Anda di halaman 1dari 23

KONSEP DASAR SUBINVOLUSI UTERI

1.

Pengertian Subinvolusi uteri adalah proses kembalinya uterus ke ukuran dan bentuk seperti sebelum hamil yang tidak sempurna (Adelle Pillitteri, 2002) Subinvolusi adalah kegagalan uterus untuk mengikuti pola normal involusi, dan keadaan ini merupakan salah satu dari penyebab umum perdarahan pascapartum. (Barbara, 2004)

2. Etiologi a. Terjadi infeksi pada endometrium b. Terdapat sisa plasenta dan selaputnya dalam uterus sehingga proses involusi uterus tidak berjalan dengan normal atau terlambat. c. Terdapat bekuan darah d. Mioma uteri

3. Manifestasi Klinis Biasanya tanda dan gejala subinvolusi tidak tampak,sampai kira-kira 4 6 minggu postpartum. a. Fundus uteri letaknya tetap tinggi didalam abdomen/pelvis dari yang diperkirakan/penurunan fundus uteri lambat dan tonus uterus lembek. b. Keluaran kochia seringkali gagal berubah dari bentuk rubra ke bentuk serosa,lalu kebentuk kochia alba c. Lochia bisa tetap dalam bentuk rubra dalam waktu beberapa hari postpartum/lebih dari 2 minggu postpartum d. Lochia bisa lebih banyak daripada yang diperkirakan e. f. Leukore dan lochia berbau menyengat,bisa terjadi jika ada infeksi. Pucat,pusing,dan tekanan darah rendah

g. Bisa terjadi perdarahan postpartum dalam jumlah yang banyak (>500 ml) h. Nadi lemah,gelisah ,letih,ekstrimitas dingin. 4. Patofisiologi Kekurangan darah pada uterus. Kekurangan darah ini bukan hanya karena kontraksi dan retraksi yang cukup lama, tetapi disebabkan oleh pengurangan aliran darah yang pergi keuterus di dalam maa hamil, karena uterus harus membesar menyesuaikan diri dengan

pertumbuhan janin. Untuk memenuhi kebutuhannya, darah banyak dialirkan keuterus dapat mengadakan hipertropi dan hiperplasi setelah bayi dilahirkan tidak diperlukan lagi, maka pengaliran darah berkurang, kembali seperti biasa. Demikian dengan adanya hal-hal tersebut uterus akan mengalami kekurangan darah sehingga jaringan otot-otot uterus mengalami atrofi kembali ke ukuran semula. Subinvolusi uterus menyebabkan kontraksi uterus menurun sehingga pembuluh darah yang lebar tidak menutup sempurna sehingga pendarahan terjadi terus menerus. 5. Pemeriksaan penunjang a. USG

b. Radiologi c. Laboratorium (Hb.golongan darah, eritrosit, leukosit, trombosit, hematokrit, CT, Blooding time) 6. Terapi a. Pemberian Antibiotika b. Pemberian Uterotonika c. Pemberian Tansfusi d. Dilakukan kerokan bila disebabkan karena tertinggalnya sisa sisa plasenta

KONSEP DASAR ASUHAN KEPERAWATAN SUBINVOLUSIO UTERI

A. Pengkajian 1. Identitas klien Data diri klien meliputi nama, umur, pekerjaan, pendidikan, alamat, medical record, dll. 2. Riwayat kesehatan a. Riwayat kesehatan sekarang Keluhan yang dirasakan ibu saat ini: pengeluaran bentuk rubra lochia dalam yang beberapa tetap hari berwarna postpartum merah atau lebih (dalam dari

2 minggu postpartum adanya leukore dan lochia berbau menyengat b. Riwayat kesehatan dahulu Riwayat hemofilia, penyakit mioma jantung, uteri, hipertensi, penyakit trauma ginjal jalan kronik lahir

riwayat

preeklamsia,

kegagalan

kompresi

pembuluh

darah,

tempat

implantasi

plasenta

retensi sisa plasenta. c. Riwayat penyakit keluarga Adanya hipertensi, riwayat penyakit keluarga jantung dan yang pernah/sedang penyakit menderita keturunan

preeklamsia,

hemofilia dan penyakit menular. d. Riwayat obstetrik 1) Riwayat menstruasi meliputi : menarche ,lamanya siklus, banyaknya, baunya, keluhan waktu haid. 2) Riwayat perkawinan meliputi : usia kawin, kawin yang keberapa, usia mulai hamil e. Riwayat hamil,persalinan dan nifas yang lalu

1) Riwayat hamil meliputi: waktu hamil muda, hamil tua, apakah ada abortus. 2) Riwayat persalinan meliputi: Tuanya adakah kehamilan, kesulitan cara dalam persalinan, persalinan, anak penolong, lahir tempat hidup/mati, bersalin, BB &

panjang anak waktu lahir. 3) Riwayat nifas meliputi: Keadaan lochia,apakah ada perdarahan, ASI cukup/tidak, kondisi

ibu saat nifas, tinggi fundus uteri dan kontraksi. 4) Riwayat kehamilan sekarang a) Hamil muda:Keluhan selama hamil muda b) Hamil tua: keluhan selama hamil tua, peningkatan BB, suhu nadi, pernafasan, peningkatan tekanan darah, keadaan gizi akibat mual atau keluhan lain. c) Riwayat ANC meliputi: Dimana tempat pelayanan, berapa kali, perawatan serta

pengobatannya yang didapat. 5) Riwayat persalinan sekarang meliputi: Tuanya apakah perdarahan kehamilan, ada penyulit yang cara dalam persalinan, persalinan setelah penolong, (misal: tempat retensio dll), anak bersalin, plasenta, lahir

berlebihan

persalinan,

hidup/mati, BB dan panjang anak waktu lahir. 3. Pemeriksaan fisik

a.

Pemeriksaan umum

1) Keadaan umum ibu 2) Tanda-tanda vital meliputi: suhu, nadi, tekanan darah, pernafasan. 3) Kulit : dingin, berkeringat, pucat, capilary refil memanjang, kering, hangat, kemerahan.

4) Kandung kemih : distensi, produksi urin menurun/berkurang. b. Pemeriksaan khusus 1) Uterus Meliputi: tinggi fundus uteri dan posisinya serta konsistensinya. 2) Lochia Meliputi: warna, banyaknya dan baunya. 3) Perineum Diobservasi untuk melihat apakah ada tanda infeksi dan luka jahitan 4) Vulva Dilihat apakah ada edema atau tidak 5) Payudara Dilihat kondisi aerola,konsistensi dan kolostrum B. Analisa Data No Data Etiologi Perdarahan pervaginam Problem Gangguan perfusi jaringan

1. DS: Klien mengatakan banyaknya pendarahan yang keluar dan mengeluh pusing DO: Pasien mengeluh pusing dan terlihat pucat 2. DS: Klien mengatakan demam

Sisa plasenta dan selaput ketuban.

Infeksi

DO:Meningkatnya temperatur dan Leukosit 3. DS: Klien mengatakan bahwa klien sangat lemah DO: Bibir kering, turgor kulit jelek, dan tonus otot lemah

Perdarahan pervaginam

Kekurangan volume cairan

C. Diagnosa Keperawatan

1. Gangguan perfusi jaringan berhubungan dengan perdarahan pervaginam 2. Infeksi berhubungan dengan adanya sisa plasenta dan selaput ketuban. 3. Kekurangan volume cairan berhubungan dengan perdarahan pervaginam

T6 D. Intervensi No.Dx 1 Tujuan Intervensi Rasional

Perfusi jaringan 1. Monitor tanda-tanda 1. Perubahan perfusi menjadi adekuat Kriteria hasil : Klien tidak terlihat pucat, HB meningkat 2. Catat perubahan warna kuku,mukosa bibir,gusi dan lidah,suhu kulit. 2. Dengan adanya perdarahan maka volume darah disirkulasi menjadi berkurang sehingga sirkulasi di jaringan perifer pun berkurang hal inilah yang menyebabkan cyanosis dan kulit yang dingin. 3. Evaluasi tingkat kesadaran 3. Perubahan tingkat kesadaran merupakan salah satu indikator peningkatan/penurunan gangguan perfusi jaringan 4. Kolaborasi (Monitor4. Perubahan kadar gas kadar gas darah dan darah dan PH darah vital jaringan menimbulkan perubahan pada tanda vital

PH)

merupakan tanda hipoksia jaringan) 5. Oksigen diperlukan

5. Berikan terapi oksigen

untuk menurunkan hipoksia.

Tujuan : Infeksi 1. Kaji tanda-tanda vital. 1. dapat diatasi dan mencegah terjadinya infeksi sistemik 2. Catat karakteristik lochia. 2.

Tanda vital menandakan adanya perubahan di dalam tubuh Untuk mengetahui / mengidentifikasi indikasi kemajuan atau penyimpangan dari lochia yang normal.

3. Berikan perawatan 3. perineal,pertahankan agar tetap bersih dan kering. 4. Kolaborasi Pemberian 4. Antibiotika 5. Tindakan kerokan pada uterus

Untuk menjaga kebersihan dan membatasi pertumbuhan bakteri. Untuk membasmi kuman penyebab infeksi

5.

Tujuan:Menceg 1. Tidurkan pasien ah disfungsional bleeding dan memperbaiki volume cairan. dengan posisi kaki

1.

Untuk mengeluarkan sisa plasenta dan selaput ketuban yang tertinggal. Dengan kaki lebih tinggi akan

lebih tinggi sedangkan meningkatkan venous badannya tetap terlentang. return dan memungkinkan darah ke otak dan organ lain. 2. Monitor tanda-tanda2. Perubahan tanda vital

vital

terjadi bila perdarahan semakin hebat 3. Perubahan output merupakan tanda adanya gangguan fungsi ginjal. 4. Kandung kencing yang penuh menghalangi

3. Monitor intake dan output

4. Evaluasi kandung kencing 5.

kontraksi uterus Masase uterus merangsang kontraksi uterus

5. Lakukan masase uterus 6.a Cairan intravena dapat 6. Kolaborasi : a. Pemberian meningkatkan volume intravaskular

Infus/cairan intravena 6.b Uterotonika merangsang kontraksi b. Pemberian uterotonika uterus dan mengontrol perdarahan

c. Pemberian Transfusi6.c Whole blood membantu whole blood (bila perlu) menormalkan volume cairan tubuh

E. Implementasi dan Evaluasi No Hari/Tanggal Jam No.Dx 1 Implementasi Evaluasi

1. Memonitor tanda-tanda S : Klien mengatakan vital 2. Mencatat perubahan tidak merasa pusing lagi

warna kuku, mukosa bibir, gusi dan lidah, suhu kulit. 3. Mengevaluasi tingkat kesadaran 4. Berkolaborasi (Monitor kadar gas darah dan PH) 5. Memberikan terapi oksigen 2

O:Klien terlihat segar A: Masalah teratasi P:Intervensi dihentikan

1. Mengkaji tanda-tanda S :Klien mengatakan vital. 2. Mencatat karakteristik lochia. tidak demam lagi O:TTV normal A:Masalah teratasi

3. Memberikan perawatanP :Intervensi dihentikan perineal, pertahankan agar tetap bersih dan kering. 4. Kolaborasi : Memberikan Antibiotika Tindakan kerokan pada uterus 3 1. Menidurkan pasien S :Klien mengatakan

dengan posisi kaki lebih merasa segar tinggi sedangkan badannya tetap terlentang. O:turgor kulit baik, bibir lembab A:Masalah teratasi

2. Memonitor tanda-tanda P :Intervensi dihentikan vital 3. Memonitor intake dan output 4. Mengevaluasi kandung

kencing 5. Melakukan masase uterus 6. Kolaborasi : a. Memberikan Infus/cairan intravena b. Memberikan uterotonika c. Memberikan Transfusi whole blood (bila perlu)

DAFTAR PUSTAKA

Prawirohardjo, Sarwono. Ilmu kebidanan.2005. Yayasan Bina Pustaka Sarwono Pillitteri, Adele. Buku Saku Asuhan Ibu dan Anak. 2002. EGC. Jakarta Bobak,dkk.Keperawatan Maternitas .1996. EGC . Jakarta http://harnawatiaj.wordpress.com/2008/05/04/masa-nifas.html http://khaidirmuhaj.blogspot.com/2009/03/askep-nifas-dengan-subinvolusio.html

Konsep Dasar Subinvolusio Pasca Persalinan

A. PENGERTIAN Subinvolusi adalah kegagalan uterus untuk mengikuti pola normal involusi/proses involusi rahim tidak berjalan sebagaimana mestinya,sehingga proses pengecilan uterus terhambat. Subinvolusi merupakan istilah yang digunakan untuk menunjukkan kemunduran yang terjadi pada setiap organ dan saluran reproduktif,kadang lebih banyak mengarah secara spesifik pada kemunduran uterus yang mengarah ke ukurannya.(Varneys Midwivery). Subinvolusiadalah kegagalan perubahan fisiologis pada sisitem reproduksi pada masa nifas yang terjadi pada setiap organ dan saluran yang reproduktif. Subinvolusi adalah kegagalan rahim untuk kembali ke keadaan tidak hamil. Penyebab paling umum adalah infeksi plasenta. (Lowdermilk, perry. 2006).

B. ETIOLOGI a. Status gizi ibu nifas buruk (kurang gizi) b. Ibu tidak menyusui bayinya c. Kurang mobilisasi d. Usia e. Parietas f. Terdapat bekuan darah yang tidak keluar g. Terdapat sisa plasenta dan selaput plasenta dalam uterus h. Tidak ada kontraksi i. Infeksi. j. Terjadi infeksi pada endometrium k. Terdapat sisa plasenta dan selaputnya l. Terdapat bekuan darah m. Mioma uteri

C. MANIFESTASI KLINIS a. Fundus uteri letaknya tetap tinggi di dalam abdomen/pelvis dari yang seharusnya atau penurunan fundus uteri lambat

b. Konsistensi utererus lembek c. Pengeluaran lochea seringkali gagal berubah d. Terdapat bekuan darah e. Lochea berbau menyengat f. Uterus tidak berkontraksi g. Pucat, pusing dan tekanan darah rendah serta suhu tubuh tinggi

D. KLASIFIKASI 1. Subinvolusi Tempat Plasenta Kegagalan bekas tempat implantasi untuk berubah. a. Tanda dan Gejala Tempat implantasi masih meninggalkan parut dan menonjol Perdarahan b. Penyebab Tali pusat putus akibat dari traksi yang berlebihan Inversio uteri sebagai akibat tarikan Tidak ada regenerasi endometrium ditempat implantasi plasenta Tidak ada pertumbuhan kelenjar endometrium Perdarahan 2. Subinvolusi Ligamen Yaitu kegagalan ligamen dan diafragma pelvis fasia kembali seperti sedia kala a. Tanda dan Gejala Ligamentum rotundum masih kendor Ligamen, fasia dan jaringan lat penunjang serta alat genitalia masih kendor b. Penyebab Sering melahirkan Faktor umur Ligamen , fasia dan jaringan penunjang serta alat genitalia sudah berkurang elastisitasnya.

3. Subinvolusi Serviks Kegagalan serviks berubah kebentuk semula seperti sebelum hamil a. Tanda dan Gejala Konsistensi serviks lembek Perdarahan b. Penyebab Multi paritas Terjadi ruptur saat persalinan Lemahnya elastisitas serviks 4. Subinvolusi Lochea Yaitu tidak ada perubahan pada konsistensi lochea. Seharusnya lochea berubah secara normal sesuai dengan fase dan lamanya postpartum. a. Tanda dan gejala Perdarahan tidak sesuai dengan fase Darah berbau menyengat Perdarahan Demam, menggigil b. Penyebab Bekuan darah pada serviks Uterus tidak berkontraksi Posisi ibu telentang sehingga menghambat darah nifas untuk keluar Tidak mobilisasi Robekan jalan lahir Infeksi 5. Subinvolusi Vulva Vagina Tidak kembalinya bentuk dan konsistensi vulva dan vagina seperti semula setelah beberapa hari postpartus. a. Tanda gejala

vulva dan vagina kemerahan terlihat oedem konsistensi lembek b. Penyebab Elastisitas vulva dan vagina lemah Infeksi Terjadi robekan vulva dan vagina saat partus Ekstrasi cunam 6. Subinvolusi Perinium Tidak ada perubahan perineum setelah beberapa hari persalinan. a. Tanda dan Gejala Perineum terlihat kemerahan Konsistensi lembek Udem b. Penyebab Tonus otot perineum sudah lemah kurangnya elastisitas perineum infeksi pemotongan benang catgut terlalu pendek pada saat laseralisasi sehingga jahitan perineum putus.

E. PENATALAKSANAAN 1. Dapatkan sampel locea untuk kultur 2. Pemerksaan USG dapat dilakukan untuk mengidentifikasi fragmen yang tertahan didalam uterus 3. Methergin atau ergotrate, 0,2 mg setiap 3-4 jam selama 3hari dapat diprogramkan. Antibiotik spektrum luas bisa ditambahkan jika uterus nyeri tekan setelah 2 minggu. 4. Beberapa praktisi merekomendasikan terapi awal dengan antibiotik, dengan pertimbangan teryata infeksi merupakan faktor yang sering ditemukan pada involisi yang terlambat 5. Pengobatan alternatif:

a. kupuntur digunakan dalam terap lokia yang berlebihan b. Refleksologi: terapi pada hipofisis dan zona uterus dikaki dapat meredakan subinvolusi sehingga tidak perlu ditemukan intervensi medis.

F. TERAPI a. Pemberian Antibiotika b. Pemberian Uterotonika c. Pemberian Tansfusi d. Dilakukan kerokan bila disebabkan karena tertinggalnya sisa sisa plasenta

G. ASUHAN KEPERAWATAN 1. Pengkajian Pemeriksaan Fisik Pemeriksaan umum Keadaan umum ibu Tanda-tanda vital meliputi:suhu,nadi, tekanan darah dan pernafasan. Kulit:dingin,berkeringat,pucat,capilary refil memanjang, kering, hangat, kemerahan. Kandung kemih: distensi,produksi urin menurun/berkurang. Pemeriksaan khusus Uterus Meliputi: tinggi fundus uteri dan posisinya serta konsistensinya. Lochia Meliputi:warna, banyaknya dan baunya. Perineum Diobservasi untuk melihat apakah ada tanda infeksi dan luka jahitan. Vulva Dilihat apakah ada edema atau tidak.

Payudara Dilihat kondisi aerola,konsistensi dan kolostrum Pemeriksaan penunjang a. USG b. Radiologi c. Laboratorium (Hemoglobin, golongan darah,eritrosit,leukosit, trombosit, hematokrit,CT,Blooding time)

asuhan kebidanan pada ibu nifas dengan subinvolusi A.Pengertian Subinvolusi adalah kegagalan perubahan fisiologis pada sisitem reproduksi pada masa nifas yang terjadi pada setiap organ dan saluran yang reproduktif. B.Subinvolusi dapat terjadi pada: 1. Uterus 2. Tempat plasenta 3. 4. 5. 6. 7. 8. Ligamen Serviks Lochia Vulva Vagina Perineum

1.SUBINVOLUSI UTERUS a. Pengertian Subinvolusi uterus adalah kegagalan uterus untuk mengikuti pola normal involusi/ proses involusi rahim tidak berjalan sebagai semestinya sehingga proses pengecilan uterus terhambat. Subinvolusi merupakan istilah yang dipergunakan untuk menunjukan kemunduran yang terjadi pada setiap organ dan saluran reproduktif kadang lebih banyak mengarah secara spesifik pada kemunduran uterus yang mengarah keukurannya (varneys midwifery)

b.Tanda dan gejala Fundus uteri letaknya tetap tinggi di dalam abdomen/pelvis dari yan Seharusnya atau penurunan fundus uteri lambat Konsistensi utererus lembek 2) 3) 4) Pengeluaran lochea seringkali gagal berubah Terdapat bekuan darah Lochea berbau menyengat

5) 6)

Uterus tidak berkontraksi Pucat, pusing dan tekanan darah rendah serta suhu tubuh tinggi

c. Penyebab 1). Terjadi infeksi pada miometrium 2). Terdapat sisa plasenta dan selaput plasenta di dalam uterus 3). Lochea rubra lebih dari 2 minggu postpartum dan pengeluarannya lebih banyak dari yang diperkirakan. d. Terapi 1). Pemberian antibiotika 2). Pemberian uterotonika 3). Pemberian tablet Fe

2. SUBINVOLUSI TEMPAT PLASENTA Yaitu kegagalan bekas tempat implantasi untuk berubah a. Tanda dan Gejala 1). Tempat implantasi masih meninggalkan parut dan menonjol 2). Perdarahan b. Penyebab

1. 2. 3. 4.

Tali pusat putus akibat dari traksi yang berlebihan Inversio uteri sebagai akibat tarikan Tidak ada regenerasi endometrium ditempat implantasi plasenta Tidak ada pertumbuhan kelenjar endometrium

3. SUBINVOLUSI LIGAMEN Yaitu kegagalan ligamen dan diafragma pelvis fasia kembali seperti sedia kala a.Tanda dan Gejala

1). Ligamentum rotundum masih kendor 2). Ligamen, fasia dan jaringan lat penunjang serta alat genitalia masih kendor b.Penyebab

1) 2) 3)

Terlalu sering melahirkan Faktor umur ligamen , fasia dan jaringan penunjang serta alat genitalia sudah berkurang elastisitasnya.

4. SUBINVOLUSI SERVIKS Yaitu kegagalan serviks berubah kebentuk semula seperti sebelum hamil a. Tanda dan Gejala 1). Konsistensi serviks lembek 2) Perdarahan

b. 1) 2) 3)

Penyebab Multi paritas Terjadi ruptur saat persalinan Lemahnya elastisitas serviks

5. SUBINVOLUSI LOCHEA Yaitu tidak ada perubahan pada konsistensi lochea. Seharusnya lochea berubah secara normal sesuai dengan fase dan lamanya postpartum, Tanda dan gejala 1) 2) 3) 4) Perdarahan tidak sesuai dengan fase Darah berbau menyengat Perdarahan Demam, menggigil

a. Penyebab

1) 2) 3) 4) 5) 6)

Bekuan darah pada serviks Uterus tidak berkontraksi Posisi ibu telentang sehingga menghambat darah nifas untuk keluar Tidak mobilisasi Robekan jalan lahir infeksi

6. SUBINVOLUSI VULVA DAN VAGINA Yaitu tidak kembalinya bentuk dan konsistensi vulva dan vagina seperti semula setelah beberapa hari postpartus. a. Tanda dan gejala

1) vulva dan vagina kemerahan 2) terlihat oedem 3 )konsistensi lembek b. Penyebab 1). Elastisitas vulva dan vagina lemah 2) Infeksi 3). Terjadi robekan vulva dan vagina saat partus 4). Ekstrasi cunam

7. SUBINVOLUSI PERINEUM Yaitu tidak ada perubahan perineum setelah beberapa hari persalinan a.Tanda dan Gejala 1). Perineum terlihat kemerahan 2). Konsistensi lembek 3). Oedem

b. Penyebab 1). Tonus otot perineum sudah lemah 2) .kurangnya elastisitas perineum 3). infeksi 4). pemotongan benang catgut terlalu pendek pada saat laseralisasi sehingga jahitan perineum putus. A.FAKTOR-FAKTOR PENYEBAB SUBINVOLUSI 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Status gizi ibu nifas buruk (kurang gizi) Ibu tidak menyusui bayinya Kurang mobilisasi Factok usia Parietas Terdapat bekuan darah yang tidak keluar Terdapat sisa plasenta dan selaput plasenta dalam uterus Tidak ada kontraksi infeksi.

ASUHAN KEBIDANAN PADA IBU NIFAS

A. DATA SUBYEKTIF 1. IDENTITAS Nama klien Umur Kebangsaan Agama : Ny. Mega : 36 tahun : jawa : Islam Tn. Akbar 39 tahun sunda Islam

Pendidikan Pekerjaan Alamat 2. ANAMNESA

: SMA : IRT : jl. Cipinang

SMA karyawan jl. Cipinang

PADA TANGGAL : 29 November 2010 Oleh : Bidan

Keluhan : pengeluaran lochea tetap berwarna merah (rubra) pada 9 hari postpartum dan lochea berbau menyengat 3.Riwayat persalinan dan kelahiran: a.Jenis persalinan : spontan tanggal: 22 november 2010 jam 09.00 wib b. Jenis kelamin anak yang dilahirkan: laki-laki

BB: 3400 gr PB: 49 kg keadaan anak: baik c. Proses persalinan:

Ketuban: pecah : 5 menit , amniotoni

Kala I Kala II Kala III Kala IV

: 8 jam : 15 menit : 5 menit : perineum: ruptur grade II 5 menit plasenta lahir jahitan dg anestesi

Jumlah perdarahan Kala I Kala II Kala III Kala IV : 50 cc : 100 cc : 50 cc : 20 cc

Penyulit dan komplikasi : tidak ada Tindakan /pengobatan pada masa nifas: Obeservasi KU

Stabilisasi tanda-tanda vital Obeservasi perdarahan, kantong kemih dan TFU

B. DATA OBYEKTIF 1. Keaadaan umum 2. Keadaan emosional 3. Tanda Vital 4.Payudara 5.Uterus : : : : : composmentis tapi lemah stabil ND: 18,TD: 80/70mmHg ,SH: 38c RR:140x/mnt ada pembesaran dan ada pengeluaran TFU : Setinggi pusat

Kontraksi Uterus : lemah Konsistensi Posisi uterus 6. pengeluaran lochea : Rubra jumlah: 100 cc konsistensi cair dan berbau 7. perineum 8. Kandung kemih 9. ekstremitas : : : rupture grade II penuh baik reflek: (+) Kemerahan: (+) : lembek. : antefleksi

PEMERIKSAAN PENUNJANG Darah : Hb: 7 g/dl, leukosit: 20,400 hematokrit: 54, trombosit: 409.000, GDS: 10 C. ASSESMENT DIAGNOSA : Ny M usia 39 tahun postpartum 7 hari dengan subinvolusi. Dasar : - Ibu mengatakan mengatakan usia 39 tahun - Ibu mengatakan partus tanggal 22 november 2010 - Ibu mengatakan perdarah masih merah dan berbau - TFU setinggi pusat - Lochea Rubra

MASALAH : Kebutuhan:

subinvolusi pemeriksaan abdomen, VT untuk mengeluarkan bekuan Darah yang menghalangi involusi uterus

Masalah potensial: perdarahan Kebutuhan : cek kadar Hb, Leukosit dlm darah, cek urin Tindakan segera: pasang infuse R/L ,inject oksitosin dan terapi obat oral

D.PLANNING 1). Memberitahukan hasil pemeriksaan bahwa ibu mengalami subinvolusi uterus, dan ibu mengerti penjelasan yang telah diberikan. 2). Kosongkan kandung kemih, sehingga memudahkan uterus involusi. 3). Pastikan bahwa kontraksi uterus baik: dengan melakukan pijatan untuk mengeluarkan bekuan darah terperangkap di uterus yang akan menghalangi involusi uterus 4). Lakukan pemeriksaan penunjang dan hasilnya kadar Hb: 7 mmHg , leukosit: 20, 400,GDS: 10, trombosit: 409. 000, hematokrit: 54. 5). Anjurkan ibu untuk mobilisasi supaya darah bisa lancar keluar dari uterus sehingga tidak menghalangi uterus untuk involusi untuk involusi. 6). Anjurkan ibu untuk menyusui bayinya agar mempercepat proses involusi uterus