Anda di halaman 1dari 33

BAB I

Pendahuluan
1.1 Latar Belakang Masalah Perkembangan dunia usaha sekarang menunjukan persaingan yang semakin ketat dan akan memasuki era perdagangan bebas pada tahun 2010, menuntut adanya manajemen yang terampil dan mampu bekerja secara efektif dan efisien. Dengan berkembangnya suatu perusahaan, maka kegiatan-kegiatan yang dilakukan oleh perusahaan pun akan terus meningkat. Salah satu kegiatan yang sangat penting bagi perusahaan adalah penjualan, karena penjualan ini berkaitan dengan operasi yang dijalankan oleh perusahaan. Dengan adanya penjualan, perusahaan dapat menutupi biaya-biaya yang telah dikeluarkan untuk produksi, bahkan dapat menerima keuntungan yang pada akhirnya berpengaruh pada laba Dalam upaya untuk mempertahankan penjualan, maka perusahaan harus mendapatkan data yang akurat mengenai informasi penjualan supaya dapat mengambil keputusan dan kebijakan yang tepat demi kelangsungan aktifitas perusahaan. Perusahaan harus menetapkan suatu sistem yang terdiri dari kebijakan dan prosedur untuk memberikan jaminan yang memadai agar tujuan organisasi dapat dicapai. Untuk itu perusahaan harus memakai Sistem Informasi Akuntansi yang baik dan cocok dengan karakteristik perusahaan itu sendiri yang dapat mengolah seperangkat

data-data untuk memperoleh informasi yang akurat dan bermanfaat bagi kelancaran kegiatan perusahaan. Apabila sistem tersebut sudah diterapkan dengan baik maka halhal yang tidak diinginkan dapat dihindari. Pelaksanaan Sistem Informasi Akuntansi di suatu perusahaan harus didukung oleh Sistem Pengendalian Intern meliputi hal-hal yang sangat diperlukan oleh suatu perusahaan diantaranya yaitu untuk melindungi kekayaan, menjaga ketelitian dan kepercayaan data akuntansi, meningkatkan efisiensi dan efektifitas kegiatan juga mendorong dipatuhinya suatu kebijakan manajemen. Dengan demikian perusahaan akan terhindar dari adanya penyelewengan, kecurangan dan pemborosan serta masalahmasalah lain yang dapat menyebabkan kerugian bagi perusahaan. Untuk itu agar dapat mengetahui dan menganalisis penerapan sistem informasi akuntansi penjualan kredit berjalan dengan baik, maka penulis mencoba melakukan penelitian mengenai sistem informasi akuntansi penjualan kredit yang dilaksanakan Mitsubishi Motors dalam upaya meningkatkan volume penjualan, khususnya penjualan tunai.

1.2

Identifikasi Masalah Berdasarkan latar belakang masalah yang telah diuraikan diatas, maka penulis

dapat mengidentifikasi permasalahannya yaitu sebagai berikut:

1.

Bagaimana Jaringan Prosedur yang membentuk Sistem Informasi Akuntansi Penjualan Kredit di PT Andalas Berlian Motors?

2.

Dokumen apa saja yang digunakan dalam pelaksanaan Sistem Informasi Akuntansi Penjualan Kredit di PT Andalas Berlian Motors ?

3.

Catatan apa saja yang digunakan dalam pelaksanaan Sistem Informasi Akuntansi Penjualan Kredit di PT Andalas Berlian Motors ?

4.

Fungsi apa saja yang terlibat dalam pelaksanaan Sistem Informasi Akuntansi Penjualan Kredit di PT Andalas Berlian Motors ?

5.

Laporan apa saja yang dihasilkan dalam pelaksanaan Sistem Informasi Akuntansi Penjualan Kredit di PT Andalas Berlian Motors ?

1.3

Tujuan Penulisan Adapun tujuan penulis dalam pembuatan skripsi ini adalah sebagai berikut:

1.

Untuk mengetahui jaringan prosedur yang membentuk Sistem Informasi Akuntansi Penjualan Kredit di PT Andalas Berlian Motors.

2.

Untuk mengetahui dokumen apa saja yang digunakan dalam pelaksanaan Sistem Informasi Akuntansi Penjualan Kredit di PT Andalas Berlian Motors.

3.

Untuk mengetahui catatan apa saja yang digunakan dalam pelaksanaan Sistem Informasi Akuntansi Penjualan Kredit di PT Andalas Berlian Motors.

4.

Untuk mengetahui fungsi apa saja

yang terlibat dalam pelaksanaan Sistem

Informasi Akuntansi Penjualan Kredit di PT Andalas Berlian Motors.

5.

Untuk mengetahui laporan apa saja yang dihasilkan dalam pelaksanaan Sistem Informasi Akuntansi Penjualan Kredit di PT Andalas Berlian Motors.

1.4

Kerangka Pemikiran Dalam menjalankan aktivitasnya termasuk aktivitas penjualan kredit, perusahaan

harus ditunjang oleh suatu sistem yaitu Sistem Informasi Akuntansi. Sistem Informasi Akuntansi merupakan suatu sistem yang dapat memanfaatkan semua sumber daya perusahaan yang dapat menghasilkan informasi akuntansi bagi pihak manajemen dan dapat digunakan sebagai dasar dalam pengambilan keputusan. Adapun pengertian Sistem Akuntansi menurut Mulyadi (2008;3) yaitu : Sistem akuntansi adalah organisasi formulir, catatan dan laporan yang dikoordinasi sedemikian rupa untuk menyediakan informasi keuangan yang dibutuhkan oleh manajemen guna memudahkan pengelolaan perusahaan. Sistem Informasi Akuntansi merupakan sebuah aktivitas pendukung dalam melaksanakan semua aktivitas perusahaan agar lebih efisien dan efektif, terutama dalam aktivitas mengenai penjualan kredit termasuk aktivitas penerimaan, penyimpanan dan pengeluaran untuk menghasilkan data yang tepat dan terpercaya yang dapat digunakan sebagai dasar informasi dalam mengambil keputusan. Pada umumnya sistem penjualan kredit meliputi fungsi yang terkait, dokumen yang digunakan, catatan akuntansi yang digunakan, jaringan prosedur yang membentuk sistem dan informasi yang diperlukan oleh manajemen.

Definisi penjualan kredit menurut Mulyadi (2008;210) adalah: Penjualan kredit dilaksanakan oleh perusahaan dengan cara mengirimkan barang sesuai dengan order yang diterima dari pembeli dan untuk jangka waktu tertentu perusahaan mempunyai tagihan kepada pembeli tersebut. Untuk menghindari tidak tertagihnya piutang, setiap penjualan kredit yang pertama kepada seorang pembeli selalu didahului dengan analisis terhadap dapat atau tidaknya pembeli tersebut diberi kredit.

BAB II
SISTEM INFORMASI AKUNTANSI PENJUALAN KREDIT PT. Andalas Berlian Motor
GAMBARAN UMUM
PT.Andalas Berlian Motor adalah sebuah perusahaan dagang, yang menjual produk Kendaraan bermotor yang berpusat di daerah Bukit Tinggi. Perusahaan ini memiliki cabang perusahaan di daerah Padang . Pangsa pasar yang dituju adalah untuk kalangan menengah ke atas. Daerah pemasaran yang dicapai PT. Andalas Berlian Motor cukup luas yaitu mencakup daerah pulau Sumatera. PT. Andalas Berlian Motor melakukan komunikasi dengan pelanggan biasa menggunakan telepon atau melalui e-mail yaitu andalasberlian@rocketmail.com. Selain itu untuk para kostumer yang berminat pada produknya, dapat dapat melihat semua produknya http://www.Andalas-Berlian.co.id . pada saat ini karyawan yang dimiliki perusahaan adalah 150 orang untuk bagian belakang, sedangkan bagian staff diperkerjakan 16 orang.

Berikut adalah struktur organisasi perusahaa

Direktur

kabag keuangan

Kabag Pemasaran

Kabag Pembelian

Kabag Penjualan

Kabag Gudang

Kabag Personalia

Akuntansi

Kasa

pemasaran Lokal

iklan

seksi persediaan

seksi pembelian

seksi pesanan

DEKSRIPSI PENJUALAN
Penjualan pada pelanggan dilayani langsung ke masing-masing toko. Penjualan dilakukan secara kredit dengan batas waktu pembayaran 1 bulan. Setiap penjualan akan disertai dengan faktur penjualan sebagai dokumen penagihan sekaligus dokumen pengiriman. Penjualan kredit dilaksanakan oleh perusahaan dengan cara mengirimkan barang sesuai dengan order yang diterima dari pelanggan dan untuk jangka waktu tertentu. Perusahaan mempunyai tagihan kepada pembeli tersebut, untuk menghindari tidak tertagihnya piutang, setiap penjualan kredit yang pertama kepada seorang pembeli selalu didahului dengamn analisis terhadap dapat atau tidaknya pembelian tersebut diberi kredit.

DESKRIPSI KEGIATAN
Bagian Penjualan menerima order pembelian dari pelanggan Dari surat pesanan, bagian penjualan akan menginput File Pesanan Pembelian dan mencetak Faktur Pembelian Bagian gudang akan mengupdate File Persediaan berdasarkan surat pesanan dan mencetak surat pengeluaran barang. Bagian gudang menyiapkan barang sesuai pesanan pelanggan Bagian pengiriman mengirimkan barang beserta dokumen pengiriman dan diserahkan kepada pelanggan Pelanggan melakukan pembayaran melalui kasa dan bagian keuangan mencap lunas Faktur milik pelanggan. Setelah uang diterima, bagian keuangan membuat Bukti Kas Masuk yang dikirim ke Bagian Akuntansi, dari Bukti Kas Masuk dibuat pula Laporan Pengeluaran Kas dan menginput File Penerimaan Kas Di bagian akuntansi akan mencatat transaksi ke buku besar dan menginput data pada File Persediaan, File Penerimaan Kas, dan File Piutang.

FUNGSI YANG TERKAIT


1. Fungsi Penjualan Bertanggungjawab untuk menerima order dari pembeli, mengedit order dari pelanggan untuk menambahkan informasi yang belum ada pada surat order tersebut, meminta otorisasi kredit, menentukan tanggal pengiriman dan dari gudang mana barang akan dikirim, dan mengisi surat order pengiriman. 2. Fungsi Gudang Bertanggungjawab untuk menyimpan barang, mengecek status persediaan, dan menyiapkan barang yang dipesan pelanggan, serta menyerahkan barang ke fungsi pengiriman. Fungsi ini berada di tangan bagian gudang. 3. Fungsi Pengiriman Bertanggung jawab untuk menyerahkan barang atas dasar surat order pengiriman yang diterima ddari fungsi penjualan. Fungsi ini bertanggung jawab utnuk menjamin bahwa tidak ada barang yang keluar dari perusahaan tanpa ada otorisasi dari yang berwenang. Otorisasi ini dapat berupa Surat Order Pengiriman yang telah ditandatangani oleh fungsi penjualan, memo debit yang ditandatangani oleh fungsi pembelian untuk barang yang dikirimkan kembali kepada pemasok (Retur Pembelian).

4. Fungsi Penagihan Fungsi Penagihan bertanggung jawab untuk membuat dan mengirimkan faktur penjualan kepada pelanggan serta menyediakan copy faktur bagi kepentingan pencatatan transaksi penjualan oleh fungsi akuntansi. 5. Fungsi akuntansi Fungsi akuntansi bertanggung jawab untuk mencatat piutang yang timbul dari transaksi penjualan kredit dan membuat serta mengirimkan penyertaan piutang kepada para debitur, serta membuat laporan penjualan. Disamping itu fungsi ini juga bertanggung jawab untuk mencatata harga pokok persediaan yang dijual dalam kartu persediaan. Dalam struktur organisasi fungsi ini berada di tangan bagian piutang, bagian jurnal, dan bagian kartu persediaan.

INFORMASI YANG DIPERLUKAN MENEJEMEN


Informasi yang umunya diperlukan oleh manajemen dari kegiatan penjualan kredit: 1. Jurnal pendapatan penjualan menurut jenis produk dan kelompok produk selama jangka waktu tertentu 2. 3. Jumlah piutang kepada setiap debitur dari transaksi penjualan kredit Jumlah harga pokok produk yang dijual selama jangka waktu tertentu

10

4. 5. 6. 7.

Nama dan alamat pembeli Kuantitas produk yang dijual Nama wiraniaga yang melakukan penjualan Otorisasi pejabat yang berwenang

DOKUMEN YANG DIGUNAKAN


Dokumen yang digunakan dalam sistem penjualan kredit adalah: 1. Surat Order Pembelian (Purchase Order) Surat Order Pembelian merupakan daftar pesanan yang dikirim oleh pelanggan kepada fungsi penjualan 2. Faktur Penjualan (Sales Invoice) Faktur penjualan (Sales Invoice) merupakan dokumen yang dipakai sebagai dasar untuk mencatat timbulnya piutang. 3. Surat Jalan (Bill Of Lading) Surat Jalan adalah dokumen yang digunakan oleh bagian pengiriman sebagai lampiran dari kegiatan pengiriman. 4. Surat Penagihan Merupakan surat yang digunakan oleh bagian penagihan untuk menagih piutang pelanggan berdasarkan catatan piutang dan faktur dari bagian akuntansi.

11

CATATAN AKUNTANSI YANG DIGUNAKAN


1. Jurnal Penjualan Catatan akuntansi ini digunakan untuk mencatat transaksi penjualan, baik secara tunai maupun kredit, jika perusahaan menjual beberapa macam produk dan manajemen memerlukan informasi penjualan menurut jenis produk, dalam jurnal penjualan dapat disediakan kolom-kolom untuk mencatat penjualan menurut jenis produk tersebut 2. Kartu Piutang Catatan akuntansi ini merupakan buku pembantu yang berisi rincian mutasi piutang perusahaan kepada tiap-tiap debiturnya. 3. Kartu Persediaan Catatan akuntansi ini merupakan buku pembantu yang berisi mutasi setiap jenis persediaan. 4. Kartu Gudang Catatan akuntansi ini diselenggarakan oleh fungsi gudang untuk mencatat mutasi dan persediaan fisik barang yang disimpan di gudang 5. Jurnal Umum Catatan akuntansi ini digunakn untuk mencatat harga pokok produk yang dijual selama periode akuntansi tertentu.

12

MASTER FILE YANG DIGUNAKAN :


1. File Pesanan Pembelian File ini digunakan untuk mempertimbangkan kembali apakah pesanan tersebut telah disetujui atau di tolak berdasarkan piutang pelanggan. 2. File Persediaan File ini digunakan untuk mengetahui jumlah persediaan telah tersedia. 3. File Penjualan File ini digunakan untuk Mengetahui seberapa banyak Jumlah Produk yang telah terjual. 4. File Piutang File ini digunakan untuk Mengetahui jumlah riwayat piutang Pelanggan.Dan untuk mengetahui apakah pelanggan tersebut pernah mengalami kredit macet

JARINGAN PROSEDUR YANG MEMBENTUK SISTEM


1. Prosedur order penjualan Fungsi penjualan menerima order dari pembeli dan menambahkan informasi penting pada surat order dari pembeli. fungsi pengiriman dan mengirimkannya kepada berbagai fungsi yang lain untuk memungkinkan fungsi tersebut memberikan kontribusi dalam melayani order dari pembeli.

13

2.

Prosedur persetujuan kredit Dalam prosedur ini fungsi kredit memberiakn otorisasi atas persetujuan

penjualan kredit dengan cara melakukan pemeriksaan data riwayat kredit pelanggan. 3. Prosedur pengiriman Fungsi pengiriman mengirimkan barang kepada pembeli sesuai dengan informasi yang tercantum dalam surat order pengiriman yang diterima dari fungsi pengiriman. 4. Prosedur pencatatan piutang Fungsi akuntansi mencatat tembusan Faktur Penjualan ke dalam Kartu Piutang atau dalam metode pencatatan tertentu mengarsifkan dokumen tembusan menurut abjad yang berfungsi sebagai catatan piutang. 5. Prosedur distribusi penjualan Fungsi akuntansi mendistribusikan data penjualan menurut informasi yang diperlukan oleh menejemen. 6. Prosedur Pencatatan Harga Pokok Penjualan

Fungsi Akuntansi mencatat secara periodik total harga pokok produk yang dijual dalam periode akuntansi tertentu.

14

PENGENDALIAN INTERN
ORGANISASI Fungsi penerimaan harus terpisah dengan fungsi akuntansi Fungsi akuntansi harus terpisah dari fungsi penjualan.

Transaksi return penjulan harus dlaksanakan oleh fungsi penjualan,fungsi penerimaan,fungsi akuntansi.tidak ada transaksi return penjualan yang dilaksanakan secara lengkap hanya oleh satu fungsi tersebut.

Sistem otorisasi dan prossedur pencatatan Return penjualan di otorisasi oleh fungsi penjualan dengan membubuhkan tanda tangan otorisasi dalam memo kredit. Pencatatan berkurangnya piutang karena return penjualan di dasarkan pada memo kredit yang di dukung dengan laporan penerimaan barang. Praktik yg sehat Memo kredit bernomor urut tercetak dan pemakaiannya di pertanggung jawabkan oleh fungsi penjualan.

15

Secara periodik fungsi akuntansi mengirim pernyataan piutang(Account Receivable statement) kepada setiap debitur untuk menguji ketelitian catatan piutang yang di selenggarakan oleh fungsi tersebut. Secara periodik di adakan rekonsiliasi kartu piutang dengan rekening kontrol piutang dalam buku besar.

16

FLOWCHART SIA PENJUALAN PT.ANDALAS BERLIAN MOTOR


Bagian Penjualan
Bagian Gudang Bagian Pengiriman Bagain Penagihan

SOP

SPB

Input

Cetak faktur

File penjualan

SOP

faktur

SOP

faktur

faktur

Buat rangkap SOP

Buat pesanan pembelian

SPB Faktur 1 2 3 Ke Pelanggan 5

Update

Buat surat jalan

Input file piutang dan cetak

File persedi aan

SOP 1 2 3 2 4

Cetak surat pengeluara n barang SPB faktur Surat Penagih an


File Persedi aan

6 5 7
SOP SPB 1 2 SJ

Faktur SJ

Ke pelanggan

cek Buat laporan penjualan Kar tu piut ang


Ke Pelanggan Buat kartu gudang 8 Kartu Persed iaan

Laporan penjualan

Manager cabang

Kartu gudang

17

DIAGRAM KONTEKS SIA PENJUALAN PT.ANDALAS BERLIAN MOTOR

SPP

SOP

PELANGGAN

Barang dan dok. pengiriman

Dok. pengiriman KURIR Slip Pengepakan

SIA PENJUALA N

Persetujaun SOP

Faktur Penjualan

DIAGRAM DEKOMPOSISI SIA PENJUALAN PT.ANDALAS BERLIAN MOTOR


SIA PENJUAL AN

1 Menerima Order

2 Buat Faktur

3 Kirim Barang

4 Penagihan Piutang

5 Catat Transaksi

1.1 Input File Pesanan

1.2 Cek Kartu Piutang

1.3 Input File Persediaa n

3.1 Siapkan Barang

3.2 Buat SJ

3.3 Pengirima n Barang

4.1 Cocokkan Faktur

4.2 Buat surat penagihan

1.4 Buat SPB

5.1 Input File Persediaa n

5.2 File Piutang

5.3 Buat Kartu Piutang

18

BAB III

DFD LEVEL 0(OVERVIEW) SIA PENJUALAN PT.ANDALAS BERLIAN MOTOR

SOP Bagian Penjualan

Menerima Order

SOP Bagian Akuntansi

Catat Transaksi

File Persediaan

Faktur

File Piutang

Buat Faktur

Bagian Pengiriman

Kirim Barang

Pelanggan

Bagian Penagihan

Penagihan Piutang

19

DFD LEVEL 1 SIA PENJUALAN PT.ANDALAS BERLIAN MOTOR

Menerima Oder
Input File Pesanan Pembelian Data pesanan

Data pesanan Bagian Penjualan

File Pesanan Pembelian

Cek Kartu Piutang


Data pesanan

Data pesanan

Data piutang Kartu Piutang

Data pesanan Bagian Gudang

Data persediaan Cek Fle Persediaan


Data pesanan dan data persediaan

File Persediaan

SPB Buat SPB

20

Kirim Barang
Barang

SPB dan faktur Bagian Gudang

Siapkan barang

Bagian Pengiriman

Pelanggan

Barang dan dok.pengiriman

Pengiriman Barang

SJ,SPB dan Faktur

Buat SJ

Penagihan Piutang
Faktur dan data pesanan

Faktur Bagian Penagihan

Cocokkan Faltur

Buat Penagihan
Surat Penagihan

Pelanggan

21

Faktur dan SPB

Pencatatan Transaksi

ERD SIA PENJUALAN KREDIT PT.ANDALAS BERLIAN MOTOR


PenerimaanPesanan

22

Bagian Penjualan Id Karyawan Password Nama Karyawan Jabatan Nomor Telepon

SOP Nomor Surat Id Karyawan Masa Berlaku Nama Barang Jenis Barang Kuantitas Kode Barang

Bagian Gudang Id Karyawan Kode Barang Nama Karyawan Jabatan Nomor Telepon

1:1 Terima

1:M Dikirim

1:1 Input

File Pesanan Id Karyawan Pembelian Kode File Nama Pelanggan Nama Barang Jenis Barang Kuantitas

Buat Faktur

23

Bagian Gudang Id Karyawan Password Nama Karyawan Jabatan Nomor Telepon 1:M Buat

SPB Id Karyawan Nama Barang Password Harga Kuantitas Nomor Surat M:1 Kirim

Bagian Penjualan Id Karyawan Password Nama Karyawan Jabatan 1:M Nomor Telepon

I:1
1:M

Input

Buat

Laporan Penjualan Nomor penjualan Tanggal Nama barang Harga Barang Total Penjualan Nama Karyawan

File Penjualan Kode File Nama Barang Jenis Barang Tanggal Id Karyawan Nomor Pesanan

Faktur Id Karyawan Nomor Faktur Tanggal Kode Barang Nama Barang Jenis Barang Kuantitas Harga Jatuh Tempo

1:1 Cetak

Kirim

Bagian Penjualan Id Karyawan Password Nama Karyawan Jabatan Nomor Telepon

M:1

24

Kirim Barang

Bagian Pengiriman Id Karyawan Password Nama Karyawan Jabatan Nomor Telepon

Barang Kode Barang Nama Barang Jenis barang Kuantitas Harga

1:M Siapkan

1:M

Buat

M:1 Surat Jalan Nomor Surat Tanggal Nama Karyawan Kode Barang Jenis Barang Pelanggan

M:1

Kirim

Kode Pelanggan Nama Pelanggan Alamat Pelanggan Nomor Telepon

25

Penagihan

Piutang

Bagian Penagihan Id Karyawan Password Nama Karyawan Jabatan Nomor Telepon

File Piutang Kode File Kode Pelanggan Nama Pelanggan Total Piutang Jatuh Tempo Id Karyawan

Surat Penagihan Nomor Surat Kode Pelanggan Nama Pelanggan Alamat Pelanggan Jumlah Tagihan Tanggal Nama Karyawan

1:1

1:M Cetak

Cek

Pelanggan

Kode Pelanggan Nama Pelanggan Alamat Pelanggan Nomor Telepon

26

M:1

Kirim

Pencatatan Transaksi

Bagian Akuntansi Id Karyawan Password Nama Karyawan Jabatan Nomor Telepon

File Piutang Kode File Kode Pelanggan Nama Pelanggan Total Piutang Jatuh Tempo Id Karyawan

1:1 Cek

1:1

File Persediaan

Kode File Jenis Barang Jumlah Barang Harga Barang

27

Tabel Relasi SIA PENJUALAN PT. ANDALAS BERLIAN MOTOR


PENERIMAAN PESANAN
Bagian Penjualan *Id Karyawan Password Nama Karyawan Jabatan Nomor Telepon SOP Nomor Surat **Id Karyawan *Kode Barang *Nama Barang Jenis Barang Kuantitas Masa berlaku Bagian Gudang Id Karyawan **Kode Barang Nama Karyawan Jabatan Nomor Telepon

File Pesanan Id Karyawan Pembelian Kode File Nama Pelanggan **Nama Barang Jenis Barang Kuantitas

BUAT FAKTUR

Bagian Gudang *Id Karyawan kode Barang Nama Karyawan Jabatan Nomor Telepon

SPB **Id Karyawan *Password Nama Barang Harga Kuantitas Nomor Surat

Bagian Penjualan *Id Karyawan **Password Nama Karyawan Jabatan Nomor Telepon

Faktur **Id Karyawan Nomor Faktur Tanggal Kode Barang Nama Barang Jenis Barang Kuantitas Harga Jatuh Tempo

28

KIRIM BARANG

Bagian Pengiriman Id Karyawan Password *Nama Karyawan Jabatan Nomor Telepon

Surat Jalan Nomor Surata Tanggal **Nama Karyawan Kode Barang *Jenis Barang

Surat Jalan Nama Barang Kode Barang Kuantitas Harga **Jenis Barang

PENAGIHAN PIUTANG

29

Bagian Penagihan Id Karyawan Password *Nama Karyawan Jabatan Nomor Telepon

Surat Penagihan Nomor surat *Kode Pelanggan **Nama Karyawan Alamat Pelanggan Tanggal

Pelanggan

Nama Pelanggan Alamat Pelanggan Nomor Telepon **Kode Pelanggan

PENCATATAN TRANSAKSI

Bagian Akuntansi *Id Karyawan Password Nama Karyawan Jabatan Nomor Telepon

File Piutang **Id Karyawan *Kode File Kode Pelanggan Nama Pelanggan Total Piutang

File Persediaan Jenis Barang **Kode File Jumlah Barang Harga Barang

30

BAB iV
KESIMPULAN DAN SARAN

5.1

Kesimpulan Berdasarkan keseluruhan pembahasan yang telah penulis uraikan pada bab-bab

sebelumnya, maka penulis dapat mengambil kesimpulan sebagai berikut : 1. Prosedur yang membentuk sistem informasi akuntansi penjualan kredit di PT Andalas Berlian Motors cukup memadai, hal ini dapat dilihat dari terpenuhinya prosedur yang seharusnya ada dalam sistem informasi akuntansi penjualan kredit meskipun dalam beberapa prosedur masih terdapat beberapa kelemahan. 2. Dokumen yang digunakan dalam sistem infomasi akuntansi penjualan kredit di PT Andalas Berlian Motors cukup memadai, hal ini dapat dilihat dari kemampuan dokumen yang digunakan untuk merekam transaksi penjualan kredit yang terjadi meskipun dalam beberapa dokumen masih terdapat beberapa kelemahan. 3. Fungsi yang terkait dalam sistem informasi akuntansi penggajian di PT Andalas Berlian Motors cukup memadai, hal ini dapat dilihat dari terpenuhinya 3 (tiga) dari 5 (lima) fungsi yang harus ada dalam sebuah sistem informasi akuntansi penjualan kredit yang baik.

31

4. Catatan yang digunakan dalam sistem informasi akuntansi penjualan kredit di PT Andalas Berlian Motors cukup memedai, hal ini dapat dilihat dari catatan yang dibutuhkan sudah cukup mewakili dari semua catatan yang dibutuhkan walau pun masih belum sesuai dengan teori 5. Laporan yang dihasilkan dari sistem informasi akuntansi penjualan kredit di PT Andalas Berlian Motors sudah memadai, karena meskipun laporan yang dihasilkan tidak terlalu lengkap namun laporan tersebut sudah bisa memberikan semua informasi yang dibutuhkan oleh manajemen mengenai penjualan kredit.

5.2

Saran

Adapun saran-saran yang penulis kemukakan guna memperbaiki kekurangan yang terdapat dalam sistem informasi akuntansi penjualan kredit di PT Andalas Berlian Motors adalah sebagai berikut : 1. Sebaiknya prosedur penjualan kredit harus melibatkan fungsi pengiriman barang agar dapat melancarkan kegiatatan pengiriman barang dari koperasi ke pembeli. 2. Pembuatan faktur kredit oleh koperasi agar apabila pembeli mengajukan klaim terhadap barang yang dibeli dapat diperiksa terlebih dahulu oleh pihak koperasi. 3. Sebaiknya ada pemisahan wewenang antara fungsi pencatatan dan keuangan agar dapat menghindari adanya penyelewengan.

32

4. Sebaiknya menggunakan kartu gudang untuk mencatat mutasi dan persediaan fisik barang yang disimpan digudang. Catatan ini dapat digunakan untuk mencatat harga pokok produk yang dijual selama periode akuntansi tertentu. 5. Sebaiknya membuat semacam katalog barang-barang yang akan dijual oleh koperasi beserta harga untuk menghindari kesalahan penjualan juga untuk mempermudah anggota dalam membeli barang yang sesuai dengan budget yang disediakan oleh koperasi.

Mudah-mudahan saran yang penulis kemukakan diatas dapat bermanfaat bagi PT Andalas Berlian Motors dalam menjalankan kegiatan penjualan kredit.

33