Anda di halaman 1dari 74

Rencana Strategis Jurusan Akuntansi Fakultas Ekonomi Universitas Brawijaya

UNIVERSITAS BRAWIJAYA MALANG 2010

Rencana Strategis Jurusan Akuntansi Fakultas Ekonomi Universitas Brawijaya

Kode Dokumen Revisi Tanggal Diajukan oleh

: : : :

00203 02000
0 12 Nopember 2005 Sekretaris Jurusan Ttd Dra. Lilik Purwanti, M.Si, Ak

Disetujui oleh

Ketua Jurusan Ttd Drs. Roehudin, M.Si, Ak

RENCANA STRATEGIS JURUSAN AKUNTANSI 2006-2010

FAKULTAS EKONOMI
UNIVERSITAS BRAWIJAYA Tahun 2005

DAFTAR ISI

Bab 1 Pendaluan Bab II Gambaran Umum Organisasi Bab III Evaluasi Diri Jurusan Bab IV Analisis SWOT Bab V Rencana Pengembangan 5 Tahun Lampiran

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Penyusunan RENSTRA Jurusan Akuntansi Universitas Brawijaya (JAUB) merupakan salah satu jurusan yang diakui secara nasional sebagai penghasil lulusan yang berkualitas dengan proses akademik yang unggul. Ini dibuktikan dengan hasil akreditasi dari BAN PT A pada tahun 2004 serta tracer study tentang penyerapan lulusan 2005. Disamping itu, peran serta dosen dalam pengembangan keilmuan sudah diakui dengan banyaknya partisipasi dosen dalam penelitian, publikasi ilmiah, serta pengabdian masyarakat. Berbagai prestasi mahasiswa juga telah diraih baik dalam bidang akademik maupun non-akademik baik skala regional maupun nasional. Pola pengembangan JAUB mengacu pada Renstra Universitas Brawijaya (UB) dan Renstra Fakultas Ekonomi (FE-UB) yang dituangkan dalam Rencana Pengembangan Jangka Panjang (RPJP) 2001-2010. Adapun, untuk Rencana 5 tahunan dituangkan dalam bentuk Renstra JAUB 5 tahunan. Renstra 5 tahunan merupakan perwujudan upaya strategis jurusan melalui proses evaluasi diri secara menyeluruh dari aspek akademik, sumberdaya manusia, sarana-prasarana, keuangan, dan lulusan. Hasil evaluasi diri tersebut akan dianalisis dengan pendekatan SWOT untuk mengetahui langkah strategis apa yang perlu dilakukan dalam jangka panjang. Renstra JAUB 2006-2010 disusun dalam rangka menjamin keberlangsung proses akademik yang ada di JAUB. Pada renstra ini tidak dicakup strategi pengembangan SDM dan pengembangan fasilitas gedung yang merupakan tanggungjawab FE-UB dan UB. Renstra ini juga disusun dalam rangka proses pengajuan Proposal PHK A-3 Tahun 2006. Oleh karena itu, nantinya jika JAUB dinyatakan lolos memperoleh pendanaan dari PHK A-3, maka program-program yang dilaksanakan di PHK A-3 sebenarnya merupakan bagian yang integratif dari pelaksanakan Renstra 2006-2010. 1.2. Landasan Penyusunan Landasan penyusunan Renstra JAUB 2006-2010 adalah : 1. Rencana Strategis Universitas Brawijaya 2. Rencana Strategis Fakultas Ekonomi Universitas Brawijaya

1.3. Tahapan Pengembangan RENSTRA JAUB Penyusunan RENSTRA JAUB merupakan bagian dari upaya pengembangan jurusan yang merupakan ujung tombak pelaksanaan akademik perguruan tinggi. Penyusunan RENSTRA ini mengacu pada RENSTRA UB dan RENSTRA FE-UB. Secara sistematis, penyusunan RENSTRA ini dilakukan sesuai dengan gambar berikut ini: Gambar 1.1 Tahapan Pengembangan RENSTRA JAUB VISI & MISI UB VISI & MISI FE-UB VISI & MISI JAUB RPJP UB

RPJP FEUB RPJP JAUB

Evaluasi Diri 2001-2005 CRITICAL SUCCES FACTOR

SWOT

PROGRAM PENGEMBANGAN 2006-2010 1.4. Sistematika Penyajian Renstra ini disusun dengan penyajian sebagai berikut ini: 1. Pendahuluan memuat latar belakang penyusunan Renstra serta dasar hukum/rujukan peraturan penyusunan Renstra Jurusan 2. Gambaran Umum Organisasi memuat sejarah dan perkembangan jurusan serta rencana pengembangan organisasi di atasnya (Fakultas dan Universitas) 3. Evaluasi Diri Jurusan memuat tentang hasil evaluasi diri atas kondisi eksisting jurusan 5 tahunan dan identifikasi permasalahan yang terjadi 4. Analisis SWOT memuat posisi kompetitif jurusan dengan melakukan analisis internal (kekuatan dan kelemahan) dan eksternal (peluang dan ancaman) guna menyusun rencana pengembangan ke depan 5. Rencana Program Pengembangan 5 Tahunan memuat rencana program/kegiatan yang akan dilakukan dalam kurun waktu 5 tahun berdasarkan analisis strategi yang dilakukan

BAB II GAMBARAN UMUM ORGANISASI


2.1. Sejarah dan Gambaran Singkat Organisasi JAUB didirikan pada tahun 1977 berdasarkan Surat Keputusan Direktur Jenderal Pendidikan NO 835/DJ/77. Selama sepuluh tahun pertama JAUB berada di bawah pembinaan Jurusan Akuntansi FE-UI dan telah mencapai berbagai kemajuan yang signifikan. Pada periode Ketua jurusan yang pertama, JAUB secara luas membangun kerjasama dengan Jurusan Akuntansi PTN terkemuka di Indonesia, Ikatan Akuntan Indonesia (IAI), dan beberapa kantor akuntan publik dalam mengembangkan pengajaran yang relevan. Tahun 1981 JAUB meluluskan 4 mahasiswa pertamanya dan tahun 1982 JAUB berhak memberi gelar Akuntan bagi lulusannya sesuai Undang-Undang No. 34/1954. Pada tahun 1986, JAUB mengadakan seminar nasional untuk mengevaluasi relevansi kurikulum nasional untuk jurusan akuntansi dengan hasil sebuah Kurikulum Nasional Akuntansi. Selain itu JAUB tetap memelihara komitmennya untuk menjaga kualitas pendidikan, yang tercermin pada peresmian Pusat Pengembangan Akuntansi (PPA) pada tahun 1989 oleh Ditjen Dikti. PPA, dengan sponsor Bank Dunia, berdiri dengan membawa misi untuk mengembangkan pendidikan akuntansi di Indonesia. Melalui proyek pengembangan akuntansi ini JAUB berhasil memperbaiki kualifikasi dosennya, yaitu 11 orang bergelar Master dan 1 orang Doktor. Selanjutnya, pada periode yang sama, JAUB ditunjuk sebagai salah satu dari 6 jurusan akuntan PTN terkemuka yang berhak melaksanakan Ujian Negara Akuntansi (UNA). Kemudian tahun 1997, JAUB mendapatkan peringkat akreditasi tertinggi yaitu A bintang empat (A****) dari Badan Akreditasi Nasional (BAN). Pada bulan Mei tahun 2004, JAUB kembali memperoleh peringkat akreditasi tertinggi A berdasarkan Surat Keputusan Badan Akreditasi Nasional Perguruan Tinggi Departemen Pendidikan Nasional RI No: 12/BAN-PT/Ak-VII/SI/IV/2004.1 Terakhir pada Februari 2003, JAUB mendapat ijin resmi untuk melaksanakan Pendidikan Profesi Akuntan (PPAk) dari Ditjen Dikti berdasarkan rekomendasi dari Ikatan Akuntan Indonesia (IAI).

Pada tahun 1997 derajat tertinggi adalah A**** dan pada tahun 2004 derajat tertinggi adalah A.

2.2. Visi, Misi dan Tujuan Organisasi

Visi JAUB adalah


Menjadi pusat unggulan di bidang pendidikan dan riset akuntansi, dengan mendasarkan pada nilai-nilai profesional dan etika, untuk memberi manfaat yang besar bagi para stakeholders-nya.

Misi-nya adalah
(1) menyelenggarakan pendidikan akuntansi (S1) yang berkualitas tinggi dan relevan dengan kebutuhan masyarakat pengguna, (2) menyelenggarakan swasta (3) menyelenggarakan pendidikan dan riset. pengabdian kepada masyarakat berdasarkan hasil riset yang mendukung penyelenggaraan pendidikan akuntansi dan penerapan good governance baik di sektor publik maupun

Tujuan yang hendak dicapai adalah menghasilkan lulusan yang :


(1) memiliki kompetensi di bidang akuntansi serta memiliki ketrampilan dasar riset untuk pengembangan ilmu akuntansi, (2) mampu menerapkan ilmu akuntansi dalam praktek di bidang profesi akuntansi dan pengabdian kepada masyarakat (3) mampu bersikap profesional, etis dan religius. 2.3. Rencana Pengembangan Universitas dan Fakultas Universitas Brawijaya (Unibraw) sebagai salah satu institusi pendidikan di Jawa Timur mempunyai visi Menjadi universitas yang terkemuka di bidang pendidikan,

penelitian, dan pengabdian masyarakat, berperan aktif dalam peningkatan peradaban, ilmu pengetahuan dan teknologi, serta mampu memecahkan berbagai masalah kemasyarakatan. Untuk mencapai cita-cita tersebut di atas maka diemban misi
Unibraw dengan (1) Menyelenggarakan proses pendidikan untuk membantu peserta didik menjadi manusia yang berkemampuan akademik dan profesional sehingga mampu berperan secara bermakna di segala kehidupan masyarakat; dan (2) Mengembangkan dan menyebarluaskan ilmu pengetahuan dan teknologi, serta

mengupayakan penggunaannya untuk meningkatkan taraf kehidupan masyarakat dan memperkaya kebudayaan nasional. Berdasarkan visi dan misi tersebut maka Unibraw menetapkan tujuan (1) Menghasilkan sumber daya manusia yang berkualitas, bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, mampu membelajarkan diri, yang memiliki wawasan luas, memiliki disiplin etos kerja, sehingga menjadi profesional yang tangguh dan mampu bersaing melewati batas, wilayah nasional, (2) Menjadi pusat pengembangan ilmu pengetahuan, teknologi dan seni, guna mendorong pengembangan budaya, dan (3) Mempunyai kemampuan dalam, pemberdayaan masyarakat melalui pengembangan konsep pemecahan masalah dengan menggunakan metode ilmiah. Selaras dengan hal di atas, Fakultas Ekonomi Unibraw (FE-Unibraw) menetapkan visi Menjadi pusat keunggulan pendidikan tinggi dan pengembangan

ilmu

pengetahuan, ekonomi, manajemen, dan akuntansi pada tingkat nasional dan internasional berbasis moral dan etika serta didukung pengembangan sumberdaya yang berkelanjutan. Visi tersebut hendak dicapai dengan
misi (1) Menghasilkan lulusan yang memiliki keunggulan iman, taqwa, ilmu pengetahuan, teknologi, dan ketrampilan melalui pendidikan dan riset yang berkualitas tinggi, (2) Mengembangkan ilmu pengetahuan dan teknologi pada bidang ekonomi, manajemen, dan akuntansi melalui riset berbasis komitmen moral dan etika, dan (3) Memberikan pelayanan kepada seluruh masyarakat (stakeholders) melalui pendidikan, penelitian dan pengabdian kepada masyarakat. Untuk merealisasikan tujuan universitas dan mewujudkan diri sebagai universitas terkemuka di tingkat nasional dan internasional, berdasar dilakukan langkah strategi dasar sebagai berikut : Penetapan prioritas utama dalam menyusun program kerja. Penetapan prioritas utama dilakukan sesuai dengan kerangka pencapaian tujuan jangka pendek dan jangka panjang. Aktivitas difokuskan pada pengembangan program strata satu dan pengembangan program pascasarjana. Perioritas Jangka Pendek; Peningkatan Suasana Akademis

(Academic

Atmosphere) dalam bentuk pembenahan kurikulum, kualitas proses pendidikan,

manajemen

pendidikan,

dan

seluruh

komponen

pendukung

(SDM,

sarana/prasarana, administrasi, dan pengembangan institusional). Perioritas Jangka Panjang; Penyusunan program kerja untuk memberikan landasan bagi pengembangan Program Pascasarjana di kemudian hari, dalam bentuk pengembangan layanan jasa pendidikan pascasarjana atau pengembangan ke arah Universitas Riset. Dengan strategi di atas, disusun program kerja dalam 8 bidang prioritas, meliputi 20 program yang akan dilaksanakan melalui berbagai kegiatan selama 2002-2006, yaitu: 1. Organisasi dan Manajemen, meliputi: 1) Peningkatan kuantitas dan kualitas kerjasama; 2) Peningkatan kualitas pengelola dan pengelolaan administrasi perguruan tinggi; 3) Peningkatan kualifikasi akreditasi Program Studi; 4) Penataan/pembukaan fakultas, jurusan program studi baru; 5) Pengembangan SIM-FT; 6) Pengembangan teknologi informasi dan distance learning; 7) Peningkatan kemampuan evaluasi diri, manajemen internal dan transparansi pengelolaan; 8) Peningkatan kemampuan penyusunan proposal untuk memperoleh dana-dana kompetitif dan block grant; 9) Pengembangan otonomi perguruan tinggi dan pencapaian visi; 10) Daya tampung; dan 11) Pengembangan reward mekanisme bagi dosen/tenaga administratif berprestasi. 2. Pengembangan kuantitas dan kualitas dosen 3. Mahasiswa dan alumni, meliputi: 1) Peningkatan peran dan kesejahteraan mahasiswa; 2) Bantuan bagi alumni memasuki pasar kerja dan peningkatan peranperan alumni bagi almamater. 4. Kurikulum 5. Sarana dan proses proses ajar belajar belajar dan mengajar, mengajar, teknologi meliputi: meliputi: informasi; Perancangan 1) 2) dan pengambangan kurikulum dan metode pembelajaran. penunjang Pengembangan Pengembangan perpustakaan, laboratorium. 6. Penelitian, meliputi: peningkatan kuantitas dan kualitas penelitian 7. Pengabdian kepada masyarakat, meliputi: implementasi penelitian terapan untuk masyarakat. bahan

8. Prasarana dan sarana, meliputi: Optimalisasi prasarana dan sarana yang dimiliki Unibraw 2.4. Rencana Pengembangan Jurusan Jangka Panjang Pengembangan JAUB pada masa mendatang, selain tetap berbasis pada kebutuhan internal JAUB dan profesi akuntansi, juga memperhatikan arah pengembangan universitas yang memperhatikan kebutuhan masyarakat seiring perkembangan lingkungan nasional maupun internasional. Sangat disadari bahwa JAUB masih menghadapi kendala, baik internal maupun eksternal. Oleh karena itu diperlukan pembenahan di berbagai bidang. Berbagai pembenahan ini tetap mengacu pada visi dan misi yang telah dibangun sebelumnya secara hirarkis. Visi Unibraw adalah menjadi universitas yang terkemuka di bidang pendidikan, riset, dan pengabdian kepada masyarakat, berperan aktif dalam peningkatan peradaban ilmu pengetahuan dan teknologi, serta mampu memecahkan berbagai masalah kemasyarakatan. Visi FE-Unibraw adalah mengembangkan visi menjadi pusat keunggulan pendidikan tinggi dan pengembangan ilmu pengetahuan, ekonomi, manajemen, dan akuntansi pada tingkat nasional dan internasional berbasis atas moral dan etika serta didukung pengembangan sumberdaya yang berkelanjutan. Atas dasar visi, misi, tujuan, dan prioritas strategis Universitas Brawijaya disusunlah Rencana Pengembangan Jurusan Jangka Panjang untuk 2001-2010 yang secara garis besar dapat diuraikan sebagai berikut: 1. Rencana pengembangan bidang akademik a. Peningkatan relevansi kurikulum secara berkelanjutan. b. Perbaikan proses belajar mengajar. c. Perbaikan kompetensi dosen. d. Perbaikan akademik atmosfer. 2. Rencana pengembangan bidang riset a. Peningkatan kualitas dan kuantitas riset. b. Peningkatan jumlah publikasi hasil riset yang dilakukan staf. c. Peningkatan kemampuan dosen untuk meneliti. 3. Rencana pengembangan bidang pengabdian kepada masyarakat

Peningkatan peran dan jumlah kegiatan pengabdian kepada masyarakat JAUB dalam upaya penerapan good governance. 4. Rencana pengembangan sumber daya manusia a. Peningkatan jumlah dosen yang berkualifikasi S2 dan S3 b. Peningkatan kualitas (kemampuan mengajar dan meneliti) dosen secara terus menerus melalui program training, seminar, workshop, dan magang c. Perbaikan kemampuan berbahasa Inggris bagi dosen dan mahasiswa. d. Perbaikan kemampuan komputer bagi mahasiswa. e. Perbaikan kepemimpinan dan komitmen dosen dan administrasi. 5. Rencana peningkatan sarana dan prasarana a. Peningkatan kuantitas dan kualitas sarana dan prasarana yang mendukung proses belajar dan mengajar. b. Peningkatan kuantitas dan kualitas sarana dan prasarana yang mendukung layanan administrasi akademik. 6. Rencana peningkatan kemampuan keuangan a. Diversifikasi sumber dana diluar SPP dan DPP melalui pemenangan hibah kompetitif, penguatan hubungan dengan alumni, dan kerjasama dengan pihak luar. b. Efisiensi penggunaan dana. c. Perbaikan akses dan keadilan bagi mahasiswa Pencapaian keseluruhan Rencana Strategis tersebut diharapkan dapat terwujud dalam perioda 10 tahun sejak tahun 2000.

BAB III EVALUASI DIRI JURUSAN


3.1. PELAKSANAAN EVALUASI DIRI Kegiatan penyusunan ED diawali dari sosialisasi di tingkat universitas oleh tim Rektor dengan melibatkan seluruh jurusan yang ada di lingkungan Unibraw. Sosialisasi ditindaklanjuti di tingkat fakultas dengan melibatkan seluruh jurusan yang ada di fakultas. tahapan kegiatan tim penyusun ED adalah: (1) mengumpulkan data-data akademik, sarana/prasarana, pendanaan, kebijakan pimpinan fakultas, dan kerjasama; (2) melakukan tracer study tentang lulusan; (3) melakukan identifikasi dan tabulasi data; (4) survei mahasiswa tentang proses belajar-mengajar dan layanan administrasi pendidikan; (5) menganalisis dan menginterpretasikan data berdasarkan analisis SWOT; (6) menyusun draf ED dengan melibatkan dosen, staf administrasi, mahasiswa, dan stakeholders; dan (7) menyusun draf akhir ED dan sosialisasi pada dosen & karyawan. Untuk menyusun laporan ED ini dilakukan kajian mendalam, analisis, dan interpretasi dari data-data yang relevan dan reliabel. Keterbukaan dan mekanisme pasrtisipatif digunakan dalam penyusunan laporan ini, dimana dosen, mahasiswa, tim kerja, dosen, dan para anggota fakultas dan universitas ikut terlibat baik dalam keseluruhan proses penyusunan laporan ED. 3.2. LINGKUNGAN EKSTERNAL Kondisi saat ini menunjukkan bahwa tuntutan masyarakat terhadap akuntabilitas publik, profesionalisme, transparansi, dan kualitas layanan sangat tinggi. Kondisi ini sangat menguntungkan profesi akuntansi. Oleh karena itu keahlian teknis dan integritas tinggi sangat penting untuk diperhatikan. JAUB harus dapat mengadopsi perubahan lingkungan yang terjadi dan secara proaktif menilai kurikulum yang ada untuk mengembangkan relevansi dan meningkatkan daya serap dengan penghargaan yang tinggi bagi lulusannya. Studi pada tahun 1993 oleh PT Femacon Putra Jaya, bekerjasama dengan

Accounting Development Agency dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan,


menghasilkan perkiraan pemintaan pasar kerja terhadap akuntan di Indonesia tahun 1999 sebesar 137.628. Adanya krisis ekonomi mungkin menyebabkan jumlah tersebut

tidak realistis, namun berbagai institusi termasuk industri manufaktur, jasa, perdagangan, komunikasi, perbankan dan industri keuangan lainnya masih membutuhkan akuntan dalam jumlah yang cukup besar seiring kesadaran atas pentingnya pengelolaan keuangan. Hal ini juga terjadi pada industri menengah dan kecil, di mana mereka juga membutuhkan tenaga akuntan dalam mengelola keuangannya. Sementara itu implementasi otonomi daerah di Indonesia sejak tahun 2000 memaksa pemerintah daerah untuk menerapkan prinsip-prinsip good

governance. Pemberlakuan undang-undang dan peraturan yang berkaitan dengannya


telah membuka kesempatan kerja yang lebih luas bagi para lulusan akuntansi, khususnya di organisasi sektor publik. Salah satu faktor terbukanya kesempatan adalah kewajiban pemerintahan lokal untuk menerapkan sistem pembukuan double-

entry untuk menggantikan model single-entry yang telah digunakan lebih dari 50
tahun. Fakta-fakta ini menunjukkan bahwa permintaan ahli akuntansi masih tinggi. Tingginya permintaan ini akibat adanya kebutuhan perusahaan untuk membantu mereka dalam restrukturisasi atau memperkuat posisi perusahaan selama krisis ekonomi dan juga dalam mengimplementasikan konsep otonomi daerah di sektor publik. Sayangnya, secara institusional kondisi ini menyebabkan efek kontradiktif bagi JAUB. Satu sisi, hal ini akan membantu lulusan JAUB untuk lebih mudah memperoleh pekerjaan, yang berarti meningkatkan employability rate. Di sisi lain hal ini juga menimbulkan kesempatan lebih luas bagi dosen untuk mendapatkan pekerjaan sampingan di luar kampus. Akhirnya ini akan mengancam komitmen dosen dan bahkan dapat menurunkan kualitas academic atmosphere. Peningkatan jumlah lulusan akuntansi khususnya dari universitas swasta dan luar negeri, menyebabkan kompetisi menjadi lebih ketat. Akibatnya, perbaikan kualitas merupakan hal yang tidak terelakkan dan tidak dapat dipisahkan bagi para lulusan akuntansi. Dalam menyikapi situasi ini, JAUB mempunyai komitmen kuat untuk meyiapkan para mahasiswa dengan pendidikan akuntansi yang relevan dan kualitas yang lebih baik. Sayangnya usaha-usaha ini harus dikerjakan pada masa-masa terbatasnya dana pemerintah. Namun demikian bagi JAUB komitmen untuk menghasilkan lulusan yang berkualitas secara konsisten akan terus dilakukan, antara

lain melalui pendanaan dari hibah kompetensi. Efek makronya adalah pengurangan tingkat pengangguran. 3.3. EVALUASI PROGRAM AKADEMIK a. PENDIDIKAN a.1. Lulusan Selama periode tahun 1999/2000-2003/2004, JAUB telah meluluskan 721 mahasiswa akuntansi atau sekitar 144 lulusan setiap tahunnya dengan IPK rata-rata 2,9. (lihat Tabel 6). IPK ini masih belum cukup menjanjikan bagi para lulusan untuk dapat memenangkan persaingan di pasar kerja, oleh karena adanya persyaratan IPK 3 dari kebanyakan user. Sementara itu dari hasil tracer study yang dilakukan pada 140 alumnus (31% dari total lulusan mahasiswa selama 3 tahun terakhir) melalui surat (Februari-Juni 2003) dan telepon (April 2005), menunjukkan bahwa masa tunggu rata-rata untuk mendapatkan pekerjaan pertama bagi lulusan adalah 4,7 bulan (tabel 7a), dan gaji pertama mayoritas lulusan adalah Rp 1.000.000,00 (tabel 7b). Secara umum masa tunggu ini sudah baik, namun jumlah lulusan dengan masa tunggu > 6 bulan juga masih cukup tinggi (28,57% atau 40 orang dari total sampel). Besaran gaji pertama tergolong masih rendah, khususnya jika dikaitkan dengan peningkatan biaya hidup yang dramatis sejak 1997. Selain itu juga diketahui bahwa alumnus JAUB tidak banyak (3%) yang berwirausaha secara mandiri (tabel 7c). Alumnus JAUB memiliki kecenderungan yang tinggi untuk bekerja di berbagai institusi publik ataupun swasta, baik institusi dalam atau luar negeri. Fakta di atas mengindikasikan masih besarnya tantangan bagi JAUB untuk lebih meningkatkan kualitas lulusannya agar segera diserap pasar dan dihargai secara lebih layak. Atmosfir akademik yang kondusif untuk lebih meningkatkan kinerja mahasiswa (antara lain dengan IPK tinggi) masih perlu diperbaiki. Kurikulum belum sepenuhnya didesain dengan memperhatikan kebutuhan pasar kerja, sehingga lulusan yang dihasilkan akan mudah terserap pasar dengan penghargaan yang tinggi karena keahliannya relevan dengan kebutuhan pasar. Dari hasil tracer study terhadap user diketahui bahwa kelemahan lulusan JAUB adalah kemampuan praktik akuntansi & perpajakan, kemampuan aplikasi TI dalam akuntansi, Bahasa Inggris, serta kemampuan berkomunikasi dan pengembangan diri. Inilah yang menyebabkan mereka gagal bersaing dalam memperebutkan peluang kerja pada institusi yang dapat

memberi penghargaan tinggi. Kurangnya kemampuan dalam praktik akuntansi & perpajakan disebabkan kurangnya muatan praktikum dalam kurikulum. Untuk ini penguatan kemampuan praktik akuntansi & perpajakan akan ditekankan dalam kurikulum JAUB. Demikian pula kemampuan TI yang rendah disebabkan masih sedikitnya basis TI dalam kurikulum akuntansi (tabel 30). Penyebab lain dari kelemahan ini adalah fasilitas (hardware dan software) Lab. Komputer yang sudah tidak memadai dan tidak seimbang dengan kebutuhan mahasiswa. Oleh karena itu JAUB berinisiatif untuk mengintegrasikan TI ke dalam matakuliah keahlian akuntansi dan juga mengoptimalkan fasilitas yang ada. Selanjutnya, lulusan JAUB mempunyai kemampuan bahasa Inggris yang kurang memuaskan. Rata-rata skor TOEFL (ekuivalen) mahasiswa adalah 433 (tabel 11) dengan proporsi mahasiswa berskor TOEFL < 450 sebesar 75,1%, dan ini masih lebih rendah jika dibandingkan dengan rencana persyaratan minimal untuk wisuda oleh Unibraw, yaitu 450. Untuk menghadapi kelemahan ini JAUB menjalankan berbagai cara, antara lain mendorong mahasiswa untuk menggunakan literatur bahasa Inggris pada setiap kelas, menawarkan lebih banyak kelas berbahasa Inggris/bilingual, dan mensyaratkan agar mahasiswa setelah menempuh matakuliah Bahasa Inggris untuk mengikuti tes TOEFL. Hasil tracer study juga membuktikan bahwa aspek komunikasi dan pengembangan diri merupakan faktor lain yang menyebabkan lulusan JAUB kurang mampu bersaing untuk memasuki dunia kerja. Komentar salahsatu user (PT Araya Megah Abadi) ...bekali mahasiswa dengan cara berkomunikasi yang baik dengan sesama rekan atau

pimpinan dan cara pengembangan diri/karir.... Fakta ini menunjukkan bahwa perlu
ada upaya untuk melakukan peningkatan kemampuan lulusan dalam pengembangan diri dan komunikasi. Persaingan yang semakin ketat pada pasar kerja juga mendorong JAUB untuk merevitalisasi fungsi alumni sehingga mampu berperan dalam peningkatan kualitas lulusan dan percepatan penyerapan alumni untuk bekerja. Ini akan berjalan optimal jika secara internal JAUB memiliki sistem informasi alumni yang memadai. Ini diperlukan antara lain agar JAUB mempunyai database alumni yang baik. Lemahnya manajemen database alumni (sebagaimana keluhan alumni yang terungkap dalam sebuah reuni JAUB di Jakarta Mei 2003) dan kurang proaktifnya jurusan juga

menyebabkan tidak berjalannya komunikasi antara alumnus-alumnus yang sukses dengan jurusan, dan sebaliknya dalam upaya menangani alumni yang belum berhasil. a.2. Proses Pembelajaran Proses belajar-mengajar yang berjalan di JAUB menggabungkan antara sistim

lecturing dengan diskusi. Selain itu untuk mempercepat penyusunan skripsi juga
dilakukan pendampingan dan konsultasi informal di luar kelas. Untuk menghadapi persaingan di pasar kerja dan pengembangan sikap wirausaha, kondisi ini tentu belum memadai. Mengingat tantangan untuk menjadikan lulusan yang kualitas pribadinya unggul dalam dimensi intelektual, emosional maupun spiritualnya maka pengkreasian pola belajar mengajar dan interaksi dosen dengan mahasiswa yang lebih menginspirasi harus dilakukan. Keberhasilan proses belajar mengajar dapat diukur dengan berbagai cara, seperti rata-rata lama studi dan IPK. Data tahun 1999/2000-2003/2004 menunjukkan ratarata masa studi 4,86 tahun, termasuk di dalamnya rata-rata lama penyelesaian skripsi 6,99 bulan (tabel 8 & 9). Bagaimanapun tabel ini juga menunjukkan adanya kecenderungan lama studi dan masa penulisan skripsi yang semakin pendek. Lama penulisan skripsi dikarenakan mahasiswa sulit menemukan topik riset dan lokasi riset (perusahaan/institusi karena keterbatasan networking dengan pihak eksternal), rendahnya kemampuan memahami literatur atau jurnal berbahasa Inggris, rendahnya pemahaman mahasiswa tentang metodologi riset, serta kesulitan berkonsultasi dengan dosen pembimbing secara teratur sesuai jadwal yang pasti. Sementara itu tingkat kegagalan studi di JAUB (meliputi drop-out dan mengundurkan diri) adalah 5%. Bagaimanapun kecenderungan kegagalan studi juga semakin sedikit (tabel 10). Untuk mengatasinya diperlukan interaksi yang lebih terbuka antara mahasiswa, dosen dan pimpinan jurusan, serta penciptaan kerjasama berkesinambungan dengan pihak luar untuk penyediaan lokasi penelitian mahasiswa. Berbagai hal di atas terjadi karena academic atmosphere masih belum sepenuhnya kondusif. Ini akibat dari kurangnya interaksi dosen dengan mahasiswa, sehingga proses belajar mengajar dan konsultasi skripsi menjadi sulit dilakukan secara teratur. Ini dirasakan oleh mahasiswa ketika mengevaluasi kinerja dosennya di mana mereka paling mengeluhkan tentang ketersediaan waktu dosen untuk konsultasi (tabel 23b). Ini dapat pula terjadi karena ketiadaan ruang kerja dosen yang memadai (tabel 26).

Kurang kondusifnya suasana akademik ini disebabkan oleh evaluasi kinerja staf yang belum efektif (tidak jelasnya aturan dan prosedur), rendahnya paket remunerasi yang berakibat pada rendahnya komitmen staf, dan kepemimpinan yang lemah. Menyangkut kurikulum, sejak tahun 2002 JAUB telah melakukan upaya revisi kurikulum dengan hanya mewajibkan mahasiswa menempuh 144 SKS yang diharapkan bisa memperpendek masa studi. Kurikulum yang baru lebih relevan bila dibandingkan dengan kurikulum lama, serta memiliki muatan internasional yang lebih banyak. Ini terjadi karena desakan dari perubahan lingkungan eksternal yang cepat dalam bisnis, teknologi, perundangan, politik dan sosial budaya, akan selalu mendorong JAUB untuk secara berkelanjutan terus menerus mengkaji ulang kurikulum dan memperbaruinya. Mekanisme untuk menjaga kualitas proses belajar mengajar yang diterapkan JAUB saat ini adalah dengan mengadakan evaluasi berkala terhadap kinerja staf dosen berdasarkan persepsi mahasiswa. Evaluasi ini diadakan untuk mendapatkan respon langsung dari mahasiswa yang bisa digunakan untuk membuat keputusan akademik dan administratif yang lebih baik. Cakupan yang dievaluasi ini tampak pada tabel 23b. Namun demikian tindak lanjut dari evaluasi ini belum memuaskan, terutama jika dikaitkan dengan upaya penjaminan mutu. Untuk evaluasi mahasiswa antara lain dilakukan dengan cara mahasiswa bisa mengikuti ujian semester, mahasiswa harus hadir di kelas minimum 80% dari jumlah tatap muka dalam satu semester. Sedangkan untuk sistem penilaian keberhasilan studi, JAUB mengikuti model evaluasi yang telah ditetapkan dalam Buku Pedoman Pendidikan Unibraw dan diperkuat dengan Buku Pedoman FE-Unibraw. Sistem evaluasi tersebut terdiri dari dua tahap evaluasi, yaitu evaluasi tahunan dan evaluasi akhir studi. Pada evaluasi tahun pertama, mahasiswa dinilai berdasarkan total sks yang diperoleh yaitu paling sedikit 18 sks dengan IP minimal 2,0. Evaluasi pada akhir studi, mahasiswa harus menyelesaikan 144 sks dengan IPK minimal 2,0 dan tidak melebihi batas masa studi maksimum yaitu 7 tahun. Seharusnya mahasiswa menyelesaikan studinya dalam waktu empat (4) tahun. Persyaratan lain yang harus dipenuhi oleh mahasiswa adalah harus tidak skripsi. boleh mempunyai nilai E untuk mata kuliah apapun, lulus ujian komprehensif dan ujian

Jika dikaitkan dengan upaya untuk mencapai target kinerja jurusan, sistem evaluasi tersebut dipandang masih terlalu ringan. Namun demikian selama periode 1995-2004, terdapat 59 mahasiswa (5%) gagal studi (tabel 10). Masalah keluarga dan pemilihan matakuliah yang tidak hati-hati menjadi masalah utama kegagalan studi mahasiswa. Faktor lain adalah masih tingginya tingkat kegagalan matakuliah dalam kelas (nilai D & E), yaitu 13,5% dan 12% pada tahun ajaran 2003/2004 (tabel 12). Tingkat kegagalan ini menyebabkan terjadinya kegagalan studi dan panjangnya masa studi (tabel 8). Berdasarkan tabel 12 (lihat jumlah mahasiswa mengulang), mata kuliah yang tingkat kegagalannya tinggi adalah akuntansi keuangan, akuntansi manajemen, manajemen keuangan, auditing dan sistem informasi yang dikategorikan sebagai mata kuliah inti di JAUB. Tidak adanya kelas-kelas praktikum dan sedikitnya

lecture notes (tabel 12) juga menjadi salahsatu penyebab tingkat kegagalan ini.
Bagaimanapun status matakuliah tersebut berdasarkan aturan JAUB sebagai matakuliah inti, mahasiswa harus mendapatkan minimal nilai C. Untuk mengurangi tingkat kegagalan matakuliah dan sekaligus peningkatan kedalaman penguasaan materi kuliah, JAUB seharusnya mengkreasi muatan praktikum dalam kurikulum atau membuat kelas-kelas tutorial (asistensi), mengadakan perbaikan kemampuan berbahasa Inggris, dan memastikan mekanisme evaluasi kinerja dosen secara lebih serius. Upaya ini diharapkan akan memperbaiki secara langsung akan berdampak pada kualitas lulusan yang dihasilkan. Mencermati kesalingterkaitan proses pembelajaran dan daya serap pasar terhadap lulusan dengan penghargaan yang tinggi, JAUB telah berinisiatif mempersiapkan pengalaman bekerja pada para mahasiswa dengan program magang dalam rangka Kuliah Praktek Kerja (KPK) di perusahaan-perusahaan dan KAP (tabel 38a). KPK ini telah masuk dalam kurikulum. Bahkan beberapa KAP telah menerima mahasiswa JAUB untuk magang dan bahkan bekerja paruh waktu selama liburan atau waktu-waktu yang lain yang telah disepakati (tabel 38a). Program KPK mewajibkan mahasiswa mengerjakan tugas-tugas praktek di perusahaan selama 25 hari kerja. Pengalaman seperti ini memberikan bekal awal tentang dunia kerja bagi para mahasiswa. KPK memberikan nilai tambah dalam mengembangkan kompetensi mahasiswa, keberlanjutan (khususnya berhubungan dengan network), dan kewirausahaan. Namun demikian masalah yang timbul dalam implementasi KPK adalah lemahnya networking

dengan pihak eksternal, sehingga jumlah perusahaan yang berpartisipasi belum memadai. JAUB belum berhasil menjalin kerjasama dengan perusahaan-perusahaan besar nasional dan multinational company (MNC) untuk ikut berpartisipasi dalam program KPK. Oleh karena itu, kerjasama dengan pihak eksternal harus ditingkatkan yaitu melalui pendekatan yang lebih intensif, khususnya untuk program magang. a.3. Mahasiswa Selama 5 tahun terakhir (1999-2003), terdapat 19.292 orang pendaftar. Dari jumlah tersebut sebanyak 784 mahasiswa yang diterima, atau rata-rata 157 mahasiswa per tahun (tabel 13). Angka tersebut menunjukkan bahwa di JAUB tingkat persaingan pendaftar diterima (rasio keketatan persaingan) sebesar 1 : 24 (tabel 13), dengan rata-rata skor UMPTN/SPMB 754,1. Di lingkungan Unibraw, skor ini berada pada posisi nomor satu untuk jurusan/studi-studi sosial dan nomor dua untuk keseluruhan jurusan (di bawah jurusan pendidikan kedokteran). Hal ini merupakan salah satu kekuatan JAUB. Jumlah mahasiswa JAUB yang aktif pada tahun 2003 adalah 717 orang (tabel 10). Data mengenai daerah asal mahasiswa (tabel 14) menunjukkan bahwa JAUB didominasi oleh mahasiswa dari Jawa Timur, yaitu rata-rata sebesar 78%, DKI Jakarta sebesar 8%, Jawa Barat dan Jawa Tengah sebesar 3%, dan Bali sebesar 2%. Fakta ini sejalan dengan asal peminat JAUB yang jika dilihat dari lokasi ujian masuknya (tabel 16) mayoritas di Jawa Timur (Malang, Surabaya, Jember). Analog dengan ini maka daerah asal peminat mayoritas juga dari daerah-daerah di Jawa Timur. Dari sudut pandang daerah asal, struktur jumlah mahasiswa yang tidak seimbang ini menunjukkan bahwa JAUB masih didominasi oleh masyarakat lokal (Jawa Timur). Untuk bisa menjadi lebih menasional, JAUB harus mempunyai rencana yang jelas dalam memperluas daerah asal mahasiswa, misalnya dengan merekrut lebih banyak mahasiswa berprestasi terbaik dari provinsi lain dan dari beragam latar belakang. Namun langkah paling strategis untuk itu adalah dengan meningkatkan citra JAUB pada masyarakat Indonesia melalui antara lain peningkatan kualitas riset dan publikasi ilmiah. a.4. Kurikulum Kurikulum JAUB terdiri dari 60-65% kurikulum nasional (inti) dan 35-40% lainnya terdiri dari kurikulum lokal (institusional). Jika dilihat dari strukturnya kurikulum JAUB

terdiri dari Matakuliah Wajib Umum (MWU) 6 sks, Matakuliah Wajib Fakultas (MWF) 45 sks, Matakuliah Wajib Jurusan (MWJ) 78 sks dan Matakuliah Penunjang (MP) 29 sks. Kurikulum JAUB selalu dikaji ulang secara teratur dan dikembangkan untuk mengakomodasi perubahan dalam bisnis dan lingkungan. Perbaikan kurikulum terakhir dilakukan pada awal tahun 2004. Dalam perbaikan kurikulum tersebut telah dipertimbangkan efisiensi pendidikan dengan mengurangi jumlah sks untuk matakuliah yang kurang relevan dengan program S1 atau substansinya redundant dengan matakuliah-matakuliah program S2 dan D3. Namun demikian yang menjadi persoalan yakni belum optimalnya integrasi TI dan bahasa Inggris ke dalam kurikulum. Di masa depan, profesi seorang akuntan sebagai penghasil informasi di bidang keuangan akan sangat terkait dengan TI. Selain itu tingkat persaingan yang semakin ketat seiring dengan makin derasnya arus globalisasi akan menuntut penguasaan bahasa Inggris yang semakin baik. Selain itu kemampuan praktik akuntansi & perpajakan lulusan JAUB juga masih diragukan oleh user. Ini dapat terjadi karena matakuliah-matakuliah keahlian akuntansi masih terlalu menekankan pada kemampuan teoritis-konsepsional. Demikian pula aspek komunikasi dan pengembangan kepribadian masih belum menjadi perhatian penting. Ke depan kurikulum perlu didesain untuk memperkuat kemampuan praktik akuntansi & perpajakan dengan menambah intensitas pelaksanaan praktikum, serta lebih mengefektifkan matakuliah-matakuliah yang berperspektif pembentukan karakter pribadi. Penjelasan tersebut menunjukkan bahwa tantangan yang dihadapi JAUB di masa depan adalah memperkuat kemampuan praktis mahasiswa, mengintegrasikan TI dan kemampuan bahasa Inggris ke dalam kurikulum akuntansi, serta mengefektifkan matakuliah yang berperspektif pembentukan karakter pribadi. Dengan desain kurikulum yang demikian diharapkan kompetensi lulusan JAUB akan memiliki ciri yang khas yaitu penguasaan akuntansi dengan segala dimensinya, didukung oleh penguasaan Bahasa Inggris dan TI, serta mempunyai karakter pribadi yang kuat. a.5. Program Layanan Internal JAUB sebagai bagian dari FE-Unibraw juga memberikan layanan kepada jurusan atau program studi lainnya (tabel 24). Dari tabel ini tampak bahwa kontribusi dosen JAUB sangat besar kepada jurusan/program studi/unit kerja lainnya, di mana alokasi

beban SKS untuk itu adalah 66%. Hal yang sama tentunya dialami oleh jurusan lainnya di FE-Unibraw, sehingga pola ini berjalan secara sinergis. Beban kerja ini dikoordinasikan oleh pimpinan fakultas dan pascasarjana. Demikian pula beban pembiayaan b. RISET Kegiatan riset yang dilakukan oleh beberapa dosen mempunyai potensi untuk bereputasi nasional. Seluruh riset tersebut memiliki relevansi dengan pengembangan ilmu akuntansi. Potensi ini tentunya dapat berpengaruh terhadap preferensi user atas lulusan JAUB dikarenakan adanya transformasi kompetensi melalui proses belajar mengajar. Riset tersebut dibiayai dari berbagai sumber yaitu dari FE-Unibraw, dari pihak luar (sponsor), dan dari peneliti sendiri. Hasil-hasil riset yang dilakukan oleh staf JAUB dapat dilihat pada tabel 35. Riset yang sumber pembiayaannya dari FEUnibraw dapat diajukan setiap tahun, di mana seluruh dosen memperoleh kesempatan yang sama untuk mengajukan proposal riset. Jurusan berhak melakukan seleksi dan menetapkan proposal riset yang dianggap layak untuk mendapatkan dana riset tersebut. Beberapa hasil riset telah disampaikan dalam seminar nasional dan internasional. Selain itu beberapa hasil riset juga diterbitkan dalam jurnal nasional dan jurnal internasional (lampiran 6). Jika dilihat dari kompetensi dosen JAUB dan dari uraian di atas tampak bahwa potensi dosen untuk menghasilkan riset cukup besar. Namun jumlah dosen yang menjalankan aktifitas riset tersebut masih sangat terbatas dengan terutama bersumberkan dana internal. Pada umumnya kegiatan riset masih kurang menarik secara ekonomis karena insentifnya masih relatif kecil, sehingga jumlah riset dan publikasi masih dirasakan kurang, baik dari segi kuantitas maupun kualitas. Apalagi jika dikaitkan dengan keterlibatan dosen dengan mahasiswa dalam kegiatan riset bersama, dirasakan oleh mahasiswa masih sangat kurang (tabel 35). Untuk lebih menggairahkan aktifitas riset dan publikasi ilmiah sehingga dapat diketahui dan kemudian dimanfaatkan secara luas oleh masyarakat, maka diperlukan langkah konstruktif. Ini dilakukan dengan antara lain lebih meningkatkan penguasaan metodologi riset dan teknik penulisan artikel ilmiah, serta meningkatkan penghargaan pada riset dan publikasi ilmiah yang berkualitas. untuk kegiatan lintas jurusan/program studi/pascasarjana ini dikoordinasikan oleh fakultas dan pascasarjana (untuk aktifitas di pascasarjana).

c. PENGABDIAN MASYARAKAT Beberapa pengabdian kepada masyarakat yang dilakukan oleh dosen JAUB telah memiliki kualitas nasional. Beberapa hasil pengabdian kepada masyarakat telah diterbitkan dalam jurnal. Seluruh kegiatan pengabdian kepada masyarakat (tabel 36) diupayakan memiliki relevansi dengan pengembangan ilmu akuntansi. Pembiayaan kegiatan tersebut diperoleh dari universitas, masyarakat (pemerintah dan lembaga swasta/donor) dan biaya sendiri. Pembiayaan dari Unibraw tersedia setiap tahun, di mana seluruh dosen memperoleh kesempatan yang sama untuk mengajukan proposal. Untuk sumber dana internal proposal awalnya di seleksi di JAUB dan yang memenuhi persyaratan disetujui untuk didanai. Beberapa kegiatan lainnya dibiayai oleh lembaga luar, antara lain pemerintah (daerah/pusat) dan lembaga donor (Partnership for Governance Reform in Indonesia). Hal ini sebenarnya menunjukkan bahwa kesempatan untuk mengembangkan kegiatan pengabdian kepada masyarakat pada skala yang lebih besar cukup terbuka. Kelemahannya justru kegiatan tersebut tidak banyak diminati oleh dosen, sehingga jumlah kegiatan maupun dana yang diraih masih dirasakan sangat kurang. Bagaimanapun untuk membangun citra JAUB yang lebih baik di mata stakeholders, kegiatan pengabdian kepada masyarakat perlu ditingkatkan kualitas dan kuantitasnya. Citra yang baik atas kegiatan ini akan berdampak pada preferensi positif users (dan masyarakat luas pada umumnya) terhadap lulusan JAUB. d. PROGRAM PENJAMINAN KUALITAS JAUB sampai saat ini belum memiliki sistem (pedoman) penjaminan kualitas pendidikan yang baku dan terpadu. Penjaminan kualitas yang diterapkan oleh JAUB lebih banyak mengikuti sistem penjaminan mutu yang diterapkan oleh universitas dan fakultas. Penjaminan kualitas tersebut meliputi penjaminan input, proses dan output.

Penjaminan input dilakukan melalui seleksi penerimaan mahasiswa baru melalui


SPMB dan PSB. Dari proses ini JAUB sudah mendapatkan input mahasiswa yang baik.

Penjaminan proses adalah upaya untuk memberikan keyakinan bahwa proses


belajar mengajar berjalan dengan baik sehingga menghasilkan lulusan sesuai dengan visi, misi dan tujuan sebagaimana yang telah dijelaskan di muka. Beberapa

penjaminan proses tersebut telah diatur dalam Buku Pedoman Akademik FE-Unibraw. Beberapa contoh misalnya (1) evaluasi keberhasilan studi setiap tahun untuk menentukan apakah seorang mahasiswa DO atau tidak; (2) tingkat kehadiran di kelas minimal 80%; (3) aturan mengenai etika akademik; dan (4) evaluasi kinerja dosen.

Penjaminan output adalah adalah upaya untuk memberikan keyakinan bahwa


kualitas lulusan JAUB siap memasuki pasar kerja. Penjaminan yang demikian ini memang sulit dilakukan, namun demikian berbagai upaya terus dilakukan misalnya: (1) keharusan bagi mahasiswa untuk mengikuti test TOEFL; (2) Ujian Akhir Studi (skripsi); (3) Kuliah Praktek Kerja. Namun upaya ini belumlah dapat menjamin dihasilkannya lulusan yang berkualitas tinggi. Untuk itu sistem penjaminan mutu masih perlu dikembangkan lebih baik dan lebih komprehenship dengan memperhatikan dinamika di lingkungan eksternal, khususnya users lulusan. 3.4. MANAJEMEN SUMBERDAYA a. MANAJEMEN KEUANGAN Untuk mendanai aktivitas JAUB menggunakan beberapa sumber. Namun demikian pengelolaannya masih diatur secara sentral di tingkat fakultas. Kerahasiaan fakultas, sedikit banyak menghambat fleksibilitas JAUB dalam mendanai Jurusannya, karena fakultas harus mengalokasikan dana-dana ini untuk jurusan lainnya. Tabel 18 menyediakan detail informasi mengenai alokasi pendapatan dan pengeluaran. JAUB, seperti Jurusan lainnya, hanya menggunakan dana operasional yang dialokasikan dari fakultas untuk mendanai aktivitas-aktivitas seperti seminar, workshop, pertemuan rutin dan pembaharuan kurikulum. Disadari bahwa jumlah dana yang dikelola secara independen oleh JAUB masih kurang mencukupi untuk memenuhi kebutuhannya, misalnya untuk pengembangan staf, penyediaan beasiswa untuk mahasiswa terpilih, dan aktivitas pengembangan yang lainnya. Maka dari itu untuk mendanai aktivitas pengembangannya, JAUB harus mengembangkan layanan jasa dengan menyelenggarakan Pendidikan Profesi Akuntan (PPAk) (tabel 18). Kerjasama dengan pihak eksternal juga masih terbatas (tabel 17), sehingga perlu dioptimalkan untuk mendukung kerlangsungan berbagai aktifitas di JAUB. Untuk itu pula JAUB juga menelusuri kemungkinan mendapatkan donasi dari alumni atau perusahaan dalam

bentuk aset selain uang tunai seperti buku-buku paket, komputer maupun perbaikan fasilitas fisik yang lain. b. MANAJEMEN SUMBER DAYA MANUSIA JAUB menjalankan aktivitas yang tertera dalam Tri Dharma Perguruan Tinggi yang terdiri atas 3 kegiatan yaitu: (i) belajar dan mengajar (ii) riset dan (iii) pengabdian masyarakat atau aktivitas pembangunan sosial yang lain. Hal ini diimplementasikan sejalan dengan kebijakan-kebijakan antara lain: (1) evaluasi kinerja staf, (2) distribusi beban kerja staf, (3) peraturan rekruitmen dan pengembangan staf, dan (4) membangun jaringan dengan pihak-pihak eksternal (tabel 23a). Evaluasi pada kinerja staf didasarkan pada 3 jenis aktivitas dengan penekanan pada kinerja pengajaran. Dekan melakukan evaluasi untuk kegiatan riset dan pengabdian masyarakat. Meski demikian, formulir evaluasi kinerja formal (DP3) yang telah ditetapkan dan dipakai sejak masa Orde Baru tampaknya lebih banyak menekankan pada aspek-aspek politis. Ketua dan sekretaris JAUB utamanya melakukan kontrol atas proses belajar mengajar. Hal ini normalnya dilakukan dengan cara memonitor frekuensi kehadiran staf dalam mengajar dan tidak banyak menyentuh aspek-aspek dasar kualitas dalam proses belajar mengajar dan pencapaian materi ajar yang telah ditargetkan. Aspek lain dalam kehidupan akademik seperti jumlah publikasi dan keterlibatan dalam pengembangan jurusan dari setiap staf tidak diberi perhatian yang serius. Akibatnya ada dosen yang kehadirannya di JAUB hanya untuk mengajar dan tidak memberi kontribusi lainnya pada pengembangan lembaga, apalagi pembekalan kemampuan yang lebih bagi mahasiswa. Berdasarkan data yang ada pada tabel 19-21b posisi terkini dosen JAUB relatif kurang memadai ditinjau dari bidang minat keahlian akuntansi. Persebaran minat keahlian akuntansi tersebut adalah akuntansi keuangan (42%), perpajakan (4%), akuntansi sektor publik (4%), auditing & etika profesi (13%), akuntansi manajemen (18%), manajemen keuangan (9%), dan sistem informasi (9%). Dalam hal ini JAUB masih perlu mengembangkan stafnya, misalnya dengan menjalani pendidikan lanjutan bergelar maupun non-gelar dalam bidang-bidang tertentu. Dosen JAUB terdiri atas 9% bergelar doktor, 71% bergelar Master, dan 20% bergelar sarjana (S1). Dosen JAUB mempunyai beban kerja harian seperti yang dapat dilihat dalam tabel 23a. Dari total jumlah sks yang teralokasi (662 sks), 27,6% dialokasikan untuk

kepentingan pendidikan di JAUB. Sisa waktu yang lainnya digunakan untuk melakukan kegiatan akademik di luar JAUB maupun kegiatan non akademik. Untuk riset dialokasikan 7,4% dari total sks. Untuk menghasilkan lulusan yang mempunyai keandalan pengetahuan dan keahlian yang memadai, kondisi ini harus diperbaiki. Bahkan jika diabaikan dapat mengancam produktifitas riset dan publikasi. Rendahnya beban kerja staf untuk riset dan publikasi (tabel 35) seperti halnya melakukan pengabdian kepada masyarakat (tabel 36) tampaknya didasari alasan ekonomis. Dosen lebih memilih mengajar lebih (dari beban wajib) daripada melakukan riset dan pengabdian kepada masyarakat, sebab mengajar lebih dianggap mudah dan menghasilkan pendapatan yang lebih cepat. Alasan lainnya yang juga dominan adalah kurangnya dana riset yang disediakan oleh institusi. Kondisi ini harus diperbaiki untuk menjaga citra JAUB di masyarakat, dan sekaligus mengurangi dampak negatif terhadap kualitas lulusan. c. MANAJEMEN FASILITAS FISIK c.1. Manajemen Prasarana JAUB menggunakan fasilitas fisik bersama-sama dengan jurusan lainnya berdasarkan pembagian fasilitas dalam fakultas. Petugas fakultas bertanggung jawab dalam mengkoordinasikan pemakaian fasilitas-fasilitas tersebut. Tabel 26-28 menunjukkan berbagai macam fasilitas fisik yang dimiliki oleh fakultas dan alokasi penggunaannya oleh jurusan/program studi lain di FE-Unibraw. Saat ini FE-Unibraw memiliki 45 ruang kelas yang tersedia untuk kuliah. Jika didasarkan pada pembagian waktu kuliah (5 sesi), maka secara efektif hanya 33 kelas yang digunakan. Sisanya 16 kelas tidak digunakan dalam setiap waktu/sesi kuliah. Hal ini menunjukkan bahwa jumlah kelas yang dimiliki FE-Unibraw saat ini telah mencukupi, namun tidak secara efisien digunakan. Tetapi ketersediaan fasilitas berbasis TI, seperti LCD, notebook dan PC untuk proses belajar masih kurang memadai (tabel 27). Selain itu JAUB belum memiliki ruang dosen yang memadai (tabel 26). Selama ini interaksi dosen dan mahasiswa di luar kelas, seperti konsultasi skripsi, dilakukan di ruang bersama dosen yang sempit, di ruang jurusan, ataupun di rumah dosen.

c.2. Laboratorium Untuk mencapai efektifitas proses belajar mengajar JAUB memfasilitasi mahasiswa dengan tiga 1aboratorium yaitu; Lab. Komputer, Lab. Pasar Modal, dan Lab. Bahasa Inggris (Tabel 29). Lab. komputer memberikan pelayanan bagi matakuliahmatakuliah yang membutuhkan komputer seperti auditing, pengantar aplikasi komputer, aplikasi akuntansi komputer. Selain itu lab. komputer juga memberikan pelayanan internet. Pada saat ini mahasiswa JAUB menggunakan lab. komputer bersama yang menempati 3 ruangan dengan kapasitas 85 unit PC. Lab. Komputer ini melayani sekitar 434 orang mahasiswa dan dosen 15 jam per hari (dari jam 8 pagi hingga 8 malam). Kondisi ini sangat jauh dari cukup karena tingkat penggunaan yang tinggi yang mengakibatkan seringnya terjadi sejumlah kerusakan. Selain itu banyak di antara komputer tersebut tidak dapat bekerja secara optimal karena alasan-alasan teknis seperti umur penggunaan yang lebih dari 3 tahun, perawatan yang sangat kurang, dan juga masalah teknologi yang sudah sangat ketinggalan. Kondisi yang demikian ini membuat penggunaan lab. komputer menjadi tidak efektif, apalagi mengingat di masa yang akan datang jumlah pengguna komputer akan semakin meningkat. Oleh karena JAUB menyadari bahwa lulusannya sangat membutuhkan ketrampilan-ketrampilan pendukung yang berhubungan dengan teknologi informasi (TI), maka JAUB mengembangkan lab. pasar modal, yang sekarang berada dalam pengelolaan Jakarta Stock Exchange Corner (JSX-UNIBRAW), untuk memfasilitasi simulasi pasar modal yang terkomputerisasi. Lab. ini diharapkan dapat diperluas sehingga memungkinkan JAUB menerapkan TI secara lebih optimal ke dalam matakuliah-matakuliah akuntansi yang re1evan. Kondisi lab. saat ini yang tidak memadai, baik dilihat dari rasio pengguna dan fasilitas yang ketinggalan zaman, menjadi salah satu faktor penghambat pengembangan JAUB. Oleh karena itu, dalam jangka waktu tiga tahun yang akan datang, JAUB mempunyai rencana untuk memperbaiki fasilitas-fasilitas yang mendukung peningkatan ketrampilan TI lulusan. Rencana ini akan membutuhkan pengadaan (procurement) fasilitas lab. dan renovasi bangunan lab.. Perbaikan ini diharapkan mampu meningkatkan kualitas dan kapasitas layanan. Selain fasilitas fisik, rencana ini juga membutuhkan pengadaan sumber daya manusia seperti, tenaga teknisi, staf administratif, dan asisten lab. yang bertanggung

jawab mengatur dan mengelola lab.. Selain itu tenaga teknisi untuk lab. komputer juga dirasa kurang memadai, hanya ada satu tenaga formal yang ditugaskan untuk menangani lab.. Namun demikian beberapa dosen yang memang memiliki keahlian dalam bidang komputer juga aktif membantu dalam pengelolaan lab. komputer. Sementara itu Pojok BEJ-Unibraw (JSX-UNIBRAW), termasuk di dalamnya lab. pasar modal, didirikan bekerjasama dengan Jakarta Stock Exchange (JSX). Pojok BEJUnibraw pada dasarnya merupakan pusat informasi yang menyediakan data-data terbaru, informasi lain yang berkaitan dengan pasar modal Indonesia, serta literaturliteratur yang relevan. Mahasiswa FE-Unibraw dan pengguna dari luar dapat mengakses data sehubungan dengan aktivitas perdagangan sekuritas di Bursa Efek Jakarta dan melakukan simulasi perdagangan saham melalui komputer yang tersedia. Pada saat ini, tersedia 20 komputer yang dapat digunakan untuk melakukan simulasi perdagangan saham, secara online maupun offline. Ini mungkin dilakukan karena Pojok BEJ-Unibraw mengembangkan

software

simulasi

perdagangan

saham.

Pengembangan ini memungkinkan mahasiswa untuk dapat mengerti secara lebih baik mengenai perdagangan harga saham yang sebenarnya terjadi di lantai bursa. Aktivitas lain yang dilakukan oleh pojok BEJ-Unibraw adalah seminar pasar modal dan kursus-kursus singkat lainnya yang berkaitan dengan pasar modal. Pada masa yang akan datang, kursus-kursus ini juga akan disiapkan bagi mereka yang ingin mengikuti Ujian Sertifikasi Pasar Modal. Dapat dikatakan, di masa yang akan datang peran pojok BEJ-Unibraw termasuk di dalamnya lab. pasar modal akan semakin meningkat dan memberikan kesempatan yang lebih banyak bagi mahasiswa dan masyarakat umum untuk lebih mengetahui pasar modal Indonesia dan berkarir di dalamnya. Namun sayangnya, ketersediaan komputer di lab. ini masih kurang mencukupi dibandingkan dengan jumlah mahasiswa dan kebutuhan penggunaan yang semakin meningkat. Dengan demikian, penambahan fasilitas komputer merupakan salah satu syarat mutlak yang harus dipenuhi untuk dapat melayani mahasiswa dengan lebih baik. Tenaga teknisi yang handal juga diperlukan dalam membantu mahasiswa dalam memanfaatkan lab. pasar modal. Selama ini belum tersedia tenaga teknisi dalam penanganan lab. pasar modal.

Sedangkan di lab. Bahasa Inggris, terdapat dua lab. bahasa Inggris yang tersedia bagi mahasiswa akuntansi, yaitu lab. bahasa Inggris yang dikelola oleh Unit Pelaksanaan Teknis (UPT) Unibraw dan lab. yang dimiliki oleh FE-Unibraw. Lab. bahasa milik universitas menyediakan kursus bahasa Inggris dan persiapan TOEFL bagi mahasiswa Unibraw. Lab. bahasa milik fakultas juga menyediakan kursus bahasa Inggris serta persiapan TOEFL, khususnya bagi mahasiswa FE. Lab. FE-Unibraw seharusnya mampu melayani 160 mahasiswa dalam 6 kelas yang berbeda setiap harinya. Sayangnya, lab. ini sejak akhir tahun 2002, tidak dapat dimanfaatkan lagi karena fakultas tidak memiliki sumberdaya manusia yang dapat mengelola secara optimal. Langkah konstruktif untuk membangun kembali sarana ini perlu dilakukan, khususnya untuk menunjang peningkatan kualitas lulusan akuntansi. Untuk mengembangkan kemampuan berbahasa Inggris mahasiswa, FEUB mewajibkan mahasiswa tahun terakhir untuk mencapai nilai TOEFL 450. Kewajiban ini mulai disyaratkan pada awal semester ganjil tahun ajaran 1998/1999. Hal ini bertujuan antara lain untuk mengembangkan kemampuan bahasa Inggris lulusan agar dapat memenuhi permintaan pasar tenaga kerja. Kegiatan mengintensifkan kelas bahasa Inggris, menggabungkan bahasa Inggris ke dalam matakuliah akuntansi, menawarkan kelas bilingual serta mendorong mahasiswa untuk mengambil kursus bahasa Inggris adalah upaya sistematis mencapai tujuan tersebut. Namun demikian meningkatkan pemanfaatan lab. Bahasa Inggris, yang antara lain didukung adanya

Self Access English Center, diyakini dapat memperkuat usaha pencapaian ini.
c.3. Manajemen Perpustakaan Terdapat tiga perpustakaan yang dapat dimanfaatkan oleh JAUB yaitu, perpustakaan universitas, perpustakaan fakultas dan Pojok BEJ-Unibraw (JSXUNIBRAW). Perpustakaan universitas yang menempati area 5.000 meter persegi dengan koleksi sebanyak 80.845 judul. Jumlah koleksi terdiri dari 170.796 kopi buku, jurnal, tesis, disertasi dan laporan riset dari bermacam-macam disiplin ilmu. Perpustakaan ini mempunyai buku-buku paket akuntansi dan bisnis serta jurnal kurang lebih 10% dari total koleksi. Setiap tahun universitas menghabiskan Rp 400.000.000,00 untuk menambah koleksi buku-buku dan jurnal. Perpustakaan fakultas memiliki koleksi literatur dalam bidang ekonomi, manajemen dan akuntansi. Perpustakaan beroperasi enam jam dalam setiap hari dan

dapat melayani rata-rata 15 hingga 20 transaksi per hari atau 450 sampai 600 transaksi perbulan. Perpustakaan JSX-UNIBRAW, bersama dengan perpustakaan fakultas, memiliki koleksi 702 judul buku terdiri dari 1.525 kopi literatur, kebanyakan dalam bidang akuntansi seperti akuntansi keuangan, akuntansi manajemen, auditing, keuangan, sistem informasi akuntansi, perilaku organisasi, manajemen, etika bisnis dan masyarakat dan sebagainya. Pada tahun lalu, transaksi bulanan mencapai 322 transaksi (tabel 33). Perpustakaan fakultas dan JSX-UNIBRAW masih belum dilengkapi dengan fasilitas yang berbasis komputer yang mencukupi, seperti CD-ROM dan lain-lain, khususnya untuk kepentingan profesional dan pendidikan. Kelemahan lain perpustakaan ini adalah tidak adanya sistem katalog yang terkomputerisasi. Kekurangan ini bisa berdampak pada kurangnya efisiensi, produktifitas serta kondusifnya suasana lingkungan akademik JAUB. Tabel 31-33 menunjukkan bahwa tingkat transaksi perpustakaan ini terlalu rendah, utamanya disebabkan oleh koleksi literatur yang sudah usang (lebih dari 80% koleksi diterbitkan sebelum 5 tahun terakhir). d. Manajemen Data dan Informasi Keberadaan dan kelengkapan data sangat penting untuk membantu dalam pengambilan keputusan. Oleh karena itu, seluruh data yang ada harus disimpan dan dikelola dengan baik. Selama ini data yang ada diolah melalui perangkat terkomputerisasi yang disebut Sistem Informasi Akademik (Siska). Melalui Siska, data disimpan dan sekaligus diolah menjadi informasi. Entry data dilakukan segera setelah data mentah diperoleh. Dengan demikian, informasi yang dihasilkan akan selalu up to

date/mutakhir.
Namun demikian, dalam pelaksanaannya masih terdapat kelemahan-kelemahan. Hal ini disebabkan antara lain karena tidak adanya prosedur tetap tentang manajemen data dan informasi. Misalnya mengenai pengisian data, siapa yang harus mengisi, jadwal pengisiannya, data yang harus dimasukkan apa saja, dan lain-lain. Begitu pula mengenai siapa saja yang berhak mengakses data, sampai saat ini masih belum ada pedoman formal yang mengatur hal tersebut. Hal ini berakibat data yang ada menjadi tidak up to date. Ketersediaan data yang up to date akan sangat membantu dalam pembuatan rencana pengembangan, pelayanan kepada civitas

academica, dan evaluasi kinerja secara keseluruhan.

BAB III ANALISIS SWOT

3.1. PENDAHULUAN Secara keseluruhan penyusunan evaluasi diri (selanjutnya disebut ED)

melibatkan semua komponen baik pada tahap sosialisasi, penyusunan dan evaluasi perkembangannya. Peran task force yang dibentuk universitas sangat besar dalam mengevaluasi dan mengarahkan penyusunan ED. Hal ini tercermin dari ketatnya jadwal penyusunan ED sebagai bentuk dari mekanisme internal universitas. 3.2. Hasil analisis SWOT JAUB Kekuatan (Strenght) 1. Kualitas input (competitiveness) tinggi (nilai SPMB 2003/2004 rata-rata 731,94) 2. Akreditasi oleh BAN dengan nilai A. 3. Dosen mempunyai potensi untuk berkembang, di mana sebagian besar telah berpendidikan S2/S3 dan berusia relatif muda. 4. Sebagai penyelenggara Pendidikan Profesi Akuntansi. Kelemahan (Weakness) 1. Kurikulum masih kurang relevan dengan kebutuhan pasar. 2. Perhatian terhadap pengembangan kepribadian dan soft skill kurang. 3. Interaksi mahasiswa dengan dosen kurang intensif. 4. Penjaminan mutu belum dilakukan secara komprehenship. 5. Networking dengan stakeholders kurang. 6. Fasilitas lab dan perpustakaan belum memadai. Peluang (Opportunity) 1. Menguatnya otonomi dalam manajemen pendidikan tinggi sehingga memungkinkan dikembangkannya kurikulum pendidikan berbasis kompetensi. 2. Kemajuan teknologi informasi yang applicable. 3. Meningkatnya tuntutan penyelenggaraan good governance pada lembaga bisnis dan publik. 4. Berlangsungnya otonomi daerah yang diikuti oleh peningkatan kebutuhan untuk aplikasi akuntansi dan manajemen keuangan sektor publik.

5. Besarnya kebutuhan tenaga akuntansi di sektor publik dan swasta. Ancaman (Threat) 1. Persaingan yang semakin ketat dengan perguruan tinggi asing, perguruan tinggi swasta, dan lembaga pendidikan luar sekolah. 2. Masuknya tenaga kerja asing di bidang akuntansi. 3. Terbatasnya dana subsidi pemerintah. Berdasar analisa SWOT, ditemukan beberapa masalah yang menjadi hambatan dalam peningkatan pengembangan JAUB. Hambatan tersebut akan diatasi dengan melaksanakan aktivitas dalam proyek ini. Garis besar masalahnya adalah: 1. Meski tidak mayoritas, proporsi lulusan dengan masa tunggu >6 bulan masih cukup tinggi. 2. Gaji pertama yang diperoleh lulusan masih rendah, akibat kompetensi lulusan yang masih belum optimal. 3. Networking dengan stakeholders (alumni&instansi penerima tenaga kerja) belum dibangun secara optimal sehingga tidak menunjang daya serap lulusan. 4. Atmosfer akademik belum sepenuhnya kondusif untuk menginspirasi peningkatan kinerja dosen dan mahasiswa. Akibatnya proses pendidikan masih belum mampu mengembangkan kreatifitas dan daya inovatif mahasiswa untuk kemudian menjadi wirausaha. 5. Efisiensi pengelolaan sumberdaya untuk menunjang peningkatan kualitas lulusan belum berlangsung secara optimal. Ini juga menandakan produktifitas yang masih rendah. Untuk mengatasi masalah di atas, dirumuskan solusi sebagai berikut: 1. Meningkatkan kompetensi lulusan dengan membekali kemampuan praktik akuntansi&perpajakan, bahasa Inggris, dan teknologi informasi. Upaya ini dilakukan, antara lain, dengan mengintegrasikan materi tersebut ke dalam kurikulum perkuliahan. 2. Meningkatkan kompetensi lulusan dengan melakukan penataan kembali program magang mahasiswa di perusahaan dan Kantor Akuntan Publik. 3. Meningkatkan kompetensi kepribadian dan

soft

skill

lainnya

dengan

mengefektifkan matakuliah yang bermuatan pengembangan kepribadian dan

kemampuan

komunikasi.

Selain

itu

juga

dengan

memberikan

pelatihan

pengembangan karir dan kepribadian. 4. Meningkatkan networking alumni dan stakeholders melalui pengembangan sistem informasi dan kerjasama. 5. Meningkatkan kuantitas dan kualitas riset dan publikasi dosen (dan mahasiswa) melalui penguasaan metodologi riset, penulisan artikel dan metode pengabdian masyarakat. 6. Meningkatkan pendidikan mahasiswa. 7. Meningkatkan kualitas sistem evaluasi kinerja dosen dengan memperjelas reward kompetensi dan dosen tidak dalam bergelar, proses serta belajar mengajar dosen melalui untuk bergelar mendorong

melaksanakan proses belajar mengajar yang mendorong kreatifitas dan inovasi

& pusnisment system-nya dan pengembangan sistem penjaminan mutu.


8. Meningkatkan pemanfaatan lab. dan perpustakaan, dengan perbaikan fasilitas dan layanan.

ANALISIS SWOTdan Ancaman Tabel 4. Korelasi antara Kekuatan dan Kelemahan dengan Peluang
Kekuatan (Strength)
berpendidikan S2/S3 dan berusia relatif m uda 4. Sebagai penyelenggara Pendidikan Profesi berkem bang, dim ana sebagian besar telah 1. A kreditasi oleh B A Ndengan nilai "A ." 2. K ualitas input (com petitiveness) tinggi

Kondisi Internal Kelemahan (Weaknesses)


5. T erdapatnya programM agister dan program 5. Fasilitas dan pem anfaatan laboratoriumdan 3. Penjam inan m utu lulusan belumdilakukan 4. Interaksi m ahasisw a dengan dosen kurang 1. K ualitas lulusan belumm am pu m em enuhi D oktor (M inat A kuntansi) di PPS- U nibraw etw orking dengan stakeholders kurang 6. N 2. K ualitas dan kuantitas karya akadem ik

3. D osen m em punyai potensi untuk

10

11

12

13

perpustakaan m asih kurang

secara kom prehensif

dosen m asih kurang

A kuntansi (PPA k)

kebutuhan pasar

intensif

14

1. Kemajuan teknologi informasi yang applicable 2. Menguatnya otonomi dalam manajemen pendidikan tinggi sehingga memungkinkan dikembangkannya kurikulum pendidikan berbasis kompetensi

xxx

xx

xx

xx xxx xxx

xxx

K ondisi E ksternal

Peluang (Opportunities)

3. Meningkatnya tuntutan untuk mewujudkan Good Governance pada lembaga bisnis dan publik 4. Berlangsungnya otonomi daerah yang diikuti oleh peningkatan kebutuhan untuk aplikasi akuntansi dan manajemen keuangan sektor publik 5. Besarnya kebutuhan tenaga akuntansi di sektor publik dan swasta 6. Persaingan yang semakin ketat dengan perguruan tinggi asing, perguruan tinggi swasta, dan lembaga pendidikan luar sekolah 7. Masuknya tenaga kerja asing di bidang akuntansi 8. Terbatasnya dana subsidi pemerintah

xxx

xxx xxx xxx xxx xxx

Ancaman (Threats)

xxx x xx xxx xxx

BAB IV RENCANA PROGRAM PENGEMBANGAN 5 TAHUNAN


4.1. Gambaran Umum Rencana program pengembangan dalam bab ini dirumuskan berdasar hasil SWOT analysis, gejala (symtomp) yang terekam, akar masalah yang ditemukan, dan alternatif penyelesaian yang relevan. Selain itu, program pengembangan diselaraskan dengan upaya realisasi Tri Dharma Perguruan Tinggi di JAUB yang diharapkan akan bermuara pada terciptanya efisiensi eksternal, dalam bentuk keterserapan lulusan di pasar kerja. Rencana pengembangan meliputi pembenahan-pembenahan dalam berbagai aspek L-RAISE, dengan penekanan pada aspek Relevansi. Secara ringkas usulan program pengembangan adalah sebagai berikut. Relevan: 1. Peningkatan kemampuan mahasiswa dalam Bahasa Inggris 2. Peningkatan kemampuan mahasiswa dalam teknologi informasi (TI) 3. Peningkatan kemampuan praktik akuntansi, auditing, dan perpajakan 4. Peningkatan kemampuan komunikasi dan pengembangan diri 5. Peningkatan kualitas riset/publikasi ilmiah dan pengabdian masyarakat Atmosfir Akademik: 6. Peningkatan interaksi dosen dan mahasiswa Keberlanjutan: 7. Peningkatan kualitas Sistem Penjaminan Mutu Akademik 8. Peningkatan kemampuan networking dengan stakeholders Efisensi: 9. Peningkatan fungsi perpustakaan

Tabel 5. Program2 atau Strategi yang dapat direncanakan untuk pengembangan institusi

KETERKAITAN SWOT DENGAN PROGRAM


Kondisi Internal Kekuatan (Strength) Kelemahan (Weaknesses)

1. Akreditasi oleh BAN dengan nilai "A."

2. Kualitas input (competitiveness) tinggi


R.2. Peningkatan Kemampuan Mahasiswa dalam Teknologi Informasi (TI)

3. Dosen mempunyai potensi untuk berkembang, dimana sebagian besar telah berpendidikan S2/S3 dan berusia relatif muda

4. Sebagai penyelenggara Pendidikan Profesi Akuntansi (PPAk)

5. Terdapatnya program Magister dan program Doktor (Minat Akuntansi) di PPS- Unibraw

1. Kualitas lulusan belum mampu memenuhi kebutuhan pasar


R.2. Peningkatan Kemampuan Mahasiswa dalam Teknologi Informasi (TI)

2. Kualitas dan kuantitas karya akademik dosen masih kurang

3. Penjaminan mutu lulusan belum dilakukan secara komprehensif

4. Interaksi mahasiswa dengan dosen kurang intensif

5. Fasilitas dan pemanfaatan laboratorium dan perpustakaan masih kurang


R.2. Peningkatan Kemampuan Mahasiswa dalam Teknologi Informasi (TI)

6. Networking dengan stakeholders kurang

1. Kemajuan teknologi informasi yang applicable

Peluang (Oportunities)

2. Menguatnya otonomi dalam manajemen pendidikan tinggi sehingga memungkinkan dikembangkannya kurikulum pendidikan berbasis kompetensi 3. Meningkatnya tuntutan untuk mewujudkan Good Governance pada lembaga bisnis dan publik 4. Berlangsungnya otonomi daerah yang diikuti oleh peningkatan kebutuhan untuk aplikasi akuntansi dan manajemen keuangan sektor publik

S.1.Peningkatan Kualitas Penjaminan Mutu Lulusan

Kondisi Eksternal

R.5. Peningkatan kualitas riset/publikasi ilmiah dan pengabdian masyarakat

R.5. Peningkatan kualitas riset/publikasi ilmiah dan pengabdian masyarakat

S.1.Peningkatan Kualitas Penjaminan Mutu R.5. Peningkatan Lulusan kualitas riset/publikasi ilmiah dan pengabdian masyarakat

R.4. Peningkatan kemampuan komunikasi dan pengembangan diri

R.5. Peningkatan kualitas riset/publikasi ilmiah dan pengabdian masyarakat

5. Besarnya kebutuhan tenaga akuntansi di sektor publik dan swasta

R.3. Peningkatan kemampuan praktik akuntansi, auditing dan perpajakan

R.3. Peningkatan kemampuan praktik akuntansi, auditing dan perpajakan

6. Persaingan yang semakin ketat dengan perguruan tinggi asing, perguruan tinggi swasta, dan lembaga pendidikan luar sekolah
Ancaman (Threats)

R.4. Peningkatan kemampuan komunikasi dan pengembangan diri

R.4. Peningkatan A.1. Peningkatan R.3. Peningkatan kemampuan praktik kemampuan Interaksi Dosen akuntansi, auditing dan perpajaka komunikasi dan dengan Mahasiswa pengembangan diri

S.1.Peningkatan A.1. Peningkatan Kualitas Interaksi Dosen Penjaminan Mutu dengan Mahasiswa Lulusan

S.2. Peningkatan kemampuan networking dengan stakeholders

7. Masuknya tenaga kerja asing di bidang akuntansi

R 1. Peningkatan kemampuan Bahasa Inggris S.2. Meningkatkan kemampuan networking dengan stakeholders

R 1. Peningkatan kemampuan Bahasa Inggris S.2. Meningkatkan kemampuan networking dengan stakeholders

E.1 Peningkatan Fungsi Perpustakaan 8. Terbatasnya dana subsidi pemerintah

E.1 Peningkatan Fungsi Perpustakaan

S.2. Peningkatan kemampuan networking dengan stakeholders

4.2. PENINGKATAN RELEVANSI 4.2.1. Peningkatan kemampuan mahasiswa dalam Bahasa Inggris Mekanisme dan rancangan dari aktivitas ini telah mengalami beberapa perubahan melalui serangkaian diskusi di internal JAUB, dan kemudian juga mengakomodasi saran dari reviewer. 4.2.1.1. Meningkatkan kemampuan Bahasa Inggris dosen. Subaktivitas ini dilaksanakan dengan: a. Meningkatkan kemampuan dosen dalam berbahasa Inggris secara aktif (academic writing and speaking) dengan jalan mendatangkan native

speaker dari lembaga kursus dan pengembangan Bahasa Inggris yang


dianggap sangat kompeten di bidangnya b. Membuat edaran kepada dosen untuk memanfaatkan Self Access Center (SAC), menginformasikan fasilitas peminjaman buku dan majalah non akademis berbahasa Inggris, serta sosialisasi pembelajaran melalui audio visual yang tersedia. Ini akan diimplementasikan dengan cara sebagai berikut: 4.2.1.2. Memotivasi mahasiswa untuk belajar Bahasa Inggris secara maksimal. Sub-aktivitas ini dirancang dengan: a. Mewajibkan mahasiswa baru untuk melakukan tes TOEFL dengan tujuan mengetahui kemampuan awal dalam berbahasa Inggris. Hal ini akan difasilitasi dengan melaksanakan kerjasama antara FE-UB dengan UPT Bahasa Inggris UB. b. Mewajibkan mahasiswa yang telah menempuh > 120 sks untuk mengikuti

pre-test TOEFL dalam rangka mengetahui wajib atau tidaknya mahasiswa


untuk mengikuti Kursus Bahasa Inggris yang diselenggarakan oleh Pusat Pengembangan Bahasa FEUB. c. Mewajibkan mahasiswa yang memiliki pre-test score < 450 untuk mengikuti kursus dan selanjutnya sertifikat kursus akan dijadikan sebagai salah satu persyaratan dalam pengambilan ijazah kelulusan.

d.

Memfasilitasi mahasiswa dengan Self Access Center (SAC) yang dapat dimanfaatkan semaksimal mungkin selama dilaksanakannya kursus Bahasa Inggris maupun di luar jadwal penyelenggaraan kursus, dimana mahasiswa dapat menggunakan headset lengkap, program audio-video, serta pustaka penunjang lainnya.

e.

Mewajibkan mahasiswa JAUB secara khusus untuk melakukan post-test TOEFL untuk mencapai target skor > 475 ketika jurusan lainnya hanya mewajibkan mahasiswanya minimun mempunyai skor TOEFL tidak kurang dari 450. Diharapkan selama masa perkuliahan berlangsung, mulai dari Semester pertama sampai dengan mencapai 120 sks, mahasiswa melakukan pembelajaran secara mandiri baik dengan mengambil kursus di lembaga swasta di luar kampus atau cara lainnya agar nilai TOEFLnya dapat mencapai 475 pada saat akan melangsungkan pre-test TOEFL yang diadakan oleh Pusat Pengembangan Bahasa FEUB (lihat poin b dan c di atas), sehingga mahasiswa tidak diwajibkan untuk mengikuti kursus yang diselenggarakan oleh lembaga ini. Bila terdapat mahasiswa JAUB yang setelah melakukan kursus dan hasil post-testnya telah lebih dari 450 namun kurang dari 475, maka mahasiswa tersebut wajib untuk membenahi sendiri skor TOEFLnya sampai dengan lebih dari 475 sehingga berhak lulus secara sah dari JAUB.

f. Memfasilitasi mahasiswa dengan mengadakan program pendampingan pembelajaran Bahasa Inggris (Program Bapak dan Anak Asuh) oleh dosen-dosen yang mempunyai kemampuan berbahasa Inggris di atas rata-rata (skor TOEFL > 550). 4.2.1.3. Meningkatkan kualitas dan kuantitas penyelenggaraan proses belajar mengajar dengan menggunakan Bahasa Inggris. Subaktivitas ini dirancang dengan: a. Menentukan mata kuliah wajib tempuh yang menggunakan Bahasa Inggris secara penuh (fully in English). Pada tahun pertama, matakuliah yang akan disampaikan dengan proses belajar mengajar full in English adalah Bisnis Internasional dan Akuntansi Internasional. Pada tahun kedua akan ditambahkan matakuliah Manajemen Keuangan Internasional

dan

Manajemen

Lintas

Budaya.

Sedangkan

untuk

tahun

ketiga

diharapkan matakuliah Komunikasi Bisnis dan Manajemen Keuangan juga akan diberikan secara penuh dalam Bahasa Inggris. b. Mewajibkan dosen untuk menggunakan literatur berbahasa Inggris untuk mata kuliah yang sudah mempunyai literatur baku berbahasa Inggris. Peningkatan kemampuan mahasiswa dalam teknologi informasi (TI) 4.2.2.1. Meningkatkan integrasi TI dalam kurikulum. Aktivitas ini dilaksanakan dengan: a. Membuat peraturan tentang muatan TI dalam materi perkuliahan akuntansi: antara lain Aplikom, Aplikasi Komputer Akuntansi, Sistem Informasi Akuntansi, Statistik I, Sistem Informasi Manajemen, Manajemen Keuangan, Pengantar Pasar Modal, Metodologi Penelitian, Statistik II, Perpajakan I, Perpajakan II, Auditing II, Auditing III, Operation Research, Akuntansi Sektor Publik b. Mendesain Metode Pengajaran Berbasis TI. c. Mengintegrasikan praktikum akuntansi, auditing, dan perpajakan berbasis TI dalam laboratorium komputer 4.2.2.2. Meningkatkan pemanfaatan TI dalam proses belajar mengajar. Aktivitas ini dilaksanakan dengan: a. Memberikan penugasan kepada mahasiswa melalui pemanfaatan fasilitas TI dalam mata kuliah Aplikom, Aplikasi Komputer Akuntansi, Sistem Informasi Akuntansi, Statistik I, Sistem Informasi Manajemen, Manajemen Keuangan, Pengantar Pasar Modal, Metodologi Penelitian, Statistik II, Perpajakan I, Perpajakan II, Auditing II, Auditing III, Operation Research, Akuntansi Sektor Publik b. Memanfaatkan media instruksional yang telah disediakan dalam proses perkuliahan c. Meningkatkan kemampuan dosen dalam mengintegrasikan TI dalam proses belajar mengajar di JAUB

Peningkatan

kemampuan

praktik

akuntansi,

auditing,

dan

perpajakan 4.1.3.1. Menyelenggarakan kelas laboratorium akuntansi keuangan, akuntansi biaya, auditing, perpajakan, dan sistem informasi sebagai kuliah wajib tempuh bagi mahasiswa akuntansi. Sub aktivitas ini dilaksanakan dengan: a. Menyusun konsep tata aturan penempuhan kelas laboratorium, penetapan judwal dan sosialisasi kepada mahasiswa b. Menjalankan perkuliahan kelas laboratorium c. Memberikan penugasan kepada dosen yang berkompeten untuk menjadi pengasuh kelas laboratorium, atau melakukan rekruitmen untuk tenaga laboran yang masih diperlukan 4.1.3.2. Meningkatkan Kemampuan Praktek Akuntansi, auditing dan perpajakan bagi dosen. Sub aktivitas ini dilaksanakan dengan: a. Melakukan penelusuran dan kontak dengan berbagai lembaga training atau penyelenggara ujian kemampuan praktik di bidang akuntansi, auditing, perpajakan serta sistem informasi. b. Memberikan penugasan kepada dosen-dosen yang telah mengikuti berbagai training untuk menjadi pengasuh kelas laboratorium akuntansi, auditing, dan perpajakan serta sistem informasi c. Meningkatkan diskusi antar dosen yang memiliki kesamaan minat dalam pengembangan kemampuan praktik akuntansi, auditing, perpajakan dan sistem informasi 4.1.3.3 Meningkatkan keterlibatan mahasiswa dalam aktivitas praktik sehari-hari di KAP/lembaga relevan lainnya. a. Menjalankan kemitraan dengan stakeholders untuk pelaksanaan magang (KPK) mahasiswa. b. Mengirimkan mahasiswa untuk magang ke lembaga-lembaga yang akan menerima praktek mahasiswa untuk waktu c. Memberi penugasan kepada dosen yang ditunjuk untuk melakukan monev terhadap pelaksanaan magang

4.1.3. 4. Mengadakan evaluasi periodik untuk implementasi peningkatan kemampuan praktek akuntansi, audit dan perpajakan. Melakukan monev perkembangan penguasaan praktik akuntansi, auditing, dan perpajakan oleh lulusan JAUB. Peningkatan kemampuan komunikasi dan pengembangan diri Mekanisme dan rancangan kegiatan ini terdiri dari: 4.1.4.1 Meningkatkan penyelenggaraan perkuliahan yang mendorong kreatifitas dan daya inovasi mahasiswa. Aktivitas ini dilaksanakan dengan: a. Mengembangkan model pembelajaran yang mampu meningkatkan kreatifitas dan daya inovasi mahasiswa b. mengembangkan best practices berdasarkan model pembelajaran yang telah memenangkan hibah kompetisi c. mengimplementasikan best practices model pada proses belajar mengajar. 4.1.4.2 Mendorong tumbuhnya inovasi dan kreatifitas mahasiswa. Aktivitas ini dilaksanakan dengan cara: a. Memberikan tugas-tugas kepada mahasiswa dalam bentuk penyelesaian

case study dan meminta mereka untuk menuangkan laporannya dalam


format karya ilmiah yang selanjutnya dapat diusulkan untuk diikutkan lomba karya inovataif produktif (LKIP) bidang akuntansi. b. Mengadakan lomba karya inovatif produktif (LKIP) dan bazar karya ilmiah bidang akuntansi (secara rutin bekerjasama dengan Himpunan Mahasiswa Jurusan Akuntansi) c. Memberlakukan kebijakan untuk membebaskan mahasiswa dari kewajiban menempuh magang (KPK) bagi mahasiswa yang aktif mengikuti kegiatan kemahasiswaan dalam rangka peningkatan kreativitas, kemampuan komunikasi dan pengembangan diri (kriteria penilaian untuk penyetaraan didasarkan pada pedoman akademik yang berlaku). 4.1.4.3 Meningkatkan kemampuan mahasiswa dalam tes rekruitmen kerja. Aktivitas ini dilaksanakan dengan cara:

a. Meningkatkan kemampuan dosen dalam memberikan bekal untuk menghadapi rekruitmen kerja dan pengembangan karier. Membuat strategi pola simulasi rekruitmen kepada mahasiswa tingkat akhir tentang cara untuk lolos dalam tes rekrutmen kerja. Peningkatan kualitas riset/publikasi ilmiah dan pengabdian masyarakat 4.2.5.1. Meningkatkan kemampuan dosen dalam melaksanakan dan menghasilkan riset yang berkualitas. Aktivitas ini dirancang dengan mewajibkan dosen untuk melakukan penelitian aplikasi di bidang akuntansi (terutama current issues in

accounting practice) dengan melibatkan mahasiswa.


4.2.5.2. Meningkatkan publikasi hasil penelitian dan pengabdian masyarakat. Aktivitas ini dirancang dengan cara: a. Membuat peraturan yang mengharuskan dosen mempresentasikan hasil penelitian, kajian akademik atau pengabdian masyarakat minimal 1 kali dalam 1 tahun. b. Mewajibkan hasil poin a untuk dipublikasikan dalam forum ilmiah nasional ataupun pada jurnal-jurnal ilmiah bereputasi nasional. c. Memperluas publikasi hasil penelitian dan pengabdian melalui Jurnal Akuntansi yang dikelola JAUB. 4.2.5.3. Meningkatkan kerjasama penelitian dan pengabdian kepada masyarakat dengan institusi publik dan bisnis, yang dilaksanakan dengan langkah-langkah sebagai berikut: a. Mengidentifikasi dan korespondensi dengan institusi publik dan bisnis yang potensi untuk menjalin kerjasama (melalui Accounting Network CentreANC) b. Melakukan MoU (Mutual of Understanding) atas kerjasama yang dilakukan (melalui ANC) Melakukan stakeholders.

Company

Gathering

untuk

membangun

sinergi

dengan

4.3. PENINGKATAN ATMOSFIR AKADEMIK: 4.3.1. Peningkatan interaksi dosen dan mahasiswa 4.3.1.1. Membuat peraturan tentang jadwal konsultasi wajib di luar jam perkuliahan minimal 5 jam per minggu yang terdiri dari waktu dan ruangan tempat konsultasi. a. Melakukan review kinerja dosen berdasarkan laporan rekap mengajar dan hasil angket yang disebarkan kepada mahasiswa b. Melakukan rekap jadwal luang dosen berdasarkan angket yang berisi konfirmasi kesediaan dosen untuk hadir pada waktu yang telah disepakati c. Menetapkan SK yang mengatur secara tegas jadwal konsultasi wajib di luar jam kuliah minimal 5 jam/minggu d. Melaksanakan feed-back/evaluasi secara periodik untuk melihat efektivitas peraturan pada SK tersebut dan segera dilakukan pembenahan secepatnya jika memang ada kekurangan 4.3.1.2. Meningkatkan kenyamanan dan keberlangsungan konsultasi dosen dengan mengoptimalkan ruang dosen sebagai tempat konsultasi/diskusi dosen dan mahasiswa. a. Menetapkan ruang-ruang dosen yang akan dibenahi b. Menentukan layout ruangan, membenahi kekurangan yang ada dengan memperhatikan jumlah dosen yang akan menggunakan serta luas ruangan, dengan tujuan membuat suasana konsultasi dan interaksi menjadi nyaman c. Meningkatkan fungsi ruangan dosen yang telah ditentukan. 4.3.3. Menentukan

reward

and

punishment

terkait

dengan

kontribusi dosen dalam menjaga atmosfir akademik yang kondusif. a. Mendesain kriteria pemberian reward and punishment b. Melakukan sosialisasi kepada seluruh dosen Melakukan evaluasi kinerja dosen setiap akhir semester 4.4. PENINGKATAN KEBERLANJUTAN 4.4.1. Peningkatan kualitas Sistem Penjaminan Mutu Akademik

4.4.1.1 Meningkatkan pemahaman atas pengelolaan akademik berdasarkan suatu sistem penjaminan mutu. Aktivitas ini dirancang dengan melakukan: a. Menelusuri dan melaksanakan pembelajaran atas pelaksanaan penjaminan mutu pada jurusan akuntansi perguruan tinggi lain yang terkelola berdasarkan SPM. b. Melakukan sosialisasi pengelolaan akademik berdasarkan penjaminan mutu. 4.4.1.2. Merumuskan dan implementasi SPM akademik. Aktivitas ini dirancang dengan: a. Mengembangkan kemampuan dalam merumuskan sistem penjaminan mutu akademik. b. Merumuskan SPM yang sesuai dengan karakteristik JAUB. c. Implementasi sistem penjaminan mutu. Implementasi dilakukan dengan: 1. Sosialisasi kepada semua komponen JAUB dan FEUB. 2. Menyiapkan implementasi. 3. Secara bertahap mengimplementasikan SPM. 4. Melakukan evaluasi atas implementasi SPM. 4.4.2. Peningkatan kemampuan networking dengan stakeholders 4.4.2.1. Menata kelembagaan yang mendukung pelaksanaan berbagai dokumen dan perangkat pendukung

networking JAUB. Ini dilakukan dengan:


a. Menelaah kembali setiap kebijakan yang terkait dengan alumni, kelembagaan dan rencana pembentukan Accounting Network Centre (ANC) melalui mekanisme rapat koordinasi jurusan. b. Membentuk lembaga ANC sebagai lembaga di bawah jurusan. 1. Menunjuk panitia pembentukan. 2. Panitia mempelajari dan merumuskan struktur organisasi, ruang lingkup kerja, dan mekanisme kerja ANC. 3. Menetapkan keberadaan ANC dalam surat keputusan Ketua Jurusan, sekaligus di dalamnya telah ditentukan pengelolanya.

4.4.2.2. Meningkatkan keandalan dan kecepatan networking dengan

stakeholders, dengan langkah-langkah sebagai berikut:


a. Melakukan tracer study yang berkaitan dengan desain sistem dan prosedur b. Mendesain system, prosedur dan kebijakan untuk menangani software

networking berbasis web. c. Mendesain aplikasi manajemen database dan situs JAUB berbasis web,
baik software maupun hardware. d. Mendesain prosedur maintenance dan pemutakiran database dan situs JAUB 4.4.2.3. Membangun kesepahaman dengan para stakeholders melalui: a. Inventarisasi dan mereview setiap kerjasama yang dilakukan b. Mendesain format bentuk kesepahaman, mekanisme dan strategi dalam meningkatkan hubungan dan kerjasama dengan industri dan stakeholder. 4.5. Efisensi: 4.5.1. Peningkatan fungsi perpustakaan 4.5.1.1. Meningkatkan minat baca mahasiswa dan dosen sehingga mempunyai pengetahuan yang luas di bidang akuntansi dan bidang relevan lainnya. Sub aktivitas ini dilaksanakan dengan: a. Mewajibkan dosen membuat kontrak belajar dengan mahasiswa yang rinci tentang: (a) materi tiap pertemuan, (b) sumber bacaan, (c) tugas yang berasal dari referensi pendukung yang sudah difasilitasi oleh koleksi buku dan jurnal yang ada di perpustakaan. Hal ini dilakukan melalui surat edaran dari Ketua Jurusan yang kemudian ditindaklanjuti dengan evaluasi atas efektivitas surat edaran tersebut. b. Mengelola publikasi secara berkala kepada mahasiswa dan dosen tentang perkembangan sumber bacaan yang ada di perpustakaan dengan mengumumkan di papan pengumuman, website, maupun surat edaran. 4.5.1.2. Meningkatkan pelayanan perpustakaan. Subaktivitas dilaksanakan dengan: a. Memperbaiki sistem katalog dengan melakukan komputerisasi katalog. ini

b. Meningkatkan network dengan perpustkaan lain, baik secara internal maupun eksternal; aktivitas ini didukung dengan pengadaan software berbasis web. c. Meningkatkan kenyamanan ruang perpustakaan dengan mengadakan perbaikan sarana ruang baca.

LAMPIRAN

Tabel 6 .Profil Lulusan Berdasarkan Tahun Lulus dan IPK Total IPK < 2,5 IPK 2,5 - 3,0 IPK > 3,0 Tahun Lulus lulusan Jumlah % Jumlah % Jumlah % 2 1 3 4 5 6 7 8 1999/2000 3 2,0% 113 76,9% 31 21,1% 147 2000/2001 12 9,6% 66 52,8% 47 37,6% 125 2001/2002 6 5,0% 72 59,5% 43 35,5% 121 2002/2003 3 1,5% 57 27,9% 144 70,6% 204 2003/2004 13 7,6% 51 29,7% 108 62,8% 172 Total 37 359 373 769
Sumber:Sistem Informasi Akademik (SISKA) FEUB, 2004 *) Rata-rata IPK selama lima tahun 2,95

IPK Ratarata *) 9 2,80 2,91 2,92 3,05 3,05

Tabel 7a. Profile Lulusan berdasarkan Tahun Lulus dan Waktu Tunggu untuk Mendapat Pekerjaan Pertama Tahun Lulus Waktu Tunggu untuk mendapatkan pekerjaan Total Waktu Tunggu Rata-rata Lulusan 6 - 12 bulan > 12 bulan < 6 bulan 1 1999/2000* 2000/2001* 2001/2002** 2002/2003** 2003/2004** Total 2 10 15 31 34 35 125 3 41,7% 68,2% 68,9% 79,1% 67,3% 31 34 35 68,89% 79,07% 67,31% 71,43% 4 5 6 12 6 10 8 13 49 7 50,0% 27,3% 22,2% 18,6% 25,0% 26,34% 10 8 13 31 22,22% 18,60% 25,00% 22,14% 8 9 10 2 1 4 1 4 12 11 8,3% 4,5% 8,9% 2,3% 7,7% 6,45% 4 1 4 9 8,89% 2,33% 7,69% 6,43% 12 13 14 24 22 45 43 52 186
15 6,67 6,05 5,2 4,1 4,8 5,36 5,2 4,1 4,8
4,70

16

67,20% 100

Sumber : *Tracer study 2002 (n= 46) **Tracer study 2005 (n= 140)

Tabel 7b. Gaji Pertama Alumni Jurusan Akuntansi 2001 s.d. 2004
Range Gaji < 1.000.000 1.000.000 < n < 1.500.000 1.500.000 < n < 2.000.000 2.000.000 < n < 2.500.000 2.500.000 < n < 3.000.000 > 3.000.000 Total 2001/2002 22 17 4 2 0 0 45 43,59% 41,03% 10,26% 5,13% 0,00% 0,00% 2002/2003 25 8 8 0 2 0 43 58,14% 18,60% 18,60% 0,00% 4,65% 0,00% 2003/2004 32 10 4 5 1 0 52 61,54% 19,23% 5,77% 9,62% 3,85% 0,00% Total 79 35 16 7 3 0 140 56,43% 25,00% 11,43% 5,00% 2,14% 0,00%

Sumber: Tracer Study 2005 (Total Sampel 140 Responden)

15

Tabel 7c. Karakteristik Posisi Pekerjaan Alumni Jurusan Akuntansi 2001/2002 s.d 2003/2004 2001/2002 2002/2003 2003/2004 Total Jenis Pekerjaan Staf Akuntansi 14 31% 5 12% 17 32.7% 36 26% Analis Kredit 2 4% 0 0% 0 0% 2 1% Administrasi 5 11% 3 7% 3 6% 11 8% Auditor 7 16% 13 30% 10 19% 30 21% Kontroler 1 2% 1 2% 0 0% 2 1% Dosen 1 2% 2 5% 0 0% 3 2% Staf Keuangan 2 4% 2 5% 1 2% 5 4% Mahasiswa S-2 0 0% 0 0% 3 6% 3 2% Pemasaran 2 4% 0 0% 0 0% 2 1% Management Training 0 0% 0 0% 3 6% 3 2% Operator 0 0% 1 2% 0 0% 1 1% Staf Sistem Analis 2 4% 12 28% 12 23% 26 19% Pajak 3 7% 1 2% 0 0% 4 3% Wiraswasta 2 4% 0 0% 2 4% 4 3% n/a 4 9% 3 7% 1 2% 8 6% Total 45 100% 43 100% 52 100% 140 100%
Sumber: Tracer Study, 2005.

Tabel 7d. Karakteristik Institusi Pekerjaan Alumni Jurusan Akuntansi 2001 s.d 2004 Jenis Institusi Jumlah BUMN 11 SWASTA NASIONAL 36 SWASTA ASING 19 INSTITUSI PUBLIK 50 WIRASWASTA 4 KAP 10 LAIN-LAIN 10 140 Total
Sumber: Tracer Study 2005

% 8% 26% 14% 36% 3% 7% 7% 100%

Tabel 8. Profile Lulusan berdasarkan Tahun Lulus dan Lama Studi


Tahun Lulus 1 1999/2000 2000/2001 2001/2002 2002/2003 2003/2004 Total 4.0 - 4.5 tahun Jumlah % 2 3 50 48 64 65 89 316 34% 38% 53% 32% 49% Lama Studi 4.5 - 5.0 tahun Jumlah % 4 5 32 33 29 81 47 222 22% 26% 24% 40% 31% > 5.0 tahun Jumlah % 6 7 64 45 28 58 36 231 44% 36% 23% 28% 20% Total Lulusan *) 8 147 125 121 204 172 769 Lama Studi rata-rata 9 5.05 4.99 4.85 4.98 4.65 4.90

Sumber: Sistem Informasi Akademik (SISKA) FEUB, 2004 *) Rata-rata jumlah lulusan per tahun 144 orang

16

Table 9. Profile Lulusan Berdasarkan Tahun Lulus dan Lama Penyelesaian Tugas Akhir Lama Penyelesaian Tugas Akhir Lama Total Penyelesaian 1- 2 semester > 2 semester < 1 semester Tahun Lulus Lulusan TA Rata-rata Jumlah % Jumlah % Jumlah % 1 1999/2000 2000/2001 2001/2002 2002/2003 2003/2004 Total 2 123 36 31 0 69 260 3 84% 29% 26% 0% 35% 4 24 88 86 126 87 410 5 16% 70% 71% 62% 48% 6 0 1 4 78 16 98 7 0% 1% 3% 38% 17% 8 147 125 121 204 172 769 9 4,95 6,45 7,13 8,87 7,01 6,882

Sumber: Sistem Informasi Akademik (SISKA) FEUB, 2004

Tabel 10. Profile Mahasiswa per tahun Angkatan berdasarkan Status Akademik Mengundurkan Terdaftar Lulus Tahun Total per diri*) Sedang TA Angkatan Angkatan Jumlah % Jumlah % Jumlah % 1 2 3 4 5 6 7 8 9 2003/2004 2002/2003 2001/2002 2000/2001 1999/2000 1998/1999 1997/1998 1996/1997 1995/1996 133 118 118 100 37 82 52 16 0 98% 94% 96% 67% 26% 61% 37% 11% 0% 3 7 4 8 13 4 8 8 16 2% 5,60% 3,25% 5,37% 9,03% 2,96% 5,76% 5,56% 9,58% 0 0 1 41 94 49 79 120 151 0% 0% 1% 28% 65% 36% 57% 83% 90% 60,44% 5,5%
Jmlh mahasiswa aktif 2003 656

136 125 123 149 144 135 139 144 167

0 0 2 68 36 9 5 1 0

Rasio Input-Output (1996-1999) Rata2 Kegagalan Studi (1995-2003)*


*) Meliputi drop-out dan mengundurkan diri. Sumber: Sistem Informasi Akademik (SISKA) FEUB, s/d Juli 2004

17

Tabel 11. Nilai English Proficiency Test Mahasiswa Semester Akhir (TOEFL Score) < 450 450 - 500 > 500 Tahun Jumlah Angkatan Sampel Jumlah % Jumlah % Jumlah % 1 2 3 4 5 6 7 8 2003/2004 75 60% 45 36% 6 5% 126 2002/2003 2001/2002 2000/2001 1999/2000 1998/1999 1997/1998 1996/1997 1995/1996
Rata-rata/th

82 85 n/a n/a n/a n/a n/a n/a 80,67

89% 77% n/a n/a n/a n/a n/a n/a 75,1%

8 26 n/a n/a n/a n/a n/a n/a 26,33

9% 23% n/a n/a n/a n/a n/a n/a 22,6%

2 0 n/a n/a n/a n/a n/a n/a 2,67

2% 0% n/a n/a n/a n/a n/a n/a 2,3%

92 111 n/a n/a n/a n/a n/a n/a

Sumber : Lab. Bahasa Inggris FEUB, 2004 Catatan: Rata-rata hitung skor = (Xi . fi )/ f = 433 (Dihitung dari data mentah )

18

Tabel 12. Profile penyelenggaraan Proses Pendidikan untuk Tahun Akademik 2003/2004
Nama Mata Kuliah & % Kehadiaran Notes/ Praktikum Dosen Dikelas

Lecture Diktat

Petunjuk Praktikum

Buku Teks

Jumlah Peserta MK

Jumlah Peserta Ulang

Jumlah Kelas Paralel

% Distribusi Nilai Mata Kuliah/Praktikum A B C D E

1
Semester ganjil
Agama Islam Agama Katholik Agama Protestan Pancasila Kewarganegaraan Bahasa Inggris I Matematika Ekonomi Statistik I Statistik II Pengantar Ekonomi Mikro Pengantar Ekonomi Makro Perekonomian Indonesia Pengantar Bisnis Pengantar Akuntansi I Pengantar Akuntansi II Akuntansi Keuangan I Akuntansi Keuangan II Akuntansi Lanjutan I Akuntansi Lanjutan II Auditing I Auditing II Auditing III Akuntansi Biaya Akuntansi Manajemen Akuntansi Sektor Publik Perpajakan I Perpajakan II Manajemen Keuangan Pengantar Pasar Modal Manajemen Pemasaran Manajemen operasional Manajemen strategik Penganggaran Perilaku Keorganisasian Sistem Informasi Akuntansi Sistem Informasi Manajemen Teori Akuntansi Akutansi Syari'ah Akuntansi Keperilakuan Hukum Komersial Etika Bisnis & profesioanal Metodologi Penelitian Bisnis Kuliah Praktek Kerja

TOT
94% 81% 81% 92% 86% 98% 88% 94% 89% 97% 84% 71% 86% 88% 100% 90% 128% 90% 97% 58% 75% 88% 85% 88% 50% 85% 75% 58% 88% 79% 85% 81% 77% 84% 88% 75% 78% 88% 81% 0% 94% 81%

3
n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a Ada n/a Ada n/a n/a n/a n/a n/a n/a Ada n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a

4
n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a Ada n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a

5
Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada

6
116 7 11 125 141 154 147 8 162 139 141 102 138 167 54 96 72 108 55 98 64 24 99 36 24 120 47 100 27 138 100 76 107 81 111 66 59 12 14 7 36 55

7
1 0 0 11 5 2 13 5 36 18 28 6 5 51 39 44 56 37 43 48 26 3 40 29 4 14 3 11 2 2 7 7 26 3 31 9

8
4 1 1 3 4 4 4 1 4 4 4 3 4 5 2 3 2 3 2 3 2 1 3 1 1 3 1 3 2 3 3 2 3 2 3 2 2

9
88,8 57,1 9,1 7,5 44 23,5 22,4 0 24,5 15,8 16,4 10,8 18,2 12,9 11,1 12,5 13,9 13 7,3 11,3 10,9 20,8 16,2 0 0 10,8 36,2 7 14,8 23,9 12,2 30,3 7,5 4,9 11,8 16,7 5,1 11,3 42,9 28,6 13,9 21,8

10
7,8 42,9 90,9 43,0 50,4 49 40,2 37,5 30,2 44,6 34 76,5 51,4 28,1 18,5 25 8,3 37 20 48 42,2 50 37,4 8,3 25 44,2 57,4 66 48,2 63,8 51,2 52,6 43,0 63 33,3 56,1 39 48 42,9 42,8 58,3 50,9

11
0,9 0 0 31,8 5,6 20,9 32 12,5 33,1 28,8 36,2 12,7 23,2 36 38,9 42,7 37,5 32,4 40 31,6 28,1 25 21,2 13,9 66,7 41,7 6,4 22 29,6 10,9 35,1 14,5 31,8 25,9 34,2 18,2 49,2 31,6 0 14,3 13,9 25,5

12
0 0 0 13,1 0 3,3 2,7 12,5 11,0 8,6 11,3 0 4,3 20,9 27,8 14,6 26,4 9,3 23,6 7,1 9,4 0 19,2 72,2 0 2,5 0 2 3,7 0 0 0,0 13,1 2,5 14,4 6 1,6 7,1 0 0 11,1 0

13
2,5 0 0 4,6 0 3,3 2,7 37,5 1,2 2,2 2,1 0 2,9 2,1 3,7 5,2 13,9 8,3 9,1 2 9,4 4,2 6 5,6 8,3 0,8 0 3 3,7 1,4 1,5 2,6 4,6 3,7 6,3 3 5,1 2 14,2 14,3 2,8 1,8

3 2 2 6 3

1 1 1 1 2

Rata-Rata

83%

8,6%

4,9%

Sumber: Sistem Informasi Akademik (SISKA) FEUB, 2004

19

Tabel 12. Profile Penyelengaraan Proses Pendidikan Untuk Tahun Akademik 2003/2004(Lanjutan)
Nama Mata Kuliah & Praktikum 1 % Kehadiaran Dosen Dikelas

Lecture Notasi/ Diktat

Petunjuk Praktikum

Buku Teks

Jumlah Peserta MK

Jumlah Peserta Ulang

Jumlah Kelas Paralel

% Distribusi Nilai Mata Kuliah/Praktikum A B C D E

TOT
91,7% 96,9% 91,3% 81,3% 75,0% 100,0% 83,3% 81,3% 89,1% 96,9% 87,5% 84,4% 97,9% 93,8% 83,3% 50,0% 83,3% 75,0% 90,6% 81,3% 81,3% 81,3% 46,9% 40,6% 87,5% 83,3% 68,8% 85,9% 100,0% 56,3% 68,8% 87,5% 93,8% 81,3% 87,5% 87,5% 93,8% 85,0% 93,8% 67,2% 87,5% 75,0%

3
n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a Ada n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a

4
n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/a

5
Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada

6
130 57 181 110 56 9 137 28 151 54 81 48 104 40 102 15 117 46 76 12 129 12 58 68 8 103 37 163 8 85 18 36 45 154 10 81 5 134 5 136 25 66

7
5 1 13 18 13 0 1 27 34 44 32 30 59 19 52 10 18 31 35 1 28 10 26 6 0 23 9 17 0 3 1 n.a 5 18 n.a 5 0 1 3 7 1 10

8
3 2 5 3 2 1 3 1 4 2 2 2 3 1 3 1 3 1 2 1 3 1 2 2 1 3 1 4 1 2 1 1 1 4 1 2 1 5 1 4 1 2 n.a n.a

9
33 25 13 18 36 21 11 31 4 4 17 9 10 12 7 19 11 5 17 17 8 16 16 25 12 22 25 38 n.a 16 27 n.a 5 36 13 16 3

10
48 75 56 51 43 100 70 18 36 11 19 25 28 15 21 13 42 33 38 83 47 8 24 68 75 56 30 50 75 61 50 n.a 58 55 n.a 51 80 56 20 75 60 52

11
19 27 28 18 7 25 19 35 54 29 29 68 46 47 39 35 45 28 42 17 16 23 35 39 39

12
1 2 2 43 11 43 22 23 27 19 33 1 22 7 7 42 26 8 8 11 11 n.a 9 16 n.a 42 20 7 80 10 20 38 1 9 -

13
3 2 4 1 4 3 7 1 6 8 8 3 5 2 17 1 5 1 n.a 7 2 n.a 3 1 3 4 8

Semester Genap
Pancasila Kewarganegaraan Bahasa Inggris II Statistik I Statistik II Perekonomian Indonesia Pengantar Manajemen Pengantar Akuntansi I Pengantar Akuntansi II Akuntansi Biaya Akuntansi Manajemen Akuntansi Keuangan I Akuntansi Keuangan II Akuntansi Lanjutan I Akuntansi Lanjutan II Perpajakan I Perpajakan II Auditing l Auditing II Auditing lll Manajemen Audit Teori Akuntansi Sistem Informasi Akuntansi Sistem Informasi Manajemen Sistem Pengendalian Manajemen Penganggaran Manajemen Keuangan Manajemen Keuangan Internasional Pengantar Pasar Modal Manajemen Strategi Manajemen Lintas Budaya Perilaku Keorganisasian Operation Research Bisnis Internasional Akuntansi Internasional Akutansi Sektor Publik Akuntansi Syari'ah Pengantar Aplikasi Komputer Aplikasi Komputer Akuntansi & Bisnis Hukum Komersial Etika Bisnis & profesional Metodologi Penelitian Bisnis Rata-rata

82,4%

9%

3%

Sumber: Sistem Informasi Akademik (SISKA) FEUB, 2004

20

Tabel 13. Profile Mahasiswa Baru berdasarkan Tahun Masuk


Tahun Angkatan 1 1999/2000 2000/2001 2001/2002 2002/2003 2003/2004 Total Yang % Nilai Pendaftar Diterima Keketatan Mendaftar Seleksi persaingan Kembali 2 4,726 3,964 4,273 2,983 3,346 19,292 3 173 180 135 141 155 784 4 3.66% 4.54% 3.16% 4.73% 4.63% 5 144 149 123 125 136 677 6 765.92 763.42 n/a 755.18 731.94 Nilai U.A 7 n/a n/a n/a n/a n/a

Rata-rata 3,858 156.8 4.14% 754.1 Sumber: Laporan Tahunan Universitas Brawijaya dan Siska FEUB, 2005

Tabel 14. Profile Mahasiswa Baru berdasarkan Tahun Masuk dan Propinsi Asal
Propinsi Asal Mahasiswa Baru Tahun Akademik 1999/2000 Jumlah 2 115 2 1 1 2 13 0 1 2 0 0 1 1 1 1 0 2 1 0 0 0 144 % 3 79.86% 1.39% 0.69% 0.69% 1.39% 9.03% 0.00% 0.69% 1.39% 0.00% 0.00% 0.69% 0.69% 0.69% 0.69% 0.00% 1.39% 0.69% 0.00% 0.00% 0.00% 100% 2000/2001 Jumlah 4 115 4 2 5 3 16 1 0 1 0 0 1 0 0 0 0 1 0 0 0 0 149 % 5 77.18% 2.68% 1.34% 3.36% 2.01% 10.74% 0.67% 0.00% 0.67% 0.00% 0.00% 0.67% 0.00% 0.00% 0.00% 0.00% 0.67% 0.00% 0.00% 0.00% 0.00% 100% 2001/2002 Jumlah 6 106 3 2 2 9 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 123 % 7 86.18% 2.44% 1.63% 1.63% 7.32% 0.00% 0.00% 0.00% 0.00% 0.00% 0.00% 0.81% 0.00% 0.00% 0.00% 0.00% 0.00% 0.00% 0.00% 0.00% 0.00% 100% 2002/2003 Jumlah 8 95 2 2 1 3 15 0 0 0 0 0 0 0 1 0 3 3 0 0 0 0 125 % 9 76.00% 1.60% 1.60% 0.80% 2.40% 12.00% 0.00% 0.00% 0.00% 0.00% 0.00% 0.00% 0.00% 0.80% 0.00% 2.40% 2.40% 0.00% 0.00% 0.00% 0.00% 100% 2003/2004 Jumlah 10 93 8 1 2 2 13 0 1 1 1 3 1 0 0 1 2 1 1 1 4 0 136 % 11 68.38% 5.88% 0.74% 1.47% 1.47% 9.56% 0.00% 0.74% 0.74% 0.74% 2.21% 0.74% 0.00% 0.00% 0.74% 1.47% 0.74% 0.74% 0.74% 2.94% 0.00% 100% 12 77.52% 2.80% 1.20% 1.59% 2.92% 8.26% 0.13% 0.29% 0.56% 0.15% 0.44% 0.58% 0.14% 0.30% 0.29% 0.77% 1.04% 0.29% 0.15% 0.59% 0.00% Ranking

1
JATIM JATENG DIY BALI JABAR DKI KALSEL KALBAR KALTIM NTT NTB LAMPUNG BENGKULU JAMBI RIAU SUMUT SULSEL SULUT SUMBAR SUMSEL IRIAN Total

Sumber : Laporan tahunan Universitas Brawijaya,2005

21

Asal Mahasiswa tersebut (Lanjutan) Tahun akademik Asal Mahasiswa Baru 1999/2000 2000/2001 2001/2002 2002/2003 2003/2004 Jumlah % Jumlah % Jumlah % Jumlah % Jumlah % 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 KABUPATEN 51 35,4% 45 30,2% 33 26,8% 37 29,6% 53 39,0% 93 64,6% 104 69,8% 90 73,2% 88 70,4% 83 61,0% KOTAMADYA Total 144 100% 149 100% 123 100% 125 100% 136 100% Sumber : Laporan tahunan Universitas Brawijaya,2004 ANALISIS : Total dari Kabupaten 219 32% Total dari Kotamadya 458 68% 677

Tabel 16. Profile Pendaftar/Pemilih Program Studi Pada Ujian Seleksi Penerimaan Mahasiswa Baru Berdasarkan Tahun Masuk dan Regional Pendaftar/Pemilih
Propinsi Asal Mahasiswa Baru 2003/2004 Jumlah % 8 9 2004/2005 Jumlah % 10 11

1
Reg. III SURABAYA MALANG JEMBER DENPASAR MATARAM KUPANG UJUNGPANDANG PALU KENDARI TONDANO MANADO AMBON JAYAPURA GORONTALO SINGARAJA TOTAL Reg. III TOTAL REG I & II Total

387 2.271 90 17 15 3 11 1 4 3 2.802 2.075 4.877

13,81% 81,05% 3,21% 0,61% 0,54% 0,11% 0,39% 0,00% 0,00% 0,04% 0,00% 0,00% 0,14% 0,00% 0,11% 100,00%

385 1.893 87 17 19 4 11 1 1 1 4 2.423 n/a n/a

15,9% 78,13% 3,59% 0,70% 0,78% 0,17% 0,45% 0,00% 0,04% 0,00% 0,00% 0,04% 0,04% 0,00% 0,17% 100,00%

Catatan: Data ini tidak terekam di JAUB

22

Tabel 17. Profil Kerjasama Institusional


Nama Lembaga/ Unit 1 I. Dalam Negeri Tingkat 2 Jenis 3 Masa 4 Staf 5 Jumlah Dana 6

A. Pemerintah
Institut Keguruan Ilmu Pendidikan (IKIP) Pelatihan Akuntansi dan Program Studi Komputer Penyusunan Perlengkapan Program Studi Audio Program Studi Penelitian Program Studi Pelatihan Manajemen Program Studi Penelitian Pengembangan Sistem Seminar dan Publikasi Kelas Ekstensi Pelatihan Pelatihan Supervisi Supervisi Pelatihan dan Seminar Kelas Ekstensi Workshop Workshop Pendampingan Asisten Teknis Pengembangan SAB Asisten Teknis Studi Pengembangan Studi Pengembangan Software Asisten Teknis Program Pendampingan Penyusunan Laporan Keuangan Pendesainan Sistem Akuntansi & Pelaporan Keuangan Pembinaan Manajemen Keuangan Diklat Penatausahaan Keuangan Satuan Kerja Diklat Auditing untuk Tenaga Staf Badan Pengawas Pemerintah Pengembangan SAB Studi Perencanaan Kebijakan Perekonomian Desa 1989 1995 1995 1995 dan 1996 1996 1997 Sejak 1997 22 Nov 99 - 23 Feb 2001 1999 - 2000 18 Oktober - 16 November 2000 2000 - Sekarang 1992 - 1997 Emapat kali seminggu selama Agust-Sept 2000 13 Nov -Mei 2001 Okt-02 Des-02 Oktober 2002 - Januari 2003 Okt 2002-Jan 2003 Apr-03 Okt 2002-Jan 2004 April 2003-sampai saat ini April 2003-sampai saat ini April 2003-sampai saat ini April - Oktober 2004 10 12 15 10 15 12 7 20 15 15 42 40 6 25 9 7 11 16 15 20 20 20 20 22 n/a n/a n/a n/a n/a n/a Seluruh aktivitas dibiayai oleh institusi yang terkait Rp360.000.000 n/a Rp200.000 per orang per hari Seluruh aktivitas dibiayai oleh institusi yang terkait n/a Rp2.000.000 per peserta Rp106.000.000 Seluruh aktivitas dibiayai oleh institusi yang terkait Seluruh aktivitas dibiayai oleh institusi yang terkait Seluruh aktivitas dibiayai oleh institusi yang terkait Seluruh aktivitas dibiayai oleh institusi yang terkait Seluruh aktivitas dibiayai oleh institusi yang terkait Seluruh aktivitas dibiayai oleh institusi yang terkait Seluruh aktivitas dibiayai oleh institusi yang terkait Seluruh aktivitas dibiayai oleh institusi yang terkait Seluruh aktivitas dibiayai oleh institusi yang terkait Seluruh aktivitas dibiayai oleh institusi yang terkait Seluruh aktivitas dibiayai oleh institusi yang terkait Seluruh aktivitas dibiayai oleh institusi yang terkait Seluruh aktivitas dibiayai oleh institusi yang terkait Seluruh aktivitas dibiayai oleh institusi yang terkait 19 20 Seluruh aktivitas dibiayai oleh institusi yang terkait Seluruh aktivitas dibiayai oleh institusi yang terkait

P3A Jakarta P3A Jakarta PT. Taspen PERHUTANI Jakarta Rumah Sakit dr. Saiful Anwar Program Studi Malang Menteri Keuangan Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) Perum Pegadaian Perum Pegadaian Universitas Jember Universitas Mulawarman State Ministry of Regional Autonomy Universitas Negeri Malang State Ministry of Regional Autonomy DPRD Kabupaten Pamekasan Kabupaten Pasuruan Kabupaten Sidoarjo Kabupaten Sidoarjo Kabupaten Sidoarjo Kabupaten Sidoarjo Kabupaten Sidoarjo Kabupaten Sidoarjo Kabupaten Sidoarjo Program Studi Universitas Program Studi Program Studi Fakultas Fakultas Fakultas Universitas

Program Studi Program Studi Program Studi Program Studi Program Studi Program Studi Program Studi Program Studi Program Studi Program Studi

Kabupaten Sidoarjo Kabupaten Sidoarjo Kabupaten Sidoarjo Kabupaten Sidoarjo BAPPEDA Kabupaten Tulungagung BAPPEDA Kabupaten Tulungagung

Program Studi Program Studi Program Studi Program Studi Program Studi Program Studi

April - Oktober 2004 April - Agustus 2004 Sep-04 Sep-04 Maret - Juli 2004 Maret - Juli 2004

25 23

23

Tabel 17. Profil Kerjasama Institusional (Lanjutan )


Kabupaten Probolinggo Program Studi Program Studi Workshop Penatausahaan Keuangan Satuan Kerja Pengembangan Sistem Akuntansi Disseminasi dan Implementai Kepmendagri no 29 tahun 2002 Workshop Penatausahaan Keuangan Satuan Kerja Pengembangan Sistem Akuntansi Keuangan Daerah Lokakarya Perencanaan Pembangunan Penyusunan Data Base Jaringan Jalan Penyusunan Site Plan dan Detail Plan Kawasan Industri Pendampingan Penyusunan Perubahan APBD Tahun Anggaran 2004 Sesuai Kepmendagri No. 29/2002 Penyusunan Neraca Awal Tahun Anggaran 2004 Sesuai Kepmendagri No. 29/2002 Penelitian dan Pelatihan Pelatihan Sistem Studi Pengembangan SAB Penyusunan Neraca Awal Pemerintah pada Bagian Keuangan Kursus Kilat Metodologi Penelitian Pelatihan Manajemen Akuntansi Pelatihan Manajemen Keuangan Feasibility Study Feasibility Study Standar Formulasi dan Asistensi Laporan Keuangan Pembangunan Pojok BEJ Unibraw Pelatihan Akuntansi Keuangan Kuliah Tamu dan Rekruitmen Kuliah Tamu dan Rekruitmen 26 -27 Mei 2004 Maret - Juli 2004 19 23 Seluruh aktivitas dibiayai oleh institusi yang terkait Seluruh aktivitas dibiayai oleh institusi yang terkait Seluruh aktivitas dibiayai oleh institusi yang terkait Seluruh aktivitas dibiayai oleh institusi yang terkait Seluruh aktivitas dibiayai oleh institusi yang terkait Seluruh aktivitas dibiayai oleh institusi yang terkait Seluruh aktivitas dibiayai oleh institusi yang terkait Seluruh aktivitas dibiayai oleh institusi yang terkait Seluruh aktivitas dibiayai oleh institusi yang terkait

Kabupaten Tulungagung

Program Studi

Oct-03

22

Kabupaten Tulungagung Kabupaten Probolinggo Kabupaten Probolinggo Kabupaten Probolinggo Kabupaten Probolinggo Kabupaten Probolinggo

Program Studi Program Studi Program Studi Program Studi Program Studi Program Studi

26 - 27 Mei 2004 Maret - Juli 2004 Aug-03 Sep-03 Oct-03 Apr-04

15 20 20 15 10

Kabupaten Probolinggo

Program Studi

Jun-04

Seluruh aktivitas dibiayai oleh institusi yang terkait

Kabupaten Probolinggo

Program Studi

Sep-04

Seluruh aktivitas dibiayai oleh institusi yang terkait 12 10 11 Seluruh aktivitas dibiayai oleh institusi yang terkait Seluruh aktivitas dibiayai oleh institusi yang terkait Seluruh aktivitas dibiayai oleh institusi yang terkait Seluruh aktivitas dibiayai oleh institusi yang terkait

Kabupaten Pasuruan Kabupaten Pasuruan Kabupaten Pasuruan Kota Batu

Program Studi Program Studi Program Studi Program Studi Program Studi Program Studi Program Studi Program Studi Program Studi

Apr-03 Apr-03 Aug-03 Nov-04

B. Swasta
Universitas Muhammadiyah Malang PT. Garam (Persero) PT. Gudang Garam PT. Gudang Garam

1996 1996 1996 1997 1997 1997 1997 1999 Serial in a one day meeting, Since 1999 Serial in a one day meeting, Since 1999

6 11 5 5 4 17 4 7 5 6

n/a n/a n/a n/a n/a n/a Investasi awal dibiayai oleh institusi yang terkait Seluruh aktivitas dibiayai oleh institusi yang terkait Seluruh aktivitas dibiayai oleh institusi yang terkait Seluruh aktivitas dibiayai oleh institusi yang terkait

Rumah Sakit Marsudi Waluyo Program Studi Rumah Sakit Muhammadiyah Program Studi sekitar Jawa Timur Bursa Efek Jakarta PT. Gudang Garam Program Studi Program Studi

Kantor Akuntan Publik Hadi Program Studi Sutanto & Rekan-PWC Kantor Akuntan Publik SSH Program Studi KPMG

24

Tabel 17. Profil Kerjasama Institusional (Lanjutan )


Astra International Program Studi Kuliah Tamu dan Rekruitmen Pengembangan Pengajaran dan Kurikulum Serial in a one day meeting, Since 1997 1999 2001 7 6 5 10 5 Seluruh aktivitas dibiayai oleh institusi yang terkait Rp500.000 (rata-rata) Seluruh aktivitas dibiayai oleh institusi yang terkait Rp750.000 per tahun Seluruh aktivitas dibiayai oleh institusi yang terkait

Universitas PETRA Christian, Program Studi Surabaya HTM - Deloitte Touch Tohmatsu International Ikatan Akuntan Indonesia Program Studi

Pelatihan Mahasiswa dan 24 - 28 Okt 2000 Rekruitmen (dilanjutkan tahunan) Program Studi Beasiswa Tahunan, sejak 2001 Kuliah Tamu dan Ernst & Young Program Studi 19-20 Mei 2003 Rekruitmen Sumber: Program Studi Akuntansi dan Pusat Pengembangan Akuntansi dan Bisnis FE-Unibraw, 2004

Tabel 18. Pendapatan dan Pengeluaran (dalam rupiah)


2001/2002 PENDAPATAN A. Dana Masyarakat Biaya Pendidikan Mahasiswa (SPP/DPP,dsb) Program Reguler S1 Biaya Pendidikan Mahasiswa (SPP/DPP,dsb) Program Lain Sumbangan Orang Tua Mahasiswa Layanan Pendidikan Profesi Akuntansi (PPAk) Layanan Pusat Pengembangan Akuntansi Bisnis Lembaga Pengkajian Ekonomi Semi Que - IESP PHK Universitas B. Anggaran Pemerintah Anggaran Pembangunan (DIP) Anggaran Rutin (DIK) C. Donasi Dari Yayasan Lainnya D. Hibah Kompetisi Lainnya E. Pendapatan Lain Penjualan Hasil Produksi Sumber Pendapatan Lain TOTAL PENDAPATAN PENGELUARAN A. Program Studi Reguler Investasi untuk Program Reguler S1 Belanja Pegawai Operasional Pemeliharaan Sarana Bahan Habis Pakai B. Program Studi Lain Investasi untuk Program Lain Belanja Pegawai Operasional Pemeliharaan Sarana Bahan Habis Pakai C. Jurusan Investasi untuk Program Penelitian Investasi untuk Program Lainnya Pemeliharaan Prasarana D. Pengeluaran Lain Belanja Lain-lain TOTAL PENGELUARAN SALDO Sumber: Bagian Keuangan FEUB, 2005 2002/2003 2003/2004

1.307.414.500 1.138.700.000 1.236.850.000

1.376.861.000 1.102.381.000 1.594.125.000 176.000.000 90.000.000 10.000.000 250.000.000

1.395.138.000 1.375.850.000 1.399.955.200 270.000.000 80.000.000 14.000.000 50.000.000

236.000.000

2.917.754.300

3.230.872.800

3.521.690.500

6.836.718.800

7.830.239.800

8.106.633.700

28.928.500 742.942.630 146.657.351 37.921.050 37.047.200 195.747.150 424.977.000 127.857.960 42.799.050 48.587.725 120.300.000 305.842.450 197.605.850 236.000.000 2.693.213.916 4.143.504.884

22.454.950 826.792.910 208.970.319 26.990.625 29.370.855 72.156.950 505.680.410 275.164.135 89.417.910 59.051.250 39.300.000 1.431.676.500 106.354.645 526.000.000 4.219.381.459 3.610.858.341

49.719.000 877.340.105 209.747.328 28.451.990 51.942.075 68.933.000 772.089.220 321.879.238 92.219.070 63.905.340 130.600.000 262.022.565 37.000.000 23.201.100 414.000.000 3.403.050.031 4.703.583.669

25

Tabel 19. Profile Staf Akademik berdasarkan Umur dan Tingkat Pendidikan
Pendidikan Terakhir 1 S-0 S-1 S-2 S-3 Total <31 2 0 0 4 0 4 9%
Sumber: Personalia FEUB, 2004 Keterangan: *) Total Staf Per kelompok pendidikan terakhir staf Data di atas merupakan dosen-dosen tetap Akuntansi

Kelompok Umur (tahun) 31-40 3 0 1 12 1 14 31% 41-50 4 0 5 15 2 22 49% 51-60 5 0 3 1 1 5 11% >60 6 0 0 0 0 0 0% *) 7 0 9 32 4 45 100%

Total %**) 8 0% 20% 71% 9% 100%

**) Prosentase Total per pendidikan terakhir staf

Tabel 20. Profil Staf Akademik Berdasarkan Status Kepegawaian dan Studi Lanjut Pendidikan Terakhir 1 S-0 S-1 S-2 S-3 Total Staf Tetap Jumlah % 2 3 0 9 32 4 45 0% 20% 71% 9% 100% Staf Tidak Tetap Jumlah % 4 5 0 0 0 0 0 0% 0% 0% 0% 0% Total staf 6 0 9 32 4 45 Studi Lanjut 7 0 4 8 0 12 Total Staf yang ada 8 0 5 24 4 33

Sumber : Sistem Informasi Akademik (SISKA) FEUB, 2004

Tabel 21a. Profile Staf Akademik berdasarkan waktu yang dialokasikan dan studi lanjut Pendidikan Terakhir 1 S-0 S-1 S-2 S-3 Total Staf Penuh Waktu Jumlah % 2 3 0 9 32 4 45 0% 20% 71% 9% 100% Staf Paruh Waktu Jumlah % 4 5 0 0 25 0 25 0% 44% 56% 0% 100% Total Staf yang tersedia 6 0 9 57 4 70

Sumber: Personalia FE UB, 2004

Tabel 21b. Profile Staf Akademik berdasarkan bidang minat mata kuliah Mata Kuliah
Akuntansi Keuangan Akuntansi Manajemen Akuntansi Sektor Publik Auditing & Etika Profesi Manajemen Keuangan Sistim Informasi Perpajakan

Jumlah 19 8 2 6 4 4 2 45

Persentase 42% 18% 4% 13% 9% 9% 4% 100%

Total
Sumber: Jurusan Akuntansi

26

Tabel 22. Daftar Staf Akademik Paruh Waktu (sks) Bidang Keahlian/ Jurusan/Departemen atau Nama Staf Akademik Interest Institusi Awal
1 2 Drs. Umar Burhan, MS * Peng. Ekonomi Mikro Drs. Suradi Martawijaya, MS * Peng. Ekonomi Mikro Drs. M. Khusaini, MSi * Peng. Ekonomi Mikro Drs. Nurman Fajar, MSc * Peng. Ekonomi Mikro Drs. Moch. Azis Arisudi * Peng. Ekonomi Makro Drs. Wildan Safitri, MSi * Peng. Ekonomi Makro Drs. Arief Hutoro, MT * Peng. Ekonomi Makro Dra. Fulchis Nurtjahjani, MM *** Manajemen Operasional Drs. Achmad Zaini *** Manajemen Operasional Dra. Ita Riafiani P, MM *** Manajemen Operasional Drs. Astrid Puspaningrum * Pengantar Bisnis Drs. Balqis * Pengantar Bisnis Drs. Sunaryo, MS * Pengantar Bisnis Ir. Idris Israil ** Pendidikan Kewarganegaraan Drs. Mudjianto ** Pendidikan Kewarganegaraan Abdul Madjid, SH, MH ** Pendidikan Kewarganegaraan Sutrisno SP, SIP ** Pendidikan Kewarganegaraan Drs. Devanto S, MSi * Matematika Ekonomi Dra. Marlina Ekawati, MSi * Matematika Ekonomi Drs. Asfi Manzilati * Matematika Ekonomi DR. David Kaluge, MS * Matematika Ekonomi Ary Sudiargo, S.S ** Bahasa Inggris Fatimah, S.Pd ** Bahasa Inggris Syariful Mutaqien, S.Pd ** Bahasa Inggris Dian Kurniawati Desembri, S.S ** Bahasa Inggris Drs. Moh. Saleh, MM * Perekonomian Indonesia Drs. Abidin Lating, MS * Perekonomian Indonesia Drs. Bachtiar Fitanto, MT * Perekonomian Indonesia Istislam, SH, MH ** Hukum Komersial DR. Thohir Luth, MA ** Agama Islam Drs. Fadholi ** Agama Islam Drs. Sam'un Makmur ** Agama Islam Drs. Hafidz Hamid, MA ** Agama Islam Drs. Mugiono * Statistik Ir. Nur Prima Waluyowati, MM * Man. Operasional Drs. Surachman, MSIE * Man. Operasional Drs. Fatchur Rochman, MSi * Man. Operasional Drs. Moch. Affandi, SU * Statistik II Drs. Putu Mahardika, MSi * Statistik II Drs. Eddy Suprapto * Statistik II Drs. Djamhuri Hasyim * Pend. Pancasila Suko Rahardjo, SH ** Pend. Pancasila Drs. Suzihadi ** Pend. Pancasila Sumber: Sistem Informasi Akademik (SISKA) FE UB, 2004
Ket: * = Dosen dari Fak. Ekonomi ** = Dosen dari luar Fak. Ekonomi dalam lingkungan Univ. Brawijaya *** = Dosen dari luar Universitas Brawijaya

Alokasi Sks
4 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 2 2 2 2 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 2 2 2 2 2 3 3 3 3 3 3 3 2 2 2

3 Jur. Ekonomi Pembangunan Unibraw Jur. Ekonomi Pembangunan Unibraw Jur. Ekonomi Pembangunan Unibraw Jur. Ekonomi Pembangunan Unibraw Jur. Ekonomi Pembangunan Unibraw Jur. Ekonomi Pembangunan Unibraw Jur. Ekonomi Pembangunan Unibraw POLITEKNIK POLITEKNIK POLITEKNIK Jur. Manajemen Unibraw Jur. Manajemen Unibraw Jur. Manajemen Unibraw Fak. Perikanan Unibraw Fak. Perikanan Unibraw Fak. Hukum Unibraw Fak. Perikanan Univ. Brawijaya Jur. Ekonomi Pembangunan Unibraw Jur. Ekonomi Pembangunan Unibraw Jur. Ekonomi Pembangunan Unibraw Jur. Ekonomi Pembangunan Unibraw UPT Bahasa Unibraw UPT Bahasa Unibraw UPT Bahasa Unibraw UPT Bahasa Unibraw Jur. Ekonomi Pembangunan Unibraw Jur. Ekonomi Pembangunan Unibraw Jur. Ekonomi Pembangunan Unibraw Fak. Hukum Unibraw PPA Univ. Brawijaya PPA Univ. Brawijaya PPA Univ. Brawijaya PPA Univ. Brawijaya Jur. Manajemen Unibraw Jur. Manajemen Unibraw Jur. Manajemen Unibraw Jur. Manajemen Unibraw Jur. Ekonomi Pembangunan Unibraw Jur. Ekonomi Pembangunan Unibraw Jur. Ekonomi Pembangunan Unibraw Jur. Ekonomi Pembangunan Unibraw Fak. Hukum Unibraw UPT Unibraw

27

Jenis Aktivitas
1

Tabel 23a. Sks Staf Akademik Jumlah sks Staff *


2 183 145 48 104 51 531,00 41 8 0 49 13 10

Jumlah Mahasiswa 3 640 467 45 553 38

A. Pendidikan
1 2 3 4 5 Program Reguler Program Non Reguler Pasca Sarjana Kuliah Layanan pada Unit Lain Aktivitas Pendidikan lainnya Sub Total A

B. Penelitian
1 Dilaksanakan di dalam Program Studi 2 Dilaksanakan di Luar Program Studi 3 Aktivitas Penelitian Lainnya Sub Total B

C. Layanan/Pengabdian Masyarakat
1 2 3 4 5 Kerjasama institusional, di luar pelatihan Pekerjaan konsultasi individu Produksi hal-hal yang inovatif Program Pelatihan Aktivitas Layanan lainnya Sub Total C

D. Manajemen & Administratif


Jumlah Sks staf yang teralokasi (A+B+C+D) Jumlah Sks staf yang tersedia Sumber: Sistem Informasi Akademik (SISKA) FEUB, 2003/2004 * Diisi dengan perhitungan SK Dirjen Dikti No.48 Tahun 1983

23 59 662,00 540,00

Tabel 23.b Evaluasi Dosen 2004 oleh Mahasiswa


Item 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 Unsur Evaluasi Penguasaan Keseluruhan Materi Dosen Relevansi materi Pemahaman materi yang diajarkan Cara penjelasan/Penyampaian materi Kesempatan bertanya/minta penjelasan Kemampuan dosen menjawab pertanyaan mahasiswa Persiapan dosen atas materi yg diajarkan Metode pengajaran Ketersediaan waktu konsultasi mahasiswa Silabus Konsistensi dengan silabus Frekuensi kehadiran Ketepatan waktu Durasi mengajar setiap pertemuan Kemampuan memotivasi mhs untuk belajar mandiri Wawasan dosen dalam perkayaan materi perkuliahan 1 0% 0% 1% 2% 1% 1% 1% 3% 5% 5% 3% 4% 5% 1% 2% 1% 2 2% 4% 6% 10% 6% 5% 6% 15% 21% 17% 12% 11% 19% 4% 10% 8% Skor* 3 15% 18% 24% 32% 31% 24% 27% 36% 42% 30% 32% 22% 25% 33% 39% 27% 4 39% 52% 41% 37% 39% 46% 44% 35% 26% 34% 36% 38% 32% 44% 34% 35% 5 43% 26% 27% 19% 23% 24% 22% 11% 6% 14% 16% 25% 19% 18% 15% 29%

mber: JAUB

n observ asi = 591


1=Sangat Jelek 5=Sangat baik

28

Tabel 24, Alokasi Beban Pengajaran Staf Akademik


Nama Staf Akademik 1 Abdul Ghofar, SE, M.Si,Ak Ali Djamhuri, Drs, M.Com, Ak Arief Budhi Santosa., Drs., M.Acc, Ak Aulia Fuad Rahman, SE, M.Si, Ak Bambang. Hariadi, Drs., M.Ec., Ak Bambang PS, Drs., MBA, Ak Bambang Subroto, DR.,Drs., MM, Ak Bogat Agus Riono, Drs., MSA, Ak Didied P. Affandy, Drs., MBA, Ak Devi Pusposari, SE., M.SI., Ak. Eko Ganis S., SE., M.Com., PhD. Endang Mardiati, Dra., MSi, Ak Erwin Saraswati, SE, MSi, Ak Grace Widiyoko, Dra., MSA, Ak Gugus Irianto, Drs., MSA, Ak Imam Subekti, Drs., MSi, Ak Iwan Triyuwono, Drs., PhD, Ak Jimmy Andrianus, Drs., MM, Ak Komarudin Achmad, Drs., Ak Kuspandi, Drs., Ak Lilik Purwanti, Drs., MSi, Ak Linda Ariamtiksna, Dra., Ak Made Sudarma, Drs., MM, Ak M. Soehadak, Drs., Ak M. Achsin, Drs.,MM, Ak M. Jusuf Wibisana,Drs.,M.Ec,Ak M.T.Sabirin, Drs., MBA,Ak Mustofa, Drs., Ak Nasikin, Drs., Ak Noval Adib, SE, MSi, Ak Nurkholis, Drs., M.Buss, Ak Nurul Fachriyah, Dra., Ak Roekhudin, Dra., MSi, Ak Rosidi, Drs., MM, Ak Sari Atmini, SE, MSi, Ak Subagyo, Drs., MSi, Ak Sutrisno ., Drs., MSi, Ak Syaefullah, Drs., Ak Syaiful Iqbal, SE., M.Si., Ak. Tuban Drijah H., Dra., MM, Ak Unti Ludigdo, Drs., MSi, Ak Wiwik Hidajah E., Dra., MSi, Ak Wuryan Andayani, Dra., Ak Zaki Baridwan, Drs., MSi, Ak Zulfikar Ismail, Drs., Ak Bidang Keahlian/Interest 2 Akuntansi Keuangan SIA Manajemen Keuangan Akuntansi Keuangan Akuntansi Manajemen Akuntansi Manajemen Akuntansi Keuangan Akuntansi Keuangan Manajemen Keuangan Auditing SIA Akuntansi Keuangan Akuntansi Manajemen SIA Akuntansi Manajemen Auditing Akuntansi Keuangan Akuntansi Manajemen Akuntansi Keuangan Perpajakan Akuntansi Keuangan Akuntansi Keuangan Akuntansi Manajemen Akuntansi Keuangan Akuntansi Keuangan Akuntansi Keuangan Finance Auditing Akuntansi Keuangan Akuntansi Manajemen ASP Auditing Akuntansi Keuangan Akuntansi Manajemen Akuntansi Keuangan Perpajakan Akuntansi Keuangan Sistim Informasi Finance Akuntansi Keuangan Etika Profesi Akuntansi Keuangan Akuntansi Keuangan ASP
REGULER A AK EP REGULER B AK EP TAX DIPLOMA 3 AK TAX KOP BANK Pasca PPAk Sarjana Total SKS

3 6 6 3 2 3 3 3 6 6 6 3 6 6 6 5 3 3 3 3 6 6 6 3 3 6 3 6 3 6 3 3 3 6 3 3 6 3 3 6 6 5

5 6 6 5 3 3 6 6 3 3 3

9 3

10

11

12 2

8 3

13 3

3 3 3

3 3

3 3

3 8 3 2 3 9

5 3 3 6 6 6 6 3

5 6

6 3

3 3

3 3 3 6 3 3 5 3 6 3 3 2 3 6 6 3 134 3 3 5 3 3 3

3 5

3 3 3

3 3 3 2 5 5 9 6 6 3 6 3 9 3 21 6 2 57 3 51 3

14 17 18 3 9 6 18 15 6 15 6 6 15 23 9 0 15 18 3 3 20 24 6 15 12 6 6 9 6 6 17 15 9 17 6 11 15 3 9 11 21 15 26 30 11 6 537

Auditing 3 183 Total Sumber: SISKA FE Unibraw, 2004. (Data semester genap 2003/2004)

68

29

Tabel 25. Profile Staf Administrasi berdasarkan umur dan tingkat pendidikan
Pendidikan Terakhir 1 <SLTA SLTA D1-D3 >D3 Total *) **) <31 2 0 4 2 3 9 10% Kelompok Umur (tahun) 31-40 41-50 51-60 3 4 5 13 8 1 16 11 3 2 2 0 3 15 3 34 36 7 40% 42% 8% >60 6 0 0 0 0 0 0% ***) 7 22 34 6 24 86 100% Total %****) 8 26% 40% 7% 28% 100%

Sumber: Bagian Personalia FEUB,2004 *) Total staf per kelompok umur **) Total persentase per kelompok umur ***) Total staf per kolompok pendidikan terakhir ****) Total persentase per kolompok umur

Tabel 26. Profile Fasilitas Bangunan dan Ruangan


Luas (m2) Nama Gedung 1 Gedung A* Kantor PPA lama Gedung B Gedung C Gedung D Gedung E Total Ruang Kuliah 2 194.40 105.50 1,739.25 995.94 3035.1 Labora- Perpustorium takaan 3 378.22 82.50 96.00 556.7 4 20.50 72.00 273.60 366.1 Ruang Dosen 5 143.00 140.78 21.00 23.50 328.3 Ruang Admin 6 613.80 560.90 126.80 214.70 199.57 36.00 1751.8 Ruang Lain 7** 447.45 344.60 148.70 454.50 262.60 673.50 2331.4 Total 8 1,204.25 1,424.50 490.40 950.20 2,224.92 2,075.04 8369.3 Ratio Luas Ruang m2/Mhs Adm/Acad 9 4.29 1.08 0.59 0.76 0.11 0.02 10 0.01 12.27 1.96 2.45

Sumber: Bagian Administrasi Umum FE Universitas Brawijaya, 2004

* Gedung tersebut belum digunakan ** Termasuk ruang lain-lain; koridor, wc, loby, lift, tangga dll.

Tabel 27. Profile Fasilitas Ruang Kuliah


Kapasitas Ruang Kuliah 1 20 - 29 30 - 49 50 - 69 70 - 99 100 Total Jumlah Ruang Kuliah 2 7 19 14 2 1 45 Total Luas Ruang Shift/hr Shift/mg (m2) 3 453.60 1265.33 1429.42 285.35 275.50 3,403.10 4 2 5 5 5 5 5 2 6 6 6 6
Jum. Penggunaan

Fasilitas Pengajaran yang ada 6* OHP OHP OHP OHP OHP, TOA

Sumber: Bagian Akademik FE Universitas Brawijaya, 2004 * OHP 63 buah, 57 buah kondisi baik dan 5 rusak, TOA 16 buah, 14 buah kondisi baik dan 2 buah rusak

dan LCD 4 (insidental)

30

Tabel 28. Alokasi Penggunaan Ruang Kuliah (jam/minggu)


Kapasitas Nama Ruang Kuliah R.Kuliah 1 2 Gedung D R. Kuliah D-1 40 R. Kuliah D-2 50 R. Kuliah D-3 50 R. Kuliah D-4 40 R. Kuliah D-5 70 R. Kuliah D-6 45 R. Kuliah D-7 50 R. Kuliah D-8 50 R. Kuliah D-9 50 R. Kuliah D-10 50 R. Kuliah D-11 70 R. Kuliah D-11-a 35 R. Kuliah D-12 70 R. Kuliah D-13 40 R. Kuliah D-13-a 40 R. Kuliah D-14 50 R. Kuliah D-15 50 R. Kuliah D-15-a 40 R. Kuliah D (Aula) 300 S1 Akuntansi Reguler A 3 S1 Manj. Reguler A 4 S1 Ek. Pemb. D3 Akuntansi Reguler A 5 6 D3 Perpajakan 7 D3 Perbankan 8 D3 Manekop 9 S1 Akuntansi Reguler B 10 S1 Manj. Reguler B 11 S1 Ek. Pemb. S1 Perpajakan Total jam/mg Reguler B Reguler B 12 13 14 0 75 67.5 55 60 0 65 60 57.5 70 62.5 57.5 42.5 62.5 42.5 50 57.5 42.5 0

5 7.5 2.5 2.5 2.5 5 10 7.5 2.5 2.5 15 7.5 15 7.5

10 7.5 12.5 32.5 32.5 30 27.5 25 27.5 17.5 27.5 10

22.5 25 12.5

7.5 7.5 7.5 7.5 2.5 2.5 2.5 12.5 15 10 10 10 7.5 5 7.5 7.5

5 5 5

5 7.5

5 2.5 2.5 2.5 5 2.5 2.5 7.5 2.5 2.5 5 2.5 2.5 5 7.5 2.5

5 7.5 5 7.5 5 5 5 5 7.5

7.5 5 2.5 2.5 5 5 2.5 7.5

2.5 2.5 2.5 7.5 2.5 2.5 5 2.5 2.5 2.5 5 2.5 5

2.5

2.5 2.5 5 7.5 7.5 5 2.5 7.5 2.5

5 10 5 12.5 7.5 10

2.5

2.5 10 5 7.5

7.5

2.5 7.5 7.5 10

2.5

Gedung E R. Kuliah E-1 30 7.5 R. Kuliah E-2 40 20 R. Kuliah E-3 40 15 5 R. Kuliah E-4 40 17.5 7.5 R. Kuliah E-5 40 10 R. Kuliah E-6 40 12.5 R. Kuliah E-7 40 17.5 R. Kuliah E-8 40 12.5 7.5 R. Kuliah E-9 40 15 5 R. Kuliah E-10 50 10 7.5 R. Kuliah E-11 50 7.5 R. Kuliah E-12 40 5 7.5 R. Kuliah E-13 35 10 5 R. Kuliah E-14 40 7.5 5 R. Kuliah E-15 40 7.5 2.5 R. Kuliah E-16 40 10 R. Kuliah E-17 75 2.5 2.5 R. Kuliah E-18 75 R. Kuliah E-19 75 R. Kuliah E-20 40 2.5 Sumber : Bagian administrasi umum Universitas Brawijaya, 2004

10 12.5 7.5 5 2.5 2.5 2.5 2.5

2.5 2.5 2.5 5 2.5 5 10 2.5 5

5 5 2.5

10

2.5 2.5 2.5 2.5 2.5 2.5 2.5 2.5 2.5 5 2.5

2.5 5 2.5

2.5

5 7.5 2.5

5 2.5 2.5 7.5 2.5 2.5 7.5 2.5

2.5

7.5 2.5

2.5 10 12.5 15 15 2.5 5 2.5 17.5 10 12.5 5 5 15 20 10

2.5 17.5 17.5 15 25 15 12.5 5 12.5 22.5 12.5 5 2.5 15 12.5 7.5

10 2.5 2.5 2.5 2.5 10 2.5 7.5 7.5 2.5 7.5 7.5 7.5 5 7.5 5

5 5 2.5 5 12.5 2.5 25 2.5

2.5

5 2.5

2.5

2.5

2.5

2.5

2.5

2.5

55 75 67.5 67.5 72.5 65 50 67.5 62.5 65 50 40 40 50 75 57.5 10 0 0 17.5

31

Tabel 29. Profile Laboratorium dan Pemanfaatannya


Nama Laboratorium
1

Jumlah Total Luas Lab. (m2) Lab.


2 3 2 3 381.30 96.00

Kapasitas Jumlah Penggunaan Lab./ Shift/hari Hari/minggu Shift


4 85.00 50.00 5 5 6 6 1. 2. 3. 1.

Mata Kuliah Pengguna Lab.


7 Aplikasi Komputer Pemrograman Komputer Statistik Bahasa Inggris

Laboratorium Komputer Laboratorium Bahasa Inggris

1. Pengetahuan Pasar Modal 2. Manajemen Keuangan Internasional 3. Manajemen Keuangan 4. Praktek Pasar Modal 5. Praktek akuntansi D3 6. Pengantar Pasar Modal Total
Sumber: Berbagai Sumber diolah, 2004)

Laboratorium Pasar Modal

82.50

20.00

613.8

Tabel 30. Alokasi Penggunaan Laboratorium Untuk Pendidikan (jam/minggu)


Nama Laboratorium Bidang Ilmu
S1 S1 Ek S1 S1 S1 S1 Ek. S1 D3 D3 D3 Keu. & D3 Manj. Total Total Pemb Perpajakan Akuntansi Manajemen Pemb. Akuntansi Manajemen Akuntansi Perpajakan Perbankan. Koperasi jam/mg Mhs Reguler A Reguler A Reguler A Reguler B Reguler B Reguler B Reguler B 15 5 15 2.5 15 5 57.5 900 6 1.5 6 13.5 3 3 2.5 1.5 2.5 2.5 2.5 1.5 5 82 40

Laboratorium Pengantar Aplikom Aplikom Statistik Kumputer


Lab Perbankan Komp Perpajakan Lab Statistik 1

Laboratorium Bahasa Inggris Bhs Inggris Laboratorium Pengantar Pasar Modal Manaj. Keu. Internasional Pasar Modal

Manajemen Keuangan Lab. Auditing Praktek Pasar Modal Pengetahuan Pasar Modal Sumber: Sistem Informasi Akademik (SISKA) FE UB, 2004

32

Tabel 31. Profile Koleksi Bahan Pustaka Tahun Penerbitan Jenis Bahan Pustaka 1 - 2 tahun terakhir 3 - 5 tahun terakhir > 5 tahun yang lalu Copies Copies Copies Judul Judul Judul 1 2 3 4 5 6 7 Buku Teks 27 35 95 145 580 1345 Diktat n/a n/a n/a n/a n/a n/a Jurnal 17 47 22 66 14 157 Skripsi 322 322 63 63 3 3 Thesis 35 70 n/a n/a n/a n/a Majalah 3 72 6 90 n.a n.a Buku referensi 27 275 n/a n/a n/a n/a Laporan Penelitian 14 32 16 37 n/a n/a CD-ROM 30 30 n/a n/a n/a n/a Lain - lain n/a n/a n/a n/a n/a n/a TOTAL 475 883 202 401 597 1505
Sumber:Pojok BEJ dan Perpustakaan FEUB, 2004.

TOTAL Judul 6 702 n/a 53 388 35 9 27 30 30 n/a 1274

Copies
7 1525 n/a 270 388 70 162 275 69 30 n/a 2789

Tabel 32. Penyediaan Bahan Pustaka di Perpustakaan Untuk Mata Kuliah Yang Diajarkan Buku Teks Diktat Petunjuk Praktikum Total Mata Kuliah Copies Copies Copies Copies Judul Judul Judul Judul 1 2 3 4 5 6 7 6 7 Auditing 87 287 n/a n/a n/a n/a 87 287 Akuntansi Keprilakuan 17 33 n/a n/a n/a n/a 17 33 Budgeting 7 11 n/a n/a n/a n/a 7 11 Pasar Modal 84 127 n/a n/a n/a n/a 84 127 Komputer 10 17 n/a n/a n/a n/a 10 17 Ekonomi 7 16 n/a n/a n/a n/a 7 16 Akuntansi Keuangan 149 295 n/a n/a n/a n/a 149 295 Manajemen Keuangan 91 141 n/a n/a n/a n/a 91 141 MSDM 11 24 n/a n/a n/a n/a 11 24 Manajemen Keuangan 10 24 n/a n/a n/a n/a 10 24 Akuntansi Manajemen 63 114 n/a n/a n/a n/a 63 114 Pemasaran 6 8 n/a n/a n/a n/a 6 8 Matematika 2 5 n/a n/a n/a n/a 2 5 SIM 15 28 n/a n/a n/a n/a 15 28 Manajemen Operasional 1 2 n/a n/a n/a n/a 1 2 Akuntansi Sektor Publik 4 25 n/a n/a n/a n/a 4 25 Operation Research 9 22 n/a n/a n/a n/a 9 22 SIA 35 100 n/a n/a n/a n/a 35 100 Statistik 3 5 n/a n/a n/a n/a 3 5 Perpajakan 32 37 n/a n/a n/a n/a 32 37 Akuntansi Biaya 36 140 n/a n/a n/a n/a 36 140 Teori Akuntansi 19 60 n/a n/a n/a n/a 19 60 Lain - Lain 4 4 n/a n/a n/a n/a 4 4 TOTAL 702 1525 n/a n/a n/a n/a 702 1525
Sumber Pojok BEJ dan Perpustakaan FEUB, 2004

33

Bahan 1 Buku Teks Diktat Jurnal Skripsi Thesis Majalah Buku Referensi Laporan Penelitian CD-ROM Lain-lain TOTAL

Aug-02 2 38 n/a 32 65 5 10 5 n/a n/a n/a 155

Sep-02 3 50 n/a 18 55 6 12 8 n/a n/a n/a 149

Oct-02 4 45 n/a 22 50 4 5 4 n/a n/a n/a 130

Nov-02 5 50 n/a 12 45 7 5 8 n/a n/a n/a 127

Dec-02 6 40 n/a 18 60 8 6 6 n/a n/a n/a 138

Jan-03 7 50 n/a 50 55 4 8 8 n/a n/a n/a 175

Feb-03 8 60 n/a 46 70 5 9 4 n/a n/a n/a 194

Mar-03 9 55 n/a 51 56 6 14 2 n/a n/a n/a 184

Apr-03 10 45 n/a 98 74 7 13 5 n/a n/a n/a 242

May-03 11 40 n/a 90 55 4 5 6 n/a n/a n/a 200

Jun-03 12 50 n/a 80 64 8 7 7 n/a n/a n/a 216

Jul-03 13 50 n/a 85 70 4 8 9 n/a n/a n/a 226

Sumber :Perpustakaan Pojok BEJ 2003/2004

Tabel 33. Transaksi Bulanan Bahan Pustaka (Lanjutan )


Jenis Bahan 1 Buku Teks Diktat Jurnal Skripsi Thesis Majalah Buku Referensi Laporan Penelitian CD-ROM Lain-lain TOTAL Aug-03 2 35 n/a 10 30 5 15 4 n/a n/a n/a 99 Sep-03 3 55 n/a 15 15 2 10 5 n/a n/a n/a 102 Oct-03 4 40 n/a 20 40 6 15 2 n/a n/a n/a 123 Nov-03 5 60 n/a 25 30 5 14 6 n/a n/a n/a 140 Dec-03 6 50 n/a 30 45 7 12 7 n/a n/a n/a 151 Jumlah Transaksi Bulanan Jan-04 Feb-04 Mar-04 7 8 9 55 65 50 n/a n/a n/a 24 15 20 55 60 40 4 3 5 16 15 20 5 n/a n/a n/a 159 8 n/a n/a n/a 166 10 n/a n/a n/a 145 Apr-04 10 50 n/a 25 55 8 10 5 n/a n/a n/a 153 May-04 11 40 n/a 20 30 4 8 3 n/a n/a n/a 105 Jun-04 12 55 n/a 15 25 2 9 5 n/a n/a n/a 111 Jul-04 13 45 n/a 20 50 5 8 8 n/a n/a n/a 136

Sumber :Perpustakaan Pojok BEJ 2003/2004

Tabel 34. Fasilitas dan Peralatan yang ada di Perpustakaan


Jenis Fasilitas & Peralatan 1 Jumlah 2 2* 233 17 29 55 1 2 2 1 1 2 Satuan 3 buah m2 buah buah buah buah buah buah buah buah buah Keterangan 4 Tidak Rusak Tidak Rusak Tidak Rusak Tidak Rusak Tidak Rusak Tidak Rusak Tidak Rusak Tidak Rusak Tidak Rusak Tidak Rusak Tidak Rusak

Ruangan Luas Ruangan Furniture


a. Almari dan Rak buku b. Meja C. Kursi

Peralatan Elektronik
a. Televisi b. Komputer c. Printer

Peralatan Audio-Visual
LCD

Peralatan Lainnya
a. Parabola b. Telepon

Sumber:Perpustakaan Pojok BEJ * Perpustakaan Pojok BEJ dan Perpustakaan FEUB

35

Tabel 35a. Penelitian Dosen 2000/2001-2003/2004 Tahun Nama Dosen Judul Penyusunan Formulasi alokasi Dana Desa Kabupaten Tuban, Jombang, Malang dan Lumajang Mengkonsep laba untuk akuntansi Syari'ah Keterangan Jumlah Dana Jumlah mahasiswa 2 orang 17 orang 30 orang 12 orang -

Nurkholis, SE, MBuss, Ak 2001 Unti Ludigdo, SE, M.Si, Ak. Roekhudin, Drs,MSi, Ak Iwan Triyuwono, Drs, MEc, PhD

Kerjasama dengan Partnership for Governance Reform in Rp 600.000.000 Indonesia Biaya Sendiri kerjasama dengan mahasiswa Kerjasama dengan Pemda Sidoarjo Kerjasama dengan IBM (2003) Kerjasama dengan Pemkab Pasuruan DPP Fakultas Ekonomi UNIBRAW Anggaran 2003 s/d 2004 DPP Fakultas Ekonomi UNIBRAW Anggaran 2003 s/d 2004 DPP Fakultas Ekonomi UNIBRAW Anggaran 2003 s/d 2004 DPP Fakultas Ekonomi UNIBRAW Anggaran 2003 s/d 2004 DPP Fakultas Ekonomi UNIBRAW Anggaran 2003 s/d 2004 DPP Fakultas Ekonomi UNIBRAW Anggaran 2003 s/d 2004 DPP Fakultas Ekonomi UNIBRAW Anggaran 2003 s/d 2004 Rp Rp 350.000.000 118.000.000 n/a Rp 7.000.000

Nurkholis, SE, MBuss, Ak Didiet PA,MBA,Ak Penyusunan APBD Berbasis Kinerja dan Perencangan Sistem 2002 Ali Djamhuri, Drs, M.Com, Ak Akuntansi Keuangan Daerah Kabupaten Sidoarjo Nurkholis, SE, MBuss, Ak Didiet PA,MBA,Ak 2003 Ali Djamhuri, Drs,M.Com,Ak Roekhudin, Market Research PT Indocement Tunggal Prakarsa, Tbk Drs,MSi, Ak Studi Implementasi dan Penyusunan RAPBD 2003 Kabupaten 2003 Didiet P.Affandy, SE, MBA, Ak Pasuruan dan Sistem Akuntansi dan Keuangan Daerah Abdul Ghofar, SE., M.Si., Ak. Syaiful Iqbal, Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Status Perataan Laba: 2004 SE., M.Si., Ak. Tuban Drijah H., Dra., MM., (Pengaruh Laba Pengamatan dan Perioda Krisis Moneter) Ak. Grace Widiyoko,SE.,MSA.,Ak. Tuban Drijah Pengaruh Pendidikan Pemimpin dan Penerapan Informasi 2004 H., Dra., MM., Ak. Erwin Saraswati, SE., Akuntansi Manajemen Terhadap Kinerja Perusahaan Manufaktur M.Si., Ak di Malang Syaiful Iqbal, SE., M.Si., Ak. Ali Djamhuri, Persepsi Profesi Akuntansi Terhadap Pengetahuan Teknologi 2004 Drs., M.Com., Ak. Wiwiek Hidayah E., Drs., Informasi yang Harus Dikuasai M.Si., Ak. Manfaat Laba dan Arus Kas Untuk Memprediksi Kondisi Sari Atmini, SE, MSi, Ak. Wuryan Andayani, Financial Distress Pada Perusahaan Textile Mill Product dan 2004 SE., M.Si., Ak. Apparel and Other Textile Products yang Terdaftar di BEJ 2004 2004 Noval Adib, SE, MSi, Ak. Unti Ludigdo, SE., Survey Tentang Eksistensi Teaching Anxiety di Kalangan Dosen M.Si., Ak. Akuntansi Lilik Purwanti, SE., M.Si., Ak. Roekhudin, SE., M.Si., Ak. M. Suhadak, SE., Ak. Persepsi Bank Terhadap Faktor-Faktor Penentu Tingkat Penggunaan Informasi Akuntansi Dalam Pengambilan Keputusan Kredit (Studi Empiris pada Bank-Bank di Surabaya)

Rp

7.000.000

Rp

10.000.000

Rp Rp Rp

7.000.000 7.500.000 10.000.000

Wuryan Andayani, SE., M.Si., Ak. Endang Persepsi User Terhadap Lulusan Jurusan Akuntansi Fakultas 2004 Mardiati, SE., M.Si., Ak. Devi Pusposari, SE., Ekonomi Universitas Brawijaya Malang (Tracer Study) M.Si., Ak. Roekhudin, SE., M.Si., Ak.

Rp

9.000.000

36

Tabel 35b. Makalah Disampaikan Pada Seminar Nasional


Tahun Nama Dosen Judul
Evaluasi teori keuangan dan peran manajemen keuangan (Seminar nasional di Universitas Pendidikan Nasional Denpasar 16-2-2002) Triyuwono, Iwan. Local Wisdom: Internalizing the Others on Deconstructing Financial Performance (Kebijakan Lokal: Menginternalisasikan Sang lain untuk Mendekonstruksi Pengukuran Kinerja Keuangan) . Regional Seminar on Emancipating Local Wisdom to Reconst The Synergy of Opposed Binary: Formulating the Basic Objective of Shariate Accounting (Sinergi Oposisi Biner: Memformulasikan Tujuan Dasar Akuntansi Syariah) . National Seminar on Shariah Economics , organized by Forum Studi Islam Senat Mahasiswa FE-UI, Shariate Accounting Theory. National Seminar on Shariah Accounting , organizaed Amanah Metaphor and Shariah Enterprise Theory (Metafora Amanah dan Shariah Enterprise Theory) . The First National Symposium on Islamic Economics . Organized by Pusat Pengkajian dan Pengembangan Ekonomi Islami FE UII, 13-14 March 2002 Critics on Shariah Accounting: Formulating Income Concept in the Context of Zakat Metaphor (Kritik terhadap Buku Akuntansi Syariah: Memformulasikan Konsep Laba dalam Konteks Metafora Zakat). Organized by Kelompok Studi Ekonomi Islam Universitas Diponegoro 1. The Real Ethics: Finding the God-spot of Self. Short course on Philosophy for Enlightening Intellectual , organized by Pusat Studi Islam dan Filsafat Universitas Muhammadiyah Malang, 16 Juli 2002. The Need for Shariah Accounting in Shariah Banking and Investment (Kebutuhan Akuntansi Syariah di Investasi dan Perbankan Syariah . National Seminar on Islamic Economics , organized by Association of Syariah Economics Studies BEM FE-Unair, 23 July 2002 Perkulihan yang bermutu (lokakarya penyelenggaraan Pendidikan Tinggi yang bermutu, kerjasama antara Jurusan Akuntansi FEUB dengan Program Studi Pendidikan Luar Sekolah Universitas Negeri Yogyakarta, 20-25 Agustus 2003) Analisa laporan keuangan pemerintah daerah (Workshop pemahaman laporan keuangan daerah sesuai sesuai Kepmendagri No.29 Th 2002, kerjasama PPA Unair dan Jawa Pos institute of Pro-Otonomi, 14-15 Juli 2003 Akuntansi dan pelaporan keuangan pemerintah daerah (Worksop penganggaran berbasis kinerja, PSEKP FE-UGM 3-4 september 2003) The Formulation of Intellectual-Emotional-Spiritual Based Curriculum (Formulasi Kurikulum Berbasis Intellectual-Emotional-Spiritual ). Seminar & Workshop in The Relevance of Intellectual-Emational-Spiritual Based Education System in Higher Education of Accounting Paradigma baru pendidikan akuntansi di Perguruan Tinggi (Seminar Nasional di Universitas Widya Karya 15-12-2004 The impact of ownership structure, internal factor and external factor to capital st structure and corporate value, speker I International Business Conference: Prasetya Mulya Business School Jakarta, Januari 26, 2005 Formulation of the character of financial statements of shariah accounting based on philosophical values of manunggaling kawulo-Gusti (Syekh Siti Jenar) (Formulasi karakter laporan keuangan akuntansi syariah berdasar pada nilai filsafat manunggaling kawulo dan gusti Moral and discursive practices of Islamic economics (Praktik moral dan diskursif sistem ekonomi Islam). Seminar Manajemen Perbankan Syariah. Organised by STAIN Kediri. 22 February 2005. The rationality and the intuition: unfolding the hidden connection on accounting. The First Postgraduate Consortium on Accounting . Organised by Postgraduate Program of Brawijaya University. 28 February 1 March 2005.
2002/2003 Made Sudarma, S.E. MM., Ak (Co)

2002/2003 Iwan Triyuwono, Drs., M.Ec., Dr., Ak.

2002/2003 Iwan Triyuwono, Drs., M.Ec., Dr., Ak.

2002/2003 Iwan Triyuwono, Drs., M.Ec., Dr., Ak.

2002/2003 Iwan Triyuwono, Drs., M.Ec., Dr., Ak.

2002/2003 Iwan Triyuwono, Drs., M.Ec., Dr., Ak.

2002/2003 Iwan Triyuwono, Drs., M.Ec., Dr., Ak.

2002/2003 Iwan Triyuwono, Drs., M.Ec., Dr., Ak.

2003/2004 Ali Djamhuri, Drs. Mcom, Ak

2003/2004 Ali Djamhuri, Drs. Mcom, Ak

2003/2004 Ali Djamhuri, Drs. Mcom, Ak

2003/2004 Iwan Triyuwono, Drs., M.Ec., Dr., Ak.

2004/2005 Made Sudarma, S.E. MM., Ak (Co)

2004/2005 Made Sudarma, S.E. MM., Ak (Co)

2004/2005 Iwan Triyuwono, Drs., M.Ec., Dr., Ak.

2004/2005 Iwan Triyuwono, Drs., M.Ec., Dr., Ak.

2004/2005 Iwan Triyuwono, Drs., M.Ec., Dr., Ak.

37

Nama (1) Ali Djamhuri, Drs, Mcom, Ak 18 orang dosen Jur. Akuntansi Koordinator: Ali Djamhuri, Drs. M.Com, Ak 7 orang dosen dengan koord. Drs. Nurkholis, M.Buss, Ak.

Tabel 36a. Daftar Pengabdian Kepada Masyarakat Dosen Tetap Tahun 1999 sampai 2005 Nama Kegiatan Tempat (2) (3) Semi loka Rekonstruksi Silabi: Respon Terhadap Pasar dan Strategi Manajemen Pendidikan Tinggi Akuntansi Pelatihan Akuntansi Bagi Staf Perum Pegadaian bekerja sama dengan Perum Pegadaian Pusat Batu-Malang

Waktu (4) 15-16 Nopember 1999 17 November 1999 s/d Desember 2000 13 Maret s/d 11 Nop 2001

Montana I Malang

Pembekalan Teknis Manajeman Strategic dan teknik Penganggaran/keuangan bagi Anggota DPRD kab/kota dan Hotel Orchid Batu pejabat PEMDA Instruktur dalam Pendidikan dan Pelatihan Manajemen Usaha bagi Pengusaha Kecil dan Koperasi di Jawa Timur. Kerjasama antara Inkubator Bisnis LPM Unibraw dan PT. Danareksa (Persero) Jakarta Diklat Pengurus/Pengawas Dengan Materi : Teknik Penyusunan RK dan RAPB Koperasi dan Mekanisme RAT DEKOPINDA Di Koperasi Pelatihan Penyusunan Laporan Keuangan Pada Pemkot Malang dalam Rangka Otoda Fasilitator pada Pelatihan Perumusan Manajemen Strategi untuk Koperasi Agroniaga Jabung - Malang Perbantuan Manajemen dan Akuntansi Bazis Kabupaten Trenggalek.On Going. Pendidikan dan Pelatihan Akuntansi Koperasi Bagi Pengurus/Pengawas dan Karyawan KPRI se kota Malang Pelatihan Akuntansi Bagi Guru-Guru SMK Se Jawa Timur PKPRI Malang FE-Unibraw

Unti Ludigdo, SE, Msi, Ak

Tahun 2000

Unti Ludigdo, SE, Msi, Ak Erwin Saraswati, Dra, MSi, Ak Tuban Drijah H, Dra, MM, Ak Unti Ludigdo, SE, Msi, Ak Unti Ludigdo, SE, Msi, Ak Wiwik HE, Dra, M.Si, Ak Lilik Purwanti, Dra,M.Si, Ak Sari Atmini, SE, M.Si, Ak Wuryan Andayani, SE,M.Si,Ak Lilik Purwanti, SE.,M.Si.,Ak. Endang Mardiati, SE., M.Si., Ak. Devi Pusposari, SE., M.Si., Ak. Roekhudin, SE., M.Si., Ak. Nur Kholis, SE., M.Buss., Ak. Didiet Afandi, SE., MBA., Ak. Noval Adib, SE., M.Si., Ak. Syaiful Iqbal, SE., M.Si., Ak. Helmy Adam, SE., Ak. Nurkholis, SE., M.Buss., Ak. Ali Djamhuri, Drs., M.Com., Ak. Didiet Afandi, Drs., MBA., Ak. Syaiful Iqbal, SE., M.Si., Ak. Helmy Adam, SE., Ak. Wiwiek Hidajah E., Dra., M.Si., Ak. Wuryan Andayani, SE., M.Si., Ak. Sari Atmini, SE., M.Si., Ak.

26-27 Oktober 2000 2002 Tahun 2002 Tahun 2003

27-29 Agustus 2003 Pebruari 2005

Pelatihan Penyusunan Anggaran Kinerja bagi Bagian Keuangan Puskesmas di Malang Pelatihan Penatausahaan Keuangan Puskesmas Swadana Kabupaten Sidoharjo Pelatihan Penatausahaan Keuangan Satuan Pemegang Kas PemKab Sidoharjo

Malang

21 Okt - 27 Des 2004 Oktober 2004 Juni 2004

Batu Malang Malang

Pelatihan Akuntansi dan Sosialisasi PSAK untuk Perum Pegadaian Malang

Pegadaian Kanwil XX Malang

Pebruari 2005

Imam Subekti, SE., M.Si., Ak. Zaki Baridwan, SE., M.Si., Ak. Nasikin, SE., Ak. Erwin Saraswati, Dra., M.Si., Ak. Abdul Ghofar, SE., M.Si., Ak. Nurkholis, SE., M.Buss., Ak. Helmy Adam, SE., Ak.
Sumber: Jurusan Akuntansi 2005

Pelatihan Perdagangan Saham bagi Manajer dan Pengurus Koperasi Kota Malang Pelatihan Akuntansi dan Anggaran Rumah Sakit Umum Kab. Sidoharjo

Koperasi Kota Malang RSUD Sidoharjo

Nopember 2004

Nopember 2004

38

Tabel 36b. Makalah diterbitkan di Jurnal Tingkat Nasional


Tahun
2002/2003

Nama Dosen
Bambang Subroto, S.E, MM., Ak

Judul
Undang-undang Akuntan Publik dan Peningkatan Profesionalisme Akuntan, Telaah Ekonomi Manajemen dan Akuntansi (TEMA), Vol. III., No. 2

2002/2003

Strategi Pendidikan Etika Bisnis dan Profesi pada Pendidikan Akuntansi, Iwan Triyuwono, S.E, M.Ec, Dr.,AkTelaah Ekonomi Manajemen dan Akuntansi (TEMA), Vol. III., No. 2 Zaki Baridwan, S.E., M.Si., Ak Asosiasi antara Economic Value Added (EVA), Market Value Added (MVA) dan Rasio Profitabilitas terhadap Harga Saham, Telaah Ekonomi Manajemen dan Akuntansi (TEMA), Vol. III., No. 2 Perbandingan Persepsi Mahasiswa PTN dan PTS atas Pendidikan Profesi Akuntansi (Studi Kasus pada Mahasiswa PTN dan PTS di Malang), Telaah Ekonomi Manajemen dan Akuntansi (TEMA), Vol. III., No. 2 Pengaruh Perencanaan Strategis Terhadap Kinerja Keuangan (Studi Kasus pada Bank Perkreditan Rakyat di Malang), Telaah Ekonomi Manajemen dan Akuntansi (TEMA), Vol. III., No. 2 Analisis Penerapan Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan No. 44 Akuntansi Aktivitas Pengembangan Real Estate, Telaah Ekonomi Manajemen dan Akuntansi (TEMA), Vol. III., No. 2 Revie Hipotesa Biaya Politik dan Biaya Kontrak serta Implikasinya pada Laporan Keuangan dan Pembuatan Standar, Telaah Ekonomi Manajemen dan Akuntansi (TEMA), Vol. III., No. 2 Arah dan Perkembangan Riset Akuntansi Keuangan Berbasis Pasar Modal, 2002, Lintasan Ekonomi , Vol. XIX. No. 2. Keteladanan Moral Penyelenggara Negara dan Perwujudan Good Goverment Governance, Lintasan Ekonomi , Vol. XIX. No. 2. Materiality, Judgment in The Domain of Public Accountants, a Literature Review, Lintasan Ekonomi , Vol. XX. No. 1 Pemberdayaan Zakat, Infaq dan Shodaqoh: Prospek Sebagai Pilar Pencapaian Kemakmuran Masyarakat (Kasus Kabupaten Trenggalek), Lintasan Ekonomi , Vol. XX. No. 1 Skandal Korporasi dan Akuntan, Lintasan Ekonomi , Vol. XX. No. 2 Analisa Pasar untuk Jasa Akuntan Publik: Tinjauan dari Perspektif Gender, Lintasan Ekonomi , Vol. XX. No. 2 Industri Semen di Indonesia: Ekspansi, Perangkap Utang (Debt Trap) dan Kepemilikan, Lintasan Ekonomi , Vol. XXI. No. 1 Debat Teori Akuntansi Positif: Telaah Kemunculan, Perkembangan, Komentar dan Kritikan, Lintasan Ekonomi , Vol. XXI. No. 1 Pengungkapan, Pengauditan dan Kepercayaan Investor, Lintasan Ekonomi , Vol. XXI. No. 1 Investigasi Empiris Cost-Efficiency Perbankan Indonesia Berdasarkan Metode Data Envelopment Analysis, Lintasan Ekonomi , Vol. XXI. No. 1 Ekonomi Masa Orde Baru dan Evolusi Paradigma Ilmu Ekonomi, Lintasan Ekonomi , Vol. XXI. No. 1 Faktor-faktor yang Mempengaruhi Independensi Penampilan Akuntan Publik (Survei pada Kantor Akuntan Publik dan Pemakai Laporan Keuangan di Surabaya), Telaah Ekonomi Manajemen dan Akuntansi (TEMA), Vol. IV., No. 2 Analisis Stabilitas dan Prediktabilitas Beta Saham pada Perusahaan Publik di Indonesia, Telaah Ekonomi Manajemen dan Akuntansi (TEMA), Vol. IV., No. 2 Kandungan Informasi atas Peristiwa Stock Split, Telaah Ekonomi Manajemen dan Akuntansi (TEMA), Vol. IV., No. 2 Faktor-faktor yang Mempengaruhi Praktik-praktik Pengungkapan Sosial: Studi Pada Perusahaan-perusahaan High Profile yang Terdaftar di Bursa Efek Jakarta, Telaah Ekonomi Manajemen dan Akuntansi (TEMA), Vol. V.

2002/2003

2002/2003

Lilik Purwanti, S.E., M.Si, Ak

2002/2003

Made Sudarma, S.E. MM., Ak

2002/2003

Zaki Baridwan, S.E., M.Si., Ak

2002/2003

Abdul Ghofar Imam Subekti, S.E. M.Si. Ak Unti Ludigdo, S.E, M.Si, Ak. Ali Djamhuri, S.E, M.Com, Ak Unti Ludigdo, S.E, M.Si, Ak. Gugus Irianto, S.E., M.SA, Ak Sutrisno, S.E, M.Si, Ak Gugus Irianto, S.E., M.SA, Ak Sutrisno, S.E, M.Si, Ak Bambang Subroto, S.E, MM., Ak Imam Subekti, S.E. M.Si. Ak Made Sudarma, S.E. MM., Ak Bambang Subroto, S.E, MM., Ak (Co)

2002/2003 2002/2003 2002/2003

2002/2003 2003/2004 2003/2004 2003/2004 2003/2004 2003/2004 2003/2004 2003/2004

2003/2004

2003/2004

Sutrisno, S.E, M.Si, Ak (Co) Imam Subekti, S.E. M.Si. Ak (Co) Ali Djamhuri, S.E, M.Com, Ak (Co) Sutrisno, S.E, M.Si, Ak Unti Ludigdo, S.E, M.Si, Ak.

2003/2004

2003/2004

2004/2005 2004/2005

2004/2005

Nurcholis, S.E, M.Bus, Ak (Co)

Dimensi Pengukuran Akuntansi dan Pelaporan Keuangan: Suatu Perspektif Historis, Lintasan Ekonomi , Vol. XXI. No. 2 Mengembangkan Spiritualitas dalam Pemantapan Profesionalisme Akuntan, Lintasan Ekonomi , Vol. XXI. No. 2 Faktor Hygiene dan Motivator sebagai variabel Moderating dalam hubunganantara Partisipasi Penyusunan Anggaran dan Kinerja Manajerial, Telaah Ekonomi Manajemen dan Akuntansi (TEMA), Vol. V.,
No. 1

2004/2005

Analisis Kandungan Informasi Laba dan Arus Kas Perusahaan Prospector dan Defender (Studi pada Perusahaan Manufaktur yang Made Sudarma, S.E. MM., Ak (Co) Terdaftar di Bursa Efek Jakarta), Telaah Ekonomi Manajemen dan
Akuntansi (TEMA), Vol. V., No. 1

39

Tabel 37: Buku Pegangan Kuliah yang Dipublikasikan

Tahun
2000

Nama Penulis
Iwan Triyuwono, M.Ec., Dr., Ak. Made Sudarma, Drs., M.M., Ak. Erwin Saraswati, Dra.M.Si, Ak

Penerbit
LKiS Yogyakarta Andi Offset PPAB FE UB Salemba Empat: Jakarta

Judul
Organisasi dan Akuntansi Syari'ah Buku Soal Jawab Budgeting (Edisi Revisi) Akuntansi Manajemen Akuntansi Syari'ah: Memformulasikan Konsep Laba dalam Konteks Metafora Zakat Akuntansi Ekuitas Dalam Narasi Kapitalisme, Sosialisme, dan Islam Alokasi Dana Desa: Formulasi dan Implentasi Akuntansi Pengantar I Pendekatan Praktis dan Soal Berjawab Akuntansi Manajemen, Suatu Sudut Pandang Buku Soal Jawab Cost Accounting (Edisi Revisi) Management Strategic: Perumusan Strategi Untuk Memenangkan Bisnis Emansipasi nilai lokal: Ekonomi dan Bisnis Pasca Sentralisasi Akuntansi Pengantar I Akuntansi Pengantar II Penganggaran Auditing

2001 Iwan Triyuwono, Drs., M.Ec., Dr., Ak.

Iwan Triyuwono, Drs., M.Ec., Dr., Ak.

Salemba Empat: Jakarta

Nur Kholis, dan kawan-kawan (Co Autor) Fakultas Ekonomi Unibraw 2002 Bogat Agus Riyono, Drs., M.S.A., Ak. Bambang Hariadi, Drs., M.Ec., Ak. Made Sudarma, Drs., M.M., Ak. Bambang Hariadi, Drs., M.Ec., Ak. 2003 Iwan Triyuwono, Drs., M.Ec., Dr., Ak. Sutrisno, Drs., M.Si., Ak. Sutrisno, Drs., M.Si., Ak. 2004 Rosidi, Drs., M.M. Ak. Bambang Subroto, Drs., M.M, Ak.
Sumber: Jurusan Akuntansi FE-UNIBRAW, 2004.

UPP AMP YKPN BPFE: UGM Yogyakarta Andi Offset Bayu Media

Bayu Media Dalam Proses di Bayu Media Dalam Proses di Bayu Media Dalam Proses Dalam Proses

Tabel 38. Jenis Perusahaan yang dipergunakan Praktik KPK dan Magang Jenis Usaha Asuransi Bank KAP / Konsultan * Lembaga Pendidikan Perusahaan Dagang Perusahaan Manufaktur Lembaga Pemerintah Pers. Jasa Lain-lain Total Ganjil Jumlah 5 12 3 2 12 4 10 7 55 % 9% 22% 5% 4% 22% 7% 18% 13% 100% Jumlah 7 22 4 2 17 11 38 20 121 Genap % 6% 18% 3% 2% 14% 9% 31% 17% 100%

Sumber: Lembaga KPK FE UNIBRAW, 2004 * Selain peserta KPK terdapat mahasiswa yang magang kerja sebanyak 17 orang

40

Tabel 39 DAFTAR MATAKULIAH DALAM KURIKULUM STRATA I JAUB


NO KODE MATAKULIAH SKS GJL GNP MATAKULIAH PRASYARAT NO KODE MATAKULIAH SKS GJL GNP MATAKULIAH PRASYARAT EKA1207(PM) EKF1103(L) EKF1106(L) EKF1106(PM) EKA1212(L), EKF1106(L) EKF1106(L) EKA1202(L), EKA1203(L) EKA1204(L), EKA1216(PM) EKA1204(PM) EKF1109(L) EKF1103(L), EKA1219(PM), EKA1222(PM), EKA1210(PM) EKF1104(L) EKA1207(L) EKA1210(L) EKF1104(L) EKA1210(L), EKA1222(L), EKA1219(L) EKA1201(L) EKA1201(L) EKA1211(L), EKA1214(PM)

MATA KULIAH WAJIB UNIVERSITAS 1. UNG4006 Pend. Pancasila UNG4001 Pend. Agama Islam UNG4002 Pen. Agama Katolik 2. UNG4003 Pen. Agama Kristen UNG4004 Pen. Agama Hindu UNG4005 Pen. Agama Budha 3. UNG4007 Pendidikan Kewarganegaraan 2 2 2 2 2 2 2 V V V V V 25. EKA1208 26. EKA1209 27. EKA1210 28. EKA1211 29. EKA1212 30. EKA1213 31. EKA1214

MATA KULIAH WAJIB JURUSAN Auditing II Komunikasi Bisnis Man.Keuangan Aplikasi Komputer Perpajakan I Perpajakan II Sistem Informasi Akuntansi Teori Akuntansi Ak. Lanjutan II Bahasa Inggris II Bisnis Internasional* Man.Pemasaran Man. Audit Man. Keu. Internasional Man. Operasional Man. Strategi Perilaku Keorganisasian Penganggaran Sistem Informasi Manajemen 3 3 3 3 3 3 3 V V V V V V V V V V V V V

14 MATA KULIAH WAJIB FAKULTAS 4. EKF1101 Peng. Ek. Mikro 5. EKF1102 6. EKF1103 7. EKF1104 EKF1105 8. 9. EKF1106 Peng. Ek. Makro Pengantar Bisnis Peng. Manajemen Peng. Akuntansi I Peng. Akuntansi II

32. EKA1215 33. EKA1216 34. EKA1217 35. EKA1218 36. EKA1219 37. EKA1220 EKA1221 38. EKF1105(PM) 39. EKA1222 40. EKA1223 41. EKF1112 (PM) EKF1110(PM) EKA1224

3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3

V V

V V V V

3 3 3 3 3 2 2 3 2 3 3 3 3 6 42

V V V V V V V V V V V V V

V V

V V V V V V V V V V

V V V V V V V V V V V V

10. EKF 1108 Hukum Komersial 11. EKF1109 12. EKF1110 EKF1111 13. 14. EKF1112 15. EKF1113 EKF1114 16. 17. EKF1115 Bahasa Inggris Statistik I Statistik II Mat. Ekonomi Met. Penelitian Kuliah Kerja Usaha

42. EKA1225 EKA1226 43.

EKF1111(PM) 108 sks EKF1113(PM) dan 6 sks sisa tidak termasuk EKF1114

57 MATA KULIAH PILIHAN JURUSAN 44. EKA1301 45. EKA1302 46. EKA1303 47. EKA1304 48. EKA1305 49. EKA1306 50. EKA1307 51. EKA1308 52. EKA1309 53. EKA1310 54. EKA1311 Ak. Internasional Ak. Keperilakuan Ak. Syariah Etika Bisnis&Profesi Man. Lintas Budaya Operation Research Sistem Pengendalian Manajemen Auditing III Komputer Akuntansi Pengantar Pasar Modal Perekonomian Indonesia * 3 3 3 3 3 3 3 3 3 2 3 32 V V V V V V V V V V V V V V V V EKA1202(L), EKA1203(L) EKA1224(L), EKA1205(PM), EKA1203(L) 70 sks EKA1224(L) EKF1112(L) EKA1205(L) EKA1207(L), EKA1208(L) EKA1211(L), EKA1214(PM) EKA1210(PM) EKF1101(PM), EKF1102(PM)

Skripsi

MATA KULIAH WAJIB JURUSAN 18 EKA1201 19. EKA1202 20. EKA1203 21. EKA1204 22. EKA1205 23. EKA1206 24. EKA1207 Akuntansi Biaya Ak. Keuangan I Ak. Keuangan II Ak. Lanjutan I Ak. Manajemen Ak. Sektor Publik Auditing I 3 3 3 3 3 3 3 21 Sumber : Jurusan Akuntansi FE UB *) Mata Kuliah Yang Berubah Prasyarat V V V V V V V V V V V V V V EKF1106(L) EKF1105(L), EKF1106(L) EKA1202(PM) EKA1203(PM) EKA1201(PM) EKF1106(L) EKA1202(L),EKA1203( L), EKA1214(PM)

41