Anda di halaman 1dari 31

BAB III PEMBAHASAN 3.

1 Peralatan Radiologi Nama Alat AUTOMATIC PROCESSING FILM Nama alat Merk Model Power Gambar 3.1 : APF 3.1.2 Prinsip kerja alat Fungsi alat APF berfungsi untuk mencuci film secara otomatis dari hasil foto rontgen konvesional Prinsip Kerja APF terbagi atas beberapa bagian antara lain: Motor Servo Roller Chamber cairan : Automatic Processing Film : Fuji film : fpm 100a : 210/220/230/240 v 50 Hz

3.1.1

21

Heater Sesuai dengan namanya Automatic Processing Film yang artinya

adalah proses pencucian film yang dilakukan secara otomatis dengan menggunakan media motor sebagai penggerak. Komponen Elektronika yang dibuat hanya minim sekali karena hanya menggunakan rangkaian pengendali motor servo dan pemanas heater. Motor berfungsi untuk menjalankan film dari satu larutan ke larutan berikutnya. Sedangkan heater digunakan untuk pemanas cairan kimia, panas ini sangat berpengaruh pada proses kimia yang terjadi pada film. Suhu mempengaruhi cepat lambatnya proses pencucian film yang terjadi. Prosesnya film masuk ke cairan Developer digerakkan oleh roller didalam cairan ini terjadi proses perontokan materi hitam pada film dan bagian film yang terkena bayangan akan tercipta gambar tampak. film akan terus berjalan menuju cairan Fixer pada cairan ini bayangan tampak tadi diperjelas yang kemudian akan dibilas dan dibersihkan oleh air yang kemudian akan dipanasi untuk mengeringkan film oleh pemanas dan proses pencucian film pun selesai. Dalam proses pencucian ini tetap berada pada ruangan yang gelap total hanya diterangi oleh lampu berwarna merah sekitar 5 watt. Kenapa menggunakan lampu berwarna merah? Jawabannya ini dikarenakan panjang gelombang dari cahaya warna merah pendek dan tidak merusak atau membakar film yang akan dicuci.

22

Untuk pengaturan cairan dilakukan dengan cara otomatis maksudnya cairan developer dan Fixer dari jerigent akan disalurkan ke chamber dengan selang-selang. Untuk mengirimnya digunakan pompa piston sebagai pemompa larutan menuju chamber. Sedangkan air diambil langsung dari kran air yang mengalir sehingga hasil pencucian film benarbenar bersih. Apabila terjadi Overload cairan maka secara otomatis solenoid valve akan terbuka dan akan mengalirkan cairan sisa tadi kembali ke jerigent/tempat penampungan. 3.1.3 Blok Diagram Alat

Gambar 3.2 : Blok Diagram APF 3.1.4 Cara Kerja Blok Diagram Film dimasukkan ke dalam APF dengan bantuan roller film dilewatkan melalui developer. Didalam developer bagian film yang tak terkena radiasi sinar-X di hitamkan sedangkan yang terkena X-ray menjadi

23

bayangan tampak.Roller menggerakkan film menuju ke fixer, pada cairan ini hasil bayangan tampak tadi diperjelas sehingga terbentuklah gambar dari bayangan itu tadi.Film menuju ke air di dalam air ini film dibersihkan. Kondisi air dalam keadaan selalu mengalir karena bertujuan untuk menghilangkan sisa-sisa cairan kimia tadi sehingga film yang keluar benarbenar dalam kondisi bersih.Sebelum keluar film terlebih dahulu di keringkan oleh heater.Film dalam kondisi bersih pun selesai dicuci. Catatan: Seperti layaknya bahan-bahan kimia yang lainnya cairan developer dan fixer mempunyai life time atau biasa dikatakan usia masih baik atau tidaknya cairan ini digunakan. Tanpa menggunakan alat indikasi usia cairan yang canggih kita juga masih bisa menilainya sendiri caranya. Bisa kita lihat dari hasil pencuciannya misal pada kondisi yang normal proses pencucian dilakukan dalam waktu 10 menit dan hasil pencucian yang didapat bagus dan gambarnya jelas. Namun pada kondisi cairan yang sudah jelek atau bisa dikatakan rusak. Dalam kondisi waktu yang normal hasil poto atau gambar yang tampak sama sekali tidak jelas dan masih terlihat beberapa bagian gambar yang belum terlarut maka ini adalah indikasi bahwa cairan yang digunakan ini dalam kondisi sudah tak layak pakai dan sebaiknya segera diganti dengan cairan yang baru.

24

Apabila cairan tidak diganti sebenarnya masih ada alternative lain yaitu memperpanjang waktu proses pencucian film ini. Misalnya dalam kondisi normal proses pencucian film dapat dilakukan selama 10 menit Dalam kondisi ini kita tambahkan waktunya menjadi sekitar 20 menit. Namun walaupun begitu hasil poto atau gambar yang didapat masi tetap kurang memuaskan. Jadi apabila menemukan gejala-gejala diatas sebaiknya segera mengganti cairan developer dan fixer secepatnya supaya proses pelayanan tidak terganggu

25

3.2 3.2.1

Peralatan Laboratorium Nama Alat Mikroskop Nama Alat Merk Power Frekuensi : Mikroskop : Olimpus : 220 AC : 50-60 Hz

Kelembaban : 50-80 % dengan rentang suhu 31 k Gambar 3.3 : Mikroskop 3.2.2 Prinsip Kerja Alat Funsi Mikroskop : Milihat benda/bagian benda yang sangat kecil yang tidak bisa dilihat dengan mata telanjang. Prinsip kerja : Mikroskop adalah obyek ditempatkan di ruang dua lensa obyektif sehingga terbentuk bayangan nyata terbalik dan diperbesar. Lensa okuler mempunyai peran seperti lup, sehingga pengamat dapat melakukan dua jenis pengamatan yaitu dengan mata tak berakomodasi atau dengan mata berakomodasi maksimum. Pilihan jenis pengamatan ini dapat dilakukan dengan cara menggeser jarak benda terhadap lensa obyektif yang dilakukan dengan tombol soft adjustment (tombol halus yang digunakan untuk menemukan fokus). Kegiatan - 40

26

berikut

ini

akan

memperlihatkan

pembentukan

bayangan

pada

mikroskop.

Gambar 3.4 : Pembentukan bayangan pada mikroskop 3.2.3 Struktur Bagian Mikoskope Ada dua bagian utama yang umumnya menyusun mikroskop, yaitu:

Bagian optik, yang terdiri dari kondensor, lensa objektif, dan lensa okuler.

Bagian non-optik, yang terdiri dari kaki dan lengan mikroskop, diafragma, meja objek, pemutar halus dan kasar, penjepit kaca objek, dan sumber cahaya.

3.2.4

Bagian-Bagian Mikroskope

1. LENSA OKULER, yaitu lensa yang dekat dengan mata pengamat lensa ini berfungsi untuk membentuk bayangan maya, tegak, dan diperbesar dari lensa objektif.

27

Gambar 3.5 : Lensa okuler

2. LENSA OBJEKTIF, lensa ini berada dekat pada objek yang di amati, lensa ini membentuk bayangan nyata, terbalik, di perbesar. Di mana lensa ini diatur oleh revolver untuk menentukan perbesaran lensa objektif.

Gambar 3.6 : Lensa objektif

3. TABUNG MIKROSKOP (TUBUS), tabung ini berfungsi untuk mengatur fokus dan menghubungan lensa objektif dengan lensa okuler.

4. MAKROMETER (PEMUTAR KASAR), makrometer berfungsi menaik turunkan tabung mikroskop secara cepat.

untuk

5. MIKROMETER (PEMUTAR HALUS), pengatur ini berfungsi untuk menaikkan dan menurunkan mikroskop secara lambat, dan bentuknya lebih kecil daripada makrometer.

28

6. REVOLVER, revolver berfungsi untuk mengatur perbesaran lensa objektif dengan cara memutarnya.

Gambar 3.7 : Revolver

7. REFLEKTOR, terdiri dari dua jenis cermin yaitu cermin datar dan cermin cekung. Reflektor ini berfungsi untuk memantulkan cahaya dari cermin ke meja objek melalui lubang yang terdapat di meja objek dan menuju mata pengamat. Cermin datar digunakan ketika cahaya yang di butuhkan terpenuhi, sedangkan jika kurang cahaya maka menggunakan cermin cekung karena berfungsi untuk mengumpulkan cahaya.

8. DIAFRAGMA, berfungsi untuk mengatur banyak sedikitnya cahaya yang masuk.

Gambar 3.8 : Diagfragma

9. KONDENSOR, kondensor berfungsi untuk mengumpulkan cahaya yang masuk, alat ini dapat putar dan di naik turunkan.

29

10.MEJA MIKROSKOP, berfungsi sebagai tempat meletakkan objek yang akan di amati

11.PENJEPIT KACA, penjepit ini berfungsi untuk menjepit kaca yang melapisi objek agar tidak mudah bergeser.

12.LENGAN mikroskop.

MIKROSKOP,

berfungsi

sebagai

pegangang

pada

13.KAKI MIKROSKOP, berfungsi untuk menyangga atau mikroskop.

menopang

14.SENDI INKLINASI (PENGATUR SUDUT), untuk mengatur sudut atau tegaknya mikroskop.

30

3.3 3.3.1

Peralatan Life Support Nama Alat Syringe Pump Nama Alat Merk Model Power : Syringe Pump : Terumo : TE 311 : 12 VDC

Gambar 3.9 : Syringe Pump 3.3.2 Prinsip Kerja Alat Fungsi alat : Memasukkan cairan obat kedalam tubuh pasien melalui vena dan untuk mencegah periode kadar obat atau cairan yang dimasukan, dimana Tingkat obat di dalam darah terlalu tinggi atau terlalu rendah. Prinsip Kerja : Pada dasarnya pada syringe pump terdiri dari beberapa rangkaian yaitu rangkaian pengatur laju motor (pendeteksi rpm), rangkaian komparator, dan rangkaian sinyal referensi. Motor akan berputar untuk menggerakkan spuit merespon sinyal yang diberikan oleh rangkaian pengendali motor, tetapi putaran motor itu sendiri tidak stabil sehingga perubahan-perubahan itu akan dideteksi oleh rangkaian pendeteksi rpm. Sinyal yang didapat dari pendeteksi rpm akan dibandingkan dengan sinyal referensi, dimana hasil dari perbandingan tersebut akan meredakan ketidakstabilan motor. Motor akan mengurangi lajunya jika perputarannya
31

terlalu cepat dan sebaliknya akan menambah kecepatan jika perputarannya terlalu pelan sehingga didapatkan putaran motor yang stabil. 3.3.3 Blok Diagram Alat

Gambar 3.10 : Blok diagram syringe pump

32

3.3.4

Cara Kerja Blok Diagram PLN mensuply power suply, dan power suply mensuply main board,didalam main board terdapat beberapa driver, diantaranya : a) Motor driving circuit : berfungsi sebagai driver motor dari syringepump ini. b) Buzzer driving circuit : berfungsi sebagai driver buzzer dari syringepump ini. c) LED driving circuit syringepump ini. Pada saat alat dihidupkan,batrai akan mensuplay semua rangkaian dan menyalakan indikator batrai, saat syringe diletakkan pada tempat syringe yang telah tersedia maka secara otomatis alat ini mensensor ukuran syringe yang dipakai.Dan saat user melakukan pemilihan cairan yang disuntikan,maka user akan menggunakan switch rotary yang kemudian akan dideteksi oleh motor rotation detection. Setelah syringepump : berfungsi sebagai driver LED dari

berkerja, maka pergerakkan motor akan memutar ulir dan menyebabkan plunger bergerak maju untuk mendorong spuit syringe.Dan saat cairan pada syringe mau habis akan mengaktifkan sensor nerly empety dan akan mengaktifkan alarm. Dan proses berakhir.

33

3.4 3.4.1

Peralatan Bedah & Anestesi Nama Alat Suction Pump Nama Alat Merk Model Power : Suction Pump : Thomas : 1135 GL : 220 VAC / 50-60 Hz

Gambar 3.11 : Suction Pump 3.4.2 Prinsip Kerja Alat Fungsi Alat Pesawat Suction banyak digunakan dalam dunia kesehatan untuk menghisap suatu cairan. Prinsip Kerja Kevakuman tabung akibat hisapan sistem hisap dimanfaatkan sebagai sebuah penghisap, karena sifat udara yang cenderung mengisi ruang yang kosong jika diberikan sebuah jalan masuk pada sebuah ruang vakum maka udara akan segera mengisi ruang melalui jalan yang kita berikan, dan apabila secara terus menerus kita kosongkan ruang tersebut dengan menggunakan sistem hisap maka udara dari celah

34

yang kita berikan akan terus masuk sesuai dengan isapan yang dilakukan 3.4.3 Blok Diagram Alat

Gambar 3.12 : Blok diagram Suction Pump 3.4.4 Cara Kerja Blok Diagram Motor mendapat tegangan dari PLN, dan pompa hisap akan aktif pompa hisap adalah suatu alat yang berdasarkan kontruksinya dibuat untuk menghasilkan daya hisap,prinsip kerja dari motor hisap sebagai berikut : bila motor telah bekerja ,piris piston akan dikopel dengan rotor motor akan bergerak sehingga piston akan turun naik secara kontinu.Apabila piston naik klep hisap akan menutup sehinga udara akan dibuang melalui klep buang,jika piston turun maka klep buang akan menutup dan klep hisap akan membuka maka udara akan disedot melalui klep hisap kemudian piston naik kembali klep hisap tertutup maka udara akan dikeluarkan melalui klep buang. Tekanan hisapan motor akan terdeteksi oleh manometer.setelah proses selesai matikan alat.

35

3.5

Peralatan Diagnostik

3.5.1 Nama Alat Tensimeter Digital Nama Alat : Tensimeter Digital Merk : OMRON Model : HEM 7203 Power : 6 VDC

Gambar 3.13 : Tensimeter Digital 3.5.2 Prinsip Kerja Alat Fungsi Alat Sebagai alat untuk mengukur denyut nadi pasien dengan sistole dan diastole secara digital. Prinsip Kerja Alat Mengukur tekanan darah systolic dan diastolic serta denyut jantung pasien yang hasilnya akan ditampilkan pada LCD kemudian hasil pengukuran akan di save secara otomatis yang bisa ditampilkan kembali.alat ini sekali ditekan start akan memompa manset dan akan langsung bisa mendeteksi systole dan diastole. Systole dan diastole normal untuk laki-laki 120 / 80 mmHg Systole dan diastole normal untuk wanita 110 / 70 mmHg Tetapi tekanan darah pada manusia tergantung oleh umur juga. tampilan

36

3.5.3

Blok Diagram Alat

Gambar 3.14 : blok diagram tensimeter digital 3.5.4 Cara kerja blok diagram Baterai akan menyuplai tegangan ke rangkaian Maind board yang berfungsi sebagai pusat utama pada alat, ketika tombol start ditekan motor pompa akan memompa udara pada manset untuk memberi tekanan udara, setelah udara yang di manset cukup untuk memberi tekanan maka motor akan berhenti memompa karena terdapat sensor tekanan yang akan mengetahui tekanan darah pada pasien,ketika tekanan dirasa cukup maka sensor akan menyesor dan motor berhenti bekerja. Udara pada manset akan menyusut dan sensor akan mendetekasi sinyal systole dan dyastole dan kemudian diolah di rangkaian main board untuk ditampilkan pada layar

37

LCD. Hasil dari pengukuran akan disimpan secara otomatis oleh alat, untuk menampilkannya kita dapat mengaturnya melalui tombol kanan kiri. 3.6 Peralatan Terapi

3.6.1 Nama Alat TENS Nama Alat Merk Power : TENS : ERHA : 220 VAC/50-60 Hz

Gambar 3.15 : TENS 3.6.2 Prinsip Kerja Alat Fungsi TENS :Dalam bidang medis elektrostimulator banyak digunakan untuk mengetahui respon sel-sel saraf dan otot terhadap rangsang (stimulasi) listrik yang diberikan terutama pada bagian-bagian tubuh yang sakit dan merangsang sel saraf darah yang mengalami nyeri. Prinsip Kerja : Di dalam tubuh manusia terdapat jaringan jaringan. Dalam jaringan jaringan tersebut terdapat beberapa unsure

elemen dengan nilai resistansi yang berbeda beda, antara lain adalah : Elemen yang banyak mengandung air, nilai resistansinya kecil. Misal: otot, daging, darah.
38

Elemen yang sedikit mengandung air, nilai resistansinya besar. Misal: lemak, tulang, tanduk. Penyebaran arus listrik tergantung pada nilai resistansi elemen pada

tubuh. Arus lebih mudah mengalir pada elemen yang mempunyai resistansi rendah, karena elemen yang beresistansi rendah cenderung bersifat sebagai isolator. Penyesuaian arus listrik dengan frekuensi 10-250 Hz dengan amplitude sampai dengan 50mA yang dapat dialirkan ke dalam jaringan tubuh yang mana saja, sehingga aliran listrik dapat dimasukkan pada tempat tempat yang diinginkan. 3.6.3 Blok Diagram Alat

Gambar 3.16:Blok diagram TENS 3.6.4 Cara Kerja Blok Diagram Tegangan dari PLN masuk ke power suply,power supply akan membangkitkan frekuensi osiclator,besarnya frekuensi pada osiclator di atur oleh potensio.Gelombang output dari osiclator masih berupa
39

gelombang kotak , setelah itu gelombang kotak masuk ke inverter untuk diubah menjadi gelombang AC . Setelah dari inverter masuk ke elektroda, gelombang pada elektroda berupa gelombang AC dan elektroda ditempelkan kepasien untuk terapi.

40

BAB lV PEMELIHARAAN ALAT

4.1 Electrocardiograph Merk / Type : Fukuda ME Fungsi : Merekam aktivitas listrik jantung

dalam bentuk grafik EKG. Gambar 4.1 : Electrocardiograph Langkah Kerja : 1. 2. 3. 4. Bersihkan alat secara keseluruhan. Body alat, control panel, dan probe. Sambungkan alat dengan jala-jala PLN. Sambungkan EKG dengan alat kalibrator, Patient Simulator / Phantom. Pilih nilai BPM pada titik yang sering digunakan, amati penunjukan pada alat. 5. 6. 7. Matikan alat. Catat waktu pemeliharaan alat. Simpan alat seperti semula. Catatan : Kabel R : Warna Merah Kabel L : Warna Kuning Kabel F : Warna Hijau

41

4.2 Baby Incubator Merk / Type Fungsi : FANEM / C186 : Sebagai wadah

penyimpanan bayi prematur/bayi baru lahir.

Gambar 4.2 : Baby Incubator Langkah Kerja : 1. 2. 3. 4. 5. 6. Sambungkan alat dengan jala-jala PLN. Nyalakan alat pada posisi ON. Masukkan alat kalibrator suhu, thermometer ruang. Atur setting suhu yang biasa digunakan, 37o C. Tunggu hingga setting media tercapai. Amati penunjukan pada kalibrator menunjukan selisih pada ambang batas. 7. 8. 9. Matikan alat Catat waktu pemeliharaan alat. Simpan alat seperti semula.

42

4.3

Transport Incubator Merk / Type : Tesena / TSN-89TR

Fungsi : Wadah untuk menyimpan bayi prematur/bayi baru lahir yang mobile/dapat dipindah kemana-mana. Gambar 4.3 : Transport Incubator Langkah Kerja : 1. 2. 3. 4. 5. 6. Sambungkan alat dengan jala-jala PLN. Nyalakan alat pada posisi ON. Masukkan alat kalibrator suhu, thermometer ruang. Atur setting suhu yang biasa digunakan, 37o C. Tunggu hingga setting media tercapai. Amati penunjukan pada kalibrator menunjukan selisih pada ambang batas. 7. 8. 9. Matikan alat. Catat waktu pemeliharaan alat. Simpan alat seperti semula.

43

4.4

Infus Pump Merk / Type 172 Fungsi : Memasukkan cairan infus kedalam tubuh pasien melalui vena. Gambar 4.4 : Infus Pump Langkah Kerja : 1. 2. 3. 4. Bersihkan seluruh bagien alat. Cek control panel. Cek sensor tetesan. Simpan alat pada tempat semula : Terumo / TE 112 dan TE

4.5

Syringe Pump Merk / Type : Terumo / Te 331, Te 311

Fungsi : Memasukkan cairan obat kedalam tubuh pasien melalui vena

Gambar 4.5 : Syringe Pump Langkah Kerja : 1. 2. Bersihkan seluh body alat dengan menggunakan lap kering. Cek keypad pada syringe pump apakah berfungsi dengan baik apa tidak

44

3. 4. 5. 6.

Cek sensor sensor plunger,cek syringe size,pada syringe pump Cek batrai pada syringe pump Cek indicator LED size syringe pump Kembalikan alat ke tempat semula

4.6 Tensimeter Digital Merk / type Fungsi :Omron/ HEM 7203 :Untuk mengukur tekanan

darah pada pasien

Gambar 4.6 : Tensimeter Digital Langkah kerja 1. 2. :

Bersihkan seluruh bagian alat dengan menggunakan lap kering. Cek manset apakah bocor apa tidak,bila bocor ganti manset dengan yang baru. 3. Kalibrasi tensimeter dengan menggunakan alat kalibrasi apakah rentang hasilnya pengukuran bagus apa tidak. 4. Kembalikan alat pada tempatnya

45

4.7 Tensimeter Raksa Merk / type Fungsi : Rister : Untuk mengukur tekanan

darah pada pasien

Gambar 4.7 : Tensimeter raksa Langkah kerja 1. 2. :

Bersihkan seluruh bagian alat dengan menggunakan lap kering. Cek manset apakah bocor apa tidak,bila bocor ganti manset dengan yang baru.

3. 4. 5.

Cek bulp masih bisa memompa dengan baik apa tidak. Bersihkan tabung raksanya Kalibrasi tensimeter dengan menggunakan alat kalibrasi apakah rentang hasilnya bagus apa tidak.

6. 7.

Posisikan raksa pada angka 0 , lalu tutup pengunci raksa Kembalikan alat pada tempatnya

46

4.8

Patient Monitor Merk / Type Fungsi : Mindray/Pm 7000 & Drger : Untuk memantau kondisi pasien

yang sedang kritis atau sedang operasi.

Gambar 4.8 : Patient Monitor Langkah kerja : 1. 2. 3. 4. 5. 6. Bersikan seluruh bagian alat dengan menggunakan lap kering Cek elektroda ECG,jika kotor bersihkan elektrodanya Cek sensor spO2 apakah masih bagus apa tidak Cek manset NIPB apakah bocor apa tidak Cek kabel kabel sensor spO2 dan ECG,masih bagus apa tidak Kalibrasi patienmonitor dengan alat kalibrasi

Catatan : Kabel R : Warna Merah Kabel L : Warna Kuning RL : Warna Hijau/hitam LA : Warna Kuning C1 : Warna Coklat RA : Warna Putih/merah LL : Warna Merah Kabel F : Warna Hijau

47

4.9

Meja Ginetologi Merk / Type : GEA Fungsi :Untuk pemeriksaan ibu hamil

Gambar 4.9 : Meja Ginetologi Langkah kerja 1. 2. 3. 4.10 :

Bersihkan seluruh Body meja ginetologi Cek hidrolik pada alat bisa naik turun apa tidak Semprot bagian bagian sendi meja menggunakan kontak clener.

Nebulizer Merk/type Fungsi nafas sepontan : Sen up / piston kompresor : Untuk memberikan obat melalui

Gambar 4.10 : Nebulizer


48

Langkah Kerja : 1. 2. 3. 4. Cek kabel power nebulizer Bersihkan body alat dengan mengunakan lap kering Cek motornya,bekerja dengan baik apa tidak Kembalikan alat ke tempat penyimpanan

4.11 Suction Pump Merk/type Fungsi cairan : Thomas/ Piston : untuk menyedot

Gambar 4.11 : Suction Pump Langkah Kerja: 1. 2. 3. 4. 5. 6. Cek kabel power suction pump Nyalakan suction pump Cek kekuatan sedotan suction pump pada selang Matikan suction pump Bersihkan bagian-bagian alat Kembalikan alat pada tempat semula

49

4.12 USG Merk / type Fungsi : LOGIC : untuk melihat organ dalam tubuh

manusia tanpa menggunakan radiasi

Gambar 4.12 : USG Langkah Kerja 1. 2. 3. 4. 5. :

Cek kabel powernya apakah masih bagus apa tidak Bersihkan semua body USG dengan menggunakan lap kering Bersikan probe USG dari sisa-sisa gel yang menempel pada probe Cek probe USG berfungsi dengan baik apa tidak Kembalikan alat pada tempatnya

4.13 Doppler Merk/type Fungsi janin : eBESTMAN BF-600+ : untuk memeriksa detak jantung

Gambar 4.13 : Doppler Langkah kerja 1. 2. 3. :

Nyalakan Doppler apakah batrai berfungsi dengan baik apa tidak Jika batrai habis , chas batrai tersebut Bersihkan semua body alat dengan lap kering
50

4. 5. 6.

Bersihkan probe dari sisa-sisa jell yang menempel Uji alat kembali Kembalikan alat pada tempatnya

51