Anda di halaman 1dari 20

KDRT

Pembimbing: Dr. Mansuri, Sp.F. SMF Forensik Universitas Muhammadiyah Palembang

pendahuluan
Keluarga : unit sosial terkecil dalam masyarakat yang berpengaruh sangat besar terhadap perkembangan sosial dan perkembangan kepribadian setiap anggota keluarga. Kadang di kehidupan keluarga terdapat masalah, Setiap keluarga memiliki cara untuk menyelesaikan masalahnya masing-masing

Penyelesaian masalah terkadang muncul perilaku seperti menyerang, memaksa, mengancam atau melakukan kekerasan fisik

Definisi KDRT
bentuk tindak kekerasan yang dilakukan oleh suami terhadap istri yang berakibat menyakiti secara fisik, psikis, seksual dan ekonomi penyiksaan secara verbal, tidak adanya kehangatan emosional, ketidaksetiaan dan menggunakan kekuasaan untuk mengendalikan istri

UU No.23 Tahun 2004


setiap perbuatan terhadap seseorang terutama perempuan, yang berakibat timbulnya kesengsaraan atau penderitaan secara fisik, seksual, psikologis, dan/atau penelantaran rumah tangga termasuk ancaman untuk melakukan perbuatan, pemaksaan, atau perampasan kemerdekaan secara melawan hukum dalam lingkup rumah tangga

UU No.23 Tahun 2004


Bahwa setiap warga negara berhak mendapatkan rasa aman dan bebes dari segala bentuk kekerasan sesuai dengan falsafah Pancasila dan Undang-undang Republik Indonesia tahun 1945. Bahwa segala bentuk kekerasan, terutama Kekerasan dalam rumah tangga merupakan pelanggaran hak asasi manusia, dan kejahatan terhadap martabat kemanusiaan serta bentuk deskriminasi yang harus dihapus.

Bahwa korban kekerasan dalam rumah tangga yang kebanyakan adalah perempuan, hal itu harus mendapatkan perlindungan dari Negara dan/atau masyarakat agar terhindar dan terbebas dari kekerasan atau ancaman kekerasan, penyiksaan, atau perlakuan yang merendahkan derajat dan martabat kemanusiaan.

. Bahwa berdasarkan pertimbangan sebagai dimaksud dalam huruf a, huruf b, huruf c, dan huruf d perlu dibentuk Undang-undang tentang penghapusan kekerasan dalam rumah tangga.

KUHP (kitab undang-undang hukum pidana) pasal 356 yang secara garis besar isi pasal yang berbunyi:
Barang siapa yang melakukan penganiayaan terhadap ayah, ibu, isteri atau anak diancam hukuman pidana

Gejala Kekerasan Terhadap Istri


Cemas Penuh rasa takut Sedih Putus asa Sulit tidur Nyeri tidak jelas Merusak Kondisi psikologis

Bentuk KDRT
Kekerasan Fisik
memukul, menendang, dan lain-lain yang mengakibatkan luka, rasa sakit, atau cacat pada tubuh istri hingga menyebabkan kematian

Kekerasan Psikis
menghina, berkata kasar dan kotor yang mengakibatkan menurunnya rasa percaya diri, meningkatkan rasa takut, hilangnya kemampuan untuk bertindak dan tidak berdaya

Kekerasan Seksual
memaksa istri untuk melakukan hubungan seksual dengan cara-cara yang tidak wajar atau bahkan tidak memenuhi kebutuhan seksual istri

Kekerasan Ekonomi
membatasi istri untuk bekerja di dalam atau di luar rumah membiarkan istri yang bekerja untuk di-eksploitasi

tidak memberikan gajinya pada istri


tidak mengijinkan istri untuk meningkatkan karirnya

Faktor Penyebab KDRT


Masyarakat membesarkan anak laki-laki dengan menumbuhkan keyakinan bahwa anak laki-laki harus kuat, berani dan tidak toleran Laki-laki dan perempuan tidak diposisikan setara dalam masyarakat. Persepsi mengenai kekerasan yang terjadi dalam rumah tangga harus ditutup karena merupakan masalah keluarga dan bukan masalah sosial.

Pemahaman yang keliru terhadap ajaran agama mengenai aturan mendidik istri, kepatuhan istri pada suami, penghormatan posisi suami sehingga terjadi persepsi bahwa laki-laki boleh menguasai perempuan. Budaya bahwa istri bergantung pada suami, khususnya ekonomi. Kepribadian dan kondisi psikologis suami yang tidak stabil.

Pernah mengalami kekerasan pada masa kanak-kanak. Budaya bahwa laki-laki dianggap superior dan perempuan inferior. Melakukan imitasi, terutama anak laki-laki yang hidup dengan orang tua yang sering melakukan kekerasan pada ibunya atau dirinya.

Masih rendahnya kesadaran untuk berani melapor dikarenakan dari masyarakat sendiri yang enggan untuk melaporkan permasalahan dalam rumah tangganya

Masalah budaya, Masyarakat yang patriarkis ditandai dengan pembagian kekuasaan yang sangat jelas antara laki laki dan perempuan dimana laki laki mendominasi perempuan Faktor Domestik Adanya anggapan bahwa aib keluarga jangan sampai diketahui oleh orang lain

Kurang tanggapnya lingkungan atau keluarga terdekat untuk merespon apa yang terjadi, hal ini dapat menjadi tekanan tersendiri bagi korban kekuasaan suami/istri dan diskriminasi gender di masyarakat

Dampak KDRT
Sakit fisik Tekanan mental Menurunnya rasa percaya diri dan harga diri Depresi, dan keinginan untuk bunuh diri Berdampak pada anak

Cara penanggulangan KDRT


Perlunya keimanan yang kuat dan akhlaq yang baik dan berpegang teguh pada agamanya Harus tercipta kerukunan dan kedamaian di dalam sebuah keluarga, Harus adanya komunikasi yang baik antara suami dan istri Butuh rasa saling percaya, pengertian, saling menghargai dan sebagainya antar anggota keluarga

Penutup
KDRT dapat terjadi karena beberapa faktor yaitu:
Laki-laki dan perempuan tidak diposisikan setara dalam masyarakat. Budaya bahwa istri bergantung pada suami, khususnya ekonomi. Budaya bahwa laki-laki dianggap superior dan perempuan inferior. Melakukan imitasi, terutama anak laki-laki yang hidup dengan orang tua yang sering melakukan kekerasan pada ibunya atau dirinya. kekuasaan suami/istri dan diskriminasi gender di masyarakat.

Saran
Memahami tentang KDRT serta dampaknya dan konsekuensi hukum Memahami tentang HAM dan Kesetaraan gender

Menyadari KDRT adalah perilaku salah klien menyadari memiliki kekuatan untuk berubah
Mampu mengolah konflik dengan cara tanpa kekerasan Mampu mengenali emosi/pikiran negatifnya yang relevan dengan KDRT

Terima Kasih