Anda di halaman 1dari 32

REFERAT ILMU KEDOKTERAN FORENSIK DAN MEDIKOLEGAL

ASPEK MEDIKOLEGAL HOMOSEKSUAL

Diajukan untuk memenuhi tugas dan melengkapi syarat dalam menempuh program pendidikan profesi dokter Disusun oleh: Dian Sarani Setiawan Hanindya Prasojo Nandhini Phalita laksmi Narotama tunjung H Shinta Mustika Shazita Adiba M Syahdat Nurkholiq 22010110200047 22010110200073 22010110200104 22010110200 105 22010111200128 22010111200129 22010111200130 FK UNDIP FK UNDIP FK UNDIP FK UNDIP FK UNDIP FK UNDIP FK UNDIP

Dosen Pembimbing

dr. Sigid Kirana LB, Sp KF dr. Istiqmah, MHKes

Residen Pembimbing :

KEPANITERAAN KLINIK ILMU KEDOKTERAN FORENSIK DAN MEDIKOLEGAL FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS DIPONEGORO RSUP DR. KARIADI SEMARANG Periode 27 Februari 2012 24 Maret 2012

HALAMAN PENGESAHAN
Telah disetujui oleh dosen pembimbing, referat dari : Nama / NIM 1. Dian Sarani Setiawan 2. Hanindya Prasojo 3. Nandhini Phalita laksmi 4. Narotama tunjung H 5. Shinta Mustika 6. Shazita Adiba M 7. Syahdat Nurkholiq Fakultas Universitas Bagian Judul Dosen Pembimbing : Kedokteran Umum : Universitas Dipoenegoro : Ilmu Kedokteran Forensik : Aspek Medikolegal Homoseksual :dr. Sigid Kirana LB, Sp KF 22010110200047 22010110200073 22010110200104 FK UNDIP FK UNDIP FK UNDIP FK UNDIP

22010110200 105 22010111200128 22010111200129

FK UNDIP FK UNDIP FK UNDIP

22010111200130

Residen Pembimbing : dr. Istiqmah , MHKes Diajukan guna melengkapi tugas kepaniteraan Ilmu Kedokteran Forensik Fakultas Kedokteran Universitas Diponegoro Semarang. Semarang, 13 Maret 2012

Dosen Pembimbing

dr. Sigid Kirana LB, Sp KF

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penyusun panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa atas segala rahmat dan karuniaNya sehingga penyusun dapat menyelesaikan referat dengan judul Aspek Medikolegal Homoseksual . Referat ini disusun untuk memenuhi tugas dan melengkapi syarat dalam menempuh program pendidikan profesi dokter di bagian Ilmu Kedokteran Forensik dan Medikolegal FK UNDIP RSUP dr. Kariadi, Semarang. Penyusun menyadari bahwa dalam menyelesaikan referat ini tidak terlepas dari bantuan berbagai pihak, oleh karena itu penyusun ingin menyampaikan ucapan terimakasih kepada: 1. dr. Sigid Kirana LB, Sp KF selaku dosen pembimbing kepaniteraan klinik Ilmu Kedokteran Forensik dan Medikolegal FK UNDIP RSUP dr. Kariadi, Semarang atas semua bimbingan dan bantuan yang diberikan dalam penyusunan referat ini. 2. Dr. Istiqmah, MHKes selaku residen pembimbimg, atas semua bimbingan dan bantuan yang diberikan dalam penyusunan referat ini. Penyusun berharap referat ini dapat memberikan kejelasan mengenai topik yang dibahas, baik bagi penyusun maupun pembaca. Dalam pembuatan referat ini, penyusun menyadari bahwa masih banyak terdapat kekurangan dan untuk itu penyusun sangat mengharapkan kritik dan saran yang akan bermanfaat dalam penyempurnaan referat ini dan untuk perbaikan dalam penulisan di waktu mendatang. Semarang, Penyusun 13 Maret 2012

DAFTAR ISI Cover..1 Halaman Pengesahan..2 Kata Pengantar ....3 Daftar Isi4 BAB 1 : Pendahuluan. 5 1.1 Latar Belakang ..5 1.2 Rumusan Masalah ..... 7 1.3 Tujuan .....7 1.4 Manfaat......7 BAB 2 : Tinjauan Pustaka 2.1 Definisi... 8 2.2 Klasifikasi Homoseksual ..... .9 2.3 Prevalensi Homoseksual..11 2.4 Komplikasi ........ 11 2.5 Aspek Forensik pada Homoseksual.. 12
2.6 Pandangan Umum Tentang Homoseksual ...22

BAB 3 : Kesimpulan 3.1 Kesimpulan..28 3.2 Saran.... 29 Daftar Pustaka .......... 30

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Kata homoseksual adalah hasil pernikahan bahasaYunani dan Latin dengan elemen pertama berasal dari bahasa Yunani homos, 'sama' (tidak terkait dengan kata Latin homo, 'manusia', seperti dalam Homo sapiens) sehingga dapat juga berarti tindakan seksual dan kasih sayang antara individu berjenis kelamin sama. Dalam kamus besar bahasa Indonesia sendiri homoseksual artinya adalah keadaan tertarik terhadap orang dari jenis kelamin yg sama.1 Sulit mengukur prevalensi homoseksualitas ini. Keberadaan homoseksualitas ini seperti fenomena gunung es karena kalangan yang memiliki hasrat sesama jenis mungkin lebih besar dari kalangan orang yang bertindak memenuhi keinginannya itu, yang mungkin juga lebih besar dari kalangan orang yang menyatakan diri secara terang terangan sebagai kaum homoseksual. Perkiraan populasi homoseksual berkisar antara 1-20 persen dari populasi, biasanya ditemukan lebih banyak populasi gay daripada lesbian.2 Belum ada penghitungan di negara Indonesia sendiri, meskipun demikian, tidak dipungkiri bahwa kaum homoseksual ini ada. Sebagai contohnya adanya komunitas Bissu di Sulawesi, pernah diadakannya kontes waria di Jakarta, bahkan ada sebuah LSM yang terang-terangan membela kaum homoseksual ini yaitu LSM Arus Pelangi. Adanya kaum homoseksual ini mendatangkan berbagai kontroversi dalam berbagai aspek. Dalam bidang medis, banyak kondisi yang menjelaskan secara biologis, psikiatris, dan genetis mengenai kaum homoseksual ini. Dalam bidang

kemasyarakatan kaum ini menuai kontroversi mengenai eksistensi dan kekerasan yang sering didapatkan tanpa adanya perlindungan yang setara. Di bidang kesehatan kaum homoseksual mendapatkan perhatian dalam hal identitas dan permasalahan kesehatan yang dapat ditimbulkannya. Mengenai identitas ini terkadang dapat dijelaskan atas adanya gangguan pada sistem saraf pusat, keseimbangan hormon, maupun identitas kromosom meskipun sebenarnya aspek psikologis memberikan pengaruh yang lebih besar. Sedangkan kaum homoseksual selalu dikaitkan dengan permasalahan HIV/AIDS dan penyakit menular seksual. Mayoritas negara tidak menghalangi hubungan seks konsensual (laki-laki dengan perempuan) antara orang-orang yang tidak bersaudara di atas usia yang disetujui (usia dewasa). Beberapa wilayah hukum secara lebih lanjut mengakui persamaan dalam hak, perlindungan, dan keistimewaan bagi struktur keluarga pasangan homoseksual, termasuk perkawinan. Beberapa negara membatasi diri hanya dalam hubungan heteroseksual. Artinya adalah dalam beberapa hal yurisdiksi homoseksual adalah ilegal. Pelanggar dapat menghadapi hukuman yang bervariasi tergantung dari perundang-undangan yang berlaku di daerah tersebut. Bahkan kejahatan seksual yang dilakukannya dapat dikenai hukuman mati di beberapa daerah Muslim fundamentalis seperti Iran dan bagian Nigeria. Bagaimanapun, sering didapati perbedaan yang signifikan antara kebijakan resmi dan penegakan hukum dalam keseharian. Dalam bidang hukum, kaum homoseksual selalu mencari tempat dan mengharapkan posisi yang setara.3,4 Kaum homoseksual terkadang tidak saja mendapatkan diskriminasi dalam bentuk pengusiran, cemoohan, dan pengucilan, tapi juga mengalami berbagai tindak kekerasan fisik seperti pelecehan seksual, pemukulan, penganiayaan dan bahkan pembunuhan. 4 Sebagai seorang dokter yang akan bekerja di tengah masyarakat, maka perlu untuk memahami beberapa aspek dari kaum homoseksual. Peran dokter di

masyarakat terkait dengan peran sebagai health care provider dan community leader memberikan kewajiban yang lebih bagi calon dokter untuk mempelajari permasalahan tersebut tidak hanya dari aspek medis, namun juga terkait dengan aspek hukum dan masyarakat sehingga dokter akan menjadi orang yang lebih bijak dalam menyikapi keberadaan kaum ini.

1.2 Rumusan Masalah Rumusan masalah pada karya tulis ini adalah bagaimanakah aspek medikolegal homoseksual

1.3 Tujuan Tujuan Umum Tujuan umum penyusunan karya tulis ini adalah mengetahui aspek medikolegal homoseksual a. Mengetahui definisi homoseksual b. Mengetahui jenis-jenis homoseksual c. Mengetahui aspek medis homoseksual d. Mengetahui aspek forensik homoseksual e. Mengetahui pandangan umum dan aspek hukum homoseksual f. Mengetahui aspek norma agama terhadap homoseksual

1.4 Manfaat Penyusunan karya tulis ini diharapkan dapat memberikan manfaat bagi berbagai pihak :

1. 2.

Bagi civitas akademika dapat memberikan suatu pemahaman mengenai homoseksual terutama dari aspek medikolegal. Sebagai dasar untuk penyusunan karya tulis maupun penelitian lain selanjutnya.

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Definisi Homoseksual adalah rasa ketertarikan romantis dan/atau seksual atau perilaku antara individu berjenis kelamin atau gender yang sama yang mempunyai orientasi seksual, serta mengacu pada pola berkelanjutan atau disposisi untuk pengalaman seksual, kasih sayang, atau ketertarikan romantis. Homoseksualitas merupakan salah satu dari tiga kategori utama orientasi seksual, bersama dengan biseksualitas dan heteroseksualitas. Konsensus ilmu-ilmu perilaku dan sosial dan juga profesi kesehatan dan kesehatan kejiwaan menyatakan bahwa homoseksualitas adalah aspek normal dalam orientasi seksual manusia, sehingga pada tahun 1993 homoseksual tidak lagi masuk dalam dagosis gangguan kejiwaan. Istilah umum dalam homoseksualitas yang sering digunakan adalah lesbian untuk perempuan pecinta sesama jenis dan gay untuk pria pecinta sesama jenis, meskipun gay dapat merujuk pada laki-laki atau perempuan. Tidak jarang kaum gay maupun lesbian memiliki komitmen serius untuk menjalani hidup, dan dipermudah dengan kejelasan hukum atas statusnya, khususnya di negara-negara eropa. Hubungan khusus sesama jenis ini acap kali mendapatkan dukungan, celaan, bahkan kutukan, tergantung warna budaya yang berlaku di daerah mereka bernaung, tetapi yang jelas bahwa pergerakan pengakuan keberadaan hak-hak legal bagi orang-orang homoseksual, yang juga mencakup hak untuk menikah dan kesatuan sipil, hak adopsi, dan pengasuhan, hak kerja, dan hak mendapatkan jaminan sosial kesehatn telah diperjuangkan sejak akhir abad 19. 2,3

Beberapa kalangan merekomendasikan untuk sepenuhnya menghindari penggunaan kata homoseksual karena memiliki sejarah yang buruk dan karena kata tersebut hanya merujuk pada perilaku seksual seseorang (berlawanan dengan perasaan romantis) dan dengan demikian memiliki konotasi negatif .Gay dan lesbian adalah alternatif yang paling umum untuk digunakan bagi penyuka sesama jenis. Istilah homoseksual pertama kali ditemukan pada tahun 1869 dalam sebuah pamflet Jerman tulisan novelis kelahiran Austria Karl-Maria Kertbeny berisi perdebatan melawan hukum anti-sodomi Pada tahun 1879, Gustav Jager menggunakan istilah Kertbeny dalam bukunya, Discovery of The Soul (1880). Pada tahun 1886, Richard von Krafft-Ebing menggunakan istilah homoseksual dan heteroseksual dalam bukunya Psychopathia Sexualis, mungkin meminjamnya dari buku Jager. Buku Krafft-Ebing begitu populer di kalangan baik orang awam dan kedokteran hingga istilah "heteroseksual" dan "homoseksual" menjadi istilah yang paling luas diterima untuk orientasi seksual.

2.2 Klasifikasi Homoseksual Homoseksual yang merupakan salah satu varian orientasi seksual selain biseksual dan heteroseksual ternyata dapat ditinjau dari berbagai latar belakang yang berbeda, sehingga dapat diklasifikasikan menjadi empat macam, yaitu:2,10 1. Homoseksualitas pertumbuhan Homoseksualitas pertumbuhan terjadi pada masa pubertas, dimana seorang anak laki-laki atau perempuan mulai ada ketertarikan dengan lawan jenis. Hal ini berlangsung sementara sampai anak tersebut berani untuk mengakui bahwa menyukai lawan jenis meskipun pada diri sendiri. Dalam tindakannya tidak harus merujuk pada perbuatan seksual kepada sesama jenis, ketertarikan terhadap lawan jenispun sudah dapat digolongkan dalam kategori ini.

10

2. Homoseksualitas darurat Homoseksualitas ini terjadi karena seseorang tidak mempunyai kesempatan untuk melakukan hubungan heteroseksual dengan berbagai alasan, dapat berupa tidak berani terhadap lawan jenis ataupun karena faktor lingkungan yang tidak memungkinkan melakukan aktifitas seksual tersebut. Homoseksual ini dapat berlangsung sementara maupun menjadi menetap.Homoseksual yang bersifat sementara akan berhenti ketika kesempatan melakukan hubungan heteroseksual muncul, sedangkan bersifat tetap bila kesempatan hubungan heteroseksual tidak kunjung muncul.

3. Pseudohomoseksualitas Homoseksualitas golongan ini tidak sepenuhnya penyuka sesama jenis, hal ini dikarenakan hubungan homoseksual berdasarkan tekanan. Hubungan homoseksual ini dapat berlangsung berkepanjangan karena tekanan yang berkepanjangan juga. Umumnya yang menjadikan alasan bagi orang pada golongan ini melakukan hubungan homoseksual adalah alasan ekonomi. Tidak menutup kemungkinan golongan pseudohomoseksual menjadi real homoseksual karena latar belakang lamanya waktu menjalani hubungan homoseksual.

4. Homoseksualitas kecenderungan Homoseksualitas ini sangat dipengaruhi dengan lingkungan dan pembawaan seseorang. Jika seorang pria berada dalam keluarga yang mempunyai banyak anggota

11

homoseksual ataupun berada dalam komunitas homoseksual maka ia dapat turut melakukan hubungan homoseksual.

2.3 Prevalensi Homoseksual Tidak terdapat sumber pasti yang mengatakan jumlah penyuka sesama jenis (gay dan lesbian) di Indonesia, namun telah tercatat beberapa survey yang dilakukan oleh lembaga- lembaga seperti Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) serta organisasiorganisasi sosial lainnya, serta Depkes. 2,10 Menurut hasil survey Yayasan Pendidikan Kartini Nusantara secara nasional jumlah homoseksual mencapai 1% dari total penduduk Indonesia yaitu sekitar 2 juta jiwa. Data statistik lain juga menunjukkan bahwa 8-10 juta populasi pria Indonesia pada suatu waktu terlibat pengalaman homoseksual. Sedangkan menurut Depkes (2002) diperkirakan pada tahun tersebut terdapat sekitar 1,2 juta (600 ribu 1,7 juta) kelompok gay, serta sekitar 8 15 ribu waria. 2.4 Komplikasi Perilaku homoseksual tidak hanya mencakup interaksi seksual antar sesama jenis, tetapi juga termasuk hubungan seksual antar sesama jenis. Kaum homoseksual biasanya memiliki perkumpulan di tempat- tempat tertentu, dimana perkumpulan tersebut biasa disebut dengan arisan kaum homoseksual. Kaum homoseksual ini juga sangat dekat dengan kegiatan hura- hura dimana mereka berpesta dengan sesama kaum homoseksual. Hal ini akhirnya akan membawa mereka melakukan hubungan seksual melalui anus. Hubungan seksual yang dilakukan melalui anus tersebut yang akan membawa beberapa komplikasi kesehatan. Mukosa anus yang tipis akan memudahkan terjadinya perlukaan apabila hubungan seksual dilakukan melalui anus. Hal ini akan menyebabkan mudahnya pertukaran cairan tubuh seperti darah, sehingga 12

penyebaran penyakit menular seksual (PMS), diantaranya HIV, AIDS, hepatitis, sifilis, gonorrheae, herpes. Journal of American Medical Association menemukan bahwa tingkat kanker dubur pada kalangan homoseksual 50 kali lebih tinggi dari kalangan biasa. Pada tahun 1997 New England Journal of Medicine menemukan hubungan yang kuat antara kanker dubur dan homoseksual laki- laki. Studi lain menemukan 80% dari penderita sifilis adalah homoseksual dan sepertiga dari homoseksual tersebut terinfeksi dengan herpes simpleks aktif. Klamidya menginfeksi 15% kaum homoseksual, sejumlah parasit, bakteri, virus dan protozoa juga menyerang kaum homoseksual. Untuk penyakit parasit sebanyak 32% menimpa kaum homoseksual sedangkan giardiasis sebanyak 14%. Sementara itu sebanyak 14% kaum homoseksual terserang gonorrheae. 5 Salah satu komplikasi paling berbahaya dari suatu hubungan homoseksual yaitu AIDS (Acquired Immune Deficiency Virus), yang merupakan suatu keadaan dimana terjadi kerusakan sistem kekebalan tubuh akibat infeksi virus HIV ( Human Immunodeficiency Virus). Infeksi HIV di Indonesia cenderung meningkat. Sejak April 1987 hingga Juni 2011, di Indonesia tercatat 26.483 kasus AIDS dengan angka kematian sebesar 5.056 dan pada beberapa tahun terakhir jumlah kasus tersebut mengalami peningkatan. Pada tahun 2005 jumlah kasus AIDS yang dilaporkan sebesar 2.639 kasus dan pada tahun 2010 angka tersebut meningkat menjadi 4.158 kasus AIDS. Dari semua kasus tersebut, cara penularan AIDS yang terbanyak adalah melalui heteroseksual (54,8%), IDU (36,2%), MSM ( Male sex to Male) (2,9%), perinatal (2,8%), dan transfusi darah (0,2%).5

2.5 Aspek Forensik pada Homoseksual

13

Hubungan di antara sesama homoseksual seringkali diwarnai dengan kekerasan baik itu kekerasan seksual, fisik, maupun emosional. Motif dibaliknya seringkali dikarenakan masalah gangguan mental dan emosional pada diri si pelaku kekerasan tersebut. Sebuah penelitian yang diterbitkan dalam American Journal of Public Health menemukan bahwa 39% pria yang tertarik dengan sesama jenis pernah mengalami kekerasan / penganiayaan oleh pria homoseksual lainnya. Pada tahun 2003, National Coalition of Anti-Violence Programs (Program koalisi nasional anti kekerasan) mengeluarkan sebuah penelitian mengenai tingginya kasus KDRT diantara pasangan homoseksual. Penelitian ini mencatat kekerasan yang terjadi diantara pasangan gay semenjak tahun 2002 dan menemukan adanya 5000 kasus termasuk 4 pembunuhun. Data statistik yang terkumpul ini baru sebuah bagian kecil yang terkumpul dari aksi kekerasan yang ada. Sebuah penelitian oleh Susan Turrell berjudul "A descriptive analysis of Same-Sex Relationship Violence for a Diverse Sample" dan diterbitkan dalam Journal of Family Violence (vol 13, pp 281-293), menemukan bahwa kekerasan dalam hubungan merupakan masalah yang signifikan pada homoseksual. 44% pria gay melaporkan bahwa mereka pernah merasakan kekerasan dalam hubungan mereka; 13% melaporkan kekerasan seksual dan 83% melaporkan penganiayaan / penderaan emosional. Tingkat kekerasan lebih tinggi terjadi pada para lesbian dengan 55% melaporkan kekerasan fisik, 14% melaporkan kekerasan seksual dan 84% melaporkan penderaan emosional. Sebuah penelitian pada tahun 1998 menemukan bahwa dari orang-orang yang disurvei, 62% pernah diancam dengan menggunakan sejata dan 85% pernah mengalami kehilangan atau kerusakan barang atau uang karena / yang dilakukan oleh

14

pasangan yang marah. Sebagai tambahan, 39% pernah dipaksa untuk melakukan hubungan seksual oleh pasangan homoseksualnya tanpa kehendak / persetujuan dari dirinya. Bila terjadi kasus kejahatan seksual, peran dokter di dalam rangka membantu mengungkap kasus perkosaan sangat terbatas. Hal ini dikarenakan, tidak mungkin dokter dapat mengungkapkan adanya paksaan dan ancaman kekerasan mengingat kedua hal ini tidak meninggalkan bukti-bukti medik. Alat-alat bukti yang dapat digunakan dalam ilmu kedokteran kehakiman jika dikaitkan dengan pasal 184 ayat (1) KUHP adalah keterangan ahli, petunjuk dan surat. Keterangan ahli dikeluarkan karena alat bukti tidak dapat berbicara, disebabkan karena benda mati, tubuh manusia baik yang hidup maupun yang telah meninggal (bekas luka, memar, dan lain-lain) akibat tindak pidana kejahatan ini. Untuk mengungkap alat bukti ini diperlukan keterangan ahli (biasanya dokter melakukan visum). Sehingga, visum et repertum inilah yang selanjutnya dijadikan alat bukti surat. Objek pemeriksaan ilmu kedokteran kehakiman adalah tubuh manusia, melalui tubuh manusia dapat diketahui luka yang diakibatkan oleh pemerkosaan, luka ini seperti pemukulan, bekas jeratan tali (apabila korban diikat), sisa-sisa obat bius (apabila korban langsung ditemukan/langsung melapor), luka tusukan (apabila korban melawan), racun (apabila korban ditemukan meninggal), pemeriksaan pakaian (sehubunga kasus pemerkosaan maka biasanya dalam pakaian, baik baju, celana, atau celana dalam dapat ditemukan sperma dan rambut kemaluan). Dalam melakukan pemeriksaan dan mengemukakan pendapat tentang hasil pemeriksaan tidak boleh mengandung suatu pendapat (opini). Pemeriksa (dokter selaku saksi ahli) yang memeriksa harus murni menyampaikan hal-hal yang dilihat dan yang ditemukan (telah terjadi pemerkosaan atau tidak).

15

Untuk menunjukkan terjadi tindak pidana pemerkosaan terhadap sesama jenis laki-laki dapat dilakukan pemeriksaan di dalam dubur atau mulut korban terdapat sperma atau tidak. Bentuk dubur telah berubah apabila persetubuhan telah sering dilakukan, bentuk dubur menjadi berbentuk corong (funal shape), dan otot sphincter nya tidak dapat berfungsi dengan baik. Sedangkan untuk membuktikan terjadinya tindakan pemerkosaan terhadap sesame perempuan dilakukan pemeriksaan terjadinya kelainan genital yang diakibatkan oleh manipulasi genital dengan tangan atau alat bantu lainnya. PEMERIKSAAN FORENSIK Pemeriksaan forensik bertujuan untuk mencari bukti yang mendukung bahwa seseorang mengalami kekerasan seksual. Terdapat tiga komponen: - Pemeriksaan umum pada tubuh untuk mencari luka yang terjadi akibat tindakan kekerasan. - Pemeriksaan area ano-genital dan dokumentasi apabila terdapat luka. - Pengambilan forensic swab dari area-area yang memungkinkan terdapatnya cairan tubuh pelaku seperti sperma, atau saliva. Semakin cepat specimen forensic dapat diambil, kemungkinan DNA dapat teridentifikasi lebih besar. Apabila swab diambil dari mulut, swab harus diambil dalam 24 jam setelah kejadian. Apabila swab diambil dari anus, swab harus diambil dalam 48 jam setelah kejadian. PEMERIKSAAN BARANG BUKTI MEDIK Pada kasus tindak pidana seksual seringkali dapat ditemukan barang bukti medic berupa bagian-bagian dari tubuh pelaku, antara lain : a. Sperma atau bercak sperma b. Rambut kepala

16

Seringkali korban tindak pidana seksual berhasil menjambak rambut pelaku. Oleh sebab itu perlu dicari disela-sela jari tangan korban. Dari rambut tersebut dapat diketahui suku bangsa, golongan darah dan bahkan DNA asalkan pangkal dari rambut tersebut ditemukan sel. c. Rambut kelamin Rambut kelamin pelaku juga sering ditemukan pada tubuh korban sehingga dapat dimanfaatkan untuk kepentingan identifikasi, d. Darah Jika korban mencakar pelaku maka kemungkinan di bawah kukunya ditemukan sel-sel darah sehingga dapat dimanfaatkan untuk mengetahui golongan darah serta DNA pelaku. e. Gigi Dalam kasus perkosaan mungkin terjadi perlawanan sengit yang mengakibatkan gigi pelaku tanggal. Dari gigi tersebut dapat diketahui ras, golongan darah serta DNA. f. Jejas gigit (bite mark) dan air liur Dimungkinkan ditemukan jejas gigit pada tubuh korban dengan air liur di sekitarnya. Pola jejas gigit tersebut dapat dimanfaatkan untuk kepentingan identifikasi dengan cara mencocokkannya dengan pola jejas gigit dari orang yang diduga sebagau pelakuknya. Sedangkan air liur yang ditemukan di sekitarnya dapat digunakan untuk mengetahui golongan darah (bagi yang bertype secretor) atau DNA (sebab di dalam air liur terdapat sel-sel buccal yang lepas) Pemeriksaan Laboratorium Forensik Cairan Mani & Spermatozoa Cairan mani mengandung spermatozoa, sel-sel epitel dan sel-sel lain yang tersuspensi dalam cairan yang disebut plasma seminal yang mengandung spermion dan beberapa enzim sepertri fosfatase asam. Spermatozoa mempunyai bentuk yang

17

khas untuk spesies tertentu dengan jumlah yang bervariasi, biasanya antara 60 sampai 120 juta per ml. 7 Sperma masih dapat bergerak dalam waktu 4 5 jam post-coitus; sperma masih dapat ditemukan tidak bergerak sampai sekitar 24-36 jam post coital dan bila korbannya mati masih akan dapat ditemukan 7-8 hari. Pemeriksaan cairan mani dapat digunakan untuk membuktikan : 1. Adanya persetubuhan 2. Adanya ejakulasi pada persetubuhan atau perbuatan cabul melalui penentuan adanya cairan mani pada pakaian, seprai, kertas tissue, dsb. Pemeriksaan yang dapat dilakukan meliputi : 1. Penentuan spermatozoa (mikroskopis) Tujuan : Menentukan adanya sperma - Metode pemeriksaan : Tanpa pewarnaan Untuk melihat motilitas spermatozoa. Pemeriksaan ini paling bermakna untuk memperkirakan saat terjadinya persetubuhan 2. Penentuan Cairan Mani (kimiawi) a. Reaksi Fosfatase Asam Merupakan tes penyaring adanya cairan mani, menentukan apakah bercak tersebut adalah bercak mani atau bukan, sehingga harus selalu dilakukan pada setiap sampel yang diduga cairan mani sebelum dilakukan pemeriksaan lain. Tes ini tidak spesifik, hasil positif semu dapat terjadi pada feses, air teh, kontrasepsi, sari buah dan tumbuh-tumbuhan. Dasar reaksi (prinsip) :

18

Adanya enzim fosfatase asam dalam kadar tinggi yang dihasilkan oleh kelenjar prostat. Enzim fosfatase asam menghidrolisis natrium alfa naftil fosfat. Alfa naftol yang telah dibebaskan akan bereaksi dengan brentamin menghasilkan zat warna azo yang berwarna biru ungu. Reagen : Larutan A Brentamin Fast Blue B 1 g (1) Natrium asetat trihidrat 20 g (2) Asam asetat glasial 10 ml (3) Askuades 100 ml (4) (2) dan (3) dilarutkan dalam (4) untuk menghasilkan larutan penyangga dengan pH 5, kemudian (1) dilarutkan dalam larutan peyangga tersebut. Larutan B Natrium alfa naftil fosfat 800 mg + aquades 10 ml. 89 ml Larutan A ditambah 1 ml larutan B, lalu saring cepat ke dalam botol yang berwarna gelap. Jika disimpan dilemari es, reagen ini dapat bertahan bermingguminggu dan adanya endapan tidak akan mengganggu reaksi. Cara pemeriksaan : Bahan yang dicurigai ditempelkan pada kertas saring yang terlebih dahulu dibasahi dengan aquades selama beberapa menit. Kemudian kertas saring diangkat dan disemprotkan / diteteskan dengan reagen. Ditentukan waktu reaksi dari saat penyemprotan sampai timbul warna ungu, karena intensitas warna maksimal tercapai secara berangsur-angsur. Hasil : Bercak yang tidak mengandung enzim fosfatase memberikan warna serentak dengan intensitas tetap, sedangkan bercak yang mengandung enzim tersebut memberikan intensitas warna secara berangsur-angsur.

19

Waktu reaksi 30 detik merupakan indikasi kuat adanya cairan mani. Bila 30 65 detik, masih perlu dikuatkan dengan pemeriksaan elektroforesis. Waktu reaksi > 65 detik, belum dapat menyatakan sepenuhnya tidak terdapat cairan mani karena pernah ditemukan waktu reaksi > 65 detik tetapi spermatozoa positif. Enzim fosfatase asam yang terdapat di dalam vagina memberikan waktu reaksi ratarata 90 100 detik. Kehamilan, adanya bakteri-bakteri dan jamur, dapat mempercepat waktu reaksi. b. Reaksi Florence Reaksi ini dilakukan bila terdapat azoospermia/tidak ditemukan spermatozoa atau cara lain untuk menentukan semen tidak dapat dilakukan. Dasar : Menentukan adanya kolin. Reagen (larutan lugol) dapat dibuat dari : Kalium yodida 1,5 g Yodium 2,5 g Akuades 30 ml Cara pemeriksaan : Bahan pemeriksaan ditetesi larutan reagen, kemudian lihat dibawah mikroskop. Hasil : Bila terdapat mani, tampak kristal kolin periodida coklat berbentuk jarum dengan ujung sering terbelah. Test ini tidak khas untuk cairan mani karena bahan yang berasal dari tumbuhan atau binatang akan memperlihatkan kristal yang serupa tetapi hasil postif pada test ini dapat menentukan kemungkinan terdapat cairan mani dan hasil negative menentukan kemungkinan lain selain cairan mani. c. Reaksi Berberio Reaksi ini dilakukan dan mempunyai arti bila mikroskopik tidak ditemukan spermatozoa.

20

Dasar reaksi : Menentukan adanya spermin dalam semen. Reagen : Larutan asam pikrat jenuh. Cara pemeriksaan (sama seperti pada reaksi Florence) : Bercak diekstraksi dengan sedikit akuades. Ekstrak diletakkan pada kaca objek, biarkan mengering, tutup dengan kaca penutup. Reagen dialirkan dengan pipet dibawah kaca penutup. Hasil : Hasil positif bila, didapatkan kristal spermin pikrat kekuningan berbentuk jarum dengan ujung tumpul. Kadang-kadang terdapat garis refraksi yang terletak longitudinal. Kristal mungkin pula berbentuk ovoid. 3. Penentuan Golongan Darah ABO Pada Cairan Mani Pada individu yang termasuk golongan sekretor (85% dari populasi), substansi golongan darah dapat dideteksi dalam cairan tubuhnya seperti air liur, cairan mani, dan lain-lain. Substansi golongan darah dalam cairan mani jauh lebih banyak dari pada air liur (2 100 kali). Hanya golongan sekretor saja yang golongan darahnya dapat ditentukan dalam semen yaitu dilakukan dengan cara absorpsi inhibisi. 4. Pemeriksaan Bercak Mani Pada Pakaian a. Secara visual Bercak mani berbatas tegas dan warnanya lebih gelap daripada sekitarnya. Bercak yang sudah agak tua berwarna kekuningan. Pada bahan sutera / nilon, batas sering tidak jelas, tetapi selalu lebih gelap daripada sekitarnya. Pada tekstil yang tidak menyerap, bercak segar menunjukkan permukaan mengkilat dan translusen kemudian mengering. Dalam waktu kira-kira 1 bulan akan berwarna kuning sampai coklat.

21

Pada tekstil yang menyerap, bercak segar tidak berwarna atau bertepi kelabu yang berangsur-angsurmenguning sampai coklat dalam waktu 1 bulan. Dibawah sinar ultraviolet, bercak semen menunjukkan flouresensi putih. Bercak pada sutera buatan atau nilon mungkin tidak berflouresensi. Flouresensi terlihat jelas pada bercak mani pada bahan yang terbuat dari serabut katun. Bahan makanan, urin, sekret vagina, dan serbuk deterjen yang tersisa pada pakaian sering berflouresensi juga. b. Secara taktil (perabaan) Bercak mani teraba kaku seperti kanji. Pada tekstil yang tidak menyerap, bila tidak teraba kaku, masih dapat dikenali dari permukaan bercak yang teraba kasar. c. Skrining awal (dengan Reagen fosfatase asam) Cara pemeriksaan : Sehelai kertas saring yang telah dibasahi akuades ditempelkan pada bercak yang dicurigai selama 5 10 menit. Keringkan lalu semprotkan / teteskan dengan reagen. Bila terlihat bercak ungu, kertas saring diletakkan kembali pada pakaian sesuai dengan letaknya semula untuk mengetahui letak bercak pada kain. d. Uji pewarnaan Baecchi Reagen dapat dibuat dari : Asam fukhsin 1 % 1 ml Biru metilen 1 % 1 ml Asam klorida 1 % 40 ml Cara Pemeriksaan : Gunting bercak yang dicurigai sebesar 5 mm x 5 mm pada bagian pusat bercak. Bahan dipulas dengan reagen Baecchi selama 2 5 menit, dicuci dalam HCL 1 % dan dilakukan dehidrasi berturut-turut dalam alkohol 70 %, 80 % dan 95 100 % (absolut). Lalu dijernihkan dalam xylol (2x)dan keringkan di antara kertas saring.

22

Ambillah 1 2 helai benang dengan jarum.Letakkan pada gelas objek dan uraikan sampai serabut-serabut saling terpisah. Tutup dengan kaca penutup dan balsem Kanada. Periksa dengan mikroskop pembesaran 400 x. Hasil : Serabut pakaian tidak berwarna, spermatozoa dengan kepala berwarna merah dan ekor berwarna merah muda terlihat banyak menempel pada serabut benang.

2.6 Pandangan Umum Tentang Homoseksual

Pandangan Agama tentang homoseksual 1. Islam Dalam agama Islam, perilaku homoseksual termasuk dosa besar. Oleh karena perbuatan yang tercela inilah Allah SWT kemudian memusnahkan kaum Nabi Luth A.S dengan cara yang sangat mengerikan. Hal ini tertuang dalam QS.As-Syura :165-166. Allah SWT berfirman, Mengapa kamu mendatangi jenis lelaki di antara manusia, Dan kamu tinggalkan isteri-isteri yang dijadikan oleh Tuhanmu untukmu, bahkan kamu adalah orang-orang yang melampaui batas. 8 2. Kristen Dalam agama Kristen, homoseksualitas adalah hubungan yang salah, seperti dinyatakan dalam Kitab Suci, bertentangan dengan tujuan kreatif Tuhan atas seksualitas manusia. Dengan demikian kita bisa pastikan bahwa homoseksualitas bukan hasil dari penciptaan yang dilakukan oleh Tuhan. Alkitab secara konsisten memberitahu kita bahwa perbuatan homoseksualitas adalah dosa (Kejadian 19:1-13; Imamat 18:22; Roma

23

1:26-27; 1 Korintus 6:9). Roma 1:26-27 secara khusus mengajarkan bahwa homoseksualitas adalah akibat dari penyangkalan dan penolakan terhadap Allah. Ketika seseorang terus di dalam dosa dan ketidakpercayaan, Alkitab mengatakan bahwa Allah menyerahkan mereka kepada hawa nafsu dan menjadi lebih jahat dan berdosa untuk menunjukkan kepada mereka kesia-siaan dari hidup yang terpisah dari Allah. 1 Korintus 6:9 mengatakan bahwa pelaku-pelaku homoseksualitas tidak akan mendapat bagian dalam Kerajaan Allah.9 3. Katolik Dalam agama Katolik Roma, aktifitas homoseksual adalah sesuatu yang bertentangan dengan hokum alam dan penuh dosa, sementara keinginan dan nafsu homoseksual adalah suatu kelainan. 4. Hindu Hukum Manu, dasar hukum Hindu menyebutkan jenis kelamin ketiga, yaitu anggota-anggota yang mungkin terlibat dalam ekspresi gender non-tradisional dan aktifitas homoseksual. Sedangkan dalam sastra Hindu ada yang disebut Amandel Sanggama (percampuran pasangan sejenis) yang sama sekali dilarang. 5. Budha Agama Buddha tidak pernah mengutuk homoseksual atau siapapun dan itu dapat dibuktikan bahwa segala jenis pengutukan tidak pernah terjadi dalam perkembangan Agama Buddha sehingga tidak pernah tercatat dalam Kitab Suci Agama Buddha Tipitaka. Tidak ada alasan bagi pihak-pihak tertentu mengatakan bahwa kaum homoseksual tidak boleh menjadi umat Buddha. Namun, agama Buddha juga tidak mendukung atau menggalakkan seseorang menjadi Gay atau Lesbian. Kata-kata yang lebih tepat adalah agama Buddha menerima siapa saja dalam kondisi alami

24

mereka untuk menggapai kebahagiaan, karena semua orang berhak untuk memperoleh kebahagiaan. Pandangan mengenai homoseksual Pandangan Homoseksual dari Aspek Kejiwaan/Psikis Keterkaitan antara aspek psikis pelaku pezinahan atau homoseksual adalah faktor yang saling mendukung dan saling mempengaruhi otak untuk melakukan perbuatan. Berikut adalah deskripsi kejiwaan pelaku zina atau homoseksual : - Psikis Hewani mendominasi Maksudnya adalah kejiwaan manusia pelaku sudah tidak manusiawi lagi. Kondisi yang ada ketika melakukan perzinahan baik bagi hetero seksual maupun homo seksual, adalah psikis hewani yang mementingkan pemuas nafsu birahi belaka. Sedangkan manusia, adalah makhluk yang beradab dengan dilengkapi naluri manusiawi dan akal yang ( seharusnya ) sehat. - Psikis yang adktif akan perzinahan. Apabila seseorang melakukan zina atau homoseksual, secara statistic 2pasti akan mengulanginya lagi (adiktif). Hal ini dibuktikan dengan meningkatnya penderita HIV / AIDS baik dalam skala nasional maupun internasional. Sedangkan cara penularan virus HIV / AIDS yang paling banyak dijumpai adalah dengan gonta ganti pasangan seksual (baik hetero seksual maupun homoseksual). Cara penularan yang kedua adalah dengan penggunaan jarum suntik yang tidak bersih secara klinis. Dengan demikian, akibat kejiwaan adiktif terhadap perzinahan tersebut, mengakibatkan pada kesehatan fisik si pelaku perbuatan keji tersebut. - Psikis yang ekstra posesif

25

Hal ini terjadi pada umumnya, didominasi oleh gay/ lesbian. Contoh kasus yang tengah menjadi sorotan public saat ini adalah kasus pembunuhan berantai yang dilakukan oleh tersangka Ryan atau Very Idham Afriansyah. Setelah dilakukan uji psikologis oleh Tim Dokter Polri, tersangka Ryan divonis menderita kelainan kejiwaan yang dalam bahasa Ilmu psikologi disebut psikopat, yakni kondisi kejiwaan yang sangat labil dan tidak dapat membedakan perbuatan yang baik atau buruk. Hal tersebut dapat terjadi pada setiap orang yang salah satu pemicunya adalah sifat yang extra posesif ( rasa memiliki terhadap sesuatu yang berlebihan ). Dalam konteks kasus Ryan, extra posesifnya terhadap kekasih gey nya adalah pemicu ia melakukan pembunuhan mutilasi terhadap korban almarhum Ir. Hery. Dapat disimpulkan, kondisi kejiwaan pelaku perzinahan, terdeteksi bersifatnegative dan berdampak pada kesehatan tubuh dan kesehatan psikis itu sendiri. 2.4. Pandangan Homoseksual dari Aspek Harta Salah satu dari beberapa konsekuensi bagi para pelaku zinah atau homoseksual adalah membelanjakan harta mereka diluar rencana & secara ekonomis, hal ini merugikan. Bagaimana tidak? Si pelaku tersebut harus mengeluarkan uang atau harta lainya diluar rencana untuk meluluskan atau melampiaskan keinginan birahinya, sebab perzinahan dan homoseksual adalah kegiatan yang diluar kebiasaan manusia pada umumnya. Belum lagi, apabila dideteksi secara medis terkena penyakit yang diakibatkan gonta-ganti pasangan seksual, pastinya akan mengeluarkan dana untuk upaya pemulihan. 2.5. Pandangan Homoseksual dari Aspek Kesehatan Dampak negatif tersebut di antaranya adalah sebagai berikut : a. Benci terhadap wanita

26

Kaum Luth berpaling dari wanita dan kadang bisa sampai tidak mampu untuk menggauli mereka. Oleh karena itu, hilanglah tujuan pernikahan untuk memperbanyak keturunan. Seandainya pun seorang homo itu bisa menikah, maka istrinya akan menjadi korbannya, tidak mendapatkan ketenangan, kasih sayang, dan balas kasih. Hidupnya tersiksa, bersuami tetapi seolah tidak bersuami. b. Efek Terhadap Syaraf Kebiasaan jelek ini mempengaruhi kejiwaan dan memberikan efek yang sangat kuat pada syaraf. Sebagai akibatnya dia merasa seolah dirinya diciptakan bukan sebagai laki-laki, yang pada akhirnya perasaan itu membawanya kepada penyelewengan. Dia merasa cenderung dengan orang yang sejenis dengannya. c. Efek terhadap otak d. Menyebabkan pelakunya menjadi pemurung e. Seorang homoseks selalu merasa tidak puas dengan pelampiasan hawa nafsunya. f. Hubungan homoseksual dengan kejelekan akhlaq Kita dapatkan mereka jelek perangai dan tabiatnya. Mereka hampir tidak bisa membedakan antara yang baik dan yang buruk, yang mulia dan yang hina. g. Melemahkan organ tubuh yang kuat dan bisa menghancurkannya. Karena organorgan tubuhnya telah rusak, maka didapati mereka sering tidak sadar setelah mengeluarkan air seni dan mengeluarkan kotoran dari duburnya tanpa terasa. h. Hubungan homoseksual dengan kesehatan umum. Mereka terancam oleh berbagai macam penyakit. Hal ini disebabkan karena merasa lemah mental dan depresi. I. Pengaruh terhadap organ peranakan.

27

Homoseksual dapat melemahkan sumber-sumber utama pengeluaran mani dan membunuh sperma sehingga akan menyebabkan kemandulan j. Dapat meyebabkan penyakit thypus dan disentri k. Spilis, penyakit ini tidak muncul kecuali karena penyimpangan hubungan sek l. Kencing nanah m. AIDS, para ahli mengatakan bahwa 95% pengidap penyakit ini adalah kaum homoseks 2.6. Pandangan Homoseksual dari Aspek Akal/Daya Pikir Tidak jauh berbeda dengan kondisi kejiwaan pelaku perzinahan, kondisi akal atau daya pikiran pelaku homoseksual pasti akan berakibat tendensius negative. Logikanya, apabila situasi psikis seorang labil, maka akan mempengaruhi daya pikir otak si manusia itu sendiri dalam mengambil keputusan. Hal ini disebabkan oleh manusia terdiri dari jasmani dan rohani yang satu sama lain saling mempengaruhi

28

BAB 3 KESIMPULAN 3.1 Kesimpulan 1. Homoseksual adalah rasa ketertarikan romantis dan/atau seksual atau perilaku antara individu berjenis kelamin atau gender yang sama 2. Berdasarkan latar belakang yang menyebabkannya, homeseksualitas dibagi menjadi homoseksualitas pertumbuhan, homoseksualitas darurat, pseudohomoseksualitas, homoseksualitas kecenderungan

3. Abortus ...

4. Dalam bidang kedokteran forensik, dokter dapat membantu pemeriksaan forensik dimana bertujuan untuk mencari bukti yang mendukung bahwa seseorang mengalami kekerasan seksual.

5. Pandangan umum masyarakat mengenai homoseksual beragam.

6. Homoseksual dalam aspek agama ... 1. Kasus abortus harus ditinjau dari segala sisi, tidak dapat dilepaskan aspek etika, budaya, dan medikolegal. 2. Ketentuan yang melarang dilakukan pengguguran kandungan dalam hukum seperti diatur dalam KUHP pasal 299, 346, 347 dan 348. baru sejak tahun 1992 dalam Undang-Undang no. 23 tahun 1992 tentang Kesehatan.

29

3. Dari aspek agama, etika kedokteran, maupun hukum di Indonesia, tindakan aborsi dapat dilakukan dengan syarat tertentu (alasan medis) 3.2 Saran 1. Edukasi pada ... 2. Kajian mengenai medikolegal homoseksual perlu diketahui bagi semua penyedia fasilitas kesehatan maupun pemimpin komunitas mengingat keberadaan homoseksual perlu disikapi dengan bijak.

30

DAFTAR PUSTAKA 1. Alwi, Hasan. 2003. Kamus Besar Bahasa Indonesia. Jakarta: Balai Pustaka. 2. Binson, Diane; et al. Prevalence and Social Distribution of Men Who Have Sex with Men: United States and Its Urban Centers. The Journal of Sex Research.1995.32 (3): 24554. 3. Wikipedia Indonesia. Homoseksualitas [halaman internet]. c2011 [diakses 10

Maret 2012]. Tersedia di : http://id.wikipedia.org/wiki/Homoseksualitas 4. Arianto. Tariwan,Rido. Jadi, Kau Tak Merasa Bersalah!? Studi kasus Diskriminasi dan Kekerasan terhadap LGBTI. Jakarta : Citra Grafika; 2008 5. Richard C. Friedman, dan Jennifer I. Downey. Homosexuality. N Engl J Med 1994; 331:p 923-930 6. Kitab Undang Undang Hukum Pidana 7. Kubic TA, Petraco N. Microanalysis and Examination of Trace Evidence. In: James SH, Nordby JJ, Editors. Forensic Science An Introduction to Scientific and Investigative Techniques. Boca Raton: CRC Press LLC; 2000. p. 264-66 8. Al-Qur 'an dan Terjemahnya, Departemen Agama RI, Proyek Pengadaan Kitab Suci Al-Qur,an,. Jakarta ,1984 9. Alkitab. ( 2004). Jakarta: Lembaga Alkitab Indonesia. 10. Ramadhani, Afnidar. Gambaran Gaya Hidup (Life Style) Beresiko di Kalangan Kaum Homoseksual (Gay) di Kota Medan. 2011 [skripsi S-1]. Medan : Universitas Sumatra Utara. 2011

31

11. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 1 tahun 1974Tentang Perkawinan 12. Pedoman Penggolongan dan Diagnosis Gangguan Jiwa di Indonesia III (PPDGJ III), Departemen Kesehatan RI., Direktorat Jenderal Pelayanan Medik, 1993.

32