Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

Pemberian ASI Di Fasilitas Kesehatan

1

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

Gambaran Umum Modul : Tujuan
Tujuan modul ini adalah untuk menginformasikan metodologi pelatihan berbasis kompetensi bagi fasilitator yang, jika diimplementasikan sesuai rancangannya, akan mendorong dokter menguasai pengetahuan, kompetensi dan keterampilan yang diperlukan untuk mempromosikan, menerapkan dan mempertahankan pemberian ASI di fasilitas kesehatan pada neonatus.
2

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

Gambaran Umum Modul: Latar Belakang
Kebijakan nasional Indonesia melindungi, mempromosikan dan mendukung pemberian ASI. Inisiatif nasional untuk menambah jumlah rumah sakit yang berkomitmen terhadap “Sepuluh Langkah Menuju Keberhasilan Menyusui” seperti yang dinyatakan oleh WHO/UNICEF pada tahun 1989 akan memberikan dampak terhadap praktek tenaga kesehatan. Dokter bertanggung jawab untuk melaksanakan dan mengupayakan pendidikan pemberian ASI di tempat kerjanya masing-masing
3

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

Analisis Tugas : Tugas
Melengkapi Penilaian Neonatus dan Mengimplementasikan Kebijakan dan Prosedur Neonatus Masuk Untuk Dirawat/Keluar Menurut Standar Pelayanan dan Protokol Untuk Mempromosikan dan Melaksanakan Pemberian ASI di Fasilitas Kesehatan Bagi Neonatus.

4

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

Analisis Tugas: Kompetensi 1
1.Kompetensi: Mempromosikan Pemberian ASI di Fasilitas Kesehatan pada Neonatus Keterampilan 1.1Mendorong semua ibu dengan neonatus cukup bulan yang sehat serta bayi prematur berisiko rendah yang lahir setelah kehamilan 34 minggu tanpa masalah pernapasan atau syaraf untuk mempraktekkan inisiasi menyusu dini 1.2Mempraktekkan 24 jam rawat gabung yaitu bayi dirawat bersama ibu dan bayi tidur dalam jangkauan tangan ibu.
5

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

1.3.Ibu dianjurkan menyusui secara eksklusif hingga akhir bulan keenam, kemudian dengan makanan pendamping ASI yang adekuat, menyusui diteruskan sampai 2 tahun atau lebih. Menginformasikan keuntungan ASI dan menyusui bagi ibu-bayi pada ayah dan ibu. 1.4.Mengusulkan untuk tidak memberikan dot dan botol atau empeng pada bayi mereka.
6

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

Analisis Tugas: Kompetensi 2
1. Kompetensi: Menerapkan Pemberian ASI yang Berhasil Untuk Neonatus Keterampilan 2.1 Mengikuti “Sepuluh Langkah Menuju Keberhasilan Menyusui “. 2.2 Melatih semua staf pelayanan kesehatan sesuai kebutuhan untuk menerapkan pemberian ASI yang berhasil. 2.3 Membantu ibu untuk mengawali inisiasi menyusu dini dan mempertahankan keberhasilan menyusui

7

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

Analisis Tugas: Kompetensi 3
1. Kompetensi: Menilai Keberhasilan Pemberian ASI pada Neonatus Keterampilan 3.1 Menilai keberhasilan pemberian ASI dengan mengevaluasi: •Posisi yang benar. •Pelekatan yang baik. •Menyusu yang efektif. •Kesulitan yang ditemui selama menyusui. 3.2 Mengevaluasi neonatus yang memiliki

8

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

Analisis Tugas: Kompetensi 4
1. Kompetensi: Mencegah dan menangani masalah dan kesulitan yang ditemui selama menyusui Keterampilan 4.1 Memantau neonatus yang mempunyai masalah menyusu 4.2 Merawat dan menatalaksana neonatus yang mempunyai masalah menyusu
9

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

Analisis Tugas: Kompetensi 5
1. Kompetensi: Mempromosikan dan menerapkan pemerahan dan penyimpanan ASI ketika diindikasikan Keterampilan 5.1 Mengajarkan pada ibu indikasi dan cara/ tehnik memerah ASI dengan tangan. 5.2 Mengajarkan pada ibu indikasi dan panduan untuk memerah ASI secara mekanik. 5.3 Mengajarkan pada ibu indikasi dan 10 panduan penyimpanan ASI perah

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

Tujuan
Tujuan dari sesi ini adalah memperkenalkan kepada peserta pengetahuan dan keterampilan yang diperlukan untuk mempromosikan praktek pemberian ASI eksklusif selama enam bulan pada bayi cukup bulan yang sehat dan bayi prematur berisiko rendah yang lahir setelah kehamilan 34 minggu tanpa masalah pernapasan. Teknik untuk mengawali pemberian ASI secara dini, pengidentifikasian masalah dan tatalaksana berbagai masalah tersebut juga dibahas. Metode untuk memerah dan menyimpan ASI diulas sehingga dokter dapat mengajarkan bagaimana menyusui neonatus yang belum bisa menyusu.
11

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

Latar Belakang
ASI merupakan makanan paling sesuai untuk semua neonatus, termasuk bayi prematur. ASI memiliki keuntungan-keuntungan gizi, imunologi dan fisiologi dibandingkan susu formula komersial atau jenis susu lainnya. ASI terutama sangat penting bagi berbagai negara berkembang dimana biaya dan metode persiapan susu formula bisa mengarah kepada asupan gizi yang tidak memadai dan/atau penyakit.
12

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

Studi HSP tahun 2006 di Jawa dan Sumatra: Peluang
Urban n=2690 Kontak Asuhan Neonatus Kontak Pada Minggu Pertama Neonatus Oleh SpOG Oleh Bidan Dukungan Pemberian ASI 79% 65,5% 13% 80% 90% Rural n=4447 61% 50% 5% 90% 83%
13

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

Studi HSP: Tantangan
Urban Pernah menyusui Pemberian ASI pertama Makanan Pre-lakteal Susu formula Air Madu 97% 17 jam 59% 86% 8,7% 8,1% Rural 97% 20 jam 59% 57% 23,6% 18,4%
14

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

Tujuan Pembelajaran
1. Mendefinisikan keuntungan menyusui. 2. Mendorong semua ibu dengan neonatus cukup bulan yang sehat serta bayi prematur berisiko rendah yang lahir setelah usia kehamilan 34 minggu tanpa kesulitan pernapasan untuk memberikan ASI secara eksklusif pada bayinya sampai akhir bulan keenam.
15

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

Tujuan Pembelajaran

(lanjutan ...)

3. Mengikuti “Sepuluh Langkah Menuju Keberhasilan Menyusui ”. 4. Mengawali dan mempertahankan pemberian ASI. 5. Mengevaluasi pemberian ASI pada neonatus untuk memastikan posisi yang benar, kelekatan yang baik dan pengisapan yang efektif. 6. Mengidentifikasi berbagai masalah dalam menyusui, pencegahan serta penanganannya.
16

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

Tujuan Pembelajaran (lanjutan ... )
7. Menatalaksana neonatus dengan kesulitan dalam menyusu. 2. Mendefinisikan metode dan teknik memerah serta menyimpan ASI perah

17

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

AIR SUSU IBU
• ASI merupakan minuman yang dipilih untuk semua neonatus, termasuk bayi kurang bulan. ASI memiliki manfaat nutrisi, imunologis dan psikologis dibandingkan dengan susu formula dan jenis susu lainnya.
18

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

ASI EKSKLUSIF
Bayi hanya diberi ASI saja tanpa cairan atau makanan lain, dianjurkan diberikan selama 6 bulan pertama kehidupannya

19

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

INISIASI MENYUSU DINI
Memberi kesempatan bayi menyusu sendiri segera setelah lahir dengan meletakkan bayi di dada atau perut ibu dan kulit bayi melekat pada kulit ibu (skin to skin contact) setidaknya selama 1 – 2 jam sampai bayi menyusu sendiri
20

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

AIR SUSU IBU
• Semua neonatus sehat dan cukup bulan serta bayi kurang bulan risiko rendah (lahir setelah usia kehamilan 34 minggu tanpa masalah pernapasan) harus diberi ASI eksklusif selama 6 bulan. • Bayi harus diberi ASI sesuai permintaannya baik siang maupun malam tanpa dibatasi frekuensi atau waktunya
21

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

AIR SUSU IBU
ASI dari ibu bayi kurang bulan diketahui memiliki jumlah protein, antibodi IgA, kolesterol dan asam lemak yang lebih tinggi

22

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

AIR SUSU IBU
• Ibu dan bayi dirawat gabung kecuali pada situasi tertentu yang memerlukan perawatan NICU. Apabila bayi dirawat di NICU, sebaiknya disediakan kursi yang nyaman di tempat yang tenang agar ibu dapat tetap memberikan ASI. • ASI mulai diberikan dalam waktu satu jam setelah lahir dan jangan diberikan cairan atau makanan lain selama 6 bulan pertama 23

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

Keuntungan Menyusui Dengan Segera
• Pengisapan bayi pada payudara merangsang pelepasan oksitosin sehingga membantu involusi uterus dan membantu mengendalikan perdarahan. • Memfasilitasi kedekatan hubungan ibu dan neonatus. • Mengoptimalkan produksi ASI. • Mudah dan ekonomis bagi ibu.
24

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

Penting Pemberian ASI Eksklusif
• Kebijakan nasional Indonesia melindungi, mempromosikan dan mendukung pemberian ASI. Semua RS Sayang bayi harus mengikuti Sepuluh Langkah Menuju Keberhasilan Menyusui seperti yang tertera pada pernyataan WHO/UNICEF tahun 1989.
25

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

Sepuluh Langkah Menuju Keberhasilan Menyusui
• • • • Memiliki kebijakan tertulis mengenai pemberian ASI dikomunikasikan secara rutin dengan staf pelayanan kesehatan. Melatih semua staf pelayanan kesehatan yang diperlukan untuk menerapkan kebijakan tersebut. Memberitahukan keuntungan dan tatalaksana pemberian ASI pada semua ibu hamil. Membantu ibu memulai pemberian ASI dalam waktu setengah jam setelah kelahiran.
26

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

Sepuluh Langkah Menuju Keberhasilan Menyusui (lanjutan ...)
5. Memperlihatkan kepada ibu yang belum berpengalaman bagaimana cara meneteki dan tetap memberikan ASI meskipun ibu terpisah dari neonatus. 2. Tidak memberikan makanan atau minuman lain selain ASI kepada neonatus kecuali diindikasikan secara medis. 3. Mempraktekkan rawat gabung: Mengijinkan ibu dan neonatus untuk terus bersama-sama 24 jam sehari.
27

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

Sepuluh Langkah Menuju Keberhasilan Menyusui (lanjutan ...)
8. Mendorong pemberian ASI setiap saat neonatus memintanya. 9. Tidak memberikan dot atau empeng pada neonatus yang diberi ASI. 10. Mendorong dibentuknya kelompok pendukung ASI dan merujuk para ibu ke kelompok tersebut ketika mereka sudah keluar dari RS atau klinik.
28

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

FISIOLOGI MENYUSUI
Mengawali dan Mempertahankan Pemberian ASI Mempertahankan produksi ASI yang mencukupi dapat diawali dengan cara inisiasi menyusu dini yaitu memberikan kesempatan bayi menyusu sendiri segera setelah lahir setelah tali pusat dipotong
29

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

KOLOSTRUM
• Kolostrum menstimulasi gerakan usus bayi sehingga lebih cepat bersih dari mekonium. Hal ini akan membantu menghilangkan bilirubin dalam tubuh bayi yang menyebabkan ikterus dan dengan demikian menurunkannya. • Kolostrum jumlahnya sedikit karena disesuaikan dengan jumlah yang mampu ditampung oleh lambung bayi baru lahir.
30

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

TATA LAKSANA INISIASI MENYUSU DINI
3. Memberikan pendampingan dan dukungan yang sesuai dan peka terhadap budaya bagi ibu bersalain. Anjurkan suami atau anggauta keluarga mendampingi ibu waktu bersalin. 4. Anjurkan tindakan non-farmakologis untuk membantu ibu melalui proses persalinan (berikan pijatan, aromaterapi,cairan, bergerak) 5. Biarkan persalinan berlangsung sesuai dengan posisi yang diinginkan ibu

31

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

TATA LAKSANA INISIASI MENYUSU DINI
4. Keringkan bayi secepatnya, biarkan lapisan putih (verniks) yang melindungi kulit bayi. 5. Lakukan kontak kulit ke kulit dengan cara meletakkan bayi di atas dada ibu, menghadap ibu, dan tutupi keduanya dengan kain atau selimut 6. Biarkan bayi mencari payudara ibu sendiri. Ibu akan merangsang bayinya dengan sentuhan dan bisa juga membantu memposisikan bayinya lebih dekat dengan puting ( jangan memaksakan 32 memasukkan puting susu ibu ke mulut bayi )

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

TATA LAKSANA INISIASI MENYUSU DINI
7. Teruskan kontak kulit ke kulit hingga menyusui pertama kali berhasil diselesaikan dan selama bayi menginginkannya. 8. Ibu yang melahirkan melalui operasi juga bisa melakukan kontak kulit ke kulit setelah bersalin

33

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

TATA LAKSANA INISIASI MENYUSU DINI
9. Bayi dipisahkan dari ibunya untuk ditimbang, diukur dan diberikan obat preventif setelah menyusu awal. Tunda prosedur yang invasif atau membuat stres seperti menyuntik vit K dan menetes mata bayi sampai selesainya proses menyusu awal. 10.Jangan memberikan minuman atau makanan pralaktal, kecuali ada indikasi medis yang jelas
34

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

• Bayi dikeringkan dan pemotongan tali pusat dapat dilakukan dengan bayi diletakkan diatas perut ibu • Untuk persalinan yang menggunakan obatobatan, neonatus perlu waktu lebih lama untuk memulai inisiasi menyusu dini.

35

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

• Memberi dorongan kepada ibu untuk mengenali perilaku saat bayi siap untuk menyusu dengan tanda-tanda antara lain : bergerak merangkak kearah payudara, menggerak-gerakan kepalanya mencari puting, sentuhan tangan bayi ke payudara dan puting ibu, bayi mendekatkan tangan kemulutnya, lidah menjilat-jilat kulit ibu, gerakan mengisap, setelah menemukan puting dijilat-jilat, dikulum dan diisap
36

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

• Karena sebagian besar persalinan di Indonesia (60%) terjadi di luar fasilitas kesehatan, inisiatif untuk mendukung dan mempertahankan pemberian ASI di tingkat masyarakat merupakan hal yang esensial. • Dukungan ayah dalam pemberian ASI juga merupakan kunci keberhasilan rencana pemberian ASI. • Dukungan pemberian ASI di tempat kerja bagi karyawan.
37

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

Posisi Menyusui yang Benar
• Tubuh bayi dekat dengan tubuh ibu • Bayi datang dari arah bawah bayi sehingga dagu bayi adalah bagian pertama yang melekat pada payudara dengan hidung menghadap puting ibu • Kepala dan tubuh bayi dalam posisi lurus. Dagu bayi menyentuh payudara ibu, dada bayi melekat pada dada ibu • Seluruh tubuh bayi disangga, tidak hanya bagian leher dan bahu saja.

38

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

Indikator pelekatan yang baik
– Dagu menyentuh payudara – Mulut terbuka lebar – Bibir bawah terlipat ke arah luar – Lebih banyak daerah areola yang terlihat di atas mulut daripada di bawah mulut neonatus – Pengisapan efektif terlihat dari isapan yang lambat, dalam, menelan dan jeda.
39

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

Metode Pemberian Minuman Alternatif Untuk Neonatus
• Jika neonatus tidak dapat menetek, tidak mau disuapi dengan tangan atau botol, pertimbangkan untuk menggunakan sendok atau selang makanan. • Ketika ibu dan neonatus terpisah atau neonatus tidak dapat menetek, ibu harus didorong untuk memompa dan menyimpan ASI-nya untuk mempertahankan produksi ASI dalam jumlah yang memadai.
40

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

Masalah dalam Menyusui:
• Pencegahan: - Memberikan ASI yang sering dan sesuai
permintaan - Pemberian kompres hangat akan membantu saluran ASI tetap terbuka dan ASI mengalir. - Masase payudara dengan lembut - Pengeluaran ASI dengan tangan bisa membantu mencegah pembengkakan

Pembengkakan Payudara

41

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

Masalah dalam Menyusui:
Pembengkakan Payudara (lanjutan ...)
• Tatalaksana -Mengevaluasi berbagai tanda mastitis
atau infeksi payudara yang mungkin perlu diobati dengan antibiotik sistemik sebelum komplikasi lebih jauh (abses payudara) -Pemberian ASI harus terus dilakukan selama pembengkakan
42

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

Masalah dalam Menyusui:
Pembengkakan Payudara (lanjutan ...)
• Tatalaksana
- Pemberian kompres hangat bisa menghilangkan pembengkakan - Pemerahan ASI secara mekanis mungkin perlu untuk mengatasi pembengkakan yang parah
43

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

Masalah dalam Menyusui:
Puting Lecet
• Pencegahan:
– Pengeluaran ASI untuk merangsang aliran ASI – Masase payudara untuk menjaga patensi saluran ASI – Memulai pemberian ASI dari payudara yang tidak sakit atau tidak terkena – Posisikan bayi dengan hati-hati, dekat dengan ibu untuk memastikan kelekatan yang tepat – Perubahan posisi yang sering akan membantu mencegah iritasi jaringan
44

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

Kesulitan dalam Menyusui: Puting Lecet (lanjutan ...)
• tatalaksana:
– Puting harus dijaga tetap bersih dan kering untuk mendukung penyembuhan. Puting harus dioles dengan ASI yang keluar (tidak dengan sabun atau alkohol) dan kering oleh udara. – Puting yang retak atau lecet dapat disebabkan oleh jamur. Ibu dan neonatus harus diperiksa oleh dokter jika kondisi ini terus berlanjut.
45

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

Asuhan Neonatus dengan Kesulitan Menyusu
• Jika isapan bayi lemah atau tidak efektif, memeras ASI dengan tangan dapat membantu mengawali refleks let down dan merangsang neonatus untuk menyusu. • Neonatus dengan refleks isap dan menelan yang tidak terkoordinasi atau kelainan mengisap harus dievaluasi selama menetek untuk mengetahui apakah dengan posisi yang berbeda hasilnya lebih baik atau metode alternatif pemberian ASI perah seperti dengan menggunakan sendok, cangkir atau selang makanan 46

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

Asuhan Neonatus dengan Kesulitan Menyusu (lanjt)
• Semua neonatus yang menunjukkan kesulitan menyusu harus dievaluasi : – Kaji riwayat perinatal. – Penilaian fisis secara menyeluruh termasuk tanda vital dan status kardiorespirasi sebelum dan selama menyusu dan pemeriksaan sistem syaraf. – Pengamatan koordinasi refleks mengisapmenelan-bernapas.
47

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

Asuhan Neonatus dengan Kesulitan Menyusu (lanjt)
• Pada bayi dengan riwayat gawat napas atau anemia, terutama kurang bulan, pertimbangkan pemberian oksigen tambahan melalui kanula nasal atau oksigen yang ditiupkan untuk memastikan oksigenasi yang memadai. • Selama meneteki Bayi Berat Lahir Rendah atau kurang bulan, dukungan suhu mungkin diperlukan dan neonatus harus dipantau dengan seksama. Kontak kulit ibu-bayi bisa membantu masalah ini. Topi bayi akan mengurangi kehilangan panas melalui kepala dan tidak mengganggu kontak kulit dengan kulit.
48

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

Asuhan Neonatus dengan Kesulitan Menyusu (lanjt) • Penambahan berat badan dan asupan nutrisi juga harus dipantau. Ini dapat dilakukan dengan mengevaluasi kepuasan neonatus setelah menetek dan mencatat frekuensi dan panjang waktu menetek, produksi urin, feses dan kenaikan berat badan harian.
49

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

Memerah Dan Menyimpan ASI
• Alasan
– Pembengkakan payudara – Neonatus sakit dan berisiko yang memerlukan asupan alternatif – Ibu tidak hadir untuk menyusui dan ASI harus disimpan – Sebagai persediaan saat bayi dan ibu terpisah – Meningkatkan produksi ASI – Menghilangkan sumbatan duktus

50

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

Memerah Dan Menyimpan ASI
• Alasan ( lanjt ) - Memberi minum bayi sambil bayi belajar
mengisap dari puting yang terbenam. - Memberi minum bayi yang mengalami kesulitan mengisap. - Memberi minum bayi yang ‘menolak’ sambil bayi belajar minum. - Memberi minum BBLR yang tidak dapat menyusu

51

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

Memerah Dan Menyimpan ASI
• Alasan ( lanj )
- Memberi minum bayi sakit yang tidak dapat mengisap dengan kuat. - Menjaga keberadaan ASI apabila ibu atau bayi sakit. - Menyediakan ASI, bila ibu pergi atau bekerja - Mengeluarkan ASI langsung ke mulut bayi - Mencegah puting dan areola menjadi kering atau lecet

52

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

Memerah Dan Menyimpan ASI
• Produksi ASI merupakan akibat langsung dari pengeluaran ASI (demand and supply). Produksi ASI akan sesuai dengan banyaknya ASI yang dikeluarkan. Ibu memeras ASI-nya dengan pola yang mirip setiap 2 jam • Beberapa ibu merasa sulit untuk memerah ASI dibanding dengan menyusui sebenarnya. Ibu harus dianjurkan untuk memerah ASI di lingkungan yang nyaman dan tenang serta meletakkan foto bayinya atau benda kesayangannya dalam jangkauan. 53

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

Memerah Dan Menyimpan ASI
• Prosedur memerah ASI dengan tangan
– Cuci tangan sampai bersih dengan sabun – Jika mungkin perah ASI di tempat yang tenang dan santai. Perasaan santai akan membantu refleks pengeluaran ASI yang lebih baik – Berikan rasa hangat dan lembab pada payudara selama 3 – 5 menit sebelum mengeluarkan ASI – Pijat payudara dengan gerakan melingkar, ikuti dengan pijatan lembut pada payudara dari sisi 54 luar kearah puting

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

Memerah Dan Menyimpan ASI
• Prosedur memerah ASI dengan tangan (lanjt)
- Stimulasi puting dengan lembut dan tarik sedikit kearah luar atau memutarnya dengan jari - Duduk dengan nyaman dan pegang wadah di dekat payudara - Tempatkan ibu jari di bagian atas payudara pada tepi areola (jam 12) dan jari telunjuk di bawah payudara pada tepi areola (jam 6), jari yang lain 55 menyangga payudara.

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

Memerah Dan Menyimpan ASI
• Prosedur memerah ASI dengan tangan (lanjt)
- Tekan kearah belakang kearah dinding dada kemudian kearah depan kearah puting tanpa jari bergeser. Ibu jari dan telunjuk ibu harus menekan sinus laktoferus yang ada dibelakang areola Kadang sinus dapat teraba seperti biji kacang. Bila ibu dapat meraba sinus ini, ibu dapat 56 menekan diatasnya

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

Memerah Dan Menyimpan ASI
• Prosedur memerah ASI dengan tangan (lanjt)
- Tidak boleh ada rasa sakit, bila ada rasa sakit berarti tehniknya salah. Mungkin awalnya tidak ada ASI yang keluar, dengan menekan beberapa kali ASI akan mulai menetes ASI mulai mengalir lebih lancar bila refleks oksitosin menjadi aktif

57

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

Memerah Dan Menyimpan ASI
• Prosedur memerah ASI dengan tangan (lanjt)
- Ulangi dengan pola yang teratur, tekan bagian payudara yang berbeda untuk mengosongkan semua sinus. - Hindari menggosok dengan jari di atas kulit payudara. Gerakan jari harus memutar - Hindari memerah putting. Menekan / menarik puting tidak akan membuat ASI keluar. Hal ini juga terjadi bila bayi hanya mengisap puting.

58

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

Memerah Dan Menyimpan ASI
• Prosedur memerah ASI dengan tangan (lanjt)
- Perah setiap payudara selama 3 – 5 menit sampai aliran makin sedikit, kemudian perah payudara yang satu lagi, kemudian ulangi pada kedua payudara. - Masukkan ASI yang sudah diperah langsung ke dalam wadah yang bersih ( gunakan mangkuk 59 plastik keras atau kaca )

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

Memerah Dan Menyimpan ASI
• Prosedur memerah ASI dengan tangan (lanjt)
- Setiap kali memerah ASI, mungkin jumlah ASI yang keluar akan berbeda, dan ini merupakan hal yang normal - Tampilan ASI berubah selama pemerasan. Pada beberapa sendok pertama akan terlihat bening dan kemudian menjadi putih susu. Beberapa makanan, obat, vitamin, mungkin akan sedikit merubah warna ASI. Lemak ASI akan naik ke atas apabila disimpan
60

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

Memerah Dan Menyimpan ASI
• Prosedur memerah ASI dengan tangan (lanjt)
- Setelah selesai oleskan beberapa tetes ASI pada setiap puting dan biarkan mengering sendiri - Jelaskan bahwa memerah ASI perlu waktu 20 – 30 menit terutama pada beberapa hari pertama, apabila hanya sedikit ASI yang diproduksi. Penting diketahui untuk tidak memerah untuk waktu yang lebih pendek - ASI yang disimpan harus ditutup rapat dan diberi label waktu dan jumlah. Segera dinginkan / bekukan 61

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

Memerah Dan Menyimpan ASI
Prosedur: memerah ASI secara Mekanis
– Dilakukan dengan pompa payudara – Terdapat beberapa jenis pompa payudara: • Manual • Dioperasikan dengan baterai • Dioperasikan dengan listrik – Pemilihan pompa yang sesuai untuk setiap situasi individu bergantung pada seberapa efektif pompa tersebut mengosongkan payudara dan merangsang produksi ASI. 62

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

Memerah Dan Menyimpan ASI
Prosedur: memerah ASI secara mekanis (lanjt)
– Cuci tangan sampai bersih. – Jika memungkinkan, perah ASI di tempat yang tenang dan santai. Bayangkan sedang berada di tempat yang menyenangkan. Pikirkan hal menyenangkan tentang bayi anda. Kemampuan anda untuk merasa santai akan membantu refleks pengeluaran ASI yang lebih baik.
63

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

Memerah Dan Menyimpan ASI (lanj)
• Prosedur: memerah ASI secara mekanis (lanj.)
– Berikan rasa hangat yang lembab pada payudara selama 3-5 menit sebelum mengeluarkan ASI. – Pijat payudara dengan gerakan melingkar, ikuti dengan usapan lembut pada payudara dari sisi luar payudara menuju puting. – Stimulasi puting dengan lembur dan tarik sedikit ke arah luar atau memutarnya dengan jari. 64 – Ikuti instruksi umum yang tercantum pada pompa

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

Memerah Dan Menyimpan ASI (lanjt)

• Prosedur: memerah ASI secara mekanis (lanjt)
– Aliran ASI akan bervariasi. Selama beberapa menit pertama ASI mungkin menetes lambat dan kemudian memancar kuat setelah ASI keluar. Pola ini akan berulang beberapa kali selama pengeluaran ASI dari kedua payudara. – Jumlah ASI yang diperoleh pada setiap pengeluaran mungkin bervariasi dan ini bukan hal yang aneh. – Ketika sudah selesai, oleskan beberapa tetes ASI 65 pada setiap puting dan biarkan kering oleh udara.

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

Memerah Dan Menyimpan ASI (lanjut)
• Prosedur: memerah ASI secara mekanis (lant)
– Penampilan ASI akan berubah selama pengeluaran. Beberapa sendok pertama akan terlihat bening dan setelahnya ASI akan berwarna putih susu. Sejumlah obat, makanan dan vitamin juga dapat sedikit mengubah warna ASI . Lemak susu akan berada di bagian atas ASI ketika ASI disimpan – Jika berencana menyimpan ASI: Segera setelah dikeluarkan, tutup dan beri label pada wadah yang bertuliskan tanggal, waktu dan jumlah. 66

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

Panduan Penyimpanan ASI
• Saat metode pengumpulan ASI dipilih, panduan untuk menyimpan, membekukan dan mencairkan ASI harus diikuti dengan seksama. • Penyimpanan ASI yang terlalu lama (beku) akan mengubah rasa dan komposisinya. Membekukan dan mencairkan ASI akan mempengaruhi komposisi imunologinya.

67

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

Panduan Penyimpanan ASI
• Penampilan ASI dapat berubah setelah disimpan karena komponen lemaknya terpisah. • Pengumpulan dan penyimpanan ASI yang baik memaksimalkan keuntungan yang akan diterima bayi dan meminimalkan risikonya.

68

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

Panduan Penyimpanan ASI (lanjutan ...)
Pilihan Wadah: Keluarkan langsung ke dalam gelas atau
wadah plastik yang steril dan bersih. Pemakaian kantung plastik lunak tidak disarankan. – Untuk neonatus cukup bulan: • Harus digunakan botol plastik keras atau kaca yang bersih. Wadah harus dicuci dengan baik menggunakan air sabun yang panas serta dibilas dengan air panas. – Untuk bayi prematur atau sakit • Harus digunakan botol plastik keras atau kaca steril.
69

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

Panduan Penyimpanan ASI
• Panduan Umum

(lanjutan ...)

– Cuci tangan Anda dengan seksama menggunakan air dan sabun sebelum menangani ASI – Segera setelah dikeluarkan, tutup wadah. Wadah kemudian siap disimpan di bagian terdingin dari lemari es. Jangan menyimpannya di area pintu lemari es. – Selalu gunakan ASI yang dikeluarkan terakhir
70

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

Panduan Penyimpanan ASI
• Panduan Umum (Lanj.)

(lanjutan ...)

– Simpan dalam jumlah yang sama dengan yang bisa dihabiskan neonatus dalam satu kali menyusu – Beri label setiap wadah dengan nama, tanggal dan waktu serta jumlah. – Jika ASI dibekukan, tinggalkan sedikit ruang dalam wadah untuk pemuaian ASI. – Bayi prematur atau sakit • Dianjurkan untuk lebih hati-hati dalam pengumpulan dan penyimpanan. Yang paling aman adalah mendinginkan ASI segera dan tidak membiarkannya di suhu kamar. 71

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

Panduan Penyimpanan ASI
Kolostrum (suhu kamar) Suhu ruangan 160C Suhu ruangan 19-220C Suhu ruangan 260C Suhu ruangan 30-380C Lemari es(4-50C) Freezer di lemari es 1 pintu Freezer di lemari es 2 pintu (18 - - 200C) 12 jam

(lanjutan ...)

Milk Storage Penyimpanan Metode Methods and Their Maximum Storage Times Waktu 24 jam 10 jam 4-6 jam 4 jam 5 hari 2 minggu 3-6 bulan
72

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

Mencairkan ASI
• Cairkan ASI beku dengan “slow defrost” selama satu malam dalam lemari pendingin. • Rendam susu dalam mangkuk berisi air suam kuku hingga hangat. Panas berlebihan akan memodifikasi atau menghancurkan enzim dan protein. • Cairkan keseluruhan ASI dalam wadah karena lemaknya terpisah selama proses pembekuan. • Jangan pernah menggunakan microwave untuk mencairkan atau menghangatkan ASI. • Setelah dicairkan, ASI harus digunakan dalam waktu 24 jam.

73

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

Membekukan Kembali ASI
• Membekukan kembali ASI yang telah dicairkan atau dicairkan setengah tidak dianjurkan. Ingatlah hal ini ketika anda membawa ASI ke rumah sakit atau pulang ke rumah. • Disarankan untuk menjaga ASI sedingin mungkin tanpa membekukannya dan hanya membekukannya ketika ASI sudah sampai di tujuan akhir.
74

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

Menggunakan Sisa ASI yang Tidak Habis
• Jangan gunakan kembali bagian ASI yang tidak habis untuk dipanaskan dan diberikan pada neonatus • Jangan gunakan kembali ASI yang tersisa dalam botol karena mungkin telah terkontaminasi oleh air liur neonatus.

75

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

Ringkasan: Tujuan Pembelajaran
1. •

3. 4.

Mendefinisikan keuntungan menyusui. Mendorong semua ibu dengan neonatus cukup bulan yang sehat serta bayi prematur berisiko rendah yang lahir setelah usia kehamilan 34minggu tanpa kesulitan pernapasan untuk memberikan ASI secara eksklusif pada bayinya sampai akhir bulan keenam. Mengikuti “Sepuluh Langkah Menuju Keberhasilan Menyusui”. Mengawali dan mempertahankan pemberian ASI.
76

Health Services Program

Program Kesehatan Ibu, Bayi Baru Lahir dan Anak.

Ringkasan: Tujuan Pembelajaran
(lanjutan ...) 5. Mengevaluasi pemberian ASI pada neonatus untuk memastikan posisi yang benar, kelekatan yang baik dan pengisapan yang efektif. 2. Mengidentifikasi berbagai masalah dalam menyusui, pencegahan serta penanganannya. 3. Menatalaksana neonatus dengan kesulitan dalam menyusu. 4. Mendefinisikan metode dan teknik memerah serta menyimpan ASI perah
77

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful