SPI juga melaksanakan fungsi-fungsi lainnya sebagai: 1. Koordinator pengelolaan Laporan Harta Kekayaan Penyelenggara Negara (LHKPN), 2. Pihak counterpart pelaksanaan audit oleh KAP, dan 3. Pihak counterpart pelaksanaan audit oleh BPK. Untuk meningkatkan kinerja SPI dalam menjalankan tugas dan tanggung jawabnya, Perusahaan telah melakukan pembinaan dan pengembangan kemampuan Kepala SPI dan para personil SPI dengan mengirimkan mereka untuk mengikuti beragam pendidikan, pelatihan, simposium, dan seminar. Seluruh kegiatan SPI pada tahun 2010 menyerap anggaran sebesar Rp 5,96 miliar atau hampir 80% dari total nilai yang dianggarkan untuk tahun 2010, yakni Rp 7,51 miliar.

110

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

Audit Eksternal

Pemilihan Auditor Eksternal dilakukan secara transparan dengan menyampaikan alasan pencalonan tim auditor yang diusulkan oleh Komite Audit melalui Dewan Komisaris kepada RUPS. Kemudian, Auditor Eksternal ditunjuk dan ditetapkan oleh RUPS dari calon yang sebelumnya telah diajukan oleh Dewan Komisaris. Tugas Auditor Eksternal adalah menilai Laporan Keuangan yang disusun manajemen dan dapat ditunjuk untuk melakukan penilaian terhadap hal-hal yang dianggap penting. RUPS Tahunan yang berlangsung pada tanggal 3 Juni 2010 juga telah menyetujui penunjukan Kantor

Akuntan Publik Osman Bing Satrio & Rekan, yang berafiliasi dengan Deloitte Touche Tohmatsu, sebagai Kantor Akuntan Publik yang akan mengaudit Laporan Keuangan Perusahaan untuk tahun buku yang berakhir tanggal 31 Desember 2010. Kantor Akuntan Publik Osman Bing Satrio & Rekan telah ditunjuk oleh Perusahaan untuk mengaudit Laporan Keuangan sejak tahun buku 2008. Besaran biaya penggunaan jasa Auditor Eksternal untuk melakukan audit Laporan Keuangan Tahun Buku 2010 adalah sebesar Rp 1.600.000.000.

Faktor Risiko Utama dan Manajemen Risiko (4.9, 4.11)


Dalam menjalankan kegiatan operasionalnya, Perusahaan tidak hanya berfokus pada profitabilitas, tetapi juga pada keberlanjutannya dari sisi operasional, citra, dan kinerja dalam berbagai aspek, meliputi aspek ekonomi, sosial, dan lingkungan. Dengan demikian, keberlangsungan dari pelayanan kepentingan semua pemangku kepentingan yang terkait dengan Perusahaan juga dapat dijamin. Oleh karena itu, sebagai badan usaha yang bergerak di bidang pertambangan dan memiliki operasi dan perwakilan yang tersebar tak hanya di Indonesia tetapi juga di luar negeri, Perusahaan menyadari pentingnya mengidentifikasi dan menanggulangi risiko-risiko yang berpotensi menghambat keberlanjutan Perusahaan. Segala upaya Perusahaan untuk mengidentifikasi dan menanggulangi risiko-risikonya terangkum dalam pelaksanaan tanggung jawab manajemen risiko oleh Komite Risiko Usaha. Perusahaan telah menyusun panduan pelaksanaan tanggung jawab manajemen risiko secara menyeluruh, dengan mengacu pada Keputusan Menteri BUMN No.117/ M-MBU/2002 tertanggal 1 Agustus 2002 tentang Penerapan Praktik Good Corporate Governance (GCG). Perusahaan juga telah mengadopsi konsep Enterprise Risk Management (ERM) dengan standar manajemen risiko, pengelolaan data, pelaporan, dan analisis perusahaan. Uraian dari berbagai faktor risiko utama yang dihadapi oleh Perusahaan dan strategi pengelolaannya disampaikan di bawah ini.

RISIKO PERSAINGAN USAHA DAN PEMASARAN


Sebagai perusahaan yang bergerak di bidang pertambangan logam timah, PT Timah menghadapi risiko fluktuasi harga timah di pasar dunia. Harga timah yang selama tahun 2010 meningkat dan diprediksi oleh banyak pengamat termasuk International Tin Research Institute (ITRI) akan terus meningkat hingga 2014, berpotensi memicu peningkatan ekspor dari smelter swasta di Indonesia. Selain itu, tambang ilegal yang bermunculan akan bertambah banyak, dan jumlah pengumpul (kolektor) bijih timah akan semakin agresif, menimbulkan persaingan pengadaan bijih timah yang tidak sehat. Kenaikan harga juga akan mendorong pertumbuhan tambang-tambang

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

111

08

TATA KELOLA PERUSAHAAN

timah baru di negara-negara lain, meskipun dampaknya akan terasa lebih lamban karena tambang-tambang timah baru membutuhkan waktu cukup panjang untuk dapat beroperasi secara ekonomis. Fluktuasi harga timah tentunya tetap dikendalikan oleh keseimbangan penawaran dan permintaan untuk logam timah di pasar dunia, dan sangat dipengaruhi oleh situasi di negara-negara produsen Timah, seperti China, Indonesia, Bolivia, dan Peru. Apabila prediksi kebanyakan pengamat bahwa permintaan logam timah akan merayap naik di tahun 2011 sehingga menimbulkan defisit permintaan, maka kenaikan harga akan menjadi konsekuensi logisnya. Untuk mengelola faktor risiko ini, Perusahaan melakukan upaya-upaya peningkatan nilai tambah (added value) dari logam timah yang diproduksinya melalui diversifikasi produk tin chemical dan tin solder (tin wire dan bar). Selain itu, Perusahaan juga mendorong penjualan langsung pada pengguna akhir (end user) dengan menawarkan produkproduk permintaan khusus (customized product), yang bertujuan mengurangi spekulasi harga yang dilakukan pedagang perantara (trader). Dari sisi pemasaran, Perusahaan mengupayakan keseimbangan yang terencana antara penjualan spot dan kontrak jangka panjang, dengan mengatur penjadwalan pengiriman kepada pembeli secara lebih cermat, disesuaikan dengan situasi dan fluktuasi harga timah yang sedang berlangsung dari waktu ke waktu. Hal ini didukung oleh berjalan baiknya sistem Enterprise Resource Planning (ERP), yang digunakan oleh Perusahaan untuk melakukan koordinasi internal secara mudah dan efektif dalam hal perencanaan dan penjadwalan pengiriman logam timah. Sebagai langkah lain, Perusahaan memperkuat kepercayaan investor maupun pembeli melalui hubungan komunikasi yang intensif lewat acara customer gathering dan ekspos publik, yang diadakan secara berkala. Kinerja saham Perusahaan, yang diperdagangkan dengan kode emiten TINS di BEI, sebagai saham unggulan di bursa juga mempertahankan citra baik Perusahaan di mata investor, karena harganya meningkat sebesar hampir 30% sepanjang 2010.

Secara khusus, di tahun 2010 Indonesia melanjutkan pertumbuhan perekonomiannya dengan angka yang cukup impresif, sehingga turut mengangkat nilai tukar rupiah terhadap dolar AS, yang menguat sekitar 5 persen sepanjang 2010. Perusahaan, yang sebagian besar pendapatannya akan dipengaruhi oleh melemahnya dolar AS, pun menjalankan strategi yang dapat memitigasi potensi kerugian akibat nilai tukar ini secara efektif. Oleh karena itu, Perusahaan melakukan pengelolaan nilai tukar secara taktis dan bijak, khususnya untuk pembelian peralatan operasional yang dibeli menggunakan mata uang asing. Perusahaan juga telah menyempurnakan berbagai prosedur operasi standar (SOP) di semua lini dan membentuk Unit Kebendaharaan (Treasury) yang memfokuskan kegiatannya pada pengelolaan nilai tukar sehingga membawa hasil optimal bagi kinerja keuangan Perusahaan.

RISIKO PRODUKSI DAN BAHAN BAKU


Dari sisi produksi, Perusahaan menghadapi risiko keamanan wilayah pertambangan, yang rentan dimasuki oleh pihak swasta untuk melakukan penambangan ilegal, pengambilan bijih timah, atau pengambilan sisa penambangan (tailing) di sana tanpa izin. Oleh karena itu, Perusahaan terus menambah personil pengamanan di lahan pertambangan dengan membuat sistem blok, mendirikan pos pengamanan, dan lebih memberdayakan satuan pengamanannya. Kondisi kapal keruk yang semakin menua dan produktivitasnya semakin menurun menimbulkan risiko kelayakan peralatan produksi. Untuk mengatasi risiko tersebut, pada tahun 2010 Perusahaan telah membeli dan membangun total 10 kapal isap produksi serta memodifikasi kapal keruk dari sistem bucket line menjadi bucket wheel dredge, yang jauh lebih handal dalam melakukan penambangan di laut, terutama laut dalam. Implementasi strategi ini diteruskan pada tahun 2011 dan selanjutnya. Dari sisi ketersediaan bahan baku, jumlah cadangan logam timah yang menurun merupakan risiko inheren yang sifatnya sangat krusial bagi keberlanjutan Perusahaan. Kondisi ini diperparah oleh banyaknya cadangan timah yang belum dapat dinyatakan layak tambang karena faktor-faktor teknis dan lingkungan. Untuk menghadapi risiko tersebut, Perusahaan terus melakukan eksplorasi yang sistematis di laut dalam serta mengevaluasi cadangan logam timahnya. Perusahaan juga bertekad untuk terus melakukan penambahan nilai pada produk-produk berbasis logam timahnya, serta melakukan diversifikasi dan pengembangan usaha ke bidang-bidang usaha yang lain dan yang masih terkait dengan usaha inti Perusahaan.

RISIKO KEUANGAN
Karena lebih dari 90% dari total produksi logam timah Perusahaan dijual secara ekspor, maka sekitar 95% pendapatan Perusahaan juga dibayarkan dengan mata uang asing. Sementara itu, biaya operasional Perusahaan dibayar menggunakan mata uang rupiah. Oleh karena itu, Perusahaan menghadapi risiko fluktuasi nilai tukar, dalam hal ini rupiah terhadap dolar AS (USD).

112

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

RISIKO LINGKUNGAN DAN TANGGUNG JAWAB SOSIAL PERUSAHAAN


Sebagai perusahaan yang bergerak di sektor pertambangan, risiko yang terkait dengan permasalahan lingkungan di mana Perusahaan beroperasi merupakan risiko yang nyata dan mitigasinya harus diprioritaskan. Permasalahan lingkungan ini khususnya muncul di daerah-daerah bekas kawasan penambangan dan timbunan sisa penambangan (tailing) yang masih dapat ditambang kembali oleh Tambang Skala Kecil (TSK). Praktik terbaik dalam pengelolaan lahan bekas tambang adalah mereklamasi dan merehabilitasinya atau mengistirahatkannya untuk jangka waktu tertentu. Untuk memitigasi risiko tersebut, Perusahaan telah menjalin kerjasama dengan berbagai pihak untuk melanjutkan dukungannya pada program Green Babel (Bangka Belitung Hijau), menciptakan hutan wisata dan melakukan percepatan reklamasi lahan bekas tambang yang tidak produktif lagi. Selain itu, untuk mengelola permasalahan yang timbul di masyarakat yang terkena dampak langsung dari kegiatan pertambangan, Perusahaan melakukan kewajiban sosialnya dengan dilandaskan oleh kepedulian dan kesadaran penuh. Perusahaan bekerja sama dengan pemerintah daerah setempat untuk memberikan beasiswa, membangun fasilitas kesehatan, pendidikan, dan tempat ibadah, serta memperbaiki infrastruktur untuk kepentingan masyarakat luas. Adanya isu logam timah yang termasuk ke dalam daftar mineral konflik, yakni mineral-mineral yang ditambang dan dijual untuk membiayai perang dan melakukan pelanggaran hak asasi manusia khususnya di Republik Demokratik Congo, juga mengandung potensi risiko tersendiri karena dapat membentuk opini publik dan antisipasi negatif dari industri pengguna logam timah mengenai keberlanjutan penambangan logam timah. Namun, berbagai praktik penambangan yang baik dan berwawasan lingkungan yang diterapkan Perusahaan diyakini mampu menunjukkan citra di PT Timah sebagai perusahaan yang bertanggung jawab.

karyawan akan dilakukan secara lebih intensif mulai tahun 2011, baik melalui program headhunter maupun perjanjian kerja waktu tertentu (PKWT). Begitu pula halnya dengan proses penyaluran kompetensi dan keahlian dari karyawan senior ke karyawan baru, yang ikut ditunjang oleh kegiatan pelatihan dan bimbingan di berbagai lini usaha.

RISIKO REGULASI DAN KEBIJAKAN PEMERINTAH


Implementasi UU Minerba No. 4/2009 dan peraturan tambahannya, yaitu PP No. 22 dan PP No. 23 tahun 2010, membawa implikasi penting bagi Perusahaan. Peraturan tersebut menegaskan bahwa pemegang izin usaha pertambangan (IUP) haruslah melakukan penambangan sendiri. Perusahaan perlu melakukan restrukturisasi dalam kegiatan operasionalnya dalam rangka mempersiapkan diri untuk patuh pada peraturan tersebut. Selain itu, Perusahaan juga memahami perlunya mengantisipasi terbitnya PP No. 11 mengenai penertiban lahan terlantar. Untuk itu, dengan dikoordinasikan oleh Unit Kerja Aset Non Operasional, Perusahaan telah melaksanakan penataan ulang atas seluruh aset yang dimiliki Perusahaan, baik dari segi administrasi maupun dari segi lokasi. Proses penataan ulang aset Perusahaan ini didukung oleh pihak-pihak yang independen serta berkompeten dalam bidang pengelolaan. Juga dalam rangka meningkatkan efektivitas dari pengelolaan aset ini, Perusahaan telah melakukan kunjungan pembandingan ke beberapa BUMN lainnya, seperti PT Pertamina (Persero), PT Kereta Api Indonesia, dan PT Pos Indonesia untuk mempelajari teknik-teknik pengelolaan aset di BUMN yang asetnya tersebar di banyak lokasi.

RISIKO PENGEMBANGAN USAHA


Risiko utama dalam aspek pengembangan usaha yang sedang dilakukan oleh Perusahaan sepanjang tahun 2010 hingga ke tahun selanjutnya terkait dengan upaya Perusahaan untuk membangun Kapal Isap Produksi (KIP) dan Bucket Wheel Dredge (BWD). Proyek pembangunan KIP dan BWD ini memiliki risiko keterlambatan pasokan bahan baku khususnya mesin yang sebagian besarnya diperoleh secara impor. Risiko keterlambatan pasokan ini juga terdapat pada proyek-proyek pembangunan dan pengadaan lainnya yang sedang dilakukan oleh Perusahaan. Risiko keterlambatan pasokan bahan baku dimitigasi dengan cara menerapkan perencanaan yang terinci dan terkendali mengenai penjadwalan proyek-proyek yang sedang dilangsungkan, sehingga setiap potensi keterlambatan dapat diminimalisasi dan, kapanpun memungkinkan, dieliminasi. Perusahaan juga telah mempersiapkan cadangan anggaran investasi untuk mendukung kebutuhan biaya pengadaan yang mungkin muncul sewaktu-waktu dalam rangka menyelesaikan proyek-proyeknya tepat waktu.

RISIKO MANAJEMEN SUMBER DAYA MANUSIA


Perusahaan menghadapi risiko terkait sumber daya manusia yang ditimbulkan dari adanya kesenjangan antara kompetensi dan keahlian yang dimiliki oleh karyawan baru dan yang dimiliki oleh karyawan yang telah memasuki atau mendekati masa pensiun di tahun 2010. Produktivitas Perusahaan sangatlah dipengaruhi oleh kompetensi karyawannya. Karena 40 persen dari total karyawan tetap Perusahaan telah menginjak usia lebih dari 50 tahun, maka untuk memitigasi risiko ini, peremajaan

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

113

08

TATA KELOLA PERUSAHAAN

Pedoman Perilaku dan Kepatuhan pada Standar Internasional

Pedoman Perilaku PT Timah merupakan kumpulan norma, tata nilai, serta tindakan yang diyakini sebagai standar perilaku yang ideal bagi Dewan Komisaris, Direksi, dan karyawan yang sesuai dengan Budaya Perusahaan. Pedoman Perilaku PT Timah telah diimplementasikan sejak bulan November 2008 dan dituangkan dalam buku Pedoman Tata Kelola Perusahaan. Pedoman Perilaku dan Kode Etik Perusahaan diterbitkan dengan maksud mempercepat pencapaian visi Perusahaan dan mempertahankan kepercayaan masyarakat terhadap Perusahaan. Pedoman Perilaku Perusahaan merupakan dasar penerapan perilaku yang mengatur hubungan-hubungan antara setiap pemangku kepentingan, yakni antara karyawan dengan Perusahaan, sesama karyawan, konsumen, pemasok, kreditur, pemegang saham, pemerintah, dan masyarakat luas. Selain itu, Pedoman Perilaku ini juga mengatur keterlibatan politik seluruh jajaran manajemen dan karyawan, pemberian dan penerimaan donasi maupun hadiah, kepatuhan terhadap peraturan dan perundang-undangan, kerahasiaan informasi, serta pelaporan atas pelanggaran dan perlindungan bagi pelapor. Beberapa hal lain yang diatur dalam Pedoman Perilaku Perusahaan meliputi: 1. Hubungan Karyawan dengan Perusahaan Mengatur hal-hal yang terkait pengangkatan, pemberhentian, kedudukan, serta hak dan kewajiban karyawan berdasarkan ketentuan atau peraturan Perusahaan. Perusahaan mendukung terbentuknya Serikat Pekerja Karyawan Timah dengan nama Ikatan Karyawan Timah (IKT) dan memfasilitasi perolehan hakhak karyawan. 2. Hubungan Sesama Karyawan Mengatur perlakuan dan pengambilan keputusan yang adil, lingkungan kerja yang kondusif, serta kerjasama antarkaryawan. 3. Hubungan dengan Pihak Ketiga Mengatur penggunaan jasa pihak ketiga atau agen, perlakuan terhadap pemasok dan larangan penerimaan kompensasi (suap), serta kepatuhan pemasok terhadap Pedoman Perilaku.

4. Hubungan dengan Pemegang Saham Mengatur perlindungan dan penggunaan yang tepat atas aset Perusahaan, pembukuan, dan laporan Perusahaan. 5. Hubungan dengan Pemerintah Mengatur kepatuhan terhadap peraturan atau ketentuan terkait, serta pembayaran pajak dan retribusi. 6. Hubungan dengan Masyarakat Mengatur hubungan dengan masyarakat dalam hal kegiatan sosial kemanusiaan, pemberian donasi dan kegiatan lainnya yang merupakan wujud tanggung jawab sosial Perusahaan. PT Timah hingga saat ini belum berpartisipasi aktif pada penyusunan standar atau inisiatif yang berkaitan dengan aspek ekonomi, lingkungan, dan sosial pada skala internasional. Kendati demikian, Perusahaan telah mengadopsi hasil kesepakatan global dalam berbagai hal yang terkait dengan ketiga aspek tersebut di atas. Perusahaan ikut serta dalam membangun kesadaran untuk memitigasi dampak-dampak pemanasan global sebagai hasil dari Konferensi Perubahan Iklim PBB di Copenhagen, Denmark, Desember 2009 lalu. (4.12) Perusahaan berkomitmen untuk sedapat mungkin berkontribusi bagi semua kelompok pemangku kepentingan melalui keterlibatannya dalam berbagai organisasi dan event khusus. Perusahaan sering mengirimkan perwakilannya untuk menjadi narasumber atau pakar dalam proses kebijakan publik dan peraturan pemerintah pada skala lokal dan nasional, misalnya Undang-Undang Mineral dan Bahan Tambang (UU Minerba) dan Standar Nasional Indonesia (SNI) untuk produk timah. (SO5) Selain itu, sesuai dengan Peraturan Menteri BUMN yang tidak memperbolehkan semua BUMN memberikan kontribusi finansial maupun bentuk lainnya kepada partai politik, politisi, dan institusi lain yang terkait, PT Timah tidak pernah memberikan bantuan apapun kepada institusi-institusi tersebut dan tidak pernah mengizinkan dana, fasilitas, atau aset apapun untuk kepentingan mereka, baik secara langsung maupun tidak langsung. (SO6)

114

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

Tanggung Jawab Sosial Perusahaan: Komitmen, Strategi, dan Anggaran

KOMITMEN PERUSAHAAN TERHADAP CSR


Dalam upayanya untuk selalu menjadi warga negara korporasi (corporate citizen) teladan, Perusahaan berkomitmen kuat untuk meningkatkan kualitas kehidupan masyarakat luas dan kualitas lingkungan hidup sebagai sasaran dari tanggung jawab sosialnya. Komitmen Perusahaan tercermin dalam berbagai program layanan masyarakat, kemitraan dan bina lingkungan, serta pengelolaan lingkungan hidup, yang diimplementasikan secara konsisten dari tahun ke tahun. Landasan tanggung jawab sosial Perusahaan (corporate social responsibilityCSR) adalah Undang-Undang No. 40/2007 Pasal 74 Tentang Perusahaan Terbatas. Perusahaan menyadari bahwa mewujudkan nilai tambah bagi semua pemangku kepentingan, tanpa kecuali, adalah bagian integral dari tanggung jawab operasional Perusahaan, yang harus diemban dengan komitmen penuh demi menjamin pertumbuhan jangka panjang Perusahaan. Awal mula pelembagaan fungsi CSR di PT Timah adalah pembentukan Program Kemitraan dan Bina Lingkungan (PKBL) berdasarkan Surat Keputusan Direksi PT Tambang Timah No. 113/TT/SK-1000-99-B1 pada tanggal 16 Juni 1999. Selama tahun 1999 hingga 2009, kegiatan PKBL ini dibawahi langsung oleh Direktorat Keuangan. Pada tahun 2009, berdasarkan Surat Keputusan Direksi PT Timah No. 1510/Tbk/SK-0000/2008, dibentuklah Satuan Kerja CSR yang dibawahi langsung oleh Direktorat Operasi. Kemudian, berdasarkan Surat Keputusan Direksi No. 009/Tbk/SK0000/2010-B1 tanggal 1 Maret 2010, dalam melaksanakan komitmen Perusahaan sebagai warga negara korporasi teladan, Satuan Kerja CSR ini dibawahi oleh Direktorat SDM & Umum.

ekonomi, sosial, dan lingkungan, yang merupakan prasyarat inti menuju usaha yang berkelanjutan. Ketiga aspek tersebut merupakan triple bottom line yang menjadi fokus dari semua strategi Perusahaan dalam rangka mewujudkan visinya sebagai perusahaan pertambangan kelas dunia. Dalam menjalankan berbagai strategi tanggung jawab sosialnya, Perusahaan berupaya mengedepankan keharmonisan dengan semua pemangku kepentingan. Oleh karena itu, Perusahaan selalu merangkul semua pihak dan mendorong keterlibatan pemerintah (baik pusat maupun daerah) dan masyarakat sekitar melalui program-program CSR-nya. Hal ini dilakukan agar semua pihak dapat merasa memiliki dan bertanggung jawab atas program-program tersebut, yang memang ditujukan untuk meningkatkan kualitas hidup dan kesejahteraan mereka, serta mengatasi masalah sosial di sekitar daerah operasi Perusahaan. Ikhtisar mengenai strategi tanggung jawab sosial Perusahaan yang diimplementasikan melalui tiga bidang utama (ekonomi, sosial, dan lingkungan) adalah sebagai berikut: Ekonomi Pinjaman modal kerja bergulir Pembekalan pelatihan dan pembinaan Bantuan promosi dan pemasaran Penyediaan sarana dan fasilitas kerja Pemantauan keberlanjutan usaha Sosial Bantuan sarana pendidikan Bantuan sarana kesehatan dan olahraga Bantuan sarana ibadah Bantuan pembangunan rumah layak huni Bantuan bagi korban bencana alam Lingkungan Reklamasi lahan pascatambang Penanaman pohon

STRATEGI TANGGUNG JAWAB SOSIAL PERUSAHAAN


Dalam menetapkan setiap strategi tanggung jawab sosialnya, Perusahaan senantiasa memperhatikan keseimbangan dari tiga aspek yang saling terkait, yakni

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

115

08

TATA KELOLA PERUSAHAAN

Rincian dari kegiatan-kegiatan CSR Perusahaan yang utama, beserta anggaran dan realisasinya di tahun 2010, dapat diperoleh pada Bagian 9 dan 10, yang memaparkan Tanggung Jawab Sosial Perusahaan secara khusus.

ANGGARAN UNTUK PELAKSANAAN CSR


Sesuai dengan Rencana Anggaran Biaya CSR untuk tahun 2010, Perusahaan telah menganggarkan dana sebesar Rp 49,467 miliar untuk pelaksanaan segenap kegiatan CSR-nya. Pada kenyataannya, sepanjang tahun 2010, Perusahaan berhasil merealisasikan penggunaan sebesar 87% dari dana tersebut, yakni senilai Rp 42,912 miliar, dan menyalurkannya ke berbagai sektor. Untuk tahun 2011, Perusahaan menganggarkan dana dengan total nilai Rp 57,396 miliar untuk mendukung strategi tanggung jawab sosialnya. Anggaran dan Realisasi Program CSR 2010-2011
Jenis Program Anggaran 2010 Realisasi 2010 Pencapaian Anggaran 2011

Kemitraan Bina Lingkungan Program CSR Lainnya Jumlah

11.200.000.000 3.500.000.000 34.767.000.000 49.467.000.000

14.752.500.000 4.083.339.500 24.075.924.112 42.911.763.612

131,72% 116,67% 69,25% 86,75%

13.000.000.000 5.500.000.000 38.896.000.000 57.396.000.000

116

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

Perkara Penting yang Dihadapi Perusahaan

Sepanjang tahun 2010, permasalahan hukum yang terjadi di PT Timah terkait bisnis dan operasional Perusahaan adalah: 1. Gugatan terhadap PT Agro Makmur Abadi (AMA) Pihak Penggugat: PT Timah (Persero) Tbk. Materi Perkara: Perusahaan menggugat PT AMA atas pelaksanaan usaha perkebunannya di wilayah Kuasa Pertambangan atau IUP PT Tambang Timah. Atas penyerobotan wilayah KP ini, PT Tambang Timah terpaksa menghentikan kegiatan penambangan timahnya. Status Perkara: Proses persidangan perdata di Pengadilan Negeri Tanjung Pandan, Belitung dan proses pengusutan pidana di Kepolisian Daerah Propinsi Bangka Belitung. 2. Masalah dengan Shin Young Resources Co Ltd (SYR) Pihak Penggugat: Shin Young Resources Co Ltd. Materi Perkara: PT Timah Investasi Mineral gagal melakukan penyerahan batubara ke Shin Young Resources Co Ltd. Status Perkara: - Proses negosiasi dengan SYR dan rencana gugatan proses hukum ke Arbitrase Singapura. - Proses litigasi dan non-litigasi oleh Pengacara Perusahaan kepada PT Sumber Mega Energi dan PT Agung Mukti Utama Wijaya sebagai mitra/pemasok batubara ke PT Timah Investasi Mineral yang telah melakukan wanprestasi/gagal serah. 3. Gugatan oleh PT Rebinmas Jaya (RJ) tentang HGU Sawit Pihak Penggugat: PT Rebinmas Jaya. Materi Perkara: RJ mengajukan gugatan perdata ke Pengadilan Negeri Tanjung Pandan. Status Perkara: - Putusan Pengadilan Negeri Tanjung Pandan: gugatan PT Rebinmas Jaya ditolak. - RJ Banding di Pengadilan Tinggi: gugatan PT Rebinmas Jaya diterima. - PT Timah mengajukan kasasi ke Mahkamah Agung yang saat ini masih diproses. 4. Gugatan terhadap Indelberg Trading & Services Pte Ltd (Indelberg) Pihak Penggugat: PT Timah (Persero) Tbk. Materi Perkara: PT Timah (Persero) Tbk menggugat Indelberg dalam hal kewajiban pembayaran pembelian 400 mton balok timah. Status Perkara:

- BANI Jakarta telah memberikan keputusan mengabulkan gugatan PT Timah (Persero) Tbk yang memerintahkan Indelberg untuk melaksanakan kewajiban pembayaran pembelian balok timah. - Proses telah dibawa oleh Pengacara Perusahaan ke Singapura untuk dikukuhkan di Pengadilan Singapura sehingga putusan tersebut mempunyai kekuatan hukum untuk dapat dieksekusi di Singapura. 5. Gugatan oleh Sdr. Rohim (Pengelola Tambang Skala Kecil) Pihak Penggugat: Sdr. Rohim Materi Perkara: Sdr. Rohim menggugat perusahaan mitra, CV Agung Dinamika Utama, karena merasa tidak puas dengan pembagian wilayah penambangan yang diusahakannya. Status Perkara: Telah diputus tanggal 24 Februari 2010 oleh Pengadilan Negeri Sungailiat, Bangka, dengan putusan gugatan Sdr. Rohim ditolak. 6. Gugatan terhadap PT Tambang Timah diduga melakukan tindak pidana turut serta menampung, memanfaatkan, melakukan pengolahan, penjualan bijih timah yang bukan dari pemegang KP/IUP Materi Perkara: PT Tambang Timah diduga melakukan tindak pidana sebagaimana dimaksud dalam Pasal 161 UU No. 4 Tahun 2009 Tentang Pertambangan Mineral dan Batubara Jo. Pasal 55 ayat (1) KUHP. Terdakwa adalah Kepala Pengawasan Produksi (Ka. Wasprod) Bangka Selatan di Toboali. Status Perkara: - Putusan dari Pengadilan Negeri Sungailiat bahwa Ka. Wasprod tidak terbukti dan diputuskan bebas murni. - Jaksa Penuntut Umum mengajukan kasasi ke Mahkamah Agung terhadap putusan Pengadilan Negeri Sungailiat. 7. Permasalahan dengan HGU Sawit PT Sawindo Kencana (SK) Pihak Penggugat: PT Sawindo Kencana. Materi Perkara: Sengketa lahan (penyerobotan KP) PT Tambang Timah dengan SK, dengan nomor perkara DU 1509 dan DU 1544, karena pabrik sawit dan kantor lapangan SK telah masuk ke dalam wilayah KP PT Tambang Timah di Kabupaten Bangka Barat. Status Perkara: Dalam proses mediasi oleh aparat Pemerintah Daerah setempat. 8. Permasalahan Aset Perusahaan Materi Perkara: Permasalahan aset bekas kompleks

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

117

08

TATA KELOLA PERUSAHAAN

perumahan Perusahaan di daerah Samak, Manggar, Kabupaten Belitung Timur. Status Perkara: Tidak ada perubahan. 9. Permasalahan Royalti PT Tanjung Alam Jaya Materi Perkara: Pemilik pertama (pemilik lama) PT Tanjung Alam Jaya sebelum diakuisisi oleh PT Timah (Persero) Tbk diduga belum membayar royalti oleh Pemerintah. Status Perkara: Menunggu putusan Pemerintah terkait royalti PT Tanjung Alam Jaya sebelum diakuisisi PT Timah (Persero) Tbk cq. PT Timah Investasi Mineral, dan akan dipersiapkan untuk gugatan kepada pemilik pertama. 10. Kasus Pengadaan Pupuk dan Pembibitan (SO2) Materi Perkara: Satuan Pengawasan Internal PT Timah (Persero) Tbk menemukan kejanggalan dalam kasus

pengadaan pupuk dan pembibitan oleh Sdri. Dessy, Kepala Lingkungan Hidup. Status Perkara: Sedang diproses di Kepolisian Daerah Propinsi Bangka Belitung. Selama tahun 2010, Perusahaan tidak terlibat atau terkait dalam kasus apapun yang berhubungan dengan sengketa lahan dengan penduduk asli/setempat, ataupun melanggar hukum yang terkait dengan praktik antipersaingan, antitrust, ataupun monopoli. (MM6, MM7, SO7) Selama periode pelaporan, Perusahaan tidak pernah dikenai atau diwajibkan membayar denda yang terkait dengan pelanggaran hukum dan peraturan yang berlaku. (SO8)

Pengadaan Barang dan Jasa


Dalam melaksanakan proses pengadaan barang dan jasa, Perusahaan senantiasa mengacu pada Peraturan Menteri BUMN No. PER-05/MBU/2008 tentang Pedoman Umum Pelaksanaan Pengadaan Barang dan Jasa Badan Usaha Milik Negara. Direksi Perusahaan menetapkan kebijakan umum dalam pengadaan barang dan jasa dengan berpedoman pada semua peraturan dan perundang-undangan yang berlaku. Kebijakan pengadaan barang dan jasa ini wajib ditinjau ulang secara berkala dengan memperhatikan perubahan lingkungan usaha. Selain itu, Direksi juga menetapkan batasan nilai dan kebijakan pengadaan barang dan jasa yang dilakukan secara swakelola, pembelian langsung, penunjukan langsung, dan melalui lelang. Sistem pengadaan barang sepanjang tahun 2010 telah dilaksanakan sesuai prosedur Divisi Pengadaan yang bertempat di Kantor Pusat Perusahaan di Pangkalpinang, dengan mengacu pada peraturan terkait serta praktikpraktik terbaik tingkat internasional dalam hal pengelolaan pasokan. Pengadaan barang dan jasa yang dimaksud di bagian ini tidaklah mencakup pembelian bijih timah dari pemasok bijih timah bagi Perusahaan. Hal-hal mengenai pembelian bijih timah dari pemasok diatur oleh bagian Unit Produksi Darat. Sejak 20 Mei 2009, kegiatan pengadaan barang dan jasa di Perusahaan mengacu pada Surat Keputusan Direksi No.615/TBK/SK-0000/2009-B1 tentang Ketentuan Pengadaan Barang/Jasa di Lingkungan PT Timah dan Anak Perusahaan. Implementasinya tercermin dengan dilaksanakannya pengadaan beberapa barang dan jasa yang melalui sistem lelang elektronik (e-auction), di mana para mitra bisnis dapat memberikan harga yang terbaik untuk pengadaan barang dan jasa secara adil dan terbuka. Maksud dari penerapan sistem lelang elektronik adalah memunculkan transparansi dalam pengadaan barang dan jasa dengan mitra bisnis Perusahaan. Di samping itu, untuk menghindari benturan kepentingan, Perusahaan menjalankan kebijakan pengadaan barang dan jasa yang melarang kerabat Direksi, senior manajer, dan manajer serta anggota keluarganya menjadi pemasok untuk Perusahaan. (4.6) Per akhir 2010, jumlah mitra bisnis Perusahaan adalah 319 badan usaha, yang meliputi mitra bisnis baik dari dalam negeri maupun luar negeri. Sesuai dengan misi BUMN sebagai agen pembangunan, keberadaan Perusahan harus mampu memicu pertumbuhan ekonomi daerah. Hal ini disikapi dengan membuat kebijakan pengadaan yang lebih mengutamakan pengusaha lokal, kecuali

118

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

untuk barang dan jasa yang tidak dapat disediakan oleh pengusaha setempat. Adapun yang dimaksud dengan pengusaha lokal adalah pihak-pihak yang menjalankan usaha dan berdomisili di Provinsi Bangka Belitung dan Provinsi Kepulauan Riau. Per akhir tahun 2010, jumlah mitra lokal Perusahaan adalah 159 badan usaha, mewakili 50% dari seluruh mitra usaha Perusahaan. Tidak ada pemasok atau mitra bisnis yang memiliki hubungan keluarga dengan karyawan Perusahaan. (EC6)

Perusahaan terus menjalin hubungan baik dengan semua mitra bisnisnya dengan memberikan perlakuan yang adil dan setara kepada semua mitra bisnis. Dalam setiap situasi yang melibatkan mitra bisnisnya, Perusahaan selalu mencari solusi terbaik bagi kedua belah pihak. Dengan demikian, para mitra bisnis diharapkan dapat berkontribusi optimal bagi Perusahaan dan membina hubungan jangka panjang dengan Perusahaan.

Akses Informasi bagi Pemangku Kepentingan


Perusahaan berkomitmen terhadap prinsip keterbukaan (transparansi) pada publik dan seluruh pemangku kepentingan dalam hal keterbukaan informasi melalui berbagai media dan keterbukaan menurut Peraturan Pasar Modal. Ini sejalan dengan kebijakan kami untuk menciptakan dan mendorong keterbukaan di seluruh lingkup Perusahaan. Semua aktivitas yang berhubungan dengan distribusi informasi dilaksanakan di bawah koordinasi Sekretaris Perusahaan. Perusahaan secara konsisten dan berkala menerbitkan rilis pers, senarai, majalah internal, pameran, dan melaksanakan ekspos publik, pertemuan analis, dan konferensi, baik di dalam maupun di luar negeri. Seluruh Publikasi Perusahaan dapat diakses melalui situs internet PT Timah di www.timah.com dan juga di www. bumn.go.id. Segala pertanyaan yang terkait dengan informasi Perusahaan dapat diajukan ke: (3.4) Kantor Sekretaris Perusahaan Kantor Perwakilan Timah Jakarta Jl. Medan Merdeka Timur No. 15 Jakarta 10110 Tel.+62 21 344 4011 Fax. +62 21 344 4012 Email: corsec@pttimah.co.id Keterbukaan informasi merupakan faktor penting untuk memberikan gambaran yang utuh mengenai Perusahaan serta mengungkapkan hal-hal penting untuk pengambilan keputusan bagi pemodal (investor), pemegang saham, perusahaan pengelola dana dan analis keuangan, serta kantor berita. Berbagai laporan yang kami terbitkan tersedia dalam dua bahasa (Indonesia dan Inggris) dan dapat diperoleh secara langsung di kantor Sekretaris Perusahaan atau melalui situs internet Perusahaan (www.timah.com). Akses informasi seputar Perusahaan dapat juga diperoleh melalui berbagai media lain yang difasilitasi Perusahaan, yaitu Portal BUMN dan Kantor Berita Antara (www.antara.com). Laporan kinerja atau rilis, laporan keuangan, dan laporan tahunan terpadu dapat diunduh melalui situs internet Perusahaan pada menu Investor Relations. Kami juga menerbitkan laporan kinerja keuangan dalam periode lima tahun terakhir dalam bentuk buku dan leaflet yang dapat dipergunakan sebagai bahan analisis bagi pihak yang berkepentingan. Selain itu, kami senantiasa melaporkan informasi dan fakta material melalui surat kepada Bapepam-LK dan melalui pelaporan elektronik kepada Bursa Efek Indonesia (www.idx.co.id). Keterbukaan informasi kepada berbagai pihak tersebut juga disampaikan secara langsung melalui fasilitas email kepada seluruh pemegang saham, analis, pengelola dana (fund manager dan asset management), serta media yang tergabung dalam milis Investor Relations Perusahaan. Penyampaian tersebut dilakukan secara konsisten pada setiap periode pelaporan.

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

119

08

TATA KELOLA PERUSAHAAN

Struktur dan Keterlibatan Pemangku Kepentingan

PT Timah telah mengidentifikasi sejumlah kelompok pemangku kepentingan, baik internal maupun eksternal, yang memiliki peran sentral dalam Perusahaan. Keterlibatan dari setiap kelompok kepentingan, berikut dengan dampak-dampak potensialnya, telah dievaluasi secara komprehensif oleh Perusahaan, baik pada tingkatan manajemen maupun tingkatan operasional. Dalam menentukan kelompok-kelompok pemangku kepentingan yang strategis, dasar yang digunakan adalah pengelompokan jenis keterlibatan dari pihak-pihak yang terkait dengan kegiatan bisnis Perusahaan. Pihak-pihak tersebut telah dikategorikan menjadi: (4.15) 1. Pihak-pihak yang secara langsung menerima dampak, baik positif maupun negatif, dari berbagai kegiatan bisnis Perusahaan; 2. Pihak-pihak yang memiliki kepentingan atau pengaruh signifikan terhadap jalannya Perusahaan; dan 3. Pihak-pihak yang memiliki otoritas hukum pada semua tingkatan. Perusahaan mengambil sikap proaktif dalam melibatkan semua pihak tersebut dalam setiap kegiatannya. Perusahaan menyadari bahwa setiap kelompok pemangku kepentingan memiliki beragam kebutuhan yang harus

dipenuhi, sehingga dalam berkomunikasi dan berinteraksi dengan mereka, Perusahaan menempuh sejumlah metode yang berbeda dan disesuaikan dengan sifat alamiah dari setiap kelompok pemangku kepentingan. Upaya untuk memenuhi kebutuhan kelompok pemangku kepentingan didasarkan pada analisis situasi demi situasi yang terjadi, dengan tetap mengacu pada strategi inti dari Perusahaan. Selain itu, Perusahaan juga mendorong terciptanya dialog dan umpan balik selama berinteraksi dengan setiap kelompok dalam kondisi apapun. Saat ini Perusahaan telah mengidentifikasi tujuh kelompok pemangku kepentingan yang strategis, dan telah menerapkan berbagai mekanisme untuk membina hubungan baik dengan masing-masing kelompok pemangku kepentingan dan mendorong partisipasi mereka. Beberapa mekanisme tersebut antara lain rapat umum pemegang saham, program edukasi dan sosialisasi kepada masyarakat, pertemuan berkala dengan pemerintah, ekspos publik, customer gathering, survei kebutuhan masyarakat, employee gathering, serta penyampaian informasi melalui situs internet dan berbagai media.

PEMEGANG SAHAM

karyawan

KONSUMEN

PT TIMAH
PEMERINTAH DAN OTORITAS PASAR MODAL PEMASOK DAN MITRA KERJA

MASYARAKAT LUAS DAN MEDIA

KOMUNITAS SETEMPAT

120

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

Rincian mengenai keterlibatan masing-masing kelompok pemangku kepentingan yang strategis disampaikan dalam tabel berikut. (4.14; 4.16; 4.17)
Pemangku Kepentingan

Kepentingan Utama

Mekanisme Keterlibatan

Frekuensi

Pemegang Saham

Kinerja usaha Imbal hasil atas investasi Tata kelola Perusahaan Manajemen risiko Strategi bisnis Prospek masa depan Keberlanjutan usaha Manajemen

Rapat umum pemegang saham Informasi di situs internet Laporan Tahunan Laporan Kuartalan Laporan Bulanan Public Expose

1x setahun Sepanjang waktu 1x setahun 3 bulan sekali 1x sebulan 1x setahun

Evaluasi vendor Supplier gathering

2x setahun 1x setahun

Pemasok dan Mitra Kerja

Kontrak pengadaan dan pengantaran Pembayaran Keamanan dan kesehatan Kesejahteraan

Employee & family gathering Buletin internal Stannia Penghargaan bagi karyawan (whistleblowing) Pertemuan formal dengan Ikatan Karyawan Timah

1x setahun 1x sebulan 1x setahun Sepanjang waktu Sewaktu-waktu

Karyawan

Remunerasi dan manfaat kerja Kesetaraan Keberlanjutan usaha Kepatuhan pada aturan ketenagakerjaan Kualitas produk yang tinggi

Pengembangan keahlian dan karir Layanan pengaduan dan pelaporan

Survei kepuasan pelanggan Layanan pengaduan pelanggan

1x setahun Sepanjang waktu

Konsumen

Tanggung jawab produk Pemenuhan kontrak Pasokan yang dapat diandalkan Dampak sosial dan lingkungan dari kegiatan usaha Pemberdayaan masyarakat

Bulan Bakti Timah Program pemberdayaan masyarakat Program edukasi dan sosialisasi Bina lingkungan Mitra binaan Survei kebutuhan masyarakat Dialog

1 bulan setahun Sepanjang waktu 3 bulan sekali Sepanjang waktu Sepanjang waktu Sepanjang waktu 1x sebulan

Komunitas Setempat

Ketersediaan lapangan kerja Dukungan terhadap inisiatif komunitas Perlindungan lahan dan warisan budaya Manfaat pascaoperasi Konsultasi dalam perencanaan usaha

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

121

08

TATA KELOLA PERUSAHAAN

Pemangku Kepentingan

Kepentingan Utama

Mekanisme Keterlibatan

Frekuensi

Penyampaian informasi secara profesional Masyarakat Luas dan Media Pemberitaan yang akurat dan dapat diandalkan Pemanfaatan logam timah dalam kehidupan Kepatuhan pada peraturan Pemerintah dan Otoritas Pasar Modal perundang-undangan Kontribusi terhadap pendapatan negara (pajak) Penyediaan lapangan kerja Pembangunan Pembentukan kebijakan Akses ke sumber daya alam

Informasi di situs internet Partisipasi dalam event dan pameran Rilis berita dan konferensi pers

Sepanjang waktu Sewaktu-waktu Sewaktu-waktu

Forum BUMN Pertemuan dan rapat ad-hoc Kunjungan lapangan

Sewaktu-waktu Sewaktu-waktu Sewaktu-waktu

122

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

123

09

HUBUNGAN KEMANUSIAAN DAN KETENAGAKERJAAN

PROFIL SUMBER DAYA MANUSIA DI PERUSAHAAN

Segala pencapaian PT Timah adalah hasil kerja keras dan dedikasi setiap orang yang bekerja di Perusahaan, dan berkat dukungan masyarakat sekitar di lingkungan di mana Perusahaan beroperasi.
PT Timah dan seluruh anak perusahaannya mempekerjakan total 6.821 orang dalam berbagai bidang usahanya pada tahun 2010. Jumlah ini sedikit meningkat dari jumlah tenaga kerja yang dipekerjakan oleh Perusahaan di tahun 2009, yaitu 6.771 orang. Kenaikan tersebut disebabkan oleh bertambahnya tenaga kerja yang dipekerjakan sebagai karyawan kontrak (perjanjian kerja waktu tertentuPKWT) sebanyak 3,6 kali lipat dari tahun 2009. Akan tetapi, penurunan jumlah karyawan tetap menjadi 90 persen dari tahun 2009 menyebabkan total tenaga kerja Perusahaan tidak bertambah secara signifikan. Di tahun 2010, kami menerima karyawan baru sebanyak 465 orang, dan 510 orang karyawan berhenti atau mengundurkan diri karena berbagai alasan. Perusahaan memberhentikan 1 orang karyawan secara tidak hormat akibat terbukti melakukan tindak pidana. Sebanyak 490 karyawan mencapai masa pensiunnya dan dengan demikian tidak lagi bekerja di Perusahaan. Komposisi Sumber Daya Manusia di Perusahaan berdasarkan berbagai kategori ditampilkan secara terinci di bawah ini. (LA1, LA2, LA13)

124

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

Komposisi Tenaga Kerja Perusahaan berdasarkan Jenis Ikatan Kerja


Tahun

Komposisi Karyawan Tetap Perusahaan berdasarkan Wilayah Operasi


Tahun 2009 2010

JENIS IKATAN KERJA


Karyawan Tetap (Aktif & MPP) Karyawan Kontrak (PKWT) Karyawan Pengalihdayaan (Outsourcing) Total

WILAYAH
Bangka Belitung Jakarta Kundur Total

2010

2009

4.126 580 2.115 6.821

4.610 158 2.008 6.776

3.001 75 72 978 4.126

3.682 72 58 798 4.610

Komposisi Karyawan Tetap Perusahaan berdasarkan Jenjang Pendidikan


Tahun

Komposisi Karyawan Tetap Perusahaan berdasarkan Kelompok Usia


2009 Tahun

JENJANG PENDIDIKAN
Sekolah Dasar (SD) Sekolah Lanjutan Tingkat Pertama (SLTP) Sekolah Lanjutan Tingkat Atas (SLTA) D1 atau D2 Diploma (D3) Sarjana (S1) Magister (S2) Doktoral (S3) Total

2010

USIA (TAHUN)
25 25 - 30 31 - 35 36 - 40 41 - 45 46 - 50 51 Total

684 510 2.284 58 287 235 67 1 4.126

898 680 2.543 52 188 174 74 1 4.610

2010

2009

361 817 442 258 222 362 1.664 4.126

495 793 386 263 214 493 1.966 4.610

Komposisi Karyawan Tetap Perusahaan berdasarkan Jabatan Struktural Tahun 2010


JABATAN
Direksi (Perusahaan Induk dan Anak) Senior Manager Kepala Bidang Kepala Bagian Kepala Seksi Mandor Karyawan Pelaksana TOTAL * NE = Non Eselon

ESELON
3 3 4 5 6 7 NE

A
13 5 20 173 329 474 0 1.014

B
0 23 53 134 133 9 0 352

C
0 7 22 20 0 0 0 49

NE*
0 0 0 0 0 0 1.403 1.403

TOTAL
13 35 95 327 462 483 1.403 2.818

Komposisi Karyawan Tetap Perusahaan berdasarkan Jenjang Pendidikan 2010

Komposisi Tenaga Kerja Perusahaan berdasarkan Jenis Ikatan Kerja 2010

2%
S2 Sarjana & Diploma

17%
SD

14%

12%
SLTP

Karyawan Pengalihdayaan

31% 60%
Karyawan Tetap

55%
SLTA

Karyawan Kontrak

9%

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

125

09

HUBUNGAN KEMANUSIAAN DAN KETENAGAKERJAAN

Komposisi Manajemen Senior Perusahaan berdasarkan Kelompok Usia dan Jenis Kelamin
Jenis Kelamin Usia <30 30-50 >50

2009
Direksi (Tbk dan Anak Perusahaan) Senior Manager Kepala Bidang Kepala Bagian Kepala Seksi Mandor Karyawan Pelaksana Jumlah (orang)

Jumlah

Laki-laki

Perempuan

15 49 125 529 759 1.289 1.844 4.610

15 45 114 488 700 1.259 1.750 4.371

0 4 11 41 59 30 94 239

0 0 4 85 105 159 822 1.175

8 34 40 157 176 396 658 1.469

7 15 81 287 478 734 364 1.966

Jenis Kelamin

Usia <30 30-50 >50

2010
Direksi (Tbk dan Anak Perusahaan) Senior Manager Kepala Bidang Kepala Bagian Kepala Seksi Mandor Karyawan Pelaksana Jumlah (orang)

Jumlah

Laki-laki

Perempuan

13 35 95 327 462 483 1.403 2.818

13 32 89 307 452 479 1337 2.709

0 3 6 20 10 4 66 109

0 0 6 29 30 48 631 744

6 19 30 105 123 176 559 1.018

7 16 59 193 309 259 213 1.056

STRATEGI DAN KEBIJAKAN SUMBER DAYA MANUSIA


KESETARAAN DAN HUBUNGAN TENAGA KERJA
Kami menjunjung tinggi kesetaraan dalam pemberian dan pelaksanaan pekerjaan di setiap operasi kami. Tidak ada bentuk diskriminasi, perlakuan tidak manusiawi, kerja paksa, intimidasi, dan pelecehan apapun di dalam lingkup Perusahaan yang kami toleransi. Bagi kami, semua karyawan, terlepas dari identitas ras, golongan, agama, gender, dan afiliasi politik, berhak dan layak untuk mendapatkan perlakuan yang setara dalam pekerjaan dan pengembangan karir. Oleh karena itu, kami melaporkan bahwa tidak ada tindakan diskriminasi atau yang sejenis di dalam pemberian atau pelaksanaan pekerjaan yang dilakukan oleh ataupun terjadi di Perusahaan selama periode pelaporan. (HR4) Dalam penerimaan karyawan baru, kami menetapkan pendidikan terakhir setingkat SLTA sebagai syarat minimum yang harus dimiliki oleh calon karyawan. Syarat tersebut kami anggap penting demi meningkatkan kualitas ketenagakerjaan kami secara keseluruhan, serta agar proses peningkatan kualitas tenaga kerja secara berkelanjutan dapat dilangsungkan dengan lebih efektif. Kami membuka kesempatan yang sama bagi setiap orang untuk bekerja sebagai karyawan di Perusahaan tanpa membeda-bedakan mereka berdasarkan latar belakang ras, golongan, agama, gender, ataupun afiliasi politik. Kami meyakini bahwa berbagai faktor latar belakang tersebut tidaklah relevan dengan profesionalisme ataupun dedikasi yang akan ditunjukkan oleh calon pekerja.

126

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

PENERIMAAN KARYAWAN
Segala proses yang terkait dengan penambahan jumlah sumber daya manusia di Perusahaan dilaksanakan di bawah Direktorat Sumber Daya Manusia dan Umum. Perusahaan bekerja sama dengan Kementerian dan Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi serta dengan berbagai universitas di Indonesia dalam rangka mendapatkan akses ke angkatan kerja yang berkualitas tinggi dan memenuhi syarat untuk menjadi calon karyawan Perusahaan. Proses rekrutmen dilakukan secara rutin dengan mengandalkan dua strategi yang dilakukan secara simultan. Strategi yang pertama adalah strategi jangka pendek, yaitu membuka jalur cepat bagi mahasiswa beberapa perguruan tinggi negeri yang memenuhi syarat dan ingin bekerja di Perusahaan. Strategi yang kedua adalah strategi jangka panjang yang dilakukan dengan cara menyelenggarakan road show dan mengikuti bursa kerja di lingkungan kampus. Selain itu, kami juga mengontrak kembali para pensiunan yang ahli dan berpengalaman yang sebelumnya pernah bekerja di Perusahaan, untuk menjadi mentor bagi karyawan baru atau yang kurang berpengalaman dan melakukan kaderisasi untuk menumbuhkan potensi kemampuan karyawan khususnya di bidang kepemimpinan dan profesionalisme kerja. Mengingat jumlah tenaga kerja terampil di Perusahaan sekarang tidaklah memadai, maka selama tahun 2010 dan berlanjut ke tahun 2011 dan seterusnya, dalam rangka menambah jumlah tenaga kerja terampil di Perusahaan, kami mempercepat proses penerimaan tenaga terampil melalui program headhunter dan PKWT. Kami pun melakukan intensifikasi berbagai pelatihan dan benchmarking, khususnya untuk operasi produksi dan pengembangan usaha.

mereka. Kami percaya bahwa penyerapan tenaga kerja lokal yang optimal akan berdampak positif bagi kemajuan perekonomian di wilayah di mana kami beroperasi, yang pada gilirannya akan meningkatkan kesejahteraan masyarakat setempat. Pada tahun 2010, jumlah tenaga kerja lokal yang diserap sebagai karyawan tetap oleh Perusahaan adalah 36 orang. Jumlah tersebut mewakili 0,8 persen dari total karyawan tetap Perusahaan. Per 31 Desember 2010, sebanyak 15 orang yang memegang jabatan di jajaran manajemen senior Perusahaan merupakan tenaga kerja lokal. Jumlah ini mewakili 23 persen dari total 65 karyawan yang menjabat di tingkat manajemen senior, termasuk Direksi. (EC7)

KERJA PAKSA DAN PEKERJA ANAK


Untuk tahun 2010, sebagaimana halnya dengan tahuntahun sebelumnya, kami melaporkan 0 (nol) kasus kerja paksa ataupun pengaduan dari karyawan atas perlakuan atau tindakan intimidatif yang mengindikasikan kondisi kerja paksa. Kami mengatur dengan jelas dan memperhatikan dengan cermat berbagai operasi di dalam usaha kami untuk menghindari timbulnya risiko terjadi pemaksaan bekerja atau kerja paksa. (HR7) Sebagaimana tercantum dalam Perjanjian Kerja Bersama Pasal 9, bahwa usia minimum tenaga kerja yang dapat diterima sebagai karyawan adalah 18 tahun, kami tidak pernah menerima dan mempekerjakan seorangpun tenaga kerja di bawah umur selama tahun 2010 dan juga tahuntahun sebelumnya. (HR6)

KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA


Keselamatan dan kesehatan kerja (K3) adalah salah satu aspek yang paling strategis bagi kami, sebab berkaitan langsung dengan keberlangsungan hidup orang-orang yang bekerja di Perusahaan. Di samping itu, industri pertambangan merupakan industri dengan risiko kecelakaan kerja yang relatif tinggi dibandingkan sektor industri lainnya. Menyadari hal tersebut, Perusahaan telah merumuskan Visi dan Misi Keselamatan dan Kesehatan Kerja yang menjadi pedoman umum bagi seluruh kegiatan ketenagakerjaan di PT Timah. Visi K3 Perusahaan adalah Mewujudkan tenaga kerja yang sehat, selamat, produktif, mandiri, efektif, dan efisien dalam segala aspek aktivitas Perusahaan. Sementara itu, misi K3 Perusahaan adalah sebagai berikut: 1. Terbentuknya kebijakan K3 dan diterapkannya sistem manajemen keselamatan dan kesehatan kerja (SMK3); 2. Peningkatan dukungan kebijakan dan Standar Keselamatan dan Kesehatan Kerja sesuai peraturan perundang-undangan yang berlaku;

PENYERAPAN TENAGA KERJA LOKAL


Kami memperkuat penyerapan tenaga kerja lokal baik dari sisi kuantitas maupun dari sisi proporsi dari tahun ke tahun. Tenaga kerja lokal kami definisikan sebagai tenaga kerja yang berasal dari wilayah di mana Perusahaan beroperasi, yaitu di Propinsi Bangka Belitung dan di Kepulauan Karimun dan Kundur di Propinsi Kepulauan Riau. Dalam menyerap tenaga kerja lokal untuk mengisi posisiposisi yang dibutuhkan dalam Perusahaan, kami bekerja sama dengan Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi setempat untuk memanfaatkan angkatan kerja yang siap dan memenuhi syarat untuk bekerja di Perusahaan dalam melaksanakan proses penerimaan karyawan (rekrutmen). Kami memberikan himbauan kepada setiap mitra tambang dan pemasok lokal untuk meningkatkan penyerapan tenaga kerja lokal dalam kegiatan usaha

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

127

09

HUBUNGAN KEMANUSIAAN DAN KETENAGAKERJAAN

3. Peningkatan derajat kesehatan tenaga kerja; 4. Peningkatan kualitas dan kuantitas SDM dalam bidang K3; 5. Peningkatan pengujian, pelayanan teknis, dan informasi dalam bidang K3; 6. Peningkatan kualitas dan kuantitas penerapan SMK3 sesuai kebijakan K3 Perusahaan; 7. Peningkatan analisis, pengkajian, dan rekayasa teknologi K3; serta 8. Internalisasi budaya K3 oleh seluruh karyawan dan manajemen Perusahaan.

kerjanya. Bentuk-bentuk dukungan Perusahaan bagi IKT adalah bantuan dana untuk melakukan kegiatan IKT, izin penggunaan fasilitas Perusahaan oleh IKT, dispensasi bagi karyawan pengurus IKT untuk melaksanakan urusanurusan IKT pada jam kerja, dan pelibatan IKT dalam penyelenggaraan kegiatan sosial Perusahaan. Selama tahun 2010, posisi Ketua Umum IKT dijabat oleh Wirtsa Firdaus, yang akan menyelesaikan masa jabatannya pada tahun 2011, seiring dilaksanakannya pergantian rutin pengurus IKT. Ikatan Karyawan Timah berharap dan berupaya agar di tahun 2011 dan selanjutnya, sikap saling pengertian antara pihak manajemen Perusahaan dan IKT dapat terbina dengan lebih baik lagi, mengingat karakter bisnis pertambangan, khususnya timah, yang iklimnya cenderung keras dan cukup bergejolak, sehingga membutuhkan disiplin yang tinggi dalam pengelolaan usaha. Baik Perusahaan maupun IKT sama-sama berharap agar setiap karyawan Perusahaan dapat menampilkan citra yang baik di dalam industri dan juga di dalam interaksi mereka dengan pihak pemangku kepentingan lainnya di PT Timah, dan dengan demikian menjadi tenaga kerja yang teladan.

SERIKAT PEKERJA
Perusahaan memberikan kebebasan kepada seluruh karyawannya untuk membentuk serikat pekerja. Segala aktivitas serikat kerja yang dilakukan dengan tujuan meningkatkan kinerja Perusahaan juga mendapatkan dukungan sepenuhnya dari Perusahaan. Pada tahun 1999 di lingkungan karyawan Perusahaan telah didirikan suatu serikat kerja yang diberi nama Ikatan Karyawan Timah (IKT). Ikatan Karyawan Timah merupakan satu-satunya serikat pekerja yang menaungi seluruh karyawan PT Timah dan anak perusahaannya. IKT juga telah terdaftar di Departemen Tenaga Kerja Republik Indonesia dan di Dinas Tenaga Kerja Pemerintah Kota Pangkalpinang. Ikatan Karyawan Timah dibentuk sebagai suatu badan kolektif dan kolegial dengan maksud menjadi penyelaras antara kepentingan Perusahaan dan kepentingan tenaga

PERJANJIAN KERJA BERSAMA


Dalam rangka membina hubungan yang baik, harmonis, dan tentram dengan seluruh karyawannya, agar dapat menjalankan fungsi-fungsi bisnisnya secara efektif dan efisien, maka Perusahaan dan Ikatan Karyawan Timah membuat Perjanjian Kerja Bersama (PKB) yang diperbarui secara berkala.

128

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

Selain itu, PKB juga dibuat untuk menciptakan suasana kerja yang layak, memastikan pemberian gaji dan tunjangan yang pantas, mewujudkan budaya kerja dan sikap kerja yang baik, menetapkan prosedur pemecahan masalah dengan cepat dan tepat, serta memastikan bahwa seluruh aspek ketenagakerjaan di lingkungan PT Timah menaati segala peraturan dan perundang-undangan yang berlaku. Perjanjian Kerja Bersama disusun dan disepakati oleh kedua belah pihak (Perusahaan dan IKT) sesuai dengan pemahaman mengenai hak dan kewajiban masing-masing pihak yang mengikatkan diri dalam perjanjian tersebut. Perusahaan menjamin dan mendukung hak karyawan untuk berserikat, sebagaimana tertuang dalam Perjanjian Kerja Bersama Pasal 6, 7, dan 8. Perjanjian Kerja Bersama yang berlaku per 31 Desember 2010 adalah PKB yang ditandatangani oleh kedua belah pihak di Jakarta pada tanggal 10 Agustus 2010. PKB tersebut berlaku untuk periode yang dimulai tanggal 10 Agustus 2010 dan berakhir tanggal 9 Agustus 2012. PKB 2010-2012 ini telah disahkan oleh Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi Republik Indonesia pada 28 September 2010. (HR5) Per 31 Desember 2010, jumlah karyawan yang telah menjadi anggota Ikatan Karyawan Timah dan dengan demikian terikat dengan ketentuan-ketentuan di dalamnya adalah 3.050 orang, atau 74 persen dari total karyawan tetap Perusahaan yang berjumlah 4.126 orang. (LA4) Untuk menumbuhkan pemahaman tentang isi PKB, di tahun 2011 Bidang Hubungan Industrial Perusahaan berencana untuk melakukan sosialisasi dan penyuluhan kepada karyawan secara teratur dan bertahap. Selain itu, Bidang Hubungan Industrial juga membuka kesempatan bagi karyawan untuk berkonsultasi apabila mereka mempunyai pertanyaan-pertanyaan seputar PKB. Hak karyawan untuk mendapatkan kesetaraan perlakuan dalam hal penerapan peraturan dan ketentuan yang berlaku di Perusahaan diatur secara spesifik dalam Perjanjian Kerja Bersama Pasal 12. Pemberitahuan diatur dan disampaikan oleh pihak manajemen Perusahaan melalui Surat Edaran atau Surat Keputusan Direksi. Untuk masa mendatang, kami berkomitmen untuk menyertakan klausul di dalam PKB mengenai jangka waktu minimum untuk memberitahukan kepada karyawan mengenai akan terjadinya perubahan yang bersifat signifikan terhadap kegiatan operasional Perusahaan. (LA5)

masing karyawan, dengan mempertimbangkan norma kepantasan dan kesadaran bahwa setiap karyawan perlu menjalani kehidupan yang layak. Penetapan pangkat dan golongan gaji pokok karyawan didasarkan pada pendidikan, masa kerja, dan jabatan masing-masing karyawan, dan ditentukan oleh Surat Keputusan Direksi. Secara berkala, nilai gaji ini disesuaikan dengan indikator-indikator relevan dari perspektif ekonomi, meliputi laju inflasi dan indeks konsumen, agar selalu kompetitif dan menarik bagi karyawan. Karyawan yang berprestasi secara khusus dapat diberikan kenaikan pangkat dan golongan gaji kategori istimewa, yang sifatnya sewaktu-waktu dan diatur berdasarkan Surat Keputusan Direksi. Selain mendapatkan gaji pokok yang sesuai status dan bidang kerjanya, karyawan tetap Perusahaan juga mendapatkan berbagai imbalan atau tunjangan pekerjaan lainnya, baik secara rutin maupun sewaktu-waktu, yang meliputi: Uang lembur Asuransi terhadap kecelakaan kerja Asuransi kesehatan Asuransi jiwa Jaminan hari tua Dana pensiun Tunjangan jabatan Tunjangan operasional Tunjangan cuti Tunjangan hari raya Tunjangan pajak penghasilan Tunjangan kesehatan Tunjangan belajar Uang detasering Bonus Penghargaan atas prestasi Fasilitas kerohanian Seragam kerja Fasilitas perumahan Tunjangan listrik dan air Fasilitas perjalanan dinas Premi produksi Insentif produksi Santunan kedukaan Fasilitas kredit lunak untuk pembelian rumah atau kendaraan bermotor Program Pinjaman Anak Mandiri (PPAM) Masing-masing jenis imbalan dan tunjangan pekerjaan untuk karyawan tetap diatur secara terinci di dalam Perjanjian Kerja Bersama. Sementara itu, bagi karyawan kontrak (PKWT) dan karyawan outsourcing, Perusahaan tidak menyediakan jaminan hari tua, fasilitas kredit lunak, fasilitas perumahan tunjangan listrik dan air, asuransi jiwa, tunjangan cuti, serta dana pensiun.

REMUNERASI DAN TUNJANGAN PEKERJAAN (LA3)


Kebijakan Perusahaan dalam sistem remunerasi adalah memberikan gaji atau imbalan kerja sesuai dengan pangkat, golongan gaji pokok, dan eselon jabatan masing-

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

129

09

HUBUNGAN KEMANUSIAAN DAN KETENAGAKERJAAN

PRAKTIK DAN PRINSIP KETENAGAKERJAAN, KESEJAHTERAAN, DAN HAM

HAK ASASI MANUSIA


PT Timah berkomitmen kuat dalam hal penegakan Hak Asasi Manusia (HAM) di seluruh aspek di lingkungan Perusahaan. Berbagai pertimbangan yang berkaitan dengan HAM turut mendasari seluruh pengambilan keputusan dan pelaksanaan kegiatan kami. Untuk meningkatkan kesadaran penegakan HAM di dalam lingkungan Perusahaan baik secara internal maupun dalam interaksinya dengan pihak-pihak eksternal, sepanjang tahun 2010 kami telah menyelenggarakan berbagai pelatihan mengenai kebijakan dan prosedur yang terkait dengan HAM untuk diterapkan melalui kegiatankegiatan organisasi, yang diikuti oleh sejumlah karyawan Perusahaan dari berbagai tingkatan. (HR3) Secara khusus, karyawan yang menjabat sebagai personel penjaga keamanan juga telah kami berikan pelatihan mengenai kebijakan dan prosedur yang terkait dengan HAM, agar dalam melakukan pengamanan di lingkungan Pekerjaan, mereka dapat melaksanakan tugas dan tanggung jawab mereka dengan berlandaskan pada penegakan HAM. Sebagian dari karyawan bagian pengamanan Perusahaan telah menerima pelatihan tersebut di tahun 2010. (HR8) Pentingnya penegakan HAM oleh Perusahaan dan juga para pemasok dan mitra tambang kami tercermin dari adanya klausul spesifik mengenai HAM dalam perjanjian investasi dan kerjasama antara Perusahaan dengan pihak ketiga yang dilakukan oleh Perusahaan di tahun 2010. (HR1) Selain itu, sejak 2010 kami juga mulai melakukan proses pengawasan dan penyaringan terhadap para kontraktor dan pemasok bagi Perusahaan dalam aspek-aspek yang terkait dengan HAM dalam lingkungan usaha mereka. (HR2) Selama tahun 2010 kami tidak pernah melakukan atau terlibat dalam kasus pelanggaran hak-hak penduduk asli di wilayah-wilayah di mana Perusahaan beroperasi. Di tahuntahun yang akan datang, kami akan selalu menjaga agar segala kegiatan penambangan atau kegiatan usaha lainnya yang kami lakukan tidak melanggar hak-hak penduduk asli. (HR9)

KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA


Menyadari bahwa salah satu kepentingan kami yang paling strategis adalah menjaga setiap karyawan kami dalam aspek Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3), maka di dalam Perjanjian Kerja Bersama, aspek K3 telah diatur secara terinci sekaligus komprehensif dalam Bab IX Pasal 46 dan 47. (LA9) Terkait dengan keselamatan kerja, sesuai Pasal 46 dalam PKB, Perusahaan mempunyai kewajiban untuk menyediakan perlengkapan alat pelindung diri kepada semua karyawan sesuai kondisi kerja dan potensi bahaya pada lingkungan kerja masing-masing. Selain itu, karyawan juga dapat menolak untuk bekerja apabila alat pelindung diri tidak disediakan baginya oleh Perusahaan. Perusahaan juga membina karyawan secara berkelanjutan untuk memperdalam pemahaman mengenai aspek keselamatan kerja, dan mewajibkan setiap karyawan untuk mematuhi semua peraturan yang berkaitan dengan norma keselamatan dan kesehatan kerja. Di samping itu, terkait dengan kesehatan kerja, sesuai Pasal 47 dalam PKB, Perusahaan berkewajiban untuk memeriksa kesehatan karyawan secara berkala dan juga khusus, serta harus menyediakan fasilitas kesehatan lainnya yang penting bagi karyawan. Untuk itulah, pada tahun 2009 kami membentuk badan khusus yang bertugas memberikan masukan dan saran mengenai aspek-aspek kesehatan kerja karyawan dan lingkungan kerja, yang dinamakan Majelis Penguji Kesehatan (MPK). MPK berfungsi untuk membantu menguji kesehatan fisik dan psikis bagi calon karyawan dan karyawan Perusahaan. Anggota MPK sedikitnya adalah 3 orang dokter yang ditunjuk oleh Perusahaan, yang menjadi representasi bagi seluruh karyawan Perusahaan. (LA6) Di tahun 2010 kami secara rutin melaksanakan pemeriksaan kesehatan karyawan, sebagaimana diatur dalam Keputusan Menteri Pertambangan dan Energi No. 555.K/26/M.PE/1995. Perusahaan juga melakukan pemeriksaan kesehatan terhadap calon karyawan dan personil bantuan pengamanan.

130

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

Setiap tiga bulan sekali, kami melakukan pemantauan paparan radiasi pada lokasi penyimpanan logam timah dan daerah kerja Pengolahan Mineral Unit Metalurgi dan Pusat Pencucian Bijih Timah di Unit Timah Kundur. Tindakan ini dilakukan untuk meminimalkan paparan radiasi eksternal dan internal karyawan yang bekerja di lokasi tersebut. Kami secara berkala juga mengadakan safety talks baik dengan karyawan maupun dengan pekerja dari pihak ketiga di lingkungan pertambangan kami. Dalam safety talks tersebut kami menjelaskan dan menegaskan pentingnya penggunaan alat proteksi diri (APD) seperti masker, sarung tangan, topi pengaman, sepatu pengaman, kaca mata, serta monitor dosis radiasi personal (apabila diperlukan), untuk menjamin terlaksananya proses kerja yang aman dan sehat bagi setiap karyawan. Sosialisasi praktik kerja yang aman dan sehat dilakukan melalui safety talks, dan dipastikan keberlangsungannya melalui komite keselamatan kerja dan subkomite keselamatan kerja yang telah dibentuk di setiap unit kerja. Safety talks ini juga membahas prosedur-prosedur operasi standar yang harus selalu diperhatikan dalam rangka menghindari terjadinya kecelakaan kerja atau hal-hal lainnya yang tidak diinginkan. Dan untuk mempersiapkan karyawan dalam menghadapi insiden yang tidak diduga, kami melakukan pelatihan Pertolongan Pertama Pada Kecelakaan (P3K) yang diikuti oleh sejumlah karyawan kami sepanjang tahun 2010. Pos Darurat Medik yang terdapat di beberapa lokasi operasional siap melayani karyawan yang membutuhkan bantuan dalam hal kesehatan dan pengobatan. Di tahun 2010, Pos Darurat Medik tersebut menerima dan melayani kunjungan dari karyawan kami. Pada tahun 2010 kami telah menyelesaikan pembangunan sistem informasi kesehatan (Siska) yang secara langsung menghubungkan data medis karyawan Perusahaan dengan beberapa rumah sakit yang menjadi rujukan. Siska memudahkan kami untuk menyimpan data rekam medis

yang jelas dan terinci, sehingga mencegah terjadinya pengobatan ganda yang berulang. Kami juga telah menyelesaikan pembuatan modul Penyusunan Sistem Program Kerja yang dibuat berdasarkan data terpadu dari sistem SAP yang kami jalankan. Modul ini mempermudah kami untuk dengan cepat mengetahui riwayat kesehatan dan penyakit yang pernah atau sedang diderita oleh setiap karyawan, sehingga sangat berguna dalam proses pengambilan keputusan. Dalam menghadapi kejadian darurat, kami memiliki perangkat Sistem Kesiagaan dan Tanggap Darurat (SKTD) yang berfungsi mempersiapkan karyawan dan pihak manajemen untuk menghadapi dan mengatasi kejadiankejadian darurat yang mungkin muncul di lingkup kerja Perusahaan secara bijak dan terkendali. Selain melalui safety talks dan komite keselamatan, SKTD ini disosialisasikan dalam bentuk safety patrol dan drill test. Sepanjang tahun 2010 kami telah mengadakan sejumlah kegiatan drill test dan safety patrol. Hasil drill test dan safety patrol tersebut menunjukkan kesiapan yang cukup tinggi dari seluruh jajaran karyawan Perusahaan dalam menghadapi kejadian luar biasa atau darurat sesuai kapasitasnya masing-masing.

PEMANTAUAN DAN PENGENDALIAN RISIKO KESEHATAN


Untuk menambah pengetahuan dan menumbuhkan kesadaran karyawan mengenai risiko kesehatan dan penyakit berat atau berbahaya yang berpotensi menyerang mereka, dan dengan demikian mengganggu kinerja mereka, maka Perusahaan menyelenggarakan berbagai program untuk pencegahan dan pengendalian risiko kesehatan dan penyakit yang prevalen di tempat mereka tinggal dan bekerja. Dalam beberapa tabel dan daftar di bawah ini dijelaskan program-program pemantauan dan pengendalian risiko kesehatan yang kami laksanakan di tahun 2010. (LA8)

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

131

09

HUBUNGAN KEMANUSIAAN DAN KETENAGAKERJAAN

1. Program Pengukuran dan Pengendalian Faktor Bahaya Potensial


No.

Wilayah
Unit Laut Bangka Kapal Keruk Kapal Isap Produksi

Sasaran 2010

Pencapaian 2010

1.

2 kali 2 kali

1 kali 1 kali

2.

Unit Keteknikan dan Sarana PLTD Baturusa Balai Karya 2 kali 2 kali 2 kali 2 kali 2 kali 2 kali 2 kali 2 kali 2 kali 1 kali

3. 4. 5.

Wilasi Belitung Unit Metalurgi Unit Timah Kundur

Keterangan: * Faktor-faktor bahaya yang diukur adalah faktor fisis (kebisingan, getaran, pencahayaan, iklim kerja panas) dan faktor kimiawi (debu dan kebocoran gas). ** Tidak tercapainya sebagian sasaran disebabkan oleh kurangnya tenaga kerja dan alat pengukuran yang belum dikalibrasi.

2. Pengendalian Penyakit Menular Tahun 2010


No.

Lokasi
Rumah Dinas (Pangkalpinang, Sungailiat, Belinyu, Mentok, Toboali) Asrama KK/KIP (Sungailiat, Belinyu, Penganak/Jebus, Permis, Mentok) Perbengkelan dan Gudang (Sungailiat, Belinyu, Mentok) Perkantoran (Mentok, Pangkalpinang, Sungailiat, Belinyu, Toboali) Messtt Tambang Besar (Belinyu, Toboali) Mess (Pangkalpinang, Mentok)

Fogging

Spraying

Abatisasi

1. 2. 3. 4. 5. 6.

3 kali 3 kali 3 kali 3 kali 3 kali 3 kali

3 kali 3 kali -

2 kali 2 kali 2 kali 2 kali

Keterangan: Penyakit menular yang dikendalikan adalah penyakit-penyakit yang disebarkan oleh nyamuk, termasuk malaria dan demam berdarah.

132

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

3. Pemantauan Asupan Gizi dan Makanan Dilakukan pemantauan tentang aspek-aspek berikut: Pengolahan makanan di asrama Sanitasi dapur asrama Penyimpanan dan penyajian makanan Kesesuaian makanan dengan kebutuhan kalori Perhitungan gizi dan kalori yang dibutuhkan 4. Pemantauan Kebersihan Lingkungan Kerja Dilakukan di asrama-asrama Perusahaan di Permis, Penganak, Padang Siput, Sungailiat, dan Belinyu; base camp dan lingkungan kerja Tambang Besar; serta lingkungan Kapal Keruk dan Kapal Isap Produksi. 5. Penyuluhan Diselenggarakan penyuluhan-penyuluhan berikut: Seminar tentang Diabetes Mellitus Seminar tentang Situasi HIV dan AIDS di Propinsi Kepulauan Bangka Belitung Penyuluhan Kesehatan kepada Karyawan dan Keluarga Di samping itu, pada tahun 2010 kami juga telah membentuk satuan kerja Keselamatan Kerja Meteorologi (K2M) sebagai suatu satuan kerja yang mandiri dan melengkapi fungsi dari satuan kerja Keselamatan Kerja dan Lingkungan Hidup (K2LH). Satuan kerja K2M berfungsi untuk melakukan prakiraan cuaca berdasarkan pemantauan meteorologis dalam rangka membentuk acuan-acuan yang dibutuhkan dalam proses pengambilan keputusan yang terkait dengan operasional pertambangan, khususnya di lokasi pertambangan laut. Di tengah fenomena perubahan iklim yang semakin lama semakin dirasakan dampaknya, kami meyakini bahwa dengan adanya informasi dan acuan mengenai kondisi cuaca yang mutakhir dan lengkap, kemungkinan terjadinya kecelakaan kerja akibat faktor cuaca di lokasi pertambangan dapat diminimalisasi.

Adalah prioritas kami yang paling mendesak dan terpenting untuk memperketat penerapan peraturan K3 demi mencapai sasaran kami yaitu kecelakaan nihil (zero accident) di semua lini dari tahun ke tahun. Baik manajemen maupun para karyawan akan berupaya sekuat tenaga untuk meminimalkan risiko dan memperbaiki kinerja terkait aspek K3 di tahun 2011 dan seterusnya, sehingga kasus kecelakaan apalagi yang menyebabkan kematian tidak terulang kembali. Kasus Kecelakaan Karyawan dan Mitra PT Timah di Tahun 2010 (LA7)
Unit Kerja
Unit Laut Bangka Unit Metalurgi Unit Timah Kundur Wilasi I Wilasi II Wilasi III Pabrik Tin Chemical Balai Karya Jumlah
Ringan Berat Meninggal

1 2 0 0 0 0 1 0 4

1 0 1 0 0 0 0 1 3

0 0 1 2 0 0 0 0 3

Jumlah Kasus Kecelakaan Kerja di Perusahaan (2009-2010)


No.

Kategori

2009

2010

1. Luka Ringan 2. Luka Berat 3. Meninggal Dunia

8 8 4

4 3 3

PELANGGARAN KERJA
Kami mencatat terjadinya 15 pelanggaran kerja yang dilakukan oleh 15 karyawan kami sepanjang tahun 2010. Jenis kasus pelanggaran kerja yang paling banyak terjadi selama 2010 adalah mangkir (tidak masuk kerja tanpa izin), yang mencakup 8 dari 15 kasus, atau 53 persen. Total hari kerja (man-days) yang hilang akibat ketidakhadiran karyawan adalah 187 hari kerja. (LA7) Jenis-jenis kasus lainnya yang telah kami catat adalah 3 kasus kepatuhan administratif, 2 kasus persoalan rumah tangga karyawan yang tak terselesaikan secara kekeluargaan, serta 2 kasus pencurian atau penggelapan barang di lingkungan Perusahaan. Semua pelaku pelanggaran diproses dan ditindak sesuai peraturan ketenagakerjaan yang berlaku di Perusahaan, kemudian menerima teguran tertulis dan hukuman jabatan setimpal atas pelanggaran yang dilakukan. Selama tahun 2010 terdapat satu orang karyawan yang diberhentikan secara tidak hormat oleh Perusahaan akibat melakukan tindak pidana membawa narkotika

KECELAKAAN KERJA
Pada tahun 2010 telah terjadi 10 kasus kecelakaan kerja yang sangat kami sesalkan. Dari 10 kasus kecelakaan tersebut, 4 kasus tergolong kecelakaan yang menyebabkan luka ringan, 3 kasus tergolong kecelakaan yang menimbulkan luka berat, dan 3 kasus yang lainnya adalah insiden fatal yang menelan korban jiwa sebanyak tiga orang. (LA7) Setiap kecelakaan merupakan suatu pembelajaran tersendiri bagi kami dalam rangka lebih memahami risiko-risiko potensial dalam lingkungan kerja, serta mengupayakan cara-cara yang dapat memitigasi risikorisiko tersebut dengan lebih baik lagi, dan dengan demikian memperkuat budaya keselamatan kerja di Perusahaan.

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

133

09

HUBUNGAN KEMANUSIAAN DAN KETENAGAKERJAAN

golongan I. Dalam mengambil keputusan pemberhentian terhadap karyawan yang terbukti melakukan tindak pidana, Perusahaan selalu mendasarkannya pada putusan Pengadilan dan hasil konsultasi dengan Ikatan Karyawan Timah. Karyawan Perusahaan di tahun 2010 tidak pernah melakukan pemogokan kerja secara massal atas alasan apapun. Kami menampung aspirasi dan keluh kesah karyawan dan selalu mencoba menyelesaikan persoalan yang mereka hadapi secara kekeluargaan. (MM4) Perusahaan memiliki dan telah menerapkan serangkaian kebijakan yang mengatur tentang pelanggaran kerja karyawan. Setiap pelanggaran kerja akan kami selidiki lebih lanjut sebelum akhirnya ditindak tegas sesuai peraturan yang telah dijelaskan dan disepakati oleh semua karyawan tetap Perusahaan dalam Perjanjian Kerja Bersama.

Sebagaimana tercantum dalam Perjanjian Kerja Bersama Pasal 51, setiap tahun kami melakukan dua jenis evaluasi kinerja di Perusahaan, yaitu Penilaian Pelaksanaan Pekerjaan berbasis Kompetensi untuk semua karyawan tetap dan Penilaian Kinerja berbasis Key Performance Indicators (KPI) untuk semua Satuan Kerja. Penilaian tersebut merupakan tanggung jawab atasan langsung dari setiap karyawan yang sedang dinilai, dan ditetapkan hasilnya melalui Surat Keputusan Direksi. Tujuan diadakannya penilaian tersebut, selain untuk mengukur kinerja karyawan dalam menjalankan tugasnya, adalah juga untuk mengetahui berbagai kekuatan dan kelemahan karyawan untuk mendasari pengembangan karir, promosi atau perubahan jabatan, serta penyesuaian remunerasi yang tepat bagi karyawan tersebut. Evaluasi kinerja berbasis pemenuhan KPI di tahun 2010 dilakukan terhadap seluruh karyawan tetap Perusahaan yang jumlahnya 4.126 orang (100%). Dalam rangka menambah motivasi dan produktivitas kerja, serta meningkatkan prestasi dan kedisiplinan karyawan, pada bulan Oktober 2010 Direksi telah mengeluarkan Surat Keputusan yang mengatur pemberian penghargaan dan hukuman jabatan bagi karyawan Perusahaan. Dengan diimplementasikannya sistem pemberian penghargaan dan hukuman jabatan tersebut, maka setiap karyawan yang memenuhi syarat-syarat yang telah ditentukan oleh Perusahaan kini berhak mendapatkan beberapa kategori penghargaan secara simbolis atas jasa, prestasi, atau inovasi tertentu yang telah diberikan kepada Perusahaan atau telah memberikan manfaat yang berarti bagi Perusahaan. Selain itu, karyawan yang pensiun dengan usia 56 tahun juga secara langsung akan dianugerahi Penghargaan Purna Bhakti atas jasa yang telah diberikan selama bekerja di Perusahaan. Di sisi lain, dengan berlakunya sistem tersebut, kami juga memberikan hukuman jabatan secara lebih adil dan tegas kepada karyawan yang telah terbukti melakukan pelanggaran terhadap tata tertib dan disiplin Perusahaan, atau yang terbukti bersalah melakukan tindak pidana berdasarkan Keputusan Pengadilan.

SURVEI OPINI KARYAWAN


Untuk pertama kalinya pada tahun 2010 Bidang Hubungan Industrial Perusahaan menyelenggarakan Survei Opini Karyawan dalam rangka mengukur tingkat kepuasan karyawan terhadap pengelolaan sumber daya manusia oleh Perusahaan. Hasil-hasil yang telah diperoleh dari survei tersebut dijadikan pedoman bagi Perusahaan untuk melakukan peningkatan kualitas pengelolaan dan merumuskan langkah-langkah yang dibutuhkan untuk menindaklanjuti hasil survei tersebut. Salah satu temuan penting dari hasil Survei Opini Karyawan adalah indeks keterlibatan (engagement) karyawan yang tinggi, yakni 70,8%, yang menunjukkan bahwa komitmen, kemauan, dan motivasi karyawan untuk bekerja dan meraih keberhasilan bersama Perusahaan cukup besar. Di sisi lain, masih terdapat beberapa aspek yang sangat berpotensi untuk ditingkatkan, yakni remunerasi dan tunjangan, manajemen kinerja, rekrutmen, jenjang karir, serta pelatihan dan pengembangan bagi karyawan. Di tahun 2011, Perusahaan berencana untuk menyelenggarakan survei serupa untuk mengukur keberhasilan program-program Perusahaan yang terkait dengan peningkatan kualitas dan kepuasan karyawan yang telah dilaksanakan.

EVALUASI KINERJA (LA12)


Sumber daya manusia di Perusahaan adalah suatu bentuk modal Perusahaan yang perlu diapresiasi, dievaluasi berdasarkan standar-standar yang konsisten, dan juga ditingkatkan kualitasnya dari waktu ke waktu. Demi mendorong terciptanya tenaga kerja yang unggul dan profesional, Perusahaan menyadari pentingnya implementasi sistem penilaian kinerja yang tak hanya objektif namun juga terpadu.

PENINGKATAN KOMPETENSI KARYAWAN


Kemampuan setiap karyawan untuk bekerja dengan kompeten sesuai dengan tugas-tugasnya dan mengemban tanggung jawabnya secara profesional adalah faktor yang sangat krusial bagi keberlanjutan kegiatan usaha kami. Tanpa didukung oleh sumber daya manusia yang berkualitas tinggi dan ahli di bidangnya masing-masing, Perusahaan tidak akan mampu melaksanakan kegiatan

134

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

kerjanya dari hari ke hari, terlebih lagi mewujudkan visi dan misinya. Mengingat sekitar 40 persen karyawan tetap Perusahaan pada tahun 2010 telah berusia di atas 50 tahun (mendekati masa pensiun), maka kami sungguh-sungguh menyadari bahwa proses transfer keahlian dan pengetahuan dari karyawan lama yang lebih berpengalaman ke karyawan baru harus didorong agar berlangsung lebih intensif. Kami telah melakukan hal tersebut dengan merekrut kembali para pensiunan sebagai mentor, dan juga mengupayakan terselenggaranya proses peremajaan karyawan dengan menyerap lebih banyak tenaga kerja baru yang muda dan berkemauan belajar tinggi. Kebijakan peningkatan kompetensi karyawan yang berlaku di Perusahaan mengharuskan setiap karyawan untuk mengikuti program pendidikan dan pelatihan yang terkait dengan bidang kerjanya minimal satu kali dalam periode satu tahun. Melalui pelaksanaan kebijakan tersebut, kami bertekad untuk terus memperkaya keahlian dan memperkuat profesionalisme karyawan kami. Selama tahun 2010, sebanyak 3.859 karyawan tetap Perusahaan telah mengikuti program pendidikan atau pelatihan terkait profesinya, dengan total jam pelatihan sebanyak 92.616 jam. Rata-rata jumlah jam pelatihan yang diikuti oleh setiap karyawan PT Timah di tahun 2010 adalah 24 jam/karyawan. (LA10)

Terhitung mulai tahun 2010, jenis program pendidikan dan pelatihan yang diikuti oleh karyawan Perusahaan dibagi ke dalam empat kategori utama, yakni Kursus/Sertifikasi, Teknis Fungsional, Manajerial, dan Kepemimpinan. Program-program pelatihan kami diselenggarakan disesuaikan dengan misi Perusahaan yaitu membangun sumber daya manusia yang berkompeten dan memiliki integritas, kreativitas, dan nilai-nilai positif. Selain itu, program-program ini juga diarahkan agar sejalan dengan rencana kerja Perusahaan untuk mendukung kinerja operasional kami, sehingga keterampilan dalam bidang teknis dan operasional terkait perubahan teknologi alat produksi KK menjadi BWD dan pembangunan KIP merupakan fokus utama program-program tersebut.

Jumlah Karyawan Peserta Pelatihan berdasarkan Kategorinya (LA10)


Jenis Pelatihan
Teknis Fungsional Manajerial Umum
2009

Jenis Pelatihan
Kursus/Sertifikasi Teknis Manajerial Kepemimpinan

2010

1.101 709 1.474

394 1.854 377 1.234 3.859

Total

3.284

Total

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

135

09

HUBUNGAN KEMANUSIAAN DAN KETENAGAKERJAAN

KESEJAHTERAAN KARYAWAN DAN PERSIAPAN PENSIUN


Untuk menjamin kesejahteraan setiap karyawan PT Timah, kami menyelenggarakan sistem remunerasi yang jumlahnya layak dan nilainya disesuaikan dari waktu ke waktu berdasarkan pertimbangan-pertimbangan ekonomi. Sistem remunerasi karyawan tersebut juga bertujuan untuk memastikan kualitas dan loyalitas SDM yang tinggi serta iklim kerja yang kondusif. Standar gaji pokok yang kami tetapkan untuk karyawan baru, yaitu Rp 1.400.000, adalah 2,56% lebih tinggi dibandingkan ketentuan Upah Minimum Propinsi (UMP) Kepulauan Bangka Belitung untuk sektor pertambangan, sebesar Rp 1.365.000. (EC5) Dalam menetapkan besaran gaji pokok karyawan (termasuk upah minimum) untuk semua jabatan di Perusahaan, kami tidak membeda-bedakan perlakuan terhadap karyawan laki-laki atau karyawan perempuan. (LA14) Sementara itu, sebanyak 490 karyawan kami di tahun 2010 memasuki masa pensiun, dengan rincian sebagai berikut: Pensiun biasa 464 orang Pensiun meninggal dunia 25 orang Pensiun uzur 1 orang Jumlah ini merepresentasikan 96 persen dari total 510 karyawan yang meninggalkan Perusahaan di tahun 2010, dan 12 persen dari total tenaga kerja Perusahaan per akhir 2010. Batas usia pensiun karyawan berdasarkan Perjanjian Kerja Bersama adalah 56 tahun. Karyawan berhak mendapatkan pensiun apabila saat penerimaan berusia antara 18 sampai 40 tahun, membayar iuran pensiun atau jaminan hari tua selama menjadi karyawan, dan berusia sekurangkurangnya 56 tahun dan telah bekerja di Perusahaan sekurang-kurangnya 16 tahun. Karyawan yang tidak mampu lagi bekerja dalam jabatan apapun sebagai akibat dari kecelakaan kerja berdasarkan

rekomendasi MPK, terlepas dari usia ataupun masa kerjanya, atau karena alasan kesehatan lainnya dengan masa kerja minimal 10 tahun dan berdasarkan rekomendasi MPK, berhak pula mendapatkan pensiun. Semua pensiunan Perusahaan diberikan pensiun bulanan berupa pembayaran berkala atau nilai tunai sekaligus, uang Purna Bhakti, dan uang lainnya sesuai ketentuan. Pembayaran ini umumnya didanai melalui pembayaran kepada perusahaan asuransi dan pengelola dana. Selain program pensiun iuran pasti yang telah diselenggarakan oleh Perusahaan sejak 1996 untuk seluruh karyawan tetapnya, Perusahaan juga menyelenggarakan program pensiun manfaat pasti yang pendanaannya ditanggung oleh Perusahaan sepenuhnya. Besarnya biaya program pensiun manfaat pasti selama 2010 adalah Rp 38,4 miliar. Selain itu, para karyawan yang telah pensiun juga mendapatkan program jaminan kesehatan pascakerja, yang di tahun 2010 nilainya yang telah dibayarkan Perusahaan adalah Rp 51,8 miliar. (EC3) Kami menyadari bahwa masa pensiun akan membawa banyak perubahan besar dalam rutinitas dan kehidupan setiap karyawan. Oleh karena itu, untuk mempersiapkan karyawan yang akan memasuki masa pensiun, kami menyelenggarakan kegiatan-kegiatan yang memberikan pembekalan bagi mereka di masa bebas tugas, sebagai bagian dari Masa Persiapan Pensiun, supaya mereka siap ketika tidak lagi bekerja sebagai karyawan dan mampu mengembangkan usaha atau menunjang kelangsungan hidupnya secara mandiri. (LA11) Kami menyelenggarakan pelatihan psikologis untuk mempersiapkan mental karyawan yang memasuki masa pensiun dan menyelenggarakan berbagai pelatihan keterampilan dan kewirausahaan untuk menumbuhkan semangat wirausaha mereka. Bagi para pensiunan yang telah memiliki kegiatan wirausahanya sendiri, kami menawarkan kesempatan bagi mereka untuk menerima bantuan dana melalui program kemitraan kami untuk lebih mengembangkan usaha mereka. Program kemitraan ini dapat dibaca lebih lanjut di bagian berikutnya.

136

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

PEMBERDAYAAN MASYARAKAT

LANDASAN DAN CAKUPAN PROGRAM PEMBERDAYAAN MASYARAKAT (SO1)


PT Timah, sebagai perusahaan BUMN, memiliki amanat dari negara untuk tidak hanya menghasilkan nilai atau keuntungan ekonomis dari beragam usaha yang dijalankan, tetapi juga meningkatkan kesejahteraan rakyat dengan cara memberdayakan perekonomian masyarakat. Komitmen kami pada pemberdayaan ekonomi masyarakat di sekitar wilayah operasional kami dilandaskan pada Keputusan Menteri BUMN No. PER-05/MBU/2007 tentang Program Kemitraan dan Bina Lingkungan (PKBL). Komitmen ini merupakan suatu bagian integral dari tanggung jawab sosial yang kami emban sebagai Perusahaan, dan yang memiliki ruang lingkup lebih luas. Kami memahami bahwa kegiatan penambangan dan operasional lainnya yang kami lakukan tentunya berdampak pada kehidupan masyarakat yang tinggal di sekitar Perusahaan. Oleh karena itu, kami secara terusmenerus melakukan evaluasi dan pengelolaan dari dampak-dampak tersebut. Sebelum lahan tambang di suatu lokasi dibuka, baik tambang darat maupun tambang lepas pantai, kami selalu mengadakan sosialisasi terlebih dahulu untuk mendapatkan izin sosial untuk menambang dari masyarakat setempat. Kami juga membuka penerimaan tenaga kerja setempat, dan dengan demikian membantu meningkatkan taraf hidup mereka. Peningkatan kesejahteraan masyarakat di sekitar wilayah operasional kami menjadi sangat penting mengingat pengaruh kinerja PT Timah yang begitu besar terhadap tingkat pertumbuhan ekonomi masyarakat sekitar, baik secara langsung maupun tidak langsung. Jumlah tenaga kerja yang kami serap di seluruh kegiatan Perusahaan mencapai lebih dari 22.000 orang, sehingga nilai ekonomis dari karya mereka tentunya berdampak besar terhadap kemajuan ekonomi daerah. Dengan menunjang pertumbuhan ekonomi masyarakat melalui program-program kami, maka kami meyakini bahwa taraf hidup masyarakat juga akan semakin meningkat. (EC9) Berbagai upaya kami untuk meningkatkan kemampuan masyarakat setempat untuk menciptakan penghidupan yang layak melalui pengembangan usaha merupakan bagian dari tujuan jangka panjang kami untuk membentuk

kemandirian ekonomi masyarakat setempat, terlebih lagi setelah Perusahaan tidak lagi menyelenggarakan kegiatan penambangannya pada lokasi tertentu. Pemberdayaan masyarakat yang dilakukan oleh PT Timah mewujud dalam tiga bentuk, yakni Program Kemitraan, Program Bina Lingkungan, dan Bantuan Sosial. Dalam melakukan ketiga bentuk kegiatan tersebut, Perusahaan mengadakan koordinasi dengan Pemerintah Daerah dalam rangka menemukan solusi kemitraan yang terbaik antara BUMN dengan masyarakat. Kami mengupayakan agar implementasi PKBL ini dapat berlangsung secara kontinu, tepat sasaran, dan berpedoman pada prinsip kehatihatian. Dalam kegiatan PKBL ini kami mendorong segenap masyarakat untuk turut terlibat secara proaktif dan memberikan layanan yang sesuai dengan kebutuhan masyarakat, dengan mengindahkan hak-hak asasi manusia dan keberagaman. Semua itu kami lakukan untuk membina kerjasama yang dibangun dari itikad baik, memberi dampak positif, dan berkelanjutan.

PROGRAM KEMITRAAN
Melalui Program Kemitraan, kami membuka kesempatan seluas-luasnya kepada masyarakat yang mengelola usaha yang berpotensi untuk dikembangkan, dengan cara memberikan pinjaman modal melalui bank atau sumber pendanaan lain. Keunggulan yang ditawarkan dari Program Kemitraan kami adalah pinjaman modal yang berbunga relatif rendah, tanpa agunan, dan proses perolehannya yang relatif mudah. (EC8) Para pengelola usaha kecil dan koperasi di sekitar wilayah operasional Perusahaan yang menerima penyaluran dana pinjaman ini kami sebut sebagai Mitra Binaan PT Timah. Pemberian pinjaman kepada Mitra Binaan ini bertujuan mengembangkan kegiatan usaha dan meningkatkan kondisi perekonomian masyarakat yang lebih merata. Dengan dana pinjaman dari kami, diharapkan para Mitra Binaan dapat semakin mengembangkan usahanya, menjadi lebih mandiri, dan membuka lapangan kerja yang lebih luas bagi masyarakat sekitarnya. Mereka yang dapat dijadikan sebagai Mitra Binaan adalah badan usaha perorangan, badan usaha yang tidak berbadan hukum, dan badan usaha berbadan hukum

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

137

09

HUBUNGAN KEMANUSIAAN DAN KETENAGAKERJAAN

termasuk koperasi yang berskala kecil dan mikro. Untuk menjadi Mitra Binaan, badan usaha tersebut haruslah dimiliki oleh Warga Negara Indonesia, memiliki kekayaan bersih maksimal Rp 200 juta, membukukan penjualan tahunan maksimal Rp 1 miliar, telah melakukan kegiatan usahanya setidaknya selama satu tahun, dan juga belum memiliki persyaratan akses ke perbankan. Dana yang dianggarkan untuk penyaluran melalui Program Kemitraan ini berasal dari beberapa sumber, yang terutama adalah penyisihan sebesar satu hingga tiga persen dari laba setelah pajak yang diperoleh PT Timah, sesuai dengan yang ditentukan oleh Rapat Umum Pemegang Saham. Selain itu, pengembalian pinjaman dari Mitra Binaan, hasil bunga pinjaman, bunga deposito, dan jasa giro juga menjadi sumber pendanaan. Nilai ini terus bertambah dari tahun ke tahun, sejalan dengan semakin baiknya kinerja keuangan Perusahaan. Untuk tahun 2010, kami telah menyediakan dana sebesar Rp 11,2 miliar untuk pembiayaan Program Kemitraan. Dalam pelaksanaannya, kami berhasil menyalurkan dana sebesar lebih dari Rp 14,75 miliar, atau 132% dari sasaran awal tahun, kepada para Mitra Binaan kami. Nilai ini mengalami peningkatan 7,1% dari pencapaian tahun 2009, yaitu Rp 13,77 miliar. Untuk memastikan keberlanjutan dari Program Kemitraan ini, maka Perusahaan perlu menghitung tingkat kolektibilitas pengembalian pinjaman. Tingkat kolektibilitas yang tinggi menunjukkan bahwa keberlanjutan program ini semakin terjamin. Pada tahun 2010, tingkat kolektibilitas pengembalian pinjaman dari Pencapaian Penyaluran Dana Program Kemitraan
Wilayah Rencana Alokasi (juta Rp)

Program Kemitraan adalah 50,67%, meningkat dari 47,51% di tahun 2009. Perusahaan juga menghitung tingkat efektivitas penyaluran dananya melalui Program Kemitraan ini, sesuai dengan Keputusan Menteri BUMN No. KEP-100/MBU/2002 Lampiran II.13/18. Efektivitas penyaluran dana tahun 2010, yang merupakan rasio dari jumlah dana tersalurkan dan jumlah dana yang tersedia dalam kurun waktu 1 tahun, adalah 49,89%. Nilai efektivitas yang masih tergolong rendah ini mendorong kami untuk terus meningkatkan jumlah dana yang tersalurkan di masa yang akan datang, salah satunya dengan cara penyebarluasan informasi. Dalam rangka menyebarkan informasi di masyarakat mengenai ketersediaan dana pinjaman ini, kami menggiatkan program sosialisasi berbagai kemudahan dalam memperoleh bantuan dana pinjaman dari Perusahaan, termasuk memasang iklan di media cetak, bekerja sama dengan Dinas Perindustrian dan Perdagangan, serta menjangkau para pelaku industri kecil hingga ke tingkat desa. Dana sebesar Rp 14,75 miliar tersebut kami salurkan kepada 594 Mitra Binaan yang tersebar di 12 wilayah di mana Perusahaan beroperasi, yang sebagian besar berada di Kepulauan Bangka Belitung. Usaha yang dijalankan oleh 594 Mitra Binaan tersebut sangatlah beragam, mencakup sektor perdagangan, industri, jasa, pertanian, perikanan, dan koperasi. Sebanyak lebih dari 73 persen dari total Mitra Binaan bergerak di sektor perdagangan, menyerap sekitar 70 persen dari total dana yang disalurkan melalui Program Kemitraan.

Realisasi 2010 Jumlah Mitra Binaan Nilai (juta Rp) Pencapaian (%)

Kota Pangkalpinang Kabupaten Bangka Kabupaten Bangka Barat Kabupaten Bangka Tengah Kabupaten Bangka Selatan Kabupaten Belitung Kabupaten Belitung Timur Kabupaten Karimun Kundur Dabo Singkep DKI Jakarta Kota Bandung DI Yogyakarta Total

2.000 1.600 1.000 1.200 2.500 700 700 500 300 270 270 160 11.200

161 82 20 91 164 30 12 7 13 2 7 5 594

4.467 2.117,5 514,5 2.218,5 3.610 645,5 285 250 228 115 177,5 124 14.752,5

223% 132% 51% 185% 144% 92% 41% 50% 76% 43% 66% 78% 132%

138

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

Jumlah Mitra Binaan per Sektor Usaha dan Wilayah Tahun 2010
No. Wilayah Perdagangan Industri Jasa Perikanan Pertanian Koperasi Total

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12.

Kota Pangkalpinang Kabupaten Bangka Kabupaten Bangka Barat Kabupaten Bangka Tengah Kabupaten Bangka Selatan Kabupaten Belitung Kabupaten Belitung Timur Kabupaten Karimun Kundur Dabo Singkep DKI Jakarta Kota Bandung DI Yogyakarta Jumlah Jumlah Dana yang Disalurkan (juta Rp)

112 57 14 69 130 21 9 7 12 1 5 1 438 10.515

10 10 2 16 10 3 1 52 1.217

36 11 2 5 20 6 3 1 1 1 3 89 2.453,5

1 2 4 7 87

1 1 2 50

3 2 1 6 430

161 82 20 91 164 30 12 7 13 2 7 5 594 14.752,5

Jangka waktu pinjaman yang kami salurkan melalui Program Kemitraan pada umumnya adalah dua tahun, dengan masa tenggang untuk pembayaran angsuran selama dua bulan. Selain penyaluran dana pinjaman dan pengembalian pinjaman, kegiatan lainnya yang tercakup dalam Program Kemitraan meliputi pelatihan kewirausahaan, promosi produk, pendampingan, pembinaan dan pemantauan Mitra Binaan, penjadwalan ulang piutang, penyediaan sarana, serta penyusunan Laporan Kegiatan Program Kemitraan secara berkala. Untuk membantu mengatasi minimnya akses pasar yang pada umumnya dialami oleh para Mitra Binaan dengan produk-produk yang layak dibanggakan, kami memfasilitasi mereka dengan cara mengikutsertakan mereka dalam berbagai pameran yang relevan, baik pada skala nasional maupun internasional. Beberapa pameran industri yang diikuti oleh para Mitra Binaan kami selama tahun 2010 adalah Indonesia Business-BUMN Expo and Conference (Ibbex) dan INACRAFT 2010, yang keduanya diselenggarakan di Jakarta, serta INACRAFT Malaysia. Sasaran Program Kemitraan kami di tahun 2011 adalah menyalurkan dana pinjaman sebesar Rp 13 miliar kepada lebih banyak lagi Mitra Binaan. Tentunya kami berharap bahwa jumlah dana pinjaman yang nantinya benar-benar tersalurkan sepanjang 2011 dapat melampaui sasaran ini, sebagaimana halnya pada tahun 2010.

PROGRAM BINA LINGKUNGAN


Wujud kepedulian kami yang kedua terhadap pemberdayaan masyarakat dinyatakan melalui Program Bina Lingkungan. Program Bina Lingkungan ini mencakup beberapa bidang utama, yakni pendidikan, pelatihan dan magang, penghijauan, pertanian, peternakan dan perikanan, serta pengolahan limbah. (EC8) Dana yang dianggarkan untuk penyaluran melalui Program Bina Lingkungan berasal dari penyisihan sebesar satu hingga tiga persen dari laba setelah pajak yang diperoleh PT Timah, sesuai dengan yang ditentukan oleh Rapat Umum Pemegang Saham. Untuk tahun 2010, Perusahaan menganggarkan dana sebesar Rp 3,5 miliar untuk menjalankan program-program Bina Lingkungan, baik pada skala lokal, regional, maupun nasional. Akan tetapi, dana yang berhasil disalurkan untuk program ini di tahun 2010 mencapai lebih dari Rp 4 miliar, atau sekitar 17% lebih tinggi daripada rencana awal tahun kami. Dana ini disalurkan untuk mendukung berbagai bidang kehidupan di masyarakat. Kami memahami pentingnya keberlangsungan pendidikan yang berkualitas dalam membentuk mental dan mengasah kemampuan generasi penerus bangsa untuk menghadapi persaingan di masa mendatang. Kami juga menyadari sepenuhnya bahwa kondisi pendidikan di Indonesia belumlah berada pada tingkat yang optimal, baik dari segi ketersediaan bagi rakyat banyak maupun dari segi kualitasnya.

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

139

09

HUBUNGAN KEMANUSIAAN DAN KETENAGAKERJAAN

Oleh karena itu, dalam upaya kami memperbaiki kondisi pendidikan di negara ini, melalui dana Program Bina Lingkungan, Perusahaan mencoba memenuhi kebutuhan biaya dan sarana pendidikan dengan menyampaikan bantuan, yang mencapai Rp 1,72 miliar di tahun 2010, bagi siswa dan siswi berprestasi di Sekolah Menengah Umum Kelas Unggulan di beberapa lokasi di Pemali, Sungailiat, dan Bangka. Sementara itu, di bidang pelatihan dan magang, kami menyediakan biaya dan sarana bagi kaum muda yang putus sekolah untuk mengikuti pelatihan di bidang pengelasan, permesinan, kelistrikan, industri pewter, dan bidang lainnya, yang dirasakan dapat bermanfaat bagi mereka. Setelah menempuh pelatihan dan masa magang di industri yang mereka mulai tekuni, diharapkan mereka dapat mulai mengembangkan kemampuannya sendiri dan berkarir dengan lebih mandiri.

Kami turut menggiatkan sektor pertanian masyarakat dengan membantu mereka melakukan penanaman sayurmayur, buah-buahan, dan tanaman produktif pada lahan tidur atau lahan bekas tambang. Di sektor peternakan dan perikanan, bersama masyarakat kami melakukan proyek percontohan penggemukan sapi, pengembangan peternakan itik, serta penebaran dan pengolahan bibit ikan. Dalam bidang pelestarian lingkungan, Perusahaan bekerja sama dengan Yayasan Green Babel untuk melaksanakan proyek-proyek percontohan pemberdayaan lahan tidur, reklamasi lahan bekas tambang, dan rehabilitasi lahanlahan yang kritis. Kami juga mencoba menjalankan proyek pembuatan kompos dan biogas untuk memanfaatkan bahan-bahan yang umumnya dianggap sebagai limbah. Penjelasan lebih lanjut mengenai proyek-proyek pelestarian lingkungan yang kami lakukan dapat dibaca di Bagian 10.6 dari Laporan ini.

Pencapaian Penyaluran Dana Program Bina Lingkungan


No. Wilayah Rencana Alokasi (Rp) Realisasi 2010 Jumlah Penerima Nilai ( Rp) Pencapaian (%)

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10.

Pangkalpinang Bangka Bangka Barat Bangka Tengah Bangka Selatan Belitung Belitung Timur Kepulauan Riau Nasional Beban Operasional TOTAL

300.000.000 400.000.000 400.000.000 300.000.000 400.000.000 450.000.000 450.000.000 600.000.000 200.000.000 3.500.000.000

355 171 274 65 65 131 129 146 5 0 1.341

590.325.000 368.000.000 616.412.000 217.455.000 195.000.000 392.500.000 307.500.000 332.324.000 1.063.823.500 4.083.339.500

197 92 154 72 49 87 68 55 117

Pencapaian Penyaluran Dana Program Bina Lingkungan Tahun 2010 per Tujuan Penggunaan
No. Tujuan Rencana Alokasi (Rp) Realisasi 2010 Jumlah Penerima Nilai ( Rp) Pencapaian (%)

1. 2. 3. 4. 5. 6.

Bencana Alam Pendidikan dan Pelatihan Peningkatan Kesehatan Masyarakat Sarana dan Prasarana Umum Sarana Ibadah Bantuan Pelestarian Alam TOTAL

150.000.000 600.000.000 550.000.000 950.000.000 950.000.000 300.000.000 3.500.000.000

5 1.124 1 101 109 1 1.341

1.063.823.500 897.868.000 2.500.000 443.805.000 1.665.343.000 10.000.000 4.083.339.500

709,22 149,64 0,45 46,72 175,30 3,33 116,67

Program Bina Lingkungan berkaitan sangat erat dengan Program Bantuan Sosial, yang juga dilaksanakan oleh PT Timah.

140

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

PROGRAM BANTUAN SOSIAL


Program Bantuan Sosial merupakan perluasan dari Program Bina Lingkungan yang bertujuan meningkatkan taraf hidup masyarakat dalam aspek-aspek mendasar dalam hidup, yang meliputi keagamaan, kesehatan, dan kemasyarakatan. Selain itu, kami juga telah mengalokasikan dana yang siap disalurkan sebagai bantuan dan donasi bagi korban musibah atau bencana alam. Penerima fasilitas ataupun dana dari Program Bantuan Sosial tidaklah diwajibkan untuk mengembalikan bantuan tersebut kepada Perusahaan. Dalam menentukan kalangan masyarakat yang harus dibantu dan bentuk bantuan yang paling tepat untuk diberikan, Perusahaan melakukan survei kebutuhan masyarakat di berbagai wilayah yang dekat dengan lokasi operasional Perusahaan. Mengingat luasnya wilayah Perusahaan dan terbatasnya jumlah sumber daya manusia yang dimiliki Perusahaan, maka kami telah membentuk Satuan Kerja CSR yang beranggotakan satuan-satuan kerja survei ini diadakan oleh satuan-satuan kerja di setiap wilayah operasional kami. Dengan demikian, aspirasi dari masyarakat di setiap wilayah operasional dapat didengar, ditelaah, dan ditindaklanjuti oleh Satuan Kerja CSR Perusahaan. Selain itu, kami juga membina hubungan dan koordinasi yang baik dengan Dinas Sosial untuk memperoleh informasi yang kami butuhkan terkait penyaluran dana ini. Dana yang dianggarkan untuk penyaluran melalui Program Bantuan Sosial berasal dari penyisihan sebesar satu hingga tiga persen dari laba ditahan tahun sebelumnya, atas persetujuan Dewan Komisaris, yang dicantumkan dalam Rencana Kerja dan Anggaran Perusahaan. Dana yang tersedia tersebut digunakan secara bijaksana dan bertanggung jawab, serta didasarkan pada asas transparansi dan asas manfaat seluas-luasnya bagi masyarakat. Pelaksanaan Program Bantuan Sosial secara rutin mencakup perbaikan, pemugaran, dan pembangunan sarana umum, seperti sekolah, masjid, gereja, posyandu, dan jalan. Kami juga menyediakan bantuan mobil kesehatan keliling untuk lebih menjangkau masyarakat tak mampu dan di daerah terpencil yang sulit mendapatkan akses terhadap layanan kesehatan dan pendidikan. Koordinasi dengan Pemerintah Daerah kami lakukan untuk melaksanakan proyek pembuatan MCK, penyediaan fasilitas air bersih, serta perbaikan rumah tidak layak huni dan pembangunan rumah layak huni. (EC8) Di samping bantuan yang berwujud fisik, Program Bantuan Sosial kami juga menyampaikan bantuan nonfisik berupa pembinaan bagi masyarakat, seperti ceramah

agama, pembinaan olahraga, dan beragam pelatihan bagi kalangan masyarakat tertentu, khususnya di daerah tertinggal. Secara berkala, kami melaksanakan program pengobatan massal untuk membantu meringankan beban kesehatan masyarakat yang kurang mampu. Sepanjang tahun 2010 kami menyelenggarakan program pengobatan massal sebanyak empat kali, dan sebanyak 498 orang dapat kami layani. Tiga jenis penyakit yang paling banyak ditangani melalui program tersebut adalah penyakit neuromuskuler, hipertensi, dan infeksi saluran pernapasan. Bantuan lainnya di bidang kesehatan kami berikan kepada masyarakat dalam bentuk-bentuk yang sangat beragam, antara lain bantuan pengobatan dan operasi untuk kasus medis tertentu, kursi roda dan tongkat, serta layanan pengasapan di beberapa kabupaten untuk memberantas nyamuk. Di tahun 2010, selama bulan Ramadhan, kami juga memberi santunan kepada sekitar 1.000 anak yatim yang berdomisili di sekitar wilayah operasional Perusahaan. Perusahaan menekankan budaya peduli terhadap sesama dengan melangsungkan kegiatan Bulan Bakti Timah yang diadakan pada bulan Juni-Juli setiap tahunnya. Pelaksanaan Bulan Bakti Timah ini sekaligus untuk menyambut hari jadi PT Timah yang diperingati setiap tanggal 2 Agustus. Di tahun 2010, Bulan Bakti Timah diawali dengan kegiatan donor darah dan khitanan massal di empat daerah (Mentok, Sungailiat, Toboali, dan Pangkalpinang), yang dilanjutkan dengan operasi bibir sumbing, katarak, dan hernia, serta pengobatan gratis di Rumah Sakit Bakti Timah di Pangkalpinang dan Kundur. Segenap kegiatan ini berhasil menjaring lebih dari 1.000 orang partisipan. Di bidang pendidikan, Perusahaan menyelenggarakan acara High School Learning Trip 2010 yang diikuti oleh 112 orang pelajar dari berbagai SMU di Pangkalpinang dan Kabupaten Bangka Barat. Dalam acara ini, para pelajar diundang untuk mengikuti perjalanan edukatif ke Pusat Metalurgi di Mentok. Acara ini bertujuan untuk memperkaya wawasan dan pengetahuan para pelajar mengenai sumber daya alam, khususnya logam timah. Masih dalam rangkaian Bulan Bakti Timah, Perusahaan menyelenggarakan acara Jalan Sehat Keluarga di Pangkalpinang yang diikuti oleh sekitar 3.500 peserta, Turnamen Futsal Antar-Satuan Kerja, dan menutup rangkaian acara tersebut dengan Pencerahan Rohani dan Malam Tasyakur. Di bidang keagamaan, kami membantu sejumlah pondok pesantren dan masjid daerah-daerah yang terpencil

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

141

09

HUBUNGAN KEMANUSIAAN DAN KETENAGAKERJAAN

dengan memberikan paket-paket sel surya beserta peralatan penerangan dan sistem suara, serta melatih para pengurus tempat ibadah dalam pemanfaatan paket tersebut. Dengan adanya sistem pembangkit listrik tenaga surya ini, maka sarana penerangan dan komunikasi di tempat-tempat ibadah tersebut dapat berfungsi dengan baik. Terkait dengan bantuan tanggap bencana, pada tahun 2010 Perusahaan memberangkatkan tim relawan tanggap darurat yang memiliki kompetensi yang diperlukan untuk Laporan Kegiatan Bulan Bakti Timah Tahun 2010
No. Kegiatan Tanggal

membantu para korban bencana gempa dan tsunami di Mentawai, Sumatra Barat, dan bencana letusan gunung berapi di kawasan sekitar Gunung Merapi, Yogyakarta. Total dana yang diserap untuk pelaksanaan semua kegiatan Program Bantuan Sosial sebagai bagian dari Tanggung Jawab Sosial Perusahaan sepanjang tahun 2010 adalah Rp 24,076 miliar, atau 69,25% dari total dana yang dianggarkan, yaitu Rp 34,767 miliar. Sesuai dengan rencana kami di tahun 2011, jumlah dana yang dianggarkan untuk program CSR ini adalah Rp 38,896 miliar.

Lokasi

Jumlah Peserta

1.

Khitanan Massal

28 Juni 29 Juni - 1 Juli 30 Juni 2-3 Juli 5 Juli 6 Juli 7 Juli 10 Juli 12 Juli

Mentok Sungailiat Toboali Pangkalpinang Permis Belinyu Lampur Belitung Parit III Jebus

90 141 56 199 74 67 41 21 35 724

Jumlah 2. Donor Darah 28 Juni 29 Juni 30 Juni 2-3 Juli 6 Juli 20 Juli Jumlah 3. 4. 5. Operasi Bibir Sumbing Operasi Hernia Operasi Katarak 28 Juni - 30 Juli RSBT Pangkalpinang RSBT Pangkalpinang RSBT Pangkalpinang Wisma Unit Metalurgi Mentok Balai Karya Sungailiat Kantor Wasprod Toboali GSG Timah Pangkalpinang Kantor Wasprod Belinyu Kantor Lanut Tanjung Pandan

41 45 14 53 47 69 269 2 2 10

142

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

Rincian Kegiatan dan Penyaluran Dana Program Bina Lingkungan 2010


Realisasi 2010 No. Wilayah Tujuan Penggunaan Jumlah Penerima Nilai (Rp)

1.

Pangkalpinang

Bantuan Pendidikan Bantuan Pengembangan Prasarana dan Sarana Umum Bantuan Sarana Ibadah Bantuan Pelestarian Alam

284 52 18 1 156 2 12 1 238 26 10 53 3 9 53 1 11 107 1 23 105 11 13 128 5 13 4 1 1.341

204.825.000 97.500.000 278.000.000 10.000.000 75.000.000 8.000.000 282.500.000 2.500.000 285.719.000 111.100.000 219.593.000 32.500.000 54.705.000 130.250.000 40.000.000 10.000.000 145.000.000 80.000.000 10.000.000 302.500.000 55.000.000 95.000.000 157.500.000 124.824.000 57.500.000 150.000.000 925.000.000 138.823.500 4.083.339.500

2.

Bangka

Bantuan Pendidikan Bantuan Pengembangan Prasarana dan Sarana Umum Bantuan Sarana Ibadah Bantuan Peningkatan Kesehatan

3.

Bangka Barat

Bantuan Pendidikan Bantuan Pengembangan Prasarana dan Sarana Umum Bantuan Sarana Ibadah

4.

Bangka Tengah

Bantuan Pendidikan Bantuan Pengembangan Prasarana dan Sarana Umum Bantuan Sarana Ibadah

5.

Bangka Selatan

Bantuan Pendidikan Bantuan Pengembangan Prasarana dan Sarana Umum Bantuan Sarana Ibadah

6.

Belitung

Bantuan Pendidikan Bantuan Pengembangan Prasarana dan Sarana Umum Bantuan Sarana Ibadah

7.

Belitung Timur

Bantuan Pendidikan Bantuan Pengembangan Prasarana dan Sarana Umum Bantuan Sarana Ibadah

8.

Kepulauan Riau

Bantuan Pendidikan Bantuan Pengembangan Prasarana dan Sarana Umum Bantuan Sarana Ibadah

9.

Nasional

Bantuan Bencana Alam Bantuan Sembako Murah

Total

PROGRAM TANGGUNG JAWAB SOSIAL PERUSAHAAN


Selain melalui Program Kemitraan dan Bina Lingkungan (PKBL), PT Timah juga menyalurkan dana bantuan bagi masyarakat melalui program-program CSR (tanggung jawab sosial perusahaan). Selama tahun 2010, total dana yang kami salurkan melalui program-program CSR adalah Rp 24,076 miliar, atau 69% dari total anggaran untuk program CSR tahun 2010 sebesar Rp 34,767 miliar. Penyaluran dana melalui program-program CSR kami dilakukan di 9 wilayah yang berada di dalam dua propinsi, yaitu Kepulauan Bangka Belitung dan Kepulauan Riau. Dana tersebut digunakan untuk menunjang kehidupan dan kesejahteraan masyarakat setempat dalam 8 aspek pokok, yakni industri, pelatihan dan pendidikan, ibadah, kesehatan, perlengkapan usaha, tempat tinggal, pelestarian alam, dan sarana umum. (EC8, EC9) Rincian penyaluran dana CSR selama tahun 2010 ditampilkan dalam dua tabel berikut.

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

143

09

HUBUNGAN KEMANUSIAAN DAN KETENAGAKERJAAN

Rincian Penyaluran Dana Program CSR 2010 per Wilayah


No. Wilayah Jumlah (Rp)

Rincian Penyaluran Dana Program CSR 2010 per Jenis Bantuan


No. Jenis Bantuan Jumlah (Rp)

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9.

Pangkalpinang Bangka Induk Bangka Tengah Bangka Barat Bangka Selatan Belitung Belitung Timur Karimun & Kundur Jabodetabek JUMLAH

8.590.631.000 8.761.218.900 646.717.000 718.494.000 716.917.850 2.291.457.831 1.333.697.831 896.779.700 120.010.000 24.075.924.112

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9.

Sarana Umum Pelatihan dan Pendidikan Rumah Layak Huni Pelestarian Alam (Penghijauan) Sarana Kesehatan Sarana Ibadah Perlengkapan Nelayan Industri Usaha Kecil Menengah Politeknik Manufaktur JUMLAH

7.626.925.000 6.277.575.400 2.470.574.700 2.427.966.500 1.577.792.512 108.000.000 103.890.000 3.200.000 3.480.000.000 24.075.924.112

KEBIJAKAN PENGELOLAAN LAHAN TAMBANG DARAT DAN LAUT


TAMBANG RAKYAT
Sejak awal timah ditemukan di Pulau Bangka dan Pulau Belitung, usaha penambangan timah dilaksanakan oleh pihak-pihak yang berkuasa di masa itu, seperti pemerintah Hindia Belanda pada masa Kesultanan Palembang, kemudian oleh pemerintah Indonesia setelah merdeka. Meskipun demikian, penambangan timah telah sejak lama pula diupayakan oleh penduduk di kedua pulau ini, kendati dengan skala yang relatif kecil. Penambangan timah oleh masyarakat menjadi cukup berkembang di tahun 1970-an, seiring dengan meningkatnya harga timah di pasaran dunia. Ketika itu, penambangan timah dilakukan dengan peralatan yang sederhana, dan oleh karena itu cenderung berbahaya bagi keselamatan pelakunya. Karena beroperasi tanpa izin dari Pemerintah, para pelaku penambangan timah ini ditangkapi oleh Pemerintah dan mendapat hukuman. Muncullah istilah tambang inkonvensional (TI), yakni tambang-tambang skala kecil yang dioperasikan secara ilegal oleh masyarakat. Di tahun 1999, setelah timah tidak lagi dinyatakan sebagai komoditas strategis oleh Pemerintah, penambangan timah oleh rakyat menjadi sangat marak. Sejalan dengan itu, pihak-pihak swasta pun mulai mengupayakan penambangan timah ini secara legal, baik sebagai pelaku penambangan (TI) maupun sebagai operator smelter (peleburan). Hal ini turut didukung oleh membaiknya harga timah di pasaran dunia sepanjang dekade 2000-2010, setelah mengalami kejatuhan yang dalam di tahun 2002. Menurut berbagai sumber, diperkirakan pada tahun 2010 jumlah tambang inkonvensional yang berada di wilayah Kepulauan Bangka Belitung adalah melampaui 10.000 TI, yang melibatkan lebih dari 50.000 warga. Jumlah ini jauh lebih banyak daripada jumlah TSK (tambang skala kecil milik rakyat yang merupakan mitra Perusahaan) di tahun 2010, yaitu 3.000 kelompok, yang melibatkan sekitar 16.500 warga. Sebagian besar dari TI milik masyarakat tersebut beroperasi tanpa izin untuk menambang timah, dan melakukan penambangan tidak dengan praktik-praktik penambangan yang baik. Selain menambang secara liar, tak terkendali, dan tidak berwawasan keberlanjutan, para penambang ini kerap mengabaikan keselamatan dan kesehatan kerja mereka sendiri. Selain tidak dilengkapi dengan peralatan kerja yang bersifat melindungi, mereka juga menghadapi risiko kecelakaan atau bahkan kematian apabila terjadi longsor pada tanah di lubang galian tambang (camuy) yang mereka buat. Bagaimanapun juga, timah merupakan komoditas yang cukup bernilai ekonomis, sehingga menjadi penambang timah merupakan alternatif pekerjaan yang menjanjikan bagi banyak warga. Oleh karena itu, kian hari kian banyak warga yang beralih profesi menjadi penambang timah, dan para penambang timah yang sudah beroperasi secara ilegal bersikap resisten terhadap wacana untuk menghentikan operasinya seiring dengan penertiban yang dilakukan oleh Pemerintah.

144

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

Sebagian pelaku TI melakukan penambangan timah di lokasi-lokasi yang tercakup dalam wilayah kuasa pertambangan (KP) milik Perusahaan, tanpa memperoleh izin dari Perusahaan. Kami menyadari bahwa masyarakat, termasuk para penambang timah ilegal tersebut, merupakan salah satu pemangku kepentingan utama yang harus kami perhatikan. Kendati demikian, kegiatan mereka yakni penambangan secara ilegal berpotensi menimbulkan dampak buruk bagi lingkungan dan sosial, di samping mengganggu kegiatan operasional kami sendiri. Masalah ini menjadi semakin pelik, tatkala sebagian dari pelaku penambangan yang memang bermitra dengan Perusahaan menjual bijih timah yang ditambang dari lahan KP milik Perusahaan kepada pihak lain, seperti kolektor atau smelter swasta, dan bukan kepada kami. Hal ini secara khusus menjadi fokus perhatian kami sebagai suatu pokok permasalahan yang harus segera dicari jalan keluarnya, dalam rangka meningkatkan produktivitas pertambangan PT Timah di tahun-tahun mendatang. Selain menimbulkan gangguan dan kerugian terhadap Perusahaan, maraknya TI juga berdampak negatif terhadap Pemerintah, dan secara tidak langsung, terhadap masyarakat Kepulauan Bangka Belitung sendiri. Karena para pelaku tambang ilegal tidak menyetorkan pajak maupun royalti pertambangan kepada Pemerintah, penerimaan negara dari usaha penambangan timah pun menjadi lebih sedikit daripada semestinya. Dengan demikian, alokasi anggaran yang merupakan hak daerah menjadi lebih sedikit dan tidak cukup menunjang programprogram pembangunan yang bertujuan meningkatkan kesejahteraan dan kemakmuran rakyat banyak. Alih-alih demikian, hanya sebagian kecil dari masyarakat setempat yang merasakan keuntungan langsung dari penambangan timah. Penambangan timah secara inkonvensional dan ilegal oleh masyarakat juga tidak mengindahkan aspek pelestarian lingkungan yang seharusnya merupakan tanggung jawab dari para pelaku penambangan. Sebagian besar lahan tambang yang tidak lagi beroperasi ditinggalkan begitu saja, tanpa ada upaya untuk mereklamasi lahan tersebut untuk membuatnya menjadi produktif kembali. Perubahan bentang alam yang drastis, kualitas tanah yang menurun, dan sangat berkurangnya tutupan hutan di lahan-lahan bekas penambangan (kolong) ini akan berakibat buruk terhadap kelangsungan hidup dalam jangka panjang. Kami sepenuhnya menyadari perlunya dibuat suatu kebijakan yang dapat menertibkan kegiatan para pelaku TI ini, sekaligus mengakomodasi kepentingan mereka untuk mendapatkan mata pencaharian lain yang berkelanjutan sebagai penggantinya. Kebijakan seperti itu bukanlah sesuatu yang mudah untuk dibuat dan dijalankan,

melainkan harus dirumuskan dengan penuh pertimbangan dan kebijaksanaan, agar dapat melibatkan semua pemangku kepentingan yang terkait, dan implementasinya dapat menghadirkan hasil yang memuaskan semua pihak.

PENGELOLAAN TAMBANG SKALA KECIL (MM8)


Luas kuasa pertambangan atau izin usaha pertambangan (IUP) darat yang dimiliki Perusahaan adalah lebih dari 350 ribu hektare, atau sekitar 89 persen dari total izin usaha pertambangan di Kepulauan Bangka Belitung. Oleh karena itu, kami memahami pentingnya peran dari masyarakat setempat dalam menjamin keberlangsungan usaha pertambangan Perusahaan, dan tentunya perlu menjalin kerjasama dengan masyarakat setempat agar dapat mengupayakan lahan tambang kami yang begitu luas ini secara optimal. Dengan demikian, sebagai upaya kami untuk mencegah dilakukannya penambangan liar dan penjualan bijih timah dari IUP Perusahaan ke pihak lain di luar Perusahaan, maka sepanjang tahun 2010, di dalam ruang lingkup operasional Perusahaan, kami telah menerapkan sejumlah kebijakan yang berfungsi memitigasi dampak-dampak negatif yang ditimbulkan dari praktik TI liar ini. Beberapa dari kebijakan tersebut baru diimplementasikan oleh Perusahaan di tahun 2010, sementara yang lainnya merupakan kebijakan yang telah diterapkan sejak tahuntahun sebelumnya dan terus dilaksanakan di tahun 2010 hingga selanjutnya. Salah satu kebijakan yang telah kami terapkan cukup lama adalah membangun kerjasama dengan para pelaku penambangan rakyat yang beroperasi di lokasi-lokasi yang termasuk dalam wilayah IUP kami. Kami menjalin kemitraan dengan para pemilik modal berbentuk perusahaan atau lainnya dan juga dengan para penambang di lapangan. Melalui kemitraan ini, kami memberikan izin kepada mitra untuk melakukan eksploitasi di wilayah IUP kami, yang terikat dalam surat perjanjian. Sebagaimana penambangan yang diupayakan sendiri oleh kami, kegiatan penambangan yang diupayakan oleh mitra kami juga harus dilaksanakan dengan praktik-praktik penambangan yang baik, berwawasan keberlanjutan, dan memperhatikan aspek keselamatan dan kesehatan kerja. Izin eksploitasi ini berlaku selama enam bulan, yang kami anggap merupakan periode yang paling efektif dalam rangka melakukan pengendalian, pembinaan, evaluasi, serta tindak lanjut terhadap para mitra kami. Mitra-mitra tambang kami di lapangan terbagi menjadi kelompok-kelompok pelaku penambangan yang kami sebut dengan tambang skala kecil (TSK). Satu kelompok TSK lazimnya beranggotakan 4 hingga 5 orang dan

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

145

09

HUBUNGAN KEMANUSIAAN DAN KETENAGAKERJAAN

mengupayakan lahan seluas kira-kira 1 hingga 1,5 hektare, dengan kedalaman tambang maksimum 6 meter. Sepanjang tahun 2010, rata-rata setiap bulannya terdapat sekitar 3.900 kelompok tambang skala kecil. Jumlah ini mencapai 90% persen lebih banyak dibandingkan jumlah kelompok tambang skala kecil tahun 2009, yaitu 2.048 unit. Untuk mengawasi sekaligus mengamankan wilayah IUP kami, kami membangun pos-pos pengamanan terpadu yang juga berfungsi sebagai tempat penyimpanan bijih timah hasil tambang untuk sementara. Dan pada tahun 2009, agar semakin meningkatkan efektivitas pengamanan wilayah IUP, kami telah menerapkan sistem blok yang membagi wilayah pertambangan ke dalam blok-blok yang dibatasi dengan parit yang cukup lebar dan luasnya disesuaikan dengan bentuk lembah dan aluran penyebaran cadangan timah di dalam tanah. Dengan diterapkannya sistem blok ini, kami berhasil meningkatkan kemampuan pengawasan, pengamanan, sekaligus pengendalian dari kegiatan penambangan di dalam wilayah IUP kami. Sementara itu, para penambang pun dapat merasa lebih tenang dan nyaman dalam melakukan kegiatan penambangan karena telah mengetahui bahwa daerah di mana mereka bekerja senantiasa dijaga, diawasi dan diamankan oleh personil satuan pengamanan. Sementara itu, setiap unit TSK juga diawasi oleh seorang mandor, dan setiap kelompok yang terdiri dari 10 unit TSK diawasi oleh seorang pemeriksa tambang dari mitra kami. Setiap blok tambang juga diawasi oleh seorang pengawas tambang yang dibantu oleh dua orang asisten: satu di bidang teknik produksi dan satu di bidang keselamatan kerja dan lingkungan hidup. Pengawasan ini dilakukan agar setiap praktik penambangan di wilayah IUP kami berlangsung tertib dan sesuai standar, juga untuk memastikan agar tidak ada lahan yang digunakan pihak lain secara tanpa izin. Hingga akhir periode pelaporan, terdapat sekitar 300 blok yang masing-masing luasnya sekitar 50 hektare. Setiap blok menampung antara 20 hingga 30 kelompok tambang skala kecil, yang masing-masing beranggotakan hingga 5 orang. Di samping itu, secara berkala kami juga mengawasi mitramitra tambang kami dalam rangka memastikan bahwa semua bijih timah hasil penambangan dijual kepada kami sebagai pemilik IUP, dan bukan kepada pihak lain, sesuai kesepakatan dalam surat perjanjian. Bagi mitra yang terbukti tidak mematuhi kesepakatan tersebut, kami menghentikan kerjasama dengan mereka dan mencabut izin mereka untuk melakukan eksploitasi di wilayah IUP kami.

Kami memandang bahwa kemitraan melalui TSK ini merupakan solusi terbaik yang dapat diimplementasikan di masa sekarang, di luar dari segala keterbatasannya. Dengan kemitraan ini, kami berharap untuk dapat memajukan kesejahteraan masyarakat luas melalui nilai ekonomis yang dihadirkan oleh logam timah, sekaligus juga menjaga kondisi lingkungan agar dapat menjamin keberlangsungan hidup semua pihak.

TUMPANG TINDIH LAHAN


Di tahun 2010 kami masih mendapati adanya tumpang tindih penggunaan lahan di daerah IUP kami. Tumpang tindih lahan ini terutama disebabkan adanya kepentingan lain dalam pemberian perizinan hak guna usaha (HGU) oleh Pemerintah Daerah ataupun Badan Pertanahan Nasional untuk usaha-usaha lain. Untuk menjawab permasalahan ini, kami melakukan dua cara. Cara pertama adalah menempuh proses hukum untuk mengembalikan hak guna usaha atas daerah IUP PT Timah. Sementara itu, cara kedua yang kami pandang lebih kooperatif adalah menjalin kerjasama dengan pihak-pihak yang melakukan usaha di daerah IUP kami. Salah satunya, kami mengizinkan perusahaan pengelola perkebunan sawit di atas lahan kami untuk melakukan penambangan timah dan menjual hasilnya kepada kami. Kami sendiri memastikan bahwa segala kegiatan penambangan kami, baik yang dijalankan sendiri oleh Perusahaan maupun oleh para mitra tambang, dilaksanakan bukan di lahan milik penduduk asli, dan dengan demikian tidak ada penduduk asli yang harus memindahkan wilayah pemukimannya sebagai konsekuensi dari kegiatan penambangan Perusahaan. (MM9)

STRATEGI DAN PENGELOLAAN TAMBANG LAUT (MM8)


PT Timah telah memiliki pengalaman dalam melakukan penambangan lepas pantai sejak lebih dari satu abad silam. Walaupun demikian, hasil penambangan timah dari laut hingga beberapa tahun yang lalu masih belumlah signifikan jika dibandingkan hasil penambangan dari darat. Baru pada tahun-tahun belakangan ini, setelah Perusahaan menekankan peningkatan pencapaian hasil penambangan lepas pantai melalui pencanangan program Go Offshore Go Deeper, kontribusi produksi bijih timah dari penambangan laut berhasil meningkat cukup tajam, menjadi 48% di tahun 2009 dari 29% saja di tahun sebelumnya. Penambangan di laut secara umum dilakukan oleh dua jenis kapal, yakni kapal keruk (KK) yang lebih besar dan kapal isap produksi (KIP) yang lebih kecil dan dengan demikian lebih lincah. Selain memperbanyak

146

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

jumlah KIP dan memodifikasi KK dari sistem bucket line menjadi bucket wheel dredge (BWD) yang lebih unggul, Perusahaan juga memanfaatkan jasa KIP yang dioperasikan oleh pihak mitra atau swasta dengan cara kerjasama. Hingga akhir tahun 2010, total luas IUP lepas pantai yang dimiliki oleh Perusahaan adalah 184.154 hektare, sementara jumlah kapal milik mitra yang beroperasi di wilayah IUP PT Timah adalah 50 unit. Kami berinisiatif untuk selalu melakukan analisis dampak lingkungan (amdal) sebelum membuka kegiatan penambangan lepas pantai agar kegiatan yang kami dan para mitra lakukan dapat meminimalkan kerusakan lingkungan yang mungkin ditimbulkan. Kami memastikan bahwa daerah perairan di mana kami melakukan penambangan bukanlah merupakan kawasan perairan yang dasarnya tertutupi terumbu karang. Selain itu, kami juga memperhatikan agar lokasi kapal-kapal kami yang melakukan penambangan berada cukup jauh dari kawasan wisata, hingga radius sekitar 4 kilometer. Sebagaimana halnya penambangan di darat, pada penambangan di laut juga terdapat kendala terkait maraknya praktik penambangan ilegal oleh masyarakat yang menggunakan kapal-kapal kecil yang disebut dengan tambang inkonvensional (TI) apung. Di tahun 2010, jumlah TI apung ini mencapai sekitar 1.000 unit di seluruh wilayah perairan yang termasuk dalam IUP Perusahaan. Keberadaan TI apung ini menghambat operasional kapal-kapal yang digunakan untuk

penambangan, dan juga mengurangi produktivitas yang sesungguhnya dapat dicapai oleh kapal-kapal kami. Untuk memitigasi dampak negatif yang ditimbulkan dari keberadaan TI apung yang jumlahnya sangat banyak ini, kami menempatkan personil satuan pengamanan di kapalkapal kami untuk menjaga aset kapal, mengawasi wilayah IUP kami, dan sedapat mungkin mencegah dilakukannya kegiatan penambangan oleh TI apung di wilayah IUP kami. Selain itu, kami juga melakukan koordinasi dengan pemuka masyarakat dan para kepala desa di perairan di mana kapal-kapal kami beroperasi. Upaya-upaya ini dirasakan cukup membantu, meskipun belum mampu menyelesaikan persoalan secara sepenuhnya. Strategi lainnya yang akan kami terapkan di tahun 2011 dan selanjutnya adalah melakukan penambangan di wilayah laut yang lebih dalam daripada sebelumnya, sejalan dengan program Perusahaan Go Offshore Go Deeper. Keberadaan kapal-kapal BWD kami yang baru akan menjadi penunjang utama bagi program ini karena kemampuannya yang mampu melakukan penambangan di wilayah perairan yang kedalamannya mencapai lebih dari 60 meter. Kami meyakini bahwa strategi ini akan cukup ampuh dalam mengurangi jumlah TI apung yang beroperasi di sekitar kapal-kapal kami, mengingat hampir semua TI apung yang saat ini beroperasi tidak mampu melakukan penambangan di laut dalam, akibat keterbatasan dari segi peralatan dan kemampuan kapal mereka.

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

147

10

PENGELOLAAN LINGKUNGAN

PERSPEKTIF KAMI TERHADAP PENGELOLAAN LINGKUNGAN

Pertumbuhan usaha PT Timah disertai dengan pengelolaan dan peningkatan kualitas lingkungan secara terpadu dan ekstensif, sebagai wujud tekad kami untuk menjaga daya dukung alam secara bertanggung jawab.

Adalah hal yang sangat penting bagi PT Timah untuk mengidentifikasi dan mengelola semua risiko yang dapat membawa dampak pada lingkungan di sekitar wilayah operasi Perusahaan, serta menjadi bagian dari dunia bisnis yang menghargai dan menjaga kelestarian alam. Oleh sebab itu, kami siap untuk mengalokasikan sumber daya yang dibutuhkan untuk mengelola risiko-risiko yang berimbas pada alam seiring dengan pertumbuhan kami menuju perusahaan pertambangan kelas dunia. Kami memiliki alasan bisnis yang kuat untuk menjalankan segala kegiatan bisnis kami dengan dilandaskan pada prinsip keberlanjutan. Dengan demikian, kami merasa perlu untuk berbuat lebih baik lagi daripada sekedar

patuh pada berbagai standar pelestarian lingkungan yang tentunya berpengaruh terhadap kinerja kami sebagai perusahaan. Untuk itu, kami mengintegrasikan aspek pengelolaan dan peningkatan kualitas lingkungan ke dalam sasaran strategis kami, tak hanya untuk menjamin keberlanjutan usaha, tetapi juga untuk meningkatkan efektivitas pengelolaan risiko dan membuka peluangpeluang usaha yang baru dan bernilai tinggi. Daya dukung lingkungan adalah suatu sumber daya yang pada hakikatnya dapat habis, namun apabila dikelola dengan bijaksana dan bertanggung jawab akan mampu memenuhi kebutuhan generasi demi generasi sepanjang masa. Bagi kami, segala hal yang kami manfaatkan dari

148

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

lingkunganenergi, air, tanah, dan sumber daya lainnya haruslah digunakan seoptimal mungkin. Selain itu, terdapat keuntungan finansial yang nyata bagi kami, alihalih biaya yang membebani, apabila kami mengutamakan efisiensi dan optimalisasi dari penggunaan berbagai sumber daya alam tersebut. Perubahan iklim sebagai akibat dari pemanasan global oleh gas-gas rumah kaca yang jumlahnya di atmosfer semakin hari semakin bertambah membawa pengaruh yang signifikan dan sangat dirasakan kepada seluruh makhluk hidup, tak hanya manusia dan kegiatan untuk menunjang hidupnya. Selain itu, harga dari berbagai sumber energi, khususnya yang tak terbarukan seperti minyak bumi dan batubara, juga cenderung meningkat dari tahun ke tahun sebagai akibat logis dari keterbatasannya untuk jangka panjang. Kedua fenomena tersebut mendorong kami untuk tak hanya memanfaatkan sumber-sumber energi yang ada secara produktif, tetapi juga mengupayakan berbagai inovasi dalam rangka membuka peluang baru untuk mengurangi kebutuhan dan ketergantungan kami pada sumber-sumber energi tersebut. Di samping itu, dengan melestarikan lingkungan, maka masa depan generasi penerus akan menjadi lebih terjamin. Itulah nilai bersama yang kami ingin ciptakan dan bagikan melalui kegiatan pengelolaan dan peningkatan kualitas lingkungan kami: bahwa masa depan dunia ada di genggaman kita semua yang dipercaya untuk mengelolanya sekarang. (4.8) Oleh karena itu, dalam melakukan kegiatan usaha kami dari tahun ke tahun, kami senantiasa menyusun Rencana Pengelolaan Lingkungan (RKL) dan Rencana Pemantauan Lingkungan (RPL), yang kemudian mewujud dalam praktik-praktik penambangan yang terbaik dalam rangka mengurangi dampaknya terhadap lingkungan. Komitmen kami terhadap lingkungan senantiasa dievaluasi baik oleh kami sendiri maupun oleh pihak independen, dan mengacu pada Sistem Manajemen Lingkungan dari ISO 14001 yang diperoleh Perusahaan pada tahun 1997. Selain itu, sejak 1992 kami telah membudayakan praktik penyusunan dokumen Analisa Mengenai Dampak Lingkungan (AMDAL), yang merupakan prasyarat yang harus dipenuhi oleh para pelaku usaha yang melakukan

kegiatan-kegiatan ekonomis dalam rangka mencapai tujuan pembangunan yang berkelanjutan. Terlebih lagi, sebagai BUMN, kami senantiasa mematuhi semua undangundang dan peraturan dari Pemerintah yang terkait dengan aspek lingkungan, dan menunjukkan keteladanan bagi perusahaan-perusahaan lainnya di Indonesia. Setidaknya terdapat lima aspek utama terkait lingkungan yang kami kelola dalam rangka menjamin keberlanjutan usaha, yakni: 1. Pemanfaatan energi, air dan sumber daya alam lainnya, 2. Keanekaragaman hayati dan fungsi lahan, 3. Emisi gas rumah kaca, sisa penambangan (tailing) dan limbah lainnya, 4. Dampak lingkungan dari berbagai kegiatan pendukung usaha, serta 5. Pemulihan kondisi lingkungan pascatambang. Sebagai acuan dan pedoman untuk program-program pelestarian lingkungan dan reklamasi lahan pascatambang yang dilakukan oleh Perusahaan, suatu dokumen yang dikenal dengan Pernyataan Kesungguhan telah ditandatangani oleh Perusahaan, yang diwakili oleh Direktur Utama, dan disaksikan oleh Gubernur Provinsi Bangka Belitung dan Menteri Kehutanan Republik Indonesia. Tiga langkah strategis yang kami laksanakan sebagai bagian integral dari Pernyataan Kesungguhan tersebut adalah: 1. Meningkatkan pengetahuan dan keterampilan teknis karyawan dalam menjaga kualitas lingkungan, 2. Menjadikan etika dan ketentuan mengenai kepedulian pelestarian lingkungan sebagai materi pokok dalam buku pedoman tata kelola perusahaan yang baik, serta 3. Mewajibkan mitra usaha tambang untuk mematuhi ketentuan praktik penambangan yang baik dan menjunjung tinggi keselamatan kerja. Komitmen dan kepedulian kami terhadap lingkungan membuat saham PT Timah (TINS) masuk ke dalam indeks SRI-Kehati sepanjang tahun 2010. Indeks SRI-Kehati diluncurkan oleh Bursa Efek Indonesia dan Yayasan Kehati pada September 2009 untuk dijadikan acuan oleh investor yang ingin menginvestasikan dananya pada perusahaanperusahaan yang memiliki kesadaran terhadap pelestarian lingkungan dan keanekaragaman hayati, hubungan sosial, serta tata kelola perusahaan yang baik.

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

149

10

PENGELOLAAN LINGKUNGAN

PEMANFAATAN DAN KEBERLANJUTAN SUMBER DAYA ALAM

PENGGUNAAN DAN PENGELOLAAN MATERIAL


Sebagai perusahaan pertambangan, PT Timah melakukan proses-proses produksi yang material utamanya adalah bahan galian dari perut bumi, yang seluruhnya merupakan sumber daya alam yang melimpah, namun tak terbarukan. Oleh karena itu, setiap jenis material yang kami ekstraksi dari perut bumi kami manfaatkan secara optimal agar menjamin keberlanjutan daya dukung alam untuk kegiatan usaha kami jangka panjang. Tabel berikut ini menampilkan daftar material yang kami gunakan dalam berbagai proses produksi logam timah sepanjang tahun 2010 di dua pabrik peleburan kami yaitu di Mentok dan Kundur. Setiap jenis material untuk proses produksi logam timah ini juga dilengkapi dengan nilai besarannya dalam satuan standar. Penggunaan Material untuk Peleburan Timah (EN1)
2010

sekitar 10% lebih rendah dibandingkan tahun 2009. Mengingat industri pertambangan timah berlangsung dengan durasi proses produksi yang panjangdimulai dari proses eksplorasi, penambangan, peleburan, hingga penjualan logam timahmaka kami melakukan langkah-langkah konkret untuk meningkatkan efisiensi dan menjamin keberlanjutan usaha di setiap mata rantai produksi, dimulai dari pengadaan bahan hingga pembuangan limbah. Untuk itu, kami telah menyusun kebijakan dan program pengelolaan material yang sesuai dengan prinsip-prinsip efisiensi dan ekologi industri. Langkah-langkah konkret tersebut meliputi: penyempurnaan metode produksi dengan proses pencampuran bahan baku dalam proses peleburan,

2009 Pabrik Peleburan Total Mentok Kundur Total Keterangan

Jenis Material
Mentok

Pabrik Peleburan Kundur

Bijih Timah Slag I (Terak I) Debu Dross Hardhead Timah besi Antrasit Fluks Total Bahan Baku Total Material

44.451 36.398 2.754 9.634 11.356 1.813 14.735 2.965 106.406 124.106

10.394 5.613 491 2.982 926 118 2.614 20.524 23.138

54.845 42.011 3.245 12.616 12.282 1.931 17.349 2.965 126.930 147.244

49.767 50.369 3.186 12.702 7.656 752 17.122 4.156 124.432 145.710

7.256 951 329 1.813 146 364 1.548 360 10.858 12.766

57.023 51.320 3.515 14.515 7.802 1.116 18.670 4.516 135.290 158.476

Bahan baku Bahan baku daur ulang Bahan baku daur ulang Bahan baku daur ulang Bahan baku daur ulang Bahan baku daur ulang Bahan pembantu Bahan pembantu

Seluruh besaran dalam tabel dinyatakan dalam satuan ton.

Sebagaimana ditunjukkan pada tabel, material daur ulang yang kami gunakan dalam proses produksi logam timah di pabrik-pabrik peleburan kami adalah terak, debu, dross, hardhead, dan timah besi. Jumlah material daur ulang yang kami gunakan di tahun 2010 adalah 72.085 metrik ton (mton) atau mencakup 49% dari total material untuk produksi. Jumlah ini menunjukkan nilai persentase yang relatif stabil apabila dibandingkan dengan tahun sebelumnya, yang juga sebesar 49%. (EN2) Penurunan sebesar 7,1% dari jumlah total material yang digunakan dalam proses produksi konsisten dengan fakta bahwa di tahun 2010 kami menghasilkan logam timah

pencampuran bahan reduktor berindeks HGI (Hardgrove Grindability) tinggi dengan kandungan fixed carbon tinggi untuk proses peleburan bijih dan peleburan terak pertama, optimalisasi peleburan dengan penambahan dross pada bahan baku agar pengayaan logam dapat terlaksana, pemurnian Pb-Sn dari proses crystallizer menggunakan metode electrolytic refining, dan penggunaan penyaring putar atau multi gravity separator dan jig tailing untuk meminimalisasi konsentrasi bijih timah dalam tailing.

150

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

PENGGUNAAN ENERGI
Sumber energi yang paling banyak kami gunakan dalam operasional Perusahaan adalah bahan bakar fosil, yang tergolong dalam sumber energi tak terbarukan. Hal ini secara inheren menghadirkan dua permasalahan, yakni menipisnya cadangan bahan bakar fosil di bumi dan meningkatnya konsentrasi gas rumah kaca akibat pembakaran, yang mempercepat proses perubahan iklim. Sumber energi yang digunakan secara langsung untuk proses reduksi di pabrik peleburan logam timah kami adalah batubara jenis antrasit. Sedangkan sumber energi utama untuk kapal keruk, tambang darat, pabrik peleburan, sarana transportasi, dan pembangkit listrik tenaga diesel (PLTD) di lingkungan Perusahaan adalah minyak bumi jenis solar industri, atau high-speed diesel (HSD). Kami juga menggunakan minyak bakar untuk beberapa proses tertentu, seperti pemanasan, rafinasi, dan pembersihan regeneratif. (EN3) Sepanjang tahun 2010, kami menggunakan energi sebesar 3.267.951 gigajoule (GJ) yang kami peroleh dari 73.470 kiloliter minyak bumi dalam bentuk minyak bakar dan solar industri, serta 20.000 metrik ton batubara jenis antrasit. Sementara itu, di tahun 2010, fasilitas PLTD kami di Provinsi Kepulauan Bangka Belitung dan di Provinsi Kepulauan Riau menghasilkan energi listrik sebesar 15.991.182 kWh, atau setara dengan 57.568 GJ. Penggunaan energi listrik berhasil kami kurangi sebesar 8,9% dari total 17.537.100 kWh di tahun 2009. Sebanyak 15.907.217 kWh atau 99,5% dari total energi listrik tersebut digunakan untuk operasional kami sendiri, sedangkan sisanya untuk penggunaan pihak-pihak lain. Fasilitas PLTD kami masih difungsikan sebagai pemasok

kebutuhan listrik untuk beberapa fasilitas publik di Pulau Bangka, Pulau Belitung, dan Pulau Kundur, mengingat sangat terbatasnya pasokan listrik dari Pemerintah di ketiga wilayah tersebut. Kendati sebagian besar kebutuhan listrik kami dipasok dari PLTD yang ditenagai oleh minyak bumi (solar), kami juga menggunakan energi tak langsung dalam bentuk listrik dari pihak luar untuk kebutuhan operasional kami, baik di Kantor Pusat maupun di lokasi lainnya. (EN4)

PENGHEMATAN ENERGI DAN PENGEMBANGAN ENERGI TERBARUKAN


Adalah prioritas kami untuk dapat memanfaatkan energi dengan semakin efisien dan semakin hemat tanpa menghambat produktivitas kami. Penghematan energi tak hanya akan mengurangi biaya produksi, tetapi juga berdampak positif bagi pelestarian lingkungan. Karena itu, kami telah menerapkan beberapa upaya proaktif dan inovatif pada fasilitas produksi kami, seperti merancang dan membangun kapal isap produksi dengan sistem cutter suction dredger yang lebih hemat energi dibandingkan kapal keruk. Selain itu, rancangan kami untuk lahan tambang besar yang akan kami buka di tahun-tahun mendatang pun telah memfasilitasi program peningkatan efisiensi operasional tambang, sehingga akan mendatangkan manfaat bagi kinerja kami, baik finansial maupun lingkungan. (EN5) Sementara itu, dalam upaya kami untuk mengembangkan teknik-teknik pemanfaatan energi terbarukan dalam proses produksi di Perusahaan, kami telah mendapatkan tiga jenis bahan bakar terbarukan yang siap untuk digunakan sebagai bahan bakar alternatif dari minyak solar, yakni olein dan sterin yang berbahan dasar minyak sawit,

Penggunaan Energi (EN3)


Sumber Primer Satuan Jumlah 2010 Total Energi (GJ) Jumlah 2009 Total Energi (GJ)

Batubara antrasit Solar industri (HSD)** Minyak bakar*** TOTAL

metrik ton liter liter

20.000 58.694.625 14.775.447

570.000 2.136.484 561.467 3.267.951

14.001 53.340.407 18.273.481

399.029 1.941.591 694.342 3.034.962

* 1 metrik ton batubara antrasit setara dengan 28,5 gigajoule energi. ** 1 liter HSD setara dengan 0,0364 gigajoule energi. *** 1 liter minyak bakar setara dengan 0,038 gigajoule energi.

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

151

10

PENGELOLAAN LINGKUNGAN

serta minyak jarak. Ketiga bahan bakar alternatif yang terbarukan ini dapat digunakan untuk menggerakkan mesin-mesin di kapal keruk, kapal isap produksi, dan juga kapal lainnya. Untuk implementasi pengalihan ke bahan bakar alternatif ini, Perusahaan perlu melakukan kajian teknis dan kajian usaha terlebih dahulu mengingat banyaknya alat produksi utama Perusahaan yang terkait dengan implementasi tersebut. (EN6) Kami berinisiatif untuk menghemat penggunaan energi tak langsung dengan cara menerapkan kebijakan dan budaya hemat listrik di seluruh lokasi operasional Perusahaan dan juga kepada seluruh karyawan. Melalui kebijakan itu, kami mematikan peralatan listrik yang sedang tidak digunakan dan semua peralatan listrik di luar jam operasional juga kami matikan, kecuali apabila terdapat kepentingan yang mendesak. Kebutuhan perjalanan dinas karyawan, khususnya dengan pesawat terbang yang penggunaan energi dan bahan bakarnya sangat intensif, juga kami kelola dengan lebih cermat dan bijak. Kami melakukan proses seleksi kebutuhan perjalanan dinas yang ketat berdasarkan pada prioritas kepentingannya, dan mendorong dilakukannya telekonferensi melalui internet atau telepon kapanpun dimungkinkan. Perusahaan pun telah memfasilitasi komunikasi setiap Kepala Satuan Kerja dengan cara memperlengkapi mereka dengan perangkat komunikasi selular, sehingga segala kebutuhan untuk pengambilan keputusan dapat terpenuhi dengan cepat dan efektif tanpa terkendala oleh tempat dan waktu. (EN7)

Sepanjang tahun 2010, pencatatan penggunaan air telah dilakukan secara lengkap oleh Unit Metalurgi, sementara pada unit-unit yang lainnya pencatatan yang dilakukan sifatnya tidak lengkap. Tercatat bahwa di tahun 2010 Unit Metalurgi menggunakan air dengan volume total 502.784 meter kubik (kiloliter), yang seluruhnya berasal dari waduk. Jumlah ini mengalami penurunan sebesar 11% dibandingkan pemakaian air tahun 2009, yaitu 566.123 m3. (EN8) Bervariasinya sumber air yang kami gunakan berakibat pada tidak adanya sumber air yang lebih dari 5% volumenya digunakan untuk kebutuhan operasional kami. Kami memastikan semua sumber air kami bukanlah sumber air yang sensitif ataupun berpotensi mengganggu kestabilan lingkungan atau populasi spesies tertentu. Oleh sebab itu, pemakaian air kami tidak berdampak negatif signifikan terhadap penurunan volume air yang tersedia bagi masyarakat di sekitar ataupun dalam jangka panjang. Sumber-sumber air kami tidak pernah mengalami gangguan terkait ketidakmampuan ekosistem untuk berfungsi sebagaimana seharusnya, sehingga sepanjang periode pelaporan kami tidak pernah menerima keluhan ataupun pengaduan apapun dari masyarakat dan Pemerintah. (EN9) Meskipun air merupakan sumber daya yang terbarukan, penggunaan secara berlebihan dan tidak bertanggung jawab cenderung menurunkan kualitasnya dan ketersediaannya untuk menyokong kehidupan rakyat banyak. Itulah sebabnya langkah-langkah efisiensi kami terapkan dalam penggunaan dan pengelolaan air, dengan cara memanfaatkan kembali sebagian atau bahkan seluruh dari air yang sebelumnya kami gunakan untuk proses produksi dan penambangan. Langkah konkret dari upaya kami tersebut adalah menerapkan sistem sirkulasi air tertutup untuk memenuhi sebagian besar kebutuhan air kami. Dengan izin dari Pemerintah Daerah, kami membendung air ke dalam waduk dan mengalirkannya ke lokasi-lokasi tambang maupun unit-unit produksi melalui parit-parit berukuran besar. Air di dalam parit ini kemudian digunakan berulangulang setelah melewati proses pengedapan lumpur dan material lainnya, serta disirkulasikan secara tertutup. Kami hanya menambahkan sejumlah air yang baru dari waduk kami apabila volume air dalam sistem sirkulasi tertutup tersebut sudah berkurang melampaui ambang batas yang telah kami tentukan sebelumnya. (EN10)

PEMAKAIAN DAN DAUR ULANG AIR


Dalam proses penambangan timah, baik di darat maupun lepas pantai, kami menggunakan air secara intensif untuk menyemprot lapisan tanah yang mengandung bijih timah dan memilah bijih timah dari material lainnya. Sementara itu, dalam proses pengolahan bijih timah menjadi logam timah, kami membutuhkan air untuk mencuci bijih timah serta untuk mendinginkan mesin-mesin dan generator pembangkit listrik. Oleh karena itu, penggunaan air yang bijak dan efisien menjadi fokus perhatian Perusahaan dalam rangka meningkatkan kinerjanya. Air yang digunakan untuk proses-proses produksi di Perusahaan sebagian besar diperoleh dari waduk dan pembendungan aliran sungai di lokasi-lokasi penambangan. Sebagian lagi berasal dari air tanah dan air laut pascapengolahan.

152

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

PELESTARIAN KEANEKARAGAMAN HAYATI

KONSERVASI HABITAT
Kami menjaga agar kegiatan penambangan kami baik di darat maupun di laut berdampak sekecil mungkin terhadap kelestarian keanekaragaman hayati. Segala kegiatan penambangan darat yang dilakukan oleh PT Timah di Kepulauan Bangka Belitung berlangsung di wilayah yang telah ditentukan oleh Pemerintah sebagai wilayah dengan izin usaha pertambangan (IUP). Kami menyadari sepenuhnya bahwa sekitar 20,61% atau 20.718 hektare dari luas wilayah IUP darat kami yang berupa hutan adalah daerah yang dikategorikan sebagai hutan lindung. Sehingga, dalam rangka menjaga kelestarian hutan dan habitat makhluk hidup, kegiatan penambangan darat kami lakukan di lokasi-lokasi yang sama sekali tidak bersinggungan dengan kawasan yang dikategorikan sebagai hutan lindung ataupun daerah dengan nilai keanekaragaman hayati yang tinggi di luar kawasan hutan lindung. (EN11, MM2) Industri penambangan adalah industri yang memanfaatkan nilai ekonomis dari sumber daya alam yang terdapat di dalam bumi. Oleh karena itu, kegiatan penambangan tentunya akan berdampak pada konversi lahan, perubahan struktur vegetasi, proses-proses ekologi, dan topografi alam di mana kegiatan tersebut dilaksanakan. Kami menyadari bahwa kegiatan penambangan yang kami lakukan berpotensi menimbulkan seluruh dampak tersebut terhadap habitat hutan dan keanekaragaman hayati. Selain itu, dampak sosial pun kami perhatikan dan minimalkan, dengan memastikan bahwa semua kegiatan penambangan kami tidak ada yang membuat masyarakat setempat terpaksa memindahkan pemukimannya dari lahan yang akan kami gunakan. (EN12, EN14) Menyadari bahwa dampak-dampak negatif pasti timbul dari kegiatan penambangan, kami sedapat mungkin berupaya untuk mengurangi dampak-dampak tersebut terhadap lingkungan pada dan di sekitar lokasi penambangan kami. Sebelum kami membuka Wilayah IUP Darat (EN11, MM2)
Jenis Satuan Bangka

lahan tambang baru, kami melakukan survei untuk mengidentifikasi dan mencatat jenis-jenis keanekaragaman hayati yang ada pada lokasi tambang baru untuk menentukan apakah terdapat spesies yang terancam punah atau yang dilindungi di lokasi tersebut. Apabila ada, maka kami akan memindahkan spesies tersebut ke hutan lindung atau ke wilayah lain yang tidak termasuk ke dalam daerah operasional pertambangan. (EN13, EN14) Kami pun senantiasa berupaya untuk mengurangi dampak negatif dari kegiatan penambangan terhadap biota khususnya di laut dengan melakukan pemantauan kondisi biodiversitas di dalam laut di mana kapal-kapal kami melakukan operasi penambangan. Kapal keruk kami dilarang untuk beroperasi di dalam radius tertentu dari pantai yang berada dalam zona terumbu karang. Selain itu, kapal keruk kami mampu mengadakan kegiatan penambangan di laut dalam, dan dalam segala kegiatannya memastikan bahwa tidak ada terumbu karang yang terganggu karena operasinya. Kualitas air laut di daerah operasional kapal-kapal kami juga dipantau dan dijaga setiap saat supaya tidak membahayakan kelangsungan hidup biota laut. (EN14)

REKLAMASI LAHAN PASCATAMBANG


Sebagai bagian dari tanggung jawab kami terhadap keseluruhan proses produksi logam timah, dalam hal ini terkait penambangan bijih timah di darat, maka kami berinisiatif untuk melakukan pengelolaan lahan pascatambang yang berada di wilayah IUP kami dengan cara melakukan reklamasi lahan. Tujuan reklamasi lahan yang kami lakukan adalah untuk mengembalikan kondisi habitat dan keanekaragaman hayati dari lahan tersebut sedapat mungkin ke kondisi aslinya, sebelum kegiatan penambangan dilakukan. Proses reklamasi memungkinkan lahan pascatambang untuk menjalankan fungsinya yang semula, berdasarkan rencana tata ruang dan wilayah, termasuk menyokong keanekaragaman hayati dan penghidupan masyarakat sekitar.

Belitung

Total 2010

Persentase

Total 2009

Hutan Produksi Hutan Lindung TOTAL

hektare hektare hektare

71.671 16.783 88.454

8.155 3.935 12.090

79.826 20.718 100.544

79,39% 20,61% 100%

111.679 27.812 139.491

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

153

10

PENGELOLAAN LINGKUNGAN

Kegiatan reklamasi lahan pascatambang yang kami lakukan berlangsung dalam empat tahapan. Tahapan yang pertama adalah mempersiapkan lahan, yang meliputi pendorongan sisa penambangan (tailing) ke dalam kolong atau lubang bekas galian tambang, penimbunan tailing dengan overburden, perataan tanah, peningkatan kualitas lahan dengan bantuan kapur pertanian dan pupuk, penggemburan tanah untuk jalur penanaman tanaman penutup, pemasangan ajir dan lubang tanam, serta pengendalian erosi di sekeliling kolong. Tahapan yang kedua pada dasarnya adalah kegiatan penanaman. Tanaman penutup yang utama ditanam pada lubang-lubang tanam yang telah diisi dengan tanah humus, pupuk kandang atau kompos, urea, dan pupuk organik plus, sesuai dosis yang telah ditetapkan. Tahapan yang ketiga meliputi perawatan penanaman, dengan cara memupuk sebanyak tiga kali dalam setahun, mengganti tanaman yang mati, dan mengendalikan hama. Tahapan yang keempat adalah pengamatan dan pertumbuhan, yang meliputi kegiatan-kegiatan pemantauan reklamasi seperti pengukuran tinggi tanaman, diameter batang, leher batang penutup tajuk, keberadaan suksesi, persen keberhasilan tumbuh, pH tanah, serta pengujian kimia dan fisika dari kesuburan tanah dan kualitas air kolong. Pelaksanaan reklamasi lahan pascatambang melibatkan langsung masyarakat sekitar dan mitra usaha perawatan, sehingga asas manfaat kegiatan tersebut menjadi nyata bagi masyarakat. Karena jenis-jenis tanaman yang ditanam di lahan yang direklamasi adalah tanaman produktif, maka hasilnya juga akan dapat dimanfaatkan langsung oleh masyarakat. Sepanjang tahun 2010, kami mereklamasi lahan pascatambang seluas 1.379,55 ha di Pulau Bangka dan 241,6 ha di Pulau Belitung, dengan luas total 1.621,15 ha. (MM1) Sementara itu, di tahun 2010 kami telah menyelesaikan tahap perataan pada proses pemulihan (restorasi) kondisi lahan pascatambang kami seluas 548 ha. Hingga tahun 2010, kegiatan restorasi lahan pascatambang sejak 1992 telah berhasil melakukan perataan pada 5.305 ha dan revegetasi pada 7.184 ha lahan. Dengan selesainya proses pemulihan pada lahan-lahan pascatambang tersebut, maka integritas dari hutan sebagai habitat alami dapat kembali terwujud, dan pada gilirannya kestabilan lingkungan sekitar dan sumber-sumber daya terbarukan yang ada akan terpelihara. (EN13)

Total biaya yang kami keluarkan untuk mempekerjakan mitra dalam kegiatan perataan dan revegetasi lahan di tahun 2010 adalah Rp 8.168.691.383. (EN30) Luas Lahan yang Direklamasi Tahun 2010 (MM1)
Kawasan Produksi
Bangka Induk Belinyu Bangka Induk Sungailiat Bangka Barat Bangka Selatan Bangka Tengah Belitung Belitung Timur TOTAL Luas Lahan (ha) 256,13 401,16 240,27 281,80 200,19 120,04 121,56 1.621,15

PERLINDUNGAN SPESIES YANG TERANCAM PUNAH


Kegiatan penambangan yang dilakukan oleh Perusahaan berpotensi mengubah fungsi lahan dan dengan demikian mengganggu kondisi ekologis dari habitat yang menyokong keberlangsungan hidup banyak spesies. Di wilayah IUP kami, terdapat beberapa spesies yang dilindungi secara internasional dan dimasukkan ke dalam Daftar Merah (Red List) dari International Union for the Conservation of Nature (IUCN), lembaga internasional yang berdedikasi pada pelestarian spesies dan sumber daya alam. Daftar Merah IUCN merupakan hasil pencatatan paling komprehensif mengenai status pelestarian spesies flora dan fauna di seluruh dunia. Daftar ini mengategorikan ribuan spesies dan subspesies di seluruh dunia berdasarkan kriteria yang menentukan risiko setiap spesies mengalami kepunahan. Hingga akhir periode pelaporan, kami mencatat sejumlah spesies teridentifikasi berada di wilayah IUP kami, baik di darat maupun di laut. Spesies-spesies tersebut antara lain adalah: Spesies yang Terancam Habitatnya (EN15)
Nama Spesies
Terumbu karang Simping Cacing wak-wak Siput gong-gong Udang putih (Panaeus merguinensis) Udang windu (Panaeus monodon) Kepiting hitam (Scyla serrata) Kategori Konservasi IUCN Membahayakan Membahayakan Membahayakan Membahayakan Nyaris terancam Nyaris terancam Mudah diserang

154

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

155

10

PENGELOLAAN LINGKUNGAN

PENGENDALIAN DAN PENGELOLAAN EFLUEN, EMISI, DAN LIMBAH

EMISI GAS RUMAH KACA


Sebagai perusahaan yang bergerak di bidang industri yang turut berkontribusi pada jumlah dan konsentrasi gas-gas rumah kaca di atmosfer, maka PT Timah berupaya untuk menjaga emisi dari proses-proses produksinya seminimal mungkin, sehingga dampaknya pada atmosfer dan lingkungan secara keseluruhan pun menjadi minimal. Berbagai operasi kami tentunya secara langsung mengeluarkan gas-gas rumah kaca, terutama CO2 atau karbondioksida yang merupakan hasil dari proses pembangkitan listrik tenaga diesel, pembakaran, dan pengoperasian mesin-mesin di lahan pertambangan kami. Pada tahun 2010, kami masih sedang dalam proses untuk mengimplementasikan program pengukuran atau penghitungan jumlah emisi CO2 di Perusahaan, sehingga pada akhir periode pelaporan, kami belum dapat melaporkan nilainya. Kami bertekad untuk menerapkan program penghitungan jejak karbon (carbon footprint) secara penuh mulai tahun 2011. (EN16) Selain itu, pada skala yang jauh lebih kecil, kegiatan operasional kami yang lainnya, seperti perjalanan dinas, penggunaan alat-alat transportasi di darat dan laut, serta operasional di beberapa kantor kami, juga berkontribusi terhadap total emisi gas-gas rumah kaca Perusahaan. Akan tetapi, hingga akhir periode pelaporan, kami belum menghitung total emisi gas-gas rumah kaca dari kegiatankegiatan kami yang sifatnya minor ini. (EN17) Bagaimanapun juga, dalam rangka melakukan penghematan dari segi energi sekaligus mengurangi kontribusi kami terhadap jumlah gas rumah kaca di atmosfer, kami terus berinisiatif untuk melakukan langkahlangkah mencari dan membudayakan metode-metode alternatif yang lebih ramah lingkungan dalam pelaksanaan kegiatan-kegiatan Perusahaan, misalnya mengurangi perjalanan dinas dan memanfaatkan fitur telekonferensi dengan lebih intensif. Meskipun kami menyadari bahwa langkah-langkah tersebut cukup berperan dalam mengurangi total emisi gas rumah kaca, kami belum mengukur jumlah pasti pengurangannya. Mitigasi emisi gas-gas rumah kaca juga telah kami lakukan dengan cara mereduksi jumlah karbon yang dilepaskan ke atmosfer melalui cerobong asap fasilitas PLTD, Pusat Pencucian Bijih Timah, unit peleburan, perbengkelan, dan pembangkit listrik di tambang darat, melalui penerapan teknologi selective non-catalytic reduction. Penerapan

teknologi tersebut, menurut perhitungan kami, dapat mengurangi emisi karbon dari unit-unit tersebut antara 75 hingga 98 persen. Kami pun mendukung program Pemerintah untuk mengurangi emisi gas rumah kaca sebagai bagian dari strategi mitigasi perubahan iklim dan pemanasan global. Langkah-langkah spesifik PT Timah dalam membantu mengatasi isu perubahan iklim dan pemanasan global ini adalah antara lain dengan melakukan penanaman pohon, melalui program Pemerintah Provinsi Bangka Belitung yang disebut Green Babel. Rincian mengenai kegiatankegiatan kami yang terkait lingkungan dapat dibaca pada dua bagian selanjutnya dari bab ini. (EN18)

EMISI GAS PENIPIS LAPISAN OZON


Pemanfaatan bahan-bahan kimia tertentu dalam industri dapat menghasilkan gas-gas terhalogenasi (gas yang mengandung atom-atom unsur halogen, yakni klorin dan bromin), termasuk dalam industri pertambangan timah, walaupun dalam skala yang relatif jauh lebih kecil mengingat karakter industrinya. Gas-gas terhalogenasi tersebut, khususnya klorofluorokarbon atau CFC, sangat aktif peranannya dalam merusak lapisan ozon yang melindungi makhluk hidup di bumi dari radiasi sinar matahari. Hingga akhir periode pelaporan ini, kami belum menghitung total emisi gas-gas penipis lapisan ozon dan mengidentifikasi sumber-sumber utama dari emisi gas-gas tersebut di Perusahaan. (EN19)

EMISI GAS NOx DAN SOx (EN20)

Kegiatan peleburan bijih timah di Unit Metalurgi di Mentok dan Kundur melibatkan proses-proses yang menghasilkan emisi gas-gas yang tergolong dalam kelompok nitrogen oksida (NOx) dan sulfur oksida (SOx). Gas-gas nitrogen oksida dan sulfur oksida merupakan polutan di udara, karena mengganggu makhluk hidup dengan memicu terjadinya hujan asam, menurunkan kualitas udara, memperparah degradasi hutan, dan telah menimbulkan berbagai masalah kesehatan, sehingga jumlahnya di atmosfer harus dikendalikan. Pemerintah Indonesia telah menetapkan ambang batas maksimum untuk kedua kelompok gas tersebut, dan adalah prioritas kami yang paling utama terkait strategi pengendalian emisi untuk meminimalkan jumlah gas-gas NOx dan SOx yang kami lepaskan ke atmosfer.

156

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

Untuk mengendalikan emisi gas SOx, kami telah sejak lama menerapkan teknologi flue gas desulphurization dilengkapi sarana baghouse filter yang berdasarkan pengujian mampu menurunkan total emisi gas sulfur dioksida (SO2) dari cerobong asap hingga 80%. Sementara itu, untuk mengendalikan emisi gas NOx, kami telah menerapkan teknologi selective non-catalytic reduction, yang mampu mengurangi emisi kadar nitrogen oksida (NO2) dalam gas buang antara 75 hingga 98 persen. Hasil Uji Emisi Gas Buang di Cerobong Perusahaan - 2010

Pengendalian emisi NOx dan SOx tersebut kami lakukan dalam rangka menjamin bahwa gas buang dari prosesproses produksi kami tidak membawa dampak berbahaya bagi kesehatan manusia dan makhluk hidup lainnya, serta tidak menurunkan kualitas udara. Hal tersebut juga menghadirkan manfaatnya dari segi finansial, karena penerapan kedua teknologi tersebut menghasilkan kondisi cerobong asap yang lebih bersih, sehingga kerja mesin dapat menjadi lebih optimal dan konsumsi bahan bakar pun dapat dikurangi.

SEMESTER I

SEMESTER II PARAMETER Partikulat 350 SOx 800 NOx 1000 Partikulat 350

HASIL UJI KUALITAS UDARA


SOx BAKU MUTU 800

PARAMETER NOx 1000

UNIT METALURGI - Cerobong Baghouse 1 - Cerobong Baghouse 2 - Cerobong Baghouse 3 - Cerobong Baghouse 6 - Cerobong Baghouse 7 - Cerobong Baghouse 8 - Cerobong Rafinasi UNIT TIMAH KUNDUR - Cerobong Baghouse - Cerobong Rafinasi - Pusat Pencucian Bijih Timah UNIT TAMBANG DARAT - Genset TB Nudur 3 - Genset TB Nudur 4 - Genset PPBT Jebus - Genset TB Mapur 1 - Genset TB Mapur 2 PLTD MENTOK - Cerobong PLTD 1 - Cerobong PLTD 2 - Cerobong PLTD 3 - Cerobong PLTD 4 - Cerobong PLTD 6 PLTD KUNDUR - Cerobong PLTD 1 - Cerobong PLTD 3 - Cerobong PLTD 4 - Cerobong PLTD 5 PLTD BATURUSA - Cerobong PLTD 1 - Cerobong PLTD 2 BALAIKARYA SUNGAILIAT - Cerobong BK Las 1 - Cerobong BK Las 2 - Cerobong BK Las 3 2.24 4.49 5.03 0.43 0.53 0.43 30.00 33.33 70.00 31.21 7.06 5.76 0.47 0.16 0.37 5.00 25.00 31.67 566.12 770.67 148.28 147.29 177.50 70.00 432.42 452.45 261.05 408.57 76.67 126.67 388.93 258.97 136.63 48.85 1.93 2.16 1.40 3.27 176.67 25.00 43.33 13.33 80.47 198.67 265.62 239.33 400.99 282.59 202.65 300.48 21.67 41.67 70.00 61.67 141.42 294.39 614.85 756.62 261.84 230.49 187.63 157.27 130.93 408.89 55.00 25.00 15.00 126.67 155.00 537.70 185.40 185.64 511.43 44.31 260.42 165.08 187.43 128.36 630.97 88.33 28.33 21.67 81.67 20.00 764.67 617.86 219.04 794.54 637.56 222.43 74.41 377.45 235.98 390.82 141.67 125.00 255.00 346.67 326.67 274.55 592.84 268.87 448.36 724.26 371.21 463.23 334.33 155.22 496.57 263.33 135.00 121.67 143.33 31.67 678.19 458.66 0.77 0,00 0,00 0,00 30.00 30.00 70.00 298.69 254.39 2.96 0.09 0.31 0.37 18.33 56.67 21.67 665.27 653.42 639.21 788.60 710.34 572.08 550.09 0,00 3.27 3.37 3.50 4.12 4.49 11.38 108.33 80.00 42.22 70.00 335.00 143.33 91.67 769.06 145.39 131.61 135.14 627.52 499.10 136.64 0.06 0.11 0.32 0.40 0.46 0.36 6.60 275.00 178.33 338.33 233.33 306.67 256.67 46.67

Keterangan: Semua besaran dinyatakan dalam satuan miligram per meter kubik (mg/m3). Baku Mutu Emisi Sumber Tidak Bergerak untuk Jenis Kegiatan Lain berdasarkan Surat Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup No.13/MENLH/3/1995.

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

157

10

PENGELOLAAN LINGKUNGAN

PENGELOLAAN EFLUEN
Fokus utama kami yang terkait dengan pengelolaan limbah padat dan limbah cair (efluen) adalah memastikan bahwa limbah yang kami lepaskan ke lingkungan dari proses-proses penambangan dan produksi membawa dampak negatif yang minimal terhadap lingkungan juga masyarakat di sekitar wilayah operasi kami. Di samping itu, pendekatan kami dalam pengelolaan limbah secara bertanggung jawab juga dilandasi oleh prinsip 3R, yakni kurangi (reduce), pakai ulang (reuse), dan daur ulang (recycle). Sepanjang tahun 2010, kami telah mengambil langkah untuk meminimalkan jumlah air limpahan dan air limbah yang kami buang ke badan air, sekaligus meminimalkan dampak-dampak negatif dari limbah tersebut. Langkahlangkah tersebut meliputi kegiatan pengukuran dan pemantauan kualitas limbah menggunakan beberapa parameter, untuk memastikan bahwa kualitas air limpahan dan air limbah kami telah memenuhi baku mutu yang ditentukan oleh peraturan Pemerintah. Setiap bulan kami melakukan pengujian kualitas air limbah. Cuplikan dari data pengujian tersebut ditampilkan dalam tabel berikut. (EN21)

Sebelum dibuang ke laut, seluruh air limbah tersebut kami pastikan telah memenuhi baku mutu yang ditentukan Pemerintah. Kami melakukan pemeriksaan terhadap kualitas air limbah kami setiap hari, dan satu kali setiap bulannya diuji oleh laboratorium independen yang telah memperoleh akreditasi dari Komisi Akreditasi Nasional. Sementara itu, di lokasi penambangan terbuka Pemali, sebagian air buangan dialirkan ke badan air yaitu sungai di sekitar tambang, setelah sebelumnya melalui pengawasan ketat yang menjamin bahwa air limbah tersebut tidak lagi mengandung unsur-unsur yang membahayakan kesehatan dan mengganggu ekosistem badan sungai. (EN21) Sistem sirkulasi air tertutup juga kami implementasikan di lokasi-lokasi penambangan kami, sehingga air limpahan yang dihasilkan seluruhnya dapat dimanfaatkan kembali. Tidak ada air limpahan sisa penambangan yang dibuang ke badan sungai, dan selama tahun 2010 kami tidak pernah menerima laporan ataupun mengidentifikasi adanya kerusakan ekosistem di badan air ataupun habitat di sekitarnya. (EN25)

Hasil Uji Rata-Rata Parameter Air Limbah di Outlet PM Waduk Unit Metalurgi Mentok
PARAMETER Satuan BAKU MUTU Mar-10 Jun-10 Sep-10 Dec-10

FISIKA Zat padat terlarut (TSS) Kekeruhan KIMIA pH Tembaga (Cu) Seng (Zn) Timbal (Pb) Arsen (As) Sulfida (H2S) Besi terlarut (Fe) Mangan (Mn) Timah (Sn) Khromium total (Cr) mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l 6-9 2 5 0,1 0,1 0,05 5 2 2 0,5 8,0 < 0,02 < 0,01 < 0,01 < 0,005 < 0,002 < 0,06 0.12 < 0,4 < 0,02 7,2 < 0,02 < 0,01 < 0,01 < 0,005 < 0,002 < 0,06 < 0,02 < 0,4 < 0,02 6,9 < 0,02 < 0,01 < 0,01 < 0,005 < 0,002 < 0,06 < 0,02 < 0,4 <0,02 7,4 < 0,02 < 0,01 < 0,01 < 0,005 < 0,002 < 0,06 < 0,02 < 0,4 < 0,02 mg/l NTU 200 37 36 23 43 7 11 6 3

Keterangan: Uji kualitas air dilakukan setiap bulan. Data yang ditampilkan hanya intisari dari keseluruhan data yang tercatat.

Air limbah yang dihasilkan di Pusat Pencucian Bijih Timah di Unit Metalurgi Mentok diolah dan ditangani di fasilitas pengolahan air limbah milik kami dan setelah itu langsung dibuang ke laut. Fasilitas pengolahan air limbah ini menerapkan teknologi pengendapan material padat melalui sistem sirkulasi air tertutup. Dengan demikian, seluruh material padat yang terlarut akan mengendap, dan setelah itu barulah air limpahannya dimurnikan dan dibersihkan dari unsur-unsur terlarut yang dianggap membahayakan.

PENGELOLAAN LIMBAH PADAT DAN LIMBAH B3


Berbagai kegiatan operasional yang dilakukan oleh Perusahaan menghasilkan berbagai jenis limbah padat, yang kami kelompokkan ke dalam dua kategori. Kategori yang pertama adalah limbah yang relatif tidak berbahaya atau berdampak negatif terhadap kesehatan manusia. Limbah ini meliputi kertas, sampah, dan limbah domestik lainnya. Pengelolaan limbah kategori ini dilakukan dengan berlandaskan pada prinsip daur ulang

158

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

dan pakai ulang, baik oleh kami sendiri maupun oleh pihak-pihak lain. (EN22) Kategori yang kedua adalah limbah yang tergolong dalam jenis barang berbahaya dan beracun (B3), termasuk limbah yang memiliki kandungan unsur radioaktif. Pengelolaan limbah kategori ini dilandaskan pada prinsip kehatihatian dalam penyimpanan, pemusnahan, dan juga pemanfaatannya. Termasuk ke dalam limbah padat yang ditangani secara khusus adalah yang mengandung logam berbahaya yakni ilmenite, monazite, xenotime, dan zircon, serta yang mengandung unsur radioaktif yaitu thorium dan uranium. Limbah B3 yang kami miliki ditampung untuk sementara di Tempat Penampungan Sementara Baturusa, untuk selanjutnya dimusnahkan menggunakan insinerator. Ada juga sebagian limbah B3 yang kami serahkan ke pihak luar, yang telah mendapatkan izin pengelolaan limbah dari Pemerintah, untuk dikelola lebih lanjut. Beberapa langkah penanganan limbah B3 di tempat penampungan sementara adalah: (EN24) memasang papan nama pada lokasi penampungan, melengkapinya dengan simbol dan peringatan tentang ancaman bahaya radiasi akibat paparan radioaktif, melaporkan hasil inventarisasi limbah yang digolongkan sebagai logam berbahaya dan radioaktif setiap tiga bulan sekali, dan melakukan pemeriksaan rutin yang melibatkan Badan Pengawasan Tenaga Nuklir. Selain mengupayakan agar jumlah limbah yang kami keluarkan dapat dijaga pada tingkat yang minimal, seluruh jenis limbah padat tersebut juga kami kelola dengan cermat sesuai karakternya, agar tidak membawa dampak negatif yang signifikan terhadap lingkungan dan masyarakat di sekitar Perusahaan. Total limbah B3, baik padat maupun cair, yang kami hasilkan di tahun 2010 dirangkum dalam tabel di bawah ini. Produksi Limbah B3 (EN24)
Jenis Limbah B3 Satuan Volume 2010 Volume 2009

Penggunaan bahan kimia, oli, dan bahan bakar untuk proses-proses produksi dan penambangan dipantau secara ketat oleh kami, baik dalam kegiatan pengangkutan, pemindahan, maupun pemanfaatannya, agar dilaksanakan secara hati-hati dan tidak menghasilkan tumpahan, yang akan merusak keanekaragaman hayati, mengganggu fungsi tanah lapisan atas, air, udara, dan juga kesehatan manusia. Hal ini terbukti efektif karena selama tahun 2010 Perusahaan tidak pernah mengalami insiden yang terkait dengan tumpahan bahan kimia, oli, dan bahan bakar minyak ataupun menerima pengaduan tentang hal tersebut. (EN23)

RISIKO-RISIKO LIMBAH DAN KEGIATAN PENAMBANGAN (MM3)

Penambangan bijih timah di darat dan di laut berpotensi menimbulkan dampak-dampak negatif terhadap lingkungan sekitarnya, yang berasal dari material limbah yang spesifik dan merupakan bagian integral dari proses penambangan. Terdapat bagian-bagian dari tanah dan dalam bumi yang harus kami kupas dan olah untuk mendapatkan bijih timah yang terkandung di dalamnya. Sementara itu, sisanya yang tidak bermanfaat lagi untuk proses-proses pengolahan selanjutnya dianggap sebagai limbah. Dalam kegiatan penambangan darat yang termasuk dalam kategori tambang semprot, yaitu tambang besar (TB) dan tambang skala kecil (TSK), fungsi fisis dan kimiawi dari tanah di lokasi pertambangan mengalami perubahan akibat pengupasan dan penempatan tanah tertutup (overburden) yang kami lakukan. Dari segi fisis, fungsi tanah terpengaruh karena terjadi perubahan struktur dan tekstur tanah, yang terutama diakibatkan oleh turunnya kadar tanah liat. Sementara dari segi kimiawi, dua aspek yang mengalami perubahan di tanah adalah kadar bahan organik (C-organik) dan kapasitas tukar kation (KTK). Kadar C-organik tanah mengalami penurunan karena terjadinya pengupasan lapisan permukaan tanah dan bahan-bahan organik tanah. Seiring dengan berlangsungnya suksesi vegetasi secara alami, kadar C-organik tanah akan kembali meningkat, meskipun sulit untuk mencapai kondisinya yang semula sebelum penambangan dilakukan. Berkurangnya jumlah liat dan humus secara drastis dari dalam tanah juga mempengaruhi kemampuan tanah untuk menyimpan nutrien dan air. Oleh karena itu, kapasitas tukar kation, yang mengukur kapasitas retensi nutrien dari tanah, juga menjadi terpengaruh dan nilainya akan turun. Sementara itu, kegiatan TSK yang dampaknya terhadap bentuk bentang alamdalam hal ini topografi dan morfologi lahancukup substansial adalah pembukaan lahan, pengupasan dan penempatan overburden,

Air cucian anoda (limbah cair) Slime ex. UPL II Limbah asam ex. Lab

liter liter liter

961.600 37.718 19.801

959.900 11.749 20.099

Karena seluruh limbah kami kelola sendiri secara internal atau diserahkan kepada perusahaan pihak ketiga yang telah mendapatkan izin pengelolaan limbah dari Pemerintah, maka tidak ada limbah padat B3 maupun limbah padat lainnya yang kami ekspor ataupun impor pada tahun 2010. (EN24)

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

159

10

PENGELOLAAN LINGKUNGAN

penambangan, serta pembuangan sisa penambangan (tailing) dan oversized grizzly. Karena kegiatan penambangan yang kami lakukan, bentuk lahan yang semula pada umumnya rata dan landai, menjadi bervariasi bentuk topografi dan morfologinya. Hal ini disebabkan oleh adanya penumpukan overburden dan oversized grizzly, terhamparnya tailing, serta terbentuknya lubang-lubang penambangan atau kolong. Kami berupaya untuk mengatasi sebagian besar dari permasalahan yang ditimbulkan ini dengan melakukan reklamasi lahan pascatambang, setelah tambang kami tidak beroperasi di lokasi itu lagi. Selain itu, banyaknya jumlah kolong di wilayah-wilayah penambangan, baik yang dikelola oleh kami maupun yang dioperasikan oleh pelaku tambang inkonvensional, menimbulkan masalah kesehatan masyarakat. Kolongkolong tersebut dengan mudah digenangi oleh air hujan sehingga menjadi kubangan, dan berpotensi dijadikan tempat oleh nyamuk untuk bersarang dan bertelur. Sebagian dari nyamuk ini merupakan nyamuk Anopheles yang merupakan vektor penyakit malaria. Kondisi tersebut berdampak pada meningkatnya angka kesakitan dan kematian akibat malaria di daerah-daerah dekat wilayah pertambangan. Dari kegiatan penambangan laut yang dilakukan oleh kapal keruk (KK) dan kapal isap produksi (KIP), risiko yang ditimbulkan adalah dampak-dampak kegiatan penambangan terhadap ekosistem laut. Kegiatan penambangan di laut menghasilkan berbagai partikulat yang sulit terlarut di dalam air laut, dan dengan demikian meningkatkan angka total suspended solid (TSS) dari air laut, yang disebarkan ke berbagai wilayah oleh arus laut. Tingginya angka TSS akan meningkatkan kekeruhan air laut dan mempersulit fitoplankton, yaitu organisme yang melakukan fotosintesis di laut, untuk menyerap cahaya matahari yang semakin sulit masuk akibat terhalang oleh partikulat di dalam air. Sulitnya fitoplankton melakukan proses fotosintesis akan berdampak pada kurangnya jumlah nutrien di dalam air laut, yang berpengaruh terhadap stabilitas jaring-jaring makanan di seluruh lautan. Risiko lainnya adalah kerusakan terumbu karang, yang hanya akan terjadi secara langsung apabila KK dan KIP beroperasi tepat pada daerah di mana terdapat tutupan

terumbu karang. Kerusakan ekosistem terumbu karang akan sangat besar pengaruhnya terhadap daya dukung laut terhadap keanekaragaman hayati di dalamnya, yang mencakup segala jenis ikan karang yang banyak dimanfaatkan oleh masyarakat untuk dijadikan sumber bahan pangan berprotein tinggi. Risiko ini kami hindari sepenuhnya dengan memastikan bahwa daerah-daerah di mana kapal-kapal kami beroperasi bebas terumbu karang. Tumpahan bahan bakar minyak dan juga oli ikut mencemari lingkungan, dan sebagaimana telah diketahui dari insiden-insiden tumpahan dan kebocoran minyak di berbagai tempat di dunia sepanjang sejarah, dampak dari peristiwa ini tidak boleh diremehkan. Senyawasenyawa hidrokarbon yang terdapat dalam oli dan bahan bakar minyak sangat sulit diurai secara alamiah, sehingga tersimpan untuk waktu yang sangat lama di laut. Senyawasenyawa ini beracun bagi makhluk hidup dan cenderung untuk terserap dan terakumulasi oleh ikan dan makhluk laut lainnya di sepanjang rantai makanan. Meskipun pengoperasian KK dan KIP tentunya menghasilkan limbah B3 termasuk oli bekas, gemuk, dan ceceran bahan bakar, namun kami memitigasi risiko ini dengan sangat tegas dengan cara menjalankan berbagai standar untuk penyimpanan, pengolahan, dan pembuangan limbah B3 di laut. Setelah itu, dari kegiatan pencucian bijih timah dan pembuangan lumpur dan pasir, dampak lingkungan yang potensial adalah hilangnya kandungan liat dan berbagai basa akibat dilakukan pemisahan fraksi tanah kasar (kerikil dan pasir) dengan tanah halus (debu dan liat). Liat (koloid anorganik) dan bahan organik merupakan komponen penentu sifat kimiawi tanah, khususnya KTK. Oleh karena itu, pencucian secara otomatis menurunkan nilai KTK tanah. Pada akhirnya, dari kegiatan peleburan bijih timah dan pemurnian menjadi logam timah, dihasilkan material sampingan berupa terak timah tahap kedua (terak II atau slag II), yang tidak digunakan lagi dalam proses produksi. Terak II ini masih mengandung timah, namun karena konsentrasinya yang sangat kecil (kurang dari 1,7%), maka belum ekonomis untuk diolah lebih lanjut. Pada tahun 2010, dihasilkan sebanyak 18.679 ton terak II, yang kemudian disimpan di Unit Metalurgi Mentok. Proses penyimpanan serta pengangkutan terak II diawasi dengan ketat dan dipastikan sesuai dengan SOP.

160

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

161

10

PENGELOLAAN LINGKUNGAN

INISIATIF DAN PRAKTIK PEDULI LINGKUNGAN

INISIATIF MITIGASI DAMPAK PRODUK TIMAH (EN26)


Logam timah yang merupakan produk utama dari Perusahaan digunakan dalam berbagai sektor industri, dan sebagai produsen logam timah, kami telah melakukan evaluasi yang diperlukan untuk mengukur kinerja nyata dari rancangan dan pengelolaan produk-produk kami, yang meliputi cara-cara pembuangan dan pendaurulangan, dalam rangka menjamin keberlanjutan industri. Seperti halnya banyak logam lain, timah pada hakikatnya adalah material yang dapat didaur ulang dengan relatif mudah, dan pemanfaatan logam timah berkali-kali melalui program daur ulang yang dikelola dengan baik akan meningkatkan produktivitasnya, selain juga mengurangi energi yang diperlukan serta emisi dan limbah yang dihasilkan. Saat ini timah yang terkandung dalam produk-produk elektronik dan kemasan, serta sisa dari proses produksi, cukup banyak yang didaur ulang dan dikumpulkan untuk digunakan kembali. Tingkat daur ulang untuk produkproduk timah dunia, menurut estimasi ITRI, adalah sekitar 8% untuk logam murni, 20% untuk paduan perunggu dan kuningan, dan mencapai 40% untuk bahan solder. Selain itu, produk-produk timah kami telah memperoleh sertifikasi yang menjamin kualitas produk dari Bursa Logam London, yakni LME BS EN 610:1996, dan dari ASTM International, yakni ASTM B 339-1995. Tingginya kualitas produk-produk kami mengindikasikan bahwa produkproduk kami akan digunakan oleh konsumen secara baik dan tepat guna, dan dengan demikian diharapkan dampak-dampak yang ditimbulkan terhadap lingkungan menjadi minimal. Sepanjang tahun 2010, PT Timah tidak melakukan penarikan atau pengumpulan kembali produk-produk yang pernah dijual kepada publik untuk diolah kembali, digunakan kembali, ataupun didaur ulang. (EN27)

KEPATUHAN TERHADAP PERATURAN LINGKUNGAN


Dalam melaksanakan segala kegiatan operasional kami, kepatuhan terhadap peraturan perundang-undangan maupun standar-standar yang berlaku internasional yang terkait dengan aspek lingkungan merupakan prioritas yang selalu kami junjung tinggi. Oleh karena itu, di sepanjang tahun 2010, kami tidak pernah menerima tuntutan apapun atau melakukan pelanggaran apapun terhadap ketentuan dan peraturan perundang-undangan di bidang lingkungan, dan dengan demikian tidak pernah menerima sanksi untuk membayar denda. (EN28)

DAMPAK LINGKUNGAN DARI PENGANGKUTAN PRODUK DAN KARYAWAN (EN29)


Hasil penambangan, baik yang dilakukan di darat maupun di laut, diangkut ke pabrik peleburan menggunakan sejumlah moda pengangkutan. Setelah dilebur, produk yang jadi pun diangkut ke gudang-gudang kami atau ke pelabuhan untuk pengiriman. Kegiatan pengangkutan bahan mentah dan produk jadi ini tentunya ikut memberikan dampak pada lingkungan, antara lain dalam bentuk emisi gas buang dari berbagai moda pengangkutan yang digunakan, seperti truk dan kapal. Dengan menjaga efisiensi dan mengendalikan emisi gas buang dari sejumlah moda pengangkutan yang kami miliki dan kami operasikan sendiri agar sesuai dengan regulasi Pemerintah, kami berupaya untuk meminimalkan pencemaran udara dari proses pengangkutan produkproduk kami. Selain itu, kami juga telah melakukan pemantauan kualitas udara secara berkala di sejumlah tempat yang termasuk ke dalam rute pengangkutan yang rutin, dan mendapati bahwa sepanjang tahun 2010 kandungan partikel debu dan kualitas gas buang kendaraan berada di dalam baku mutu yang ditetapkan. Upaya lain kami lakukan dengan mengurangi intensitas perjalanan dinas dan pengangkutan karyawan dari dan ke kapal, serta menyewa perusahaan pengangkutan dan pelayaran dengan reputasi yang kredibel untuk melakukan pengiriman produk-produk kami ke konsumen di seluruh dunia.

162

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

PEMULIHAN LINGKUNGAN

Pada tahun 2010, PT Timah telah mengeluarkan dana senilai total Rp 8,17 miliar untuk melakukan upaya pemulihan lingkungan di wilayah operasional Perusahaan. Sementara itu, jumlah dana dari program CSR yang digunakan untuk pelestarian lingkungan di tahun 2010 mencapai Rp 590 juta. (EN30)

RENCANA PENUTUPAN LAHAN (MM10)


Sebagai perusahaan pertambangan yang berwawasan keberlanjutan, PT Timah telah mengembangkan dan memiliki konsep penutupan lahan dan perencanaan pascatambang (mining closure plans) yang siap diimplementasikan, sesuai tanggung jawabnya, untuk melakukan langkah-langkah penutupan lahan yang sudah tidak operasional lagi secara komprehensif dan sistematis. Rencana Penutupan Tambang (RPT) merupakan komponen dari perencanaan tambang (mine plan) sebagai identifikasi awal dari pemanfaatan lahan pascatambang. Penyusunan RPT merupakan upaya Perusahaan untuk menaati Peraturan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral No. 18 Tahun 2008 tentang Reklamasi dan Penutupan Tambang. Beberapa contoh program pemanfaatan lahan sesuai dengan wawasan keberlanjutan Perusahaan adalah pencetakan sawah untuk menunjang perekonomian masyarakat dan penyusunan konsep hutan wisata di atas lahan pascatambang di wilayah Sungailiat. Keberadaan perencanaan pascatambang ini diharapkan dapat memberikan nilai tambah tidak hanya bagi lingkungan di sekitar wilayah tambang, tetapi juga bagi masyarakat setempat yang telah mengikuti program sosialisasi mengenai penutupan tambang secara bertahap. Pada tahun 2010, belum ada lahan tambang milik Perusahaan yang mengimplementasikan RPT karena tidak ada lahan tambang yang ditutup pada tahun tersebut.

PROGRAM PENGHIJAUAN CSR


Sepanjang tahun 2010 kami melaksanakan beberapa program penghijauan yang termasuk ke dalam perwujudan strategi CSR kami terhadap lingkungan. Pada tanggal 9 Februari 2010 kami menyerahkan bantuan kendaraan operasional kebersihan sebanyak lima unit kendaraan roda tiga dan 2.000 batang bibit tanaman kepada Pemerintah Kabupaten Bangka Barat. Pada tanggal 22 Juli 2010, dalam rangka merayakan HUT ke-50 Korps Kejaksaan, kami menyerahkan 5.000 bibit pohon untuk kegiatan penghijauan di Desa Penyamun, Kecamatan Pemali, Sungailiat. Selanjutnya, pada tanggal 28 November 2010, memperingati Hari Menanam Pohon Indonesia, kami bekerja sama dengan Dinas Kehutanan Provinsi Kepulauan Bangka Belitung melakukan penanaman sebanyak 10.000 pohon di area seluas 16 ha di Hutan Kota Tua Tunu. Pohon yang ditanam antara lain mahoni, gaharu, trembesi, dan buah-buahan.

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

163

11

INFORMASI PERUSAHAAN

ALAMAT KANTOR PERUSAHAAN

KANTOR PUSAT (2.4) Jl. Jenderal Sudirman No. 51 Pangkalpinang, Bangka 33121 Indonesia Tel. +62 717 4258000 Fax. +62 717 4258080 KANTOR PERWAKILAN JAKARTA Jl. Medan Merdeka Timur No. 15 Jakarta Pusat 10110 Indonesia Tel. +62 21 23528000 Fax. +62 21 23528080 ALAMAT UNTUK MEMPEROLEH INFORMASI PERUSAHAAN Sekretaris Perusahaan Kantor Perwakilan Jakarta Jl. Medan Merdeka Timur No. 15 Jakarta Pusat 10110 Indonesia Tel. +62 21 23528000 Direct. +62 21 3444011 Fax. +62 21 3444012 Email. corsec@pttimah.co.id

PT DOK DAN PERKAPALAN AIR KANTUNG Jl. Timah Raya, Dok. Air Kantung Sungailiat, Bangka 33211 Indonesia Tel. +62 717 92021/92721 Fax. +62 717 97500 INDOMETAL LONDON LIMITED (LTD) 326 City Road, Angel Road London EC1V-2PT United Kingdom Tel. +44 20 78375344 Fax. +44 20 78370743

FASILITAS PENDUKUNG
BALAI KARYA Air Kantung Industrial Estate Sungailiat Bangka 33121 UNIT METALURGI MENTOK Jl. Raya Timah No. 1 Kelurahan Sungai Baru, Kec. Muntok Bangka Barat UNIT METALURGI KUNDUR Pabrik Solder Timah Jl. Hangtuah No. 4 Perayun, Kundur Tanjung Balai Karimun PABRIK TIN CHEMICAL Kawasan Industri Estate Cilegon Jl. Eropa II Kav. 3/1 Cilegon, Banten PLTD BATURUSA Jl. Depati Amir Baturusa Bangka 33172 BALAI PEMBIBITAN K3LH 1. Jl. Raya Sungailiat, Merawang 2. Kebun Percontohan Reklamasi Air Nyatoh, Belinyu 3. Kantor K3LH Pangkalpinang, Jl. Jend. Sudirman No. 51, Pangkalpinang, Bangka

ANAK PERUSAHAAN
PT TAMBANG TIMAH Jl. Jenderal Sudirman No. 51 Pangkalpinang, Bangka 33121 Indonesia Tel. +62 717 4258000 Fax. +62 717 4258080 PT TIMAH INDUSTRI/BALAI KARYA Kawasan Industri Air Kantung Sungailiat, Bangka 33211 Indonesia Tel. +62 717 4258000 Fax. +62 717 94498 PT TIMAH EKSPLOMIN Jl. Teuku Cik Ditiro No. 56A Menteng, Jakarta Pusat Indonesia Tel. +62 21 23528000 Fax. +62 21 2352 8080 PT TIMAH INVESTASI MINERAL Jl. Teuku Cik Ditiro No. 56A Menteng, Jakarta Pusat Indonesia Tel. +62 21 2352 8000 Fax. +62 21 2352 8080

164

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

NAMA DAN ALAMAT PROFESI DAN LEMBAGA PENUNJANG PASAR MODAL

BIRO ADMINISTRASI EFEK PT EDI Indonesia Wisma SMR Lt.10 Jl. Yos Sudarso Kav. 89 Jakarta 14350 Tel. +62 21 6515130 Fax. +62 21 6515131 KANTOR AKUNTAN PUBLIK Deloitte Touche Tohmatsu Wisma Antara Lt.12 Jl. Medan Merdeka Selatan No. 17 Gambir, Jakarta Pusat 10110 Tel. +62 21 2312879 Fax. +62 21 2313325 NOTARIS Imas Fatimah S.H. Graha MIK Lt. 5 Taman Perkantoran Kuningan Jl. Setiabudi Selatan Kav. 16-17 Jakarta 12920 Tel. + 62 21 57941450 Fax. +62 21 57941451

KONSULTAN HUKUM SN&P Law Offices Kindo Building Jl. Raya Duren Tiga No. 101 Jakarta 12760 Tel. +62 21 7918 4301 KONSULTAN HUKUM M. Sidiq Latuconsina & Partners Ruko Golden Boulevard Blok Q. No. 8 Jl. Pahlawan Seribu BSD City, Serpong Tel. +62 21 5316 1406 Fax. +62 21 5316 1407 KONSULTAN HUKUM Marsinih Martoatmodjo Iskandar Kusdihardjo Sampoerna Strategic Square South Tower Lantai 24 Jl. Jendral Sudirman Kav. 45-46 Jakarta 12930 Tel. +62 21 5770108 Fax. +62 21 5770107

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

165

12

REFERENSI DAN INDEKS

Assurance Statement
(20110505) To the management of PT Timah (Persero) Tbk The National Center for Sustainability Reporting (hereafter the Assuror) was engaged by PT Timah (Persero), Tbk (hereafter Timah) as a third party assurance provider to provide independent assurance of its Sustainability Report 2010 (hereafter the Report). The assurance has been carried out with multi-disciplinary assurance team with a broad range of skills and depth of experience providing a high level of competency for assurance engagement. Independence Apart from offering comments during the draft process, The Assuror was not involved in the preparation of any key part of The Report and carried out all assurance undertakings with independence and autonomy. The Assuror did not provide any services to Timah during 2010 that could conflict with the independence of assurance engagement. The Assuror has no relationship with Timah regarding any of its for-profit operations and activities. Assurance Standards The assurance has been performed with the AA1000AS (2008) standard, based on the three principles of Inclusivity, Materiality and Responsiveness. Reference To Criteria Used The Assuror has confirmed that the report has been prepared according to the GRI G3.0 & Mining and Metals Sector Supplement and the Application Level requirements. The AA1000 AccountAbility Principles Standard (2008) of Inclusivity, Materiality and Responsiveness have been used as a criteria to evaluate the Report. Scope of Assurance The Assuror provided Type 2 assurance in accordance with the AA1000 AS (2008). This involved an assessment of Timahs adherence to the AA1000 AccountAbility Principles Standard (2008), and an assessment on the accuracy and quality of sustainability performance information contained within the Report, and assesses the application level of the GRI G3.0 & Mining and Metals Sector Supplement.

166

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

Type of Assurance and Assurance Level Provided The assurance follows Type 2- AccountAbility Principles and Moderate Level of Assurance Engagement in order to provide confidence to readers by reducing risks or errors to very low but not zero. Responsibility Timah is responsible for all information and claims contained in The Report including established sustainability management targets, performance management, data collection and report preparation etc. The Assurors responsibility in performing this engagement is to the management of Timah only for the purposes of verifying its statements relating to its sustainability, more particularly described in the scope agreed. The Assurors responsibility is to express the Assurors conclusions in relation to the scope agreed. Methodology The Assuror has assessed over several assertions and data sets included in the report and the systems and processes used to manage and report these using the following methods: Reviewed report, internal policies, documentation, management and information systems Carried out interviews with staffs involved in sustainability management. Followed data trails to initial aggregated source and checked sample data to greater depth during the engagement process. Limitations Our scope of work was limited to a review of the accuracy and reliability of data and interviews with data providers, persons in charge of data collection and processing, as well as persons in charge of performance-related information, and do not include an on-site validation of the Timah operation site. Conclusions Findings and conclusions concerning adherence to the AA1000 AccountAbility Principles of Inclusivity, Materiality and Responsiveness include: Inclusivity An assessment has been made to determine whether Timah has included all stakeholders in developing and achieving an accountable and strategic response to sustainability. Timah has an effective systems in place for internal stakeholders to participate in the development of the organisation's response to sustainable development issues, particularly through Corporate Social Responsibility (CSR) Committee. However, Timah has a committment to improve its managements response to climate change impacts in continously basis.

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

167

12

REFERENSI DAN INDEKS

Materiality An assessment is made as to whether Timah has included in the Report the material information required by its stakeholders to be able to make informed judgments, decisions and actions. Timah has a strong process in place to determine material issues. Key material issues identified by the Assuror, through the materiality test were adequately reported, was found to provide balanced information about Timahs sustainability performance. A range of internal stakeholders are involved in Timahs materiality determination process. However, the criteria used to determine issues for reporting could be further formalized. Responsiveness An assessment is made as to whether Timah has responded to stakeholder concerns in the Report. An assessment is also made as to whether Timah has in place policies and relevant standards to address material sustainability issues and concerns. Timah was found to be responsive to internal stakeholder concerns and expectations. This was achieved through the organisation's allocation of resources to stakeholder engagement, the timeliness and accessibility of reported information, and the types of communication mechanisms regularly. However, Timahs response to external stakeholder concerns and expectations will be improved continously. Reliability of Sustainability Performance Information Based on the above assurance process, The Assuror did not find The Report to contain any material misstatements or bias. All key assurance findings are included herein, and detailed observations and follow-up recommendations have been submitted to Timah management, in a separate report. GRI Reporting We have reviewed that GRI indicators referenced in the GRI index pages are reported either partially or fully and found that the report meets GRI G3.0 A+ application level. Jakarta, 27 May 2011

Drs. Elmar Bouma, CSRA. Director, Assurance Service, NCSR


The National Center for Sustainability Reporting (NCSR) is an independent non profit organisation, established in 2005 to promote sustainability reporting and assurance in Indonesia. NCSR is registered as an organisational stakeholder member of the Global Reporting Initiative (GRI) since 2006.

168

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

169

12

REFERENSI DAN INDEKS

Referensi Peraturan Bapepam-LK No. X.K.6

Bagian
2.b 2.b.1

Uraian Bapepam X.K.6


Ikhtisar Data Keuangan Penting Laporan tahunan wajib memuat informasi keuangan dalam bentuk perbandingan selama 5 (lima) tahun buku atau sejak memulai usahanya jika perusahaan tersebut menjalankan kegiatan usahanya selama kurang dari 5 (lima) tahun

Bab 2 2

Halaman
8-9 8

2.b.1.a 2.b.1.b 2.b.1.c 2.b.1.d 2.b.1.e 2.b.1.f 2.b.1.g 2.b.1.h 2.b.1.i 2.b.1.j 2.b.1.k 2.b.1.l 2.b.1.m 2.b.1.n 2.b.1.o 2.b.1.p 2.b.1.q 2.b.1.r 2.b.1.s 2.b.1.t 2.b.1.u 2.b.1.v 2.b.2

Penjualan (pendapatan) usaha Laba (rugi) kotor Laba (rugi) usaha Laba (rugi) bersih Jumlah saham yang beredar Laba (rugi) bersih per saham Proforma penjualan/pendapatan usaha (jika ada) Proforma laba (rugi) bersih (jika ada) Proforma laba (rugi) bersih per saham (jika ada) Modal kerja bersih Jumlah aktiva Jumlah investasi Jumlah kewajiban Jumlah ekuitas Rasio laba (rugi) terhadap jumlah aktiva Rasio laba (rugi) terhadap ekuitas Rasio lancar Rasio kewajiban terhadap ekuitas Rasio kewajiban terhadap jumlah aktiva Rasio kredit yang diberikan terhadap jumlah simpanan (khusus untuk perbankan) Rasio kecukupan modal (khusus untuk perbankan) Informasi keuangan perbandingan lainnya yang relevan dengan perusahaan Laporan tahunan wajib memuat informasi harga saham tertinggi, terendah, dan penutupan, serta jumlah saham yang diperdagangkan untuk setiap masa triwulan dalam 2 (dua) tahun buku terakhir (jika ada)

2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2

8 8 8 8 8 8 8 8 8 8 8 8 8 8 8 8 8

10

2.c 2.c.1 2.c.2 2.c.3 2.c.4 2.d 2.d.1

Laporan Dewan Komisaris Penilaian terhadap kinerja Direksi mengenai pengelolaan perusahaan Pandangan atas prospek usaha perusahaan yang disusun oleh Direksi Komitekomite yang berada di bawah pengawasan Dewan Komisaris Perubahan komposisi anggota Dewan Komisaris (jika ada) Laporan Direksi Kinerja perusahaan, yang mencakup antara lain kebijakan strategis, perbandingan antara hasil yang dicapai dengan yang ditargetkan, dan kendalakendala yang dihadapi perusahaan

3 3 3 3 3 3

14 15 17 16 18 19 - 21

2.d.2 2.d.3 2.d.4

Gambaran tentang prospek usaha Penerapan tata kelola perusahaan yang telah dilaksanakan oleh perusahaan Perubahan komposisi anggota Direksi (jika ada)

3 3 -

22, 25 22 -

170

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

Bagian
2.e 2.e.1 2.e.2 2.e.3 Profil Perusahaan

Uraian Bapepam X.K.6

Bab 2 2 4 2

Halaman
4 4 26 4

Nama dan alamat perusahaan Riwayat singkat perusahaan Bidang dan kegiatan usaha perusahaan meliputi jenis produk dan atau jasa yang dihasilkan

2.e.4 2.e.5 2.e.6 2.e.7 2.e.8

Struktur organisasi dalam bentuk bagan Visi dan misi perusahaan Nama, jabatan, dan riwayat hidup singkat anggota Dewan Komisaris Nama, jabatan, dan riwayat hidup singkat anggota Direksi Jumlah karyawan dan deskripsi pengembangan kompetensinya (misalnya: aspek pendidikan dan pelatihan karyawan yang telah dan akan dilakukan)

4 4 8 8 9

29, 35 27 85 - 86 90 - 91 125

2.e.9 2.e.9.a

Uraian tentang nama pemegang saham dan persentase kepemilikannya Pemegang saham yang memiliki 5% (lima per seratus) atau lebih saham Emiten atau Perusahaan Publik

5 5

42 42

2.e.9.b

Direktur dan Komisaris yang memiliki saham Emiten atau Perusahaan Publik Kelompok pemegang saham masyarakat, yaitu kelompok pemegang saham yang

42

2.e.9.c

masingmasing memiliki kurang dari 5% (lima per seratus) saham Emiten atau Perusahaan Publik

42

2.e.10

Nama anak perusahaan dan perusahaan asosiasi, persentase kepemilikan saham, bidang usaha, dan status operasi perusahaan tersebut (jika ada)

36 - 38

2.e.11

Kronologis pencatatan saham dan perubahan jumlah saham dari awal pencatatan hingga akhir tahun buku serta nama Bursa Efek di mana saham perusahaan dicatatkan (jika ada) 5 43

2.e.12 2.e.13 2.e.14 2.e.15

Kronologis pencatatan Efek lainnya dan peringkat Efek (jika ada) Nama dan alamat perusahaan pemeringkat efek (jika ada) Nama dan alamat lembaga dan atau profesi penunjang pasar modal Penghargaan dan sertifikasi yang diterima perusahaan baik yang berskala nasional maupun internasional (jika ada)

11 11 2

165 165 12

2.e.16

Nama dan alamat anak perusahaan dan atau kantor cabang atau kantor perwakilan (jika ada)

11

164

2.f 2.f.1 2.f.1.a 2.f.1.b 2.f.1.c 2.f.1.d 2.f.2

Analisis dan Pembahasan Manajemen Tinjauan operasi per segmen usaha Produksi Penjualan/pendapatan usaha Profitabilitas Peningkatan kapasitas produksi Analisis kinerja keuangan yang mencakup perbandingan antara kinerja keuangan tahun yang bersangkutan dengan tahun sebelumnya

6 6 6 6 7 7 7

46 - 66 49 - 56 49 - 54 55 - 56 77 60 68 - 77

2.f.2.a 2.f.2.b 2.f.2.c

Aktiva lancar, aktiva tidak lancar, dan jumlah aktiva Kewajiban lancar, kewajiban tidak lancar, dan jumlah kewajiban Penjualan/pendapatan usaha

7 7 7

72 - 74 74 - 75 68 - 69

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

171

12

REFERENSI DAN INDEKS

Bagian
2.f.2.d 2.f.2.e 2.f.3 Beban usaha Laba bersih

Uraian Bapepam X.K.6

Bab 7 7 7

Halaman
70 71 77

Bahasan dan analisis tentang kemampuan membayar hutang dan tingkat kolektibilitas piutang Perseroan

2.f.4

Bahasan mengenai ikatan yang material untuk investasi barang modal dengan penjelasan tentang tujuan dari ikatan tersebut, sumber dana yang diharapkan untuk memenuhi ikatanikatan tersebut, mata uang yang menjadi denominasi, dan langkah langkah yang direncanakan perusahaan untuk melindungi risiko dari posisi mata uang asing yang terkait 7 78

2.f.5

Bahasan dan analisis tentang informasi keuangan yang telah dilaporkan yang mengandung kejadian yang sifatnya luar biasa dan jarang terjadi

79

2.f.6

Komponenkomponen substansial dari pendapatan atau beban lainnya, untuk dapat mengetahui hasil usaha

68 - 71

2.f.7

Jika laporan keuangan mengungkapkan peningkatan atau penurunan yang material dari penjualan atau pendapatan bersih, maka wajib disertai dengan bahasan tentang sejauh mana perubahan tersebut dapat dikaitkan antara lain dengan jumlah barang atau jasa yang dijual, dan atau adanya produk atau jasa baru 7 68 - 69

2.f.8

Bahasan tentang dampak perubahan harga terhadap penjualan dan pendapatan bersih perusahaan serta laba operasi perusahaan selama 2 (dua) tahun atau sejak perusahaan memulai usahanya, jika baru memulai usahanya 7 68 - 69

2.f.9 2.f.10

Informasi dan fakta material yang terjadi setelah tanggal laporan akuntan Prospek usaha dari perusahaan sehubungan dengan industri, ekonomi secara umum dan pasar internasional serta dapat disertai data pendukung kuantitatif jika ada sumber data yang layak dipercaya

78

65

2.f.11

Aspek pemasaran atas produk dan jasa perusahaan, antara lain: strategi pemasaran dan pangsa pasar

46

2.f.12

Kebijakan dividen dan tanggal serta jumlah dividen (kas per saham dan atau non kas) dan jumlah dividen per tahun yang diumumkan atau dibayar selama 2 (dua) tahun buku terakhir

44

2.f.13

Realisasi penggunaan dana hasil penawaran umum secara kumulatif sampai dengan saat terakhir apabila belum dinyatakan habis. Dalam hal terdapat perubahan dari Prospektus agar dijelaskan -

2.f.14

Informasi material, antara lain mengenai investasi, ekspansi, divestasi, penggabungan/ peleburan usaha, akuisisi,restrukturisasi utang/modal, transaksi yang mengandung benturan kepentingan dan sifat transaksi dengan Pihak Afiliasi 7 78

2.f.15

Perubahan peraturan perundangundangan yang berpengaruh signifikan terhadap perusahaan dan dampaknya terhadap laporan keuangan (jika ada)

79

2.f.16

Perubahan kebijakan akuntansi, alasan dan dampaknya terhadap laporan keuangan (jika ada)

79

2.g 2.g.1 2.g.1.a 2.g.1.b 2.g.1.c 2.g.2 2.g.2.a 2.g.2.b 2.g.2.c 2.g.2.d

Tata Kelola Perusahaan Dewan Komisaris Uraian pelaksanaan tugas Dewan Komisaris Pengungkapan prosedur penetapan dan besarnya remunerasi anggota Dewan Komisaris Frekuensi pertemuan dan tingkat kehadiran Dewan Komisaris Direksi Ruang lingkup pekerjaan dan tanggung jawab masingmasing anggota Direksi Pengungkapan prosedur penetapan dan besarnya remunerasi anggota Direksi Frekuensi pertemuan dan tingkat kehadiran anggota Direksi Program pelatihan dalam rangka meningkatkan kompetensi Direksi

8 8 8 8 8 8 8 8 8 8

80 - 122 84 - 87 87 88 87 89 - 94 92 92 93 94

172

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

Bagian
2.g.3 2.g.3.a 2.g.3.b 2.g.3.c 2.g.3.d 2.g.4 Komite Audit

Uraian Bapepam X.K.6

Bab 8 8 8 8 8 8

Halaman
94 - 95 94 - 95 95 96 95 - 96 96 - 104

Nama, jabatan, dan riwayat hidup singkat anggota Komite Audit Uraian tugas dan tanggung jawab Frekuensi pertemuan dan tingkat kehadiran masingmasing anggota komite audit Laporan singkat pelaksanaan kegiatan Komite Audit Komitekomite lain yang dimiliki oleh perusahaan (seperti: Komite Nominasi dan Komite Remunerasi)

2.g.4.a 2.g.4.b 2.g.4.c 2.g.4.d 2.g.4.e 2.g.5 2.g.5.a 2.g.5.b 2.g.6

Nama, jabatan, dan riwayat hidup singkat anggota komite Independensi anggota komite Uraian tugas dan tanggung jawab Frekuensi pertemuan dan tingkat kehadiran komite Uraian pelaksanaan kegiatan komite Uraian tugas dan fungsi Sekretaris Perusahaan Nama, jabatan, dan riwayat hidup singkat Sekretaris Perusahaan Uraian pelaksanaan tugas Sekretaris Perusahaan Uraian mengenai sistem pengendalian interen yang diterapkan oleh perusahaan dan uraian mengenai pelaksanaan pengawasan intern (internal control and audit)

8 8 8 8 8 8 8 8 8

96 - 104 97 96 - 104 96 - 104 96 - 104 106 107 106 108

2.g.7

Penjelasan mengenai risikorisiko yang dihadapi perusahaan serta upayaupaya yang telah dilakukan untuk mengelola risiko tersebut, misalnya: risiko yang disebabkan oleh fluktuasi kurs atau suku bunga, persaingan usaha, pasokan bahan baku, ketentuan negara lain atau peraturan internasional, dan kebijakan pemerintah 8 111 - 113

2.g.8

Uraian mengenai aktivitas dan biaya yang dikeluarkan berkaitan dengan tanggung jawab sosial perusahaan terhadap masyarakat dan lingkungan

8 9 - 10 8

116 124 - 163 117

2.g.9

Perkara penting yang sedang dihadapi oleh Emiten atau Perusahaan Publik, anggota Direksi dan anggota Dewan Komisaris yang sedang menjabat, antara lain meliputi:

2.g.9.a 2.g.9.b 2.g.9.c 2.g.9.d 2.g.10

Pokok perkara/gugatan Kasus posisi Status penyelesaian perkara/gugatan Pengaruhnya terhadap kondisi keuangan perusahaan Penjelasan tentang tempat/alamat yang dapat dihubungi pemegang saham atau masyarakat untuk memperoleh informasi mengenai perusahaan

8 8 8 8 8

117 117 117 117 119

2.h 2.i 2.j

Tanggung Jawab Direksi atas Laporan Keuangan Laporan keuangan tahunan yang telah diaudit Tanda tangan anggota Direksi dan anggota Dewan Komisaris

13 13 13

178 175 173

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

173

12

REFERENSI DAN INDEKS

Referensi indikator laporan keberlanjutan gri

GRI Sustainability Reporting Guidelines Versi 3.0 & Mining and Metals Sector Supplement Versi Final
Indikator 1
1.1 1.2

Ringkasan GRI Strategi dan Analisis


Laporan Komisaris Utama dan Direktur Utama Dampak, risiko, dan peluang

Halaman

Indikator
4.2

Ringkasan GRI
Rangkap jabatan Komisaris Utama sebagai eksekutif perusahaan

Halaman

84

16, 22, 23 4.3 24 - 25 4.4

Jumlah Komisaris Independen Arahan dari pemegang saham kepada Direksi dan rekomendasi

84

2
2.1 2.2 2.3 2.4 2.5 2.6 2.7 2.8 2.9

Profil Organisasi
Nama organisasi Produk dan merek Struktur organisasi Lokasi kantor pusat Wilayah operasi Bentuk legal kepemilikan Pangsa pasar Skala organisasi Perubahan signifikan dalam periode pelaporan 4 55 29, 35 164 28, 32 42 32 - 34, 55 - 56 4 3 4.8 4.7 4.6 4.5

89

karyawan kepada Direksi Sistem kompensasi dikaitkan kinerja sosial dan lingkungan Penghindaran benturan kepentingan oleh Direksi Proses penetapan kualifikasi dan keahlian Direksi untuk strategi keberlanjutan Misi, nilainilai, etika bisnis dan prinsipprinsip yang relevan 27, 80, 149 89 89, 118 98

2.10

Penghargaan yang diterima

12 4.9

dengan kinerja keberlanjutan Kepatuhan terhadap standar internasional yang Disepakati 108-109, 111-113

3
3.1 3.2 3.3 3.4 3.5

Parameter Laporan
PROFIL LAPORAN Periode pelaporan Tanggal laporan tahun lalu Siklus pelaporan Alamat kontak Proses dalam menetapkan isi laporan 3 3 3 119 3

4.10

Penilaian kinerja Direksi terkait aspek ekonomi, lingkungan dan sosial KOMITMEN TERHADAP INISIATIF EKSTERNAL Pendekatan manajemen risiko dalam perencanaan pengembangan produk baru 111-113 89

4.11 3 3 4.12

3.6 3.7

Batasan laporan Pembatasan cakupan dan batasan laporan

Keikutsertaan dalam kesepakatan internasional dalam 114

3.8

Basis pelaporan perusahaan anak, perusahaan patungan dan entitas lain 3 4.13

pembangunan prakarsa Ekonomi, sosial dan pembangunan

3.9 3.10

Teknik pengukuran data Pengaruh reklasifikasi laporan tahun sebelumnya

3 3

Keanggotaan dalam asosiasi nasional dan internasional KETERLIBATAN PEMANGKU

39

3.11

Perubahan signifikan atas laporan sebelumnya Indeks GRI

3 4.14 3, 170 - 172 4.15

KEPENTINGAN Daftar pemangku kepentingan Basis dalam menentukan dan memilih pemangku kepentingan 121 - 122 120

3.12

Tabulasi Index GRI ASSURANCE

3.13

Kebijakan assurance

4.16

Pendekatan dalam berhubungan dengan pemangku kepentingan

121 - 122

4
4.1

Tata Kelola, Komitmen, dan Keterlibatan


TATA KELOLA Struktur tata kelola 35, 80 4.17

Isu dan masalah utama pemangku kepentingan dan cara mengatasinya 121 - 122

174

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

Indikator EC
EC1

Ringkasan GRI KINERJA EKONOMI


Perolehan dan distribusi nilai ekonomi

Halaman

Indikator
EN18

Ringkasan GRI
Inisiatif pengurangan emisi gas rumah kaca

Halaman

156

41, 68 EN19 52 EN20 EN21 70, 136 78 136 75, 119 127 137, 139, 141, 143 137, 143 EN26 150 150 151 151 EN28 EN27 EN25 EN24 EN22 MM3 EN23

Emisi gas penipis lapisan ozon Emisi gas NOX dan SOX Pengelolaan air limbah Limbah padat dan pengelolaannya Pengelolaan material Tumpahan oli dan cairan berbahaya lain Pengelolaan dan pengangkutan limbah pada B3 Dampak limbah terhadap keanekaragaman hayati di badan air Inisiatif pengurangan dampak lingkungan produk dan jasa Persentase produk yang dijual dan kemasannya yang direklamasi Denda atau hukuman atas pelanggaran lingkungan

156 156 158 159 159 - 160 159

EC2

Implikasi finansial akibat perubahan iklim

EC3 EC4 EC5 EC6 EC7 EC8

Dana pensiun karyawan Bantuan finansial dari pemerintah Standar upah minimum Rasio pemasok lokal Rasio tenaga kerja lokal Pembangunan infrastruktur untuk kepentingan publik

159

EC9

Pengaruh ekonomi tak langsung perusahaan

158

EN
EN1 EN2 EN3 EN4

PENGELOLAAN LINGKUNGAN
Pemakaian material Pemakaian material daur ulang Pemakaian energi langsung Pemakaian energi tidak langsung berdasarkan sumber primer

162

162

162

EN5

Penghematan energi melalui konservasi energi

151

EN29

Dampak lingkungan akibat pengangkutan/transportasi

162

EN6 EN7

Pengembangan energi terbarukan Pengurangan pemakaian energi tidak langsung

152 152

EN30

Biaya untuk investasi lingkungan

163

LA KETENAGAKERJAAN
LA1 Jumlah tenaga kerja Tingkat perputaran karyawan Kompensasi bagi karyawan Perjanjian kerja bersama Tenggat waktu perubahan kebijakan MM4 LA6 Pemogokan kerja karyawan Komite bersama K3 Tingkat kecelakaan kerja Pendidikan dan pelatihan karyawan LA9 Klausul K3 dalam PKB Jumlah jam pelatihan karyawan Program persiapan pensiun Peninjauan kinerja dan pengembangan karir LA13 Keberagaman karyawan Rasio gaji karyawan lelaki dan perempuan 124 - 125 136 130 135 136 134 134 130 133 131 124 - 126 124 - 125 129 129 129 LA2 LA3 LA4 LA5

EN8 EN9 EN10

Pemakaian air Pengaruh terhadap sumber air Penggunaan kembali dan daur ulang air

152 152 152

EN11 EN12

Luas hutan lindung di dalam KP Perlindungan keanekaragaman hayati

153 153

MM1 EN13 EN14

Pengelolaan lahan pascatambang Reklamasi dan pemulihan habitat Pengelolaan dampak keanekaragaman hayati

154 153, 154 153

LA7 LA8

MM2

Lahan dengan kebutuhan pengelolaan

153

LA10 LA11

EN15 EN16

Spesies dilindungi menurut IUCN Emisi gas rumah kaca dari sumber utama

154 156

LA12

EN17

Emisi gas rumah kaca dari sumber alternatif

156

LA14

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

175

12

REFERENSI DAN INDEKS

Indikator HR
HR1

Ringkasan GRI HAK ASASI MANUSIA


Klausul HAM dalam kebijakan investasi

Halaman

Indikator PR

Ringkasan GRI TANGGUNG JAWAB PRODUK


Penjagaan keberlanjutan bahan baku

Halaman

130

MM11

5-7, 39-40, 57, 63

HR2 HR3 HR4 HR5 HR6 HR7

Klausul HAM untuk pemasok Pelatihan HAM untuk karyawan Kasus diskriminasi kerja Hak berserikat Pekerja di bawah umur Kerja paksa dan pemaksaan bekerja

130 130 126 129 127 127

PR1

Dampak produk pada kesehatan dan keselamatan konsumen Pelanggaran aturan tentang

57

PR2

dampak produk terhadap kesehatan dan keselamatan konsumen

57

PR3 130 130 PR5 137 118 118 PR7 145 - 146 146 PR8 PR6 PR4

Jenis dan informasi produk Pelanggaran aturan terkait informasi produk Pengukuran tingkat kepuasan konsumen Ketaatan peraturan mengenai informasi pemasaran Pelanggaran atas peraturan mengenai informasi pemasaran Pengaduan pelanggaran tentang data dan privasi pelanggan

57 57

HR8 HR9

Pelatihan HAM untuk satpam Pelanggaran hak penduduk asli

SO KEMASYARAKATAN
SO1 MM6 MM7 Cakupan program kemasyarakatan Sengketa lahan penduduk asli Penyelesaian sengketa lahan penduduk asli MM8 MM9 Pengelolaan tambang skala kecil Pemindahan pemukiman penduduk asli MM10 Rencana penutupan lahan operasional SO2 SO3 SO4 SO5 SO6 SO7 SO8 Unit bisnis rentan korupsi Pelatihan antikorupsi Tindakan tanggap atas korupsi Partisipasi dalam kebijakan publik Sumbangan untuk partai politik Pelanggaran hukum Denda atas pelanggaran hukum 110, 117 109 110 115 115 118 118 163

58

59

59

59

Denda finansial karena PR9 pelanggaran peraturan pengadaan dan penggunaan produk 59

176

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

TANGGUNG JAWAB ATAS LAPORAN TAHUNAN

Laporan Tahunan PT Timah (Persero) Tbk Tahun 2010 beserta dengan Laporan Keuangan dan informasi keuangan lain yang terkait merupakan tanggung jawab penuh Manajemen PT Timah (Persero) Tbk dan dijamin kebenarannya oleh seluruh anggota Dewan Komisaris dan Direksi yang membubuhkan tandatangan masing-masing di bawah ini.

DEWAN KOMISARIS

Insmerda Lebang Komisaris Utama (Independen)

Wimpy S. Tjetjep Komisaris

Boni Siahaan Komisaris

Marwansyah Lobo Balia Komisaris

Bingrosalto L. Tobing Komisaris Independen

Fachry Ali Komisaris Independen

DIREKSI

Wachid Usman Direktur Utama

M. Krishna Syarif Direktur Keuangan

Setyo Sardjono Direktur Operasi

Gatut Hari Prasetyo Direktur Niaga dan Pengembangan Usaha

Surawardi Direktur Umum dan Sumber Daya Manusia

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

177

13

LAPORAN KEUANGAN KONSOLIDASI

Halaman ini sengaja dikosongkan

178

LAPORAN TAHUNAN 2010 PT TIMAH (PERSERO) Tbk.

Halaman ini sengaja dikosongkan

SPESIFIKASI KERTAS DAN TINTA Laporan ini dicetak dengan menggunakan kertas FCS Certified Coated paper, dan tinta non alkohol. Paper Certification and License Certificate Register code: SA-COC-1534, WOODMARK, The Soil Association, Bristol House, 40-56 Victoria St, Bristol BSI 6BY. UK Issue date: 20th April 2006. Valid until: 19th April 2011.

PT TIMAH (PERSERO) Tbk


KANTOR PUSAT Jl. Jenderal Sudirman No. 51 Pangkalpinang, Bangka 33121 Indonesia Tel. +62 717 4258000 Fax. +62 717 4258080 KANTOR PERWAKILAN JAKARTA Jl. Medan Merdeka Timur No. 15 Jakarta Pusat 10110 Indonesia Tel. +62 21 23528000 Fax. +62 21 23528080 www.timah.com