Anda di halaman 1dari 10

Laporan Praktikum Uji Urin Judul : Ekresi (Pemerikasaan Urine) Tujuan : Memeriksa kandungan glukosa, albumin, klorida dalam

urine. Mengenal bau ammonia dari hasil penguraian urea dalam urine. Membuktikan kadar urea dalam urine. Pendahuluan Sistem ekresi merupakan sistem yang berperan dalam proses pembuangan zat-zat yang sudah tidak diperlukan (zat sisa) ataupun zat-zat yang membahayakan bagi tubuh dalam bentuk larutan. Ekresi terutama berkaitan dengan pengeluaranpengeluaran senyawa-senyawa nitrogen. Selama proses pencernaan makanan, protein dicernakan menjadi asam amino dan diabsorpsi oleh darah, kemudian diperlukan oleh sel-sel tubuh untuk membentuk protein-protein baru. Mamalia memiliki sepasang ginjal yang terletak dibagian pinggang (lumbar) dibawah peritonium. Urine yang dihasilkan oleh ginjal akan mengalir melewati saluran ureter menuju kantung kemih yang terletak midventral dibawah rektum. Dinding kantung kemih akan berkontraksi secara volunter mendorong urine keluar melalui uretra. (Tuti kurniati, 2009) Didalam tubuh vertebrata, asam amino yang berlebihan akan dirombak menjadi amonia dan disekresikan lewat ginjal sebagai senyawa-senyawa ammonium sulfat, ammonium fosfat, urea asam urat atau trimethylamine. Dimana fungsi utama organ eksretori adalah sebagai berikut: 1. Mempertahankan bahan terlarut yanng sesuai bagi kebutuhan 2. Mmepertahankan voleme tubuh (kandungan cairan) 3. Membuang hasil akhir metabolisme 4. Membuang bahan-bahan asing atau produk metabolisme bahan tersebut Sebetulnya semua hewan memiliki organ ekskretori. Organ ekskretori dapat diklasifikasikan menjadi dua kelompok utama, yaitu: organ ekskretoti umum dan organ ekskretorii khusus. Organ ekskretori umum termasuk yang memiliki struktuur yang menyerupai vakuola denyut (contractil vakuola) dan berbagai tipe dan struktur bersaluran seperti organ nefridia, saluran malpighi dan netron. Organ ekskretori yang khusus termasuk kelenjar garam (pada insang dan kelenjar rektum), insang dan hati pada hewan vertebrata. (Darmadi Goenarso, 2005) Ren (ginjal) ada sepasangn dan menempel pada dinding dorsal rongga perut didaerah pinggang. Ginjal terjadi dari metanephros. Dari ren berjalan ureter yang bermuara kedalam vesica urinaria. Vesica urinaria terdapat didalam cavum pelvis. Dari vesica urinaria berjalan satu uerthra yang bermuara keluar, pada orang lelaki pada ujung penis, pada orang perempuan pada dasar vestibulus vaginae. (Radiopoetro, 1996) Fungsi utama ginjal adalah mengekresikan zat-zat sisa metabolisme yang mengandung nitrogen misalnya ammonia. Ammonia adalah hasil pemecahan protein dan bermacam-macam garam, melalui proses deaminasi atau proses pembusukan mikroba dalam usus. Selain itu, ginjal juga berfungsi mengeksresikan zat yang jumlahnya berlebihan, misalnya vitamin yang larut dalam air;

mempertahankan cairan ekstraseluler dengan jalan mengelluarkan air bila berlebihan; serta mempertahankan keseimbangan asam dan basa. Sekresi dari ginjal berupa urine. (http://toga 462.wordpress.com/2008/06/07/sistem-ekresi-pada-hewanvertebrata/15-10-2009/20.17) Hewan yang menekresikan ammoniak dalam bentuk utuh disebut sebagai amonotelik. Ammoniak tidak boleh menumpuk didalam seekor hewan karena senyawa ini sangat toksik. Metabolisme karbohidrat dan lemak yang merupakan dua komponen nutrisi utama pada hewan, akan menghasilkan CO2 dan air sebagai produk buangan. CO2 dikeluarkan pada saat ekshalasi (menghembuskan nafas) dari paru-paru; sedangkan air dikeluarkan oleh organ ekskretori. Dalam berbagai kejadian, metabolisme menghasilkan air sebagai senyawa berharga, disamping anggapan sebagai bahan buangan. Sebaliknya, metabolisme yang mengandung nitrogen terutama protein dan asam inti hanya sedikit. Hal ini merupakan sesuatu tantangan bagi hewan karena hewan tidak bisa menyimpan kelebihan asam amino. Asam amino akan diubah menjadi suatu senyawa yang kemudian melalui proses metabolisme menjadi glukosa. (Darmadi Goenarso, 2005) Metabolisme ini lebih tepat dikatakan sebagai reaksi de-aminasi, yang akan menghasilkan amoniak (NH3). Reaksi deaminasi dapat terjadi langsung atau dapat pula melalui reaksi trans-de-aminasi, dimana satu asam amino diubah menjadi asam amino lain yang kemudian di deaminasi menjadi amoniak, dengan reaksi seperti berikut: H R-C-COOH + H2O R-C-COOH + NH3 NH2 (Asam amino) (Asam keto) Serupa dengan hal yang diatas maka bila asam inti (purin atau pirimidin) dipecah, pasti akan dihasilkan amoniak. Karenanya hewan harus menghadapi amoniak (senyawa toksik) yang berbentuk inti. Hewan menanggulangi amoniak dengan salah satu dari tiga cara, yaitu : dengan mengekresikannya secara utuh (tidak diubah); atau dengan mengubahnya keasam urat sebelum diekresikannya. (Darmadi Goenarso, 2005) Bentuk ginjal seperti kacang merah, jumlahnya sepasang yang terletak dirongga perut sebelah kanan depan dan kiri depan ruas-ruas tulang belakang bagian pinggang. Ginjal kan lebih rendah daripada ginjal yang sebelah kiri, karena diatas ginjal sebelah kanan terdapat hati, ginjal berbentuk seperti biji ercis dengan panjang sekitar 10 cm dan berat sekitar 200 gram. Fungsi ginjal yang utama adalah sebagai berikut: Mengekresikan zat-zat yang merugikan bagi tubuh, seperti urea, asam urat, amoniak, creatinin, garam anorganik, bakteri, dan obat-obatan. Mengekresikan kelebihan gula dalam darah. Membantu keseimbangan air dalam tubuh, yaitu mempertahankan tekanan

osmotik ekstraseluler. Menngatur konsentrasi garam dalam darah dan keseimbangan asam dan basa darah. (http://www.crayonpedia.org/mw/sistem-ekresi-pada-manusia-dan-hubungannyadengan-kesehatan_9.1/15-10-2009) Urin atau air seni atau air kencing adalah cairan sisa yang diekskresikan oleh ginjal yang kemudian akan dikeluarkan dari dalam tubuh melalui proses urinasi. Pengeluaran urin diperlukan untuk membuang molekul-molekul sisa dalam darah yang disaring oleh ginjal dan untuk menjaga homeostasis cairan tubuh.

Secara umum urin berwarna kuning. Urin encer warna kuning pucat (kuning jernih), urin kental berwarna kuning pekat, dan urin baru / segar berwarna kuning jernih. Urin yang didiamkan agak lama akan berwarna kuning keruh. Urin berbau khas jika dibiarkan agak lama berbau ammonia. Ph urin berkisar antara 4,8 7,5, urin akan menjadi lebih asam jika mengkonsumsi banyak protein,dan urin akan menjadi lebih basa jika mengkonsumsi banyak sayuran. Berat jenis urin 1,002 1,035. Secara kimiawi kandungan zat dalan urin diantaranya adalah sampah nitrogen (ureum, kreatinin dan asam urat), asam hipurat zat sisa pencernaan sayuran dan buah, badan keton zat sisa metabolism lemak, ion-ion elektrolit (Na, Cl, K, Amonium, sulfat, Ca dan Mg), hormone, zat toksin (obat, vitamin dan zat kimia asing), zat abnormal (protein, glukosa, sel darah kristal kapur). http://bagiilmunohara.blogspot.com/2009/04/uji-urin.html Terdapat tiga proses penting yang berhubungan dengan proses pembentukan urine, yaitu: 1. Filtrasi (Penyaringan) Kapsula bowmen dari dalam malphigi menyaring darah dalam glomelurus yang mengandung air, garam, gula, urea, dan zat bermolekul besar (protein dan sel darah) sehingga dihasilkan filtrat glomelurus (Urine Primer). Didalam filtrat ini terlarut zat yang masih berguna bagi tubuh maupun zat yang tidak berguna bagi tubuh, misalnya glukosa, asam amino, dan garam-garam. 2. Reabsorpsi (Penyerapan Kembali) Dalam tubulus kontortus proksimal dalam urine primer yang masih berguna akan direabsorpsi yang dihasilkan oleh filtrat tubulus (Urine Sekunder) dengan kadar urea yang tinggi. 3. Eksresi (Pengeluaran) Dalam tubulus kontortus distal, pembuluh darah menambahkan zat lain yang tidak dipergunakan dan terjadi reabsorpsi aktif ion NA+ dan Cl- dan sekresi H+ dan K+. Ditempat ini sudah terbentuk urine yang sesungguhnya yang tidak terdapat glukosa dan protein lagi, selanjutnya akan disalurkan ke tubulus kolektifus ke pelvis renalis. Dari kedua ginjal, urine dialirkan oleh pembuluh ureter ke kandung urine (Vesica Urinaria) kemudian melalui uretra, urine dikeluarkan dari tubuh. Hewan yang menghasilkan zat sisa dalam bentuk amonia, urea, dan asam urat, berturut-turut disebut amonotelik, ureotelik, dan urikotelik. (Wiwi Isnaeni, 2006).

Alat dan Bahan No. Alat Bahan 1. Bunsen Larutan Benedict 2 ml 2. Tabung Reaksi Asam Nitrit Pekat 3 ml 3. Rak Tabung AgNO3 5 tetes 4. Pipet Tetes Urine 5. Kaki Tiga dan Bunzen Label Cara Kerja 1. Glukosa dalam Urine Sediakan larutan benedict sebanyak 2 ml dalam tabung reaksi Panaskan larutan benedict selama 2 menit Tambahkan urine sebanyak 3 ml Amati perubahan yang terjadi 2. Albumin dalam Urine Sediakan asam nitrit sebanyak 3 ml didalam tabung reaksi Tambahkan urine sebanyak 10 tetes Amati perubahan yang terjadi 3. Klorida dalam Urine Sediakan urine sebanyak 5 ml Masukkan kedalam tabung reaksi Tetesi AgNO3 5 tetes Amati perubahan yang terjadi 4. Amonia dalam Urine Sediakan urine sebanyak 10 tetes Masukkan kedalam tabung reaksi Panaskan dengan api bunzen 1 menit Ciumlah baunya Hasil No. Uji Perubahan yang Terjadi Perokok Alkoholik Mantan Alkoholik Normal Perokok Normal 1. Glukosa Positif 1% (berwarna hijau) Negatif Positif 1% (berwarna hijau) Positif 1% (berwarna hijau) Positif 1% (berwarna hijau) Positif 1% (berwarna hijau) 2. Albumin Negatif Positif (endapan putih berbentuk cincin) Negatif Negatif Negatif Negatif

3. Klorida Positif (endapan putih) Positif (endapan putih) Positif (endapan putih) Negatif Negatif Negatif 4. Ammonia Positif Positif Positif Positif Positif Positif Gambar sampel urine dari seorang perokok. Gambar sampel urine dari seorang alkoholik. Gambar sampel urine dari seorang mantan alkoholik, perokok, dan peminum kopi. Gambar sampel urine dari seorang normal. gambar sampel urine dari seorang normal. Pembahasan Hasil yang didapatkan dari pengamatan urine yang normal dengan urine yang didapat dari orang yang alkoholik, mantan alkoholik, perokok, peminun kopi adalah adanya perbedaan yang sangat signifikan. Ini ditunjukkan dengan hasil tes urine yang normal itu saat dilakukan tes glukosa menunjukkan warna hiaju. Dimana jika warna urine menjadi hijau itu berarti urine orang normal tersebut mengandung kadar glukosa 1%. Akan tetapi saat melakukan pengamatan dari sampel urine yang alkoholik pada saat pengujian kadar glukosa, justru hasil yang diperlihatkan adalah negatif. Artinya urine orang yang alkoholik ini terbebas dari masalah gula. Hasil yang diperlihatkan pada saat melaksankan praktikum pengamatan urine ini sangat jauh berbeda dengan keterangan dibawah ini. Kandungan Urin Normal Urin mengandung sekitar 95% air. Komposisi lain dalam urin normal adalah bagian padaat yang terkandung didalam air. Ini dapat dibedakan beradasarkan ukuran ataupun kelektrolitanya, diantaranya adalah : Molekul Organik : Memiliki sifat non elektrolit dimana memiliki ukaran yang reativ besar, didalam urin terkandung : Urea CON2H4 atau (NH2)2CO, Kreatin, Asam Urat C5H4N4O3, Dan subtansi lainya seperti hormon (Guyton, 1996) Ion : Sodium (Na+), Potassium (K+), Chloride (Cl-), Magnesium (Mg2+, Calcium (Ca2+). Dalam Jumlah Kecil : Ammonium (NH4+), Sulphates (SO42-), Phosphates (H2PO4-, HPO42-, PO43-), (Guyton, 1996) Warna : Normal urine berwarna kekuning-kuningan. Obat-obatan dapat mengubah warna urine seperti orange gelap. Warna urine merah, kuning, coklat merupakan indikasi adanya penyakit. Bau : Normal urine berbau aromatik yang memusingkan. Bau yang merupakan indikasi adanya masalah seperti infeksi atau mencerna obat-obatan tertentu. Berat jenis : Adalah berat atau derajat konsentrasi bahan (zat) dibandingkan dengan suatu volume yang sama dari yang lain seperti air yang disuling sebagai standar. Berat jenis air suling adalah 1, 009 ml. Normal berat jenis : 1010 - 1025. Kejernihan : Normal urine terang dan transparan. Urine dapat menjadi keruh karena ada mukus atau pus. pH : Normal pH urine sedikit asam (4,5 - 7,5). Urine yang telah melewati temperatur ruangan untuk beberapa jam dapat menjadi alkali karena aktifitas bakteri. Vegetarian urinennya sedikit alkali.

http://74.125.153.132/search?q=cache:ycT2ie1ygwAJ:eni.web.ugm.ac.id/wordpress/ %3Fp %3D38+klorida+yang+terbentuk+dalam+urine+berasal+dari+mana&cd=1&hl=id &ct=clnk&gl=id/22-10-2009/14.55. Fungsi utama urin adalah untuk membuang zat sisa seperti racun atau obat-obatan dari dalam tubuh.Anggapan umum menganggap urin sebagai zat yang kotor. Hal ini berkaitan dengan kemungkinan urin tersebut berasal dari ginjal atau saluran kencing yang terinfeksi, sehingga urinnyapun akan mengandung bakteri. Namun jika urin berasal dari ginjal dan saluran kencing yang sehat, secara medis urin sebenarnya cukup steril dan hampir tidak berbau ketika keluar dari tubuh. Hanya saja, beberapa saat setelah meninggalkan tubuh, bakteri akan mengkontaminasi urin dan mengubah zat-zat di dalam urin dan menghasilkan bau yang khas, terutama bau amonia yang dihasilkan dari urea. Di dalam tubuh manusia glukosa yang telah diserap oleh usus halus kemudian akan terdistribusi ke dalam semua sel tubuh melalui aliran darah. Di dalam tubuh, glukosa tidak hanya dapat tersimpan dalam bentuk glikogen di dalam otot & hati namun juga dapat tersimpan pada plasma darah dalam bentuk glukosa darah (blood glucose). Di dalam tubuh selain akan berperan sebagai bahan bakar bagi proses metabolisme, glukosa juga akan berperan sebagai sumber energi utama bagi kerja otak. Melalui proses oksidasi yang terjadi di dalam sel-sel tubuh, glukosa kemudian akan digunakan untuk mensintesis molekul ATP (adenosine triphosphate) yang merupakan molukel molekul dasar penghasil energi di dalam tubuh. Dalam konsumsi keseharian, glukosa akan menyediakan hampir 5075% dari total kebutuhan energi tubuh. Kadar glukosa dalam darah akan meningkat, hasil ini ditunjukkan jika seseorang melakukan proses pencernaan, pada saat dia makan. Hal ini menunjukkan bahwa sumber makanan yang kita konsumsi harus benar-benar teratur. Jangan sampai mengakibatkan satu hasil yang tidak kita inginkan dalam hidup ini. Karena jika sesorang sudah menunjukkan gejala adanya peningkatan glukosa dalam darah, akan sangat berbahaya sekali bagi setiap tubuh manusia. Karena jika sesorang sudah mempunyai penyakit positif diabetes. Maka tidak menutup kemungkinan keturunan selanjutnya pun akan mengalami hal yang sama. Karena penyakit gula atau diabetes atau meningkatnya kadar glukosa dalam darah ini salah satu penyakit turunan atau penyakit yang bisa diturunkan pada keturunan berikutnya lewat gen. Pada uji adanya glukosa dalam urin dilakukan tes Benedict, yaitu dengan mereaksikan urin dengan pereaksi Benedict yang telah dipanaskan dengan glukosa 0,3 %; 1 %; 2 %; 5 % dan urin tanpa penambahan apapun. Ternyata dari hasil pengujian diperoleh urin blanko tetap berwarna biru setelah ditambahkan larutan Benedict, untuk urin dengan penambahan glukosa 0,3 % akan memberi warna kuning kehijauan dengan endapan merah, untuk urin dengan penambahan glukosa 1 % akan memberi warna kuning kehijauan dengan adanya endapan merah yang lebih banyak dari yang 0,3 %, untuk urin dengan penambahan glukosa 2 % akan memberi warna jingga dengan endapan merah dari yang ditambahkan glukosa 1 %

dan untuk urin dengan penambahan glukosa 5 % akan memberi warna jingga kemerahan dengan endapan merah yang lebih banyak. http://filzahazny.wordpress.com/2009/07/10/urin/ "Sifat albumin adalah menahan agar cairan tidak keluar dari pembuluh darah. Ketika tubuh kekurangan albumin, cairan mudah merembes keluar dari pembuluh darah, menyebabkan tubuh membengkak," Jika sudah demikian, tubuh akan melakukan penyesuaian karena kekurangan albumin. Salah satunya dengan memecah lemak dari seluruh tubuh, sehingga membuat kadar kolesterol naik. Dalam keadaan normal, ginjal bekerja sebagai penyaring, sehingga protein tidak bisa keluar dari tubuh. Jika tubuh banyak mengeluarkan protein, otomatis kadar protein dalam tubuh pun menurun. Keluarnya protein melalui urin ini dikarenakan sifat membran (lapisan) yang bekerja sebagai penyaring telah berubah. Mempunyai gejala-gejala sebagai berikut: Nafsu makan berkurang. Massa otot menyusut. Air kencing (urin) berbusa. Sesak napas akibat penimbunan cairan di rongga sekitar paru-paru. Lutut dan kantong zakar (pada pria) membengkak. Pada anak bisa terjadi penurunan tekanan darah ketika sedang berdiri. Tekanan darah penderita bisa rendah ataupun tinggi. Volume urin berkurang. Kekurangan nutrisi akibat hilangnya zat gizi, sehingga pertumbuhan bisa terhambat. Terjadi peradangan pada lapisan perut. Ini karena adanya infeksi di daerah perut. Infeksi ini diduga karena berkurangnya pembentukan antibodi atau hilangnya antibodi yang keluar bersama urin. Terjadi kelainan pembentukan darah yang bisa meningkatkan risiko pembekuan di dalam pembuluh darah. http://cybermed.cbn.net.id/cbprtl/common/ptofriend.aspx? x=Health+News&y=Cybermed|0|0|5|5296/22-10-2009/14:23. Dari keterangan diatas, dapat diketahui bahwa sampel urine yang digunakan saat pengamatan, yaitu urine dari yang alkoholik, perokok, dan peminum kopi ada yang positif mengandung albumin. Ini menunjukkan bahwa fungsi ginjal sebagai penyaring protein untuk disalurkan keseluruh tubuh, dari sampel urine ini malah zat protein tersebut keluar bersamaan dengan keluarnya urine.

DAFTAR PUSTAKA Dr. Darmadi Goenarso. 2005. Fisiologi Hewan. Jakarta: Universitas Terbuka Radioputro. 1996. Zoology. Jakarta: Erlangga. Tuti kurniati, dkk. 2009. Zoologi Vertebrata. Bandung: Universitas Islam Negeri Sunan Gunung Djati. Wiwi Isnaeni. 2006. Fisiologi Hewan. Yogyakarta: Kanisius. http://www.crayonpedia.org/mw/sistem-ekresi-pada-manusia-dan-hubungannyadengan-kesehatan-9.1/15-10-2009/20.18. http://toga 462.wordpress.com/2008/06/07/sistem-ekresi-pada-hewanvertebrata/15-10-2009/20.17. http://bagiilmunohara.blogspot.com/2009/04/uji-urin.html http://cybermed.cbn.net.id/cbprtl/common/ptofriend.aspx? x=Health+News&y=Cybermed|0|0|5|5296/22-10-2009/14:23 http://filzahazny.wordpress.com/2009/07/10/urin/ http://74.125.153.132/search? q=cache:ycT2ie1ygwAJ:eni.web.ugm.ac.id/wordpress/%3Fp %3D38+klorida+yang+terbentuk+dalam+urine+berasal+dari+mana&cd=1&hl=id &ct=clnk&gl=id/22-10-2009/14.55.

EKRESI (PEMERIKSAAN URINE) LAPORAN

Disusun Oleh: Dea Nabilah El Jauhary (207 202 074)

JURUSAN PENDIDIKAN BIOLOGI A/V

FAKULTAS TARBIYAH DAN KEGURUAN UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN GUNUNG DJATI BANDUNG 2009