Anda di halaman 1dari 24

BAB I PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang Tujuan perubahan pembangunan sosial, ekonomi atau (bersifat multidimensional) kemiskinan,

adalah menciptakan pertumbuhan dan perubahan struktur ekonomi, mengurangi menghapuskan mengurangi ketimpangan (disparity), dan pengangguran (Todaro, 2000). Sejalan dengan hal tersebut, maka pembangunan ekonomi daerah menghendaki adanya kerjasama diantara pemerintah, privat sektor, dan masyarakat dalam mengelola sumber daya yang dimiliki oleh wilayah tersebut dalam rangka meningkatkan pertumbuhan ekonomi dan lapangan kerja seluas-luasnya. Indikator keberhasilan pembangunan ditunjukkan oleh pertumbuhan ekonomi dan berkurangnya ketimpangan baik di dalam distribusi pendapatan

penduduk maupun antar wilayah. Berbagai masalah timbul dalam kaitan dengan pertumbuhan dan pembangunan ekonomi wilayah, dan terus mendorong perkembangan konsep-konsep pertumbuhan ekonomi wilayah. Dalam kenyataannya banyak fenomena tentang pertumbuhan ekonomi wilayah. Kesenjangan (ketimpangan) wilayah dan pemerataan pembangunan menjadi permasalahan utama dalam pertumbuhan wilayah, bahkan beberapa ahli berpendapat bahwa pertumbuhan dapat dilihat ekonomi dari wilayah tidak akan bermanfaat potensi dalam wilayah, pemecahan masalah kemiskinan. Beberapa perbedaan antara wilayah beberapa persoalan seperti, pertumbuhan ekonomi, investasi (domestik dan asing), luas wilayah,

Produk Domestik Regional Bruto DKI Jakarta

konsentrasi sebagainya.

industri,

transportasi, ekonomi

pendidikan, wilayah

budaya

dan

lain

Pertumbuhan

adalah

pertumbuhan

pendapatan masyarakat secara keseluruhan yang terjadi di wilayah tersebut,yaitu kenaikan seluruh nilai tambah yang terjadi. Pertumbuhan ekonomi yang cepat akan berdampak terhadap ketimpangan dalam distribusi pendapatan. Apalagi dengan diberlakukannya Undang-Undang No 32 dan 33 Tahun 2004, peranan pemerintah daerah sangat dominan dalam menentukan kebijakan di daerahnya sehingga memungkinkan ketimpangan regional terjadi. Pertumbuhan ekonomi antara DKI Jakarta dengan daerah-daerah sekitarnya menunjukkan perbedaan yang sangat nyata, dimana pada akhir tahun 2001, sektor-sektor unggulan penyumbang Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) DKI Jakarta juga turut menyumbang pada peningkatan PDRB Nasional. Perbedaan ini terjadi karena perbedaan sektor-sektor unggulan. Sebagai Ibukota Negara, DKI Jakarta memiliki berbagai macam sektor unggulan, mulai dari industri pengolahan, jasa. Setiap daerah harus mempunyai sektor yang diunggulkan, namun perlu didukung dengan sektor lainnya, sehingga apabila terjadi krisis dapat didukung oleh sektor pendukung agar perekonomian tetap berjalan. Perhitungan pendapatan regional melalui PDRB bertujuan untuk mengetahui aktivitas ekonomi suatu daerah serta mengetahui tingkat inflasi. Oleh karena itu, PDRB merupakan ukuran aktivitas ekonomi (produktivitas), bukan ukuran kemakmuran (welfare). perdagangan, hotel & restoran, pengangkutan & komunikasi, keuangan, persewaan dan jasa perusahaan, serta jasa-

Produk Domestik Regional Bruto DKI Jakarta

1.2. Identifikasi Masalah Berdasarkan uraian di atas, maka permasalahan yang ingin dilihat dalam penulisan ini adalah : 1. Bagaimana struktur Pendapatan Domestik Regional Bruto (PDRB) DKI Jakarta secara umum? 2. Bagaimana struktur PDRB masing-masing wilayah di DKI Jakarta? 3. Sektor-sektor mana yang memberikan konstribusi terbesar

terhadap PDRB DKI Jakarta? 4. Bagaimana kebijakan Pemda DKI Jakarta terhadap sektor-sektor yang memberikan kontribusi terendah terhadap PDRB DKI Jakarta?

1.3. Maksud dan Tujuan Maksud dan tujuan penulisan makalah ini adalah: 1. Mengetahui metode-metode perhitungan PDRB. 2. Memperkaya wawasan tentang pertumbuhan ekonomi suatu

wilayah, dilihat dari konteks perkembangan PDRB wilayah tersebut. 3. Mengetahui besarnya sumbangan masing-masing sektor pendukung PDRB pada suatu wilayah dan pola pengembangannya.

1.4. Sistematika Penulisan Sistematika penulisan makalah ini meliputi sebagai berikut:

Produk Domestik Regional Bruto DKI Jakarta

1. Pendahuluan yang meliputi latar belakang, identifikasi masalah, maksud dan tujuan, dan sistematika penulisan. 2. Tinjauan teori yang meliputi pengertian tentang PDRB, metode perhitungan PDRB, dan mengukur pertumbuhan ekonomi dengan PDRB. 3. Pembahasan yang meliputi PDRB DKI Jakarta menurut jenis usaha, PDRB masing-masing wilayah di DKI Jakarta, dan kontribusi lapangan usaha terhadap PDRB DKI Jakarta. 4. Kesimpulan dan saran

Produk Domestik Regional Bruto DKI Jakarta

BAB II TINJAUAN TEORI

2.1. Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) adalah jumlah nilai tambah barang dan jasa yang dihasilkan dari seluruh kegiatan perekonomian di seluruh daerah dalam tahun tertentu atau periode tertentu dan biasanya satu tahun. Menurut Robinson Tarigan (2009;18), Produk domestik regional bruto atas dasar harga pasar adalah jumlah nilai tambah bruto (gross value added) yang timbul dari seluruh sektor perekonomian di wilayah itu. Yang dimaksud dengan nilai tambah bruto adalah nilai produksi (output) dikurangi dengan biaya antara (intermediate cost). Nilai tambah bruto mencakup komponen-komponen faktor pendapatan (upah dan gaji, bunga, sewa tanah dan keuntungan), penyusutan, dan pajak tidak langsung neto. Jadi, dengan menghitung nilai tambah bruto dari masing-masing sector dan menjumlahkannya, akan menghasilkan produk domestic regional bruto atas dasar harga pasar.

2.2. Metode Perhitungan PDRB Metode perhitungan PDRB ada dua macam, yaitu atas dasar harga berlaku dan atas dasar harga konstan. PDRB atas dasar harga berlaku merupakan nilai tambah barang dan jasa yang dihitung menggunakan nilai harga yang berlaku pada tahun yang bersangkutan, sementara PDRB atas dasar harga konstan dihitung
Produk Domestik Regional Bruto DKI Jakarta

dengan

menggunakan

dengan

menggunakan

harga

pada

tahun

tertentu sebagai tahun dasar.

2.2.1. PDRB Atas Dasar Harga Berlaku PDRB atas dasar harga berlaku dapat dihitung melalui dua metode, yaitu: 1. Metode Langsung adalah metode perhitungan dengan menggunakan data daerah atau data asli yang menggambarkan kondisi daerah dan digali dari sumber data yang ada di daerah itu sendiri. Metode langsung akan dapat memperlihatkan karakteristik sosial ekonomi setiap daerah. Disamping itu manfaat pemakaian data daerah adalah dapat digunakan untuk menyempurnakan data statistik daerah yang lemah. Metode langsung dapat dilakukan dengan menggunakan tiga macam cara, yaitu pendekatan produksi, pendekatan pendapatan, dan pendekatan pengeluaran. Pendekatan Produksi adalah perhitungan nilai tambah barang dan jasa yang diproduksi oleh suatu kegiatan/sektor ekonomi dengan cara mengurangkan biaya antara dari total nilai total produksi bruto sektor atau sub sektor tersebut. Pendekatan ini banyak digunakan untuk memperkirakan nilai tambah dari sektor/kegiatan yang produksinya berbentuk fisik/barang, seperti pertanian, pertambangan, dan industri dan sebagainya. Pendekatan ini bisa juga disebut pendekatan nilai tambah.

Produk Domestik Regional Bruto DKI Jakarta

Nilai tambah merupakan nilai yang ditambahkan pada barang dan jasa yang dihasilkan oleh unit produksi dalam proses produksi dari input antara yang dikeluarkan untuk menghasilkan barang dan jasa tersebut. Nilai yang ditambahkan ini sama dengan balas jasa faktor produksi atas ikut sertanya dalam proses produksi. Dalam pendekatan pendapatan ini, nilai tambah dari kegiatan-kegiatan ekonomi dihitung dengan cara menjumlahkan semua balas jasa faktor produksi yaitu upah dan gaji, surplus usaha, penyusutan dan pajak tak langsung neto. Untuk sektor Pemerintahan dan usaha yang sifatnya tidak mencari keuntungan, surplus usaha (bunga neto, sewa tanah dan keuntungan) tidak diperhitungkan. Metode pendekatan pendapatan banyak dipakai pada sektor jasa, tetapi tidak dibayar setara harga pasar, misalnya sektor pemerintahan. Sedangkan pendekatan pengeluaran adalah

menjumlahkan nilai penggunaan akhir dari barang dan jasa yang diproduksi di dalam negeri. Kalau dilihat dari segi penggunaan, maka total penyediaan/produksi barang dan jasa itu digunakan untuk konsumsi rumah tangga, konsumsi lembaga swasta yang tidak mencari untung, konsumsi pemerintah, pembentukan modal tetap bruto (investasi), perubahan stok dan ekspor neto. Jadi produk domestik regional dihitung dengan cara menghitung berbagai komponen pengeluaran akhir yang membentuk PDRB tersebut. Secara umum pendekatan pengeluaran

Produk Domestik Regional Bruto DKI Jakarta

dapat dilakukan dengan cara sebagai berikut: a. Metode pendekatan penawaran yang terdiri dari metode arus barang dan metode penjualan eceran. b. Metode pendekatan permintaan yang terdiri dari pendekatan survei pendapatan dan pengeluaran rumah tangga, metode data anggaran belanja, metode balance sheet dan metode statistik perdagangan luar negeri.

2. Metode Tidak Langsung adalah metode penghitungan dengan cara alokasi, yaitu mengalokir Produk Domestik Bruto Nasional menjadi PDRB Provinsi dan/atau dengan indikator menggunakan beberapa indikator

lainnya yang cocok sebagai alokator. setiap sektor, jumlah produksi fisik,

Alokator yang tenaga kerja,

digunakan dapat berupa: nilai produk bruto atau neto penduduk, dan alokator lainnya yang sesuai. Dengan menggunakan salah satu atau kombinasi dari beberapa alokator tersebut dapat diperhitungkan untuk nilai persentase/bagian masing-masing provinsi

tambah suatu sektor atau sub sektor.

2.2.2. PDRB Atas Dasar Harga Konstan Perkembangan PDRB atas dasar harga berlaku dari tahun ke tahun menggambarkan perkembangan PDRB yang

Produk Domestik Regional Bruto DKI Jakarta

disebabkan oleh adanya perubahan dalam volume produksi barang dan jasa yang dihasilkan dan perubahan dalam tingkat harganya. Untuk dapat mengukur perubahan volume produksi atau perkembangan produksi secara nyata, faktor pengaruh harga perlu dihilangkan dengan cara menghitung PDRD atas dasar harga konstan. Produk riil per kapita biasanya juga dipakai sebagai indikator untuk menggambarkan dari tahun perubahan ke tahun. tingkat Untuk kemakmuran ekonomi

perencanaan, proyeksi dan penentuan target, selalu bertitik tolak dari perhitungan atas dasar harga konstan. Secara konsep nilai atas dasar konstan dapat

mencerminkan kuantum produksi pada tahun yang berjalan yang dinilai atas dasar harga pada tahun dasar. Dari segi metode statistiK, suatu nilai atas dasar konstan diperoleh dengan cara: a. Revaluasi. Dilakukan dengan cara mengalikan kuantum pada tahun berjalan dengan harga pada tahun dasar. Dalam praktek, sangat sulit melakukan revaluasi terhadap biaya antara yang digunakan, karena mencakup komponen input yang terlalu banyak disamping data harga yang tersedia tidak dapat memenuhi semua keperluan tersebut. Oleh karena itu, biaya antara atas dasar harga konstan biasanya diperoleh dari perkalian output pada masingmasing tahun dengan rasio tetap biaya antara terhadap output pada tahun dasar. b. Ekstrapolasi. Nilai tambah masing-masing tahun atas
Produk Domestik Regional Bruto DKI Jakarta

dasar harga konstan diperoleh dengan cara mengalikan nilai tambah pada tahun dasar dengan indeks produksi. Indeks produksi sebagai ekstrapolator dapat merupakan indeks tenaga dari masing-masing jumlah produksi yang dihasilkan yang ataupun indeks dari berbagai indicator produksi seperti kerja, perusahaan dan lainnya dianggap cocok dengan jenis kegiatan yang diestimasi. Ekstrapolasi dilakukan terhadap perhitungan output atas dasar harga konstan. Dengan menggunakan rasio tetap nilai tambah terhadap nilai output akan diperoleh perkiraan nilai tambah atas dasar harga konstan. c. Deflasi. Nilai tambah atas dasar harga konstan diperoleh dengan cara membagi nilai tambah atas dasar harga berlaku masing-masing tahun denngan indeks harga. Indeks harga yang digunakan sebagai deflator biasanya merupakan indeks harga perdagangan besar, indeks harga konsumen dan sebagainya. d. Deflasi berganda. Dalam deflasi berganda ini yang dideflasi adalah output dan biaya antaranya, sedangkan nilai tambah diperoleh dari selisih antara output dan biaya antara hasil deflasi tersebut. Indeks harga perdagangan besar sesuai dengan cakupan komoditinya. Sedangkan deflator untuk biaya antara adalah indeks harga dari komponen input terbesar. Kenyataan sangat sulit melakukan deflasi terhadap biaya antara, disamping karena komponennya terlalu banyak

Produk Domestik Regional Bruto DKI Jakarta

10

juga karena indeks harganya belum tersedia dengan baik.

Tujuan menggunakan kedua metode tersebut adalah untuk memperkecil resiko dan kesalahan dalam masa mendatang karena berbagai sebab, antara lain: ketidaktahuan, kelangkaan data, tersebarnya data ke berbagai negara/daerah. Secara teoritis hasil kedua metode tersebut harus identik.

2.3. Mengukur Pertumbuhan Ekonomi Dengan PDRB Indikator yang umum digunakan untuk mengetahui

pertumbuhan ekonomi suatu wilayah adalah nilai Produk Domestik Regional Bruto (PDRB). Selama ini perhitungan PDRB yang dilakukan oleh Badan Pusat Statistik (BPS) adalah PDRB dengan pendekatan produksi yang dibentuk dari sembilan sektor atau lapangan usaha, yaitu (1) Pertanian, (2) Pertambangan dan Penggalian, (3) Industri Pengolahan, (4) Listrik, Gas dan Air Bersih, (5) Konstruksi/Bangunan, (6) Pedagangan, Hotel dan Restoran, (7) Pengangkutan dan Komunikasi, (8) Keuangan, Persewaan dan Jasa Perusahaan, dan (9) Jasa-jasa. Sektor-sektor ini selanjutnya dikelompokan ke dalam 3 sektor yaitu: Sektor Primer yaitu sektor yang tidak mengolah bahan mentah/baku, hanya mendayagunakan sumber daya alam, terdiri dari sektor pertanian, pertambangan dan penggalian. Sektor kedua yaitu Sektor Sekunder, yang mengolah bahan mentah/baku menjadi barang yang lebih tinggi nilainya, mencakup industri pengolahan, listrik, gas dan air bersih, dan konstruksi. Sektor ketiga adalah Sektor Tersier, yang memproduksi dalam bentuk jasa mencakup perdagangan, hotel

Produk Domestik Regional Bruto DKI Jakarta

11

dan restoran, pengangkutan dan komunikasi, bank dan lembaga keuangan lainnya, dan jasa-jasa. Perhitungan pendapatan wilayah dengan PDRB dilakukan dengan tujuan (1) mengetahui aktivitas ekonomi di suatu daerah dengan membandingkan PDRB daerah lain, (2) mengetahui tingkat inflasi (% perubahan Indeks Harga Implisit dua tahun yang berurutan), (3) gambaran struktur perekonomian yang merupakan kontribusi masingmasing sektor kegiatan ekonomi terhadap pembentukan PDRB. Laju pertumbuhan PDRB, atas dasar harga konstan diperoleh dengan mengurangi nilai pada tahun kedepan dengan nilai tahun ke n-1 dibagi dengan nilai pada tahun ke n-1 dikalikan dengan 100 persen. Laju pertumbuhan menunjukkan tingkat perkembangan agregat pendapatan untuk masing-masing tahun dibandingkan dengan tahun sebelumnya.

Produk Domestik Regional Bruto DKI Jakarta

12

BAB III PEMBAHASAN

3.1. PDRB DKI Jakarta Menurut Jenis Usaha Berdasarkan data BPS DKI Jakarta tahun 2011 jika dibandingkan tahun 2010 dapat dilihat pada Tabel berikut :

Tabel 1. Peningkatan PDRB DKI Jakarta Menurut Lapangan Usaha Berdasarkan Harga Berlaku (Jutaan Rupiah)
Lapangan Usaha Pertanian Pertambangan dan Penggalian Industri Pengolahan Listrik, Gas & Air Bersih Konstruksi/Bangunan Perdagangan, Hotel & Restoran Pengangkutan & Komunikasi Keuangan, Persewaan & Jasa Perusahaan Jasa-jasa Total
Sumber : BPS DKI Jakarta

2010 849.560 3.704.281 135.643.231 9.012.257 98.424.987 178.357.449 87.688.423 239.155.971 109.253.577 862.089.737

2011 918.803 5.139.915 153.505.112 9.667.646 112.810.496 204.480.250 101.265.389 270.951.564 124.065.602 982.804.778

% Kenaikan 8.15% 38.76% 13.17% 7.27% 14.62% 14.65% 15.48% 13.29% 13.56% 14.00%

% Kontribusi 0.09% 0.52% 15.62% 0.98% 11.48% 20.81% 10.30% 27.57% 12.62%

Produk Domestik Regional Bruto DKI Jakarta

13

Gambar 1. Persentase Per Sektor Penyumbang PDRB DKI Jakarta Tahun 2011

Tahun 2011
Pertanian 0.52% 12.62% 0.09% 15.62% 0.98% 11.48% Pertambangan & Penggalian Industri Pengolahan Listrik, Gas dan Air Bersih Bangunan 20.81% Perdagangan, Hotel dan Restoran 10.30% Pengangkutan dan Komunikasi Keuangan, Persewaan dan Jasa Perusahaan Jasa-Jasa

27.57%

Peningkatan PDRB atas dasar harga berlaku, ditopang oleh tiga sektor utama yaitu keuangan, persewaan, jasa perusahaan, sektor perdagangan, hotel, restoran, serta sektor industri pengolahan terhadap total perekonomian DKI Jakarta mencapai sekitar 64% pada 2011. Berdasarkan PDRB atas dasar harga berlaku pada 2011, sektor ekonomi yang menghasilkan nilai tambah bruto produk barang dan jasa terbesar adalah sektor keuangan, real estat, dan jasa perusahaan sebesar Rp270,9 Triliun. Selanjutnya disusul oleh sektor perdagangan, hotel dan restoran mencapai Rp204,4 Triliun, dan sektor industri pengolahan sebesar Rp153,5 Triliun. PDRB Jakarta berasal dari sektor 14

Produk Domestik Regional Bruto DKI Jakarta

tersier meliputi perdagangan, keuangan, jasa, dan pengangkutan mencapai 71,3%, disusul sektor sekunder yakni industri pengolahan, konstruksi, listrik, gas dan air bersih sebesar 28,1% serta sektor primer yaitu pertanian dan pertambangan sebesar 0,6%.

3.2. PDRB Masing-Masing Wilayah Di DKI Jakarta PDRB DKI Jakarta merupakan akumulasi dari PDRB wilayahwilayah administratif-nya. Dari data yang dikeluarkan oleh BPS DKI Jakarta Tahun 2012, laju pertumbuhan PDRB pada masing-masing wilayah sepanjang Tahun 2011 relatif sama. Jumlah serta laju pertumbuhan PDRB masing-masing wilayah di DKI Jakarta Tahun 2011 dapat di lihat pada tabel di bawah ini.

Tabel 2. PDRB

Atas Dasar Harga

Berlaku

Masing-Masing

Wilayah Serta Laju Pertumbuhannya Tahun 2011. Wilayah Kepulauan Seribu Jakarta Selatan Jakarta Timur Jakarta Pusat Jakarta Barat Jakarta Utara Total PDRB 5.544.890 216.385.327 165.710.005 259.680.387 196.698.266 183.061.494 1.027.080.369 % Kontribusi 0.54 21.07 16.13 25.28 19.15 17.82 % Laju Pertumbuhan 8.17 6.98 6.28 6.95 6.25 6.36

Sumber : DKI Jakarta Dalam Angka 2012. BPS DKI Jakarta

Produk Domestik Regional Bruto DKI Jakarta

15

Gambar 2. Besarnya PDRB Masing-Masing Wilayah Di DKI Jakarta Tahun 2011

Tahun 2011
183,061,494 5,544,890 216,385,327 196,698,266

Kepulauan Seribu Jakarta Selatan Jakarta Timur Jakarta Pusat Jakarta Barat Jakarta Utara 165,710,005

259,680,387

Dari Tabel 2. dan Gambar 2. di atas dapat dilihat bahwa PDRB terbesar DKI Jakarta Tahun 2011 berasal dari wilayah Jakarta Pusat sebesar Rp259,7 Miliar (25.28%), disusul secara berturut-turut yaitu Jakarta Selatan sebesar Rp216,4 Miliar (21.07%), Jakarta Barat sebesar Rp196,7 Miliar (19.15%), Jakarta Utara sebesar Rp183 Miliar (17.82%), Jakarta Timur sebesar Rp165,7 Miliar (16.13%) dan Kepulauan Seribu sebesar Rp5,5 Miliar (0.54%). Sementara persentasi laju pertumbuhan PDRB tertinggi terjadi di wilayah Kepulauan Seribu, disusul secara berturut-turut yaitu Jakarta Selatan, Jakarta Pusat, Jakarta Utara, Jakarta Timur dan Jakarta Barat. Tingginya PDRB wilayah Jakarta Pusat (Sumber: DKI Jakarta Dalam Angka 2012. BPS DKI Jakarta) didukung oleh beberapa fakta

Produk Domestik Regional Bruto DKI Jakarta

16

dari beberapa lapangan usaha, yaitu : a. Jumlah Hotel berbintang dan melati di Jakarta Pusat sebanyak 170 buah (45.3%) dari 375 di seluruh DKI Jakarta. b. Jumlah Surat Izin Usaha Perdagangan (SIUP) yang diterbitkan dalam Tahun 2011 kepada ketiga jenis usaha (besar, menengah, kecil) adalah sebanyak 7.702 (25.9%) dari total 29.699 lembar SIUP. c. Jumlah Pasar yang dikelola Perusahaan Daerah di Jakarta Pusat sebanyak 28 (8.7%) dari 150 pasar. d. Jumlah pelanggan gas di Jakarta Pusat sebanyak 4.512 HH (32.9%) dari total 13.705 HH untuk seluruh DKI Jakarta. e. Jumlah Rumah Susun yang ada di Jakarta Pusat sebanyak 2.698 unit (25.6%) dari total 10.525 unit di DKI Jakarta. f. Jumlah Tabungan pada Bank Umum di Jakarta Pusat sebanyak Rp68,374 Miliar (27.1%) dari total Rp251,915 Miliar pada akhir Desember 2011 di seluruh DKI Jakarta.

3.3. Kotribusi Lapangan Usaha Terhadap PDRB DKI Jakarta Dari Tabel 1. di atas, tergambar jelas bahwa hampir seluruh lapangan usaha mengalami peningkatan di atas angka 10% kecuali Pertanian yang hanya mencapai angka peningkatan 8%. penggalian sebesar 38.76%, namun lapangan usaha Walaupun ini hanya peningkatan tertinggi dicapai oleh lapangan usaha Pertambangan dan memberikan kontribusi yang kecil terhadap PDRB DKI Jakarta yaitu sebesar 0.52%. kontribusi terbesar terhadap PDRB DKI Jakarta tahun
Produk Domestik Regional Bruto DKI Jakarta

17

2011 berasal dari 3 lapangan usaha unggulan yaitu Keuangan, Persewaan & Jasa Perusahaan sebesar 270,9 triliun (27.57%), Perdagangan, Hotel & Restoran sebesar 204,5 triliun (20.81%) dan Industri Pengolahan sebesar 153,5 triliun (15.62%). Kontribusi lapangan usaha tersebut didukung dengan kenyataan bahwa DKI Jakarta sebagai Ibukota Negara Republik Indonesia, dimana terdapat berbagai fasilitas tinggal, bekerja, berinvestasi dan juga sebagai tujuan kunjungan wisatawan asing maupun domestik. Beberapa data di bawah ini akan menunjukkan peranan sektor-sektor pendukung utama PDRB DKI Jakarta, yaitu : a. Jumlah Bank Umum, Bank Pemerintah, Bank Asing yang ada di DKI Jakarta adalah sebanyak 78 Bank dengan jumlah kantor mencapai 3.649 unit. b. Jumlah Perusahaan Industri di DKI Jakarta sebanyak 1.588 yang menyerap 312.571 tenaga kerja serta memiliki nilai output sebesar 209.723,4 triliun. c. Nilai import sepanjang tahun 2011 sebesar 41,95 triliun USDollar, dan nilai eksport mencapai 11,04 triliun US Dollar. d. Memiliki 8 objek wisata (Taman Impian Jaya Ancol, Taman Mini Indonesia Indah, Kebun Binatang Ragunan, Monumen Nasional, Museum Nasional, Museum Satria Mandala, Museum Sejarah Jakarta, Pelabuhan Sunda Kelapa), telah menarik wisatawan domestik sebanyak 14.962.253 orang (data tahun 2007), dan menerima kunjungan wisatawan asing pada tahun 2011 sebanyak 2.003.944 orang (26.20%) dari total 7.649.731 orang yang datang ke Indonesia.

Produk Domestik Regional Bruto DKI Jakarta

18

Lapangan usaha lain memberikan kontribusi yang tidak begitu besar terhadap PDRB DKI Jakarta. Kontribusi terkecil (<1%) adalah dari lapangan usaha Pertanian (0.09%), disusul oleh Pertambangan dan Penggalian (0.52%), Listrik, Gas & Air Bersih (0.98%).

Produk Domestik Regional Bruto DKI Jakarta

19

BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN

4.1. Kesimpulan Dari pembahasan di atas, beberapa hal dapat disimpulkan terhadap Produk Domestik Regional Bruto DKI Jakarta, sebagai berikut: a. Urutan prioritas sektor-sektor yang memberikan kontribusi pada PDRB DKI Jakarta sebagai berikut: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Keuangan, Persewaan dan Jasa Perusahaan Perdagangan, Hotel dan Restoran Industri Pengolahan Jasa-Jasa Bangunan Pengangkutan dan Komunikasi Listrik, Gas dan Air Bersih Pertambangan & Penggalian Pertanian

b. PDRB DKI Jakarta menunjukkan peningkatan yang signifikan setiap tahunnya, yaitu dengan mengalami peningkatan rata-rata di atas 10%. Hal ini menunjukkan bahwa kondisi perekonomian DKI Jakarta mengalami pertumbuhan positif setiap tahunnya. Pertumbuhan ekonomi DKI Jakarta ini juga berkontribusi sangat

Produk Domestik Regional Bruto DKI Jakarta

20

positif terhadap PDRB Nasional. c. Lapangan usaha yang berkontribusi sangat besar terhadap PDRB DKI Jakarta adalah lapangan usaha Keuangan, Persewaan & Jasa Perusahaan, lapangan usaha Perdagangan, Hotel & Restoran, dan lapangan usaha Industri Pengolahan, yang mencapai 64% dari total PDRB DKI Jakarta. d. Kontribusi terkecil terhadap PDRB DKI Jakarta berasal dari

lapangan usaha Pertanian, lapangan usaha Pertambangan & Penggalian, lapangan usaha Listrik, Gas & Air Bersih, yang hanya mencapai 1.59% dari total PDRB DKI Jakarta. e. Wilayah Administratif Jakarta Pusat memiliki PDRB terbesar

dibandingkan dengan wilayah lain di DKI Jakarta, dimana mencapai Rp259,7 Miliar (25.28%), walaupun dengan laju pertumbuhan ketiga terbesar. Laju pertumbuhan terbesar terjadi di Kabupaten Kepulauan Seribu yang mencapai 8.17%, namun Kabupaten Kepulauan Seribu memiliki PDRB terendah dibanding wilayah lain, yang hanya mencapai Rp5,54 Miliar (0.54%) dari total PDRB DKI Jakarta. f. Jakarta Pusat memiliki PDRB terbesar didukung oleh faktor jumlah lembaga keuangan, jumlah hotel dan restoran, pusat perdagangan serta hampir sebagian besar kantor pemerintahan maupun perwakilan negara sahabat berada di Jakarta Pusat. g. Kebijakan Pemda DKI Jakarta terhadap sektor-sektor yang

menyumbang kecil bagi PDRB DKI Jakarta adalah memberikan keleluasaan kepada daerah-daerah sekitar untuk mengembangkan sektor-sektor tersebut (terutama sektor primer). Hal ini mengingat

Produk Domestik Regional Bruto DKI Jakarta

21

secara

geografis

DKI

Jakarta

yang

sudah

padat

dengan

perkantoran dan hunian tidak memungkinkan untuk membuka lahan pertanian.

4.2. Saran Beberapa hal yang disarankan terkait dengan PDRB DKI Jakarata adalah sebagai berikut: 1. Meningkatkan sektor-sektor primadona penyumbang PDRB melalui regulasi yang dapat meningkatkan investasi tanpa menghilangkan wibawa Pemda DKI Jakarta. 2. Mempertahankan Jakarta. 3. Diperlukan kebijakan yang komprehensif (grand design) agar lokasi-lokasi sektor-sektor penyumbang PDRB DKI Jakarta dapat tersebar secara merata di seluruh wilayah yang ada di DKI Jakarta. Dengan kebijakan ini, maka diharapkan tidak terjadi kesenjangan produktivitas ekonomi dan pembangunan yang pada akhirnya dapat meningkatkan kesejahteraan masyarakat secara menyeluruh di DKI Jakarta. dan apabila memungkinkan meningkatkan

sektor-sektor primer dalam memberikan kontribusi pada PDRB DKI

Produk Domestik Regional Bruto DKI Jakarta

22

DAFTAR PUSTAKA

Anonymous, (2009), Metode Perhitungan PDRB. Metode Perhitungan PDRB Atas Dasar harga Berlaku, Wordpress.com (7 Desember 2009). Tarigan, Robinson (2005), Ekonomi Regional. Teori dan Aplikasi. Edisi Revisi, Jakarta, Penerbit Bumi Aksara. Badan Pusat Statistik DKI Jakarta

Produk Domestik Regional Bruto DKI Jakarta

23

LAMPIRAN

Produk Domestik Regional Bruto DKI Jakarta

24

Anda mungkin juga menyukai