Anda di halaman 1dari 36

Release on 24 March 2009 06:00 AM

FREE!!!

LINUX SEMUDAH
WINDOW$!
Extended
“Buku ini akan jadi guide nuntun lo step by step gimana ngejalanin Komputer-PC-Laptop dengan LINUX OS
segampang, seinstant, dan sehebat Windows O$. Buku yang sangat layak dimiliki dan dibaca para pengguna
baru di LINUX dan orang-orang yang berpikir its so hard to learn LINUX”
[Nanang Fatchurrochman, pecinta IT]

Penguin Duduk, inc.


EXTENDED 01 : LINUX ITU MUDAH

Assalamualaikum, qta ketemu lagi untuk ngelanjutin panduan ngejalanin LINUX OS semudah
ngejalanin Windows O$. Right, free ebook ini adalah bagian tambahan ataw extended dari free ebook
sebelumnya “Linux Semudah Window$” yang nyempurnain buku sebelumnya jadi edisi final yang pertama
[uncoming soon untuk edisi-edisi berikutnya].

Memenuhi permintaan Kalaw lo kesulitan memartisi


dari banyak teman-teman dari LINUX dengan metode
yang pengin ngerti tentang shrinking [nyusutin partisi
cara dan proses instalasi Windows buat LINUX], ataw malez
LINUX, gua nambahin paket bikin partisi dari distro parted
extended paling awal buku magic yang kelewatan lamanya itu,
ini dengan panduan gimana ataw ribet bikin partisi pake
cara nginstall LINUX [gua Window$ secara manual, lo bisa
testingnya make ubuntu], memilih bantuan “Phone a Friend”
metodenya dualbooting ma [hi... hi... kaya kuiz taon jadul
Windows O$ [untuk distro- aja...]. Disini gua make aplikasi
distro laen caranya juga pihak ketiga platform Window$ its
hampir sama, seperti halnya call “Acronis Disk Director suite”
Distro Mandriva, Fedora, untuk versi free to try-nya ataw
atau kalaw di openSUSE gratis buat dicoba, bisa didonlot
tinggal nambah bikin satu di salah situs penyedia software
partisi extended lagi untuk gratis www.download.com selain
homenya]. Dari sini lo bisa beberapa software yang mungkin
liat kalaw nginstall LINUX lo kenal juga sebelumnya seperti
itu juga mudah, ga susah2 Paragon Hardisk Manager GmbH,
amat kok... Power Quest Partition Magic, dll.

Dengan bantuan software untuk partisi seperti Acronis Disk Director, Paragon Hardisk Manager
GmbH, Power Quest Partition Magic, dll akan mempercepat proses pembuatan partisi baru dari partisi
yang sudah ada dalam hitungan detik dan juga tanpa restart/reboot.

2
Software Acronis Disk Director Suite ini akan ngebantu qta ngemudahin ngolah adonan partisi di komputer qta.

3
1. Now, qta mulai acaranya menginstall LINUX OS. Disini gua make distro ubuntu 8.10 Intrepid Ibex
sebagai contohnya. Pertama-tama, qta masukin CD/DVD bootnya [kok gua jadi kaya bapak guru yang
budiman yak? He...].
2. Nah, kalaw seabis lo masukin CD/DVD muncul jendela kaya ginian...

Atau juga kaya gituan.....

4
itu cara instalasi juga cuman pake wubi, jadi lo cancel aja ataw lo close (tutup), trus restart/reboot
Komputer-PC-Laptop lo, then tungguin aja sampe muncul jendela warna item kaya nyang ntu... tu...

Jendela awal yang akan lo temuin setelah lo masukin CD/DVD boot dan lo restart/reboot komputer lo. Pilih Try ubuntu
without any change to your computer untuk ngejalanin ubuntu tanpa ngistall lebih dulu atau yang lebih dikenal
dengan sebutan Live CD.

5
3. Tunggu aja sampe proses ini itu selesai, dan ubuntu berjalan di komputer tanpa harus qta install
lebih dulu [kok udah ada nama gua disitu yak..........???]. sesudah itu, klik ikon yang ada tulisannya
install ataw pasang.

6
4. Kalaw udah muncul jendela kaya gini, berarti ubuntu udah siap buat diinstall, ikuti 7 langkah/steps
proses menginstall ubuntu dengan mudah. Langkah pertama, pilih bahasa yang kita sukai, kemudian
klik Forward ataw maju.

7
5. Langkah kedua, pilih kota dimana lo make komputer saat ini. Untuk Indonesia bisa dipilih Jakarta,
Surabaya, Aceh, dll.

8
6. Lewatin aja langkah ketiga untuk ngetes papan ketik/keyboard komputer qta. Klik forward/maju.

9
7. Berikut langkah keempat, langkah paling penting dimana qta ngebuat partisi di LINUX, buat aja dari
partisi yang udah qta siapin sebelumnya dari Window$. Pilih manual dan klik mouse.

10
8. Maju..... Jalan.....!!!!!

11
9. Pilih partisi yang udah qta siapin, klik delete/hapus partisi kalaw maci dalam bentuk ntfs/fat/ext sampe
berubah jadi free/unallocated space/ruang bebas. Cara ini bisa juga lo pake jika lo cuman make linux
aja sebagai satau-satunya OS di komputer lo. Selanjutnya, klik new partition atau partisi baru.

12
10. Pertama-tama, buat partisi swap kalaw emang dikomputer lo belum ada partisi swapnya [ukurannya
dua kali lipatnya memori ram, untuk ram 512 mb keatas cukup bikin swap segede 1gb], lalu klik ok.

13
11. Lakukan hal yang sama untuk ngebikin partisi ext-nya.

14
12. Jangan sampe lupa ataw salah milih mount point ataw titik kait, lalu klik ok.

15
13. Partisi baru udah dibikin, klik forward ataw maju untuk nglanjutin proses instalasi.

16
14. Langkah kelima, membuat akun pengguna ataw user account, isi sesuai kesukaan lo. Centang login
automatically kalaw lo pengin setiap masuk ubuntu ga pake ribet ngisi password terus-terusan.

17
15. Qta lewati aja bagian ini, bkoz setelah qta berhasil ngeinstall ubuntu nanti qta bisa ngakses
dokumen yang qta simpan di partisi Window$ dengan gampang.

18
16. Klik install ataw pasang, dan proses instalasi ubuntu akan segera berjalan.

19
17. Tunggu lagi sampe selesai 100%.

18. Proses instalasi selesai, pilh restart now untuk memulai ngejalanin sistem operasi LINUX ubuntu
yang udah berhasil qta install dengan mulus di hardisk.

20
19. Desktop ubuntu 8.10 intrepid ibex siap digunain di komputer qta [perhatian... perhatian... desktop
ini udah gua install paket drivernya dan udah gua ubah posisi toolbarnya sesuai dengan kesukaan
gua, gua letakin disisi kanan dan sisi kiri desktop].

21
EXTENDED 02 : LINUX ITU BEDA

22
23
24
Apa yang lo pikirin saat lo liat tiga gambar screenshoot di atas? Lo pasti taw jawabannya kalaw lo
emang kebiasa dan hobi bgt maen komputer. Bener bgt, gambar-gambar di atas adalah tampilan dari sistem
operasi yang muncul pertama kali sewaktu qta nyalain plus loding di komputer. Lo juga udah pasti bisa
ngebedain yang mana yang desktop penguin, yang desktop jendela, atau desktop buah apel. Trus
darimana qta bisa ngebedain antara desktop Penguin, jendela, atau desktop buah apel dengan gampang?
Tentu aja adek kecil qta juga taw, lo liat aja toolbar ketiga sistem operasi tersebut, pasti beda bgt!
Jendela di bawah, Penguin di kanan-kiri, dan Buah Apel di atas, ya ga [kalaw lo liat toolbar Penguin
terletak di kanan-kiri itu emang cuman akal-akalan gua aja, he..........].

Apa yang bisa qta ngambil kesimpulan dari sini. Ya, LINUX dibikin untuk beda dengan laennya, beda
dengan Window$, Mac O$, Solaris, Palm, ataw Unix sekalipun. Banyak bgt hal-hal yang ngebedain LINUX
dengan sistem operasi laen, akan tetapi yang paling utama adalah “LINUX itu Free/OpenSource, ga cuman
gratis tapi juga bebas, dalam artian bebas untuk dipelajari source codenya, dan bebas untuk
dikembangkan tanpa membayar lisensi sepeserpun, baek oleh personal ataupun komunitas.” [ ngutip dari
Pak Rus, Majalah InfoLINUX edisi Januari 2009, he.....].

25
EXTENDED 03 : LINUX ITU PLUS & MINUS

Di akhir tulisan ini gua pengin ngecompare banyak kekurangan, kelemahan, atau minus-minus di
LINUX dibanding dengan sistem operasi laen, sebagai balance atas segala bintang, acungan jempol,
kelebihan, keunggulan, kemenangan, dan hal-hal membanggakan laen di LINUX yang udah gua bahas di
awal-awal buku gua. OK, gua akan ngelepas sudut pandang gua sementara sebagai writer buku “Linux
Semudah Windows”, dan gua akan menggantinya dengan frame thinking seorang pengguna komputer yang
cuek, bodoh amat, ga mau tau kalaw bikin sistem operasi ataw aplikasi tu ga gampang, mau enaknya
sendiri, memuji setinggi langit bila yang gua pake bener-bener bagus and bikin gua puas, sekaligus akan
nyela sampe bikin merah tu telinga, memaki-maki sesuka hati tanpa ampun bila yang gua pake jelek, dan
gua akan singkirkan dari kehidupan gua secepatnya kalaw ternyata produk itu kagak sesuai dihati gua, ga
mudah makenya, apalagi mempersulit gua. Dalam istilah ekonominya gua disebut konsumen, kalaw di dunia
peradilan gua sebagai judge, on the internet people call me the messenger, di permaenan bola gua
dijulukin suporter, di gedung bioskop ataw konser musik gua dijulukin penonton, dan tentu aja di sini
gua dapet predikat yang lumayan keren, end user.

Sebelum itu gua klasifikasiin dulu beberapa sistem operasi, gua comot Mac O$, Window$, dan tentu
aja LINUX OS sebagai sampel bkoz ketiga sistem operasi inilah yang paling gua kenal. Mac O$ gua
kategoriin sebagai sistem operasi premium yang didukung aplikasi seperti garage band, Final Cut Pro,
3ds Max, Corel Painter dan aplikasi lainnya yang digunakan untuk menghasilkan produk dengan kualitas
tinggi. Mac O$ ini cocok untuk orang-orang yang kerjanya nyiptain suatu trend setter. Window$ gua
kategoriin sebagai sistem operasi dengan fitur-fitur lite. Dengan segala kemudahan dan dukungan
aplikasi pihak ketiga yang tak terhitung jumlahnya, dengan harga lisensi yang ditawarkan belumlah
selangit Mac O$ ngebuat banyak orang demen make, dan untuk para profesional yang pengin bekerja
dengan cepat dengan hasil yang cukup nyaman, Window$ banyak dijadiin pilihan. Dan LINUX, AADL, Ada
Apa Dengan LINUX??? [dari awal jadul bgt, baca bang... baca... buka internet]. LINUX, “small is
beautiful” begitulah kira-kira, “ideal” kagak jelek, tapi juga kagak bagus-bagus amat juga, yang sedang-
sedang aja, ga gemuk tapi jangan terlalu kurus, he.....

LINUX OS, yang gua taw sampe sekarang selaen gratis [gua demen ni ma gratisan, yang murah-murah
kaya ginian dan gua yakin smua setuju sama gua], bebas, dan terbuka. Selain itu c ada juga banyak plus-

26
plus laen, seperti relatif aman dari gangguan virus, ga terlalu merluin spesifikasi komputer yang tinggi
[Distro Slitaz cuman perlu hardisk 28 MB, Distro X-Pup turunan Puppy cuman perlu RAM minimal 32 MB].
Untuk sistem operasi gratisan yang didukung oleh ratusan aplikasi-aplikasi yahud gratisan juga, LINUX
pantes diacungin dua jempol tangan ditambah dua jemppol kaki. Tetapi, apa LINUX merasa puas sampe
segitu dowanx? tentu aja ga. C banyak PR yang kudu dikerjain dan diselesaiin satu per satu agar LINUX
lebih dan lebih dicintai, bukan cuman oleh
komunitasnya dowanx, tapi juga kalaw perlu
oleh user yang bego bgt dalam berkomputer
kaya gua ini.

Gambar di samping ini adalah sebuah ilustrasi


yang nunjukin ma qta kalaw LINUX tu udah
banyak bgt nyedot ilmu Window$ sampe
kempes... pes... Tetapi benarkah emang
demikian? Sure, emang demikian kenyataannya.
Banyak bgt deretan aplikasi-aplikasi yang
telah tersedia untuk ngedukung LINUX dan
sebagian besar udah berhasil diuji
kemampuannya untuk layak dan pantes
ngegantiin keberadaan aplikasi-aplikasi
berbayar Platform Window$ yang lisensinya
ngecapai selangit untuk ukuran kantong qta,
Warga Negara Republik Indonesia tercinta.

Tetapi juga, apakah LINUX sudah benar-benar


berhasil? Ya, LINUX emang udah berhasil, but
belum sepenuhnya benar-benar berhasil. LINUX
emang menang telak dalam soal virus, unggul dengan Samba, aplikasi programmingnya emang siap untuk
dibattle ma Window$, namun tetap c banyak juga suara-suara sumbang, termasuk dari gua sendiri yang
emang kagak pernah ngikut kursus vokal, bisanya cuman karaoke di kamar mandi pake gayung, bkoz
menurut perasaan gua yang amat sensitip suara gua tu uda bikin flying kalaw ada yang ngedengernya [
bukan serasa terbang di awan, tapi maksud gua ngantuk pengin cepet-cepet tidur bro]. Menurut isu yang

27
berhembus kenceng dari kelompok profesional, LINUX tu belum nyediain aplikasi yang diperluin untuk
ngedukung kerjaan-kerjaan sulit yang harus diselesaiin dengan cepat dan hasil yang prima seperti
program-program Window$. Taruhlah Microsoft Office, Adobe Creative Suite, Autodesk products, Corel
Products, dll. Orang-orang LINUX pasti bilang why not? Belum cukupkah OpenOffice, The GIMP,
Inkscape, Scribus, Blender, Lives, Open Movie Editor, Ardour, dll dijadiin alternatif? Jawaban dari
seseorang dengan posisi yang netralpun akan ngomong belum.....

Aplikasi Free/OpenSource yang instan dan profesional semacam ini sangat ditunggu-tunggu kelahirannya di LINUX.

Dan, pakta laen yang maw ga maw harus jujur diakuin, ternyata ga cuman LINUX aja yang hobi
nyedot Window$, tapi sebaliknya Window$ juga ga kalah doyannya buat nyedot aplikasi-aplikasi andalan
LINUX, bahkan aplikasi-aplikasi tersebut hadir lebih dulu di platform Window$, seperti OpenOffce.org,
VLC Player, Audacity, Blender, Inkscape, Scribus, KompoZer, Zekr, sampe Tuxpaint!!!

28
Beberapa pukulan telak dari Window$ buat LINUX, aplikasi-aplikasi dan juga games free yang diandelain di LINUX
ternyata juga tersedia untuk platform Window$.

29
Bermacam-macam dukungan aplikasi dan games gratisan platform Window$ yang tidak terhitung jumlahnya (bisa lo
perhatiin beberapa contoh di antaranya di bawah ini) melengkapi pukulan telak terhadap LINUX.

30
Aplikasi pihak ketiga ini..........

31
Dan aplikasi pihak ketiga itu..........

32
Ataw juga aplikasi default bawaan Windows O$ dengan fitur-fitur lite, sangat menarik dari segi visual interface,
dan terintegrasi hanya dalam 1 sistem operasi menambah daftar panjang pemberian predikat bahwa LINUX “tidak kalah”
dengan Window$, walaw dalam banyak hal LINUX juga memetik kemenangan-kemenangan yang sangat berarti.

33
Last, ga sedikit gua nemuin bugs di LINUX OS, terutama waktu ngejalanin aplikasi-aplikasi pihak
ketiga, padahal dalam proses nginstallnya semua keterkaitan pada dependensi udah terpenuhi dan
aplikasi juga terinstall dengan sempurna. Dengan adanya masalah kaya gini, maw ga maw gua harus
ngerelain waktu untuk mengutak-atik, nambahain beberapa command line di terminal/console agar aplikasi
tersebut bisa berjalan comfortable. Bener-bener nyita waktu, maklumlah gratisan. Tapi, ternyata gua
ngerasain asyik juga lama-lama maen command di terminal/console.

So, gimana gua ngatur strategi agar bisa “bermaen cantik” dengan beberapa sistem operasi yang
masing-masing memiliki kelebihan dan juga kekurangan? Nothing perfect, gua pikir-pikir [agak pinter ni
gua, ga bego and semaw gua lagi] dengan milih lebih dari satu sistem operasi akan ngehasilin sesuatu
yang luar biasa benefit dan manfaatnya. Satu kelebihan akan melengkapi satu kekurangan yang laen,
begitu sebaliknya, begitu seterusnya. Smart dan indah!!!

Enough! Cukup! Sekarang gua akan balik ke posisi dan frame thinking gua sebagai seorang writer
yang sedang menulis buku Linux Semudah Window$. Gua ngarepin dengan tulisan ini para pembaca dan
pengguna komputer jadi lebih ngerti, jadi lebih luas wawasannya, ga ngidiomin kalaw sistem operasi itu
sama dengan Window$, ga cuman berpikir baku dan stag, macet, mandeg, statis dan pada akhirnya ga
berkembang sama sekali. Setelah baca buku ini lo kudu berpikir dinamis, LINUX OS itu juga sistem operasi
jadi kagak ada tabu-tabunye kalaw qte juga ngikut make, pan aye juge ude ngejelasin didepan sono ye...
[ntar lama-lama keteerusan ni.....]. Tapi gua juga ngebalance, ngimbangin buku gua dengan tulisan plus
dan minusnya, supaya para pembaca dan pengguna komputer yang demikian banyaknya pasti punya prinsip,
pendapat, cara pandang, pemahaman, dan juga pengaplikasian komputer yang tentu aja berbeda-beda
dengan users laennya ntu dapet ngambil keputusan yang bijak, melakukan pilihan yang ideal dan tepat
salah satu ataw dua sistem operasi yang qta gunain untuk ngedukung proses aktifitas komputerisasi qta
sehari-hari, sesuai dengan investasi yang udah qta keluarin. Gua cuman writer yang ngaci guide,
gambaran basic tentang seluk-beluk sistem operasi, smua steps selanjutnya tergantung ma lo ndiri, ga
ada yang berhak mengaruhin, maksa-maksa, ataw ngecampurin teritorial pribadi lo, laen tidak

34
MAAP BGT YAK.....

1. Semua yang ngebaca buku gua, kalaw ada salah ya dimaapin, namanya juga manusia.
2. Gua batalin ngebahas beberapa aplikasi di LINUX, dan sebagai gantinya gua akan kaci alamat situs
yang ngebahas tuntas cara ngejalanin beberapa aplikasi di LINUX, buka aja www.sangguru.com dan
http://ilmukomputer.com di menu sharing. Untuk aplikasi VirtualBox sengaja ga gua bahas bkoz
aplikasi ini gua anggap sebagai celah dan peluang nyuburin pertumbuhan dan konsumsi secara
berlebihan terhadap pemakean produk ataw software berlisensi secara ga resmi.
3. Gua banyak nyebutin merk, produk, ikon, alamat, nama orang, dll dengan vulgar. Menurut gua
sesuatu yang emang seharusnya ga tabu itu ga perlu ditabuin.
4. Gua nulis pake gaya bahasa diluar EYD dan gua ga nyebutin referensi di dalam buku gua. Sesuai label
dari buku ini yaitu free, maka gua manfaatin buat nulis dengan cara yang berbeda sebagaimana
layaknya nulis buku, gua ngikutin jalan pikiran dan ide-ide gua, bukan sebaliknya.
5. “RAMBUT KRIBO, RAMBUT KRITING..... AMPE JUMPE YA BRO, ABANG-MPOK, NCANG DAN NCING...”
WASSALAMUALAIKUM.........

35
???.......... No comment!

36