P. 1
Prognosis and Prediction

Prognosis and Prediction

|Views: 4|Likes:
Dipublikasikan oleh Rudi Anz Ansyah
prognosis dan prediksi kanker
prognosis dan prediksi kanker

More info:

Categories:Types, Presentations
Published by: Rudi Anz Ansyah on Aug 28, 2013
Hak Cipta:Attribution Non-commercial


Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less





Prognosis and prediction

Prognostic and predictive markers are both of high relevance in therapeutic decision procedures in order to individualize treatment, but they have distinct roles. Prognostic and predictive factors may be derived from either the characteristics of the patient or the tumor type. Prognostic factors intend to predict objectively and independently patient clinical outcome independent of treatment, while predictive factors aim to foretell the response of a patient to a specific therapeutic intervention and are associated with tumor sensitivity or resistance to that therapy. Prognostic factors necessarily require definition in patient cohorts that did not undergo systemic adjuvant treatment. Predictive markers may be the target of a specific therapy itself. For example, the oncogene HER2 is the target of the monoclonal antibody trastuzumab, andHER2 amplification predicts for a good response to anti-HER2 therapy. It is important to note that HER2 status is also prognostic, and like many factors, it has mixed prognostic/predictive significance. Similarly Ki67, which will be discussed in more detail below, as a marker of proliferation displays a strong prognostic effect, but it also appears to predict for a good response to systemic chemotherapy. In general, prognostic markers help to determine whether a patient requires treatment, and a predictive factor is useful in deciding which treatment will be the best. Lately, there has been an increase in implementation of marker combinations to define treatment-specific prognoses. This is of special interest to define the residual risk of recurrence when a patient is treated in a specific manner and to evaluate the potential importance of further treatment options. Great efforts, especially on the transcriptome level, have been made to discriminate which ER-positive early breast cancer patients would really benefit from additional chemotherapy and who could be spared of it and the side effects. The ability to do this was highlighted as the top priority question in breast cancer translational research in an international survey of breast cancer specialists (Dowsett et al. 2007a). http://erc.endocrinology-journals.org/content/17/4/R245.full

Understanding Cancer Prognosis
Key Points
   

A prognosis is an estimate of the likely course and outcome of a disease. Many factors affect the prognosis of a person with cancer, including the type, location, and stage of the cancer. When estimating a patient’s prognosis, doctors usually use statistics based on data from groups of people whose situations are most similar to that of the patient. Doctors cannot estimate with certainty what the outcome will be for an individual cancer patient.

1. What is a prognosis? A prognosis is an estimate of the likely course and outcome of a disease. The prognosis of a patient diagnosed with cancer is often viewed as the chance that the disease will be treated successfully and that the patient will recover. 2. What factors affect a patient’s prognosis? Many factors can influence the prognosis of a person with cancer. Among the most important are the type and location of the cancer, the stage of the disease (the extent to which the cancer has spread in the body), and the cancer’s grade (how abnormal the cancer cells look under a microscope—an indicator of how quickly the cancer is likely to grow and spread).

Other factors that affect prognosis include the biological and genetic properties of the cancer cells (these properties, which are sometimes called biomarkers, can be determined by specific lab and imaging tests), the patient’s age and overall general health, and the extent to which the patient’s cancer responds to treatment. 3. How do statistics contribute to predicting a patient’s prognosis? In estimating a cancer patient’s prognosis, doctors consider the characteristics of the patient’s disease, the available treatment options, and any health problems the patient may have that could affect the course of the disease or its ability to be treated successfully. The doctor bases the prognosis, in large part, on information researchers have collected over many years about hundreds or even thousands of people with the same type of cancer. When possible, doctors use statistics based on groups of people whose situations are most similar to that of the patient. Several types of statistics may be used to estimate a cancer patient’s prognosis. The most commonly used statistics are listed below.

Cancer-specific survival: This statistic calculates the percentage of patients with a specific type and stage of cancer who have survived—that is, not died from—their cancer during a certain period of time (1 year, 2 years, 5 years, etc.) after diagnosis. Cancer-specific survival is also called disease-specific survival. In most cases, cancer-specific survival is based on causes of death in medical records, which may not be accurate. To avoid this inaccuracy, another method used to estimate cancer-specific survival that does not rely on information about the cause of death is relative survival. Relative survival: This statistic compares the survival of patients diagnosed with cancer (for example, breast cancer) with the survival of people in the general population who are the same age, race, and sex and who have not been diagnosed with that cancer. It is the percentage of cancer patients who have survived for a certain period of time after diagnosis relative to people without cancer. Overall survival: This statistic is the percentage of patients with a specific type and stage of cancer who are still alive—that is, have not died from any cause—during a certain period of time after diagnosis. Disease-free survival: This statistic is the percentage of patients who have no evidence of cancer during a certain period of time after treatment. Other similar terms are recurrence-free or progression-free survival. Cancer survival statistics are frequently given in terms of 5-year survival relative to the general population (that is, as 5-year relative survival percentages or ―rates‖). For example, according to NCI’s Surveillance, Epidemiology, and End Results program, the 5-year relative survival rate for all women diagnosed with breast cancer during the period from 2001 through 2007 was 89 percent and the 5-year relative survival rate for all patients diagnosed with lung cancer during the same period was 16 percent.




Because survival statistics are based on large groups of people, they cannot be used to predict exactly what will happen to an individual patient. No two patients are entirely alike, and their treatment and responses to treatment can vary greatly. Also, because it takes years to see the impact of new treatments and diagnostic tests, the statistics a doctor uses to make a prognosis may not reflect the effectiveness of current treatments. Nevertheless, the doctor may speak of a favorable prognosis if the information from large groups of people suggests that the cancer is likely to respond well to treatment. A prognosis may be unfavorable if the cancer is likely to be difficult to control. It is important to keep in mind, however, that a prognosis is only an estimate. Again, doctors cannot be absolutely certain about the outcome for an individual patient. 4. Is it helpful to know the prognosis? Cancer patients and their loved ones face many unknowns. Understanding their disease and what to expect can help patients and their loved ones make decisions about treatment, supportive and palliative care, rehabilitation, and personal matters, such as financial matters. Seeking information about prognosis is a personal decision. Many people with cancer want to know their prognosis. They find it easier to cope when they know the likely course of their disease. Some patients may ask their doctor about survival statistics or search for this information on their own. Other people find statistical information confusing and frightening, and they think it is too impersonal to be of value to them. It is up to each patient to decide how much information he or she wants. A doctor who is most familiar with a patient’s situation is in the best position to discuss his or her prognosis and explain what the statistics may mean. 5. What is the prognosis if a patient decides not to have treatment? Because everyone’s situation is different (see Question 2), this question can be difficult to answer. Also, information used in making a prognosis often comes from studies that have compared new treatments with existing treatments rather than with ―no treatment.‖ Therefore, it is not always easy for doctors to accurately estimate the prognosis of a patient who decides not to have treatment. However, as mentioned above (see Question 4), a doctor who is most familiar with a patient’s situation is in the best position to discuss his or her prognosis. There are many reasons why patients may decide not to have treatment. Some patients may be concerned that the benefits of cancer treatments will be outweighed by the side effects. Patients should discuss this concern with their doctor or other health care provider. Many medications are available to prevent or control the side effects caused by cancer treatments. Some patients may decide at some point not to have treatment if they know that their type andstage of cancer has a poor prognosis, despite treatment. Patients who choose not to have active cancer treatment should talk with their doctor to ensure that they get palliative treatment to help with the symptoms caused by their disease.

In these cases, patients may want to think about clinical trials. Clinical trials are research studies that involve people. They test new ways to prevent, detect, diagnose, or treat diseases. People who take part in cancer clinical trials have an opportunity to contribute to scientists’ knowledge about cancer and to help in the development of improved cancer therapies. They also receive state-of-the-art care from cancer experts. People interested in taking part in a clinical trial should talk with their doctor. Information about clinical trials is available from NCI’s Cancer Information Service at 1–800–4–CANCER (1–800–422– 6237) and in the NCI booklet Taking Part in Cancer Treatment Research Studies. This booklet describes how research studies are carried out and explains their possible benefits and risks. Additional information about clinical trials is available on NCI's Clinical Trials page. This page contains a link to NCI’s clinical trials search form, which can be used to find clinical trials that are currently accepting patients. 6. What is the difference between a cure and a remission? A cure means that treatment has successfully eradicated all traces of a person’s cancer, and the cancer will never recur (return). A cure does not mean, however, that the person will never have cancer again. It is possible that another cancer, even the same type of cancer, will develop in the person’s body at some point in the future. A remission means that the signs and symptoms of a person’s cancer are reduced. Remissions can be partial or complete. In a complete remission, all signs and symptoms of cancer have disappeared. If a patient remains in complete remission for 5 years or more, some doctors may say that the patient is cured. However, some cancer cells can remain undetected in a person’s body for years or even decades after apparently successful treatment, and these cells may eventually cause a recurrence. Although most types of cancer usually recur within the first 5 years after diagnosis and treatment, later recurrences always remain a possibility. Therefore, doctors cannot say with any certainty that an individual cancer patient is cured. The most they can say is that there are no signs of cancer at this time. Because of the possibility of recurrence, doctors continue to monitor patients for many years and do tests to look for signs of cancer’s return. They will also look for signs of delayed adverse effects from the cancer treatments received.


Prognosis dan prediksi Penanda prognostik dan prediktif keduanya memiliki relevansi tinggi dalam prosedur pengambilan keputusan terapi untuk pengobatan individual, tetapi mereka memiliki peran yang berbeda. Faktor prognostik dan prediktif mungkin berasal baik dari karakteristik pasien atau jenis tumor. Faktor prognostik berniat untuk memprediksi secara obyektif dan independen hasil klinis pengobatan pasien, sedangkan faktor prediktif bertujuan untuk meramalkan respon pasien untuk intervensi terapeutik tertentu dan berkaitan dengan sensitivitas tumor atau resistensi terhadap terapi tersebut. Faktor prognosis tentu membutuhkan definisi terhadap pasien yang tidak menjalani pengobatan adjuvant sistemik (pemberian terapi sistemik setelah (bedah, radiasi atau keduanya), bila tidak ada
bukti metastase, tetapi beresiko kambuh dimana mungkin ada mikrometastase yang tidak terdeteksi. Tujuan terapi adalah sembuh).

Penanda prediktif dapat menjadi target terapi tertentu itu sendiri. Sebagai contoh, HER2 onkogen adalah target dari antibodi monoklonal trastuzumab, amplifikasi andHER2 memprediksi untuk respon yang baik terhadap terapi anti-HER2. Penting untuk dicatat bahwa status HER2 juga prognostik, dan seperti banyak faktor, memiliki campuran prognostik / prediksi signifikansi. Demikian Ki67, yang akan dibahas lebih rinci di bawah, sebagai penanda proliferasi menampilkan efek prognostik yang kuat, tetapi juga muncul untuk memprediksi untuk respon yang baik terhadap kemoterapi sistemik. Secara umum, tanda prognostik membantu untuk menentukan apakah pasien membutuhkan pengobatan, dan faktor prediktif berguna dalam menentukan pengobatan akan menjadi yang terbaik. Akhir-akhir ini, telah terjadi peningkatan implementasi kombinasi penanda untuk menentukan prognosis pengobatan spesifik. Ini adalah kepentingan khusus untuk menentukan risiko residual kekambuhan ketika pasien diperlakukan dengan cara tertentu dan untuk mengevaluasi potensi pentingnya pilihan pengobatan lebih lanjut. Upaya-upaya besar, terutama pada tingkat transcriptome, telah dibuat untuk membedakan mana pasien kanker payudara dini ER-positif akan benar-benar mendapat manfaat dari kemoterapi tambahan dan yang bisa terhindar dari itu dan efek samping. Kemampuan untuk melakukan ini disorot sebagai pertanyaan prioritas utama pada kanker payudara penelitian translasi dalam survei internasional spesialis kanker payudara (Dowsett et al. 2007a). http://erc.endocrinology-journals.org/content/17/4/R245.full Memahami Prognosis Kanker Poin Kunci • prognosis adalah perkiraan kemungkinan kursus dan hasil dari penyakit. • Banyak faktor yang mempengaruhi prognosis seseorang dengan kanker, termasuk jenis, lokasi, dan stadium kanker. • Ketika memperkirakan prognosis pasien, dokter biasanya menggunakan statistik berdasarkan data dari kelompok orang yang berada dalam situasi yang paling mirip dengan pasien. • Dokter tidak dapat memperkirakan dengan pasti apa hasilnya akan untuk pasien kanker individu. 1. Apa prognosis? Prognosis adalah perkiraan kemungkinan kursus dan hasil dari penyakit. Prognosis pasien didiagnosis dengan kanker sering dipandang sebagai kemungkinan bahwa penyakit itu akan diperlakukan dengan sukses dan bahwa pasien akan sembuh. 2. Apa faktor yang mempengaruhi prognosis pasien? Banyak faktor yang dapat mempengaruhi prognosis orang dengan kanker. Di antara yang paling penting adalah jenis dan lokasi kanker, tahap penyakit (sejauh mana kanker telah menyebar di dalam

tubuh), dan grade kanker (seberapa abnormal sel-sel kanker tampak di bawah mikroskop-indikator seberapa cepat kanker akan tumbuh dan menyebar). Faktor-faktor lain yang mempengaruhi prognosis meliputi sifat biologis dan genetik dari sel-sel kanker (sifat ini, yang kadang-kadang disebut biomarker, dapat ditentukan oleh laboratorium tertentu dan tes pencitraan), usia pasien dan kesehatan umum secara keseluruhan, dan sejauh mana kanker pasien merespon terhadap pengobatan. 3. Bagaimana statistik berkontribusi untuk memprediksi prognosis pasien? Dalam memperkirakan prognosis pasien kanker, dokter mempertimbangkan karakteristik penyakit pasien, pilihan pengobatan yang tersedia, dan masalah kesehatan pasien mungkin memiliki yang dapat mempengaruhi perjalanan penyakit atau kemampuannya untuk diperlakukan dengan sukses. Dokter mendasarkan prognosis, sebagian besar, pada peneliti telah mengumpulkan informasi selama bertahun-tahun tentang ratusan atau bahkan ribuan orang dengan jenis kanker yang sama. Bila mungkin, dokter menggunakan statistik berdasarkan kelompok orang yang berada dalam situasi yang paling mirip dengan pasien. Beberapa jenis statistik dapat digunakan untuk memperkirakan prognosis pasien kanker. Statistik yang paling umum digunakan tercantum di bawah ini. kelangsungan hidup Kanker-spesifik o: Statistik ini menghitung persentase pasien dengan jenis tertentu dan stadium kanker yang selamat-yaitu, tidak meninggal karena kanker-mereka selama periode waktu tertentu (1 tahun, 2 tahun, 5 tahun, dll) setelah diagnosis. Kelangsungan hidup spesifik kanker juga disebut kelangsungan hidup penyakit tertentu. Dalam kebanyakan kasus, kelangsungan hidup spesifik kanker didasarkan pada penyebab kematian dalam catatan medis, yang mungkin tidak akurat. Untuk menghindari ketidakakuratan ini, metode lain yang digunakan untuk memperkirakan kelangsungan hidup kanker tertentu yang tidak bergantung pada informasi tentang penyebab kematian adalah kelangsungan hidup relatif. kelangsungan hidup relatif o: Statistik ini membandingkan kelangsungan hidup pasien yang didiagnosis dengan kanker (misalnya, kanker payudara) dengan kelangsungan hidup orang dalam populasi umum yang usia yang sama, ras, dan jenis kelamin, dan yang belum didiagnosis dengan kanker itu. Ini adalah persentase pasien kanker yang telah bertahan selama jangka waktu tertentu setelah diagnosis relatif terhadap orang-orang tanpa kanker. o Secara keseluruhan hidup: Statistik ini adalah persentase pasien dengan jenis tertentu dan stadium kanker yang masih hidup-yang, belum meninggal karena penyebab-selama periode waktu tertentu setelah diagnosis. o survival bebas penyakit: Statistik ini adalah persentase pasien yang tidak memiliki bukti kanker selama periode waktu tertentu setelah pengobatan. Istilah serupa lainnya adalah bebas kekambuhan atau kelangsungan hidup bebas perkembangan. Statistik kelangsungan hidup kanker sering diberikan dalam hal ketahanan hidup 5 tahun relatif terhadap populasi umum (yaitu, sebagai persentase kelangsungan hidup relatif 5 tahun atau "tarif"). Sebagai contoh, menurut Surveillance NCI, Epidemiologi, dan Program Hasil Akhir, tingkat kelangsungan hidup relatif 5-tahun untuk semua wanita didiagnosa menderita kanker payudara selama periode dari tahun 2001 sampai 2007 adalah 89 persen dan tingkat kelangsungan hidup relatif 5-tahun untuk semua pasien didiagnosis dengan kanker paru-paru pada periode yang sama adalah 16 persen. Karena statistik kelangsungan hidup didasarkan pada kelompok besar orang, mereka tidak dapat digunakan untuk memprediksi apa yang akan terjadi pada pasien individu. Tidak ada dua pasien sepenuhnya sama, dan pengobatan dan tanggapan terhadap pengobatan mereka dapat sangat bervariasi. Juga, karena itu waktu bertahun-tahun untuk melihat dampak dari pengobatan baru dan tes

diagnostik, statistik digunakan dokter untuk membuat prognosis mungkin tidak mencerminkan efektivitas pengobatan saat ini. Namun demikian, dokter mungkin berbicara tentang prognosis yang menguntungkan jika informasi dari kelompok besar orang menunjukkan bahwa kanker cenderung merespon dengan baik terhadap pengobatan. Prognosis A mungkin tidak menguntungkan jika kanker cenderung sulit dikendalikan. Hal ini penting untuk diingat, bagaimanapun, bahwa prognosis hanya perkiraan. Sekali lagi, dokter tidak bisa benar-benar yakin tentang hasil untuk pasien individu. 4. Apakah membantu untuk mengetahui prognosis? Pasien kanker dan orang yang mereka cintai menghadapi banyak diketahui. Memahami penyakit dan apa yang diharapkan mereka dapat membantu pasien dan orang yang mereka cintai membuat keputusan tentang pengobatan, mendukung dan perawatan paliatif, rehabilitasi, dan hal-hal pribadi, seperti masalah keuangan. Mencari informasi tentang prognosis adalah keputusan pribadi. Banyak orang dengan kanker ingin tahu prognosis mereka. Mereka merasa lebih mudah untuk mengatasi ketika mereka tahu kemungkinan perjalanan penyakit mereka. Beberapa pasien mungkin bertanya dokter mereka tentang statistik kelangsungan hidup atau mencari informasi ini pada mereka sendiri. Orang lain menemukan informasi statistik membingungkan dan menakutkan, dan mereka pikir itu terlalu impersonal untuk menjadi nilai bagi mereka. Terserah setiap pasien untuk menentukan berapa banyak informasi yang dia inginkan. Seorang dokter yang paling akrab dengan situasi pasien berada dalam posisi terbaik untuk mendiskusikan prognosis-nya dan menjelaskan apa statistik mungkin berarti. 5. Bagaimana prognosis jika pasien memutuskan untuk tidak berobat? Karena situasi setiap orang berbeda (lihat Pertanyaan 2), pertanyaan ini bisa sulit untuk menjawab. Juga, informasi yang digunakan dalam membuat prognosis sering datang dari studi yang membandingkan pengobatan baru dengan pengobatan yang ada bukan dengan "tanpa pengobatan." Oleh karena itu, tidak selalu mudah bagi dokter untuk secara akurat memperkirakan prognosis pasien yang memutuskan untuk tidak memiliki pengobatan. Namun, seperti yang disebutkan di atas (lihat Pertanyaan 4), dokter yang paling akrab dengan situasi pasien berada dalam posisi terbaik untuk mendiskusikan prognosis nya. Ada banyak alasan mengapa pasien mungkin memutuskan untuk tidak memiliki pengobatan. Beberapa pasien mungkin khawatir bahwa manfaat dari pengobatan kanker akan sebanding dengan efek samping. Pasien harus mendiskusikan kekhwatiran ini dengan dokter atau penyedia layanan kesehatan lainnya. Banyak obat yang tersedia untuk mencegah atau mengontrol efek samping yang disebabkan oleh pengobatan kanker. Beberapa pasien dapat memutuskan pada titik tertentu untuk tidak memiliki pengobatan jika mereka tahu bahwa jenis andstage mereka kanker memiliki prognosis buruk, meskipun pengobatan. Pasien yang memilih untuk tidak memiliki pengobatan kanker aktif harus berbicara dengan dokter mereka untuk memastikan bahwa mereka mendapatkan perawatan paliatif untuk membantu dengan gejala yang disebabkan oleh penyakit mereka. Dalam kasus ini, pasien mungkin ingin untuk berpikir tentang uji klinis. Uji klinis adalah studi penelitian yang melibatkan orang-orang. Mereka menguji cara baru untuk mencegah, mendeteksi, mendiagnosis, atau mengobati penyakit. Orang-orang yang mengambil bagian dalam uji klinis kanker memiliki kesempatan untuk berkontribusi pengetahuan ilmuwan tentang kanker dan membantu dalam pengembangan terapi kanker diperbaiki. Mereka juga menerima perawatan state-of-the-art dari para ahli kanker. Orang tertarik untuk mengambil bagian dalam percobaan klinis harus berbicara dengan dokter mereka. Informasi tentang uji klinis tersedia dari Cancer Information Service NCI di 1-800-4-CANCER (1-

800-422-6237) dan dalam buku NCI Mengambil Bagian dalam Pengobatan Kanker Studi Penelitian. Buku ini menjelaskan bagaimana studi penelitian yang dilakukan dan menjelaskan kemungkinan manfaat dan risiko mereka. Informasi tambahan tentang uji klinis tersedia pada halaman Clinical Trials NCI. Halaman ini berisi link ke uji klinis form pencarian NCI, yang dapat digunakan untuk menemukan uji klinis yang saat ini menerima pasien. 6. Apa perbedaan antara obat dan remisi? Sebuah obat berarti bahwa pengobatan telah berhasil diberantas semua jejak kanker seseorang, dan kanker tidak pernah akan terulang (pulang). Obat A tidak berarti, bagaimanapun, bahwa orang tersebut tidak akan pernah memiliki kanker lagi. Ada kemungkinan bahwa kanker lain, bahkan jenis kanker yang sama, akan berkembang dalam tubuh seseorang di beberapa titik di masa depan. Sebuah remisi berarti bahwa tanda-tanda dan gejala kanker seseorang berkurang. Remisi dapat bersifat parsial atau lengkap. Dalam remisi lengkap, semua tanda dan gejala kanker tersebut telah lenyap. Jika pasien tetap dalam remisi lengkap selama 5 tahun atau lebih, beberapa dokter mungkin mengatakan bahwa pasien sudah sembuh. Namun, beberapa sel-sel kanker dapat tetap tidak terdeteksi dalam tubuh seseorang selama bertahun-tahun atau bahkan puluhan tahun setelah pengobatan tampaknya berhasil, dan sel-sel pada akhirnya dapat menyebabkan kekambuhan. Meskipun sebagian besar jenis kanker biasanya kambuh dalam 5 tahun pertama setelah diagnosis dan pengobatan, kemudian kambuh selalu tetap kemungkinan. Oleh karena itu, dokter tidak bisa mengatakan dengan pasti bahwa pasien kanker individu sembuh. Yang paling bisa mereka katakan adalah bahwa tidak ada tanda-tanda kanker saat ini. Karena kemungkinan kambuh, dokter terus memantau pasien selama bertahun-tahun dan melakukan tes untuk mencari tanda-tanda kembalinya kanker. Mereka juga akan mencari tanda-tanda efek samping tertunda dari pengobatan kanker yang diterima. http://www.cancer.gov/cancertopics/factsheet/Support/prognosis-stats Tingkat kelangsungan hidup kanker: Apa artinya untuk prognosis Anda Cari tahu apa tingkat kelangsungan hidup dapat memberitahu Anda dan apa yang tidak bisa. Hal ini dapat membantu Anda meletakkan statistik kelangsungan hidup dalam perspektif.

Salah satu pertanyaan banyak orang bertanya ketika pertama kali didiagnosis dengan kanker adalah tentang prognosis mereka. Anda mungkin ingin tahu apakah kanker Anda relatif mudah atau lebih sulit disembuhkan. Dokter Anda tidak dapat memprediksi masa depan, tetapi perkiraan ini mungkin didasarkan pada pengalaman orang lain dengan kanker yang sama. Terserah Anda apakah Anda ingin mengetahui tingkat kelangsungan hidup yang terkait dengan kanker Anda. Angka-angka dapat membingungkan dan menakutkan. Apa yang dimaksud dengan tingkat kelangsungan hidup kanker? Tingkat kelangsungan hidup kanker atau statistik kelangsungan hidup memberitahu Anda persentase orang yang bertahan jenis kanker tertentu untuk jumlah waktu tertentu. Statistik Kanker sering menggunakan tingkat kelangsungan hidup lima tahun secara keseluruhan. Misalnya, tingkat kelangsungan hidup lima tahun secara keseluruhan untuk kanker kandung kemih adalah 80 persen. Itu berarti bahwa dari semua orang yang didiagnosis dengan kanker kandung kemih, 80 dari setiap 100

tinggal lima tahun setelah diagnosis. Sebaliknya, 20 dari setiap 100 meninggal dalam waktu lima tahun dari diagnosis kanker kandung kemih. Tingkat kelangsungan hidup kanker didasarkan pada penelitian yang berasal dari informasi yang dikumpulkan pada ratusan atau ribuan orang dengan kanker tertentu. Tingkat kelangsungan hidup secara keseluruhan termasuk orang-orang dari segala usia dan kondisi kesehatan yang telah didiagnosis dengan kanker Anda, termasuk mereka yang didiagnosis sangat awal dan mereka yang didiagnosis sangat terlambat. Dokter Anda mungkin dapat memberikan statistik yang lebih spesifik, berdasarkan tahap kanker Anda. Misalnya, 53 persen, atau sekitar setengah, orang yang didiagnosis dengan stadium awal kanker paru-paru hidup setidaknya lima tahun setelah diagnosis. Lima tahun tingkat kelangsungan hidup untuk orang didiagnosis dengan kanker paru-paru stadium akhir yang telah menyebar (metastasis) ke area lain dari tubuh adalah 4 persen. Tingkat kelangsungan hidup secara keseluruhan tidak menentukan apakah penderita kanker masih menjalani perawatan di lima tahun atau jika mereka telah menjadi bebas kanker (remisi tercapai). Jenis lain dari tingkat kelangsungan hidup yang memberikan informasi yang lebih spesifik termasuk: Bebas penyakit tingkat kelangsungan hidup. Ini adalah jumlah penderita kanker yang mencapai remisi. Itu berarti mereka tidak lagi memiliki tanda-tanda kanker dalam tubuh mereka. Tingkat kelangsungan hidup bebas perkembangan. Ini adalah jumlah orang yang masih memiliki kanker, tapi penyakit mereka tidak berkembang. Ini termasuk orang-orang yang mungkin memiliki beberapa keberhasilan dengan pengobatan, tetapi kanker mereka belum hilang sepenuhnya. Tingkat kelangsungan hidup kanker sering menggunakan tingkat kelangsungan hidup lima tahun. Tapi itu tidak berarti bahwa kanker tidak dapat kambuh lebih dari lima tahun. Kanker dapat kambuh bertahun-tahun setelah pengobatan berhasil. Diskusikan risiko kambuhnya kanker dengan dokter Anda. Bagaimana tingkat kelangsungan hidup kanker digunakan? Anda dan dokter Anda mungkin menggunakan statistik kelangsungan hidup ke: Memahami prognosis Anda. Pengalaman orang lain dalam situasi yang sama Anda dapat memberikan Anda dan dokter Anda gagasan tentang prognosis Anda - kesempatan kanker Anda akan sembuh. Faktor-faktor lain termasuk usia dan kesehatan umum Anda. Dokter Anda menggunakan semua faktor ini untuk membantu Anda memahami keseriusan kondisi Anda. Mengembangkan rencana perawatan. Statistik juga dapat menunjukkan bagaimana orang-orang dengan jenis kanker yang sama dan tahap menanggapi pengobatan. Anda dapat menggunakan informasi ini, bersama dengan tujuan Anda sendiri untuk pengobatan, untuk mempertimbangkan pro dan kontra dari setiap pilihan pengobatan. Misalnya, jika dua perlakuan memberikan kesempatan yang sama untuk remisi, tapi satu memiliki efek samping yang lebih, Anda bisa memilih pilihan dengan efek samping yang lebih sedikit. Dalam contoh lain, pengobatan mungkin menawarkan kesempatan untuk penyembuhan, tapi hanya untuk 1 atau 2 orang dari setiap 100 yang menjalani perawatan. Bagi beberapa orang, kemungkinan dengan pengobatan ini cukup menjanjikan untuk memasang dengan banyak efek samping. Bagi yang lain, kesempatan untuk menyembuhkan tidak sebanding dengan efek samping dari pengobatan. Dokter Anda dapat membantu Anda memahami manfaat dan risiko dari setiap perlakuan Anda sedang mempertimbangkan

Apa yang tidak bisa tingkat kelangsungan hidup kanker memberitahu Anda? Statistik kelangsungan hidup Kanker bisa membuat frustasi, karena mereka tidak bisa memberikan spesifik tentang Anda. Tingkat kelangsungan hidup bagi penderita kanker tertentu mungkin didasarkan pada ribuan orang. Jadi sementara tingkat kelangsungan hidup kanker dimaksudkan untuk memberikan gambaran umum tentang kebanyakan orang dalam situasi Anda, mereka tidak bisa memberikan kesempatan individu untuk penyembuhan atau remisi. Ini bisa membuat frustasi, dan untuk alasan itu, beberapa orang memilih untuk mengabaikan statistik tingkat kelangsungan hidup kanker. Statistik kelangsungan hidup tidak memperhitungkan kondisi medis lain yang Anda miliki. Jika kesehatan Anda jika tidak sempurna, Anda mungkin memiliki kesempatan lebih besar untuk bertahan hidup daripada statistik menunjukkan. Jika Anda memiliki kondisi medis yang sangat penting lainnya, Anda mungkin tidak memiliki kesempatan untuk bertahan hidup disarankan oleh statistik. Dokter Anda mungkin dapat membantu menyesuaikan statistik untuk situasi tertentu Anda. Tingkat kelangsungan hidup memiliki keterbatasan lainnya. Misalnya, mereka tidak dapat: Memberikan informasi tentang perawatan terbaru. Orang-orang yang termasuk dalam statistik kanker terbaru didiagnosis lebih dari lima tahun yang lalu. Pengaruh setiap penemuan pengobatan terbaru tidak akan mempengaruhi statistik kelangsungan hidup setidaknya selama lima tahun. Memberitahu Anda apa perawatan untuk memilih. Itu sepenuhnya terserah Anda dan dokter Anda. Bagi sebagian orang, pengobatan dengan kesempatan terbesar untuk remisi adalah satu mereka akan memilih. Tetapi banyak orang mencari faktor-faktor lain, seperti efek samping, biaya dan jadwal pengobatan, dalam keputusan mereka. Memahami angka Sintasan Tingkat kelangsungan hidup biasanya diberikan dalam persentase. Anda mungkin menemukan bahwa lebih mudah untuk memahami angka-angka dalam hal orang, bukan persentase. Sebagai contoh, tingkat kelangsungan hidup lima tahun untuk limfoma non-Hodgkin adalah 67 persen. Mungkin lebih mudah untuk memahami jika Anda mengatakan seperti ini: Untuk setiap 100 orang didiagnosis dengan limfoma non-Hodgkin, 67 bertahan selama setidaknya lima tahun setelah diagnosis. Sebaliknya, 33 orang meninggal dalam waktu lima tahun dari diagnosis limfoma non-Hodgkin. Jika dokter Anda berbicara tentang statistik dan Anda tidak mengerti, meminta penjelasan yang masuk akal untuk Anda. Ajukan pertanyaan jika Anda membutuhkan informasi lebih lanjut. Terserah Anda dan dokter Anda untuk menafsirkan angka-angka. Anda mungkin berpikir tingkat kelangsungan hidup 63 persen positif, atau mungkin menakut-nakuti Anda seperti yang Anda pikirkan tentang masa depan Anda. Dokter Anda dapat membantu Anda menempatkan statistik dalam perspektif dan membantu Anda memahami situasi pribadi Anda. Anda mungkin memilih untuk mengabaikan tingkat kelangsungan hidup kanker Itu sepenuhnya terserah Anda apakah Anda ingin mengetahui tingkat kelangsungan hidup yang terkait dengan jenis dan stadium kanker. Karena tingkat kelangsungan hidup tidak dapat memberitahu Anda tentang situasi Anda secara khusus, Anda mungkin menemukan statistik yang impersonal dan tidak

sangat membantu. Tetapi beberapa orang ingin tahu segala sesuatu yang mereka dapat tentang kanker mereka. Untuk itu Anda dapat memilih untuk mengetahui semua statistik yang berhubungan dengan Anda. Semakin banyak Anda tahu tentang jenis, kelas dan stadium kanker, semakin dekat Anda dapat memprediksi risiko Anda. Jika Anda memiliki kanker yang sangat lokal dan Anda menggunakan statistik yang mencakup banyak orang dengan kanker yang lebih luas, maka data tersebut mungkin tidak berlaku bagi Anda. Mengetahui lebih lanjut tentang kanker Anda dapat mengurangi kecemasan Anda merasa seperti Anda menganalisis pilihan Anda dan mulai perawatan Anda, tetapi statistik kelangsungan hidup dapat membingungkan dan menakutkan. Katakan kepada dokter Anda jika Anda lebih memilih untuk tidak memperhatikan angka-angka. Dan jika Anda memiliki pertanyaan atau masalah tentang statistik yang terkait dengan kanker Anda, bicarakan dengan dokter Anda.

You're Reading a Free Preview

/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->