Anda di halaman 1dari 220

WHO APW, SEINO1003625

Surveilans Epidemiologi
Prinsip, Aplikasi, Manajemen Penyelenggaraan dan Evaluasi Sistem Surveilans

Sholah Imari FETP-Kementerian Kesehatan RI - WHO Tahun 2011

WHO, Indonesia Agreement for Performance of Work SEINO1003625 To develop epidemiological study and outbreak investigation methodology and design to be applivable for FETP students

Surveilans Epidemiologi
Prinsip, Aplikasi, Manajemen Penyelenggaraan dan Evaluasi Sistem Surveilans

Sholah Imari FETP-Kementerian Kesehatan RI - WHO Tahun 2011

Surveilans Epidemiologi

Kata Pengantar
Surveilans epidemiologi merupakan salah satu aplikasi epidemiologi yang melakukan kajian terus menerus secara sistematis terhadap penyakit atau masalah kesehatan dan faktor-faktor yang mempengaruhinya dengan cara mengumpulkan data, mengolah dan memanfaatkannya untuk kepentingan manajemen program dan SKDKLB serta inisiasi dilakukan serangkaian penelitian Surveilans epidemiologi diselenggarakan pada dan mendukung program kesehatan di semua tingkat pemerintahan, rumah sakit, puskesmas dan unit-unit pelayanan lain. Buku Surveilans Epidemiologi ini, banyak membahas pikiran dibalik rumusan Keputusan Menteri Kesehatan RI Nomor 1116/MENKES/SK/VIII/2003 tentang Pedoman Penyelenggaraan Sistem Surveilans Epidemiologi Kesehatan dan kebutuhan melengkapi referensi bagi mahasiswa pascasarjana epidemiologi lapangan (Field Epidemiology Training Pragram) serta praktisi epidemiologi. Buku Surveilans Epidemiologi telah diupayakan memenuhi harapan banyak pihak, tetapi terasa masih belum lengkap, dan oleh karena itu, besar harapan mendapat banyak sumbangsih pemikiran dan perbaikan agar buku ini dapat menjadi referensi dan bermanfaat dalam penyelenggaraan surveilans. Terimakasih disampaikan kepada Direktur Jenderal PP&PL, Kementerian Kesehatan RI beserta staf, WHO perwakilan Indonesia, BBTKLPPM Jakarta, BBTKLPPM Yogyakarta, rekan-rekan pembimbing di UI, UGM dan pembimbing lapangan, mahasiswa dan alumni FETP, rekan-rekan Perhimpunan Ahli Epidemiologi Indonesia, dan semua pihak yang telah memberikan kesempatan, sumbangan pemikiran, data, dan dukungun lainnya sehingga dapat terselesaikannya buku ini. Jakarta, 30 Oktober 2011

Sholah Imari

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

|6

Surveilans Epidemiologi

Daftar Isi
KATA PENGANTAR...........................................................................................................II DAFTAR ISI ......................................................................................................................III I. PENDAHULUAN.....................................................................................................1 II. PENGERTIAN.........................................................................................................3 III. PRINSIP-PRINSIP SURVEILANS ........................................................................11 1. Mekanisme Kerja Surveilans ...................................................................................................... 12 2. Tujuan........................................................................................................................................... 13 3. Indikator Kinerja........................................................................................................................... 19
1) Pengertian Indikator Kinerja (surveilans) ........................................................................................... 19 2). Rumusan Indikator Kinerja ................................................................................................................ 24 3) Indikator Investasi (Masukan), Proses dan Keluaran..........................................................................33

4. Identifikasi kasus ........................................................................................................................ 35 5. Atribut Sistem Surveilans .......................................................................................................... 39 1) 2) 3) 4) 5) 6) 7) 1) 2) 3) 4)


Sederhana ........................................................................................................................................ 40 Fleksibelitas ...................................................................................................................................... 42 Partisipasi ......................................................................................................................................... 44 Sensitifitas ........................................................................................................................................ 45 Predictive Value Positive (Nilai Duga Positif) ....................................................................................56 Representatif .................................................................................................................................... 58 Ketepatan Waktu .............................................................................................................................. 63

6. Perekaman, Pengumpulan & Pengolahan Data Surveilans......................................................63


Sumber data atau Unit Perekam Data .............................................................................................. 64 Perekaman dan Pengolahan Data .................................................................................................... 64 Penyajian Data Distribusi Informasi ............................................................................................... 70 Pengiriman Data ............................................................................................................................... 78

7. Analisis Epidemiologi Deskriptif ............................................................................................... 79

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

|7

1)
Surveilans Epidemiologi Tehnik analisis .............................................................................................................................................. 79

2) 3) 4)

Tampilan AnalisisTabel ...................................................................................................................... 80 Tampilan Analisis Grafik..................................................................................................................... 81 Tampilan Analisis Peta ...................................................................................................................... 83

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

|8

5)

...............................................85

Surveilans Epidemiologi Seculer trend ................................................................................................ ...............................................86

6) 7) 8) 9) 10) 11) 12)

Pola Periodik Satu Kawasan ............................................................. ...............................................87 ...............................................88 Pola Periodik Beberapa Kawasan ..................................................... ...............................................89 Pemantauan Wilayah Setempat......................................................... ...............................................93 Memantau Perkembangan Penyakit Pada Pengungsian................... ...............................................93 Mengukur Keberhasilan Upaya Kesehatan........................................ ...............................................94 Perkembangan Wabah Polio dari Waktu ke Waktu ........................... ...............................................95

Memantau Keberhasilan Upaya Penanggulangan KLB..................... ...............................................96 ............................................... 97 13) Mengukur Keberhasilan Penanggulangan DBD................................. ............................................... 97 14) Mengukur Keberhasilan Penanggulangan Pnemonia ....................... ...............................................98 8. Penyebarluasan Informasi ...................................................................

1) 2)

Laporan Dalam Bentuk Paper Analisis Surveilans............................. Laporan Dalam Bentuk Tabel, Grafik dan Peta Analisis Surveilans . .

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

|9

Surveilans Epidemiologi

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 10

V. APLIKASI SURVEILANS ......................................................


Surveilans Epidemiologi ...........................................

1. Jenis Penyelenggaraan Surveilans........................................... 101 1). 2). 3). 4).

1). 2).

Penyelenggaraan Berdasarkan Metode Pelaksanaan ..................... ....................................... 101 Penyelenggaraan Berdasarkan Aktifitas Pengumpulan Data ........... ........................................... 101 Penyelenggaraan Berdasarkan Pola Pelaksanaan........................... ........................................... Penyelenggaraan Berdasarkan Kualitas Pemeriksaan .................... 102 2. Surveilans Epidemiologi Penyakit Menular dan ........................................... Penyakit Tidak 103 Terpadu Penyakit) ............................................................................... ........................................... Variabel-variabel Pada STP ............................................................. 103 Menular Terpadu Indikator kinerja Penyelenggaraan Surveilans Terpadu (Surveilans Penyakit................................................................................................. ........................................... 3) Keuntungan dan Kerugian Surveilans Berbasis Data 104 ........................................... 104 Sakit, Laboratorium): ............................................................................. ........................................... Kesakitan Unit

3. SKD-KLB ..................................................................................... 105 Pelayanan (Puskesmas, 1) 2) 3) 4) 1) 2) 3) 4)


Kajian Epidemiologi Ancaman KLB .................................................. Rumah ........................................... Peringatan Kewaspadaan Dini KLB ................................................. 106 Peningkatan Kewaspadaan dan Kesiapsiagaan terhadap KLB........ ........................................... 111 Indikator Kinerja SKD-KLB ............................................................... ........................................... 4. Surveilans AFP dan Virus Polio Liar.......................................... 111 Pengertian ........................................................................................ ........................................... 112 Tujuan surveilans AFP adalah terutama : ......................................... ........................................... Kegiatan surveilans .......................................................................... 112 ........................................... Indikator Kinerja................................................................................ 113 6) Hasil Pengukuran Indikator Kinerja ................................................... ........................................... 113 ........................................... 113 ........................................... 114 ...........................................

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 11

114 Surveilans Epidemiologi ...........................................115 ...........................................115

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 12

Surveilans Epidemiologi

5. Aplikasi Surveilans Pada Saat KLB ......................................................................................... 117 6. Aplikasi Surveilans di Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP)..................................................118 7. Aplikasi Surveilans di BTKLPPM ............................................................................................. 123 VI. MANAJEMEN PENYELENGGARAAN SURVEILANS ......................................126 1. Komponen Sistem Surveilans .................................................................................................. 126 2. Rumusan Tujuan Surveilans..................................................................................................... 128 3. Rumusan Konsep Surveilans ................................................................................................... 129 4. Upaya Penguatan Kinerja Surveilans ......................................................................................129 5. Unit Teknis dan Kelompok Kerja Surveilans...........................................................................131 6. Pengembangan Tenaga Profesional Epidemiologi ................................................................133 7. Advokasi .................................................................................................................................... 135 8. Peraturan Perundangan ........................................................................................................... 135 9. Pedoman Surveilans Epidemiologi ......................................................................................... 136 10. Pertemuan Review Surveilans Epidemiologi ..........................................................................137 11. Jaringan Surveilans Epidemiologi ........................................................................................... 138 12. Kepustakaan .............................................................................................................................. 138 13. Rencana Kerja, Supervisi, Asistensi, Monitoring dan Evaluasi ............................................139 14. Indikator Kinerja Surveilans ..................................................................................................... 141 VII........................................................................................................................................... EVALUASI SISTEM SURVEILANS EPIDEMIOLOGI ............................................................143 1. Masalah Kesehatan, Program dan Surveilans ........................................................................144 2. Realisasi Penyelenggaraan Sistem Surveilans ......................................................................144
1) Manfaat Surveilans Terhadap Upaya Program ................................................................................144

2). 3).

Unjuk Kerja Penyelenggaraan Sistem Surveilans..........................................................................145 Manajemen Penyelenggaraan Surveilans......................................................................................148

3. Evaluasi Konsep Sistem Surveilans ........................................................................................ 149 VII. KEPUSTAKAAN ......................................................................................................151

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 13

Surveilans Epidemiologi

I. Pendahuluan
Surveilans, merupakan perkembangan surveilans satu untuk status epidemiologi bentuk atau surveilans yang secara kesehatan terus masyarakat, pemantauan dan pelaksanaan,

salah

epidemiologi masyarakat

melaksanakan perencanaan,

kesehatan

menerus,

memanfaatkannya

memberikan

dukungan

pengendalian, dan evaluasi program kesehatan serta sistem kewaspadaan dini kejadian luar biasa penyakit, keracunan dan bencana. Berbeda dengan sistem pencatatan dan pelaporan data kesehatan, yang berorientasi pada tersedianya bank data untuk kepentingan manajemen, surveilans lebih fokus pada pemanfaatan bank data dimaksud untuk dilakukan analisis atau kajian dengan cara-cara sistematis berdasarkan pendekatan epidemiologi, sehingga menghasilkan informasi epidemiologi yang terukur, obyektif, dapat dipertanggung jawabkan dan juga dapat diperbandingkan. Surveilans dapat disepadankan dengan kegiatan seorang navigator kapal yang sedang berada di tengah laut lepas, pada satu sisi ia terus menerus mempelajari posisi bintang di langit untuk menentukan arah yang tepat, mengukur kuatnya angin dan besanya gelombang laut, serta menentukan ada tidaknya karang atau gangguan benda laut lainnya. Pada sisi lain ia harus terus menerus memberi informasi akurat pada nakhoda kearah mana dan secepat apa kapal harus melaju agar selamat menuju pelabuhan laut tepat waktu. Navigator akan memberi informasi dengan kata-kata OK terus melaju dengan cepat, awas badai akan datang dsb., sekali navigator lengah, kapal bisa mengalami kecelakaan. Pada awal perkembangannya, surveilans lebih dimanfaatkan dalam rangka deteksi penyakit (disease surveillance), terutama penyakit menular potensi wabah, tetapi saat ini, seiring dengan kemajuan teknologi informasi, berkembangnya ilmu pengetahuan, dan semakin kompleknya permasalahan kesehatan, pemanfaatan surveilans menjadi lebih luas, komplek dan semakin spesifik pada berbagai program kesehatan, baik skala lokal, maupun nasional dan bahkan kerjasama surveilans global, dengan sasaran lebih luas mencakup agent penyakit (kuman, kimia, fisik dan sosial), penderita, distribusi penyakit (agent dan penderita) serta faktor-faktor yang mempengaruhinya

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 14

Surveilans Epidemiologi

Sesuai dengan Keputusan Menteri Kesehatan tentang Penyelenggaraan Surveilans Epidemiologi Kesehatan, setiap instansi kesehatan pemerintah, instansi kesehatan propinsi, instansi kesehatan kabupaten/kota dan lembaga kesehatan masyarakat dan swasta wajib menyelenggarakan surveilans epidemiologi, baik secara fungsional atau struktural. Pada kenyataannya, secara nasional telah diselenggarakan kegiatan surveilans yang meliputi Sistem Surveilans Terpadu (SST), Surveilans Sentinel Puskesmas, Surveilans Acute Flaccid Paralysis, Surveilans Tetanus Neonatorum, Surveilans Campak, Surveilans Infeksi Nosokomial, Surveilans HIV/AID, Surveilans Dampak Krisis, Surveilans Kejadian Luar Biasa (KLB) Penyakit dan Bencana, Surveilans Penyakit Tidak Menular serta Surveilans Kesehatan Lingkungan untuk mendukung penyelenggaraan program pencegahan dan pemberantasan penyakit, Sistem Kewaspadaan Dini Kejadian Luar Biasa (SKD-KLB) dan penelitian.

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 15

Surveilans Epidemiologi

II. Pengertian
Sampai saat ini, masih banyak yang mengartikan surveilans-epidemiologi hanya sebagai kegiatan pengumpulan data dan penanggulangan KLB, pengertian seperti itu menyembunyikan makna analisis dan penyebaran informasi epidemiologi sebagai bagian yang sangat penting dari proses kegiatan surveilans epidemiologi. Menurut WHO, surveilans adalah proses pengumpulan, pengolahan, analisis dan interpretasi data secara sistematik dan terus menerus serta penyebaran informasi kepada unit yang membutuhkan untuk dapat mengambil tindakan. Mencermati pemahaman seperti tersebut diatas, Kementerian Kesehatan (Indonesia) menekankan pentingnya surveilans sebagai suatu kegiatan analisis atau kajian epidemiologi serta pemanfaatan informasi epidemiologi, tanpa melupakan pentingnya kegiatan pengumpulan dan pengolahan data. Surveilans epidemiologi didefinisikan sebagai kegiatan analisis secara sistematis dan terus menerus terhadap penyakit atau masalah-masalah kesehatan dan kondisi yang mempengaruhi terjadinya peningkatan dan penularan penyakit atau masalah-masalah kesehatan tersebut, agar dapat melakukan tindakan penanggulangan secara efektif dan efisien melalui proses pengumpulan data, pengolahan dan penyebaran informasi epidemiologi kepada penyelenggara program kesehatan (Kepmenkes 1116). Sistem surveilans epidemiologi merupakan tatanan prosedur penyelenggaraan surveilans epidemiologi yang terintegrasi antara unit-unit penyelenggara surveilans dengan laboratorium, sumber-sumber data, pusat penelitian, pusat kajian dan penyelenggara program kesehatan, meliputi tata hubungan surveilans epidemiologi antar wilayah Kabupaten/Kota, Propinsi dan Pusat. Pada definisi surveilans epidemiologi tersebut diatas, maksud penyakit adalah menyangkut agent penyakit, penderita dan distribusinya. Agent penyakit bisa dalam bentuk bakteri, virus, protozoa, binatang, kimia, atau bentuk fisik tertentu, tetapi setiap agen penyakit tersebut diuraikan dalam tipe, subtype, potensi mutasi genetic, perkembangbiakan, siklus hidup didalam dan diluar tubuh manusia, cara-

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 16

Surveilans Epidemiologi

cara penularan, resistensi terhadap obat dan lain sebagainya.

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 17

Surveilans Epidemiologi

Perkembangan pemanfaatan surveilans pada berbagai program berdampak pada perubahan konsep awal yang lebih disesuaikan. Pada surveilans yang mendukung program selain penyakit menular, misalnya penyakit jantung, penyakit jiwa, program gizi dan lain sebagainya, seringkali tidak ditemukan adanya agent sebagaimana penyakit menular atau penyakit infeksi. Stres, gaya hidup, dan lain sebagainya menjadi semacam agent penyebab timbulnya penyakit tidak menular ini, tetapi sebagian ahli, menyebut stress, gaya hidup dan sejenisnya adalah suatu kondisi yang berpengaruh terhadap timbulnya penyakit tidak menular, dan tidak perlu adanya agent penyakit. Penderita penyakit adalah karakteristik seseorang ketika menderita penyakit, daya tahan, imunitas, masa inkubasi agent ketika menginfeksi seseorang, pola gejala dan patofisiologi tubuh, perubahan beratnya sakit dan risiko meninggal, masa infektif dan lain sebagainya. Distribusi penyakit adalah mencakup distibusi agen penyakit dan distribusi penderita yang digambarkan dalam bentuk epidemiologi deskriptif menurut ciri-ciri waktu, tempat dan orang, baik dalam angka absolut atau dalam bentuk rate (angka kesakitan/insidence rate, angka kematian/mortality rate, case fatality rate, dan sebagainya). Kondisi yang mempengaruhi pada definisi surveilans tersebut adalah berpengaruh terhadap munculnya atau terjadinya perubahan karakateristik agen, perubahan karakteristik penderita dan distribusinya (agen dan penderita). Epidemiologi analitik banyak membahas pengaruh suatu kondisi terhadap perubahan karakteristik agent, penderita dan distribusinya ini Surveilans epidemiologi sebagaimana didefinisikan dalam keputusan menteri kesehatan tersebut diatas, diselenggarakan agar dapat dimanfaatkan dalam upaya penanggulangan penyakit secara efektif dan efisien.

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 18

Surveilans Epidemiologi

Contoh : Berdasarkan berdarah berdarah, dengue terhadap pengertian adalah tersebut, maka sasaran surveilans timbulnya agen dan demam demam distribusi

terhadap

agen

penyebab distribusi

penderita,

terhadap

penderita serta terhadap faktor atau kondisi yang mempengaruhi muncul dan terjadinya perubahan-perubahan agen, penderita dan distribusi keduanya tersebut. Faktor yang mempengaruhi distribusi agen dan distribusi penderita DBD adalah keberadaan dan distribusi nyamuk Aedes agypti. Oleh karena itu surveilans DBD mencakup sasaran jenis, distribusi dan perilaku hidup nyamuk Aedes agypt, serta musim sebagai faktor yang mempengaruhi keberadaan, perkembangan dan distribusi nyamuk tersebut Sasaran surveilans DBD juga memasukkan faktor teknologi dan sumberdaya pengendalian demam berdarah dengue.

Pengertian analisis banyak ditawarkan, dan selalu terjadi perdebatan. Berbeda dengan rumusan Kementerian Kesehatan Indonesia, WHO membuat rumusan surveilans kesehatan masyarakat (public health surveillance) sebagai kegiatan pengumpulan, analisis dan interpretasi data yang terkait dengan kesehatan, yang dilakukan secara sistematis dan terus menerus, dan dimanfaatkan untuk perencanaan, pelaksanaan dan evaluasi upaya kesehatan masyarakat. Surveilans dapat dimanfaatkan untuk : 1. 2. Sistem peringatan dini adanya kedaruratan kesehatan masyarakat Dokumen dampak intervensi, atau laporan kinerja dalam mencapai tujuan, dan 3. Memantau dan mengklarifikasi masalah kesehatan, menentukan prioritas dan merumuskan kebijakan dan strategi kesehatan masyarakat Bagaimanapun, analisis menjadi bagian sangat penting dari proses kegiatan surveilans. Analisis mencakup aspek cukup luas dan komplek diantara ketersediaan data dan informasi yang memadai dan tepat waktu, kemampuan individu atau suatu unit surveilans menguasai dan memanfaatkan metode analisis surveilans, penguasaan individu atau unit surveilans terhadap ilmu penyakit dan faktor-faktor yang berpengaruh

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 19

Surveilans Epidemiologi

penyakit

tersebut,

penguasaan

terhadap

kondisi

masyarakat

disamping

faktor

keterampilan dan pengalamannya.

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 20

Surveilans Epidemiologi

Secara skematis peristiwa analisis dalam pengertian surveilans, dapat digambarkan sebagai berikut : Pada umumnya, para ahli melihat proses surveilans adalah serangkaian data yang diperoleh melalui proses pengumpulan dan pengolahan data, yang telah disajikan dalam bentuk atau tampilan data yang bisa dianalisis, baik berupa tampilan teks, tabel, grafik, atau peta. Proses pengumpulan dan pengolahan data tersebut merupakan upaya komplek dan memenuhi kaidah-kaidah tertentu. Bahkan, ahli membagi jenis-jenis

Gambar1

Proses Serangkain Data dianalisis Strategi Analisis Keterampilan/ Pengalaman Latarbelakang pelaku Tampilan Data Interpretasi Data terkait lainnya Hasil penelitian terkait Penduduk dan Informasi

surveilans menurut cara-cara pengumpulan dan pengolahan datanya. Salah satu proses surveilans yang sangat penting adalah pada proses analisisinterpretasi dari serangkaian data tersebut diatas. Proses interpretasi terletak pada otak masing-masing individu yang tentunya dipengaruhi oleh penguasaan metode analisis dan keterampilannya memanfaatkan metode itu, luasnya wawasan perikehidupan penduduk dan lingkungan dimana penduduk yang akan dianalisis itu tinggal, luasnya wawasan terhadap permasalahan yang akan dianalisis, terutama dari

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 21

Surveilans Epidemiologi

berbagai hasil-hasil penelitian dan referensi terkait. Pengaruh proses interpretasi juga

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 22

Surveilans Epidemiologi

dipengaruhi

oleh

kebijakan

negara

terhadap

penyakit

dan

faktor-faktor

yang

mempengaruhinya, serta latarbelakang dari orang-orang yang melakukan proses analisis-interpretasi ini. Dengan memahami proses surveilans, terutama faktor-faktor yang mempengaruhi hasil proses analisis-interpretasi tersebut diatas, maka akan tersusun kerangka pikir yang lebih baik dalam melaksanakan proses kegiatan dan mengembangkan satu paket penyelenggaraan surveilans. Surveilans adalah melakukan analisis masalah kesehatan dan oleh karena itu hanya bisa dilakukan oleh ahli dibidang terkait. Contoh Seorang ahli mobil diminta melakukan analisis terhadap serangkaian data distribusi dan perkembangan penyakit leptospirosis, sangat besar kemungkinannya menghasilkan informasi yang tidak tepat

Surveilans - Navigator Untuk lebih memahami pengertian surveilans dan program, dapat digambarkan hubungan antara navigator dan nakhoda kapal yang sedang melaksanakan perjalanan ditengah laut lepas. Secara sederhana tugas navigator adalah pada satu sisi ia terus menerus memantau posisi bintang di langit, dan mengukur kuatnya angin serta gelombang laut, sementara pada sisi lain ia harus terus menerus memberi informasi akurat pada nakhoda agar kapal dapat melakukan langkah-langkah tertentu dan kearah mana kapal harus melaju agar selamat menuju pelabuhan tepat waktu Terdapat beberapa kunci tindakan navigator :
Navigator

dan nakhoda serta semua anak buah kapal bersama penumpang mempunyai

tujuan menuju pelabuhan dengan selamat dan tepat waktu. Tujuan nakhoda kapal adalah pegang kendali agar kapal bergerak menuju sasaran dengan kecepatan tertentu, tujuan navigator memberikan informasi status kondisi kapal, arah kapal dan ancaman terhadap kapal sehingga kapal melaju tepat waktu sesuai keperl uan

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 23

Surveilans Epidemiologi

Situasi saat ini adalah kapal berada di tengah laut lepas dalam perjalanan menuju

pelabuhan. Laut lepas mengandung makna berada dalam suatu kondisi yang jauh dari daratan, adanya bahaya laut, angin badai, gelombang besar dan semua kondisi yang mempengaruhinya. Kapal berada di laut lepas juga mengandung makna kondisi kapal, penumpang dan tentunya nakhoda - navigator itu sendiri. Navigator terus menerus memantau posisi bintang dan mengukur kuatnya angin dan gelombang berarti terus menerus tiada henti sedetikpun, atau jika berhenti, ia pastikan telah diganti navigator lain untuk bertugas. Saat berhenti melakukan tugasnya, navigator kehilangan informasi posisi kapal dan laut, dan itu membahayakan pencapaian tujuan menuju pelabuhan dengan selamat dan tepat waktu. Navigator memantau posisi bintang lebih tepat diartikan sebagai melakukan analisis ketepatan arah kapal dan jarak ke pelabuhan tujuan berdasarkan tanda-tanda alam sebagai informasi kunci. Navigator mengukur kuatnya angin serta gelombang laut lebih diartikan sebagai adanya kekuatan dan bahaya yang melakukan analisis kemungkinan

mempengaruhi kapal untuk mencapai pelabuhan. Kekuatan dan ancaman bahaya kapal juga diperoleh dari laporan kondisi kapal, kondisi penumpang dan juga kondisi anak buah kapal. Memantau (analisis) juga mengandung makna bahwa navigator adalah seorang profesional navigasi kapal yang memiliki ilmu navigasi kapal, berpengalaman, terlatih, terampil serta mempunyai dedikasi terhadap tugasnya dengan penuh tanggungjawab. Seseorang yang tidak professional navigasi, tidak mungkin dapat melakukan analisis navigasi yang baik, dan orang yang tidak profesional ini bisa jadi akan memberikan informasi yang justru menyesatkan. Memantau (analisis) juga mengandung makna memahami seluk beluk kondisi lingkungan laut pada rute perjalanannya yang dilaluinya, baik karena pernah bolak balik lewat rute dimaksud, cerita dari orang lain, referensi tentang laut pada rute perjalanannya dan informasi dari meteorologi dan geofisika tentang cuaca. Laut,

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 24

Surveilans Epidemiologi

dalam pengertian ini, adalah laut itu sendiri, disertai kemungkinan adanya karang, lokasi arus air laut yang deras, tinggi gelombang dan sebagainya.

Navigator terus menerus memberi informasi akurat pada nakhoda kearah mana kapal harus melaju agar selamat menuju pelabuhan laut tepat waktu mengandung pengertian cukup luas :

1.

Navigator menyadari____adanya_ _ _bahaya__dan_ _ _atau_ adanya

hambatan

tercapaianya tujuan apabila nakhoda kapal tidak mendapat informasi tentang posisi kapal, dan kondisi laut yang berpengaruh terhadap keselamatan kapal serta tindakan yang perlu dilakukan. 2. Navigator menyadari bahwa nakhoda kapal adalah orang penting yang akan menentukan tindakan yang dilakukan kapal untuk mencapai tujuan perjalanan 3. Navigator menyadari bahwa nakhoda kapal akan mengetahui maksud dari setiap informasi yang ia berikan padanya 4. Navigator menyadari bahwa setiap etape perjalanan, kondisi kapal dan laut bisa informasi secara terus menerus berbeda, dulu tidak ada masalah, sekarang bisa menjadi masalah. Oleh karena itu, navigator menyadari perlunya memberikan diinformasikan 5. Navigator terus menerus melakukan evaluasi terhadap respon nakhoda setelah informasi ia berikan, jika setelah diinformasikan tentang keharusan perubahan arah kapal, ternyata kapal tidak bergerak pada arah yang diinformasikannya, maka navigator mengingatkan kembali situasi kapal dan laut serta tindakan yang seharusnya dilakukan si nakhoda kapal, navigator harus melakukan komunikasi dengan semua pihak dan penuh tanggungjawab terhadap risiko yang dihadapi kapal untuk mencapai tujuan perjalanan Persiapan Navigator Sebelum Lepas Jangkar

kepada nakhoda kapal, baik berkala maupun pada saat terjadi situasi yang perlu segera

Sebelum kapal lepas jangkar di pelabuhan keberangkatan, navigator sudah mengumpulkan berbagai data dan informasi terkait kondisi laut, cuaca dan kondisi kapal serta penumpang. Data dan informasi bisa diperoleh berdasarkan kegiatan

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 25

Surveilans Epidemiologi

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 26

Surveilans Epidemiologi

pengumpulan data yang dilakukan oleh staf navigator, laporan pengelola bandara, atau dari badan meteorologi geofisika dan lain sebagainya. Semua data diolah dan dilakukan analisis-interpretasi dan ditarik kesimpulan tentang kemungkinan adanya konsisi yang mempengaruhi perjalanan kapal. Sebelum kapal berangkat, navigator sudah memberikan informasi yang diperlukan Sampai waktu akan lepas jangkar, navigator tiada berhenti secara terus menerus dan bagi nakhoda kapal. sistematis memantau (analisis) perkembangan situasi, dan jika perlu dilaporkan kepada nakhoda kapal, misalnya informasi kemungkinan adanya gangguan selama perjalanan. Saat ini tugas navigator telah lebih canggih dengan sarana pendukung yang memadai, peta, radar, GPS (geo position system) dan komputer serta sarana komunikasi, tetapi bagaimana pun juga surveilans memang layaknya navigator kapal yang dipenuhi dengan semua anggota masyarakat yang bergerak menapaki kehidupan bermasyarakat. Surveilans berada diujung gelombang besar yang menentukan kemana program kesehatan itu akan melaju menuju masyarakat sehat, merata dan berkeadilan

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 27

Surveilans Epidemiologi

III. PRINSIP-PRINSIP SURVEILANS


Setiap penyelenggaraan surveilans epidemiologi penyakit dan masalah kesehatan lainnya terdapat beberapa komponen yang menyusun bangunan sistem surveilans tersebut Komponen Sistem Surveilans 1. Tujuan yang jelas dan dapat diukur 2. Unit surveilans epidemiologi yang terdiri dari kelompok kerja surveilans epidemiologi dengan dukungan tenaga profesional 3. Konsep surveilans epidemiologi sehingga terdapat kejelasan sumber dan caracara memperoleh data, cara-cara mengolah data, cara-cara melakukan analisis, sasaran penyebaran atau pemanfaatan data dan informasi epidemiologi, serta mekanisme kerja surveilans epidemiologi 4. 5. Dukungan advokasi, peraturan perundang-undangan, sarana dan anggaran Pelaksanaan mekanisme kerja surveilans epidemiologi 6. Jejaring surveilans epidemiologi yang dapat membangun kerjasama dalam pertukaran 7. data dan informasi epidemiologi, analisis, dan peningkatan kemampuan surveilans epidemiologi. Indikator kinerja

Penyelenggaraan surveilans epidemiologi dilaksanakan melalui jejaring surveilans epidemiologi antara unit-unit surveilans dengan sumber data, antara unit-unit surveilans epidemiologi dengan pusat-pusat penelitian dan kajian, program intervensi kesehatan dan unit-unit surveilans lainnya (Kepmen). Seseuai dengan komponen sistem surveilans tersebut diatas, berikut fokus bahasan meliputi : 1. 2. 3. 4. Mekanisme Kerja Surveilans Rumusan Tujuan Indikator Kinerja Identifikasi Kasus

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 28

Surveilans Epidemiologi

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 29

Surveilans Epidemiologi

5. Atribut Sistem Surveilans 6. Perekaman, pengumpulan dan pengolahan data surveilans 7. Analisis epidemiologi deskriptif 8. Disiminasi informasi 9. Atribut Sistem Surveilans 10.Komponen Sistem Surveilans

1. Mekanisme Kerja Surveilans


Definisi surveilans, pada umumnya, menjelaskan proses atau mekanisme kerja surveilans. Pada umumnya, mekanisme kerja surveilans terdiri dari kegiatan identifikasi kasus, pengumpulan dan pengolahan data, analisis-interpretasi data dan distribusi informasi kepada pihak-pihak yang memerlukan. Pada Pedoman Penyelenggaraan Surveilans Epidemiologi Kesehatan, mekanisme kerja surveilans terdiri atas : 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7.
Identifikasi penyakit (kasus) atau masalah kesehatan serta informasi terkait lainnya Perekaman, pelaporan, dan pengolahan data Analisis dan interpretasi data Studi epidemiologi Penyebaran informasi kepada unit yang membutuhkannya Membuat rekomendasi dan alternatif tindaklanjut Umpan balik.

Rumusan mekanisme kerja surveilans tersebut tidak berbeda jauh dengan rumusan WHO : (1) Mengidentifikasi, menetapkan batasan atau definisi serta ukuran masalah kesehatan yang menjadi fokus surveilans, (2) mengumpulkan dan mengolah data masalah kesehatan tersebut (juga bisa termasuk faktor-faktor yang terkait), (3) analisis dan interpretasi data surveilans tersebut dan (4) medistribusikan data dan hasil interpretasinya kepada penanggungjawab program penanggulangan masalah kesehatan, dan (5) monitor dan evaluasi berkala pemanfaatan dan kualitas surveilans untuk perbaikan penyelenggaraan surveilans. Surveilans masalah kesehatan tidak termasuk tindakan penanggulangan masalah kesehatan

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 30

Surveilans Epidemiologi

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 31

Surveilans Epidemiologi

Masuknya studi epidemiologi dalam mekanime kerja surveilans tersebut diatas, dimaksudkan agar setiap informasi yang memerlukan identifikasi permasalah lebih teliti perlu dilakukan penyelidikan atau penelitian agar informasi yang dihasilkan akan lebih baik, obyektif, terukur dan dapat dipertanggungjawabkan. Pada mekanisme kerja surveilans tersebut juga memasukkan mekanisme kerja umpan balik. Umpan balik, berbeda dengan distribusi informasi, umpan balik adalah memberikan informasi dan komunikasi kepada unit sumber data, agar menjaga mutu data dan melakukan perbaikan kesalahan atau melengkapi data kurang lengkap. Umpan balik sebagai upaya kendali mutu surveilans dan memenuhi indikator kinerja surveilans yang telah ditetapkan. Kegiatan perekaman, pelaporan dan pengolahan data, dapat dilaksanakan oleh unit surveilans sendiri, tetapi dapat juga sebagai bagian dari sistem pencatatan dan pelaporan unit lain, bahkan dari sektor-sektor di luar sektor kesehatan Masing-masing mekanisme kerja surveilans akan dibahas secara khusus pada bahasan terpisah.

2. Tujuan
Apa masalah kesehatan yang perlu dukungan surveilans ? Apa beda tujuan surveilans dan tujuan program ? Apa beda tujuan surveilans dan indikator kinerja surveilans ? Bagaimana hubungan tujuan survielans dengan analisis data surveilans ? Pada Pedoman Penyelenggaraan Sistem Surveilans Epidemiologi Kesehatan, surveilans bertujuan untuk menyediakan data dan informasi epidemiologi secara nasional, provinsi dan kabupaten/kota yang dimanfaatkan untuk : 1. dasar manajemen kesehatan untuk pengambilan keputusan dalam perencanaan, pelaksanaan, pemantauan, evaluasi program kesehatan dan

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 32

Surveilans Epidemiologi

2. peningkatan kewaspadaan serta respon kejadian luar biasa yang cepat dan tepat

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 33

Surveilans Epidemiologi

Menurut Stephen B. Tachker, kegunaan surveilans cukup luas : 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. Menghitung estimasi besar masalah kesehatan Menggambarkan riwayat alamiah penyakit Deteksi KLB Dokumentasi distribusi dan sebaran kejadian kesehatan Mengfasilitasi riset epidemiologi atau laboratorium Menguji hipotesis Evaluasi program penanggulangan masalah kesehatan Memantau perubahan agent penyakit Memantau kegiatan isolasi Deteksi perubahan mutu pelayanan Perencanaan

Esensi surveilans (epidemiologi/kesehatan masyarakat) adalah memanfaatkan data untuk memantau masalah-masalah kesehatan dan mendorong dilaksanakannya upaya penanggulangan. Surveilans dapat membantu menentukan prioritas-prioritas masalah kesehatan, menentukan pilihan strategi atau metode penanggulangan terbaik, memandu tahapan upaya penanggulangan, dan melakukan kajian efektivitas upaya penanggulangan penyakit atau masalah kesehatan lainnya.

Contoh

Distribusi penyakit DBD menurut Kabupaten/Kota berdasarkan angka

kesakitan (stratifikasi daerah), dapat membantu program menentukan daerah prioritas yang perlu segera dilakukan upaya penanggulangan.

Distribusi penyakit DBD menurut waktu menunjukkan pola musiman,

sehingga dapat membantu program menentukan kapan sebaiknya tindakan pengendalian vektor dilakukan dan kapan tindakan darurat pelayanan rumah sakit mulai diaktifkan.

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 34

Surveilans Epidemiologi
Distribusi

penyakit DBD menurut waktu dan daerah dapat membantu program

melakukan evaluasi efektifitas tindakan pengendalian vektor yang sudah dilakukan. Setiap penyelenggaraan suatu sistem surveilans tertentu perlu ditetapkan adanya tujuan yang jelas dan terukur. Jelas itu adalah obyektif apa, kapan dan dimana tersedia produksi informasi epidemiologi sebagai hasil kerja surveilans, jelas manfaat dari informasi epidemiologi yang diperolehnya, dan jelas siapa atau unit apa yang memanfaatkan informasi epidemiologi tersebut. Terukur dalam artian dapat diukur dengan ukuran kuantitatif sesuai dengan ukuran-ukuran epidemiologi, sehingga dapat dipertanggungjawabkan dan diperbandingkan antar waktu dan antar populasi atau antar tempat/daerah Tujuan surveilans berbeda dengan tujuan program, tetapi surveilans sebagai bagian dari suatu program, dan oleh karena itu tujuan surveilans terkait dengan tujuan-tujuan program. Pada suatu program kesehatan, tujuan program adalah mendapatkan penyelesaian masalah kesehatan, pencapaian tujuan diukur dalam bentuk rate tertentu, misalnya besar penurunan incidence rate, prevalence rate, mortality rate atau case fatality rate. Sementara tujuan surveilans yang terkait dengan program tersebut adalah mengukur seberapa besar penyelesaian masalah kesehatan tersebut telah dapat dicapai, yang biasanya diukur dalam bentuk rate yang sama. Tujuan surveilans akan membantu penyelenggaraan sistem surveilans lebih fokus, sistematis, dukungan anggaran yang diperlukan lebih jelas, penggerakan sumberdaya menjadi lebih efisien dan terarah serta kinerjanya dapat diukur, diperbandingkan dari waktu ke waktu, dan dari wilayah satu ke wilayah lain serta dapat dipertanggung jawabkan. Untuk memberikan pemahaman yang memadai, dibahas hubungan beberapa jenis program dengan tujuan-peran surveilans dalam mendukung kinerja program. Contoh : Progran Pengendalian Pnemonia Tujuan program : Menurunkan risiko kematian anak yang menderita pnemonia

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 35

Surveilans Epidemiologi

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 36

Surveilans Epidemiologi

1.

terlaksananya pengobatan standar kasus pnemonia anak minimal 80% dari estimasi jumlah kasus pnemonia di setiap wilayah Puskesmas 2. case fatality rate pnemonia menurun menjadi kurang dari 5% dari jumlah kasus pnemonia yang mendapat pengobatan standar di setiap Puskesmas Tujuan surveilans : Mengetahui gambaran epidemiologi pnemonia berobat dan hasil pengobatan

1.

diketahuinya jumlah kasus pnemonia menurut Puskesmas dan periode waktu mingguan

2. diketahuinya jumlah kasus pneumonia yang mendapat pengobatan


standar menurut Puskesmas dan periode waktu mingguan standar meninggal (case fatality rate) menurut Pukesmas dan periode waktu mingguan Kegiatan program pengendalian pnemonia adalah menemukan semua penderita pnemonia dan memberikan pertolongan dengan pengobatan/perawatan standar. Oleh karena itu, peran surveilans pertama adalah menunjukkan daerah atau jenis populasi mana yang perlu mendapat prioritas dibanding kelompok lain, agar program dilaksanakan lebih efektif dan efisien. Peran surveilans kedua adalah melakukan monitoring dan evaluasi telah seberapa jauh kegiatan program telah berhasil mencapai tujuan program. Pada program pengendalian pnemonia, dan program-program lain dimana penemuan dan tindakan terhadap penderita menjadi salah satu programnya sering terjadi perdebatan batas kegiatan program dan kegiatan surveilans pada kegiatan penemuan penderita. Apakah ini tugas program atau tugas surveilans pada program tersebut ?. Pada program pengendalian pnemonia ini, bisa jadi upaya penemuan penderita menjadi tugas program, sehingga bisa ditemukan sejumlah penderita sesuai tujuan program, sementara surveilans berperan menghitung jumlah penderita yang ditemukan menurut karakteristik waktu, tempat dan orang, sesuai kebutuhan untuk membantu program untuk bekerja lebih efektif dan efisien. Pada kejadian terakhir ini, semakin menunjukkan bahwa program dan surveilans berada dalam satu kendaraan menuju pencapaian kinerja program yang diharapkan, tetapi sekaligus menunjukkan perlu adanya kejelasan peran program dan surveilans, sehingga ancangan kegiatan, anggaran, penggerakan sumber daya dan hasil kerja dapat diukur dan dipertanggungjawabkan. Contoh : Program Pengendalian Demam Berdarah Dengue (DBD) Tujuan program :

3. diketahuinya jumlah kasus pnemonia yang mendapat pengobatan

1.

menurunnya insiden demam berdarah kurang dari 50 kasus per

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 37

100.000 penduduk di setiap kabupaten/kota


Surveilans Epidemiologi

2. menurunnya cafe fatality rate<1% di setiap kabupaten/kota Tujuan surveilans :

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 38

Surveilans Epidemiologi

Teridentifikasinya setiap kasus demam berdarah dengue berobat (insidens rate) dan jumlah meninggal (CFR) di rumah sakit di setiap kabupaten/kota dan periode waktu bulanan dan ta hun an Berbeda dengan program pengendalian pnemonia, program pengendalian DBD bertujuan menurunkan angka kesakitan dan angka fatalitas kasus (CFR), sehingga upaya mengendalikan faktor risiko dan mencegah jatuh sakit menjadi salah satu strategi yang diterapkan, disamping strategi untuk menjamin agar penderita DBD dapat tertolong dengan sistem rujukan, dan perawatan yang baik Strategi program dalam upaya menurunkan angka kesakitan adalah mengendalikan nyamuk Aedes agypti, sehingga mata rantai penularan dapat diputus, dan besarnya jumlah penularan dapat dikurangi, sehingga jumlah penderita juga dapat dikurangi ,. Sama dengan program pengendalian pnemonia, peran surveilans utama adalah membantu program dengan cara menentukan tingkat kerentanan populasi berdasarkan waktu, tempat dan karakteristik masyarakat (angka kesakitan, angka kematian, angka fatalitas kasus, kejadian luar biasa). Untuk mencapai tujuan surveilans tersebut, dapat dikembangkan 1. surveilans berdasarkan survei kasus pada populasi secara berkala (times series), 2. surveilans berdasarkan data kasus baru berkunjung/berobat ke unit pelayanan untuk membuat estimasi besarnya angka kesakitan dan angka kematian menurut wilayah, umur dan jenis kelamin, atau

3. surveilans berdasarkan data perubahan jenis dan jumlah tempattempat perindukan nyamuk, jenis dan kepadatan nyamuk, demografi, musim, lingkungan tempat tinggal dan faktor risiko lainnya yang digunakan untuk meng-estimasi tingkat kepadatan nyamuk dan dampaknya terhadap angka kesakitan dan angka kematian DBD. Berdasarkan informasi surveilans tersebut, maka program dapat menentukan prioritas daerah atau kelompok populasi dalam upaya pengendalian nyamuk penyebab demam berdarah, atau adanya penentuan strategi yang spesifik untuk masing-masing daerah dan populasi. Disamping sumber data dari data sudah lewat beberapa waktu sebelumnya, sebagaimana contoh diatas, data yang diperoleh pada periode waktu berjalan, juga menjadi sumber data surveilans yang penting, terutama pada penyakit potensi KLB seperti DBD ini. Perkembangan kasus (perubahan jumlah, risiko, dan tipe virus) dan perubahan kondisi lingkungan (kepadatan nyamuk, musim atau curah hujan, tumbuhnya tempat-tempat perindukan nyamuk dsb) dapat diidentifikasi melalui sistem deteksi dini kasus dan sistem deteksi dini kondisi rentan serta diikuti dengan respon peningkatan kewaspadaan, respon investigasi dan respon penanggulangan. Ini menjadi konsep dasar model SKD-KLB yang akan tersendiri. Tujuan program pengendalian DBD kedua, yaitu, menurunkan angka fatalitas kasus (CFR) dapat disamakan dengan tujuan program pengendalian pnemonia, yaitu menemukan dan mengobati/merawat penderita DBD

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 39

Contoh :
Surveilans Epidemiologi

Program Pengendalian Influenza Pandemi Tujuan program :

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 40

Surveilans Epidemiologi

Dapat tertanggulanginya dengan cepat setiap kejadian episenter influenza pandemi Tujuan surveilans :

1. 2. 3.

Deteksi dini episenter influenza pandemi Memantau perkembangan episenter influenza pandemi Memastikan tidak adanya transmisi virus influenza pandemi dari orang ke orang

Berbeda dengan dua contoh sebelumnya, pada Program Pengendalian Influenza Pandemi, sering kita sebut sebagai menyiapkan pasukan tempur yang medan pertempuran belum ada, tepatnya mungkin akan terjadi. Program yang sama adalah pada program eradikasi polio dengan diselenggarakannya surveilans AFP dan virus polio liar, program penanggulangan SARS dengan surveilans SARS, dsb. Program penanggulangan episenter pandemi influenza, adalah terus mempersiapkan diri agar pada waktu episenter pandemi influenza terjadi, maka penggerakan sumber daya dapat dilakukan dengan cepat dan tepat. Surveilans influenza pandemi yang sedang berjalan adalah surveilans flu burung. Surveilans memainkan peran kunci, pertama, deteksi dini adanya episenter dan sebaliknya, kedua, terus menerus membuktikan episenter pandemi influenza tidak sedang terjadi. Jika episenter pandemi influnza terdeteksi dini, maka program penanggulangan segera bertindak. Dalam upaya membangun deteksi dini kemungkinan terjadinya episenter pandemi influenza, maka dilakukan langkah surveilans :

1.

Memantau perkembangan kejadian pandemi influenza di seluruh dunia dan identifikasi kemungkinan menyebar ke wilayah Indonesia 2. Memantau perkembangan influenza H5N1 pada hewan dan manusia, baik berdasarkan pendekatan bukti epidemiologi adanya penularan dari orang ke orang, maupun berdasarkan perubahan karakter virus (mutasi genetik)

3.

Memantau kemungkinan munculnya kasus pnemonia ganas dan menular sebagai cluster pnemonia tertentu. Salah satu peran surveilans pada program ini adalah membuktikan bahwa, episenter pandemi influenza itu tidak sedang terjadi, merupakan pekerjaan yang paling berat. Tujuan surveilans tercapai apabila semua indikator kinerja surveilans menunjukkan surveilans diselenggarakan dengan kualitas tinggi. Indikator kinerja surveilans episenter pandemi influenza menunjukkan kualitas surveilans sangat tinggi jika 1. Setiap kasus suspek H5N1 dapat teridentifikasi dan dikonfirmasi, dan terbukti tidak ada penularan kepada semua orang yang kontak erat dengan penderita yang diamati (penularan gelombang kedua)

2.

Setiap kasus pnemonia ganas dan cluster pnemonia dapat teridentifikasi dan konfirmasi serta dipastikan tidak ada penularan kepada semua kontak erat dengan penderita yang diamati.

3.

Laporan berkala ada tidaknya kasus H5N1, cluster pnemonia dan pnemonia ganas dari seluruh Kabupaten/Kota dan atau Unit-unit pelayanan

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 41

telah dilakukan secara teratur (zero reporting)


Surveilans Epidemiologi

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 42

Surveilans Epidemiologi

Berdasarkan data indikator kinerja tersebut dapat disimpulkan : Apabila ketiga indikator tersebut diatas terpenuhi, maka unit surveilans dapat menyatakan tidak terdapat episenter pandemi influenza yang meyakinkan. 2. Apabila salah satu indikator tersebut tidak memenuhi indikator kinerja yang ditetapkan, maka pernyataan unit surveilans yang menyatakan tidak terjadi episenter pandemi influenza tersebut menjadi diragukan atau tidak diyakini kebenarannya. Pada contoh kasus pandemi influenza, jelas peran surveilans sangat bergantung kepada kebutuhan program, sebaliknya program akan melaksanakan program dengan efektifitas dan efisiensi bergantung kepada hasil kerja surveilans yang memiliki kulaitas kerja yang sangat tinggi.

1.

3. Indikator Kinerja Sebagai suatu kegiatan yang diselenggarakan secara sistematis dan terus menerus, maka disamping adanya tujuan yang jelas dan terukur, juga diperlukan adanya indikator kinerja yang jelas dan terukur.

1) Pengertian Indikator Kinerja (surveilans)


Secara umum indikator kinerja biasanya dibagi 2 jenis : (1) Indikator kinerja yang merupakan ukuran besarnya hasil kerja yang diharapkan diperoleh setelah satu rangkaian aktivitas program (indikator kinerja program). Indikator kinerja ini lebih tepat sebagai ukuran pencapaian tujuan program, dan berdasarkan indikator kinerja ini dapat dinyatakan program telah mencapai tujuan yang diharapkan atau tidak. Misalnya, indikator kinerja program pengendalian DBD adalah angka kesakitan <52 kasus per 100.000 penduduk pertahun perProvinsi. (2) Indikator kinerja yang merupakan ukuran kualitas suatu sistem kerja (indikator kinerja - surveilans). Secara operasional, suatu unit program apabila menyatakan besarnya masalah program, maka wajib didukung oleh sistem kerja informasi yang baik. Sistem kerja informasi ini, baik atau tidak baik, dinyatakan dengan ukuran atau indikator kinerja-surveilans. Misalnya, angka kesakitan DBD di Jakarta adalah sebesar 225 kasus per 100.000 penduduk pada tahun 2010. Penyataan besarnya angka kesakitan DBD ini, diperoleh dari pengumpulan data

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 43

Surveilans Epidemiologi

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 44

Surveilans Epidemiologi

dari semua rumah sakit atau hanya sebagian rumah sakit (kelengkapan laporan), seberapa akurat kasus DBD itu sesuai dengan definisi yang telah ditetapkan (keakuratasn pengisian variabel), dsb. Kelengkapan laporan dan keakuratan pengisian variabel merupakan indikator kinerja untuk mengukur mutu laporan yang menyatakan angka kesakitan DBD di Jakarta. Ini yang disebut indikator kinerja-surveilans DBD Program, biasanya memanfaatkan indikator kinerja sebagai indikator kinerja jenis pertama, sementara surveilans memanfaatkan indikator kinerja sebagai indikator kinerja jenis kedua. Oleh karena itu, pengertian indikator kinerja (surveilans) sering digunakan sebagai ukuran yang menyatakan kualitas sistem surveilans yang telah diselenggarakan, terukur dan dapat dipertanggungjawabkan. Indikator kinerja (surveilans) digunakan untuk menjaga agar data yang dihimpun dan dimanfaatkan sebagai sumber data surveilans, adalah sama dengan yang terdapat pada sumber-sumber data, baik jumlah maupun distribusi menurut waktu, tempat dan karakteristik kasus-kasus, tidak terjadi bias, dan menghasilkan informasi yang tidak salah. Validitas data dan atribut sistem surveilans yang lain, dibahas dalam bahasan tersendiri. Data indikator kinerja (surveilans) menurut karakteristik waktu dan tempat, dapat menuntun kepada sumber data yang perlu mendapat pembinaan dan dukungan dalam penyelenggaraan sistem surveilans yang lebih baik Indikator kinerja (surveilans) ini sering rancu dengan tujuan surveilans, dan indikator kinerja program. Kerancuan ini dapat mengakibatkan timbulnya kelemahan manajemen dan pembinaan penyelenggaraan sistem surveilans, terutama penyelenggaraan surveilans yang berada dalam satu paket dengan penyelenggaraan program. Beberapa contoh bahasan dibawah ini dapat menjelaskan perbedaan-perbedaan tersebut : Contoh : Surveilans Demam Berdarah Dengue Tujuan program pengendalian DBD adalah menurunnya insidens DBD di semua daerah

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 45

Surveilans Epidemiologi

Indikator kinerja program pengendalian DBD adalah angka kesakitan DBD sebesar kurang dari 50 kasus per 100.000 populasi per tahun di setiap Kabupaten/Kota Tujuan Surveilans DBD adalah terdatakannya angka kesakitan DBD per 100.000 populasi per tahun di setiap Kabupaten/Kota Indikator Kinerja Surveilans DBD adalah setiap rumah sakit yang merawat anak mengirimkan laporan bulanan data kesakitan DBD (semua atau 100%) dengan kelengkapan laporan per RS lebih dari 80% per tahun Makna indikator (data sebagai contoh): - Indikator kinerja surveilans DBD dalam bentuk kelengkapan laporan tahunan unit pelayanan. - Dilaporkan angka kesakitan DBD kabupaten Bogor berdasarkan laporan Rumah Sakit selama tahun 2010 adalah 40 kasus per 100.000 populasi, maka dapat dinyatakan program pengendalian DBD Kabupaten Bogor telah berhasil menekan angka kesakitan DBD jauh dibawah indikator kinerja yang ditetapkan (52 kasus per 100.000 populasi per Kabupaten per tahun) - Kabupaten Bogor memiliki 4 rumah sakit yang merawat anak (kasus DBD), oleh karena itu, surveilans perlu menganalisis daftar absensi pelaporan rumah sakit tersebut selama setahun kegiatan untuk mengukur besarnya kelengkapan laporan per RS.

Tabel 1 Daftar Absensi Laporan Bulanan Data Kesakitan Rumah Sakit Kabupaten Bogor, 2010 Nama RS RS Sumber Sehat RS Sehat RSUD Bogor RS Harapan Total
Sumber : (Data Contoh)

Laporan Bulan Yang Diterima Realisasi Seharusnya 6 12 10 12 11 12 12 12 (6+10+11+12) 4x12=4 =39 8

% 50% 83% 92% 100 % 82%

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 46

Surveilans Epidemiologi

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 47

Surveilans Epidemiologi

Indikator kinerja (surveilans) DBD adalah kelengkapan laporan total RS sebesar lebih dari 80%, dan pada data tersebut diatas memiliki kelengkapan laporan total 82%

- Sesuai dengan ancangan indikator kinerja (surveilans) program pengendalian DBD tersebut diatas, masing-masing RS harus mencapai kelengkapan laporan >80%. - Pada absensi laporan bulanan data kesakitan tersebut diatas, RS. Sumber Sehat hanya melaporkan 50% dari jumlah laporan seharusnya, sementara RS yang lain telah mencapai kelengkapan laporan >80%. Sehingga, sesuai dengan indikator kinerja (surveilans) yang diharapkan, maka pernyataan angka kesakitan DBD Kabupaten Bogor sebesar 40 per 100.000 populasi tersebut adalah tidak dipercaya kebenarannya - Jika setiap RS dari 4 RS yang ada telah melengkapi laporannya, sehingga kelengkapan laporan masing-masing RS sudah lebih dari 80%, maka pernyataan angka kesakitan DBD Kabupaten Bogor sebesar 40 per 100.000 populasi tersebut adalah dipercaya kebenarannya

Contoh : Surveilans AFP (acute flaccid paralysis) dan Virus Polio Liar Tujuan program eradikasi polio adalah tercapainya Indonesia bebas polio Indikator kinerja program eradikasi polio adalah cakupan imunisasi tinggi dan merata, dan setiap adanya transmisi virus polio liar baru dapat dihentikan dalam waktu kurang dari 1 tahun sejak ditemukan Tujuan surveilans AFP dan virus polio liar adalah terdeteksi dini adanya virus polio liar Indikator kinerja surveilans AFP dan virus polio liar:

1. 2.

Kelengkapan laporan mingguan rumah sakit lebih dari 80 % per tahun

per kabupaten/kota AFP rate non polio ditemukan minimal 2 per 100.000 anak berusia

kurang dari 15 tahun per tahun per Provinsi

3.

Spesimen adekuat (diambil, dikirim dan diperiksa sesuai dengan

standar) lebih dari 80 % kasus AFP yang ditemukan

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 48

Surveilans Epidemiologi

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 49

Surveilans Epidemiologi

Makna indikator (data contoh): - Indikator kinerja surveilans AFP adalah kelengkapan laporan mingguan rumah sakit pertahun, jumlah kasus dicurigai (kasus AFP) yang ditemukan dan dikonfirmasi - Pada tahun 2010, Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Timur melaporkan bahwa di Wilayah Jawa Timur tidak ditemukan adanya virus polio liar. Oleh karena itu, dari sisi program eradikasi polio dapat dinyatakan Jawa Timur aman - Provinsi Jawa Timur terdiri dari 35 Kabupaten/Kota, dengan total seluruhnya terdapat 100 rumah sakit (merawat anak <15 tahun) Jika : kelengkapan laporan mingguan rumah sakit cukup baik lebih dari 80%

1. 2. 3.

per tahun per kabupaten/kota selama tahun 2010, dan AFP rate non polio lebih dari 2 per 100.000 anak berusia kurang dari 15

tahun di setiap Kabupaten/Kota, dan lebih dari 80 % spesimen tinja setiap kasus telah diambil dan dikelola

cukup baik (adekuat), maka pernyataan tidak ada virus polio liar di wilayah Jawa Timur adalah dipercaya - Sebaliknya jika terdapat kelengkapan laporan mingguan rumah sakit kurang dari 80 % per tahun pada salah satu Kabupaten/Kota, maka pernyataan tidak ada virus polio liar di . wilayah Jawa Timur adalah tidak dipercaya - Hal yang sama jika salah satu indikator kinerja tidak terpenuhi, maka pernyataan tidak ada virus polio liar di wilyah Jawa Timur adalah tidak dipercaya. - Kesimpulan tidak dipercaya dalam sistem surveilans sebagaimana tersebut diatas, berarti menyatakan bahwa kinerja deteksi dini virus polio liar tidak cukup baik, sehingga kalau muncul virus polio liar di salah satu wilayah di Jawa Timur, bisa tidak diketahui, menyebar dengan cepat tanpa diketahui, bisa menjadi endemis polio kembali dan menjadikan Indonesia tidak bebas polio.

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 50

Surveilans Epidemiologi

2). Rumusan Indikator Kinerja


(Indikator kinerja dalam bahasan berikut adalah indikator kinerja-surveilans.) Setiap penyelenggaraan sistem surveilans yang baik, selalu menetapkan ancangan indikator kinerja, dan kemudian kegiatan monitoring dan evaluasi penyelenggaraan sistem surveilans berdasar pada indikator kinerja ini. Rumusan indikator kinerja harus sederhana, mudah dilaksanakan, tetapi tetap mengukur mutu /kualitas kinerja surveilans dengan baik. Apabila satu paket penyelenggaraan sistem surveilans memiliki banyak indikator kinerja, sehingga membutuhkan banyak kegiatan perekaman, pengumpulan dan analisis terhadap data indikator kinerja tersebut yang diperoleh dari berbagai unit sumber data. Banyaknya kegiatan perekaman, pengumpulan, pengolahan data akan memberikan beban kerja dan menggangu upaya meningkatkan kinerja surveilans. Oleh karena itu, setiap penyelenggaraan sistem surveilans perlu menetapkan sesedikit mungkin indikator kinerja, sesederhana mungkin, tetapi tetap dapat mengukur kualitas penyelenggaraan surveilans tersebut. Boleh dikatakan, melakukan monitoring terhadap indikator kinerja adalah merupakan salah satu kegiatan surveilans terhadap program penyelenggaraan sistem surveilans itu sendiri. Indikator kinerja yang paling sering digunakan adalah kelengkapan laporan, ketepatan waktu laporan, kelengkapan distribusi/desiminasi informasi, terbitnya buletin epidemiologi, tetapi sebetulnya terdapat beberapa rumusan indikator kinerja lain yang juga digunakan.

(1) Kelengkapan Laporan Kelengkapan laporan selalu mengukur jumlah laporan yang diterima dari pelapor (unit) dibanding dengan jumlah laporan yang harusnya diterima. Kelengkapan laporan adalah sebagai salah satu indikator kinerja (surveilans) yang paling sering digunakan, baik itu ditingkat nasional, provinsi maupun di kabupaten/kota, bahkan juga digunakan pada indikator kinerja (surveilans) di unit

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 51

Surveilans Epidemiologi

unit pelayanan dan di masyarakat sebagai laporan kelurahan, desa, atau kelompokkelompok masyarakat. Kelengkapan laporan, merupakan metode pengukuran kinerja yang paling sederhana, dan jika dirumuskan dengan tepat, dapat member dukungan pengukuran kinerja surveilans yang tepat, dan dapat memberi manfaat untuk mengidentifikasi adanya permasalah kinerja surveilans lebih fokus dan tepat waktu. Rumusan kelengkapan laporan yang baik adalah kelengkapan laporan unit sumber data awal (unit pelayanan), tetapi pada penyelenggaraan sistem surveilans nasional dan provinsi lebih sering berdasarkan pada kelengkapan laporan unit pengumpul data (Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota atau Dinas Kesehatan Provinsi)
Contoh : Surveilans DBD Provinsi Sistem surveilans DBD secara nasional berbasis data yang diperoleh dari laporan bulanan data kasus dan kematian DBD Rumah Sakit.

Tabel 2 Data Kasus DBD Provinsi Banten, tahun 2010 Kelengkapan No. Kab/Kota Angka Kesakitan Laporan Kab/Kota per 100.000 pop per tahun *) 1. Tangerang 74.2 11/12 (92%) 2. Kota Tangerang 187,8 10/12 (83%) 3 Kota Tangerang 64.0 12/12 (100%) Selatan ....... Nasional % . %
Sumber Data : contoh simulasi *) 11/12 adalah dilaporkan sebanyak 11 laporan dari 12 laporan seharusnya

Sepintas dapat dilihat, bahwa angka kesakitan DBD Kota Tangerang Selatan sebesar 64,0 kasus per 100.000 populasi, adalah dapat dipercaya, karena kelengkapan laporan mencapai 100%. Kelengkapan laporan ini adalah kelengkapan laporan bulanan yang dilaporkan oleh Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota, sementara kelengkapan laporan

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 52

Surveilans Epidemiologi

masingmasing rumah sakit (sumber data awal), tidak diketahui, dan oleh karena itu, angka

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 53

Surveilans Epidemiologi

kesakitan DBD Kota Tangerang Selatan sebesar 64,0 kasus per 100.000 populasi, adalah belum sepenuhnya dapat dipercaya . Rumusan Kelengkapan Laporan Berdasarkan Data Sumber Data Awal Data kasus DBD Nasional, bersumber dari laporan bulanan data kasus DBD yang dilaporkan oleh Rumah Sakit di seluruh wilayah Indonesia secara berjenjang ke Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota, kemudian ke Dinas Kesehatan Provinsi dan terakhir dikirim ke Kementerian Kesehatan, cq. Subdit Arbovirosis, Ditjen PP&PL. Setiap jenjang, data DBD tersebut direkam, diolah dan dilaporkan dalam bentuk data rangkuman (agregat), dan juga digunakan untuk keperluan surveilans pada masingmasing tingkatan. Demikian juga untuk data kesakitan berbagai program yang lain Gambar2

Alur Laporan Kasus DBD RS

Dengan model pendataan tersebut, Unit Surveilans DBD di Dinas Kesehatan Provinsi, tidak dapat mengidentifikasi berapa besar kelengkapan laporan Sumber

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 54

Surveilans Epidemiologi

Data (Rumah Sakit) pada masing-masing Kabupaten/Kota.

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 55

Surveilans Epidemiologi

Untuk mendapatkan data kelengkapan laporan yang baik, seringkali, disamping data kelengkapan laporan Unit Pelapor (Dinas Kesehatan Provinsi dan Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota), juga perlu dilengkapi dengan kelengkapan laporan sumber data (unit pelayanan/RS). Dari dapat terlihat angka keakitan Kota Tangerang Selatan sebesar 64,0 kasus per 100.000 populasi diperoleh dari laporan Rumah Sakit dengan kelengkapan laporan bulana Kab/Kota sebesar 100%, dengan kelengkapan laporan rumah sakit sebesar 92%, atau dapat dikatakan, angka kesakitan DBD tersebut dapat dipercaya. Tabel 3 Data Kasus DBD Provinsi Banten, Tahun 2010 Angka Kelengkapan Kelengkapan Kesakitan Laporan Bulanan Kabupaten/ laporan RS Kota /100.000 Kab/Kota /tahun *) populasi /tahun Tangerang Kota Tangerang Kota Tangerang Selatan .............. Nasional 74.2 187,8 64.0 .% 11/12 (92%) 10/12 (83%) 12/12 (100%) ..% 6 RS, 47/65 (72%) 6 RS, 60/72 (83%) 4 RS, 44/48 (92%) ..%

No.

1. 2. 3.

Sumber : (contoh simulasi) *) adalah jumlah RS yang ada, jumlah laporan yang diterima/jumlah laporan seharusnya dari semua RS yang ada (% kelengkapan laporan RS per tahun)

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 56

Surveilans Epidemiologi

Tabel 4
Laporan Bulanan Data Kesakitan DBD Rumah Sakit, Prov Banten, 2010
BULAN LAPORAN ___________________________________________________________________________ Kab/ Jml Jumlah Lap Jumlah Lap RS Angka Sakit Jml RS Penduduk Kota Kode RS Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nov Des (%) Kesakitan Kab/Kota (%)

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO | 28

RS-T1 RS-T2 RS-T3 RS-T4 total KT RSKT1 RS-KT2 RS-KT3 RS-KT4 total KTS RSKTS1 RS-KTS2 total KS RSKS1 total Lb RSLb1 total Pd RSPd1 total

11 23 30 32 3 6 5 26 x 4 8

30 10 8 x 10 x x x

5 0 0 7 x x

4 8

10 20 25 8 6 10 19 7 35 44 60 80 180 50 23 10 110 40

20 8 7 x 8 4 4x

q
10

x 9 13

1 6 1 2 5 74.2 (72%) 11/12 (92%) 47/65

7
31

60 130 22 0 6 7 18 30 60 28 30 35 46 15 283 37 7 15 1 8 31 10 10 15 15 8 8

4 0 8 2 8 1 1 5 2 10 2 5

3 1

12 0 50 7 3 30 40 40 2 5 8


3 8 1 2 6 2 5

x 88 x 6 8

1027

125

527 366 6 1265

187.8

10/12 (83%) 60/72

41

2 1 x 3 2

8 2 4 6

2 2 2 141 19 2

230 31

126 4
752

64.0

12/12 (100%) 44/48

15 7 36 56 75 99 0 0 20 27 18 25 33 27 36 48 27 36 48 15 19 26 15 19 26

26 7 6 12

42
23 7 5

13 9 2

3 4

7 2

3 5 11

8 21 126 1

6 8 . 2

12/12 (100%) 24/24

12/12 (100%) 12/12 12/12 (100%) 12/12

Grafik 3 Angka Kesakitan DBD (Data Rumah Provinsi Banten, 2010

Surveilans Epidemiologi

Kelengkapan Laporan Sumber Data Berdasarkan Waktu Pelaporan Kelengkapan laporan biasanya dihitung untuk periode waktu setahun, tetapi seringkali kelengkapan laporan juga perlu dihitung pada saat pelaporan itu dilaporkan, tergantung periode waktu pelaporan. Indikator kinerja berdasarkan kelengkapan laporan pada saat pelaporan ini, sering digunakan pada penyelenggaraan surveilans untuk keperluan pemantauan ketat, seperti pewantauan wilayah setempat, surveiilans pada waktu terjadi KLB dsb. Seberapa ketat, tergantung kebutuhan masing-masing situasi, bisa tiap hari, tiap bulan atau yang paling sering adalah tiap minggu. Contoh. Pada Laporan Bulanan Data Kasus DBD, laporan kasus DBD dibuat dan dikirimkan oleh Rumah Sakit ke Dinas Kesehatan Kab/Kota dilaksanakan bulanan. Pada pemantauan ketat di Puskesmas dan Kab/Kota, seringkali perekaman dan pelaporannya dilakukan setiap minggu.

Kode RS RS-KTS1 RS-KTS2 RS-KTS3 RS-KTS4

Tabel 5 Data Kasus DBD Kota Tangerang, 2010 Berdasarkan Laporan Bulanan Data Kesakitan Rumah Sakit BULAN LAPORAN Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nov Des 15 1 8 7 30 2 15 9 40 5 7 23 40 8 36 15 41 5 21 20 11 2 6 8 10 2 5 2 3 1 2 x 8 1 6 x 15 75 2 x 3 1 6 75 8 2 4 3 17 10 0 22 2 13 7 44 100

Total 31 56 75 99 87 27 19 6 Kelengkapan Laporan Per 100 100 100 100 100 100 100 75 Bulan (%)

Pada Data Kasus DBD Kota Tangerang, menurut bulan kejadian dan kelengkapan laporannya, menunj ukkan kelengkapan laporan Kabupaten / Kota sebesar 100%

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 58

Surveilans Epidemiologi

(tidak ada laporan yang tidak dibuat oleh Dinas Kesehatan Kota tangerang Selatan), tetapi apabila dicermati kelengkapan laporan Rumah Sakit, terdapat RSKTS2 tidak melapor pada bulan Oktober dan RS-KTS3 tidak melapor pada bulan Agustus dan bulan September, sehingga mempengaruhi jumlah data yang seharusnya ikut dianalisis Gambaran kurva bulanan Data Kasus DBD Kota Tangerang Selatan, 2010, dan kelengkapan laporannya dapat dicermati pada grafik dibawah ini. Sepintas dapat dilihat, kurva kasus DBD menurut Bulan Kejadian pada bulan Agustus, September dan Oktober sebetulnya lebih tinggi, karena ini hanya berdasarkan data laporan Rumah Sakit dengan kelengkapan <80% dari seluruh Rumah Sakit yang harusnya melapor. Pada kurva perkembangan kasus yang ketat, seperti pada pemantauan wilayah setempat ini, seringkali disebutkan batas kritis kelengkapan laporan, sebagai indikator kinerja (surveilans) yang menyatakan untuk berhati-hati melakukan analisis data, jika kelengkapan laporan berada dibawah batas kelengkapan yang diharapkan.

Grafik 4 Data Kasus DBD Kota Tangerang Selatan, 2010


J a n Fe b M a r A p r M e i J u n J u l A g s S e p O k t N o v D e s

BULAN
Sumber Data (contoh simulasi)

L apo ran

Kasus

1 0 0 7 5 8 0 6 0 4 0

5 0

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

2 5

| 59

Surveilans Epidemiologi

(2) Ketepatan Laporan Ketepatan waktu laporan merupakan indikator kinerja kedua yang paling sering digunakan. Ketepatan waktu laporan adalah tersedianya data surveilans pada unit yang memanfaatkan data tersebut tepat waktu pada saat data tersebut dipergunakan. Secara operasional, ketepatan waktu laporan serti diartikan sebagai tanggal waktu laporan harus sudah diterima. Misal, laporan bulanan data kesakitan Puskesmas diterima di Dinas Kesehatan Kota selambat-lambatnya tanggal 5 bulan berikutnya. Pelaporan dan atau penggabungan data pada periode waktu yang bukan seharusnya, dapat mengacaukan pola kurva dari data surveilans yang akan dianalisis. Oleh karena itu, data surveilans sebaiknya dikirimkan selalu tepat waktu, jika terlambat, jangan digabungkan dengan data surveilans waktu berikutnya, tetapi tetap dikirim sebagai data surveilans periode waktu yang seharusnya.

(3) Keakuratan Jumlah Kasus dan Diagnosis Unit Sumber Data, misalnya Rumah Sakit atau puskesmas, mendapat kasus berdasarkan data kunjungan berobat, atau kunjungan lain, dan kemudian diperiksa dan didiagnosis oleh dokter. Oleh karena itu, terdapat makna keakuratan : keakuratan data sebagai ketapatan diagnosis, dan keakuratan data sebagai ketepatan jumlah kasus yang diidentifikasi, direkam dan dilaporkan oelh sumber data (misal Rumah Sakit)

(4) Keakuratan Data Sebagai Ketepatan Diagnosis Ketidaktepatan penetapan kasus sebagaimana diharapkan adalah bias yang disebabkan karena tidak akuratnya definisi kasus atau kemampuan dokter untuk mendiagnosis: 1. 2. 3. Bukan Kasus, tetapi dinyatakan sebagai kasus Kasus benar dinyatakan sebagai kasus Kasus, tetapi dinyatakan sebagai bukan kasus

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 60

Surveilans Epidemiologi

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 61

Surveilans Epidemiologi

Keakuratan Data Sebagai Ketepatan Jumlah Kasus Teridentifikasi, Direkam dan Dilaporkan Kasus-kasus yang telah didiagnosis oleh dokter, semestinya terekam dan dilaporkan sebagai kasus, tetapi seringkali kasus-kasus ini tidak terlaporkan : 1. 2. Telah didiagnosis dokter, tetapi tidak tertuliskan diagnosisnya di buku register Telah didiagnosis, dan tercatat dalam buku register, tetapi terlewatkan Secara operasional, tidak mudah memantau tingkat keakuratan data surveilans sebagamana tersebut diatas, biasanya, pemantauan lapangan (observasi) dilakukan di sumber data awal (misal Rumah Sakit, Puskesmas, laboratorium) untuk mengukur tingkat keakuratan data tersebut : 1. 2. 3. 4. 5. 6. Bagaimana kesepakatan mengenai definisi operasional kasus ? Bagaimana prosedur penemuan kasus dibuat dan diterapkan ? Siapa yang mendiagnosis, apakah mereka cukup memiliki kemampuan profesional yang memadai ? Memeriksa register harian dan kartu kasus dan menguji apakah semua kasus yang ditemukan telah direkam dan dilaporkan Menguji pengetahuan dan perhatian setiap orang yang terkait dengan penyelenggaraan surveilans di Sumber Data Menguji apakah umpan balik perbaikan data, absensi dan pencapaian indikato kinerja telah dibuat dan dikirimkan ke sumber data oleh unit yang menerima laporan

(5) Estimasi Jumlah Kasus Sebagai Indikator Kinerja Pada surveilans berbasis data masyarakat, indikator kinerja (surveilans) seringkali digunakan estimasi jumlah kasus yang ada di masyarakat, baik berdasarkan hasil penelitian dan atau berdasarkan hasil-hasil surveilans sebelumnya, atau hasil surveilans di tempat lain. Contoh.

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 62

Surveilans Epidemiologi

Surveilans AFP menggunakan indikator kinerja ditemukannya kasus AFP sebesar minimal 2 per 100.000 anak usia kurang dari 15 tahun pertahun. Artinya, jika jumlah kasus AFP yang ditemukan pada suatu Provinsi kurang dari 2 per 100.000 anak usia kurang dari 15 tahun pertahun, maka dikatakan surveilans dilaksanakan dengan kualitas kinerja rendah. Pada surveilans AFP tersebut, estimasi kasus AFP yang ada pada suatu populasi adalah lebih dari 2 kasus per 100.000 populasi anak berusia kurang dari 15 tahun. Surveilans AFP yang baik adalah jika semua kasus AFP ditemukan dan diperiksa. Pada program-program pengendalian penyakit, dimana tindakan terhadap kasus itu merupakan sasaran program, seringkali membuat estimasi kasus sebagai indikator kinerja surveilans, misalnya pada program pengendalian pnemonia, pengendalian TBC, pengendalian penyakit tidak menular, dsb. Disini, surveilans berperan sebagai bagian program untuk menemukan kasus untuk diobati atau tindakan lain.

3) Indikator Investasi (Masukan), Proses dan Keluaran


Seringkail untuk mengukur kinerja penyelenggaraan surveilans dihitung besar dan jenis investasi (input) minimal yang digunakan dalam penyelenggaraan surveilans, biasanya terbagi dalam indikator tenaga dan sarana. Indikator kinerja proses, terutama adalah kelengkapan, ketepatan waktu laporan dan laporan umpan balik, sementara indikator kinerja keluaran dalam bentuk hasil kerja surveilans, terutama buletin, laporan dan data. Pedoman Penyelenggaraan Sistem Surveilans Epidemiologi Kesehatan menetapkan indikator kinerja investasi (masukan), proses dan keluaran, yang merupakan satu kesatuan, dimana kelemahan salah satu indikator tersebut menunjukkan kinerja sistem
surveilans yang belum memadai. Indikator Kinerja Surveilans untuk Tingkat Kabupaten/Kota

Indikator Investasi (Tenaga dan Sarana) Tenaga : 1 tenaga epidemiolog ahli (S2)
2 tenaga epidemiolog ahli (S1) atau terampil

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 63

Surveilans Epidemiologi

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 64

Surveilans Epidemiologi

1 tenaga dokter umum

Sarana : 1 paket jaringan elektromedia


1 paket alat komunikasi (telepon, faksimili, SSB dan telekomunikasi lainnya) 1 paket kepustakaan 1 paket pedoman pelaksanaan surveilans epidemiologi dan program aplikasi komputer 1 paket formulir 2 paket peralatan pelaksanaan surveilans epidemiologi 1 roda empat, 2 roda dua

Indikator Proses : Kelengkapan laporan unit pelapor sebesar 80 % atau lebih


Ketepatan laporan unit pelapor sebesar 80 % atau lebih Penerbitan buletin kajian epidemiologi sebesar 4 kali atau lebih setahun Umpanbalik sebesar 80 % atau lebih

Indikator Keluaran : Profil Surveilans Epidemiologi Kabupaten/Kota sebesar 1 kali setahun

Indikator Kinerja Surveilans untuk Tingkat Provinsi (cermati perbedaan dengan Tingkat kabupaten/Kota) adalah sebagai berikut :

Indikator Investasi (Tenaga dan Sarana) Tenaga : 1 tenaga epidemiolog ahli (S2)
2 tenaga epidemiolog ahli (S1) 2 tenaga epidemiolog terampil 1 tenaga dokter umum

Sarana : 1 paket jaringan elektromedia


1 paket alat komunikasi (telepon, faksimili, SSB dan telekomunikasi lainnya) 1 paket kepustakaan

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 65

Surveilans Epidemiologi

1 paket pedoman pelaksanaan surveilans epidemiologi dan program aplikasi kom puter 4 paket peralatan pelaksanaan surveilans epidemiologi 1 roda empat, 1 roda dua

Indikator Proses : Kelengkapan laporan unit pelapor dan sumber data awal sebesar 80 %
atau lebih Ketepatan laporan unit pelapor dan sumber data awal sebesar 80 % atau lebih Penerbitan buletin kajian epidemiologi sebesar 12 kali atau lebih setahun Umpanbalik sebesar 80 % atau lebih Indikator Keluaran : Profil Surveilans Epidemiologi Propinsi sebesar 1 kali setahun

4. Identifikasi kasus
Kegiatan perekaman, pengumpulan, pengolahan dan pelaporan data menjadi bagian penting dari upaya memperoleh data yang dihimpun dari berbagai sumber data surveilans. Misalnya surveilans campak, maka tugas besar surveilans adalah merekam semua kasus campak yang ada di Puskesmas, Rumah Sakit dan sumber data lainnya, kemudian menghimpun dan mengolahnya menjadi kelompok-kelompok data yang merupakan distribusi kasus-kasus campak sesuai karakteristik epidemiologi yang diperlukan. Sebelum menemukan dan mengimpun kasus-kasus dalam rangkaian kegiatan surveilans, perlu jelas : 1. penyakit ? 2. Apakah tujuan surveilans telah jelas menjawab kebutuhan informasi untuk manajemen program ? Apakah problem kesehatan yang mendorong perlunya surveilans suatu

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 66

Surveilans Epidemiologi

3. 4. 5.

Apakah kasus-kasus yang dimaksud sesuai dengan upaya memenuhi Apakah kasus-kasus yang dimaksud terdapat pada suatu sumber data tertentu ? Siapa dan bagaimana menemukan kasus-kasus tersebut ? Apakah kasus-kasus yang dihimpun akan memperoleh data jumlah absolut, rate secara total atau menurut karekateristik tertentu ? Kasus campak, dan juga kasus-kasus yang lain, adalah seseorang atau suatu obyek

informasi untuk manajemen program ? atau SKD-KLB ?

tertentu, yang menunjukkan ciri-ciri tertentu, berada pada tempat tertentu dan pada waktu tertentu, sehingga ia dinyatakan oleh seseorang yang mengumpulkan data surveilans sebagai kasus campak atau kasus-kasus lainnya. Kasus satu dengan kasus lain perlu ditetapkan ciri-ciri tertentu yang spesifik, sehingga dapat dipilah berbagai jenis kasus yang ada di unit sumber data. Rumusan ciri kasus tersebut disebut sebagai definisi operasional kasus. Definsi operasional kasus adalah alat pemilah antara kasus dan bukan kasus. Ketidak tepatan definisi operasional kasus A, misalnya, dapat berakibat suatu obyek dinyatakan sebagai kasus A, padahal sebenarnya bukan, sebaliknya, suatu obyek dinyatakan sebagai bukan kasus A, padahal sebenarnya adalah kasus A. Apabila terdapat 1000 obyek dinyatakan sebagai kasus A, maka bisa terdapat 900 obyek benar sebagai kasus A, tetapi terdapat 100 obyek yang sebenarnya bukan kasus A, sehingga pengukuran besarnya angka kesakitan menjadi tidak tepat (validitas). Reliabilitas Definisi operasional kasus adalah alat untuk menentukan suatu diagnosis, baik berdasarkan gambaran klinis, dan atau dukungan pemeriksaan lainnya. Reliabilitas adalah konsistensi suatu definisi operasional kasus ketika digunakan untuk menetapkan kasus atau bukan kasus, baik oleh petugas yang sama pada waktu berbeda (konsistensi intra petugas), atau antara satu petugas dengan petugas lain (konsistensi antar petugas) Untuk menjaga reliabilitas, maka perlu ada pedoman, prosedur operasional standar, pelatihan, dan monitoring-evaluasi penerapan definisi operasional kasus

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 67

Surveilans Epidemiologi

Contoh Definisi operasional (DO) kasus campak adalah demam, bercak merah disertai dengan salah satu gejala diare, mata merah conjunctivitis atau batuk Pada DO kasus campak tersebut, pengertian demam bisa berbeda satu petugas dengan petugas lain. Pada saat ditemukan kasus oleh petugas A di Puskesmas, dengan hasil perabaan dahi menunjukkan demam, ditemukan bercak kemerahan dan batuk, maka sesuai dengan DO kasus campak tersebut dimasukkan sebagai kasus campak. Tetapi pada saat kasus yang sama tersebut datang ke petugas B, ia menyebut bukan kasus campak, karena pada perabaan dahi dinyatakan suhu normal, atau tidak demam. Pengukuran suhu oleh satu petugas bisa berbeda-beda metodenya, misalnya satu saat petugas mengukur suhu badan pada ketiak, saat lain mengukur suhu badan pada mulut, tetapi pengukuran dengan alat yang sama bisa dihasilkan simpulan yang berbeda, baik karena cara menggunakan alat, maupun interpretasinya. Valid itas (sensitivitas, spesifisitas) Validitas adalah menyatakan seberapa yakin (sahih) kasus dan bukan kasus yang ditetapkan berdasarkan definisi operasional kasus tersebut benar sebagai kasus atau bukan kasus Validitas terdiri dari 2 jenis, sensitivitas dan spesifisitas. Sensitivitas pada suatu definisi operasional kasus adalah menunjukkan kepekaan seberapa besar sejumlah kasus yang diperiksa dinyatakan sebagai kasus berdasarkan definisi operasional kasus. Spesifisitas pada suatu definisi operasional kasus adalah menunjukkan kepekaan seberapa besar sejumlah bukan kasus yang diperiksa dinyatakan sebagai bukan kasus berdasarkan definisi operasional kasus. Secara teknis, kasus yang diperiksa atau kejadian yang diperiksa ternyata bukan kasus itu adalah kejadian-kejadian yang

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 68

Surveilans Epidemiologi

ditetapkan sebagai kasus dan bukan kasus dengan alat yang lebih canggih atau disebut gold standard Validitas merupakan karakter definisi operasional kasus yang sangat penting. Pembahasan lebih luas pada bahasan atribut surveilans Berdasarkan pembahasan tersebut diatas, maka suatu definisi operasional kasus mengandung penjelasan mengenai kejadian apa, kapan dan dimana kejadian tersebut, dan disusun sedemikian rupa sehingga sesuai dengan tujuan surveilans, dan terjawabnya pertanyaan-pertanyaan tersebut diatas. Definisi operasional kasus disusun sedemikan rupa sesuai dengan cara menemukan obyek kasus, cara merekamnya, cara pengolahan data, pelaporan dan desain analisis yang akan dilakukan. Rumusan definisi operasional kasus juga perlu memperhatikan reliabilitas dan validitas serta atribut surveilans lainnya serta kemampuan untuk memperoleh datanya. Contoh : Siatuasi kasus Campak 1. 2. Seseorang yang menderita campak, maka kemungkinan berobat, sebagian tidak Pencarian pengobatan terkendala jarak, dimana kasus-kasus dekat berobat. Sebagian besar berobat ke Puskesmas dan sebagian yang lain ke Rumah Sakit. Puskesmas/Rumah Sakit akan punya peluang berobat lebih besar dibanding kasus-kasus campak yang jauh dari Puskesams/Rumah Sakit. 3. Program pengendalian campak dengan melaksanakan imunisasi pada anak usia 911 bulan. Imunisasi juga dilakukan pada anak Sekolah Dasar kelas 1 (booster). Imunisasi khusus juga dilaksanakan pada anak 1-4 tahun yang dilaksanakan secara massal. 4. Program memerlukan informasi, daerah manakah yang banyak kasus campak ? pada usia berapakah paling sering terjadi kasus campak ? Apakah program imunisasi berhasil menurunkan angka kesakitan campak ?

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 69

Surveilans Epidemiologi

Berdasarkan kebutuhan program dan cara-cara penderita mencari pengobatan, maka dirumuskan definisi operasional kasus campak Definisi operasional kasus campak adalah seseorang yang berobat ke Puskesmas/Rumah Sakit dengan gejala demam, bercak merah disertai dengan salah satu gejala diare, mata merah conjunctivitis atau batuk Pada kasus juga direkam variabel yang diperlukan : nama tempat tinggal (kelurahan/desa), tanggal berobat, umur, dan status imunisasi campak. Pada definisi operasional kasus tersebut tidak memasukkan batasan waktu dan lokasi, tetapi untuk surveilans pada KLB, perlu menetapkan batasan waktu dan lokasi. Data yang diperoleh akan dianalisis dan diinformasikan pada pengelola program : 1. Distribusi kasus menurut Puskesmas pertahun dengan populasi berisiko penduduk diperoleh dari BPS setempat 2. Perkembangan kasus menurut umur, sehingga dapat diketahui pola kurva bulanan kejadian campak di daerah tersebut 3. Perkembangan kasus menurut umur, sehingga dapat diketahui pola kurva tahunan kejadian campak dan hubungannya dengan cakupan imunisasi campak

5. Atribut Sistem Surveilans


Sistem surveilans epidemiologi merupakan tatanan prosedur penyelenggaraan surveilans epidemiologi yang terintegrasi antara unit-unit penyelenggara surveilans dengan laboratorium, sumber-sumber data, pusat penelitian, pusat kajian dan penyelenggara program kesehatan, yang dapat diselenggarakan sebagai tatahubungan kerja nasional, pemerintah, pemerintah daerah, lembaga kemasyarakat dan masyarakat (kepmen) Secara umum struktur Sistem Surveilans di Indonesia berbasis laporan Puskesmas, Rumah Sakit dan Laboratorium dan dimanfaatkan di semua tingkatan pemerintahan di Kabupate/Kota, Provinsi dan Pusat yang masing-masing membentuk unit surveilans, baik struktural atau fungsional.

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 70

Surveilans Epidemiologi

Pada Gambar berikut merupakan skema jenis surveilans, alur pelaporan dan distribusi informasi Serveilans Terpadu Penyakit

Gambar5

Surveilans Terpadu Penyakit (STP)


Kementeria n Profil (tahu Distri busi Data ke SK D Dinas Kesehatan Dinas Kesehatan

1.

Mengolah Data STP 2. Analisis dan Rekomen dasi

Data STP
1. PWS mingguan 2. STP bulanan 3. STP Sentinel (bl)

RS

Puskesmas
alur laporan

Lab Pemanfaatan data STP

Setiap sistem surveilans mempunyai karakteristik atau atribut. Beberapa atribut sistem surveilans antara lain : kesederhanaan, fleksibelitas, dapat diterima, sensitifitas, predictive value positive, representatif, dan ketepatan waktu.

1) Sederhana
Sistem surveilans sederhana dimaksud adalah kesederhanaan dalam tatanan prosedur penyelenggaraan surveilans epidemiologi yang terintegrasi, baik dalam desain dan luasnya jaringan, maupun dalam operasional penyelenggaraannya. Sistem surveilans seharusnya sesederhana mungkin. Sistem surveilans sangat sederhana dapat dicontohkan adanya unit kecil yang merumuskan definisi operasional kasus dengan variabel yang mudah diperoleh, unit ini juga yang menemukan kasus, merekam dan mengolah datanya, serta
FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 71

Surveilans Epidemiologi

memanfaatkannya untuk kepentingan unit itu sendiri. Sebaliknya, sistem surveilans komplek jika definsi operasional kasus dibuat oleh unit yang tidak melaksanakan sendiri secara langsung dalam menemukan kasus, definisi operasional kasus membutuhkan metode pemeriksaan yang sulit dan dukungan pemeriksaan laboratorium yang memerlukan alat dan keahlian khusus, jumlah sumber data banyak dan tersebar secara luas, dimana pelaporan datanya berjenjang melalui banyak tingkatan sehingga unit sumber data, unit pelaporan, unit surveilans dan unit yang memanfaatkan data dan informasi epidemiologi cukup panjang dan komplek. Sistem surveilans sederhana jika definisi operasional kasus mudah untuk diterapkan dan tidak memerlukan keahlian khusus, menjadi komplek jika diagnosis kasus memerlukan wawancara dan pemeriksaan yang kompleks, memerlukan dukungan labotaroium yang selalu tersedia, pengoperasiannya rumit, perlu tenaga dengan keahlian khusus dan pelatihan atau pendidikan tertentu. Sistem surveilans sederhana biasanya diterapkan di unit sumber data dan dimanfaatkan setempat, misalnya pemantauan wilayah setempat penyakit potensi wabah dan pemantauan wilayah setempat imunisasi PWS Penyakit Potensial KLB mingguan di Puskesmas, relatif cukup sederhana, karena definsi operasional kasus berdasarkan pendekatan gejala, variabel hanya beberapa jenis penyakit, tanggal berobat dan alamat desa, kemudian diolah dan dianalisis oleh Puskesmas untuk mendeteksi adanya dugaan KLB di wilayah Puskesmas sendiri, dimana metode analisisnya tidak komplek. Demikian juga dengan PWS imunisasi. Sistem Surveilans Terpadu Penyakit (kepmen 1479) merupakan contoh sistem surveilans tidak sederhana, dimana pedoman (desain dan struktur serta variabel/definisi operasional kasus) dibuat oleh Kementerian Kesehatan (nasional), sumber data adalah lebih dari 8000 Puskesmas, 2000 Rumah Sakit dan Laboratorium, di 500 kabupaten/kota, jenis datanya sangat bervariasi, sebagian laporannya dihimpun secara berjenjang, sebagian lagi dihimpun secara langsung dengan periode pelaporan bulanan. Data yang diterima bulanan, diolah dan dimanfaatkan bulanan dan tahunan di semua tingkatan Puskesmas, Dinas Kesehatan Kab/Kota, Dinas Kesehatan Provinsi,

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 72

Surveilans Epidemiologi

Kementerian Kesehatan, dan lintas sektor. Sistem surveilans sangat komplek akan

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 73

Surveilans Epidemiologi

membutuhkan biaya cukup besar, tingkat partisipasi berisiko rendah dan rentang kendali operasional sulit. Secara umum, definisi operasional yang sederhana, akan cenderung menimbulkan sensitifitas dan spesifitas rendah, tetapi definisi operasional yang ketat atau sulit menimbulkan tingkat partisipasi rendah, butuh alat, pelatihan dan tenaga yang memerlukan anggaran tidak sedikit Beberapa ukuran yang dapat digunakan untuk menentukan kesederhanaan sistem surveilans (Klaucke cs dalam Principles hal 177): 1. Jumlah dan jenis informasi yang diperlukan untuk menegakkan diagnosis sesuai 2. Jumlah dan jenis sumber data 3. Cara-cara untuk mengirimkan informasi adanya kasus dan pengiriman data 4. Pelatihan staff 5. Jenis dan kompleksitas melakukan analisis data 6. Jumlah sarana pendukung (paket sistem komputerisasi) 7. Cara-cara mempublikasikan laporan 8. Banyaknya waktu yang digunakan untuk melaksanakan sistem surveilans 9. Besarnya sumberdaya yang diperlukan (biaya dan sarana), semakin komplek semakin mahal. definisi operasional kasus

2) Fleksibelitas
Fleksibel dapat diartikan bahwa variasi data dan informasi dapat selalu sesuai atau mampu beradaptasi dengan kebutuhan variasi data dan informasi yang diperlukan. Beberapa contoh yang dapat menjelaskan makna fleksibel :
Telah

dibangun sistem surveilans terpadu penyakit berbasis data kesakitan Puskesmas

dan Rumah Sakit secara nasional dengan sejumlah penyakit prioritas. Karena terjadi ancaman pandemi influenza, maka sistem surveilans dapat dengan cepat mengakomodasikan tambahan kasus suspek H5N1

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 74

Surveilans Epidemiologi

Telah dibangun sistem surveilans terpadu penyakit berbasis data kesakitan Puskesmas dan Rumah Sakit secara nasional dengan kelompok umur <1 tahun, 1-4 tahun, 5-14 tahun, 15-44 tahun dan 45 tahun lebih. Fleksibelitas sistem surveilans menjadi terkendala berat ketika terapat keinginan merekam dan melakukan analisis terhadap perkembangan penyakit dengan distribusi umur <7 hari, <28 hari, <9 bulan, terutama jika sumber data merekam data dalam bentuk data agegat sejak awal merekam data. Jika sistem harus menampung keinginan tersebut, maka terjadi perubahan varibel yang memerlukan perubahan pedoman, pelatihan, dan mengganti semua formulirformulir dan sistem komputerisasinya Perubahan variasi data pada sistem surveilans yang dibangun secara nasional akan

tidak mudah diterapkan karena banyaknya tingkat penyelenggara surveilans yang terlibat. Hal tersebut dikarenakan memerlukan pedoman, pelatihan, dan supervisi, memerlukan perubahan format, perubahan peralatan dan sebagainya. Sementara, anggaran untuk melakukan perubahan itu perlu direncanakan dalam rencana tahunan, atau bahkan lima tahunan. Sistem surveilans berskala nasional, sebaiknya diatur agar data terekam individual dan lebih detail saat direkam di sumber data, dan dikirimkan ke unit surveilans hanya variabel data yang diperlukan. Semakin detail data yang direkam akan berdampak semakin berat beban perekaman data di sumber data, dan ini dapat berakibat semakin rendah tingkat partisipasi perekaman dan pelaporan data yang diperlukan. Fleksibilitas juga dimaksudkan kemudahan sistem surveilans yang ada untuk menghadapi munculnya penyakit baru, misalnya, ketika terjadi ancaman pandemi influenza ganas, ancaman loncatan tipe virus influenza A H5N1, maka sistem deteksi dini dapat direalisasikan dengan menumpang pada sistem pemantauan wilayah setempat kasus potensi KLB yang masih aktif.

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 75

Surveilans Epidemiologi

3) Partisipasi
Sistem surveilans yang baik jika dapat diterima oleh semua pihak terkait dengan penyelenggaraan sistem surveilans, baik unit kerja maupun oleh orang-orang yang bertugas dalam penyelenggaraan sistem surveilans, baik unit sumber data, unit surveilans, dan program terkait Beberapa variabel yang dapat digunakan untuk mengukur tingkat partisipasi sebagai berikut : 1. Adanya ketetapan manajer puncak dalam suatu keputusan formal, misal, keputusan menteri, keputusan Gubernur atau kepala Dinas Kesehatan, keputusan Kepala Rumah Sakit, yang memastikan bentuk desain dan struktur surveilans serta unit atau orang-orang yang bertanggungjawab terhadap penyelenggaraan surveilans 2. Dibentuknya unit pelaksana, kelompok kerja atau petugas yang bertanggungjawab sesuai peran terhadap penyelenggaraan surveilans yang ditetapkan dalam suatu keputusan formal 3. 4. waktu 5. Pada unit sumberdata surveilans dapat diukur 1. keterlibatan dokter, perawat, petugas laboratorium dan unit-unit yang terlibat dalam identifikasi kasus, perekaman dan pelaporan, 2. Kelengkapan isi formulir isian, baik dalam penetapan kasus maupun variabel-variabel yang diperlukan lainnya dan 3. Perbandingan jumlah kasus terekam dalam dokumen rekam data surveilans dibanding dengan jumlah kasus-kasus yang telah terdaftar, teridentifikasi atau tercatat di register Pengukuran dapat dilakukan kuantitatif, kualitatif atau melalui penelitian khusus sesuai dengan jenis pengukuran yang dinilai. Terdapatnya rencana kerja pelaksanaan sistem surveilans dan anggaran sesuai Besarnya jumlah kelengkapan laporan dan laporan-laporan yang dikirimkan tepat dengan peran dalam penyelenggaraan surveilans

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 76

Surveilans Epidemiologi

4) Sensitifitas
Sistem surveilans sensitif adalah mampu mendeteksi kejadian-kejadian kesehatan atau obyek surveilans lain dengan tepat, baik pada keakuratan diagnosis, kelengkapan laporan kasus, maupun ketepatan waktu terdeteksinya kejadian. Sensitif juga berarti mampu mendeteksi adanya KLB dengan tepat Pada bahasan ini, dibahas 2 pendekatan sensitifitas sistem surveilans, yaitu sensitifitas kasus-kasus di unit pelayanan, dan sensitifitas kasus-kasus di masyarakat dan KLB. (1) Sensitifitas Mengidentifikasi Kasus-Kasus di Unit Pelayanan Kasus-kasus di Unit Pelayanan adalah kasus-kasus yang datang untuk berobat atau adanya kegiatan pelayanan kesehatan lainnya, penemuan kasus ini merupakan penemuan kasus pasif. Kasus-kasus ini terseleksi oleh kehendak penderita untuk berobat, sehingga kasus-kasus yang tidak datang berobat tidak diketahui karakteristiknya dan tidak dapat disamakan dengan kasus-kasus yang berobat. Identifikasi kasus ditetapkan berdasarkan suatu definisi operasional kasus. Definisi operasional kasus terdiri dari karakteristik yang menunjukkan suatu kejadian atau obyek tertentu lainnya adalah kasus tertentu. Definisi operasional kasus terdiri dari penjelasan apa, kapan dan dimana suatu kejadian itu terjadi. Apa pada definisi operasional kasus, bisa menunjukkan gejala dan tanda klinis, atau bukti hasil pengujian terhadap obyek atau kejadian dengan alat tertentu Val iditas (sensitivitas, spesifisitas dan predictive value positive) Validitas adalah menyatakan seberapa yakin (sahih) kasus dan bukan kasus ditetapkan berdasarkan kriteria yang terdapat pada suatu definisi operasional kasus tersebut benar sebagai kasus atau bukan kasus. Validitas terdiri dari 2 jenis, sensitivitas dan spesifisitas. Sensitivitas suatu definisi operasional kasus adalah kemampuan definisi operasional kasus mendeteksi kasus diantara kasus-kasus yang ada.

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 77

Surveilans Epidemiologi

Spesifisitas suatu definisi operasional kasus adalah kemampuan definsi operasional kasus mendeteksi bukan kasus diantara kejadian-kejadian bukan kasus Alat mendiagnosa suatu kejadian kesehatan yang mendukung suatu definisi operasional dengan hasil sempurna tidak pernah ada, tetapi secara teknis, definisi operasional kasus, biasanya diuji dengan alat yang memiliki validitas yang lebih baik, alat ini merupakan gold standard diagnsosis kejadian kesehatan Contoh Definisi operasional kasus campak adalah orang yang tinggal di kota A, menderita sakit dan datang ke unit pelayanan kesehatan dengan gejala demam tinggi dan adanya bercak merah dengan salah satu gejala/tanda batuk, pilek, atau mata merah. Definisi operasional kasus campak ini diuji dengan gold standar diagnosis campak dengan uji urin ditemukan virus campak

Tabel 6 Sensitifitas, Spesifitas dan Nilai Duga Positif DO Kasus Campak (unit pelayanan) dg Uji Urin (+) Virus Campak Sensitivitas adalah = a/(a+c) Spesifisitas adalah = d/(b+d) Predictive Value Positive adalah = a/(a+b)

BUKAN KASUS positif palsu DO kasus campak unit benar negatif (b+d) = (a+b) = (X1) (c+d) = (X2) Total

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 78

Surveilans Epidemiologi

Tabel 7 Perbandingan Tingkat Sensitivitas dan Spesifisitas Pada Pemeriksaan Influenza A Dengan Menggunakan Rapid Tes Dan Real Time-Reverse Transcriptase PCR
Rrt-PCR- NS Infl. A (+) Infl. A (-) Jumlah SD Bioline Infl. A (+) Rapid Tes- NS Infl. A ()

20 66 86

2 330 332

22 396 418

Sensititas 23,25% Spesifisitas 99,39% Nilai Duga Positif (PVD)=90,9%


(Diah Shinta Kartikasari, 2008)

(2) Sensitifitas Mengidentifi kasi Kasus-Kasus di Masyarakat Pada bahasan sensifitas mengidentifikasi kasus-kasus di unit pelayanan kesehatan adalah terbatas pada kasus-kasus yang datang ke unit pelayanan kesehatan, pasive case detection. Jika rumusan sensitifitas dan spesifitas juga diterapkan pada kasuskasus di tengah masyarakat berdasarkan kasus-kasus yang datang ke unit pelayanan kesehatan, maka terdapat sejumlah kejadian yang tidak dapat diidentifikasi. Contoh Definisi operasional kasus campak adalah orang yang tinggal di kota A, menderita sakit dan datang ke unit pelayanan kesehatan dengan gejala demam tinggi dan adanya bercak merah dengan salah satu gejala/tanda batuk, pilek, atau mata merah. Definisi operasional kasus campak ini diuji dengan gold standar diagnosis campak uji urin ditemukan virus campak

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 79

Surveilans Epidemiologi

Tabel 8 Sensitifitas, Spesifitas dan Nilai Duga Positif DO Kasus Campak (populasi) dg Uji Urin (+) Virus Campak Konfirmasi (gold standard) BUKAN KASUS KASUS benar positif (a+b) = KASUS postif palsu (X1) (a) (b) DO kasus negatif benar BUKAN Campak (c+d) = palsu negatif KASUS (populasi) (X2) (c) (d) Tidak P? Q? ? diperiksa (a+c+P) (b+d+Q) Total = (Y1 ?) = (Y2) ? Populasi
Catatan P dan Q adalah populasi yang tidak datang ke unit pelayanan, sehingga tidak diperiksa, dan tidak dapat ditentukan sbg kasus atau bukan kasus

Sensifitas mengidentifikasi kasus di masyarakat adalah a/(a+c+P), dan oleh karena P/Q tidak teriedentifikasi sebagai kasus atau bukan kasus, maka sensitifitasnya tidak dapat diketahui, demikian juga dengan spesifisitasnya. Sensitifitas mengidentifikasi kasus-kasus di masyarakat bergantung kepada besarnya jumlah kasus-kasus datang ke unit pelayanan kesehatan. Untuk mengetahui sensitifitas dan spesifitas identifikasi kasus yang ada ditengahtengah masyarakat harus dilakukan melalui suatu penelitian untuk itu. Bagaimanapun, kasus-kasus dengan gejala yang menakutkan, menderita sakit berat, diperintahkan atau sedang menjadi perhatian dan mendapatkan bantuan biaya, akan lebih terdorong untuk datang ke unit pelayanan. Ini akan sangat membantu mengembangkan sistem surveilans yang cukup sensitif untuk mendeteksi problemproblem kesehatan di masyarakat melalui deteksi kasus-kasus yang datang ke unit pelayanan kesehatan.

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 80

Surveilans Epidemiologi

(3) Sensifitas Masalah Kesehatan dan KLB Masalah kesehatan berupa sejumlah kejadian kesehatan (kasus) yang dikelompokkan menurut karakteristik epidemiologi waktu, tempat dan orang serta menurut kaidah ukuran-ukuran epidemiologi yang menunjukkan adanya situasi yang membahayakan kesehatan masyarakat. Rumusan masalah kesehatan dengan kriteria tertentu tersebut adalah sebagai definisi operasional masalah kesehatan. Sementara, kejadian kesehatan adalah kasus-kasus sebagaimana dibahas dalam sensitifitas identifikasi kasus di unit pelayanan kesehatan dan di masyarakat.

Tabel 9 Sensitifitas dan Spesifisitas serta Nilai Duga Positif Sisstem Deteksi Masalah Kesehatan masyarakat/KLB

BUKAN KLB positif Sistem Deteksi Masalah Kesehatan Masyarakat dan KL palsu benar negatif (b+d) = (Y2) (a+b) = (X1) (c+d) = (X2) Total

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 81

Surveilans Epidemiologi

Contoh gambaran epidemiologi kasus campak berdasarkan laporan bulanan data kesakitan Puskesmas Tabel 10 Distribusi Kasus Campak Menurut Umur Kecamatan Situadi, 2010 Incidence Case Kasus Meninggal Rate fatality rate Prioritas (10.000) (100) 10 1 80.0 10.0 3 98 20 186.0 20 1 120 2 133.3 1.8 2 228 23 149,5 10.0

Umur Populasi (tahun) <1 1-4 5-14 1250 5000 9000 15250

Sumber : Laporan Bulanan Data Kesakitan Puskesmas, 2010 (simulasi)

Puskesmas Kecamatan Situadi selama tahun 2010 telah datang berobat 228 orang sakit yang berdasarkan definisi operasional kasus campak ditetapkan sebagai kasus campak, sebagian dengan sakit berat dan dirujuk ke RS, 23 orang diantaranya diketahui kemudian meninggal dunia. Kumpulan kasus-kasus campak, disusun dalam kelompok kasus menurut umur dan meninggal menurut umur. Kemudian masing-masing kelompok umur disusun kembali berdasarkan ukuran epidemiologi incidence rate dan case fatality rate. Berdasarkan ukuran epidemiologi incidence rate dan case fatality rate inilah ditetapkan beratnya masalah kesehatan berdasarkan kelompok umur. Dari tabel ini dapat kita pahami, sensitifitas untuk identifikasi masalah kesehatan dapat dipengaruhi banyak hal : 1. 2. Sensitifitas identifikasi kasus yang datang ke unit pelayanan Jumlah dan jenis kelompok kasus yang datang ke unit pelayanan 3. Jumlah kasus dengan dokumen akurat, terutama variabel-variabel yang diperlukan 4. 5. 6. 7. Jumlah kasus yang direkam dan dilaporkan Jumlah dan jenis sumber data (Puskesmas, Rumah Sakit, dsb) Metode analisis epidemiologi Ketepatan waktu analisis dan rekomendasi

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 82

Surveilans Epidemiologi

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 83

Surveilans Epidemiologi

Sensitifitas identifikasi kasus yang datang ke pelayanan sendiri dipengaruhi oleh : 1. 2. karakteristik definisi operasional kasus, alat diagnostik, 3. kemampuan tenaga, baik karena pendidikan, maupun pelatihan dan pengalaman, 4. perhatian pelaksana

Bagaimanapun, suatu sistem surveilans dengan sensitifitas, spesifitas dan nilai duga positif tidak berubah-ubah, sangat berguna untuk mengidentifikasi dan memetakan masalah kesehatan masyarakat secara terus menerus. Pada surveilans pemantauan wilayah setempat penyakit potensial wabah mingguan (PWS kasus mingguan), merupakan contoh penyelenggaraan sistem surveilans, dimana sensitifitas relatif tidak mengalami perubahan. Contoh Sensitifitas dan Pemanfaatan Surveilans PWS Campak PWS penyakit campak mingguan yang dilaksanakan di Puskesmas Situadi, tahun 2010 (minggu 12-20), dimana kasus campak adalah kasus yang datang ke unit pelayanan kesehatan. Data PWS Campak mingguan (tabel) disusun dalam grafik PWS Cam pak Mingguan Tabel 11 PWS Campak Mingguan, Wilayah Puskesmas Situadi, 2010_ _ _ Minggu dan Jumlah Kasus/Meninggal Per Minggu Desa
Sumber Data : Puskesmas Situadi, 2010 (simulasi)

12 0 0 0 0 0 0

13 0 Tua 0 Maju 1/0 0 Suka 0 Suadi 1/0 Tm

14 0 0 0 0 0 0

15 0 0 0 0 1 1/0

16 17 18 19 20 0 1/0 0 0 0 0 4/0 12/1 8/0 2/0 1/0 0 0 9/4 15/1 0 1/0 2/0 2 0 0 0 0/0 1 0 1/0 6/0 14/1 20/4 17/1 FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO | 84

Surveilans Epidemiologi

Pada kurva mingguan kasus campak berdasarkan PWS campak mingguan Puskesmas Situadi, 2010 terlihat peningkatan kasus pada minggu 17-20, 2010. Walaupun tidak diketahui jumlah Grafik 6 PWS Campak Mingguan Puskesmas Situadi, kasus campak yang ada di masyarakat, tetapi peningkatan jumlah kasus pada minggu-minggu tersebut mengindikasikan adanya peningkatan jumlah masyarakat kasus
Kasus

campak yang ada di pada minggu-minggu yang

0 17

14

20

sama, sehingga investigasi lebih luas dapat dilakukan. Pada situasi ini, sensitifitas bisa berubah, karena perhatian masyarakat meningkat, sehingga keinginan penderita campak untuk berobat relatif juga bertambah, Sensitifitas juga berubah jika perhatian petugas lebih serius dan lebih aktif mencari kasus tambahan, misal mengaktifkan Puskesmas Keliling ke desa-desa. Seringkali, pada situasi KLB, definisi operasional kasus yang semula lebih ketat, menjadi lebih dilonggarkan, misalnya semula kasus campak adalah demam tinggi dengan bercak kemerahan dan salah satu gejala batuk, pilek atau mata merah, berubah menjadi demam dengan bercak kemerahan saja, sehingga lebih banyak kasus yang dimasukkan sebagai kasus campak. Pada penyelenggaraan sistem surveilans dalam wilayah lebih luas dan periode waktu bertahuntahun, rentan mengalami perubahan faktor-faktor yang

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 85

Surveilans Epidemiologi

mempengaruhi sensitifitas. Perubahan yang sering terjadi adalah perubahan jumlah sumber data karena pembangunan daerah, transportasi lebih mudah, jumlah unit pelayanan bertambah dan perubahan partisipasi unit-unit pelayanan yang menghimpun dan merekam data surveilans. Contoh Sensitifitas Surveilans Campak dan Pemanfaatan Surveilans campak Kota Bila-bila bersumber data kesakitan campak Puskesmas bulanan. Selama tahun 2006-2010 telah dapat dihimpun data sebagaimana tabel berikut : Tabel 12 Distribusi Kasus Campak Menurut Umur Kota Bila-Bila, 2006-2010 Umur (tahun) Tahun dan Incidence Rate Menurut Umur (1 0.000) 2006 2007 2008 2009 2010 <1 312 220 109 122 88 1-4 810 655 351 400 187 5-14______222______167______180______135________133
Sumber Data : Laporan Bulanan Data Kesakitan Puskesmas, 2006-2010

Gambar7 Distribusi Kasus Campak

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 86

Surveilans Epidemiologi

Pada grafik ini, besarnya angka kesakitan campak pada populasi tidak dapat diketahui, karena kasus-kasus campak adalah kasus yang berkunjung ke unit pelayanan. Bagaimanapun jumlah juga, pada grafik dari tersebut ke dapat waktu ditunjukkan yang dapat kecenderungan variabel umur Pada kurva Distribusi Kasus Campak, Kota Bila-bila, 2006-2010, kurva angka kesakitan campak pada usia 1-4 tahun menunjukkan penurunan secara konsisten dari tahun ketahun, sementara kurva angka kesakitan campak pada usia <1 tahun dan usia 5-14 tahun juga menunjukkan penurunan, tetapi lebih landai dibanding kecepatan penurunan angka kesakitan campak pada usia 1-4 tahun. Berdasarkan kurva pada grafik ini, dapat ditarik interpretasi, bahwa di masyarakat juga terjadi penurunan angka kesakitan campak yang sama, walaupun besarnya angka kesakitan campak di masyarakat tidak diketahui. Penambahan jumlah unit pelayanan di kota Bila-Bila tentunya akan meningkatkan jumlah penderita yang berobat relatif lebih banyak tahun akhir dibandingkan tahun awal, oleh karena itu, penurunan angka kesakitan campak pada kurva tersebut diatas (pasive case detection), sebenarnya yang terjadi di masyarakat adalah terjadi penurunan angka kesakitan campak lebih besar. Asumsi ini sangat penting. Faktor yang mengganggu konsistensi sensitifitas identifikasi masalah kesehatan masyarakat adalah konsistensi kelengkapan laporan unit-unit sumber data (unit pelayanan kesehatan). Oleh karena itu, pada penyelenggaraan sistem surveilans dengan unit sumber data sangat banyak, seringkali juga dikembangkan satu sistem surveilans dengan unit sumber data terbatas, tetapi dipantau sangat ketat, untuk mempertahankan konsistensi sensitifitas, terutama kelengkapan laporannya. Kemudian secara teratur, kedua sistem itu dibandingkan, dan jika terdapat perbedaan pola kurva, maka segera dilakukan kajian dan kemungkinan adanya perbaikan kinerja atau sistem. kasus campak waktu

menggambarkan kecenderungan jumlah kasus campak di masyarakat menurut

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 87

Surveilans Epidemiologi

Contoh 2 Sistem Surveilans Untuk Menjaga Sensitifitas Identifikasi Masalah Kesehatan Pada Sistem Surveilans Terpadu Penyakit (Kepmenkes 1479), dikembangkan STP berbasis data kesakitan bulanan Rumah Sakit dan juga STP berbasis data kesakitan bulanan Rumah Sakit Sentinel . STP basis sentinel, jumlahnya sumber data awal sangat dibatasi, dipantau sangat ketat, dan memperkuat kerjasama semua pihak agar dapat mencapai kinerja sistem surveilans yang sangat berkualitas.

Grafik 8 Data Kasus DBD R S , P o v i n s i , J a w a Te h , 2 0 1 0


Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nov Des BULA N Sumber : STP, 2010 (simulasi)

Pada analisis kecenderungan penyakit DBD di wilayah Provinsi berdasarkan data kesakitan bulanan RS, seringkali menunjukkan hasil analisis yang diragukan,

40 0 30 0 2 0FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 88

Surveilans Epidemiologi

karena indikator kinerja tidak menunjukkan kinerja yang baik (kelengkapan laporan rendah). Untuk menguji apakah pola kurva masih cukup sensitif untuk identifikasi masalah kesehatan masyarakat, maka pola kurva kasus DBD RS se Provinsi dibandingkan dengan pola kurva kasus DBD RS sentinel Sensitifitas sistem identifikasi masalah kesehatan masyarakat dengan menggunakan memanfaatkan dua sistem surveilans sebagaimana tersebut diatas, seringkali dibangun secara formal. Pada STP DBD RS tersebut diatas memanfaatkan STP DBD sentinel sebagai kontrol, dan juga dengan STP berbqasis data KLB. Pada cara terakhir ini, jika laporan KLB meningkat, apalagi dengan jumlah kasus DBD cukup banyak dan disertai kematian, tentunya kurva kasus berbasis laporan RS juga meningkat. Dari berbagai bahasan tersebut diatas, surveilans yang dikembangkan untuk identifikasi masalah kesehatan masyarakat, termasuk KLB lebih komplek dan perlu pengorganisasina yang lebih baik.

5) Predictive Value Positive (Nilai Duga Positif)


Predictive Value Positive adalah seberapa besar penderita yang terdeteksi atau telah didiagnosis sebagai kasus (definisi operasional kasus) itu benar sebagai kasus, atau dalam tabel ..............tersebut diatas PVP = a/(a+b) Contoh : Berdasarkan prosedur identifikasi kasus yang telah dirumuskan, sistem surveilans malaria menemukan 1000 penderita malaria, dan telah mendapat tindakan pengobatan. Program pengendalian malaria dengan distribusi kelambu berinsektisida diintensifkan dengan dukungan APBN, daerah-daerah dimana 1000 penderita tersebut diatas bertempat tinggal mendapat prioritas distribusi kelambu ini. Jika PDV rendah, misalnya 60% saja, maka dari 1000 penderita yang terdeteksi, sebenarnya banyak yang bukan penderita malaria. Pada kasus ini ada 600 orang (60%)

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 89

Surveilans Epidemiologi

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 90

Surveilans Epidemiologi

yang benar sebagai malaria, dan 400 orang adalah bukan menderita sakit malaria. Ini berarti banyak orang yang tidak sakit malaria, tetapi diberikan obat malaria. Demikian juga dengan penambahan budget APBN untuk pengadaan kelambu, kemudian kelambu diberikan pada kelompok populasi yang salah, karena analisis distribusi kasus tidak benar Jika sensitiftas prosedur identifikasi kasus juga rendah, misalnya hanya 30% saja, maka terlalu banyak penderita malaria yang tidak diobati karena dinyatakan sebagai bukan kasus malaria (pada kasus ini sebesar 70% dari seluruh populasi yang sebenarnya sakit), sebaliknya jika spesifitasnya rendah, misalnya 60% saja, maka terlalu banyak orang sehat yang dinyatakan sakit dan diobati (pada ksus ini sebesar 40% dari seluruh populasi yang sebenarnya sehat) Untuk mendapatkan hasil yang baik, biasanya suatu definisi operasional dibuat berlapis, dimana kasus-kasus pertama kali diidentifikasi dengan definisi operasional yang memiliki sensitifitas tinggi, tetapi spesifitasnya rendah, sehingga semua kasus dapat diidentifikasi sebagai kasus, tetapi disini banyak yang bukan kasus juga dinyatakan sebagai kasus. Kemudian, langkah kedua, kasus-kasus yang ditemukan dengan definisi operasional kasus pertama tadi, diuji kembali dengan definisi operasional kasus kedua, dimana definisi operasional kedua ini memiliki spesifitas yang tinggi, sehingga dapat mengeluarkan kasus-kasus yang sebenarnya bukan kasus Contoh : Surveilans AFP dan Surveilans virus polio liar Untuk menemukan penderita polio aktif, maka pertama-tama semua anak yang menderita lumpuh layuh akut ditetapkan sebagai kasus AFP (suspek polio), kemudian pada kasus-kasus AFP ini diperiksa tinjanya untuk menentukan apakah kasus ini kasus polio atau bukan. Definisi operasional kasus AFP, yaitu seseorang yang menderita lumpuh layuh akut. Definisi operasional ini dapat memasukkan semua anak yang menderita lumpuh layuh akut, termasuk kasus polio yang menunjukkan gejala lumpuh layuh akut. Definisi operasional kasus AFP ini memiliki sensifitas yang sangat tinggi terhadap kasus polio,

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 91

Surveilans Epidemiologi

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 92

Surveilans Epidemiologi

artinya jika ada kasus lumpuh karena polio pasti dapat terdeteksi, tetapi definisi operasional ini memiliki spesifitas rendah, karena terlalu banyaknya kasus lumpuh layuh akut yang bukan polio yang juga dimasukkan sebagai kasus AFP (suspek polio) Kemudian setiap kasus AFP ini ditemukan, kasus AFP ini segera diperiksa dengan uji virus polio pada tinjanya, jika hasilnya positif, maka dimasukkan sebagai polio, jika negatif maka dimasukkan bukan polio. Uji virus polio pada tinja, memiliki spesifisitas yang sangat tinggi artinya dapat menentukan bukan polio untuk disingkirkan sebagai bukan polio Jika kita hanya menerapkan uji virus polio pada tinja semua orang, maka membutuhkan biaya yang luar biasa banyaknya untuk mendapatkan penderita polio yang jumlahnya sangat sedikit, atau bahkan mungkin tidak ada di populasi. Oleh karena itu, kedua metode ini menjadikan satu definsi operasional kasus gabungan dengan sensitifitas dan spesifitas tinggi Cara ini banyak diterapkan diberbagai program, seperti pada deteksi kasus TBC, deteksi kasus malaria, dan sebagainya.

6) Representatif
Data surveilans diperoleh bukan berdasar pada desain studi atau pemilihan secara acak (random), sehingga bisa menjadi tidak representatif terhadap kejadian-kejadian di populasi. Hal ini perlu dikenali dengan cermat, terutama pada saat identifikasi kasus, perekaman dan pengumpulan data. Sistem surveilans yang representatif adalah kemampuan menunjukkan tingkat keakuratan yang tinggi dalam menggambarkan kejadian-kejadian kesehatan atau obyek surveilans lain secara terus menerus pada suatu populasi, termasuk distribusinya menurut karakteristik orang dan tempat. Secara teoritis representatif diukur dengan membandingkan antara kejadiankejadian kesehatan yang dilaporkan dengan semua kejadian-kejadian kesehatan yang ada di populasi, tetapi pada prakteknya tidak mudah melakukannya. Representatif sistem surveilans dapat diuji dengan menyelenggarakan penelitian khusus untuk itu

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 93

Surveilans Epidemiologi

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 94

Surveilans Epidemiologi

dengan mengambil sejumlah sampel populasi. Adanya bias, juga dapat mempengaruhi representatif sistem surveilans Representatif bukan berarti jumlah kasus sama persis, representatif lebih berarti mewakili atau dapat menggambarkan situasi di populasi dengan tepat. Representatif kejadian kesehatan tertentu dapat ditunjukkan dengan tepat berdasarkan analisis kejadian-kejadian kesehatan atau obyek surveilans lainnya yang telah teridentifikasi dengan karakteristiknya menurut waktu, tempat dan orang. Beberapa hal terkait dengan representasi data surveilans sebagai berikut (Gail cs): (1) Data surveilans dihimpun terus menerus dari waktu ke waktu, dan perhatian, kemampuan dan kualitas pengumpulan data bisa berubah-ubah. Ini berakibat pada tidak konsistennya data yang dikumpulkan, sehingga analisis berdasarkan pola kurva kasus tidak menjadi tidak tepat (2) Pada surveilans berbasis data unit pelayanan kesehatan (misal berbasis data bulanan rumah sakit) merupakan pengumpulan data pasif. Metode ini menimbulkan keadaan tidak representatif terhadap kejadian di populasi, antara lain : a. Kasus-kasus yang memiliki akses ke pelayanan lebih mudah, akan lebih banyak yang datang ke pelayanan kesehatan dibandingkan yang jauh. b. Kualitas pengumpulan data bisa berbeda-beda antar sumber data (misal Puskesmas, rumah sakit dsb), sehingga representasi data surveilans antar daerah juga berbeda Contoh Kelengkapan Data Surveilans dan Pengaruhnya Terhadap Hasil Analisis

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 95

Surveilans Epidemiologi

Gambar9 Insidens Tifus Perut Menu rut Bulan Data RS di Kota A dan B, 2006-2009
2006 2007 2008 2009 TAHU N

Pada grafik tersebut, berdasarkan analisis kecenderungan kasus tifus perut di Kota A dan Kota B berdasarkan data Rumah Sakit, menunjukkan kasus tifus di Kota A terus meningkat konsisten pada tahun 2008 dan 2009, sementara kasus tifus perut Kota B menunjukkan penurunan insidens pada tahun 2009. Jika kita mencermati kelengkapan laporan, menunjukkan kelengkapan laporan Rumah Sakit di Kota B rendah pada tahun 2009, sehingga rate kasus seolah menurun. Demikian juga jumlah kasus pada tahun 2006 dan 2007 dengan kelengkapan rendah sekali. Tabel 13 Kelengkapan Laporan Rumah Sakit kota A dan kota B TAHUN KOTA 2006 2007 2008 2009 Kota A Kota B 40% 40% 60% 50% 100% 100% 100% 40%
1

c. Perilaku penduduk untuk datang ke pelayanan bervariasi, sehingga satu kelompok tertentu lebih banyak datang ke pelayanan kesehatan dibandingkan kelompok lain

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 96

Surveilans Epidemiologi

Contoh pengaruh perilaku penduduk terhadap kunjungan kasus ke unit pelayanan : Tabel 14 Rate Kasus Diare Anak Balita Menurut Jenis Kelamin KLB Diare Kolera, Kota Tua, Januari-Februari 2010 Berdasarkan Data Rumah Sakit dan Data Populasi (Kunjungan Rumah ke Rumah) Jenis Kelamin Rumah Sakit Populasi Laki-laki 5 per 100 10 per 100 Perempuan 3 per 100 15 per 100
Sumber Data : Simulasi

Idealnya data kasus diare yang dirawat di Rumah Sakit merupakan representasi dari data kasus diare populasi, tetapi karena budaya masyarakat yang lebih cenderung memperhatikan kesehatan anak laki-laki dibanding anak perempuan, maka upaya mencari pengobatan pada anak laki-laki yang menderita sakit diare akan lebih tinggi dibanding pada anak perempuan. Ini berakibat, rate kasus diare berdasarkan jenis kelamin berbeda antara di unit pelayanan dan populasi. d. Akses unit pelayanan berbeda-beda untuk setiap wilayah, sehingga perbandingan rate antar unit pelayanan tidak tepat dengan kejadian di populasi
Gambar10

Seba ra n Ka sus da n Ja ngka ua n Pela ya na n


Di Wilayah Puskesmas

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 97

Surveilans Epidemiologi

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 98

Surveilans Epidemiologi

e.

Semakin membaiknya akses pelayanan karena bertambahnya jumlah unit

pelayanan dan semakin membaiknya sarana transportasi, berpengaruh terhadap peningkatan jumlah kasus yang berobat ke unit pelayanan kesehatan, sehingga berpengaruh terhadap jumlah kasus pada laporan unit pelayanan
Gr afi k 11 Pe rta mba han Pus ke smas da n Pe rke m ban gan Kasus Pe ny aki t Kota B aru, 20 00 -2 01 0

f. Ketelitian petugas, alat dan tatacara identifikasi kasus di unit pelayanan dapat berpengaruh terhadap jumlah kasus yang direkam g. Hal yang sama akan terjadi, apabila data surveilans diperoleh berdasarkan laporan berjenjang. h. Karakteristik populasi (jenis kelamin, umur, status sosial-ekonomi, lokasi geografis, dsb) i. Riwayat alamiah kejadian-kejadian kesehatan (periode laten, beratnya sakit, sistem pelayanan kesehatan)

P E R K E M B A N G A N K A S U S KO TA B A R U , 2 0 0 0 2010

1 2 0 60 30 0 2005

2000

2010

Puskesmas

TAH UN Sumber data : simulasi

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 99

Surveilans Epidemiologi

7) Ketepatan Waktu
Tepat waktu dapat diartikan bahwa data dan informasi surveilans tersebut tersedia saat diperlukan. Makna tersedia lebih tepat diartikan data dan informasi yang ada telah dapat diambil keputusan untuk dilakukan tindakan. Penyelenggara surveilans, biasanya akan membuat aturan agar tenggat waktu dipenuhi : a. pelaporan data dari sumber data awal terlaporkan secara berjenjang sampai pada b. data di unit surveilans terekam dan terolah dalam tabel, grafik dan peta c. tabel, grafik dan tabel telah dianalisis dan ditarik kesimpulan serta disampaikan Pada saat ini, kemampuan teknologi informasi sudah dapat membagi data dari saat data direkam oleh sumber data awal, diterima oleh unit-unit penerima laporan serta diolah oleh unit surveilans, terjadi dalam satu saat yang sama, jumlah dan kualitas data yang sama, dan lebih detail. Bahkan umpan balik dan koreksi atau perbaikan data dapat segera dilakukan. Ketepatan waktu dapat diuji melalui evaluasi kebutuhan data dan informasi saat perencanaan, saat melakukan kajian SKD-KLB, atau melakukan evaluasi kelengkapan dan ketepatan laporan pada unit program yang memerlukan unit surveilans

6. Perekaman, Pengumpulan & Pengolahan Data Surveilans


Setelah mempelajari tujuan, indikator kinerja surveilans dan terutama identifikasi kasus serta atribut sistem surveilans pada penyelenggaraan surveilans, maka kita dapat lebih memahami pentingnya kehati-hatian merumuskan proses perekaman, pengumpulan dan pengolahan data surveilans

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 100

Surveilans Epidemiologi

1) Sumber data atau Unit Perekam Data Sumber data surveilans adalah tempat dimana data primer diambil dan direkam sebagai data dasar surveilans epidemiologi, sering disebut sebagai unit perekam data. Sumber data yang sering digunakan adalah Puskesmas, Rumah Sakit dan Laboratorium, terutama untuk mendapatkan data kesakitan dan pelayanan kesehatan. Sumber data lain terdapat juga di masyarakat, misalnya Posyandu, untuk mendapatkan data penimbangan anak balita sebagai bagian dari sistem surveilans perkembangan gizi. Sumber data penelitian adalah paling ideal, tetapi mahal dan sulit, misalnya berdasarkan penelitian secara berkala, SKRT, RISKESDAS dsb. Variabel data surveilans adalah jenis data dengan karakteristik tertentu yang akan direkam, misalnya identitas kasus, diagnosis penyakit, tanggal berobat, usia dan tempat tinggal. Untuk mendapatkan informasi sesuai variabel data yang diharapkan memerlukan jenis dan kualitas tenaga yang sesuai agar validitas data (sensitivitas dan spesivitas) dapat lebih baik, sehingga analisisnya lebih tepat, terutama dalam menegakkan diagnosis penyakit.

2) Perekaman dan Pengolahan Data Disamping variabel data, mekanisme perekaman perlu mendapat perhatian yang serius. Perekaman data dilakukan dengan memasukkan data yang diperoleh kedalam formulir isian individu (satu kasus, satu formulir isian), kemudian dipindahkan dalam register atau daftar data individu, artinya satu formulir isian menjadi satu baris dalam register yang berisi variabel-variabel yang diperlukan (satu kasus). Dari register, jumlah kasus untuk masing-masing variabel dihitung, disebut melidi kasus. Hasil melidi dimasukkan dalam tabel besar (tabel master) yang sering disebut sebagai bank data, kemudian dari bank data, data diolah sesuai kebutuhan analisisnya. Pada era sekarang, proses merekam data atau memasukkan sekaligus kedalam komputer sebagai bank data individu yang ada pada Sumber Data.

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 101

Surveilans Epidemiologi

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 102

Surveilans Epidemiologi

Gambar 12 Pada saat data diperoleh pertama kali di Unit Perekam Data, sebagian besar data bentuknya adalah data individu yang terekam dalam Kartu Perekaman (Kartu Rawat penderita), atau tersusun dalam daftar kasus (Tabel Registrasi), kemudian dirubah menjadi data kelompok atau agregat.

Formulir Isian Penderita

1. 2. 3. 4. 5.

Tanggal : 1 Maret D 2011 ata Nama Umur Sex : Juman d u : 30 th

in d ivi

: perempuan Bank Data Diagnosis : influenza indiv Register harian Melidi Penderita Menurut Diagnosis dan Umur Diagnosis <5 5-14 15-24 25-44 45+ Diare
1 11 1111 11 1111 1111 11

Penderita Menurut Diagnosis Ban dan Umur Diagnosis <5 5-14 k 15-24 25-44 45+ Dat Diare 1 2 7 a 12 3 age gat

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 103

Surveilans Epidemiologi

Perekaman
Secara manual, data individu dihitung dengan cara melidi berdasarkan variabel yang diperlukan, terutama menurut waktu mingguan, bulanan atau tahunan. Pengelompokan umum lain adalah pengelompokan menurut umur dan jenis kelamin. Unit Perekam Data yang tidak merekam data seluruhnya, disebut kelengkapan data rendah, atau tidak hati-hati dan cermat, disebut tidak akurat, akan menjadikan kualitas data rendah, dan hasil analisis menjadi tidak benar, sehingga Unit Perekam Data seperti itu justru akan menjerumuskan program tepat pada dalam langkah yang tidak menyelesaikan masalah kesehatan masyarakat. Perekaman data tidak boleh terlalu komplek, sulit, atau rumit, sehingga

Gambar 13

Kartu
Wawancara Pemeriksaan Kode : ... Nama : .... Umur : .. Sex : ... Diagnosis : . .. .........

1.............................. ......... ....

................ ................

kelengkapan dan keakuratannya rendah. Apabila terlalu komplek diperlukan adanya latihan khusus bagi petugas pada Unit Perekam Data Kelengkapan laporan Unit Perekam Data selalu menadi indikator penting surveilans, dan oleh karena itu, Unit Perekam Data yang tidak mengirimkan laporannya harus diingatkan, asistensi dan supervisi dengan ketat, bahkan seringkali, unit surveilans secara aktif mendatangi setiap Unit Perekam Data dan merekam data sendiri dari

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 104

Surveilans Epidemiologi

register harian, tentunya pada jumlah data dengan variabel data yang tidak terlalu banyak. Unit Perekam Data dapat dibagi menjadi 2 bagian besar : Unit Perekam Data yang dibangun dan dilaksanakan atas acuan penyelenggara surveilans, atau mendapatkan data yang berasal sistem perekaman data yang diselenggarakan oleh instansi lain. Unit Perekam Data yang dibangun dan dilaksanakan atas acuan penyelenggara surveilans, memiliki pengaturan sendiri, antara lain rumusan definisi operasional kasus, pengaturan tentang petugas yang merekam, prosedur memindahkan data dalam tabulasi manual atau elektronik (komputer), pengolahan dan tampilan dalam tabel, grafik maupun petanya, bahkan juga desain analisisnya, mengikuti acuan yang ditetapkan penyelenggara surveilans. Unit Perekam Data yang dibangun dan dilaksanakan oleh instansi lain, diatur oleh masing-masing penyelenggara sistem informasi terkait. Pada Unit Perekam Data ini, perlu dikenali definisi operasional kasus, tatacara perekaman dan petugas-petugas yang melaksanakan kegiatan perekaman dan pengolahan data. Sumber data surveilans yang diperoleh dari sistem yang diselenggarakan oleh instansi tertentu amtara lain:. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. Data kesakitan puskesmas dan rumah sakit atau unit pelayanan kesehatan lain Data rawat inap rumah sakit Data kematian puskemas dan rumah sakit Data kependudukan (demografi) dari BPS (Biro Pusat statistik) Data laboratorium Data metrologi dan geofisika Data cakupan program Data lingkunagn : air dan sanitasi, cemaran, Data survei : riskesdas, SKRT, SDKI dsb Data penelitian Laporan KLB

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 105

Surveilans Epidemiologi

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 106

Surveilans Epidemiologi

12. 13. 14. 15.

Laporan Penyelidikan KLB penyakit, keracunan atau kejadian kesehatan lain Data hewan penular penyakit dan vektor Data sektor lain Data penggunaan obat, vaksin, serum Data kesakitan rawat inap rumah sakit, misalnya, direkam dengan variabel diagnosis

saat masuk, diagnosis saat keluar dengan definisi operasional diagnosis berdasarkan code ICD X sesuai perkembangan peng-code-an. Data kesakitan rawat jalan Puskemas (Indonesia), misalnya, direkam dengan variabel diagnosis yang ditetapkan definsi operasionalnya oleh Menteri Kesehatan dengan aturan berskala nasional Menyamakan definisi operasional kasus atau diagnosis penyakit berskala nasional adalah sangat penting, terutama untuk membuat perbandingan masalah kesehatan antar wilayah di indonesia. Dengan memanfaatkan teknologi komputer, perekaman data individu dan manipulasi menjadi berbagai bentuk data agregat, bisa berlangsung cepat, terutama untuk data besar dan kompleks.

Pengumpulan dan Pelaporan


Kartu Perekama n
Kode : ... Nama : .... Umur : .. Sex : ... Diagnosis : ... .........

Gambar 14

TABEL MASTER
No. Kode Nama Sex Umur Diagnosis 1................................... 2......................................................

TABEL MELIDI
No. Diagnosis Umur1 Umur 2 Umur 3 Sex-L Sex-P 1. Pnemonia 11 1111. 1111 1111 1111 111 1111 1111 1111

G RAFI K/MAP ANALISIS KIRIM LAPORAN

TABEL ANALISIS/LAPORAN
No. Diagnosis Umur1 Umur 2 Umur 3 SexL Sex-P 1. Pnemonia 2 8 10 10 10

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 107

Surveilans Epidemiologi

Tabel 15 Skema Pengumpulan dan Pengolahan Data di Sumber Data Puskesmas, Puskesmas Pembantu, Puskesmas Keliling dan Rumah Sakit, baik Rawat Jalan maupun Rawat Inap

Kasus Berobat di Unit Pelayanan sebagai Sumber Variabel Dicatat di Register Pelayanan Harian

Variabel dicatat di Kartu Rawat Penderita dan diagnosis oleh dokter Diagnosis dan variabel dipindahkan ke Register Pelayanan Harian Direkam di Tabel Data Harian Kesakitan Direkam di Tabel Data Bulanan Kesakitan Unit Pelayanan

Menggabung Data Bulanan Kesakitan dari Unit Pelayanan sejenis didaerah yang sama

Informasi Data Surveilans Menyajikan data dalam tampilan analisis sederhana menurut bulan Epidemiologi ke Suku dan umur, baik tabel, grafik atau Dinas/Dinas Kesehatan peta Kab/Kota dan Propinsi

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 108

Surveilans Epidemiologi

3) Penyajian Data Distribusi Informasi


Penyajian data surveilans dibuat dalam bentuk teks, tabel, grafik dan peta. Pada dasarnya cara penyajian apapun, pada prinsipnya, memenuhi kaidah komunikasi yang baik agar orang yang membaca penyajian tersebut menerima pesan dan dapat menarik kesimpulan tertentu serta melakukan respon yang tepat. Prinsip tersebut harus terus menjadi dasar untuk menentukan cara mana yang tepat utk menyajikan data su rvei lans. Setiap bentuk penyajian punya maksud dan masing-masing mempunyai aturan agar pesan dapat disampaikan dengan benar.

Tabel 16 :
Teks Data Kesi m pu lan

Penyajian Data
Tabel Tabel master Tabel Laporan Tabel Analisis Variabel Tunggal Tabel Analisis Variabel Banyak Tabel 2x2

Grafik Grafik Histogram-Poligon Grafik Balok Grafik Garis

Peta Peta Sebaran (Spot map) Peta Risiko (Area Map) Peta Absolut

Tabel Tabel terdiri dari judul, baris dan kolom. Setiap kolom memiliki judul kolom, setiap baris mempunyai judul baris. Ruang data adalah ruang persimpangan kolom dan baris yang berisi data tertentu berdasarkan ketentuan yang ditulis dlam judul kolom dan judul baris. Pada contoh tabel dibawah ini, ruang data yang berisi angka 20 adalah data berdasarkan keterangan baris (laku0laki) dan judul kolom terkait (jumlh penderita)

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 109

Surveilans Epidemiologi

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 110

Surveilans Epidemiologi

JUDUL BARIS lakilaki dan perempua n

JUDUL TABEL Apa, Dimana dan Kapan

KOLOM : judul kolom dan ruang

Tabel 17 JUMLAH PENDUDUK, JML SAKIT DAN JML. MENINGGAL DESA SEKARTAJI, TANGKRANG,

BARIS : judul baris dan ruang

JUDUL TABEL Apa, JUDUL KOLOM

JENIS
LAKI-LAKI

POP JUMLAH
2000 4500 20 10 30

JUMLAH
2 3 5

KELAMI

PENDERI MENINGGA

PEREMPUAN 2500 TOTAL

Tabel Satu Variabel Berisi satu variabel yang menjadi judul kolom, dimana kolom pertama berisi jenis variabel, kolom kedua berisi jumlah kejadian, baik absolut, persen atau rate Tabel Banyak Variabel Berisi lebih dari satu variabel, dimana kolom pertama berisi variabel pertama, kolom kedua dan seterusnya berisi variabel-variabel lain. Daftar atau Register harian termasuk tabel banyak variabel Pada penyajian yang diharapkan segera mendapatkan gambaran pesan yang ingin disampaikan, biasanya menggunakan tabel 1-3 variabel saja, lebih dari 3 variabel akan semakin sulit analisisnya

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 111

Surveilans Epidemiologi

TABEL 18 KEJADIAN KERACUNAN PESTA KEBUN PT. NADIA CONSULTATION, TANGERANG, JANUARI 2010 JUML % ANGKA JUMLAH STATUS AH KEJADIAN (ATTACK TAMU SAKIT TAMU RATE) MAKAN UBI 300 30 10 % REBUS TIDAK MAKAN UBI 50 1 2% REBUS TOTAL 350 31 8,9%

G rafi k Sama dengan tabel, secara umum, grafik harus memiliki judul, keterangan dan sumber data. Kalau pada data, dibagi menjadi kolom dan baris, maka pada grafik dibagi menjadi variabel horisontal dan variabel vertikal. Ruang data adalah pada persimpangan antara variabel horisontal dan variabel vertikal. Grafik Histogram dan Poligon Digunakan pada kejadian dengan periode pendek, dengan menganggap 1 kasus sebagai batu bata. Jumlah kasus yang berada pada satu satuan waktu atau satuan kelompok, disusun secara vertikal (bertumpuk). Jika satuan waktu atau satuan kelompok tidak sebanding, maka lebar ruang kasus juga harus disesuaikan pada setiap satuan waktu atau satuan kelompok. Pengukuran analisis risiko adalah berdasarkan tinggi tumpukan kasus, bukan lebar tumpukan

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 112

Surveilans Epidemiologi

Gambar 15

Kurva Epidemi Campak, Kota Atas Angin, 2011

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 113

Surveilans Epidemiologi

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 114

Surveilans Epidemiologi

Gambar 16

Kurva Epidemi (Histogram)

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 115

Surveilans Epidemiologi

Grafik Garis Biasanya menunjukkan pola perkembangan menurut waktu dan kecenderungan menurut waktu, dan oleh karena itu, variabel horisontal adalah waktu dan variabel vertikal jumlah kejadian. Pertemuan antara varibel horisontal (garis vertikal) dan dan variabel vertikal (garis mendatar) merupakan status kejadian yang digambarkan sebagai titik pertemuan koordinat
Contoh : Distribusi DBD Bulanan, Kota Atas Angin, 2010-2011 Pertemuan koordinat pada titik B merupakan status kejadian dengan jumlah kasus 60 (variabel vertikal) pada bulan Juni 2010 (variabel horisontal). Tepatnya, titik B sebenarnya merupakan status kejadian rata-rata selama bulan Juni. Status kejadian antara bulan Mei dan Juni digambarkan dengan garis antara A ke B. Bentuk kurva antara Januari Desember membentuk pola yang sama setiap tahun yang perlu dibuktikn dengan kurva setiap tahun. Arah status kejadian dari A ke B menunjukkan kecenderungan status kejadian menurun, meningkat atau menetap. Kecenderungan, biasanya diperuntukkan pada dugaan status kejadian waktu kedepan atau masa yang akan datang.

Grafik 17

Distribusi Kasus DBD Menurut Bulan Kota Mahalaya, 2010-2011


Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nop Des Jan Feb Mar Apr BULAN

GRAFIK GARIS

2 0 0 1 8 0 1 6 0 1

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 116

Surveilans Epidemiologi

Grafik Balok Pada umumnya digunakan untuk membandingkan beberapa kejadian antar kelompok. Karena adanya keinginan untuk membandingkan antar kelompok, maka kelompok-kelompok yang akan diperbandingkan itu benar-benar telah sebanding. Cara membandingkan yang paling praktis adalah menjadikan bentuk datanya dalam rate (jumlah kejadian dibagi dengan jumlah populasi berisiko). Seringkali, bentuk grafik bar digunakan untuk menggantikan bentuk grafik garis.

Gambar 18

Attack Rate Campak Menurut Gol.Umur Kota Atas Angin, 2011

Peta Secara umum dibagi 2 jenis penyajian dalam peta : spot map dan area map. Spot Map adalah sebaran kasus sesuai dengan letaknya sesuai koordinat di bumi, tidak dipengaruhi oleh besarnya populasi berisiko. Sebaran Spot Map seperti ini lebih dimanfaatkan untuk memberi gambaran hubungan dengan lokasi-lokasi tertentu,

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 117

Surveilans Epidemiologi

misalnya dengan letak kantin, letak sungai dan sebagainya.

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 118

Surveilans Epidemiologi

Sedang pada Area Map dimana kasus-kasus dipengaruhi oleh populasi berisiko menurut tempat tertentu sebagai attack rate lebih dimanfaatkan untuk membandingkan antar tempat kerja berdasarkan risikonya menjadi sakit (kasus) Contoh :
KLB Diare Kota maju, Desember 2010 KLB diare terjadi di Kota Maju yang diperkirakan karena kolera. Total seluruhnya berjumlah 57 kasus dengan attack rate 1.2 per 1000 penduduk. Ditengah Kota Maju mengalir sungai yang membelah kecamatan B dan sebagian kecamatan A dan E. Berdasarkan Kecamatan dapat diketahui jumlah kasus dan attack rate lebih terperinci.

Tabel 19 Distribusi Kasus Diare Berdasarkan Kecamatan KLB Diare Kota Maju, Desember 2010 Kecamatan Populasi Kasus Attack Rate/1000 A 12.000 6 0.5 B 18.000 32 1.7 C 5.000 4 0.8 D 3.000 9 3 E 8.000 6 0.8 Total 46.000 57 1.2

Kasus terjadi banyak di Kecamatan B dengan attack rate tertinggi di kecamatan D. Berdasarkan data ini disusun peta spotmap dan area map kasus diare .

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 119

Surveilans Epidemiologi

Spot Map kasus diare pada KLB diare di Kota Maju dibuat berdasarkan titik koordinat kasus di bumi dimana kasus tinggal. Terlihat sebagian besar kasus berada pada sepanjang sungai yang membelah kecamatan B.

Pada Area Map, attack rate tertinggi adalah kecamatan D, walaupun pada sebaran kasus terlihat kecamatan B yang banyak kasus. Hal ini disebabkan karena kecamatan B, sebagai ibukota Kota Maju berpenduduk sangat padat, jauh dibanding kecamatan D.

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 120

Surveilans Epidemiologi

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 121

Surveilans Epidemiologi

4) Pengiriman Data
Pada umumnya, pengiriman data surveilans dalam bentuk data agregat, karena biasanya daftar kasus dan sarana yang harus dikirimkan menjadi sangat besar, baik ke Kab/Kota, Provinsi maupun ke Pusat Cara-cara pengiriman data dengan merubahnya menjadi data digital dapat meringkas data besar dalam file kecil, kemudian data dipindahkan dalam alat penyimpan data flashdisk atau cakram (cd atau dvd). Pengiriman data digital sekarang sudah menggunakan jaringan maya, baik file yang telah direkam dikirim menggunakan surat elektronik (e-mail) atau menggunakan perekaman data sekaligus mengirimkannya (online). Data yang terekam dalam file kecil, bisa dikirim dengan menggunakan handphone (HP) dalam bentuk SMS, bahkan pengiriman data lewat SMS-HP juga bisa dengan sistem SMS gateway dan terekam langsung dalam komputer penerima laporan. Dengan kemajuan teknologi seperti itu, tidak semestinya lagi metode pengiriman data nasional dilakukan secara berjenjang dari Puskesmas/rumah sakit ke Dinas Kesehatan kab/Kota, dari Dinas Kesehatan Kab/Kota ke Dinas Kesehatan Provinsi dan seterusnya berjenjang dikirim ke Pusat, kemudian umpan balik juga dilakukan berjenjang. Pengiriman data dari unit pelayanan sebagai sumber data awal semestinya langsung pada Dinas Kesehatan Kab/Kota, Dinas Kesehatan Provinsi dan ke Pusat sekaligus. Ini membutuhkan biaya cukup besar untuk pengadaan alat dan pelatihan, tetapi akan mendapatkan efisiensi jumlah tenaga, kecepatan, keakuratan, detail dan lebih banyak informasi yang diperoleh. Manajemen dan organisasi menjadi lebih ramping, sehingga kendali penyelenggara surveilans menjadi lebih baik.

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 122

Surveilans Epidemiologi

7. Analisis Epidemiologi Deskriptif


Analisis epidemiologi deskriptif dimanfaatkan untuk menggambarkan atau

mendiskripsikan kejadian-kejadian yang ada di populasi dengan menggunakan ukuranukuran epidemiologi berdasarkan karakteristik waktu, tempat dan orang. Deskripsi kejadian-kejadian ini dapat dimanfaatkan sebagai bahan perencanaan, monitoring, dan evaluasi program, merumuskan hipotesis, atau bahkan juga bermanfaat untuk menguji kebenaran hipotesis. Mendiskripsikan kejadian-kejadian di populasi harus juga memahami adanya pengaruh kondisi tertentu terhadap kejadian-kejadian tersebut, yang apabila tidak dikendalikan akan mengganggu atau menyesatkan hasil analisis. Misalnya, campak itu dipengaruhi dengan status imunisasi, dan juga berbeda risiko sakit pada anak-anak dan dewasa, oleh karena itu, pada waktu mendisikripsikan kejadian-kejadian campak, perlu memperhatikan deskripsi kejadian-kejadian campak tersebut berdasarkan umur dan status imunisasi.

1) Tehnik analisis
Kunci mekanisme surveilans adalah pada analisis. Pada dasarnya analisis surveilans adalah menarik kesimpulan dari serangkaian data atau informasi, sehingga pengaruh dari status orang yang melakukan analisis adalah sangat kuat, termasuk pengaruh subyektifitas orang tersebut. Pengaruh proses analisis pada serangkaian data surveilans antara lain : penguasaan terhadap strategi analisis data surveilans/epidemiologi, keterampilan dan pengalaman, serta penguasaan ilmu pengetahuan, hasil penelitian, informasi lain yang terkait dengan masalah data yang dianalisis.

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 123

Surveilans Epidemiologi

Secara skematis model analisis

Gambar 22 Proses Analisis


Referensi, Data dan Informasi lain Ketera m pi lan /penga la man Data Surveilas

Strategi analisis

D ATA
(tabel, grafik, peta)

I N T E R P R E TA S I

INFORMASI
survei lans

Pada analisis, data dan tampilannya berpengaruh terhadap proses dan hasil analisis. Analisis pada data dalam bentuk data yang belum ditata dalam bentuk yang mudah dianalisis, akan menyulitkan proses analisis.

2) Tampilan AnalisisTabel
Tabel sederhana dengan 2-3 variabel akan mudah dicermati dan dilakukan penarikan kesimpulan (interpretasi) Tabel 20 Jumlah Kasus DBD Basis Rumah Sakit Sentinel Mingguan Indonesia, 2010 Rumah Sakit Jumlah Kasus/Meninggal Pada Minggu Ke
10 11 12 13 14 15 16

RS A, Jakarta RS B, Medan RS C, Denpasar


Sumber : contoh

20/1 10/0 50/5

30/2 8/0 40/2

20/4 5/0 80/3

80/6 8/1 50/1

100/5 10/0 30/0

120/2 12/0 20/0

70/0 5/0 12/0

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 124

Sumber : Ditjen PPPL, Kementerian Kesehatan Surveilans Epidemiologi

Tabel 21 Incidence Rate dan Case Fatality Rate DBD Provinsi Jakarta, Yogya dan Bali, 2007-2010________ Provins i Jakarta Yogya Incidence Rate per 100.000 populasi/Tahun
2007____2008____2009____2010

74.7

317.1 313.4

66.1

CFR (%)/Tahun 0.1 2010 2010 2010 6 0.27 0.09 0.11

2010

3) Tampilan Analisis Grafik


(1) Sama dengan tampilan tabel, tampilan grafik garis dan grafik balok sederhana

dengan 2-3 variabel lebih mudah digunakan untuk melakukan proses analisis. Pada histogram, interval variabel waktu perlu dicari interval yang tepat, sehingga dapat terlihat bentuk kurva yang dapat dianalisis, secara umum interval yang baik berkisar antara 1/8 -1/4 masa inkubasi (2) (3) Jika terdapat banyak variabel yang akan dianalisis, sebaiknya dibagi dalam Jika ingin membandingkan 2 data dengan variabel yang sama, buatlah kedua beberapa grafik, sehingga menjadi lebih sederhana, dan mudah ditarik kesimpulan. rangkaian data tersebut sebanding, Contoh, membandingkan perkembangan kondisi suatu populasi berdasarkan kelompok umur, maka tidak tepat jika dalam bentuk absolut, tetapi lebih tepat dalam bentuk rate. Dibahas pada bahasan memantau perkembangan penyakit pada pengungsian Contoh, membandingkan perkembangan kondisi populasi antar daerah, juga sebaiknya digunakan rate incidence rate

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 125

Surveilans Epidemiologi

Gambar 23 : Insiden DBD


Prov. Jakarta, Yogya dan Bali 2007-2010
300.00

200.00

100.00

0.00

2007 TAHUN
Sumber : Ditjen PPPL, KEMENKES

2008

2009

2010

Gam bar 24
Incidence Rate & CFR DBD Prov. J akarta, 2007-2010

Inscidence rate & CFR DBD


Pr o v. B a l i , 2 0 0 7 - 2 0 1 0

2007 2008 2009 2010

TAHUN

TAH UN
I N SI DE N S C FR

Sumbe r

Di tj e n

PPP L,

KE M E N KE S

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 126

Surveilans Epidemiologi

4) Tampilan Analisis Peta


Bentuk peta yang sering digunakan adalah bentuk spot map dan area map, baik dalam bentuk tunggal untuk menjelaskan distribusi kasus menurut wilayah pada suatu lokasi kejadian dan menurut daerah menurut karakteristik geografi dan adminstrasi pemerintahan, maupun dalam bentuk serial waktu untuk mencermati perkembangan sebaran kasus Spot Map Setiap kasus, sesuai letak pada koordinat di bumi, diletakkan pada peta. Waktu kapan kasus diletakkan pada lokasi sesuai koordinat di bumi, tergantung kebutuhan analisis, misalnya saat kasus tertular (kontak) suatu penyakit menular, saat makan makanan yang diperkirakan mengandung bahan racun, saat mulai sakit, atau saat berobat (1) Pada satu peta spot map, akan dapat diketahui sebaran kasus pada suatu wilayah, sebaran semacam ini dapat dimanfaatkan dalam melakukan analisis hubungan terjadinya kasus dengan letak sesuatu, misalnya sungai, gedung, aktivitas pesta yang diduga terdapat kuman penyakit menular, atau orang yang menderita penyakit menular tertentu, atau gedung, pabrik yang berdampak timbulnya cemaran udara dengan bahan polutan, bakteri, virus, kimia, atau limbah. (2) Seringkali dibuat serial spot map, sehingga akan dapat diketahui perkembangan sebaran kasus dari waktu ke waktu, terutama untuk penyakit menular propagated source : mulai terjadinya sebaran, perkembangan dan perluasan, berakhirnya sebaran Contoh :
Spot Map Kasus KLB Diare Kolera dengan serial waktu 2 mingguan. Terlihat kejadian KLB dapat ditanggulangi, tetapi tidak bisa serentak, karena hanya daerah-daerah berjangkit yang segera dtanggulangi, sementara daerahdaerah tetangga yang kemungkinan terjangkit tidak melakukan antisipasi dan kesiapsiagaan yang baik.

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 127

Surveilans Epidemiologi

Gam bar 25

S e b a r a n K a s u s Pa d a K L B D i a r e Ko l e r a ( S p o t M a p )
Ke c a m a t a n B a r u , 2 0 1 0

Area Map Berbeda dengan spot map, area map adalah membagi daerah berdasarkan attack rate. Sama dengan spot map, area map dapat dimanfaatkan dalam area map tunggal, atau serial sesuai kebutuhan analisis. Attack rate lebih dimanfaatkan untuk analisis risiko terkait dengan wilayah dan populasi berisiko. Jika populasi tetap, misalnya desa, kabupaten, maka populasi berisiko adalah jumlah penduduk yang relatif tetap. Apabila populasi tidak tetap, misalnya wilayah pengungsian, perpindahan penduduk transmigrasi, perjlanan haji, lebaran, maka attack rate dihitung dengan jumlah populasi yang berbeda-beda sesuai jumlah populasi saat attack rate dihitung..

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 128

Surveilans Epidemiologi

Gam bar 26

Attack Rate per 10.000 Kasus (Area Map)


Pada KLB Diare Kolera di Kecamatan Baru, 2010

5) Seculer trend
Menyusun data kejadian dalam grafik garis menurut perode waktu lama (beberapa tahun) sehingga dapat diketahui pola kejadian dalam jangka panjang Contoh : Seculer trend demam berdarah dengue Indonesia
Terjadi peningkatan jumlah kasus (insidens) dari tahun ke tahun, baik karena jumlah daerah berjangkit maupun peningkatan insidens rate setiap daerah. Pola jangka Attack Rate / panjang demam berdarah dengue 0 Indonesia 0. 1 membentuk model 24 kurva seperti 2 5 -49 kelompok pola A, kemudian membentuk kelompok pola B dengan pola yang sama tetapi dengan periode semakin pendek, dan pada kelompok C, sudah tidak jelas lagi puncak-puncak kurva. Jika ada upaya penanggulangan yang mampu menurunkan insidens secara nyata dan pada daerah yang cukup luas, bisa jadi pola itu berubah, menjadi tidak normal, seperti pada tahun 1998.

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 129

Surveilans Epidemiologi

6) Pola Periodik Satu Kawasan


Menyusun data dalam bentuk grafik garis berdasarkan periode waktu mingguan atau bulanan, sehingga dapat diketahui pola kurva berulang dari periode waktu tertentu secara teratur. Contoh
Gambar27 INSIDENS & CFR DENGUE Per TAHUN INDONESIA 1968-2010 (s/d Juni)

Data DBD dilaporkan secara teratur dari Rumah Sakit dan disusun dalam grafik Distribusi DBD Bulanan selama 3 tahun terakhir. Dari grafik dapat diketahui adanya pola kurva yang khas dan berulang setiap tahun, dimana kasus DBD akan tinggi pada bulan November Mei, dan rendah pada bulan April-Oktober. Berdasarkan pola itu, dapat diambil beberapa keputusan penting :

1. 2.

Perlu pengerahan logistik menjelang terjadinya peningkatan kasus, dan melaksanakan pelatihan Perlu penggerakan operasional penanggulangan DBD pada saat terjadi peningkatan kasus

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 130

Surveilans Epidemiologi

3. Menerapkan strategi pengendalian DBD yang lebih baik, misalnya upaya pengendalian tempat perindukan nyamuk dan jentik harus sudah berhasil tuntas menjelang peningkatan kasus (periode kurva kasus rendah), jika belum tuntas dan masuk pada periode kurva kasus tinggi, maka upaya pengendalian tempat perindukan nyamuk dan jentik sudah tidak efektif, karena nyamuk terlanjur lahir cukup banyak, dapat terbang dan menjadi infektif dengan masa aktif cukup lama. Gambar 28

Distribusi DBD Bulanan Kota Atas Angin, 2009-2011 2009


Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nop Des
S u m b e r : D i n k e s A t a s A n g i n , 2 0 11

Bulan

7) Pola Periodik Beberapa Kawasan


Penyakit menular dan beberapa penyakit lainnya, cenderung membuat pola tahunan secara periodik karena pengaruh yang berulang, misal pengaruh musim, lebaran, kenaikan kelas dan sebagainya. Pengaruh musim di setiap kawasan berbeda intensitas dan waktunya, sehingga dengan membandingkan pola periodik musiman antar daerah dapat dimanfaatkan untuk memperkirakan kecenderungan kawasan lain.

18 0 12

Contoh :

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 131

Kota A di kawasan A dan Kota B di kawasan B. Periode kasus DBD kota A meningkat
Surveilans Epidemiologi

antara bulan September ke Desember, ini lebih lambat dari periode kasus DBD Kota B yang meningkat

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 132

Surveilans Epidemiologi

pada bulan Januari ke Juni (lebih awal), sehingga besar masalah kota B dapat menjadi peringatan bagi kawasan di Kota A, misalnya tingginya insidens, CFR dan adanya tipe virus yang berubah atau muncul tipe baru. Metode ini juga bisa digunakan untuk melakukan pemantauan pada satu kawasan luas dengan mencermati pola kurva surveilans yang ada pada satu rumah sakit (sentinel) Gambar29

Distribusi DBD Bulanan (Rate) Kota-kota di Indonesia, 2009


Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nop Des
S u m b e r : D i n k e s A t a s A n g i n , 2 0 11

Bulan

8) Pemantauan Wilayah Setempat


Dalam upaya mendeteksi dini adanya kasus potensi KLB atau adanya KLB sedini mungkin seringkali data kasus dihimpun harian atau mingguan kemudian dibuat kurva Pemantauan Wilayah Setempat harian atau Mingguan. Contoh :
Kota Kot

PWS Mingguan Kasus DBD Meninggal dari Rumah Sakit Pemantauan kasus DBD meninggal menunjukkan seriusnya persoalan yang dihadapi masyarakat dalam menghadapi perkembangan DBD di suatu wilayah. Oleh karena itu adanya satu kasus DBD meninggal dan atau terjadinya banyak kasus DBD meninggal perlu diselidiki lebih luas.

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 133

Surveilans Epidemiologi

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 134

Surveilans Epidemiologi

Pemantauan wilayah setempat dapat dibuat dengan menampilkan semua kurva dari masing-masing rumah sakit, tetapi hal ini dapat berakibat tampilan grafik menjadi ruwet, sehingga sulit dianalisis. Kombinasi tampilan grafik garis total kasus atau kasus kunci dan tampilan tabel perkembangan kasus dari waktu ke waktu dari masing-masing rumah sakit dapat menyederhanakan teknik analisis.

Gambar 30 Distribusi Kasus DBD Mingguan (PWS) 3 RS Sentinel, Provinsi Atas Jawa, 2011

BULAN
Sumber : Dinkes Atas Jawa, 2011 (simulasi)

9) Memantau Perkembangan Penyakit Pada Pengungsian


Biasanya grafik garis pada kejadian kesakitan dan kematian ditampilkan sebagai data absolut (jumlah kasus). Ini disebabkan karena jumlah populasi berisiko dari waktu ke waktu adalah sama. Jika jumlah populasi berisiko dari waktu ke waktu berubah, seperti pada pengungsian, jamaah haji, maka menggunakan data absolut jumlah kasus menjadi tidak cocok, karena tidak dapat diperbandingkan antar waktu. Agar dapat dibandingkan

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 135

Surveilans Epidemiologi

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 136

Surveilans Epidemiologi

antar waktu, maka digunakan rate kasus per hari per konstanta, misal per 1000 populasi. Contoh : Rate Pnemonia anak berumur <5th menurut minggu, pada Pengungsi Bencana 2008. Jumlah pengungsi berubah dari waktu ke waktu, sehingga pada kondisi pengungsian yang sama, tentunya jumlah kasus juga meningkat seiring meningkatnya pengungsi. Untuk membandingkan antar waktu, maka status kasus pada waktu tertentu dihitung dalam rate rata-rata harian dalam seminggu : Rate adalah jumlah kasus seminggu dibagi jumlah populasi seminggu X konstanta Rate minggu ke 4 = (K1-7) : (P1-7) x 10.000 populasi<5th = jumlah kasus per hari per 10.000 populasi <5th atau Rate minggu ke 4 = (K1-7):7 hari dibagi (P1+P7):2 kali 10.000 pop <5th = jumlah kasus per hari per 10.000 populasi <5th

Tabel 22 Menghitung Jumlah Kasus dan Populai Rata-rata per hari dalam Seminggu Hari pada Populasi Pnemon minggu ke 4 <5th ia <5th Ha ri-1 P1 K1 Hari-2 P2 K2 Hari-3 P3 K3 Hari-4 P4 K4 Hari-5 P5 K5 Hari-6 P6 K6 Hari-7 P7 K7 Total P1-7 K1-7

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 137

Surveilans Epidemiologi

Gambar 31 Rate Pnemonia Balita Menurut Minggu Pengungsi, Bencana Kota X, 2011
Sumber : Lap Tim Bencana Kota X (simulasi)

MINGGU OPERASIONAL Rate Kasus per 1.000 populasi per hari


Rate Meninggal per 10.000 populasi per hari

Pada operasional Haji, jumlah jamaah haji yang datang dan pulang ke dan dari Arab
4 0 3 0 2 0 1

Saudi juga bertahap, sehingga bentuk penyajian datanya dalam bentuk rate.
MINGGU OPERASIONAL
Sumber : Operasional Haji 1429 H

Gambar 32 Rate Jamaah Haji FETP Kementerian Kesehatan Meninggal RI-WHO | 138

Surveilans Epidemiologi

Perbandingan kurva data absolut dengan data dalam bentuk rate dapat juga terjadi pada analisis kecenderungan perkembangan kasus campak menurut golongan umur, seperti grafik dibawah ini
Gambar 33 J u m l a h C a m p a k M e n u r u t U m u r Ra t e C a m p a k M e n u r u t U m u r Pro v i n s i B a l i , 2 0 0 2 - 2 0 0 6 Pro v i n s i B a l i , 2 0 0 2 - 2 0 0 6
600

2002 2003 2004 2005 2006 TAHUN Sumber : Buku Data 2006, Depkes, 2007 2002 2003 2004 2005 2006 TAHUN

Bentuk kedua kurva hampir sama karena populasi berisiko adalah tidak berubah, artinya perbandingan antar waktu tidak ada masalah. Pada kurva absolut kasus, menunjukkan kurva campak 5-14 tahun berada pada status kejadian sangat tinggi dibanding kelompok lain, sementara pada kurva rate kasus menurut umur terlihat kurva campak 5-14 tahun berada pada status kejadian lebih rendah dibanding kelompok umur yang lain Hal yang sama bisa terjadi pada perbandingan antar wilayah dengan populasi yang berbeda.

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 139

Surveilans Epidemiologi

10) Mengukur Keberhasilan Upaya Kesehatan Pengukuran keberhasilan program diukur pada 2 bagian, kemampuan menurunkan insidens atau kemampuan menemukan penderita. Pada upaya kesehatan yang menekankan pada strategi pencegahan, berdampak pada penurunan insiden, sementara pada upaya kesehatan yang menekankan pada upaya kuratif murni diukur berdasarkan jumlah penemuan kasus dan dampak pada kurangnya risiko meninggal atau cacat. Disamping bentuk kurva antara status kejadian dan waktu, epidemiologi deskriptif juga dilaksanakan secara berkala atau sesuai kebutuhan, kemudian dilakukan perbandingan atau perkembangan situasi antar waktu

11) Perkembangan Wabah Polio dari Waktu ke Waktu Pada kejadian polio di Sukabumi, dilakukan surveilans sangat ketat, sehingga diketahui perkembangan kasus polio. Kasus polio pertama diketahui pada minggu 16, 2005. Kasus ini telah mulai sakit lumpuh pada minggu ke 11, 2005. Pada saat kasus teridentifikasi, ternyata virus telah menyebar dan menular kewarga sekitarnya yaitu dengan ditemukannya beberapa anak yang menderita sakit lumpuh AFP dengan virus polio liar positif. Pada minggu ke 22, 2005, saat MU-1 (mopping up) dilakukan di Jawa Barat, Banten dan Jakarta, ternyata virus polio liar telah menyebar ke Lampung dan Tuban (Jawa Timur)

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 140

Surveilans Epidemiologi

Gambar 34

KLB Polio, Indonesia, 2005

12) Memantau Keberhasilan Upaya Penanggulangan KLB


Sejak ditemukannya virus polio liar di Sukabumi, beberapa seri mopping up (MU) dan Pekan Imunisasi Nasional (NID) telah dilakukan, surveilans AFP dan virus polio liar diperketat, sehingga keberhasilan upaya menghentikan transmisi virus polio liar dapat diketahui.

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 141

Surveilans Epidemiologi

Gb 35 : Wild Polio and Compatible Cases by Week of Onset Indonesia 2005-2006


We e k
Total WPV cases Mop-Up Area Non Mop-Up Area Compatible (2006)

13) Mengukur Keberhasilan Penanggulangan DBD


Pola kurva DBD setiap dengan kecenderungan secara nasional semakin meluas dan jumlah kasus semakin banyak. kasus Pola sama kurva atau jelas
13 April 06, VPL (+) from contact

tahun

sama,

teratur dengan jumlah meningkat

menunjukkan upaya pencegahan DBD tidak berjalan efektif menurunkan insiden DBD. Pada upaya pencegahan yang berhasil efektip yang dilakukan jauh hari sebelum terjadinya peningkatan kasus periodik, dapat menurunkan puncak kurva dan bentuk kurva semakin landai.

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 142

Surveilans Epidemiologi
2009 2010 2011

Sumber : Dinkes Atas Angin, 2011

Kasus

Kasus Gambar 36

Distribusi DBD 14) Keberhasilan Penanggulangan Pnemonia


Upaya pneumonia penanggulangan adalah

Mengukur

U paya pencega

menemukan semua kasus pneumonia anak balita dan memberikan terapi yang sesuai. Tidak ada program yang secara signifikan melakukan upaya pencegahan untuk menurunkan insidens pneumonia. Oleh karena itu, jika kampanye dilakukan lebih gencar dan penemuan lapangan diperluas, maka jumlah kasus pneumonia anak meningkat dengan risiko meninggal (case fatality rate).

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 143

Surveilans Epidemiologi

Gambar 37

Distribusi Pnemonia Bulanan Kota Atas Angin, 2009-2011

2009

2010

2011

Sumber : Dinkes Atas Angin, 2011

Kasus Kasus Harapan

8. Penyebarluasan Informasi
Salah satu rangkaian kegiatan surveilans adalah menyampaikan hasil analisis kepada unit program dalam rangka perencanaan, pelaksanaaan, monitoring dan evaluasi program kesehatan, sistem kewaspadaan dini KLB atau sebagai inisiasi dilakukannya penelitian. Pada dasarnya, penyampaian hasil analisis surveilans merupakan mekanisme komunikasi timbal balik antara unit surveilans dan unit program. Cara penyampaian hasil analisis surveilans dibagi 2 cara :

1) Laporan Dalam Bentuk Paper Analisis Surveilans


Unit surveilans melaksanakan analisis surveilans, kemudian menuliskan hasilnya dalam sebuah paper laporan analisis surveilans, ini sering disebut sebagai analisis lanjut.

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 144

Surveilans Epidemiologi

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 145

Surveilans Epidemiologi

Data yang ada pada tabel master atau bank data dapat diolah dan kemudian diatur dalam tampilan tabel sederhana, grafik dan peta. Tabel, grafik dan peta yang telah dibuat pada kegiatan pengolahan data surveilans ini, dapat dianalisis lebih lanjut dengan membandingkan dengan data surveilans epidemiologi yang lain, termasuk data faktor risiko yang berkaitan, data demografi, data geografi serta literatur tentang penyakit yang dianalisis. Analisis seperti ini membutuhkan kecerdasan, pengetahuan dan teknik analisis, serta keterampilan melakukan analisis lanjut. Hasil dari analisis seperti ini adalah suatu penarikan kesimpulan yang memberi makna terhadap tabel, grafik dan peta terhadap segala kondisi yang berhubungan dengannya, termasuk kekurangan dan kelemahan data yang dianalisis, dan inilah yang disebut sebagai evidance base.

2) Laporan Dalam Bentuk Tabel, Grafik dan Peta Analisis Surveilans


Unit surveilans melaksanakan analisis surveilans, kemudian menyusun kembali bentuk tabel, grafik dan peta, sehingga menjadi bentuk yang sederhana dan mudah dibaca dan disimpulkan oleh orang yang membaca tabel, grafik dan peta tersebut, ini sering disebut analisis sederhana. Secara mudah, analisis sederhana diarahkan untuk menjawab tujuan-tujuan surveilas epidemiologi, misalnya kecenderungan DBD menurut wilayah , maka tabel dibuat dengan kolom wilayah dan perkembangan kasus dari waktu ke waktu (harian, mingguan, atau bulanan), grafik kecenderungan juga dibuat per wilayah, demikian juga peta menurut rate atau spot. Tabel, grafik dan peta yang dibuat oleh unit surveilans sedemikian rupa sehingga orang yang menerima tabel, grafik dan peta tersebut mempunyai kesimpulan yang sama dengan yang disimpulkan oleh unit surveilans. Misalnya, grafik kecenderungan akan dipahami sebagai grafik untuk menjelaskan kecenderungan penyakit. Seringkali untk mendapatkan kesamaan maksud dari tampilan tabel, geafik dan peta, perlu dilakukan komunikasi yang lebih intensif.

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 146

Surveilans Epidemiologi

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 147

Surveilans Epidemiologi

Distribusi tabel, grafik dan peta sebaiknya dilakukan secara berkala, dan pada keadaan khusus. Distribusi secara berkala dapat dilakukan melalui Buletin Epidemiologi, atau Laporan Khusus Berkala, tanpa memberikan komentar apapun terhadap tampilan. Pada kenyataannya, laporan dalam bentuk tabel, grafik dan peta adalah yang paling sering dilakukan dan didistribusikan secara luas, oleh karena itu, unit surveilans yang hebat adalah justru ketika mampu membuat analisis dan dituangkan dalam tabel, grafik dan peta analisis Hasil kerja surveilans adalah tersedianya informasi epidemiologi yang terbagi dalam hasil analisis sederhana dan hasil analisis lanjut. Informasi epidemiologi tersebut perlu disampaikan kepada berbagai pihak yang memerlukan Penyebarluasan Hasil Analisis Sederhana Hasil analisis sederhana berupa tabel, grafik dan peta dapat disampaikan kepada berbagai pihak yang membutuhkan. Orang-orang yang menerima hasil analisis sederhana dalam tabel, grafik dan peta ini harus telah mempunyai dasar-dasar kemampuan analisis lanjut yang baik dan mempunyai kesamaan persepsi tentang strategi analisis terhadap tabel, grafik dan peta yang disampaikan kepadanya. Oleh karena itu, komunikasi antara penyedia hasil analisis sederhana dengan orang-orang atau ahli yang menerima hasil analisis sederhana ini perlu dibangun. Penyebarluasan Hasil Analisis Lanjut Hasil analisis lanjut berupa suatu penarikan kesimpulan dari suatu tabel, grafik atau peta dapat disampaikan pada berbagai pihak yang membutuhkan melalui media : 1) Laporan analisis surveilans epidemiologi (paper) 2) Penyajian dalam Seminar 3) Penulisan dalam Buletin, atau majalah lain, termasuk majalah elektronik 4) Penyajian pada pertemuan organisasi

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 148

Surveilans Epidemiologi

5) Petugas yang melakukan analisis lanjut terlibat dalam rapat program atau penyusunan perencanaan, pengendalian, monitoring dan evaluasi program.

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 149

Surveilans Epidemiologi

V. Aplikasi Surveilans 1. Jenis Penyelenggaraan Surveilans


Pedoman Penyelenggaraan surveilans Surveilans Epidemiologi jenis Kesehatan membagi Pada

penyelenggaraan

dalam

beberapa

penyelenggaraan.

pelaksanaannya dapat menggunakan satu cara atau kombinasi dari beberapa cara penyelenggaraan surveilans epidemiologi. Cara-cara penyelenggaraan surveilans epidemiologi dibagi berdasarkan atas metode pelaksanaan, aktifitas pengumpulan data dan pola pelaksanaannya serta kualitas pemeriksaan

1). Penyelenggaraan Berdasarkan Metode Pelaksanaan


a. Surveilans Epidemiologi Rutin Terpadu,
Surveilans Epidem iologi Rutin Terpadu adalah penyelenggaraan surveilans

epidemiologi terhadap beberapa kejadian, permasalahan, dan atau faktor risiko kesehatan dalam satu paket penyelenggaraan Contoh, Sistem Surveilans Penyakit Menular dan Penyakit Tidak Menular Terpadu (Surveilans Terpadu Penyakit), Sistem Informasi Rumah Sakit dsb.

b.

Surveilans Epidemiologi Khusus,


Surveilans epidem iologi Khusus adalah penyelenggaraan surveilans epidem iologi terhadap suatu kejadian, permasalahan, faktor risiko atau situasi khusus kesehatan. Contoh, Sistem surveilans AFP dan Virus Polio Liar, Sistem Surveilans Malaria, Sistem Surveilans Inluenza Pandemi dsb

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 150

c. Surveilans Epidemiologi Surveilans Sentinel,


Surveilans Sentinel adalah penyelenggaraan surveilans epidem iologi pada populasi dan wilayah terbatas untuk mendapatkan signal adanya masalah kesehatan pada suatu populasi atau wilayah yang lebih luas. Contoh, Sistem Surveilans Sentinel HIV/AIDS, Sistem Surveilans Sentinel Berbasis Puskesmas dsb.

d.

Studi Epidemiologi,
Studi Epidem iologi adalah penyelenggaraan surveilans epidem iologi pada periode tertentu serta populasi dan atau wilayah tertentu untuk mengetahui lebih mendalam gambaran epidemiologi penyakit, permasalahan dan atau faktor risiko kesehatan

2). Penyelenggaraan Berdasarkan Aktifitas Pengumpulan Data


a. Surveilans Aktif
Surveilans aktif adalah penyelenggaraan surveilans epidemiologi, dimana unit surveilans mengumpulkan data dengan cara secara aktif mendatangi unit pelayanan kesehatan, masyarakat atau sumber data lainnya.

b.

Surveilans Pasif
Surveilans pasif adalah penyelenggaraan surveilans epidemiologi, dimana unit surveilans mengumpulkan data dengan cara menerima data tersebut dari unit pelayanan kesehatan, masyarakat atau sumber data lainnya.

c.

Surveilans Pasif-Aktif
Surveilans pasif-aktif adalah penyelenggaraan surveilans epidemiologi, dimana unit surveilans mengumpulkan data dengan cara menerima data tersebut dari unit pelayanan kesehatan, masyarakat atau sumber data lainnya, tetapi kemudian, unit pelayanan kesehatan yang belum melapor dikunjungi untuk mengumpulkan data yang

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 151

Surveilans Epidemiologi

diperlukan tersebut

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 152

Surveilans Epidemiologi

3). Penyelenggaraan Berdasarkan Pola Pelaksanaan


a. Pola Kedaruratan,
adalah kegiatan surveilans yang mengacu pada ketentuan yang berlaku untuk penanggulangan KLB, wabah atau bencana

b.

Pola Diluar Situasi Kedaruratan,


adalah kegiatan surveilans yang mengacu pada ketentuan yang berlaku untuk keadaan diluar situasi KLB, wabah atau bencana

4). Penyelenggaraan Berdasarkan Kualitas Pemeriksaan


a. Bukti klinis atau tanpa peralatan pemeriksaan,
adalah kegiatan surveilans dimana data diperoleh berdasarkan pemeriksaan klinis atau tidak menggunakan peralatan pendukung pemeriksaan.

b.

Bukti laboratorium atau dengan peralatan khusus,


adalah kegiatan surveilans dimana data diperoleh berdasarkan pemeriksaan laboratorium atau peralatan pendukung pemeriksaan lainnya

Sebagian besar penyelenggaraan surveilans menganut kombinasi beberapa model penyelenggaraan surveilans, misalnya surveilans DBD mengembangkan surveilans rutin basis Puskesmas dan Rumah Sakit, surveilans sentinel basis Puskesmas dan Rumah Sakit, surveilans basis KLB, surveilans virus DBD yang kesemuanya fokus pada tujuan untuk mengetahui pola kurva, distribusi dan perkembangan penyakit DBD. Disamping itu, juga dikembangkan surveilans basis curah hujan dan tempat perindukan nyamuk serta surveilans vektor.

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 153

Surveilans Epidemiologi

2. Surveilans Epidemiologi Penyakit Menular dan Penyakit Tidak Menu lar Terpadu (Surveilans Terpadu Penyakit)
Diberlakukan berdasarkan keputusan Menteri Kesehatan Nomor

1479/MENKES/SK/X/ 2003 tanggal 23 Oktober 2003. Surveilans ini menggunakan metode pelaksanaan surveilans epidemiologi rutin terpadu beberapa jenis penyakit dan terdiri dari beberapa penyelenggaraan sistem surveilans berdasarkan sumber datanya : 1. 2. 3. 4. 5. 6. STP berbasis data Puskesmas STP berbasis Rumah Sakit STP berbasis Laboratorium STP berbasis KLB Penyakit dan Keracunan di Dinas Kesehatan Kab/Kota STP berbasis Puskesmas Sentinel STP berbasis Rumah Sakit Sentinel

Masing-masing STP tersebut merekam data kesakitan, kematian dan kunjungan dengan beberapa variabel data dan indikator kinerja sebagai berikut :

1). Variabel-variabel Pada STP


a. Variabel Umur dan Jenis Kelamin Berdasarkan umur, setiap kasus digolongkan pada golongan umur 0 7 hari, 8 28 hari, 1-11 bulan, 1-4 tahun, 5- 9 tahun, 10 - 14 tahun, 15-19 tahun, 20 - 44 tahun, 45 54 tahun, 55 59 tahun, 60 69 tahun, 70 tahun lebih dan total menurut jenis kelamin.

b.

Variabel Rawat Jalan, Rawat Inap dan Kematian Selain berdasarkan pengelompokan golongan umur dan jenis kelamin, surveilans di Rumah Sakit dikelompokkan lagi menurut rawat jalan dan rawat inap. Variabel rawat inap ditambahkan dengan total kematian.

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 154

c. Surveilans Epidemiologi Variabel Waktu Kunjungan Kasus Setiap kasus dikelompokkan menurut periode waktu mingguan dan bulanan.

d.

Variabel Total Kunjungan Setiap laporan disertakan data total kunjungan berobat setiap jenis penyakit dan total kunjungan berobat atau total kunjungan pelayanan.

e.

Variabel Kelengkapan dan Ketepatan Laporan Setiap laporan disertai data kelengkapan dan ketepatan waktu laporan sumber data surveilans, kelengkapan dan ketepatan laporan surveilans Kabupaten/Kota (terdiri dari kelengkapan dan ketepatan laporan unit pelayanan Puskesmas, Rumah Sakit dan Laboratorium), dan kelengkapan dan ketepatan laporan surveilans Propinsi dan Nasional

f.

Formulir Rekam Data STP Berdasarkan kebutuhan data kesakitan dan variabel-variabel yang diperlukan, dapat disusun formulir rekam data untuk setiap jenis STP. STP Puskesmas STP Rumah Sakit STP KLB

2). Indikator kinerja Penyelenggaraan Surveilans Terpadu Penyakit


1. 2. 3. 80%. Kelengkapan laporan bulanan STP unit pelayanan ke Dinas Kesehatan Ketepatan laporan bulanan STP Unit Pelayanan ke Dinas Kesehatan Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota mencapai indikator epidemiologi STP sebesar

Kabupaten/Kota sebesar 90%. Kabupaten/Kota sebesar 80%.

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 155

Surveilans Epidemiologi

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 156

Surveilans Epidemiologi

4. 5. 6. 7. 8. 9. 100%.

Kelengkapan laporan bulanan STP Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota ke Dinas Ketepatan laporan bulanan STP Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota ke Dinas Kelengkapan laporan bulanan STP Dinas Kesehatan Propinsi ke Ditjen PPM&PL Ketepatan laporan bulanan STP Dinas Kesehatan Propinsi ke Ditjen PPM&PL Distribusi data dan informasi bulanan kabupaten/kota, propinsi dan nasional Umpanbalik laporan bulanan kabupaten/kota, propinsi dan nasional sebesar 10. Penerbitan buletin epidemiologi di Kabupaten/Kota adalah 4 kali setahun.

Kesehatan Propinsi sebesar 100%. Kesehatan Propinsi sebesar 90%. Depkes sebesar 100%. Depkes sebesar 90 %. sebesar 100%

11. 12.

Penerbitan buletin epidemiologi di Propinsi dan Nasional adalah sebesar 12 kali Penerbitan profil tahunan atau buku data surveilans epidemiologi

setahun Kabupaten/Kota, Propinsi dan Nasional adalah satu kali setahun

3) Keuntungan dan Kerugian Surveilans Berbasis Data Kesakitan Unit Pelayanan (Puskesmas, Rumah Sakit, Laboratorium):
(1) Pada dasarnya, surveilans ini adalah pengumpulan data pasif atau disebut

surveilans pasif. Kasus adalah populasi yang menderita sakit dan berkunjung untuk berobat ke unit pelayan (2) Kasus yang berobat adalah terseleksi oleh keinginan penderita dan keluarganya untuk berobat, terpengaruh oleh perbedaan jangkauan pelayanan, daya tarik atau agresifitas unit pelayanan. Bagaimanapun, kondisi ini tidak berubah dengan cepat, kecuali adanya peristiwa khusus

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 157

Surveilans Epidemiologi

(3)

Surveilans berbasis data kesakitan unit pelayanan, tidak dapat mengukur insidens

kasus pada populasi, sehingga perlu berhati-hati pada waktu analisis dengan membandingkan antar wilayah. Insidens dibuat berdasarkan kasus yang datang ke unit pelayanan saja (jumlah kasus di RS per jumlah penduduk) (4) Sistem surveilans berbasis unit pelayanan seperti ini terutama dimanfaatkan dalam analisis kecenderungan perkembangan penyakit (pendekatan tehnik sentinel) dan deteksi dini penyakit, cluster dan KLB (5) Pada program pengendalian penyakit dengan metode kuratif atau tindakan pada individu kasus, seperti pada program pengobatan pneumonia, program pelayanan medik hipertensi, diabetes mellitus dsb, maka sistem surveilans berbasis unit pelayanan dapat sekaligus dimanfaatkan untuk mengukur besarnya cakupan pelayanan pengobatan atau tindakan medis tersebut.

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 158

Tabel 23 Surveilans Epidemiologi

r o p
No. 1 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27

SURVEI LANS TERPAD


Jenis Penyakit 2 Kolera Diare Diare Berdarah Tifus Perut Klinis Tifus perut/kultur(+) TBC paru BTA(+) Tersangka TBC Paru Kusta PB Kusta MB Campak Difteri Batuk Rejan Tetanus Hepatitis Klinis Malaria Vvivax Malaria Falsifarum Malaria Mix Demam berdarah dengue Demam dengue Pneumonia Sifilis Gonorrhoe Frambusia Filariasis Influenza Hipertensi Diabetes Melitus

STP.PUS.SEN
Golongan Umur (tahun) 10-14 15-19 20-44 8 9 10 Total Perempuan 16 Total Kunjungan 17

0-7hr 3

8-28hr 4

<1 5

1-4 6

5-9 7

45-54 11

55-59 12

60-69 13

70+ 14

Laki-laki 15

Laporan Awal/Perbaikan (lingkari pilihan) Jumlah Puskesmas Pemabntu yang ada bulan laporan Jumlah Puskesmas Pembantu melapor bulan laporan

: ............................................. : .................(.....%)

......../ ................../ Kepala Puskesmas ---------------------------------------------

Jumlah Puskesmas Pembantu melapor tepat waktu bulan laporan :..................(......%) NIP .........................................

Surveilans Epidemiologi Tabe l 24 SUR VEIL Propi ANS TER nsi PAD : U No
Jenis Penyakit
1 2

STP.LAB.KAB

Golongan Umur (tahun) 0-7hr 8-28hr <1 1-4 5-9 10-14 15-19 20-44 45-54 55-59 60-69 70+ Laki-laki

Total Perempuan

+
3

+
5

+
7

+
9

10

+
11

12

+
13

14

+
15

16

+
17

18

+
19

20

+
21

22

+
23

24

+
25

26

+
27

28

+
29

30

1 2 3 4 5 6 7 8

Kolera Tifus perut Widal/kultue(+) Difteri Hepatitis Malaria Vivax Malaria falsifarum Malaria Mix Enterivirus

Laporan Awal/Perbaikan (lingkari pilihan) ......./ ..................../ Jumlah Laboratorium yang ada bulan laporan : ..................................................................................................... Kepala Dinas Kesehatan Kab/Kota Jumlah Laboratorium melapor bulan laporan : ..................(.....%) Jumlah Laboratorium melapor tepat waktu bulan laporan :..................(......%) ---------------------------------------------NIP

Surveilans Epidemiologi Tabel 25 SURVEILANS TERPADU PENYAKIT BERBASIS KLB STP.KLB

Propinsi

: ................................................................................................................................................ Bulan Tanggal Kejadian

Tahun : : Total L P
21

Kabupaten/Kota :.............................................................................................................................. Jenis Penyakit


2

Golongan Umur (tahun)

Jumlah Ka sus
22

No
1

Tempat kejadian
3

Mu lai
4

A khir
5

Dike tahui
6

Ditangg ulangi
7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19

Me ning gal
23

Pop Rentan
24

Ket
25

20

Keterangan : Tempat kejadian adalah Kab/Kota, Puskesmas, Desa/Kelurahan, tempat khusus ..................................................................../ ........./ ....................... Kepala Dinas Kesehatan Kab/upatenKota

----------------------------------------------------------NIP

3 . SKD- KL B
Diberlakukan berdasarkan peraturan Menteri Kesehatan Nomor 949/M ENKES/ SK/VIII/2004 tentang Pedoman Penyelenggaraan Sistem Kewaspadaan Dini Kejadian Luar Biasa (KLB) tanggal 26 Agustus 2004. Sistem Kewaspadaan Dini KLB (SKD-KLB) merupakan kewaspadaan terhadap penyakit berpotensi KLB beserta faktor-faktor yang mempengaruhinya dengan menerapkan teknologi surveilans epidemiologi dan dimanfaatkan untuk meningkatkan sikap tanggap kesiapsiagaan, upaya-upaya pencegahan dan tindakan penanggulangan kejadian luar biasa yang cepat dan tepat. Secara umum kegiatan SKD-KLB meliputi 1. kajian epidemiologi secara terus menerus dan sistematis untuk mengidentifikasi ancaman KLB, 2. memberikan peringatan kewaspadaan dini KLB, 3.meningkatkan kewaspadaan dan kesiapsiagaan terhadap KLB. Kewaspadaan terhadap KLB di Unit Pelayanan Kesehatan (Puskesmas) dan Dinas Kesehatan Kota/Kabupaten tertentu berupa a.deteksi dini KLB, b.deteksi dini kondisi rentan KLB serta c.penyelidikan dugaan adanya KLB.

1) Kajian Epidemiologi Ancaman KLB


Untuk mengetahui adanya ancaman KLB, maka dilakukan kajian secara terus menerus dan sistematis terhadap berbagai jenis penyakit berpotensi KLB. Ini merupakan aplikasi surveilans penyakit berpotensi KLB, dengan menggunakan bahan kajian antara lain : a. data surveilans epidemiologi penyakit berpotensi KLB (laporan KLB/wabah dan hasil penyelidikan KLB, data epidemiologi KLB dan upaya penanggulangannya, surveilans terpadu penyakit berbasis KLB, sistem peringatan dini-KLB di rumah sakit). b. kerentanan masyarakat, antara lain status gizi dan imunisasi, c. kerentanan lingkungan, musim, kemarau, gagal panen

Surveilans Epidemiologi

d. e. f.

kerentanan pelayanan kesehatan, ancaman penyebaran penyakit berpotensi KLB dari daerah atau negara lain, serta sumber data lain dalam jejaring surveilans epidemiologi (antara lain data Surveilans Terpadu Penyakit, data Surveilans Khusus Penyakit Berpotensi KLB, data cakupan program, data lingkungan pemukiman dan perilaku, pertanian, meteorologi geofisika, informasi masyarakat sebagai laporan kewaspadaan KLB) Berdasarkan kajian epidemiologi sebagaimana dibahas tersebut diatas, maka dapat dirumuskan suatu peringatan kewaspadaan dini KLB pada daerah tertentu dan periode waktu tertentu.

2) Peringatan Kewaspadaan Dini KLB


Peringatan kewaspadaan dini KLB atau peringatan terjadinya peningkatan penyakit potensi KLB pada daerah tertentu merupakan bentuk desiminasi informasi surveilans. Desiminasi informasi surveilans dibuat dalam 2 periode waktu pemanfaatan : 1. 2. Peringatan Kewaspadaan dini KLB dalam jangka pendek (periode 3-6 bulan yang Peringatan Kewaspadaan Dini KLB dalam jangka panjang (periode 5 tahun yang akan datang) agar diperoleh respon segera, dan juga akan datang) agar dapat menjadi acuan perumusan perencanaan strategis program penanggulangan KLB Peringatan Kewaspadaan Dini KLB ini disampaikan kepada semua unit terkait di Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota, Dinas Kesehatan Propinsi, UPT Pusat dan daerah, Kementerian Kesehatan, sektor terkait dan anggota masyarakat

3) Peningkatan Kewaspadaan dan Kesiapsiagaan terhadap KLB


Kewaspadaan dan kesiapsiagaan terhadap KLB meliputi : 1. peningkatan kegiatan surveilans untuk deteksi dini kondisi rentan KLB (PWS);

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 163

Surveilans Epidemiologi

2. 3. 4. 5.

peningkatan kegiatan surveilans untuk deteksi dini KLB (PWS); penyelidikan epidemiologi adanya dugaan KLB; kesiapsiagaan menghadapi KLB dan mendorong segera dilaksanakan tindakan penanggulangan KLB.

4) Indikator Kinerja SKD-KLB


1. Kajian dan peringatan kewaspadaan dini KLB dilaksanakan secara teratur, setidak-

tidaknya setiap bulan disemua jenjang pelaksana SKD-KLB, terutama di Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota, Dinas Kesehatan Propinsi dan Kementerian Kesehatan. 2. 3. Terselenggaranya deteksi dini (PWS) KLB penyakit berpotensi KLB prioritas di Kegiatan penyelidikan dan penanggulangan KLB yang cepat dan tepat terlaksana 4. Tidak terjadi KLB yang besar dan berkepanjangan. Puskesmas, Rumah Sakit dan laboratorium. kurang dari 24 jam sejak teridentifikasi adanya KLB atau dugaan KLB.

4. Surveilans AFP dan Virus Polio Liar


Diberlakukan berdasarkan Keputusan Menteri Kesehatan Nomor 483/M ENKES/SK/IV/ 2007 tentang Pedoman Surveilans Acute Flaccid Paralysis.

1) Pengertian
Surveilans AFP adalah pengamatan atau surveilans yang dilakukan terhadap kasuskasus kelumpuhan yang sifatnya layuh (flaccid) seperti kelumpuhan pada poliomielitis, pada anak berusia <15 tahun, dalam upaya untuk menemukan secara dini adanya transmisi virus polio liar. Surveilans AFP ini merupakan salah satu strategi eradikasi

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 164

Surveilans Epidemiologi

polio, yaitu : imunisasi rutin, imunisasi tambahan, surveilans AFP dan pengamanan VPL di laboratorium. Untuk menemukan secara dini adanya transmisi virus polio liar, maka setiap kasus AFP diambil tinjanya dan diperiksa di laboratorium polio nasional untuk mengidentifikasi kemungkiann ada tidaknya virus polio liar atau vaksin sabin (VDPV). Oleh karena itu, surveilans untuk mendeteksi adanya transmisi virus polio liar merupakan gabungan surveilans AFP dan surveilans virus polio liar. Surveilans AFP dan virus polio liar diselenggarakan dengan tujuan mengidentifikasi daerah risiko tinggi transmisi virus polio liar, VDPV dan daerah dengan kinerja surveilans rendah; disamping untuk memantau kemajuan program eradikasi polio, dan membuktikan Indonesia bebas polio

2) Tujuan surveilans AFP adalah terutama :


1. Menemukan semua kasus AFP 2. Mengumpulkan dan memeriksa adanya virus polio liar atau VDPV pada setiap spesimen kasus AFP tepat waktu dan sesuai standar 3. 4. Mendeteksi dini adanyab transmisi virus polio liar dan VDPV Membuktikan Indonesia bebas virus polio liar

3) Kegiatan surveilans
1. Pemantauan (surveilans) Kasus AFP di Rumah Sakit (Surveilans AFP di rumah 2. Investigasi setiap kasus AFP 3. Pengambilan dan pengiriman spesimen tinja kasus AFP 4. Pemeriksaan spesimen di laboratorium untuk identifikasi ada tidaknya virus polio (isolasi virus polio, tipe dan jenis virus, dan asal virus )

sakit) dan di Puskesmas (Surveilans AFP di masyarakat)

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 165

Surveilans Epidemiologi

4) Indikator Kinerja
1. 2. 3. 4. Nop polio AFP rate >= 2 per 100.000 anak berusia <15 tahun pertahun Kelengkapan laporan mingguan Puskesmas dan RS >90 % Ketepatan waktu pelaporan mingguan Puskesmas dan RS > 80 % Spesimen adekuat >80%

6) Hasil Pengukuran Indikator Kinerja


Gam bar 38
N o n Po l i o A F P R a t e * & Pe r c e n t a g e A d e q u a t e S p e c i m e n b y M o n t h Indonesia, January 2005-present

* Annualized non-polio AFP rate by month in Indonesia, cases with pending lab results are included as non-polio for the purpose of analysis

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 166

Surveilans Epidemiologi

Gam bar 39

AFP Surveillance Performance Indonesia, 2009 - 2010


Non Polio AFP Rate % Adequate Specimen

No case/report NP AFP rate < 1

No

Adeq . Spec

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 167

Surveilans Epidemiologi

5.

Aplikasi Surveilans Pada Saat KLB


Surveilans merupakan bagian dari penanggulangan KLB/wabah sesuai dengan

ketentuan peraturan Menteri Kesehatan Nomor 1501/MENKES/PER/X/2010 tentang Jenis Penyakit Menular Tertentu Yang Dapat Menimbulkan Wabah Dan Upaya Penanggulangan Penanggulangan KLB/wabah meliputi penyelidikan epidemiologi dan surveilans; penatalaksanaan penderita; pencegahan dan pengebalan; pemusnahan penyebab penyakit; penanganan jenazah akibat wabah; penyuluhan kepada masyarakat; dan upaya penanggulangan lainnya. Penyelidikan epidemiologi dilaksanakan sesuai dengan perkembangan penyakit dan kebutuhan upaya penanggulangan wabah. Tujuan dilaksanakan penyelidikan epidemiologi setidaknya-tidaknya untuk : 1. 2. Mengetahui gambaran epidemiologi KLB Mengetahui kelompok masyarakat yang terancam penyakit KLB 3. Mengetahui faktor-faktor yang mempengaruhi terjadinya penyakit KLB termasuk sumber dan cara penularan penyakitnya; dan 4. Menentukan cara penanggulangan KLB Surveilans di daerah berjangkit KLB dan daerah-daerah yang berisiko terjadi KLB dilaksanakan lebih intensif untuk mengetahui perkembangan penyakit menurut waktu dan tempat dan dimanfaatkan untuk mendukung upaya penanggulangan yang sedang dilaksanakan, meliputi kegiatan-kegiatan sebagai berikut : a. Menghimpun data kasus baru pada kunjungan berobat di pos-pos kesehatan dan unit-unit kesehatan lainnya (surveilans pasif), menghimpun data kedalam tabel, grafik dan pemetaan dan melakukan analisis kecenderungan KLB dari waktu ke waktu dan analisis data menurut tempat, RT, RW, desa dan kelompok-kelompok masyarakat tertentu lainnya. b. Memanfaatkan data yang diperoleh melalui kegiatan penyelidikan epidemiologi

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 168

Surveilans Epidemiologi

lapangan sebagai sumber data penting surveilans pada situasi KLB ini

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 169

Surveilans Epidemiologi

c.

Mengadakan pertemuan berkala petugas lapangan dengan kepala desa, kader

dan masyarakat untuk membahas perkembangan penyakit dan mengukur efektifitas upaya penanggulangan wabah yang telah dilaksanakan. Pertemuan berkala petugas lapangan selalu dimanfaatkan untuk menguji dan melengkapi hasil analisis berdasarkan data yang diperoleh melalui surveilans pasif (point a). d. luas. e. Memanfaatkan hasil surveilans tersebut dalam upaya penanggulangan KLB. Hasil penyelidikan epidemiologi dan surveilans secara teratur disampaikan kepada kepala dinas kesehatan kabupaten/kota, kepala dinas kesehatan provinsi dan Menteri up. Direktur Jenderal yang bertanggungjawab dalam upaya penanggulangan KLB sebagai laporan perkembangan penanggulangan KLB. Bagaimanapun juga. setiap KLB mempunyai karakteristik penyakit dan epidemiologi yang berbeda-beda, sehingga masing-masing KLB penyakit memerlukan bentuk penyelidikan dan surveilans yang perlu disesuaikan, Hasil penyelidikan epidemiologi dan surveilans KLB tersebut diatas merupakan sumber data penting dalam penyelenggaraan surveilans penyakit potensi KLB atau SKDKLB Jika diperlukan, dapat menghimpun data kasus baru di masyarakat. Metode survei dari rumah ke rumah, baik sesaat, berkala atau sesuai dengan kebutuhan kajian lebih

6. Aplikasi Surveilans di Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP)


KKP merupakan salah satu Unit Pelaksana Teknis Pusat di Kementerian Kesehatan, Direktorat Jenderal Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan, mempunyai tugas melaksanakan pencegahan masuk dan keluarnya penyakit, penyakit potensial wabah, surveilans epidemiologi, kekarantinaan, pengendalian dampak kesehatan lingkungan, pelayanan kesehatan, pengawasan OMKABA serta

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 170

Surveilans Epidemiologi

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 171

Surveilans Epidemiologi

pengamanan terhadap penyakit baru dan penyakit yang muncul kembali, bioterorisme, unsur biologi, kimia dan pengamanan radiasi di wilayah kerja bandara, pelabuhan, dan lintas batas darat negara (Peraturan Menteri Kesehatan RI Nomor 356/MENKES/PER/IV/2008
tentang Organisasi dan Tatakerja Kantor Kesehatan Pelabuhan)

Dalam upaya melaksanakan pencegahan masuk dan keluarnya penyakit, penyakit potensial wabah, KKP dapat menerapkan konsep SKD-KLB, dimana peran surveilans menjadi salah satu pilar penting mendukung terlaksananya SKD-KLB di lingkungan kerja KKP. SKD-KLB dibahas pada bahasan tersendiri, pada bahasan ini lebih fokus pada aplikasinya di KKP, dimana KLB adalah penyakit dan penyakit potensial wabah. Secara umum kegiatan SKD-KLB (penyakit dan penyakit potensial wabah) di lingkungan KKP meliputi 1. Kajian epidemiologi secara terus menerus dan sistematis untuk mengidentifikasi ancaman KLB Kajian epidemiologi bersumber pada : (1) Kesepakatan internasional tentang penyakit lintas batas negara yang perlu (2) Perkembangan penyakit berbagai negara potensi menular ke Indonesia (3) Perkembangan penyakit di Indonesia punya potensi menular ke negara lain (4) Surveilans basis data kunjungan orang, barang dan alat angkut (5) Surveilans basis data kesakitan Klinik KKP dan klinik bandara lainnya (6) Surveilans basis data lingkungan di lingkungan KKP (7) Jejaring surveilans KKP Contoh Secara operasional, kajian dilakukan oleh para ahli di lingkungan KKP dan atau bersama unit atau lembaga lain sesuai dengan bentuk jejaring surveilans yang dibangun KKP. Beberapa contoh kajian yang dapat mempengaruhi keputusan tentang prioritas penyakit yang perlu didukung dengan peningkatan kewaspadaan dan kesiapsiagaan yang tinggi. (1) IHR, 2005 menetapkan daftar penyakit yang memerlukan kewaspadaan dan diwaspadai dan tindakan kebandaraan yang harus dilakukan

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 172

Surveilans Epidemiologi

respon. Daftar penyakit tersebut masuk sebagai penyakit PHEIC

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 173

Surveilans Epidemiologi

(2) (3) (4)

Perkembangan penyakit sapi gila di Amerika dan ancaman penyebaran produk Ancaman pandemi influenza dengan banyaknya kasus-kasus H5N1 pada Banyaknya orang-orang dari daerah Amerika Selatan yang datang ke Indonesia, (5) Data klinik bandara menunjukkan banyaknya penderita influenza yang berobat, sehingga risiko penularan menjadi cukup tinggi antar orang di bandara (6) Jumlah kantin dan restoran cukup banyak, tetapi higiene sanitasi pangan sesuai standar dilaksanakan hanya oleh 40 % restauran saja, sehingga rawan terjadinya keracunan pangan Kajian dilakukan secara terus menerus dengan intensitas yang harus terjaga tetap tinggi. Penyakit dan penyakit potensial KLB bisa muncul sebagai kejadian baru dan tak terduga. Sekali kajian berhenti, maka identifikasi ancaman KLB menjadi terhenti juga, dan KKP tidak menyadari adanya ancaman KLB yang harus menjadi prioritas sistem kewaspadaan dini dan kesiapsiagaan di KKP.

pangan terkait ke Indonesia unggas dan manusia di Indonesia melalui berbgai bandara udara, sementara Amerika Selatan adalah endemis Yelow fever

2. Memberikan peringatan kewaspadaan dini KLB Berdasarkan kajian-kajian epidemiologi, maka diperoleh satu atau beberapa penyakit menular potensi KLB (ancaman KLB) atau keracunan di lingkungan wilayah KKP, maka unit surveilans di KKP menginformasikan pada berbagai pihak, sebagai suatu peringatan kewaspadaan dini KLB, agar terjadi sikap tanggap terhadap ancaman KLB atau ancaman banyaknya keracunan. Peringatan kewaspadaan dini KLB disampaikan secara teratur (periodik harian, mingguan, bulan, atau tahunan) dan atau sewaktu sesuai dengan tingkat kedaruratan dan kegawatan ancaman KLB. Pihak-pihak yang mendapat peringatan kewaspadaan dini KLB secara periodik sesuai dengan kebutuhan peningkatan kewaspadaan dini KLB dan peraturan perundangan yang berlaku, antara lain :

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 174

Surveilans Epidemiologi

(1) (2) (3) (4)

Lingkungan internal KKP yang bertanggungjawab dalam pelaksanaan Lingkungan internal penanggungjawab bandara, pelabuhan laut dan lintas Lingkungan Kementerian Kesehatan yang bertanggungjawab dalam

peningkatan kewaspadaan dan kesiapsiagaan menghadapi KLB batas antar negara pelaksanaan peningkatan kewaspadaan dan kesiapsiagaan menghadapi KLB nasional Lembaga internasional yang bertanggungjawab dalam pelaksanaan (5) Jejaring KKP nasional (6) Jejaring KKP negara-negara yang menghadapi ancaman KLB dan negaranegara sumber KLB 3. Meningkatkan kewaspadaan dan kesiapsiagaan menghadapi ancaman KLB. Adanya peringatan kewaspadaan dini KLB, mendorong adanya prioritisasi sikap tanggap menghadapi masalah kesehatan (KLB) yang harus dihadapi. Sikap tanggap menghadapi masalah kesehatan (KLB) tersebut adalah dengan meningkatkan kewaspadaan dan kesiapsiagaan terhadap ancaman KLB tersebut Upaya meningkatkan kewaspadaan menghadapi ancaman KLB adalah : 1) Malaksanakan sistem deteksi dini KLB dan respon Prinsip umum adalah menemukan dini adanya orang yang menderita sakit menular atau potensi menularkan penyakit menular atau adanya cluster penyakit menular yang diikuti dengan respon penyelidikan dan tindakan yang tepat. Tentu dilaksanakan sesuai aturan yang berlaku. (1) Sistem deteksi dini KLB dan respon di klinik KKP, dimana dokter atau petugas klinik yang lain, antara lain : (a) memeriksa dengan cermat setiap orang yang berobat dan mengidentifikasi adanya penderita penyakit menular tertentu yang menjadi prioritas sesuai dengan peringatan dini kewaspadaan dini KLB peningkatan kewaspadaan dan kesiapasiagaan menghadapi KLB

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 175

Surveilans Epidemiologi

(b) keluar negara (c)

memeriksa cluster penyakit menular dan potensi menyebar masuk atau memriksa cluster keracunan pangan, terutama terkait dengan kantin (d) respon terhadap ancaman penularan penyakit menular (2) Sistem deteksi dini KLB dan respon di lingkungan wilayah KKP (a) setiap petugas kesehatan di lingkungan kerja KKP memantau setiap pengunjung kemungkinan adanya penderita penyakit menular, terutama penyakit menular prioritas, dan kejadian keracunan (b) respon terhadap dugaan penderita penyakit menular dan keracunan,dan keracunan (c) respon terhadap risiko penularan kepada petugas, antar pengunjung dan dengan masyarakat di lingkunagn wilayah KKP

atau restoran di lingkungan bandara

2) (a)

Melaksanakan sistem deteksi dini kondisi rentan KLB memantau kondisi lingkungan atau faktor risiko lainnya rentan penularan

penyakit menular, misalnya adanya vektor penular penyakit, sanitasi makanan dan sanitasi lingkungan dan sebagainya (b) respon perbaikan dan atau antisipasi kondisi rentan KLB 3) Sistem deteksi dini KLB dan respon di unit surveilans KKP Berdasarkan data klinik dan lingkungan serta sumber data lain, unit surveilans membangun sistem deteksi dini berdasarkan surveilans (pemantauan wilayah setempat) harian, mingguan dan bulanan Misalnya, 4) 5) kurva harian dan mingguan pemantauan sakit di klinik KKP, kurva mingguan pemantauan nyamuk/jentik Sistem deteksi dini KLB berdasarkan laporan masyarakat (laporan petugas Melaksanakan penyelidikan dugaan adanya KLB

sektor lain, pemilik restauran, pengelola penerbangan, dsb)

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 176

Surveilans Epidemiologi

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 177

Surveilans Epidemiologi

Jika ada dugaan KLB, harus dilakukan penyelidikan epidemiologi dan tindakan penanggulangan seperlunya Upaya meningkatkan kesiapsiagaan menghadapi ancaman KLB di lingkungan KKP, dengan mengambil rumusan dalam Pedoman SKD-KLB, adalah : 1) 2) 3) 4) 5) Kesiapsiagaan sumber daya man usia Kesiapsiagaan sistem konsultasi dan referensi Kesiapsiagaan sarana penunjang dan anggaran biaya Kesiapsiagaan strategi penanggulangan KLB dan tim profesional Kesiapsiagaan kerjasama berbagai pihak

7. Aplikasi Surveilans di BTKLPPM


Balai Teknik Kesehatan Lingkungan dan Pemberantasan Penyakit Menular (BTKLPPM) merupakan UPT di lingkungan Kementerian Kesehatan RI (Direktorat Jenderal Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan), yang bertugas melaksanakan surveilans epidemiologi, kajian dan penapisan teknologi, laboratorium rujukan, kendali mutu, kalibrasi, pendidikan dan pelatihan, pengemabngan model dan teknologi tepat guna, kewaspadaan dini dan penanggulangan Kejadian Luar Biasa (KLB), di bidang pemberantasan penyakit menular dan kesehatan lingkungan serta kesehatan matra. Sampai saat ini terdapat 10 B/BTKLPPM yang bertugas sesuai dengan wilayah regionalnya. Aplikasi surveilans yang dilaksanakan oleh BTKLPPM dapat bermanfaat untuk : (1) Kebutuhan informasi epidemiologi internal BTKLPPM dalam rangka SKD-KLB; inisiasi kajian, penelitian serta pengembangan teknologi tepat guna dan perencanaan program (2) Jejaring surveilans Dinas Kesehatan Provinsi dan Kabupaten/Kota daerah regional (3) Jejaring surveilans B/BTKLPPM dan Dinas Kesehatan Provinsi

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 178

Surveilans Epidemiologi

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 179

(4) Surveilans Epidemiologi Jejaring surveilans unit-unit program terkait di lingkungan Kementerian Kesehatan (5) Jejaring surveilans unit-unit program berbagai sektor Berbagai penyelenggaraan surveilans dikembangkan di BTKLPPM, beberapa model surveilans masih sangat mengkin dikembangkan sesuai dengan kebutuhan masingmasing regional : (1) Surveilans (pemantauan) berbasis hasil analisis dampak kesehatan lingkungan (surveilans pasif dan surveilans aktif) (2) Surveilans kualitas udara ambient, udara ruang, kadar debu, jumlah kuman udara, udara emisi cerobong, kebisingan, getaran, kebauan dan udara emisi incenerator (3) Surveilans kualitas air bersih, air minum, air buangan, air badan air dan air kolam renang (4) Surveilans makanan dan minuman (5) Surveilans kualitas limabh B3 (6) Surveilans berbasis data laboratorium kesehatan lingkungan (7) Surveilans penyakit khusus (surveilans pes Pasuruhan dan Boyolali) (8) Surveilans penyakit berbasis lingkungan (9) SKD-KLB (10) Survielans berbasis investigasi KLB (11) Pemantauan resistensi pestisida BTKLPPM dalam penyelenggaraan surveilans dapat bekerjasama dengan berbagai pihak untuk mendapatkan manfaat maksimal penyelenggaraan surveilans, antara lain (1) Surveilans DBD bekerjasama dengan beberapa Rumah Sakit dan Sekolah sebagai jejaring sentinel a. b. c. d. e. Surveilans Kasus DBD Sentinel Rumah Sakit Surveilans Sentinel Jentik Sekolah Surveilans DBD nasional Surveilans curah hujan (BMKG) atau Pertanian Jejaring pemantauan resistensi pestisida nasional

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 180

Surveilans Epidemiologi

f.

Kajian dinamika penularan DBD

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 181

Surveilans Epidemiologi

g. Kajian perubahan gejala dan beratnya sakit Berdasarkan data, surveilans dan kajian ini, BTKLPPM dapat menerapkan SKDKLB dengan melakukan kajian terus menerus situasi DBD di daerah regionalnya, dan memberikan data dan informasi sebagai bagian dari peringatan dini kepada berbagai KLB a. b. c. d. Peringatan Dinas Kesehatan Provinsi dan Kabupaten/Kota antar daerah di Peringatan Rumah Sakit Peringatan Sekolah, kelompok khusus lain dan masyarakat luas, baik langsung maupunm elalui media Jejaring nasional DBD daerah regionalnya pihak untuk melakukan langkah-langkah penanggulangn dan kesiapsiagaan menghadapi kemungkinan terjadinya peningkatan kasus DBD dan

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 182

Surveilans Epidemiologi

VI. Manajemen Penyelenggaraan Surveilans


Sebagian para manajer kesehatan masyarakat menyebutkan surveilans adalah sebuah metode yang menyatu dengan program penanggulangan masalah kesehatan. Bagaimanapun, metode surveilans yang perlu diaplikasikan dalam penyelenggaraan program kesehatan masyarakat, memerlukan seseorang, sekelompok orang atau satu unit khusus yang didukung oleh sumber daya dan proses penggerakannya yang memadai. Surveilans merupakan sebuah program tersendiri yang mempunyai tujuan, penggerakan sumber daya, dan indikator kinerja. Surveilans sebagai sebuah program kerja, berada dan berkontribusi pada setiap program kesehatan di pusat, daerah dan unit-unit pelayanan, yang memerlukan upaya peningkatan kinerja.

1. Komponen Sistem Surveilans


Sistem Surveilans Epidemiologi merupakan tatanan prosedur penyelenggaraan surveilans epidemiologi yang terintegrasi antara unit-unit penyelenggara surveilans dengan laboratorium, sumber-sumber data, pusat penelitian, pusat kajian dan penyelenggara program kesehatan, meliputi tata hubungan surveilans epidemiologi antar wilayah Kabupaten/Kota, Propinsi dan Pusat (Pedoman Penyelenggaraan Surveilans
Epidemiologi Kesehatan).

Setiap penyelenggaraan surveilans epidemiologi dibangun atas

beberapa komponen yang menyusun bangunan sistem surveilans Komponen Sistem Surveilans 1. Tujuan yang jelas dan dapat diukur 2. Unit surveilans epidemiologi yang terdiri dari kelompok kerja surveilans epidemiologi dengan dukungan tenaga profesional 3. Konsep surveilans epidemiologi sehingga terdapat kejelasan sumber dan caracara memperoleh data, cara-cara mengolah data, cara-cara melakukan analisis,

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 183

Surveilans Epidemiologi

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 184

Surveilans Epidemiologi

sasaran penyebaran atau pemanfaatan data dan informasi epidemiologi, serta mekanisme kerja surveilans epidemiologi 4. 5. Dukungan advokasi, peraturan perundang-undangan, sarana dan anggaran Pelaksanaan mekanisme kerja surveilans epidemiologi 6. Jejaring surveilans epidemiologi yang dapat membangun kerjasama dalam pertukaran 7. data dan informasi epidemiologi, analisis, dan peningkatan kemampuan surveilans epidemiologi. Indikator kinerja Penyelenggaraan surveilans epidemiologi dilaksanakan melalui jejaring surveilans epidemiologi antara unit-unit surveilans dengan sumber data, antara unit-unit surveilans epidemiologi dengan pusat-pusat penelitian dan kajian, program intervensi kesehatan dan unit-unit surveilans lainnya. Hubungan antara Mekanisme Kerja Surveilans (kegiatan surveilans), program, penelitian dan jaringan Surveilans (distribusi informasi) serta Manajemen Peyelenggaraan Sistem Surveilans (penunjang) dapat digambarkan dalam skema tersebut dibawah ini

Gambar 40

Penyelenggaraan Sistem Surveilans

Man ajemen Penyelenggar aan


Kerangka Konsep

Monitor & Evaluasi

Mekanisme Kerja Surveilans

Pengumpulan Data

Pengolahan

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 185

Surveilans Epidemiologi

2. Rumusan Tujuan Surveilans


Pada penyelenggaraan suatu sistem surveilans, tujuan menjadi salah satu elemen atau komponen utama yang tidak dapat ditinggalkan. Sistem surveilans epidemiologi yang baik selalu memiliki tujuan penyelenggaraan yang jelas, realistis dan terukur. Contoh : 1. 2. tujuan penyelenggaraan surveilans DBD untuk mengetahui kecenderungan KLB tujuan surveilans penanggulangan penyakit TB untuk mengetahui adanya berdasarkan wilayah dan golongan umur sebagai bagian dari SKD-respon KLB DBD, resistensi obat DOT dsb.
Tujuan

surveilans yang jelas, realistis dan terukur, dapat mengarahkan semua

mekanisme kerja surveilans menuju pencapaian tujuan surveilans tersebut. Surveilans dengan tujuan yang tidak jelas, atau bahkan tidak memiliki tujuan apapun, maka sistem surveilans yang dibangun tidak efektip dan tidak efisien, dan semestinya tidak perlu diselenggarakan. Pada umumnya tujuan penyelenggaraan surveilans adalah tersedianya data dan informasi epidemiologi yang dapat dimanfaatkan untuk : 1. Sumber informasi penting dalam proses manajemen kesehatan, baik perencanaan, pelaksanaan, maupun pada proses pemantauan, dan evaluasi program kesehatan 2. Peningkatan kewaspadaan serta respon kejadian luar biasa penyakit, keracunan dan bencana yang cepat dan tepat

Disamping itu, surveilans dapat dimanfaatkan untuk menjelaskan riwayat alamiah penyakit, membuktikan hipotesis perkembangan penyakit, dan dapat menjadi inspirasi dilakukannya penelitian atau penyelidikan lebih luas Demikian pentingnya suatu tujuan penyelenggaraan surveilans, maka setiap rumusan tujuan penyelenggaraan surveilans selalu dikaji ulang kembali agar sesuai

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 186

Surveilans Epidemiologi

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 187

Surveilans Epidemiologi

dengan konsep surveilans yang akan diterapkan, atribut surveilans, sumber daya yang ada, dan pemanfaatannya, serta sudah terfikirkan besar pengaruh dari data dan informasi yang dihasilkan surveilans terhadap kinerja program kesehatan. Tujuan penyelenggaraan surveilans yang mendukung program kesehatan tertentu, harus sesuai dengan tujuan dan indikator kinerja program kesehatan tersebut.

3.

Rumusan Konsep Surveilans

Apabila hendak membangun suatu sistem surveilans, maka mekanisme kerja surveilans perlu dirumuskan terlebih dahulu dalam pola pikir atau konsep surveilans, agar dapat lebih tertata secara sistematis dan pengendalian mutu sistem dapat terjaga. Konsep surveilans menjelaskan langkah-langkah kegiatan surveilans yang akan dilakukan untuk mencapai tujuan penyelenggaraan surveilans dalam suatu mekanisme kerja surveilans, termasuk rumusan definisi operasional kasus, jenis variabel, tatacara perekaman, pengolahan data dan laporan, rumusan metode analisis dan sasaran distribusi informasi serta hubungannya dengan surveilans lainnya dalam jejaring surveilans. Konsep surveilans yang jelas, dapat menjelaskan bagaimana tujuan penyelenggaraan surveilans dapat tercapai.

4.

Upaya Penguatan Kinerja Surveilans

Sebagaimana dibahas sebelumnya, penyelenggaraan sistem surveilans perlu didukung dengan penyelenggaraan manajemen agar sumber daya yang ada dapat dimanfaatkan sebaik-baiknya. Untuk menentukan upaya-upaya memperkuat kinerja surveilans, perlu kembali dipahami bagaimana mekanisme kerja surveilans dilaksanakan, terutama proses terjadinya analisis data surveilans :

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 188

Surveilans Epidemiologi

Gambar41 Penguatan Kinerja Surveilans


Manajemen Penyelenggaraan Surveilans
peraturan, surveilans rencana kerja, manajerial, monitorteknologi, dsb advokasi, pedoman sistem yang sesuai; tim kerja, pelaksanaan supervisi; evaluasi, pemanfaatan

Mutu kepustakaan (penelitian, kajian, data Jejaring surveilans Pedoman, pelatihan, pen Meningkat kan pemaham an

Pada konsep surveilans sebagai proses analisis terus menerus, maka dapat dipahami upaya penguatan kienrja surveilans bukan hanya penguatan manajemen pengumpulan dan pengolahan data, tetapi lebih komplek Upaya memperkuat kinerja penyelenggaraan surveilans antara lain : 1. Advokasi dan dukungan perundang-undangan 2. Pengembangan sistem surveilans sesuai dengan kemampuan dan kebutuhan program secara nasional, propinsi dan kabupaten/kota, termasuk penyelenggaraan sistem kewaspadaan dini kejadian luar biasa penyakit dan bencana 3. 4. 5. 6. 7. Peningkatan mutu data dan informasi epidemiologi Peningkatan profesionalisme tenaga epidemiologi. Pengembangan tim epidemiologi yang handal. Penguatan jejaring surveilans epidemiologi. Peningkatan pemahaman surveilans epidemiologi bagi setiap tenaga kesehatan.

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 189

Surveilans Epidemiologi

8. Peningkatan pemanfaatan teknologi komunikasi informasi elektromedia yang terintegrasi dan interaktif.

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 190

Surveilans Epidemiologi

5. Unit Teknis dan Kelompok Kerja Surveilans


Di Dinas Kesehatan Provinsi dan Dinas Kesehatan Kota/Kabupaten terdapat satu unit teknis atau kelompok kerja, baik struktural maupun fungsional, yang bertugas sebagai pusat kendali kegiatan surveilans epidemiologi di setiap tingkat. Setiap program kesehatan yang baik, selalu menetapkan satu unit surveilans untuk menunjang programnya. Dalam organisasi modern, manajer puncak selalu didukung oleh sekelompok tenaga profesional yang tergabung dalam unit intelejen dan bertugas mempelajari dan menyelidiki setiap peluang untuk keunggulan organisasi. Unit seperti inilah ang dimaksud subagai unit teknis surveilans di setiap program kesehatan, baik di pusat maupun di daerah. Di Kementerian Kesehatan terdapat satu unit struktural, Subdirektorat Surveilans Epidemiologi dan Penanggulangan KLB, Ditjen PP&P, yang secara khusus melaksanakan tugas pokok surveilans. Demikian juga di Unit Pelaksana Teknis B/BTKLPPM dan Kantor Kesehatan Pelabuhan, Ditjen PP&PL. Di beberapa Dinas Kesehatan Provinsi dan Dinas Kesehatan Kbaupaten/Kota juga membentuk unit struktural yang melaksanakan tugas pokok surveilans. Bagaimanapun juga, Unit Teknis Surveilans, baik secara struktural maupun fungsional, merupakan unit khusus di setiap program kesehatan. Pada program pengendalian DBD, perlu membentuk unit khusus surveilans DBD, baik di pusat maupun di daerah dan di unit-unit pelayanan rumah sakit, puskesmas dan laboratorium. Unit Teknis Surveilans bertugas : 1) Melaksanakan kegiatan teknis surveilans, yaitu secara terus menerus melakukan mekanisme kerja surveilans yang telah dirumuskan dalam konsep surveilans spesifik untuk masing-masing program surveilans 2) Pusat kendali organisasi dan manajemen surveilans

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 191

Surveilans Epidemiologi

Standar Ketenagaan Sebagai sebuah unit teknis, program surveilans memerlukan sumber daya manusia dan didukung peralatan yang memadai. Secara umum, sumber daya manusia yang diperlukan adalah : Tenaga ahli epidemiologi (S2 dan S1) Tenaga ahli medis dokter, perawat, dokter hewan Tenaga ahli sanitasi atau kesehatan lingkungan Tenaga laboratorium Tenaga ahli informasi dan komputer

Sebagai acuan, Kementerian Kesehatan menetapkan jenis dan jumlah tenaga yang menjadi anggota Unit Teknis Surveilans pada masing-masing program kesehatan
(Pedoman Penyelenggaraan Surveilans Epidemiologi Kesehatan)

sebagai berikut :

Propi nsi 1 tenaga epidemiolog ahli (S2) 2 tenaga epidemiolog ahli (S1) 2 tenaga epidemiolog terampil 1 tenaga dokter umum

Kabupaten/Kota 1 tenaga epidemiolog ahli (S2) 2 tenaga epidemiolog ahli (S1) atau terampil 1 tenaga dokter umum

Rumah Sakit 1 tenaga epidemiolog ahli 1 tenaga epidemiolog terampil

Puskesmas

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 192

Surveilans Epidemiologi
1

tenaga epidemiolog terampil

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 193

Surveilans Epidemiologi

UPT Pusat maupun daerah UPT Pusat dan daerah yang menyelenggarakan program kesehatan atau sebagai unit khusus penyelenggara surveilans perlu mendapatkan sejumlah tenaga yang cukup. UPT Pusat B/BTKL-PPM dan KKP 2 tenaga epidemiolog ahli (S2) 4 tenaga epidemiolog ahli (S1) 4 tenaga epidemiolog terampil 1 tenaga dokter umum

Standar Sarana Penunjang Disamping kecukupan tenaga, perlu disiapkan satu paket sarana penunjang kegiatan surveilans yang setidak-tidaknya terdiri dari jaringan elektromedia, alat komunikasi (telepon, faksimili,SSB dan telekomunikasi lainnya), kepustakaan, pedoman pelaksanaan surveilans epidemiologi dan program aplikasi computer, paket formulir, paket peralatan pelaksanaan surveilans, kendaraan roda empat dan roda dua

6. Pengembangan Tenaga Profesional Epidemiologi


Di Indonesia terdapat 3 jenis tenaga yang diharapkan memiliki kemampuan surveilans, yaitu : 1. Surveilans epidemiologi bagi manajer melalui pentaloka (pelatihan) surveilans epidemiologi. (Kepala Dinas, Kepala Bidang dan Kepala Seksi) 2. Surveilans epidemiologi profesional dengan pendidikan formal Field Epidemiology Training Program atau pendidikan sejenis 3. Surveilans epidemiologi bagi pelaksana harian kegiatan Sangat penting bagi seorang manajer untuk memahami konsep surveilans epidemiologi dan aplikasinya, serta dapat memanfaatkannya dalam program. Manajer tanpa dukungan surveilans epidemiologi akan mengambil keputusan program hanya

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 194

Surveilans Epidemiologi

berdasarkan feeling atau desakan politik serta kurang berbasis evidance kesehatan masyarakat. Surveilans epidemiologi bagi profesional memiliki kemampuan menjalankan kegiatan surveilans secara terus menerus dan sistematis, tetapi juga mempunyai kemampuan pengembangan konsep dan pedoman, pendekatan sistem, analisis lanjut, penelitian, dan kemampuan memberikan konsultasi Sementara surveilans epidemiologi bagi pelaksana harian memiliki kemampuan perekaman, pengolahan, analisis sederhana dan distribusi informasi epidemiologi. Pada kenyataannya, ketiga jenis tenaga tersebut merupakan satu tim surveilans epidemiologi. Satu jenis tenaga lemah, tidak cukup jumlah dan kualitasnya, serta tidak cukup waktu kerjanya, maka tim teknis tersebut tidak akan menunjukkan kinerja yang baik. Beberapa Jenis Pendidikan dan Pelatihan Surveilans Epidemiologi 1. Pendidikan formal epidemiologi a. b. c. d. S2-FETP atau sejenisnya yang dilaksanakan oleh perguruan tinggi S1-FETP atau sejenisnya yang juga dilaksanakan oleh perguruan tinggi S1-kesmas dengan minat surveilans epidemiologi D4 epidemiologi

2. Pelatihan a. Pelatihan surveilans epidemiologi bagi manajer melalui pentaloka surveilans epidemiologi bagi Kepala Dinas, Kepala Bidang dan kepala Seksi (10 hari) b. Pelatihan surveilans epidemiologi bagi pelaksana harian surveilans epidemiologi (3 bulan) (NEST,PAEL) c. Pelatihan Investigas KLB (5 hari) d. Pelatihan aplikasi surveilans epidemiologi (5 hari) e. Pelatihan surveilans epidemiologi bagi tenaga Puskesmas, Rumah Sakit, dan laboratorium (5 hari)

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 195

Surveilans Epidemiologi

7. Advokasi Pada struktur organisasi suatu program program, unit surveilans epidemiologi merupakan penyedia informasi epidemiologi yang memberikan masukan kepada manajer tentang perkembangan masalah penyakit, pencapaian program dan alternatif langkah-langkah yang perlu diambil dengan efisien dan efektip Bagi manajer program yang tidak memahami peran strategis surveilans epidemiologi dalam manajemen program, maka akan menempatkan kegiatan surveilans epidemiologi sebagai program dengan prioritas kedua, sehingga kurang mendapat perhatian, dan oleh karena itu advokasi kepada para manajer adalah sangat penting, terutama Kepala Dinas, Kepala Bidang, Walikota dan Gubernur. Sasaran Advokasi Penyelenggaraan Surveilans 1. Persetujuan dan dukungan manajer puncak program kesehatan 2. Penetapan keputusan tentang penyelenggaraan sistem surveilans, yang dituangkan dalam pedoman penyelenggaraan sistem surveilans 3. 4. 5. 6. Rumusan rencana kerja jangka menengah dan jangka pendek Dukungan sumberdaya, terutama anggaran biaya Proses manajemen penyelenggaraan sistem surveilans Distribusi informasi dan pemanfaatannya dalam menunjang program kesehatan

8. Peratu ran Peru ndangan Kegiatan surveilans epidemiologi, terutama surveilans rutin terpadu, melibatkan banyak program dan penelitian di setiap tingkatan, sumber data di Puskesmas, Rumah Sakit, dan laboratorium serta ahli untuk konsultasi. Disamping itu, kegiatan surveilans harus menjadi program yang mendapat dukungan anggaran yang memadai. Oleh karena itu, kegiatan surveilans harus mendapat dukungan peraturan yang memadai, termasuk konsekuensinya. Peraturan terakit dengan penyelenggaraan sistem surveilans antara lain :

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 196

Surveilans Epidemiologi

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 197

Surveilans Epidemiologi

1. 2. 3. 4. 5.

Undang-undang No. 4 tentang Wabah Undang-undang Nomor 36 tahun 2009, tentang Kesehatan Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 73 tahun 2009 tentang Tatacara Pelaksanaan Evaluasi Kinerja Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah Keputusan Menetri Kesehatan RI Nomor 11 16/MENKES/SK/VIII/2003 tentang Pedoman Penyelenggaraan Sistem Surveilans Epidemiologi Kesehatan Beberapa daerah menerbitkan peraturan terkait dengan penyelenggaraan surveilans, baik sebagai peraturan daerah, keputusan Bupati atau keputusan Kepala Dinas tentang Tim Teknis Surveilans Epidemiologi, peraturan tentang pedoman surveilans epidemiologi tertentu dsb.

9. Pedoman Surveilans Epidemiologi


Pedoman surveilans epidemiologi merupakan pedoman kerja bagi tenaga surveilans di wilayah kerjanya. Pedoman ini sekaligus sekaligus sebagai alat ukur keberhasilan penyelenggaraan kegiatan (akuntabilitas) Pedoman Surveilans harus selalu tersedia dalam jumlah yang cukup di unit-unit surveilans di setiap tingkat, di sumber-sumber data Puskesmas, Rumah Sakit dan laboratorium. Pedoman Surveilans setidak-tidaknya terdiri atas : 1. Tujuan dan peraturan perundangan 2. Konsep dasar surveilans dan hubungannya dengan tujuan surveilans yang akan dilaksanakan 3. 4. 5. 6. 7. 8. Definisi operasional setiap variabel surveilans epidemiologi Mekanisme perekaman data, koding, tabulasi Mekanisme pelaporan dan umpan balik Cara-cara analisis sederhana di setiap tingkat (tabel, grafik dan peta) Cara-cara distribusi dan komunikasi hasil analisis sederhana di setiap tingkat Strategi memperkuat surveilans epidemiologi

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 198

Surveilans Epidemiologi

9. Sarana pendukung, termasuk formulir isian, komputer dan software, telepon, faksimili, spesifikasi tenaga dsb. 10. Indikator kinerja Beberapa Acuan Umum Pedoman Surveilans 1. Pedoman surveilans sebaiknya sederhana, sehingga mudah dipelajari dan mendorong keikutsertaan berbagai pihak yang melaksanakan kegiatan surveilans epidemiologi ini. Komunikasi dan konsultasi terhadap pemahaman buku pedoman Surveilans antara sumber-sumber data dan unit teknis surveilans harus selalu terjaga dengan baik. 2. Data yang diperoleh dari proses kegiatan surveilans epidemiologi agar terus terjaga sesuai dengan pedoman, dapat dipertanggungjawabkan 3. Buku pedoman surveilans harus selalu tersedia dan mudah diakses oleh setiap pelaksana surveilans epidemiologi, misalnya terdapat di perpustakaan, media internet, atau didistribusikan secara berkala 2-3 tahunan. 4. Pedoman surveilans sebaiknya dilatihkan kepada para pelaksana, tetapi apabila pedoman surveilans cukup sederhana, maka dengan membaca dan konsultasi mungkin sudah cukup. 5. Keterlibatan para pelaksana di lapangan harus mendapat supervisi dan asistensi yang cukup, monitoring dan evaluasi tersus menerus dilakukan, baik terhadap pelaksananya, maupun terhadap sistemnya.

10. Pertemuan Review Surveilans Epidemiologi


Pertemuan para pengelola kegiatan surveilans epidemiologi merupakan salat satu cara cara manajemen untuk evaluasi, konsultasi, pengendalian dan kesepakatan serta menetapkan rekomendasi keberbagai pihak untuk memperkuat kinerja surveilans epidemiologi. Pertemuan review, juga dimanfaatkan untuk merumuskan rekomendasi intervensi program.

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 199

Surveilans Epidemiologi

11. Jaringan

Surveilans Epidemiologi

Jaringan Surveilans adalah hubungan kerjasama antara unit-unit surveilans dengan unit surveilans lainnya, dengan pusat peneltian, dengan para ahli terkait, dan dengan program-program terkait Bentuk kegiatan Jaringan Surveilans antara laian : 1. 2. 3. Pertukaran data dan informasi epidemiologi Bekerjasama dalam kajian masalah kesehatan Komunikasi dan konsultasi Jaringan Surveilans menjadi sangat penting karena masalah kesehatan adalah kompleks dan berkaitan dengan berbagai factor yang sangat cepat sekali berubah, dan juga terjadi perubahan teknologi penanggulangannya. Perubahan-perubahan lingkungan terkait dengan perubahan penyakit dan perlu dikenali secara terus menerus dalam rangka analisis surveilans. Kegiatan jaringan surveilans epidemiologi antara lain pertemuan review, seminar, penerbitan buletin epidemiolog, pemanfaatan jaringan elektromedia, distribusi informasi dan pembentukan kelompok kerja surveilans

12. Kepustakaan Kepustakaan adalah tempat penyimpanan dokumen surveilans epidemiologi, penelitian, paper karya tulis ilmiah, buku-buku referensi, data demografi, geografi dsb., baik dalam bentuk kertas, file, foto, dan sebagainya. Kepustakaan sekaligus sebagai salah satu media jaringan surveilans epidemiologi dan memberikan referensi yang dibutuhkan dalam proses analisis surveilans epidemiologi. Untuk memperkuat penyelenggaraan sistem surveilans, perlu disediakan kepustakaan di setiap unit

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 200

Surveilans Epidemiologi

surveilans sesuai dengan spesifikasi sistem surveilans yang

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 201

Surveilans Epidemiologi

dilaksanakan.

Kelengkapan

dokumen

yang

tersedia

di

kepustakaan

ini

terus

dimutakhirkan, termasuk dokumen peraturan perundangan, pedoman dan dokumen publikasi unit surveilans itu sendiri, baik dalam bentuk data mentah hasil perekaman data surveilans, maupun hasil analisis dan naskah karya ilmiah Kepustakaan sebaiknya juga menyediakan daftar kepustakaan lain, bahkan menjadi anggota, sehingga dapat melengkapi kebutuhan referensi untuk mendukung analisis surveilans. Apabila kemampuan menyimpan naskah ilmiah dan hasil-hasil perekaman data, sebaiknya naskah-naskah ini diserahkan pada kepustakaan-kepustakaan lain yang membutuhkannya, sehingga sewaktu-waktu diperlukan, naskah-naskah tersebut dapat dipinjam kembali.

13. Rencana Kerja, Supervisi, Asistensi, Monitoring dan Evaluasi


Sampai saat sekarang, masih terdapat manajer program kesehatan yang memahami bahwa surveilans epidemiologi adalah merupakan sebagian terkecil dari program dan cukup ditangani secara sambilan oleh tenaga program. Surveilans epidemiologi seperti itu tentunya akan menjadi prioritas kedua setelah semua kebutuhan program dipenuhi dan surveilans epidemiologi tidak akan memberikan kinerja terbaiknya untuk mendukung program Untuk mendapat kinerja surveilans epidemiologi, maka kegiatan surveilans epidemiologi harus menjadi suatu aktivitas manajemen yang didukung oleh tenaga profesional, bersifat purna waktu, terus menerus, dukungan komitmen dan anggaran yang memadai. Kegiatan surveilans epidemiologi harus menjadi satu paket program kerja khusus, memiliki rencana kerja yang jelas, terukur, realisitis, dan dipastikan dapat memberikan manfaat terhadap keberhasilan program. Rencana kerja surveilans disusun untuk jangka panjang 5 tahun atau lebih, dan jangka pendek tahunan. Rencana kerja jangka panjang lebih bersifat antisipatif

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 202

Surveilans Epidemiologi

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 203

Surveilans Epidemiologi

terhadap kebutuhan surveilans epidemiologi dimasa yang akan datang, sementara rencana jangka pendek tahunan bersifat operasional. Rencana kerja dapat disusun sesuai dengan metode dan tatacara yang sesuai untuk masing-masing unit kerja. Dibawah ini, disampaikan contoh tabel rencana kerja tahunan sederhana. Tabel 26 Rencana Kerja Tahunan Surveilans Kabupaten, 2012 K egiatan A. Kegiatan Surveilans (rutin) 1. Perekaman Data Surveilans dalam komputer dan editing 2. Analisis Sederhana 3. Buletin Epidemiologi 4. Seminar 5. Studi Epidemiologi
B. Kegiatan Penunjang Su rveila ns

Waktu Pelaksanaan 15 OH/bl 50 OH/bl 1 paket/bl 4 x /th 4 x/th

Jumlah Dana

Sumber Dana

Penanggung jawab

1. Pertemuan advokasi 2. Training Puskesmas dan RS 3. Pengadaan paket komputer 4. Biaya internet, telepon dan faksi mili 5. Asistensi teknis surveilans 6. Perbaikan data dan manajemen data di Dinas Kes, RS dan Puskesmas 7. Pertemuan Review

50 OH/th 1 paket 5 paket 12 paket 10 OHx6 wil 10 Ohx6 wil 1 paket

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 204

Surveilans Epidemiologi

14. Indikator Kinerja Surveilans


Konsep indikator kinerja (surveilans) telah dibahas cukup luas pada bahasan sebelumnya. Pada bahasan ini, lebih berorientasi aplikatif, dimana indikator kinerja sebagai bagian penting dari manajemen penyelenggaraan sistem surveilans. Sebagai suatu program yang memiliki tujuan yang jelas dan terukur, memiliki konsep dan kegiatan dalam mencapai tujuan, maka penyelenggaraan sistem surveilans semestinya dapat diukur tingkat kinerjanya. Pada umumnya, tingkat kinerja surveilans diukur berdasarkan indikator kinerja surveilans yang telah ditetapkan sebelumnya. Berbeda dengan indikator kinerja program, indikator kinerja surveilans lebih dimanfaatkan untuk menunjukkan kualitas mekanisme kerja surveilans, sehingga data dan informasi yang dipublikasi oleh sistem surveilans dapat dipertanggungjawabkan. Disamping diukur berdasarkan pada sejumlah informasi epidemiologi yang dihasilkan (keluaran), kinerja penyelenggaraan sistem surveilans epidemiologi dapat diukur dari jumlah dan variasi investasi sebagai modal utama penyelenggaraan sistem surveilans (masukan), antara lain, sumber daya manusia sebagai tenaga profesional yang terampil, berdedikasi, dan bertanggungjawab, adanya pedoman, sarana dan prasarana, serta anggaran biaya yang memadai. Kinerja surveilans juga dapat diukur berdasarkan kuantitas dan kualitas kegiatan yang dilakukan (proses). Setiap sistem surveilans epidemiologi akan memiliki indikator yang berbeda-beda, tetapi secara umum terdapat beberapa model perumusan indikator kinerja yang paling sering digunakan dalam penyelenggaraan sistem surveilans : 1. 2. 3. 4. Kelengkapan laporan sumber data Ketepatan laporan sumber data Penerbitan Buletin Epidemiologi atau publikasi lain yang berisi hasil analisis sederhana surveilans (tabel, grafik dan peta) Paper hasil analisis lanjut, baik ditulis dalam Buletin Epidemiologi, laporan hasil analisis, atau sebagai bahan paper dalam seminar.

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 205

Surveilans Epidemiologi

Kelengkapan laporan merupakan indikator kinerja penting, karena indikator ini sangat besar pengaruhnya terhadap validitas dan reliabilitas data dan informasi su rvei lans. Sebagian besar para penyelenggara surveilans, mengukur kelengkapan laporan adalah kelengkapan dokumen data surveilans yang diterima dari pelapor terakhir, kelengkapan laporan sebaiknya juga berdasar pada kelengkapan data pelapor paling awal, misal laporan Puskesmas, Rumah Sakit dan laboratorium. Secara umum kelengkapan laporan dihitung berdasarkan jumlah dokumen data surveilans yang diterima, sebagaian penyelenggara surveilans, merumuskan kelengkapan laporan berdasar pada jumlah dokumen data surveilans yang terisi lengkap sesuai standar yang telah ditetapkan.

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 206

Surveilans Epidemiologi

VII. Evaluasi Sistem Surveilans Epidemiologi


Setelah membahas prinsip, aplikasi dan manajemen penyelenggaraan surveilans, maka perlu dibahas dengan cermat evaluasi sistem surveilans Sedikit referensi terkait dengan evaluasi sistem surveilans, tetapi pada prinsipnya evaluasi surveilans adalah menguji penyelenggaraan sistem surveilans sesuai komponen sistem surveilans yang telah dibahas sebelumnya. 1. Mengapa suatu sistem surveilans perlu diselenggarakan ? 2. Apakah data dan informasi sebagai hasil kerja surveilans telah dimanfaatkan oleh program ? Apakah penyelenggaraan surveilans telah menunjukkan unjuk kerja yang baik dan dapat dipertanggungjawabkan ? 3. Seberapa jauh komponen sistem surveilans telah dipenuhi ?

Gambar42

Evaluasi Sistem Surveilans


Konsep Sistem Surveilans

Kriteria Terpenuhinya Tujuan, Besar masalah Perlunya Penyelenggaraan Program Komponen Sistem Kegiatan, Indikator kesehatan Penyelenggara Penanggulang Kinerja, surveilans an Surveilans FETP Kementerian Kesehatan sistem RI-WHO | 207

Surveilans Epidemiologi

1. Masalah Kesehatan, Program dan Surveilans


Surveilans mempunyai tujuan yang jelas dan terukur. Sebagian besar tujuan surveilans selalu terkait dengan intervensi program masalah kesehatan tertentu. Oleh karena itu, tujuan surveilans selalu terkait dengan tujuan intervensi program. Sasaran evaluasi : 1) Mengkaji dengan cermat tujuan surveilans dan tujuan intervensi program serta 2) Mengkaji dengan cermat gambaran epidemiologi masalah kesehatan yang ditangani program tersebut (pedoman, wawancara/kualitatif, data kuantitatif) (1) ktivitas (2) Gambaran upaya penanggulangan dan realisasinya, ada tidaknya dukungan peraturan perundangan, besarnya anggaran biaya, keberhasilan program diukur dengan indikator kinerja program (3) Gambaran epidemiologi penyakit : jumlah kasus dan angka kesakitan serta angka kematian, pola kurva dan pemetaan berdasarkan karakteristik tempat dan orang (kuantitatif) Gambaran klinis penyakit, beratnya sakit, risiko kematian dan KLB, beratnya cara-cara pengobatan dan upaya-upaya pencegahan serta hilangnya waktu prod u kuatnya hubungan keduanya (pedoman, wawancara)

2. Realisasi Penyelenggaraan Sistem Surveilans


1) Manfaat Surveilans Terhadap Upaya Program
Sasaran Evaluasi : (1) Mengkaji laporan tahunan program, terutama pada bagian : identifikasi masalah kesehatan menurut karakteritik epidemiologi (waktu, tempat dan orang), pencapaian indikator kinerja program serta bagaimana menggunakan data

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 208

Surveilans Epidemiologi

epidemiologi untuk menentukan prioritas masalah, prioritas strategi dan sasaran penanggulangan. (2) Mengkaji sumber-sumber data epidemiologi yang digunakan tersebut diatas. Apakah penyelenggaraan sistem surveilans yang mendukung tersedianya data epidemiologi tersebut merupakan sistem terstruktur yang didukung oleh unit surveilans khusus untuk menunjang program tersebut atau sumber data yang secara kebetulan data epidemiologinya dapat dimanfaatkan (3) Mengkaji materi pedoman program dan wawancara pengelola program, apakah penyelenggaraan sistem surveilans merupakan salah satu strategi program. Seberapa besar harapan program memerlukan dukungan surveilans, apakah efektivitas dan efisiensi program terkendala karena data surveilans tidak tersedia ? (4) Mengkaji apakah data epidemiologi tersebut telah menunjukkan masalah kesehatan yang ada di masyarakat atau populasi tertentu lainnya, atau hanya menunjukkan masalah di unit pelayanan atau unit program saja ? Contoh : Kota telah berhasil menyediakan air minum berkualitas bagi

masyarakat sebesar 70 %. Ukuran 70 % tersebut adalah prosentase jumlah air yang diperiksa dan memenuhi syarat diantara jumlah air minum yang diperiksa, bukan dintara seluruh air minum yang disediakan pada seluruh anggota masyarakat Upaya pengendalian DBD telah berhasil menurunkan case fatality rate (CFR) kurang dari 0.5 %. Kalau jumlah penderita DBD meningkat sangat tajam, maka jumlah penderita DBD yang meninggal juga akan tinggi, walaupun CFR rendah.

2). Unjuk Kerja Penyelenggaraan Sistem Surveilans


Sasaran evaluasi (1) Mengkaji pedoman surveilans, baik tertulis atau penjelasan para pengelola program.

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 209

Surveilans Epidemiologi

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 210

Surveilans Epidemiologi

(2) Wawancara, observasi dan dokumentasi di sumber data dan unit surveilans untuk mencermati konsistensi pedoman dan aplikasinya di lapangan Wawancara petugas (pejabat di unit sumber data, unit teknis surveilans) : (a) (b) Mengkaji pemahaman petugas terhadap maksud tujuan, dan bahas juga Mengkaji pemahaman petugas terhadap indikator kinerja surveilans dan bahas kesamaan dan perbedaan dengan pedoman penyelenggaraan sistem survei lans juga kesamaan dan perbedaan dengan pedoman, perkirakan dampak perbedaan tersebut terhadap unjuk kerja penyelenggaraan sistem surveilans (c) Mengkaji pemahaman petugas terhadap perbedaan indikator kinerja surveilans dengan indikator kinerja program (d) Mengkaji pemahaman petugas terhadap definisi operasil kasus yang diterapkan dan variabel-variabelnya, cara-cara menemukan kasus, cara-cara menegakkan diagnosis, kelengkapan sarana penujang diagnosis, kemudian bahas kesamaan dan perbedaan dengan pedoman penyelenggaraan sistem surveilans dan perkirakan dampaknya terhadap unjuk kerja penyelenggaraan sistem surveilans (e) Mengkaji pemahaman petugas terhadap formulir atau kartu rekam kasus, tatacara perekaman data kasus, tatacara pengolahan data dalam tabel master (bank data) dan alur pelaporan dari sumber data sampai unit surveilans (seringkali bertingkat). Bahas juga kesamaan dan perbendaan dengan pedoman penyelenggaraan sistem surveilans (f) Mengkaji pemahaman petugas terhadap sasaran-sasaran distribusi informasi hasil kerja surveilans (orang atau unit kerja), bentuk data dan informasi, kapan tersedia dan kapan diperlukan. Seberapa jauh program memanfaatkan data dan informasi tersebut dalam manajemen program dan SKD-KLB. Bahas kesamaan dan perbedaan dengan pedoman penyelenggaraan sistem survei lans. Dokumentasi Unit Sumber Data

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 211

Surveilans Epidemiologi

(a) (b)

Mendokumentasikan hasil kegiatan terkait dengan hasil wawancara dengan Mengkaji register harian dan atau kartu pasien selama 3 bulan terakhir tentang (c) Mengkaji kecocokan jumlah kasus yang ada dalam register harian dibanding jumlah kasus dalam dokumen laporan, termasuk variabel-variabelnya (%) (d) Mengkaji kelengkapan jumlah laporan yang dikirim kepada unit yang memerlukan, terutama pada pusat kendali sistem surveilans Kabupaten/Kota/Provinsi/ Kementerian Kesehatan (%)

petugas kelengkapan isi dokumen laporan (%)

(3) Observasi dan Dokumen Kuantitatif Unit Surveilans Unit surveilans bisa terpisah dari unit sumber data, misal antara Puskesmas sbg sumber data dan Dinas Kesehatan dimana unti surveilans berada, bisa juga samasama sbg sumber data sekaligus juga sebagai unit surveilans, misal data yang dihimpun oleh Puskesmas dimanfaatkan sendiri oleh Puskesmas Wawancara (a) Membahas bersama petugas tentang pokok bahasan yang dibahas dengan unit sumber data (b) Membahas bersama petugas bagaimana data diterima, disimpan dan dikeluarkan (tata aturan penyimpanan dokumen), diolah menjadi tabel master (c) Membahas bersama petugas, bagaimana indikator kinerja surveilans diperoleh, diolah dan dimanfaatkan untuk mengontrol berjalannya sistem yang baik (internal), setidak-tidaknya kelengkapan laporan, ketepatan waktu dan absensi serta umpan bali k (d) Membahas bersama petugas, bagaimana cara-cara dan contoh identifikasi kesalahan pengisian dokumen laporan oleh sumber data, misal persalinan usia <1 th ada 20, BTA(+) pada balita, dsb, identifikasi pengertian jumlah data nol dengan data tidak dilaporkan. Bahas juga bagaimana kesalahan-kesalahan tersebut diperbaiki

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 212

Surveilans Epidemiologi

(e) Membahas bersama petugas, bagaimana data yang telah diolah dalam tabel master, diolah kembali menjadi data dalam format analisis (tabel, grafik dan peta), apakah data dalam format analisis ini sesuai dengan tujuan surveilans (pedoman) (f) Membahas bersama petugas, kepada siapa (sasaran) dan bagaimana (format) distribusi data (publikasi). Bahas, apakah format dan data dimaksud sesuai dengan kebutuhan informasi untuk program, baik manajemen program maupun SKD-KLB (g) Membahas bersama petugas, bagaimana data dan informasi epidemiologi dimanfaatkan program (h) Membahas bersama petugas, bagaimana data yang telah dihimpun dalam tabel laporan itu dikirim ke unit surveilans yang lain (misaln, Dari Dinas Kesehatan Kota ke Dinas Kesehatan Provinsi dan Ke Ditjen PPPL, Kementerian Kesehatan). Doku mentasi (a) Sejauh mungkin mengumpulkan dan menelaah semua dokumen terkait dengan pembahasan penyelenggaraan sistem surveilans (b) Mendokumentasikan kelengkapan laporan dan ketepatan laporan dari sumber data, buat tabel, grafik (dalam 1-3 tahun) dan peta analisis kelengkapan laporan. Identifikasi peluang pemanfaatannya untuk mengontrol kinerja surveilans (c) Mengkaji dan mendokumentasikan kecocokan jumlah laporan yang diterima dari unit sumber data, dengan jumlah kasus yang dimanfaatkan dalam analisis, baik bulanan maupun tahunan (%) (d) Mengkaji dan mendokumentasikan jumlah laporan yang dikirim kepada unit yang memerlukan, terutama pada pusat kendali sistem surveilans di Kabupaten/Kota/Provinsi/Kementerian Kesehatan, setidak-setidaknya dalam 3 tahun terakhir (%), di setiap sasaran distribusi informasi.

3).Manajemen Penyelenggaraan Surveilans


Membahas bersama pengelola program tentang upaya-upaya untuk memperkuat penyelenggaraan surveilans.

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 213

Surveilans Epidemiologi

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 214

Surveilans Epidemiologi

(a) (b)

Mengidentifikasi adanya aturan yang jelas dalam pedoman tentang Mengkaji upaya-upaya memperkuat kinerja surveilans tersebut dan menilai

upayaupaya untuk memperkuat kinerja surveilans apakah upaya-upaya tersebut telah sesuai dengan konsep manajerial penyelenggaraan sistem surveilans yang baik (c) (d) (e) bulanan (f) (g) (h) (i) Mempelajari jenis dan frekuensi pertemuan-pertemuan manajerial atau Mempelajari pelaksanaan supervisi, terutama lokasi, frekuensi dan kualifikasi Mempelajari ketersediaan dan pengelolaan biaya operasional dan biaya kerja Identifikasi upaya penguatan kinerja surveilans yang lain pada masing-masing evaluasi kinerja surveilans petugas yang melakukan supervisi di unit surveilans dan unit sumber data unit surveilans Memperkirakan besar anggaran yang telah dialokasikan untuk mendukung Mempelajari kelengkapan jenis dan jumlah pedoman, alat dan formulir Mempelajari rencana kerja strategis, rencana kerja tahunan dan rencana kerja upaya-upaya memeperkuat kinerja surveilans, termasuk tatacara pengelolaan nya pelaporan dan tersedia pada tempatnya

3. Evaluasi Konsep Sistem Surveilans


Evaluasi konsep sistem surveilans dapat dilakukan dengan mempelajari atribut sistem surveilan, terutama pada atribut sensitivitas, nilai duga positif, dan representasi sistem surveilans, baik pada alat diagnostik dan definisi operasional kasus, maupun pada identifikasi masalah kesehatan dan kejadian luar biasa. Data dan informasi yang diperoleh sebelumnya, baik identifikasi masalah kesehatan, program dan surveilans maupun pada identifikasi unjuk kerja

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 215

Surveilans Epidemiologi

penyelenggaraan surveilans dapat dimanfaatkan untuk menilai atau menguji konsep sistem surveilans Hasil evaluasi konsep sistem surveilans dapat mempengaruhi perubahan pedoman tentang desain atau konsep sistem surveilans yang ingin diberlakukan.

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 216

Surveilans Epidemiologi

VII. Kepustakaan
1. AFRO. Integrated Diseases Surveillance in The Africa Region. AFRO, 2001. 2. Agus Maulana, Ir, MSM. Keampuhan Tim. Menciptakan Organisasi Berprestasi (alih bahasa). Professional Books. Jakarta, 1997 3. Bambang Sutrisna, Prof. DR.,Dr., MHSc. Pengantar Metode Epidemiologi. PT. Dian Rakyat. Jakarta, Oktober 2010. 4. BBTKLPPM Jakarta. Profil BBTKL PPM Jakarta. Bahan presentasi di BBTKL PPM Jakarta, 2011 5. CDC, NCEH and EPHS. Surveillance System Outputs : Form and Content of Reports & Alerts, Concencus Statement of of Environmental Public Health Surveillance. Workshop 3 CDC, NCEH and EPHS, June 1996 6. CDC, NCEH and EPHS. Surveillance System Process : Data collection and analysis, Concencus Statement of of Environmental Public Health Surveillance. Workshop 2 CDC, NCEH and EPHS, March 1996. 7. CDC, NCEH and EPHS. Surveillance System Structure, Concencus Statement of of Environmental Public Health Surveillance. Workshop 1 CDC, NCEH and EPHS, January 1996 8. Departemen Dalam Negeri RI. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 73 Tahun 2009 tentang Tatacara Pelaksanaan Evaluasi Kinerja Penyelenggaraan Pemerintah Daerah. (www.depdagri .go. id/produk-hukum/2009/07/1 3/keputusan-mendagri-no72-tah u n-2009) 9. Departemen Kesehatan dan Kesejahteraan Soisal RI. Pedoman Umum Kegiatan Surveilans. Edisi 1. Direktorat Jenderal Pemberantasan Penyakit Menular dan Penyehatan Lingkungan, Departemen Kesehatan dan Kesejahteraan Sosial. Tahun 2000. 10. Departemen Epidemiologi Kesehatan Kesehatan. RI. Keputusan Menteri Kesehatan Kesehatan RI, RI Nomor 11 16/MENKES/SK/VIII/2003 tentang Pedoman Penyelenggaraan Sistem Surveilans Departemen Direktorat Jenderal Pemberantasan Penyakit Menular dan Penyehatan Lingkungan, tahun 2004

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 217

Surveilans Epidemiologi

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 218

Surveilans Epidemiologi

11. Departemen

Kesehatan

RI.

Keputusan

Menteri

Kesehatan

RI

Nomor

1479/MENKES/SK/X/2003 tentang Pedoman Penyelenggaraan Sistem Surveilans Epidemiologi Penyakit Menular dan Penyakit Tidak Menular Terpadu. Departemen Kesehatan RI, Direktorat Jenderal Pemberantasan Penyakit Menular dan Penyehatan Lingkungan, tahun 2004 12. Departemen Kesehatan RI. Pedoman Penanggulangan Flu Burung Pada Manusia. Departemen Kesehatan RI, 2004 13. Departemen Kesehatan RI. Pedoman Penyelenggaraan Kesehatan Haji (Keputusan Menteri Kesehatan RI Nomor 442/MENKES/SK/VI/2009). Departemen Kesehatan RI. Jakarta, 2004 14. Departemen Kesehatan RI. Peraturan Menteri Kesehatan RI Nomor 949/M ENKES/SK/VI II/2004 tentang Pedoman Penyelenggaraan Sistem Kewaspadaan Dini Kejadian Luar Biasa (KLB). Departemen Kesehatan RI, Direktorat Jenderal Pemberantasan Penyakit Menular dan Penyehatan Lingkungan, tahun 2004 15. Depkes RI. Buku Data 2006. Subdit. Survailans Epidemiologi, Dit. SEPIM KESMA, Ditjen. PP&PL, Depkes RI, 2007 16. Depkes RI. Buku Data 2008. Subdit. Survailans Epidemiologi, Dit. SEPIM KESMA, Ditjen. PP&PL, Depkes RI, 2009 17. Depkes RI. Data Surveilans Tahun 2007. Subdit. Survailans Epidemiologi, Dit. SEPIM KESMA, Ditjen. PP&PL, Depkes RI, 2008 18. Ina Kurniawati SE.Ak dan Sudarmaji HG Spd. Strategi Membangun Tim Tangguh (alih bahasa). Prestasi Pustaka Publisher. Jakarta, 2004 19. Kementerian Kesehatan RI. Buku Data 2009. Subdirektorat Kejadian Luar Biasa, Direktorat Imunisasi dan Karantina, Direktorat Jenderal Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan, Kementerian Kesehatan RI, 2010 20. Keputusan Menteri Kesehatan RI Nomor 267/MENKES/SK/III/2004 Tentang Organisasi dan Tatakerja Unit Pelksana Teknis di Bidang Teknik Kesehatan Lingkungan dan Pemberantasan Penyakit Menular

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 219

Surveilans Epidemiologi

21. Max Rukmarata. Intelejen Kompetitif (alih bahasa). Simon & Schuster (Asia) Ptc. Ltd. 1998 22. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 949/MENKES/SK/VIII/ 2004 Tentang Pedoman Penyelenggaraan Sistem Kewaspadaan Dini Kejadian Luar Biasa (KLB) 23. Peraturan Menteri Kesehatan RI Nomor 356/MENKES/PER/IV/2008 tentang Organisasi dan
Tatakerja Kantor Kesehatan Pelabuhan

24. Peraturan Pemerintah RI Nomor 6 Tahun 2008 tentang Pedoman Evaluasi Penyelenggaraan Pemerintah Daerah 25. Pius Weraman. Dasar Surveilans Kesehatan Masyarakat. Gramata Publishing. Jakarta, 2010 26. SEAR. Integrated Diseases Surveillance in South East Asia Region. SEAR, 2002 (draft) 27. Steven M. Teutsch and R. Elliott Chuschill. Principles and Practice of Public Health Surveillance. 2nd Ed.Oxford University Press, 2000. 28. U.S. Departement of Health and Humam Services. Principles of Epidemiology in Public Health Practice. 3rd
Ed,

Atlanta,

GA,

(http://www.cdc.gov/training/

products/ss1000/ss1000-ol.pdf) 29. WHO. Public Health Surveillance. (http://www.who.int/topics/public_health surveillance/en/)

FETP Kementerian Kesehatan RI-WHO

| 220