Anda di halaman 1dari 53

25/07/2011

Audit Energi dan Analisis Pemilihan

Alternatif Manajemen Energi Hotel dengan


Pendekatan Metode MCDM-PROMETHEE (Studi Kasus : Surabaya Plaza Hotel)
Hary Apriyanto 2507 100 127

Dosen Pembimbing: Prof. Dr. Ir. Udisubakti Ciptomulyono, M. Eng. Sc

Jurusan Teknik Industri Fakultas Teknologi Industri Institut Teknologi Sepuluh Nopember Surabaya

25/07/2011

Latar Belakang
Industri

perhotelan merupakan suatu usaha berbasis jasa dengan kinerja operasional yang membutuhkan ketersediaan energi yang tinggi
akan energi bagi sebuah hotel rata-rata mencapai 30 % dari biaya operasional yang dikeluarkan per periode tertentu krisis 1997, komponen biaya energi di perhotelan hanya mencapai 10% rencana kenaikan TDL untuk industri

Kebutuhan

Sebelum

Adanya

25/07/2011

Latar Belakang
BOILER TATA UDARA POMPA AIR SISTEM LAUNDRY

TATA CAHAYA

SISTEM DAPUR

LIFT

ENERGI

FASILITAS LAIN

Konsumsi energi untuk penerangan, sistem pengaturan suhu, dan sistem pemanas air umumnya mencapai 70 % dari penggunaan total energi pada bangunan hotel (Shiming & Burnett, 2002)

25/07/2011

Mengapa Konservasi Energi?


Efisiensi Penggunaan Energi Kinerja Operasional Kepuasan Konsumen Daya Saing Hotel

(-) Penghematan energi Pengurangan biaya operasional

(+) Peningkatan profitabilitas hotel

Penghematan biaya energi

Dana perbaikan fasilitas hotel

Peningkatan daya saing hotel

25/07/2011

Mengapa Konservasi Energi?

Peraturan Pemerintah (PP) 70/2009


bertanggung jawab :

Pengusaha a. b. c.

Melaksanakan konservasi energi dalam setiap tahap pelaksanaan usaha; dan Menggunakan teknologi yang efisien energi; dan/ atau Menghasilkan produk dan/atau jasa yang hemat energi.

25/07/2011

Jenis Konservasi Energi Seperti Apa yang Tepat Bagi Surabaya Plaza Hotel Saat Ini ?

25/07/2011

Mengapa Audit Energi?


Sebagai langkah awal untuk mengetahui dan mengidentifikasi rencana konservasi energi yang dapat dilakukan sebagai program dalam manajemen energi
Audit Energi

Profil Penggunaan Energi


Identifikasi Alternatif Jenis Konservasi Penyusunan Rencana Manajemen Energi

25/07/2011

MCDM (Multi Criteria Decision Making)


Conflicting criteria: Kepuasan memilih suatu alternatif berdasarkan suatu kriteria tertentu akan berbeda berdasarkan kriteria yang lain

Teknologi Hemat Energi Pelatihan& Pengembangan SDM

Potensi Penghematan (Tinggi/Signifikan)

Biaya Investasi (Tinggi/Mahal)

Potensi Penghematan (Rendah/Tidak Signifikan)

Biaya Investasi (Rendah/Murah)

25/07/2011

Pengambilan Keputusan Konservasi Energi


Profil Penggunaan Energi Eksisting Penyusunan Rencana Konservasi Energi

Alternatif A

Alternatif B

Alternatif C

Kriteria-kriteria Pengambilan Keputusan

MCDM

25/07/2011

Rumusan Masalah

Melakukan audit energi untuk mengetahui profil penggunaan energi eksisting hotel sebagai dasar penentuan alternatif jenis konservasi dalam manajemen energi hotel. Kemudian, mencari solusi kompromi terbaik dari alternatif-alternatif tersebut dengan mempertimbangkan kriteria-kriteria pengambilan keputusan

10

25/07/2011

Tujuan Penelitian

Mengetahui

nilai Intensitas Konsumsi Energi (IKE) dan profil pemakaian energi eksisting operasional fasilitas hotel pada periode tertentu jenis alternatif konservasi energi sebagai bagian dari manajemen energi hotel suatu keputusan alternatif jenis konservasi energi yang terbaik sebagai rekomendasi perencanaan manajemen energi hotel

Mengidentifikasi

Memilih

11

25/07/2011

Batasan

Jenis

audit energi yang dilakukan adalah Survei Energi (Energy Survey atau Walk Through Audit) dan Audit Energi Awal (Pre-eleminary Audit) hanya dilakukan mengacu pada data penggunaan energi pada periode tahun 2010 tidak memasukkan faktor perilaku konsumen yang bervariasi dalam menggunakan energi yang terdapat pada fasilitas hotel

Penelitian

Penelitian

12

25/07/2011

Asumsi

Tidak

terdapat perubahan kebijakan sistem operasional energi yang signifikan terhadap bangunan hotel selama periode penelitian penggunaan energi yang telah dilakukan sebagai data penelitian hanya untuk kebutuhan operasional fasilitas hotel

Pengukuran

13

25/07/2011

Manfaat

Memberikan

informasi nilai Intensitas Konsumsi Energi (IKE) dan profil pemakaian energi eksisting yang selama ini dilakukan pada fasilitas hotel alternatif-alternatif jenis konservasi energi sebagai upaya dari perencanaan manajemen energi bangunan hotel rekomendasi jenis alternatif dari rencana konservasi energi yang terbaik dan sesuai dengan kondisi eksisting objek amatan

Memberikan

Memberikan

14

25/07/2011

Konservasi Energi
Konservasi

Energi adalah upaya sistematis, terencana, dan terpadu guna melestarikan sumber daya energi dalam negeri serta meningkatkan efisiensi pemanfaatannya. efisiensi energi bisa diartikan sebagai upaya mengurangi konsumsi energi yang dibutuhkan dalam menghasilkan suatu jenis produk maupun atau jasa tanpa mengurangi kualitas dari produk dan jasa yang dihasilkan UU No. 30/2007 tentang Energi dan PP No. 70/2009 tentang Konservasi Energi

Sedangkan

15

25/07/2011

Metodologi Penelitian

16

25/07/2011

Survei Energi (1)


Pihak

yang diajak diskusi dan wawancara adalah Kepala Departemen Engineering Surabaya Plaza Hotel ketiga jenis energi (Listrik, Air, BBG), energi listrik merupakan energi yang membutuhkan biaya pengadaan terbesar (70-80%) HVAC (Heating, Ventilating, Air Conditioning) merupakan fasilitas dengan penggunaan energi listrik terbesar (60-70%)

Dari

Fasilitas

17

25/07/2011

Survei Energi (2)


Selain

HVAC, identifikasi peluang hemat energi dapat dilakukan pada fasilitas bangunan hotel yang lain seperti: Fasilitas pompa air, Fasilitas penerangan bangunan hotel yang dapat dibagi lagi berdasarkan fungsi dan lokasinya
faktor fasilitas atau mesin, faktor SDM juga perlu untuk diperhatikan karena: SDM sebagai pelaku atau eksekutor dari semua rencana konservasi energi Belum ada budaya dan kepedulian hemat energi yang menyeluruh oleh karyawan SPH Masalah pemborosan energi secara umum disebabkan oleh faktor manusia (80%) dan 20% disebabkan faktor teknis
(Dirjen Energi Baru Terbarukan dan Konservasi Energi)

Selain

18

25/07/2011

Audit Energi Awal (1)


Data Historis Energi Listrik

Penggunaan Energi Listrik (Kwh)


400,000 380,000 360,000 340,000 320,000 300,000

(Sumber: Departemen Engineering SPH)

19

25/07/2011

Audit Energi Awal (2)


Data Historis Energi BBG

Penggunaan Energi BBG (m3)


14,000 12,000 10,000 8,000 6,000 4,000 2,000 0

20

25/07/2011

Audit Energi Awal (3)


Data Historis Energi Air

Penggunaan Energi Air (m3)


12,000 10,000 8,000 6,000 4,000 2,000 0

21

25/07/2011

Audit Energi Awal (4)


Profil Kebutuhan Biaya Pengadaan Energi

Persentase Kebutuhan Biaya Energi


4.08%
6.92%

Listrik
BBG

Air

89.00%

22

25/07/2011

Audit Energi Awal (4)


Tingkat Hunian Hotel

Tingkat Hunian SPH 2010


100%
80% 67% 60%

73% 73%

81% 80%

87% 91%
66% 56%

82% 84% 77%

40% 20% 0%

23

25/07/2011

Intensitas Konsumsi Energi (IKE) (1)


Luas Bangunan Hotel: 18.753,5 m2 Luas Kamar:

Luas Non-Kamar (Resto, Caf, Lobby, dsb): 9.747 m2

24

25/07/2011

Intensitas Konsumsi Energi (IKE) (2)


Perhitungan IKE:

Standart IKE Perhotelan/Apartemen

: 300 Kwh/m2 per tahun

Sehingga dapat dikatakan bahwa tingkat efisiensi dalam penggunaan energi pada operasional bangunan hotel tergolong baik dan efisien
Meskipun nilai IKE telah memenuhi standard tersebut, kegiatan konservasi energi tetap harus dilakukan sebagai upaya penghematan yang berkelanjutan oleh manajemen energi hotel

25

25/07/2011

Identifikasi Alternatif Jenis Konservasi Energi

26

25/07/2011

1.

Perubahan SOP Fasilitas Hotel (1)

Pengaturan kembali waktu operasional kerja peralatan fasilitas sesuai kebutuhan, misalnya jam kerja Chiller
Mengoperasikan lift secara bergantian menurut zoning lantai hotel yang disesuaikan dengan tingkat hunian Penyesuaian setting temperatur Air Conditioner pada waktuwaktu tertentu Menurunkan temperatur pengeringan mesin cuci pada saat proses laundry Pengoptimalan penggunaan peralatan komputer, misalnya Timer untuk Turn Off, Stand By, Hibernate, dan sebagainya

27

25/07/2011

1.

Perubahan SOP Fasilitas Hotel (2)

Mematikan peralatan-peralatan elektronik dalam kamar saat staf melakukan housekeeping Penjadwalan ulang jadwal perawatan atau maintenance fasilitas sebagai upaya dari preventive maintenance

Menaikkan setting temperatur ruangan hingga batas maksimum yang masih berada dalam zona nyaman

28

25/07/2011

2.

Renovasi/Penyesuaian Desain Bangunan Hotel


Pemilihan warna cat interior ruangan Mengatur pertukaran panas pada bangunan, misalnya mengindari penggunaan kaca yang terlalu lebar, memberi ruang insulasi udara di bawah atap, dsb

Menggunakan kaca film atau shading curtain pada jendela ruangan


Menggunakan reflector cahaya pada dinding horizontal di luar jendela untuk menambah pencahayaan bias ruangan tanpa menambah beban thermal dalam ruangan Isolasi Sistem Perpipaan Air Panas, sehingga tidak banyak Heat Loss ke Lingkungan

Penggunaan konsep Green Roof pada atap bangunan hotel

29

25/07/2011

3.

Penggunaan Teknologi Berbasis Hemat Energi (1)

Penggunaan sensor waktu dan intensitas cahaya otomatis pada lampu


Pemakaian jenis lampu yang hemat energi, misalnya penggantian jenis ballast konvensional dengan ballast elektronik pada lampu berjenis fluorescent Pemakaian peralatan fasilitas dengan teknologi hemat energi. Misalnya: Teknologi VRV Multi Split Variable Speed Drive (pengatur jumlah Freon yang disirkulasi dengan beban yang dibutuhkan), Inverter (menghindar fluktuasi temperatur), Eco-Patrol (penyesuaian temperatur ruangan berdasarkan tingkat hunian) pada peralatan AC

30

25/07/2011

3.

Penggunaan Teknologi Berbasis Hemat Energi (2)


Adopsi teknologi inverter pada pompa air


Sistem kontrol atau monitoring pemakaian listrik yang computerized, terpusat dan terintegrasi untuk tiap-tiap fasilitas hotel sehingga memudahan manajemen dalam mengelola distribusi energi Menggunakan energi terbarukan sebagai sumber energi baru bagi operasional hotel

31

25/07/2011

4.

Pelatihan dan Pengembangan Sumber Daya Manusia (SDM) (1)

Melakukan pelatihan secara berkala tentang manajemen energi dibidang perhotelan Melakukan pelatihan terkait hal teknis dari operasional fasilitas hotel, misalnya konsep perawatan atau maintenance dari mesin pada peralatan fasilitas hotel Melakukan pelatihan softskill yang terkait dengan peningkatan motivasi dan budaya kerja hemat energi kepada para karyawan hotel Adanya komunikasi yang baik dan terintegrasi diantara seluruh karyawan terkait dengan pelaksanaan rencana penghematan energi

32

25/07/2011

4.

Pelatihan dan Pengembangan Sumber Daya Manusia (SDM) (2)

Adanya sistem penghargaan bagi staf atau karyawan yang dinilai memiliki komitmen yang tinggi dalam hal hemat energi per periode tertentu. Adanya komitmen dalam melakukan upaya konservasi energi yang bersifat dari level puncak organisasi hingga level bawah dalam struktur organisasi. Adanya kepemilikan saham pada karyawan hotel untuk meningkatkan rasa memiliki dan peduli penghematan energi hotel Membuat materi-materi seruan hemat energi kepada costumer seperti brosur, tiket, poster, dan lain-lain yang berhubungan dengan penggunaan suatu fasilitas hotel

33

25/07/2011

Kriteria & Sub-Kriteria (1)

34

25/07/2011

Kriteria & Sub-Kriteria (2)

35

25/07/2011

Pemilihan Jenis Alternatif Konservasi Energi

Kriteria

Tenaga Kerja

Customer

Reputasi Hotel

Ekonomi

Fasilitas

Sub-Kriteria Ekonomi Biaya Investasi Potensi Penghematan

Sub-KriteriaFasilitas HVAC Water Supply Lighting Elevating Kitchen Laundry

Sub-Kriteria Tenaga Kerja Budaya Kerja Kompetensi Kerja

Sub-Kriteria Customer Adaptasi Customer Kenyamanan Customer

Sub-Kriteria Reputasi Hotel Pelanggan Masyarakat Pemerintah

Alternatif Perubahan SOP Fasilitas Hotel Renovas/Penyesuaiani Desain Bangunan Penggunaan Teknologi Hemat Energi Pelatihan & Pengembangan SDM

36

25/07/2011

Bobot Kriteria & Sub-Kriteria

37

25/07/2011

PROMETHEE Preference Ranking for Enrichment Evaluation

38

25/07/2011

Nilai Judgement Sub-Kriteria


Tingkat hubungan kriteria dengan suatu jenis alternatif tertentu, dengan nilai klasifikasi:
Rendah (0-33), Sedang (34-66), dan Tinggi (67-100)

39

25/07/2011

Nilai Parameter Sub-Kriteria (1)

Contoh: Sub-kriteria Tenaga Kerja Perhitungan nilai d:

Nilaid terendah Nilaid tertinggi Range

=5 = 40 = 35

40

25/07/2011

Nilai Parameter Sub-Kriteria (2)


q = Q1 = 1/3 x 35 = 11,67 p = 23,34 Fungsi preferensi H(d) = 0 H(d) = 0,5 H(d) = 1 jika |d| q jika q < |d| p jika p < |d|

41

25/07/2011

Rekap Nilai Parameter

42

25/07/2011

Nilai Preferensi Alternatif (1)


Nilai preferensi yang digunakan dalam PROMETHEE digunakan untuk mengetahui seberapa besar tingkat preferensi alternatif terhadap alternatif yang lain dalam suatu kriteria
Contoh: Alternatif Perubahan SOP Fasilitas (A1) dan Renovasi/Penyesuaian Desain Bangunan (A2)

43

25/07/2011

Nilai Preferensi Alternatif (2)


Selanjutnya nilai preferensi dari alternatif A1 dan A2 dihitung dengan menggunakan persamaan berikut:

44

25/07/2011

Nilai Preferensi Alternatif (3)


Dengan perhitungan yang sama didapatkan nilai preferensi antar alternatif sebagai berikut:

Keterangan: A1 = Alternatif Perubahan SOP Fasilitas Hotel A2 = Alternatif Renovasi/Penyesuaian Desain Bangunan A3 = Alternatif Penggunaan Teknologi Hemat Energi A4 = Alternatif Pelatihan & Pengembangan SDM

45

25/07/2011

Urutan Parsial (PROMETHEE I)


Berikut ini adalah perhitungan dari nilai leaving flow (+) dan entering flow (-) untuk masing-masing alternatif:

incomparable

46

25/07/2011

Urutan Lengkap (PROMETHEE II)


Sedangkan berikut ini adalah perhitungan untuk nilai netflow (PROMETHEE II) untuk masing-masing alternatif:

Keterangan: A1 = Alternatif A2 = Alternatif A3 = Alternatif A4 = Alternatif

Perubahan SOP Fasilitas Hotel Renovasi/Penyesuaian Desain Bangunan Penggunaan Teknologi Hemat Energi Pelatihan & Pengembangan SDM

47

25/07/2011

Keterkaitan Hasil
Audit Energi 265,26 Kwh/m2 Efisien

Pemilihan Alternatif Jenis Alternatif Konservasi Energi

Pelatihan & Pengembangan SDM

SDM Menjadi Fokus Utama Program Manajemen Energi Untuk Menjaga Tingkat Efisiensi Penggunaan Energi Eksisting

48

25/07/2011

Uji Sensitivitas Bobot Sub-Kriteria


Semakin indikator warna menuju kearah hijau menunjukkan bahwa tingkat sensitivitas nilai bobot sub-kriteria tersebut rendah. Artinya perubahan nilai bobot pada subkriteria ini secara signifikan tidak mempengaruhi hasil keputusan pemilihan alternatif

49

25/07/2011

Daftar Pustaka (1)

Alexander, S. 2002. Green Hotels: Opportunities and Resources for Success. Zero Waste Alliance: Portland Ali Ramdhani, M. 1997. Penetapan Prioritas Lokasi Perumahan Berdasarkan Penggabungan Metoda PROMETHEE dan AHP. Institut Teknologi Bandung: Bandung Badan Standardisasi Nasional. 2000. Prosedur Audit Energi pada Bangunan Gedung. SNI 036196-2000 Behzadian, M, et al. 2002. PROMETHEE: A comprehensive literature review on methodologies and applications. European Journal of Operational Research 200 (2010) 198 215 Brans, J Pierre, and Mareschal Bertrand. 1986. How to decide With PROMETHEE. ULB and VUB Brussels Free Universities

Cahyono, A. 2009. Studi Penghematan Dalam Rangka Audit dan Konservasi Energi di Fakultas Kedokteran Universitas Airlangga. Universitas Airlangga: Surabaya
Ciptomulyono, U. 2000. Pengembangan Model Optimasi Keputusan Multi Kriteria MCDM (Multi Kriteria Decision Making) untuk Evaluasi dan Pemilihan Proyek. Institut Teknologi Sepuluh Nopember: Surabaya Elyza, et al. 2005. Buku Panduan Efisiensi Energi di Hotel. ISBN 979-98399-2-0

50

25/07/2011

Daftar Pustaka (2)

Green Building Council Indonesia, 2011. Greenship Existing Building Version 1.0 Ringkasan Tolok Ukur Hindarto, D.E. (2004). Pelatihan Manajemen Energi Gedung Perkantoran. Departmen Pendidikan Nasional Angkatan IX Tahun Anggaran 2004 Karagiorgas M, et al. 2007. A simulation of the energi consumption monitoring in Mediterranean hotels application in Greece. Energi and Buildings Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 70 Tahun 2009 Tentang Konservasi Eergi Rianto, A. 2007. Audit Energi dan Analisis Peluang Penghematan Konsumsi Energi pada Sistem Pengkondisian Udara di Hotel Santika Premiere Semarang. Jurusan Teknik Elektro Fakultas Teknik Universitas Negeri Semarang. Semarang

Saaty, T. L., 1994. Fundamentals of Decision Making and Priority Theory with The Analytic Hierarchy Process. Pittsburg: RWS Publications
Setyodewanti, R. 2006. Audit Energi untuk Pencapaian Efisiensi Penghematan Listrik di Gedung DPRD Tingkat II Kota Surabaya. Tugas Akhir Jurusan Teknik Industri Institut Teknologi Sepuluh Nopember: Surabaya

51

25/07/2011

Daftar Pustaka (3)

Shiming D, Burnett J. 2002. Energi use and management in hotels in Hong Kong. Hospitality Management 21 (2002) 371380 Sujatmiko W., 2008. Penyempurnaan Standar Audit Energi Pada Bangunan Gedung. Prosiding PPIS. Bandung The Energy Conservation Center Japan, 2009. Energy Conservation for Hotels Energy Conservation for Hotels: Major points, measures, and successful cases of energy conservation for hotels

52

25/07/2011

TERIMA KASIH

53