P. 1
RUMUS-RUMUS SEGITIGA

RUMUS-RUMUS SEGITIGA

5.0

|Views: 100,628|Likes:
Dipublikasikan oleh padiya68

More info:

Published by: padiya68 on Jun 11, 2009
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/20/2014

pdf

text

original

Rumus-rumus segitiga

Oleh : Padiya,S.Pd.
e-mail: padiya68@yahoo.co.id
1
Rumus-rumus segitiga
Oleh : Padiya,S.Pd.
e-mail: padiya68@yahoo.co.id
2
RUMUS-RUMUS SEGITIGA
Pandanglah A ABC pada gambar 1. Besar sudut dalam A ABC, dituliskan dengan
Z A, Z B, dan Z C. Sisi di hadapan Z A (yaitu sisi BC) panjagnya a, sisi di hadapan Z
B (yaitu sisi AC) panjagnya b dan sisi di hadapan Z C (yaitu sisi AB) panjangnya c.
Gambar 1
Jadi dalam A ABC terdapat 6 unsur , yaitu 3 unsur sudut (dengan Z A, Z B, dan
Z C) dan 3 unsur sisi ( a, b , dan c).
Dalam BAB ini kita akan mempelajari rumus-rumus segitiga yang
menghubungkan unsur-unsur sudut dengan unsur-unsur sisi pada sebuah segitiga, yaitu :
aturan sinus (Dalil Sinus), atura kosinus (Dalil kosinus), dan luas segitiga.
1. ATURAN SINUS
A. Contoh-contoh untuk pengantar.
Untuk memudahkan kita dlam memahami aturan sinus itu, perlu kita simak
terlebih dahulu beberapa contoh berikut ini .
1. Pada gambar 2, segitiga ABC siku-siku di B, dengan Z A = 50
o
, Z B = 90
o
, dan b
= 8 . Hitunglah :
a. besar Z C b. Panjang sisi a dan sisi c.
C
b = 8 a
50
o
A c B
Gambar 2
b. Dari gambar 2 didapat :
A b a
b
a
A sin sin × = ¬ =
= 8 × sin 50
o
= 8 × 0,7660
= 6,1 (teliti samai 1 tempat desimal)
A b c
b
c
A cos cos × = ¬ =
A
B C
b
c
a
ZA = a
o
sisi BC = a
ZB = b
o
sisi AC = b
ZC = c
o
sisi AB = c
b
o
a
o
c
o
Penyelesaian :
a. Untuk menghitung Z C kita gunakan
hubungan : Z A + Z B + Z C = 180
o
Z C = 180
o
- Z A - Z C
= 180
o
– 50
o
– 90
o
= 40
o
Rumus-rumus segitiga
Oleh : Padiya,S.Pd.
e-mail: padiya68@yahoo.co.id
3
= 8 × cos 50
o
= 8 × 0,6428
= 5,1 (teliti sampai dengan 1 tempat desimal).
Jadi panjang sisi a = 6,1 dan panjang sisi c = 5,1 .
2. Pada gambar 3, A ABC lancip dengan Z A = 40
o
, Z B = 80
o
dan b = 6 .
a. Hitung besar Z C !
b. Apakah panjang a dan c dapat dihitung
Langsung seperti pada contoh 1 ?
c. Buat garis tinggi CD pada sisi AB, kemudian
Hitung :
i. panjang CP iv. Panjang BP
ii. panjang BC v. Panjang AB
iii. panjang AP
Gambar 3
Penyelesaian :
a. Untuk menghitung Z C, kita gunakan hubungan :
Z C = 180
o
- Z A - Z B
= 180
o
– 40
o
– 80
o
= 60
o
b. Karena A ABC bukan segitiga siku-siku, maka panjang sisi a dan c tidak dapat
dihitung langsung seperti pada contoh 1.
c. Dengan membuat garis tinggi CD sebagai garis pertolongan (lihat gambar 3) kita
dapatkan :
i. A b CD
b
CD
A sin sin × = ¬ =
= 6 × sin 40
o
= 6 × 0,6428
= 3,9 (teliti sampai dengan 1 tempat desimal).
ii.
B
CD
BC
BC
CD
B
sin
sin = ¬ =
=
o
80 sin
9 , 3
=
9848 , 0
9 , 3
= 3,9 (teliti sampai dengan 1 tempat desimal).
iii. A b AD
b
AD
A cos cos × = ¬ =
= 6 × cos 40
o
= 6 × 0,7660
= 4,6 (teliti sampai dengan 1 tempat desimal).
iv. B BC DB
BC
DB
B cos cos × = ¬ =
A
c
b = 6
a
C
B
40
o
80
o
D
Rumus-rumus segitiga
Oleh : Padiya,S.Pd.
e-mail: padiya68@yahoo.co.id
4
= 3,9 × cos 80
o
= 3,9 × 0,1736
= 0,7 (teliti sampai dengan 1 tempat desimal).
v. AB = AD + DB = 4,6 + 0,7 = 5,3
Jdi dengan membuat garis tinggi CD sebagai garis pertolongan, kita dapat
menghitung panjang sisi a dan sisi c.
3. Pada gambar 4, A ABC tumpul dengan Z A = 100
o
, Z B = 50
o
dan b = 12.
a. Hitunglah besar Z C!
b. Apakah panjang a dan c dapat dihitung
Langsung seperti pada contoh 1.
c. Buat garis tinggi CD pada perpanjangan
Sisi AB, kemudian hitung panjang a dan
c !
Gambar 4
Penyelesaian :
a. Untuk menghitung Z C, kita gunakan hubungan :
Z C = 180
o
- Z A - Z B
= 180
o
– 100
o
– 50
o
= 30
o
b. Karena A ABC bukan segitiga siku-siku, maka panjang sisi a dan c tidak dapat
dihitung langsung seperti pada contoh 1.
c. Dengan membuat garis tinggi CD sebagai garis pertolongan (lihat gambar 4).
Maka kita dapatkan :
i. pada A DAC, Z DAC = 180
o
– 100
o
= 80
o
, sehingga
DAC b CD
b
CD
DAC Z × = ¬ = Z sin sin
= 12 × sin 80
o
= 12 × 0,9848
= 11,8 (teliti sampai dengan 1 tempat
desimal).
DAC b AD
b
AD
DAC Z × = ¬ = Z cos cos
= 12 × cos 80
o
= 12 × 0,1736
= 2,1 (teliti sampai dengan 1 tempat
desimal).
ii. pada A PBC :

B
CD
BC
BC
CD
B
sin
sin = ¬ =
=
o
50 sin
8 , 11
A B
C
b =12
c
a
100
o
50
o
D
A
Rumus-rumus segitiga
Oleh : Padiya,S.Pd.
e-mail: padiya68@yahoo.co.id
5
=
7660 , 0
8 , 11
= 15,4 (teliti sampai dengan 1 tempat desimal).
B BC BD
BC
BD
B cos cos × = ¬ =
= 15,4 × cos 50
o
= 15,4 × 0,6428
= 9,9 (teliti sampai dengan 1 tempat desimal).
AB = BD-AD = 9,9 = 2,1 = 7,8
Jadi, dengan membuat garis tinggi CD sebagai garis pertolongan, kita dapat meng-
hitung panjang sisi a dan sisi c.
Dari contoh 1 sampai dengan contoh 3, kita dapat mengamati beberapa hal sebagai
berikut :
1. Dalam A ABC siku-siku (contoh 1), panjang sisi a dan c dapat dihitung langsung
dengan menggunakan perbandingan trigonometri.
2. Dalam A ABC lancip (contoh 2) atau tumpul (contoh 3), panjang sisi a dan c
dapat dihitung dengan menggunakan garis tinggi sebagai garis pertolongan.
Lalu sekarang timbul pertanyaan, dapatkah panjang sisi a dan c dihitung tanpa
menggunakan garis tinggi sebagai garis pertolongan ? Untuk menjawab pertanyaan
tersebut simaklah uraian berikut ini .
B. Aturan Sinus dan Buktinya.
Pada uraian terdahulu telah kita pelajari cara menentukan unsur-unsur sebuah segitiga
yang belum diketahui, jika unsur-unsur yang lain telah diketahui. Namun yang
terpenting dari padanya, adalah apa yang disebut di bawah ini :
Atau dengan rumus dapat ditulis sebagai berikut :
Bukti : Cara 1
i. Untuk  ABC lancip.
C
b a
A D B
c Gambar 5
Aturan Sinus : Dalam setiap segitiga, perbandingan
antara panjang sisi dengan sinus sudut yang
mengahadapi sisi itu adalah sama, untuk tiap sisi
dan sudut yang terdapat pada segitiga tersebut.
Untuk segitiga ABC berlaku :
C
c
B
b
A
a
sin sin sin
= =
Perhatikan gambar 5
*) segitiga ADC siku-siku di D, maka :
A b CD
b
CD
A sin sin × = ¬ = ---(1)
*) segitiga BDC siku-siku di D, maka :
B a CD
a
CD
B sin sin × = ¬ = ---(2)
Rumus-rumus segitiga
Oleh : Padiya,S.Pd.
e-mail: padiya68@yahoo.co.id
6
Dari (1) dan (2) didapat :
b×sinA = a×sinB atau

---------(3)
C
E
b a
A B
c
Gambar 6
Dari (1) dan (2) didapat :
b×sinC = c×sinB atau

---------(6)
Dari (3) dan (6) didapat :
C
c
B
b
A
a
sin sin sin
= =
ii. Untuk  ABC tumpul :
C
a
b
D A c B
Gambar 7
Dari (1) dan (2) didapat :
b×sinA = a×sinB atau

---------(3)
C
E
b a
A c B
Gambar 8
b
b
A
a
sin sin
=
Perhatikan gambar 6
*) segitiga AEC siku-siku di E, maka :
C b AE
b
AE
C sin sin × = ¬ = ---(4)
*) segitiga BEC siku-siku di E, maka :
B c AE
c
AE
B sin sin × = ¬ = ---(5)
C
c
B
b
sin sin
=
Perhatikan gambar 5
*) segitiga ADC siku-siku di D, maka :
A b CD
b
CD
A sin sin × = ¬ = ---(1)
*) segitiga BDC siku-siku di D, maka :
B a CD
a
CD
B sin sin × = ¬ = ---(2)
b
b
A
a
sin sin
=
Perhatikan gambar 6
*) segitiga AEC siku-siku di E, maka :
C b AE
b
AE
C sin sin × = ¬ = ---(4)
*) segitiga BEC siku-siku di E, maka :
B c AE
c
AE
B sin sin × = ¬ = ---(5)
Rumus-rumus segitiga
Oleh : Padiya,S.Pd.
e-mail: padiya68@yahoo.co.id
7
Dari (4) dan (5) didapat :
b×sinC = c×sinB atau

---------(6)
Dari (3) dan (6) didapat :
C
c
B
b
A
a
sin sin sin
= = (terbukti)
Bukti : Cara 2
i. Untuk  ABC lancip:
Y C(b.cosA,b.sinA) Y C(a.cosB,a.sinB)
b a a b
y
c
y
c
O=A c B X O=B c A X
(a) (b)
Gambar 9
Perhatikan gambar 9 di atas !
Pada gambar 9 (a) didapat hubungan : y
c
= b.sinA -----(1)
Pada gambar 9 (b) didapat hubungan : y
c
= a.sinB -----(2)
Dari (1) dan (2) didapat hubungan
b.sinA = a.sin B atau

B
b
A
a
sin sin
= --------(3)
Y B(c.cosA,c.sinA) Y B(a.cosC,a.sinC)
c a a c
y
b
y
b
O=A b C X O=C b A X
(a) (b)
Gambar 10
Perhatikan gambar 10 di atas !
Pada gambar 10 (a) didapat hubungan : y
b
= c.sinA -----(4)
Pada gambar 10 (b) didapat hubungan : y
b
= a.sinC -----(5)
Dari (4) dan (5) didapat hubungan
c.sinA = a.sin C atau

C
c
A
a
sin sin
= --------(6)
C
c
B
b
sin sin
=
Rumus-rumus segitiga
Oleh : Padiya,S.Pd.
e-mail: padiya68@yahoo.co.id
8
Dari (3) dan (6) didapat :
C
c
B
b
A
a
sin sin sin
= = (terbukti)
ii. Untuk  ABC tumpul :
Y Y
B(c.cosA,c.sinA) B(a.cosC,a.sinC)
y
b
c a a c y
b
D O=A b C X O=C b A D X
(a) (b)
Gambar 11
Perhatikan gambar 11 di atas !
Pada gambar 11 (a) didapat hubungan : y
b
= c.sinA ------ (1)
Pada gambar 11 (b) didapat hubungan : y
b
= a.sinC ------ (2)
Dari (1) dan (2) didapat hubugan :
c.sinA = a.sin C atau

C
c
A
a
sin sin
= --------(3)
Y Y
A(c.cosB,c.sinB) A(b.cosC,b.sinC)
c y
a
b b y
a
c
O=B a C X O=C a B X
(a) (b)
Gambar 12
Perhatikan gambar 12 di atas !
Pada gambar 12 (a) didapat hubungan : y
a
= c.sinB -----(4)
Pada gambar 12 (b) didapat hubungan : y
a
= b.sinC -----(5)
Dari (4) dan (5) didapat hubungan
c.sinB = b.sin C atau

C
c
B
b
sin sin
= --------(6)
Dari (3) dan (6) didapat :
C
c
B
b
A
a
sin sin sin
= = (terbukti)
Bukti cara 3:
i. Untuk  ABC lancip.
C
b a
A x O
c
B
x
Perhatikan gambar 13 di samping !
Z D = Z A (sudut dalam segmen yang sama)
Z CBD siku-siku (menghdapi busur
2
1
lingkaran DC),
CD = 2R, (R = jari-jari lingkaran)
R
a
A atau
R
a
CD
a
D
2
sin
2
sin = = = atau
R
A
a
2
sin
= ----- (1)
Rumus-rumus segitiga
Oleh : Padiya,S.Pd.
e-mail: padiya68@yahoo.co.id
9
D
Gambar 13
C
b a
A O
c y
B
y

E
Gambar 14
C
F
b a
A O
c
B



Gambar 15
Dari (1), (2) dan (3) didapat hubungan :
R
C
c
B
b
A
a
2
sin sin sin
= = =
ii. Untuk  ABC tumpul:
C
a b
A x O B
c
x

D
Gambar 16
Perhatikan gambar 14 di samping !
Z E = Z B (sudut dalam segmen yang sama)
Z CAE siku-siku (menghdapi busur
2
1
lingkaran CE),
CE = 2R, (R = jari-jari lingkaran)
R
b
B atau
R
b
CE
b
E
2
sin
2
sin = = = atau
R
B
b
2
sin
= ----- (2)
Perhatikan gambar 15 di samping !
Z F = Z C (sudut dalam segmen yang sama)
Z BAF siku-siku (menghdapi busur
2
1
lingkaran BF),
BF = 2R, (R = jari-jari lingkaran)
R
c
C atau
R
c
BF
c
F
2
sin
2
sin = = = atau
R
C
c
2
sin
= ----- (3)
z
z
Perhatikan gambar 16 di samping !
Z D = Z A (sudut dalam segmen yang
sama)
Z CBD siku-siku (menghdapi busur
2
1
lingkaran DC),
CD = 2R, (R = jari-jari lingkaran)
R
a
A atau
R
a
CD
a
D
2
sin
2
sin = = =
atau
R
A
a
2
sin
= ----- (1)
Rumus-rumus segitiga
Oleh : Padiya,S.Pd.
e-mail: padiya68@yahoo.co.id
10
C
a b
A O y B
c
y
E

Gambar 17
C

a
b
A
c B
O
F



Gambar 18
Dari (1), (2) dan (3) didapat hubungan :
R
C
c
B
b
A
a
2
sin sin sin
= = = terbukti
C..Penggunaan Aturan Sinus
Aturan sinus secara umum dapat digunakan untuk menentukan unsur-unsur pada
sebuah segitiga yang belum diketahui, jika unsur-unsur yang lainnya telah diketahui.
Unsur-unsur yang diketahui dalam sebuah segitiga dapat terdiri atas :
2. sebuah sisi dan dua buah sudut :
- sisi, sudut, sudut (ss, sd, sd)
- sudut, sisi, sudut (sd, ss, sd)
3. dua buah sisi dan sebuah sudut yang berhadapan dengan salah satu sisi itu.
- sisi, sisi, sudut (ss, ss, sd).
Untuk memahami penggunaan aturan sinus, marilah kita simak beberapa contoh
berikut ini :
1. Dalam kasus 1, unsur-unsur yang diketahui : sebuah sisi dan dua buah sudut.
Diketahui A ABC dengan Z A = 38
o
, Z B = 64
o
dan sisi b = 5.
a. Hitunglah Z C !
Perhatikan gambar 17 di samping !
Z E = Z B (sudut dalam segmen yang
sama)
Z CAE siku-siku (menghdapi busur
2
1
lingkaran CE),
CE = 2R, (R = jari-jari lingkaran)
R
b
B atau
R
b
CE
b
E
2
sin
2
sin = = =
atau
R
B
b
2
sin
= ----- (2)
Perhatikan gambar 18 di samping !
Z F= Z 180
o
- Z C (sudut hadap segiempat
tali busur), Z BAF = 90
o
BF = 2R, (R = jari-jari lingkaran)
C C F
o
sin ) 180 sin( sin = ÷ =
R
c
C atau
R
c
BF
c
C
2
sin
2
sin = = =
atau
R
C
c
2
sin
= ----- (3)
Rumus-rumus segitiga
Oleh : Padiya,S.Pd.
e-mail: padiya68@yahoo.co.id
11
b. Hitunglah panjang sisi a dan c !.
Penyelesaian:
a. Z C = 180
o
- Z A - Z B = 180
o
– 38
o
– 64
o
= 78
o
b. Panjang sisi a dan c ditentukan dengan aturan sinus
- panjang sisi a

42 , 3
8988 , 0
0785 , 3
8988 , 0
6157 , 0 5
64 sin
38 sin 5
sin
sin
sin sin
=
=
×
=
×
=
×
=
=
a
a
a
a
B
A b
a
B
b
A
a
o
o
- panjang sisi c

44 , 5
8988 , 0
8905 , 4
8988 , 0
9781 , 0 5
64 sin
78 sin 5
sin
sin
sin sin
=
=
×
=
×
=
×
=
=
c
c
c
c
B
C b
c
C
c
B
b
o
o
Atau dengan cara lain :
a. Dengan menggunakan daftar logaritma :

42 , 3
424 , 3
5345 , 0 log
) 0465 , 0 ( 2104 , 0 6990 , 0 log
100 9537 , 9 ( ) 10 7893 , 9 ( 6990 , 0 log
64 sin log 38 sin log 5 log log
64 sin
38 sin . 5
log log
64 sin
38 sin 5
=
=
=
÷ ÷ ÷ =
÷ ÷ ÷ + =
÷ + =
|
|
.
|

\
|
=
×
=
a
a
a
a
a
a
a
a
o o
o
o
o
o
b. Dengan menggunakan kalkulator.
Kalkulator yang dapat dipakai untuk keperluan ini adalah kalkulator jenis ilmiah
(scientific calculator), misalnya kalkulator merk ” Casio seri fx-3600P”
Caranya :
- Pertama-tama mode ukuran sudut diatur dalam kedudukan ”DEG” (degree =
derajat).
-Kemudian tekan berturut-turut tombol :
3 8 sin x 5 = : 6 4 sin =
-Hasil perhitungan akan ditunjukkan pada layar sebagai : 3,424930761
-Apabila hasil itu dibulatkan sampai 2 tempat desimal, maka diperoleh a = 3,42
(sesuai dengan perhitungan sebelumnya).
Rumus-rumus segitiga
Oleh : Padiya,S.Pd.
e-mail: padiya68@yahoo.co.id
12
2. Dalam kasus 2, unsur-unsur yang diketahui : dua buah sisi dan sebuah sudut yang
menghadapi salah satu dari sisi itu.
Diketahui A ABC, dengan Z B = 30
o
, a = 7 , dan b = 6.
Hitunglah :
a.Besar Z A !
b..Besar Z C !
c..Panjang c !
Penyelesaian :
Perhatikan gambar 19 di samping !
a.
o
o
A
b
B a
A
B
b
A
a
68 , 35 58 , 0
6
5 , 3
6
5 , 0 7
6
30 sin 7 sin
sin
sin sin
= Z ¬ = =
×
=
×
=
×
= ¬ =
b. Z C = 180
o
- Z A - Z B = 180
o
– 35,68
o
– 30
o
= 114,32
o
c. 94 , 10
5 , 0
4678 , 5
5 , 0
9113 , 0 6
30 sin
32 , 114 sin 6
sin
sin
sin sin
= =
×
=
×
=
×
= ¬ =
o
o
B
C b
c
C
c
B
b
3. Diketahui A PQR dengan Z P = 30
o
, Z Q = 45
o
dan q = 7. Tentukanlah :
a. Besar Z R !
b. Panjang p dan r !
Penyelesaian :
a. Z R = 180
o
- Z P - Z Q = 180
o
– 30
o
– 45
o
= 105
o
b. - menentukan panjang p
95 , 4
7071 , 0
5 , 3
7071 , 0
5 , 0 7
45 sin
30 sin 7
sin
sin
sin sin
= =
×
=
×
=
×
= ¬ =
o
o
Q
P q
p
Q
q
P
p
- menentukan panjang r
56 , 9
7071 , 0
7613 , 6
7071 , 0
9659 , 0 7
45 sin
105 sin 7
sin
sin
sin sin
= =
×
=
×
=
×
= ¬ =
o
o
Q
R q
r
R
r
Q
q
4..Diketahui A ABC dengan Z B = 60
o
, a = 4 dan b = 7
Hitunglah besar Z A !
Penyelesaian :
66 , 29 4949 , 0
7
464 , 3
7
8660 , 0 4
7
60 sin 4 sin
sin
sin sin
= Z ¬ = =
×
=
×
=
×
= ¬ = A
b
B a
A
B
b
A
a
o
5.


Gambar 20
C
6 7
30
o
A c B
Gambar 19
C
B
A
Seekor laba-laba (A) menjaring seekor lalat (B)
dan seekor lebah (C). Apabila sudut BAC = 20
o
dan jarak laba-laba (A) dengan lalat (B) = 6, jarak
antara lalat (B) dengan lebah (C) = 5. Berapakah
jarak laba-laba (A) dengan lebah (C) ?
Rumus-rumus segitiga
Oleh : Padiya,S.Pd.
e-mail: padiya68@yahoo.co.id
13
Penyelesaian :
Kejadian tersebut dapat kita terjemahkan ke dalam segitiga berikut ini.
C
? 5
B
20
o



A
Gambar 21
Z B = 180
o
- Z A - Z C = 180
o
– 20
o
– 24,23
o
= 135,77
o
12 , 10
3420 , 0
4625 , 3
3420 , 0
6925 , 0 5
20 sin
77 , 135 sin 5
sin
sin
sin sin
= =
×
=
×
=
×
= ¬ =
o
o
A
B BC
AC
A
BC
B
AC
Jadi jarak antara laba-laba dengan lebah adalah 10,12
2. ATURAN KOSINUS
A. Contoh-contoh untuk pengantar.
Untuk memudahkan kita dalam memahami Aturan Kosinus itu, perlu kita simak
terlebih dahulu beberapa contoh berikut ini :
1. Pada gambar 22, A ABC siku-siku di A, dengan b = 3 dan c = 4 .
Hitunglah: C
a. Panjang a !
b. Besar Z B dan Z C! b=3 a
A c=4 B
Gambar 22
Penyelesaian :
a. Dengan menggunakan Theorema Pythagoras diperoleh :
5 25 16 9 4 3
2 2 2 2
= = + = + = + = c b a
b. Dari gambar 22 diperoleh :

o
B
a
b
B 87 , 36 6 , 0
5
3
sin = Z ¬ = = =

o
C
a
c
C 13 , 53 8 , 0
5
4
sin = Z ¬ = = =
2. Pada gambar 23 A ABC lancip dengan Z
A = 50
o
, b = 6 dan c = 5.
a. Apakah sisi a , ZB dan Z C dapat
dihitung langsung seperti pada contoh
1?
b. Apakah sisi a , ZB dan Z C dapat
dihitung dg aturan sinus ?
C
b = 6 a
A B
c=5
Gambar 23
6 o
o
C
C
BC
A AB
C
C
AB
A
BC
23 , 24
41 , 0
5
3420 , 0 6
5
20 sin 6
sin
sin
sin
sin sin
= Z
=
×
=
×
=
×
= ¬ =
Rumus-rumus segitiga
Oleh : Padiya,S.Pd.
e-mail: padiya68@yahoo.co.id
14
Penyelesaian :
a. Dalam hal di atas sisi a tidak dapat ditung dengan Theorema Pythagoras.
Sudut B dan C tidak dapat dihitung dengan perbandingan trigonometri.
b. Dengan menerapkan aturan sinus pada A ABC di atas diperoleh :

C B
a
C
c
B
b
A
a
o
sin
5
sin
6
50 sin
sin sin sin
= = ·
= =
Dari perhitungan di atas, terlihat bahwa dengan aturan sinus, kita juga tidak
dapat menghitung sisi a, Z B dan Z C.
3. Pada gambar 24, A ABC tumpul dengan a = 4, b = 5 dan c = 8.
a. Apakah Z A, Z B dan Z C dapat A
dihitung langsung seperti pada
contoh 1 ?
b. Apakah Z A, Z B dan Z C dapat c = 8
dihitung dengan aturan sinus ? b = 5
B C
a = 4
Gambar 24
Penyelesaian :
a. Sudut A, B dan C dalam hal di atas tidak dapat dihitung dengan perbandingan
trigonometri.
b. Dengan menerapkan aturan sinus pada A ABC di atas diperoleh :

C B A
C
c
B
b
A
a
sin
8
sin
5
sin
4
sin sin sin
= = ·
= =
Ternyata dengan aturan sinus, kita juga tidak dapat menghitung Z A, Z B dan
Z C.
Dari contoh 2 di atas kita dapat meihat bahwa apabila dalam sebuah segitiga diketahui
dua sisi dan satu sudut yang diapit oleh kedua sisi itu maka unsur-unsur lainnya yang
belum diketahui tidak dapat ditentukan dengan aturan sinus. Demikian pula pada contoh
3 pada sebuah segitiga yang diketahui ketiga sisinya, unsur-unsur yang lainnya juga tidak
dapat ditentukan dengan aturan sinus.
Untuk dapat menghitung unsur-unsur yang belum diketahui dalam segitiga pada contoh 2
dan 3 marilah kita simak uraian berikut ini :
B. Aturan Kosinus (Dalil Kosinus) dan Buktinya.
Dengan rumus dapat ditulis (untuk segitiga ABC) :
Aturan Kosinus (Dalil Kosinus) : Pada setiap segitiga, kuadrat sebuah sisi adalah
sama dengan jumlah kuadrat-kuadrat kedua sisi lainnya dikurangi dengan dua
kali hasil perkalian antara sisi-sisi itu dengan kosinus sudut yang diapitnya.
Rumus-rumus segitiga
Oleh : Padiya,S.Pd.
e-mail: padiya68@yahoo.co.id
15
Dengan menggunakan rumus dapat dituiskan sebagai berikut :
A.
C ab b a c iii
B ac c a b ii
A bc c b a i
cos . 2 ) (
cos . 2 ) (
cos . 2 ) (
2 2 2
2 2 2
2 2 2
÷ + =
÷ + =
÷ + =
B.
ab
c b a
C iii
ac
b c a
B ii
bc
a c b
A i
2
cos ) (
2
cos ) (
2
cos ) (
2 2 2
2 2 2
2 2 2
÷ +
=
÷ +
=
÷ +
=
Bukti :
Dalam pembahasan ini hanya akan dibuktikan dengan cara 1, pembaca diharapkan
dapat membuktikan dengan yang lain.
i. Untuk  ABC lancip.
(i) C
b t
c
a
A D c B

(ii) A
c t
a
b
B E a C
(iii) B
a t
b
c
C F b A

Gambar 25
Pada gambar 25 (i) t
c
adalah garis tinggi pada sisi c.
Dengan menerapkan Theorema Pythagoras
- pada segitiga siku-siku BCD diperoleh :
2 2 2
) (BD t a
c
+ = ------ (1)
- pada segitiga siku-siku ACD diperoleh :
A b t
c
sin .
2
= ------ (2)
- dan AD = b.cosA, sehingga BD = AB-AD
= c – b.cosA ------(3)
Substitusikan (2) dan (3) ke (1) diperoleh :
bc
a c b
A
atau
A bc c b a
A bc c A A b a
A b A bc c A b a
A b c A b a
2
cos
cos . 2
cos . 2 ) cos (sin
cos . cos . 2 sin .
) cos . ( ) sin . (
2 2 2
2 2 2
2 2 2 2 2
2 2 2 2 2 2
2 2 2
÷ +
=
÷ + =
÷ + + =
+ ÷ + =
÷ + =
A(i) dan B(i)
terbutki
Rumus-rumus segitiga
Oleh : Padiya,S.Pd.
e-mail: padiya68@yahoo.co.id
16
Pada gambar 25 (ii) t
a
adalah garis tinggi pada sisi a. Dengan menerapkan Theorema
Pythagoras
- pada segitiga siku-siku AEC diperoleh :
2 2 2
) (EC t b
a
+ = ------ (1)
- pada segitiga siku-siku BEA diperoleh :
B c t
a
sin .
2
= ------ (2)
- dan BE = c.cosB, sehingga EC = BC - BE
= a – c.cosB ------(3)
Substitusikan (2) dan (3) ke (1) diperoleh :
ac
b c a
B
atau
B ac c a b
B ac a B B c b
B c B ac a B c b
B c a B c b
2
cos
cos . 2
cos . 2 ) cos (sin
cos . cos . 2 sin .
) cos . ( ) sin . (
2 2 2
2 2 2
2 2 2 2 2
2 2 2 2 2 2
2 2 2
÷ +
=
÷ + =
÷ + + =
+ ÷ + =
÷ + =


Pada gambar 25 (iii) t
b
adalah garis tinggi pada sisi b. Dengan menerapkan Theorema
Pythagoras
- pada segitiga siku-siku AFB diperoleh :
2 2 2
) ( AF t c
b
+ = ------ (1)
- pada segitiga siku-siku BFC diperoleh :
C a t
b
sin .
2
= ------ (2)
- dan CF = a.cosC, sehingga AF = AC - CF
= b – a.cosC ------(3)
Substitusikan (2) dan (3) ke (1) diperoleh :
ab
c b a
C
atau
C ab b a c
C ab b C C a c
C a C ab b C a c
C a b C a c
2
cos
cos . 2
cos . 2 ) cos (sin
cos . cos . 2 sin .
) cos . ( ) sin . (
2 2 2
2 2 2
2 2 2 2 2
2 2 2 2 2 2
2 2 2
÷ +
=
÷ + =
÷ + + =
+ ÷ + =
÷ + =

ii. Untuk  ABC tumpul.
C

t
c
a Gambar 26
b
D A c B
A(ii) dan B(ii)
terbutki
A(iii) dan B(iii)
terbutki
Rumus-rumus segitiga
Oleh : Padiya,S.Pd.
e-mail: padiya68@yahoo.co.id
17
Pada gambar 26 t
c
adalah garis tinggi pada sisi c. Dengan menerapkan Theorema Pythagoras
- pada segitiga siku-siku BCD diperoleh :
2 2 2
) (BD t a
c
+ = ------ (1)
- pada segitiga siku-siku ACD diperoleh :
A b A b CAD b t
o
c
sin . ) 180 sin( . sin .
2
= ÷ = Z = ------ (2)
- dan AD = b.cosZCAD = b.cos(180
o
-A) = b.(-cosA) = -b.cosA, sehingga BD = AB + AD
= c + (- b.cosA) = c – b.cosA ------(3)
Substitusikan (2) dan (3) ke (1) diperoleh :
bc
a c b
A
atau
A bc c b a
A bc c A A b a
A b A bc c A b a
A b c A b a
2
cos
cos . 2
cos . 2 ) cos (sin
cos . cos . 2 sin .
) cos . ( ) sin . (
2 2 2
2 2 2
2 2 2 2 2
2 2 2 2 2 2
2 2 2
÷ +
=
÷ + =
÷ + + =
+ ÷ + =
÷ + =
A B
t
a
c b t
b
a c
E B C F C A

(i) (ii)
Gambar 27
Dengan cara yang sama dengan menggunakan gambar 27 (i) kita akan mendapatkan
hubungan sebagai berikut :
B ac c a b cos . 2
2 2 2
÷ + = atau
ac
b c a
B
2
cos
2 2 2
÷ +
= (Rumus A(ii) dan B(ii))
Dan dengan mengunakan gambar 27 (ii) kita akan mendapatkan hubungan :
C ab b a c cos . 2
2 2 2
÷ + = atau
ab
c b a
C
2
cos
2 2 2
÷ +
= (Rumus A (iii) dn B (iii) )
C. Penggunaan Aturan Kosinus
Aturan kosinus dapat kita gunakan untuk menentukan unsur-unsur yang belum
diketahui dari sebuah segitiga, jika diketahui :
1. dua buah sisi dan sebuah sudut yang diapit oleh kedua sisi itu.
- sisi, sudut, sisi (ss, sd, ss)
2. ketiga buah sisinya
- sisi, sisi, sisi (ss, ss, ss)
Untuk lebih memahami penggunaan aturan kosinus, simaklah beberapa contoh
berikut ini :
A(i) dan B(i)
terbutki
a b
Rumus-rumus segitiga
Oleh : Padiya,S.Pd.
e-mail: padiya68@yahoo.co.id
18
1. Dalam kasus 1. Kita lihat contoh pada sub A contoh 2:
Diketahui A ABC lancip dengan Z A = 50
o
, b = 6 dan c = 5 .
Tentukanlah :
a. panjang sisi a !
b. besar Z B dan Z C!
Penyelesaian :
a. Untuk menghitung panjang sisi a, kita gunakan rumus :

74 , 4
432 , 22
432 , 22
568 , 38 61
) 6428 , 0 .( 60 25 36
50 cos . 5 . 6 . 2 5 6
cos . 2
2
2
2
2 2 2
2 2 2
=
=
=
÷ =
÷ + =
÷ + =
÷ + =
a
a
a
a
a
a
A bc c b a
o
b. Untuk menghitung besar Z B, kita gunakan rumus :

o
B
B
ac
b c a
B
76
2419 , 0 cos
2419 , 0
4 , 47
4676 , 11
4 , 47
36 25 4676 , 22
5 ). 74 , 4 .( 2
6 5 ) 74 , 4 (
2
cos
2 2 2 2 2 2
= Z
=
= =
÷ +
=
÷ +
=
÷ +
=

Untuk menghitung besar Z C , kita gunakan rumus :
o
C
C
ab
c b a
C
96 , 53
5884 , 0 cos
5884 , 0
88 , 56
4676 , 33
88 , 56
25 36 4676 , 22
6 ). 74 , 4 .( 2
5 6 ) 74 , 4 (
2
cos
2 2 2 2 2 2
= Z
=
= =
÷ +
=
÷ +
=
÷ +
=
2. Dalam kasus 2, kita lihat contoh pada sub A contoh 3.
Diketahui A ABC tumpul, dengan a = 4 , b = 5 dan c = 8.
Hitunglah besar Z A, Z B, Z C !
Penyelesaian :
Untuk menghitung besar Z A , kita gunakan rumus :
o
C
C
bc
a c b
A
15 , 24
9125 , 0 cos
9125 , 0
80
73
80
16 64 25
8 . 5 . 2
4 8 5
2
cos
2 2 2 2 2 2
= Z
=
= =
÷ +
=
÷ +
=
÷ +
=
Rumus-rumus segitiga
Oleh : Padiya,S.Pd.
e-mail: padiya68@yahoo.co.id
19
Untuk menghitung besar Z B, kita gunakan rumus :
o
B
B
ac
b c a
B
75 , 30
8594 , 0 cos
8594 , 0
64
55
64
25 64 16
8 . 4 . 2
5 8 4
2
cos
2 2 2 2 2 2
= Z
=
= =
÷ +
=
÷ +
=
÷ +
=

Untuk menghitung besar Z C , kita gunakan rumus :
o
C
C
ab
c b a
C
09 , 125
575 , 0 cos
575 , 0
40
23
40
64 25 16
5 . 4 . 2
8 5 4
2
cos
2 2 2 2 2 2
= Z
÷ =
÷ =
÷
=
÷ +
=
÷ +
=
÷ +
=
3. Pada AABC, lihat gambar 28 diketahui C
Z A = 40
o
, b = 5 dan c = 6. tentukanlah
panjang sisi a ! b = 5 a
Penyelesaian : A 40
o
B

88 , 3
04 , 15
04 , 15
96 , 45 61
7660 , 0 60 36 25
40 cos . 6 . 5 . 2 6 5
cos . 2
2
2
2
2 2 2
2 2 2
=
=
=
÷ =
× ÷ + =
÷ + =
÷ + =
a
a
a
a
a
a
A bc c b a
o

4. Pada A ABC, diketahui a = 8 , b = 6 dan c = 10. Tentukanlah besar Z C !
Penyelesaian :
o
C
C
C
C
C
ab
c b a
C
90
0 cos
96
0
cos
96
100 36 64
cos
6 . 8 . 2
10 6 8
cos
2
cos
2 2 2
2 2 2
= Z
=
=
÷ +
=
÷ +
=
÷ +
=

c = 6
Gambar 28
Rumus-rumus segitiga
Oleh : Padiya,S.Pd.
e-mail: padiya68@yahoo.co.id
20
5. Kota Q terletak 20 km disebelah utara kota P, dan kota R terletak 15 km disebelah
barat laut dari kota P. Hitunglah jarak antara kota Q dan kota R !
Penyelesaian :
Kejadian di atas dapat kita terjemahkan ke dalam segitiga sebagai berikut :
U

Q
TL
20 km
B T
P
15 km
R
S
BD
Gambar 29
Dari gambar 29 terlihat :
PQ = r = 20 km
PR = q = 15 km
ZQPR = ZBPQ + Z BPR = 90
o
+ 45
o
= 135
o
Sehingga jarak kota Q dan kota R adalah QR
QR
2
= PQ
2
+ PR
2
– 2.PQ.PR.CosZ QPR
QR
2
= 20
2
+ 15
2
– 2.20.15.cos 135
o
QR
2
= 400 + 225 - 600×(-0,7071)
QR
2
= 625 +424,26
QR
2
= 1049,26
QR = 26 , 1049
QR = 32,39
Jadi jarak antara kota Q dan kota R adalah 32,39 km.
6. Perhatikan gambar 30. O adalah titik pusat lingkaran, dengan OP dan OQ adalah
jari-jari lingkaran. Jika PQ = 3 dan OP = 2. Tentukanlah nilai cos a
o
!
O
2 a
o
2
P 3 Q
Gambar 30

Jadi cos a
o
= -0,125
Penyelesaian :
Dari gambar 30 terlihat :
PQ = sisi o = 3
OP = sisi q = 2
OQ = sisi p = 2
Z O = a
o
, maka :
125 , 0 cos
6
1
cos
6
9 4 4
cos
2 . 2 . 2
3 2 2
cos
2
cos
2 2 2
2 2 2
÷ =
÷
=
÷ +
=
÷ +
=
÷ +
= Z
o
o
o
o
a
a
a
a
pq
o q p
O
Rumus-rumus segitiga
Oleh : Padiya,S.Pd.
e-mail: padiya68@yahoo.co.id
21
*) Petunjuk penggunaan aturan sinus dan aturan kosinus:
Apabila Anda dihadapkan pada suatu masalah yang berhubungan dengan penggunaan
aturan sinus dan aturan kosinus, apakah Anda sudah dapat menentukan rumus (aturan )
mana yang paling tepat untuk menyelesaikan masalah tersebut ?. Kalu belum perhatikan
petunjuk di bawah ini :
No. Dalam  ABC diketahui Ditanya Aturan yang digunakan
1 Sisi, sudut, sudut
i). a, ZA, Z C
ii). a, Z B, Z A
iii). b, Z A, Z B
iv). b, Z B, Z C
v). c, Z A, Z C
vi). c, Z B, Z C
b, c, ZB
b, c, Z C
a, c, Z C
a, c, Z A
a, b, Z B
a, b, Z A
Aturan sinus (c dicari dulu)
Aturan sinus (b dicari dulu)
Aturan sinus (a dicari dulu)
Aturan sinus (c dicari dulu)
Aturan sinus (a dicari dulu)
Aturan sinus (b dicari dulu)
2 Sudut, sisi, sudut
i). Z A, c, Z B
ii). Z B, a, Z C
iii). Z A, b, Z C
a, b, Z C
b, c, Z A
a, c, Z B
Aturan sinus (ZC dicari dulu)
Aturan sinus (ZA di cari dulu)
Aturan sinus (Z B dicari dulu)
3 Sisi, sisi, sudut
i). a, b, Z A
ii). a, c, Z C
iii). b, c, Z B
iv). b, a, Z B
v). c, a, Z C
vi). c, b, Z C
c, Z B, Z C
b, Z A, Z B
a, Z A, Z C
c, Z A, Z C
b, Z A, Z B
a, Z A, Z B
Aturan sinus (ZB dicari dulu)
Aturan sinus (Z C dicari dulu)
Aturan sinus (Z C dicari dulu)
Aturan sinus (Z A dicari dulu)
Aturan sinus (Z A dicari dulu)
Aturan sinus (Z B dicari dulu)
4 Sisi, sudut, sisi
i). a, Z C, b
ii). b, Z A, c
iii). c, Z B, a
c, Z A, Z B
a, Z B, Z C
b, Z A, Z C
Aturan kosinus (c dicari dulu
dilanjutkan dengan aturan sinus)
Aturan kosius ( a dicari dulu
dilanjutkan dengan aturan sinus)
Aturan kosinus (b dicari dulu
dilanjutkan dengan aturan sinus)
5 Sisi, sisi, sisi
a, b, c ZA, ZB, ZC Aturan kosinus

Rumus-rumus segitiga
Oleh : Padiya,S.Pd.
e-mail: padiya68@yahoo.co.id
22
3. LUAS SEGITIGA
Di Sekolah Menengah Pertama, kita mengetahui bahwa luas daerah sebuah segitiga
dapat dihitung, jika panjang alas dan tinggi pada alas tersebut diketahui, misalnya luas
daerah segitiga ABC lancip seperti pada gambar 31 (i) maupun segitiga ABC tumpul
seperti pada gambar 31 (ii) dapat dihitung dengan menggunakan rumus :
at ABC Luas
2
1
= A -------- (1)
(i) A (ii) A
c t b t c b
B C B C
a a
Gambar 31
Dalam sub bab ini, kita akan mempelajari cara-cara perhitungan luas segitiga, jika
tiga unsur yang terdapat dalam segitiga tersebut telah diketahui. Ketiga unsur yang
diketahui itu kemungkinannya adalah :
a. dua sisi dan satu sudut yang dipit oleh kedua sisi itu (sisi, sudut, sisi/ ss, sd, ss)
b. dua sudut dan satu sisi yang terletak diantara kedua sudut itu (sudut, sisi,
sudut/sd,ss,sd).
c. dua sisi dn satu sudut yang menghadap pada salah satu sisi itu (sisi, sisi,
sudut/ss,ss,sd).
d. ketiga sisinya (sisi,sisi,sisi/ss,ss,ss)
A. Luas Segitiga jika diketahui dua sisi dan satu sudut yang diapit oleh kedua sisi
itu.
Agar Anda memahami penurunan rumus luas segitiga yang diketahui panjang dua sisi
dan besar sudut yang diapit oleh kedua sisi itu, simaklah kembali dua buah segitiga pada
gambar 31 di atas, t adalah garis tinggi dati titik A ke sisi BC (gambar 31 (i)) atau
perpanjangan sisi BC (gambar 31 (ii)) yang panjangnya a.
Dari gambar 31 tersebut kita peroleh hubungan sebagai berikut :
*) C c t
b
t
C sin . sin = ¬ = sehingga
Luas A ABC = at
2
1
menjadi
C b a ABC Luas sin . .
2
1
= A -------- (2)
*) B c t
c
t
B sin . sin = ¬ = sehingga
Luas A ABC = at
2
1
menjadi
Rumus-rumus segitiga
Oleh : Padiya,S.Pd.
e-mail: padiya68@yahoo.co.id
23
B c a ABC Luas sin . .
2
1
= A -------- (3)
*) dari aturan sinus :
a
A b
B
B
b
A
a sin .
sin
sin sin
= ¬ = sehingga
B c a ABC Luas sin . .
2
1
= A menjadi

a
A b
c a ABC Luas
sin .
. .
2
1
= A
A c b ABC Luas sin . .
2
1
= A ------ (4)
Contoh :
Diketahui A ABC dengan a = 5 cm, b = 7 cm dan Z C = 40
o
. Hitunglah luas A ABC
tersebut !
Penyelesaian
Dengan rumus (2) luas A ABC sama dengan :
25 , 11
) 6428 , 0 .( 7 . 5 .
2
1
40 sin . 7 . 5 .
2
1
sin . .
2
1
= A ·
= A ·
= A ·
= A
ABC Luas
ABC Luas
ABC Luas
C b a ABC Luas
o
Jadi luas daerah segitiga ABC adalah 11,25 cm
2
B. Luas segitiga , jika diketahui dua sudut dan satu sisi yang terletak diantara
kedua sudut itu.
Jika pada sebuah segitiga diketahui besar dua buah sudutnya dan panjang sebuah
sisinya yang terletak di antara kedu sudut itu, maka luas daerah segitiga itu dapat
dihitung dengan rumus :
) sin( . 2
sin . sin .
2
C B
C B a
ABC Luas
+
= A ------ (5)
) sin( . 2
sin . sin .
2
C A
C A b
ABC Luas
+
= A ------ (6)
) sin( . 2
sin . sin .
2
B A
B A c
ABC Luas
+
= A ------- (7)
Rumus-rumus segitiga
Oleh : Padiya,S.Pd.
e-mail: padiya68@yahoo.co.id
24
Bukti :
*) dari aturan sinus :
A
C a
c
C
c
A
a
sin
sin .
sin sin
= ¬ = , kemudian subtitusikan
A
C a
c
sin
sin .
=
ke rumus (3) diperoleh :
B
A
C a
a ABC Luas sin .
sin
sin .
.
2
1
= A
A
B C a
ABC Luas
sin
sin . sin .
.
2
1
2
= A
) sin(
sin . sin .
.
2
1
2
C B
B C a
ABC Luas
+
= A -------- rumus 5 terbukti.
*) dari aturan sinus :
B
C b
c
C
c
B
b
sin
sin .
sin sin
= ¬ = , kemudian subtitusikan
B
C b
c
sin
sin .
=
ke rumus (4) diperoleh :
A
B
C b
b ABC Luas sin .
sin
sin .
.
2
1
= A
B
A C b
ABC Luas
sin
sin . sin .
.
2
1
2
= A
) sin(
sin . sin .
.
2
1
2
C A
C A b
ABC Luas
+
= A -------- rumus 6 terbukti.
*) dari aturan sinus :
C
A c
a
C
c
A
a
sin
sin .
sin sin
= ¬ = , kemudian subtitusikan
C
A c
a
sin
sin .
=
ke rumus (3) diperoleh :
B c
C
A c
ABC Luas sin . .
sin
sin .
.
2
1
= A
C
B A c
ABC Luas
sin
sin . sin .
.
2
1
2
= A
) sin(
sin . sin .
.
2
1
2
B A
B A c
ABC Luas
+
= A -------- rumus 7 terbukti.
Contoh :
Tetukanlah luas A ABC, jika diketahui Z B = 60
o
, Z C = 30
o
dan a = 8 cm !
Penyelesaian :
Dengan rumus 5 luas A ABC adalah :
) sin(
sin . sin .
.
2
1
2
C B
B C a
ABC Luas
+
= A
Dari hubungan ZA = 180
o
– (ZB + ZC)
maka sin A= sin{180
o
– (B + C)
sin A = sin (B + C)
Dari hubungan ZB = 180
o
– (ZA + ZC)
maka sin B= sin{180
o
– (A + C)
sin B = sin (A + C)
Dari hubungan ZC = 180
o
– (ZA + ZB)
maka sin C = sin{180
o
– (A + B)
sin C = sin (A + B)
Rumus-rumus segitiga
Oleh : Padiya,S.Pd.
e-mail: padiya68@yahoo.co.id
25
) 30 60 sin(
30 sin . 60 sin . 8
.
2
1
2
o o
o o
ABC Luas
+
= A ·
3 8 3 16 .
2
1
= = A · ABC Luas
Jadi luas daerah A ABC sama dengan 8 3 cm
2
C. Luas Segitiga jika diketahui dua sisi dan sebuah sudut yang menghadap pada
salah satu sisi itu.
Jika pada sebuah segitiga diketahui panjang dua sisinya dan besar sudut yang
menghadapi salah satu dari sisi itu, maka luas daerah segitiga itu dapat dihitung
melaui langkah-langkah sebagai berikut :
Langkah 1 :
- Kita tentukan sudut-sudut yang belum diketahui dengan aturan sinus.
Langkah 2 :
- Setelah semua sudut pada segitiga itu diketahui luas daerah segitiga dapat
dihitung dengan salah satu dari rumus 2 s.d. 7
Contoh :
Hitunglah luas A ABC, jika diketahui a = 6 cm, b = 4 cm dan Z B = 40
o
!
Penyelesaian :
Langkah 1 : menentukan Z A dan Z C dengan aturan sinus :
o
o
A
b
B a
A
B
b
A
a
6 , 74 9642 , 0
4
8568 , 3
4
6428 , 0 6
4
40 sin . 6 sin .
sin
sin sin
= Z ¬ = =
×
= = = ¬ =
Atau Z A = 180
o
– 74,6
o
= 105,6
o
Z C = 180
o
- Z A - Z B = 180
o
– 74,6
o
– 40
o
= 65,4
o
atau
Z C = 180
o
- Z A - Z B = 180
o
– 105,6 – 40
o
= 34,6
o
Langkah 2 : Menghitung luas AABC dengan rumus (2) :
- Untuk Z C = 65,4
o

9 , 10
9092 , 0 12
4 , 65 sin 4 6
2
1
sin . .
2
1
= A
× = A
× × × = A
= A
ABC Luas
ABC Luas
ABC Luas
C b a ABC Luas
o
Jadi untuk Z C = 65,4
o
luas A ABC = 10,9 cm
2
- Untuk Z C = 34,6
o

8 , 6
5678 , 0 12
6 , 34 sin 4 6
2
1
sin . .
2
1
= A
× = A
× × × = A
= A
ABC Luas
ABC Luas
ABC Luas
C b a ABC Luas
o
Jadi untuk Z C = 34,6
o
luas A ABC = 6,8 cm
2
Rumus-rumus segitiga
Oleh : Padiya,S.Pd.
e-mail: padiya68@yahoo.co.id
26
D. Luas segitiga jika diketahui ketiga sisinya.
Jika pada sebuah segitiga ABC diketahui panjang sisi a , sisi b dan sisi c, maka luas
segitiga ABC itu dapat dihitung dengan rumus :
) (
2
1
) )( )( (
c b a s dengan
c s b s a s s ABC Luas
+ + =
÷ ÷ ÷ = A
--------- (8)
Bukti :
Dari hubungan sin
2
A + cos
2
A = 1 ¬sin
2
A = 1 – cos
2
A
¬sin
2
A = (1 + cos A)(1 – cos A)
dan hubungan
bc
a c b
A
2
cos
2 2 2
÷ +
= diperoleh :
) )( )( (
2
sin
) )( )( (
2
4
sin
) )( )( ( 16
2
1
sin
) ( 2 ). ( 2 ). ( 2 . 2
2
1
sin
) ( 2 2 2 2 ) ( ) ).( 4
) ( 2 2 2 2 ) ( ) ).( 3
) ( 2 2 2 2 ) ( ) ).( 2
2 ) ).( 1
) (
2
1
) )( )( )( (
2
1
sin
) 2 (
) )( )( )( (
sin
2
) )( (
2
) )( (
sin
2
) (
2
) (
sin
2
) 2 (
2
2
sin
2
2
2
2
sin
2
1
2
1 sin
2
2
2
2 2 2 2
2
2 2 2 2 2 2
2
2 2 2 2 2 2
2
2 2 2 2 2
2
c s b s a s s
bc
A
c s b s a s s
bc
A
c s b s a s s
bc
A
b s c s a s s
bc
A
sehingga
b s b s b c b a c b a
c s c s c c b a c b a
a s a s a c b a a c b
s c b a
c b a s mengambil dengan
c b a c b a a c b a c b
bc
A
bc
c b a c b a a c b a c b
A
bc
c b a c b a
bc
a c b a c b
A
bc
c b a
bc
a c b
A
bc
c bc b a
bc
a c bc b
A
bc
a c b bc
bc
a c b bc
A
bc
a c b
bc
a c b
A
÷ ÷ ÷ =
÷ ÷ ÷ =
÷ ÷ ÷ =
÷ ÷ ÷ =
÷ = ÷ = ÷ + + = + ÷
÷ = ÷ = ÷ + + = ÷ +
÷ = ÷ = ÷ + + = ÷ +
= + +
+ + =
+ ÷ ÷ + ÷ + + + =
)
`
¹
¹
´
¦ ÷ ÷ ÷ + ÷ + + +
=
)
`
¹
¹
´
¦ ÷ ÷ ÷ +
)
`
¹
¹
´
¦ ÷ + + +
=
)
`
¹
¹
´
¦ ÷ ÷
)
`
¹
¹
´
¦ ÷ +
=
)
`
¹
¹
´
¦ + ÷ ÷
)
`
¹
¹
´
¦ ÷ + +
=
)
`
¹
¹
´
¦ + ÷ ÷
)
`
¹
¹
´
¦ ÷ + +
=
)
`
¹
¹
´
¦
|
|
.
|

\
| ÷ +
÷
)
`
¹
¹
´
¦
|
|
.
|

\
| ÷ +
+ =
Rumus-rumus segitiga
Oleh : Padiya,S.Pd.
e-mail: padiya68@yahoo.co.id
27
Dengan mengambil rumus (4)
Luas A ABC = SinA c b . .
2
1
dan kita substitusikan ) )( )( (
2
sin c s b s a s s
bc
A ÷ ÷ ÷ =
Kita peroleh :
|
.
|

\
|
÷ ÷ ÷ = A ) )( )( (
2
. .
2
1
c s b s a s s
bc
c b ABC Luas
) )( )( ( c s b s a s s ABC Luas ÷ ÷ ÷ = A (terbukti).
Contoh :
Hitung luas A ABC, jika diketahui panjang a = 5 cm, b = 6 cm dn c = 7 cm !
Jawab :
9 ) 18 (
2
1
) 7 6 5 (
2
1
) (
2
1
= = + + = + + = c b a s
s – a = 9 – 5 = 4, s – b = 9 – 6 = 3, s – c = 9 – 7 = 2
sehingga luas A ABC adalah :
6 6
216
2 3 4 9
) )( )( (
= A
= A
× × × = A
÷ ÷ ÷ = A
ABC Luas
ABC Luas
ABC Luas
c s b s a s s ABC Luas
Jadi luas A ABC = 6 6 cm
2
E. Luas segitiga , jika diketahui ketiga sudutnya dan jari-jari ingkaran luarnya.
Jika pada sebuah segitiga ABC diketahui besar ketiga sudutnya dan panjang jari-jari
ligkaran luarnya, maka luas segitiga ABC itu dapat dihitung dengan rumus :
-------- (9)
Bukti:
Dari aturan sinus : A R a R
A
a
sin . 2 2
sin
= ¬ =
Dan B R b R
B
b
sin . 2 2
sin
= ¬ =
Substitusikan nilai a dan b di atas ke dalam rumus (2) :
Luas A ABC =
2
1
a.b.sinC deiproleha :
Luas A ABC =
2
1
.2R.sinA.2R.sinB.sinC
Luas A ABC = 2R
2
.sinA.sinB.sinC (terbukti)
Luas A ABC = 2R
2
.sinA.sinB.sinC
Rumus-rumus segitiga
Oleh : Padiya,S.Pd.
e-mail: padiya68@yahoo.co.id
28
Contoh :
Diketahui segitiga ABC, dengan Z A = 50
o
, Z B = 60
o
dan Z C = 70
o
dan jari-jari
lingkaran luarnya R = 8 cm. Hitunglah luas A ABC tersebut !
Penyelesaian :
Luas A ABC = 2R
2
.sinA.sinB.sinC
Luas A ABC = 2×8
2
×sin50
o
×sin60
o
×sin70
o
Luas A ABC = 2×64×0,7660×0,8660×0,9397
LuasA ABC = 79,79
Jadi luas A ABC = 79,79 cm
2
F. Luas Segitiga jika diketahui ketiga sisinya dan jari-jari lingkaran luarya.
Jika pada sebuah segitiga ABC diketahui panjang ketiga sisinya dan panjang jari-jari
ligkaran luarnya, maka luas segitiga ABC itu dapat dihitung dengan rumus :
R
abc
ABC Luas
4
= A -------- (10)
Bukti :
Dari rumus (9) Luas A ABC = 2R
2
.sinA.sinB.sinC dan aturan sinus
R
c
C
R
b
B
R
a
A
2
sin ,
2
sin ,
2
sin = = = diperoleh
3
2
2
8
2
2 2 2
2
R
abc R
ABC Luas
R
c
R
b
R
a
R ABC Luas
= A
|
.
|

\
|
|
.
|

\
|
|
.
|

\
|
= A
R
abc
ABC Luas
4
= A ------- (terbukti)
Contoh :
Dalam sebuah segitiga ABC diketahui panjang sisi a = 5 cm , b = 7cm, c = 5 cm dan
jari-jari lingkaran luarnya 5 cm. Hitunglah luas segitiga ABC tersebut !
Penyelesaian :
25 , 8
20
165
5 4
5 7 5
4
= A
= A
×
× ×
= A
= A
ABC Luas
ABC Luas
ABC Luas
R
abc
ABC Luas
Jadi luas A ABC = 8,25 cm
2
Rumus-rumus segitiga
Oleh : Padiya,S.Pd.
e-mail: padiya68@yahoo.co.id
29
G. Menentukan luas segiempat dan segibanyak beraturan dengan menggunakan
rumus luas segitiga.
i.Luas Segiempat.
Perhatikan gambar 32. ABCD adalah sebuah segiempat sembarang.
P adalah titik potong diagonal AC dan BD.
Misalkan Z DPA = o, maka :
Luas A DAC = Luas A ADP + Luas A CDP
=
2
1
PD.AP.sin o +
2
1
DP.PC.sin(180
o
-o)
=
2
1
PD.AP.sin o +
2
1
DP.PC.sin o
=
2
1
PD.(AP+PC).sin o
=
2
1
PD.AC.sin o
Dengan cara yang sama dapat diperoleh :
Luas A ABC =
2
1
BP.AC.sin o
Luas segiempat ABCD = Luas A DAC + Luas A ABC
=
2
1
PD.AC.sin o +
2
1
BP.AC.sin o
=
2
1
AC.(BP+PD).sin o
=
2
1
AC.BD.sin o
Jadi luas segiempat ABCD =
2
1
AC.BD.sin o atau
Contoh :
1. Tentukanlah luas segiempat ABCD, jika panjang diagonal AC = 6 cm, BD = 10
cm dan sudut yang dibentuk oleh diagonal AC dan BD = 60
o
!
Penyelesaian :
Luas segiempat ABCD =
2
1
AC.BD.sin o
=
2
1
×6×10×sin 60
o
= 30 ×0,8660 = 25,98
Jadi luas segiempat ABCD = 25,98 cm
2
Luas suatu segiempat sama dengan setengah dari perkalian antara diagonal-
diagonalnya dengan sinus sudut yang diapit oleh diagonal-diagonal tersebut.
Rumus-rumus segitiga
Oleh : Padiya,S.Pd.
e-mail: padiya68@yahoo.co.id
30
2. Pada segiempat PQRS (Gambar 33). PQ = 6 cm, QR = 4 cm, RS = 5 cm dan SP =
5 cm, serta Z P = 100
o
.
Hitunglah :
a. panjang QS b. Besar Z R c. Luas segiempat PQRS.
Penyelesaian :
P
5 100
o
6

S Q
5 4
R
Gambar 33
Jadi panjnag QS = 8, 45 cm.
ii. Luas Segilima beraturan
D
s r s
E r O r C
o
s r r s
A s B
Gambar 34
a. Pada A PQS :
QS
2
= PQ
2
+ QS
2
– 2.PQ.PS.cos P
QS
2
= 6
2
+ 5
2
– 2.6.5.cos 100
o
QS
2
= 36 + 25 – 60.(-0,1736)
QS
2
= 61 + 10,42
QS
2
= 71,42
QS = 42 , 71
QS = 8,45
b. Pada A QRS :
cos R = 7609 , 0
40
42 , 30
40
42 , 71 25 16
5 . 4 . 2
) 45 , 8 ( 5 4
. . 2
2 2 2 2 2 2
÷ =
÷
=
÷ +
=
÷ +
=
÷ +
SR QR
QS SR QR
Z R = 139,5
o
c. Luas segiempat PQRS = Luas A PQS + Luas A QRS
Luas A PQS = 77 , 14 9848 , 0 15 100 sin 5 6
2
1
sin . . .
2
1
= × = × × × =
o
P PS PQ
Luas A QRS = 5 , 6 6494 , 0 10 5 , 139 sin 5 4
2
1
sin . . .
2
1
= × = × × × =
o
R RS QR
Jadi luas segiempat PQRS = 14,77 + 6,5 = 21,27 cm
2
Gambar 34 menunjukkan sebuah segi-
lima beraturan ABCDE dengan titik-
titk sudutnya terletak pada ling-karan
yang berjari-jari r. O adalah titik pusat
lingkara dan s adalah panjang sisi
segilima ABCDE.
ZAOB = ZBOC = ZCOD = ZDOE =
ZEOA =
o
o
72
5
360
=
Rumus-rumus segitiga
Oleh : Padiya,S.Pd.
e-mail: padiya68@yahoo.co.id
31
Pada segilima ABCDE terdapat 5 segitiga yang sama dan sebangun (kongruen).
Kita ambil salah satu dari segitiga tersebut yaitu A AOB
Luas A AOB =  sin . . .
2
1
OB OA
=
o
r r 72 sin . . .
2
1
=
o
r 72 sin . .
2
1
2
Luas segilima ABCDE = 5 x luas A AOB = 5 ×
o
r 72 sin . .
2
1
2
Dengan menggunakan salah satu rumus luas segitiga no. 5 , 6 tau 7, kita peroleh :
) sin(
sin . sin .
.
2
1
2
 
 
+
= A
AB
AOB Luas
) 54 54 sin(
54 sin . 54 sin .
.
2
1
2
o o
o o
s
AOB Luas
+
= A
o
o
s
AOB Luas
108 sin
54 sin .
.
2
1
2 2
= A
Sehingga luas segilima ABCDE = 5 × luas A AOB = 5 ×
o
o
s
108 sin
54 sin .
.
2
1
2 2
Contoh :
1. Hitunglah luas segilima beraturan yang diketahui panjang sisinya s = 6 cm !
Penyelesaian :
Luas segilima beraturan yang diketahui panjang sisinya s = 6 adalah =
93 , 61
9022 , 1
81 , 117
9022 , 1
6545 , 0 36 5
9511 , 0 2
) 8090 , 0 ( 6 5
108 sin 2
54 sin . 5
2 2 2 2
= =
× ×
=
×
× ×
=
o
o
s
Jadi luas segilima beraturan yang panjang sisinya 6 adalah 61,93 cm
2
Jadi luas segilima beraturan yang diketahui jari-jari lingkaran
luarnya =
o
r 72 sin
2
5
2
Ingat : Segitiga AOB adalah segitiga sama kaki, sehingga Z OBA =
Z OAB = | =
o o o o o
54 108
2
1
) 72 180 (
2
1
) 180 (
2
1
= × = ÷ = ÷
Jadi luas segilima beraturan yang diketahui panjang sisi-
sisinya =
o
o
s
108 sin 2
54 sin 5
2 2
Rumus-rumus segitiga
Oleh : Padiya,S.Pd.
e-mail: padiya68@yahoo.co.id
32
2. Hitunglah luas segilima beraturan yang diketahui jari-jari lingkaran luarnya r = 10
cm !
Penyelesaian :
Luas segilima beraturan yang diketahui jari-jari lingkaran luarnya r = 10 cm adalah
= 78 , 237
2
55 , 475
2
9511 , 0 10 5
2
72 sin . 5
2 2
= =
× ×
=
o
r
Jadi luas segilima beraturan yang panjang sisinya 6 adalah 237,78 cm
2
iii. Luas segienam beraturan.
Perhatikan gambar 35. U s T
Dalam lingkaran yang berpusat di O
dan berjari-jari r terdapat segienam s r r s
beraturan PQRSTU dengan panjang
sisi s. P r O r S
Dari gambar jelas bahwa o =
o
o
60
6
360
= s r r s
sedangkan | =
o o o
60 ) 60 180 (
2
1
= ÷ Q s R
Karena o = | = 60
o
, maka A POQ adalah Gambar 35
segitiga sama sisi
Di dalam segienam PQRSTU terdapat 6 buah segitiga yang sama dan sebangun
(kongruen). Salah satu dari segitiga tersebut kita ambil untuk mencari luasnya,
misal A POQ.
2
60 sin .
60 sin . . .
2
1
sin . . .
2
1
2 o
o
r
POQ Luas
r r POQ Luas
OQ OP POQ Luas
= A
= A
= A 
Sehingga luas segienam PQRSTU = 6 × luas A POQ = 6 ×
2
60 sin . . 6
2
60 sin .
2 2 o o
r r
=
Atau dengan menggunakan rumus luas segitiga no. 5, 6, atau 7 kita peroleh :
o
o
o o
o o
s
POQ Luas
s
POQ Luas
PQ
POQ Luas
120 sin . 2
60 sin .
) 60 60 sin( . 2
60 sin . 60 sin
) sin( . 2
sin . sin .
2 2
2
2
= A
+
= A
+
= A
 
 
o
Jadi luas segienam beraturan yang diketahui panjang jari-jari lingkaran
luarnya r adalah
2
60 sin . . 6
2 o
r
Rumus-rumus segitiga
Oleh : Padiya,S.Pd.
e-mail: padiya68@yahoo.co.id
33
Luas segienam PQRSTU = 6 × luas A POQ = 6 ×
o
o
o
o
s s
120 sin . 2
60 sin . . 6
120 sin . 2
60 sin .
2 2 2 2
=
Contoh :
1. Hitunglah luas segiena beraturan, jika diketahui panjang jari-jari lingkaran
luarnya r = 8 cm !.
Penyelesaian :
Luas segienam beraturan yang diketahui panjang jari-jari lingkaran luarnya r = 8 cm
adalah 27 , 166
2
54 , 332
2
8660 , 0 64 6
2
60 sin . 8 6
2
60 sin . . 6
2 2
= =
× ×
=
×
=
o o
r
cm
2
2. Hitunglah luas segienam beraturan yang mempunyai panjang sisi s = 8 cm !.
Penyelesaian :
Luas segienam beraturan yang mempunyai panjang sisi s = 8 cm adalah
2
2 2 2 2 2
27 , 166
2
54 , 332
8660 , 0 2
) 8660 , 0 ( 64 6
120 sin . 2
60 sin . 8 6
120 sin . 2
60 sin . . 6
cm
s
o
o
o
o
= =
×
× ×
=
×
=
iv. Luas segi-n beraturan.
Perhatikan kembali rumus luas segilima dan segienam beraturan berikut ini :
2
5
360
sin . . 5
2
54 sin 5
lim
2
2 |
|
.
|

\
|
= =
o
o
r
r
beraturan a segi Luas
2
6
360
sin . . 6
2
60 sin . . 6
2
2 |
|
.
|

\
|
= =
o
o
r
r
beraturan segienam Luas
Kedua rumus tersebut memberikan gambaran bagi kita untuk menentukan rumus
luas segi-n beraturan sebagai berikut :
2
360
sin . .
2
n
r n
beraturan n segie Luas
o
= ÷
Kemudian kita perhatikan juga rumus luas segilima dan segienam beraturan yang
kedua :
|
|
.
|

\
| ÷
|
|
.
|

\
|
|
|
.
|

\
| ÷
= =
5
180 ). 2 5 (
sin . 2
5 . 2
180 ). 2 5 (
sin . . 5
108 sin 2
54 sin 5
lim
2
2
2 2
o
O
o
o
s
s
beraturan a segi Luas
Jadi luas segienam beraturan yang panjang sisinya s adalah
o
o
s
120 sin . 2
60 sin . . 6
2 2
Rumus-rumus segitiga
Oleh : Padiya,S.Pd.
e-mail: padiya68@yahoo.co.id
34
|
|
.
|

\
| ÷
|
|
.
|

\
|
|
|
.
|

\
| ÷
= =
6
180 ). 2 6 (
sin . 2
6 . 2
180 ). 2 6 (
sin . . 6
120 sin . 2
60 sin . . 6
2
2
2 2
o
o
o
o
s
s
beraturan segienam Luas
Kedua rumus tersebut memberikan gambaran bagi kita untuk menentukan luas segi-
n beraturan sebagai berikut :
|
|
.
|

\
| ÷
|
|
.
|

\
|
|
|
.
|

\
| ÷
= ÷
n
n
n
n
s n
beraturan n segi Luas
o
o
180 ). 2 (
sin . 2
. 2
180 ). 2 (
sin . .
2
2
Catatan : n adalah bilangan asli yang lebih besar dari 2 (n > 2), r adalah jari-jari
lingkaran luar segi-n beraturan tersebut dan s adalah panjang sisi segi-n beraturan
tersebut.
Contoh :
1. Hitunglah luas segi-7 beraturan yang titik-titik sudutnya terletak pada lingkaran
yang berjari-jari r = 10 cm !
Penyelesaian :
Luas segi-7 beraturan yang berjari-jari lingkaran luarnya r = 10 cm adalah
2
2
2
63 , 273
2
26 , 574
2
7818 , 0 700
2
43 , 51 sin . 10 7
2
7
360
sin . . 7
cm
r
o
o
= =
×
=
×
=
|
.
|

\
|
2. Hitunglah luas segi-9 beraturan yang panjang sisinya s = 30 cm !
Penyelesaian :
Luas segi-9 beraturan yang panjang sisinya s = 30 cm adalah
2
2 2
2 2
2
2
2
39 , 5563
2856 , 1
2 , 7152
2856 , 1
8830 , 0 8100
6428 , 0 2
) 9392 , 0 ( 8100
140 sin . 2
) 70 .(sin 8100
9
180 7
sin . 2
18
180 7
sin . 900 9
9
180 ). 2 9 (
sin . 2
9 2
180 ). 2 9 (
sin . 30 9
180 ). 2 (
sin . 2
. 2
180 ). 2 (
sin . .
cm
n
n
n
n
s n
o
o
o
o
o
o
o
o
= =
×
=
×
×
= =
|
|
.
|

\
| ×
|
|
.
|

\
|
|
|
.
|

\
| ×
×
=
|
|
.
|

\
| ÷
|
|
.
|

\
|
|
|
.
|

\
|
×
÷
×
=
|
|
.
|

\
| ÷
|
|
.
|

\
|
|
|
.
|

\
| ÷
Rumus-rumus segitiga
Oleh : Padiya,S.Pd.
e-mail: padiya68@yahoo.co.id
35
DAFTAR PUSTAKA
1. Matematika SMA Jilid 7, Depdikbud 1981
2. Matematika SMA Jilid 9, Depdikbud 1980
3. Matematika SMA 1, Wilson Simangunsong, Sukino, Drs. I Nyoman Susila, MSc,
Erlangga, 1991
4. Matematika SMA 1, Sartono Wirodikromo, Dedi D Windyagiri, Erlangga, 1993
5. Matematika SMA 1, Suah Sembiring, Ganeca Exact Bandung , 1988
6. Ilmu Konamatra, Dr. WK Baart, Prof. Dr. Meulenbeld, Buku Teknik, Jakarta,
1952
7. Setrategi Memahami Matematika SMTA seri C, Fatah Ashari, dkk, Epsilon
Group Bandung, 1991.
8. Trigonometri, CJ. Alders,
9. Ensiklopedi Matematika, ST Negoro, B. Harahap, Ghalia Indonesia, 1982

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->