Anda di halaman 1dari 44

1.

Pendahuluan Dalam kedudukannya sebagai bahasa resmi salah satu fungsi bahasa Indonesia adalah sebagai alat pengembangan kebudayaan, ilmu pengetahuan dan teknologi. Dengan adanya fungsi tersebut penguasaan bahasa Indonesia sangat menentukan dalam penyusunan media pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi yang berupa karya ilmiah. Berkaitan dengan itu setiap orang yang akan menulis karya ilmiah dituntut untuk memahami bahasa Indonesia sebagai medianya. Menulis merupakan keterampilan berbahasa yang amat kompleks. Dalam menulis seseorang dituntut untuk memiliki keterampilan kognitif yang meliputi kemampuan memahami, mengetahui, dan mempersepsikan suatu fenomena untuk kemudian

dikomunikasikan melalui media bahasa. Selain itu, dalam mengkomunikasikan idenya tersebut seorang penulis dituntut untuk menganalisis konteks pembaca yang menjadi sasaran tulisannya.. Selanjutnya berkaitan dengan keterampilan menulis tersebut D. Angelo dan Breor (1977) mengemukakan bahwa untuk dapat menulis seseorang perlu memahami prinsip-prinsip penulisan dan juga berlatih menulis

sebanyakbanyakmya.

2. Penyusunan dan Pengembangan Paragraf Pengertian paragraf dapat dilihat dari segi isi dan dari segi struktur. Dilihat dari segi isi, paragraf adalah suatu pernyataan tentang suatu pokok pikiran yang dikemukakan secara lengkap dan merupakan satu kesatuan. Dilihat dari segi

struktur,

paragraf

adalah

sekelompok

pernyataan

kalimat

yang

saling

berhubungan, dirangkaikan dalam urutan yang teratur dan jelas kaitan-kaitannya. 2.1 Kelengkapan sebagai Syarat Isi Paragraf Ditinjau dari isinya, suatu paragraf mengemukakan isi yang lengkap dan merupakan satu kesatuan. Paragraf dikatakan lengkap apabila mengemukakan halhal yang semestinya disampaikan agar pikiran utama yang dikemukakan dalam paragraf itu menjadi jelas bagi pembaca. Hal-hal yang dikemukakan untuk kelengkapan isi paragraf itu harus tetap relevan dengan pikiran utama, sehingga keseluruhan isi paragraf tetap merupakan satu kesatuan. Untuk membuat paragraf yang lengkap dapat ditempuh teknik

pengembangan. Contoh teknik pengembangan adalah sebagai berikut. Ide Pokok: Dalam rangka mengejar ketertinggalan desa dalam bidang pengetahuan maupun pembangunan berbagai usaha telah dilakukan pemerintah. Teknik Pengembangan: Contoh (illustrasi) Bentuk paragraf dengan ide pokok dan teknik pengembangan seperti tersebut di atas adalah sebagai berikut.

Dalam rangka mengejar ketertinggalan desa baik dalam pembangunan maupun dalam bidang pengetahuan, berbagai usaha telah dilakukan oleh pemerintah, ABRI masuk desa (AMD) sudah lama kita kenal. Hasilnya pun lumayan, misalnya perbaikan jalan, pembuatan jembatan, pemugaran kampung. Contoh lain KKN yang dilaksanakan oleh mahasiswa. Hasil-hasil positif telah pula dinikmati oleh desa yang bersangkutan, misalnya: peningkatan pengetahuan

masyarakat, pemberantasan buta aksara, perbaikan dalam bidang kesehatan dan gizi, serta penyuluhan hukum.

2.2 Kesatuan sebagai Isi Paragraf Pengembangan pikiran utama dalam suatu paragraf dengan menggunakan berbagai macam cara tersebut di atas harus tetap berpusat pada pikiran pokok itu sendiri. Informasi yang digunakan harus terseleksi sedemikian rupa sehingga diperoleh informasi yang relevan dan tetap berpusat pada pikiran pokok. Jadi sebuah paragraf dikatakan memiliki kesatuan bila kalimat-kalimat dalam paragraf itu tidak terlepas dari topiknya atau selalu relevan dengan topiknya. Semua kalimat terfokus pada topik dan mencegah masuknya hal-hal yang tidak relevan. Fungsi paragraf adalah untuk mengembangkan sebuah gagasan tunggal, agar tidak terjadi pemasukan unsur-unsur yang sama sekali tidak memiliki pertalian dengan maksud tunggal tadi. Penyimpangan-penyimpangan dari maksud tunggal tadi akan membingungkan atau mempersulit pembaca. Oleh karena itu, setiap kalimat dalam paragraf tersebut harus membicarakan gagasan pokok paragraf tersebut. Tidak boleh ada kalimat-kalimat sumbang atau kalimat-kalimat yang tidak ada hubungannya sama sekali dengan pokok paragraf tersebut. Untuk memperjelas kesatuan paragraf tersebut, perhatikan contoh berikut ini. Setiap negara pada dasarnya harus mampu menghidupi dirinya sendiri dari kondisi, posisi, dan potensi wilayahnya masing-masing. Tetapi tidak setiap wilayah kondisinya memungkinkan, posisinya menguntungkan, atau mempunyai

potensi yang cukup untuk memberikan kesejahteraan kepada rakyat yang bermukim di wilayah itu, sehingga harus mencukupinya dari tempat lain. Untuk itu dibinalah hubungan internasional yang memungkinkan terbukanya peluang bagi setiap Negara untuk mencukupi kebutuhannya dari negara lain melalui jalan damai. Namun, untuk mencukupi kebutuhan itu tidak jarang pula ditempuh jalan kekerasan. Paragraf di atas membicarakan satu gagasan pokok yakni setiap negara pada dasarnya harus mampu menghidupi dirinya sendiri dari kondisi, posisi dan potensi wilayahnya. Gagasan pokok itu dirinci atau dijelaskan oleh beberapa gagasan penunjang yang meliputi (1) tidak semua negara kondisinya memungkinkan, (2) diperlukan hubungan dengan negara lain, dan (3) kadang untuk memenuhi kebutuhannya ditempuh dengan kekerasan. Rincian tersebut dirangkaikan sedemikian rupa, sehingga mampu membuahkan satu kesatuan paragraf yang bulat. 2.3 Kepaduan sebagai Syarat Isi Paragraf Syarat ketiga yang harus dipenuhi oleh sebuah alinea adalah koherensi atau kepaduan. Yang dimaksud kepaduan adalah kekompakan hubungan antara sebuah kalimat dengan kalimat yang lain yang membentuk paragraf itu. Kepaduan yang baik terjadi apabila hubungan timbal balik antara kalimat-kalimat yang membangun paragraf itu baik, wajar, dan mudah dipahami. Pembaca dengan mudah dapat mengikuti jalan pikiran penulis, tanpa mengalami hambatan, karena urutan pikiran teratur baik tidak ada loncatan-loncatan pikiran yang membingungkan.

Kepaduan dalam sebuah paragraf dibangun dengan menggunakan pengait paragraf. Pengait paragraf ada tiga macam, yaitu pengulangan kata yang dipentingkan atau pengulangan kata kunci, penggunaan kata ganti, penggunaan transisi, dan paralelisme. Berikut ini diberikan contoh paragraf yang memiliki kepaduan. Dalam mengajarkan sesuatu, langkah pertama yang perlu kita lakukan ialah menentukan tujuan mengajarkan sesuatu itu. Tanpa adanya tujuan yang sudah ditetapkan, materi yang kita berikan, metode yang kita gunakan, dan evaluasi yang kita susun, tidak akan memberikan manfaat bagi anak didik dalam menerapkan hasil proses belajar-mengajar. Dengan mengetahui tujuan pengajaran, kita dapat menentukan materi yang akan kita ajarkan, metode yang akan kita gunakan, serta bentuk evaluasinya, baik secara kualitatif maupun kuantitatif.. Kepaduan pada paragraf di atas diperoleh dengan menggunakan pengulangan kata kunci, yaitu kata yang dianggap penting dalam sebuah paragraf. Selain menggunakan kata kunci, kepaduan paragraf itu dapat diperoleh dengan menggunakan transisi baik berupa kata maupun kelompok kata. Perhatikan contoh berikut ini. Pengusaha Indonesia hendaknya bersiap-siap menyongsong peluang usaha pasca Perang Teluk untuk memperbaiki infrastruktur yang rusak selama perang. Oleh karena itu, perlu dibentuk semacam task force untuk mengantisipasi hal itu. 5

Perkuliahan bahasa Indonesia seringkali sangat membosankan sehingga tidak mendapat perhatian sama sekali dari mahasiswa. Hal ini disebabkan, bahan kuliah yang disajikan dosen sebenarnya merupakan masalah yang sudah diketahui oleh mahasiswa, atau merupakan masalah yang tidak diperlukan mahasiswa. Di samping itu, mahasiswa yang sudah mempelajari bahasa Indonesia sejak mereka duduk di bangku Sekolah Dasar atau sekurang-kurangnya sudah mempelajari bahasa Indonesia selama dua belas tahun, merasa sudah mampu menggunakan bahasa Indonesia. Akibatnya, memilih atau menentukan bahan kuliah yang akan diberikan kepada mahasiswa, merupakan kesulitan tersendiri bagi para pengajar bahasa Indonesia. 3. Penyusunan Kalimat dalam paragraf Ditinjau dari aspek strukturnya, kalimat-kalimat yang digunakan dalam karangan haruslah benar. Suatu kalimat dikatakan benar strukturnya apabila kalimat tersebut dibangkitkan dengan menggunakan kaidah-kaidah bahasa yang bersangkutan baik kaidah struktur frasa maupun kaidah transformasi. Ini penting, karena struktur kalimat akan berpengaruh terhadap maksud kalimat. Kesalahan struktur kalimat akan berpengaruh terhadap maksud kalimat, dalam arti kalimat tersebut tidak komunikatif. 3.1 Aspek Kebenaran dalam Penyusunan Kalimat Kalimat memenuhi kriteria kebenaran jika kalimat tersebut disusun sesuai

dengan kaidah bahasa Indonesia. Dengan kata lain dapat dikatakan bahwa aspek kebenaran dapat dilihat baku tidaknya (gramatikal tidaknya) struktur suatu kalimat. Untuk memahami aspek kebenaran kalimat tersebut dapat dilihat pada contohcontoh sebagai berikut. Tidak gramatikal Gramatikal 1. Dia tidak bicara tentang masa lalunya. Dia tidak berbicara tentang masa lalunya. 2. Masalah itu belum semuanya disadari Masalah itu belum semuanya kita oleh kita sadari. 3. Hari ini dia mau pergi Surabaya. Hari ini dia mau pergi ke Surabaya. . 3.2 Aspek Kejelasan dalam Penyusunan Kalimat Kalimat memenuhi aspek kejelasan jika kalimat tersebut memiliki ciri (1) adanya penalaran (kalimat logis), (2) kalimat tidak goyah (tidak ambigu), (3) kalimat 6 padu, dan (4) tidak ada penumpukan ide dalam satu kalimat. Ciri-ciri tersebut dapat diperjelas dengan contoh-contoh sebagai berikut. 3.2.1 Kalimat logis Penyusunan kalimat hendaknya didukung oleh jalan pikiran yang logis. Hal ini

sangat menentukan sebab penyusunan kalimat merupakan penyusunan ide yang berkaitan dalam penulisan karya ilmiah. Kalimat yang tidak logis tidak dapat dengan mudah dipahami oleh pembaca dan dapat menimbulkan kerancuan hubungan ide yang satu dengan yang lain. Untuk memperjelas penyusunan kalimat logis dapat dilihat contoh-contoh sebagai berikut. Tidak Logis Logis 1. Saya belum jelas. Saya belum mengerti. 2. Naik sepeda diharap turun! Pengendara sepeda diharap turun! 3. Waktu kami persilakan. Bapak kepala sekolah kami persilakan. 3.2.2 Kalimat Tidak Goyah Untuk mencapai aspek kejelasan kalimat penyusunan kalimat tidak boleh menimbulkan ambiguitas. Kalimat yang memiliki ambiguitas (bermakna banyak) akan menyebabkan berbagai kesalahpahaman. Dalam konteks penulisan karya tulis ilmiah kesalahpahaman tersebut harus dihindarkan. Penghindaran

kesalahpahaman tersebut dapat ditempuh dengan cara menyusun kalimat yang tidak goyah (tidak banyak makna). Untuk memperjelas penyusunan kalimat tidak goyah dapat dilihat contoh-contoh sebagai berikut. Goyah Tidak Goyah 1. Isteri Pak Lurah yang baru. Isteri baru Pak Lurah. 2. Uang itu sudah dikirimkan kakak kemarin. Uang itu sudah dikirimkan kepada

kakak kemarin. Uang itu sudah dikirimkan oleh kakak kemarin. 7 3.2.3 Kalimat Padu Untuk mencapai aspek kejelasan penyusunan kalimat harus memperhatikan kepaduan kalimat. Kalimat dikatakan tidak padu karena hubungan subjek dan predikat suatu kalimat terganggu oleh keterangan panjang yang disisipkan antara subjek dan predikat. Selain itu, kalimat juga bisa terganggu kepaduannya karena subjek menyisip dalam keterangan kalimat. Untuk memperjelas penyusunan kalimat padu tersebut dapat dilihat contoh-contoh sebagai berikut. Tidak Padu Padu 1. Pembaca setelah selesai melakukan kegiatannya dapat menangkap isi suatu buku. Pembaca dapat menangkap isi buku setelah selesai melakukan kegiatannya. 2. Selanjutnya saya akan jelaskan pentingnya bahasa bagi manusia. Selanjutnya akan saya jelaskan pentingnya bahasa bagi manusia.

3. Dalam kita menghadapi berbagai cobaan kita harus tetap tabah. Kita harus tetap tabah dalam menghadapi berbagai cobaan. 3.2.4 Penumpukan Ide dalam Sebuah Kalimat Kalimat panjang dengan ide yang bertumpuk-tumpuk sering menyulitkan pembaca. Untuk memahami isinya, pembaca perlu membaca berulang-ulang. Hal ini tentu saja tidak menguntungkan. Untuk itu, penulisan karya ilmiah kalimat harus disusun sedemikian rupa sehingga mudah dan cepat dipahami serta tidak membosankan pembaca. Ide yang bertumpuk-tumpuk dalam suatu kalimat hendaknya dihindarkan. Contoh sebagai berikut. Karena dalam kurikulum itu bidang studi bahasa Indonesia mendapat tempat yang teratas berdasarkan alokasi waktu yang disediakan untuk pelajaran bahasa Indonesia, yaitu 8 jam pelajaran seminggu, sedangkan untuk bidang studi yang lain berkisar dari 2 sampai dengan 6 jam seminggu, maka pengajaran bahasa Indonesia dianggap sangat penting dalam rangka mencapai pendidikan nasional berdasarkan Pancasila. 8 Agar mudah dan cepat dipahami kalimat panjang di atas dipecah-pecah sehingga tidak terjadi penumpukan ide. Perhatikan kalimat-kalimat di bawah ini yang mencoba untuk memecah kalimat di atas menjadi beberapa kalimat.

Dalam kurikulum itu bidang studi bahasa Indonesia mendapat tempat teratas, yaitu 8 jam pelajaran seminggu. Berbeda dengan bidang studi bahasa Indonesia, bidang studi yang lain berkisar dari 2 sampai dengan 6 jam seminggu. Karena itu, pengajaran bahasa Indonesia dianggap penting dalam rangka mencapai pendidikan nasional berdasarkan Pancasila. 3.3 Aspek Keefektifan dalam Penyusunan Kalimat Aspek keefektifan kalimat dapat dilihat dari segi (1) kehematan, (2) kevariasian, dan (3) kesejajaran. Untuk memperjelas ciri-ciri tersebut dapat dilihat contoh berikut. 3.3.1 Kehematan dalam Kalimat Kehematan dalam kalimat efektif meliputi kehematan pemakaian, kehematan frase atau bentuk lainnya. Kehematan itu menyangkut soal gramatika dan makna kata. Termasuk ke dalam aspek kehematan ini adalah menghindarkan pengulangan subjek kalimat. Contoh: 1. Mahasiswa itu segera mengubah rencananya setelah dia menerima uang dari bapaknya. 2. Anak muda itu berlari-lari setelah dia dinyatakan lulus ujiannya. 3.3.2 Kevariasian dalam kalimat Variasi kalimat diperlukan untuk menghindarkan pembaca dari suasana monoton dan kebosanan. Variasi kalimat dapat dilakukan dengan (1) variasi pembukaan kalimat, (2) variasi pola kalimat, dan (3) variasi jenis kalimat.

3.3.3 Kesejajaran dalam Kalimat Sebuah kalimat harus memperhatikan unsur kesejajaran, Yang dimaksud dengan kesejajaran ialah penggunaan bentuk-bentuk bahasa dalam penulisan dengan konstruksi yang sama dalam susunan serial. Kesejajaran dalam bentukbentuk itu memberi kejelasan dalam kalimat secara keseluruhan. Contoh: 9 Harga kertas meningkat, upah kerja naik, biaya cetak bertambah, terpaksa harga buku itu dinaikkan juga. Kalimat di atas tidak menunjukkan kesejajaran bentuk-bentuk bahasa yang dipergunakannya diperbaiki lagi sebagai berikut. Harga kertas meningkat, upah kerja dinaikkan, biaya cetak meningkat, terpaksa harga buku itu dinaikkan juga. . 3.4 Aspek Keserasian dalam Penyusunan Kalimat Keserasian di sini dikaitkan dengan pemilihan ragam bahasa yang sesuai dengan tujuan penulisan. Dalam bahasa Indonesia kita kenal adanya ragam baku dan ragam tidak baku. Ragam baku digunakan pada situasi-situasi resmi, sedangkan ragam tidak baku digunakan pada situasi penulisan yang tidak resmi. Dalam kaitannya dengan penulisan karya ilmiah jelas kita harus menggunakan (meningkat-bertambah, naik-dinaikkan), sehingga perlu

ragam baku, sebab karya ilmiah termasuk penggunaan bahasa resmi. Dialekdialek ragam bahasa percakapan atau dialek daerah perlu dihindarkan dalam penyusunan kalimat suatu karya ilmiah. 4. Penutup Keterampilan menyusun paragraf dan menyusun kalimat merupakan sebagian dari keterampilan yang diperlukan dalam menulis sebuah karya ilmiah. Dalam penyusunan paragraf harus diperhatikan syarat penyusunan paragraf yang meliputi (1) kesatuan, (2) kepaduan, dan (3) kelengkapan. Selain itu, perlu juga dikuasai berbagai teknik pengembangan paragraf sehingga membentuk suatu paragraf yang utuh dan padu. Selanjutnya berkaitan dengan keterampilan menyusun kalimat perlu diperhatikan aspek (1) kejelasan, (2) kebenaran, (3) keefektifan, dan (4) keserasian. Untuk menguasai keterampilan menulis perlu dilakukan latihan secara terusmenerus. Dengan latihan tersebut seorang penulis pemula akan menerapkan berbagai teori tentang menulis dalam berbagai konteks penulisan. Akhirnya dengan latihan yang terus-menerus dapat terbentuk keterampilan menulis yang memadai. 10 Karena itu, keberanian untuk mencoba sangat diperlukan. Keberanian mencoba dan berlatih inilah yang harus ditumbuhkan pada diri kita semua.

DAFTAR PUSTAKA Ahmadi, Muhsin. 1991. Pengembangan Paragraf serta Penciptaan Bahasa Karangan. Malang: YA3. D, Angelo, Frank J. 1977. Process and Thought in Composition. Cambridge, Massachusetts: Winthrop Publisher. Inc. Legget, Glen et al. 1982. Handbook for Writing. Englewood Cliffs, New York: PrenticeHall, Inc. Parera, Daniel. 1984. Belajar Mengemukakan Pendapat. Jakarta: Erlangga. Soedjito. 1986. Kalimat Efektif. FPBS IKIP Malang. Syafiie, Imam. 1990a. Retorika dalam Menulis. Jakarta: Proyek LPTK. ____________.1990b. Bahasa Indonesia Profesi. Malang: IKIP Malang. Pusdiklat PSDM, Kementerian Keuangan. 2011. Bahasa Indonesia. Jakarta. Penulis: Abu Samman Lubis Widyaiswara Balai Diklat Keuangan Malang.

Sebelum kita membicarakan tentang unsur kalimat bahasa Indonesia,kita perlu mengetahui arti dari kalimat itu sendiri,Kalimat adalah:Satuan bahasa terkecil dalam wujud lisan atau tulisan yang mengungkapkan suatu pikiran yang utuh .

Setiap kalimat yang dibentuk harus memiliki keharmonisan.Keharmonisan kalimat artinya kalimat yang kita buat harus harmonis antara pola berpikir dan struktur bahasa. Agar kalimat Anda harmonis, setiap kalimat yang Anda buat harus mempunyai kejelasan unsur-unsur gramatikalnya, seperti terdiri dari beberapa unsur antara lain subyek,predikat, obyek ,pelengkap dan keterangan. Bila tidak memiliki subjek dan predikat maka bukan disebut kalimat tetapi disebut frasa . Inilah yang membedakan kalimat dengan frasa.

Secara sederhana, kesatuan gagasan diwakili oleh pola sebagai berikut : Subyek (S) + + Predikat (P) + + Obyek (O) + + Pelengkap (Pel) + + Keterangan (Ket)

Subjek (S) ialah bagian kalimat yang menunjukan pelaku, tokoh, sosok, benda, sesuatu hal, atau suatu masalah yang menjadi pangkal atau pokokpembicaraan. 1.Ciri-Ciri Jawaban Berupa atas kata Pertanyaan benda Apa atau atau kata Siapa lain kepada yang Subjek Predikat. dibendakan : adalah salah satu salah fans satu Agnes fans dari Agnes Jawabannya Monica. : Eriza

Contoh Eriza Siapa

Monica?

Predikat (P) adalah bagian kalimat yang memberitahu melakukan apa atau dalam keadaan bagaimana subjek. Predikat dapat juga berupa sifat, situasi, status, ciri atau jatidiri subjek. Fungsi predikat menyatakan pernyataan, perintah, atau

pertanyaan. Dapat Disertai Kata-kata Aspek atau Modalitas

Predikat kalimat yang berupa verba atau adjektiva dapat disertai kata-kata aspek seperti telah, sudah, sedang, belum, dan akan. Kata-kata itu terletak di depan verba atau adjektiva. Kalimat yang subjeknya berupa nomina bernyawa dapat juga disertai modalitas, kata-kata yang menyatakan sikap pembicara (subjek), seperti ingin, Menimbulkan hendak, Pertanyaan apa dan atau mau. siapa.

Dalam hal ini jika predikat maka dengan pertanyaan tersebut akan ada jawabannya. Perhatikan pada Subyek diatas. Subyek dan predikat ditentukan secara bersamasama. Kata Adalah atau Ialah

Predikat kalimat dapat berupa kata adalah atau ialah. Kalimat dengan Predikat demikian itu terutama digunakan pada kalimat majemuk bertingkat anak kalimat pengganti predikat.

Predikat kata kata kata kata kata

dapat benda kerja sifat bilangan depan / / / / /

berupa frase frase frase frase frase

: nominal, verbal, adjektival, numeral, preposisional.

1).

Agnes

Monica/

adalah

seorang

Penyanyi

yang

terkenal

Predikat Obyek (O)

Predikat yang berupa verba intransitif (kebanyakan berawalan ber- atau ter-) tidak memerlukan objek, verba transitif yang memerlukan objek kebanyakan berawalan me-. Dapat Ciri-ciri Menjadi objek Subjek ini sebagai Kalimat berikut. Pasif

Objek yang hanya terdapat dalam kalimat aktif dapat menjadi subjek dalam kalimat pasif. Perubahan dari aktif ke pasif ditandai dengan perubahan unsur objek dalam kalimat aktif menjadi subjek dalam kalimat pasif yang disertai dengan Langsung perubahan di bentuk verba Belakang predikatnya. Predikat

Objek hanya memiliki tempat di belakang predikat, tidak pernah mendahului predikat. Didahului kata Bahwa

Anak kalimat pengganti nomina ditandai oleh kata bahwa dan anak kalimat ini dapat menjadi unsur objek dalam kalimat transitif.

Pelengkap

(Pel)

Perbedaannya terletak pada kalimat pasif. Pelengkap tidak menjadi subjek dalam kalimat pasif. Jika terdapat objek dan pelengkap dalam kalimat aktif, objeklah yang menjadi subjek kalimat pasif, bukan pelengkap. Berikut ciri-ciri pelengkap.

Di

Belakang

Predikat

Ciri ini sama dengan objek. Perbedaannya, objek langsung di belakang predikat, sedangkan Contohnya a) Pelengkap Hasil Contoh a. Kata Pertanyaan : Polisi Pistol polisi itu itu bersenjatakan adalah bersenjatakan apa? Jawaban jawaban dari predikat dengan pertanyaan apa. : Pistol. pelengkap. : Pistol. Vely pelengkap masih dapat disisipi pada saya unsur lain, yaitu objek. berikut. baru.

terdapat mengirimi

kalimat novel

Keterangan (Ket) ialah bagian kalimat yang menerangkan berbagai hal mengenai bagian yang lainnya.Ciri-ciri keterangan yaitu : berupa kata, frase dan klausa, didahului Ciri-Ciri kata depan,dan tidak terikat posisi. Keterangan

Ciri keterangan adalah dapat dipindah pindah posisinya . perhatikan contoh berikut: Cintya S Dengan Cintya bahan dengan itu sudah membuat P Cintya itu sudah sudah tiga kue O membuat membuat tiga tiga kue dengan bahan itu. K . kue.

bahan

Dari jabatan SPOK menjadi KSPO dan SKPO .Jika tidak dapat di pindah maka

bukan

keterangan.

Menurut strukturnya, kalimat bahasa Indonesia dapat berupa kalimat tunggal dan dapat pula berupa kalimat mejemuk. Kalimat majemuk dapat bersifat setara (koordinatif), tidak setara (subordinatif), ataupun campuran (koordiatifsubordinatif). Gagasan yang tunggal dinyatakan dalam kalimat tunggal; gagasan yang bersegi-segi diungkapkan dengan kalimat majemuk.

Macam-macam

Kalimat

Kalimat Majemuk : kalimat-kalimat yang mengandung dua pola kalimat atau lebih. Kalimat majemuk dapat terjadi dari:

a. Penggabungan dari dua atau lebih kalimat tunggal sehingga kalimat yang baru mengandung Misalnya: Bapak Agnes dua Agnes membaca menulis surat atau menulis Majalah dan surat lebih pola (kalimat (kalimat Bapak kalimat. tunggal tunggal membaca I) II) majalah

b. Sebuah kalimat tunggal yang bagian-bagiannya diperluas sedemikian rupa sehingga perluasan itu membentuk satu atau lebih pola kalimat baru, di samping pola yang sudah ada.

Misalnya: Anak itu membaca puisi. (kalimat tunggal) Anak yang menyapu di perpustakaan itu sedang membaca puisi. (subjek pada kalimat pertama diperluas)

Kalimat Tunggal : kalimat yang hanya terdiri atas dua unsur inti pembentukan kalimat (subjek dan predikat) dan boleh diperluas dengan salah satu atau lebih unsur-unsur tambahan (objek dan keterangan), asalkan unsur-unsur tambahan itu tidak membentuk pola kalimat baru.

Berdasarkan sifat hubungannya, kalimat majemuk dapat dibedakan atas kalimat majemuk setara, kalimat majemuk bertingkat, dan kalimat majemuk campuran. 1) Kalimat majemuk setara : kalimat majemuk yang hubungan antara pola-pola kalimatnya sederajat. Kalimat majemuk setara terdiri atas:

a. Kalimat majemuk setara menggabungkan. Biasanya menggunakan kata-kata tugas: dan, serta, lagipula, dan sebagainya. Contoh: Nobita pemuda yang pintar lagi pula tampan.

b. Kalimat majemuk setara memilih. Biasanya memakai kata tugas: atau, baik, maupun. Contoh: Eriza main bola atau Eriza pergi ke lapangan.

c. Kalimat majemuk setara perlawanan. Biasanya memakai kata tugas: tetapi, melainkan. Contoh: Saya sangat cantik tetapi saya malas.

2) Kalimat majemuk bertingkat : terdiri dari perluasan kalimat tunggal, bagian kalimat yang diperluas sehingga membentuk kalimat baru yang disebut anak kalimat. Sedangkan kalimat asal (bagian tetap) disebut induk kalimat. Ditinjau dari unsur kalimat yang mengalami perluasan dikenal adanya:

a. Kalimat majemuk bertingkat dengan anak kalimat penggati subjek. Contoh:

Diakuinya(P) hal itu(S). Diakuinya(P) bahwa Agnes memang hebat(anak kalimat pengganti subjek).

b. Kalimat majemuk bertingkat dengan anak kalimat pengganti predikat. Contoh: Katanya begitu. Katanya bahwa ia tidak sengaja menjatuhkan gelas itu. c. Kalimat majemuk bertingkat dengan anak kalimat pengganti objek. Contoh: Mereka Mereka sudah sudah mengetahui mengetahui bahwa dia yang hal menjadi peran itu. utama.

d. Kalimat majemuk bertingkat dengan anak kalimat pengganti keterangan. Contoh: Rafli Bekerja pagi hari. Rafli bekerja ketika kami sekolah.

3) Kalimat majemuk campuran : kalimat majemuk hasil perluasan atau hasil gabungan beberapa kalimat tunggal yang sekurang-kurangnya terdiri atas tiga pola kalimat. Contoh: Ketika ia duduk minum-minum(pola atasan), datang seorang wanita berpakaian bagus(pola bawahan), dan menggunakan kendaraan roda empat(pola bawahan 2).

Sumber http://serlykeguruan.blogspot.com/2009/10/unsur-kalimat-bahasa-indonesiasalam.html http://jurnal-sastra.blogspot.com/2009/02/penelitian-variasi-pola-kalimatbahasa.html

http://pustaka.unpad.ac.id/wpcontent/uploads/2010/03/kalimat_dalam_bahasa_indonesia.pdf

Kalimat adalah satuan bahasa yang terdiri dari dua kata atau lebih yang mengandung pikiran yang lengkap dan punya pola intonasi akhir. Sesuatu dapat dikatakan sebagai kalimat jika sekurang-kurangya memiliki dua buah unsur kalimat Unsur-unsur 1. Suatu Jawaban Contoh 1.Rani Siapasahabat Ratih? adalah Jawab :Rani. sahabat (maka Rani adalah kata atas dapat Pertanyaan Apa dikatakn atau Siapa subyek kepada yaitu subyek dan predikat. kalimat Subyek jika, Predikat. : Ratih Subyek)

Biasanya disertai kata itu,ini,dan yang (yang ,ini,dan itu juga sebagai pembatas antara Contoh 2 Suatu kata dapat dikatakan sebagai apa predikat atau : subyek Paman itu dan adalah seorang predikat) wirausaha Predikat jika, siapa.

Menimbulkan

Pertanyaan

Dalam hal ini jika predikat maka dengan pertanyaan tersebut akan ada jawabannya.. Kata Adalah atau Ialah, Predikat dapat berupa adalah atau ialah. Kalimat dengan predikat seperti kata ialah dan adalah digunakan dalam kalimat majemuk bertingkat Dapat anak Disertai kalimat Kata-kata Aspek pengganti atau predikat. Modalitas

Predikat kalimat yang berupa verba atau adjektiva dapat disertai kata-kata aspek seperti telah, sudah, sedang, belum, dan akan. Kata-kata itu terletak di depan verba atau adjektiva. Kalimat yang subjeknya berupa nomina bernyawa dapat juga disertai modalitas, kata-kata yang menyatakan sikap pembicara (subjek), seperti ingin, 3 Suatu kata dapat dinyatakan sebagai objek hendak, dan mau. Objek jika,

Predikat yang berupa verba intransitif (kebanyakan berawalan ber- atau ter-) tidak memerlukan objek, verba transitif yang memerlukan objek kebanyakan berawalan me-. Ciri-ciri objek ini sebagai berikut.

Langsung di Belakang Predikat, maksudnya adalah letak objek dalam suatu kalimat selalu tepat dibelakang objek.

Dapat Menjadi Subjek Kalimat Pasif, perubahan dari aktif ke pasif ditandai dengan adanya perubahan bentuk verba predikatnya.

Didahului kata Bahwa, Anak kalimat pengganti nomina ditandai oleh kata bahwa

dan anak kalimat ini dapat menjadi unsur objek dalam kalimat transitif. 4 . Pelengkap

Suatu kata dapat dikatan sebagai pelengkap jika, terletak dibelakang predikat. Yang membedakannya dengan objek adalah objek berada langsung dibelakang predikat sedangkan pelengkap disisipi oleh unsur lain. Dan merupakan hasil jawaban 5. dari predikat dengan pertanyaan apa. Keterangan

Yang menjadi salah satu cirri dari unsure kalimat keterangan adalah unsure tersebut Ratih dapat sudah dipindahkan menulis 10 posisinya. lembar Seperti dengan contohnya, pulpen itu.

Macam-macam I.Kalimat

Kalimat: tunggal

Kalimat majemuk adalah kalimat yang hanya mempunyai satu pola kalimat. II.Kalimat majemuk

Kalimat majemuk adalah kalimat yang mempunyai dua pola kalimat atau lebih. Setiap kalimat majemuk mempunyai kata penghubung yang berbeda, sehingga jenis kalimat tersebut dapat diketahui dengan cara melihat kata penghubung yang digunakannya. Kalimat Kalimat Kalimat Kalimat Jenis-jenis kalimat Majemuk Majemuk Majemuk Majemuk majemuk adalah: Setara Bertingkat Campuran Rapatan

III.Kalimat

majemuk

setara

Yaitu penggabungan dua kalimat atau lebih kalimat tunggal yang kedudukannya sejajar atau sederajat. Berdasarkan kata penghubungnya (konjungsi), kalimat majemuk setara terdiri dari lima macam, yakni:

Kalimat Majemuk Setara Penggabungan: Menggunakan kata penghubung `dan` Kalimat Majemuk Setara Penguatan: Menggunakan kata penghubung `bahkan` Kalimat Majemuk Setara Pemilihan: Menggunakan kata penghubung `atau` Kalimat Majemuk Setara Berlawanan: Menggunakan kata penghubung `tetapi`, `sedangkan`, `melainkan`

Kalimat Majemuk Setara Urutan Waktu: Menggunakan kata penghubung `kemudian`, IV.Kalimat `lalu`, majemuk `lantas`. bertingkat

Yaitu penggabungan dua kalimat atau lebih kalimat tunggal yang kedudukannya berbeda. Di dalam kalimat majemuk bertingkat terdapat unsur induk kalimat dan anak kalimat. Anak kalimat timbul akibat perluasan pola yang terdapat pada induk kalimat. Contoh: Induk Kalimat: Kemarin ayah mencuci motor. Selanjutnya kata `kemarin` yang menduduki pola keterangan, diperluas menjadi anak kalimat yang berbunyi: Ketika matahari berada di ufuk timur. Maka penggabungan induk kalimat Ketika Ayah dan anak kalimat di berdasarkan ufuk timur, matahari majemuk kalimat ayah di atas menjadi: atau timur.

matahari mencuci

berada motor

mencuci di

motor, ufuk

ketika

berada

V.Kalimat

campuran

Yaitu gabungan antara kalimat majemuk setara dan kalimat majemuk bertingkat.

Sekurang-kurangnya terdiri dari tiga kalimat. Contoh: Toni bermain dengan Kevin, dan Rina membaca buku di kamar, ketika aku datang ke rumahnya.

Kalimat

Efektif

Untuk menyampaikan maksud pada pembaca kita sebagai penulis harus membuat kalimat efektif. Kalimat efektif adalah kalimat yang memiliki kemampuan untuk menimbulkan gagasan-gagasan sesuai dengan pikiran penulis itu sendiri.

Ciri-ciri

kalimat

efektif:

1. Kesepadanan struktur, adalah kesepadanan antara gagasan penulis dengan bahasa yang digunakan. Seperti contohnya adalah memiliki subyek dan predikat yang jelas, tidak terdapat subyek ganda dalam kalimat, tidak menggunakan kalimat penghubung pada kalimat tunggal dan predikat ridak boleh didahului oleh kata yang.

2. Keparalelan, Yang dimaksud dengan keparalelan adalah kesamaan bentuk kata yang digunakan dalam kalimat itu. Artinya, kalau bentuk pertama menggunakan nomina. Kalau bentuk pertama menggunakan verba, bentuk kedua juga menggunakan verba.

3. Ketegasan, yang dimaksud dengan ketegasan atau penekanan pada ide sebuah kalimat yang harus ditonjolkan.

4. Kehematan, yang dimaksud dengan kehematan adalah hemat dalam menggunakan kata, frasa, atau bentuk lain. Seperti mengulangi pengulangan kata, tidak menggunakan pemakain superordinat pada hiponim kata, menghindari

kesinoniman,

tidak

menjamakan

kata-kata.

5. Kecermatan, yang dimaksud disini adalah tidak menggunakan kata-kata yang dapat menimbulkan penafsiran ganda.

6. Kepaduan, yang dimaksud dengan kepaduan adalah pernyataan dalam kalimat secara penuh sehingga tidak terpecahpecah.

Paragraf (alinea) merupakan kumpulan suatu kesatuan pikiran yang lebih tinggi dan lebih luas dari pada kalimat. Tetapi kalimat yang bukan sekedar berkumpul, melainkan berhubungan antara yang satu dengan yang lain dalam satu rangkaian yang membentuk suatu kalimat. Dengan paragraf kita dapat membedakan permulaan tema dan akhirnya. Tanpa paragraf kita kesulitan dalam memahami sebuah bacaan, karena kita terpaksa membaca terus bacaan tersebut tanpa tahu dimana kita harus berhenti. Lain halnya kalau dalam bacaan tersebut sudah diberikan pembagian atas paragraf-paragraf. Kita berhenti sebentar sesudah sebuah paragraf berakhir.

B. Rumusan Masalah Dalam makalah ini kami akan membahas tentang Paragraf Bahasa Indonesia dan Penerapannya serta Pola Penalaran (deduktif dan induktif). Dalam makalah ini kami menyertakan contoh-contoh untuk memudahkan pemahaman.

C. Tujuan Tujuan adanya makalah ini adalah untuk memenuhi tugas Bahasa Indonesia dan untuk menambah khazanah keilmuan para pembaca, maka dengan adanya makalah ini kita bisa mengetahui tentang cara penulisan paragraf dan menerapkan pola penalaran deduktif dan induktif.

BAB II PEMBAHASAN

A. Paragraf

1. Pengertian Paragraf Menurut Hasnah Faizah paragraf adalah suatu penuangan ide penulis melalui kalimat atau kumpulan kalimat yang satu dengan yang lain yang berkaitan dan hanya memiliki suatu topik atau tema. Paragraf tidak lain dari kesatuan pemikiran yang biasa terdapat pada kalimat utama ditambah dengan kalimat penjelas. Ia merupakan himpunan dari kalimat-kalimat yang bertalian dalam suatu rangkaian untuk membentuk suatu gagasan (Nursalim, 2005: 49). Jadi, paragraf merupakan kumpulan kalimat yang saling berkaitan dan hanya memiliki satu tema kemudian terdapat didalamnya kalimat utama dan kalimat penjelas.

2. Tujuan Nursalim mengemukakan bahwa dalam membentuk sebuah paragraf sekurang-kurangnya mempunyai tujuan: a. Memudahkan pengertian dan pemahaman dengan memisahkan suatu tema dengan tema yang lain. bila terdapat dua tema, maka paragraf itu harus dipecahkan menjadi dua paragraf. b. Memisahkan dan menegaskan perhentian secara wajar dan formal, untuk memungkinkan kita berhenti lebih lama dari pada perhentian akhir kalimat. Dengan perhentian yang lebih lama ini konsentrasi terhadap tema paragraf lebih terarah.

3. Jenis-jenis Paragraf Berdasarkan sifat dan tujuannya Nursalim mengemukakan bahwa paragraf dapat dibedakan atas paragraf pembuka, penghubung, dan penutup. a. Paragraf Pembuka Paragraf pembuka adalah paragraf yang berada diawal bacaan. Paragraf ini bertujuan untuk membuka atau mengantarkan suatu karangan atau pokok pikiran dalam bagian karangan. Oleh karena itu, sifat-sifat paragraf semacam ini harus mampu menarik minat dan perhatian pembaca serta sanggup menyiapkan pikiran pembaca kepada yang akan diuraikan. Paragraf pembuka yang pendek jauh lebih baik, karena paragraf-paragraf yang panjang hanya akan menimbulkan kebosanan pembaca. Untuk menarik minat pembaca ada beberapa cara yang dianjurkan diantaranya:

1) 2) 3)

Mulailah dengan sebuah kutipan, pribahasa, atau anekdot. Menunjukkan mengapa subjek itu sangat penting. Menyatakan maksud dan tujuan dari karangan itu.

b. Paragraf Penghubung Paragraf penghubung adalah sebuah paragraf yang terdapat antara paragraf pembuka dan paragraf penutup. Dalam membentuk paragraf penghubung harus diperhatikan agar hubungan antara paragraf tersebut teratur, serta disusun secara logis. Sifat paragraf penghubung tergantung pada jenis karangannya. Dalam karangan yang bersifat deskriptif, naratif, dan eksposisi paragraf-paragraf itu harus disusun berdasarkan suatu perkembangan yang logis.

c. Paragraf Penutup Paragraf penutup adalah paragraf yang dimaksudkan untuk mengakhiri sebuah karangan atau bagian karangan. Dengan kata lain, paragraf penutup mengandung kesimpulan-kesimpulan pendapat dari hal yang telah diuraikan dalam paragraf-paragraf penghubung. Hal yang paling esensial adalah bahwa paragraf penutup harus merupakan suatu simpulan yang bulat dan betul-betul mengakhiri uraian, serta menimbulkan kesan yang mendalam kepada para pembacanya. Berdasarkan tema atau kalimat utamanya, paragraf dapat dibedakan atas: 1) Paragraf deduktif

Paragraf deduktif adalah paragraf yang dimulai dengan pernyataan umum ke pernyataan khusus. Kalimat utamanya terdapat pada awal paragraf. Contoh:

Brokoli termasuk sayuran dengan kandungan anti oksidan tinggi sehingga cara memasaknya harus benar. Usahakan agar teksturnya matang tapi jangan sampai mengurangi atau menghabiskan kandungan gizinya. Sayuran ini lebih tepat dimasak jenis rebus setengah matang sebelum dikonsumsi. Segera tiriskan dan siram dengan air dingin agar tetap warnanya tetap cantik, dan bentuknya tidak hancur. Cara memotong brokoli harus benar yaitu mengikuti tangkainya. Selain mempengaruhi kesegaran tangkai brokoli juga berfungsi hiasa untuk menambah selera makan.

2) Paragraf induktif Paragraf induktif adalah yang dimulai dengan pernyataan khusus ke pernyataan umum. Dan kalimat utamanya berada diakhir paragraf. Contoh:

Peremajaan pohon durian semula dilakukan dengan teknik satu pohon. Satu cabang diujung batang disisakan untuk tempat tumbuh tunas baru. Ternyata hal ini mempunyai banyak kekurangan. Selain mudah tumbang juga lama berbuah. Setelah mencoba teknik tiga batang diperoleh hasil bahwa pohon lebih kokoh, cepat berbuah, banyak tunas, dan buahnya banyak. Sehingga teknik peremajaan tiga pohon atau menara kaki tiga menjadi pilihan terbaik saat ini. 3) Paragraf campuran

Paragraf campuran adalah gabungan antara paragraf deduktif dan paragraf induktif. Kalimat utamanya berada diawal paragraf tetapi diulang kembali diakhir paragraf. Contoh: Bisnis tanaman hias tidak lepas dari faktor spekulatif. Dengan sedikit modal kita dapat menghasilkan banyak keuntungan dalam waktu singkat. Namun, ada kalanya modal besar akan hilang karena perubahan harga yang tidak terprediksi. Khususnya untuk beberapa jenis tanaman terlalu mempunyai harga stabil, tetapi untuk jenis yang lain selalu naik turun mengikuti pasar. Kalau anda menyukai bisnis jenis ini berarti anda siap dengan segala jenis spekulasinya.

d. Paragraf Merata Paragraf Merata adalah paragraf yang kalimat utamanya terdapat dalam keseluruhan paragraf tersebut. Paragraf ini tiap kalimat mempunyai kedudukan dan kekuatan yang sama dalam mendukung gagasan utama. Contoh: Pada pagi yang cerah itu Masirah melompat-lompat menyusuri pematang. Dikanan kirinya terbentang luas tembakau yang sudah selutut tingginya. Daunnya hijau lebar-lebar, tanda subur karena cukup pupuknya. Sekali-sekali ia berhenti melayangkan pandangannya ke dangau di ujung ladang. Sudah sejak matahari terbit suaminya menyiangi tembakau. Sekarang tentu sedang beristirahat, karena tidak seorangpun tampak di ladang. Dibayangkannya betapa suaminya akan terkejut gembira karena ia datang agak pagi kali ini. Lagi pula dalam bakul yang dijinjingnya terdapat makanan kesenangan suaminya. Sayur asam, sambal terasi,

petai bakar, dan ikan tawes asin, ditambah dengan nasi putih yang masih panas, yang berasnya baru ditumbuk kemarin. Masirah tersenyum bahagia. Pikiran utama dalam paragraf diatas menjelaskan kegembiraan Masirah melihat ladang dan bertemu suaminya di pagi hari. Kalimat utama dan kalimat penjelas, masing-masing memiliki fungsi yang berbeda. Kalimat utama berfungsi sebagai tumpuan atau sandaran bagi kalimatkalimat penjelas. Sebaliknya kalimat penjelas berfungsi menjelaskan hal-hal yang belum jelas pada kalimat utama.

4. Syarat-syarat Pembentukan Paragraf Paragraf yang baik dan efektif memenuhi syarat seperti kesatuan koherensi dan perkembangan paragraf. Nursalim berpendapat bahwa yang termasuk syaratsyarat pembentukan paragraf adalah: a. Kesatuan Kesatuan dalam paragraf adalah bahwa semua kalimat yang membina paragraf itu secara bersama-sama menyatakan suatu hal atau suatu tema tertentu. b. Koherensi Koherensi adalah kekompakan hubungan antara sebuah kalimat dengan kalimat yang lain yang membentuk paragraf itu. c. Pengembangan Paragraf Bagaimana kita dapat menghubungkan antara gagasan utama dengan gagasan penjelas.

B. Penalaran 1. Pengertian Penalaran sering diidentikkan dengan jalan pikiran. Jalan pikiran turut menentukan baik atau tidaknya kalimat seseorang, mudah tidaknya pikirannya dapat dipahami. Penalaran atau jalan pikiran adalah suatu proses berpikir yang berusaha untuk menghubung-hubungkan evidensi-evidensi menuju kepada kesimpulan yang masuk akal, dengan demikian kalimat-kalimat yang diucapkan harus bisa dipertanggungjawabkan dari segi akal yang sehat atau harus sesuai dengan penalaran. (Hasna Faiza, 2009: 84)

2. Jenis-Jenis Penalaran Pengambilan kesimpulan dalam penalaran dapat dilakukan dengan dua cara, yaitu deduktif dan induktif. Perbedaan kedua nya adalah: a. Penalaran deduktif Pada dasarnya merupakan penguraian atau pembuktian sebuah kesimpulan kedalam data-data khusus. Pola penalaran ini diterapkan dalam penulisan paragraf deduktif, yaitu pada paragraf yang kesimpulannya ditulis pada awal. Contoh: Keberhasilan dunia pertanian membawa dampak pada peningkatan kesejahteraan. Salah satu cara yang ditempuh adalah dengan pemuliaan tanaman. Kegiatan ini bertujuan meningkatkan kuantitas dan kualitas produksi tanaman pangan. Usaha tersebut diterapkan pada hampir semua jenis tanaman, misalnya:

padi, palawija, buah, sayur dan tanaman hias. Padi yang ditemukan sekarang mempunyai umur singkat, batang pendek, dan butir gabah banyak. Buah-buahan yang dijual di pasar selalu berkualitas tinggi begitu juga dengan sayur dan tanaman hias, semua menunjukkan kondisi baik. b. Penalaran induktif Penalaran induktif adalah proses pengambilan kesimpulan secara umum berdasarkan data-data empiris yang ditemukan. Penalaran induktif yang digolongkan menjadi tiga, yaitu generalisasi, analogi, dan sebab akibat dapat diterapkan dalam penulisan paragraf induktif. 1) Generalisasi Pegawai negeri dilingkungan Pemerintahan Daerah Kota Semarang setiap hari Kamis harus memakai pakaian batik dan lurik. Demikian juga pegawai negeri dilingkungan Pendidikan Kota Semarang maupun Propinsi Jawa Tengah. Bahkan pegawai negeri di instansi dimana saja di jawa Tengah memakai batik atau lurik. Jadi dapat disimpulkan bahwa semua pegawai negeri di Jawa tengah memakai batik atau lurik di hari kamis.

2) Analogi Sebuah peribahasa mengatakan bahwa semakin tinggi pohon, semakin kencang pula anginnya. Pernyataan ini sesuai dengan perjalan karir manusia. Ketika seseorang telah menduduki jabatan, selalu ada orang yang tidak menyukai.

Ketidaksukaan ini dapat dilampiaskan dalam berbagai bentuk, misalnya: fitnah, ancaman, kekerasan, atau pemerasan. Dapat dikatakan bahwa jabatan seseorang dan ujian yang dihadapi sama dengan ketinggian pohon dan angin yang menerpanya. 3) Sebab akibat Bersamaan dengan naiknya tarif semua angkutan umum, harga sebagian besar bahan pangan naik. Harga kebutuhan pokok pun merayap mengikuti. Semua penjual dipasar melakukan tindakan pengamanan dengan menyesuaikan harga jual terbarunya. Bahkan, label pada semua barang di toko mulai diubah. Demikianlah dampak hebat pengurangan subsisi BBM yang sangat dirasakan oleh masyarakat. Jadi dapat disimpulkan bahwa dengan naiknya tarif BBM mengakibatkan turut naiknya harga kebutuhan pokok.

BAB III PENUTUP

A. Kesimpulan Dari pembahasan ini dapat kami tarik kesimpulan bahwa paragraf adalah kumpulan kalimat yang saling berkaitan dan hanya memiliki satu tema kemudian terdapat didalamnya kalimat utama dan kalimat penjelas. Diantara tujuan penggunaan paragraf adalah memudahkan pengertian dan pemahaman dengan menceraikan suatu tema dengan tema yang lain. tujuan lainnya adalah memisahkan dan menegaskan perhentian secara wajar dan formal,

untuk memungkinkan kita berhenti lebih lama daripada perhentian kalimat terakhir. Ada banyak jenis-jenis paragraf yang dapat kita pelajari antara lain paragraf pembuka, paragraf penghubung, paragraf penutup, dan paragraf merata.

Kemudian berdasarkan kalimat utamanya dapat dibedakan menjadi tiga, deduktif, induktif dan campuran. Penalaran adalah proses berpikir untuk menarik kesimpulan dari kalimat yang dibaca. Dalam penalaran dibagi dua yaitu secara deduktif dan induktif.

B. Saran Kami menyadari bahwa makalah ini tentunya masih banyak terdapat kekurangan, kekeliruan dan kesalahan. Oleh karena itu kami harapkan kritik dan saran dari pembaca sekalian yang sifatnya membangun, demi menuju kesempurnaan makalah-makalah kami yang akan datang. Atas kritik dan saran saudara kami ucapkan terimakasih.

KEPUSTAKAAN

Faizah, Hasnah. 2009. Bahasa Indonesia. Pekanbaru: Cendekia Insani. Nursalim. 2005. Pengantar Kemampuan Berbahasa Indonesia Berbasis Kompetensi. Pekanbaru: Infinite.

Kalimat adalah satuan bahasa terkecil yang mengungkapkan pikiran yang utuh, baik dengan cara lisan maupun tulisan. Dalam wujud lisan, kalimat diucapkan dengan suara naik turun dan keras lembut, disela jeda, dan diakhiri dengan intonasi akhir yang diikuti oleh kesenyapan yang mencegah terjadinya perpaduan ataupun asimilasi bunyi ataupun proses fonologis lain. Dalam wujud tulisan, kalimat dimulai dengan huruf kapital dan diakhiri dengan tanda titik (.), tanda tanya (?), atau tanda seru (!); dan di dalamnya dapat disertakan tanda baca seperti koma (,), titik dua (:), pisah (-), dan spasi. Tanda titik, tanda tanya, dan tanda seru pada wujud tulisan sepadan dengan intonasi akhir pada wujud lisan sedangkan spasi yang mengikuti mereka melambangkan kesenyapan. Tanda baca sepadan dengan jeda.

Dalam suatu kalimat terdiri dari beberapa unsur antara lain subyek, predikat, objek, Contoh : 1. Subyek (S)

pelengkap

dan

keterangan.

Disebut juga pokok kalimat, karena merupakan unsur inti suatu kalimat.

Umumnya berupa kata benda (KB) atau kata lain yang dibendakan. Merupakan jawaban dari pertanyaan Siapa atau Apa.

Contoh Anggun Gigi adalah seorang adalah aktris band dan

: penyanyi. favoritku.

Sepatu itu telah di beli Obi.

2. Predikat (P)

Unsur inti pada kalimat yang berfungsi menjelaskan subyek.

Biasanya berupa kata kerja (KK) atau kata sifat (KS). Merupakan jawaban dari pertanyaan Mengapa dan Bagaimana.

Contoh Reni Adam Andi membaca majalah. menyanyi memasak dengan nasi

: merdu. goreng.

3. Objek (O)

Keterangan predikat yang memiliki hubungan erat dengan predikat.

Biasanya terletak di belakang predikat.

Dalam kalimat pasif, objek akan menempati posisi subyek.

4. Keterangan (K)

Hubungannya dengan predikat renggang.

Posisinya dapat di awal, tengah, ataupun akhir kalimat.

Terdiri dari beberapa jenis :


o

Keterangan Tempat

LinkinPark akan konser di Jakarta.

Keterangan Alat

Dalam drama itu, Dian memukul Rendi dengan panci.

Keterangan Waktu

Noah akan berangkat ke Korea pukul 11 malam.

5. Pelengkap (Pel.)

Terletak di belakang predikat.

Perbedaannya terletak pada kalimat pasif. Pelengkap tidak menjadi subyek dalam kalimat pasif. Jika terdapat objek dan pelengkap dalam kalimat aktif, objeklah yang menjadi subjek kalimat pasif, bukan pelengkap.

Contoh :
o o o

Fani memberikanku novel bagus. Hajar menghadiahkan orangtuanya restoran baru. Mahkota itu bertahtakan mutiara.

Adapun di dalam kalimat terdapat beberapa Pola Kalimat, antara lain:

1. S-P Bagas tidur 2. S-P-O Saya makan gorengan

3. S-P-Pel Cincin itu bertahtakan berlian

4. S-P-K Maroon 5 konser di Jakarta

5. S-P-O-Pel Bekti menamai kucingnya Kimmy

6. S-P-O-Pel-K Setiap pagi Ibu Ani membuatkan nasi goreng untuk keluarganya

7. S-P-O-K Toto minum susu coklat setiap hari

8. S-P-Pel-K Semua pelajar senang ketika Ibu Guru tidak masuk

Macam-macam kalimat, berdasarkan pola :

Kalimat Majemuk Setara

Kalimat majemuk setara yaitu penggabungan dua kalimat atau lebih kalimat tunggal yang kedudukannya sejajar atau sederajat. Berdasarkan kata penghubungnya (konjungsi), kalimat majemuk setara terdiri dari lima macam, yakni:

1. Penggabungan : Dan 2. Penegasan : Bahkan 3. Pemilihan : Atau 4. Berlawanan : Sedangkan 5. Urutan waktu : Lalu, Kemudian

Contoh : Kami Mereka Kami membaca dan mereka menulis Ferdi berangkat ke bengkel Anna pergi ke pasar membaca menulis

Ferdi berangkat ke bengkel sedangkan Anna pergi ke pasar

Kalimat Majemuk Bertingkat

Kalimat majemuk bertingkat yaitu penggabungan dua kalimat atau lebih kalimat tunggal yang kedudukannya berbeda. Di dalam kalimat majemuk bertingkat terdapat unsur induk kalimat dan anak kalimat. Anak kalimat timbul akibat perluasan pola yang terdapat pada induk kalimat.

Berdasarkan kata penghubungnya (konjungsi), kalimat majemuk bertingkat terdiri dari lima macam, yakni:

1. Syarat : Jika, Kalau, Andaikata 2. Tujuan : Agar, Supaya, Biar 3. Perlawanan : Walaupun, Kendati 4. Pengakibatan : Maka, Sehingga 5. Penyebaban : Sebab, Karena

Contoh : Ibu kemarin siang memasak ikan Ketika Aku masih berada di sekolah Ibu kemarin memasak ikan ketika Aku masih berada di sekolah

Ibu Jika Aku

akan lulus

memberi sekolah

ku dengan

hadiah nilai yang

sepeda bagus

Ibu akan memberi ku hadiah sepeda jika aku lulus sekolah dengan nilai yang bagus

Sumber : http://eziekim.wordpress.com/2010/10/12/unsur-dan-pola-kalimat-dasar-bahasaindonesia/ http://id.wikipedia.org/wiki/Kalimat