Anda di halaman 1dari 24

AKONDROPLASIA

I. PENDAHULUAN Akondroplasia adalah salah satu bentuk kekerdilan tubuh yang sering dijumpai. Nama lain dari Akondroplasia ini diantaranya adalah Achondroplastic dwarfism, Chondrodystrophia fetalis, Chondrodystrophy syndrome, dan Congenital osteosclerosis. Walaupun akondroplasia secara harafiah berarti tidak adanya pembentukan kartilago, masalah yang mendasari keadaan ini bukan pembentukan kartilago, melainkan konversi kartilago menjadi tulang.1,2 Penyakit ini merupakan kelainan kongenital tulang rawan. Gangguan terutama pada pertumbuhan tulang-tulang panjang, paling sering pada tulang lengan dan tungkai. Penyakit ini merupakan displasia skeleton murni yang diturunkan secara autosomal dominan. 1,2,3 Penyakit ini memberikan gambaran perawakan pendek pada tubuh dan anggota gerak yang tidak proporsional. Pemendekan anggota gerak terutama pada segmen proksimal yang disebut rhizomelia.1

II. INSIDEN Ini merupakan suatu bentuk yang cukup umum dari dwarfisme. Sekitar 8590% kasus merupakan mutasi genetik. Akondroplasia pertama kali ditemukan oleh Parrot (1878). Angka kejadian kelainan ini adalah 1/25.000 kelahiran.1 Sumber lain mengatakan bahwa di Amerika Serikat, akondroplasia merupakan penyakit herediter yang paling umum terjadi menyangkut perawakan pendek yang tidak seimbang. Kasus ini terjadi 1 dalam 15.000-40.000 kelahiran hidup. 2,3,4,5

III. EPIDEMIOLOGI Tidak ada hubungan antara ras dengan kasus akondroplasia. Ditemukan lebih banyak penderita akondroplasia pada anak perempuan dibandingkan anak laki-laki. Akondroplasia dapat dideteksi saat antenatal. Akondroplasia diturunkan secara autosomal dominan. Jika salah satu orang tua menderita akondroplasia, 50% kemungkinan akan diturunkan kepada anaknya. Jika kedua orang tua memiliki kelainan ini, kemungkinannya akan meningkat 75%. 1,3,4,5,6 Walaupun demikian, kira-kira 80% dari orang dengan akondroplasia memiliki orang tua yang berperawakan sedang atau rata-rata. Hal ini disebabkan oleh mutasi baru dari gen FGFR3. Komplikasi dari akondroplasia mempengaruhi seluruh kelompok usia. Pasien dengan tipe homozigot dari akondroplasia jarang yang mampu bertahan hidup karena dapat mengalami masalah serius yang berkaitan dengan pertumbuhan tulang dan biasanya akan meninggal pada saat lahir atau beberapa lama setelah lahir oleh karena kegagalan napas. 2,4,5

IV. ETIOLOGI Akondroplasia termasuk dalam kelompok penyakit osteokondrodisplasia (gangguan pertumbuhan tulang dan kartilago) yang paling sering terjadi, mencakup beragam kelompok penyakit yang ditandai dengan abnormalitas intrinsik dari kartilago atau tulang atau keduanya. 2,4,5,8,9 Keadaan ini memberikan ciri-ciri berikut : 7 1. Transmisi genetik 2. Abnormalitas dalam ukuran dan bentuk dari tulang anggota gerak, vertebra dan atau kranium Akondroplasia disebabkan oleh mutasi dari gen reseptor faktor 3 pertumbuhan fibroblast (fibroblast growth factor receptor 3/ FGFR3 gene). Gen FGFR3 menyediakan perintah untuk membuat protein yang terlibat dalam perkembangan dan pemeliharaan tulang dan jaringan otak. Protein ini membatasi pembentukan tulang

dari kartilago (proses yang disebut osifikasi), terutama pada tulang-tulang panjang. Dua jenis mutasi spesifik pada gen FGFR3 bertanggung jawab untuk sekitar 99% kasus akondroplasia. Sisa 1% disebabkan oleh mutasi yang berbeda pada gen yang sama. Para peneliti yakin bahwa mutasi-mutasi ini menyebabkan protein menjadi lebih overaktif sehingga mempengaruhi perkembangan tulang dan terjadi gangguan pertumbuhan tulang seperti yang terlihat pada penyakit ini. 2,5,7 Kerusakan primer adalah proliferasi kondrosit yang abnormal pada lempeng pertumbuhan tulang yang menyebabkan pemendekan tulang-tulang panjang, tetapi ketebalan tulang tetap sesuai/tidak berubah. Bagian yang lain dari tulang panjang ini mungkin tidak dipengaruhi. Manifestasi dari gangguan ini adalah pendeknya anggota gerak (khususnya bagian proksimal), tulang belakang yang normal, pembesaran kepala, saddle nose/jembatan hidung rata, dan lordosis lumbal yang berlebihan. Penyakit ini diturunkan secara genetik. Walaupun demikian, banyak kasus akondroplasia terjadi karena mutasi gen (perubahan gen). 2,4,5

V. ANATOMI DAN FISIOLOGI TULANG Akondroplasia merupakan salah satu dari penyakit kondrodistrofi atau osteokondrodisplasia dimana perkembangan kartilago dan tulang terganggu, mencakup beragam kelompok penyakit yang ditandai dengan abnormalitas intrinsik dari kartilago atau tulang atau keduanya. 5,7,8,10 Tulang-tulang panjang memendek tetapi ukurannya menjadi lebar karena pertumbuhan tambahan tulang tidak dipengaruhi. Tulang tengkorak juga ikut membesar. Kolumna spinalis memiliki panjang yang relatif normal, tetapi menjadi bentuk kifosis karena kelainan dari vertebra dan bentuk tubuh. 5,11

1.

Tulang Tulang membentuk rangka penunjang dan pelindung bagi tubuh dan tempat

untuk melekatnya otot-otot yang menggerakkan kerangka tubuh. Pembentuk jaringan

tulang terdiri atas sel-sel tulang (sel osteoprogenitor, osteoblast, osteosit, dan osteoklas) dan matriks tulang. Komponen-komponen nonselular utama dari tulang adalah mineral-mineral dan matriks organik (kolagen dan proteoglikan). Kalsium dan kristal membentuk suatu garam kristal (hidroksiapatit) yang merupakan matriks non organik, yang tertimbun pada matriks kolagen dan proteoglikan. Mineral-mineral ini memadatkan kekuatan tulang. Matriks organik tulang disebut juga osteoid. Sekitar 70% dari osteoid adalah kolagen tipe 1 yang kaku. Materi organik lain yang menyusun tulang berupa proteoglikan seperti asam hialuronat. 12 Secara makroskopik, tulang terdiri atas spongiosa (kanselosa) dan kompak (padat). Permukaan luar tulang dilapisi selubung fibrosa (periosteum). Lapis tipis jaringan ikat (endosteum) melapisi rongga sumsum dan meluas ke dalam kanalikuli tulang kompak. 12 Secara mikroskopik, tulang terdiri atas : 12 1. Sistem Havers yaitu saluran Havers (saraf, pembuluh darah, aliran limfe) 2. Lamella (lempeng tulang yang tersusun konsentris). 3. Lakuna (ruangan kecil yang terdapat di antara lempenganlempengan yang mengandung sel tulang). 4. Kanalikuli (memancar di antara lakuna dan tempat difusi makanan sampai ke osteon). Tulang panjang utamanya memiliki bagian-bagian yang khas meliputi diafisis, metafisis dan epifisis. Diafisis atau batang merupakan bagian tengah tulang yang berbentuk silinder. Bagian ini tersusun dari tulang kortikal yang memiliki kekuatan yang besar. Metafisis merupakan bagian tulang yang melebar di dekat ujung akhir batang. Daerah ini terutama disusun oleh tulang trabekular atau tulang spongiosa yang mengandung sel-sel hematopoetik. Lempeng epifisis merupakan daerah pertumbuhan longitudinal pada anak-anak dan bagian ini akan menghilang pada tulang dewasa. Bagian ini langsung berbatasan dengan sendi tulang panjang yang bersatu dengan metafisis sehingga pertumbuhan memanjang tulang terhenti. Seluruh

tulang diliputi oleh lapisan fibrosa yang disebut periosteum yang mengandung sel-sel yang dapat berproliferasi dan berperan dalam proses pertumbuhan transversal tulang panjang. 12 Lempeng epifisis atau lempeng pertumbuhan ini memiliki 4 lapisan. Lapisan sel yang letaknya paling atas dekat dengan epifisis disebut daerah sel istirahat. Lapisan berikutnya adalah zona proliferasi, dimana pada zona ini terjadi pembelahan aktif sel, dan di sini dimulainya suatu pertumbuhan tulang panjang. Sel-sel yang aktif ini didorong ke arah batang tulang ke dalam zona hipertrofi, suatu tempat di mana sel-sel membengkak menjadi lemah dan secara metabolik menjadi tidak aktif. 12 Di dalam daerah kalsifikasi tambahan inilah sel-sel tulang mulai menjadi keras karena mineral disimpan dalam kolagen dan proteoglikan. Kerusakan pada daerah proliferasi dapat menyebabkan pertumbuhan terhenti dengan retardasi pertumbuhan longitudinal anggota gerak tersebut atau terjadi deformitas progresif bila hanya sebagian dari lempeng tulang yang mengalami kerusakan berat. 12

Gambar 1. Proses perkembangan tulang 8

Pembagian tulang menurut bentuknya adalah: 12 1. Ossa longa (tulang panjang) yaitu tulang yang ukuran panjangnya terbesar, contoh: os humerus.

2. Ossa brevia (tulang pendek) yaitu tulang yang ketiga ukurannya (panjang, lebar, dan tebal) kira-kira sama besar, contoh: ossa carpi 3. Ossa plana (tulang gepeng/pipih): tulang yang ukuran lebarnya terbesar, contoh: os parietal 4. Ossa irregular (tulang tak beraturan), contoh: os sphenoidale 5. Ossa pneumatica (tulang berongga udara), contoh: os maxilla.

2.

Tulang Rawan/Kartilago

Tulang rawan berkembang dari mesenkim membentuk sel yang disebut kondrosit . Kondrosit menempati rongga kecil (lakuna) di dalam matriks dengan substansi dasar seperti gel (berupa proteoglikans) yang basofilik. Kalsifikasi menyebabkan tulang rawan tumbuh menjadi tulang keras. Pertumbuhan tulang rawan berakhir selama periode dewasa. 12 Berdasarkan jenis dan jumlah serat di dalam matriks, ada 3 macam tulang rawan: 12 1. Tulang rawan hialin: matriks mengandung serat kolagen. Kartilago jenis ini yang paling banyak dijumpai 2. Tulang rawan elastin: serupa dengan tulang rawan hialin tetapi lebih banyak serat elastin yang mengumpul pada dinding lakuna yang mengelilingi kondrosit 3. Fibrokartilago: tidak pernah berdiri sendiri tetapi secara berangsur menyatu dengan tulang rawan hialin atau jaringan ikat fibrosa yang berdekatan. Ada dua cara pertumbuhan tulang rawan, yaitu : 12 1. Appositional growth yaitu pertumbuhan tulang rawan dari luar. Sel pembentuk kartilago di dalam perikondrium menyekresi matriks baru ke permukaan luar kartilago yang sudah ada.

2. Interstisial growth yaitu pertumbuhan dari dalam. Kondrosit yang berikatan dengan lakuna di dalam kartilago membelah dan menyekresi matriks baru dan memperluas kartilago dari dalam.

VI. PATOFISIOLOGI Pertumbuhan tulang yang normal tergantung pada produksi kartilago (suatu jaringan penyambung tipe fibrosa yang bertindak sebagai dasar pembentukan tulang). Kalsium didepositkan dalam kartilago, akan menyebabkannya menjadi keras dan berubah menjadi tulang. Pada akondroplasia, kelainan dari proses ini menghalangi tulang-tulang (utamanya tulang pada anggota gerak) untuk dapat bertumbuh panjang sebagaimana yang seharusnya, tetapi pada saat yang sama justru tulang menebal secara abnormal. Tulang-tulang pada trunkus dan kranium kebanyakan tidak dipengaruhi, walaupun foramen magnum sering menyempit dibandingkan dengan yang normal, dan kanalis spinalis mengecil. 6,13 Akondroplasia merupakan penyakit genetik yang disebabkan oleh mutasi pada gen FGFR3 yang menghambat pertumbuhan kartilago pada lempeng

pertumbuhannya. FGFR3 mengkode suatu protein yang disebut Fibroblast Growth Factor Receptor 3. Protein ini merupakan tempat bekerjanya faktor pertumbuhan utama yang bertanggung jawab terhadap proses pemanjangan tulang. Ketika faktor pertumbuhan ini tidak dapat bekerja dengan baik karena hilangnya reseptor tersebut, pertumbuhan tulang pada kartilago lempeng pertumbuhan akan mengalami perlambatan. Hal ini mengakibatkan pemendekan tulang, bentuk tulang yang abnormal dan perawakan pendek. 2,5,6

VII. DIAGNOSIS A. Diagnosis Klinik Akondroplasia dapat didiagnosis berdasarkan karakteristik klinis dan gambaran radiologi. Pada bayi, dimana diagnosis mungkin sulit dilakukan, dan pada

seseorang dengan gejala yang tidak khas, tes molekul genetik dapat digunakan untuk mendeteksi mutasi dari gen FGFR3 (lokus 4p16.3). 2,4 Diagnosis akondroplasia ditegakkan berdasarkan gejala klinik yaitu perawakan tubuh dan anggota gerak yang pendek, tidak proporsional, disertai kepala yang besar (brakisefal) dengan penonjolan frontal, penonjolan tulang mandibula dan hidung pesek. 1 Gibbus pada daerah lumbal merupakan tanda umum akondroplasia dan akan menghilang pada tahun pertama. Selanjutnya punggung akan menjadi lurus dan berganti dengan lordosis lumbal. Pada kasus ini ditemukan adanya lordosis setinggi vertebra torakal 12 sampai lumbal 5.1 Batang tubuh dan tungkai pendek. Tungkai bengkok dan segmen tungkai proksimal lebih pendek (rhizomelia). Diameter kranium biasanya lebih besar daripada persentil ke-97 dengan penonjolan dahi (frontal bossing), bagian tengah wajah sering mengecil, nostril menyempit dan jembatan hidung rata (saddle nose). Biasanya ada brakidaktili dan menyerupai trident. Siku mungkin terbatas dalam ekstensi dan pronasi. 3 Ciri-ciri dari akondroplasia selalu nyata saat lahir. Kebanyakan dari individu yang menderita kelainan ini memiliki intelegensi yang normal. Pada bayi, hipotoni ringan sampai sedang, dan kemampuan perkembangan motorik sering terlambat. Bayi kesulitan menegakkan kepalanya karena hipotonia dan besarnya ukuran kepala. 1,4 Masalah respirasi dapat terjadi pada anak dan bayi. Obstruksi dari jalan napas dapat berasal dari pusat pernapasan karena kompresi dari foramen magnum atau yang berasal dari obstruksi karena penyempitan rongga hidung. Gejala dari obstruksi jalan napas termasuk stridor dan apnu saat tidur. Individu yang mengalami hal ini sering tidur dengan posisi hiperekstensi leher. Dwarfisme dengan akondroplasia merupakan sebab primer dari pemendekan anggota gerak. tungkai biasanya lurus pada bayi, tetapi lutut menjadi bentuk valgus saat anak-anak mulai berjalan. Pada anak yang

sudah mampu berjalan, lutut berubah menjadi bentuk varus. Jari tangan dan kaki memendek. 4 Infeksi telinga bagian tengah sering terjadi pada bayi dan anak karena kecilnya ukuran dari saluran hidung dan karena disfungsi pada tuba eustachius. Infeksi telinga yang menetap dapat menyebabkan penurunan pendengaran. Mandibula juga dapat membesar. Hal ini mengakibatkan gigi berdesak-desakan.3,4 Manifestasi klinik dari akondroplasia dapat dirangkum sebagai berikut : 3,4,13

Pemendekan anggota gerak (terutama lengan dan tungkai bagian proksimal) atau rhizomelia yang dapat dikenali pada saat lahir

Pembesaran kepala dengan penonjolan dahi (frontal bossing) Hipoplasi bagian tengah wajah/bentuk wajah kurang berkembang, saddle nose (jembatan hidung menjadi rata/hidung berbentuk seperti pelana)

Tangan berbentuk trident, dimana antara jari tengah dan jari manis terdapat jarak sehingga tangan seperti garpu bersusuk tiga

Pembatasan ekstensi siku, tetapi tidak mempengaruhi penderita akondroplasia untuk dapat beraktivitas secara normal

Gibus di regio torakolumbal pada bayi. Tulang belakang membengkok dengan penonjolan bokong pada anak dan orang dewasa, waddling gait.

Genu varum

B. Gambaran Radiologi Gambaran radiologik menunjang diagnosis yaitu ditemukannya basis kranium yang kecil, kepala relatif lebih lebar dari wajah dengan penonjolan frontal dan hipoplasia mandibula, pemendekan tulang-tulang panjang dan pelvis yang sempit. Riwayat adanya akondroplasia dalam keluarga semakin memperkuat diagnosis ini. 4

1. Foto Polos X-Ray a. Vertebra Roentgenogram menampakkan diameter anteroposterior dari korpus vertebra pendek, tetapi tinggi dari tulang vertebra tidak berkurang secara signifikan. Pada regio torakolumbal (vertebra torakalis bawah atau vertebra lumbalis atas), satu atau dua dari korpus vertebra dapat tampak seperti baji anterior atau menonjol seperti moncong peluru (bullet-nosed). Korpus vertebra torakolumbal mungkin mirip seperti yang ditemukan pada sindrom Hurler. Lekuk-lekuk dari bagian posterior tulang vertebra dapat terlihat, utamanya vertebra lumbalis. 3,6

Gambar 2

Gambar 3

Gambar 2. Stenosis spinalis. Korpus vertebra posterior berlekuk-lekuk di antara daerah distal, di atas teka yang opak. 6 Gambar 3. Penyempitan progresif dari kanalis vertebralis daerah lumbal, bullet-nose vertebra, dan lordosis lumbalis. Tulang-tulang iga memendek.4

A. (Tulang-tulang iga memendek. 4

10

Kanalis spinalis pada daerah lumbal meruncing ke arah kaudal sehingga jarak interpedinkulus berkurang dari L1 sampai L5 (pedikel tampak pendek), berlawanan dengan pelebaran kaudal pada normalnya. Ini merupakan tanda yang membedakan akondroplasia, walaupun tidak tampak pada bayi baru lahir. Ruang diskus bertambah karena pada penampakan lateral akan menunjukkan pengecilan dari kanalis spinalis. Gejala yang berat dari protrusi diskus intervertebralis kemungkinan besar akan berkembang pada masa mendatang. Stenosis spinalis pada regio lumbosakral merupakan faktor predisposisi yang penting dan dapat dikonfirmasi dengan pemeriksaan radikulografi, CT atau MRI. 3,6

b. Pelvis Pelvis menjadi pendek, kecil dan diameternya berkurang. Sayap iliaka menjadi lebih lebar dan sedikit memberikan gambaran batu nisan (tombstone appereance). Asetabulum letak posterior dan atap asetebulum menjadi horizontal. L5 letak lebih dalam dan kemiringan pelvis berlebihan menyebabkan penonjolan dari gluteus dan bentuk punggung lordosis. Lekukan sakroiskiadika yang sempit dan dalam (champagne glass appereance). 3,6

Gambar 4. Sayap iliaka melebar dengan atap asetabulum menjadi horizontal. Penyempitan jarak interpedikel pada daerah lumbosakral dan kerusakan pada metafisis femur bagian distal. 6

11

Gambar 5. Penyempitan progresif jarak interpedikel dengan gambaran pelvis champagne-glass. Kedua tungkai lurus pada bayi. 4

c. Tulang-tulang Panjang Tulang panjang, panjangnya berkurang, terutama pada segmen tungkai proksimal, tampak agak lebar dan pendek gemuk. Pemendekan paling besar pada falang. Tubulus tulang memendek, tampak melebar dan memiliki insersi otot yang jelas. Humerus dan femur lebih dipengaruhi dibandingkan dengan tulang-tulang distal (rhizomelia). Fibula memanjang dan membengkok. Celah sendi mengalami pelebaran ke arah proksimal epifisis dan metafisis dan dapat tampak berbentuk V (tanda sirkumfleksi). Keterlambatan proses osifikasi dan pengurangan diameter

anteroposterior menyebabkan ujung tulang femur, misalnya pada bayi menampakkan densitas radiolusen. Defek yang terjadi pada anak yang lebih tua berada di epifisis dari tuberkulum tibia karena kelebihan kartilago yang tidak terkalsifikasi pada usia ini. 3,6

12

Gambar 6.

Gambar 7

Gambar 6. Humerus membengkok ke posterior, menyebabkan ekstensi lengan berkurang. Dislokasi kaput radius ke arah posterior juga dapat menjadi salah satu penyebab.4 Gambar 7. Tanda sirkumfleksi (inverted V configuration), yang mengakibatkan gaya berjalan waddling gait.4

d. Perubahan Tulang Tengkorak Perubahan-perubahan ini penting untuk diagnosis dari akondroplasia. Tulang kalvaria (atap tengkorak) relatif membesar dibandingkan dengan wajah disertai dengan penonjolan frontal dan hipoplasia maksila, tetapi basis krani memendek. Sela tursika dapat mengecil. Foramen magnum mengecil dan berbentuk corong (funnelshapped) yang tidak teratur. 3,6

13

Hidrosefalus dapat terjadi dan telah dihubungkan oleh penyebab mekanik ini.

Gambar 8. Pembesaran kalvaria kranii (atap tengkorak). Perhatikan adanya pembesaran mandibula dan penonjolan frontal (frontal bossing). 4

e. Dada Diameter anteroposterior dada berkurang disertai pemendekan iga anterior. Gambaran radiologis akondroplasia serupa dengan pseudoakondroplasia, tapi pada pseudoakondroplasia kelainannya di epifisis, sedangkan akondroplasia terletak di metafisis. Dengan foto lateral tulang belakang pada pseudoakondroplasia terlihat penonjolan di pusat vertebra yang berasal dari permukaan depan, sedang pada akondroplasia kelainan pada arkus bagian belakang. 3,6 Tulang-tulang iga menjadi pendek, ujung anterior costa melebar, sternum pendek dan lebar/besar. Skapula memiliki bentuk ganjil/aneh, di mana skapula akan

14

Gambar 9 Pemendekan tulang-tulang iga.4

kehilangan sudutnya yang tajam. Fossa glenoid kecil dalam hubungannya dengan kaput humerus. 3,6

f. Tangan dan Kaki Tubulus tulang dari tangan dan kaki terlihat pendek dan melebar, tetapi tulang-tulang karpal dan tarsal sedikit dipengaruhi. Pemendekan paling besar pada falang. Tangan berbentuk trident sering ditemukan, di mana semua jari hampir memiliki panjang yang sama, berpasangan ditambah dengan ibu jari dan menjauh satu dengan yang lain.3,6

Gambar 10. Tangan berbentuk trident (Trident hands). Jari-jari melebar dengan panjang yang hampir sama.4

15

2. CT-Scan CT-Scan menunjukkan bahwa anak-anak dengan akondroplasia memiliki beberapa derajat penekanan foramen magnum. Sekitar 96% anak-anak, foramen magnum kurang dari 3 standar deviasi. CT-Scan dan atau MRI dapat menggambarkan perubahan ini. 4 Kanalis spinalis yang kecil terjadi pada servikal sejak lahir, tetapi gejala dari stenosis kanalis servikalis secara umum tidak timbul sampai usia pertengahan atau lebih. Pencitraan preoperatif dengan CT, CT mielografi dan atau MRI penting untuk suatu operasi. 4 Sensitivitas CT mielografi lebih besar daripada mielografi konvensional. CT menggambarkan tulang lebih mendetail daripada MRI. MRI memiliki keuntungan bebas dari radiasi, tetapi banyak klinikus yang menganggap bahwa derajat stenosis biasanya paling baik dilihat dengan menggunakan mielografi. 4 Fossa posterior dari otak dan sumsum tulang lebih baik terlihat pada MRI daripada CT. Edema sumsum tulang dan perubahan-perubahan yang menyertai myelomalacia biasanya tidak dapat dilihat dengan CT. CT-Scan juga hanya memberikan kelainan yang menyertai secara tidak langsung, seperti syringomyelia, sedangkan MRI menunjukkan karakteristik secara langsung dan lebih jelas. 4

3. MRI Pada kanalis spinalis, kelainan yang menyertai akondroplasia seperti syringomyelia dan perubahan myelomalacia dapat dicitrakan dengan baik oleh MRI. Pada syringomyelia, MRI akan memperlihatkan cairan sentral yang mengisi kavitas.4,15 Pada stenosis spinalis, MRI juga dapat mendemonstrasikan protrusi diskus intervertebralis dan osteofit yang menyebabkan penekanan tulang belakang serta hidrosefalus. MRI merupakan teknik nonivasif yang ideal untuk anak-anak karena tidak menggunakan radiasi ionisasi. MRI memiliki keuntungan lebih daripada CT-

16

scan untuk menampilkan secara mendetail mengenai sumsum tulang bagian fossa kranialis posterior. 4 Pemeriksaan klinis dan MRI yang lebih dini perlu dilakukan untuk menentukan apakah bayi dengan akondroplasia mengalami kompresi medula bagian servikal. Dengan diagnosis yang lebih cepat, dekompresi sedang pun dapat ditangani dengan baik untuk menghindari komplikasi serius yang sering menyertai kompresi ini, termasuk kematian mendadak. 4 CT menggambarkan secara mendetail tentang tulang dan tingkatan stenosis spinalis lebih baik dibandingkan dengan MRI. 4

Gambar 11. Potongan sagital vertebra bagian servikal. MRI menunjukkan penyempitan foramen magnum pada level C1, ruang subarachnoid tidak terlihat jelas. Pasien berumur 6 tahun dengan tanda defisit neurologi.4

4. Ultrasonografi Ultrasonografi dapat dilakukan pada pemeriksaan antenatal terhadap wanita yang memiliki risiko akondroplasia. Ultrasonografi merupakan suatu modalitas yang noninvasif dan baik untuk menilai keadaan ventrikel pada bayi sebelum fontanela menutup. USG mungkin dapat ditambah dengan CT dan atau MRI kepala untuk memonitor kompresi dari foramen magnum. 4 Berdasarkan hasil penelitian yang dilakukan oleh Patel dan Filly pada 15 fetus dengan risiko akondroplasia tipe homozigot, disimpulkan bahwa pembentukan

17

lengkung pertumbuhan femoral pada trimester kedua dengan sonogram serial memungkinkan kita untuk membedakan tipe homozigot, heterozigot dan fetus normal dari kedua orang tua yang menderita akondroplasia tipe heterozigot. 4

C. Tes Molekul Genetik Tes molekul genetik dapat digunakan untuk mendeteksi mutasi gen FGFR3. Beberapa tes 99% sensitif dan tersedia pada laboratorium klinik. Seorang dokter dapat mendiagnosis penyakit ini sejak neonatus berdasarkan gejala-gejala fisik yang didapatkan. Untuk mengkonfirmasi dwarfisme yang disebabkan oleh akondroplasia ini dapat digunakan foto polos X-ray. 4,13

VIII. DIAGNOSIS BANDING Walaupun lebih dari 100 displasia tulang yang menyebabkan perawakan pendek telah diketahui, banyak di antaranya yang jarang ditemukan, dan semuanya memiliki gambaran klinik dan radiologi yang membedakannya dengan akondroplasia. Berbeda dengan displasia skeletal lainnya, tanda-tanda klinik dari akondroplasia terlihat saat lahir, tetapi tidak disertai dengan insufisiensi napas. 4 1. Hipokondroplasia sering sukar untuk dibedakan dari keadaan-keadaan perawakan pendek yang lain. Namun, dapat disimpulkan bahwa vertebra lumbal dan tungkai merupakan daerah yang paling sering menjadi fokus diagnosis untuk penyakit ini. Untuk mengurangi risiko kesalahan diagnosis, evaluasi radiologi dan pemeriksaan fisis diperlukan terutama untuk pasien yang tidak memiliki kelainan genetik. 4 2. Pseudoakondroplasia merupakan displasia spondiloepimetafisis yang ditandai dengan perawakan pendek yang tidak seimbang, kelemahan ligamen dan osteoarthritis prekoks. Pada kebanyakan keluarga, penyakit ini dapat pula diturunkan secara autosomal dominan. 4 3. Akondrogenesis merupakan dwarfisme letal yang diturunkan secara autosomal resesif. Kedua osifikasi endokondral dan membranosa dipengaruhi. Kalvaria,

18

tulang belakang, dan tulang-tulang panjang dapat dipengaruhi dan sering terjadi fraktur iga yang berulang. Pemendekan anggota-anggota gerak sangat buruk. Kranium dan tulang-tulang kurang terosifikasi. Penyempitan rongga dada juga menyertai kondisi ini, tetapi kepala tidak membesar relatif terhadap postur tubuh. Polihidramnion juga selalu terjadi. 4 4. Chondroectodermal dysplasia atau Ellis-van Creveld syndrome merupakan penyakit genetik yang diturunkan secara autosomal resesif dengan tampilan yang bermacam-macam. Tulang-tulang iga sangat pendek. Penyakit ini disertai dengan pemendekan tulang anggota-anggota gerak, penyempitan rongga toraks, polidaktili, dan penyakit jantung bawaan. Kira-kira 50% pasien memiliki defek septum atrial (ASD) yang besar. Ukuran dari rongga toraks sangat menyolok ketika dibandingkan dengan ukuran abdomen dan kepala. 4 5. Osteogenesis imperfekta tipe IIa merupakan keadaan letal yang diturunkan secara autosomal dominan. Kalvaria kranii penderita menjadi tipis yang mungkin dapat kolaps dan pasien ini juga mempunyai anggota-anggota gerak yang pendek, menebal dan membengkok oleh karena terjadi fraktur multipel. 4,14 6. Displasia diastrofik merupakan suatu penyakit autosomal resesif dengan kontraktur multipel dan ibu jari yang melengkung ke dalam (hitchhikers thumb).4 7. Displasia tanatoforik terjadi secara sporadik dan merupakan displasia skeletal yang bersifat letal terbanyak. Sekitar 14% pasien memiliki kepala berbentuk daun semanggi (cloverleaf skull). Penyakit ini mungkin diturunkan pula secara autosomal resesif. Displasia tanatoforik ditandai dengan penyempitan rongga toraks dan mikromelia. Pembesaran ukuran kepala dengan dahi yang menonjol, kadang-kadang hidrosefalus dan polihidramnion pada masa fetus. Jaringanjaringan lunak pada anggota gerak mungkin menebal. Displasia tanatoforik ini lebih sering terjadi pada fetus laki-laki daripada fetus perempuan. 4 8. Fibrokondrogenesis merupakan suatu penyakit autosomal resesif yang disertai dengan kalvaria krani yang tipis. Sering pula terjadi kolaps sutura. Tulang-tulang

19

anggota gerak menjadi pendek dan tipis, tulang-tulang iga tipis dan sulit untuk divisualisasikan pada foto thoraks. Tulang belakang tidak termineralisasi dengan baik dan metafisis menjadi lebar. 4

IX. PENANGANAN Salah satu komplikasi dari akondroplasia adalah hidrosefalus yang biasanya diakibatkan dari obstruksi foramen magnum dan karena sindrom kompresi medula spinalis segmen lumbalis dan akar saraf, maloklusi gigi, gangguan pendengaran karena otitis media berulang dan strabismus (akibat dismorfisme kraniofasial). Pembengkokan kaki dan kifosis menetap dapat juga memerlukan perhatian. Di samping pengenalan segera dan pengobatan yang tepat, manajemen masalah psikologis pada masa kanak-kanak harus diperhatikan. Terapi segera dan tepat terutama diperlukan pada setiap episode otitis media akut. Hidrosefalus tidak lazim tetapi harus dikenali seawal mungkin. Ada beberapa sumber mengatakan bahwa fisioterapi dan penahan selama masa anak-anak dan dapat memperbaiki komplikasi kifosis infantil yang lama atau lordosis berat yang dapat memperjelek stenosis lumbalis pada umur dewasa. Osteotomi dapat terindikasi tepat sebelum atau selama remaja untuk mengoreksi pembengkokan kaki progresif berat. 3

X. PROGNOSIS Harapan hidup pada akondroplasia adalah normal, kecuali untuk sedikit (jarang) penderita dengan hidrosefalus atau dengan komplikasi berat kompresi medula spinalis servikalis atau lumbalis. Rata-rata tinggi orang dewasa pada akondroplasia sekitar 131,5 cm pada pria dan 125cm pada wanita. 3 Bayi yang homozigot pada akondroplasia jarang yang bertahan hidup lebih dari beberapa bulan. Akondroplasia yang bersifat homozigotik disebabkan oleh adanya 2 alel yang mutan pada nukleotida 1138 dari gen FGFR3, merupakan penyakit yang serius sehubungan dengan perubahan-perubahan radiologi yang secara

20

kualitatif berbeda dari kebanyakan kasus akondroplasia. Kematian dini terjadi karena insufisiensi pernapasan yang berhubungan dengan kecilnya kavum toraks dan defisit neurologis karena stenosis medula spinalis daerah servikal. Kematian karena penyakit jantung yang terjadi pada umur 25-35 tahun, sepuluh kali lebih tinggi dibandingkan dengan kematian pada populasi umum. 4

21

DAFTAR PUSTAKA

1. Hartiono, V dan Satriono, R. Sub.Bagian Endokrinologi BIKA FK - Unhas RSUP Dr. Wahidin Sudirohusodo. Akondroplasia. [online]. Available from: http://www.kalbe.co.id/files/cdk/files/15_Akonroplasia.pdf/15_Akonroplasia. html [diunduh pada tanggal 16/02/2010] 2. Best, M.A, MD, MPH, MBA, FCAP,FASCP.Achondroplasia.[online]. Availablefrom:http://www.accessdna.com/condition/Achondroplasia/15?gclid = COXav5fRiqACFdRR6wodJ2bFcA URL : www.freemedicaljournals.com
[diunduh pada tanggal 16/02/2010]

3. Hall, B.D. Akondroplasia. Gangguan Tulang dan Sendi. In: Nelson Ilmu Kesehatan Anak (Nelson Textbook of Pediatrics) Edisi 15 Vol.3. Nelson, MD et.al. Trans: Wahab, Prof.DR.dr.SpA. EGC. Jakarta. 2000; 2397-2398 4. Khan, A.N. MBBS, FRCS, FRCP, FRCR. Achondroplasia. [online]. Available from : http://emedicine.medscape.com/article/415494-overview [diunduh pada tanggal 25/02/2010] 5. Favus, M.J and Vokes, T.J. Achondroplasia. Paget Disease and Other Dysplasias of The Bone. In : Harrisons Principles of Internal Medicine. 15th Ed. Braunwald et.al. Mc.Graw Hill. India. 2003; 2244 6. Renton, P and Green, R. Achondroplasia. Congenital Skeletal Anomalies : Skeletal Dysplasias, Chromosomal Disorders. In : Textbook of Radiology and Imaging. Volume II. 7th Edition. Sutton D. (Editor). Elsevier Churchill Livingstone. Philadelphia. 2003; 1062, 1138-1141 7. Reiter, E.O and Rosenfeld, R.G. Achondroplasia. Normal and Aberrant Growth. In : Williams Textbook of Endocrinology. 10th Ed. Larsen, et.al. Saunders. Philadelphia. 2003; 1034-1035 8. Murray, J.R.D, Holmes, E.J, Misra, R.R. Dysplasia:Developmental Disorders. In: A-Z of Musculoskeletal and Trauma Radiology. Misra, R.R. Cambridge University Press. Cambridge. 2008; 55

22

9. Bracchman. Skeletal Dysplasias. Scoliosis and Kyphosis. In: Campbells Operative Orthopaedics. Vol2. 10th Ed. Canale, S.T. 2003;1931-1933 10. Helms, C.A. Achondroplasia. Miscellaneous Bone Lesions. In: Fundamental of Diagnostic In Radiology. 2nd Ed. Brant, W.E, Helms, C.A. Lippincott Williams and Wilkins. Virginia. 2007; 1183-1185 11. Carter, M.A. Anatomi dan Fisiologi Tulang dan Sendi. Gangguan Sistem Muskuloskeletal dan Jaringan Ikat. In: Patofisiologi Konsep-Konsep Klinis Penyakit. Vol.2. Ed.6. Price, S.A, Wilson, L.M. Trans: Pendit,dkk. EGC. Jakarta. 2006; 1357-1363 12. DeWitt, R.C, MD. Achondroplasia. [online]. Available from: http://healthtools.aarp.org/galecontent/achondroplasia-2/3 URL:www.freemedicaljournals.com [diunduh pada tanggal 25/02/2010] 13. Anonym. Achondroplasia. [online]. Available from: http://www.lifescript.com/Health/A-Z/Conditions_AZ/Conditions/A/Achondroplasia.aspx?gclid=CPrZ6JzPiqACFclA6wodQ HCsdA&trans=1&du=1&ef_id=1350:3:s_09ca01afe9b7cdae46cf140e563f 6a96_2630480431:S4TrldBbriUAAHamMm4AAABA:20100224090421 URL :www.freemedicaljournals.com 14. Eastman, G.W, MD. Generalized Bone Diseases. Disease of The Bone. In: Getting Started in Clinical Radiology, From Image to Diagnosis. Eastman, G.W, Wald, C, Crossin, J, MD. Thieme. Germany. 2006; 135-137 15. Patel, P.R. Siringomielia. Neuroradiologi. In: Lecture Notes Radiologi Ed.2. Patel, P.R. Trans: Umami, V, dr. Erlangga. Jakarta; 286 Mosby. Toronto.

23

24