Anda di halaman 1dari 1

Assalamualaikum, Di sebalik kisah ini, kita dapat merungkai rahsia keteguhan iman Bilal bin Rabah.

Sabda Rasulullah SAW: Tiga perkara yang barangsiapa terdapat (ketiga-tiga perkara itu) padanya nescaya dia memperolehi kemanisan iman (iaitu) Allah dan Rasul-Nya adalah lebih dia cintai daripada selainnya, dan dia mencintai seseorang semata-mata kerana Allah, dan dia benci untuk kembali kepada kekufuran (maksiat) sebagaimana dia benci dilemparkan ke dalam api neraka. (Hadis Sahih Riwayat Bukhari dan Muslim) Melihat kepada keteguhan Iman Bilal bin Rabah, maka dapat kita kutip rahsianya melalui sepotong hadis Rasulullah SAW sebagaimana yang tercoret di atas. Bilal bin Rabah sudah mencapai tahap di mana dia tidak lagi merasa pahit atau perit untuk mempertahankan keimanannya biarpun disiksa dengan dahsyat sekali. Inilah yang dinamakan Halawatul Iman. Halawatul Iman ini adalah bermaksud kemanisan Iman. Sesungguhnya, Bilal bin Rabah saat disiksa dia sudah mengecapi kemanisan Iman ini. Kemanisan Iman tidaklah wujud ke dalam diri seseorang hamba itu, melainkan apabila rasa cintanya terhadap Azza Wajalla dan Rasul utusanNya itu melebihi apa yang ada seisi dunia. Nah, inilah kekuatan sebenar para sahabat Rasululullah SAW. Dia tidak hanya mengucapkan cinta di bibir sahaja, tetapi rasa cinta itu bagaikan menguasai seluruh tubuh jiwa dan raganya. Hinggakan apabila ditimpa ujian, dia tidak mengeluh kesakitan atau Imannya menguncup hingga lupa Tuhan. Malah cinta para sahabat kepada Allah dan RasulNya telah diterjemahkan ke dalam kehidupan mereka. Mereka tetap setia bersama-sama Rasulullah SAW, seiring sejalan untuk mengemban dakwah dan menegakkan kalimah Allah SWT ke serata penjuru alam. Mereka tahan disiksa. Mereka tabah diperlakukan dan diperlecehkan musuh. Hidup dan mati mereka hanyalah untuk mendapat redha Allah, dan kasih Rasulullah SAW. Itulah kemanisan paling hebat yang mereka kecapi. Allahu Akbar! Seterusnya ialah, perasaan cintanya kepada sesama Islam tidak lain tidak bukan tautannya adalah dengan tali Allah SWT. Maka apabila seseorang itu menyintai saudaranya kerana harta benda, itu bukanlah dinamakan ukhuwwahfillah. Begitu juga sekiranya seseorang lelaki atau wanita itu menyintai pasangannya (suami isteri) hanya semata-mata demi untuk menggapai redha Allah SWT, nescaya hubungan itu akan menyuburkan wangian keimanan dan menerbitkan sakinah (ketenangan), mawaddah (rasa kasih), dan rahmah (rasa sayang). Bilal bin Rabah, adalah di antara sahabat yang cekal dan kental setia bersama Islam hingga akhir hayat. Biarpun disiksa dan diugut supaya kembali kepada kekufuran, kembali mensyirikkan Allah dengan menyembah berhala, tetapi keimanannya begitu menebal hingga sukar untuk dipujuk rayu atau disiksa lagi. Dia tidak tergugah walau sedikit pun. Laksana bahtera yang kuat sanggup menongkah arus dan samudera luas untuk menuju ke destinasinya. Inilah yang dinamakan kemanisan Iman.