Anda di halaman 1dari 9

PRAKTIKUM RANGKAIAN ELEKTRIK

UNIT IV RANGKAIAN R-L-C SERI DAN PARALEL PADA TEGANGAN AC

I.

TUJUAN PERCOBAAN 1. Dapat mempelajari karakteristik impedansi dari rangkaian R-L-C seri dan paralel. 2. Dapat mempelajari hubungan antara resistansi, reaktansi, impedansi dan sudut fase, serta dapat membandingkannya dengan perhitungan teori. 1. 2. 3. 4. ALAT DAN BAHAN Modul Rangkaian Listrik Unit 1 Kabel Penghubung Multimeter R-L-C meter

II.

I.

TEORI SINGKAT Resistansi total pada jaringan listrik arus bolak-balik AC dari sebuah rangkaian disebut dengan impedansi Z. Dengan menggunakan aplikasi dari hukum Ohm yang diterapkan pada rangkaian arus bolak-balik AC, didapat bahwa : V V I= Z= V =I . Z Z I A. IMPEDANSI R-L SERI

R I V
AC

Gambar 1.1. Rangkaian R-L Seri Pada suatu rangkaian R-L seri seperti pada Gambar 1.1., besarnya nilai impedansi total Z ditentukan oleh nilai komponen resistif dan nilai reaktansi induktif, dimana nilai reaktansi induktif tergantung daripada nilai induktansi dan frekwensi. Hubungan antara resistansi R, reaktansi induktif X L, dan impedansi Z dapat dirumuskan sebagai berikut :

Z2 = R 2 + X L2
dimana nilai dari XL adalah

Z =
X L = 2fL

R 2 + XL2

Laboratorium Teknik Elektro - 2008

PRAKTIKUM RANGKAIAN ELEKTRIK

Pada Gambar 1.2. terlihat hubungan antara R dan X L. Sumbu horizontal menunjukkan sumbu nyata (real) untuk nilai dari sebuah resistansi R dengan sudut 0 o , sedangkan sumbu vertikal menunjukkan sumbu khayal (imajiner) untuk nilai dari sebuah reaktansi induktif X L dengan sudut 90o dari sumbu nyata.

imajiner

X L

R
Gambar 1.2. Diagram Impedansi 2. IMPEDANSI R-C SERI

real

R I C V
AC

Gambar 1.3. Rangkaian R-C Seri Untuk rangkaian R-C seri seperti pada Gambar 1.3., besarnya nilai impedansi total Z ditentukan oleh nilai komponen resistif dan nilai reaktansi kapasitif, dimana nilai reaktansi kapasitif tergantung daripada nilai kapasitansi dan frekwensi. Hubungan antara resistansi R, reaktansi kapasitif X C, dan impedansi Z dapat dirumuskan sebagai berikut :

Z2 = R 2 + X C 2
dimana nilai dari XC adalah XC = 1 2 fC

Z =

R 2 + XC2

Laboratorium Teknik Elektro - 2008

PRAKTIKUM RANGKAIAN ELEKTRIK

Pada Gambar 1.4. terlihat hubungan antara R dan X C. Sumbu horizontal menunjukkan sumbu nyata (real) untuk nilai dari sebuah resistansi R dengan sudut 0 o , sedangkan sumbu vertikal menunjukkan sumbu khayal (imajiner) untuk nilai dari sebuah reaktansi kapasitif X C dengan sudut -90o dari sumbu nyata.

real

X C

imajiner (-)
Gambar 1.4. Diagram Impedansi 3. IMPEDANSI R-L-C SERI

V AC C
Gambar 1.5. Rangkaian R-L-C Seri

Pada rangkaian R-L-C seri arus bolak-balik, analisa rangkaian yang digunakan sama dengan analisa pada rangkaian arus searah, tetapi perlu diperhatikan adanya pengaruh fasor pada komponen reaktif (L atau C). Maka nilai impedansi dari R-L-C seri adalah

Z = R + j(X L - X C )

dengan magnitudo impedansi total dan sudut fase :


Z = R 2 + (X L - X C ) 2

X - XC = tgn -1 L R

Laboratorium Teknik Elektro - 2008

PRAKTIKUM RANGKAIAN ELEKTRIK

4. IMPEDANSI R-L PARALEL

I V
AC

Gambar 1.6. Rangkaian R-L Paralel Untuk menganalisa rangkaian paralel AC, perlu adanya pengetahuan mengenai analisa rangkaian paralel pada DC. Pada rangkaian paralel, tegangan yang jatuh pada masing-masing beban sama dengan tegangan sumber, sedangkan arus yang mengalir pada masing-masing beban tergantung pada nilai hambatannya. Untuk komponen resistif, hambatannya harga resistansi, untuk komponen induktif, hambatannya harga reaktansi induktif dan untuk komponen kapasitif, hambatannya reaktansi kapasitif. Untuk nilai impedansi dari rangkaian R-L paralel : R 0 . X L 90 1 1 1 = + Z = atau Z R 0 X L 90 R 0 + X L 90

5. IMPEDANSI R-C PARALEL

I V
AC

Gambar 1.7. Rangkaian R-C Paralel Untuk nilai impedansi dari rangkaian R-C paralel : 1 1 1 = + atau Z R 0 X C 90

Z =

R 0 . X C 90 R 0 + X C 90

Laboratorium Teknik Elektro - 2008

PRAKTIKUM RANGKAIAN ELEKTRIK

6. IMPEDANSI R-L-C PARALEL

I V R
AC

Gambar 1.8. Rangkaian R-L-C Paralel Untuk impedansi total rangkaian R-L-C paralel dapat diselesaikan dengan menyelesaikan terlebih dahulu komponen induktif dan kapasitif yang dimisalkan dengan Z1.

Z1 =

X L 90 . X C 90 X L 90 + X C 90 R 0 . Z1 R 0 + Z1

Maka impedansi total rangkaian adalah

Z =

Laboratorium Teknik Elektro - 2008

PRAKTIKUM RANGKAIAN ELEKTRIK

LANGKAH PENGAMBILAN DATA A. Rangkaian R-L Seri

R = 4K7 Auto Transformator I L 8H

1. Gunakan multimeter untuk mengukur harga resistansi dan gunakan R-L-C meter untuk mengukur harga induktansi yang digunakan pada percobaan. 2. Rangkai rangkaian R-L seri seperti gambar rangkaian diatas, dan pastikan Auto Transformator berada pada posisi minimal. 3. Pasang multimeter untuk mengukur arus rangkaian, setelah itu atur tegangan AutoTransformator sampai arus yang mengalir pada rangkaian 15 mA. 4. Ukur tegangan sumber VS, tegangan pada resistor VR dan tegangan pada induktor VL. 5. Setelah itu posisikan AutoTransformator ke minimal dan matikan rangkaian. 6. Hitung harga dari impedansi, reaktansi induktif, resistansi dan sudut fase disesuaikan dengan hasil data pengamatan. Lengkapi data pengamatan anda. B. Rangkaian R-C Seri

R = 4K7 Auto Transformator I C 560 nF

1. Gunakan multimeter untuk mengukur harga resistansi dan gunakan R-L-C meter untuk mengukur harga kapasitansi yang digunakan pada percobaan. 2. Rangkai rangkaian R-C seri seperti gambar rangkaian diatas, dan pastikan Auto Transformator berada pada posisi minimal. 3. Pasang multimeter untuk mengukur arus rangkaian, setelah itu atur tegangan AutoTransformator sampai arus yang mengalir pada rangkaian 15 mA. 4. Ukur tegangan sumber VS, tegangan pada resistor VR dan tegangan pada kapasitor VC. 5. Setelah itu posisikan AutoTransformator ke minimal dan matikan rangkaian. 6. Hitung harga dari impedansi, reaktansi induktif, resistansi dan sudut fase disesuaikan dengan hasil data pengamatan. Lengkapi data pengamatan anda.

Laboratorium Teknik Elektro - 2008

PRAKTIKUM RANGKAIAN ELEKTRIK

C. Rangkaian R-L-C Seri

R = 4K7 Auto Transformator L C 560 nF 8H

1. Gunakan multimeter untuk mengukur harga resistansi dan gunakan R-L-C meter untuk mengukur harga induktansi dan kapsitansi yang digunakan pada percobaan. 2. Rangkai rangkaian R-L-C seri seperti gambar rangkaian diatas, dan pastikan Auto Transformator berada pada posisi minimal. 3. Pasang multimeter untuk mengukur arus rangkaian, setelah itu atur tegangan AutoTransformator sampai arus yang mengalir pada rangkaian 15 mA. 4. Ukur tegangan sumber VS, tegangan pada resistor VR, tegangan pada induktor VL dan tegangan pada kapasitor VC. 5. Setelah itu posisikan AutoTransformator ke minimal dan matikan rangkaian. 6. Hitung harga dari impedansi, reaktansi induktif, resistansi dan sudut fase disesuaikan dengan hasil data pengamatan. Lengkapi data pengamatan anda.

D. Rangkaian R-L Paralel

Auto Transformator

I 4K7

L 8H

1. Rangkai rangkaian R-L paralel seperti gambar rangkaian diatas, dan pastikan Auto Transformator berada pada posisi minimal. 2. Pasang multimeter untuk mengukur arus rangkaian, setelah itu atur tegangan AutoTransformator sampai tegangan sumber VS 50 Volt 3. Ukur arus total IT, arus pada resistor IR dan arus pada induktor IL. 4. Setelah itu posisikan AutoTransformator ke minimal dan matikan rangkaian. 5. Hitung harga dari impedansi dan arus total disesuaikan dengan hasil data pengamatan. Lengkapi data pengamatan anda.

Laboratorium Teknik Elektro - 2008

PRAKTIKUM RANGKAIAN ELEKTRIK

E. Rangkaian R-C Paralel

Auto Transformator

I R 4K7 C 560 nF

1. Rangkai rangkaian R-C paralel seperti gambar rangkaian diatas, dan pastikan Auto Transformator berada pada posisi minimal. 2. Pasang multimeter untuk mengukur arus rangkaian, setelah itu atur tegangan AutoTransformator sampai tegangan sumber VS 50 Volt 3. Ukur arus total IT, arus pada resistor IR dan arus pada kapasitor IC. 4. Setelah itu posisikan AutoTransformator ke minimal dan matikan rangkaian. 5. Hitung harga dari impedansi dan arus total disesuaikan dengan hasil data pengamatan. Lengkapi data pengamatan anda. F. Rangkaian R-L-C Paralel

Auto Transformator

I R 4K7 8H L 560 nF C

1. Rangkai rangkaian R-L-C paralel seperti gambar rangkaian diatas, dan pastikan Auto Transformator berada pada posisi minimal. 2. Pasang multimeter untuk mengukur arus rangkaian, setelah itu atur tegangan AutoTransformator sampai tegangan sumber VS 50 Volt 3. Ukur arus total IT, arus pada resistor IR, arus pada induktor IL dan arus pada kapasitor IC. 4. Setelah itu posisikan AutoTransformator ke minimal dan matikan rangkaian. 5. Hitung harga dari impedansi dan arus total disesuaikan dengan hasil data pengamatan. Lengkapi data pengamatan anda.

Laboratorium Teknik Elektro - 2008

PRAKTIKUM RANGKAIAN ELEKTRIK

Laboratorium Teknik Elektro - 2008

Anda mungkin juga menyukai