Anda di halaman 1dari 24

LAPORAN KASUS UKM INFEKSI SALURAN KENCING

Oleh : dr. Yutrisa Sasti Anindyarani

Pendamping : dr. Pratiwi Indar Palupi

PROGRAM DOKTER INTERNSHIP PPSDM KEMENTRIAN KESEHATAN RI DAN KOMITE INTERNSHIP DOKTER INDONESIA PUSKESMAS KECAMATAN RANGKASBITUNG LEBAK BANTEN 2013

KATA PENGANTAR

Puji syukur kepada Allah SWT, karena berkat rahmat dan hidayah-Nya, penulis dapat menyelesaikan laporan kasus ini. Shalawat serta salam kepada Nabi Muhammad saw. Laporan kasus ini dibuat dalam rangka memenuhi salah satu tugas dalam program dokter internship. Pada kesempatan ini penulis mengucapkan terima kasih yang sebesarbesarnya kepada dr. Pratiwi Indar Palupi selaku dokter pendamping atas arahannya selama program internship berlangsung, kepada dr.Yudith Megawe selaku kepala puskesmas Rangkasbitung, juka kepada tekan sejawat, paramedis maupun nonparamedis yang turut memberikan kontribusi dalam penyelesaian laporan kasus ini. Penulis menyadari bahwa dalam penulisan laporan kasus ini masih terdapat kekurangan dan kesalahan. Oleh karena itu penulis mengharapkan kritik dan saran yang membangun dari semua pihak. Semoga laporan kasus ini dapat bermanfaat bagi semua pihak. Amin.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA I. ISK Definisi Infeki saluran kemih (ISK) adalah infeksi yang terjadi akibat terbentuknya koloni kuman di saluran kemih. Beberapa istilah penting yang sering dipergunakan dalam klinis mengenai ISK adalah : 1. I S K s e d e r h a n a , y a i t u I S K p a d a p a s i e n t a n p a d i s e r t a i k e l a i n a n a n a t o m i maupun kelainan struktur saluran kemih. 2. I S K k o m p l e k s , ya i t u I S K y a n g t e r j a d i p a d a p a s i e n ya n g m e n d e r i t a k e l a i n a n anatomis/ struktur saluran kemih, atau adanya penyakit sistemik. Kelainan iniakan menyulitkan pemberantasan kuman oleh antibiotika. 3. Infeksi berulang, yaitu timbulnya kembali bakteriuria setelah sebelumnya dapat dibasmi dengan pemberian antibiotika pada infeksi yang pertama. Timbulnya infeksi berulang ini dapat berasal dari luar saluran kemih, sedangkan bakteriuria persisten bakteri penyebab luar saluran kemih, sedangkan bakteriuria persistrien bakteri penyebabnya berasal dari dalam saluran kemih sendiri

Klasifikasi

Infeksi saluran kemih dapat diklasifikasikan berdasarkan anatomi, yaitu: a. Infeksi saluran kemih atas 1. Pielonefritis akut (PNA) adalah proses inflamasi parenkim ginjal yang disebabkan oleh infeksi bakteri 2. Pielonefritis kronis (PNK), mungkin terjadi akibat lanjut dari infeksi bakteri berkepanjangan atau infeksi sejak masa kecil. Obstruksi saluran kemih serta refluk vesikoureter dengan atau tanpabakteriuria kronik sering diikuti

pembentukan jaringan ikat parenkim ginjal yang ditandai pielonefritis kronik yang spesifik.

b. Infeksi saluran kemih bawah 1. Sistitis, adalah presentasi klinis infeksi saluran kemih disertai

bakteriuria bermakna.

2. Sindroma uretra akut (SUA), adalah presentasi klinis sistitis tanpa ditemukan mikroorganisme (steril).

Etiologi

Penyebab terbanyak yaitu bakteri gram negatif, termasuk bakteri yang biasanya menghuni usus kemudian naik ke sistem saluran kemih. Dari gram negatif tersebut, ternyata Escherichia coli menduduki tempat teratas kemudian diikuti oleh Proteus sp., Klebsiella sp., Enterobacter sp.,dan Pseudomonas sp.

Patogenesis dan Patofisiologi

Mikroorganisme memasuki saluran kemihmelalui 4 cara, yaitu 1.Ascending; 2. Hematogen 3. Limfogen 4. langsung dari organ sekitar yang sebelumnya sudah terinfeksi atau eksogen sebagai akibat dari pemakaian intrumen. Dua jalur utama terjadinya ISK adalah hematogen dan ascending Namun,secara umum, infeksi paling sering terjadi dengan cara ascending, walapupun infeksi secara hematogen dapat terjadi pada anak usia infant . 1. Infeksi AscendingInfeksi secara ascending (naik) dapat terjadi melalui 4 tahapan, yaitu a. Kolonisasi mikroorganisme pada uretra dan daerah introitus vagina; b.masuknya mikroorganisme ke dalam buli-buli c. multiplikasi dan penempelan mikroorganisme dalam kandung kemih;

d. naiknya mikroorganisme dari kandung kemih ke ginjal. Terjadinya infeksi saluran kemih karena adanya gangguan keseimbangan antara mikroorganisme penyebab infeksi (uropatogen) sebagai agent dan epitel saluran kemih sebagai host. Gangguan keseimbangan ini disebabkan oleh

karena p e r t a h a n a n t u b u h d a r i h o s t ya n g m e n u r u n a t a u k a r e n a v i r u l e n s i a g e n ya n g meningkat .1. Faktor host Kemampuan host untuk menahan mikroorganisme masuk ke dalam saluran kemihdisebabkan oleh beberapa faktor, antara lain :a. Pertahanan lokal dari host; b.peranan sistem kekebalan tubuh yang terdiri dari imunitas selular dan humoral

Pertahanan lokal sistem saluran kemih yang paling baik adalah mekanisme wash out urin, yaitu aliran urin yang mampu membersihkan kuman-kuman yangada di dalam urin. Gangguan dari sistem ini akan mengakibatkan kuman mudah sekali untuk bereplikasi dan menempel pada urotelium. Mekanisme wash out dapat berjalan dengan baik dengan aliran urin yang adekuat adalah jika: a. Jumlah urin cukup; b. Tidak ada hambatan didalam saluran kemih.Oleh karena itu kebiasaan jarang minum dan gagal ginjal menghasilkan urin yangtidak adekuat, sehingga memudahkan terjadinya infeksi saluran kemih

K e a d a a n l a i n ya n g d a p a t m e m p e n g a r u h i a l i r a n u r i n d a n m e n g h a l a n g i mekanisme wash out adalah adanya a . S t a g n a n s i a t a u s t a s i s u r i n ( m i k s i ya n g t i d a k t e r a t u r a t a u s e r i n g m e n a h a n kencing, obstruksi saluran kemih, adanya kantong-kantong pada saluran kemihyang tidak dapat mengalir dengan baik misalnya pada divertikula b . D i d a p a t k a n n ya b e n d a a s i n g d i d a l a m s a l u r a n k e m i h ya n g d i p a k a i s e b a g a i tempat persembunyian kuman.

2.Faktor agent (mikroorganisme) Bakteri dilengkapi dengan pili atau fimbriae yang terdapat di permukaannya. Pili berfungsi untuk menempel pada urotelium melalui reseptor yang ada dipermukaanurotelium. Ditinjau dari jenis pilinya terdapat 2 jenis bakteri yang mempunyai virulensi berbeda, yaitu :a. Tipe pili 1, banyak menimbulkan infeksi pada sistitis. b. Tipe pili P, yang sering menimbulkan infeksi berat pielonefritis akut. . DIAGNOSIS

1. Gambaran Klinis Gambaran klinis infeksi saluran kemih sangat bervariasi mulai dari tanpagejala hingga menunjukkan gejala yang sangat berat. Gejala yang sering timbuladalah disuria, polakisuria, dan urgensi yang biasanya terjadi bersamaan,disertainyeri

suprapubik dan daerah pelvis. Pada bayi baru lahir, dapat terjadi ikterik. Gejala klinis ISK sesuai dengan bagian saluran kemih yang terinfeksi, yaitu: 1. Pada ISK bagian bawah, keluhan pasien biasanya berupa nyeri supra pubik,disuria, frekuensi, hematuri, urgensi, dan stranguria. 2. Pada ISK bagian atas, dapat ditemukan gejala demam, kram, nyeri

punggung,muntah, dan penurunan berat badan. Pada ISK bagian atas, terkadang dapat puladitemukan skoliosis.

2. Pemeriksaan Penunjanga. Laboratorium Pemeriksaan laboratorium yang dapat dilakukan untuk menunjag menegakkan diagnosis infeksi saluran kemih, antara lain: 1. Urinalisis Untuk pengumpulan spesimen, dapat dipilih pengumpulan urin melaluiurin porsi tengah, pungsi suprapubik, dan kateter uretra. Secara umum, untuk anak l a k i l a k i d a n p e r e m p u a n y a n g s u d a h b i s a b e r k e m i h s e n d i ri, maka cara pengumpulan spesimen yang dapat dipilih ad a l a h d e n g a n c a r a u r i n p o r s i tengah.Urin yang dipergunakan adalah urin porsi tengah (midstream). Untuk bayidan anak kecil, spesimen didapat dengan memasang kantong steril pada genitaliaeksterna. Cara terbaik dalam

pengumpulan spesimen adalah dengan cara pungsi suprapubik, walaupun tingkat kesulitannya paling tinggi dibanding cara yang lainkarena harus dibantu dengan alat USG untuk memvisualisasikan adanya urine dalam vesica urinaria Pada urinalisis, yang dinilai adalah sebagai berikut:a. EritrositDitemukannya eritrosit dalam urin (hematuria) dapat merupakan penanda bagi berbagai penyakit glomeruler maupun non-gromeruler, seperti batu salurankemih dan infeksi saluran kemih. b. PiuriaPiuria atau sedimen leukosit dalam urin yang didefinisikan oleh Stamm, bila ditemukan paling sedikit 8000 leukosit per ml urin yang tidak disentrifus atausetara dengan 2-5 leukosit per lapangan pandang besar pada urin yang di sentrifus.Infeksi saluran kemih dapat dipastikan bila terdapat leukosit sebanyak > 10 per mikroliter urin atau > 10.000 per ml urin

2. Bakteriologisa. Mikroskopis, pada pemeriksaan mikroskopis dapat digunakan urin segar tanpadiputar atau pewarnaan gram. Bakteri dinyatakan positif bila dijumpai satu bakterilapangan pandang minyak emersi . b. Biakan bakteri, pembiakan bakteri sedimen urin dimak s u d k a n u n t u k memastikan diagnosis ISK yaitu bila ditemukan bakteri dalam jumlah bermakna,yaitu:

b. Radiologis dan pemeriksaan penunjang lainnya Pemeriksaan radiologis pada ISK dimaksudkan untuk mengetahui

adanya b a t u a t a u k e l a i n a n a n a t o m i s y a n g m e r u p a k a n f a k t o r p r e d i s p o s i s i I S K . Pemeriksaan ini dapat berupa foto polos abdomen, p i e l o n e g r a f i i n t r a v e n a , demikian ultrasonografi dan CT Scan pula dengan pemeriksaan lainnya, misalnya

. PENATALAKSANAAN

Prinsip umum penatalaksanaan ISK adalah : 1. Eradikasi bakteri penyebab dengan menggunakan antibiotik yang sesuai 2.Mengkoreksi kelainan anatomis yang merupakan faktor predisposisi. Tujuan penatalaksanaan ISK adalah mencegah dan menghilangkan gejala,mencegah dan mengobati bakteriemia dan bakteriuria, mencegah dan mengurangirisiko kerusakan ginjal yang mungkin timbul dengan pemberian obat-obatan yangsensitif, murah, aman dengan efek samping yang minimal. Oleh karena itu, pola pengobatan ISK harus sesuai dengan bentuk ISK, keadaan anatomi saluran kemih,serta faktor-faktor penyerta

lainnya.Pemilihan antibiotik sangat dipengaruhi oleh bentuk resistensi lokal suatudaerah. Amoksisilin secara tradisional merupakan antibiotik lini pertama

untuk I S K p a d a a n a k - a n a k . N a m u n , p e n i n g k a t a n a n g k a r e s i s t e n s i E.coli

Terhadap antibiotik ini menjadikan angka kegagalan kesembuhan ISK yang diterapi denganantibiotik ini menjadi tinggi Uji sensitivitas antibiotik menjadi pilihan utama dalam penentuan antibiotik yang dipergunakan. Antibiotik yang sering dipergunakan untuk terapi ISK yaitu : 1. Amoxicillin 20-40 mg/kg/hari dalam 3 dosis. Sekitar 50% bakteri

penyebabISK resisten terhadap amoxicillin. Namun obat ini masih dapat diberikan padaISK dengan bakteri yang sensitif terhadapnya. 2. Kloramfenikol 50 mg/kg berat badan sehari dalam dosis terbagi 4, sedangkan untuk bayi premature adalah 25 mg/kg berat badan sehari dalam dosis terbagi . Cotrimoxazole atau trimethoprim 6-12 mg trimethoprim/kg/hari dalam 2 dosis.

Sebagian besar ISK akan menunjukkan perbaikan dengan cotrim o x a z o l e . Penelitian menunjukkan angka kesembuhan yang lebih besar pada pengobatandengan cotrimoxazole dibandingkan amoxicillin 3.Cephalosporin seperti cefixime atau cephalexin 1-2 gr dalam dosis tunggal bawah

ataudosis terbagi (2

kali sehari) untuk infeksi saluran kemih

bagian

(sistitis)s e h a r i . C e p h a l e x i n k i r a k i r a s a m a e f e k t i f d e n g a n c o t r i m o x a z o l e , n a m u n l e b i h mahal dan memiliki spectrum luas se hingga dapat mengganggu bakterinormalu s u s a t a u m e n y e b a b k a n b e r k e m b a n g n y a j a m u r ( C a n d i d a s p . ) p a d a a n a k perempuan.

Lama pemberian antibiotik pada ISK umumnya mas i h m e n j a d i kontroversi. Pada pasien dewasa, pemberian antibiotik selama 13 hari telahm e n u n j u k k a n p e r b a i k a n b e r a r t i , n a m u n d a r i b e r b a g a i p e n e l i t i a n , l a m a n y a antibiotik diberikan pada anak adalah sebaiknya 7-14 hari 3 .J i k a t i d a k a d a p e r b a i k a n d a l a m 2 h a r i s e t e l a h p e n g o b a t a n , c o n t o h u r i n harus kembali diambil dan diperiksa ulang. Kultur ulang setelah 2 hari pengobatanumumnya tidak diperlukan jika diperoleh perba ikan dan bakteri yang dikultur sebelumnya sensitif terhadap antibiotik yang diberikan. Jika sensitivitas bakteriterhadap antibiotik yang diberikan atau tidak dilakukan tes sensitivitas/resistensisebelumnya, pengobatan 13 maka kultur ulang dilakukan setelah 2 hari

.Antibiotik

profilaksis

tidak

dianjurkan

diberikan

pada

anak

penderita

ISK.Dalam penelitiannya, Conway et al menyatakan bahwa pemberian antibiotik profilaksis berkaitan erat dengan meningkatnya risiko terjadinya resistensi dantidak adanya p engurangan dalam risiko terjadinya ISK berulang maupun renal scarring . Pada anak penderita refluks vesiko-urinaria, antibiotik profilaksis

tidak m e m b e r i k a n e f e k b e r a r t i d a l a m p e n g u r a n g a n r i s i k o t e r j a d i n y a I S K b e r u l a n g , sehingga pemberian antibiotik profilaksis tidaklah diperlukan.

KOMPLIKASI

Komplikasi yang dapat terjadi pada infeksi saluran kemih antara lain batu saluran kemih, obstruksi saluran kemih, sepsis, infeksi kuman yang multisistem, dangangguan fungsi ginjal. Komplikasi lain yang mungkin terjadi setelah terjadi ISK yang terjadi jangka panjang adalah terjadinya renal scar yang berhubungan eratdengan terjadinya hipertensi dan gagal ginjal kronik

PROGNOSIS

P r o g n o s i s i n f e k s i s a l u r a n k e m i h a d a l a h b a i k b i l a d a p a t d i a t a s i f a k t o r pe ncetus dan penyebab terjadinya infeksi tersebut .

II.

KISTA GINJAL Kista ginjal adalah lesi tumor jinak ginjal yang paling sering dijumapi (70% daritumor ginjal yang

asimptomatik). Kista bisa tunggal / simple ataupun multiple, dapatunilateral maupun bilateral. Angka insiden kista simple pada usia dibawah 18 tahun sekitar 0,1 - 0,45 % dengan insiden rata-rata 0,22 %. Pada orang dewasa, frekwensi meningkatsejalan dengan usia. Pada usia di bawah 40 tahun, angka insiden 20 %, dan setelah 40 tahunmeningkat menjadi 33 % kebanyakan penelitian menunjukkan tidak ada predileksi khususpada perbedaan jenis kelamin, tetapi pada 2 penelitian oleh Bearth-Steg (1977) dan Tadadkk (1983), menunjukkan bahwa pada pria lebih sering daripada wanita.

Kista simple atau soliter merupakan kelainan non genetik. Karena kasus ini lebih sering didapatkan pada orang dewasa., diduga kista soliter ginjal adalah kelainan yang didapat. Biasanya kista ginjalasimptomatik dan tidak dijumpai tanda-tanda klinis yang signifikan.

Penyebab dan gejala dari kista ginjal Beberapa faktor yang menjadi penyebab timbulnya kista pada ginjal, antara lain : - Genetik Penyakit kista ginjal bisa muncul karena adanya faktor keturunan. Kelainan genetik yang menyebabkan penyakit ini bersifat dominan atau resesif. Artinya bisa memiliki 1 gendominan dari salah satu orang tuanya (autosomal dominant) atau 2 gen resesifdari kedua orang tuanya (autosomal resessive). Penderita yang memiliki gen resesif biasanya baru menunjukkan gejala pada masa dewasa. Penderita yang memiliki gen dominan biasanya menunjukkan penyakit yang berat pada masa kanak-kanak.

- Usia Angka kejadian penyakit kista ginjal meningkat sesuai dengan usia, yaitu sekitar 20% pada usia di atas 40 tahun dan 30% pada usia 60 tahun, namun secara umum kista ginjal lebih banyak diderita pada usia 30-40 tahun. - Jenis Kelamin Penyakit kista ginjal ini sering ditemukan pada pria dibanding wanita. Ada beberapa gejala yang sering timbul pada penyakit kista ginjal, yaitu : 1. Nyeri Pinggang Nyeri pada daerah sekitar ginjal disebabkan oleh adanya infeksi kista, perdarahan ke dalam kista-kista, dan peregangan atau penekanan dari jaringan yang berserat disekitar ginjal dengan pertumbuhan kista. 2. Hipertensi Hipertensi terjadi karena adanya obstruksi atau iskemi segmental. Hal tersebut mengaktifkan hormon renin yang menyebabkan terjadinya vasokontriksi dan berakhir menjadi hipertensi

3. Sakit Kepala Sakit kepala yang berat disebabkan oleh aneurysms pembuluh-pembuluh darah yang menggelembung di tempat di dalam otak. Sakit kepala juga dapat disebabkan tekanan darah tinggi. 4. Infeksi Saluran Kencing Sama halnya dengan batu pada saluran kemih, kista ginjal juga menyebabkan timbulnya infeksi pada ginjal maupun saluran kencing. Gejala infeksi ini pada umumnya sama seperti demam, diikuti gangguan berkemih. Saat kencing terasa nyeri dan panas, kemudian sering kali merasa ingin kencing, akan tetapi kalau sudah berkemih biasanya tidak bisa lancar, terkadang juga bisa timbul kencing darah (hematuria). Infeksi menahun seperti ini yang dapat menyebabkan gagal ginjal. 5. Kelelahan Hal ini terjadi karena penurunan produksi hormon eritropoiten yang berperan dalam produksi sel darah merah sehingga terjadilah anemia, akibatnya orang yang menderita penyakit kista ginjal mudah sekali mengalami kelelahan. 6. Mual dan Anoreksia Rasa mual dan anoreksia muncul karena telah terjadi gangguan metabolisme protein dalam usus, selain itu meningkatnya ureum dalam darah menyebabkan terjadinya asidosis metabolik sehingga menyebabkan terjadinya peningkatan asam lambung. 7. Penurunan atau Peningkatan Berat Badan Penurunan berat badan dapat terjadi karena rasa mual dan anoreksia sehingga intake nutrisi tidak adekuat. Selain itu penurunan fungsi ginjal. juga berdampak pada penumpukan cairan dalam tubuh dan bisa menyebabkan terjadinya oedem pada seluruh tubuh sehingga orang yang menderita kista ginjal juga dapat mengalami peningkatan berat badan. Beberapa komplikasi yang dapat terjadi akibat kelainan dari kista ginjal adalah : Kista yang terinfeksi dapat mengakibatkan demam dan nyeri

- Kista pecah dapat mengakibatkan nyeri yang amat sangat pada bagian samping atau belakang tubuh

Diagnosis kista ginjal Untuk mengetahui kista ginjal, ada beberapa pemeriksaaan yang dapat dilakukan, diantaranya - Pemeriksaan pencitraan, misalnya USG, CT Scan, MRI dengan pemeriksaan kista yang berada di ginjal dapat ditentukan, apakah tumor atau kista dan dapat ditentukan pula letaknya. - Pemeriksaan fungsi ginjal, untuk mengetahui apakah adanya kista mengganggua kesehatan di ginjal atau tidak. Jika ukuran kista tidak besar bukan merupakan gejala dari masalah yang serius. Dan tidak mengganggu kerja ginjal, maka belum perlu dilakukan tindakan pembedahan. Dokter akan mengajurkan pemeriksaaan berkala pada untuk mengetahui pembesaran yang terjadi , sehingga dapat dilakukan tindakan segera jika dirasa mulai mengganggu kondisi ginjal. Terkadang kista yang kecil akan menghilang dengan sendirinya. Tatalaksana Untuk mengatasi masalah kista ginjal, terdapat beberapa jenis terapi. Jika kista berada daerah yang mudah dijangkau dari luar tubuh, dilakukan penususkan pada kista menggunakan jarum dari luar, langsung pada daerah tersebut. Biasanya menggunakan bantuan pencitraan untuk dapat menentukan lokasi kista yang tepat. Setelah mendapatkan lokasi kista yang tepat di ginjal, dilakukan pengeluaran cairan. Selanjutnya kista tersebut diisi dengan cairan alkohol untuk mencegah kekambuhan kembali dari kista ginjal. Meskipun telah dilakukan tindakan pengobatan dan pecegahan, prosedur pengeluaran cairan kista yang rentan mengalami muncul kembali. Tindakan pembedahan dilakukan untuk pengangkatan kista. Tindakan ini dapat dilakukan dengan prosedur minimal invasif, memasukkan alat kecil yang didalamnya terdapat kamera video, melalui sayatan kecil. Dengan kamera tersebut dapat dlihat letak kista, sehingga dapat dilakukan tindakan pengangkatan. Cara lain adalah dengan melakukan teknik operasi konversional dengan membuat sayatan kecil pada bagian sisi ginjal, selanjutnya dilakukan tindakan operasi untuk mengangkat kista ginjal.

BAB III ILUSTRASI KASUS


2.1 IDENTITAS PASIEN Nama Jenis Kelamin Umur Alamat Pekerjaan Pendidikan Suku bangsa Status perkawinan Agama : Ny. S : Perempuan : 65 tahun : Cijoro Lebak : Tidak bekerja : Tamat SD : Sunda : Janda : Islam

2.2 ANAMNESIS Autoanamnesis dilakukan pada tanggal 14 Agustus 2013 a. Keluhan Utama Nyeri saat buang air kecil sejak 1 bulan terakhir

b. Keluhan Tambahan Demam, nyeri didaerah suprapubik, buang air kecil tidak lampias,

c. Riwayat penyakit sekarang Pasien datang ke puskesmas d. Riwayat penyakit dahulu TBC (-) Diabetes mellitus (-) Hipertensi (+) sudah sejak 10 tahun yang lalu. Tidak terkontrol Penyakit jantung (-)

e. Riwayat penyakit keluarga Sakit yang sama seperti pasien (-) Hipertensi (-) Diabetes Mellitus (-)

Penyakit jantung (-)

f. Riwayat Alergi Alergi obat / makanan (-)

g. Riwayat Kebiasaan Pasien menyatakan bahwa pasien mengkonsumsi garam yang berlebihan dalam sehari melalui makanan yang pasien makan Pasien memiliki hobi mengkonsumsi sayur-sayuran hijau, kacangkacangan serta melinjo Pasien memiliki kebiasaan sering menahan buang air kecil dan kurang dalam pengkonsumsian air putih dalam sehari

2.3 PEMERIKSAAN FISIK Status Generalis PEMERIKSAAN UMUM Kesadaran Keadaan umum Keadaan gizi Tinggi badan Berat badann BMI Nadi Tekanan darah Pernapasan Suhu Kulit : compos mentis : tampak sakit sedang : Baik : 155 : 50 : : 74 x/menit, reguler : 150/90 mmHg : 18x/menit : 37,5 : Sawo matang, ikterik (-), perabaan hangat (+), halus, turgor menurun, keringat (+)

Kepala Normochepali, rambut sebagian berwarna hitam dan sebagian lagi berwarna putih, distribusi merata, tidak mudah dicabut

Mata Konjunctiva anemis -/- , eksoftalmus -/- , enoftalmus -/- , oedem palpebra -/- , ptosis /- , sklera ikterik -/- , pupil bulat, isokor, tepi reguler +/+ , refleks cahaya langsung +/+ , refleks cahaya tidak langsung +/+ , lensa mata jernih, lid lag -/- , lid retraction -/- , gerak bola mata baik +/+

Telinga Normotia, simetris kanan-kiri, nteri tarik -/- , nyeri tekan tragus dan mastoid -/- , secret -/- , hiperemis -/-

Hidunidg Simetris, deviasi septum (-) , oedem konka -/- , hiperemis -/- , sekret -/-

Mulut dan tenggorokan Bibir kering (-), pucat (-), sianosis (-), lidah kotor (-), oral candidiasis (-), mukosa merah jambu, gigi karies (+), uvula letak tengah, arcus faring simetris, faring hiperemis (-), tonsil T1-T1, hiperemis (-)

Leher Inspeksi : Tidak tampak massa di leher. Tidak tampak perbesaran kelenjar. Tidak tampak pulsasi V. Jugularis Palpasi : JVP 5-2 cm H2O KGB tidak teraba membesar Tiroid tidak teraba membesar Trakea terletak ditengah, kaku kuduk (-), denyut arteri carotis teraba, pulsasi abnormal (-) Auskultasi : Arterial bruit (-)

Thoraks Paru Inspeksi : Simetris kiri dan kanan, bentuk dan gerak nafas simetris saat statis dan dinamis, tipe thorako-abdominal, retraksi (suprasternal, retraksi sela iga, subkostal) (-), venektasi (-), spider nevi (-), ginekomastia (-) Palpasi : fremitus pada dada kiri sama dengan dada kanan

Perkusi Auskultasi

: Sonor pada kedua lapang paru : Suara nafas vesikuler, rhonki (-/-), wheezing (-/-)

Jantung Inspeksi Palpasi Perkusi : Ictus kordis tidak terlihat, pulsasi abnormal (-) : Ictus kordis teraba pada ICS V linea midclavicularis : Batas kanan setinggi ICS IV linea sternalis dextra, batas jantung kiri setinggi ICS V medial linea midclavicularis sinsitra, batas jantung setinggi ICS III linea sternalis sinisitra Auskultasi : Bunyi jantung I dan II reguler, murmur (-), gallop (-)

Abdomen Inspeksi Palpasi : simetris, datar : supel (+), datar, nyeri tekan (+) di bagian suprapubik, nyeri lepas (-), hepar dan lien tidak teraba Perkusi Auskultasi : timpani, shifting dullness (-), tes undulasi (-) : bising usus (+) normal

Punggung NK CVA -/-

Ekstremitas Keempat akral hangat, edem (-), pitting edem -/-

2.4 Pemeriksaan Penunjang Pemeriksaan laboratorium Pemeriksaan HEMATOLOGI Leukosit Eritrosit Hemoglobin Hematokrit MCV Hasil Nilai rujukan

MCH MCHC Trombosit Laju (LED) Hitung jenis leukosit Basofil Eosinofil Batang Segmen Limfosit Monosit endap darah

2.5 Resume

2.6 Diagnosis ISK Kista ginjal Hipertensi grade I

2.7 Diagnosis banding -

2.8 Penatalaksanaan Edukasi Menjelaskan kepada pasien mengenai penyebab penyakit pasien, komplikasi dari penyakit dan pengobatan terhadap penyakitnya. Menjelaskan kepada pasien untuk menjalankan pengobatan secara rutin karena pengobatan penyakit ini membutuhkan kontrol agar tidak menimbulkan perburukan yang tidak diinginkan.

Menjelaskan bahwa faktor usia lanjut pada pasien berpengaruh pada kesembuhan pasien yang mungkin akan berlangsung lebih lama, sehingga dibutuhkan kesabaran dari pasien yang lebih besar pula.

Medikamentosa (Oleh dokter penyakit dalam)

2.9 Prognosis Ad vitam Ad sanationam Ad functionam : dubia ad bonam : dubia ad bonam : dubia ad bonam

DATA KUNJUNGAN RUMAH I. IDENTITAS KELUARGA a. Nama kepala keluarga b. Alamat rumah : Ny. S : Kampung Cijoro Pasir

c. Daftar anggota keluarga yang tinggal dalam satu rumah No Nama Kedudukan L/P dalam keluarga 1 Ny. S Kepala keluarga 2 Ny. T Anak P 45 tahun SD P 75 tahun SD Tidak bekerja Tidak bekerja 3 4 Ny. E Tn. W Cucu Cucu P L 30 tahun 22 tahun SMA SMA Karyawati Pegawai bank 5 6 An. R An. F Cicit Cicit P L 10 tahun 7 tahun Pelajar Pelajar Usia Pendidikan Pekerjaan Ket

d. Bentuk keluarga e. Genogram

: Keluarga besar (Extended Family)

II.

KEADAAN RUMAH

b. Jenis Lantai Semen c. Jenis atap Genteng d. Penerangan Dapat membaca tulisan/huruf di dalam rumah tanpa bantuan sinar lampu listrik a. Ventilasi Perbandingan luas jendela dengan lantai di ruang tamu < 20% Perbandingan luas jendela dengan lantai di ruang tengah < 20% b. Deskripsi mengenai keadaan rumah Rumah pasie terletak di pemukiman padat penduduk. Pencahayaan dan ventilasi kurang baik. Sanitasi rumah kurang baik, penataan peletakan barang ada yang diletakkan sembarangan ada yang sesuai tempatnya. Kamar mandi kurang bersih dan licin lantainya. Lokasi kamar mandi terletak di depan rumah, dimana jarak antara kamar mandi dengan kamar pasien cukup jauh.

III.

PEMENUHAN KEBUTUHAN KELUARGA a. Kebutuhan ekonomi Kebutuhan ekonomi sehari-hari didapatkan dari penghasilan cucu pasien yang tinggal serumah dengan pasien serta tambahan dari cucu pasien yang tidak tinggal serumah dengan pasien yang rutin dikirimkan. Kebutuhan ekonomi untuk mencukupi kebutuhan keluarga ini sekitar Rp. 2.000.000 / bulan b. Kebutuhan pendidikan 2 cicit pasien masih bersekolah dan diharapkan dapat melanjutkan hingga ke jenjang yang lebih tinggi a. Kebutuhan spiritual Keluarga pasien cukup religius, pasien serta anak-anak pasien sering mengisi waktu luang mereka dengan mengikuti pengajian di sekitar rumahnya b. Kebutuhan kesehatan Jika memiliki masalah kesehatan, pasien biasa berobat ke Puskesmas Rangkasbitung. Pasien merupakan pemegang kartu askes.

IV.

GAYA HIDUP KELUARGA Kebiasaan makan dalam keluarga

Sumber : masak sendiri 2.Jenis makanan : Lauk yang sering dikonsumsi yaitu tahu, tempe dan ikan. Ayam dikonsumsi sesekali sekitar 2minggu sekali 3. Jumlah : cukup

Kebiasaan berolahraga Pasien dan keluarga jarang melakukan olahraga, pasien hanya melakukan aktivitas sehari-hari

Kebiasaan minum alkohol Tidak ada Kebiasaan merokok Tidak ada

V.

LINGKUNGAN HIDUP KELUARGA a. Lingkungan perumahan keluarga Jenis perumahan Permanen Higien lingkungan rumah Kurang bersih Keamanan lingkungan rumah Aman Paparan/zat yang mungkin terjadi di lingkungan Tidak ada, karena rumah pasien jauh dari jalan raya, lokasinya terdapat didalam gang. Tidak terdapat pabrik maupun kandang ayam di sekitar rumah pasien. Lingkungan sosial keluarga Keluarga pasien menjadi anggota perkumpulan sosial di lingkungannya, kedudukan di lingkungan sosialnya biasa saja. Deskripsi mengenai lingkungan hidup keluarga Pasien tinggal satu rumah dengan keluarga anaknya yang meninggal 5 tahun yang lalu dikarenakan sakit. Awalnya sebelum pasien pindah ke rumah tersebut, pasien tinggal bersama anak keempat pasien yang memang sudah cukup lama hidup menjanda. Namun paska anak kedua pasien meninggal, pasien pindah ke rumah yang saat ini ditempati pasien dengan tujuan supaya

mendapat pengawasan ekstra mengingat usia pasien yang semakin melanjut. Saat ini pasien tinggal bersama kedua anaknya, dua cucu serta dua cicitnya dalam satu rumah.

VI.

MASALAH KESEHATAN YANG ADA DALAM KELUARGA Diagnostik holistik o Diagnosis psikologis personal Kondisi penyakit pasien yang semakin berat dan tak kunjung sembuh berpengaruh terhadap keinginan pasien untuk terus melanjutkan pengobatan. Hal ini dipengaruhi pula oleh kondisi fisik pasien yang sudah lanjut, sehingga dirasa dirinya sudah lelah diboyong ke berbagai tempat untuk dilakukan terapi. o Diagnosis klinis ISK Kista ginjal Hipertensi grade I

o Diagnosis sosial

BAB IV PERENCANAAN PEMECAHAN MASALAH DAN INTERVENSI


Setelah mengetahui latar belakang masalah dan tinjauan teoritis, maka pada bagian ini penulis akan menguraikan masalah-masalah yang mungkin berkaitan dengan masalah penanganan penyakit infeksi saluran kencing, kista ginjal serta hipertensi grade I dan pemecahan berdasarkan masalah serta rencana kegiatan yang akan dilaksanakan. No 1 Masalah MAN (manusia) Kurangnya pengetahuan mengenai penyakit Memberikan informasi tentang Penyuluhan tentang penyakit Strategi pemecahan masalah Rencana kegiatan

penyakit yang diderita pasien Kurangnya mengenai kontrol darah Faktor usia yang sudah lanjut yang berpengaruh terhadap multi penyakit yang dimiliki pasien kesadaran pentingnya rutin tekanan

penyakit-penyakit yang diderita pasien Memberikan informasi pula pada keluarga dengan memberikan dukungan sehubungan penuh dengan pasien tujuan

yang pasien

diderita serta

komplikasinya Mengadakan pertemuan antara dokter keluarga secara dengan pasien berkala

berkaitan dengan penyakit pasien

penyakit pasien agar tidak terjadi

komplikasi yang lebih berat 2 MONEY (dana) Keterbatasan dana akibat Setiap anggota dana keluarga Memberikan saran

pemasukkan yang kurang dalam menyisihkan

untuk kepada anggota keluarga

pelaksanaan tatalaksana penyakit keperluan kesehatan pasien selanjutnya 3 MATERIAL

METHOD (metode) Penegakan diagnosis pada ISK dan kista ginjal sudah dilakukan secara komprehensif. Diagnosis ditegakkan berdasarkan hasil Memberikan saran dan solusi kepada keluarga pasien

laboratorium dan USG. Namun pemeriksaan lebih lanjut yang seharusnya dilakukan terhenti, sehingga berpengaruh terhadap terapi yang diberikan