Anda di halaman 1dari 64

PEDOMAN PENYUSUNAN SKRIPSI

FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS MULAWARMAN

PEDOMANPENYSUNANSKRIPSI
FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS MULAWARMAN
TIM PENYUSUN Penanggung Jawab Dekan Fakultas Ekonomi Universitas Mulawarman

Pengarah Pembantu Dekan I, II, III dan IV

Penyunting Prof. Dr. Suharno, SE., MM. Prof. Dr. Muhammad Saleh, M.S. Prof. Dr. Hj. Sri Mintarti, M.Si. Prof. Dr. Hj. Eny Rochaidah, M.Si. Dr. Hj. Yana Ulfa, SE., M.Si., Ak Dr. H. Priyagus, SE. M.Si Dr. Firiadi, SE M.Si

Tim Kerja Dr. Hj. Syarifah Hudayah., SE., M.Si (Ketua) Muhammad Ikbal, SE., M.SA (Sekretaris) Rizky Yudaruddin, SE., MM (Anggota) Robiansyah SE. M.Sc (Anggota) Muliati, SE. MSc (Anggota) Dhina Mustika Sari, SE., M.SA., Ak (Anggota)

Fakultas Ekonomi Universitas Mulawarman Jl. Tanah Grogot No. 01 Samarinda, Kalimantan Timur 2011
ii

Kata Pengantar
Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh. Pertama-tama kami memanjatkan puji syukur ke hadirat Allah Subhanahu Wa Taala atas terwujudnya penyusunan Buku Pedoman Penyusunan Skripsi Fakultas Ekonomi Universitas Mulawarman Tahun 2011. Buku pedoman penyusunan skripsi memberikan arahan kepada dosen dan mahasiswa dalam proses penyusunan skripsi. Buku ini merupakan revisi dari buku pendoman penyusunan skripsi sebelumnnya. Kepada tim penyusun, kami mengucapkan terima kasih yang sebesarbesarnya atas jerih payahnya. Akhirnya apa yang kita perbuat ini adalah demi kepentingan seluruh civitas akademik Fakultas Ekonomi Universitas Mulawarman. Kepada-Nya kita memohon untuk mendapat petunjuk dan pedoman hidup yang sebesar-besarnya. Amin. Wassalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Samarinda, April 2011 Dekan,

Dra. Hj. Anis Rachma Utary, M.Si., Ak NIP 19540309 198103 2 002

iii

Daftar Isi

Halaman HALAMAN JUDUL ............................................................................. TIM PENYUSUN ..... KATA PENGANTAR .. DAFTAR ISI ......................................................................................... BAB I PENDAHULUAN .................................................................... 1.1. Latar Belakang ....................................................................... 1.2. Tujuan2 BAB II BAGIAN BAGIAN SKRIPSI .............................................. 2.1. Bagian Awal ........................................................................... 2.2. Bagian Utama Karya ilmiah Skripsi....................................... 2.3. Bagian Akhir Karya ilmiah .................................................... BAB III PEDOMAN PENGETIKAN ................................................. 3.1. Kertas ..................................................................................... 3.2. Jenis Huruf ............................................................................. 3.3. Margin .................................................................................... 3.4. Format .................................................................................... 3.5. Spasi ....................................................................................... 3.6. Nomor Halaman ..................................................................... BAB IV BAGIAN AWAL DARI SKRIPSI ....................................... 4.1. Sampul .................................................................................... 4.2. Halaman Judul ........................................................................ 4.3. Halaman Pengesahan.............................................................. 4.4. Halaman Identitas Tim Penguji .............................................. 4.5. Halaman Pernyataan Keaslian ................................................
iv

i ii iii iv 1 1

3 3 3 3 4 4 4 4 4 5 5 6 6 6 6 6 7

FakultasEkonomi

4.6. Halaman Riwayat Hidup ...................................................... 4.7. Halaman Persembahan ......................................................... 4.8. Kata Pengantar ..................................................................... 4.9. Halaman Abstract ................................................................. 4.10. Halaman Daftar Isi ............................................................... 4.11. Halaman Daftar Tabel .......................................................... 4.12. Halaman Daftar Gambar ...................................................... 4.13. Halaman Daftar Lampiran .................................................... BAB V BAGIAN UTAMA SKRIPSI .................................................. 5.1. Bagian Utama Skripsi............................................................. BAB VI BAGIAN AKHIR SKRIPSI .................................................. BAB VII DESAIN RISET1 .................................................................. 7.1. Memahami Desain Riset ........................................................ BAB VIII CARA MENGUTIP PUSTAKA DAN MENULIS DAFTAR PUSTAKA ............................. 8.1. Kutipan Pustaka yang disajikan dalam Teks ............................................................................ 8.2. Cara Menulis Daftar Pustaka.................................................. 8.3. Penulisan Nama Pengarang dalam Daftar Pustaka ........................................................................ 8.4. Kutipan yang Disajikan dalam Catatan Kaki ........................................................................... BAB IX CARA PENULISAN TABEL, GAMBAR, LAMBANG, SATUAN, SINGKATAN, DAN CETAK MIRING ....................................................... 9.1. Tabel ....................................................................................... 9.2. Gambar ................................................................................... 9.3. Lambang, Satuan, dan Singkatan ........................................... 9.4. Cetak Miring .......................................................................... DAFTAR PUSTAKA............................................................................

7 7 7 7 8 8 8 9 10 10 16 7 17

20 20 22 23 28

29 29 30 30 31 32

FakultasEkonomi

LAMPIRAN .......................................................................................... Lampiran 1. Contoh Halaman Luar Hard Cover Judul Skripsi .............................................. Lampiran 2. Contoh Cara penulisan Punggung Buku .................................................... Lampiran 3. Contoh Halaman Judul Skripsi ............................. Lampiran 4. Contoh Halaman Pengesahan Skripsi ................................................................... Lampiran 5: Contoh Halaman Identitas Penguji Skripsi...................................................... Lampiran 6. Contoh Pernyataan Keaslian Skripsi ................................................................... Lampiran 7. Contoh Riwayat Hidup ......................................... Lampiran 8. Contoh Halaman Persembahan ............................. Lampiran 9. Contoh Kata Pengantar ......................................... Lampiran 10. Contoh Abstract Skripsi ........................................ Lampiran 11. Contoh Daftar Isi................................................... Lampiran 12. Contoh Daftar Tabel ............................................. Lampiran 13. Contoh Daftar Gambar .......................................... Lampiran 14. Contoh Daftar Lampiran ....................................... Lampiran 15. Contoh Tabel ......................................................... Lampiran 16. Contoh Gambar Kerangka Konsep .................................................................. Lampiran 17. Contoh Pengembangan Hipotesis ...............................................................

33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 47 48 49 50 51

vi

I. PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang Karya ilmiah1 yang disusun oleh mahasiswa S1 disebut Skripsi. Skripsi merupakan karya ilmiah yang disusun berdasarkan hasil penelitian ilmiah. Dalam sistem pendidikan di Fakultas Ekonomi Universitas Mulawarman, Skripsi merupakan salah satu persyaratan bagi mahasiswa untuk memperoleh gelar Sarjana. Karya ilmiah berupa Skripsi dapat dimulai setelah mahasiswa memenuhi persyaratan sebagaimana yang diatur dalam pedoman pendidikan Fakultas Ekonomi Unmul. Mahasiswa S1 sebelum melakukan penelitian, rencana penelitiannya harus mendapatkan persetujuan dari dosen pembimbing melalui proses seminar proposal. Bobot akademik Skripsi sebesar 6 SKS. Dosen pembimbing mempunyai tanggung jawab akademik terhadap skripsi mahasiswa bimbingannya, dalam hal kebenaran ilmiah dan format penulisannya. Tanggung-jawab akademik ini ditandai oleh tandatangan dosen pembimbing yang dibubuhkan dalam lembar persetujuan membimbing skripsi. Oleh karena itu, mahasiswa harus memperoleh persetujuan dari semua dosen pembimbing untuk menempuh seluruh rangkaian proses untuk ujian skripsi. Rangkaian penulisan skripsi pada awalnya berupa usulan penelitian (proposal penelitian). Usulan penelitian atau proposal ini mengandung 3 bab, yang terdiri dari Pendahuluan, Telaah Pustaka dan Metode Penelitian (dilengkapi dengan halaman judul, halaman persetujuan dosen pembimbing, daftar isi, dan daftar pustaka), format penulisan proposal mengikuti buku panduan penulisan skripsi ini. Proposal yang telah disetujui oleh para dosen pembimbing, harus melewati proses seminar proposal dan dalam prosesi seminar tersebut ada persetujuan dari para dosen penguji bahwa proposal mahasiswa yang bersangkutan dapat dilanjutkan untuk tahap berikutnya yaitu penelitian.

Karya ilmiah di sini adalah hasil penelitian dalam rangka menyelesaikan Program Sarjana (S1).

FakultasEkonomi

1.2. Tujuan Buku pedoman format penulisan skripsi ini disusun dengan tujuan: 1) Menyeragamkan pokok-pokok format penulisan skripsi di Fakultas Ekonomi Universitas Mulawarman 2) Sebagai pedoman bagi mahasiswa dalam menulis skripsi. 3) Pedoman bagi dosen sebagai pembimbing dalam mengarahkan penulisan skripsi.

***

II. BAGIAN-BAGIAN SKRIPSI Karya ilmiah skripsi dibagi menjadi tiga bagian yaitu: bagian awal, bagian utama dan bagian akhir. 2.1. Bagian Awal Bagian awal terdiri dari: a) Sampul b) Halaman judul c) Halaman pengesahan d) Halaman pernyataan keaslian e) Halaman riwayat hidup f) Halaman refleksi (optional) dan ucapan terima kasih g) Halaman abstract (Bahasa Inggris) h) Halaman kata pengantar i) Halaman daftar isi j) Halaman daftar tabel k) Halaman daftar gambar l) Halaman daftar lampiran 2.2. Bagian Utama Karya ilmiah Skripsi Bagian utama, terdiri atas: Bab I Pendahuluan Bab II Telaah Pustaka Bab III Metoda Penelitian Bab IV Hasil dan Pembahasan Bab V Penutup Daftar Pustaka 2.3. Bagian Akhir Karya ilmiah Bagian akhir karya ilmiah skripsi memuat lampiran-lampiran, apabila diperlukan.

III. PEDOMAN PENGETIKAN

3.1. Kertas Kertas yang dipakai adalah HVS putih ukuran A4 dan bobot 80 gr. Perbanyakan karya ilmiah dilakukan dengan fotokopi yang bersih. 3.2. Jenis Huruf Naskah karya ilmiah diketik dengan komputer dengan huruf jenis Arial 11 cpi (11 huruf/character per inchi) atau 28-30 baris per halaman dengan 11 cpi. 3.3. Margin Batas pengetikan 4 cm dari sisi kiri dan sisi atas kertas, 3 cm dari batas sisi kanan dan sisi bawah kertas.
4 cm

4 cm

3 cm

3 cm

3.4. Format Setiap memulai alenia baru, kata pertama diketik ke kanan masuk lima ketukan. Setelah tanda koma, titik koma dan titik dua diberi jarak satu ketukan (sebelum titik dua tidak diberi spasi), setelah tanda titik untuk kalimat baru, diberi jarak satu ketukan. Setiap bab dimulai pada halaman baru, diketik dengan huruf kapital diletakkan di tengah-tengah bagian atas halaman. Sub-bab diketik di pinggir sisi kiri halaman, dengan huruf kecil kecuali huruf pertama pada setiap kata diketik dengan kapital, pemutusan kata dalam satu baris kalimat harus mengikuti kaedah bahasa Indonesia yang baku dan benar.
4

FakultasEkonomi

3.5. Spasi Jarak antara baris dalam teks adalah dua spasi. Jarak antar baris dalam kalimat judul, sub judul, sub bab, judul tabel dan judul gambar serta abstract diketik dengan jarak satu spasi. 3.6. Nomor Halaman Bagian awal karya ilmiah diberi nomor halaman dengan menggunakan angka kecil romawi (i, ii, iii, dan seterusnya), ditempatkan pada sisi tengah bawah halaman (dengan jarak 2 spasi dari baris terakhir). Khusus bagian bawah utama karya ilmiah, pemberian nomor halaman dimulai dari bagian pendahuluan. Untuk bagian utama dan bagian akhir karya ilmiah, pemberian nomor halaman berupa angka yang diletakkan pada sisi halaman kanan atas, kecuali untuk setiap awal bab nomor halaman ditempatkan dibagian bagian tengah bawah halaman (dengan jarak 2 spasi dari baris terakhir). ***

IV. BAGIAN AWAL DARI SKRIPSI

4.1. Sampul Pada sampul dicetak: judul skripsi (huruf kapital, Arial ukuran huruf menyesuaikan), tulisan kata: SKRIPSI (huruf kapital ditebalkan, Arial 11), tulisan kalimat: Sebagai salah satu persyaratan untuk memperoleh gelar Sarjana Ekonomi (Arial, ukuran 11), nama lengkap penulis (tanpa gelar, huruf Arial 12 ditebalkan), nomor induk mahasiswa (Arial 11), lambang Fakultas Ekonomi Universitas Mulawarman, tulisan: Fakultas Ekonomi Universitas Mulawarman Samarinda, dan tahun skripsi diajukan. Contoh sampul skripsi pada Lampiran 1. Sampul terdiri dari dua bagian: sampul luar dari karton (hard cover) dan sampul dalam dari kertas HVS putih. Pada punggung sampul luar dicantumkan nama penulis, judul skripsi dan tahun kelulusan. Cara penulisan punggung buku, lihat contoh pada Lampiran 2. 4.2. Halaman Judul Halaman judul karya ilmiah berisi tulisan yang sama dengan halaman sampul, namun dicetak di atas kertas HVS putih. Contoh halaman judul Skripsi pada Lampiran 3. 4.3. Halaman Pengesahan Halaman pengesahan memuat judul karya ilmiah, nama penulis dan katakata pengesahan, serta nama dan tanda tangan dosen pembimbing. Contoh halaman pengesahan Skripsi pada Lampiran 4. 4.4. Halaman Identitas Tim Penguji Halaman identitas tim penguji dicetak pada kertas HVS putih, memuat judul skripsi, identitas mahasiswa, nama dan tanda tangan dosen pembimbing, dan tim dosen penguji. Contoh halaman identitas tim penguji Skripsi pada Lampiran 5.
6

FakultasEkonomi

4.5. Halaman Pernyataan Keaslian Halaman pernyataan keaslian merupakan halaman yang memuat ketegasan penulis bahwa naskah skripsi bukan karya plagiasi dan menjamin keasliannya. Contoh halaman pernyataan ini disajikan pada Lampiran 6. 4.6. Halaman Riwayat Hidup Halaman riwayat hidup berisi nama penulis, tempat dan tanggal lahir, nama orang tua, riwayat pendidikan dan riwayat pekerjaan serta prestasiprestasi yang menonjol. Contoh halaman riwayat hidup disajikan pada Lampiran 7. 4.7. Halaman Persembahan (pilihan) Halaman persembahan memuat pengungkapan rasa syukur penulis skripsi (jenis huruf Monotype Corsiva ukuran menyesuaikan, maksimal 1 halaman). Contoh disajikan pada Lampiran 8. 4.8. Kata Pengantar Pada halaman Kata Pengantar diuraikan secara singkat kepada siapa saja yang membantu selama proses penelitian hingga penulisan, termasuk di dalamnya peruntukan kepada siapa skripsi dipersembahkan. Berturut-turut Rektor, Dekan, Ketua Jurusan, Dosen Pembimbing, Dosen Pengajar, Staf Akademik, Objek Penelitian dan rekan-rekan. Contoh disajikan pada Lampiran 9. 4.9. Halaman Abstract Abstract ditulis dalam bahasa Inggris. Tulisan ABSTRACT ditulis dengan huruf kapital, dicetak tebal (bold) dan diletakkan di tengah atas. Pada paragraf pertama, ditulis nama mahasiswa tidak disingkat, judul skripsi ditulis dengan huruf tebal (bold), diikuti oleh nama Pembimbing I dan Pembimbing II tanpa gelar. Antara judul dan isi abstract diberikan jarak 2 spasi, sedangkan isi abstract antar paragraf satu spasi, awal paragraf dimulai dengan satu tab (masuk ke dalam). Abstract terdiri dari tujuan penelitian, metode penelitian,
7

FakultasEkonomi

dan hasil-hasil penelitian. Di dalam abstract tidak boleh ada formula dan angka statistik (kecuali angka non-numerical, seperti tahun, undang-undang), jadi abstract merupakan hasil uraian murni dari penulis. Isi abstract harus dapat dimengerti tanpa harus melihat kembali pada materi karya ilmiah. Abstract disusun dengan jumlah maksimum 350 kata (maksimal 1 halaman). Bagian akhir diberi kata kunci (keywords), maksimum 6 kata atau 6 frase. Contoh abstract pada Lampiran 10. 4.10. Halaman Daftar Isi Halaman daftar isi diketik pada halaman baru dan diberi judul DAFTAR ISI yang diketik dengan huruf kapital tanpa diakhiri titik dan diletakkan di tengah atas kertas. Dalam daftar isi dimuat daftar tabel, daftar gambar, judul dari bab dan sub bab, daftar pustaka, dan lampiran. Keterangan yang mendahului daftar isi tidak perlu dimuat dalam daftar isi. Judul bab diketik dengan huruf kapital, sedangkan judul sub bab diketik dengan huruf kecil kecuali huruf pertama tiap sub bab diketik dengan huruf besar. Baik judul bab ataupun sub bab tidak diakhiri titik. Nomor bab menggunakan angka romawi dan sub bab menggunakan angka latin. Jarak pengetikan antara baris judul bab yang satu dengan bab yang lain adalah dua spasi, sedangkan jarak spasi antara anak bab adalah satu spasi. Contoh halaman daftar isi pada Lampiran 11. 4.11. Halaman Daftar Tabel Halaman daftar tabel diketik pada halaman baru. Judul daftar tabel diketik dengan huruf kapital tanpa diakhiri titik dan diletakkan di tengah atas kertas. Daftar tabel memuat semua tabel yang disajikan dalam teks dan lampiran. Nomor tabel ditulis dengan angka. Jarak pengetikan judul (teks) tabel yang lebih dari satu baris diketik satu spasi dan jarak antar judul tabel dua spasi. Judul tabel dalam halaman daftar tabel harus sama dengan judul tabel dalam teks. Contoh halaman daftar tabel pada Lampiran 12. 4.12. Halaman Daftar Gambar Halaman daftar gambar diketik pada halaman baru. Halaman daftar gambar memuat daftar gambar, nomor gambar judul gambar dan nomor
8

FakultasEkonomi

halaman, baik gambar yang ada dalam teks dan dalam lampiran. Cara pengetikan halaman daftar gambar sama seperti pada halaman daftar tabel pada Lampiran 12. Cara pengetikan daftar gambar pada Lampiran 13. 4.13. Halaman Daftar Lampiran Daftar lampiran diketik pada halaman baru judul daftar lampiran diketik di tengah atas halaman dengan huruf kapital. Halaman daftar lampiran memuat nomor teks judul lampiran dan halaman judul daftar lampiran harus sama dengan judul lampiran. Misalnya memuat contoh perhitungan dan tabulasi data, hasil analisis statistik,danlainlain.Contoh pengetikan pada Lampiran 14.

***

V. BAGIAN UTAMA SKRIPSI

5.1. Bagian Utama Skripsi Bagian utama karya ilmiah terdiri atas beberapa bab. Jumlah bab tidak dibakukan, namun disesuaikan dengan ruang lingkup penelitian penulis. Bagian utama umumnya terdiri atas: pendahuluan, telaah teoritis, metode penelitian, hasil dan pembahasan, penutup, serta daftar pustaka. Rangkaian kata untuk menyampaikan informasi yang disajikan di dalam suatu karya ilmiah hendaknya teliti, singkat, padat, jelas, tajam, dan relevan serta konsisten. Pada dasarnya bentuk penulisan skripsi yang menggunakan pendekatan Kuantitatif memiliki aturan yang baku di dalam setiap babnya, baik jumlah bab maupun tata aturan isi pada masing-masing bab. BAB I. Pendahuluan Bab pendahuluan ini memuat: Latar belakang, rumusan masalah, tujuan penelitian dan manfaat penelitian.
a. Latar belakang penelitian:

Latar belakang penelitian memuat fakta-fakta relevan dengan masalah penelitian sebagai titik tolak merumuskan masalah penelitian, alasanalasan (empiris, teknis) mengapa masalah yang dikemukakan dalam usulan penelitian itu dipandang penting untuk diteliti. Pada latar belakang diperbolehkan adanya kutipan dari sumber buku maupun bukan buku, dengan mengikuti cara kutipan yang benar. Pada latar belakang juga diperbolehkan menampilkan tabel dan gambar untuk menjelaskan fenomena disertai dengan penjelasannya.
b. Rumusan masalah:

Rumusan masalah memuat proses penyederhanaan masalah yang rumit dan kompleks menjadi masalah yang dapat diteliti (researchable
10

FakultasEkonomi

problems). Rumusan masalah yang dimunculkan dan judul yang disampaikan harus memiliki relevansi yang jelas.
c. Tujuan penelitian:

Tujuan penelitian harus menyebutkan secara spesifik tujuan yang ingin dicapai dalam penelitian. Dalam beberapa hal, seharusnya tujuan penelitian juga tersirat dalam judul penelitian. Jumlah item tujuan penelitian harus sama dengan item rumusan masalah yang ada.
d. Manfaat penelitian:

Manfaat penelitian menyatakan kaitan antara hasil penelitian yang dirumuskan dalam tujuan penelitian dengan masalah kesenjangan yang lebih luas atau dunia nyata yang rumit dan kompleks. Pada prinsipnya menjelaskan manfaat teoritis, praktis dan kebijakan. BAB II. Kajian Pustaka Pada bab ini dikemukakan hasil telaah atau kajian pustaka atau unsurunsur teori (konsep, proposisi, dsb.) atau hasil penelitian sebelumnya yang relevan dengan permasalahan dan tujuan penelitian secara sistematis dan analitik. Artinya, bab ini tidaklah sekedar berisi kutipan teori-teori utama, konsep, proposisi dan paradigma secara berjajar dan runtut yang diambil dari berbagai sumber (cut-copy and paste), tetapi merupakan hasil ramuan dari proses persandingan, perbandingan dan dialog antar konsep, definisi, proposisi, dan paradigma yang ada (mulai dari yang klasik sampai yang mutakhir) yang kemudian peneliti menarik benang merahnya untuk membahas permasalahan dalam topik penelitian yang telah dilakukan. Sumber pustaka berasal dari Jurnal Ilmiah (tahun tidak dibatasi), karya ilmiah berupa skripsi, tesis dan disertasi, dan kutipan buku teks (menggunakan edisi atau hasil revisi terbaru maksimal 10 tahun terakhir). Dalam kajian pustaka juga dicantumkan kerangka konsep dan pengembangan Hipotesis. Kerangka konsep menjelaskan secara konseptual hubungan antar variabel yang diteliti dan dituangkan dalam gambar hubungan
11

FakultasEkonomi

antar variabel (contoh kerangka konsep ada pada lampiran 16) Hipotesis adalah pernyataan atau dugaan atau jawaban sementara (berdasarkan hasil penelitian atau pustaka sebelumnya) atas pertanyaan dalam masalah penelitian, yang akan diuji dengan data empirik melalui penelitian ini. Hipotesis harus dikembangkan. Hipotesis tidak dapat terjadi begitu saja. Hipotesis dikembangkan dengan menggunakan teori yang relevan, logika, dan hasil-hasil penelitian sebelumnya (contoh rumusan Hipotesis ada pada Lampiran 17). a) Hipotesis dikembangkan dengan menggunakan teori yang relevan karena akan memverifikasi teori tersebut pada fenomena yang ada. b) Hipotesis dikembangkan dengan menggunakan penjelasan logis, jika tujuan riset menemukan teori dari fenomena hasil penelitian yang ada. c) Hipotesis dikembangkan dengan menggunakan hasil-hasil penelitian sebelumnya karena hasil-hasil penelitian sebelumnya tersebut digunakan untuk menentukan arah hipotesisnya (Hartono, 2007:45). Di bagian terakhir dari bab ini disajikan model penelitian. Model penelitian menggambarkan hubungan ataupun pengaruh dari variabel-variabel yang diteliti dalam penelitian tersebut berdasarkan hipotesis yang telah dikembangkan. Contoh susunan sub bab pada Bab II dapat dilihat pada lampiran 11: BAB III. Metode Penelitian Metode penelitian merupakan penjelasan bagaimana penelitian akan dilakukan oleh peneliti. Sistematika metode penelitian yang lazim digunakan di bidang ilmu-ilmu sosial mencakup butir-butir sebagai berikut: a. Definisi Operasional dan Pengukuran Variabel Dalam penelitian Kuantitatif, uraian tentang definisi dan pengukuran variabel mutlak dilakukan. Variable-variabel yang diukur minimal adalah variabel-variabel yang tercantum dalam hipotesis yang akan diuji berdasarkan data yang dikumpulkan dari tempat penelitian.
12

FakultasEkonomi

b. Unit Analisis, Populasi dan Sampel Bagian ini menguraikan metode penentuan unit analisis dan populasi, serta metode pengambilan sampel yang digunakan, apakah probability sampling atau non probability sampling (klasifikasi Metode Sampling lihat Buku Metodologi Penelitian yang relevan). c. Jenis dan Sumber Data Bagian ini menjelaskan jenis data yang digunakan, apakah termasuk dalam kategori data primer atau data sekunder, serta dari mana data tersebut diperoleh. d. Metode Pengumpulan Data Diuraikan secara rinci tentang teknik pengumpulan data dan Instrumen yang digunakan. Untuk memperjelas uraian, dianjurkan agar variabel yang diamati disusun matriksnya dan disajikan di dalam tabel. Teknik pengumpulan data dalam penelitian bidang ilmu-ilmu ekonomi, manajemen dan akuntansi lazimnya menggunakan: kuesioner dan dokumentasi. e. Alat Analisis Dalam bagian ini menjelaskan alat analisis apa yang digunakan untuk menguji hipotesis yang telah dibangun secara konsisten dengan rumusan masalah. Dalam bagian ini juga mencakup muatan tentang asumsi-asumsi yang mendasari sebuah alat analisis di gunakan. Contoh susunan sub bab pada Bab III dapat dilihat pada lampiran 11: Bab IV. Hasil dan Pembahasan Hasil penelitian disatukan dalam satu bab yaitu Hasil dan Pembahasan. Hasil dan pembahasan yang diuraikan dalam satu bab yang tidak dipisah, tetapi hasil dan pembahasan sebagai sub bab serta masing-masing sub judul dibagi dalam beberapa sub judul. Penyajian hasil penelitian atau pengamatan dapat berupa teks, tabel, gambar, grafik dan foto. Hasil penelitian atau pengamatan bisa memuat data
13

FakultasEkonomi

utama, data penunjang dan pelengkap yang diperlukan untuk memperkuat hasil penelitian atau pengamatan, apabila diperlukan dapat menggunakan hasil uji statistik. Narasi di dalam hasil penelitian atau pengamatan memuat ulasan makna apa yang terdapat di dalam tabel, gambar dan lain-lain. Hasil penelitian atau pengamatan dalam bentuk tabel atau gambar atau grafik bukan untuk dibahas tetapi dibunyikan maknanya saja. Pembahasan adalah pemberian makna dan alasan mengapa data yang diperoleh sedemikian rupa dan harus dikemukakan uraian bahasan dari peneliti yang bersangkutan dan dapat diperkuat, berlawanan atau sesuai dengan hasil penelitian orang lain. Ulasan-ulasan tersebut dapat berupa penjelasan/deskripsi antara temuan dan teori yang sudah dijelaskan di bagian sebelumnya. Dalam hal ini yang penting adalah ulasannya mengapa hal tersebut terjadi, bahkan bisa jadi temuannya benar-benar baru (belum pernah ditemukan). Di dalam pembahasan seringkali juga diulas mengapa suatu hipotesis ditolak atau diterima. Suatu hal yang penting untuk diperhatikan di dalam memberikan ulasan adalah komprehensifitas dan tidak keluar dari konteks yang dicanangkan di dalam tujuan penelitian sehingga alur bahasan terasa konsistensinya dengan judul. BAB VI. Penutup Pada bagian akhir dari suatu skripsi harus disajikan simpulan dan saransaran. Simpulan hendaknya disajikan terpisah dari saran. a) Simpulan Simpulan merupakan: (a) pernyataan singkat dan akurat yang didasarkan dari hasil pembahasan (b) jawaban terhadap permasalahan penelitian dan sedapat mungkin harus berkorespodensi dengan tujuan penelitian. Dalam simpulan tidak dibenarkan lagi memunculkan angka-angka atau formula statistik.

14

FakultasEkonomi

b) Saran Saran merupakan pengalaman dan pertimbangan penulis yang diperuntukkan bagi: (a) peneliti dalam bidang sejenis yang ingin melakukan penelitian lanjutan, (b) Kebijakan praktis, (c) perbaikan metode.

***

15

VI. BAGIAN AKHIR SKRIPSI

Bagian akhir skripsi adalah lampiran. Lampiran memuat data atau keterangan lain yang berfungsi untuk melengkapi serta mendukung uraian yang disajikan dalam bagian utama skripsi. Lampiran dapat berupa: hasil perhitungan, kuesioner, uraian metode analisis, gambar, foto, peta, data penunjang, dan lain-lain. Pada prinsipnya, lampiran adalah tambahan penjelasan yang bermanfaat, tetapi tidak dibahas langsung dalam teks karena bilamana disajikan dalam teks akan mengganggu konteks bahasan.

***

16

VII. DESAIN RISET

Memahami Desain Riset Secara umum, tujuan Riset atau tujuan penelitian itu adalah pemecahan masalah dan pengembangan teori. Secara lebih umum tujuan-tujuan tersebut telah diungkapkan pada awal penelitian. Suatu penelitian secara lebih rinci dapat dijabarkan sebagai: (1) Studi Eksplorasi, (2) Studi Deskriptif, (3) Pengujian Hipotesis. a) Studi Eksplorasi Secara umum atau untuk penelitian sederhana yang banyak digunakan adalah studi atau penelitian eksplorasi. Studi jenis ini dilaksanakan jika seorang peneliti memiliki keterbatasan informasi mengenai masalah tertentu, yang disebabkan oleh keterbatasan data, objek ataupun referensi (acuan) sebelumnya atas penelitian sejenis. Peneliti tidak memperoleh informasi mengenai pemecahan masalah tersebut. Demikian pula mengenai latar belakang masalah yang diperlukan oleh peneliti, maupun penyusunan kerangka teoritisnya. Studi Eskplorasi pada dasarnya adalah untuk memahami karateristik fenomena atau masalah yang diteliti, karena masih belum banyaknnya referensi. Studi ini diperlukan untuk menjajaki sifat dan pola fenomena yang menarik perhatian peneliti dan merupakan usaha untuk memperoleh pengetahuan yang bermanfaat untuk penyusunan kerangka teori. Secara lebih rinci studi eksplorasi ini memiliki tujuan khusus yang saling terkait, antara lain: a) Melakukan analisis atau diagnosa terhadap permasalahan tertentu; b) Membuat alternatif-alternatif pemecahan masalah; c) Menemukan ide-ide baru tanpa adanya batasan metodologi. Mengutip pendapat Indrianto dan Supomo (2002:87-88) Studi eksplorasi dapat dikelompokkan ke dalam empat kategori:

17

FakultasEkonomi

a) Survey Kategori b) Analisis Data Primer dan Sekunder c) Studi Kasus d) Uji Coba (pilot project) untuk analisis kualitatif Data yang dikumpulkan dalam studi ekskplorasi dapat digunakan berbagai teknik, antara lain observasi dan wawancara (interview) (Indrianto dan Supomo, 2002:87-88). Tipe data yang dikumpulkan dalam studi ini sebagian besar berupa data kualitatif. Bedasarkan hasil analisis data yang dukumpulkan dalam studi ini, peneliti dapat mengembangkan teori. b) Studi Deskriptif Studi Deskriptif merupakan penelitian terhadap fenomena atau populasi tertentu yang diperoleh peneliti dari subjek berupa: organisasi, orang pribadi atau bahkan mesin. Secara lebih khusus, tujuan studi deskriptif ini adalah menjelaskan aspek-aspek yang sesuai dengan permasalahan atau fenomena yang diteliti. Studi ini memberikan jalan bagi peneliti untuk menjelaskan karakteristik subjek yang diteliti, mendiagnosa dan mengkaji berbagai kejadian, aspek atau proses dari fenomena tersebut. Perbedaan antara studi ini dengan studi eksplorasi adalah, jika dalam studi eksplorasi tujuannya untuk memahami fenomena yang terjadi sedangkan dalam studi deskriptif adalah menjelaskan atau mendeskripsikan karakteristik masalah-masalah yang ada. Studi deskriptif menjelaskan suatu karakter dalam sebuah fenomena dengan tujuan atau dapat digunakan sebagai dasar pembuatan keputusan dalam pemecahan masalah-masalah yang ada, khususnya dalam bidang ekonomi, manajemen dan akuntansi. c) Pengujian Hipotesis Penelitian yang bertujuan untuk menguji Hipotesis adalah penelitian yang menghubungkan antara varaibel satu dengan variabel yang lain atau penelitian yang memiliki sifat Korelasional, perbandingan, dan Kausalitas. Hipotesis dikembangkan berdasarkan teori-teori dan studi empiris (penelitian terdahulu) dan selanjutnya diuji menggunakan data yang dikumpulkan (contoh pengembangan Hipotesis terlampir). Pengujian hipotesis merupakan tujuan
18

FakultasEkonomi

studi yang memiliki pengaruh terhadap elemen desain penelitian yang lain, terutama dalam pemilihan metode pengujian data.

Tujuan Studi

Studi Ekplorasi

Studi Deskriptif

Pengujian Hipotesis

Survey Pengalaman
Analisis Data Primer dan Sekunder

Penjelasan Karateristik

Korelasional

Kausalitas

Studi Kasus Komparatif


Uji Coba (pilot project)

Gambar 7.1. Kerangka Tujuan Studi Berdasarkan penjelasan di atas, dapat disimpulkan bahwa tidak semua penelitian menggunakan hipotesis. Hipotesis digunakan jika penelitian tersebut bertujuan menguji hipotesis. Bagan di atas menyebutkan penelitian dengan tujuan pengujian hipotesis antara lain: penelitian Korelasional (Hubungan), Kausalitas (Pengaruh) dan Komparatif (Uji Perbedaan).

19

VIII. CARA MENGUTIP PUSTAKA DAN MENULIS DAFTAR PUSTAKA

Dalam bab ini, akan dikemukakan mengenai cara menulis daftar pustaka, dan cara menulis kutipan yang dicantumkan dalam teks. Ada dua cara kutipan pustaka yang dicantumkan dalam teks, yaitu (1) kutipan berupa kalimat yang disajikan dalam teks, dan (2) kutipan pustaka yang disajikan sebagai catatan kaki. 8.1. Kutipan Pustaka yang disajikan dalam Teks Penulisan pustaka dalam teks mencantumkan nama dan tahun, tahun diletakkan dalam kurung. Nama pengarang yang ditulis dalam teks hanya nama belakang saja. Ada perbedaan pengutipan yang bersumber dari buku atau bukan buku (jurnal, working paper, prosiding, skripsi/tesis/disertasi, dan sumber lainnya selain buku), jika kutipan bersumber dari buku, maka harus mencantumkan halaman, jika bersumber dari bukan buku maka tidak perlu dicantumkan halaman. a. Mencantumkan kutipan dalam teks Contoh Buku: Kutipan kalimat aktif: Scott (2009:285) mengemukakan bahwa manajemen laba memiliki tiga tujuan, diantaranya adalah tujuan bonus yang paling sering muncul saat ini.. .......................................................... Kutipan kalimat pasif: Banyak kesalah pahaman bahwa, uji Fisher (uji-F) bukan untuk menguji
20

FakultasEkonomi

pengaruh bersama-sama, tetapi untuk menguji kelayakan model. (Augusty, 2006:300) Contoh Bukan Buku: Berdasarkan penelitian Triyuwono (2007) diperoleh fakta bahwa..

Kepemimpinan

yang

difokuskan

dalam

penelitian

ini

adalah

kepemimpinan Transformasional.. (Subroto, 2004). Contoh Hasil Wawancara: Contoh di atas merupakan kutipan yang bersumber dari dokumen sekunder (berupa buku, jurnal dan dokumen lainnya), namun jika kutipan bersumber dari manuscrift hasil wawancara maka penulisannya sebagai berikut: Pernyataan dari ibu Ramlah sedikit mendeskripsikan yang terjadi dalam menempatkan seseorang untuk menjabat suatu posisi dalam struktur organisasi SKPKD kota Pusako. ....kuasa BUD kita pada awalnya adalah bu Wati, tak lama setelah diangkat muncul masalah, lha trus kan bingung, ya kan?!, lalu muncul protes dari beberapa pegawai karena menganggap bu Wati belum pantas menjabat sebagai kuasa BUD karena dalam aturannya kuasa BUD adalah pejabat struktural atau pernah menjabat di jabatan struktural. Sedangkan bu Wati masih golongan IIIa. Akhirnya ditunjuklah Pak Ruta sebagai kuasa BUD ..... Kutipan hasil wawancara jarang digunakan dalam penelitian kuantitatif, namun pada penelitian kualitatif wawancara mutlak adanya, dengan kutipan
21

FakultasEkonomi

sesuai apa yang dikatakan, tanpa merubah bahasa yang digunakan oleh narasumber. Aturan penulisan semua kutipan masuk lima ketukan dari kiri dan dari kanan kertas, dengan spasi satu. b. Nama pengarang yang lebih dari satu kata, ditulis hanya nama belakangnya saja. Contoh: Iwan Triyuwono cukup ditulis Triyuwono (2007), Michael Band Irrizarry cukup ditulis (Irrizarry, 1975). c. Bila pustaka yang dikutip ditulis oleh dua orang, kedua nama belakang tersebut ditulis. Bilamana pustaka yang dikutip ditulis oleh tiga orang, nama dari ketiga penulis itu dicantumkan semua pada saat kutipan itu dimuat pertama kali dalam teks, untuk penulisan selanjutnya nama pengarang ke dua dan ke tiga tidak perlu di cantumkan diganti dengan singkatan dkk2 atau et al. (1991)3. Bila pustaka ditulis oleh empat orang atau lebih ditulis: Apriyanto, dkk. (1992) atau Wills, et al. (1991). d. Penulis dapat mengutip hasil penelitian atau pendapat dari peneliti yang tercantum dalam pustaka penulis lainnya. Kutipan paling banyak sepuluh buah. Cara mengutip pendapat penulis yang tercantum dalam pustaka lain. Contoh:
1. Biale (1984) dalam Sutrisno (2000) mengemukakan .........

2. Teori Agency menjelaskan bahwa ......... (Mackling, 1976 dalam Sudarma, 2004). 8.2. Cara Menulis Daftar Pustaka Daftar pustaka disajikan pada halaman baru, dengan judul daftar pustaka diketik dengan huruf kapital dan diletakkan di sisi halaman sebelah kiri di halaman. Penulisan daftar pustaka dengan urutan penyajian sebagai berikut:

2 3

Jika berbahasa Indonesia Jika berbahasa Inggris

22

FakultasEkonomi

Nama pengarang diakhiri dengan titik (.) Tahun publikasi diakhiri dengan titik (.) Judul artikel atau judul buku yang diakhiri dengan tanda koma (,) dan Penerbit diberi koma dan kota diakhiri titik untuk pustaka dari buku. Pustaka yang dicantumkan dalam daftar pustaka seharusnya sumber penulisan yang diacu oleh penulis, yang dicantumkan dalam teks. Variasi dalam penulisan karena ada perbedaan dalam sumber pustaka yang dipakai, yaitu: buku teks, artikel jurnal ilmiah, hasil-hasil penelitian berupa laporan hasil penelitian, skripsi, tesis atau disertasi.
1. 2. 3. 4.

8.3. Penulisan Nama Pengarang dalam Daftar Pustaka Nama pengarang yang ditulis dalam teks hanya nama keluarga atau nama belakang. Daftar pustaka berisi semua pustaka yang digunakan penulis dalam menulis skripsi. Beberapa contoh menulis daftar pustaka sebagai berikut: a. Pustaka berupa majalah (jurnal asing atau bahasa Indonesia/buletin) Nama pengarang, tahun penerbitan, judul tulisan, nama majalah/jurnal (diketik miring), volume, nomor majalah dan nomor halaman di mana tulisan itu dimuat. Contoh Pustaka dari Jurnal: Ohlson, John Andre. 1980. Financial ratios and the probabilitic prediction of bancruptcy, Journal of Accounting Research 18 (1) January: 109-131. Fujii, Edward Thear dan James Mak, 1984. A Model of Household Electricity Conservation Behavior, Land Economics 60 (4) November: 340-351.
b. Pustaka berupa buku teks

Nama pengarang, tahun penerbitan, judul buku (diketik miring), nomor edisi, nama penerbit dan kota tempat penerbit.
23

FakultasEkonomi

Contoh Pustaka dari buku teks: Sekaran, Uma. 2003. Research Methods For Business: A Skill Building Approach, Fourth Edition. John Wiley & Sons, Inc. USA. Hartono, Jogiyanto. 2007. Metodologi Penelitian Bisnis: Salah Kaprah dan Pengalaman-Pengalaman, Cetakan Pertama. BPFE UGM. Yogyakarta.
c.

Pustaka berupa prosiding (kumpulan beberapa makalah) Nama pengarang makalah, tahun penerbitan, judul makalah, nama editor, judul prosiding, nama penerbit, kota tempat penerbit dan nomor halaman dimana tulisan itu dikutip. Contoh: Zuhroh, Dahri dan Sukmawati, I.P.P.H. 2003. Analisis Pengaruh Luas Pengungkapan Sosial dalam Laporan Tahunan Perusahaan Terhadap Reaksi Investor, Studi Kasus Pada Perusahaan-perusahaan High Profil di BEJ. Prosiding Simposium Nasional Akuntansi VI Surabaya. Biro Penerbit IAI. Jakarta.

d.

Pustaka berupa prosiding (kumpulan beberapa makalah) tetapi ada editor yang menjadi penulis atau penyusun utama prosiding tersebut. Contoh: Ridwan, Ahmad. 2005. Pola Desentralisasi Fiskal yang berkeadilan, dalam Prosiding Bunga Rampai Ekonomi Keuangan Daerah. Editor Rinda Suparlan, Buana Ilmu, Jakarta.
24

FakultasEkonomi

Pustaka berupa Abstrak sebuah Jurnal Contoh: Ohmiya, Y., T. Hirano, dan M. Ohashi. 1996. The structural origin of the color differences in the bioluminescence of firefly luciferase. Abstracts FEEBS Letters 381 (1): 83-86.
e.

Pustaka berupa buku teks terjemahan. Contoh: Grant, R.M. 1997. Contemporary Strategy Analysis. Concept, Techniques, Application, 2nd. Secokusumo, T. (terjemahan). Analisis Strategi Kontemporer. Konsep, Teknik, Aplikasi. Erlangga. Jakarta.

f.

Pustaka berupa buletin di mana nama penulis adalah instansi, tidak ada nomor halaman. Contoh: UNDP. 1994. Human Development Report, New York, Oxford, University Press.

g.

Pustaka berupa surat kabar dengan halaman terpisah. Contoh: Kompas. 2005. BI Kucurkan Kredit Micro Sendai 82,3 Trilyun. Kompas, 18 Maret 2005. h. 4.

h.

Jika penulis yang sama dengan tahun berbeda, maka penulisan nama untuk buku atau sumber lainnya menggunakan garis datar sejajar dengan nama sebelumnya masuk sampai dengan yang diurutkan berdasarkan tahun yang lebih tua.
25

FakultasEkonomi

Tambunan, Tulus. 2002. Peranan UKM Bagi Perekonomian Indonesia dan Prospeknya, Usahawan 31 (07) : 3-15. ________ 2003. Usaha Kecil dan Menengah di Indonesia: Beberapa Isu Penting, Salemba Empat, Jakarta.
i.

Jika penulis yang sama memiliki 2 (dua) tulisan berbeda pada tahun yang sama, maka penulisan tahun menggunakan paralel (a, b, dan seterusnya). Contoh: Robiansyah. 2006a. Strategi Bersaing UMKM di Kota Samarinda. Balai Pustaka. Jakarta. _______. 2006b. Strategi generik porter dalam aplikasinya terhadap sistem manajemen rumah sakit di Kalimantan Timur. Jurnal Renovasi Ekonomi (4)1:32-45.

j.

Pustaka berupa buku teks tidak ada nama pengarang. Contoh: Biro Pusat Statistik. 2006. Statistik Indonesia. Jakarta. 2025. Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kaltim. 2009. Profile Ekonomi Kalimantan Timur tahun 2008. Samarinda. 123 125.

k.

Pustaka yang diambil dari internet selain jurnal. Mulawarman, Aji Dedi. 2007. Kritik Market share 5 persen bank syariah. http://ajidedim.blogspot.com/2007/12/kritik-marketshare-5-bank-syariah.html, diakses tanggal 23 September 2009. Apabila tidak tertera tahun maka tanggal pengambilan harus dicantumkan.
26

FakultasEkonomi

Daftar pustaka hanya memuat pustaka yang diacu dalam skripsi dan disusun ke bawah menurut abjad nama akhir dari penulis pertama. Selanjutnya tentang penulisan nama, diatur sebagai berikut:
1. Nama orang Indonesia, jika lebih dari satu kata, maka nama terakhir

2.

3.

4.

5.

6. 7. 8.

9.

yang ditulis atau nama yang biasa dikenal dalam publikasi ilmiah yang ditulis. Contoh Yana Ulfah ditulis Ulfah, Yana.; Ali Djamhuri ditulis Djamhuri, Ali; Sukisno Slamet Riadi ditulis Riadi, Sukisno Slamet. Nama orang Asing, nama keluarga terletak pada kata sebelah belakang. Misalnya: James Stewart ditulis Stewart, James. Abdul Kadeer Mubararok Zaelani ditulis Zaelani, Abdul Kadir Mubarok. Jika nama Cina terdiri dari tiga kata yang terpisah, maka kata yang pertama adalah menunjukkan nama keluarga. Contoh: Gan Koen Han ditulis Gan, Koen Han. Jika nama Cina terdiri dari tiga kata dengan dua kata memakai garis penghubung, maka kedua kata yang dihubungkan adalah nama diri (bukan nama keluarga). Sebagai contoh Hwa-wee Lee ditulis Lee, Hwa-wee. Jika sumber referensi ditulis oleh 2 (dua) orang atau lebih, hanya nama penulis pertama yang dibalik sedangkan penulis kedua dan seterusnya tidak. Contoh: Juliansyah Roy dan Muhammad Ikbal maka ditulis: Roy, Juliansyah dan Muhammad Ikbal Judul artikel di Jurnal diketik (tegak atau normal) dan huruf besar hanya diawal judul. Judul buku diketik miring (italics) dan diawali kalimat huruf besar. Nama jurnal diketik miring (italic), nomor volume diketik tebal, nomor jurnal diketik dalam kurung, nomor halaman diketik titik dua (:). Contoh: Review of Industrial Organization 22 (1): 381-395. Halaman untuk buku teks tidak diketik, sedang untuk artikel dalam buku teks diketik setelah nama editor (Ed). atau "editors" (eds) jika lebih dari satu orang.
27

FakultasEkonomi
10. Pengetikan baris kedua dalam penulisan pustaka masuk ke dalam 5

ketukan. 8.4. Kutipan yang Disajikan dalam Catatan Kaki Catatan kaki berdasarkan isi mengandung informasi penting yang menurut penulis, tetapi jika ditulis dalam teks isinya terlalu panjang atau mengganggu alur cerita teks. Catatan kaki berdasarkan rujukan suatu pustaka, tetapi tidak memenuhi syarat untuk dituliskan dalam daftar pustaka. Teks dan catatan kaki dipisahkan oleh garis dari batas sisi kiri halaman. Catatan kaki ditulis dalam bentuk paragraf yang diketik dengan jarak antar kalimat satu spasi, dan jarak antar catatan kaki dua spasi. Catatan kaki harus diketik pada halaman yang sama dengan teks di mana catatan kaki itu disitir.

***

28

IX. CARA PENULISAN TABEL, GAMBAR, LAMBANG, SATUAN, SINGKATAN, DAN CETAK MIRING

9.1. Tabel Tabel harus dimuat dalam satu halaman dan tidak boleh dipisah dilanjutkan di halaman berikutnya, oleh karena itu tabel yang disajikan bersama dengan teks, jangan terlalu kompleks. Dalam keadaan tertentu, huruf dapat diperkecil. Namun apabila terpaksa harus dilanjutkan pada halaman berikutnya, maka pada halaman baru tersebut dibuat judul yang sama dengan judul tabel sebelumnya, dengan memberikan kata pada baris tertentu dibagian tabel paling bawah disambung ke halaman berikutnya dan kata sambungan dari halaman sebelumnya pada bagian atas tabel halaman berikutnya. Tabel yang disajikan harus tabel yang dibahas, bilamana tidak dibahas dalam teks dicantumkan di lampiran. Tabel dalam teks yang disertai dengan nomor tabel, harus diketik dengan huruf "T" kapital. Penomoran tabel menyesuaikan dengan bab, dan diurutkan berdasarkan tabel masing-masing. Seperti contoh berikut: Tabel 5.1. yaitu tabel pertama yang ada pada BAB V, jika ada tabel berikutnya maka akan ditulis Tabel 5.2., begitu pula jika tabel pertama pada BAB IV, akan ditulis Tabel 4.1.. Judul tabel diletakan diatas tabel diketik disebelah kiri kertas untuk baris pertama, kemudian baris berikutnya masuk rata dengan kalimat awal judul tabel. Teks dalam lajur kolom harus mudah dimengerti langsung dari keberadaan tabel, tanpa harus melihat keterangan lain dalam teks di luar tabel. Untuk itu jangan menggunakan kode atau simbol dalam lajur kolom tabel yang berisi jenis variabel atau perlakuan yang dipakai dalam penelitian. Tabel harus dapat dimengerti isinya dengan baik, tanpa perlu membutuhkan bantuan keterangan tambahan lain di luar tabel. Bilamana terpaksa ada singkatan yang tidak lazim, sajikan keterangan dari singkatan di bawah tabel.
29

FakultasEkonomi

Tabel yang dikutip dari pustaka, juga dicantumkan nama penulis dan tahun publikasi dalam tanda kurung. Jarak antara baris dalam judul tabel diketik satu spasi dan tidak diakhiri dengan titik. Contoh tabel dalam Lampiran 15. 9.2. Gambar Gambar meliputi grafik, diagram, monogram, foto, peta. Pembuatan grafik, monogram disarankan menggunakan komputer, dengan memakai simbol yang jelas maksudnya. Ikuti cara membuat grafik dengan mencontoh grafik dalam jurnal ilmiah terbaru. Diusahakan grafik yang ditampilkan sudah mampu menjelaskan data atau informasi maksud dicantumkannya grafik tersebut, tanpa harus melihat dalam teks lain. Gambar dalam teks harus diketik dengan huruf "G" capital, seperti contoh berikut: Gambar 2.1. Sama seperti penonomoran Tabel, penomoran Gambar juga mengikuti penomoran BAB. Nomor urut dan judul gambar diketik di bawah gambar dua spasi di bawahnya. Jarak antara Nomor Gambar dengan judul gambar diketik satu spasi. Contoh gambar dalam Lampiran 16. 9.3. Lambang, Satuan, dan Singkatan Lambang untuk variabel penelitian dipakai untuk memudahkan penulisan variabel tersebut dalam rumus dan pernyataan aljabar lainnya. Penulisan lambang atau simbol sebaiknya menggunakan simbol dalam fasilitas program perangkat lunak komputer seperti program Microsoft Word atau Word Processor lainnya. Pilihlah lambang yang lazim digunakan dalam disiplin ilmu peneliti. Cara menulis rumus matematik diusahakan dalam satu baris. Bila ini tidak memungkinkan, atur cara pengetikan sedemikan rupa, agar rumus matematik mudah dimengerti. Lambang diketik dengan huruf abjad Latin dan abjad Yunani. Satuan dan singkatan yang digunakan adalah yang lazim dipakai dalam disiplin ilmu masing-masing.

30

FakultasEkonomi

9.4. Cetak Miring Huruf yang dicetak miring untuk menyatakan istilah asing, misalnya: et al.; curing; starter, trimming; dummy. Penulisan spesies dicetak miring (Rhizopus oryzae), sedangkan genus/family dicetak tegak.

***

31

DAFTAR PUSTAKA Hartono, Jogianto. 2007. metodologi Penelitian Bisnis,, Salah Kaprah dan Pengalaman pengalaman, BPPE UGM, Cetakan Pertama. Yogyakarta. Sekaran, Uma. 2006. Research Methods For Business, A Skill Building Approach, John Wiley and Son Inc, Singapore, 3rd Edition. Ferdinand, Augusty. 2006. Metode Penelitian Manajemen, Pedoman Penelitian UnrukPenulisan Skripsi, Tesis dan desertasi Ilmu Manajemen, BPFE Undip, Semarang.

32

LAMPIRAN

33

FakultasEkonomi

Lampiran 1. Contoh Halaman Luar Hard Cover Judul Skripsi (Kertas warna kuning, tulisan hitam)

PENGARUH VARIABEL INDEPENDEN I DAN VARIABEL INDEPENDEN II TERHADAP VARIABEL DEPENDEN DI KOTA SAMARINDA SKRIPSI Sebagaisalahsatupersyaratanuntukmemperoleh gelarSarjanaEkonomi Oleh:

NAMA MAHASISWA
07.12345.67890.01

FAKULTASEKONOMI UNIVERSITASMULAWARMAN SAMARINDA 2010

34

FakultasEkonomi

Lampiran 2. Contoh Cara penulisan Punggung Buku

35

FakultasEkonomi

Lampiran 3. Contoh Halaman Judul Skripsi (Kertas warna putih, tulisan hitam)

PENGARUH VARIABEL INDEPENDEN I DAN VARIABEL INDEPENDEN II TERHADAP VARIABEL DEPENDEN DI KOTA SAMARINDA SKRIPSI Sebagai salah satu persyaratan untuk memperoleh gelar Sarjana Ekonomi Oleh: NAMA MAHASISWA 07.12345.67890.01

FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS MULAWARMAN SAMARINDA 2010


36

FakultasEkonomi

Lampiran 4. Contoh Halaman Pengesahan Skripsi HALAMAN PENGESAHAN Juldul Penelitian : Pengaruh Variabel Independen I dan Variabel Independen II Terhadap Variabel Dependen di Kota Samarinda Nama Mahasiswa 07.12345.67890.01 Ekonomi Akuntansi S1 Akuntansi Menyetujui, Pembimbing I Pembimbing II

Nama Mahasiswa NIM Fakultas Jurusan Program Studi

: : : : :

________________________ NIP. ..

________________________ NIP. ..

Mengetahui, Dekan Fakultas Ekonomi Universitas Mulawarman

__________________________ NIP. Lulus Ujian Tanggal:..


37

FakultasEkonomi

Lampiran 5: Contoh Halaman Identitas Penguji Skripsi SKRIPSI INI TELAH DIUJI DINYATAKAN LULUS PADA: Hari Tanggal : Senin : 17 Maret 2010

TIM PENGUJI

1. NIP. .. 2. NIP. .. 3. NIP. .. 4. NIP. .. 5. NIP. ..

1.. 2..

3..

4..

5..

38

FakultasEkonomi

Lampiran 6. Contoh Pernyataan Keaslian Skripsi

PERNYATAAN KEASLIAN SKRIPSI

Saya menyatakan dengan sebenar-benarnya bahwa di dalam naskah Skripsi ini tidak terdapat karya ilmiah yang pernah diajukan oleh orang lain untuk memperoleh gelar akademik di suatu Perguruan Tinggi, dan tidak terdapat karya atau pendapat yang pernah ditulis atau diterbitkan oleh orang lain, kecuali yang secara tertulis dikutip dalam naskah ini dan disebutkan dalam sumber kutipan dan daftar pustaka. Apabila ternyata di dalam naskah Skripsi ini dapat dibuktikan terdapat unsur-unsur jiplakan, saya bersedia Skripsi dan Gelar Sarjana atas nama saya dibatalkan, serta diproses sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku.

Samarinda, Maret 2010 Mahasiswa


Meterai Rp 6.000,

Ttd Nama Mahasiswa

39

FakultasEkonomi

Lampiran 7. Contoh Riwayat Hidup

RIWAYAT HIDUP

Nama Mahasiswa lahir pada tanggal 10 September 1988 di Samarinda, merupakan putra pertama dari dua bersaudara dari Bapak Nama Ayah dan Nama Ibu. Memulai pendidikan tingkat dasar di Sekolah Dasar (SD) Negeri 085 di Samarinda dan lulus pada tahun 2000. Pada tahun yang sama melanjutkan lagi Sekolah Lanjutan Pertama (SLTP) Negeri 9 Samarinda dan lulus pada tahun 2003. Jenjang pendidikan setara sekolah menengah atas (SMA) Negeri 11 Samarinda dan berhasil menyelesaikan studi pada tahun 2006. Melanjutkan Pendidikan Akademis pada tahun 2007 pada Fakultas Ekonomi Universitas Mulawarman Samarinda dengan memilih jurusan Akuntansi. Pada tahun 2009 melakukan program Kuliah Kerja Nyata angkatan XXXV pada PT. Taspen Persero Cab Samarinda, Kelurahan Temindung Kec. Samarinda Utara, Kota Samarinda.

Samarinda, Maret 2010

Penulis

40

FakultasEkonomi

Lampiran 8. Contoh Halaman Persembahan

Karya ini kupersembahkan kepada:

Ayahanda Nama Ayah dan Ibunda Nama Ibu tercinta, Saudara-saudaraku: Mbak Diah Setiowati dan Dik Nany Trivita Kusuma yang tercinta & tersayang. Pendampingku: Trisni Hapsari yang tercinta & tersayang, Semoga pengorbanan yang telah diberikan untukku bernilai ibadah dan mendapat balasan pahala yang berlipat dari Allah SWT.

41

FakultasEkonomi

Lampiran 9. Contoh Kata Pengantar

KATA PENGANTAR

Puji Syukur Kehadirat Allah SWT, yang telah memberikan segala karunia dan limpahan rahmatnya, serta junjungan kita Nabi Muhammad SAW sebagai panutan kita, yang akhirnya penulis dapat menyelesaikan Studi pada Fakultas ekonomi Universitas Mulawarman. Pada kesempatan ini penulis mengucapkan terima kasih yang sebesarbesarnya kepada: 1. Rektor Universitas Mulawarman 2. Dekan Fakultas Ekonomi Universitas Mulawarman 3. Ketua Jurusan Akuntansi, Fakultas Ekonomi Mulawarman 4. Bapak/Ibu Dosen Pembimbing 5. Bapak/Ibu Dosen Pengajar 6. Bapak/Ibu Staf Akademik 7. Bapak/Ibu pimpinan instansi tempat penelitian 8. Rekan-rekan kuliah

Universitas

Penulis menyadari banyaknya kekurangan dalam skripsi ini, maka dengan terbuka penulis menerima masukkan kritik dan saran perbaikan skripsi ini. Samarinda, Maret 2010

Penulis
42

FakultasEkonomi

Lampiran 10. Contoh Abstract Skripsi

ABSTRACT

Nama mahasiswa. The Influence of Dividend Policy and Debt Policy on Firm Value of Manufacturing Companies in Indonesian Stock Exchange. Supervised by: name of 1st Supervisor and name of 2nd Supervisor. This Research aim to analyze of dividend policy on firm value by using an approach simple regression model. This research uses pooled data (combination cross section and time series) in 2005 2008 for company's finance data that got from Indonesia Stock Exchange. Election Procedure sample uses purposive sampling and the result are existed 32 companies that fulfill criterion and produce 128 perceptions for 5 year. Result of Hypothesis testing indicates that dividend policy and debt policy have an effect on firm value. This research finding shows support for theory pecking order, this condition means that the usage of internal fund still relevant used in policy of company financing. Nevertheless this finding does prosperity. The result support with dividend policy theory that said by Modigliani and Miller, this finding also do not support with tax differentiation theory states that dividend is better allocated as low as possible or not divide all of dividend. Key words: Dividend Policy, Firm Value, Static Tradeoff Theory

43

FakultasEkonomi

Lampiran 11. Contoh Daftar Isi DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ................................................................................... HALAMAN PENGESAHAN ..................................................................... HALAMAN IDENTITAS TIM PENGUJI SKRIPS ................................... PERNYATAAN ORISINALITAS SKRIPS ............................................... RIWAYAT HIDUP ..................................................................................... HALAMAN PERSEMBAHAN .................................................................. KATA PENGANTAR ................................................................................. ABSTRACT ................................................................................................ DAFTAR ISI ............................................................................................... DAFTAR TABEL ....................................................................................... DAFTAR GAMBAR ................................................................................... DAFTAR LAMPIRAN ............................................................................... BAB I PENDAHULUAN............................................................................ 1.1. Latar Belakang .......................................................................... 1.2. Perumusan Masalah .................................................................. 1.3. Tujuan Penelitian ...................................................................... 1.4. Manfaat Penelitian .................................................................... BAB II KAJIAN PUSTAKA... 2.1. Dasar Teori................................................................................ 2.1.1. Teori A ............................................................................ 2.1.2. Teori B ............................................................................ 2.1.3. Teori C ............................................................................ 2.1.4. Teori D ............................................................................ 2.2. Kerangka Konsep dan Model Penelitian...................................
44

i i i iv v vi vii viii ix xi xiii xi 1 1 11 11 12 15 17 19 20 21 21 35

FakultasEkonomi

2.3. Pengembangan Hipotesis .......................................................... BAB III METODE PENELITIAN ............................................................. 3.1. Definisi Operasional dan Pengukuran Variabel ........................ 3.2. Populasi dan Sampel ................................................................. 3.3. Jenis dan Sumber Data .............................................................. 3.4. Metode Pengumpulan Data ....................................................... 3.5. Analisis Data ............................................................................. BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN .................................................... 4.1. Perkembangan Jumlah Emiten di Bursa Efek Jakarta .............. 4.2. Analisis Deskripitif .................................................................. 4.3. Analisis dan Hasil Pembahasan Pengujian Hipotesis ............... 4.3.1. Analisis Regresi .............................................................. 4.3.2. Uji Asumsi Klasik ........................................................... 4.3.3. Pengujian Kelayakan Model ........................................... 4.3.4. Pengujian Hipotesis ........................................................ 4.3.5. Pembahasan ....................................................................

39 40 40 41 41 43 47 56 56 57 66 66 73 76 81 83

BAB V PENUTUP ..................................................................................... 108 5.1. Simpulan ................................................................................... 108 5.2. Saran-Saran ............................................................................... 110 DAFTAR PUSTAKA .................................................................................. 111 LAMPIRAN ................................................................................................ 113

45

FakultasEkonomi

Lampiran 12. Contoh Daftar Tabel DAFTAR TABEL

No. Tabel

Judul

Halaman 8 39 40 42 43 44 46

1.1. Nilai Perusahaan Perusahaan Manufaktur 2005-2008 ............... 3.1. Rekapitulasi Jumlah Sampel Penelitian ...................................... 3.2. Data dan Sumber Data Penelitian................................................ 3.3. Pengukuran Status Perusahaan .................................................... 3.4. Rasio Keuangan Berbasis Akrual dan Pengukurannya ............... 3.5. Rasio Keuangan Berbasis Aliran Kas dan Pengukurannya ......... 4.1. Industry Relative Ratios dan Pengukurannya ............................. 4.2. Perkembangan Jumlah Emiten dan Nilai Emisi Tahun 1995-2003 ........................................................................

56

46

FakultasEkonomi

Lampiran 13. Contoh Daftar Gambar

DAFTAR GAMBAR

No. Gambar 2.1. 2.2. 2.3.

Judul

Halaman 29 32 50

Kerangka 7-S McKinsey ............................................................. Model Peneliian .......................................................................... Hasil Regresi dengan koefisien pada garis regresi .....................

47

FakultasEkonomi

Lampiran 14. Contoh Daftar Lampiran

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran

Judul

Halaman

1 2 3

Data Laporan Keuangan Perusahaan ................................. Tabulasi Data ..................................................................... Hasil Analisis Regresi Berganda .......................................

1 6 9

48

FakultasEkonomi

wwLampiran 15. Contoh Tabel Tabel 4.1. Penyaringan Sampel Penelitian berdasarkan metode purposive sampling Jumlah 410 (2) 408 (249) 159 (127)

No. 1 2.

Keterangan Jumlah Perusahaan yang tercatat di BEI sampai tahun 2008 Perusahaan yang telah melakukan penggabungan usaha (merger dan akuisi) sejak tahun 2005 2008 Perusahaan yang tidak masuk dalam kategori perusahaan manufaktur tahun 2005 2008

3.

Perusahaan yang tidak membagikan dividen, dan dividen yang diumumkan adalah dividen kas selama tahun 2005 2008. Jumlah perusahaan sampel Sumber: ICMD, 2009

4.

32

49

FakultasEkonomi

Lampiran 16. Contoh Gambar Kerangka Konsep

Variabel Independen I (X1)

Variabel Dependen (Y)

Variabel Independen II (X2)

Gambar 5.2 Kerangka Konsep dengan pendekatan Regresi Berganda

50

FakultasEkonomi

Lampiran 17. Contoh Pengembangan Hipotesis 2.3. Pengembangan Hipotesis a) Hubungan Kebijakan Dividen dengan Nilai Perusahaan Hipotesis ini dibangun berdasarkan pada pijakan teori Bird in the hand. Bird in the hand theory memandang bahwa dividen tinggi adalah yang terbaik, karena investor lebih lebih suka kepastian tentang return investasinya serta mengantisipasi risiko ketidakpastian tentang kebangkrutan perusahaan. Kemudian didukung pula oleh teori clientele effect. Pada teori clientele effect disebutkan bahwa terdapat banyak kelompok investor dengan berbagai kepentingan dan memiliki penilaian yang berbeda-beda terhadap kebijakan dividen (Sartono, 2008:290). Ada investor yang lebih menyukai memperoleh pendapatan saat ini dalam bentuk dividen seperti halnya individu yang sudah pensiun sehingga investor ini menghendaki perusahaan untuk membayar dividen lebih tinggi. Adapula investor yang lebih menyukai untuk menginvestasikan kembali pendapatannya mereka karena kelompok investor ini berada dalam tarif pajak yang cukup tinggi. Hipotesis ini juga dibangun berdasarkan Signaling theory, pada dasarnya teori ini membahas adanya ketidaksamaan informasi antara pihak internal (manajer) dan eksternal perusahaan (investor dan bondholders) teori ini pertama kali dicetuskan oleh Bhattacharya (1979). Manajer sebagai orang dalam yang mempunyai informasi yang lengkap tentang arus kas perusahaan akan memilih untuk menciptakan isyarat yang jelas mengenai masa depan perusahaan apabila mereka mempunyai dorongan yang tepat untuk melakukannya. Kenaikan deviden yang dibayarkan dapat menimbulkan isyarat yang jelas kepada pasar bahwa prospek perusahaan telah mengalami kemajuan. Rozeff (1982) menyatakan bahwa dividen merupakan sebuah alat monitoring yang dapat menurunkan agency costs. Kebijakan dividen ini merupakan corporate action yang penting yang harus dilakukan perusahaan kebijakan tersebut dapat menentukan berapa banyak keuntungan yang akan diperoleh pemegang saham. Apabila perusahaan meningkatkan pembayaran dividen, mungkin diartikan oleh pemodal sebagai sinyal harapan manajemen tentang akan membaiknya kinerja perusahaan di masa yang akan datang, sehingga kebijakan dividen memiliki pengaruh terhadap nilai perusahaan (Myers dan Majluf, 1984). Dengan demikian dapat disusun hipotesis sebagai berikut:
51

FakultasEkonomi

Hipotesis 1 : Kebijakan peningkatan dividen berpengaruh terhadap peningkatan nilai perusahaan. b) Hubungan Kebijakan Hutang dengan Nilai Perusahaan Hipotesis ini dibangun berdasarkan teori Static tradeoff theory. Static tradeoff theory memfokuskan bahasan pada trade off antara cost of debt dan benefit of debt (Huang dan Ritter, 2004). Static trade off berasumsi bahwa struktur modal suatu perusahaan ditentukan dengan mempertimbangkan manfaat pengurangan pajak ketika utang meningkat di satu sisi dan meningkatnya agency cost (biaya agensi) pada sisi yang lain. Model static trade off ini merupakan evolusi atau pengembangan dari teori irrelevance-nya Modigliani dan Miller dan saat ini merupakan mainstream dari teori struktur modal (Arifin, 2005). Mendasarkan pada trade off theory, perusahaan berupaya mempertahankan struktur modal yang ditargetkan dengan tujuan memaksimumkan nilai perusahaan. Setiap perusahaan menginginkan adanya kelangsungan operasinya dan pertumbuhan di masa yang akan datang. Salah satu keputusan penting yang harus dilakukan manajer (keuangan) dalam kaitannya dengan kelangsungan operasi perusahaan adalah keputusan pendanaan atau keputusan struktur modal. Stuktur modal perusahaan merupakan komposisi pendanaan yang diambil perusahaan yang menunjukan komposisi modal internal dan eksternal. Pendanaan yang diambil perusahaan ini dapat mempengaruhi nilai perusahaan (Modigliani dan Miller; 1958) Apabila sumber pendanaan internal tidak mencukupi, maka perusahaan akan mengambil sumber pendanaan dari luar, salah satunya dari utang. Apabila pendanaan didanai melalui utang, maka akan terjadi efek tax deductible. Artinya, perusahaan yang memiliki utang akan membayar bunga pinjaman yang dapat mengurangi penghasilan kena pajak, yang dapat memberi manfaat bagi pemegang saham. Banyak studi empiris (misalnya Masulis dan Trueman, 1988) menemukan adanya kenaikan harga saham ketika ada pengumuman kenaikan utang untuk mendapatkan kontrol atas perusahaan lain. Sebaliknya penurunan utang seperti equity-for-debt exchange offers, penawaran saham baru, dan penawaran akuisi dengan menggunakan pembayaran saham perusahaan sendiri akan menjadi harga saham turun (Arifin, 2005;79).

52

FakultasEkonomi

Jensen (1986) menyatakan bahwa dengan adanya utang dapat digunakan untuk mengendalikan penggunaan free cash flow secara berlebihan oleh manajemen yang dapat menghindari investasi yang sia-sia, dengan demikian akan meningkatkan nilai perusahaan. Peningkatan nilai tersebut dikaitkan dengan harga saham dan penurunan utang akan menurunkan harga saham, sehingga pendanaan memiliki pengaruh terhadap nilai perusahaan (Masulis dan Trueman, 1988). Dengan demikian dapat disusun hipotesis sebagai berikut: Hipotesis 2 : Kebijakan peningkatan utang berpengaruh terhadap peningkatan nilai perusahaan

53

FakultasEkonomi

Catatan
54

FakultasEkonomi

Catatan
55

FakultasEkonomi

Catatan
56

FakultasEkonomi

Catatan
57

FakultasEkonomi

Catatan

58