Anda di halaman 1dari 35

Rumus-rumus segitiga

Rumus-rumus segitiga Oleh : Padiya,S.Pd. e-mail: padiya68@yaho o.co.id 1
Rumus-rumus segitiga Oleh : Padiya,S.Pd. e-mail: padiya68@yaho o.co.id 1
Rumus-rumus segitiga Oleh : Padiya,S.Pd. e-mail: padiya68@yaho o.co.id 1
Rumus-rumus segitiga Oleh : Padiya,S.Pd. e-mail: padiya68@yaho o.co.id 1
Rumus-rumus segitiga Oleh : Padiya,S.Pd. e-mail: padiya68@yaho o.co.id 1
Rumus-rumus segitiga Oleh : Padiya,S.Pd. e-mail: padiya68@yaho o.co.id 1

Oleh : Padiya,S.Pd. e-mail: padiya68@yahoo.co.id

1

Rumus-rumus segitiga Oleh : Padiya,S.Pd. e-mail: padiya68@yaho o.co.id 1

RUMUS-RUMUS SEGITIGA

Rumus-rumus segitiga

Pandanglah ABC pada gambar 1. Besar sudut dalam ABC, dituliskan dengan A, B, dan C. Sisi di hadapan A (yaitu sisi BC) panjagnya a, sisi di hadapan B (yaitu sisi AC) panjagnya b dan sisi di hadapan C (yaitu sisi AB) panjangnya c.

A a o b c o b c o B C
A
a o
b
c
o
b
c o
B
C

a

A = a o

sisi BC = a

B = b o C = c o

sisi AC = b sisi AB = c

Gambar 1 Jadi dalam ABC terdapat 6 unsur , yaitu 3 unsur sudut (dengan A, B, dan C) dan 3 unsur sisi ( a, b , dan c). Dalam BAB ini kita akan mempelajari rumus-rumus segitiga yang menghubungkan unsur-unsur sudut dengan unsur-unsur sisi pada sebuah segitiga, yaitu :

aturan sinus (Dalil Sinus), atura kosinus (Dalil kosinus), dan luas segitiga.

1. ATURAN SINUS

A. Contoh-contoh untuk pengantar. Untuk memudahkan kita dlam memahami aturan sinus itu, perlu kita simak terlebih dahulu beberapa contoh berikut ini .

1. Pada gambar 2, segitiga ABC siku-siku di B, dengan A = 50 o , B = 90 o , dan b = 8 . Hitunglah :

a. besar  C b = 8 a o 50 A c
a. besar  C
b = 8
a
o
50
A
c

b. Panjang sisi a dan sisi c.

C Penyelesaian :

a. Untuk menghitung C kita gunakan hubungan : A + B + C = 180 o C = 180 o - A - C

B

= 180 o – 50 o – 90 o

= 40 o

Gambar 2 b. Dari gambar 2 didapat :

sin A

a

b

   sin

a

b

A

= 8 sin 50 o

= 8 0,7660

= 6,1 (teliti samai 1 tempat desimal)

cos A

c

b

b

   cos

c

A

Oleh : Padiya,S.Pd. e-mail: padiya68@yahoo.co.id

2

(teliti samai 1 tempat desimal) cos A  c b b    cos c

= 8 cos 50 o

= 8 0,6428

= 5,1 (teliti sampai dengan 1 tempat desimal).

dan panjang sisi c = 5,1 .

Jadi panjang sisi a = 6,1

Rumus-rumus segitiga

2. Pada gambar 3, ABC lancip dengan A = 40 o , B = 80 o dan b = 6 .

a. Hitung besar C !

b. Apakah panjang a dan c dapat dihitung Langsung seperti pada contoh 1 ?

c. Buat garis tinggi CD pada sisi AB, kemudian Hitung :

i. panjang CP ii. panjang BC iii. panjang AP

iv. Panjang BP v. Panjang AB

C a b = 6 40 o D 80 o A B
C
a
b = 6
40 o
D
80 o
A
B

c

Gambar 3

Penyelesaian :

a. Untuk menghitung C, kita gunakan hubungan :

C = 180 o - A - B

= 180 o – 40 o – 80 o

= 60 o

b. Karena ABC bukan segitiga siku-siku, maka panjang sisi a dan c tidak dapat dihitung langsung seperti pada contoh 1.

c. Dengan membuat garis tinggi CD sebagai garis pertolongan (lihat gambar 3) kita dapatkan :

CD

b

CD

BC

AD

i. sin A

CD

  sin

b

A

=

6 sin 40 o

 

=

6 0,6428

=

3,9 (teliti sampai dengan 1 tempat desimal).

BC

CD

sin B

 
 

3,9

 

=

sin 80

o

3,9

= 0,9848

= 3,9 (teliti sampai dengan 1 tempat desimal).

AD

b

  cos

A

ii.

sin

B

iii.

cos A

b

iv.

cos B

DB

BC

 

=

6 cos 40 o

 

=

6 0,7660

=

4,6 (teliti sampai dengan 1 tempat desimal).

DB

BC

cos

B

Oleh : Padiya,S.Pd. e-mail: padiya68@yahoo.co.id

3

sampai dengan 1 tempat desimal). DB  BC  cos B Oleh : Padiya,S.Pd. e-mail: padiya68@yaho

Rumus-rumus segitiga

= 3,9 cos 80 o

= 3,9 0,1736

= 0,7 (teliti sampai dengan 1 tempat desimal).

v. AB = AD + DB = 4,6 + 0,7 = 5,3 Jdi dengan membuat garis tinggi CD sebagai garis pertolongan, kita dapat

menghitung panjang sisi a dan sisi c.

3. Pada gambar 4, ABC tumpul dengan A = 100 o , B = 50 o dan b = 12.

a. Hitunglah besar C!

b. Apakah panjang a dan c dapat dihitung Langsung seperti pada contoh 1.

c. Buat garis tinggi CD pada perpanjangan Sisi AB, kemudian hitung panjang a dan c !

C

D

a b =12 100 o 50 o A c B
a
b =12
100 o
50 o
A
c B

A

Gambar 4

Penyelesaian :

a. Untuk menghitung C, kita gunakan hubungan :

C = 180 o - A - B

= 180 o – 100 o – 50 o

= 30 o

b. Karena ABC bukan segitiga siku-siku, maka panjang sisi a dan c tidak dapat dihitung langsung seperti pada contoh 1.

c. Dengan membuat garis tinggi CD sebagai garis pertolongan (lihat gambar 4). Maka kita dapatkan :

i. pada DAC, DAC = 180 o – 100 o = 80 o , sehingga

sin DAC

cosDAC

CD

b

AD

b

ii. pada PBC :

sin

B

CD

BC

BC

=

CD

  sin

b

DAC

= 12 sin 80 o

= 12 0,9848

= 11,8 (teliti sampai dengan 1 tempat desimal).

AD

b

  cos

DAC

= 12 cos 80 o

= 12 0,1736

= 2,1 (teliti sampai dengan 1 tempat desimal).

CD

sin B

11,8

sin 50

o

Oleh : Padiya,S.Pd. e-mail: padiya68@yahoo.co.id

4

= 2,1 (teliti sampai dengan 1 tempat desimal). CD sin B 11,8 sin 50 o Oleh

11,8

Rumus-rumus segitiga

 

=

 

0,7660

 
 

=

15,4 (teliti sampai dengan 1 tempat desimal).

cos B

BD

BD

BC

cos

B

BC

 

=

15,4 cos 50 o

=

15,4 0,6428

= 9,9 (teliti sampai dengan 1 tempat desimal). AB = BD-AD = 9,9 = 2,1 = 7,8 Jadi, dengan membuat garis tinggi CD sebagai garis pertolongan, kita dapat meng-

hitung panjang sisi a dan sisi c. Dari contoh 1 sampai dengan contoh 3, kita dapat mengamati beberapa hal sebagai berikut :

1. Dalam ABC siku-siku (contoh 1), panjang sisi a dan c dapat dihitung langsung dengan menggunakan perbandingan trigonometri.

2. Dalam ABC lancip (contoh 2) atau tumpul (contoh 3), panjang sisi a dan c

dapat dihitung dengan menggunakan garis tinggi sebagai garis pertolongan. Lalu sekarang timbul pertanyaan, dapatkah panjang sisi a dan c dihitung tanpa menggunakan garis tinggi sebagai garis pertolongan ? Untuk menjawab pertanyaan tersebut simaklah uraian berikut ini .

B. Aturan Sinus dan Buktinya. Pada uraian terdahulu telah kita pelajari cara menentukan unsur-unsur sebuah segitiga yang belum diketahui, jika unsur-unsur yang lain telah diketahui. Namun yang terpenting dari padanya, adalah apa yang disebut di bawah ini :

Aturan Sinus : Dalam setiap segitiga, perbandingan antara panjang sisi dengan sinus sudut yang mengahadapi sisi itu adalah sama, untuk tiap sisi dan sudut yang terdapat pada segitiga tersebut.

Atau dengan rumus dapat ditulis sebagai berikut : Untuk segitiga ABC berlaku : a b
Atau dengan rumus dapat ditulis sebagai berikut :
Untuk segitiga ABC berlaku :
a
b
c
sin
A
sin
B
sin C

Bukti : Cara 1

i. Untuk ABC lancip.

C b a A D B c Gambar 5
C
b
a
A
D
B
c Gambar 5

Perhatikan gambar 5

*) segitiga ADC siku-siku di D, maka :

  sin ---(1)

*) segitiga BDC siku-siku di D, maka :

  sin ---(2)

CD

b

CD

sin A

sin B

CD

CD

b

a

A

B

a

Oleh : Padiya,S.Pd. e-mail: padiya68@yahoo.co.id

5

sin ---(2) CD b CD sin A  sin B    CD CD b

Rumus-rumus segitiga

Dari (1) dan (2) didapat : bsinA = asinB atau a b  ---------(3) sin
Dari (1) dan (2) didapat :
bsinA = asinB
atau
a b
---------(3)
sin
A sin b

Perhatikan gambar 6 *) segitiga AEC siku-siku di E, maka :

sin C

AE

AE

b

b

sin ---(4)

C

*) segitiga BEC siku-siku di E, maka :

c

sin ---(5)

B

C E b a A
C
E
b
a
A

c

Gambar 6

B

 

sin B

AE

AE

 

c

a

b

c

 
 

sin

A

sin

B

sin C

Dari (1) dan (2) didapat :

bsinC = csinB b c  sin B sin C
bsinC = csinB
b
c
sin
B sin C

atau

---------(6)

Dari (3) dan (6) didapat :

ii. Untuk  ABC tumpul : C a b D A c
ii. Untuk  ABC tumpul :
C
a
b
D
A
c

B

Perhatikan gambar 5

*) segitiga ADC siku-siku di D, maka :

  sin ---(1)

*) segitiga BDC siku-siku di D, maka :

  sin ---(2)

CD

b

CD

sin A

sin B

CD

CD

b

a

A

B

a

Gambar 7

Dari (1) dan (2) didapat :

bsinA = asinB

atau

a b  ---------(3) sin A sin b C E b a A c B
a b
---------(3)
sin
A sin b
C
E
b
a
A
c
B

Gambar 8

Perhatikan gambar 6 *) segitiga AEC siku-siku di E, maka :

sin C

AE

b

AE

  sin ---(4)

b

C

*) segitiga BEC siku-siku di E, maka :

sin B

AE

c

AE

  sin ---(5)

c

B

Oleh : Padiya,S.Pd. e-mail: padiya68@yahoo.co.id

6

di E, maka : sin B  AE c  AE   sin ---(5) c

Dari (4) dan (5) didapat :

bsinC = csinB b c  sin B sin C
bsinC = csinB
b
c
sin
B
sin C

atau

---------(6)

a

b

c

 

sin

A

sin

B

sin C

Dari (3) dan (6) didapat :

Bukti : Cara 2

(terbukti)

Rumus-rumus segitiga

i. Untuk  ABC lancip: Y C(b.cosA,b.sinA) Y C(a.cosB,a.sinB) b a a b y c
i. Untuk  ABC lancip:
Y
C(b.cosA,b.sinA)
Y
C(a.cosB,a.sinB)
b
a
a
b
y c
y c
O=A
c
B
X
O=B
c
A
X
(a)
(b)

Gambar 9

Perhatikan gambar 9 di atas ! Pada gambar 9 (a) didapat hubungan : y c = b.sinA -----(1) Pada gambar 9 (b) didapat hubungan : y c = a.sinB -----(2) Dari (1) dan (2) didapat hubungan

b.sinA = a.sin B atau a b  --------(3) sin A sin B Y B(c.cosA,c.sinA)
b.sinA = a.sin B
atau
a b
--------(3)
sin
A sin B
Y B(c.cosA,c.sinA)
c
a
y b
O=A
b
C

(a)

X

Y B(a.cosC,a.sinC) a c y b O=C b A X (b)
Y
B(a.cosC,a.sinC)
a
c
y b
O=C
b
A
X
(b)

Gambar 10 Perhatikan gambar 10 di atas ! Pada gambar 10 (a) didapat hubungan : y b = c.sinA -----(4)

Pada gambar 10 (b) didapat hubungan : y b = a.sinC -----(5) Dari (4) dan (5) didapat hubungan

c.sinA = a.sin C a c  sin A sin C
c.sinA = a.sin C
a
c
sin
A sin C

atau

--------(6)

Oleh : Padiya,S.Pd. e-mail: padiya68@yahoo.co.id

7

hubungan c.sinA = a.sin C a c  sin A sin C atau --------(6) Oleh :

Dari (3) dan (6) didapat :

a

b

c

 

sin

A

sin

B

sin C

ii. Untuk ABC tumpul :

Rumus-rumus segitiga

(terbukti)

Y Y B(c.cosA,c.sinA) B(a.cosC,a.sinC) y b c a a c y b D O=A b
Y
Y
B(c.cosA,c.sinA)
B(a.cosC,a.sinC)
y b
c
a
a
c
y b
D
O=A
b
C
X
O=C
b
A
D
X
(a)
(b)

Gambar 11 Perhatikan gambar 11 di atas ! Pada gambar 11 (a) didapat hubungan : y b = c.sinA ------ (1) Pada gambar 11 (b) didapat hubungan : y b = a.sinC ------ (2) Dari (1) dan (2) didapat hubugan :

c.sinA = a.sin C atau a c  --------(3) sin A sin C Y A(c.cosB,c.sinB)
c.sinA = a.sin C
atau
a c
--------(3)
sin
A sin C
Y
A(c.cosB,c.sinB)
c y a
b
O=B
a
C

X

(a)

Gambar 12

Y A(b.cosC,b.sinC) b y a c O=C a B
Y
A(b.cosC,b.sinC)
b
y a
c
O=C
a
B

(b)

X

Perhatikan gambar 12 di atas ! Pada gambar 12 (a) didapat hubungan : y a = c.sinB -----(4) Pada gambar 12 (b) didapat hubungan : y a = b.sinC -----(5) Dari (4) dan (5) didapat hubungan

c.sinB = b.sin C b c  sin B sin C
c.sinB = b.sin C
b
c
sin
B sin C

atau

--------(6)

a

b

c

 

sin

A

sin

B

sin C

Dari (3) dan (6) didapat :

Bukti cara 3:

i. Untuk ABC lancip.

A

C

b a x O c x
b
a
x
O
c
x

B

(terbukti)

Perhatikan gambar 13 di samping !

D = A (sudut dalam segmen yang sama)

1

CBD siku-siku (menghdapi busur 2 lingkaran DC),

CD = 2R, (R = jari-jari lingkaran)

sin

D

a

a

sin

A

a

atau

atau

CD 2 R a  2 R sin A
CD 2 R
a  2 R
sin A

2 R

Oleh : Padiya,S.Pd.

----- (1)

8

e-mail: padiya68@yahoo.co.id

a  a sin A  a atau atau CD 2 R a  2 R

D

Gambar 13

Rumus-rumus segitiga

C Perhatikan gambar 14 di samping ! b a  E =  B (sudut
C
Perhatikan gambar 14 di samping !
b
a
 E =  B (sudut dalam segmen yang sama)
A
O
1
 CAE siku-siku (menghdapi busur 2 lingkaran CE),
c
y
B
CE = 2R, (R = jari-jari lingkaran)
y
b b
b
sin
E 
atau
sin
B
atau
CE
2
R
2
R
E
b
Gambar 14
 2 R
----- (2)
sin B
C
F z
Perhatikan gambar 15 di samping !
z b
a
 F =  C (sudut dalam segmen yang sama)
A
O
1
 BAF siku-siku (menghdapi busur 2 lingkaran BF),
c
B
BF = 2R, (R = jari-jari lingkaran)
c
c
c
sin
F
atau
sin C 
atau
BF
2
R
2
R
c
Gambar 15
 2 R
----- (3)
sin C
Dari (1), (2) dan (3) didapat hubungan :
a
b
c
 2 R
sin
A
sin
B
sin C
ii. Untuk  ABC tumpul:
C
a
b
Perhatikan gambar 16 di samping !
 D =  A (sudut dalam segmen yang
sama)
1
A
x
O
B
 CBD siku-siku (menghdapi busur 2
c
lingkaran DC),
CD = 2R, (R = jari-jari lingkaran)
x
a
a
a
sin
D
atau
sin
A
CD
2 R
2 R
D
atau
Gambar 16
a
 2 R
----- (1)
sin A

Oleh : Padiya,S.Pd. e-mail: padiya68@yahoo.co.id

9

A  CD 2 R 2 R D atau Gambar 16 a  2 R -----

C

Rumus-rumus segitiga

C

a b
a
b

Perhatikan gambar 17 di samping !

E = B (sudut dalam segmen yang

sama)

1

CAE siku-siku (menghdapi busur 2

A

O

y

B

c

y

sin

E

b

b

E

CE

2

R

 

atau

 
 

Gambar 17

b

 

C

sin B

a b c O F
a
b
c
O
F
 

B

 

sin

F

o

sin

C

c

c

 

BF

2

R

 

atau

 
 

c

 
 

Gambar 18

sin C

 

a

b

c

2 R

     

sin

A

sin

B

sin C

A

Dari (1), (2) dan (3) didapat hubungan :

lingkaran CE), CE = 2R, (R = jari-jari lingkaran)

atau

sin

B

 2 R
 2 R

----- (2)

Perhatikan gambar 18 di samping !

b

2 R

F= 180 o - C (sudut hadap segiempat

tali busur), BAF = 90 o BF = 2R, (R = jari-jari lingkaran)

sin(180 ) sin

C

atau

C

sin

C

 2 R
 2 R

----- (3)

c

2 R

terbukti

Penggunaan

Aturan Sinus

Aturan sinus secara umum dapat digunakan untuk menentukan unsur-unsur pada

sebuah segitiga yang belum diketahui, jika unsur-unsur yang lainnya telah diketahui. Unsur-unsur yang diketahui dalam sebuah segitiga dapat terdiri atas :

2. sebuah sisi dan dua buah sudut :

- sisi, sudut, sudut (ss, sd, sd)

- sudut, sisi, sudut (sd, ss, sd)

3. dua buah sisi dan sebuah sudut yang berhadapan dengan salah satu sisi itu.

- sisi, sisi, sudut (ss, ss, sd).

Untuk memahami penggunaan aturan sinus, marilah kita simak beberapa contoh

berikut ini :

1. Dalam kasus 1, unsur-unsur yang diketahui : sebuah sisi dan dua buah sudut.

Diketahui ABC dengan A = 38 o , B = 64 o dan sisi b = 5.

a. Hitunglah C !

Oleh : Padiya,S.Pd. e-mail: padiya68@yahoo.co.id

10

38 o ,  B = 64 o dan sisi b = 5. a. Hitunglah 

Rumus-rumus segitiga

b. Hitunglah panjang sisi a dan c !.

Penyelesaian:

a.

b.

C = 180 o - A - B = 180 o – 38 o – 64 o = 78 o

Panjang sisi a dan c ditentukan dengan aturan sinus

- panjang sisi a

- panjang sisi c

a

b

sin

a

a

a

A

b

sin B

sin

A

5

sin B

sin 38

o

5

sin 64

o

0,6157

0,8988

b

c

sin

c

c

c

B

b

sin C

sin

C

5

sin B

sin 78

o

5

sin 64

o

0,9781

0,8988

3,0785

a

0,8988

a 3,42

4,8905

c

0,8988

c 5,44

a.

Atau dengan cara lain :

Dengan menggunakan daftar logaritma :

a

log

5

a

a

a

a

a

sin 38

o

sin 64

o

log

log5

0,6990

0,6990

0,5345

5.sin 38

o

sin 64

o

log

log

log

log

a 3,424

a 3,42

logsin 38

(9,7893

0,2104

o

logsin 64

10)



o

( 0,0465)

(9,9537

100

b.

Kalkulator yang dapat dipakai untuk keperluan ini adalah kalkulator jenis ilmiah

(scientific calculator), misalnya kalkulator merk ” Casio seri fx-3600P” Caranya :

- Pertama-tama mode ukuran sudut diatur dalam kedudukan ”DEG” (degree = derajat). -Kemudian tekan berturut-turut tombol :

Dengan menggunakan kalkulator.

3

8

sin

x

5

=

:

6

4

sin

=

-Hasil perhitungan akan ditunjukkan pada layar sebagai : 3,424930761 -Apabila hasil itu dibulatkan sampai 2 tempat desimal, maka diperoleh a = 3,42 (sesuai dengan perhitungan sebelumnya).

Oleh : Padiya,S.Pd. e-mail: padiya68@yahoo.co.id

11

maka diperoleh a = 3,42 (sesuai dengan perhitungan sebelumnya). Oleh : Padiya,S.Pd. e-mail: padiya68@yaho o.co.id 11

Rumus-rumus segitiga

2.

Dalam kasus 2, unsur-unsur yang diketahui : dua buah sisi dan sebuah sudut yang menghadapi salah satu dari sisi itu. Diketahui ABC, dengan B = 30 o , a = 7 , dan b = 6. Hitunglah :

a.Besar A !

b

c

Besar

Panjang

C !

c !

A

C 6 7 30 o
C
6
7
30 o

c

B

Penyelesaian :

Perhatikan gambar 19 di samping !

a.

b. C = 180 o - A - B = 180 o – 35,68 o – 30 o = 114,32 o

c.

Gambar 19

a b

sin

b

A

sin

B

sin B

c

sin C

a

sin

B

7

sin30

o

7

0,5

3,5

 

b

6

6

6

sin A

0,58

 

A

35,68

b

sin

C

6

sin114,32

o

6

0,9113

5,4678

 

sin B

sin 30

o

0,5

0,5

c

10,94

o

3. Diketahui PQR dengan P = 30 o , Q = 45 o dan q = 7. Tentukanlah :

a. Besar R !

b. Panjang p dan r !

Penyelesaian :

a. R = 180 o - P - Q = 180 o – 30 o – 45 o = 105 o

b. - menentukan panjang p

p

sin

P

q

sin Q

q

sin

P

7

sin 30

o

7

0,5

3,5

p

sin Q

sin 45

o

0,7071

0,7071

- menentukan panjang r

4,95

q

sin

Q

r

sin R

r

q

sin

R

7

sin105

o

7

0,9659

6,7613

sin Q

sin 45

o

0,7071

0,7071

9,56

4

Diketahui

Hitunglah besar A !

ABC dengan B = 60 o , a = 4 dan b = 7

Penyelesaian :

a

sin

A

b

sin B

sin A

a

o

sin 4 sin60

B

b

7

4 0,8660

7

3,464

7

0,4949

 

A

29,66

C B A
C
B
A

5.

Gambar 20

Seekor laba-laba (A) menjaring seekor lalat (B) dan seekor lebah (C). Apabila sudut BAC = 20 o

dan jarak laba-laba (A) dengan lalat (B) = 6, jarak antara lalat (B) dengan lebah (C) = 5. Berapakah jarak laba-laba (A) dengan lebah (C) ?

Oleh : Padiya,S.Pd. e-mail: padiya68@yahoo.co.id

12

lebah (C) = 5. Berapakah jarak laba-laba (A) dengan lebah (C) ? Oleh : Padiya,S.Pd. e-mail:

Rumus-rumus segitiga

Penyelesaian :

Kejadian tersebut dapat kita terjemahkan ke dalam segitiga berikut ini.

? B o 20 A 6 Gambar 21
?
B
o
20
A 6
Gambar 21

C

5

BC

sin

sin C

A

AB

sin C

sin C

AB

sin

A

BC

6

sin 20

o

5

6

0,3420

5

0,41

C

24,23

o

B = 180 o - A - C = 180 o – 20 o – 24,23 o = 135,77 o

AC

sin

B

BC

sin A

AC

BC

sin

B

5

sin135,77

o

5

0,6925

3,4625

sin A

 

sin 20

o

0,3420

 

0,3420

10,12

Jadi jarak antara laba-laba dengan lebah adalah 10,12

2. ATURAN KOSINUS

A. Contoh-contoh untuk pengantar. Untuk memudahkan kita dalam memahami Aturan Kosinus itu, perlu kita simak terlebih dahulu beberapa contoh berikut ini :

1. Pada gambar 22, ABC siku-siku di A, dengan b = 3 dan c = 4 .

Hitunglah:

a. Panjang a !

b. Besar B dan C!

C b=3 a A c=4 B
C
b=3
a
A
c=4
B

Gambar 22

Penyelesaian :

a. Dengan menggunakan Theorema Pythagoras diperoleh :

a

2 2 b  c 
2
2
b
 c

3

2

4

2

9  16  25
9
16
25

5

b. Dari gambar 22 diperoleh :

sin B

sin C

b

a

c

a

3

0,6

  

B

36,87

o

5

4

0,8

  

C

53,13

o

 

5

2. Pada gambar 23 ABC lancip dengan A = 50 o , b = 6 dan c = 5.

a. Apakah sisi a , B dan C dapat dihitung langsung seperti pada contoh

1?

b. Apakah sisi a , B dan C dapat dihitung dg aturan sinus ?

C b = 6 a A B
C
b = 6
a
A
B

c=5

Gambar 23

Oleh : Padiya,S.Pd. e-mail: padiya68@yahoo.co.id

13

C dapat dihitung dg aturan sinus ? C b = 6 a A B c=5 Gambar

Rumus-rumus segitiga

Penyelesaian :

a. Dalam hal di atas sisi a tidak dapat ditung dengan Theorema Pythagoras. Sudut B dan C tidak dapat dihitung dengan perbandingan trigonometri.

b. Dengan menerapkan aturan sinus pada ABC di atas diperoleh :

a

b

c

 

sin

A

sin

B

 

sin C

 

a

6

5

sin 50

o

 

sin B

sin

C

Dari perhitungan di atas, terlihat bahwa dengan aturan sinus, kita juga tidak

dapat menghitung sisi a, B dan C.

3. Pada gambar 24, ABC tumpul dengan a = 4, b = 5 dan c = 8.

a. Apakah A, B dan C dapat dihitung langsung seperti pada contoh 1 ?

b. Apakah A, B dan C dapat dihitung dengan aturan sinus ?

B

A

c = 8 b = 5 C
c = 8
b = 5
C

a = 4 Gambar 24

Penyelesaian :

a. Sudut A, B dan C dalam hal di atas tidak dapat dihitung dengan perbandingan trigonometri.

b. Dengan menerapkan aturan sinus pada ABC di atas diperoleh :

a

b

c

 

sin

A

sin

B

sin C

 
 

4

5

8

 

sin A

 

sin

B

sin

C

Ternyata dengan aturan sinus, kita juga tidak dapat menghitung A, B dan C. Dari contoh 2 di atas kita dapat meihat bahwa apabila dalam sebuah segitiga diketahui dua sisi dan satu sudut yang diapit oleh kedua sisi itu maka unsur-unsur lainnya yang belum diketahui tidak dapat ditentukan dengan aturan sinus. Demikian pula pada contoh 3 pada sebuah segitiga yang diketahui ketiga sisinya, unsur-unsur yang lainnya juga tidak dapat ditentukan dengan aturan sinus. Untuk dapat menghitung unsur-unsur yang belum diketahui dalam segitiga pada contoh 2 dan 3 marilah kita simak uraian berikut ini :

B. Aturan Kosinus (Dalil Kosinus) dan Buktinya.

Aturan Kosinus (Dalil Kosinus) : Pada setiap segitiga, kuadrat sebuah sisi adalah sama dengan jumlah kuadrat-kuadrat kedua sisi lainnya dikurangi dengan dua

kali hasil perkalian antara sisi-sisi itu dengan kosinus sudut yang diapitnya.

Dengan rumus dapat ditulis (untuk segitiga ABC) :

Oleh : Padiya,S.Pd. e-mail: padiya68@yahoo.co.id

14

yang diapitnya. Dengan rumus dapat ditulis (untuk segitiga ABC) : Oleh : Padiya,S.Pd. e-mail: padiya68@yaho o.co.id

Rumus-rumus segitiga

Dengan menggunakan rumus dapat dituiskan sebagai berikut :

 

i

( )

 

a

2

b

2

c

2

 

2

bc

.cos

A

 

A. (

 

ii

)

b

2

a

2

c

2

2

ac

.cos

B

(

iii

)

c

2

a

2

b

2

2

ab

.cos

C

   

b

2

2

2

 

c

 

 

i

( )

 

cos

A

 

a

 
   

2 bc

 

(

B. ii

)

 

B

a

2

c

2

b

2

cos

 

2 ac

 

(

iii

)

 

C

a

2

b

2

c

2

 

cos

 

2 ab

 

Bukti :

Dalam pembahasan ini hanya akan dibuktikan dengan cara 1, pembaca diharapkan dapat membuktikan dengan yang lain.

i. Untuk  ABC lancip. (i) C b t c a A D c B
i. Untuk  ABC lancip.
(i)
C
b
t c
a
A D
c
B
(ii)
A
c t a
b

(iii)

B E a B a t b c C F b
B E
a
B
a t b
c
C F
b

Gambar 25

C

A

Pada gambar 25 (i) t c adalah garis tinggi pada sisi c. Dengan menerapkan Theorema Pythagoras - pada segitiga siku-siku BCD diperoleh :

------ (1)

- pada segitiga siku-siku ACD diperoleh :

2

a t

c

2

(BD)

2

t

c

2

b

.sin

A

------ (2)

- dan AD = b.cosA, sehingga BD = AB-AD = c – b.cosA ------(3)

Substitusikan (2) dan (3) ke (1) diperoleh :

(

a

a

a

a

atau

2

b

b

2

2

.sin

.sin

2

A

2

)

A

(

c

2

cos

2

bc

.cos

bc

)

A

2

A

b

A

.cos

)

2

A

c

2

2

2

(sin

b

2

b

2

2

cos A

A

2  c 
2
c

   2 .cos

c

b

2

c

2

2

a

2 bc

b

2

.cos

2

2

bc

.cos

A

A

A(i) dan B(i) terbutki

Oleh : Padiya,S.Pd. e-mail: padiya68@yahoo.co.id

15

c 2  2 a 2 bc  b 2 .cos 2 2 bc .cos A

Rumus-rumus segitiga

Pada gambar 25 (ii) t a adalah garis tinggi pada sisi a. Dengan menerapkan Theorema Pythagoras

- pada segitiga siku-siku AEC diperoleh :

b

2

t

a

2

(EC)

2 ------ (1)

- pada segitiga siku-siku BEA diperoleh :

t

a

2

c

.sin

B

------ (2)

- dan BE = c.cosB, sehingga EC = BC - BE

= a – c.cosB ------(3)

Substitusikan (2) dan (3) ke (1) diperoleh :

b

b

b c

2

2

2

( .sin

.sin

c

c

2

2

2

)

B

B

(

2

2

B

a

a

2

cos

2

.cos

c

2

B

ac

)

B

B

.cos

)

2

B

c

ac

.cos

.cos

B

2

2

B

 

b a

atau

2

(sin

2 a  2
2
a
2

2

2

c 2 ac .cos

2

a

c

2

b

2

2 ac

A(ii) dan B(ii)

terbutki

cos B

Pada gambar 25 (iii) t b adalah garis tinggi pada sisi b. Dengan menerapkan Theorema Pythagoras

- pada segitiga siku-siku AFB diperoleh :

c

-

2

t

b

2

( AF)

2

------ (1)

pada segitiga siku-siku BFC diperoleh :

t

b

2

a

.sin

C

------ (2)

- dan CF = a.cosC, sehingga AF = AC - CF

= b – a.cosC ------(3)

Substitusikan (2) dan (3) ke (1) diperoleh :

c

c

2

2

(

a

a

2

.sin

.sin

2

C

2

)

C

(

b

b

2

C

.cos

.cos

a

2

ab

)

2

C

2

a

.cos

2

C

2 2 2 2 2 c   a (sin C cos C ) 
2
2
2
2
2
c
 
a
(sin
C
cos
C
)
b
2
2
2
2
c
   2 .cos
a
b
ab
C
atau
2 2
2
a
b
c
cos C 
2 ab
ii. Untuk  ABC tumpul.
C
t c
a
b
D
A
c

ab

.cos

C

A(iii) dan B(iii)

terbutki

B

Gambar 26

Oleh : Padiya,S.Pd. e-mail: padiya68@yahoo.co.id

16

t c a b D A c ab .cos C A(iii) dan B(iii) terbutki B Gambar

Rumus-rumus segitiga

Pada gambar 26

- pada segitiga siku-siku BCD diperoleh :

t c adalah garis tinggi pada sisi c. Dengan menerapkan Theorema Pythagoras

2

a t

c

2

(BD)

2 ------ (1)

- pada segitiga siku-siku ACD diperoleh :

t

c

2

b

.sin

CAD

b

.sin(180

o

A

)

b

.sin

A

------ (2)

- dan AD = b.cosCAD = b.cos(180 o -A) = b.(-cosA) = -b.cosA, sehingga BD = AB + AD = c + (- b.cosA) = c – b.cosA ------(3) Substitusikan (2) dan (3) ke (1) diperoleh :

a

2

(

b

a

a

2

2

b

b

2

2

.sin

.sin

(sin

2

A

2

2

A

)

A

(

c

c

2

cos

2

.cos

2

A

bc

)

2

b

A

.cos

c

)

2

A

b

2

.cos

2

2

bc

.cos

A

A

2 2 2 a  b   2 .cos c bc A atau 2
2
2
2
a
 b
  2 .cos
c
bc
A
atau
2
2
2
A(i) dan B(i)
terbutki
b
c
a
cos A 
2 bc
A
t a
c
b
E
B
C

B

t b

F

a c C
a
c
C

A

a

b

(i)

(ii)

Gambar 27 Dengan cara yang sama dengan menggunakan gambar 27 (i) kita akan mendapatkan hubungan sebagai berikut :

b

2

2

a

c

2

2ac.cos B

atau

cos B

c

a 2 b

2

2

2 ac

(Rumus A(ii) dan B(ii))

Dan dengan mengunakan gambar 27 (ii) kita akan mendapatkan hubungan :

c

2

2

a

b

2

2ab.cosC

atau

cos C

a

2

b

2

c

2

2 ab

(Rumus A (iii) dn B (iii) )

C. Penggunaan Aturan Kosinus Aturan kosinus dapat kita gunakan untuk menentukan unsur-unsur yang belum diketahui dari sebuah segitiga, jika diketahui :

1. dua buah sisi dan sebuah sudut yang diapit oleh kedua sisi itu. - sisi, sudut, sisi (ss, sd, ss)

2. ketiga buah sisinya

- sisi, sisi, sisi (ss, ss, ss) Untuk lebih memahami penggunaan aturan kosinus, simaklah beberapa contoh berikut ini :

Oleh : Padiya,S.Pd. e-mail: padiya68@yahoo.co.id

17

penggunaan aturan kosinus, simaklah beberapa contoh berikut ini : Oleh : Padiya,S.Pd. e-mail: padiya68@yaho o.co.id 17

Rumus-rumus segitiga

1. Dalam kasus 1. Kita lihat contoh pada sub A contoh 2:

Diketahui ABC lancip dengan A = 50 o , b = 6 dan c = 5 . Tentukanlah :

a. panjang sisi a !

b. besar B dan C!

Penyelesaian :

a. Untuk menghitung panjang sisi a, kita gunakan rumus :

2 2 2 a  b  c  2 .cos bc A 2 2
2
2
2
a
 b
c
 2 .cos
bc
A
2
2
o
a
6 2
5
2.6.5.cos50
2
a
36
25
60.(0,6428)
2
a
61
38,568
2
a
 22,432
a 
22,432

a 4,74

b. Untuk menghitung besar B, kita gunakan rumus :

cos B

a

2

c

2

b

2

(4,74)

2

5

2

6

2

2 ac

2.(4,74).5

cos

B

B

0,2419

76

o

22,4676

25

36

47,4

11,4676

  0,2419

47,4

Untuk menghitung besar C , kita gunakan rumus :

cos C

a

2

b

2

2

c

(4,74)

2

6

2

5

2

2 ab

2.(4,74).6

cos

C

0,5884

C

53,96

o

22,4676

36

25

56,88

33,4676

  0,5884

56,88

2. Dalam kasus 2, kita lihat contoh pada sub A contoh 3. Diketahui ABC tumpul, dengan a = 4 , b = 5 dan c = 8. Hitunglah besar A, B, C !

Penyelesaian :

Untuk menghitung besar A , kita gunakan rumus :

cos A

b

2

c

2

a

2

5

2

8

2

4

2

25

64

16

73

 

2 bc

 

2.5.8

 

80

80

cos

C

0,9125

 

C 24,15

o

0,9125

Oleh : Padiya,S.Pd. e-mail: padiya68@yaho