Anda di halaman 1dari 154

Laporan Pra-Studi Kelayakan

Proyek Manajemen Pengelolaan Persampahan Kota Batam

Tim Konsultan Desember 2012

Ringkasan .................................................................................................................................................................................................. 6 1. Latar Belakang .................................................................................................................................................................................. 18 1.1 1.2 1.4 Pendahuluan .............................................................................................................................................................................. 18 Geografi dan Iklim ...................................................................................................................................................................... 20 Kondisi Ekonomi......................................................................................................................................................................... 21 Peluang Investasi di Kota Batam ......................................................................................................................................... 21

1.4.1 1.5 2.

Sampah di Indonesia .................................................................................................................................................................. 22

Pemangku Kepentingan dan Pengaturan Kelembagaan .................................................................................................................. 24 2.1 2.2 Overview .................................................................................................................................................................................... 24 Pengaturan Kelembagaan Batam............................................................................................................................................... 25

3.

Kebutuhan Proyek ............................................................................................................................................................................ 27 3.1 3.2 3.3 Latar Belakang............................................................................................................................................................................ 27 Timbulan dan Sumber Sampah .................................................................................................................................................. 27 Sistem Sampah Domestik .......................................................................................................................................................... 33 Pengumpulan sampah rumah tangga, pewadahan dan daur ulang dan transfer ke TPS ................................................... 34 Tempat Pembuangan Sementara (TPS) .............................................................................................................................. 34 Tempat Pembuangan Akhir (TPA) ....................................................................................................................................... 36

3.3.1 3.3.2 3.2.3 4.

Studi Pasar/Analisis Permintaan ...................................................................................................................................................... 40 4.1 4.2 Situasi Saat Ini ............................................................................................................................................................................ 40 Kesediaan Membayar (Willingness-to-Pay) ............................................................................................................................... 42 Kesediaan Membayar Konsumen Rumah Tangga ............................................................................................................... 42 Kesediaan Membayar Konsumen Non-Rumah Tangga ....................................................................................................... 42

4.2.1 4.2.2 5.

Analisis Teknis .................................................................................................................................................................................. 44 5.1 Opsi Teknis ................................................................................................................................................................................. 44 Pendekatan ......................................................................................................................................................................... 44

5.1.1

5.2

Pengolahan Sampah Padat Kota dan Opsi Pembuangan .......................................................................................................... 47

Opsi 1: Status quo ............................................................................................................................................................................ 48 Opsi 2: Hanya landfilling upgrade untuk memenuhi standar regulasi ........................................................................................... 52 Opsi 3: Enhanced Landfill untuk konversi gas ke energi ............................................................................................................... 55 Opsi 4: Pemisahan organik dan komposting - dengan residu dibuang ke landfill............................................................................ 60 Opsi 5: Refuse derived fuel (RDF)/bahan bakar sampah - dengan residu dibuang ke landfill ......................................................... 64 Opsi 6: Pemisahan organik dan digesti anaerobik untuk pembangkit listrik - dengan residu dibuang ke landfill ........................... 70 Opsi 7: Konversi sampah ke energi dasar (waste to energy/WTE) - dengan abu dan sampah yang melampaui kapasitas instalasi dibuang ke landfill ............................................................................................................................................................................ 76 Opsi 8: Pemisahan sampah secara mekanis dilanjutkan dengan komposting dan WTE - dengan landfilling sampah yang melebihi kapasitas instalasi dan abu .............................................................................................................................................................. 82 Opsi 9: Pemisahan mekanis dan pengeringan biologis fraksi organik basah, dilanjutkan dengan WTE - dengan abu dan sampah yang melebihi kapasitas instalasi dibuang ke landfill....................................................................................................................... 88 Opsi 10: Pemisahan mekanis dan pengeringan biologis sampah organik basah diikuti dengan gasifikasi atau pirolisis untuk menciptakan syngas - dengan arang, residu pembersih gas dan sampah yang melebihi kapasitas instalasi dibuang ke landfill ... 93 5.3

Perbandingan dan Pemilihan Opsi ............................................................................................................................... 101


Pendekatan ....................................................................................................................................................................... 101 Kapasitas Landfill............................................................................................................................................................... 102 Opsi yang Menarik bagi Sektor Swasta ............................................................................................................................. 103 Keterjangkauan ................................................................................................................................................................. 104 Manfaat Lingkungan.......................................................................................................................................................... 107 Ringkasan Berdasarkan KPI ............................................................................................................................................... 108 Lembar Evaluasi Perbandingan Opsi ................................................................................................................................. 109

5.3.1 5.3.2 5.3.3 5.3.4 5.3.5 5.3.6 5.3.7 5.4 6.

Kesimpulan dan Rekomendasi ................................................................................................................................................. 110

Ketersediaan Sumber Daya dan Regulasi ....................................................................................................................................... 110 6.1 6.2 Status Kepemilikan Lahan ........................................................................................................................................................ 111 Transfer Lahan ......................................................................................................................................................................... 111

6.3 6.4 6.5

Zonasi Lahan ............................................................................................................................................................................ 112 Dokumentasi Status Tanah yang Sesuai untuk Proyek Pengelolaan Sampah Kota Batam ...................................................... 113 Isu Legal dan Regulasi Lainnya ................................................................................................................................................. 114 Perizinan Pengelolaan Sampah ......................................................................................................................................... 114

6.5.1 7.

Safeguard Sosial dan Lingkungan ................................................................................................................................................... 114 7.1 7.2 7.3 Pendahuluan ............................................................................................................................................................................ 115 Survei Lapangan ....................................................................................................................................................................... 115 Temuan .................................................................................................................................................................................... 117 Umum ............................................................................................................................................................................... 117 Kondisi Lingkungan dan Overview Situs Proyek ................................................................................................................ 117 Kondisi Sosial..................................................................................................................................................................... 120 Potensi Dampak Lingkungan dan Sosial ............................................................................................................................ 120

7.3.1 7.3.2 7.3.3 7.3.4 7.4 7.5 8.

Alokasi Risiko dan Beban Lingkungan (Liabilities) .................................................................................................................... 122 Pengaturan Pelaksanaan .......................................................................................................................................................... 123

Analisis FInansial dan Ekonomi dan Kebutuhan akan Dukungan Pemerintah ............................................................................... 123 8.1 8.2 8.3 Identifikasi dan Seleksi Proyek ................................................................................................................................................. 124 Evaluasi Proyek ........................................................................................................................................................................ 124 Keuangan Kota Batam .............................................................................................................................................................. 130

8.3.1 Pendapatan ........................................................................................................................................................................... 130 8.3.2 8.3.3 8.3.4 8.4 Pengeluaran ...................................................................................................................................................................... 134 Penilaian Keuangan Kota Batam ....................................................................................................................................... 135 Keuangan DKP ................................................................................................................................................................... 136

Persyaratan Pendanaan Tahunan untuk Opsi 5 & 9: Dukungan Pemerintah .......................................................................... 140 Persyaratan Pendanaan Tahunan ..................................................................................................................................... 140

8.4.1 8.5

Kelayakan Kredit ...................................................................................................................................................................... 141

8.6 9.

Analisis Ekonomi ...................................................................................................................................................................... 142

Persyaratan Kelembagaan dan Rencana Pelaksanaan ................................................................................................................... 145 9.1 9.2 9.3 Situasi Saat Ini .......................................................................................................................................................................... 146 Persyaratan Jangka Pendek ..................................................................................................................................................... 147 Persyaratan Jangka Panjang..................................................................................................................................................... 148 Kesimpulan................................................................................................................................................................................... 150

10.

Lampiran ................................................................................................................................................................................................ 154 1. 2. 3. 4. 5. 6. Solid Waste Management Report .............................................................................................................................................. 154 Technical Assessment ................................................................................................................................................................ 154 Legal Due Diligence Report ........................................................................................................................................................ 154 Social and Environmental Safeguards Report ............................................................................................................................ 154 Financial Report ......................................................................................................................................................................... 154 Real Demand Survey and Willingness to Pay Report ................................................................................................................. 154

RIngkasan
Pendahuluan Kota Batam adalah kota terbesar di Provinsi Kepulauan Riau dan terdiri dari tiga pulau utama: Batam, Rempang dan Galang (sering disingkat sebagai Barelang), beserta lebih dari 300 pulau kecil lainnya. Pembangunan ekonomi yang pesat di Batam menyebabkan tiumbuhnya populasi sekitar 10% per tahun selama 10 tahun terakhir hingga populasi saat ini sebesar 1,1 juta. Status Batam sebagai kawasan pengembangan industri berorientasi ekspor telah memberikan insentif khusus untuk pembentukan sejumlah kawasan industri di seluruh pulau untuk mempromosikan industri berat dan ringan, perkapalan, transit kapal dan perdagangan. Pariwisata juga menjadi bagian penting dari pembangunan Batam. Pertumbuhan ini diperkirakan akan terus berlanjut, dengan estimasi populasi akan mencapai 2,8 juta orang dalam 25 tahun atau pada tahun 2037. Seperti banyak kota di Indonesia, sampah kota Batam telah meningkat sepanjang waktu seiring dengan bertumbuhnya populasi masyarkaat perkotaan serta membaiknya kondisi ekonomi. Sampah kota Batam saat ini dikelola oleh DInas Kebersihan dan Pertamanan/DKP. Sampah ini dibawa ke Telaga Punggur, yaitu landfill pusat Batam atau tempat pembuangan akhir (TP) yang doioperasikan oleh DKP. Saat ini terdapat kurang lebih 700 ton sampah per hari di Pulau Batam yang dibuang di TPA Telaga Punggur. TPA Telaga Punggur adalah satu-satunya landfill yang tersedia untuk pembuangan sampah di Batam, dan belum ada rencana untuk menambah situs lain. Karenanya tempat ini adalah sumber daya yang amat berharga dan upaya untuk memaksimalkan jumlah sampah yang dapat dibuang ke tempat tersebut di masa mendatang harus dilakukan dengan matang. TPA pada awalnya dirancang pada 1997 oleh BP Batam (otoritas yang dibentuk untuk mengembangkan Batam sebagai kawasan industri utama) sebagai landfill saniter. Ini mencakup pemrosesan air lindi dan lining sebesar 2,5 hektar wilayah permukaan TPA. Operasi kemudian diserahkan pada Kota Batam pada 2002 dan proses landfilling saniter dengan manajemen lindi dikonversi menjadi pembuangan terbuka (open dumping) dari elevasi yang lebih tinggi untuk memenuhi lembah dari atas dengan sampah. Berdasarkan praktik yang ada saat ini dan tren yang diperkirakan di masa mendatang, diperkirakan bahwa TPA saat ini akan berusia kurang dari 10 tahun dengan kapasitas yang ada. Oleh karenanya Kota Batam harus mempertimbangkan suatu bentuk pemrosesan sampah yang akan memindahkan sebanyak mungkin sampah dari TPA dan mendapatkan kemampuan untuk mengelola (dan mengurangi) sampah di masa mendatang. Opsi Teknis Pemrosesan Sampah Terdapat sejumlah opsi teknis yang diidentifikasi untuk mengelola sampah Kota Batam di masa mendatang. Sasaran utama dari hal ini adalah mengamankan pemrosesan dan kapasitas pembuangan sampah jangka panjang yang efektif biaya. 1. Status Quo: tempat pembuangan dibiarkan seperti adanya saat ini tanpa penampungan lingkungan. 2. Hanya landfill: tempat pembuangan di-upgrade untuk memenuhi standar regulasi. 3. Enhanced landfill: untuk konversi gas landfill menjadi energi. 4. Pemisahan sampah organik dan komposting: dengan residu dibuang ke landfill. 5. Refuse derived fuel (RDF): dengan residu dibuang ke landfill. 6. Separasi sampah organik dan digesti anaerobik untuk pembangkit listrik: dengan residu dibuang ke landfill.

7. Waste to Energy (WTE) dasar: abu dan sampah yang melebihi kapasitas instalasi dibuang ke landfill. 8. Separasi sampah mekanis menjadi fraksi yang dapat dikomposting dan fraksi yang dapat dbakar, yang menghasilkan dua aliran proses, yakni kompos dan WTE: residu serta sampah yang melebihi kapasitas instalasi dan abu akan dibuang ke landfill. 9. Separasi mekanis sampah menjadi fraksi kering dan fraksi organik basah yang dikeringkan secara biologis, kemudian dikombinasikan dan dibakar dalam instalasi WTE: abu dan sampah yang melebihi kapasitas instalasi dibuang ke landfill. 10. Separasi mekanis sampah menjadi fraksi kering dan fraksi organik basah yang dikeringkan secara biologis, kemudin dikombinasikan dan digasifikasi atau pirolisasi dengan teknologi baru untuk membuat gas sintetis yang dibakar untuk menghasilkan listrik: dengan arang, residu pembersihan gas dan sampah yang melebihi kapasitas instalasi dibuang ke landfill.

Yang menjadi bagian dari opsi ini adalah penyediaan pemungutan sampah atau pensortiran manual untuk memindahkan recyclables (sampah yang dapat didaur ulang) pada landfill ketika sampah datang. Untuk seluruh opsi kecuali status quo dan opsi landfill yang patuh regulasi (regulatory compliant landfill) yang paling sederhana, pemungutan recyclable ditingkatkan dengan menggunakan alat mekanis seperti konveyor untuk pemisahan dan pemindahan sampah, serta depo pemungutan sampah (picking station). Opsi-opsi ini telah dievaluasi dengan didasarkan pada empat kriteria: biaya, keluaran, teknis dan manajerial. Opsiopsi tersebut juga telah dibandingkan berdasarkan bagaimana kemampuannya menyelesaikan isu-isu kunci: Memastikan kapasitas pembuangan landfill bisa bertahan setidaknya 20 tahun Mempertimbangkan opsi teknologi yang mungkin dapat menarik investasi sektor swasta melalui skema Kerjasama Pemerintah Swasta/KPS Menjaga biaya tetap terjangkau bagi rumah tangga dan bisnis Meminimalkan dampak lingkungan dan Gas Rumah Kaca (GHG)

Berdasarkan usia landfill yang saat ini relatif pendek, yakni sekitar 8 tahun di bawah praktik operasi saat ini, opsi yang ditawarkan adalah OPSI 5: menghasilkan RDF dan tetap mempertahankan landfill untuk pembuangan residu. OPSI 9 juga patut dipertimbangkan, yaitu memisahkan sampah menjadi fraksi basah dan kering, mengeringkan (biodry) sampah organik secara biologis dan menggunakan sampah campuran (kering) sebagai bahan bakar dengan pembakaran massa konvensional di instalasi WTE untuk menghasilkan listrik. Landfill akan dipertahankan untuk pembuangan abu dan sampah yang melebihi kapasitas instalasi WTE. Implementasi KPS apapun baik untuk Opsi 5 dan 9 memerlukan pengembangan dan penyiapan untuk menghadapi isu utama sebagai berikut: Tanah BP Batam dan Kota Batam harus menyelesaikan masalah seputar kepemilikan lahan, transfer lahan, zonasi lahan dan dokumentasi status lahan. Kepemilikan Lahan: Ketersediaan lahan di Batam harus disepakati BP Batam. Agar Kota Batam mampu menerapkan kegiatan pengelolaan sampah di TPA Telaga Punggur sebagai bagian dari KPS, TPA harus ditransfer kepada Kota

Batam. Karena wilayah TPA dikateorikan sebagai kekayaan negara/publik, implementasi dari transfer ini memerlukan deregistrasi dari Daftar Barang Milik Negara dengan penerbitan keputusan oleh Kementrian Keuangan. Setelah deregistrasi, transfer aset negara/publik kepada pihak ketiga dapat dilakukan. Transfer Lahan: Transfer dari BP Batam kepada Kota Batam yaitu antar otoritas pemerintah sebaiknya dilakukan dengan grant/hibah karena Kota Batam tidak akan terlibat dalam pembayaran kompensasi maupun pertukaran aset. BP Batam harus mengambil peranan utama dalam menyarankan transfer kepada Direktur Jenderal Kekayaan Negara, DJKN. Jika DJKN setuju, DJKN akan mengeluarkan keputusan pelaksanaan hibah untuk deregistrasi TPA dari Daftar Kekayaan Negara. Perhatikan bahwa regulasi terkait tidak mengatakan apapun terkait kerangka waktu pelaksanaan transfer aset negara/publik dan oleh karenanya kerangka waktu dapat bervariasi dan tidak dapat diprediksi. Zonasi Lahan: TPA Telaga Punggur pada awalnya ditetapkan sebagai Hutan Lindung, namun tata ruang Kota Batam telah menetapkan Telaga unggur sebagai TPA. Proses untuk mengubah status hutan lindung menjadi Areal Penggunan Lain/APL saat ini sedang dilakukan oleh Dinas Tata Ruang Kota Batam, BAPPEDA, dengan bekerjasama dengan Kementrian Kehutanan. Proses untuk mengkonversi hutan pelapis (lining) untuk menjadi APL dilakukan dalam dua tahap. Ini berarti hutan lindung harus dikonversi terlebih dahulu menjadi Hutan Produksi Konversi/HPK dan setelahnya baru dikonversi menjadi APL. Dengan konversi ini, TPA Telaga Punggur dapat dimanfaatkan secara efektif untuk pelaksanaan pengelolaan sampah. Akan tetapi proses ini dapat memakan waktu, dan alternatif lain dapat diadopsi di mana Kota Batam dapat mengusulkan konversi status TPA dari status hutan lindung menjadi APL dengan cara rencana penggunaan lahan terrekonsiliasi. Cara ini akan mencakup rekonsiliasi peta tata ruang Kota Batam dengan peta Kementrian Kehutanan untuk mengkonversi status hutan lindung menjadi APL. BP Batam telah menyatakan bahwa rekonsiliasi telah diproses oleh Kementrian Kehutanan, dan Kota Batam kini menunggu Kementrian untuk menandatangani keputusan terkait status lahan TPA. Hal-hal Terkait Regulasi Legal: Peraturan nasional dari tahun 2008 memandatkan manajemen sampah diregulasi dibawah peraturan pelaksana yang mencakup perda, seperti pengeluaran izin oleh kepala pemerintahan daerah yang relevan. Regulasi Kota Batam yang relevan harus diubah untuk menyesuaikan dengan persyaratan operator Pengelolaan Sampah untuk mendapatkan izin pengelolaan sampah dari Walikota Batam. Sosial dan Lingkungan: Terdapat perubahan signifikan baru-baru ini terkait pengaturan untuk melaksanakan penilaian lingkungan dan safeguard dalam KPS. Perubahan ini terkait dengan tanggung jawab atas penilaian lingkungan dan sosial yang harus dilaksanakan pada tahap awal (studi pra-kelayakan) dalam bentuk pemeriksaan lingkungan awal, penilaian sosial, dan studi pemindahan (termasuk akuisisi lahan) bilamana diperlukan. Perubahan tersebut juga terkait dengan tanggung jawab tahap persiapan (pra-konstruksi) KPS, di mana AMDAL harus disusun (dan disetujui) sebagai dokumen izin lingkungan untuk proposal bisnis/kegiatan. Lebih penting lagi, tanggung jawab penilaian kini berada pada pemerintah dan Laporan ini mencakup draft kerangka acuan pada Annex 2 Lampiran 4 yang dapat digunakan Kota Batam dalam pengembangan dan implementasi AMDAL yang dibutuhkan. Kerangka waktu yang optimis untuk menyelesaikan proses penilaian lingkungan akan memakan waktu sekitar 8 bulan. Penilaian ini harus diselesaikan sebelum transaksi KPS apapun dapat dilaksanakan. Uji kualitas air sampel menunjukkan parameter yang perlu diperhatikan karena sudah melampaui tingkat yang mematikan bagi ikan. Perlu diperhatikan bahwa pada Juli 2012, terdapat laporan mengenai matinya banyak ikan dan

makhluk laut lain di wilayah Teluk Lengung di sekitar TPA. Ini bisa merupakan tanda adanya polusi air permukaan laut yang disebabkan kurang layaknya pemrosesan sampah lindi dari sistem kolam lindi di TPA Telaga Punggur yang berada dekat Sungai Indras dan wilayah pantai. Finansial dan Ekonomi Berdasarkan data biaya awal pada penilaian teknis untuk Opsi 5 dan 9, evaluasi proyek selama 25 tahun telah dilaksanakan. Pendapatan telah direvisi berdasarkan glidepath tarif sebagai strategi lima tahun yang diusulkan untuk meningkatkan pendapatan dari tarif ke tingkat yang mampu menghasilkan pemulihan total untuk biaya operasi dan pemeliharaan untuk kedua opsi tersebut. Tarif saat ini amat jauh di bawah tingkat yang dapat memulihkan biaya, yang berarti subsidi operasional yang besar diperlukan untuk saat ini, bahkan untuk tingkat layanan yang cukup rendah saat ini. Untuk layanan sampah kota yang baru dan teknologi yang diusulkan pada Opsi 5 atau 9, peningkatan tarif yang signifikan diperlukan untuk memperbaiki tingkat pemulihan biaya operasional (dan juga mengurangi ketergantungan pada subsidi saat ini). Lihat Tabel 8.5 dan 8.6 di bawah ini.
Tabel 8.5 Glidepath Lima Tahun unuk Menyesuaikan Trif WTP untuk Pemulihan Opex untuk Osi 5 Tabel 8.6: Glidepath Lima Tahun untuk Menyesuaikan Tarif WTP untuk Pemulihan Opex untuk Opsi 9

Sumber: Analisis Konsultan & DKP

Glidepath tarif untuk masing-masing opsi telah diterapkan dalam evaluasi proyek yang ditunjukkan pada Tabel 8.7 untuk Opsi 5 dan Tabel 8.8 untuk Opsi 9. Untuk masing-masing opsi, tabel menunjukkan jumlah Pendapatan Total terkait (baris 2 pada tabel di bawah) yang dihitung selama 25 tahun usia proyek. Pendapatan Total telah dikalkulasi berdasarkan rumus berikut:
Total Revenue = Solid Waste Retribution Revenue + Revenue from sales of output (Option 5 = RDF, Option 9 = electricity)

Pendapatan Total = Pendapatan Retribusi Sampah + Pendapatan dir penjualan output (Opsi 5=RDF, Opsi 9=listrik) Istilah Jeda Pendanaan (Funding Gap) (baris Ketiga di tabel di bawah) telah dikembangkan untuk Opsi 5 dan Opsi 9, yang menunjukkan adanya gap antara pendapatan dari seluruh sumber untuk masing-masing opsi dan CAPEX dan OPEX penuh untuk masing-masing opsi. Funding Gap Tahunan juga telah dihitung (Baris 4 pada tabel di bawah) yang menunjukkan Funding Gap NPV selama 25 tahun secara keseluruhan dengan berbasis tahunan. Funding Gap Tahunan ini ditunjukkan di bawah tiga setting: a. b. c. Tidak ada kontribusi pemerintah di awal untuk CAPEX, dengan tanpa pengurangan Funding Gap Tahunan Kontribusi pemerintah di awal sebesar 25% untuk CAPEX, dengan pengurangan sebagian dari Funding Gap Tahunan Kontribusi pemerintah di awal sebesar 50% untuk CAPEX dengan pengurangan signifikan Funding Gap Tahunan

Tabel 8.7: Funding Gap untuk Opsi 5 Refuse Derived Fuel

Tabel 8.8: Funding Gap untuk Opsi 9 Pemrosesan dengan BioDrying dan WTE

Option 5: Refuse Derived Fuel (RDF) CAPEX (Rp. millions) OPEX (Rp. millions/year) Funding Gap 1. Tarif (Rp./HH/month) at end year 5 2. Revenue (Rp. millions) 3. Funding Gap (Rp. millions) 4. Annual Funding Gap (Rp millions/year): a.with 0% CAPEX Support b.with 25% CAPEX Support c.with 50% CAPEX Support 703,212 148,400 WTP to OPEX Recovery after 5 years 45,539 10,874,732 544,767

Option 9: Bio-Drying & WTE CAPEX (Rp. Millions) OPEX (annually-Rp. Millions) 1,855,365 212,632

Funding Gap

WTP to OPEX Recovery after 5 years

86,551 68,438 49,948

1. Tarif (Rp./HH/month) at end 26,217 year 5 2. Revenue (Rp. Millions) 15,492,222 3. Overall Funding Gap 1,286,641 (Rp./Millions) 4. Annual Funding Gap (Rp/millions/year): a.with 0% CAPEX Support 204,418 b.with 25% CAPEX Support 156,668 c.with 50% CAPEX Support 108,103

Kedua opsi tersebut telah dinilai pada asumsi tingkat pengumpulan retribusi sebesar 70%. Untuk pemerintah, isu dukungan yang harus disediakan berpusat pada kombinasi subsidi CAPEX dan OPEX seperti apa yang terjangkau: pemerintah nasional (dan provinsi) dapat membayar suatu bentuk kontribusi CAPEX sementara Kota Batam (dan kemungkinan pihak lainnya) harus membayar suatu kontribusi OPEX untuk menutup jeda pendanaan (funding gap). Untuk Kota Batam, Kapasitas FInansial rata-ratanya sepanjang lima tahun data anggaran aktual (yaitu 2007-2011) adalah kurang lebih sebesar Rp.70 milyar per tahun. Kapasitas Finansial didefinisikan sebagai: Financial Capacity = Local Income + Tax/Non-Tax Sharing + General Allocation Fund Non-discretionary Expenses Kapasitas Finansial = Pendapatan Lokal + Pembagian Pajak/Non Pajak + Dana Alokasi Umum Pengeluaran Nondiskresioner Upaya ini menyediakan dasar untuk mempertimbangkan kemungkinan dukungan subsidi untuk KPS, namun harus disadari bahwa Kapasitas Finansial tidak memperhitungkan pengeluaran modal oleh Kota Batam dan jelas pengeluaran modal terkait non-pelayanan sampah harus dimasukkan kedalamnya. Hal ini masih harus dibahas antara Kota Batam dan DKP, penilaian anggaran DKP menunjukkan kurang lebih sekitar Rp.49 milyar per tahun tidak lagi diperlukan untuk kegiatan Pengelolaan Sampah Kota Batam jika proyek ini dijalankan sebagai KPS. Dana DKP yang kemungkian tersedia ini dapat menutup sekitar 70% kapasitas finansial rata-rata Kota Batam sebesar Rp.70 milyar. Tabel 8.17 di bawah ini didasarkan pada glidepath tarif yang diidentifikasi sebelumnya. Kontribusi CAPEX dan Gap Funding Tahunan untuk masing-masing opsi merupakan konsekuensi dari pengadopsian prinsip penentuan harga tersebut.

10

Tabel 8.17: Dukungan Jeda Pendanaan Tahunan (Annual Funding Gap) pada Pemulihan OPEX dan Kapasitas FInansial Kota Batam

Up-front CAPEX

OPTION 5 Annual Funding Gap (Rp millions/year) @ WTP to OPEX Recovery byend-Year 5

OPTION 9 Annual Funding Gap (Rp millions/year) @ WTP to OPEX Recovery by end-Year 5

a. 0% CAPEX Support b. 25% CAPEX Support c. 50% CAPEX Support

86,551 68,438 49,948

204,418 156,668 108,103

Potential COB Financial Capacity based on FY2012 (Rp millions/year)

20% of Financial Capacity 30% of Financial Capacity 40% of Financial Capacity 50% of Financial Capacity 60% of Financial Capacity

64,600 96,900 129,200 161,500 193,800

64,600 96,900 129,200 161,500 193,800

Indikator finansial kunci untuk Opsi 5 dan 9 ditunjukkan di bawah ini pada Tabel 8.18, berdasarkan skenario tarif glidepath yang relevan untuk masing-masing opsi.
Tabel 8.18: Indikator Finansial Menggunakan Tarif Glidepath dengan Dukungan Pendanan Pemerintah

Financial Indicators Operating Ratio Project NPV (25 years)

Option 5 0.84

Option 9 0.51

Rp 45 billion Rp 56 billion 15.46% 15.45% 21.34% 1.54

Project FIRR (25 years) 15.46% WACC Equity IRR (25 years) DSCR (average) 15.45% 21.36% 1.51

Dampak potensial berbagai bentuk subsidi pemerintah kontribusi CAPEX dan dukungan Funding Gap Tahunan pada pembiayaan proyek KPS Pengelolaan Sampah Kota Batam, dan ketidapastian pada tingkat pemulihan biaya yang dapat dicapai dengan peningkatan glidepath tarif, menyisakan sejumlah variabel. DSCR untuk kedua opsi di atas adalah lebih dari 1,2, dengan memperhatikan meningkatnya pasar KPS Indonesia dan adanya pemeirntah subnasional sebaai sponsor kunci untuk banyak jalur pipa proyek awal yang memandang bank bersifat konservatif/menghindari risiko dan mencari DSCR yang lebih tinggi.

11

Tabel 8.19 di bawah ini merngkas tingkat dukungan untuk menutup funding gap tahunan yang dibutuhkan sepanjang usia operasional proyek dengan berbagai tingkat dukungan CAPEX di awal.
Tabel 8.19: Dukungan Jeda Pendanaan (Funding Gap) Tahunan

CAPEX Support Option 5 Option 9

Annual Funding Gap Support 0% 25% 50% 86,551 68,438 49,948 204,418 156,668 108,013

Osi 5 (RDF) akan masuk ke dalam kapasitas finansial Kota Batam yang dinilai dan dapat menyediakan hingga Rp. 70 juta dukungan subsidi tahunan untuk KPS, berdasarkan setidaknya 25% dukungan CAPEX. Opsi 9 akan memerlukan lebih dari 50% dukungan plafon CAPEX yang didasarkan pada analisis ini guna membuat subsidi tahunan masuk ke dalam kapasitas finansial Kota Batam yang dinilai. Basis ekonomi untuk proyek ini berada pada manfaat lingkungan signifikan untuk opsi 5 dan 9, khususnya pengimbangan (offset) gas rumah kaca (GHG) yang dapat dicapai ketika RDF menggantikan batubara dalam kiln semen pada Opsi 5. Komponen WTE Opsi 9 juga menawarkan pengimbangan GHG substansial dari listrik yang dihasilkan dan GHG yang dihindarkan dari landfill karena sebagian besar abu inert akan dibuang dan tidak akan menghasilkan gas landfill. Selain ketika Opsi 5 dan 9 dinilai dan dibandingkan dengan status quo, biaya yang dihindarkan dari mengakuisisi dan mengembangkan tempat landfill baru adalah manfaat signifikan bagi proyek. Pada tahap penilaian proyek ini, dan karena tidak ada keputusan tentang teknologi yang disarankan, tidak ada evaluasi ekonomi kuantitatif yang telah diambil. Akan tetapi, dengan dihadapkan pada FIRR sekitar 15,5% untuk masing-masing proyek, manfaat yang amat signifikan dari pengimbangan GHG pada setiap opsi harus diketahui khussnya dengan bagaimana karbon dihargai di banyak pasar. Timbulan lindi yang dihindarkan dengan cara ini juga akan meningkatkan secara signifikan rate of return (tingkat pengembalian) ekonomi proyek secara mendekati atau lebih besar dari FIRR. Implementasi Agar implementasi proyek KPS berhasil, akan ada sejumlah persyaratan jangka pendek maupun panjang yang harus dipertimbangkan oleh Kota Batam. Dalam jangka pendek melalui tahap pengadaan dan implementasi, Kota Batam memerlukan dukungan advisori sesuai yang seringkali melibatkan beberapa adviser/penasihat dari beragam latar belakang dan ketrampilan: Overall Transaction Adviser/Penasihat Transaksi Umum (seringkali juga mencakup peran Penasihat Keuangan) Technical Adviser(s)/Penasihat Teknis Legal Advisers/Penasihat Hukum Dari perspektif Kota Batam, akan ada kebutuhan untuk menentukan siapa yang akan memiliki otoritas relevan untuk mengadakan para penasihat ini, berinteraksi dan mengarahkan mereka, serta mengambil keputusan tepat waktu terkait isu-isu dan pertanyaan yang dapat muncul dalam transaksi. Arti penting memiliki garis kewenangan yang jelas dan

ditentukan sejak awal dan pengambilan keputusan oleh pemerintah pada tahap kritis ini harus benar-benar diperhatikan. Dalam jangka panjang, begitu kesepakatan komersial dan finansial terlah dicapai, Kota Batam bertanggung jawab untuk memonitor dan melakukan pengawasan selama tahap manajemen kontrak yang amat penting untuk memastikan keberhasilan proyek . Tahap pasca-pengadaan dari KPS yang umum terjadi terdiri dari tiga: konstruksi, operasi, dan berakhirnya/masa kadaluarsa kontrak. Selama masa manajemen kontrak, Kota Batam harus membentuk suatu strategi manajemen risiko internal yang menentukan rencana manajemen kontrak dan mengalokasikan sumber daya internal untuk berbagai tugas sangat penting untuk sumber daya internal untuk menjadi familiar dengan sejumlah prinsip kunci kontrak KPS, termasuk informasi yang diperlukan dari perusahaan KPS, protokol pemerintahan, penyelesaian dan komisioning program dan protocol handback. Pelaporan dan Monitoring Kinerja: Kontrak akan memberikan informasi yang diperlukan dari perusahaan KPS dan frekuensi dan pengaturan waktunya (timing). Begitu perusahaan KPS telah menyerahkan aset dan mulai melaksanakan layanan persampahan, Kota Batam harus memonitor komisioning aset dan penyerahan layanan sebagamana dinyatakan dalam kontrak. Administrasi Kontrak: KPS harus diatur berdasarkan kesepakatan proyek. Administrasi kontrak yang efektif memerlukan pemahaman yang baik atas perjanjian. Proses manajemen kontrak akan berubah sepanjang usia kesepakatan KPS dan harus ditinjau kembali oleh Kota Batam secara terus menerus untuk memastikan seluruh risiko dan isu yang mungkin terjadi telah dipertimbangkan secara matang. Tata Kelola (Governance): Perlu dibentuk komite dan Kota Batam maupun perusahaan KPS akan menunjuk perwakilan untuk mengawasi implementasi kesepakatan proyek. Komite ini harus mencakup komite kerja (yang meninjau hal-hal terkait rancangan, konstruksi dan komisioning fasilitas pengelolaan sampah) dan komite operasional (yang meninjau halhal terkait layanan pengelolaan sampah yang diberikan sektor swasta). Komisioning dan Penyelesaian: Perusahaan KPS harus menyiapkan rencana komisioning yang menjelaskan langkahlangkah yang diperlukan untuk mengintegrasikan penyelesaian fasilitas pengelolaan sampah dan dimulainya layanan. Kota Batam akan menyetujui rencana tersebut, memonitor kemajuan perusahaan KPS dan menangani isu-isu yang muncul. Seringkali dibutuhkan penasihat eksternal untuk membantu memonitor kerja komisi. Komunikasi: Sementara kesepakatan/kontrak proyek akan memberikan kejelasan peran dan tanggung jawab Kota Batam dan perusahaan KPS, komunikasi berkala dan terus menerus memungkinkan setiap pihak untuk secara proaktif mengidentifikasi dan mengantisipasi isu yang tidak terduga. Hubungan kuat yang dibangun pada komunikasi berkala ini akan membangun rasa saling percaya (trust) dan meningkatkan peluang keberhasilan proyek. Kota Batam harus menjalankan suatu peran yang didasarkan pada informasi yang cukup, terlibat dan bertahan lama dalam manajemen kontrak jangka panjang. Ini akan mengharuskan adanya sejumlah personil Kota Batam yang khusus ditugaskan untuk keperluan ini, walaupun tidak dalam jumlah besar. Peran potensial yang harus dibentuk dapat mencakup:

13

Penasihat Komisioning: Peran ini merupakan peran spesifik untuk masa pengembangan dan komisioning dari fasilitas pengelolaan sampah dan biasanya dijalankan oleh seseorang dengan pengalaman dan keahlian teknis/rekayasa/kontrak. Bergantung pada opsi dn fasilitas yang dipilih, hal ini dapat memakan waktu pengembangan selama 23 tahun seiring dengan periode awal dimulainya operasi (start up). Komite kerja: Komite ini tidak memerlukan personil KPS yang direkrut secara khusus, namun bisa didapat dari personil Kota Batam yang ada. Komite operasi: komite ini juga tidak memerlukan personil KPS spesifik yang direkrut untuk tujuan ini, namun bisa diambil dari personil Kota Batam yang ada. Monitoring KPS secara berkala: terdapat dua peran di sini: peran monitoring kinerja/finansial dan monitoring teknis. Keduanya memerlukan pengetahuan mendalam terkait ketentuan kontrak.

Sementara Kota Batam telah menjalin kontrak dengan perusahaan KPS untuk pemberian suatu layanan Pengelolaan sampah (termasuk opsi teknis dan fasilitas yang relevan), tanggung jawab mendasar untuk memberikan layanan tersebut kepada masyarakat Batam berada di Kota Batam. Membentuk struktur yang sesuai untuk mendukung Kota Batam selama usia proyek akan memungkinkan Kota Batam untuk mengelola proyek tersebut dengan baik sehingga dapat menghasilkan keluaran dan hasil yang terbaik bagi masyarakat Batam. Kesimpulan
Tabel 10.1: Kesimpulan

Isu

Pertimbangan/Keputusan

1. Isu di TPA

Operasi jangka panjang (>20 tahun) di TP Telaga Punggur memerlukan pengenalan fasilitas pemrosesan sampah yang akan mengurangi secara signifikan tonase/volume residu yang dibuang ke landfill. Pada metode operasi saat ini, usia landfill yang tersisa adalah kurang dari 10 tahun. Kurangnya lahan landfill alternatif di Batam menegaskan kembali kebutuhan Kota Batam unuk memastikan kebersinambungan operasi jangka panjang di TPA Telaga Punggur saat ini.

2.

11. Opsi 5 (RDF) adalah opsi yang disarankan secara teknis, yang diikuti dengan Opsi 9 (WTE dan Bio-drying), yang keduanya sama-sama mengurangi tonase/volume sampah yang dibuang ke landfill. Opsi Teknis 12. Hambatan terbesar untuk instalasi RDF adalah mendapatkan pelanggan yang berkomitmen jangka panjang untuk produk RDF dan logistik dan biaya terkait dengan pengangkutan RDF kepada pelanggan. Kontrak penjualan bahan bakar jangka panjang akan diperlukan untuk mendapatkan pendanaan untuk fasilitas RDF. Tarif saat ini untuk pengumpulan sampah amat rendah dan perbaikan tingkat layanan dan pengenalan teknologi pemrosesan sampah baru akan memerlukan peningkatan tarif yang signifikan di seluruh sektor: domestik/rumah tangga,

Tarif

14

komersial/non-rumah tangga, fasilitas publik dan kawasan industri (non-B3). 13. Sebagai prinsip penentuan harga secara umum, Kota Batam harus mempertimbangkan strategi untuk meningkatkan tarif guna memenuhi OPEX untuk Pengelolaan Sampah di Kota Batam. Strategi ini harus melibatkan glidepath untuk pergerakan tarif bertahap menuju pemulihan OPEX selama beberapa tahun (kemungkinan lima tahun). Hal ini untuk memastikan sosialisasi kenaikan tarif ini terhadap masyarakat berjalan lancar dan berkesinambungan. Berdasarkan pendapatan dari pengumpulan yang diterima oleh DKP, retribusi yang dikumpulkan sekitar 30-36 persen berasal dari rumah tangga di wilayah pengumpulan. Survei sebagai bagian dari Real Demand Survey untuk proyek ini menemukan bahwa 30% responden menyatakan membayar retribusi tersebut kepada pengumpul dari DKP, sementara 40% lainya membayar melalui perwakilan masyarakat. Hal ini harus diklarifikasi dan diperlukan strategi untuk meningkatkan tingkat pengumpulan retribusi guna memperkuat komersialitas sektor tersebut. Inisiatif DKP untuk memasukkan tagihan layanan sampah kepada proses tagihan listrik PLN harus dimonitor secara ketat agar berhasil . Kesalingterkaitan otoritas Batam untuk meningkatkan tarif dan memperbaiki tingkat pengumpulan dengan pendanaan secara umum adalah krusial. Ketentuan Kota Batam atas dukungan pendanaan OPEX tahunan untuk proyek ini amat penting untuk keberhasilan proyek, bersamaan dengan dukungan pendanaan tambahan dari pemerintah pusat untuk CAPEX. Kota Batam harus menilai kapasitas finansialnya unuk memberikan dukungan pendanaan tahunan, dengan berkoordinasi secara erat dengan pemerintah pusat. Opsi 5 (RDF) berada dalam kapasitas finansial Kota Batam untuk menyediakan hingga Rp. 70 milliar dukungan subsidi tahunan untuk KPS, berdasarkan setidaknya dukungan CAPEX 25%. Opsi 9 akan membutuhkan dukungan CAPEX lebih besar dari 50% yang telah diilustrasikan dalam analisis ini agar subsidi tahunan dapat berada dalam kapasitas finansial Kota Batam. Proyek KPS Pengelolaan Sampah Kota Batam akan dioperasikan di wilayah TPA Telaga Punggur dan manajemen dan penampungan lindi telah mulai menjadi masalah bagi masyarakat sekitar. Sampling awal menunjukkan parameter untuk amonia (NH3-N) telah melebihi ambang batas di sejumlah lokasi. TPA Telaga Punggur telah beroperasi tanpa AMDAL dan Izin Lingkungan. Sebelum melibatkan sektor swasta untuk suatu proyek KPS potensial, prioritas yang harus diperhatikan Kota Batam adalah memastikan bahwa semua proses AMDAL dan Izin Lingkungan telah didapatkan agar mematuhi prosedur dalam kerangka peraturan yang berlaku. Terdapat 600 orang yang tinggal di sekitar TPA Telaga Punggur dan menggantungkan hidupnya pada aktivitas memulung sampah. Pengembangan

14.

Tingkat Pengumpulan

15.

16. Pendanaan 17.

18.

Sosial dan Lingkungan

19.

20.

15

perbatasan terkait di sekitar TPA dapat memberikan peluang untuk merelokasi keluarga-keluarga pemulung ini. Implementasi KPS juga dapat memberikan peluang lapangan kerja bagi masyarakat pemulung, termasuk melibatkan mereka ke dalam operasi TPA sebagai tenaga kerja yang diformalkan yang dibutuhkan unuk memungut recyclables secara manual (yang ditawarkan dalam sejumlah opsi teknis). 21. Lahan pada TPA saat ini berada di bawah HPL Kota Batam. Prosedur transfer lahan dari BP Batam kepada Kota Batam harus diselesaikan sesegera mungkin. TPA saat ini dikategorikan sebagai Wilayah Hutan Lindung. Status ini harus dikonversi dan ditentukan sebagai wilayah dengan fungsi yang sesuai untuk memastikan keamanan operasi fasilitas pengelolaan sampah dalam jangka panjang. 16. Kontrak KPS untuk Pengelolaan Sampah Kota Batam adalah kontrak jangka panjang dan akan memerlukan keterlibatan Kota Batam pada Implementasi, Konstruksi, Operasi, dan Pengakhiran/Kadaluarsa kontrak. 17. Kota Batam harus merencanakan untuk menyediakan sumber daya (seperti staf, penasihat) untuk: a. Komisioning dan Penyelesaian Implementasi b. Pelaporan dan Monitoring Kinerja c. Administrasi Kontrak d. Tata Kelola (Governance)/komite seperti komite kerja (yang meninjau hal-hal terkait rancangan, konstruksi dan komisioning fasilitas pengelolaan sampah) dan komite operasi (yang meninjau hal-hal terkait layanan pengelolaan sampah yang diberikan sektor swasta).

Legal

22.

16

17

1. Latar Belakang
1.1 Pendahuluan

Kota Batam merupakan kota terbesar di Provinsi Kepulauan Riau dan teridir dari tiga pulau utama: Batam, Rempang dan Galang (biasa disingkat sebagai Barelang), serta 300 pulau kecil lainnya. Jembatan Barelang menghubungkan pulau tersebut dengan Batam. Kota Batam berada di jalur pelayaran internasional dan dekat dengan Singapura dan Malaysia. Ketika pertama kali dikembangkan pada awal 1970-an, populasi Kota Batam sekitar 6.000 orang, and pada 2011 telah bertumbuh menjadi lebih dari 1 juta orang.
Gambar 1.1: Kota Batam

Kota Batam membagi pulau-pulau yang ada menjadi tiga sub-kawasan: perkotaan (Pulau Batam), kawasan baru (Pulau Rempang dan Galang), dan pedalaman (pulau-pulau kecil) sebagai berikut: a. Kawasan Perkotaan Batam: Pada awal 1980-an, Batam didirikan sebagai kawasan pengembangan industri dan sejumlah insentif khusus untuk investasi dan juga pengecualian pajak ditetapkan untuk pulau tersebut. Perubahan di bidang pembangunan khususnya amat cepat semenjak 1996. Kegiatan-kegiatan produksi penting mencakup industri, perkapalan, pariwisata, transit kapal dan perdagangan. Lingkungan kawasan ini amat dipengaruhi oleh kegiatan pengembangan industri. Kawasan Baru: Kota Batam berencana melindungi pulau-pulau ini untuk pengembangan eko-turisme, budidaya air laut dan perikanan. Secara relatif hanya sedikit penduduk (sekitar 1000 orang) yang mendiami pulau-pulau tersebut. Jalan baru telah dibangun di pulau-pulau tersebut, yang dihubungkan dengan sembilan jembatan

b.

18

c.

Pedalaman: Tidak terdapat industri di kawasan Pedalaman. Pertanian dan perikanan merupakan kegiatan utama dan masyarakat setempat pada umumnya miskin. Kurangnya infrastruktur seperti pasokan air bersih, listrik dan pelabuhan laut untuk transportasi lokal dipandang sebagai beberapa dari masalah utama yang dihadapi.

Gambar 1.2: Pedalaman

Sumber: Bappeda Kota Batam

Baru-baru ini Kota Batam menjadi semakin terkenal bagi wisatawan domestik dan asing. Kedekatannya dengan Singapura menjadi salah satu alasan pertumbuhan ini. Pariwisata difokuskan pada keindahan alam pulau tersebut dan juga sebagai tujuan belanja. Dalam kurun waktu yang relatif singkat semenjak 1970-an, Batam telah berkembang dari wilayah dengan penduduk yang jarang menjadi salah satu kawasan industri dan pariwisata utama di Indonesia. Selain itu, status Kota Batam sebagai kawasan perdagangan bebas juga membuatnya menjadi bagian integral dari Segitiga Pertumbuhan Sijori. Segitiga Pertumbuhan Sijori adalah kerjasama antara Singapura, Johor (di Malaysia), dan Kepulauan Riau yang mengkombinasikan kekuatan kompetitif dari ketiga wilayah tersebut untuk membuat subregion ini menjadi lebih menarik bagi investor regional dan internasional. Lebih khusus lagi, segitiga ini menghubungkan infrastruktur, modal, dan keahlian Singapura dengan sumber daya alam dan manusia serta berlimpahnya lahan di Johor dan Riau. Batam dahulu merupakan tempat tinggal suku Orang Laut, namun pembangunan ekonomi yang berlangsung telah mengubah gambaran ini secara signifikan, khususnya dengan adanya migrasi dari daerah lain ke Batam, yang akhirnya membawa keragaman budaya Inodnesia ke pulau tersebut. Kota Batam dapat dicapai dari jalur laut dan udara. Bandara Hang Nadim (BTH) adalah satu-satunya bandara di pulau Batam dan memiliki landas pacu terpanjang di Indonesia, yang bahkan mampu dilandasi oleh pesawat A380. Terdapat penerbangan domestik dari Jakarta dan dari berbagai kota di Indonesia lainnya ke BTH. BTH juga melayani penerbangan

19

dari dan ke Kuala Lumpur di Malaysia, namun kebanyakan pengunjung internasional memilih Bandara Changi Singapura yang terletak sekitar 30 km dari Batam dan terhubung ke pulau tersebut dengan kapal feri berkecepatan tinggi, yang memakan waktu kurang dari satu jam. Selain Singapura, terminal feri di Batam (sejumlah lima terminal) juga menghubungkan Batam dengan Bintan dan Johor Baru (Malaysia). 1.2 Geografi dan Iklim

Kota Batam berbatasan dengan Kabupaten Karimun di Barat, Kecamatan Bintan Utara (Pulau Bintan) dan Tanjung Pinang di timur, Selat Singapura dan Malaysia di utara, dan Kecamatan Senayang (Kabupaten Lingga) di selatan. Antara Batam dan Bintan dipisahkan oleh Selat Riau.
Gambar 1.3: Perbatasan Kota Batam

Kota Batam beriklim tropis dengan temperatur antara 21-35C dengan kelembaban berkisar 79-85%. Curah hujan tahunan rata-rata adalah sekitar 2.600 mm.

20

1.3

Demografi

Batam dihuni oleh masyarakat yang beragam yang teridri dari berbagai suku dan kelompok, seperti Melayu, Jawa, Batak, Minangkabau, dan etnis Cina. Data populasi tahun 1994-2010 dapat dilihat pada tabel berikut:

Tabel 1.1: Populasi Kota Batam pada 1994-2010

Year 1994 1995 1996 1997 1998 1999 2000 2001 2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008 2009 2010

Indonesian Citizen Male 88,927 99,777 122,988 126,693 153,895 159,104 209,120 241,667 254,193 266,235 279,563 330,333 346,244 353,924 448,594 506,758 540,354 Female 74,210 95,547 124,126 127,609 139,313 176,520 226,714 281,509 290,794 292,641 307,745 351,253 365,891 368,051 440,908 481,797 511,239

Foreign Country Citizen

Sub total % Growth Male Female Sub Total % Growth 163,137 638 127 765 195,324 20% 641 115 756 -1% 247,114 27% 697 147 844 12% 254,302 3% 717 160 877 4% 293,208 15% 405 87 492 -44% 335,624 14% 962 371 1,333 171% 435,834 30% 1205 319 1,524 14% 523,176 20% 2517 1,458 3,975 161% 544,987 4% 3079 1,885 4,964 25% 558,876 3% 2196 1,589 3,785 -24% 587,308 5% 2244 1,701 3,945 4% 681,586 16% 2387 1,814 4,201 6% 712,135 4% 1331 494 1,825 -57% 721,975 1% 1768 572 2,340 28% 889,502 23% 2342 625 2,967 27% 988,555 11% 2842 698 3,540 19% 1,051,593 6% 4835 273 5,108 44%

Grand Total 163,902 196,080 247,958 255,179 293,700 336,957 437,358 527,151 549,951 562,661 591,253 685,787 713,960 724,315 892,469 992,095 1,056,701

Total Growth People 32,178 51,878 7,221 38,521 43,257 100,401 89,793 22,800 12,710 28,592 94,534 28,173 10,355 168,154 99,626 64,606 % 20% 26% 3% 15% 15% 30% 21% 4% 2% 5% 16% 4% 1% 23% 11% 7%

Sumber: Dinas Kependudukan Kota Batam, Batam Dalam Angka 2011, dan Analisis

Pertumbuhan penduduk tahunan rata-rata hampir mencapai 13% sepanjang 1994-2000 dan sekitar 10% untuk 20012010. Data terbaru 2012 menyatakan populasi Batam sebesar 1,15 juta penduduk. Pertumbuhan penduduk yang tinggi ini disebabkan oleh migrasi warga dari daerah lain yang tertarik dengan prospek kerja di Batam. Dengan populasi yang relatif muda, tingkat kelahiran Batam juga menjadi faktor dalam pertumbuhan populasinya. Aliran migrasi yang cepat juga berdampak pada aspek sosial, ekonomi, dan tata ruang serta kualitas lingkungan.

1.4

Kondisi Ekonomi

Industri di Batam secara umum dapat dikategorikan menjadi industri berat dan industri ringan. Industri berat didominasi oleh galangan kapan (shipyard), fabrikasi, baja, dan logam. Industri ringan mencakup industri manufaktur, elektronik, garmen, dan plastik. Industri-industri ini terkonsentrasi di sejumlah kawasan atau kompleks industri di seluruh pulau.
1.4.1 Peluang Investasi di Kota Batam

Semenjak tahun 1970-an, Pulau Batam mengalami transformasi yang signifikan, dari yang sebagian besar terdiri dari wilayah hutan menjadi kawasan pelabuhan dan industri utama. Galangan kapal dan manufaktur elektronik merupakan

21

industri penting di Batam. Letaknya yang dekat dengan Singapura meningkatkan kecepatan pengapalan barang serta distribusi produk dari Batam, dengan biaya buruh yang rendah serta insentif khusus pemerintah. Batam merupakan tempat banyak pabrik yang dioperasikan oleh perusahaan-perusahaan asing. Di bawah kerangka kerja yang ditandatangani pada Juni 2006, Batam beserta sejumlah bagian dari Bintan dan Karimun ditetapkan sebagai bagian dari Kawasan Ekonomi Khusus dengan Singapura, yang menghilangkan tarif dan pajak pertambahan nilai untuk barangbarang yang dikapalkan antara Batam dan Singapura. Kota Batam mencanangkan pembangunan ekonomi lebih lanjut di sejumlah sektor seperti pertanian, perdagangan, pariwisata, transportasi dan teknologi.

1.5

Sampah Padat di Indonesia

Pengelolaan sampah padat merupakan masalah kritis di banyak kota di Indonesia, termasuk Kota Batam. Sampah padat kota meningkat dari waktu ke waktu, sejalan dengan pertumbuhan populasi wilayah perkotaan. Secara umum, pengolahan sampah padat biasanya dilakukan hanya dengan membuang sampah. Dalam banyak hal, ini adalah salah satu dari masalah lingkungan paling nyata yang dihadapi masyarakat, mengingat sampah padat yang dibuang sembarangan menjadi masalah yang kasat mata yang diamati oleh masyarakat dalam kegiatan sehari-hari mereka. Masalah yang seringkail muncul dalam penanganan sampah padat di perkotaan terkait dengan tingginya biaya operasional dan kesulitan dalam menemukan lahan yang sesuai untuk pembuangan akhir, serta kurangnya kesadaran masyarakat secara umum tentang sampah padat. Akibatnya, sebagian besar kota di Indonesia hanya mampu mengumpulkan dan membuang sekitar 50% dari total produksi sampahnya. Dari 50% ini, sebagian besar ditangani dengan cara pembuangan yang tidak higienis, berantakan dan mencemari lingkungan. Sampah yang tidak dikumpulkan, yang juga seringkali bercampur dengan kotoran manusia dan hewan, juga sering dibuang di jalan-jalan dan saluran pembuangan, yang akhirnya turut menyebabkan banjir, menjadi lahan pertumbuhan serangga dan vektor seperti tikus serta penyebaran penyakit. Menurut Undang-undang No.18/2008 tentang Pengelolaan Sampah (Undang-undang Pengelolaan Sampah), pengelolaan sampah padat harus dilakukan berdasarkan asas tanggung jawab, kesinambungan, profitabilitas, keselamatan dan nilai ekonomis. Pengelolaan sampah dilakukan untuk meningkatkan kualitas kesehatan masyarakat dan lingkungan, serta untuk mengubah sampah menjadi sumber daya. Di sebagian besar kota di Indonesia, pelaksanaan dari penanganan pengelolaan sampah kota yang tepat sebagaimana diamanahkan dalam undang-undang ini masih jauh dari ideal. Berdasarkan studi dan evaluasi yang dilakukan di banyak kota di Indonesia, masalah utama pengelolaan sampah kota di Indonesia mencakup: a. Semakin kompleksnya permasalahan sampah kota sebagai akibat logis dari meningkatnya populasi, khususnya di perkotaan; b. Kurangnya kewenangan untuk menyelesaikan masalah penduduk, infrastruktur dan resourcing, karena pengelolaan sampah kota kurang dipandang sebagai prioritas; c. Kebingungan birokratis dan penundaan dikarenakan berbagai lembaga (di tingkat lokal, provinsi dan nasional() yang bekerja dalam batas wilayah yang sama; d. Kurangnya akuntabilitas; e. Komunikasi yang terbatas di dalam administrasi kota dan khususnya antara administrasi kota dengan berbagai pemangku kepentingan;

22

f.

Campur tangan politik, di mana seringkali wakil-wakil terpilih tidak membatasi diri mereka pada perencanaan strategis, penetapan kebijakan dan pengawasan kinerja, namun justru terlibat dalam operasi sehari-hari; g. Kurangnya ketrampilan tenaga kerja pemerintah kota; dan h. Kurangnya partisipasi masyarakat dan/atau partisipasi masyarakat yang kurang terorganisir.

23

2. Pemangku Kepentingan dan Pengaturan Kelembagaan


2.1 Overview
Secara keseluruhan, Undang-undang Pengelolaan Sampah menetapkan tanggung jawab untuk setiap tingkatan pemerintah terkait sampah padat kota:

Tabel 2.1: Tanggung Jawab Terkait Sampah Padat Kota

Tanggung Jawab Pemerintah di Tingkat Nasional


Menetapkan kebijakan dan strategi nasional terkait pengelolaan sampah padat

Tanggung Jawab Pemerintah Provinsi


Menetapkan kebijakan dan strategi di tingkat provinsi terkait pengelolaan sampah padat sesuai kebijakan dan strategi nasional

Tanggung Jawab Pemerintah Kota/Kabupaten


Menetapkan kebijakan dan strategi di tingkat lokal terkait pengelolaan sampah padat sesuai dengan kebijakan dan strategi di tingkat nasional dan provinsi Melaksanakan pengelolaan sampah padat di tingkat lokal sesuai norma, standar, prosedur dan kriteria yang ditetapkan di tingkat nasional

Menetapkan norma, standar, prosedur dan kriteria terkait pengelolaan sampah padat Memfasilitasi kerjasama antar provinsi dalam pengelolaan sampah padat Melaksanakan koordinasi, pembinaan, dan pengawasan kinerja pemerintah lokal dalam pengelolaan sampah padat Memfasilitasi kerjasama antar kabupaten/kota di satu provinsi dalam pengelolaan sampah padat Melaksanakan koordinasi, pembinaan, pengawasan kinerja kota/kabupaten dalam pengelolaan sampah padat

Melaksanakan pembinaan dan pengawasan kinerja pengelolaan sampah padat yang dilaksanakan oleh pihak lain (jika ada) Menentukan lokasi tempat pembuangan akhir terintegrasi dari tempat pemrosesan akhir Memonitor dan mengevaluasi secara berkala (setiap 6 bulan selama 20 tahun) tempat pembuangan akhir sampah padat dengan sistem pembuangan terbuka yang telah ditutup Memformulasikan dan melaksanakan tanggap darurat pengelolaan sampah padat sesuai dengan kewenangan pemerintah lokal (kota/kabupaten)

Menetapkan kebijakan penyelesaian sengketa antar pemerintah lokal dalam

Memfasilitasi penyelesaian sengketa antar kota/kabupatan dalam satu provinsi

24

Tanggung Jawab Pemerintah di Tingkat Nasional


pengelolaan sampah padat

Tanggung Jawab Pemerintah Provinsi

Tanggung Jawab Pemerintah Kota/Kabupaten

2.2

Pengaturan Kelembagaan Batam

Walikota Batam dipilih oleh penduduk sah Kota Batam melalui suatu proses pemilihan langsung yang demokratis (Pilkada). Walikota secara administratif didukung oleh Sekretaris Daerah Batam, dan secara teknis didukung oleh Asisten dan Kepala Dinas dan/atau Kecamatan sebagaimana diperlukan. Struktur organisasional dan prosedur kerja dinas lokal sesuai dengan Peraturan Kota Batam No.12/2007 tentang Pengaturan Organisasional dan Prosedur Kerja Dinas Lokal untuk Kota Batam. Kota Batam terbagi atas 12 kecamatan dan 74 kelurahan sebagai berikut:
Tabel 2.2: Kecamatan dan Kelurahan di Kota Batam

Kecamatan Batam Kota Nongsa Bengkong Batu Ampar Sekupang Sagulung Lubuk Baja (berpenduduk terbesar, sebelumnya
bernama Nagoya)

Jumlah Kelurahan 7 5 5 7 8 6 6 4 5 7 6 8

Sungai Beduk Batu Aji Belakang Padang (pulau) Bulang (pulau) Galang (pulau)

Cakupan studi ini adalah sembilan kecamatan di pulau Batam, tidak termasuk tiga kecamatan di pulau-pulau kecil lainnya, yaitu Belakang, Bulang dan Galang. Pengelolaan sampah padat Kota Batam saat ini dilaksanakan oleh Dinas Kebersihan dan Pertamanan (DKP) Kota Batam. Struktur DKP dapat dilihat pada Gambar 2.1 di bawah ini.

25

Gambar 2.1: Struktur Organisasi Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Batam (Peraturan Kota Batam No.12/2007)

Kepala Dinas Kebersihan dan Pertamanan Sekretari s Peneliti Umum


Keuangan n

HR

Divisi Program
Pengembangan Program

Div. Perbaikan Layanan


Layanan

Divisi Kebersihan Retribusi

Divisi Pertamana n Rencana Pertamanan


Pengembangan & Pertamanan

Evaluasi & Pelaporan

Teknis & Pengaturan

Sosialisasi & Pembinaan


Kebersihan Jalan & Lingkungan.

Data & Informasi

Pengawasan & Kontrol

Pengelolaan Pertamanan

Proses pengambilan keputusan terkait KPS untuk pengelolaan sampah kota didasarkan pada masukan dari Kepala DKP Kota Batam melalui Sekda atau Asisten II (Pembangunan Ekonomi). Mengingat proyek pengelolaan sampah padat kota berpotensi untuk berdampak kolateral secara substansial, proses pengambilan keputusan akan melibatkan para pemangku kepentingan terkait untuk memastikan seluruh dampak sudah diperhitungkan. Salah satu komponen penting dalam mengembangkan proposal pengelolaan sampah untuk Kota Batam adalah mengidentifikasi para pemangku kepentingan yang akan terdampak oleh proyek yang diusulkan (serta teknologi dan operasi terkait). Para pemangku kepentingan ini akan mencakup: DPRD Kota Batam, yang berfungsi sebagai legislator, pengendali dan pengevaluasi kebijakan pemerintah terkait pengelolaan sampah padat Kota Batam. Lembaga-lembaga internal Kota Batam, termasuk Dinas Pengelola Dampak Lingkungan, Departemen Pekerjaan Umum dan DKP, serta lembaga pemerintah lainnya. Pengguna jasa kebersihan masyarakat/rumah tangga lokal, entitas bisnis dan industri.

26

3. Kebutuhan Proyek
3.1 Latar Belakang Populasi Kota Batam saat ini adalah lebih dari 1,1 juta orang, di mana pada dekade sebelumnya telah bertumbuh rata-rata 10% per tahun. Hal ini diperkirakan akan terus berlangsung dan dalam 25 tahun populasi akan mencapai 2,7 juta orang (2037). Seiring dengan pertumbuhan populasi, semakin meningkat pula timbulan sampah. Bahkan jika tingkat timbulan per kapita tetap sama atau sedikit menurun karena adanya upaya daur ulang dan pengalihan sampah, peningkatan populasi dan kegiatan bisnis, industri dan institusional akan menyebabkan peningkatan volume sampah yang memerlukan pengolahan dan pembuangan yang dikelola dengan baik. Sampah berasal dari berbagai sumber dan ditangani dengan cara-cara berbeda sebagai berikut: 1. Sampah domestik didefinisikan sebagai sampah yang berasal dari rumah tangga, lembaga dan sektor bisnis yang tanggung jawab pengumpulan dan pembuangannya berada di Pemerintah Kota Batam. Perlu dicatat bahwa meskipun Kota Batam bertanggung jawab menangani pengumpulan dan pembuangan, namun sejauh ini hal ini dilaksanakan oleh sektor swasta, PT Royal Gensa Asih, di bawah kontrak dengan Kota batam. Sampah domestik dibawa ke TPS di Telaga Punggur yang dioperasikan oleh DKP. 2. Sampah fasilitas umum (ruang publik, jalan, dsb.) dikumpulkan oleh DKP. 3. Sampah industri, yaitu sampah yang serupa dengan sampah domestik (bukan residu proses) yang ditimbulkan oleh industri berat dan ringan. Sampah ini dikumpulkan dan dibuang oleh kontraktor swasta yang ditunjuk oleh industri, di mana kontraktor tersebut diharuskan mendapatkan izin dari DKP untuk membuang sampah ke TPS Telaga Punggur. Sampah industri seperti residu proses yang ditangani secara on-site, didaur ulang atau dibuang di luar Kota Batam tidak dimasukkan ke dalam analisis ini. 3.2 Timbulan dan Sumber Sampah

Volume dan komposisi sampah yang dihasilkan bergantung pada populasi dan tingkat pertumbuhannya, pendapatan per kapita dan pola konsumsi, pola penyediaan kebutuhan sehari-hari, dan iklim. Terdapat sejumlah standar Indonesia untuk tingkat timbulan sampah padat (misalnya SNI 19 3964-1995, dan SNI 19 3983-1995). Namun berdasarkan uji lapangan selama beberapa hari di beberapa lokasi dan kecamatan di Kota Batam, tingkat timbulan sampah rata-rata rumah tangga di Kota Batam lebih tinggi dari 0,60 kg/kapita/hari.

27

Gambar 3.1: Tingkat Timbulan Sampah di Kota Batam (kg/kapita/hari).

0,90 0,80 0,70 0,60 0,50 0,40 0,30 0,20 0,10 0,00 Lubuk Baja Batu Ampar Bengkong Sekupang Nongsa Sei Beduk Batam Kota Sagulung Batu Aji

Sumber: Uji lapangan dan analisis, 2012

Kecamatan Batam Kota diamati memiliki tingkat timbulan sampah tertinggi (0,84 kg/kapita/hari), yang mana juga merupakan wilayah dengan rumah tangga berpendapatan tinggi terbanyak. Sumber sampah padat di Kota Batam adalah rumah tangga, pasar, bisnis (hotel, kantor, dsb), fasilitas umum dan kawasan industri. Berdasarkan uji lapangan, total berat yang diangkut ke TPS, serta kondisi lain di lapangan, diasumsikan bahwa tingkat timbulan sampah rata-rata di kota tersebut dari seluruh sumber adalah 1kg/kapita/hari. Sumber-sumber sampah padat ini ditangani dengan beberapa cara: 1. Sampah domestik didefinisikan sebagai sampah yang berasal dari rumah tangga, lembaga dan sektor bisnis yang tanggung jawab pengumpulan dan pembuangannya berada di Pemerintah Kota Batam. Perlu dicatat bahwa meskipun Kota Batam bertanggung jawab menangani pengumpulan dan pembuangan, namun sejauh ini hal ini dilaksanakan oleh sektor swasta, PT Royal Gensa Asih, di bawah kontrak dengan Kota Batam. Sampah domestik dibawa ke TPS di Telaga Punggur yang dioperasikan oleh DKP. 2. Sampah fasilitas umum (ruang publik, jalan, dsb.) dikumpulkan oleh Kota Batam di bawah Dinas Kebersihan dan Pertamanan (DKP). 3. Sampah industri adalah sampah sejenis dengan sampah domestik (bukan residu proses) yang ditimbulkan oleh industri berat dan ringan. Sampah ini dikumpulkan dan dibuang oleh kontraktor swasta yang ditunjuk industri, di mana kontraktor tersebut diharuskan untuk mendapatkan izin dari Dinas Kebersihan untuk membuang sampah di TPS Telaga Punggur. Estimasi yang ada menunjukkan bahwa sekitar sepertiga sampah tersebut didaur ulang, yang merupakan jumlah yang wajar untuk sebuah sistem daur ulang informal, dan di mana tidak terdapat atau hanya sedikit pembuangan dan daur ulang organik. Estimasi ini juga menunjukkan bahwa sekitar 10% sampah tersebut akan dibuang secara ilegal atau dengan cara yang tidak teridentifikasi. Ini berarti terdapat 90% tingkat tangkapan,

28

yang masih harus diperbaiki, mengingat sama sekali tidak boleh ada sampah yang dibuang ke lingkungan dengan cara yang tidak terkendali. Pengamatan adhoc oleh tim proyek di Batam menunjukkan bahwa terdapat sejumlah tempat pembuangan antara tidak resmi yang lebih kecil, yang meskipun tidak legal, memberikan peluang transfer karena Kota Batam juga memerintahkan untuk mengangkut sampah tersebut untuk dikirim ke TPS. Berdasarkan dokumentasi DKP atas sampah yang diangkut ke TPS, sampah industri mencakup 22% dan sampah fasilitas umum mencakup 8% dari keseluruhan. Total sampah yang dihasilkan dan diangkut ke TPS dari 2006 hingga saat ini dapat dilihat pada tabel berikut.
Tabel 3.1: Sampah yang Dikumpulkan di Tempat Pembuangan Akhir dari 2006-2012

No.

Tahun

Bulan

Berat (kg)

Rata-rata ton/hari 410 438 415 459 461 464 428 461 460 467 487 483 491 485 475 523 546 556 550 555 597 565 549 522 498 533 488 512 488 490 485 433 469 465

Rata-rata ton/hari

Total Per Tahun (ton)

1.

2006

2.

2007

3.

2008

Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober

12,724,760 12,277,420 12,869,890 13,775,140 14,302,160 13,921,210 13,254,790 14,292,020 13,788,190 14,476,357 14,613,663 14,980,049 15,215,200 13,571,520 14,728,990 15,701,180 16,925,180 16,675,660 17,055,370 17,206,130 17,907,820 17,519,580 16,478,240 16,186,790 15,423,380 14,927,580 15,121,300 15,374,990 15,118,180 14,700,270 15,041,010 13,412,900 14,055,720 14,417,613

453

165,276

535

195,172

488

178,044

29

No.

Tahun

Bulan

Berat (kg)

Rata-rata ton/hari 505 494 498 606 538 237 514 517 587 565 514 557 572 571 535 536 535 593 539 638 641 632 592 546 548 536 544 562 604 586 624 649 668 590 436 615 622 648 670 693 716 677 695 695

Rata-rata ton/hari

Total Per Tahun (ton)

4.

5.

6.

November Desember Januari Februari Maret April Mei Juni 2009 Juli Agustus September Oktober November Desember Januari Februari Maret April Mei Juni 2010 Juli Agustus September Oktober November Desember Januari Februari Maret April Mei Juni 2011 Juli Agustus September Oktober November Desember 2012 Januari Februari Maret April Mei Juni Rata-rata

15,140,370 15,311,190 15,433,290 16,975,150 16,676,040 7,111,830 15,935,840 15,520,660 18,206,130 17,521,770 15,426,180 17,271,150 17,157,560 17,691,420 16,570,940 15,013,640 16,594,690 17,777,270 16,712,330 19,130,050 19,874,500 19,581,030 17,761,210 16,916,290 16,445,050 16,621,720 16,861,690 15,731,230 18,720,850 17,590,300 19,341,710 19,481,460 20,720,320 18,285,010 13,079,330 19,052,490 18,648,330 20,086,420 20,764,260 20,085,730 22,182,550 20,311,470 21,558,290 20,857,590

523

190,927

573

208,999

596

217,599

690

30

Sumber: Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Batam 2012

31

Pada 2011, total sampah yang diangkut termasuk sampah dari industri kelapa sawit rata-rata 37 ton/hari dan pada 2012 rata-rata 42 ton/hari. Sampah ini tampak seperti tanah dan dibuang di bagian lain di TPS tanpa diolah sama sekali. Berdasarkan data dan tren ini telah dikembangkan suatu proyeksi untuk 25 tahun mendatang dengan menggunakan tingkat pertumbuhan populasi rata-rata dari 2001-2011 (10%). Jumlah sampah total yang dihasilkan mencakup tiga kecamatan non-Pulau Batam (Belakang Padang, Bulang dan Galang), yang tidak dilayani oleh TPS Telaga Punggur. Karena cakupan Laporan ini tidak mencakup ketiga kecamatan tersebut, maka perhitungan sampah total untuk TPS Telaga Punggur telah diturunkan sebesar 4% berdasarkan proporsi populasi di kecamatan-kecamatan ini terhadap populasi total Kota Batam.
Tabel 3.2: Proyeksi Populasi dan Sampah yang Dihasilkan pada 2013-2037
Growth No 0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 Year 2012 2013 2014 2015 2016 2017 2018 2019 2020 2021 2022 2023 2024 2025 2026 2027 2028 2029 2030 2031 2032 2033 2034 2035 2036 2037 People 67,768 % 10% Population Arithmetic 1,149,902 1,217,670 1,285,437 1,353,205 1,420,973 1,488,741 1,556,508 1,624,276 1,692,044 1,759,811 1,827,579 1,895,347 1,963,114 2,030,882 2,098,650 2,166,418 2,234,185 2,301,953 2,369,721 2,437,488 2,505,256 2,573,024 2,640,791 2,708,559 2,776,327 2,844,095 Population in 9 Sub-districs 1,103,906 1,168,963 1,234,020 1,299,077 1,364,134 1,429,191 1,494,248 1,559,305 1,624,362 1,689,419 1,754,476 1,819,533 1,884,590 1,949,647 2,014,704 2,079,761 2,144,818 2,209,875 2,274,932 2,339,989 2,405,046 2,470,103 2,535,160 2,600,217 2,665,274 2,730,331 Waste Production (ton/day) Reduction (ton/day) Total Waste Domestic Non Domestic Improper treatment Specific Total Transported TO FDS Total Scavenging Composting Inc. Com (industry & PF) incl. un-transpoted Waste Reduction (ton/day) 773 331 1,104 275.98 110.39 37.00 too small 423.37 681 818 351 1,169 280.55 116.90 397.45 772 864 370 1,234 283.82 123.40 407.23 827 909 390 1,299 285.80 129.91 415.70 883 955 409 1,364 286.47 136.41 422.88 941 1,000 429 1,429 285.84 142.92 428.76 1,000 1,046 448 1,494 283.91 149.42 433.33 1,061 1,092 468 1,559 280.67 155.93 436.61 1,123 1,137 487 1,624 276.14 162.44 438.58 1,186 1,183 507 1,689 270.31 168.94 439.25 1,250 1,228 526 1,754 263.17 175.45 438.62 1,316 1,274 546 1,820 254.73 181.95 436.69 1,383 1,319 565 1,885 245.00 188.46 433.46 1,451 1,365 585 1,950 233.96 194.96 428.92 1,521 1,410 604 2,015 221.62 201.47 423.09 1,592 1,456 624 2,080 207.98 207.98 415.95 1,664 1,501 643 2,145 214.48 214.48 428.96 1,716 1,547 663 2,210 220.99 220.99 441.97 1,768 1,592 682 2,275 227.49 227.49 454.99 1,820 1,638 702 2,340 234.00 234.00 468.00 1,872 1,684 722 2,405 240.50 240.50 481.01 1,924 1,729 741 2,470 247.01 247.01 494.02 1,976 1,775 761 2,535 253.52 253.52 507.03 2,028 1,820 780 2,600 260.02 260.02 520.04 2,080 1,866 800 2,665 266.53 266.53 533.05 2,132 1,911 819 2,730 273.03 273.03 546.07 2,184

Sumber: Batam Dalam Angka 2011, analisis dan kalkulasi 2012

Peningkatan dalam timbulan sampah berdasarkan populasi dan pertumbuhan ekonomi diperkirakan pada Gambar 3.2 di bawah dan dijabarkan berdasarkan asal sampah. Sampah rumah tangga/domestik merupakan porsi terbesar dari arus sampah tersebut. Arti hal ini sebagai batu lompatan untuk strategi pengolahan sampah amat penting karena ukurannya dan karena hingga saat ini masih dikendalikan oleh Kota Batam/DKP. Hal ini memungkinkan Kota Batam untuk mengadakan hubungan kontrak di mana Kota Batam dapat menjamin akses bagi arus sampah rumah tangga/domestik sebagai bahan baku untuk proses pemulihan energi, bilamana sesuai dan memungkinkan.
Gambar 3.2: Perkiraan Pertumbuhan Sampah

1.200.000

1.000.000

800.000 Tonnes per Year

household (domestic)
600.000

commercial Public Facility and Domestic Industrial Total

400.000

200.000

1 3 5 7 9 11 13 15 17 19 21 23 25

Project Year

Nilai kalor (heating value) dari arus sampah diperkirakan sebesar 4.600 kJ/kg dengan kandungan kelembaban antara 5060%. Ini merupakan nilai yang umum dari sampah domestik dengan kandungan kelembaban seperti ini. Begitu kandungan kelembaban menurun, maka nilai kalor naik, dan di negara-negara Barat sampah dengan kandungan kelembaban sekitar 30% memiliki nilai kalor sekitar 10.000 kJ/kg.

3.3

Sistem Sampah Domestik

Sistem sampah domestik amat penting karena berpotensi menyediakan pasokan bahan baku jangka panjang yang handal untuk sistem konversi sampah ke energi. Sistem ini juga penting karena merupakan bagian terbesar dari arus sampah dan memakan sebagian besar ruang landfill, mengurangi usia landfill lebih dari sumber sampah lainnya. Sistem sampah domestik terdiri dari komponen-komponen berikut: Pengumpulan, pewadahan dan daur ulang sampah rumah tangga


3.3.1

Transfer ke depo transfer (transfer station) atau tempat pembuangan sementara (TPS). Sebagian sampah juga diangkut langsung ke TPS tanpa ditransfer. Kegiatan memulung atau daur ulang informal di TPS Pemuatan ke dalam truk di TPS dan pengangkutan ke TPA Kegiatan memulung dan pembuangan di TPA
Pengumpulan, pewadahan dan daur ulang sampah rumah tangga dan transfer ke TPS

Rumah tangga adalah tempat di mana sampah ditimbulkan dan ditimbun hingga diangkut atau dibawa untuk dibuang di TPS. Ada rumah tangga yang telah menggunakan jasa pengumpulan; sementara rumah tangga lainnya membuang sampahnya di TPS. Saat ini tidak ada data yang menunjukkan berapa jumlah rumah tangga yang ada atau berapa banyak kontrak layanan pembuangan yang ada (dan berapa yang membayar untuk layanan ini). Daur ulang juga terjadi di tingkat rumah tangga dan barang-barang berharga dikumpulkan di sini dan memasuki saluran daur ulang.
3.3.2 Tempat Pembuangan Sementara

Tempat pembuangan sementara adalah wilayah di mana sampah dibawa dan ditimbung hingga dimuat ke dalam truk untuk diangkut ke TPS. Diperkirakan terdapat 355 TPS di Kota Batam, dan kemungkinan jumlahnya lebih dari angka tersebut. Sistem TPS tampak sebagai sistem yang tumbuh secara organik di lokasi-lokasi yang cukup dekat dengan wilayah pemukiman sehingga sampah dapat dikumpulkan oleh operator dengan gerobak, dibawa ke TPS oleh penduduk dengan berjalan kaki, atau dengan menggunakan kendaraan bermotor (lokal). Sejumlah TPS memiliki bagian yang terbuat dari beton yang dimaksudkan untuk menampung sampah hingga diangkut, namun pada fasilitas-fasilitas yang diamati, sampah dapat menyebar ke bagian lainnya yang lebih luas. TPS yang lebih besar memiliki pemulung yang memisahkan barang-barang berharga, seperti logam, kardus dan botol plastik. Memuat sampah residu ke dalam truk untuk dibuang biasanya dilakukan secara manual. Terdapat banyak ruang untuk perbaikan di TPS untuk mengurangi jumlah sampah, dampak lingkugan potensial dari pembuangan terbuka serta perbaikan faktor kesehatan bagi penduduk sekitar maupun pemulung, dan juga perbaikan efisiensi dalam penanganan sampah. Terdapat keterbatasan dalam hal tingginya jumlah TPS yang diperlukan dalam sistem saat ini, sehingga pembuangan sampah domestik dapat terjadi tanpa selalu bergantung pada kendaraan bermotor. Mengubah mode operasi dasar ini akan berdampak luas secara finansial dan sosial, yang memerlukan diciptakannya suatu infrastruktur dan proses baru yang menyeluruh. Perubahan besar-besaran semacam itu dapat menjadi topik pembahasan untuk penelitian terpisah. Pengamatan pada sejumlah TPS yang ada diperlihatkan pada Gambar 3.3 hingga Gambar 3.9 di bawah ini.

34

Gambar 3.3: TPS Menunjukkan Bagian Wadah yang Terbuat dari Beton dan Sampah yang Berceceran

Gambar 3.4: Sampah di Bagian Penampung dari Beton

Bagian 3.5: Sampah yang Dibuang di Jalan untuk Diangkut Pick-up

Gambar 3.6: Pemulung sedang Bekerja

Gambar 3.7: Fasilitas Pemulung

35

Gambar 3.8: Barang Daur Ulang yang Dikumpulkan

Gambar 3.9: Memuat Sampah ke Dalam Truk Secara Manual

3.2.3

Tempat Pembuangan Akhir (TPA)

Begitu sampah dimuat ke dalam truk di TPS, sampah tersebut akan dibawa ke TPA di mana akan dibuang secara terbuka, ditinggalkan tanpa dipadatkan, dan dapat diakses oleh pemulung yang tinggal di tempat pembuangan. Praktik di TPA ini juga masih dapat diperbaiki khususnya dalam hal pengendalian lingkungan yang lebih baik, kondisi pemulung yang lebih baik, serta operasi TPA yang lebih efisien yang dapat menghemat ruang sehingga memperpanjang usia TPA. TPA tersebut dirancang pada tahun 1997 oleh BP Batam (otoritas yang didirikan untuk mengembangkan Batam sebagai kawasan industri utama) sebagai landfill saniter. Kolam pemroses lindi dengan pompa aerasi dibangun pada bagian landfill terendah dan diatasnya, sekitar 2,5 hektar dari wilayah permukaan TPA dilaporkan terletak berjajar dan sistem drainase lindi juga telah dipasang. Menurut informasi dari BP Batam, pada 2004-2005 terdapat kebakaran di landfill tersebut dan pelapis (liner) serta sejumlah infrastruktur terbakar dan dilaporkan tidak pernah diperbaiki. Operasi kemudian diserahkan kepada Kota Batam pada 2002 dan proses landfilling saniter dengan pengelolaan lindi dikonversi menjadi pembuangan terbuka (open dumping) dari elevasi yang lebih tinggi untuk mengisi lembah dari puncak bukit. Tidak ada pemadatan dan hanya lapisan tanah tipis terdapat pada sejumlah wilayah yang sudah lebih lama diisi. Berdasarkan pengamatan, tidak tampak adanya fill plan yang digunakan, tidak ada rancangan untuk landasan landfill yang mencakup liner, tidak ada pula ada pemindahan tanah tambahan dari sisi bukit untuk meningkatkan kapasitas. Pelindian yang ada tampak tidak terproses dengan baik, dan pengujian berikutnya menunjukkan kinerja yang kurang baik dari sistem pengolahan lindi saat ini (lihat Tabel 7.2). Tidak ada pengumpulan gas landfill saat ini. Sistem pengumpulan gas landfill direncanakan akan dipasang pada 2011, namun hingga saat ini belum dilakukan. TPA adalah satu-satunya landfill yang tersedia untuk pembuangan sampah di Batam, dan tidak ada rencana untuk menambah ruang di masa mendatang. Oleh karenanya TPA ini merupakan sumber daya yang amat berharga dan perlu mendapatkan perencanaan yang matang guna memaksimalkan jumlah sampah yang dapat dibuang di tempat ini di masa mendatang. Operasi yang ada harus ditingkatkan kualitasnya (di-upgrade) untuk melindungi lingkungan dan kesehatan orang-orang di TPA maupun di sekitarnya. Isu yang cukup mendesak adalah untuk mengkonfirmasi kapasitas landfill yang ada saat ini untuk pembuangan sampah di masa mendatang. Penelitian pendahuluan memperkirakan bahwa usia landfill yang ada saat ini didasarkan pada ruang yang ada yang belum diisi serta ketebalan sampah rata-rata.

36

Sebenarnya cukup baik jika TPA dapat berusia setidaknya 20 tahun dengan kapasitas yang ada saat ini, namun jauh lebih baik lagi jika bisa mencapai 50 tahun guna memberikan perlindungan lingkungan yang diinginkan Kota Batam dari sistem pembuangan sampah. Berdasarkan praktik yang ada saat ini serta kemungkinan tren di masa mendatang, diperkirakan bahwa kapasitas aktual dari TPA ini akan kurang dari separuh dari target 20 tahun tersebut. Artinya, TPA ini akan berusia kurang dari 10 tahun berdasarkan kapasitas yang ada saat ini. Oleh karenanya, sejumlah cara pengolahan sampah yang akan memindahkan sebanyak mungkin sampah dari tempat pembuangan dan mempertahankan kemampuan untuk mengelola sampah di masa mendatang akan sangat diperlukan oleh Kota Batam. Opsi teknis yang dibahas pada bagian berikutnya di laporan ini akan mengeksplorasi berbagai cara untuk mewujudkan hal ini.
Foto yang diambil di TPA pada September 2012 diperlihatkan pada Gambar 3.10 hingga 3.18 di bawah ini. Gambar 3.10: Jembatan Timbang TPA Gambar 3.11: Sebagian TPA Ditutupi Sampah Dekat Pintu Masuk Fasilitas

Gambar 3.12: Tempat Pembuangan di TPA dan Tempat Pemulung Gambar 3.13: Kegiatan Pemulungan Sampah

37

Gambar 3.14: Pembuangan Sampah Ke Lembah

Gambar 3.15: Pembuangan Sampah ke Lembah

Gambar 3.16: Area Pengolahan Lindi dengan Penyemprot Air

Gambar 3.17: Pelepasan Air Lindi dari Kolam Pemrosesan

38

Gambar 3.18: Papan Nama Proyek Gas Landfill yang Telah Ditinggalkan

39

4. Studi Pasar/Analisis Permintaan


4.1 Situasi Saat Ini

Survei Permintaan Riil dan Kesediaan Membayar (Read Demand and Willingness to Pay Survey/RDWTPS) telah dilaksanakan di Batam di wilayah perumahan maupun non-perumahan (lihat Lampiran 6). Situasi saat ini serta potensi perbaikan layanan (khususnya frekuensi) disurvei bersama dengan penilaian atas kesediaan membayar dari berbagai kelompok. Survei ini memasukkan jadwal tarif luas Kota Batam untuk rumah tangga, bisnis dan industri (non-B3). Namun demikian, target pendapatan dari skedul ini terabaikan dengan rendahnya tarif pengumpulan serta ketidakjelasan penerimaan ke dalam akun Kota Batam/DKP. Survei sampel yang dilakukan sebagai bagian dari RDWTPS menunjukkan bahwa sekitar 30% rumah tangga membayar retribusi mereka kepada staf pengumpulan DKP, sementara sekitar 40% membayar melalui pengumpul dari masyarakat lokal (lihat #6 Tabel 4.1 berikut ini).
Tabel 4.1: Hasil Real Demand dan Willingness to Pay Survey

1.

2.

Term Layanan Pengumpulan Sampah yang Ada Model pengumpulan

Jenis Perumahan Non perumahan

Temuan Survey 73.9% terlayani 93.3% terlayani

Perumahan

Non perumahan 3. Frekuensi pengumpulan Perumahan

Non perumahan 4. Pemilahan sampah oleh pelanggan Pembayaran retribusi Metode pembayaran retribusi Pungutan sampah selain retribusi Kepuasan thd. layanan Alasan Perumahan Non perumahan Perumahan Non perumahan Perumahan

49,47% dikumpulkan oleh truk mitra DKP, dan sisanya dikumpulkan dengan gerobak sebanyak 5,1%, gerobak motor 7,12%, dan pick up 10,81% 79,83% dikumpulkan dengan truk mitra DKP, 7,563% dengan pick up; 2,521% dengan gerobak 17.1% setiap hari; 25% setiap dua hari sekali; 34,5% tiga hari sekali; dan sisanya sekali seminggu atau kurang dari seminggu sekali 28.57% setiap hari; 36.13% tiga hari sekali; dan 10.92% dilayani kurang dari seminggu sekali 9.31% 10.92% 72.1% membayar retribusi 84.87% membayar kepada staf pengumpulan retribusi DKP 41.39% membayar kepada pengumpul komunal 30.05% membayar kepada staf pengumpul retribusi DKP 0.4% membayar kepada PLN/PDAM 84.87% membayar kepada staf pengumpul retribusi DKP 6.2% 7.6% 55.1% menunjukkan tingkat kepuasan 5 dari skala 10 (=tidak puas) Rata-rata tingkat kepuasan 4.97 dari skala 10 (=tidak puas) Frekuensi layanan (32%); kehandalan layanan (21%); kurang

5. 6.

7.

Non perumahan Perumahan Non perumahan Perumahan Non perumahan Perumahan

8.

9.

40

Term ketidakpuasan 10. Perbaikan layanan yang diharapkan Model pengumpulan Frekuensi pengumpulan yang diharapkan Waktu pengumpulan yang diharapkan Preferensi pemrosesan sampah akhir Metode pembayaran yang diharapkan Preferensi penyedia layanan persampahan Kesediaan membayar (willingness to pay)

Jenis Non perumahan Perumahan Non perumahan Perumahan Non perumahan Perumahan Non perumahan

Temuan Survey sanitasi, lalat, dan pewadahan yang kotor (20%) Frekuensi pengumpulan (41%) dan faktor kebersihan (39%). Frekuensi pengumpulan, sanitasi, waktu pengumpulan Frekuensi pengumpulan, sanitasi, waktu pengumpulan 49.47% dengan truk; 10.81% dengan pick up; 7,12 % dengan gerobak bermotor; 5.1% dengan gerobak 99% dengan truk Setiap hari (40.6%); dua hari sekali (41.56%) 50% setiap hari; 25% dua hari sekali; 20% tiga hari sekali

11.

12.

13.

Perumahan Non perumahan

52.99% menginginkan pengumpulan sebelum pukul 9.00 67% menginginkan pengumpulan sebelum pukul 9.00

14.

15.

90% responden tidak mengetahui tentang pemrosesan sampah akhir. Mereka hanya ingin mendapatkan pelayanan yang baik. Respon yang lebih tinggi menunjukkan mereka berharap opsi pemrosesan akhir aman, tidak mencemari lingkungan dan tarifnya terjangkau. 80% memilih membayar langsung ke staf pengumpulan retribusi DKP

16.

74% memilih pengelolaan sampah dikelola pemerintah secara profesional

17.

Perumahan Non perumahan

85.41% responden bersedia membayar Rp. 20,000 per bulan Persentase WTP tertinggi untuk non perumahan: A. Fasilitas kesehatan: IDR 300,001-500,000 B. Fasilitas pendidikan: IDR 50,000-100,000 dan IDR 250,000 500,000 C. Mall: IDR 500,001-1000,000 D. Mini market: IDR 300,000-500,000 E. Kantor: IDR 25,000-40,000 dan 100,000-200,000 F. Gudang: IDR 200,000-500,000 G. Pelabuhan: IDR 300,000-500,000 H. Manajer wilayah: IDR 500,0001-1000,000 dan IDR 5,000,001-10,000,000 I. Hotel: IDR 200,000-400,000 J. Fasilitas olahraga:IDR 150,000-200,000 K. Hiburan: IDR 150,000-200,000 L. Restoran dan Catering : IDR 300,000-500,000

Analisis terpisah mengenai catatan pengumpulan retribusi DKP menunjukkan tingkat pengumpulan yang jauh lebih rendah, yaitu antara 33-39%. Analisis ini terhambat oleh kurangnya informasi yang tersedia dari DKP yang belum dapat menyediakan catatan pengumpulan untuk rumah tangga dalam hal jumlah rumah tangga dari mana retribusi

41

dikumpulkan, jumlah pembayaran terlambat atau hilang. Penilaian lebih lanjut dan proposal pengembangan tingkat pendapatan/tarif harus memperhatikan kebutuhan akan analisis dan pemahaman menyeluruh atas sistem remitansi/pengiriman retribusi yang dikumpulkan. 4.2
4.2.1

Kesediaan Membayar (Willingness to Pay)


Kesediaan Membayar Konsumen Rumah Tangga (Residential Willingness to Pay)

Retribusi pengumpulan sampah padat rata-rata rumah tangga saat ini yang sekitar Rp.15.000 per bulan dikombinasikan dengan tingkat pengumpulan retribusi yang rendah jelas membatasi pendapatan DKP. Survei ini memberikan kesempatan untuk menilai peluang untuk menerapkan tarif lebih tinggi bersama dengan perbaikan tingkat layanan sampah Kota Batam. Sebanyak 85% responden menunjukkan kesediaan membayar Rp.20.000 per bulan untuk perbaikan jasa pengelolaan sampah, sementara sekitar 1% siap membayar lebih dari Rp.70.000.
Gambar 4.1: Kesediaan Membayar Retribusi Pengelolaan Sampah Bulanan

Sumber: Analisis konsultan, 2012

4.2.2

Kesediaan Membayar Konsumen Non-Rumah Tangga (Non-residential Willingness to Pay)

Survei terhadap kelompok non-rumah tangga mencakup delapan jenis reponden: 1. Fasilitas kesehatan

42

2. Fasilitas pendidikan 3. Mall dan mini market 4. Kantor dan gudang 5. Pelabuhan dan manajer wilayah 6. Hotel 7. Fasilitas olahraga dan hiburan 8. Restoran dan catering Sementara masing-masing kelompok di atas memiliki kesediaan membayar yang berbeda-beda, seluruhnya tetap lebih tinggi dari konsumen rumah tangga, yang menunjukkan bahwa banyak insentif (dan imperatif) komersial dari layanan pengumpulan sampah padat reguler. Sebagaimana diperlihatkan di Bab 8, dampak dari meningkatkan tarif rumah tangga rata-rata hingga setidaknya Rp.20.000 yang dikombinasikan dengan perbaikan layanan dan teknologi baru akan membuat pendapatan penyedia layanan amat kekurangan. Tarif, pendapatan, dan tingkat layanan serta modal dan biaya operasionaal untuk beragam fasilitas pengelolaan sampah tidak memiliki interaksi yang mengejutkan, sebagaimana akan dijabarkan lebih lanjut pada Bab 8.

43

5. Analisis Teknis
5.1 Opsi Teknis

Opsi teknis yang diidentifikasi, dibahas dan dievaluasi di bawah ini mencakup berbagai kemungkinan luas untuk mengelola sampah kota Batam di masa mendatang. Sasaran utamanya adalah untuk mengamankan kapasitas pemrosesan dan pembuangan jangka panjang untuk sampah dengan cara yang efektif biaya. Berbagai teknologi ditawarkan, dari status quo atau tidak melakukan dan mengubah apapun, yakni opsi 1, hingga sistem thermal kompleks yang memindahkan dan memproses sebanyak mungkin sampah menjadi energi. Total terdapat 10 opsi yang telah dipelajari yang mencakup berbagai teknologi baik yang sudah umum maupun yang tergolong baru. Opsi-opsi tersebut telah melalui proses seleksi ketat berdasarkan parameter yang telah ditentukan, dan opsi yang dipilih akan digunakan sebagai strategi untuk memperbaiki dan meningkatkan (meng-upgrade) kualitas sistem pengelolaan sampah Kota Batam. Tujuan lainnya adalah untuk mengidentifikasi proyek yang dapat menarik bagi sektor swasta melalui pengaturan KPS. Untuk tujuan ini, masing-masing opsi untuk pengolahan sampah terpusat, atau skenario menyeluruh yang mencakup pengumpulan dan transfer dapat dipertimbangkan.
5.1.1 Pendekatan

Secara keseluruhan, pengelolaan sampah harus dilihat sebagai sebuah sistem yang memerlukan perbaikan terusmenerus dan di mana seluruh bagian bekerja bersama untuk mencapai manfaat lingkungan, keuangan dan kesehatan maksimal. Tidak ada satu komponen tunggal yang dapat menyelesaikan semua masalah persampahan, dan sistem harus dipandang sebagai sistem terintegrasi. Fokus laporan ini adalah pada masing-masing maupun kombinasi teknologi di mana terdapat tingkat pengendalian sampah yang tinggi, batasan proyek yang jelas dan dapat diidentifikasi, dan yang sesuai untuk dikembangkan sebagai KPS. Sebagai peraturan umum, praktik terbaik (best practice) dalam pengelolaan sampah padat mengikuti hierarki sampah, yang juga dikenal sebagai 3Rs (Reduce, Reuse and Recycle). Sampah pertama-tama sekali harus dikurangi di sumber, digunakan pada bentuk aslinya jika memungkinkan, dan bilamana tidak memungkinkan, harus didaur ulang. Praktik terbaik yang ada kemudian akan diikuti dengan pemulihan energi dan akhirnya landfill saniter. Tujuan hierarki sampah ini adalah untuk menimbulkan sesedikit mungkin sampah dan mendapatkan manfaat praktis maksimal dari sampah yang masih diproduksi sebelum dibuang. Pembuangan di landfill harus dipandang sebagai alternatif terakhir. Hierarki pengelolaan sampah dimaksud diperlihatkan pada Gambar 5.1 berikut.

44

Gambar 5.1: Hierarki Pengelolaan Sampah Terintegrasi

MOST PREFERRED

Reuse
Reusing waste in its current form

Recycling and Composting


Processing to recover materials matcommercially valuable Waste-to-Energy products Recovering energy

Treatment
Volume reduction

Landfill
Safe disposal
Sumber: Frost and Sullivan

LEAST PREFERRED

Tujuan akhir opsi teknis ini adalah untuk meilih opsi-opsi teknis kunci dan mengkombinasikan opsi-opsi tersebut ke dalam suatu skenario teknis yang dapat dijalankan dalam penerapan pendekatan KPS. Skenario teknis ini akan terdiri dari sejumlah opsi yang dipilih yang diseleksi berdasarkan wilayah-wilayah di bawah ini dalam serangkaian kegiatan pengelolaan sampah padat: 1. Pemilahan dan pewadahan (Sorting and storing) 2. Pengumpulan utama dan pengangkutan 3. Transfer dan minimalisasi sampah 4. Pengolahan sampah, seperti WTE sebelum pembuangan akhir 5. Pembuangan akhir di landfill Fokus dari kegiatan ini adalah untuk mencapai tingkat diversi sampah setinggi mungkin yang dapat mengurangi sebanyak mungkin landfilling. Nilai diversi tertinggi menurut hierarki sampah adalah melalui 3R. Pengurangan dan

45

penggunaan kembali sampah (reduction and reuse) amat terkait dengan instrumen ekonomi dan edukasi masyarakat serta daur ulang (pemulung) formal dan informal yang sudah ada. Oleh karenanya, opsi teknis terbaik adalah dengan pengolahan dan pembuangan (treatment and disposal). Terdapat fokus tinggi dalam kegiatan ini, yang kemungkinan dapat mencapai tingkat diversi sampah tertinggi dan meminimalkan landfilling (pembuangan ke landfill). Sistem transfer sudah ada untuk sebagian besar Kota Batam, dan opsi-opsi tersebut akan dikembangkan untuk memperbaiki sistem yang ada sehingga dapat meningkatkan efisiensi dan menghemat biaya. Akan selalu ada kebutuhan landfill di masa mendatang. Oleh karenanya, opsi-opsi untuk pengolahan sampah dan pembuangannya dianalisis bersama-sama. Masing-masing opsi teknis memiliki komponen landfill residu; semakin kompleks sistem tersebut, biasanya, semakin sedikit residu yang harus dibuang ke landfill. Begitu opsi sudah teridentifikasi, opsi-opsi tersebut akan dievaluasi berdasarkan kriteria berikut: 1. Kriteria biaya
a. b. Biaya modal; baik modal awal maupun sepanjang usia fasilitas Biaya operasional

2. Kriteria keluaran (output)


a. b. c. Efektivitas dalam memenuhi sasaran permintaan output Pelayanan yang layak untuk kelompok pelanggan serupa Kepatuhan terhadap standar peraturan minimum

3. Kriteria teknis
a. b. c. d. e. f. Skala operasi sesuai untuk permintaan saat ini dan masa mendatang Solusi berbiaya terendah yang memenuhi kriteria regulasi dan lingkungan Ketersediaan lahan, air, utilitas, bahan mentah dan suku cadang lokal Estetika fasilitas dan proses yang dapat diterima oleh masyarakat sekitar dan secara umum Dampak sosial dan lingkungan yang dapat diterima Kepentingan/kapasitas sektor swasta

4. Kriteria manajerial
a. b. c. d. e. Contoh KPS yang berhasil (internasional/nasional) yang menggunakan teknologi serupa Pengalaman dengan teknologi pada konteks Indonesia Staf dan ketrampilan yang tersedia untuk O&M (Operational & Maintenance) Staf dan ketrampilan yang tersedia untuk monitoring dan manajemen Mekanisme pengelolaan sampah pendukung seperti pemulung sampah informal dan sistem berbasis masyarakat

Kriteria di atas merupakan kriteria kualitatif dan digunakan untuk mendapatkan opsi-opsi yang lebih terbatas. Guna memilih opsi yang diinginkan, setiap opsi kemudian dinilai berdasarkan seluruh kriteria di atas. Opsi-opsi yang sudah tersaring kemudian akan dikombinasikan untuk membentuk skenario yang diinginkan dan akan dianalisis dari sudut pandang keuangan dan teknis. Status quo akan dilakukan sebagai opsi/skenario dasar yang dapat dibandingkan dengan opsi lainnya yang diusulkan.

46

5.2

Opsi Pengelolaan dan Pembuangan Sampah Padat

Opsi-opsi berikut ini telah diidentifikasi sebagai alternatif pengolahan dan pembuangan sampah di tempat pembuangan pusat dan dijabarkan dan dievaluasi secara lebih mendetil: 1. Status Quo: landfill tidak diperbaiki tanpa penahanan lingkungan (environmental containment). 2. Landfill only: upgrade untuk memenuhi standar regulasi. 3. Enhanced landfill: untuk konversi gas ke energi. 4. Pemisahan organik dan komposting: dengan residu dibuang ke landfill. 5. Refuse derived fuel (RDF): dengan residu dibuang ke landfill. 6. Pemisahan organik dan digesti anaerobik untuk pembangkit listrik: dan residu dibuang ke landfill 7. Konversi sampah ke energi dasar (basic WTE): dengan abu dan sampah yang melebihi kapasitas instalasi dibuang ke landfill. 8. Pemisahan sampah mekanis menjadi fraksi yang dapat dikomposting dan fraksi yang dapat dibakar (compostable and burnable fractions), yang menghasilkan dua arus pemrosesan, kompos dan WTE: dengan residu, dan sampah yang melebih kapasitas instalasi dan abu dibuang ke landfill. 9. Pemisahan sampah secara mekanis menjadi fraksi kering dan fraksi organik basah yang dikeringkan secara biologis, yang kemudian dikombinasikan dan dibakar di instalasi WTE: dengan abu dan sampah yang melebihi kapasitas instalasi dibuang ke landfill. 10. Pemisahan sampah secara mekanis menjadi fraksi kering dan fraksi organik basah yang dikeringkan secara biologis, yang kemudian dikombinasikan dan digasifikasi atau pirolisasi dengan teknologi baru untuk membuat gas sintetis yang dibakar untuk menghasilkan listrik: dengan arang, residu pembersihan gas dan sampah yang melebihi kapasitas instalasi dibuang ke landfill.

Juga tidak terlepas dari opsi-opsi ini adalah penyediaan jasa pemungutan sampah atau pemisahan manual untuk memindahkan sampah yang dapat didaur ulang (recyclable) di landfill ketika sampah tiba. Untuk semua opsi kecuali status quo dan opsi landfill yang mematuhi regulasi secara paling sederhana, pemungutan recyclable ditingkatkan dengan menggunakan alat mekanis seperti konveyor untuk pemisahan dan pemindahan sampah, serta stasiun pemungutan. Hal ini akan memperbaiki kondisi kerja secara signifikan serta kondisi kesehatan orang-orang yang mencari nafkah dari kegiatan ini, dan memungkinakn mereka untuk terus bekerja. Hal ini memang tidak diharapkan akan meningkatkan volume materi yang dapat dipulihkan (recoverable) dari arus sampah. Pada tahapan pra-kelayakan ini, anggaran untuk stasiun pemungutan sampah ini hanya dipandang sebagai tunjangan (allowance), karena stasiun memerlukan desain yang didasarkan pada kolaborasi dengan otoritas kesehatan dan keselamatan lokal, operator landfill Kota Batam dan pemulung itu sendiri. Desain fasilitas ini berada di luar cakupan proyek ini.

47

Opsi 1: Status quo Penjelasan: TPA Telaga Punggur saat ini berdiri di atas lahan seluas 47 hektar yang disediakan oleh BP Batam untuk tujuan pembuangan sampah. TPA ini sudah beroperasi sejak 1997 dan dilaporkan sudah menggunakan kurang lebih 20 hektar dari luas lahan yang tersedia, yang berarti menyisakan 27 hektar untuk digunakan di masa mendatang. Berdasarkan hal ini dan dengan asumsi bahwa kedalaman pembuangan sampah rata-rata adalah 15 m, maka usia landfill yang masih tersisa adalah sekitar 8 tahun. Hal ini masih dalam proses verifikasi melalui survei aktual atas kontur yang ada saat ini dengan sampah yang ada. Survei ini saat ini sedang berjalan dan hasilnya serta analisis kapasitas landfill akan digabungkan ke dalam versi akhir laporan ini. Dari perspektif perencanaan pengelolaan sampah, 8 tahun adalah waktu yang sangat singkat dan harus mencakup dua kegiatan berbeda: pertama, pengurangan dan diversi sampah harus dioptimalkan. Daur ulang tampaknya dapat dilakukan oleh sektor swasta dan hanya perbaikan bertahap yang sepertinya mungkin dilakukan. Terdapat pula cara-cara yang lebih ambisius dalam mengurangi sampah yang dibuang ke landfill, yakni dengan menggunakan komposting, digesti anaerobik, sistem thermal seperti waste-to-energy, atau mengkonversi sampah menjadi refuse derived fuel (RDF) dan menggunakannya di tempat lain. Kegiatan kedua, yang bukan merupakan bagian dari studi ini, adalah mulai mencari tempat landfill baru untuk menggantikan TPA Telaga Punggur begitu TPA tersebut penuh. Jangka waktu yang tersedia akan bergantung pada kegiatan pengurangan sampah yang mana yang diterapkan. Sebagai aturan umum, landfill akan selalu dibutuhkan bahkan pada praktik terbaik yang ada saat ini. Walaupun teknologi yang sudah lebih maju ada dan dapat mengurangi arus sampah hanya beberapa persen dari volume aslinya, hal ini sangat kompleks dan berbiaya tinggi, dan kemungkinan tidak sesuai untuk wilayah yang diteliti. Banyak sistem berteknologi maju masih bersifat eksperimental dan bahkan tidak digunakan di negara-negara industri, di mana terdapat tipping fee untuk membantu kelebihan biaya yang 10 kali lebih tinggi dari di Indonesia. Terdapat pula risiko bahwa teknologi tidak akan berfungsi sebagaimana dikatakan karena hanya ada sedikit fasilitas yang bisa dijadikan referensi, khususnya di wilayah Asia. Oleh karenanya, upaya harus lebih ditekankan pada pemilihan teknologi pengurangan sampah yang praktis dan terjangkau, serta menyediakan kapasitas pembuangan yang layak di masa mendatang untuk menjaga segregasi sampah dari lingkungan dan guna melindungi kesehatan masyarakat. Diagram alir: Diagram alir pada Gambar 5.2 di bawah menunjukkan operasi sederhana TPA yang ada saat ini. Sampah diterima; proses daur ulang informal memindahkan materi recyclable yang masih bernilai, dan keseimbangan antara sampah yang dibuang di fasilitas tanpa daily cover, tanpa pengumpulan gas, tanpa proteksi air bawah tanah dengan menggunakan pelapis dasar kedap air (impermeable base liner), dan dengan pemrosesan lindi permukaan yang terbatas. Aliran sampah dikuantifikasi pada Tabel 5.1 di bawah ini.

48

Gambar 5.2: Diagram Alir Opsi 1

OPTION 1 STATUS QUO: UNIMPROVED LANDFILL WITHOUT ENVIRONMENTAL CONTROLS OR GAS CAPTURE

Waste Supply

Informal recycling waste picking

Disposal in unlined landfill

Limited leachate treatment

Tabel 5.1: Aliran Massa Opsi 1

MASS FLOW OPTION 1 Waste arriving at FDS in 2017 Amount picked (7%) waste disposed
Perbaikan dalam diversi sampah padat:

383,400 tonnes per year 26,838 tonnes per year 356,562 tonnes per year

Tidak terdapat inisiatif diversi tambahan pada opsi ini; oleh karenanya tidak ada perbaikan diversi yang dapat dicapai. Dampak pada usia landfill: Dengan opsi ini, ruang landfill akan paling cepat habis. Manfaat lingkungan: Terdapat kekhawatiran terkait dampak lingkungan dari operasi saat ini, seperti pelindian, gas landfill, bau, vektor (hewan), dan kesehatan manusia serta keselamatan orang-orang yang bekerja dan hidup di area landfill. Implikasi biaya: Biaya saat ini untuk mengoperasikan TPA terlalu rendah dan akan lebih rendah dibandingkan opsi lain karena TPA tersebut tidak memenuhi standar lingkungan minimal. Biaya operasi saat ini yang diproyeksikan hingga 2017 diperlihatkan pada Tabel 5.2 dan asumsinya disajikan pada Tabel 5.3.

49

Tabel 5.2: Ringkasan Biaya Opsi 1

COST SUMMARY Cost category Annual budget Unit operating costs Annual operating costs Note: Waste quantities in reference year 2017

OPTION 1 IDR 4,892 million 12,760 per tonne 4,892 million

383,400 tonnes per year

Tabel 5.3: Asumsi Opsi 1

ASSUMPTIONS OPTION 1
2012 Batam landfill operational budget escalated by 5% per year to 2017

Evaluasi dan Penilaian (Scoring): Opsi status quo dinilai berdasarkan kriteria yang ditentukan dari skala satu hingga lima, dengan satu berarti paling tidak diinginkan atau paling kurang sesuai dan lima menunjukkan yang paling diinginkan atau sesuai. Nilai akhir tidak diberikan, karena status quo tidak memenuhi persyaratan regulasi dan perbandingan dengan opsi-opsi yang memenuhi standar regulasi dengan demikian tidak lagi relevan. Evaluasi status quo ini hanya disajikan sebagai informasi dan sebagai perbandingan, dan bukan opsi yang benar-benar direkomendasikan untuk digunakan (lihat Tabel 5.4 di bawah ini).

50

Tabel 5.4: Evaluasi Opsi 1

EVALUATION OF TECHNICAL OPTION NO.1 Score Cost criteria Capital costs; initial and over life of facility Operating costs Output criteria Effectiveness in meeting output demand objectives Equitable service delivery for similar customer groups Compliance with minimum regulatory standards Technical criteria Scale of operation is appropriate for current and future demand Least cost solution that meets regulatory and environmental criteria Availability of land, water, utilities, raw materials and local spare parts Aesthetics of the facility and process acceptable to neighbors and the community Acceptable social and environmental impact Private sector interest/capacity Managerial criteria Existing (international/national) examples of successful PPPs utilizing similar technology Experience with technology under Indonesian conditions Staff and skills available for O&M Staff and skills available for monitoring and management Leverages MSWM mechanisms such as informal waste collectors and community based systems TOTAL SCORE NA NA Cannot be rated since does not meet regulations Cannot be rated since does not meet regulations Comments

1 1 1

There are no outputs besides pollution No outputs Does not meet regulatory requirements

1 NA 2 1 1 4

current operation uses up too much space and will require a new landfill in less than 10 years Low cost, yes, but not sustainable

Could easily be private sector operated

NA 5 3 3 5 NA Waste picking is possible, but not optimal because uncontrolled Cannot be rated since does not meet regulations

Ringkasan: Opsi status quo dicantumkan di sini hanya sebagai perbandingan. Opsi ini bukan bagian dari rekomendasi untuk benarbenar digunakan karena tidak memenuhi standar lingkungan. Akan tetapi opsi ini akan membantu memperlihatkan

51

kemungkinan perbaikan dan perpanjangan usia TPA dibandingkan dengan opsi-opsi lain yang dipandang sudah memenuhi persyaratan lingkungan saat ini.

Opsi 2: Hanya Landfilling upgrade untuk memenuhi standar regulasi Penjelasan: Opsi ini adalah opsi landfill mendasar, dengan landfill yang dirancang untuk memenuhi standar regulasi dan desain yang baik serta praktik operasional. Terdapat sejumlah perbaikan yang dapat diharapkan dari opsi ini: Pengembangan rencana operasional dan penutupan, dengan kontur akhir dan rencana penempatan sampah bertahap (step-by-step). Pelapisan seluruh area landfill baru dengan pelapis (liner) sintetis kedap air di bagian dasar (area pembuangan yang ada saat ini tidak ada dilapis). Pengolahan lindi yang berfungsi penuh dan efektif. Penempatan sumur ekstraksi gas landfill yang progresif, dengan penangkapan gas flaring di landfill. Kegiatan ini juga bisa diperluas ke area landfill yang ada saat ini. Kalibrasi dan penggunaan timbangan (scale) landfill terus menerus untuk menimbang sampah yang masuk. Pemeliharaan perimeter penyangga (buffer). Meminimalkan area pembuangan terbuka. Pengelolaan air permukaan untuk mengarahkan pengendapan menjauh dari sampah; dan air yang terkena sampah dianggap sebagai lindi. Pemantauan (monitoring) per kuartal atas air tanah dan pemeliharaan sumur pemantauan air tanah. Daur ulang informal dengan pemulungan sampah masih akan diizinkan, namun area-areanya akan ditentukan, demikian pula waktunya, guna meminimalkan pertemuan antara mesin/manusia.

Diagram alir: Langkah-langkah kunci diperlihatkan pada Gambar 5.3 di bawah ini dan aliran massa dikuantifikasi pada Tabel 5.5.

52

Gambar 5.3: Opsi 2 Diagram Alir

OPTION 2: LANDFILLING ONLY, UPGRADED TO MEET REGULATORY STANDARDS

Landfill gas collection and flaring

Waste Supply

Informal recycling waste picking

Disposal in lined landfill cells

Leachate treatment

Tabel 5.5: Aliran Massa Opsi 2

MASS FLOW OPTON 2 waste arriving at FDS in 2017 amount picked (7%) waste disposed
Perbaikan dalam diversi sampah padat:

383,400 tonnes per year 26,838 tonnes per year 356,562 tonnes per year

Opsi ini masih merupakan opsi landfill murni, dan satu-satunya perbaikan yang dimungkinkan adalah sifat lingkungan, kesehatan serta keselamatan manusia. Tidak ada dampak pada diversi. Dampak pada usia landfill: Upaya lingkungan tambahan dapat sedikit mengurangi kapasitas landfill (misalnya, penyangga (buffer) terhadap batas properti, penggunaan materi penutup, atau ruang untuk timbangan (scale) dan jalan), namun ini bisa diatasi dengan pemadatan (compaction) yang lebih baik serta opsi penutupan harian yang menggunakan sangat sedikit ruang. Dengan asumsi bahwa terdapat sekitar 27 hektar ruang yang masih ada, dan landfill rata-rata terdiri atas kedalam 5 meter ke bawah dan 10 meter ke atas, landfill tersebut dapat berusia sekitar 8 tahun sebelum penuh dan harus diperluas atau digantikan. Hal ini masih harus dibuktikan melalui update survei.

53

Manfaat lingkungan: Manfaat lingkungan opsi ini dibandingkan status quo amat berbeda secara signifikan. Penampungan dan pengelolaan/pengolahan lindi di TPA akan memperbaiki lingkungan sekitar, baik di permukaan maupun di bawah tanah. Penangkapan dan flaring gas landfill akan mengurangi risiko migrasi gas di bawah tanah ke area di mana gas dapat terakumulasi dan menyebabkan ledakan. Penangkapan gas landfill akan sangat memperbaiki keseimbangan dari efek Gas Rumah Kaca (Green House Gas) operasi landfill. Praktik operasional yang lebih baik akan mengurangi bau landfill dan akses vektor seperti tikus, serangga dan burung terhadap sampah. Genangan air akan lenyap sama sekali sehingga dapat mengurangi sarang nyamuk.

Implikasi biaya: Infrastruktur tambahan akan menambah biaya operasional yang ada saat ini. Sel pelapis dasar (lining cell) khususnya berbiaya tinggi (berdasarkan pengalaman di landfill lain). Berdasarkan studi terbaru untuk Kota Jakarta (Formulasi Kebijakan Sistem Pengolahan Sampah PErkotaan Berkelanjutan; Studi Kasus DKi Jakarta oleh Alex Abdi Chalik 2011), biaya untuk membangun dan mengoperasikan landfill berlapis (lined landfill) adalah sebagaimana disajikan pada Tabel 5.7 berikut, dan asumsinya disajikan pada Tabel 5.8.
Tabel 5.6: Ringkasan Biaya Landfill Opsi 2

COST SUMMARY Cost category Capital costs landfill cell development Unit operating costs Annual operating costs

OPTION 2 IDR 660,000 million 132,000 per tonne 47,066 million

Tabel 5.7: Asumsi Opsi 2

ASSUMPTIONS OPTION 2
Landfill costs taken from Formulasi Kebijakan Sistem Pengolahan Sampah Perkotaan Berkelanjutan; Studi Kasus DKI Jakarta" by Alex Abdi Chalik 2011 Costs are escalated 5% per year to 2017 Capital costs cover landfill cells for ten years of waste, then a new cell must be built. Landfill to be fully compliant with landfill legislation

Evaluasi dan penilaian (scoring): Evaluasi dan penilaian diperlihatkan pada Tabel 5.8 di bawah ini, di mana peringkat paling tinggi adalah 5 dan paling rendah adalah 1. Dapat dilihat dari tabel bahwa terlepas dari masalah kapasitas, dan tidak terpulihkannya energi atau materi dari sampah, opsi ini mendapatkan nilai tinggi, yaitu 56 dari 80.

54

Tabel 5.8: Evaluasi Opsi 2

EVALUATION OF TECHNICAL OPTION NO. 2 Score Cost criteria Capital costs; initial and over life of facility Operating costs Output criteria Effectiveness in meeting output demand objectives Equitable service delivery for similar customer groups Compliance with minimum regulatory standards Technical criteria Scale of operation is appropriate for current and future demand Least cost solution that meets regulatory and environmental criteria Availability of land, water, utilities, raw materials and local spare parts Aesthetics of the facility and process acceptable to neighbors and the community 5 5 will be lower than other technical options will be lower than other technical options Comments

1 1 5

offers no outputs No outputs Meets all regulatory criteria

1 5 2 2

Provides the least amount of future disposal capacity

shortage of land for long term landfill There is always the risk of odours and litter Risk of landfill gas escaping (GHG), leachate not being adequately treated or escaping into ground or surface water not known at this time, but assumed possible

Acceptable social and environmental impact Private sector interest/capacity Managerial criteria Existing (international/national) examples of successful PPPs utilizing similar technology Experience with technology under Indonesian conditions Staff and skills available for O&M Staff and skills available for monitoring and management Leverages MSWM mechanisms such as informal waste collectors and community based systems TOTAL SCORE

3 4

5 5 4 4 4 56

55

Ringkasan: Opsi 2 menawarkan bentuk pembuangan yang mematuhi regulasi yang ada yang serupa dengan yang sedang dilakukan saat ini, namun dengan potensi perbaikan lingkungan yang signifikan. Kekurangan utama dari opsi ini adalah tidak ada diversi tambahan dari landfilling, yang berarti akan diperlukan landfill baru dalam waktu 8 tahun ke depan (yang masih harus dikonfirmasi dari finalisasi survei). Di sejumlah negara, standar manajemen persampahan yang baik mengharuskan kapasitas pembuangan setidaknya selama 20 tahun dan idealnya dapat bertahan selama 50 tahun. Hal ini hanya dapat dicapai dengan lahan yang lebih luas, atau pengurangan sampah melalui penerapan teknologi untuk memproses sampah sebelum landfilling (seperti komposting atau waste-to-energy).

Opsi 3: Enhanced landfill untuk konversi gas ke energi Penjelasan: Opsi ini dibangun atas dan merupakan pengembangan dari Opsi 2, yaitu landfill yang mematuhi regulasi. Enhanced landfilling, yang juga dikenal sebagai bio-reactor landfill, merupakan metode untuk meningkatkan dan mempercepat proses degradasi anaerobik alami yang terjadi di landfill. Mempercepat proses memberikan dua keuntungan: gas landfill dihasilkan lebih cepat yang membuatnya lebih menarik untuk pemulihan dan penggunaan energi; serta penyelesaian (settlement) di landfill muncul lebih cepat, dan menambah kapasitas baru melalui settlement dengan lebih cepat. Secara teknis, enhanced landfilling mengharuskan adanya kondisi optimal untuk aktivitas anaerobik di landfill. Mengingat ukuran dan beragamnya kondisi sampah yang ditampung, menjaga muatan kelembaban terbaik memerlukan operator yang amat mahir. Air lindi akan disirkulasikan kembali ke sampah untuk menciptakan kondisi ideal. Air lindi yang berlebih harus tetap diproses sebelum dilepaskan ke lingkungan. Sistem pengumpulan gas landfill juga harus dipasang dengan basis progresif, dengan menggunakan pipa pengumpulan vertikal maupun horizontal. Area pembuangan dibagi menjadi sel-sel yang lebih kecil yang menerima pemipaan gas landfill begitu terisi dan segera ditutup (capped upon) begitu mencapai elevasi akhir untuk mengarahkan gas kepada pipa pengumpulan dan mencegahnya keluar menuju atmosfer. Gas landfill dikumpulkan, kemudian dibersihkan dengan proses pembersihan gas, yang melibatkan pemindahan air dan kontaminan lainnya dan kemudian dibawa ke mesin resiprokating di mana gas tersebut akan dibakar untuk menghasilkan listrik. Enhanced landfill dapat membangkitkan sekitar 150 kWh listrik per ton dari sampah yang ditampung. Kegiatan luas dan terkoordinasi dengan baik di landfill nantinya akan mengharuskan dilarangnya pemulungan sampah sebagaimana yang berlangsung saat ini, dan pemindahan manual materi yang dapat didaur ulang harus dipisahkan secara fisik dari area pembuangan. Ciri tambahan lain dari opsi ini (dibandingkan dengan Opsi 2, landfill yang mematuhi regulasi) mencakup hal-hal berikut: Daur ulang/pemulungan diformalkan. Begitu diterima di TPA, sampah dibawa ke area pemulungan dan daur ulang. Pemulungan pada saat landfill masih aktif harus dihindari karena akan terjadi pertemuan manusia dengan mesin yang berpeluang mengakibatkan kecelakaan. Opsi ini juga tidak memungkinkan operator landfill untuk menyebarkan dan memadatkan sampahnya dengan baik. Lebih penting lagi, untuk mempertahankan gas landfill sampah harus ditutup secara progresif, sehingga aktivitas pemulungan menjadi tidak mungkin lagi. Oleh karenanya, untuk opsi ini disarankan untuk menyediakan area yang datar dan stabil serta membangun sejumlah

56

konveyor yang akan digunakan untuk memungut sampah yang dapatdidaur ulang. Pemulung dapat berdiri di kedua sisi konveyor dan memungut materi-materi yang bisa didaur ulang. Hal ini amat mekanis dan mahal, dan variasi yang lebih murah adalah menggelar sampah untuk suatu kurun waktu tertentu di permukaan datar dan memberikan waktu pada para pemungut untuk menjalankan pekerjaannya sebelum memindahkan sampah ke muka landfill. Lihat gambar berikut. Begitu pemungutan sampah daur ulang selesai, sampah dapat dibuang di landfill, dipadatkan dan ditutupi. Pipa ekstraksi landfill akan dipasang dengan basis progresif. Sistem pengumpulan lindi akan dipasang, namun juga akan terdapat sistem injeksi lindi tambahan. Sistem ini akan memungkinkan operator untuk menginjeksi kembali sebagian atau keseluruhan lindi untuk mencapai kondisi anaerobik optimal di landfill. Ada musim basah, kemungkinan akan ada kelebihan lindi yang masih harus diproses.

Diagram alir
Gambar 5.4: Diagram Alir Opsi 3

OPTION 3: ENHANCED LANDFILL FOR ENERGY RECOVERY

Recyclables to market

Landfill gas collection and conditioning

Landfill gas combustion for electricity

Electricity sales

Waste Supply

Formalized manual picking of recyclables

Disposal in lined landfill cells

Leachate recirculation

Tabel 5.9: Aliran Massa Opsi 3

MASS FLOW OPTION 3 Waste arriving at FDS in 2017 Amount picked (7%) Waste disposed

383,400 tonnes per year 26,838 tonnes per year 356,562 tonnes per year

57

Perbaikan dalam Diversi Sebagaimana Opsi 2, opsi ini masih merupakan opsi landfill murni, dan selain perbaikan lingkungan, kesehatan dan keselamatan, juga terdapat perbaikan energi. Akan tetapi tidak ada dampak terhadap diversi materi. Dampak terhadap usia landfill Degradasi sampah organik cepat akan mengakibatkan settlement sampah yang lebih cepat. Dari perspektif praktis, hal ini akan memungkinkan lebih banyak sampah diletakkan dalam jangka waktu yang lebih cepat. Sebagai aturan utama, terdapat sekitar 15% settlement dalam jangka pendek dan menengah yang dapat digunakan untuk mebuang sampah lebih banyak. Ini dapat memperpanjang usia landfill sekitar setahun menjadi 9 tahun, yang masih harus dipastikan oleh survei. Manfaat lingkungan: Manfaat bagi lingkungan dari opsi ini serupa dengan Opsi 2, kecuali dalam hal keseimbangan GHG. Gas landfill dikonversi menjadi listrik yang bersih dan ramah lingkungan yang netral GHG, dan listrik ini dapat menyeimbangkan listrik yang dibangkitkan dengan batu bara (yang memiliki beban GHG lebih tinggi), sehingga dapat memperbaiki keseimbangan GHG di daerah tersebut. Dampak biaya: Terdapat dua area di mana biaya lebih tinggi dibanding Opsi 2: Pemisahan pemulungan sampah akan berbiaya lebih tinggi dibandingkan dengan praktik saat ini, khususnya jika sistem mekanis seperti konveyor digunakan untuk memformalkan proses pemulungan. Biaya operasional dari stasiun pemulungan akan terbatas pada up-keep dan pemeliharaan peralatan, karena diasumsikan bahwa pemulung tidak dibayar untuk memulung, namun akan tetap mendapatkan pemasukan dari materi daur ulang yang mereka pulihkan, serupa dengan situasi saat ini. Pemipaan tambahan untuk pemulihan gas dan injeksi lindi, serta operasi yang lebih terkontrol biasanya meningkatkan biaya 10-15% atau melebih biaya landfill yang sesuai regulasi.

Beberapa biaya ini akan diimbangi dengan pemulihan dan penjualan energi dari gas landfill. Ringkasan biaya disajikan di Tabel 5.10 dan asumsi disajikan di Tabel 5.11 di bawah ini.

58

Tabel 5.10: Ringkasan Biaya Opsi 3

COST SUMMARY Cost category Capital costs landfill development Capital allowance for gas to electricity Capital allowance for picking stations Total capital costs Landfill operating costs Picking station maintenance costs Annual operating costs total Revenues Revenue from sale of electricity Notes: Value of electricity from LF gas Electricity from gas recovered

OPTION 3 IDR 720,000 million 50,000 million 43,000 million 813,000 million 150,000 per tonne 30,000 per tonne 64,181 million

30,308 million

850 Rp per kWh 100 kWh/tonne

Tabel 5.11: Asumsi Opsi 3


ASSUMPTIONS OPTION 3
Waste quantities and all costs based on reference year 2017 Basic landfill costs from Formulasi Kebijakan Sistem Pengolahan Sampah Perkotaan Berkelanjutan; Studi Kasus DKI Jakarta" by Alex Abdi Chalik 2011 Landfill capital costs escalated by 10% to cover increased landfill gas extraction wells and collection piping, plus control systems Basic landfill operating costs escalated by 15% to cover increased landfill gas extraction, control systems and operation of gas generator Capital cost of waste picking station is allowance only, based on 25% of cost of compost plant. Design to be conducted later with local input. Waste pickers recover 7% of waste going through picking station Waste pickers retain earnings from recycled materials, but no labour costs for picking lines

Evaluasi dan Penilaian (Scoring): Kriteria biaya, keluaran (output) dan manajerial dijabarkan dan dinilai dalam skala 1 sampai 5 di Tabel 5.12. Peringkat 1 berarti paling rendah dan paling tidak diinginkan, sementara peringkat 5 berarti yang terbaik.

59

Tabel 5.12: Evaluasi Opsi 3

EVALUATION OF TECHNICAL OPTION NO. 3 Score Cost criteria Capital costs; initial and over life of facility Operating costs Output criteria Effectiveness in meeting output demand objectives Equitable service delivery for similar customer groups Compliance with minimum regulatory standards Technical criteria Scale of operation is appropriate for current and future demand Least cost solution that meets regulatory and environmental criteria Availability of land, water, utilities, raw materials and local spare parts Aesthetics of the facility and process acceptable to neighbors and the community Acceptable social and environmental impact Private sector interest/capacity Managerial criteria Existing (international/national) examples of successful PPPs utilizing similar technology Experience with technology under Indonesian conditions Staff and skills available for O&M Staff and skills available for monitoring and management Leverages MSWM mechanisms such as informal waste collectors and community based systems TOTAL SCORE 4 4 will be lower than other technical options but higher than regulatory landfill, Option 2 will be lower than other technical options but higher than regulatory landfill, Option 2 Comments

2 5 5

Some landfill gas recovery and conversion to electricity Electricity can be sold to all

1 4 2 2 4 4

Does not substantially increase landfill life Sale of electricity helps offset higher operating costs shortage of land for long term landfill Still essentially landfill operation Gas recovery improves environmental performance, reduces GHG not known at this time, but assumed possible

4 2 2 2 5 52

60

Ringkasan: Opsi 3 merupakan peningkatan dari landfilling yang sesuai regulasi (Opsi 2). Perbaikan utamanya ada pada pemulihan dan penggunaan gas landfill untuk pemanfaatan energy dan formalisasi pemulungan di TPA. Selain itu, akan terdapat manfaat GHG yang signifikan dengan memproduksi listrik yang netral GHG dan akan mengimbangi sebagian dari listrik yang dihasilkan dengan bahan bakar fosil. Kekurangan utama dari opsi ini adalah opsi ini hanya akan sedikit meningkatkan usia landfill, dan teknologinya belum terbukti di Indonesia, serta biayanya lebih tinggi dibandingkan dengan landfilling konvensional.

Opsi 4: Pemisahan organik dan komposting dengan residu dibuang di landfill Penjelasan: Salah satu komponen utama dalam arus sampah kota yang dapat menyebabkan kerusakan lingkungan adalah fraksi organik. Sampah organik, yang terdiri dari sampah dapur, sisa makanan dari segala jenisnya, sampah halaman dan kebun dan materi dapat membusuk (putrescible) lainnya, ketika dibuang tanpa diproses merupakan penyebab utama timbulan lindi dan emisi gas metan, yang merupakan gas rumah kaca. Uni Eropa telah menerapkan legislasi untuk secara bertahap menghentikan pebuangan sampah organik tanpa diproses demi melindungi lingkungan.

Gambar 5.5: Diagram Alir Opsi 4

OPTION 4: ORGANICS SEPARATION AND COMPOSTING

Recyclables to market

Waste Supply

Mechanical wet/dry separation

Dry Fraction

Formalized manual picking of recyclables

Disposal of residual waste in lined cells

Wet Fraction

Composting

Residue

Compost to end use or market

61

Tabel 5.13: Aliran Massa Opsi 4

MASS FLOW OPTION 4 Waste arriving at site Wet fraction to composting (40%) Dry fraction to picking stat. Picked and recycled (7%) Dry residue to landfill Residue from compost plant Total residuals to landfill Compost produced
Perbaikan dalam Diversi:

383,400 tonnes per year 153,360 tonnes per year 230,040 tonnes per year 16,103 tonnes per year 213,937 tonnes per year 38,340 tonnes per year 252,277 tonnes per year 76,680 tonnes per year

Sampah organik menyusun 50% atau lebih dari arus sampah di Batam. Diasumsikan bahwa melalui pemisahan mekanis, 80% dari sampah organik dapat ditangkap, atau berarti 40% dari arus sampah. Dari 40% ini, hingga 10% dapat merupakan residu dan impurities yang disaring (screened out) di akhir proses dan dibuang ke landfill. Sisa sebesar 30% dikonversi menjadi kompos, CO2 dan uap air (water vapour). Diversi bersih dari landfilling dengan demikian sekitar 30%. Dampak pada usia landfill: Diversi sebesar 30% akan meningkatkan usia landfill sebesar 30%. Dengan cara ini diasumsikan usia landfill yang semula 8 tahun akan meningkat menjadi 11 tahun. Manfaat lingkungan: Untuk tujuan studi ini, diasumsikan bahwa TPA akan memenuhi persyaratan regulasi. Manfaat lingkungan yang diberikan cukup signifikan. Memindahkan sebagian besar sampah organik dari landfill berdampak besar dalam mengurangi jumlah lindi yang ditimbulkan, yang pada gilirannya mengurangi kebutuhan untuk mengolah lindi sebanyak sebelumnya. Selain itu, komposting menawarkan pengurangan GHG dengan menghilangkan produksi gas landfill dari seluruh sampah organik yang dikomposting. Sementara landfill yang mematuhi peraturan akan memulihkan gas landfill, biasanya sekitar 30% gas tersebut masih dilepaskan ke atmosfer, yang dapat dihindari jika sampah organik dikomposting. Lebih lanjut, kompos dapat menjadi media karantina (sequestration) CO2 ketika digunakan sebagai pengkondisi tanah (soil amendment). Implikasi biaya: Selain biaya landfilling, akan ada biaya untuk membangun tong sortir, area pemulungan sampah/daur ulang dan fasilitas kompos. Akan ada pula biaya untuk mengoperasikan ketiga fasilitas tersebut. Biaya modal diturunkan dari studi terbaru untuk Kota Jakarta (Formulasi Kebijakan Sistem Pengolahan Sampah Pekrotaan Berkelanjutan; Studi Kasus DKi Jakarta oleh Alex Abdi Chalik 20110. Biaya ini meningkat sebesar 20% untuk tahun referensi 2017 dan dianggap wajar untuk fasilitas kompos seukuran ini. Pendapatan dari penjualan kompos yang didapatkan dari sampah campuran diperkirakan akan rendah, karena biasanya tidak dapat digunakan untuk tanaman pangan. Sebagai pendekatan konservatif, diasumsikan bahwa nilai kompos

62

tersebut akan mengimbangi biaya pengangkutan untuk mengangkutnya ke tempat yang bisa moenggunakan kompos untuk remediasi maupun untuk perkebunan. Dengan kata lain, tidak akan ada pendapatan bersih dari penjualan kompos. Ringkasan biaya diperlihatkan pada Tabel 5.14 di bawah dan asumsinya pada Tabel 5.15 di bawah.
Tabel 5.14: Opsi 4 Ringkasan Biaya

COST SUMMARY Cost category Capital costs landfill cell development Capital costs for wet/dry separation Capital costs for picking stations Capital costs for compost plant Total capital costs Landfill operating costs wet/dry operating costs Picking station maintenance costs Compost plant operating costs Annual operating costs total Revenues Revenue from sale of compost Note: Waste quantities in reference year 2017

OPTION 4 IDR 434,280 million 70,000 million 25,800 million 207,588 million 737,668 million 132,000 per tonne 60,000 per tonne 30,000 per tonne 225,000 per tonne 97,712 million

383,400 tonnes per year

Tabel 5.15: Asumsi Opsi 4

ASSUMPTIONS OPTION 4
Waste quantities and all costs based on reference year 2017 Landfill capital costs prorated for smaller volumes Compost capital costs based on Rp 1,353,600 per tonne of annual installed capacity, derived from Formulasi Kebijakan Sistem Pengolahan Sampah Perkotaan Berkelanjutan; Studi Kasus DKI Jakarta" by Alex Abdi Chalik 2011 Operating costs also derived from Jakarta Study and escalated to 2017 Waste pickers recover 7% of waste going through picking station Waste pickers retain earnings from recycled materials, but no labour costs for picking lines Value of finished compost equal to distribution costs; no net revenue assumed

63

Evaluasi dan Penilaian (Scoring): Kriteria biaya, keluaran, teknsi dan manajerial dijabarkan dan diperingkatkan dalam skala 1 sampai 5 di Tabel 5 di bawah. Peringkat 1 berarti terendah dan paling tidak diinginkan, dan peringkat 5 adalah yang terbaik.
Tabel 5.16: Evaluasi Opsi 4 EVALUATION OF TECHNICAL OPTION NO. 4

Score Cost criteria Capital costs; initial and over life of facility Operating costs Output criteria Effectiveness in meeting output demand objectives Equitable service delivery for similar customer groups Compliance with minimum regulatory standards Technical criteria Scale of operation is appropriate for current and future demand Least cost solution that meets regulatory and environmental criteria Availability of land, water, utilities, raw materials and local spare parts Aesthetics of the facility and process acceptable to neighbors and the community Acceptable social and environmental impact Private sector interest/capacity Managerial criteria Existing (international/national) examples of successful PPPs utilizing similar technology Experience with technology under Indonesian conditions Staff and skills available for O&M Staff and skills available for monitoring and management Leverages MSWM mechanisms such as informal waste collectors and community based systems TOTAL SCORE 3 2

Comments

One-time system costs will increase to pay for capital equipment substantial increase in cost to sort waste, compost in parallel stream to landfilling

3 2 5

Recycling of organics, but limited to only organic portion of waste stream Limited markets expected for compost from MSW

3 3 3 2 4 1

landfill life increased somewhat

Composting generally produces odours and attracts vectors Substantial reduction in GHG and leachate generation Not cost effective unless subsidized

4 3 3 3 5 49

64

Ringkasan: Komposting sebagai metode tunggal pengurangan dan pemrosesan sampah dapat mengurang jumlah sampah yang masuk ke landfill sekitar 30% dan meningkatkan usia landfill sekitar 3 tahun dari 8 tahun menjadi 11 tahun. Biaya akan meningkat, namun tidak sebanyak biaya yang dibutuhkan untuk opsi teknis yang lebih kompleks yang juga akan dibahas dalam laporan ini. Komposting memberikan manfaat lingkungan signifikan dalam hal berkurangnya lindi landfill dan timbulan metan/GHG. Opsi 5: Refuse derived fuel (RDF) dengan residu dibuang ke landfill Penjelasan: Sebagaimana ditunjukkan oleh namnya, opsi ini adalah sebuah proses pembuatan bahan bakar dari sampah perkotaan. Opsi ini melibatkan proses mekanis dan biologis dan seringkali disebut sebagai pemrosesan mekanis/biologis (mechanical/biological treatment/MBT). Opsi ini mencakup langkah-langkah berikut (juga diperlihtkan pada Gambar 4.5 di bawah): Arus sampah lengkap akan dipindahkan secara manual/pemulungan recyclables Setelah pemindahan recyclables, sampah ditebarkan dan dikeringkan secara biologis. Hal ini serupa dengan komposting dan menggunakan panas yang ditimbulkan oleh aksi mikrobial di bawah kondisi teraerasi. Panas ini kemudian digunakan untuk menghilangkan kelembaban pada sampah dan mengurangi kandungan airnya menjadi 20% atau kurang. Untuk memindahkan sisa batu, kaca, keramik atau materi tidak terbakar lainnya, proses screening dan klasifikasi tambahan diperlukan. Setelah ini, sampah yang ditebar dan dikeringkan siap digunakan sebagai bahan bakar. Residu akan dibuang ke landfill. Pada tahap pertama persiapan bahan bakar, bahan bakar berbentuk fluff dan siap dibakar, namun akan sulit untuk disimpan untuk jangka panjang atau diangkut secara efisien dalam jarak jauh. Oleh karenya opsi RDF ada untuk menerapkan tahap kedua, yakni peletisasi fluff, yang membuatnya menjadi lebih padat, lebih dapat diangkut dan disimpan, yang juga disebut sebagai densified refuse derived fuel (dRDF/RDF padat).

RDF atau dRDF biasanya dijual kepada industri yang memerlukan bahan bakar alternatif, seperti kiln semen atau utilitas untuk membantu mengimbangi penggunaan batu bara. Untuk kiln semen, biasanya tidak terdapat batasan dalam penggunaan RDF, karena proses pembakaran kiln semen beroperasi pada temperatur amat tinggi dan amat toleran terhadap kotaminasi dalam bahan bakar. Utilitas yang biasanya membakar batu bara untuk menghasilkan listrik dapat mengurangi pemuatan GHG mereka dengan menggantikan sejumlah kecil batu bara dengan dRDF. Akn tetapi, karena RDF dapat mengandung sejumlah plastik PVC yang menghasilkan HCL ketika dibakar, persentasenya arus tetap kecil, biasanya sekitar 5% untuk menghindari masalah korosi pada sistem boiler. Kiln semen biasanya mengharuskan RDF memiliki kelembaban maksimal 20% dan nilai kalor16.400 kJ/kg atau lebih.

65

Gambar 5.6: Diagram Alir Opsi 5

OPTION 5: REFUSE DERIVED FUEL (RDF)

Recyclables to market

RDF sales

Waste Supply

Formalized manual picking of recyclables

Shredding and biodrying

Final screening and pelletizing

Disposal of residual waste in lined cells

Tabel 5.17: Keseimbangan Massa Oppsi 5

MASS FLOW OPTION 5 Waste received at landfill Waste to picking stations Recycled materials (7%) Waste to RDF plant Residue to landfill RDF produced
Perbaikan dalam diversi:

383,400 tonnes/year 383,400 tonnes/year 26,838 tonnes/year 356,562 tonnes/year 89,141 tonnes/year 106,969 tonnes/year

Dari 100% sampah yang ditreima, 45% beratnya hilang karena pengeringan dan degradasi organik, dn 25% residu akan dibuang ke landfill. Kira-kira 30% dari sampah yang masuk akaa menjadi RDF. Dampak pada usia hidup landfill: Usia hidup landfill meningkat dari 8 tahun pada awalnya menjadi 35 tahun. Manfaat lingkungan: Membuat sampah menjadi bahan bakar memiliki manfaat yang sama dengn waste-to-energy, dengan bonus tambahan yaitu tidak ada biaya modal untuk membangun instalasi WTE, dan tidak ada biaya operasional. Namun opsi ini memiliki seluruh manfaat yang didapatkan dari mengurangi sampah organik yang masuk ke landfill, yang pada gilirannya mengurangi produksi lindi dan timbulan gas landfill (GHG). RDF ketika digunakan untuk menggantikan batubara juga loading GHG karena RDF sebagiannya bersifat biogenik (60%+). Sampah biogenik tidak menyebabkan perubahan iklim.

66

Menggunakan sampah sebagai bahan bakar dan mengangkutnya ke tempat lain (off-site) juga mengurangi liabilitas jangka panjang dari sampah campuran yang disimpan dan membentuk lindi dan berpotensi untuk mengkontaminasi air bawah tanh di masa mendatang, selain melepaskan GHG ke atmosfer. Salah satu manfaat lingkungan dan ekonomi utama dari opsi ini adalah operasi landfill menjadi jauh lebih sederhana, karena residu inert dari proses akan dibuang ke landfill. Implikasi biaya: Menurut sumber dari industri semen di Indonesia (komunikasi personal, Mr. Ib Larsen, Business Development Manager, Geocycle, PT Holcim Indonesia Tbk), biaya untuk memproses sampah dan membuat RDF adalah sekitar Rp. 180.000 hingga Rp. 225.000 per ton,yang mencakup biaya modal dan operasional. Industri semen mampu membayar sekitar Rp. 180.000 per ton untuk RDF yang diserahkan ke kiln semen (menurut Mr. Laren). Dicatat pula bahwa banyak kiln semen yang memilih tidak membayar untuk RDF, karena mereka menganggapnya sebagai sampah, dan oleh karenanya hal ini menjadi amat bergantung pada negosiasi. Dalam studi yang disebut Penilaian Pasar Saat Ini dan Potensi Pasar unuk Refuse Derived Fuel (Assessment of the Current Market and the Market Potential for Refuse Derived Fuel), yang disusun untuk DFID pada Januari 2012 oleh ENV, biaya untuk memproduksi RDF di Indonesia diperkirakan adalah US$ 24,30 atau Rp.220.000 per ton. Ini juga termasuk pengeluaran modal dan sesuai dengan informasi yang diterima dari Holcim. Estimasi terpisah biaya modal tidak disediakan dan biaya didasarkan pada pengalaman Eropa. Tidak ada kiln semen di Batam, sehingga akan terdapat komponen dan biaya transportasi. Karena kiln penerima dan lokasinya belum ada, maka tunjangan transportasi dimasukkan yang didasarkan pada asumsi bahw RDF akan dimasukkan (shrink-wraped) dalam plastik dan diangkut (backhauled) dalam truk/barge dari kiln semen yang dilayani setelah truk/barge mengantar semen tersebut. Idealnya, jika sebuah instalasi pembangkit listrik batu bara dibangun di Batam, instalasi tersebut harus dirancang untuk menerima RDF sebagai salah satu feedstocknya, yang akan menghilangkan sebagian besar masalah transportasi dan memberikan pasar jangka panjang dan handal untuk RDF. Sebaliknya, operator pembangkit listrik akan memiliki kemampuan untuk menyeimbangkan sejumlah bahan bakar foil (batu bara) yang akan dibakar di fasilitas tersebut. Kontrak penjualan bahan bakar jangka panjang akan diperlukan untuk menerima pembiayaan untuk fasilitas RDF. Ringkasan biaya dan pendapatan diperlihatkan pada Tabel 5.18 di bawah dan asumsi dijabarkan pada Tabel 5.19.

67

Tabel 5.18: Ringkasan Biaya Opsi 5

COST SUMMARY Cost category Capital costs landfill cell development Capital allowance for picking stations Capital costs for RDF facility Total capital costs Landfill operating costs Picking station maintenance costs RDF operation Transportation RDF to cement kiln Annual operating costs total Revenues Revenue from sale of RDF Notes: Value of RDF for cement industry Waste quantities in reference year 2017

OPTION 5 IDR 153,450 million 43,000 million 423,596 million 620,046 million 132,000 per tonne 30,000 per tonne 100,000 per tonne 270,000 per tonne 87,806 million

19,254 million

180,000 per tonne 383,400 tonnes per year

Tabel 5.19: Asumsi Opsi 5

ASSUMPTIONS OPTION 5
Waste quantities and all costs based on reference year 2017 Landfill capital costs prorated for smaller volumes RDF capital costs based on Rp 1,188,000 per tonne of installed annual capacity Market value of RDF estimated at Rp 180,000 per tonne Transportation conservatively estimated at Rp 270,000 per tonne assuming backhaul on cement kiln barge Waste pickers recover 7% of waste going through picking station Waste pickers retain earnings from recycled materials, but no labour costs for picking lines

Evaluasi dan Penilaian (Scoring):


Kriteria biaya, keluaran (output), teknis dan manajerial dijabarkan dan diperingkatkan pada skala 1 sampai 5 pada Tabel 5.20 di bawah. Peringkat 1 berarti terendah dan paling tidak dinginkan, dan peringkat 5 adalah yang terbaik.

68

Tabel 5.20: Evaluasi Opsi 5

Score Cost criteria Capital costs; initial and over life of facility 3

Comments

Operating costs Output criteria Effectiveness in meeting output demand objectives Equitable service delivery for similar customer groups Compliance with minimum regulatory standards Technical criteria Scale of operation is appropriate for current and future demand Least cost solution that meets regulatory and environmental criteria Availability of land, water, utilities, raw materials and local spare parts Aesthetics of the facility and process acceptable to neighbors and the community Acceptable social and environmental impact Private sector interest/capacity Managerial criteria Existing (international/national) examples of successful PPPs utilizing similar technology Experience with technology under Indonesian conditions Staff and skills available for O&M Staff and skills available for monitoring and management Leverages MSWM mechanisms such as informal waste collectors and community based systems TOTAL SCORE

Capital required to separate and dry waste. Landfill still required for residues Operating costs of RDF offset by sale of product but shipping costs are high. Landfill is much smaller and easier to operate

4 4 5

Should be able to provide good quality product with proper operator training Could be an RDF provider to all cement kilns

5 4

Can be designed to take all waste and accommodate future growth Sale of RDF can offset some of the costs if markets and transportation can be established RDF production at FDS relativey simple; combustion takes place where infrastructure already established. Bio-drying is similar to composting and may create some odours. Landfill would be much cleaner Long term disposal of intert materials only, substantial GHG and leachate reductions Cement industry interested in the product

4 3 5 5

5 2 3 2 5 62 Some RDF plants are under development Training will be needed, but high degree of manual labour training required can work with all community based systems/outputs

69

RIngkasan: RDF atau dRDF mengkonversi sampah menjadi bahan bakar dan menggunakannya di luar tempat pemrosesan (off-site). Ini dapat mengurangi secara signifikan kebutuhan untuk landfill, dengan hanya sekitar 25% sampah total masuk ke landfill sebagai residu. Residu yang dibuang ke landfill diperkirakan relatif inert dan tidak akan menciptakan lindi atau GHG yang signifikan, dan karenanya menyederhanakan operasi landfill dan mengurangi biaya landfill. Instalasi RDF merupakan proyek pembangunan yang padat modal, namun tidak lebih besr daripada sistem kompos yang mutakhir dan jauh lebih murah dibandingkan dengan instalasi pengolahan waste-to-energy, karena pembakaran dan penggunaan panas akan terjadi di lokasi lain yang dimiliki oleh pihak ketiga. Kiln semen biasanya tertarik dengan produk RDF dan bersedia membayar. Hambatan terbesar untuk instalasi RDF adalah menemukan pelanggan yang bersedia berkomitmen jangka panjang untuk produk RDF serta logistik dan biaya terkait dengan pengangkutan RDF kepada pelanggan. Hambatan kedua terbesar adalah memelihara peralatan dalam urutan kerja yang baik, dan menghasilkan produk-produk berkualitas baik secara konsisten yang memenuhi spesifikasi industri atau utilitas.

Opsi 6: Pemisahan organik dan digesti anaerobik untuk pembangkitan listrik pembuangan residu (landfilling) Penjelasan: Sebagaimana dijelaskan pada Opsi 4, komposting, sampah organik termasuk sampah dapur dan sampah makanan dalam segala jenisnya, sampah halaman dan kebun dan bahan mudah busuk (putrescible) lainnya, jika dibuang tanpa diproses adalah penyebab utama timbulan lindi dan pelepasan metan, yakni gas rumah kaca. Uni Eropa telah menerapkan legislasi untuk menghapuskan total secara bertahap pembuangan sampah organic tanpa pemrosesan untuk alasan lingkungan. Sebagai alternatif komposting, atau sebagai kombinasi dengan komposting, digesti anaerobik (AD) adalah sebuah opsi yang memproses fraksi organik dan menghasilkan bio-gas,yang dapat digunakan untuk menghasilkan listrik. Serupa dengan komposting, sampah organik harus dipisahkan dari arus sampah lebih kering lainnya. AD adalah proses yang sama dengan yang terjadi di dalam landfill yang menciptakan gas landfill. Namun di landfill hal ini tidak terkendali dan dapat memakan waktu bertaun-tahun. Dengan kondisi terkontrol dalam tempat tertutup, gas dapat dihasilkan dan digunakan hanya dalam hitungan hari atau minggu. Setelah AD, masih ada digestasi, yakni residu organik yang harus dikelola. Residu ini dapat dikeringkan dan dibuang ke landfill, atau dikomposting dan digunakan sebagai pengkondisi tanah. Sejumlah proses AD memungkinkan digestasi untuk diterapkan langsung kepada tanah untuk remediasi atau di perkebunan. Pemisahan sampah organik dari arus sampah dapat terjadi dalam dua cara: sampah dapat dipisahkan di sumber (misalnya di rumah tangga, restoran atau pasar) dan secara terpisah dibawa ke fasilitas komposting atau dapat dipisahkan secara mekanik dari arus sampah campuran di atau dekat TPA dengan menggunakan teknologi tong yang sederhan and teruji. Untuk tujuan opsi ini, disarankan untuk menggunakan pemisahan mekanis, karena lebih mudah dan lebih efektif biaya untuk diterapkan daripada pengumpulan terpisah, transfer dan transportasi materi organik dalam jangka pendek maupun menengah. Mengingat tidak semua penduduk memiliki akses terhadap pengumpulan sampah secara umum, disarankan bawa upaya apapun terkait pengumpulan dan transportasi harus difokuskan pada

70

peningkatan tingkat tangkapan pengumpulan sampah secara umum, dan pada kualitas fasilitas transfer (TDS) untuk mengurangi dampak lingkungan dan kesehatan yang dapat ditimbulkan. Terdapat banyak teknologi Anaerobic Digestion (AD) yang tersedia dan untuk evaluasi opsi tingkat tinggi ini, proses pengeringan satu tahap akan digunakan sebagai contoh. Proses ini adalah teknologi paling sederhana yang tidak memerlukan banyak pemrosesan di awal (up-front). Kandungan kelembaban yang diperlukan untuk proses AD kering serupa dengan muatan kandungan alami arus sampah di Batam, dan karenanya penyesuaian kelembaban yang dibutuhkan akan sangat sedikit. Teknologi ini menghasilkan sekitar 150 kWh per ton feedstock organik untuk dijual ke jaringan (setelah persyaratan internal dipenuhi).Teknologi kering lebih mahal dibandingkan sistem basah, namun hal ini dikompensasi dengan fleksibilitas operasi yang lebih tinggi. Menurut survei komprehensif terbaru atas teknologi AD di seluruh dunia (Anaerobic digestion of food waste: Current status, problems and an alternative product; by Ljupka Arsova; Department of Earth and Environmental Engineering, Fu Foundation of Engineering and Applied Science, Columbia University, May 2010), teknologi kering satu tahap tampak sebagai yang paling sesuai untuk sampah organik perkotaan. Saat ini terdapat sekitar 240 fasilitas AD, sebagian besar di Eropa, untuk memenuhi peraturan setempat terkait pembuangan sampah organik, dan untuk mengelola residu organik pertanian. Kapasitas instalasi AD berkisar antara 25.000 hingga 500.000 ton per tahun (menggunakan unit multiple). Proses dan aliran material (lihat Gambar 5.7 dan Tabel 5.21) relatif sederhana: begitu sampah diterima dan ditimbang di landfill, sampah akan dipisahkan secara mekanis menjadi fraksi basah dan kering. Fraksi basah kemudian dikirim ke fasilitas AD di mana fraksi akan di-digesti. Digestasi ini kemudian dikomposting dan dikirim untuk digunakan di tempat lain (off-site). Penggunaan umum dari kompos yang dibuat dari digestasi sampah campuran ini tidak termasuk tanaman pangan, namun dapat digunakan untuk perkebunan dan juga untuk meremediasi lahan yang terganggu akibat pertambangan atau pergerakan bumi (earth movement) lainnya, seperti pembangunan jalan. Residu yang disaring dari produk kompos akhir, seerti batu dan plastik akan dibuang ke landfill. Fraksi kering dari arus sampai di landfill setelah sortir kemudian dibawa ke area pemulungan dan daur ulang. Pemulungan pada muka aktif landfill harus dihindari karena dapat menyebabkan bertemunya manusia dengan mesin dan berpotensi menyebabkan kecelakaan. Hal itu juga tidak memungkinkan operator landfill untuk menyebarkan dan memadatkan sampahnya dengan baik. Oleh karenanya, untuk opsi ini disarankan untuk menyediakan lahan datar dan stabil segera setelah pemisahan dan membangun sejumlah konveyor yang akan digunakan untuk memungut recyclable. Pemulung dapat berdiri di kedua sisi konveyor untuk mengambil bahan-bahan yang masih dapat didaur ulang. Proses ini amat mekanis dan mahal, dan variasi yang lebih murah misalnya adalah menyebarkan sampah untuk suatu jangka waktu yang ditentukan ke suatu permukaan datar dan memberikan waktu kepada para pemulung untuk melakukan pekerjaannya sebelum mendorongnya ke muka landfill.

71

Gambar 5.7: Diagram Alir Opsi 6

OPTION 6: ORGANICS SEPARATION AND ANAEROBIC DIGESTION

Recyclables to market

Waste Supply

Mechanical wet/dry separation

Dry Fraction

Formalized manual picking of recyclables

Disposal of residual waste in lined cells

Wet Fraction

Anaerobic Digestion

Composting of digestate

Land application of compost

Power generation from combustion of bio-gas

Sales of electricity

Tabel 5.21: Aliran Massa Opsi 6

MASS FLOW OPTION 6 Waste arriving at site Wet fraction to AD Dry fraction to picking stat. Recyclables recovered by picking Residues to landfill Compost from digestate Electricity produced and sold

383,400 tonnes per year 153,360 tonnes per year 230,040 tonnes per year 16,103 tonnes per year 213,937 tonnes per year 53,676 tonnes per year 23,004 MWh per year

Perbaikan dalam diversi: Sampah organik menyusun 50% atau lebih dari arus samph di Batam. Diasumsikan bahwa dengan pemisahan mekanis, 80% dari sampah organik dapat ditangkap, atau 40% dari arus sampah. Dari 40% ini, hingga 10 persen dapat menjadi residu danimpurities yang disaring pad akahir proses dan dibuang ke landfill. Sisa 30% dikonversi menjadi bio-gas, kompos, CO2, dan uap air. Diversi bersih dari landfilling dengan demikian adalah sekitar 30%.

72

Dampak pada usia landfill: Diversi sebesar 30% akan meningkatkan usia landfill sebesar 30%. Diasumsikan usia landfill yang semula 8 tahun akan menjadi 11 tahun. Manfaat lingkungan: Manfaat lingkungan yang dihasilkan signifikan. Memindahkan sebagian besar sampah organik dari landfill mengurangi secara signifikan jumlah timbulan lindi, yang pada gilirannya mengurangi kebutuhan untuk memproses lindi sebanyak sebelumnya. Selain itu, AD dapat mengurangi GHG secara substansial dengan mengurangi produksi gas landfill, karena sebagian besar sampah organik digunakan dalam sistem terpisah dan gas ditangkap untuk menghasilkan listrik ramah lingkungan (green electricity). Ketika listrik ini menggantikan listrik yang dihasilkan dari bahan bakar fosil, seperti batu bara dan gas alam, terdapat penghematan GHG yang signifikan. Sementara landfill yang memenuhi regulasi akan memulihkan sejumlah gas landfill, biasanya 30% tetap dilepas ke atmosfer, yang dapat dihindari jika sampah organik ditangkap. Lebih lanjut, produk akhir kompos yang berasal dari digestasi memberikan karantina CO2 jangka menengah bilamana digunakan sebagai pemodifikasi tanah (soil amendment). Implikasi biaya: Selain biaya landfilling, akan terdapat biaya untuk membuat tong sortir, area pemungutan/daur ulang, fasilitas AD dan instalasi kompos untuk digestasi. Akan terdapat pula biaya untuk mengoperasikan seluruh fasilitas ini. Menurut studi Columbia University pada 2010, biaya modal dan operasional dari sebuah fasilitas AD serupa dengan biaya untuk fasilitas waste-to-energy (WTE). Di negara-negara Barat, di mana sebagian besar instalasi AD berada, biaya modal karenanya berada dalam kisaran $630 per ton dari kapasitas terpasang tahunan. Dengan asumsi 40% sampah tahunan (fraksi organik yang disotir secara mekanis) dikirim ke instalasi AD, maka kapasitasnya akan sebesar 191.400 ton per tahun pada 2017 (tahun referensi), yang akan menimbulkan biaya modal sebesar US$120 juta. Jika diasumsikan fasilitas yang dapat dibangun di Indonesia adalah separuhnya, maka biaya modal lokal untuk porsi AD fasilitas akan berkisar Rp.540.000 juta. Dengan asumsi biaya operasional WTE adalah $60 per ton dan serupa dengan AD, dan upah buruh yang lebih rendah, yang sekitar separuh di Indonesia, maka biaya operasional fasilitas AD dapat berkisar antara Rp.270.000 per ton atau Rp.51.700 juta per tahun. Selain biaya pelapisan (line) AD, masi akan terdapat biaya tambahan penyortiran sampah dan operasi komposting. Hal ini dijelaskan pada komposting Opsi 4. Biaya penyortiran dan daur ulang manual akan sama dengan opsi 4, namun biaya komposting akan lebih rendah karena volume digestasi akan lebih rendah daripada ketika semuanya dikomposting, dan prosesnya lebih sederhana dan biasanya mencakup pendinginan (curing). Sejumlah biaya ini akan diimbangi dengan pemulihan/recovery dan penjualan energi dari penggunaan bio-gas untuk menghasilkan listrik. Dengan asumsi tarif feed-in sebesar Rp.850 kWh dan 150 kWh per ton sampah, pendapatan tahunan total diperkirakan untuk 2017 (tahun referensi) adalah sekitar Rp.24.400 juta. Diperkirakan tidak akan ada pendapatan bersih dari penjualan kompos. Biasanya kompos berasal dari sampah campuran yang benrilai rendah karena bisanya tidak dapat digunakan unuk tanman pangan. Sebagai pedekatan konvservatif,

73

diasumsikan bahwa nilai kompos akan mengimbangi biaya transportasi untuk mengangkut kompos ke tempat di mana kompos dapat digunakan untuk remediasi ataupun untuk perkebunan. Biaya dan pendapatan disajikan secararingkas pada Tabel 5.22 dan asumsi dijelaskan pada Tabel 5.23.
Tabel 5.22: Ringkasan Biaya Opsi 6

COST SUMMARY Cost category Capital costs landfill cell development Capital costs for wet/dry separation Capital costs for picking stations Capital costs for AD facility Capital costs for compost plant Total capital costs Landfill operating costs wet/dry operating costs Picking station maintenance costs AD plant operating costs Compost plant operating costs Annual operating costs total Revenues Revenue from sale of electricity Revenue from sale of compost Total revenues Notes: Electricity produced and sold based on Value of electricity from AD Waste quantities in reference year 2017

OPTION 6 IDR 368,280 million 70,000 million 25,800 million 638,438 million 36,328 million 1,138,846 million 132,000 per tonne 60,000 per tonne 30,000 per tonne 250,000 per tonne 112,500 per tonne 102,523 million

19,553 million 0 19,553 million

150 kWh per tonne 850 Rp per kWh 383,400 tonnes per year

74

Tabel 5.23: Asumsi Opsi 6

ASSUMPTIONS OPTION 6
Waste quantities and all costs based on reference year 2017 Landfill and picking station capital costs prorated for smaller volumes 2010 Columbia University study (referenced in text) indicates AD costs similar to WTE AD capital costs based on Rp 4,163,000 per tonne of annual installed capacity, same as WTE and derived from Formulasi Kebijakan Sistem Pengolahan Sampah Perkotaan Berkelanjutan; Studi Kasus DKI Jakarta" by Alex Abdi Chalik 2011 Operating costs also derived from Jakarta Study Capital and operating costs of digestate composting about half of full scale compost operations costs Waste pickers recover 7% of waste going through picking station Waste pickers retain earnings from recycled materials, but no labour costs for picking lines Value of finished compost equal to distribution costs; no net revenue

Evaluasi dan penilaian: Kriteria biaya, keluaran, teknsi dan manajerila dijabarkan dan diperingkatkan pada skala 1 sampai 5 pada Tabel 5.24. Peringkat 1 menunjukkan peringkat terendah dan paling tidak diinginkan, dan peringkat 5 adalah yang terbaik.

75

Tabel 5.24: Evaluasi Opsi 6


EVALUATION OF TECHNICAL OPTION NO. 6 Score Cost criteria Capital costs; initial and over life of facility Operating costs Output criteria Effectiveness in meeting output demand objectives Equitable service delivery for similar customer groups Compliance with minimum regulatory standards Technical criteria Scale of operation is appropriate for current and future demand Least cost solution that meets regulatory and environmental criteria Availability of land, water, utilities, raw materials and local spare parts Aesthetics of the facility and process acceptable to neighbors and the community Acceptable social and environmental impact Private sector interest/capacity Managerial criteria Existing (international/national) examples of successful PPPs utilizing similar technology Experience with technology under Indonesian conditions Staff and skills available for O&M Staff and skills available for monitoring and management Leverages MSWM mechanisms such as informal waste collectors and community based systems TOTAL SCORE 2 2 Similar costs as waste-to-energy but more components Similar costs as waste-to-energy but lower energy recovery and sales Comments

3 3 5

Oganics recycling and generates power for Indonesian markets Compost provider, but few markets expected. Good markets for electricity but low output

3 2 2

Landfill life increased somewhat

3 5 1

Anaerobic Digestion takes place in enclosed vessels, but digestate composting could still produce odours Good GHG reduction and offsets. Leachate reduction AD generally not attractive unless subsidized

2 1 2 2 5 43

Ringkasan: Digesti anaerobik (biasanya dikombinasikan dengan komposting) serupa dengan kegiatan Opsi 4. Perbedaan utamanya adalah, alih-alih kompos seagai produk utamanya, dalam opsi ini energi yang ditangkap dengan penerapan teknologi AD-

76

lah yang menjadi produknya. Terdapat jumlah kompos atau residu organik yang lebih kecil dari proses AD, namun hanya bernilai ekonomi kecil dari perspektif pasar. Teknologi AD digunakan secara luas di Eropa, dimana teknologi diterapkan untuk sampah makanan dan juga karena didorong oleh legislasi yang membatasi jumlah sampah organik tak diproses yang dapat dibuang. Telah dikembangkan teknologi yang dapat menangani sampah kota organik, namun efisiensi konversi menjadi listrik masih rendah. AD hanya menangani porsi arus sampah organik, sehingga penghematan ruang landfill hanya sekitar 30%. Tantangan terbesar AD adalah biaya dan kompleksitas proses. Biaya untuk membangun dan mengoperasikan fasilitas AD serupa dengan instalasi WTE, namun fasilitas AD hanya menghasilkan sekitar seperlima listrik yang dapat dihasilkan fasilitas WTE dan instalasi AD hanya menangani sekitar setengah arus sampah (porsi organik), sementara sisanya dibuang ke landfill tanpa diproses. Opsi 7: Waste to energy (WTE) dasar dengan abu dan sampah yang melebihi kapasitas instalasi dibuang ke landfill Penjelasan: Waste to energy (WTE) adalah suatu istilah generik yang digunakan untuk mendefinisikan pemulihan energi dari arus sampah dengan pembakaran sampah, mengkonversi panas pembakaran menjadi uap dan menggunakan uap untuk menghasilkan listrik, atau untuk tujuan industri, atau keduanya. Setelah pemindahan panas, gas flue yang masih tersisa dibersihkan dalam sistem pembersihan dan scrubbing dengan menerapkan standar yang amat tinggi. WTE di negarangeara Eropa telah berkembang menjadi teknologi bersih sehngga emisi dari instalasi WTE dianggap tidak lagi relevan. Secara historis, sampah dibakar untuk mengurangi volumenya dan membuatnya tidak berbahaya bagi lingkungan. Penangkapan panas kemudian ditambahkan untuk membantu menutup sejumlah biaya pembiayaan fasilitas dan operasinya. Saa ini, WTE digunakan untuk menghasilkan listrik dan uap (steam) di banyak negara, dan terdapat sekitar 600 instalasi WTE di seluruh dunia, dengan 400 diantaranya terdapat di Eropa. Secara umum, sistem ini lebih mahal daripada basic landfilling, bahkan setelah pendapatan dari penjualan energy dihitung. Jika terdapat kekurangan lahan pembuangan yang parah dan nilai landfill air space amat tinggi sehingga gate fee melebihi US$ 60 per ton, maka WTE menjadi pilihan yang baik secara ekonomi. Jumlah energi yang dihasilkan juga amat bergantung pada arus sampah. Di negara-negara industri maju di Eropa atau Amerika Utara, nilai kalor sampah yang lebih rendah yakni senilai 10.000+ kJ/kg menghasilkan sekitar 500 hingga 700 kWh dipulihkan dari setiap ton sampah. Di negara-negara Asia di mana sampah amat bahas, dan nilai kalor lebih rendah, pemulihan energi dimulai pada sekitar 200 kWh per ton sampah. Diperkirakan bahwa sampah di Batam saat ini memiliki nilai kalor sekitar 4.600 kJ/kg. Teknologi paling umum untuk fasilitas WTE skala besar (lebih besar dari 200.000 ton per tahun) adalah pembakaran massa. Sebagaimana diperlihatkan dari namanya, massa sampah dapat dibakar pada moving grate dengan sedikit atau tanpa pemprosesan awal (pretreatment) sama sekali. Teknologi ini karenanya merupakan operasi paling sederhana dan termurah, serta memiliki skala ekonomi terbaik. Keterbatasan utamanya di negara-negara Asia adalah opsi ini memerlukan sampah dengan nilai kalor lebih besar dari 6.000 kJ/kg agar dapat memulihkan energi secara efektif tanpa prosedur pengeringan sampah khusus. Karena sampah Batam masih berada di bawah ambang batas ini, pembakaran massa tidak dapat diterapkan tanpa pemrosesan sampah untuk meningkatkan nilai kalor/mengurangi muatan kelembabannya.

77

Terdapat pula teknologi lain yang dapat menggunakan sampah yang lebih basah, dan yang paling terkenal untuk sampah kota basah adalah pembakaran terfluidasi (fluidized bed combustion/FBC). Teknologi ini dapat dengan mudah menangani sampah Batam, namun risikonya adalah keluaran listrik mendekati 220 kWh per ton sampah FBC pada awalnya dikembangkan untuk lumpur (sludge) dan batu bara industri homogeni, lalu kemudian diadaptasi untuk sampah perkotaan. Untuk sampah, biasanya teknologi ini mengharuskan sampah untuk dijadikan ukuran kecil sebelum memulai pembakaran. Setelah proses pembakaran, instalasi menjadi sama dengan instalasi pembakaran massa (mass burn) dengan pemulihan energi menjadi uap (steam dan listrik dan pembersian gas flue pada standar yang tinggi. Biasanya ukuran instalasi adalah hingga 250.000 ton per tahun, meskipun instalasi yang lebih besar dengan berbagai unit dimungkinkan. Secara umum, membakar sampah dengan nilai kalor rendah tidak menarik karena dibutuhkan investasi modal yang amat tinggi dan sebagian besar hanya digunakan untuk menguapkan air. Seringkali lebih efektif memproses sampah basah yang sering ditemukan di Indonesia dengan pengeringan biologis untuk meningkatkan nilai kalor (kekeringan) sampah, dan dengan itu menangkap pendapatan yang jauh lebih tinggi dari investasi modal ke dalam instalasi WTE. Opsi WTE paling sederhana untuk Batam adalah menggunakan FBC untuk sampah sehingga tidak ada arus terpisah yang diperlukan untuk mengeringkan sampah sebelum pembakaran. Diagram alir untuk opsi WTE dasar yang disarankan ditunjukkan pada Gambar 5.8 dan aliran massa ditunjukkan pada Tabel 5.25. Setelah pemungutan sampah/daur ulang, sampah kota ditebarkan, dicampur lalu dimasukkan ke dalam FBC. Energi dalam bentuk uap dikonversi menjadi listrik, yang kemudian dijual ke jaringan (grid). Gas flue kemudian diproses dan dilepaskan dalam bentuk yang sudah bersih ke atmosfer. Kebanyakan instalasi WTE modern memiliki tingkat pelepasan nol, yang berarti seluruh proses udara (air process) disirkulasikan kembali dan digunakan kembali, dan sama sekali tidak dilepaskan ke lingkungan. Residu dari instalasi WTE mencakup abu dasar (bottom ash) dan abu terbang (fly ash). Abu dasar berasal dari ruang pembakaran itu sendiri yang terdiri dari barang-barang yang tak terbakar dalam aliran sampah seperti batu, kaca, dan kadang-kadang logam. Logam yang lolos daur ulang di depan dapat dan biasanya dipulihkan dari abu dengan magnet untuk daur ulang. Abu dasar biasanya tanpa lindi dan dapat disimpan di landfill saniter normal tanpa pemrosesan lebih lanjut. Abu dasar umumnya sekitar 20% dari sampah yang masuk berdasarkan berat, dan kurang dari 10% berdasarkan volume. Abu terbang berasal dari sistem pembersihan gas flue dan merupakan campuran dari debu dari kolektor debu, kapur (lime) dari scrubber netralisasi dan karbon aktif yang digunakan untuk menangkap dioksin/furan dan logam berat seperti merkuri dan timbale (lead). Abu terbang biasanya berbahaya dan harus menjalani stabliisasi dengan semen atau zat kimia untuk membuatnya tidak mengeluarkan lindi selum menempatkannya di landfill saniter. Abu terbang biasanya sekitar 5% dari sampah yang masuk berdasarkan berat, atau kurang dari 3% dalam hal volume. Tahap akhir dari proses ini adalah pembuangan (landfilling) abu dan sampah kota yang melebihi kapasitas instalasi WTE. Karena kuantitas sampah cenderung tumbuh seiring dengan bertumbuhnya penduduk, ukuran instalasi WTE bersifat tetap, sehingga bahkan jika ukurannya cukup untuk menampung seluruh sampah penduduk ketika masih baru, seiring dengan bertambahnya usia, yang biasanya lebih dari 25 tahun, kuantitas sampah akan bertumbuh jauh lebih besar daripada yang dapat dikelola fasilitas. Jika kuantitas ssampah tumbuh amat cepat, maka perluasan fasilitas dapat dipertimbangkan. Akan tetapi, akan selalu terdapat kebutuhan akan landfill untuk membuang abu, sampah berlebih, dan untuk menerima sampah ketika instalasi WTE dinonaktifkan sementara untuk pemeliharaan terjadwal maupun tidak terjadwal.

78

Gambar 5.8: Diagram Alir Opsi 7

OPTION 7: BASIC WASTE TO ENERGY

Recyclables to market

Power production using steam cycle

Electricity sales

Waste Supply

Formalized manual picking of recyclables

WTE plant with FBC, waste preparation, shredding

Bottom Ash

Stabilized Fly Ash

Disposal in lined landfill cells

Waste in excess of WTE plant capacity

Tabel 5.25: Aliran Massa Opsi 7

MASS FLOW OPTION 7 Waste collected and delivered at landfill Waste to picking stations Recyclables removed by pickers Waste to WTE plant Residue to landfill Electricity sold to grid
Perbaikan dalam diversi:

383,400 tonnes per year 383,400 tonnes per year 26,838 tonnes per year 356,562 tonnes per year 89,141 tonnes per year 99,837 MWh per year

WTE memberikan diversi terbesar dari landfilling. Komoditi berharga pada landfill adalah ruang udara (airspace) (meskipun sampah yang diterima diukur berdasarkan berat dan dikenakan biaya berdasarkan berat); WTE mengurangi volue sampah sebesar 90%, dan artinya hanya 10% dari volume yang dibuang ke landfill. Hal ini akan meningkat seiring waktu dengan bertambahnya kuantitas sampah melebihi kapasitas fasilitas WTE.

79

Dampak pada usia landfill: Dengan beroperasinya faisilitas WTE, usia landfill dapat diperpanjang dari 8 tahun menjadi 37 tahun. Manfaat lingkungan: Manfaat lingkungan WTE adalah: Listrik dihasilkan dari sumber yang sebagiannya biogenik. Aliran sampah biasanya terdiri dari lebih dari 60% organik di awal, dan karenanya listrik yang diasilkan menjadi 60% ramah lingkungan. GHG yang dihasilkan oleh fasilitas WTE adalah 60% biogenik dan porsi tersebut tidak menyebabkan perubahan iklim global. Kredit tambahan GHG berasal dari penggantian batu bara untuk menghasilkan listrik menjadi energi ramah lingkungan walaupun hanya sebagian. Abu inert dan tidak menciptakan HG di landfill. Abu juga hanya menghasilkan sedikit lindi, meskipun akan terdapat kuantitas kecil yang dihasilkan yang berasal dari sampah berlebih yang dibuang ke landfill. Landfill memiliki usia yang jauh lebih lama dan tidak harus digantikan selama dua generasi. Sampah dikelola di sini dan saat ini; beban untuk generasi mendatang berkurang.

Implikasi biaya: WTE merupakan mesin yang kompleks dan berarga tinggi. Untuk skala yang ditawarkan untuk Batam, pengeluaran modal Eropa akan berkisar antara Rp.7.200.000 per ton dari kapasitas tahunan terpasang. Terdapat indikasi bahwa teknologi Cina mungkin tersedia dengan harga yang hanya setengah. Ini bisa membuat pengeluaran modal berkisar pada 1.600.000 juta. Berdasarkan studi terbaru WTE untuk Kota Jakarta (Formulasi Kebijakan Sistem Pengolahan Sampah Perkotaan Berkelanjutan; Studi Kasus KI Jakarta oleh Alex Abdi Calik 2011 studi Jakarta), biaya investasi spesifik untuk WTE akan berkisar antara Rp. 3.495.500 per ton kapasitas tahunan. Artinya, biaya modal untuk opsi ini adalah Rp.1.670.000 juta, yang mana sesuai dengan estimasi di atas. Studi Jakarta memperkirakan bahwa biaya operasi untuk fasilitas WTE akan sekitar Rp.215.000 per ton. Per tahun, anggaran yang dibutuhkan adalah sekitar Rp.92.600 juta per tahun, atau 5.5% biaya modal. Nilai yang sedikit lebih tinggi, yakni 5,5%, dipertahankan karena teknologi fluidized bed combustion memerlukan sejumlah pra-pemrosesan (preprocessing) sampah yang membutuhkan tingkat pemeliharaan yang lebih tinggi. Harus dipahami pula bahwa opsi ini mengalami kurangnya penggunaan investasi modal karena feedstock yang basah dan keluaran listrik per ton sampah kurang dari setengah dibandingkan jika jumlah investasi yang sama dilakukan terhadap sampah yang lebih kering. Ringkasan biaya dan pendapatan disajikan di bawah ini dan asumsinya dijabarkan pada Tabel 5.27.

80

Tabel 5.26: Ringkasan Biaya Opsi 7

COST SUMMARY Cost category Capital costs landfill cell development Capital costs for picking stations Capital costs for WTE facility Total capital costs Landfill operating costs Picking station maintenance costs WTE operation and maintenance Annual operating costs total Revenues Revenue from sale of electricity Notes: Electricitiy produced Value of electricity from WTE Waste quantities in reference year 2017

OPTION 7 IDR 153,450 million 43,000 million 1,484,368 million 1,680,818 million 132,000 per tonne 30,000 per tonne 250,000 per tonne 112,409 million

84,862 million

280 kWh/tonne 850 Rp per kWh 383,400 tonnes per year

Tabel 5.27: Asumsi Opsi 7

ASSUMPTIONS OPTION 7
Waste quantities and all costs based on reference year 2017 Landfill capital costs prorated for smaller volumes WTE capital costs based on IDR 4,163,000 per tonne of annual installed capacity in 2017, derived from Formulasi Kebijakan Sistem Pengolahan Sampah Perkotaan Berkelanjutan; Studi Kasus DKI Jakarta" by Alex Abdi Chalik 2011 Operating costs also derived from Jakarta Study Electricity recovery low at 280 kWh per tonne of waste due to wet nature of waste (high organics proportion) in its as-received form Waste pickers recover 7% of waste going through picking station Waste pickers retain earnings from recycled materials, but no labour costs for picking lines

Evaluasi dan penilaian: Kriteria biaya, keluaran, teknis dan manajerial dijabarkan dan diperingkatkan pada skala 1 hingga 5 pada Tabel 5.28 di bawah. Peringkat 1 berarti peringkat terendah dan paling tidak diinginkan, dan peringkat 5 adalah peringkat terbaik.

81

Tabel 5.28: Evaluasi Opsi 7

EVALUATION OF TECHNICAL OPTION NO. 7 Score Cost criteria Capital costs; initial and over life of facility Operating costs Output criteria Effectiveness in meeting output demand objectives Equitable service delivery for similar customer groups Compliance with minimum regulatory standards Technical criteria Scale of operation is appropriate for current and future demand Least cost solution that meets regulatory and environmental criteria Availability of land, water, utilities, raw materials and local spare parts Aesthetics of the facility and process acceptable to neighbors and the community Acceptable social and environmental impact Private sector interest/capacity Managerial criteria Existing (international/national) examples of successful PPPs utilizing similar technology Experience with technology under Indonesian conditions Staff and skills available for O&M Staff and skills available for monitoring and management Leverages MSWM mechanisms such as informal waste collectors and community based systems TOTAL SCORE 2 4 High, larges size facility needed to accommodate all of the waste stream Large part of operating costs are offset by the sale of electricity Comments

2 4 5

Output efficiency is limited due to poor efficiency from burning wet waste Good markets for electricity, but not much to sell Will include full range of air pollution control equipment

4 3 3 4 5 3

Provides more landfill space but is not flexibel with increasing waste volumes Burning wet waste lowers revenue generation from electricity needs to be confirmed WTE plants are generally good neighbours Will help produce jobs and reduce GHG Questionable due to low waste fee structure and wet waste

4 1 3 3

Most successful examples in countries with suitable waste for more efficient technologies No full scale, commercial WTE plants in Indonesia Training required but possible Some training required, would be similar to other industries Risk of wanting to combust all waste at the expense of recyclers, but would need good collection network

4 54

82

Ringkasan: WTE menawarkan perpanjangan usia landfill terbesar dan sampah yang dialihkan dari landfill. Harganya adalah sekitar 3 kali lebih tinggi daripada biaya landfilling jiak landfill dibangun dan dioperasikan untuk memenuhi seluruh persyaratan regulasi. WTE adalah teknologi terbukti yang akan mengurangi volume sampah ihngga 90% dan menghasilkan enegri. Penjualan energi tidak akan mengimbangi pengeluaran modal dan operasional, dan hanya membantu untuk membayar sebagiannya dari pengeluaran tersebut. Oleh karenanya, dana tambahan dalm jumlah besar masih dibutuhkan untuk membangun dan mengoperasikan WTE. Ini dapat berasal dari retribusi konsumen, hibah/subsidi pemerintah, atau keduanya. WTE tidak akan menghilangkan kebutuhan akan landfill, yang akan selalu dibutuhkan untuk abu dan sampah yang tidak dapat dibkaar karena shut downs, dan timbulan sampah yang melebihi kapasitas tetap fasilitas WTE. Dengan WTE, landfill dapat menjadi jauh lebih kecil, atau dapat berusia 5 kali lebih lama. Opsi 8: Pemisahan sampah mekanik dilanjutkan dengan komposting dan WTE sampah yang melebihikapasitas instalasi dan abu dibuang ke landfill Penjelasan Tujuan opsi ini adalah menggunakan WTE karena kemmapuannya unuk mengurangi jumlah sampah yang dibuang ke landfill dan untuk memulihkan energi sebanyak mungkin. Kekurangan opsi 7 adalah kurangnya efisiensi pemulihan energi karena sifat aliran sampah yang basah. Ada Opsi 8, disarankan untuk memisahkan sampah secara mekanis menjadi fraksi basah dan kering, yang serupa dengan yang dilakukan pada Opsi 4, yakni Pemisahan Organik dan Komposting. Akan tetapi, pada Opsi 7, residu kering tidak akan dibuang sebagaimana pada Opsi 4, namun dibakar dalam instalasi WTE pembakaran massa. Pembakaran massa (mass burn) adalah teknologi WTE paling umum di dunia dan lebih dari 80% instalasi yang lebih besar menggunakan teknologi ini. Teknologi ini telah terbukti, handal dan efisien. Kekurangan utamanya adalah sampah yang diproses harus relative kering. Memisahkan sampah menjadi fraksi basah dan kering mampu menciptakan fraksi kering yang dapat ditangani oleh pembakaran massa dengan teknolgi WTE. Sebagaimana diperlijatkan pada Gamba r5.9 dan Tabel 5.29 di bawa, fraksi basah akan dikomposting, sebagaimana pada Opsi 4, dan secara bersamaan aliran sampah kering akan dibakar menjadi energi. Pembangkitan listrik dan pengelolaan abu akan sama sebagaimana WTE dasar pada Opsi 7. Keunggulan utama pada WTE adalah pemulian energi yang lebih tinggi dari jumlah sampah yang dibakar, dan ukuran instalasi yang lebih kecil, karena tidak dibutuhkan untuk menangani seluruh sampah organik basah yang tidak terbakar dengan baik. Sampah yang melebihi kapasitas instalasi akan langsung dibuang ke landfill.

83

Gambar 5.9: Diagram Alir Opsi 8

OPTION 8: MECHANICAL/BIOLOGICAL TREATMENT WITH COMPOSTING AND WASTE TO ENERGY

Recyclables to market

Power production using steam cycle

Electricity sales

Waste in excess of WTE plant capacity

Waste Supply

Mechanical wet/dry separation

Dry Fraction

Formalized manual picking of recyclables

WTE plant conventional mass burn technology

Bottom Ash

Stabilized Fly Ash

Disposal in lined landfill cells

Wet Fraction

Composting

Compost Residue

Compost to end use

Tabel 5.29: Aliran Massa Opsi 8

MASS FLOW OPTION 8 Waste arriving at site Wet fraction to composting Dry fraction to picking stat. Recyclables removed by pickers Dry fraction to WTE after picking landfillable tonnesfrom WTE landfillable tonnes from comp total to landfill compost produced Electricity sold

383,400 tonnes per year 153,360 tonnes per year 230,040 tonnes per year 16,103 tonnes per year 213,937 tonnes per year 53,484 tonnes per year 30,672 tonnes per year 84,156 tonnes per year 76,680 tonnes per year 117,665 MWh per year

84

Perbaikan dalam diversi: WTE menyediakan diversi terbesar dari landfilling. Komoditi bernilai di landfill adalah airspace (meskipun sampah yang diterima diukur bredasarkan berat dan dikenakan biaya berdasarkan berat); WTE mengurangi volume sampah sebesar 90 persen, dan artinya hanya 10% dari volume awal yang dibuang ke landfill. Ini akan meningkat seiring waktu seiring dengan bertambahnya kuatitas sampah melebihi kapasitas fasilitas WTE. Penggunaan komposting selain WTE akan meningkatkan efisiensi instalasi namun tidak akan meningkatkan diversi secara keseluruhan, yang volumenya akan sebesar 90%. Dampak pada usia landfill: Dengan beroperasinya fasilitas WTE dan komposting, usia landfill dapat diperpanjang dari 8 tahun menjadi 39 tahun. Manfaat lingkungan: Manfaat lingkungan yang dihasilkan menjadi dua kali lipat, yaitu dari komposting dan WTE. Dengan komposting, pemindahan sebagian besar dari sampah organik dari landfill secara signifikan mengurangi jumlah lindi yang ditimbulkan, yang pada gilirannya mengurangi kebutuhan untuk mengelola lindi sebanyak sebelumnya. Selain itu, komposting menawarkan pengurangan GHG dengan menghilangkan produksi gas landfill dari seluruh sampah organik yang dikomposting. Lebih lanjut, kompos menawarkan sejumlah karantina (sequestration) CO2 jangka menengah jika kompos digunakan sebagai pemodifikasi tanah (soil amendment). Manfaat lingkungan WTE adalah: GHG credit yang berasal dari penggantian batubara dengan sumber yang lebih ramah lingkungan untuk menghasilkan listrik Abu bersifat inert dan tidak menimbulkan GHG di landfill Abu juga menimbulkan lindi yang amat sedikit Usia landfill menjadi jauh lebih lama dan tidak perlu diganti selama dua generasi Sampah ditangani di sini dan saat ini; beban generasi mendatang dalam hal ini berkurang.

Kombinasi komposting dan WTE memiliki peringkat lingkungan yang lebih tingi dalam hierarki sampah, yang dapat dilihat pada Gambar 5.1. Komposting dianggap sebagai daur ulang sampah organik dan berperingkat lebih tinggi daripada pemulihan energy dari perspektif lingkungan. Oleh karenanya, kombinasi komposting dan WTE bernilai lingkungan lebih tinggi daripada WTE saja. Implikasi biaya: Biaya peralatan dan operasional untuk opsi ini didasarkan pada asumsi sama yang digunakan untuk WTE sendiri (Opsi 7) dan komposting (Opsi 4). Dengan memisahkan sampah menjadi fraksi basah dan kering, jumlah sampah kering yang harus dbakar jauh lebih rendah daripada jika seluruhnya dibakar sebagaimana pada Opsi 7, dan karenanya biaya modal untuk komponen WTE lebih rendah. Masih terdapat biaya modal untuk instlaasi kompos, namun karena teknologinya lebih sederhana dibandingkan WTE, biaya modal untuk porsi sampah bsah lebihrendah daripada jika porsi sampah basah

85

tersebut dikirim ke instalasi WTE. Karenanya, biaya modal total lebih rendah daripada jika instalasi WTE yang lebih besar dibangun untuk keseluruhan aliran sampah residu. Biaya operasional untuk kedua instalasi secara paralelk (WTE dan koposting) lebih tinggi daripada jika hanya satu fasilitas, namun karena WTE jauh lebih efisien dalam memproduksi listrik dibandingkan Opsi 7 karena sampah yang kering, maka pendapatan dari penjualan listrik hampir dapat menutup biaya operasional (tidak termasuk pemulihan modal). Biaya dan pendapatan diringkas pada Tabel 5.30 dan asumsi disajikan pada Tabel 5.31.
Tabel 5.30: Ringkasan Biaya Opsi 8

COST SUMMARY Cost category Capital costs landfill cell development Capital costs for wet/dry separation Capital costs for picking stations Capital costs for compost plant Capital costs of WTE plant Total capital costs Landfill operating costs wet/dry operating costs Picking station maintenance costs Compost plant operating costs WTE operating costs Annual operating costs total Revenues Revenue from sale of electricity Revenue from sale of compost Total revenues Notes: Amount of net electricity produced Value of electricity from WTE Value of compost after transportation Waste quantities in reference year 2017

OPTION 8 IDR 144,870 million 70,000 million 25,800 million 207,588 million 890,621 million 1,338,879 million 132,000 per tonne 60,000 per tonne 30,000 per tonne 225,000 per tonne 250,000 per tonne 129,004 million

100,016 million 0 100,016 million

550 kWh/tonne 850 Rp per kWh 0 Rp per tonne 383,400 tonnes per year

86

Tabel 5.31: Asumsi Opsi 8


ASSUMPTIONS OPTION 8
Waste quantities and all costs based on reference year 2017 Landfill and picking station capital costs prorated for smaller volumes WTE capital costs based on IDR 4,163,000 per tonne of annual installed capacity in 2017, derived from Formulasi Kebijakan Sistem Pengolahan Sampah Perkotaan Berkelanjutan; Studi Kasus DKI Jakarta" by Alex Abdi Chalik 2011 Composting capital costs of IDR 1, 353,600 per tonne of installed annual capacity derived from above referenced Jakarta study Operating costs for WTE and composting also taken from above referenced Jakarta Study Estimated 550 kWh/T of electricity assumed available net for sale to the grid, which is improved vs. Option 7 due to removal of organics Compost expected to be of low value since derived from mixed waste. Zero market value after transportation assumed Waste pickers recover 7% of waste going through picking station Waste pickers retain earnings from recycled materials, but no labour costs for picking lines

Evaluasi dan penilaian: Kiteria biaya, keluaran, teknis dan manajerial dijabarkan dan diperingkatkan dalam skala 1 hingga 5 pada Tabel 5.32 di bawah. Peringkat 1 menunjukkan peringkat terendah dan paling tidak diinginkan, sementara peringkat 5 adalah yang terbaik.

87

Tabel 5.32: Evaluasi Opsi 8

EVALUATION OF TECHNICAL OPTION NO. 8 Score Cost criteria Capital costs; initial and over life of facility Operating costs Output criteria Effectiveness in meeting output demand objectives Equitable service delivery for similar customer groups Compliance with minimum regulatory standards Technical criteria Scale of operation is appropriate for current and future demand Least cost solution that meets regulatory and environmental criteria Availability of land, water, utilities, raw materials and local spare parts Aesthetics of the facility and process acceptable to neighbors and the community Acceptable social and environmental impact Private sector interest/capacity Managerial criteria Existing (international/national) examples of successful PPPs utilizing similar technology Experience with technology under Indonesian conditions Staff and skills available for O&M Staff and skills available for monitoring and management Leverages MSWM mechanisms such as informal waste collectors and community based systems TOTAL SCORE 2 4 Higher costs for multiple systems, but some savings because WTE size is smaller Mostly offset by sale of electricity Comments

4 4 5

Good energy markets, marginal compost markets

4 3 3 3 5 3

Flexible with organics volume increases, but WTE capacity is fixed Electricity revenues mostly offset operating costs, but overall costs higher because of two systems Needs to be confirmed Compost operations generally produce some odours and use space Helps offset GHG from coal fired power, reduced leachate generation and landfill gas questionable due to low waste fee structure and lacking markets for compost

2 1 3 3 5 54

Combination of composting and WTE is not very common as part of one project

Training required but possible Some training required, would be similar to other industries Could support segregated collection of organics.

88

Ringkasan: Sebagaimana Opsi 7, WTE menawarkan perpanjangan usia landfill tertinggi dan diversi sampah dari landfill. Biaya modal jauh lebih tinggi daripada landfill yang mematuhi regulasi, namun karena sampah organik dipisahkan di awal, volume yang dibakar lebih rendah dan karenanya biaya modal lebih rendah daripada pada Opsi 7. WTE merupakan teknologi yang sudah terbukti yang akan mengurangi volume sampah hingga 90% dan menghasilkan sejumlah energi. Penjualan energi dapat menutupi hampir seluruh pengeluaran operasional, namun tidak akan menutup biaya modal. Komposting digunakan untuk mengelola sampah organik, menjauhkannya dari landfill dan juga instalasi WTE di mna jika tidak akan menyebabkan penurunan efisiensi. Komposting sampah organik dari sampah campuran menghasilkan produk yang memiliki daya tarik dan nilai pasar yang terbatas. Pembiayaan tambahan, melebihi dan di atas pendapatan dari penjualan listrik, dibutuhkan untuk membangun dan mengoperasikan WTE dan instalasi komposting. Ini dapat berasal dari retribusi dari pengguna, subsidi/hibah pemerintah, atau keduanya. WTE dikombinasikan komposting tidak akan menghilangkan kebutuhan akan landfill, yang akan selalu dibutuhkan untuk abu, residu kompos, dan sampah yang tidak dapat dibakar karena penonaktifan (shutdown), dan timbulan sampah yang melebihi kapasitas tetap fasilitas WTE dalam opsi ini, landfill dapat menjadi jauh lebih kecil, atau bertahan lima kali lebih lama daripada jika hanya dengan pembuangan (landfilling) tanpa pemrosesan.

Opsi 9: Pemisahan mekanik dan pengeringan biologis fraksi sampah organik basah, dilanjutkan dengan WTE dengan abu dan sampah yang melebihi kapasitas instalasi dibuang ke landfill Penjelasan: Serupa dengan Opsi 8, tujuan Opsi 9 adalah menggunakan WTE karena kemampuannya untuk mengurangi jumlah sampah yang dibuang ke landfill dan memulihkan energi sebanyak mungkin. Opsi 8 menggunakan sistem pemisahan basah/kering untuk mengupgrade aliran sampah untuk pembakaran dan peningkatan produksi listrik. Sampah organik basah di Opsi 8 dikomposting. Kekurangan dari komposting sampah organik dari sampah campuran adalah pasar untuk bahan ini sulit ditemukan dan pendapatan dari penjualan kompos tidak dimungkinkan. Pada Opsi 9, sistem secara keseluruhan identik dengan Opsi 8, kecuali sistem kompos digantikan dengan fasilitas pengeringan biologis (bio-drying) yang mengeringkan sampah organik basah danmembuatnya lebih sesuai untuk dibakar. Ini akan menambah ukuran fasailitas WTE dan jumlah listrik yang dihasilkan. Skema untuk ini diperlihatkan pada Gambar 5.10 dan aliran massa disajikan pada Tabel 5.33. Bio-drying menggunakan aktivitas mikroba untuk memunculkan panas sebagai sistem komposting (artinya tidak memerlukan persyaratan panas tambahan) Akan tetapi, alih-alih menggunakan panas untuk membunuh patogen dan membuat kompos yang matang, panas pada bio-drying digunakan untuk menguapkan (mengevaporasi) air dalam sampah organik, yang kemudian didorong dengan udara (pada fasilitas skala besar). Ini merupakan cara yang tidak mahal untuk mengeringkan sampah organik basah dan telah digunakan dengan berhasil di tempat-tempat lain di seluruh dunia. Hasilnya adalah materi organik kering menjadi sejenis biomassa, yang sesuai untuk pembakaran di kiln semen dan fasilitas industri yang sesuai lainnya. Sampah yang melebihi kapasitas instalasi akan dibuang langsung ke landfill.

89

Gambar 5.10: Diagram Alir Opsi 9

OPTIONI 9: MECHANICAL/BIOLOGICAL TREATMENT WITH BIO-DRYING AND WASTE TO ENERGY

Recyclables to market

Power production using steam cycle

Electricity sales

Waste in excess of WTE plant capacity

Waste Supply

Mechanical wet/dry separation

Dry Fraction

Formalized manual picking of recyclables

WTE plant conventional mass burn technology

Bottom Ash
Stabilized Fly Ash

Disposal in lined landfill cells

Wet Fraction

Bio-drying

Bel 5.33: Aliran Massa Opsi 9

MASS FLOW OPTION 9 Waste arriving at site Wet fraction to bio-drying Dry fraction to picking stat. Recyclables removed by picking Dry fraction to WTE after picking Organics to WTE after bio-drying Total feedstock to WTE WTE residue/ash to landfill Landfillable residue from bio-drying Total to landfill Electricity produced and sold
Perbaikan dalam diversi:

383,400 tonnes per year 153,360 tonnes per year 230,040 tonnes per year 16,103 tonnes per year 213,937 tonnes per year 61,344 tonnes per year 275,281 tonnes per year 53,484 tonnes per year 30,672 tonnes per year 84,156 tonnes per year 178,933 MWh per year

Sebagaimana Opsi 7 dan 7, WTE digunakan dan mencapai diversi yang sangat tinggi dalam hal volume, yakni 90%, sehingga hanya 10% dari volume awal yang dibuang ke landfill. Volume sampah yang dibuang ke landfill akan meningkat seiring waktu dengan bertambahnya kuantitas sampah melebihi kapasitas fasilitas WTE. Penggunaan bio-drying selain WTE akan meningkatkan efisiensi instalasi dan keluaran energi/pendapatan, namun tidak akan meningkatkan diversi secara keseluruhan, yang dengannya volume akan menjadi 90%.

90

Dampak pada usia landfill: Dengan beroperasinya fasilitas WTE dan bio-drying, usia landfill dapat diperpanjang dari 8 tahun menjadi 39 tahun. Manfaat lingkungan: Manfaat lingkungan dari WTE dengan bio-drying adalah: Karena sampah organik dikeringkan dan digunakan sebbagai bahan bakar, listrik yang dihasilkan lebih besar, yang sebagiannya adalah biogenik atau netral GHG. Ini juga dapat menggantikan sebagian batubara yang digunakan untuk menghasilkan listrik, sehingga memiliki manfaat GHG. Abu hanya menimbulkan lindi yang sangat seidikit, meskipun akan terdapat sejumlah kecil yang berasal dari sampah berlebih yang dibuang ke landfill. Bau yang dihasilkan di landfill akan sangat sedikit dan tidak akan menarik vektor. Usia landfill akan jauh lebih panjang dan tidak perlu diganti selama dua generasi. Sampah dikelola di sini dan saat ini; beban generasi mendatang akan lebih ringan.

Implikasi biaya: Biaya peralatan dan operasional untuk opsi ini didasarkan pada asumsi yang sama dengan yang digunakan untuk WTE dengan komposting (Opsi 8), namun dengan komposting digantikan oleh bio-drying. Dengan membawa sampah organik basah, setelah pengeringan, kembali kepada proses pembakaran, kapasitas instalasi WTE meningkat. Ini dapat meningkatkan biaya modal dan operasional, namun juga pendapatan dari penjualan listrik. Biaya operasional untuk dua instalasi parallel (WTE dan bio-drying) lebih tinggi daripada jika hanya untuk satu fasilitas, namun karena WTE jauh lebih efisien dalam menghasilkan listrik dibandingkan Opsi 7 karena sampah yang kering, maka pendapatan dri penjualan listrik hampir dapat menutup biaya operasional (tidak termasuk pemulihan modal). Biaya dan pendapatan diringkas pada Tabel 5.34 dan asumsi disajikan pada Tabel 5.35 di bawah.

91

Tabel 5.34: RIngkasan Biaya Opsi 9

COST SUMMARY Cost category Capital costs landfill cell development Capital costs for wet/dry separation Capital costs for picking stations Capital costs for bio-drying facilitiy Capital costs of WTE plant Total capital costs Landfill operating costs wet/dry operating costs Picking station maintenance costs Bio-drying plant operating costs WTE operating costs Annual operating costs total Revenues Revenue from sale of electricity Total revenues Notes: Amount of net electricity produced Value of electricity from WTE Waste quantities in reference year 2017
Tabel 5.35: Asumsi Opsi 9

OPTION 9 IDR 144,870 million 70,000 million 25,000 million 207,588 million 1,220,000 million 1,667,458 million 132,000 per tonne 60,000 per tonne 30,000 per tonne 225,000 per tonne 250,000 per tonne 144,340 million

152,093 million 152,093 million

650 kWh/tonne 850 Rp/kWh 383,400 tonnes per year

ASSUMPTIONS OPTION 9
Waste quantities and all costs based on reference year 2017 Landfill and picking station capital costs prorated for smaller volumes WTE capital costs based on Rp 4,163,000 per tonne of annual installed capacity in 2017, derived from Formulasi Kebijakan Sistem Pengolahan Sampah Perkotaan Berkelanjutan; Studi Kasus DKI Jakarta" by Alex Abdi Chalik 2011 Biodrying costs assumed to be the same as composting costs (see Option 8) Operating costs for WTE derived from Jakarta Study Estimated 650 kWh/T of electricity assumed available net for sale to the grid, which is high due to quality of prepared waste Waste pickers recover 7% of waste going through picking station Waste pickers retain earnings from recycled materials, but no labour costs for picking lines

Evaluasi dan penilaian: Kriteria biaya, keluaran, teknis dan manajerial dijabarkan dan diperingkatkan dalam skala 1 sampai 5 pada Tabel 5.36 di bawah. Peringkat 1 menunjukkan peringkat terendah dan paling tidak diinginkan, dan peringkat 5 yang terbaik.

92

Tabel 5.36: Evaluasi Opsi 9 EVALUATION OF TECHNICAL OPTION NO. 9

Score Cost criteria Capital costs; initial and over life of facility Operating costs Output criteria Effectiveness in meeting output demand objectives Equitable service delivery for similar customer groups Compliance with minimum regulatory standards Technical criteria Scale of operation is appropriate for current and future demand Least cost solution that meets regulatory and environmental criteria Availability of land, water, utilities, raw materials and local spare parts Aesthetics of the facility and process acceptable to neighbors and the community Acceptable social and environmental impact Private sector interest/capacity Managerial criteria Existing (international/national) examples of successful PPPs utilizing similar technology Experience with technology under Indonesian conditions Staff and skills available for O&M Staff and skills available for monitoring and management Leverages MSWM mechanisms such as informal waste collectors and community based systems TOTAL SCORE 4 4 3 3 5 4 3 5

Comments

High, but partly offset by operating revenues Covered by electricity sales

4 4 5

Good effifiency in producing electricity Easy to sell to all customers

Flexible with organics volume increases, but WTE capacity is fixed Electricity sales cover operating costs and some of capital costs Needs to be confirmed Bio-drying may produce some odours and use space Helps offset GHG from coal fired power, reduced leachate generation and landfill gas questionable due to low waste fee structure but higher revenues offer some potential

4 1 3 3 5 60

Bio-drying and WTE are common in other countries

Training required but possible Some training required, would be similar to other industries Could support segregated collection of organics.

93

Ringkasan: Sebagaimana Opsi 7 dan 8, WTE menawarkan perpanjangan usia landfill terlama dengan mendiversi sampah dari landfill dan menggunakannya untuk memulihkan energi. Opsi ini berfokus pda penggunaan teknologi untuk mempersiapkan sampah dengan sedemikian rupa sehingga seluruhnya dapat digunakan untuk pemulihan energi efisien dengan mengunakan teknologi pembakaran massa yang efisien dan teruji. Pada intinya, hal ini mencakup pemisahan sampah organik basah dari aliran sampah yang lebih kering, mengeringkan sampah organik dengan menggunakan proses biologis, dan membakar kedua komponen tersebut bersama-sama unuk menghasilkan listrik. Hal ini meningkatkan biaya modal, namun juga meningkatkan jumlah energi yang dipulihkan dari sampah. WTE digunakan pada opsi ini sebagai teknologi pembakaran massa teruji yang akan mengurangi volume sampah hingga 90% dan menghasilkan sejumlah energi. Penjualan energi dapat menutup pengeluaran operasional serta sebagian biaya modal. Keseimbangan biaya modal harus ditutup dengan retribusi pelanggan, hibah/subsidi pemerintah, atau keduanya. WTE tidak akan menghilangkan kebutuhan akan landfill, yang akan selalu dibutuhkan untuk abu, residu bio-drying, dan sampah yang tidak dapat dibakar karena shut down, dan timbulan sampah yang melebih kapasitas tetap fasilitas WTE. Pada opsi ini, landfill dapat menjadi jauh lebih kecil, atau berusia 5 kali lebih lama daripada jika hanya dengan pembuangan tanpa pemrosesan (just landfilling).

Opsi 10: Pemisahan mekanis dan pengeringan sampah organik basah secara biologis yang diikuti dengan gasifikasi atau pirolisis untuk menciptakan syngas dengan arang, residu pembersihan gas dan sampah yang melebihi kapasitas instalasi dibuang ke landfill Penjelasan: Serupa dengan Opsi 8 dan 9, tujuan Opsi 10 adalah menggunakan WTE karena kemampuannya mengurangi jumlah sampah yang dibuang ke landfill dan untuk memulihkan energi sebanyak mungkin. Opsi 9 mengunakan sistem pemisahan basah/kering untuk mengupgrade aliran sampah untuk pembakaran dan peningkatan produksi listrik. Sampah organik basah pada Opsi 9 dikeringkan secara biologis (bio-dried) dan dibuat sesuai untuk pembakaran. Karenanya, fasilitas WTE dapat mengakomodasi seluruh aliran sampah dan menghasilkan listrik dengan efisiensi yang sesuai untuk pembakaran massa langsung (direct mass burn combustion) karena sampah telah dikeringkan. Opsi 10, seperti dapat dilihat pada Gambar 5.11 di bawah, menggunakan komponen yang sama dengan opsi sebelumnya untuk memisahkan sampah basah dari yang kering dan meyiapkan bahan bakar yang lebih kering. Akan tetapi, untuk Opsi 10 sistem pembakaran massa konvensional dengan siklus uap untuk membangkitkan listrik telah digantikan dengan teknologi termal yang lebih maju. Alih-alih membakar sampah langsung sebagai bahan bakar, feedstock sampah kering digasifikasi (atau dipirolisasi) untuk menciptakan gas sintetis (syngas). Pirolisis dan gasifikasi, dan juga gasifikasi temperatur ultra-tinggi yang menggunakan plasma bekerja pada prinsip yang sama, yakni menciptakan syngas dan seringkali disebut sebagai proses termal maju (advancdermal processes). Setelah pra-pemrosesan yang ekstensif (pre-processing), energi termal digunakan untuk menciptakan syngas, yang dibersihkan secara kimiawi sebelum dibakar. Ini mengurangi kebutuhan akan kontrol polusi udara pasca pembakaran yang kompleks (yang dibutuhkan untuk pembakaran massa konvensional). Syngas yang telah dibersihkan serupa dengan gas alam dan tidak memerlukan sistem pembersihan udara pasca pembakaran sama sekali.

94

Gasifikasi adalah istilah umum yang digunakan unuk menjelaskan teknik alternatif untuk mengarahkan pembakaran untuk mengurangi volume sampah padat perkotaan dan untuk memulihkan energi. Proses ini mencakup pembakaran sebagian bahan bakar karbon untuk menghasilkan syngas yangdapat dibakar (combustible syngas) untuk tahap berikutnya (setelah pembersihan) dalam sebuah mesin pembakaran internal, turbin gas, atau boiler pada kondisi udara berlebih (excess-air conditions). Syngas yang dihasilkan memiliki muatan energi sekitar sepertiga daripada gas alam jika udara digunakan sebagai oksidan. Penggunaan oksigen murni dapat menghasilkan gas dengan muatan energi yang lebih tinggi. Gasifier memiliki potensi untuk mencapai emisi polusi udara rendah dengan alat kendali polusi udara yang disederhanakan. Emisi yang dihasilkan setara atau lebih sedikit daripada yang dihasilkan oleh sistem pembakaran udara berlebih (excess-air combustion sistem/teknologi insinerasi/incineration technology) yang menggunakan sistem kontrol emisi yang jauh lebih kompleks. Sistem gasifikasi biasanya memerlukan feedstock homogeni dan karenanya pemrosesan front-end yang ekstensif diperlukan. Gasifier telah digunakan sejak abad 19 untuk batubara dan kayu. Pada awal 1900-an, teknologi gasifier telah semkain maju dan digunakan untuk sejumlah aliran sampah industri untuk menghasilkan bahan bakar gas alam sintetis untuk mesin pembakaran internal stasioner maupun portable. Baru-baru ini, teknologi telah dikembangkan untuk MSW sebagai alternatif untuk pembakaran massa konvensional. Komersialisasi teknologi ini belum berhasil di banyak negara selain Jepang, karena teknologi ini mahal, dan proses pemeliharaannya sulit. Alasan utama banyak perusahaan terus mencari teknologi ini adalah karena teknologi ini lebih efisien dibandingkan pembakaran konvensional, yang dapat mencapai efisiensi sekitar 15-25% dalam mengkonversi sampah menjadi listrik. Pada fasilitas gasifikasi yang berfungsi dengan baik dengan menggunakan mesin resiprokal, efisiensi sebesar 35% atau lebih dapat dicapai untuk pembangkitan listrik. Sampah yang melebihi kapasitas instalasi akan dibuang langsung ke landfill. Aliran sampah dan aliran massa dapat dilihat pada Gambar 5.11 dan Tabel 5.37.

95

Gambar 5.11: Diagram Air Opsi 10

OPTION 10: MECHANICAL/BIOLOGICAL TREATMENT WITH GASIFICATION/PYROLYSIS

Cleaning residue and effluent disposal

Recyclables to market

Syngas cleaning and combustion in reciprocating engines

Waste in excess of gasification plant capacity

Electricity sales

Waste Supply

Mechanical wet/dry separation

Dry Fraction

Formalized manual picking of recyclables

Gasification/ Pyrolysis of waste

Process Slag

Disposal in lined landfill cells

Wet Fraction

Bio-drying and screening

Biodrying Residue

Tabel 5.37: Aliran Massa Opsi 10

MASS FLOW OPTION 10 Waste arriving at site Wet fraction to bio-drying Dry fraction to picking stat. Recyclables recovered by picking Dry fraction to gasifier after picking Organics to gasifier after bio-drying total feedstock to gasifier landfillable tonnes from gasifier landfillable tonnes from bio-drying total to landfill Total electricity produced and sold
Perbaikan dalam diversi:

383,400 tonnes per year 153,360 tonnes per year 230,040 tonnes per year 16,103 tonnes per year 213,937 tonnes per year 61,344 tonnes per year 275,281 tonnes per year 53,484 tonnes per year 30,672 tonnes per year 84,156 tonnes per year 261,517 MWh per year

Sebagaimana Opsi 7, 8 dan 9, WTE digunakan dan mencapai diversi yang amat tinggi dalam volume, yakni 90%, yang berarti hanya 10% volume awal dibuang ke landfill. Volume untuk landfill akan meningkat seiring waktu dengan bertambahnya kuantitas sampah melebihi kapasitas fasilitas WTE.

96

Penggunaan teknologi termal maju alih-alih pembakaran massa konvensional dapat meningkatkan efisiensi instalasi dan keluaran energi/pendapatan, namun tidak akan meningkatkan diversi keseluruhan. Dampak pada usia landfill: Sistem termal maju diperkirakan akan memiliki volume residu yang serupa dengan WTE konvensional, dan usia landfill dapat diperpanjang dari 8 tahun menjadi 39 tahun. Satu-satunya pengecualian adalah ketika plasma digunakan untuk memvitrifikasi (vitrify) abu, atau membuatnya menjadi substansi molten seperti kaca yang mengikat seluruh kontaminan dalam abu dan memungkinkannya untuk digunakan sebagai agregat untuk konstruksi jalan dan bangunan. Ini merupakan proses mahal dan umumnya diterapkan hanya jika tidak ada lahan tersedia untuk pembuangan. Menggunakan teknologi vitrifikasi membuat hanya 1% hingga 3% residu yang timbul dari proses tersebut. Hampir seluruh instalasi gasifikasi yang menggunakan plasma atau teknologi vitrifikasi lain untuk abu berada di Jepang. Manfaat lingkungan: Manfaat lingkungan Opsi 10 sama dengan opsi WTE lainnya (Opsi 7 hingag 9). WTE dalam bentuk apapun mengurangi jumlah sampah yang dibuang ke landfill secara signifikan, dan bau yang dibuang menimbulkan hanya sedikit lindi dan sama sekali tidak menghasilkan gas. Implikasi biaya: Biaya peralatan dan operasional untuk opsi ini didasarkan pada asumsi yang sama dengan yang digunakan untuk WTE dengan bio-drying (Opsi 9), namun WTE konvensional di sini digantikan dengan sistem termal maju. Ini meningkatkan biaya modal dan operasional sekitar 50%, namun juga meningkatkan pendapatan dari penjualan listrik. Meskipun biaya modal dan operasional jauh lebih tinggi karena digunakannya peralatan yang lebih kompleks, pendapatan dari penjualan listrik dapat menutup seluruh biaya operasional dan pemeliharaan dan juga sebagian dari biaya modal. Biaya dan pendapatan diringkas pada Tabel 5.38 dan asumsi disajikan pada Tabel 5.39 di bawah ini.

97

Tabel 5.38: RIngkasan Biaya Opsi 10

COST SUMMARY OPTION 10 Cost category IDR Capital costs landfill cell development 144,870 million Capital costs for wet/dry separation 70,000 million Capital costs for picking stations 25,000 million Capital costs for bio-drying facilitiy 207,588 million Capital costs of advanced thermal system 1,718,993 million Total capital costs 2,166,452 million Landfill operating costs 132,000 per tonne wet/dry operating costs 60,000 per tonne Picking station maintenance costs 30,000 per tonne Bio-drying plant operating costs 225,000 per tonne Advanced thermal system operating costs 375,000 per tonne Annual operating costs total 178,750 million Revenues Revenue from sale of electricity Total revenues Notes: Amount of net electricity produced Value of electricity from WTE Waste quantities in reference year 2017

222,290 million 222,290 million

950 kWh/tonne 850 Rp/kWh 383,400 tonnes per year

Tabel 5.39: Asumsi Opsi 10

ASSUMPTIONS OPTION 10
Waste quantities and all costs based on reference year 2017 Landfill and picking station capital costs prorated for smaller volumes Advanced thermal system capital and operating costs assumed to be 50% higher than conventional WTE Electricity generation more efficient due to use of internal combustion engine instead of steam cycle Estimated 950 kWh/T of electricity assumed available net for sale to the grid Waste pickers recover 7% of waste going through picking station Waste pickers retain earnings from recycled materials, but no labour costs for picking lines

98

Evaluasi dan penilaian: Kriteria biaya, keluaran, teknsi dan manajerial dijabarkan dan diperingkatkan dalam skala 1 sampai 5 pada Tabel 5.40 di bawah ini. Peringkat 1 menunjukkan peringkat terendah dan paling tidak diinginkan, sementara peringkat 5 adalah yang terbaik.

99

Tabel 5.40: Evaluasi Opsi 10

EVALUATION OF TECHNICAL OPTION NO. 10 Score Cost criteria Capital costs; initial and over life of facility Operating costs Output criteria Effectiveness in meeting output demand objectives Equitable service delivery for similar customer groups Compliance with minimum regulatory standards Technical criteria Scale of operation is appropriate for current and future demand Least cost solution that meets regulatory and environmental criteria Availability of land, water, utilities, raw materials and local spare parts Aesthetics of the facility and process acceptable to neighbors and the community Acceptable social and environmental impact Private sector interest/capacity Managerial criteria Existing (international/national) examples of successful PPPs utilizing similar technology Experience with technology under Indonesian conditions Staff and skills available for O&M Staff and skills available for monitoring and management Leverages MSWM mechanisms such as informal waste collectors and community based systems TOTAL SCORE 3 4 2 3 5 1 Capacitiy of gasifier is fixed Electricity sales cover operating costs and some of capital costs Esoteric equipment could make it hard to keep components available for maintenance Bio-drying may produce some odours and use space Helps offset GHG from coal fired power, reduced leachate generation and landfill gas questionable due to low waste fee structure and risky, unproven technology 3 5 High, but partly offset by operating revenues Covered by electricity sales Comments

5 2 5

Efficienty delivery of electricity Most technologies are unproven in commercial applications and may not deliver as promised

1 1 2 3 5 50

Advanced thermal technologies have found very few commercial applications

Training required but possible Some training required, would be similar to other industries Could support segregated collection of organics.

100

Ringkasan : Ini adalah variasi Opsi 9. Opsi ini juga menawarkan perpanjangan usia landfill terpanjang dengan mendiversi sampah dari landfill dan menggunakannya untuk memulihkan energi. Opsi 10 berfokus pada penggunaan teknologi maju untuk mengkonversi sampah yang disiapkan secara khusus menjadi syn-gas yang dapat dibersihkan dan dibakar dalam mesin resiprokal (reciprocating). Keuntungan opsi ini adalah: Lebih tingginya efisiensi termal daripada jika menggunakan siklus uap (seperti pada opsi sebelumnya) untuk membangkitkan listrik, dan karenanya listrik yang dihasilkan dari setiap ton sampah lebih besar lagi. Karena gas dibersihkan sebelum pembakaran, scrubbing gas pasca pembakaran dapat diminalkan. Gas dapat diangkut ke jalur pipa dan listrik dengan demikian dapat dihasilkan di lokasi lain di mana terdapat infrastruktrur yang lebih baik.

Kekurangan utama dari sistem termal maju ini adalah: Sistem ini kompleks dan mahal untuk dibangun dan dioperasikan secara efisien Belum ada instalasi komersial skala penuh yang diketahui yang dalam sejarah menggunakan teknologi operasi ini selain Jepang Terdapat risiko teknologi tinggi dalam penggunaan teknologi ini, yang akan membuat proyek di masa depan akan menantang dalam hal pembiayaan

Serupa dengan WTE konvensional, teknologi maju akan mengurangi volume sampah hingga 90% sementara menghasilkan enegri. Penjualan energi dapat menutup pengeluaran operasional, ditambah sebagian biaya modal. Keseimbangan biaya modal harus ditutup dengan retribusi pengguna, hibah/subsidi pemerintah, ataukeduanya. WTE, terlepas dari teknologi yang dipilih, tidak akan menghilangkan kebutuhan akan landfill sama sekali, yang akan selalu dibutuhkan untuk abu, residu bio-drying, dan sampah yang tidak dapat digasifikasi karena shutdown, serta timbulan sampah yang melebihi kapasitas tetap fasilitas. Pada opsi ini, landfill dapat jauh lebih kecil, atau berusia 5 kali lebih lama dibandingkan dengan hanya pembuangan tanpa pemrosesan.

5.3
5.3.1

Perbandingan dan Seleksi Opsi


Pendekatan

Pada penjelasan mengenai opsi-opsi teknis di atas, setiap opsi mencakup ringkasan keuangan dari opsi dengan seluruh komponennya, dan lembar evaluasi telah disiapkan pula sesuai dengan kriteria pada kerangka acuan (TOR). Tujuan bagian ini adalah membandingkan hasil analisis dan evaluasi masing-masing opsi, serta mengidentifikasi opsi yang akan dipilih. Opsi-opsi tersebut dibandingkan berdasarkan bagaimana masing-masing opsi memenuhi indicator kinerja kunci (key performance indicators/KPI), yaitu: Memastikan kapasitas pembuangan landfill dapat bertahan setidaknya selama 20 tahun

101


5.3.2

Hanya mempertimbangkan opsi teknologi yang dapat menarik investasi sektor swasta Menjaga biaya tetap terjangkau bagi pelanggan rumah tangga dan bisnis Meminimalkan dampak lingkungan dan GHG
Kapasitas Landfill

Kapasitas landfill diukur berdasarkan jumlah ruang yang tersedia di landfill tersebut untuk membuang sampah di masa mendatang. Hal ini dikalkulasikan dengan mengambil area yang tersedia untuk pembuangan sampah, menentukan seberapa tinggi sampah dapat diletakkan berdasarkan praktik desain yang baik (good design practice), dan mengkalkulasi kubik meter yang tersedia. Peningkatan volume sampah per tahun kemudian diproyeksikan pada ruang ini dan berapa tahun dibutuhkan hinga ruang tersebut penuh dapat dikalkulasi pula. Inilah sisa usia landfill. Survei landfill yang diasumsikan ada ternyata belum tersedia, dan karenanya dilakukanlah sejumlah asumsi yang amat mendasar sebagai penilaian awal. Survei ini sedang dilakukan dan angka awal dalam laoran ini akan diperbaharui begitu hasilnya didapatkan. Estimasi awal menunjukkan bhwa meneruskan dengan prosedur landfilling status quo akan membuat landfill penuh dalam waktu 6 tahun. Pengamatan pribadi oleh spesialis manajemen sampah di situs juga tampak mengindikasikan bahwa ini bersifat konservatif dan usia landfill dapat menjadi lebih lama, yang menjadi alasan dilakukannya survei. Untuk perbandingan, jumlah kapasitas landfill yang tersisa akan menunjukkan perbedaan yang ditawarkan oleh berbagai opsi yang ada. Hingga hasil survei diketahui dan diinterpretasikan, estimasi konservatif awal akan digunakan untuk perbandingan opsi. Sebagaimana diperlihatkan pada Tabel 5.41 dan Gambar 5.12 di bawah, usia landfill untuk berbagai opsi berkisar antara 8 hingga 39 tahun. Opsi 1,2 dan 3 merupakan opsi hanya landfill dan tidak menawarkan pengurangan sampa yang dibuang ke landfill maupun perpanjangan usia landfill. Opsi-opsi ini tidak terlalu menarik dari sisi usia landfill kecuali survey landfill menunjukkan bahwa kapasitas landfill dengan opsi-opsi ini melampaui 20 tahun.
Tabel 5.41: Opsi dan Usia FDS

FDS life years * OPTION 1 OPTION 2 OPTION 3 OPTION 4 OPTION 5 OPTION 6 OPTION 7 OPTION 8 OPTION 9 OPTION 10 8 8 10 11 35 13 37 39 39 39

102

*Catatan: Berdasarkan asumsi kapasitas landfill awal dan akan ditinjau kembali setelah finalisasi survey landfill dan penentuan
kapasitas jangka panjang.
Gambar 5.12: Opsi dan Usia FDS

45 40 35 FDS Life (Years) 30 25 20 15 10 5 0 1 2 3 4 5 Options 6 7 8 9 10

*Catatan: Berdasarkan asumsi kapasitas landfill awal dan akan ditinjau kembali setelah finalisasi survey landfill dan penentuan
kapasitas jangka panjang.

Opsi 4 dan 6 mencakup pemisahan sampah organik dan komposting atau digesti anaerobik sampah organik, dengan residu dan sampah non-organik tetap dibuang ke landfill. Usia landfill diperpanjang sekitar 30% dengan menggunakan opsi-opsi ini, namun masih jauh dari 20 tahun yang ditargetkan. Seluruh opsi yang ada mencakup pengunaan sampah untuk bahan bakar dalam salah satu bentuk WTE. Pada dasarnya opsi-opsi ini memperpanjang usia landfill antara 20 tahun hingga 30 tahun. Bahkan jika survei menunjukkan bahwa landfill memiliki kapasitas mendekati 20 tahun, maka jumlah ruang yang dihemat dengan menggunakan WTE akan memperpanjang usia tempat pembuangan menjadi sekitar 100 tahun (untuk pembuangan), atau memungkinkan TPA dibuat lebih kecil dan sebagiannya digunakan untuk tujuan lainnya.
5.3.3 Opsi yang Menarik bagi Sektor Swasta

Investasi sektor swasta mengharuskan lingkungan investasi yang stabil. Bagian ini hanya membahas mengenai aspek teknis untuk menarik sektor swasta. Teknologi yang sudah teruji lebih disarankan, dan juga kombinasi teknologi yang telah teruji. Ini berarti bahwa teknologi tersebut kemungkinan besar akan berfungsi sebagaimana diharapkan dan mencapai pendapatan yang diproyeksikan untuk rencana bisnis yang baik. Dalam skala dunia, teknologi yang telah teruji dan menarik investasi di negara-negara lain adalah: Landfill saniter (Opsi 2,3)

103

Waste t--energy menggunakan pembakaran massa (grate technology). Ini tidak dimungkinkan di Batam karena sifat sampah yang basah Produksi refuse derived fuel dari sampah kota (Opsi 5)

Belum begitu teruji, namun berpotensi menarik investor: Komposting, dimana sampah organik dikumpulkan terpisah dan menciptakan produk bernilai akhir tinggi (namun tidak dilaksanakan di Batam) WTE dikombinasikan dengan pemisahan mekanis dan bio-drying dari komponen sampah organik basah, yang memungkinkan teknologi pembakaran massa diterapkan di negara-negara Asia (Opsi 8, 9).

Teknologi yang lebih kecil peluangnya untuk menarik investor mencakup: Pembuangan terbuka (Opsi 1, status quo), khususnya karena bertentangan dengan regulasi dan standar lingkungan. Komposting sampah organik campuran, karena produknya dianggap terkontaminasi dan biasanya tidak dapat digunakan untuk pertanian. Digesti anaerobik sampah organik campuran dari sampah kota (Opsi 6), Karena teknologinya masih belum berkembang, hanya sedikit instalasi yang berhasil di seluruh dunia, dan biasanya dibutuhkan subsidi dalam jumlah besar. Fluidized bed combustion (pembakaran terfluidasi) untuk sampah basah biasanya ditemukan di Indonesia dan negara Asia lainnya, karena biaya modal dan operasionalnya tinggi dibandingkan dengan jumlah listrik yang dihasilkan (Opsi 7). Sistem termaju seperti gasifikasi, pirolisis, dan sistem plasma (Opsi 10) karena banyak teknologi sampah padat yang belum teruji, prosesnya yang kompleks, serta biaya tinggi untuk membangun instalasinya.
Keterjangkauan

5.3.4

Salah satu aspek kunci pemilihan teknologi maupun kombinasi teknologi adalah dampak finansialnya pada pengguna dan masyarkat (host community). Upgrading dari sistem yang tidak mematuhi standar lingkungan (status quo) menjadi sistem yang memenuhi standar lingkungan lokal dan nasional akan menghasilkan biaya yang meningkat. sasarannya adalah mengkombinasikan harapan untuk mendapatkan biaya rendah dengan usia landfill yang semkain panjang, patuh pada standar laingkungan dan membuatnya tetap menarik bagi investasi sektor swasta. Ditinjau murni dari sudut pandang biaya, biaya modal harus diteliti atau jenis investasi apa yang dperlukan untuk mulai menjalankan suatu Opsi, dan biaya akhir per ton sampah yang diproses dan dibuang, setelah menghitung pendapatan (jika ada), operasi dan pemeliharan (O&M), dan pembayaran kembali pengeluaran modal. Biaya modal dari 10 opsi tersebut diperlihatkan pada Gambar 5.13 di bawah ini.

104

Gambar 5.13: Perbandingan Biaya Modal

2.500.000 IDR mil lio n

2.000.000

1.500.000

1.000.000

500.000

0 1 2 3 4 5 Options 6 7 8 9 10

Opsi landfill memiliki biaya modal terendah dan opsi WTE berbiaya modal tertinggi. Akan tetapi, pendapatan dari penjualan energi dapat sangat membantu menutup biaya modal dalam opsi WTE. Satu pengecualian untuk biaya modal tinggi untuk opsi WTE adalah RDF (Opsi 5). Biaya modal sejajar dengan biaya pengembangan landfill karena persiapan sampah merupakan satu-satunya bagian yang harus dimasukkan untuk proyek di TPA. Seluruh peralatan pembakaran dan sistem control polusi udara dijalankan oleh pengguna RDF di lokasi lain, dan dengan demikian biayanya tidak accrue pada proyek ini. Selain itu, jumlah landfilling jauh lebih sedikit, sehingga biaya pengembangan landfill menjadi lebih rendah. Pada basis indikatif, dengan asumsi pemulihan modal lebih dari 25 tahun dan mencakup biaya operasional dan pemeliharaan serta mengurangi (deducting) pendapatan penjualan energi untuk opsi yang relevan, biaya per ton sampah yang dihasilkan darinya diperlihatkan pada Gambar 5.14 di bawah ini.

105

Gambar 5.14: Perbandingan Biaya per Ton

500.000 450.000 400.000 IDR per Tonne 350.000 300.000 250.000 200.000 150.000 100.000 50.000 0 1 2 3 4 5 Options 6 7 8 9 10

Dengan pengecualian Opsi 1 yang status quo dan tidak mematuhi regulasi, opsi berbiaya paling rendah lainnya adalah landfilling dengan menggunakan Opsi 2 atau Opsi 3. Opsi dengan teknologi terendah berikutnya dari perspektif biaya adalah RDF, yaitu Opsi 5. Selain biaya modal yang lebih rendah, biaya operasional juga lebih rendah karena keseluruhan pembakaran dan pemulihan energi ditangani oleh pihak ketiga. Terdapat pendapatan yang dapat menutup biaya, yakni dari penjualan RDF, yang merupakan bahan bakar yang diminati oleh kiln semen dan juga dapat dibutuhkan pula oleh pembangkit listrik batubara baru jika mereka merancang pembangkitan dengan kombinasi RDF dan batubara. Karena tidak ada kiln semen di Batam, akan terdapat biaya transportasi yang dikeluarkan untuk mengangkut RDF ke klin semen. Pada estimasi biaya, tunjangan diperlukan untuk transportasi dan jumlahnya harus diverifikasi padatahap berikutnya dari proyek ini, yakni ketika pasar dan lokasi telah teridentifikasi. Peningkatan signifikan pada biaya transportasi di atas tunjangan dapat membuat opsi ini tidak semenarik WTE. Alternatif lainnya, penggunaan RDF pada pembangkit listrik batu bara lokal (jika penggunaan RDF digabungkan dengan rancangan pembangkit listrik baru), dapat membuat opsi ini lebih menarik secara finansial dan lingkungan. Dari keempat opsi WTE (Opsi 7,8,9,10), Opsi 8 dan 9 adalah yang paling menarik secara finansial. Pada opsi-opsi ini, sampah dipisahkan dan sampah organik basah diproses secara terpisah. Pendapatan dari pembakaran sampah yang lebih kering pada efisiensi yang lebih tinggi membantu untuk menutup biaya operasional. Opsi 10 menimbulkan biaya serupa, namun karena opsi ini menggunakan teknologi maju, terdapat ketidakpastian terkait efisiensi dan biaya. Pasar biasanya tidak mendukung teknologi maju ini karena alasan biaya dan kompleksitas. WTE dengan efisiensi rendah (Opsi 7) yang membakar sampah basah dan menghasilkan lebih sedikit listrik membutuhkan biaya modal dan operasional yang lebih tinggi dan pendapatan yang lebih sedikit yang dapat menutup biaya ini. Digesti anaerobik juga memerlukan biaya tinggi karena pengeluaran modal dan operasional dan juga aliran pendapatan yang relatif rendah dari penjualan listrik. Komposting (Opsi 4), meskipun menghasilkan produk dan

106

mengurangi sampah yang dibuang ke landfill, berbiaya tinggi karena kompos yang dihasilkan dari sampah campuran biasanya tidak memiliki nilai pasar.

5.3.5

Manfaat Lingkungan

Dengan Opsi 1 sebagai pengecualian, seluruh opsi lainnya menawarkan manfaat lingkungan yang diringkas sebagai berikut: Opsi 2 Regulatory Landfilling
Lindi terkontrol dan tertampung Gas landfill yang tertangkap dan diflare Manfaat GHG dari pencegahan pelepasan gas ke atmosfer

Opsi 3 Landfill yang ditingkatkan dengan penangkapan dan penggunaan gas


Lindi terkontrol dan tertampung Gas landfill yang tertangkap dan diflare Manfaat GHG dari pencegahan pelepasan gas ke atmosfer Manfaat GHG tambahan dari pengimbangan listrik tenaga batubara dengan listrik yang dihasilkan dari pembakaran seperti landfill, yang netral GHG

Opsi 4 Komposting dan landfilling


Menghindari timbulan lindi Menghindari timbulan gas landfill Karantina (sequestration) CO2 jangka pendek hingga menengah ketika kompos diterapkan

Opsi 5 RDF dan landfilling


Menghindari timbulan lindi Menghindari timbulan gas landfill Foot print landfill yang jauh lebih kecil GHG diimbangi oleh RDF yang dibakar sebagai pengganti batubara di kiln semen atau pembangkit listrik

Opsi 6 AD dan landfilling


Menghindari timbulan lindi Menghindari timbulan gas landfill Manfaat GHG tambahan dari pengimbangan listrik dari batubara dengan listrik yang dihasilkan dari pembakaran bio-gas yang netral GHG

Opsi 7 WTE mengunakan sampah basah plus landfill untuk abu dan residu lainnya
Menghindari timbulan lindi Menghindari timbulan gas landfill Manfaat GHG dari mengimbangi listrik yang dihasilkan batu bara dengan listrik yang dihasilkan dari sampah, yang 50% netral GHG

Opsi 8 WTE dengan komposting sampah organik dan landfilling

107

Menghindari timbulan lindi Menghindari timbulan gas landfill Manfaat GHG dari menggantikan listrik yang dihasilkan batubara dengan listrik yang dihasilkan dari sampah Karantina (sequestration) CO2 jangka pendek hingga menengah ketika kompos diterapkan

Opsi 9 WTE dengan bio-drying dan landfilling residu dan abu


Menghindari timbulan lindi Menghindari timbulan gas landfill Manfaat GHG dari mengimbangi listrik yang dihasilkan batu bara dengan listrik yang dihasilkan dari sampah dalam jumlah yang lebih besar

Opsi 10 WTE maju dengan bio-drying dan landfilling residu, arang dan abu
Menghindari timbulan lindi Menghindari timbulan gas landfill Manfaat GHG dari mengimbangi listrik yang dihasilkan batu bara dengan listrik yang dihasilkan dari sampah dalam jumlah yang lebih besar

Pengimbangan GHG tertinggi dapat dicapai jika RDF menggantikan batubara di kiln semen (Opsi 5). Opsi 8, 9 dan 10 WTE juga menawarkan kemungkinan pengimbangan GHG yang signifikan dari listrik yang dihasilkan dan timbulan GHG yang dihindarkan di landfill karena sebagian besar abu inert akan dibuang yang tidak akan menimbulkan gas landfill.
5.3.6 Ringkasan Berdasarkan KPI

Tabel 5.42 berikut menunjukkan bagaiman setiap opsi memenuhi KPI.


Tabel 5.42: Perbandingan opsi berdasarkan KPI

KAPASITAS LANDFILL OPSI 1 OPSI 2 OPSI 3 OPSI 4 OPSI 5 OPSI 6 OPSI 7 OPSI 8 OPSI 9 OPSI 10

MENARIK BAGI SWASTA

KETERJANGKAUAN

MANFAAT LINGKUNGAN

Opsi 5, yakni RDF dengan pembuangan (landfilling) residu, adalah opsi yang disarankan.

108

5.3.7

Perbandingan Lembar Evaluasi Opsi

Untuk masing-masing opsi, evaluasi dilakukan berdasarkan kriteria yang dinyatakan pada kerangka acuan (TOR), yang masuk ke dalam kriteria berikut ini: Kriteria biaya Kriteria keluaran (output) Kriteria teknis Kriteria manajerial

Evaluasi yang dilakukan mencakup 16 sub-kriteria, yang masing-masing diperingkatkan dalam skala 1 hingga 5, dengan satu sebagai peringkat paling tidak diinginkan dan 5 sebagai yang paling diinginkan. Masing-masing opsi diperingkatkan dengan nilai maksimal 80, dan tabel yang menunjukkan evaluasi ini disajikan dalam penilaian masing-masing opsi. Ringkasan evaluasi tersebut disajikan pada Gambar 5.15 di bawah ini.
Gambar 5.15: Perbandingan Pemeringkatan Opsi

70

60

50 Rating Score

40

30

20

10

5 Options

10

Berdasarkan hasil perbandingan ini, Opsi 5, RDF mendapatkan peringkat tertinggi. Ini sesuai dengan evaluasi yang didasarkan pada KPI.

109

Berada pada peringkat kedua adalah Opsi 9, yang merupakan kombinasi bio-drying fraksi sampah basah yang dikombinasikan dengan WTE konvensional untuk menghasilkan listrik maksimal dengan cara konvensional (steam cycle). Ini juga sesuai dengan hasil evaluasi KPI. Finalisasi survey landfill dapat berdampak pada penilaian usia landfill, yang dapat membuat revisi diperlukan pada pemeringkatan tersebut. 5.4 Kesimpulan dan Rekomendasi

Berdasarkan usia landfill yang ada saat ini yang relatif singkat, yakni sekitar 8 tahun dengan praktik operasional saat ini, opsi yang disarankan adalah menghasilkan RDF dan tetap menggunakan landfill untuk residu (Opsi 5). Opsi peringkat kedua adalah memisahkan sampah menjadi fraksi basah dan kering, lalu mengeringkan sampah organik basah (bio-dry) dan menggunakan sampah (kering) sebagai bahan bakar pada instalasi pembakaran massa konvensional untuk menghasilakn listrik (Opsi 9). Landfill akan dipertahankan untuk pembuangan abu dan sampah yang melebihi kapasitas instalasi WTE. Berdasarkan kriteria dan analisis teknis ini, direkomendasikan untuk mempertimbangkan Opsi 5 dan Opsi 9 untuk dipresentasikan kepada sektor swasta. Pemeringkatan opsi harus ditinjau kembali dan bilamana diperlukan direvisi setelah kapasitas landfill ditentukan.

110

6. Ketersediaan Sumber Daya dan Regulasi


Terdapat isu-isu terkait lahan yang harus diperhitungkan dalam implementasi proyek Pengelolaan Sampah Kota Batam ini. Isu-isu tersebut mencakup kepemilikan lahan, transfer lahan, zonasi lahan dan dokumentasi status lahan. Isu-isu tersebut akan dibahas di bawah ini. 6.1 Status Kepemilikan Lahan

Kewenangan pengelolaan lahan di Batam telah didelegasikan kepada BP Batam sejak 1977 oleh Presiden melalui Peraturan Menteri Dalam Negeri No.43/1977. Secara khusus, kewenangan BP Batam di bawah peraturan ini tercermin dalam pemberian Hak Pengelolaan/HPL atas seluruh pulau Batam kepada BP Batam. Sesuai dengan hal tersebut, ketersediaan lahan di Batam akan terkait dengan persetujuan BP Batam. Pada 1998, Keputusan Penetapan Lokasi diterbitkan oleh BP Batam yang menentukan bahwa lahan seluas 46,8 hektar di Telaga Punggur diperuntukkan untuk TPA. BP Batam berhak mengelola seluruh lahan di bawah HPL selama BP Batam terus menjadi pihak pengguna lahan. Jika HPL merupakan aset negara/publik, transfer permanen apapun (baik sebagian maupun keseluruhan) dari lahan tersebut di bawah HPL BP Batam kepada pihak lain akan memerlukan persetujuan dari Kepala Badan Pertanahan Nasional (sebelumnya Menteri Dalam Negeri) dan Menteri Keuangan. Semenjak TPA Telaga Punggur berada di bawah HPL Batam, area TPA dikategorikan sebagai aset negara/publik. Agar Kota Batam mampu menerapkan kegiatan pengelolaan sampah padat di TPA Telaga Punggur sebagai bagian dari KPS, TPA harus ditransfer kepada Pemerintah Kota Batam. Transfer TPA ke Kota Batam akan memberikan Kota Batam kepastian lebih dalam kaitannya dengan kewenangannya untuk mengelola lahan di TPA. Karena area TPA dikategorikan sebagai aset negara/publik, implementasi transfer ini harus mematuhi prosedur terkait transfer aset negara/publik di bawah Peraturan Menteri Keuangan No. 96/PMK.06/2007 tentang Prosedur Implementasi Penggunaan, Pemanfaatan, Penghapusan danTransfer Aset Negara/Daerah (Peraturan Menteri Keuangan 96). Regulasi ini menyatakan bahwa transfer aset negara/publik mengharuskan deregistrasi dari Daftar Barang Milik Negara dengan penerbitan keputusan oleh Menteri Keuangan. Setelah deregistrasi, transfer aset negara/publik kepada pihak ketiga dapat dilakukan.

6.2

Transfer Lahan

Transfer sebagian lahan dari keseluruhan HPL yang mencakup keseluruhan pulau Batam (yakni 46,8 hektar TPA Telaga Punggur) akan dimulai oleh BP Batam sebagai pemegang aset negara/publik di bawah HPLnya. Terdapat sejumlah pendekatan untuk transfer lahan di bawah Peraturan Menteri Keuangan 96: Penjualan Hibah

111

Tukar-menukar Partisipasi kepemilikan saham di BUMN/BUMD

Karena transfer akan dilakukan dari BP Batam kepada Kota Batam artinya antara lembaga pemerintah maka hibah akan menjadi bentuk yang paling memungkinkan untuk mentransfer TPA kepada Kota Batam karena Kota Batam tidak akan terlibat dalam pembayaran kompensasi atau pun pertukaran aset apapun. Terdapat beberapa langkah yang harus diikuti terkait dengaan transfer FDS dengan menggunakan pendekatan hibah ini: BP Batam harus menyerahkan permintaan formal kepada Direktur Jenderal Kekayaan Negara, DJKN yang bertindak atas nama Kementrian Keuangan dan memberikan sejumlah dokumen pendukung (misalnya, alasan untuk diberikan hibah, detail pemanfaatan di masa mendatang); DJKN harus membentuk tim khusus untuk mengevaluasi proposal hibah dari Kota Batam; Berdasarkan hasil evaluasi proposal transfer dari BP Batam, DJKN akan memutuskan mengenai transfer TPA kepada Kota Batam. Jika DJKN setuju dengan proposal tersebut, DJKN akan menerbitkan Keputusan Pelaksanaan Hibah); dan Setelah penerbitan Keputusan Pelaksanaan Hibah, TPA akan dideregistrasi dari Daftar Kekayaan Negara.

Perlu dicatat bahwa persetujuan dari Presiden Republik Indonesia akan diperlukan jika nilai lahan lebih dari Rp.10 milyar. Lebih lanjut, Permen 96 tidak menyebutkan apapun mengenai jangka waktu pelaksanaan transfer aset negara/publik dan karenanya jangka waktu ini dapat bervariasi dan tidak dapat diprediksi.

6.3

Zonasi Lahan

Wilayah lahan di TPA Telaga Punggur TPA pada awalnya ditetapkan sebagai Hutan Lindung/HL di bawah Keputusan Kementrian Kehutanan No.202/Kpts-II/1994 (Keputusan Kementrian Kehutanan 202). Dengan Keputusan ini, wilayah seluas 6.645,95 hektar di Batam ditetapkan sebagai hutan lindung yang terdiri dari HL Duriangkang, Baloi, Nongsa I dan Nongsa II. Sesuai dengan Keputusan Kementrian Kehutanan 202, wilayah untuk TPA Telaga Punggur telah ditetapkan sebagai wilayah hutan lindung di bawah tata ruang terbaru Kota Batam, sebagaimana ditetapkan di bawah Peraturan Presiden No.87/2011 tentang Tata Ruang di Batam, Bintan dan Karimun (Perpres 87/2011) dan Peraturan Daerah Batam No.2/2004 tentang Tata Ruang Kota Batam untuk periode 2004-2014 (Perda 2/2004). Akan tetapi, menurut tata ruang Kota Batam, TPA Telaga Punggur telah ditetapkan untuk tujuan TPA. Proses untuk mengubah status hutan lindung TPA Telaga Punggur menjadi zona non-hutan (disebut juga sebagai Areal penggunaan Lain/APL) saat ini dilakukan oleh Dinas Tata Ruang Kota Batam, BAPPEDA, dengan berkoordinasi dengan Kementrian Kehutanan.

112

Di bawah undang-undang dan regulasi kehutanan yang relevan, proses untuk mengkonversi hutan lindung menjadi area APL dilakukan dengan dua tahap. Ini berarti area hutan lindung pertama-tama harus dikonversi menjadi Hutan Produksi Konversi/HPK) dan setelah itu dapat dikonversi menjadi APL. Dengan konversi ini, TPA Telaga Punggur dapat dimanfaatkan secara efektif untuk implementasi pengelolaan sampah padat. Karena proses konversi status wilayah hutan dipandang memakan waktu, ada proses alternatif yang akan memungkinkan perubahan status hutan TPA Telaga Punggur. Kota Batam, berkoordinasi dengan Kementrian Kehutanan, dapat mengusulkan konversi status TPA dari status hutan lindung menjadi APL dengan cara Paduserasi Rencana Penggunaan Lahan dengan menyesuaikan peta yang didasarkan pada rencana tata ruang Kota Batam dengan peta hutan yang dikeluarkan oleh Kementrian Kehutanan. Rekonsiliasi Peta Kota Batam dan Peta Kehutanan terkait dengan konversi stataus hutan lindung menjadi area non-hutan (atau APL) dapat dianggap sebagai cara yang paling memungkinkan untuk mendukung perubahan status TPA Telaga Punggur. Seorang pejabat di BP Batam menyatakan bahwa rekonsiliasi telah diproses oleh Kementrian Kehutanan, dan Kota Batam saat ini menunggu Kementrian Kehutanan menandatangani keputusan terkait status area TPA berdasarkan rekonsiliasi tersebut.

6.4

Dokumentasi Status Lahan yang Sesuai untuk Proyek Pengelolaan Sampah Kota Batam

Undang-undang No.5/1960 mengenai Prinsip-prinsip Dasar Urusan Agraria (UU 5/1960) dan peraturan pelaksananya membagi beberapa jenis hak lahan yang dapat dipegang pihak ketiga (baik orang maupun badan): Hak Milik/HM Hak Guna Bangunan/HGB Hak Pakai/HP Hak Pengelolaan Lahan/HPL

Seluruh hak lahan di atas harus mematuhi persyaratan dan prosedur yang ditetapkan di UU 5/1960 dan peraturan pelaksananya, dan dengan demikian baru dapat diserahkan kepada pihak ketiga (namun HM hanya boleh dipegang oleh orang Indonesia). Jika hak lahan dikategorikan sebagai aset Negara/publik, seluruh persyaratan dan prosedur terkait transfer aset Negara/publik di bawah Peraturan Menteri Keuangan 96 harus dipatuhi. Terkait jenis lahan untuk implementasi proyek Pengelolaan Sampah Kota Batam di bawah skema KPS, HPL merupakan hak lahan yang sesuai untuk mendukung proyek tersebut. Konsep HPL di bawah UU 5/1960 dan peraturan pelasananya memungkinkan sejumlah hak atas lahan (yaitu HGB dan HP) untuk diberikan di dalam area HPL berdasarkan kesepakatan atau izin dari pemegang HPL. Setelah penyelesaian transfer permanen sebagian HPL BP Batam kepada Kota Batam (yaitu TPA Telaga Punggur), Kota Batam akan sepenuhnya berhak mengelola sebagian area lahan tersebut dan lahan dimaksud dapat diberikan HPL. Pihak ketiga harus mematuhi kesepakatan atau izin dari Kota Batam, baru kemudian dapat diberikan status lahan lainnya (HP atau HGB) di bawah HPL yang kini ditransfer Kota Batam. Kondisi ini juga akan memungkinkan pihak ketiga mengoperasikan proyek Pengelolaan Sampah Kota Batam untuk mendapatkan jaminan keamanan atas lahan HGB. Perlu

113

dicatat bahwa di bawah keputusan untuk memberikan HGB, harus terdapat ketentuan yang menyatakan bahwa HGB dapat dibebankan (encumbered). Lebih lanjut, konsep Kota Batam sebagai pihak dan operator Proyek Pengelolaan Sampah Kota Batam yang akan diberikan HGB atau HP juga harus mendukung implementasi proyek ini di bawah skema KPS Transfer Bangun-Operasi (Built-Operate Transfer PPP Scheme).

6.5
6.5.1

Isu Legal dan Regulasi Lainnya


Perizinan Pengelolaan Air

UU No.18/2008 tentang Pengelolaan Sampah (UU 18/2008) mengamanahkan implementasi pengelolaan sampah diatur lebih lanjut di bawah peraturan pelaksana termasuk peraturan daerah. UU 18/2008 juga menyatakan bahwa penerapan pengelolaan sampah harus didasarkan pada izin yang dikeluarkan kepala pemerintah daerah yang relevan (yaitu Gubernur, Walikota atau Bupati, jika sesuai). Di Kota Batam, ketentuan terkait pengelolaan sampah diatur di bawah Perda No.5/2001 tentang Kebersihan Kota Batam (diamandemen dengan Perda No.5/2007, Perda 5/2001). Perda 5/2001 dikeluarkan sebelum UU 18/2008 dan karenanya tidak menjelaskan persyaratan untuk mendapatkan izin khusus dalam implementasi kegiatan pengelolaan sampah dari kepala Kota Batap (yakni Walikota). Perda 5/2001 hanya menyatakan bahwa implementasi pengelolaan sampah di Kota Batam harus dijalankan sesuai dengan Prosedur Operasional Standar (SOP) yang ditetapkan oleh Walikota Batam. Hingga saat ini, belum ada izin atau SOP yang dikeluarkan atau disusun oleh Kota Batam terkait dengan implementasi kegiatan pengelolaan sampah di Kota Batam. Oleh karenanya, mengingat ketentuan di Perda 5/2001 tidak ditetapkan berdasarkan ketentuan di bawah UU 18/2008, penting bagi Kota Batam untuk mengamandemen Perda 5/2001 untuk menyesuaikan ketentuannya agar sesuai dengan UU 18/2008, termasuk terkait dengan persyaratan untuk mendapatkan izin pengelolaan sampah dari Walikota Batam.

114

7. Safeguard Sosial dan Lingkungan


7.1 Pendahuluan

Pada tahun-tahun belakangan ini terdapat perubahan signifikan pada pengaturan untuk melakukan penilaian safeguard dan lingkungan dalam KPS. Perubahan ini terkait dengan tanggung jawab untuk penilaian lingkungan dan sosial yang harus dilaksanakan pada tahap awal (studi pra-kelayakan) dalam bentuk pemeriksaan lingkungan awal, penilaian sosial, dan studi pemindahan (termasuk akuisisi lahan) bilamana diperlukan. Perubahan ini juga terkait dengan tanggung jawab dalam tahap persiapan KPS (pra-konstruksi), di mana Analisis Mengenai Dampak Lingkungan (AMDAL) harus dipersiapkan (dan disetujui) sebagai dokumen izin lingkungan untuk proposal bisnis/kegiatan. Panduan detil yang telah direvisi telah dikeluarkan oleh Peraturan Kementrian Pembangunan Nasional/Bappenas No.3/2012. Regulasi ini memberikan tanggung jawab atas tahap awal dan tahap persiapan/pra-konstruksi kepada Pemerintah melalui Penanggung Jawab Proyek Kerjasama atau PJPK. Secara terminologi, PJPK adalah Menteri, Kepala Lembaga/Badan, Kepala Pemerintah Daerah, dan Presiden Direktur BUMN/BUMD. Sebagai bagian dari Laporan PraKelayakan ini, sebuah draft TOR idikatif telah dipersiapkan untuk AMDAL, berdasarkan checklist indikatif untuk jenisjenis studi ini, namun juga mencakup umpan balik dari penilaian lingkungan awal yang dilakukan untuk tahap pra kelaykana ini. Sebuah TOR final akan dibuat yang bersifat spesifik tempat dan teknologi dan karenanya tidak dapat dipersiapkan pada tahap proyek ini. Draft TOR indikatif juga dilampirkan pada Annex 2 Lampiran 4. Untuk TPA Telaga Punggur, Rencana Pemindahan (Resettlement Plan) yang didasarkan pada persyaratan ADB (yang sebelumnya dikenal sebagai LARAP/Land Acquisition and Resettlement Action Plan) tidak relevan karena TPA beroperasi di lahan yang telah ditetapkan untuk tujuan tersebut oleh BP Batam (Otoritas Batam). Tidak ada perumahan atau pemukiman yang ada di dalam area landfill. Pemulung dan anggota keluarganya tinggal di perumahan sementara yang berada di dalam dan di luar TPA Telaga Punggur. Pejabat dari DKP telah menyatakan bahwa seluruh pemulung sudah mengetahui bahwa pada suatu waktu jika pemerintah daerah bermaksud melaksannakan rencana pengembangan/perbaikan TPA Telaga Punggur, mereka akan dengan sukarela pindah ke tempat lain yang ditetapkan. Meskipun ini sudah dipahami oleh semua pihak, namun untuk memastikan kelancaran operasi TPA Telaga Punggur di masa mendatang, diperlukan kesepakatan formal di mana kesalingpahaman ini didokumentasikan antara Kota Batam/DKP dengan pemulung atau perwakilannya. 7.2 Survei Lapangan

Survei lapangan untuk penilaian lingkungan dan sosial awal dilaksanakan pada tanggal 5-7 September 2012 (lihat Lampiran 4). Survei tersebut mencakup survey penilaian cepat (rapid assessment survey) dan pertemuan/diskusi dengan para pemangku kepentingan terkait dari pejabat pemerintah hingga masyarakat. Diskusi dan rapat diadakan dengan para pejabat Kota Batam, DKP, Bapedal, BP Batam, dan Dinas Agraria Kota Batam. Para pejabat TPA on-site di TPA Telaga Punggur juga diwawancara bersamaan dengan pertemuan dengan dua atau tiga kelompok pemulung yang tinggal di wilayah TPA. Wawancara juga dilakukan dengan masyarkata nelayan di bagian hilir TPA Telaga Punggur di wilayah Teluk Lengung.

115

Pada akhir September 2012, sampel kualitas air diambil dan survei lingkungan dilanjutkan untuk mencakup beberapa TPS yang tersebar di seluruh Kota Batam. Enam sampel air dari tiga kategori yang berbeda diambil dan tes kualitas air dilakukan oleh laboraturium analitis Intertek. Detail dari sampel-sampel ini disajikan pada Tabel 7.1 di bawah ini.
Tabel 7.1: Sampling Kualitas Air

Kategori Air Limbah

Titik Sampling Inlet kolam lindi

Rasional Untuk memeriksa kondisi lindi dari sumber (TPA Telaga Punggur) sebelum pemrosesan. Untuk memeriksa kondisi lindi setelah pemrosesan di kolam lindi dan mengetahui kinerja atau efisiensi pemrosesannya.

Outlet kolam lindi

Air Bersih/Sumur

Sumur kontrol dekat kolam lindi di hilir area TPA Telaga Punggur

Untuk memeriksa polusi air tanah dari landfill yang ada, khususnya di pertengahan dataran rendah dan/atau area hilir di sekitar kolam lindi. Sebagai titik referensi untuk kondisi air sumur di area hulu diluar TPA Telaga Punggur. Untuk memeriksa apakah air permukaan di wilayah ini sudah terpolusi tumpahan atau aliran berlebih (overflow) lindi dari TPA Telaga Punggur, sebagaimana dilaporkan dalam komplain yang disampaikan masyarakat Teluk Lengung.

Sumur di area hulu di luar TPA Telaga Punggur, yaitu di pemukiman illegal di luar area TPA. Air Permukaan Di area pantai sekitar 100 m dari TPA Telaga Punggur: Masyarakat lokal mengidentfikasi area ini sebagai bagian dari muara Sungai Indras, namun sebenarnya area tersebut sudah bagian dari area pantai Teluk Lengung dan didominasi oleh hutan bakau.

Sumber: Konsultan

116

7.3
7.3.1

Temuan
Umum

Penilaian lingkungan dan sosial awal terhambat oleh kurangnya informasi. Tidak ada bentuk dokumentasi lingkungan untuk TPA Telaga Punggur yang dapat disediakan oleh BP Batam sebagai mantan operator TPA ini maupun oleh DKP sebagai operator TPA saat ini. PT. Surya Sejahtera Batam pun sebagai perusahaan yang bekerjasama dengan Kota Batam untuk Pengelolaan Sampah Kota pada 2009-2010 selama 18 bulan tidak dapat menyediakan dokumentasi tersebut. Tampak terdapat beberapa studi lingkungan awal yang dilakukan atas nama PT. Surya Sejahtera Batam pada akhir 2010, namun belum diserahkan untuk disetujui. Selain itu bahkan terdapat penilaian lebih awal di 2003 sebagai bagian dari proposal sektor swasta untuk beroperasi dan mengelola 10 hektar area TPA Telaga Punggur sebagai pabrik biofertilizer. Akan tetapi laporan ini tidak mencakup seluruh area operasional yang saat ini digunakan di TPA Telaga Punggur (sekitar 17-20 hektar). Dokumen ini masih dalam bentuk draft dan belum disetujui oleh otoritas lingkungan setempat (Panitia AMDAL Kota Batam). Kerangka acuan untuk studi ini juga tidak tersedia. Sejumlah statistik sekunder, data dan laporan sekunder juga telah dikumpulkan oleh Ahli. Data ini mencakup Status Baseline Lingkungan Regional Batam 2011 (Status Lingkungan Hidup Daerah), dari Batam in Figuers 2012, dan juga sejumlah hasil pengujian kualitas air yang telah dilakukan untuk PT. Surya Sejahtera dan DKP untuk memonitor lahan landfill yang ada.
7.3.2 Kondisi Lingkungan dan Overview Lokasi Proyek

TPA Telaga Punggur terletak di Desa Kabil di Kecamatan Nongsa sebagaimana dapat dilihat pada Gambar 7.1 di bawah ini.
Gambar 7.1: Citra Satelit TPA dan Wilayah Sekitarnya

117

Saat ini wilayah TPA dikelillingi oleh kompleks perumahan dan komersial/bisnis seperti kompleks perumahan Jasinta, kompleks ruko Telaga Punggur, kompleks industri Dragon, kampung lama Telaga Punggur di wilayah hulu, dan kampung lama Teluk Lengung di wilayah hilir. TPA Telaga Punggur terletak di wilayah bergelombang yang merupakan tempat pembuangan sampah yang ada saat ini dengan lapisan tanah padat sebagai penutupnya. Karena kondisi TPA dan wilayah disekelilingnya, terdapat kemungkinan longsor, khususnya pada musim hujan. Sebelumnya area lahan TPA Telaga Punggur telah ditetapkan sebagai Hutan Lindung/HL di bawah Keputusan Kementrian Kehutanan No.202/Kpts-II/1994. Dengan keputusan ini wilayah seluas 6.486 hektar telah dinyatakan sebagai hutan lindung, terdiri dari HL Duriangkang, Baloi, Nongsa I dan Nongsa II. Status hutan lindung TPA Telaga Punggur saat ini sedang direvisi oleh Departemen Tata Ruang Pemkot Batam Bappeda untuk dikonversi menjadi Hutan Produksi/HP yang kemudian akan dikonversi menjadi Areal penggunaan Lain/APL. Ini akan memungkinkan TPA ditetapkan sebagai fasilitas umum. Saat ini sekitar 700 ton sampah per hari di Pulau Batam dibuang di TPA Telaga Punggur. Terdapat standar Pemerintah Indonesia untuk prosedur pengelolaan sampah untuk layanan perkotaan (SNI 19-2454-2002), namun kegiatan saat ini di TPA Telaga Punggur hanya mencakup pembuangan sampah padat ke sel-sel terpilih dan instalasi komposting yang amat sederhana untuk tujuan DKP. Sejumlah segregasi recyclables dari sampah padat domestik telah dilakukan secara langsung oleh para pemulung dan personil yang ditunjuk oleh DKP untuk pengumpulan sampah industri non B3 yang juga dibuang di TPA Telaga Punggur. TPA Telaga Punggur telah beroperasi selama lebih dari 15 tahun sejak 1997, dan di wilayah ini sebagian besarnya tidak terdapat kegiatan masyarakat. Saat ini, wilayah disekelilingnya tengah dikembangkan sebagai wilayah perkotaan yang maju. Sekitar 1 km dekat TPA Telaga Punggur terdapat pusat kompleks Ruko Telaga Punggur dan Kompleks Industri Dragon dalam jarak 3 km. Sebagai campuran wilayah perkampungan dan perkotaan, Telaga Punggur dulunya berfungsi sebagai pedalaman dari pusat Kota Batam. Sekitar 200 m di bagian hilir TPA Telaga Punggur terdapat wilayah muara, bagian dari Sungai Indras yang mengalir ke laut melalui Teluk Lengung. Hutan bakau masih terdapat di wilayah muara dan garis pantai di bagian hilir TPA Telaga Punggur, khususnya terdiri dari Bakau (Rhizopora sp.), yakni Bakau Merah (Rhizophora apliculata), Bakau Putih (Rizhopora mucronata), dan tanaman hutan bakau lainnya. Sejumlah sampel kualitas air dari wilayah TPA Telaga Punggur pada 2010 hingga 2012 dites laboraturium oleh DKP dan menunjukkan bahwa parameter kualitas air sudah melebihi standar yang diperbolehkan. Hasilnya diringkas pada Tabel 7.2 berikut.

118

Tabel 7.2: Ringkasan Hasil Uji Kualitas Air oleh DKP

Tanggal 6 April , 2010

Titik Sampling Inlet kolam lindi Outlet kolam lindi Air bersih (sumur pengecekan) Air bersih (kolam kontrol) Air permukaan (S. Indras)
+6

Parameter di Atas Standar TDS, Cr , H2S, BOD5 and COD H2S, BOD5 and COD Fe Fe and Nitrate (NO3-N) TDS, Cu, Fe, CN, F, and Nitrite (NO2-N) Nitrate (NO3-N) Nitrate (NO3-N) Pb None Nitrate (NO3-N, Mn, Fe, H2S Ammonia (NH3-N), NO3-N, NO2-N, BOD5, COD Ammonia (NH3-N), NO3-N, NO2-N, BOD5, COD None Fe, Mn, NO3-N, NO2-N, Pb NO3-N, NO2-N, NH3-N, Mn, Fe, SO4 NH3-N, NO3-N, NO2-N, BOD5, COD NH3-N, NO3-N, NO2-N, BOD5, COD Cr , Mn, and NO3-N Cr , Mn, color, and pH DO, NO2-N, NH3-N, Mn, Cl, Cl , and H2S
+6 +6

5 Agustus, 2011

Inlet kolam lindi Outlet kolam lindi Air bersih (sumur pengecekan) Air bersih (kolam kontrol) Air permukaan (S. Indras)

16 Desember 2012

Inlet kolam lindi Outlet kolam lindi Air bersih (sumur pengecekan) Air bersih (kolam kontrol) Air permukaan (S. Indras)

20 Mei, 2012

Inlet kolam lindi Outlet kolam lindi Air bersih (sumur pengecekan) Air bersih (kolam kontrol) Air permukaan (S. Indras)

Sumber: Data dari DKP

Berdasarkan data di atas, khususnya yang terkahir diuji pada Mei 2012, parameter untuk amonia (NH3-N) pada inlet dan outlet kolam lindi dan titik-titik sampel air permukaan berada di atas standar yang mematikan bagi ikan. Perlu dicatat bahwa pada Juli 2012 terdapat laporan bahwa banyak ikan dan hewan laut lain yang mati di wilayah pantai Teluk Lengung yang berada di sekitar TPA. Ini bisa jadi merupakan indikasi polusi air permukaan laut yang disebabkan kurang

119

layaknya pemrosesan sampah lindi dari sistem kolam lindi di TPA Telaga Punggur yang berlokasi tepat di dekat Sungai Indras dan area pesisir.
7.3.3 Kondisi Sosial

Secara keseluruhan, Batam merupakan masyarakat heterogen yang terdiri dari beragam kelompok etnis seperti Melayu, Jawa, Batak, Minangkabau, Cina, dan lainnya. Di bawah budaya Melayu sebagai payung dan dipertahankan oleh semangat Bhinneka Tunggal Ika, Batam telah menjadi wilayah yang kondusif dan salah satu wilayah dengan ekonomi yang berkembang cepat dan dinamis serta pusat kegiatan sosial, politik dan budaya. Informasi yang diterima dari petugas lapangan DKP dan pemulung yang tinggal di sekitar TPA Telaga Punggur menunjukkan bahwa sekitar 600 pemulung menggantungkan penghidupan keluarganya di wilayah TPA ini, dengan sekitar 100 diantaranya datang dan pergi sesuai kebutuhan mereka. Sebanyak 500 orang yang tinggal di wilayah sekitar TPA terdiri dari sekitar 200 rumah tangga. DI luar wilayah TPA Telaga Punggur, terdapat pemulung dan keluarganya. Di dekat wilayah ini di bagian hilir TPA terdapat peternakan babi yang dibuat pemiliknya di daerah tersebut untuk mendekatkan lokasi peternakan dengan sumber pakan di wilayah TPA. Konsultasi telah dilakukan di Teluk Lengung di mana orang Melayu Asli Batam yang berasal dari Melayu Riau telah tinggal selama lebih dari satu abad. Kampung Tua sudah berusia 100 tahun di Teluk Lengung dan ditinggali sekitar 60 kepala keluarga yang berasal dari Melayu Batam. Sebagian besar dari mereka masih mengandalkan penghidupannya sebagai nelayan dalam skala subsisten di bawah garis kemiskinan. Para penduduk kampung tersebut telah mengutarakan masalah penurunan kondisi lingkungan di Teluk Lengung, dan menyebutkan mengenai kejadian matinya ikan-ikan di sana. Para penduduk melaporkan bahwa kejadian tersebut terjadi khususnya pada saat musim hujan. Di pulau-pulau kecil di dekat Teluk Lengung terdapat pula Suku atau Orang Laut1 yang telah mendiami wilayah tersebut lebih dari satu abad, khususnya di Pulau Kubong. Para petugas lapangan DKP mencatat bahwa dalam beberapa bulan terakhir di 2012 Orang Laut terkadang datang ke TPA untuk mengumpulkan makanan atau pakaian yang dibuang. Situasi ini menunjukkan bahwa saat ini mereka tidak dapat bergantung pada laut dan menjadi nelayan adalah satu-satunya mata pencaharian mereka.
7.3.4 Dampak Lingkungan dan Sosial Potensial

Masalah lingkungan dari pengembangan TPS Telaga Punggur akan meliputi dampak pembangunan dan operasi (termasuk pemeliharaan) dari instalasi pemroses sampah dan fasilitas pendukungnya. Dampak lingkungan tersebut akan mencakup kepadatan lalu lintas sementara pada tahap konstruksi, potensi polusi air tanah jangka panjang dari kebocoran lindi jika tidak diproses dan dikelola secara baik, dari operasi landfill sebelum seluruh perbaikan lingkungan dilakukan, dan polusi udara dari senyawa organik volatile (VOC) jika sampah yang terkontaminasi hidrokarbon dibuang tanpa pemrosesan.

Suku Laut atau disebut juga Orang Laut adalah suku yang mendiami Kepulauan Riau. Dalam pengertian yang lebih luas, Orang Laut mencakup berbagai etnik atau kelompok yang mendiami pulau-pulau atau mulut sungai Riau Lingga, Pulau Tujuh, Kepulauan Batam, dan wilayah pantai dan pulau-pulau di lepas pantai Sumatra di Timur dan sebelah selatan Semenanjung Malaysia. Selain Orang Laut, mereka disebut juga Orang Selat. Dalam sejarah mereka dikenal sebagai bajak laut, namun memainkan peranan penting ke Kerajaan Sriwijaya, Kesultanan Malaka dan Johor. Mereka menjaga selat, mengusir bajak laut, memandu pedagang ke berbagian kerajaan/kesultanan, dan menjaga hegemoni mereka di wilayah-wilayah tersebut. Saat ini, mayoritas Orang Laut bekerja sebagai nelayan. Seperti Suku Bajau atau Bajo yang berasal dari Kepulauan Sulawesi, Orang Laut seringkali disebut sebagai kelana laut karena gaya hidupnya yang noma den dan menghabiskan hidup mereka di laut di atas kapal (sumber: Website Pemko Batam dan Wikipedia).

120

Potensi dampak negative lingkungan dan sosial yang dapat muncul dari Proyek Pengelolaan Sampah Kota Bata mini bergantung pada skala dan jenis teknologi yang digunakan di fasilitas, serta persyartaan operasionalnya. Pada tahap ini, hanya dampak umum yang dapat disebutkan, seperti: Pengangkutan sampah yang berpotensi menyebabkan polusi lingkungan, seperti bau dari sampah itu sendiri maupun dari kolam lindi, dan sampah yang tercecer. Tanpa fasilitas pengelolaan sampah kota yang layak secara teknis, terdapat kemungkinan meningkatnya dampak lingkungan dari bahaya terhadap kesehatan masyarakat dan gangguan dari bau, asap dari pembakaran, serta penyakit yang dibawa oleh lalat, serangga, burung dan tikus. Tanpa fasilitas pengelolaan sampah kota yang layak secara teknis, dampak lingkungan dapat terjadi yang mencakup polusi air permukaan dan tanah dari lindi yang berasal dari landfill saniter. Metan, yang merupakan bagian utama dari gas landfill yang dihasilkan dari penguraian sampah padat dapat lepas melalui celah tanah dan berpindah ke tempat yang jauh dari landfill, yang dapat menyebabkan risiko kebakaran atau ledakan. Ini dapat dikelola dengan menggunakan standard dan tindakan pengelolaan sampah yang sesuai, dan opsi-opsi teknis yang direkomendasikan dalam laporan ini mencakup tindakan-tindakan tersebut. Selama operasi dan pasca operasi dari tempat pembuangan tersebut, akan ada emisi dari gas landfill, khususnya sekitar 25% yang tidak tertangkap dalam sistem pengumpulan gas landfill. Gas landfill ini dilepaskan ke atmosfer namun biasanya konsentrasinya terlalu rendah untuk menjadi masalah lingkungan. Kontaminasi tanah di landfill dapat muncul karena bocornya basis geotekstil atau pelapis (liner) seiring waktu dan/atau pengelolaan landfill yang tidak layak. Para pekerja di TPA berisiko terpapar gas beracun dan bahan berbahaya lainnya di tempat pembuangan. Ini dapat menyebabkan masalah kesehatan dan keselamatan bagi para pekerjia jika tindakan teknis dan operasional yang sesuai tidak dilakukan dalam operasi TPA tersebut. Opsi waste-to-energy akan mencakup operasi insinerator. Upaya teknis dan operasional yang sesuai dibutuhkan untuk memastikan dapat dikelolanya emisi potensial dari instalasi pembakaran, termasuk partikel kecil. Penggunaan insinerator akan menghasilkan abu dasar dan abu terbang. Keduanya harus diuji kadar racunnya. Abu dasar biasanya tidak berbahaya dan dapat dibuang di landfill saniter normal. Abu terbang, yang mengandung polutan yang ditangkap sistem kontrol polusi udara, biasanya berbahaya karena adanya muatan logam dan harus distabilkan untuk mengurangi potensinya menghasilkan lindi. Ini dapat dicapai dengan fiksasi kimiawi atau melalui penambahan semen. Setelah pemrosesan ini, terbangash juga dapat dibuang di landfill saniter. Karena TPA Telaga Punggur terletak di wilayah yang sebelumnya ditetapkan sebagai hutan lindung karena kondisi topografinya yang spesifik, terdapat dampak lingkungan potensial seperti longsor yang dapat menyebabkan sedimentasi air permukaan (sungai dari pantai/laut) dan potensi perubahan terhadap fungsi dasar hutan lindung. Karena wilayah di sekeliling TPA diklasifikasikan sebagai wilayah sensitif (muara dan garis pantai berada dalam ekosistem pantai unik Teluk Lengung), dan dengan keberadaan kampung dengan orang-orang yang rentan di sana, terdapat potensi peningkatan polusi pantai karena operasi TPA Telaga Punggur, seperti kebocoran lindi

121

dsb. Diperlukan tindakan teknis dan operasional untuk memastikan keseluruh dampak potensial tersebut terkelola dengan baik. Dampak potensial teknis dari Proyek Pengelolaan Sampah Kota Batam lainnya akan bergantung pada opsi teknis yang dipilih. Sejumlah dampak sosial lingkungan positif dapat terjadi pada saat pengembangan TPA Telaga Punggur, termasuk: Manfaat akan didapat sepanjang tahap pembangunan, khususnya bagi buruh tidak terampil. Begitu operasi berjalan, akan tercipta sejumlah lapangan pekerjaan permanen terkait dengan operasi di instalasi dan opsi/fasilitas teknis yang dikembangkan (operasi fasilitas, landfill dan fasilitas pendukung lainnya, penggabungan pemulung ke dalam tenaga kerja daur ulang yang diformalkan), meskipun jumlah lapangan kerja dan/atau peluang bisnis yang akan tercipta tidak dapat dikuantifikasi pada tahap ini. Dampak dan manfaat positif potensial pada aspek sosial-ekonomi ini akan terjadi pada wilayah yang lebih luas di Kota Batam dan khususnya bgi masyarakat local di sekitar wilayah Telaga Punggur. Sekitar separuh dari pemulung di TPA Telaga Punggur adalah wanita dan anak-anak. Penerapan opsi KPS di TPA Telaga Punggur akan membutuhkan operator baru unuk menerapkan standar teknis yang sesuai bergantung pada opsi teknis/fasilitas yang dikembangkan) dan membaiknya kondisi kerja bagi seluruh pekerja, termasuk pemulung yang dalam beberapa opsi akan digabungkan ke dalam tenaga kerja daur ulang yang diformalkan. Sejumlah manfaat lingkungan (dan sosial) bisa didapatkan dari sejumlah opsi teknis: Pemisahan Organik dan Komposting (Opsi No.4); Refuse Derived Fuel (Opsi No.5); dan WTE dan Bio-drying (Opsi No.9). Ini mencakup: o o Pelindian terkontrol dan GHG yang berkurang. Dampak negatif lingkungan potensial minimal dalam hal polusi air tanah yang disebabkan oleh pelindian dan polusi air laut terkontrol di Teluk Lengung sehingga sumber pendapatan masyarakat lokal baik Melayu Batam maupun Suku Laut yang tinggal di kampong Teluk Lengung dan pulau-pulau kecil disekelilingnya tidak akan terkena dampak.

7.4

Alokasi Risiko dan Beban Lingkungan

Undang-undang 32/2009 menyatakan bahwa kewajiban untuk menyiapkan dokumentasi lingkungan yang diperlukan serta mendapatkan persetujuan lingkungan yang terkait ditanggung oleh pemrakrsa atau operator dari kegiatan dan/atau usaha terkait. Terkait dengan implementasi pengelolaan sampah Kota Batam, UU 32//2009 mengharuskan calon pemrakarsa atau operator kegiatan pengelolaan sampah menyiapkan dokumentasi lingkungan yang relevan dan mendapatkan izin lingkungan terkait. Lebih lanjut, UU 32/2009 memberikan hak yang lebih luas untuk masyarakat dan organisasi lingkungan untuk melakukan tuntutan terkait polusi atau kerusakan lingkungan. Hal ini mencakup klaim yang terkait dengan polusi atau kerusakan lingkungan yang disebabkan oleh kegiatan pengelolaan sampah. Bilamana klaim polusi atau kerusakan lingkungan dilakukan oleh pihak ketiga atau masyarkaat yang terkena dampak yang tinggal di dekat atau di dalam wilayah yang

122

terkena polusi atau rusak, tanggung jawab klaim tersebut akan ditanggung oleh pemrakarsa atau operator kegiatan dan/atau bisnis yang menyebabkan polusi atau kerusakan tersebut. Menjalankan kegiatan tanpa persetujuan lingkungan yang sesuai dan menyebabkan polusi lingkungan dkategorikan sebagai tindak pidana serius dan dikenakan sanksi administratif di bawah UU 32/2009. Di bawah Proyek KPS, risiko diidentifikasi dan dialokasikan dalam pengaturan kontrak yang terkait dengan proyek, khususnya antara pemerintah dengan lembaga-lembaganya (pada berbaagai tingkatan sebagaimana relevan, termasuk pemerintah kota seperti Kota Batam) dan perusahaan pelaksana proyek yang akan melaksanakan dan mengoperasikan proyek KPS. Akan tetapi, UU 32/2009 jelas menyatakan bahwa beban lingkungan yang dibebankan pada pemrakarsa atau operator kegiatan dan/atau bisnis tidak dapat dibebankan pada pihak lain. Konflik yang jelas ini memerlukan investigasi lebih lanjut pada tahap berikutnya dari pengembangan proyek KPS Pengelolaan Sampah Kota Batam untuk memastikan alokasi risiko yang jelas dan berkesinambungan secara komersial- dapat dipastikan sebelum terlibat dengan sektor swasta. Ketidakpastian dalam alokasi risiko dapat mempengaruhi tingkat ketertarikan sektor swasta pada suatu proyek KPS. 7.5 Pengaturan Pelaksanaan

UU 32/2009 mengharuskan para pihak yang terlibat dalam usaha dan/atau kegiatan yang berpotensi mengakibatkan dampak signifikan pada lingkungan untuk didukung dengan dokumen lingkungan terkait. Biasanya terdapat Upaya Pengelolaan Lingkungan/UKL dan UpayaPemantauan Lingkungan/UPL atau AMDAL dan Izin Lingkungan. Suatu Izin Lingkungan juga merupakan prasyarat sebelum mendapatkan izin bisnis terkait dan akan kadaluarsa begitu izin bisnis terkait dari suatu pihak/perusahaan kadaluarsa. Terkait dengan usulan proyek KPS Pengelolaan Sampah Kota Batam, AMDAL perlu disiapkan dn disetujui oleh otoritas terkait mengingat wilayah TPA Telaga Punggur yang seluas 47 hektar melebihi secara signifikan minimal 10 hektar untuk mendapatkan persetujuan lingkungan dari otoritas terkait. Lebih lanjut, persetujuan AMDAL harus diserahkan untuk mendapatkan Izin Lingkungan dari otoritas terkait. Proses penilaian lingkungan di Kota Batam hampir sepenuhnya diatur oleh BAPEDAL Kota Batam. Untuk setiap studi AMDAL, proses ini dimulai dengn pemrakarsa mendefinisikan proyek dan melakukan diskusi-diskusi awal dengan masyarakat terkena dampak dan pejabat terkait. Begitu kerangka acuan telah disusun dan disetujui oleh BAPEDAL, maka studi skala penuh dan dokumentasi lengkapnya dapat mulai disusun. Terdapat berbagai langkah prosedural yang dijabarkan secara mendetil pada Annex 3 dan Anex 4 pada Lampiran 4, namun isu kunci yang harus disadari oleh pemerintah adalah waktu yang dibutuhkan dalam proses konsultatif ini. Jadwal yang optimis untuk menyelesaikan proses penilaian lingkungan akan memakan waktu 8 bulan. Akselerasi proses ini yang dimaksudkan untuk mengurangi waktu yang dibutuhkan akan memerlukan kerjasama dengan otoritas terkait, yang dalam hal ini adalah BAPEDAL Kota Batam.

123

8. Analisis Finansial dan Ekonomi serta Kebutuhan Akan Dukungan Pemerintah


8.1 Identifikasi dan Seleksi Proyek

Sebagaimana telah dijabarkan mendetil pada Bab 5, 10 opsi teknis telah diidentifikasi yang mencakup berbagai kemungkinan untuk mengelola sampah Kota Batam di masa mendatang. Sasaran utama dari opsi-opsi tersebut adalah untuk mengamankan pemrosesan dan kapasitas pembuangan jangka panjang untuk sampah dengan cara yang paling efektif. Sejumlah teknologi telah diidentifikasi dan proses seleksi yang menggunakan berbagai kriteria telah digunakan yang didasarkan pada parameter yangtelah ditengtukan.Tujuan dari proses ini juga untuk mengidentifikasi proyek yang dapat menarik sektor swasta melalui skema KPS. Berdasarkan hasil perbandingan ini, Opsi 5 RDF dijadikan sebagai rekomendasi utama diikuti dengan Opsi 9 di tempat kedua (kombinasi bio-drying fraksi basah dari aliran sampah yang dikombinasikan dengan WTE konvensional untuk menghasilkan listrik sebesar mungkin). Fokus analisis finansial dan eekonomi ini adalah untuk berkonsentrasi pada kedua opsi ini. 8.2 Evaluasi Proyek

Tolok ukur biaya dan pendapatan unuk Opsi 5 dan Opsi 9 didasarkan pada tabel ringkasan yang disajikan untuk setiap opsi di Bab 5, yang dapat dilihat pada tAbel 8.1 di bawah ini.
Tabel 8.1: RIngkasan Anggaran Awal untuk Opsi 5 dan 9
COST SUMMARY Cost category Capital costs landfill cell development Capital allowance for picking stations Capital costs for RDF facility Total capital costs Landfill operating costs Picking station maintenance costs RDF operation Transportation RDF to cement kiln Annual operating costs total Revenues Revenue from sale of RDF Notes: Value of RDF for cement industry Waste quantities in reference year 2017 OPTION 5 IDR 153,450 million 43,000 million 423,596 million 620,046 million 132,000 per tonne 30,000 per tonne 100,000 per tonne 270,000 per tonne 87,806 million

COST SUMMARY Cost category Capital costs landfill cell development Capital costs for wet/dry separation Capital costs for picking stations Capital costs for bio-drying facilitiy Capital costs of WTE plant Total capital costs Landfill operating costs wet/dry operating costs Picking station maintenance costs Bio-drying plant operating costs WTE operating costs Annual operating costs total Revenues Revenue from sale of electricity Total revenues Notes: Amount of net electricity produced Value of electricity from WTE Waste quantities in reference year 2017

OPTION 9 IDR 144,870 million 70,000 million 25,000 million 207,588 million 1,220,000 million 1,667,458 million 132,000 per tonne 60,000 per tonne 30,000 per tonne 225,000 per tonne 250,000 per tonne 144,340 million

19,254 million

180,000 per tonne 383,400 tonnes per year

152,093 million 152,093 million

650 kWh/tonne 850 Rp/kWh 383,400 tonnes per year

124

Perhatikan bahwa asumsi finansial di bawah telah digunakan dalam penilaian opsi-opsi yang ditawarkan:
Tabel 8.2: Parameter Finansial

1 2 3 4 5 6 7 8 9

Equity weighting Debt weighting Market Equity Cost (Rm) Risk Free Rate (Rf) Cost of Equity (Ke) (Beta) Debt Interest Rate WACC Collection Rate

30% 70% 18.0% 7.0% 23.50% 1.50 12.0% 15.45% 70%

Ringkasan biaya dan pendapatan awal untuk masing-masing opsi pada Tabel 8.1 di atas telah diperluas untuk analisis lebih lanjut untuk asumsi usia proyek 25 tahun. Biaya modal dan operasional sepanjang 25 tahun unuk Opsi 5 dan 9 diperlihatkan pada Tabel 8.2 dan 8.3 (dalam istilah NPV) dan 8.4 (dalam istilah harga berlaku tahunan)/annual current price
Abel 8.3: Total Biyaa Model untuk Usia Proyek untuk Opsi 5: Refuse Derived Fuel

OPTION 5: Capital Cost Component 1 2 3 4 5 Picking Station Landfill Cells RDF Plant Trucks to Bring Waste to FDS VAT (10%) Total

IDR million 43,000 153,450 423,596 19,238 63,928 703,212

Tabel 8.3: Total Biaya Modal untuk Usia Proyek untuk Opsi 9: Bio-Drying & WTE

OPTION 9: Capital Cost Component 1 2 3 4 5 6 7 Picking Station Landfill Cells Mechanical wet/dry separation Plant Bio-Drying WTE Plant Trucks to Bring Waste to FDS VAT (10%) Total

IDR million 25,000 144,870 70,000 207,588 1,220,000 19,238 168,670 1,855,365

Tabel 8.4: Estimasi Biaya Operasional untuk Opsi 5 dan 9

Biaya Operasional
A B Landfilling (per ton) Pemeliharaan depo pengumpulan/picking station (per ton) Pemisahan kering basah mekanis (per ton) Instalasi Bio-drying (per ton) Instalasi WTE per ton) Operasi RDF (per ton) Pengangkutan RDF ke pengguna akhir/end user (per ton) Biaya operasional tahunan di TPA Biaya angkutan sampah ke TPA

Opsi 5 (IDR 000) 132

Opsi 9 (IDR 000) 132

30

30 60 225 250

C D E F G H I

100 200 87,806,000 139 144,340,000 139

Glidepathtarif telah diperkenalkan ke dalam analisis sebagai strategi lima tahunan untuk meningkatkan pendapatan tarif hingga mencapai tingkat yang dapat menutup penuh biaya operasi dan pemeliharaan untuk Opsi 5 dan Opsi 9. Tarif saat ini (yaitu tarif domestik rumah tangga rata-rata sebesr Rp.15.008 per bulan) jauh di bawah tingkat pemulihan biaya, yang berarti subsidi operasional yang besar dibutuhkan saat ini, bahkan untuk tingkat pelayanan yang rendah. Untuk layanan pengelolaan sampah baru dan teknologi terkait pada Opsi 5 dan Opsi 9, peningkatan tarif yang signifikan dibutuhkan untuk memperbaiki pemulihan biaya (sehingga dapat mengurangi ketergantungan terhadap subsidi yang ada saat ini). Tiga kategori tarif telah dimasukkan seiring dengan sumber sampah sebagaimana dijelaskan pada Bab 3: Domestik/rumah tangga Komersial/non-rumah tangga Industri dan fasilitas publik

Untuk Opsi 5, ketiga tarif tersebut telah disesuaikan sebesar 13,77% per tahun selama lima tahun. Untuk rumah tangga, ini akan melibatkan tarif awal sebesar Rp.20.000 (berdasarkan tarif Willingness to Pay untuk rumah tangga kelas menengah bawah sebagaimana dijelaskan pada Bab 4). Di bawah glidepath tarif sepert ini, proyek akan dapat memulihkan secara penuh biaya operasional dan pemeliharaan pada akhir tahun kelima. Lihat Tabel 8.5 berikut.
Tabel 8.5: Glidepath Lima Tahun untuk Menyesuaikan Tarif WTP untuk Tarif Pemulihan Opex untuk Opsi 5

Tarif

Existing

Tarif Awal Diusulkan 20,000 45,131

Tarif Akhir Tahun ke-5 45,539 86,027

Domestik (Rp./bulan/HH) Komersial (Rp./ton) Industri & Fasilitas Publik (Rp./ton)

15,008 45,131

126

32,887

32,887

62,687

Sumber: Analisis Konsultan dan DKP Untuk Opsi 9, setiap tarif membutuhkan peningkatan 1,88% setiap tahunnya untuk mencapai tingkat yang akan menutup penuh biaya operasional dan pemeliharaan di akhir tahun kelima. Perhatikan bahwa peningkatan glidepath tarif tahunan yang amat rendah pada opsi ini mencerminkan pemasukan yang kuat dari penjualan listrik dari fasilitas WTE.
Tabel 8.6: Glidepath Lima Tahun untuk Menyesuaikan Tarif WTP dengan Tarif Pemulian Opex untuk Opsi 9

Tarif

Existing

Tarif Awal Diusulkan 20,000 45,131 32,887

Tarif Akhir Tahun ke-5 26,217 49,526 36,089

Domestik (Rp./bulan/HH) Komersial (Rp./ton) Industri & Fasilitas Publik (Rp./ton)

15,008 45,131 32,887

Sumber: Analisis Konsultan & DKP Glidepath tarif untuk masing-masing opsi telah diterapkan pada Tabel 8.7 untuk Opsi 5 dan Tabel 8.8 untuk Opsi 9. Untuk masing-masing opsi, tabel menunjukkan jumlah Pendapatan Total (lihat Baris 2 di masing-masing tabel di bawah), yang dihitung sepanjang 5 tahun usia proyek. Pendapatan Total diperlihatkan dalam istilah Present Value (PV), dikurangi Weighted Average Cost of Capital (WACC) yang diidentifikasi pada Tabel 8.2 di atas. Pendapatan Total telah dikalkulaskan dengan dasar berikut:
Total Revenue = Solid Waste Retribution Revenue + Revenue from sales of output (Option 5 = RDF, Option 9 = electricity)

Pendapatan Total = Pendapatan Retribusi Sampah + Pendapatan dari penjualan output (Opsi 5=RDF, Opsi 9=listrik) Istilah Funding Gap (lihat Baris 3 di masing-masing tabel di bawah) diperkenalkan dan telah dikembangkan untuk Opsi 5 dan Opsi 9, menunjukkan gap antara seluruh pendaptaan-sumber untuk masing-masing opsi dan CAPEX dan OPEX penuh untuk masing-masing opsi. Gap untuk masing-masing opsi merupakan hasil dari tarif yang tidak menghasilkan pendapatan yang cukup untuk menutup biaya penuh proyek terkait. Funding Gap Tahunan (Annual Funding Gap) juga telah dikalkulasikan (lihat Baris 4 pada masing-masing tabel di bawah). Ini menunjukkan keseluruhan 25 tahun dari NPV Funding Gap pada basis tahunan. Funding Gap Tahunan ini ditunjukkan dalam tiga setting: a. b. c. Tidak ada kontribusi pemerintah di awal untuk CAPEX, dengan tanpa pengurangan Funding Gap Tahunan Kontribusi pemerintah di awal sebesar 25% untuk CAPEX, dengan pengurangan sebagian dari Funding Gap Tahunan Kontribusi pemerintah di awal sebesar 50% untuk CAPEX dengan pengurangan signifikan Funding Gap Tahunan

127

Setting kontribusi di awal lainnya juga mungkin dan telah digunakan untuk tujuan ilustrasi hanya pada tahap ini. Tabel 8.7 (Opsi 5) dan Tabel 8.8 (Opsi 9) telah dinilai dengan asumsi pada tingkat pengumpulan retribusi 70%. Ini adalah asumsi kunci dan telah dibahas sebelumnya pada bagian 4.1 di atas.

128

Tabel 8.7: Funding Gap untuk Opsi 5 Refuse Derived Fuel

Opsi 5: Refuse Derived Fuel (RDF) CAPEX (juta rupiah) OPEX (per tahun juta rupiah) Funding Gap 703,212 148,400 Pemulihan WTP ke OPEX setelah 5 tahun 45,539 10,874,732 544,767

1. Tarif (Rp./HH/bulan) di akhir tahun ke -5 2. Pendapatan (juta rupiah) 3. Funding Gap (Rp./juta) 4. Funding Gap Tahunan (Rp/juta/tahun): a.dengan 0% Dukungan CAPEX b. dengan 25% Dukungan CAPEX c. dengan 50% Dukungan CAPEX

86,551 68,438 49,948

Tabel 8.8: Funding Gap untuk Opsi 9 Pemrosesan dengan Bio-Drying & WTE

Opsi 9: Bio-Drying & WTE CAPEX (juta rupiah) OPEX (per tahun juta rupiah) 1,855,365 212,632

Funding Gap

Pemulihan WTP ke OPEX setelah 5 tahun


26,217 15,492,222 1,286,641

1. Tarif (Rp./HH/month) di akhir tahun ke-5 2. Pendapatan (juta rupiah) 3. Funding Gap Keseluruhan (juta rupiah) 4. Funding Gap Tahunan (juta rupiah/tahun): a.dengan 0% Dukungan CAPEX b. dengan 25% Dukungan CAPEX c. dengan 50% Dukungan CAPEX

204,418 156,668 108,103

129

Untuk Opsi 5 pada Tabel 8.7 di atas ketika tarif dinaikkan sepanjang lima tahun pada tingkat yang nantinya mampu menutupi biaya operasi dan pemeliharaan (yaitu OPEX), akan tetap ada funding gap antara pendapatan dari penjualan RDF dan biaya penuh proyek (OPEX dan CAPEX). Funding gap keseluruhan untuk Opsi 5 ini telah dikembangkan sebagai dua komponen: Kontribusi pemerintah di awal terhadap CAPEX sebagai cara untuk mengurangi funding gap keseluruhan. Funding gap tahunan sepanjang 25 tahun yang menunjukkan hasil berbagai kontribusi di awal terhadap CAPEX: Semakin tinggi kontribusi di awal, semakin rendah dana tahunan yang dibutuhkan. Misalnya, kontribusi di awal sebesar 50% untuk CAPEX akan mengurangi kebutuhan funding gap tahunan hinggasekitar Rp. 50 milyar. Untuk Opsi 9 pada Tabel 8.8 di atas ketika tarif dinaikkan sepanjang lima tahun hingga mencapai tingkat yang mampu memulihkan biaya operasi dan pemeliharaan (yaitu OPEX), masih akan terdapat funding gap antara pendapatan dari penjualan listrik dan biaya proyek penuh (OPEX dan CAPEX). Funding gap keseluruhan untuk Opsi 9 telah dikembangkan sebagai dua komponen: Kontribusi pemerintah di awal terhadap CAPEX sebagai cara untuk mengurangi funding gap keseluruhan. Funding gap tahunan sepanjang 26 tahun yang akan menunjukkan hasil berbagai kontribusi di awal terhadap CAPEX: semakin tinggi kontribusi di awal semakin rendah funding tahunan yang dibutuhkan. Misalnya, kontribusi di awal sebesar 50% terhadap CAPEX akan mengurangi funding gap tahunan yang dibutuhkan hingga sekitar Rp.108 milyar. Keberhasilan pendekatan tersebut bergantung pada sejauh mana pemerintah pada setip tingkatan pusat, provinsi dan Kota Batam - bersedia berkontribusi menutup funding gap, baik di awal maupun tahunan. Pendanaan Kota Batam yang tersedia untuk memberikan dukungan ini jelas mencerminkan kapasitas finansialnya.

8.3

Keuangan Kota Batam

Dengan menggunakan data dari Kota Batam dan analisis lebih lanjut, pendapatan dan pengeluaran untuk Kota Batam sepanjang 2007-2012 telah diidentifikasi, dengan data 2012 telah dianggarkan sementara untuk 2007-2011 merupakan dana aktual. Hal ini telah dianalisis untuk menilai kapasitas anggaran Kota Batam untuk dapat menyediakan dukungan dana tahunan untuk menduikung proyek KPS.
8.3.1 Pendapatan

Pendapatan Kota Batam terdiri terutama atas dua sumber utama: Pendapatan Asli Daerah (PAD), kkhususnya dari pajak daerah dan erbagai retribusi (pelayanan sampah, parkir, iklan, dsb) Transfer Pemerintah Pusat dan Provinsi

130

Sementara Transfer Pemerintah sejuah ini masih menjadi bagian besar dari pendapatan Kota Bata, (aktual 2011 adalah 66%), PAD diproyeksikan akan tumbuh secara signifikan seiring dengan desentralisasi di Indonesia. Penjabaran pendapatan Kota Batam 2007-2012 diperlihatkan di bawah pada Tabel 8.9 dan 8.10:

131

Tabel 8.9: Pendapatan Kota Batam 2007-2012 (dalam juta rupiah)

Penjelasan
PENDAPATAN I Pendapatan Asli Daerah 1 Pajak Daerah 2 Retribusi Daerah 3 Hasil Aset Daerah Terpisah 4 Lainnya Sub Total PAD II Transfer Pemerintah Pusat 1 Pembagian Pajak 2 Non Pemb.Pajak/Sumber Nas. 3 Dana Alokasi Umum 4 Dana Alokasi Khusus 5 Dana Otonomi Khusus 6 Dana Penyesuaian Sub Total Transfer Pem. Pusat. Pemerintah Provinsi 1 Pembagian Pajak 2 Pembagian Lain Sub Total Transfer dari Pem.Prov. Total Transfer III Pendapatan Resmi Lain 1 Hibah 2 Dana Darurat 3 Pemasukan Lain Sub Total Pendapatan Resmi Lain Total Pendapatan

2007
72,088 19,751 2,268 13,452 107,559

2008
106,760 24,202 1,355 10,078 142,395

2009
114,716 20,013 2,034 17,613 154,376

2010
127,487 17,891 1,693 11,941 159,013

2011
280,370 25,467 1,749 17,965 325,551

2012*
289,829 67,568 1,891 16,320 375,608

160,559 65,079 219,300 13,791 60,500 519,230 56,281 56,281 575,511

220,647 188,414 192,931 7,426 31,304 640,722 67,918 67,918 708,641 30,322

216,585 152,963 279,657 34,650

250,169 255,347 230,165 39,852

173,083 202,854 316,627 39,157

423,303 429,672 46,462

683,855 64,270 64,270 748,125 1,917 6,700 8,617 911,118

775,532 69,443 69,443 844,976 370 57,426 57,796 1,061,784

731,722 113,944 113,944 845,666 1,147 106,865 108,012 1,279,230

899,438 88,348 19,225 107,573 1,007,011 2,000 22,358 24,358 1,406,976

1,254 1,254 684,324

842 31,165 882,200

Sumber: Bappeko of Batam Keterangan: 2012 hanya anggaran, bukan aktual

132

Tabel 8.10: Pendapatan Kota Batam 2007-2012: Penjabaran Berdasarkan Sumber (%)

KETERANGAN
PENDAPATAN I 1 2 3 4 II A 1 2 3 4 5 6 B 1 2 Pendapatan Asli Daerah Pajak Daerah Retribusi Daerah Hasil Aset Daerah Terpisah Lainnya Sub Total PAD Transfer Pemerintah Pusat Pembagian Pajak Non Pemb.Pajak/Sumber Nas. Dana Alokasi Umum Dana Alokasi Khusus Dana Otonomi Khusus Dana Penyesuaian Sub Total Transfer Pem. Pusat. Pemerintah Provinsi Pembagian Pajak Pembagian Lain Sub Total Transfer dari Pem.Prov. III 1 2 3 Pendapatan Resmi Lain Hibah Dana Darurat Pemasukan Lain Sub Total Pendapatan Resmi Lain Total Transfer

2007

2008

2009

2010

2011

2012*

10.53 2.89 0.33 1.97 15.72

12.10 2.74 0.15 1.14 16.14

12.59 2.20 0.22 1.93 16.94

12.01 1.69 0.16 1.12 14.98

21.92 1.99 0.14 1.40 25.45

20.60 4.80 0.13 1.16 26.70

23.46 9.51 32.05 2.02 0.00 8.84 75.87 8.22 0.00 8.22 84.10 0.00 0.00 0.18 0.18 100.00

25.01 21.36 21.87 0.84 3.55 72.63 7.70 7.70 80.33 3.44 0.10 3.53 100.00

23.77 16.79 30.69 3.80

23.56 24.05 21.68 3.75

13.53 15.86 24.75 3.06

30.09 30.54 3.30

75.06 7.05 7.05 82.11 0.21 0.74 0.95 100.00

73.04 6.54 6.54 79.58 0.03 5.41 5.44 100.00

57.20 8.91 8.91 66.11 0.09 8.35 8.44 100.00

63.93 6.28 1.37 7.65 71.57 0.14 0.00 1.59 1.73 100.00

Sumber: Analisis Konsultan Keterangan: 2012 hanya anggaran, bukan aktual

133

8.3.2

Pengeluaran

Penjabaran pengeluaran Kota Batam 2007-2012 diperlihatkan di bawah pada Tabel 8.11 dan 8.12:
Tabel 8.11: Pengeluaran Kota Batam 2007 2012 (dalam Juta Rupiah)

KETERANGAN
PENGELUARAN I 1 2 3 4 5 6 Pengeluaran Operasional Personil Barang dan Jasa Bunga Subsidi Hibah Bansos Sub Total Pengeluaran Operasional Pengeluaran Modal 1 2 3 4 5 6 Lahan Mesin dan Peralatan Bangunan Jalan, Irigasi dan Pipa Aset Tetap Lain Aset Lain Sub Total Pengeluaran Modal Kontingensi 1 Kontingensi Sub Total Kontingensi Pengeluaran Total Transfer ke Kelurahan 1 2 3 Pembagian Pajak Pembagian Fee Pembagian Lain Sub Total Transfer ke Kelurahan Total Pengeluaran dan Transfer Surplus/Defisit

2007

2008

2009

2010

2011

2012*

328,720 224,728

377,779 210,243 17,305 11,224

488,489 229,876 31,459 19,384 20,899 790,108

584,291 262,969 19,071 32,536 16,216 915,082

660,571 302,629 8,635 66,581 10,721 1,049,136

560,398 424,305

22,950 5,413 1,013,067

54,007 607,456

27,581 644,132

4,650 32,199 83,211 61,812 1,692 183,565 826 826 791,847

848 17,960 47,994 28,191 50 95,043 560 560 739,735

536 36,336 74,971 103,019 261 215,122 418 418 1,005,648

40 38,269 105,878 144,748 435 289,369 489 489 1,204,941

2,186 32,469 55,572 43,971 5,755 139,952 661 661 1,189,750

459,865 43,200 15,000

518,065 1,000 1,000 1,532,132

2,556 1,788 4,344 796,191 (111,867)

2,556 1,788 4,344 744,079 138,121

2,556 1,788 4,344 1,009,992 (98,873)

5,950 1,005 6,955 1,211,896 (150,112)

5,950 1,005 6,955 1,196,705 82,525 1,532,132 (125,155)

Keterangan: 2012 adalah proyeksi anggaran, bukan aktual Sumber: Bappeko Batam

134

Tabel 8.6: Pengeluaran Kota Batam 2007-2012: Penjabaran Berdasarkan Sumber (%)

KETERANGAN
PENGELUARAN I 1 2 2 3 4 5 Pengeluaran Operasional Personil Barang dan Jasa Bunga Subsidi Hibah Bansos Sub Total Pengeluaran Operasional Pengeluaran Modal 1 2 3 4 5 6 Lahan Mesin dan Peralatan Bangunan Jalan, Irigasi dan Pipa Aset Tetap Lain Aset Lain Sub Total Pengeluaran Modal Kontingensi 1 Kontingensi Sub Total Kontingensi Pengeluaran Total Transfer ke Kelurahan 1 2 3 Pembagian Pajak Pembagian Fee Pembagian Lain Sub Total Transfer ke Kelurahan Total Pengeluaran dan Transfer

2007

2008

2009

2010

2011

2012*

41.29 28.23

50.77 28.26 2.33 1.51

48.37 22.76 3.11 1.92 2.07 78.23

48.21 21.70 1.57 2.68 1.34 75.51

55.20 25.29 0.72 5.56 0.90 87.67

36.58 27.69

1.50 0.35 66.12

6.78 76.30

3.71 86.57

0.58 4.04 10.45 7.76 0.21 23.06 0.10 0.10 99.45

0.11 2.41 6.45 3.79 0.01 12.77 0.08 0.08 99.42

0.05 3.60 7.42 10.20 0.03 21.30 0.04 0.04 99.57

0.00 3.16 8.74 11.94 0.04 23.88 0.04 0.04 99.43

0.18 2.71 4.64 3.67 0.48 11.69 0.06 0.06 99.42

30.01 2.82 0.98

33.81 0.07 0.07 100.00

0.32 0.22 0.55 100.00

0.34 0.24 0.58 100.00

0.25 0.18 0.43 100.00

0.49 0.08 0.57 100.00

0.50 0.08 0.58 100.00 0.00 100.00

Catatan: 2012 adalah proyeksi anggaran, bukan aktual Sumber: Analisis Konsultan

8.3.3

Penilaian Keuangan Kota Batam

Dikarenakan ukuran CAPEX baik untuk Opsi 5 dan 9, diperkirakan tidak mungkin Kota Batam menyediakan kontribusi CAPEX di awal dalam jumlah yang signifikan di bawah salah satu setting yang disarankan (0%,25%, 50%). Penilaian keuangan Kota Batam ini merupakan pemeriksaan terhadap kapasitas anggaran Kota Batam untuk menyediakan dukungan dana tahunan, berdasarkan dukungan tarif dan CAPEX yang telah dijelaskan. Kapasitas keuangan Kota Batam

135

yang tersedia kami menggunakan istilah Kapasitas Finansial untuk memberikan dukungan dapat dilakukan dengan rumus berikut: Financial Capacity = Local Income + Tax/Non-Tax Sharing + General Allocation Fund Non-discretionary Expenses Kapasitas Finansial = Pendapatan Daerah + Pembagian Pajak/Non-Pajak + Dana ALokasi Umum Biaya Non-diskresioner Untuk tujuan kalkulasi ini, pendapatan daerah, pembagian pajak/non-pajak dan dana alokasi umum diambil dari Pendapatan Kota Batam pada TAbel 8.9 di atas. Pengeluaran Operasional dari Pengeluaran Anggaran Kota Batam diamibl sebagai Pengeluaran Non-diskresioner, lihat Tabel 8.11 di atas. Pendanaan yang dianggarkan untuk program pengembangan local untuk Kota Batam didasarkan pda PP No.8/2008 tentang Pendirian, Prosedur, Kontrol dan Evaluasi Rencana Pembangunan Daerah. Di bawah peraturan ini, program pembangunan daerah menghitung kapasitas finansial daerahnya: dihitung sebagai jumlah akun pendapatan yang belum dialokasikan khusus, diturunkan dari akun yang bukan diskresi dan bukan prritas. Tabel 8.13 di bawah menunjukkan Kapasitas Finansial Kota Batam sepanjan 2007-2012. Ini telah terbukti volatile/stabil sejak enam tahun terakhir, khususnya dengan estimasi anggaran 2012 sebesar Rp.323 milyar. Kapasitas finansial ratarata sepanjang lima tahun data anggaran aktual (2007-2011) kurang lebih sebesar Rp.70 milyar per tahun.
Tabel 8.13: Estimasi Kapasitas FInansial Kota Batam 2007-2012 (juta rupiah)

Keterangan
1 2 PAD Pajak/Pembagian a. Pempus b. Pemprov 3 4 Dana Alokasi Umum Pengeluaran Non Diskresi a. Pengeluaran Operasional b. Transfer ke Kelurahan Kapasitas Finansial

2007
107,559 281,920 225,639 56,281 219,300 611,800 607,456 4,344 -3,021

2008
142,395 476,980 409,061 67,918 192,931 648,476 644,132 4,344 163,829

2009
154,376 433,818 369,548 64,270 279,657 794,452 790,108 4,344 73,399

2010
159,013 574,959 505,515 69,443 230,165 922,038 915,082 6,955 42,099

2011
325,551 489,882 375,937 113,944 316,627 1,056,092 1,049,136 6,955 75,968

2012*
375,608 530,876 423,303 107,573 429,672 1,013,067 1,013,067 0 323,090

Sumber: Bappeko Batam Analisis Konsultan Catatan: 2012 hanya proyeksi anggaran, bukan aktual

Akan tetapi harus dipahami bahwa kapasitas finansial tidak memperhitungkan pengeluaran modal oleh Kota Batam dan jelas pengeluaran modal terkait non-pelayanan sampah harus dimasukkan.
8.3.4 Keuangan DKP

Anggaran DKP untuk 2007-2011 ditunjukkan pada Tabel 8.14 di bawah. Pendapatan DKP mengalami penurunan signifikan pada 2009 dan 2010 ketika pengaturan kontrak pengelolaan sampah dengan PT Surya Sejahtera masih beroperasi. Dalam pendapatan 2009 di bawah, terdapat sejumlah pengumpulan retribusi oleh DKP hingga Maret 2010. Pada 2010 terdapat royalti/fee kontrak yang diterima dari PT Surya Sejahtera. Perlu diperhatikan bahwa format pelaporan anggaran baru telah diadopsi pada 2012 dan ini diperlihatkan secara terpisah pada Tabel 8.15 berikut.

136

137

Tabel 8.14: Pendapatan dan Pengeluaran DKP Batam

Keterangan
PENDAPATAN 1 2 Retribusi Lainnya Total Pendapatan PENGELUARAN I 1 2 Pengeluaran Operasional Personil Barang dan Jasa Sub Total Pengeluaran Operasional II 1 2 3 III 1 Pengeluaran Modal Lahan Mesin dan Peralatan Bangunan Sub Total Pengeluaran Modal Kontingensi Kontingensi Sub Total Kontingensi Pengeluaran Total Pengeluaran Total Surplus/Defisit

2007
8,233.42 0.17 8,233.59

2008
8,668.42 8,668.42

2009
2,497.49

2010

2011
13,024.16

1,018.99 2,497.49 1,018.99 13,024.16

7,487.27 18,603.02 26,090.28

6,002.73 27,310.91 33,313.64

13,793.95 12,040.10 25,834.05

15,054.82 6,922.16 21,976.98

14,795.80 29,300.78 44,096.58

413.17 444.89 858.05

706.71 884.66 1,591.37

92.48 1,458.37 1,550.85

740.73 740.73

175.91 175.91

26,948.34 26,948.34 -18,714.75

34,905.01 34,905.01 -26,236.59

27,384.90 27,384.90 -24,887.40

22,717.71 22,717.71 -21,698.71

44,272.49 44,272.49 -31,248.34

Sumber: Bappeko Batam


Tabel 8.15: Anggaran DKP 2012 untuk Pengelolaan Sampah

Perbaikan Lingkungan & Konservasi Sumber Daya Alam

Alokasi 2012

1 2 3 4 5 6 7

Operasi Mesin Sampah Sosialisasi Clean & Green Kota Batam Tarif Pengumpulan dan Monitoring Operasi Layanan Persampahan Pembersihan Jalan Update Data Objek Retribusi Pembersihan Drainase, Parit dan Gorong-gorong

472 582 1,514 41,192 4,599 447 1,807 185 623 1,003

8 Monitoring, Evaluasi & Pelaporan Kegiatan DKP 9 Pembersihan, Sosialisasi dan Kampanye 10 Persiapan Pengaturan Layanan Kelola Sampah Swasta

138

11 OM TPA Belakang Padang 12 Aktivitas Kebersihan di Wilayah Tidal/Pasang 13 Pengadaan Fasilitas Sampah 14 Operasi Landfill Terkontrol di TPA Telaga Punggur Total
Sumber: Bappeko Batam dan Analisis Konsultan

113 198 3,497 3,833 60,065

Jelas bahwa sejumlah kegiatan akan berada dalam cakupan proyek KPS pengelolaan sampah, namun jelas akan terdapat kegiatan non-pengelolaan sampah/TPA Telaga Punggur oleh DKP yang akan terus membutuhkan pendanaan. Diskusi awal dengan staf DKP berdasarkan anggaran 2012 telah menunjukkan potensi pendanaan dukungan yang tersedia seperti disajikan pada Tabel 8.16 di bawah ini.
Tabel 8.16: Anggaran DKP untuk Pengelolaan Sampah 2012

Perbaikan Lingkungan & Konservasi Sumber Daya Alam

Alokasi 2012

Potensi Dukungan untuk KPS

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12

Operasi Mesin Sampah Sosialisasi Clean & Green Kota Batam Tarif Pengumpulan dan Monitoring Operasi Layanan Persampahan Pembersihan Jalan Update Data Objek Retribusi Pembersihan Drainase, Parit dan Gorong-gorong Monitoring, Evaluasi & Pelaporan Kegiatan DKP Pembersihan, Sosialisasi dan Kampanye Persiapan Pengaturan Layanan Kelola Sampah Swasta OM TPA Belakang Padang Aktivitas Kebersihan di Wilayah Tidal/Pasang 13 Pengadaan Fasilitas Sampah 14 Operasi Landfill Terkontrol di TPA Telaga Punggur Total
Sumber: Bappeko Batam 2012 dan Analisis Konsultan

472 582 1,514 41,192 4,599

472

41,192

623 113 198 3,497 60,065 3,497 3,833 48,994

Ini akan memerlukan diskusi lebih lanjut dengan Kota Batam/DKP namun diperkirakan sekitar Rp.11.000 juta akan diperlukan untuk kegiatan yang telah berjalan, yang berarti sekitar Rp.49 milyar anggaran yang tersedia. Pendanaan DKP yang kemungkinan tersedia ini dapat memenuhi sekitar 70% kapasitas rata-rata Kota Batam sebesar Rp.70 milyar selama lima tahun data anggaran aktual (yaitu 2007-2011).

139

8.4
8.4.1

Persyaratan Pendanaan Tahunan untuk Opsi 5 & 9: Dukungan Pemerintah


Persyaratan Pendanaan Tahunan

Secara keseluruhan untuk proyek KPS pengelolaan sampah Batam yang dikembangkan dengan Opsi 5 atau Opsi 9, isu terkait dukungan pemerintah terkait dengan kombinasi pembayaran subsidi CAPEX dan OPEX seperti apa yang terjangkau untuk pemerintah nasional dan daerah: pemerintah nasional (dan provinsi) membayar sebentuk kontribusi CAPEX sementara Kota Batam harus membayar kontribusi OPEX yang sedang berjalan untuk menutup funding gap tahunan. Tabel 8.17 di bawa didasarkan pada glidepathtarif yang diidentifikasi sebelumnya, menuju pemulihan OPEX selama lima tahun. Kontribusi CAPEX dan Funding Gap Tahunan untuk masing-masing opsi merupakan konsekuensi dari pengadopsian prinsip penentuan harga tersebut.
Tabel 8.17: Dukungan Funding Gap Tahunan pada Pemulihan OPEX dan Kapasitas Keuangan Kota Batam

CAPEX Up-front (Di Muka)

OPSI 5 Funding Gap Tahunan (juta rupiah/tahun) @ WTP ke Pemulihan OPEX akhir tahun ke-5

OPSI 9 Funding Gap Tahunan (juta rupiah/tahun) @ WTP ke Pemulihan OPEX akhir tahun ke-5

a. 0% Dukungan CAPEX b. 25% Dukungan CAPEX c. 50% Dukungan CAPEX

86,551 68,438 49,948

204,418 156,668 108,103

Potensi Kapasitas Finansial Kota Batam berdasarkan FY 2012 (juta rupiah/tahun)

20% Kapasitas Pengembangan 30% Kapasitas Pengembangan 40% Kapasitas Pengembangan 50% Kapasitas Pengembangan 60% Kapasitas Pengembangan

64,600 96,900 129,200 161,500 193,800

64,600 96,900 129,200 161,500 193,800

Kemampuan keseluruhan Kota Batam untuk menyediakan kontribusi funding gap tahunan untuk KPS Pengelolaan Sampah Kota Batam akan mencerminkan kapasitas finansialnya sebagaimana diringkas pada Tabel 8.17 di atas, terkait dengan kesiapan pemerintah nasional (dan provinsi) untuk memberikan kontribusi CAPEX.

140

8.5

Kelayakan Kredit

Kelayakan kredit awal dari proyek Pengelolaan Sampah Kota Batam telah dilaksanakan berdasarkan indikator finansial kunci berikut: Rasio operasi (Biaya/Pendapatan O&M): bertujuan kurang dari 1 (biasanya sekitar 0,5-0,8) Rasio untuk menilai tingkat kembali proyek: o NPV menjadi > 1 o Financial Internal Rate or Return (FIRR) menjadi > WACC (Keterangan: WACC telah dikalkulasi dengan 70% hutang dan 30% ekuitas. Ekuitas IRR menjadi > tingkat pengembalian aset yang sesuai misalnya dengan menggunakan CAPM misalnya menggunakan CAPM [capital asset pricing model] Ke = Rf + (Rm-Rf). Ke: tingkat pengembalian yang dibutuhkan , Rf: risk free rate berdasarkan pada rata-rata 10 tahun tenor bond (obligasi) pemerintah Indonesia, sekitar 7%, : sensitivitas aset terhadap risiko yang tidak dapat didiversifikasi , diperkirakan sebagai 1.5 dan Rm: pengembalian pasar/market return, sekitar 18% (from the input of SMI). Maka Ke = 7% + 1.5 x (18% 7%) = 23.50% Debt Service Coverage Ratio (DSCR):menjadi > 1.2

Indikator finansial kunci untuk Opsi 5dan 9 ditunjukkan di bawah pada TAbel 8.18, berdasarkan pada scenario tarif glidepath untuk masing-masing opsi (yaitu dari WTP kepada tingkat pemulihan OPEX selama kurun waktu lima tahun).
Tabel 8.18: Indikator FInansial Menggunakan Tarif Glidepath dengan Dukungan Pendanaan Pemerintah

Indikator Finansial Rasio Operasi Project NPV (25 years)

Opsi 5 0.84

Opsi 9 0.51

Rp 45 billion Rp 56 billion 15.46% 15.45% 21.34% 1.54

Project FIRR (25 years) 15.46% WACC Equity IRR (25 years) DSCR (average) 15.45% 21.36% 1.51

Dampak potensial dari berbagai jenis subsidi pemeirntah kontribusi CAPEX dan dukungan Funding Gap Tahunan pada pembiayaan proyek KPS Pengelolaan Sampah Kota Batam, serta ketidakpastian pada tingkat pemulihan biaya yang dapat dicapai dengan peningkatan glidepath tarif, membuka kemungkinan berbagai variabel. DSCRE untuk kedua opsi tersebut adalah di atas 1,2, dengan meperimbangkan pasar KPS Indonesia yang berkembang dan adanya pemerintah subnasional sebagai sponsor kunci untuk banyak proyek awal jalur pipa yang memandang bank sebagai entitas konservatif/menghindari risiko dan mencari DSCR yang lebih tinggi. Revisi persiapan (revised gearing) (dari asumsi kerja saat ini sebesar 70/30) juga dapat dinilai pada tahap analisis berikutnya.

141

Ini akan terkait dengan diskusi dan resolusi antara pemangku kepentingan dalam beberapa tahap selanjutnya dalam proyek: Kota Batam, pemeirntah provinsi dan pusat, dan lembaga kuncinya yang relevan. Tingkat dan bentuk subsidi pemerintah akan menjadi hal kunci bagi para peserta lelang untuk proyek KPS dan karenanya amat penting untuk memiliki posisi yang jelas dan layak kredit sebelum melibatkan pihak swasta. Skala pendanaan Kota Batam yang tersedia untuk mendukung opsi/scenario diatas mencerminkan kapasitas finansialnya sebagaimana dibahas pada bagian 8.4 di atas. Gambar 8.1 untuk Opsi 5 dan Gambar 8.2 untuk Opsi 9 diperlihatkan di bawah. Untuk masing-masing opsi, terdapat tiga skenario berbeda untuk potensi CAPEX pemerintah dan dukungan pendanaan tahunan (garis merah pada setiap grafik) yang disajikan agar DSCR dan tolok ukur FIRR dapat dicapai: 0% kontribusi CAPEX dan seluruh dukungan pemerintah disediakan pada basis tahunan sepanjang usia proyek; 25% kontribusi CAPEX dan dukungan pemerintah tahunan yang lebih rendah; dan 50% kontribusi CAPEX dan tingkat dukungan pemerintah tahunan terendah (dari model skenario).
Gambar 8.1L Opsi 5 CAPEX dan Dukungan Pendanaan Tahunan 0% CAPEX Support Gambar 8.2: Opsi 9 CAPEX dan Dukungan Pendanaan Tahunan 0% CAPEX Support

25% CAPEX Support

25% CAPEX Support

142

50% CAPEX Support

50% CAPEX Support

Tabel 8.19 di bawah meringkas tingkat dukungan funding gap tahunan yang dibutukan sepanjang usia operasional proyek potensial untuk berbagai level dukungan CAPEX awal. Jelas bahwa semakin tinggi dukungan subsidi di awal akan mengurangi kebutuhan pendanaan tahunan.
Tabel 8.19: Dukungan Funding Gap Tahunan

CAPEX Support Opsi 5 Opsi 9

Dukungan Funding Gap Tahunan 0% 25% 50% 86,551 68,438 49,948 204,418 156,668 108,013

Opsi 5 (RDF) akan masuk ke dalam kapasitas finansial Kota Batam yang dinilai yang berpotensi menyediakan hingga Rp 70 milyar dukungan subsidi tahunan untuk KPS, berdasarkan setidaknya 25% dukungan CAPEX. Opsi 9 akan memerlukan dukungan CAPEX lebih besar dari 50% yang telah diilustrasikan pada analisis ini agar subsidi tahunan bisa masuk ke dalam kapasitas finansial Kota Batam.

8.6

Analisis Ekonomi

Pada Bab 5, manfaat lingkungan diidentifikasi secara kualitatif pada seluruh opsi dengan pengecualian Opsi 1. Untuk Opsi 5 dan 9, manfaat tersebut dapat diringkas sebagai berikut: Opsi 5 RDF dan landfilling

Menghindari timbulan lindi Menghindari timbulan gas landfill Foot print landfill jauh lebih kecil Pengimbangan GHG dengan RDF yang dibakar sebagai pengganti batubara pada kiln semen atau pembangkit listrik.

143

Opsi 9 WTE dengan bio-drying dan landfilling residu dan abu


Menghindari timbulan lindi Menghindari timbulan gas landfill Manfaat GHG dari pengimbangan batu bara dengan listrik yang dihasilkan dari sampah dalam jumlah yang lebih besar

Pengimbangan GHG tertinggi dapat dicapai jika RDF menggantikan batubara di kiln semen pada Opsi 5. Komponen WTE Opsi 9 juga menawarkan kemungkinan pengimbangan GHG signifikan dari listrik yang dihasilkan dan GHG yang dihindarkan pada landfill karena sebagian besar abu inert akan dibuang dan tidak akan menimbulkan gas landfill. Khususnya ketika dibandingkan dengan base case/tidak melakukan perubahan apapun pada Opsi 1, mungkin salah satu manfaat terpenting adalah bentuk penghindaran biaya karena harus mengakuisisi dan mengembangkan landfill baru. Opsi 1 memberikan usia landfill selama 8 tahun dan karenanya akan mengakibatkan dibutuhkanny lahan baru. Opsi 5 memberikan harapan usia 35 tahun dan Opsi 9 selama 39 tahun karena keduanya secara signifikan mengurangi volume/tonase sampah yang masuk ke TPA. Pada tahap penilaian proyek ini, dank arena belum ada kepitusan mengenai apa teknologi yang akan dipilih, tidak ada evaluasi ekonomi yang dilakukan. Akan tetapi, khususnya dengan basis FIRR sekitar 15,5% untuk setiap proyek, manfaat sangat signifikan dari pengimbangan GHG pada setiap opsi harus diketahui, yakni dengan karbon dihargai dalam sejumlah pasar (misalnya laporan terbaru bahwa izin Australia dihargai sekitar A$16 per ton). Untuk kedua opsi terdapat manfaat serupa, yakni biaya yang dihindari karena tidak harus membeli lahan baru untuk landfill. Hal ini dan penghindaran timbulan lindi akan meningkatkan secara signifikan tingkat pengembalian ekonomi proyek (rate of return) menjadi setara atau lebih besar dari FIRR-nya. Sebagai hasil dari analisis finansial dan ekonomi, proyek/opsi ini secara umum dapat dikatakan layak dilaksanakan (feasible).

144

145

9. Persyaratan Kelembagaan dan Rencana Pelaksanaan


9.1 Situasi Saat Ini

KPS merupakan suatu pengaturan kontraktual jangka panjang antara sektor publik dan swasta. Seringkali KPS dicirikan dengan banyaknya pemangku kepentingan yang terlibat baik formal maupun informal, misalnya:
Gambar 9.1: Para Pemangku Kepentingan KPS

Pengelolaan jangka panjang dari para pemangku kepentingan inilah yang memberikan tuntutan kepada pemerintah: baik dari tahap awal hingga pengambilan keputusan di sekitar serta pada saat pelaksanaan KPS, serta untuk masa operasional jangka panjang begitu proyek tersebut dilaksanakan. Bagi sektor publik pada tahap awal, situasi ini seringkali berarti menghadapi peserta tender yang berpengalaman dan canggih di satu sisi, namun kurang pengalaman atau keahlian pada staffnya sendiri. Peran dari penasihat transaksi berpengalaman untuk sektor publik dapat menjadi amat penting untuk membantu mengamankan kesepakatan yang seimbang dan berkesinambungan. Juga dalam jangka panjang, tantangannya adalah bagaimana sektor publik dapat menjaga dan mengelola secara efisien dan efektif berbagai pengaturan yang rumit dalam jangka 25 tahun atau lebih. Sementara setiap proyek memiliki isunya masing-masing, juga para pemangku kepentingan dan pengaturan, kompleksitas keseluruhan dari pengaturan kontrak ini baik jangka pendek maupun jangka panjang dapat amat luas, yang mencakup misalnya:

146

Konsesi antara pemerintah dengan sektor swasta Kesepakatan pemegangan saham (shareholding) bagi investor sektor swasta Kesepakatan peminjaman dana dengan bank maupun hutang untuk dipinjamkan kepada proyek Kontrak pembangunan oleh sektor swasta dengan kontraktor untuk pengembangan fasilitas Kontrak operasional dan pemeliharaan dengan operator

Gambar 9.2 di bawah ini memperlihatkan bagaimana kesepakatan-kesepakatan ini dapat dijabarkan dalam diagram finansial proyek KPS yang umum dilakukan.
Gambar 9.2: Struktur Kontrak KPS

9.2

Persyaratan Jangka Pendek

Sebagai calon pemberi dana (grantor) bagi kontrak KPS, periode hingga pengadaan/implementasi proyek adalah salah satu titik yang mengharuskan Kota Batam untuk mengambil dan mengkomunikasikan sejumlah keputusan. Kebutuhan untuk dukungan advisori yang sesuai pada tahapan ini seringkali harus melibatkan banyak penasihat di bidang yang berbeda-beda, seperti: Overall Transaction Adviser (Penasihat Transaksi Umum, sernigkali juga mencakup peran Financial Adviser/Penasihat Keuangan): Berpengalaman dan memiliki pengetahuan mengenai proses pengenalan kepada

147

sektor swasta dan transaksi yang terlibat, dan dampak dari keputusan reformis terhadap kemampuan untuk menarik pembiayaan swasta. Technical Adviser(s) (Penasihat Teknis): Memiliki pengalaman langsungd an pengetahuan rekayasa/engineering, operasional dan aspek teknis lain dari sampah padat dan sektor WTE dalam KPS, juga mampu memberikan saran terkait kondisi aset yang ada, kebutuhan rehabilitasi dan persyaratan investasi baru. Mengingat isu pelindian yang dilaporkan dari TPA terhadap ekosistem pantai disekitarnya, penilaian lingkungan lebih lanjut perlu dan harus dilaksanakan serta identifikasi risiko. Legal Advisers (Penasihat Hukum): Memiliki pengalaman langsung dan pengetahuan terkait kerangka hukum dan praktik terbaik internasional (best international practice) dalam penyusunan legislasi dan kontrak. Tim advisor berpengalaman yang solid dapat meningkatkan peluang keberhasilan secara signifikan. Dari perspektif Kota Batam, akan terdapat kebutuhan untuk menentukan siapa yang memiliki kewenangan terkait untuk mengadakan para penasihat ini, berinteraksi dan mengarahkan mereeka, serta mengambil keputusan dengan cepat terkait isu dan pertanyaan yang muncul seputar transaksi. Ini akan mencakup: Menetapkan parameter tender (bidding) di mana sektor swasta akan merespon (misalnya tingkat tarif, jumlah subsidi pemerintah jika relevan, isu/parameter teknis, dst.). Menyepakati alokasi risiko dan dokumen tender final untuk dikeluarkan kepada para peserta tender. Menyepakati kriteria evaluasi untuk seleksi (shortlisting) awal dan, pada tahap akhir tender, untuk pemilihan pemenang tender. Menandatangani kontrak dengan pemenang kontrak dan dengan jelas memutuskan dan memberikan kewenangan di awal mengenai siapa yang akan menandatangani atas nama pemerintah. Hal ini akan memerlukan otorisasi atau resolusi spesifik bagi Kota Batam dan tingkat pemerintah lainnya. Proses yang paling efektif adalah di mana poin kebijakan kunci pemerintah dipetakan, lalu delegasi kewenangan sejak awal diberikan untuk memberdayakan sub-komite kecil untuk berinteraksi dan mengambil keputusan yang jelas dalam masa antara titik kunci (dan melaporkan kepada pemerintah secara berkala dengan waktu yang sudah ditentukan). Akan tetapi, garis kewenangan yang jelas dan ditentukan sejak awal serta pengambilan keputusan oleh pemerintah harus benar-benar diperhatikan.

9.3

Persyaratan Jangka Panjang

Begitu kesepakatan komersial dan finansial telah tercapai, perusahaan KPS akan memulai pengembangan proyek. Ini merupakan titik di mana Kota Batam mulai bertanggung jawab untuk memantau (monitoring), dan pengawasan selama tahap manajemen kontrak amat krusial untuk memastikan keberhasilan proyek. Tahap pasca pengadaan dari KPS secara umum terdiri dari tiga: Pembangunan

148

Operasi Berakhirnya/masa kadaluarsa kontrak

Sepanjang tahap manajemen kontrak, Kota Batam harus membentuk suatu strategi manajemen risiko internal yang menentukan rencana manajemen kontrak dan mengalokasikn sumber daya internal untuk berbagai tugas. Sangat penting bagi sumber daya internal untuk menjadi familiar dengan beberapa prinsip kunci kontrak KPS, termasuk informasi yang dibutuhkan dari perusahaan KPS, protocol pemerintahan, penyelesaian dan komisioning program serta protocol handback. Pelaporan dan Monitoring Kinerja: Kontrak akan dibuat dengan informasi yang diperlukan dari perusahaan KPS beserta frekuensi dan penentuan waktunya. Begitu perusahaan KPS telah menyerahkan aset dan mulai melaksanakan layanan Pelayanan Sampah Kota, atau dalam hal kontrak operasi dan pemeliharaan, mulai melaksanakan layanannya, Kota Batam harus memulai proses untuk memonitor komisioning aset dan penyerahan layanan sebagaimana ditentukan dalam kontrak. Administrasi Kontrak: KPS akan diatur di bawah suatu kontrak (kesepakatan proyek). Administrasi kontrak yang efektif akan mengharuskan pemahaman yang baik atas kontrak. Proses manajemen kontrak akan berubah sepanjang siklus hidup kontrak KPS dan harus direview oleh Kota Batam secara berkala untuk memastikan semua risiko dan isu yang dapat muncul telah dipertimbangkan secara matang. Tata Kelola (Governance): Komite harus dibentuk dan baik Kota Batam maupun periusahaan KPS harus menunjuk perwakilan untuk mengawasi pelaksanaan kesepakatan proyek. Komite-komite ini harus mencakup komite kerja (yang mereview hal-hal terkait rancangan, konstruksi dan komisioning fasilitas Pengelolaan Sampah) dan komite operasi (yang merninjau hal-hal terkait layanan jasa Pengelolaan Sampah yang diberikan oleh sektor swasta. Komisioning dan Penyelesaian: Perusahaan KPS akan diharuskan untuk menyiapkan rencana komisioning yang menggambarkan langkah-langkah yang dibutuhkan untuk mengintegrasikan penyelesaian fasilitas pengelolaan sampah dan dimulainya layanan. Kota Batam akan menyetujui rencana tersebut, memonitor progress perusahaan KPS dan menangani isu-isu yang timbul. Seringkali penasihat eksternal dilibatkan untuk membantu mengawasi kerja komisi. Komunikasi: Sementara kesepakatan/kontrak proyek akan memberikan kejelasan terkait peran dan tanggung jawab Kota Batam dan perusahaan KPS, komunikasi berkala dan terus akan memungkinkan masing-masing mitra untuk secara proaktif mengidentifikasi dan mengantisipasi isu-isu yang dapat berkembang. Hubungan kokoh yang dibangun berdasarkan komunikasi berkala akan membangun rasa percaya (trust) dan meningkatkan peluang keberhasilan proyek. Sebagaimana tampak jelas dari peran dan tugas yang disebutkan di atas, KPS tidak berarti bahwa seluruh biaya dan tanggung jawab diserahkan kepada perusahaan KPS. Kota Batam harus melaksanakan suatu peran yang didasari informasi cukup, terlibat dan berkesinambungan dalam manajemen kontrak jangka panjang. Hal ini akan memerlukan tersedianya personil Kota Batam yang spesifik walaupun tidak dalam jumlah besar. Peran potensial yang harus dibentuk mencakup: Penasihat Komisioning: peran ini merupakan peran spesifik untuk masa pengembangan dan komisioning dari fasilitas pengelolan sampah dan biasanya dijalankan oleh seseorang dengan pengalaman dan keahlian teknis/rekayasa/kontrak. Bergantung pada opsi dan fasilitas yang dipilih, hal ini dapat memakan waktu pengembangan selama 2-3 tahun seiring dengan periode awal dimulainya operasi (start up).

149

Komite kerja: komite ini tidak memerlukan perekrutan khusus personil KPS, namun bisa didapat dari personil Kota Batam yang ada. Komite operasi: komite ini juga tidak memerlukan personil KPS spesifik yang direkrut untuk tujuan ini, namun bisa diambil dari personil Kota Batam yang ada. Monitoring KPS secara berkala: terdapat dua peran di sini, yaitu peran monitoring kinerja/finansial dan monitoring teknis. Keduanya memerlukan pengetahuan mendalam terkait ketentuan kontrak.

Sementara Kota Batam telah menjalin kontrak dengan perusahaan KPS untuk pemberian suatu layanan pengelolaan sampah (termasuk opsi teknis dan fasilitas yang relevan), tanggung jawab mendasar untuk memberikan layanan tersebut kepada masyarakat Batam berada di Kota Batam. Membentuk struktur yang sesuai untuk mendukung Kota Batam selama usia proyek akan memungkinkan Kota Batam untuk mengelola proyek tersebut dengan baik sehingga dapat menghasilkan keluaran dan hasil yang terbaik bagi masyarakat Batam.

150

10. Kesimpulan
Kelayakan keseluruhan proyek Pengelolaan Sampah Kota Batam yang dilaksanakan sebagai KPS bergantung pada pertimbangan dan keputusan dalam sejumlah isu:
Tabel 10.1: Kesimpulan

Isu

Pertimbangan/Keputusan

1. Isu di TPA

Operasi jangka panjang (>20 tahun) di TP Telaga Punggur memerlukan pengenalan fasilitas pemrosesan sampah yang akan mengurangi secara signifikan tonase/volume residu yang dibuang ke landfill. Pada metode operasi saat ini, usia landfill yang tersisa adalah kurang dari 10 tahun. Kurangnya lahan landfill alternatif di Batam menegaskan kembali kebutuhan Kota Batam unuk memastikan kebersinambungan operasi jangka panjang di TPA Telaga Punggur saat ini.

2.

3. Opsi 5 (RDF) adalah opsi yang disarankan secara teknis, yang diikuti dengan Opsi 9 (WTE dan Bio-drying), yang keduanya sama-sama mengurangi tonase/volume sampah yang dibuang ke landfill. Opsi Teknis 4. Hambatan terbesar untuk instalasi RDF adalah mendapatkan pelanggan yang berkomitmen jangka panjang untuk produk RDF dan logistik dan biaya terkait dengan pengangkutan RDF kepada pelanggan. Kontrak penjualan bahan bakar jangka panjang akan diperlukan untuk mendapatkan pendanaan untuk fasilitas RDF.

5. Tarif saat ini untuk pengumpulan sampah amat rendah dan perbaikan tingkat layanan dan pengenalan teknologi pemrosesan sampah baru akan memerlukan peningkatan tarif yang signifikan di seluruh sektor: domestik/rumah tangga, komersial/non-rumah tangga, fasilitas publik dan kawasan industri (non-B3). Tarif 6. Sebagai prinsip penentuan harga secara umum, Kota Batam harus mempertimbangkan strategi untuk meningkatkan tarif guna memenuhi OPEX untuk Pengelolaan Sampah di Kota Batam. Strategi ini harus melibatkan glidepath untuk pergerakan tarif bertahap menuju pemulihan OPEX selama beberapa tahun (kemungkinan lima tahun). Hal ini untuk memastikan sosialisasi kenaikan tarif ini terhadap masyarakat berjalan lancar dan berkesinambungan. 7. Berdasarkan pendapatan dari pengumpulan yang diterima oleh DKP, retribusi yang dikumpulkan sekitar 30-36 persen berasal dari rumah tangga di wilayah pengumpulan. Survei sebagai bagian dari Real Demand Survey untuk proyek ini menemukan bahwa 30% responden menyatakan membyar retribusi tersebut kepada pengumpul dari DKP, sementara 40% lainya membayar melalui perwakilan masyarakat. Hal ini harus diklarifikasi dan diperlukan strategi untuk

Tingkat Pengumpulan

151

meningkatkan tingkat pengumpulan retribusi guna memperkuat komersialitas sektor tersebut. Inisiatif DKP untuk memasukkan tagihan layanan sampah kepada proses tagihan listrik PLN harus dimonitor secara ketat agar berhasil . 8. Kesalingterkaitan otoritas Batam untuk meningkatkan tarif dan memperbaiki tingkat pengumpulan dengan pendanaan secara umum adalah krusial. Ketentuan Kota Batam atas dukungan pendanaan OPEX tahunan untuk proyek ini amat penting untuk keberhasilan proyek, bersamaan dengan dukungan pendanaan tambahan dari pemerintah pusat untuk CAPEX. Pendanaan 9. Kota Batam harus menilai kapasitas finansialnya unuk memberikan dukungan pendanaan tahunan, dengan berkoordinasi secara erat dengan pemerintah pusat. 10. Opsi 5 (RDF) berada dalam kapasitas finansial Kota Batam untuk menyediakan hingga Rp. 70 millar dukungan subsidi tahunan untuk KPS, berdasarkan setidaknya dukungan CAPEX 25%. Opsi 9 akan membutuhkan dukungan CAPEX lebih besar dari 50% yang telah diilustrasikan dalam analisis ini agar subsidi tahunan dapat berada dalam kapasitas finansial Kota Batam. Proyek KPS Pengelolaan Sampah Kota Batam akan dioperasikan di wilayah TPA Telaga Punggur dan manajemen dan penampungan lindi telah mulai menjadi masalah bagi masyarakat sekitar. Sampling awal menunjukkan parameter untuk amonia (NH3-N) telah melebihi ambang batas di sejumlah lokasi. TPA Telaga Punggur telah beroperasi tanpa AMDAL dan Izin Lingkungan. Sebelum melibatkan sektor swasta untuk suatu proyek KPS potensial, prioritas yang harus diperhatikan Kota Batam adalah memastikan bahwa semua proses AMDAL dan Izin Lingkungan telah didapatkan agar mematuhi prosedur dalam kerangka peraturan yang berlaku. Terdapat 600 orang yang tinggal di sekitar TPA Telaga Punggur dan menggantungkan hidupnya pada aktivitas memulung sampah. Pengembangan perbatasan terkait di sekitar TPA dapat memberikan peluang untuk merelokasi keluarga-keluarga pemulung ini. Implementasi KPS juga dapat memberikan peluang lapangan kerja bagi masyarakat pemulung, termasuk melibatkan mereka ke dalam operasi TPA sebagai tenaga kerja yang diformalkan yang dibutuhkan unuk memungut recyclables secara manual (yang ditawarkan dalam sejumlah opsi teknis). Lahan pada TPA saat ini berada di bawah HPL Kota Batam. Prosedur transfer lahan dari BP Batam kepada Kota Batam harus diselesaikan sesegera mungkin. TPA saat ini dikategorikan sebagai Wilayah Hutan Lindung. Status ini harus dikonversi dan ditentukan sebagai wilayah dengan fungsi yang sesuai untuk memastikan keamanan operasi fasilitas pengelolaan sampah dalam jangka panjang.

11.

12.

Sosial dan Lingkungan 13.

14.

Legal

15.

152

16. Kontrak KPS untuk Pengelolaan Sampah Kota Batam adalah kontrak jangka panjang dan akan memerlukan keterlibatan Kota Batam pada Implementasi, Konstruksi, Operasi, dan Pengakhiran/Kadaluarsa kontrak. 17. Kota Batam harus merencanakan untuk menyediakan sumber daya (seperti staf, penasihat) untuk: a. Komisioning dan Penyelesaian Implementasi b. Pelaporan dan Monitoring Kinerja c. Administrasi Kontrak d. Tata Kelola (Governance)/komite seperti komite kerja (yang meninjau hal-hal terkait rancangan, konstruksi dan komisioning fasilitas pengelolaan sampah) dan komite operasi (yang meninjau hal-hal terkait layanan pengelolaan sampah yang diberikan sektor swasta).

153

Appendices 1. Solid Waste Management Report 2. Technical Assessment 3. Legal Due Diligence Report 4. Sosial and Environmental Safeguards Report 5. Financial Report 6. Real Demand Survey and Willingness to Pay Report

154