Anda di halaman 1dari 7

Adiak namuah =adik mau adinda namuah =adinda mau ado namuah =ada mau adolah namuah=adalah mau

ambo namuah=aku mau waang babahayo=kamu berbahaya adiak maangguak adik mengangguk adinda maangguak =adinda mengangguk adak adia = adik adil ambo adia = saya adil waang adia =kamu adil

Tulisan ini semata-semata hanya sebagai referensi Anda yang ingin belajar bahasa Minang. SAPAAN Orang Minang (untuk juga menyebut semua orang di Sumatera Barat) biasanya menyapa dengan kalimat Ba a kaba? atau Apo kaba? Contoh: Ba a kaba? Lai aman-aman se? (Bagaimana kabarmu? Baik-baik saja kan?) KATA GANTI SUBJEK Aku Untuk percakapan dengan teman, yang sering dipakai adalah kata Awak. Untuk sebutan yang lebih kasar (biasanya percakapan santai antar para pria), bisa pakai kata Aden (kata ini haram untuk diucapkan wanita). Dalam lagu-lagu Minang tentang percintaan yang mendayu-dayu, mereka menyebut diri sendiri dengan kata Denai. Kata Denai kalau dalam bahasa Jawa mungkin kira-kira sama dengan Sliraku. Lebih halus. Bisa juga pakai Ambo, tapi jarang sekali digunakan. Perempuan lebih sering menyebut namanya daripada memakai kata Awak. Kesannya memang agak kekanak-kanakan. Mereka biasanya menggunakan bagian akhir dari namanya. Sebagai contoh, perempuan Minang bernama Dina akan memakai Na yang diambil dari suku terakhir nama panggilannya untuk menyebut dirinya sendiri. Ia akan bilang: Na sadang sibuk. (Dina sedang sibuk). Lain lagi dengan perempuan bernama Asri yang akan bilang: Iko baju I. (Ini baju Asri). Dan sebagainya. Kamu Orang Minang menyebut lawan bicara langsung dengan nama mereka. Jadi mungkin (setahu saya) tidak ada kata Kamu dalam bahasa ini. Saya merasakan kesan akrab dalam cara berkomunikasi seperti ini. Karena mau tidak mau mereka harus selalu hafal nama orang kan? Agak sulit bagi saya yang sulit mengingat nama orang. Dalam bahasa Minang yang lebih kasar, mereka mengganti kata Kamu dengan Ang. Contoh: Manga ang ka siko? (Kenapa kamu kesini?) Orang ketiga Dia = Inyo Yang dihormati Sebutan untuk perempuan yang lebih tua atau dihormati = Uni Sebutan untuk pria yang lebih tua atau dihormati = Uda PERTANYAAN

Apa = Apo, disingat A Bagaimana = Bagaimano, disingkat Ba a Berapa = Barapo, disingkat Bara Dimana = Dimano, disingkat Dima Darimana = Dari mano, disingkat Dari ma Mana = Mano, disingkat Ma Siapa = Siapo, disingat Sia Kapan = Bilo Mengapa = Mangapo, disingkat Manga Kenapa = Dek a Jadi kalau mau tanya Bagaimana caranya?, bisa pakai Ba a caronyo? atau Bagaimano caronyo?. Kata tanya yang disingkat lebih sering dipakai, terlebih dalam percakapan sehari-hari. KATA PENUNJUK Ini = Iko Itu = Itu Sini = Siko Sana = Sinan Situ = Situ RUMUS BAHASA Sebenarnya belajar bahasa Minang sangat mudah, karena banyak kata yang diadopsi dari bahasa Indonesia (mungkin malah bahasa Indonesia yang mengadopsi bahasa Minang). Hanya saja katakata itu mengalami semacam penggubahan sesuai dialek mereka. Pemakaian huruf O Kalau Anda sering melihat film dan ada karakter orang Minang disitu, yang Anda paling ingat mungkin pemakaian huruf O yang kerap mun cul. Bahasa Minang mengubah kata dalam bahasa Indonesia yang berakhiran A menjadi berakhiran O. Contoh: Cara = Caro Belanja = Balanjo Suka = Suko Ada = Ado Iya = Iyo Baca = Baco Janda = Jando Nama = Namo Pengubahan at menjadi ek Sebagian besar kata dalam bahasa Indonesia yang berakhiran at berubah menjadi berakhiran ek dalam bahasa Minang. Bunyikan ek seperti mengucapkan mbek dalam kata Lembek. Contoh: Rapat = Rapek Sarat = Sarek Kawat = Kawek Dapat = Dapek Hambat = Hambek Lambat = Lambek Silat = Silek

Giat = Giek Kuat = Kuek Bedakan dengan contoh berikut: Berat = Barek Lebat = Labek Tepat = Tapek Penat = Panek Merambat = Marambek Keringat = Karingek Perhatikan bahwa keenam contoh di atas tidak berubah menjadi Berek, Lebek, Tepek, Penek atau Merembek, melainkan Barek, Labek, Dabek, Panek dan Marambek. Suku kata pertama yang mengandung huruf E memang biasanya berubah menjadi A. kosa kata padang (kamus ) seka = mengelap, membersihkan gaok = gamang, keder pantik = sunat rasul jongkeh = sisir kuliriak = jangkrik coroh/tacoroh = tumpah/tertumpah talen = parlente manalen = melagak talendo = tersenggol ingua/salemo = selesma/Ingus Sukuang/kalang ulu = Bantal Pinggan = Piring Cipia = Cawan Pusuang = Obor Pangua/garejoh = Kukuran Tukiak/Catuih api = Mancis Catuih = Cicipi Sayak = Tempurung Kelapa Kayak = Kacau/pegang Kawa = Minuman dari daun kopi/snack/makanan,minuman ringan Galadia = Sifat orang yg tidak sopan Palanta = Tempat duduk/santai Tondeh/Buahkareh/Dama = Kemiri Ladiang = Golok baliuang = Kapak besar Pageh = Hajar Rangik/ageh = Nyamuk Tangka/tageh/mada = keras kepala Ongeh = Sombong/angkuh Jaguang = Jagung/Pelit/kikir Palik = Pelit/kikir

Cako/cuduh = Tadi Cirik/ka aia = Buang air besar Culam = Menyelam Takaja/tagageh = tergesa gesa Maleset = Menyimpan/tidak tepat sasaran Gubalo = Gembala Lapau/Kadai = warung Kada/Kapuik = Kurap/kudis Cindaku = Mahkluk Gaib Lantak = Pancang Balantak = Tabrakan Cukia = Congkel Cingaiah = Melihat ke atas/menerawang Mancik/Landeh = Tikus Kandiak = Babi gacik = anjing kapuyuak = kecoa bingkaruang = kadal Jawi/Bantiang = Sapi/Lembu RUMUS BAHASA MINANG #ini rumus umumnya pertama. kata yg diawali bunyi e akan berubah jadi a misal. kera>karo senang>sanang gelas>galeh kentang>kantang dst yg kedua.. huruf a diakhir kata berubah jadi o contohnya,kera(again)>karo apa>apo kuda>kudo dst(males mikir.com) trus,buat akhiran ng,ditambahin a sebelom ngnya,kecuali untuk ang dan eng,itu mah teteup< kok pake mah?emang blajar bahasa sunda?? contoh : piring>piriang sarung>saruang kucing>kuciang gembung>gambuang trus klo ong,jadi ung(mungkin,ga berhasil nemu kata berakhiran ong,cuma nemu terong)

terong>taruangyg keempat,pada akhiran ur,huruf r akan melebur dan henshin!! jadi huruf a ex : dapur>dapua kasur>kasua kabur(penglihatan)>kabua dsttrus,akhiran es berubah jadi eh gelas>galeh jelas>jaleh keras>kareh dstabis itu,bunyi at diakhir berubah jadi ek ulat>ulek jilat>jilek kuat>kuekuh diakhir jadi uah jatuh>jatuah tujuh>tujuah bunuh>bunuahklo ut diakhir jadinya uik takut>takuik ribut>ribuik sebut>sabuik garut>itu nama daerah dodolzzzini belom semua,tapi gw lagi males nulis+mikir,maybe sometime gw tambahin#selanjutnya,kata tanya,selain apa,kapan dan bagaimana,cukup pake 2 suku pertamaxxx,tapi jng lupa digabung ama rumus diatas berapa>bara kemana>kama siapa>sia dimana>dima apa>apo kapan>bilo bagaimana>baa(dibaca ba-a)#kata ganti orang,ada banyak untuk ganti aku ambo>biasanya dipake orang tua awak>ini bahasa sopan,dibahasa jepang kaya watashi aden>bahasa sedikit kasar,biasa dipake cowok,klo dijepang ini sama kayak ore gw>anak gaoel padang jaman sekarang pake gwlw,tapi bahasanya masih minanguntuk ganti kamu waang>agak kasar,biasa dipake buat manggil cowok kau>lebih kasar lagi,tapi sering dipake cewek,ditekankan pada bunyi huruf u-nya lw>kaya gw bilang tadi,anak gaul padang sekarang pake lwgw bahasa sopannya kamu teh naon?? maap,gw ga tau(ketauan bgt org yg ga sopan) biasanya gw klo mo sopan panggil nama aja^_^untuk perhatian,ada beberapa kata yg ga ngikutin tuh rumus tapi yaa,kaya gw bilang tadi,gw lagi males mikir jadi gw kasi sebagian ajakelapa>klo ikut rumus bakal jadi kalapo,tapi aslinya adalah karambia tidur>tidualalok gaduh>gaduahmamakak/ribuik(gaduah dipake buat arti ganggu)

mulut>bukan muluik,tapi muncuangn ini kata gaul yg biasa gw pake maranggeh>dikacangin manyamak>ga ada gunanya padiaah>bangeeet mabuak>mabok,kelakuan aneh pakak>B.E.G.Osegitu dulu deh y,hahaha sambungannya. coming soon..

Banyak orang yang mengira bahwa bahasa padang itu selalu berakhir dengan huruf o seperti mata menjadi mato, suka menjadi suko, iya menjadi iyo dan sebagainya. Tapi ada yang unik dari bahasa padang, ternyata bahasa padang itu tidak selalu berakhiran o dan itu dapat dipelajari dengan mudah. Berikut adalah beberapa tips dari saya bagi anda yang ingin belajar dan mencoba berbicara dengan bahasa padang. 1. Setiap kata yang berakhiran -ing biasanya berubah menjadi -iang Kucing = kuciang cacing = caciang kambing = kambiang pusing = pusiang 2. Kata yang berakhiran -as biasanya berubah menjadi -eh atas = ateh keras = kareh gelas = galeh kertas = karateh 3. Kata yang huruf keduanya terdapat huruf -e biasanya berubah menjadi a kertas = karateh gelas = galeh gerimis = garimih sedih = sadih

4. Kata yang berakhiran -is biasanya berubah menjadi -ih habis = habih gerimis = garimih kamis = kamih nangis = nangih 5. kata yang berakhiran -ut biasanya berubah menjadi -uik laut = lauik sikut = sikuik lutut = lutuik perut = paruik 6. Kata yang berakhiran -at biasanya berubah menjadi -ek padat = padek kuat = kuek berat = barek sikat = sikek 7. kata yang berakhiran dengan -ir biasanya berubah menjadi -ia air = aia pasir = pasia kikir = kikia Itulah sedikit contoh bahwa bahasa padang tidak selalu berakhiran o dan mudah dipelajari dan dipahami, tetapi apa yang saya sampaikan di atas tidak mutlak semua kata bisa diubah seperti di atas tetap ada kata-kata yang punya arti sendiri bila diterjemahkan ke dalam bahasa padang. Cukup sekian, semoga bisa beemanfaat dan terima kasih.