Anda di halaman 1dari 21

KELOMPOK KHUSUS DALAM MASYARAKAT

2.1 Pengertian Kelompok Khusus Sekelompok masyarakat atau individu yang karena keadaan fisik, mental maupun sosial budaya dan ekonominya perlu mendapatkan bantuan, bimbingan dan pelayanan kesehatan dan asuhan keperawatan, karena ketidakmampuan dan ketidaktahuan mereka dalam memelihara kesehatan dan keperawatan terhadap dirinya sendiri. Perawatan kelompok khusus adalah upaya di bidang keperawatan kesehatan masyarakat yang ditujukan kepada kelompok kelompok individu yang mempunyai kesamaan jenis kelamin, umur, permasalahan kesehatan dan kesehatan serta rawan terhadap masalah tersebut yang dilaksanakan secara terorganisir dengan tujuan meningkatkan kemampuan kelompok dan derajat kesehatannya, mengutamakan upaya promotif dan preventif dengan tidak melupakan upaya kuratif dan rehabilitative yang ditujukan kepada mereka yang tinggal dipanti dan kepada kelompok kelompok yang ada dimasyarakat, diberikan oleh tenaga keperawatan dengan pendekatan pemecahan masalah melalui proses keperawatan.

2.2 Tujuan Proses Keperawatan Pada Kelompok Khusus 1. Tujuan umum Meningkatkan kemampuan dan derajat kesehatan kelompok untuk dapat menolong diri mereka sendiri (self care) dan tidak terlalu tergantung kepada pihak lain.

4 2. Tujuan khusus Agar kelompok khusus dapat meningkatkan kemampuan mereka dalam hal: 1. Mengidentifikasi masalah kesehatan dan keperawatan kelompok khusus sesuai dengan macam, jenis dan tipe kelompok. 2. Menyusun perencanaan asuhan keperawatan/kesehatan yang mereka hadapi berdasarkan permasalahan yang terdapat pada kelompok. 3. Penanggulangan masalah kesehatan dan keperawatan yang mereka hadapi berdasarkan rencana yang telah mereka susun bersama. 4. Meningkatkan kemampuan kelompok khusus dalam memelihara kesehatan mereka sendiri. 5. Mengurangi ketergantungan kelompok khusus dari pihak lain dalam pemeliharaan dan perawatan diri sendiri. 6. Meningkatkan produktivitas kelompok khusus untuk lebih banyak berbuat dalam rangka meningkatkan kemampuan diri mereka sendiri. 7. Memperluas jangkauan pelayanan kesehatan dan keperawatan dalam menunjang fungsi puskesmas dalam rangka pengembangan pelayanan kesehatan mayarakat.

2.3 Sasaran Ada dua sasaran pokok pembinaan yaitu melalui institusi institusi yang menyelenggarakan pelayanan kesehatan terhadap kelompok khusus dan pelayanan kelompok khusus dimasyarakat yang telah terorganisir secara baik atau melalui melalui posyandu yang ditujukan untuk ibu hamil, bayi dan anak balita atau terhadap kelompok kelompok khusus dengan ciri khas tertentu misalnya kelompok usila, kelompok penderita berpenyakit kusta dan sebagainya.

5 A. Institusi Penyelenggara Pelayanan Kesehatan Terhadap Kelompok Khusus Lembaga lembaga sosial kemasyarakatan yang menyelenggarakan pemeliharaan dan pembinaan kelompok kelompok khusus tertentu, diantaranya: Panti wreda Panti asuhan Pusat rehabilitasi anak cacat (fisik, mental, sosial) Penitipan balita

Yang menjadi sasaran pembinaan dan pelayanan kelompok khusus di institusi meliputi: a. Penghuni Merupakan prioritas utama karena mereka yang rawan terhadap masalah kesehatan dan umumnya merekalah yang bermasalah baik secara individu maupun kelompok. Dalam mengatasi permasalahan perlu kolaborasi dengan profesi kesehatan lain maupun dengan petugas petugas terkait. b. Petugas Merupakan orang yang setiap berhubungan langsung dengan pelayanan penghuni panti dalam mengatasi permasalahan yang dihadapi dan merekalah yang paling mengetahui. c. Lingkungan Lingkungan mendapat perhatian karena dapat berpotensi menjadi salah satu mata rantai penyebaran penyakit atau sebab kesakitan.

6 B. Pelayanan Kelompok Khusus Di Masyarakat Pelayanan kelompok khusus di masyarakat dilakukan melalui kelompok kelompok yang terorganisir dengan melibatkan peran serta aktif masyarakat, melalui pembentukan kader kesehatan diantara kelompok tersebut yang telah mendapatkan pendidikan dan pelatihan oleh puskesmas, selain itu lahan pembinaan kelompok khusus masyarakat dapat dilakukan melalui posyandu terhadap kelompok ibu hamil, bayi dan anak balita serta kelompok lainnya yang mungkin dapat dilakukan.

2.4 Klasifikasi Kelompok Khusus Kelompok khusus dapat diklasifikasikan berdasarkan permasalahan dan kebutuhan yang mereka hadapi, diantaranya: a. Kelompok khusus dengan kebutuhan khusus yang memerlukan pengawasan akibat pertumbuhan dan perkembangannya misal: Kelp. Ibu hamil Kelp. Ibu bersalin. Kelp. Ibu nifas. Kelp. Bayi dan anak balita. Kelp. Anak usia sekolah. Kelp. Usia lanjut.

b. Kelompok khusus dengan kesehatan khusus yang memerlukan pengawasan dan bimbingan, diantaranya: Kelp. penderita penyakit menular (kusta, TBC, AIDS, Peny. Kelamin) Kelp. Penderita penyakit tidak menular (DM, Jantung, Stroke)

7 Kelp. Cacat yang memerlukan rehabilitasi (Fisik, mental, sosial) Kelp. Khusus yang mempunyai resika terserang penyakit (WTS, penyalahgunaan obat & narkotika, pekerja tertentu).

2.5 Ruang Lingkup Kegiatan Kegiatan perawatan kelompok khusus mencakup upaya upaya promotif, preventif, kuratif, rehabilitative dan resosialitatif melalui kegiatan kegiatan yang terorganisasi sebagai berikut: Pelayanan kesehatan dan keperawatan. Penyuluhan kesehatan. Bimbingan dan pemecahan masalah terhadap anggota kelompok, kader kesehatan dan petugas panti. Penemuan kasus secara dini. Melakukan rujukan medic dan kesehatan. Melakukan koordinasi dan kerja sama dengan masyarakat, kader dan petugas panti atau pusat pusat rehabilitasi kelompok khusus. Alih tegnologi dalam bidang kesehatan dan keperawatan kepada petugas panti, kader kesehatan.

2.6 Prinsip dasar Yang menjadi prinsip dasar dalam perawatan kelompok khusus adalah: Meningkatkan kemampuan dan kemandirian kelompok khusus dalam meningkatkan kesehatan mereka sendiri.

8 Menekankan kepada upaya preventif dan promotif dengan tidak melupakan upaya kuratif dan rehabilitative. Pendekatan yang menyeluruh menggunakan proses keperawatan secara konsisten dan berkesinambungan. Melibatkan peran serta aktif petugas panti, kader kesehatan dan kelompok sebagai subyek maupun obyek pelayanan. Dilakukan diinstitusi pelayanan yang menyelenggarakan pelayanan kesehatan kelompok khusus dimasyarakat terhadap kelompok khusus yang mempunyai masalah yang sama. Ditekankan pada pembinaan perilaku penghuni panti, petugas panti, lingkungan panti bagi yang diinstitusi dan masyarakat yang mempunyai masalah yang sama kearah perilaku sehat.

2.7 Tahap Tahap Perawatan Kelompok Khusus 1. Tahap persiapan Mengidentifikasi jumlah kelompok khusus yang ada dimasyarakat dan jumlah panti atau pusat pusat rehabilitasi yang ada disuatu wilayah binaan. Mengadakan pendekatan sebagai penjajagan awal pembinaan kelompok khusus terhdap institusi yang menyelenggarakan pelayanan kesehatan terhadap kelompok khusus dan kelompok khusus yang ada di masyarakat. Identifikasi masalah kelompok khusus di masyarakat dan di panti /institusi melalui pengumpulan data. Menganalisa data kelompok khusus dimasyarakat dan diinstitusi

9 Merumuskan masalah dan prioritas masalah kesehatan dan keperawatan kelompok khusus di masyarakat dan institusi. Mulai dari tahap mengidentifikasi masalah, analisa data, perumusan masalah dan prioritas masalah kesehatan/keperawatan kelompok khusus melibatkan kader kesehatan dan petugas panti

2. Tahap perencanaan Menyusun perencanaan penanggunangan masalah kesehatan /keperawatan bersama petugas panti (bagi yang diinstitusi) dan kader kesehatan (yang dimasyarakat). Yang manyangkut: Jadwal kegiatan (Tujuan, sasaran, jenis pelayanan, biaya, kriteria hasil). Jadwal kunjungan. Tenaga pelaksana pengorganisasian kegiatan.

3. Tahap pelaksanaan Pelaksanaan didasarkan atas rencana kerja yang telah disepakati bersama, yang disesuaikan dengan kebutuhan yang ada. Pelaksanaan kegiatan dapat berupa: Pendidikan dan pelatihan kader dan petugas panti. Pelayanan kesehatan dan keperawatan. Penyuluhan kesehatan. Imunisasi. Penemuan khasus dini. Rujukan bila dianggap perlu. Pencatatan dan pelaporan kegiatan.

10

2.8 Proses Asuhan Keperawatan Pada Kelompok Khusus 1) Pengkajian Pengkajian adalah upaya pengumpulan data secara lengkap dan sistematis terhadap masyarakat untuk dikaji dan dianalisis sehingga masalah kesehatan yang dihadapi oleh masyarakat baik individu, keluarga atau kelompok yang menyangkut permasalahan pada fisiologis, psikologis, sosial ekonomi, maupun spiritual dapat ditentukan. 5 tahap kegiatan dalam fase pengkajian: 1. Pengumpulan data Pengumpulan data dimaksudkan untuk memperoleh informasi mengenai masalah kesehatan pada masyarakat sehingga dapat ditentukan tindakan yang harus diambil untuk mengatasinya. Komponen pengkajian komunitas terdiri dari: 1). Inti komunitas (core) a. Riwayat/ sejarah perkembagnan komunitas Dapat dikaji melalui wawancara kepada tokoh formal dan informal di komunitas. Uraikan termasuk data umum mengenai lokasi daerah bianaan, luas wilayah, iklim, tipe komunitas (masyarakat rural atau urban). Sambil berbincang-bincang ajukan pertanyaan berikut kepada anggota masyarakat ; sudah berapa lama anda tinggal di sisni, apakah ada perubahan daerah ini, siapa orang yang paling lama tinggal di daerah ini dan mengetahui sejarah daerah tersebut.

11

b. Data demografi dan vital statistic Kajilah jumlah komunitas berdasarkan : usia, jenis kelamin (orang seperti apa yang anda lihat ; anak-anak, remaja, dewasa, lansia, laki-laki atau perempuan, orang yang tidak punya tempat tinggal, orang yang tinggal sendirian), status perkawinan, tingkat pendapatan, pendidikan, pekerjaan, ras atau suku dan bahasa yang digunakan. Populasi homogen atau tidak. Untuk vital statistic uraikan tentang : angka kesakitan, angka kematian, angka kelahiran, cakupan imunisasi. Tentukan status kesehatan komunitas

berdasarkan kelompok umur : bayi, balita, usia sekolah, remaja dan lansia. Pada kelompok khusus di masyarakat : ibu hamil, pekerja industri, kelompok penyakit kronis, penyakit menular. Data dapat diperoleh dengan menanyakan : keluhan yang dirasakan saat ini oleh komunitas, kejadian penyakit dalam satu tahu terakhir (ISPA, asthma, TB paru, penyakit kulit, penyakit mata, rematik, jantung, gangguan jiwa, kelumpuhan, penyakit menahun lainnya) c. Nilai dan keyakinan Apakah di daerah tersebut ada mesjid, gereja, candi, pura? Apakah tampak homogen? Apakah lapangan rumput dipelihara? Apakah ditanami bunga? Apakah ada tanda seni? Bagaimana budayanya? Bagaimana warisan leluhurnya? Apakah ada tanda peninggalan sejarah? d. Etnisitas

12 Apakah anda melihat adanya indikator etnik kelompok tertentu (misal; restoran, festival)? tanda kelompok budaya apa yang anda lihat?

2). Delapan (8) sub system a. Lingkungan Bagaimana kondisi pemukiman masyarakat? Bentuk bangunan (rumah petak, asrama, paviliun), jenis bangunan (permanent, semi permanent, non permanen), kebersihan lingkungan sekitar pemukiman, penyediaan air untuk MCK, air minum, pengelolaan jamban, sarana pembuangan air limbah (SPAL), pengelolaan sampah, polusi udara, air, tanah, suara, sumber polusi, binatang peliharaan, batas-batas wilayah (peta wilayah), kondisi geografis. b. Pelayanan kesehatan dan sosial Kejadian akut atau kronis?Rumah Singgah?Penyembuhan Tradisional?Apakah ada klinik, RS, pelayanan para praktisi kesehatan, pelayanan kesmasy,lembaga kesehatan, pusat kedaruratan, rumah jompo, fasilitas pelayanan sosial (pasar, took, swalayan) dan kesehatan mental?Adakah sumber yang dapat dimanfaatkan oleh masyarakat diluar daerah tersebut, dimana tempatnya? c. Ekonomi Apakah merupakan komunitas berkembang atau miskin? Apakah terdapat industri, pertokoan, lapangan kerja? Jenis pekerjaan, penghasilan dan pengeluaran rata-rata perbulan, jumlah pekerja di bawah umur, ibu rumah tangga, lansia? Kemana warga masyarakat berbelanja? Apakah makanan menggunakan pengangguran? tanda pemeriksaan kesehatan? Bagaimanakah angka

13 d. Transportasi dan keamanan Bagaimana warga masyarakat melakukan perjalanan? Kondisi jalan? Jenis kendaraan pribadi atau umum apa yang biasa mereka gunakan? Apakah terlihat adanya bus, taksi, sepeda? Apakah ada jalur khusus untuk pejalan kaki? Apakah keadaan udara dievaluasi? Jenis tindakan kriminal apa yang terjadi? Apakah masyarakt merasa aman tinggal disana? System keamanan lingkungan, penanggulangan kebakaran, penanggulangan bencana,

penanggulangan polusi air, udara, tanah? e. Politik dan pemerintahan Apakah ada tanda kegiatan politik (misal : rapat, poster)? Partai mana yang paling mempengaruhi? Apakah masyarakat terlibat dalam pengambilan keputusan ? bagaimana pemerintahan di daerah tersebut dibentuk (dengan pemilihan atau calon tunggal)? system pengorganisasian, struktur organisasi, kelompok organisasi dalam komunitas? f. Komunikasi Adakah tempat khusus bagi masyarakat untuk berkumpul? Apakah masyarakat mempunyai TV dan radio? Topik apa yang biasanya didengar oleh masyarakat? Apakah informasi formal dan non formal yang ada? Apakah ada koran? Sarana umum komunikasi, jenis alat komunikasi yang digunakan, cara penyebaran informasi? g. Pendidikan Apakah ada sekolah disana? Bagaimana kondisinya? Apakah ada badan yang mengurus pendidikan? Bagaiman fungsinya?bagaimana reputasi sekolah yang ada? Tingkat pendidikan komunitas? Fasilitas pendidikan yang tersedia (formal, informal)? Apa isu utama yang muncul tentang pendidikan? Angka

14 putus sekolah? Sumber daya manusia, tenaga pendidik? Kegiatan ekstra kurikuler, apakah dimanfaatkan oleh peserta didik? Pelayanan kesehatan sekolah? Adakah perawat di sekolah?

h. Rekreasi Dimana anak-anak bermain? Bentuk rekreasi utama? Fasilitas rekreasi yang ada?

Sumber data yang bisa digunakan dalam melakukan analisa data adalah : 1. Data primer : dikumpulkan dari pengkajian kepada komunitas 2. Data sekunder : kelurahan, Puskesmasm Medical Record Cara/metode pengumpulan data : 1. Pengamatan/Inspeksi : menggunakan semua indera,

melakukan whinshield survey (learning about community on foot) 2. Wawancara : komunikasi timbale balik yang berbentuk Tanya jawab dengan masyarakat. Mendengarkan (auskultasi)

keluhan masyarakat. Wawancara harus dilakukan dengan ramah, terbuka dan bahasa yang sederhana serta mudah dipahami. 3. Menyebarkan kuesioner : untuk mendapatkan data yang lebih akurat. 2. Pengolahan data

15 Setelah data diperoleh, kegiatan selanjutnya adalah pengolahan data dengan cara sebagai berikut : a. b. c. d. Klasifikasi data/ kategori data Perhitungan persentase cakupan dengan menggunakan telly Tabulasi data Interpretasi data

3. Analisis data Analisa data adalah kemampuan untuk mengaitkan data dan

menghubungkan data sehingga dapat diketahui tentang kesenjangan atau masalah yang dihadapi oleh masyarakat.

Format Analisa Data No DATA Data subyektif (hasil wawancara) Data obyektif (angket&observasi) 4. Perumusan/ penentuan masalah Berdasarkan analisa data dapat diketahui masalah kesehatan dan keperawatan yang dihadapi oleh masyarakat. Namun demikian masalah yang telah dirumuskan tidak mungkin dapat diatasi sekaligus. Oleh karena itu diperlukan prioritas masalah. MASALAH ETIOLOGI

5. Prioritas masalah Dalam menentukan priorirtas masalah kesehatan masyarakat perlu

mempertimbangkan berbagai factor :

16 a. b. c. d. e. f. Perhatian masyarakat Prevalensi kejadian Berat ringannya masalah Kemungkinan masalah untuk diatasi Tersedianya sumber daya masyarakat Aspek politis

2) Diagnosa Keperawatan Diagnosa keperawatan merupakan suatu pernyataan yang jelas, padat dan pasti tentang status dan masalah kesehatan pasien yang dapat diatasi dengan tindakan keperawatan. Diagnosa keperawatan komunitas menurut Mueke, 1984 terdiri dari : a. b. c. Masalah..sehat..sakit Karakteristik polulasi Karakteristik lingkungan (aktual, resiko, potensial) Dianosa keperawatan akan memberikan gambaran tentang masalah dan status kesehatan masyarakat baik yang nyata (aktual) maupun yang mungkin terjadi (resiko dan potensial). Diagnosa keperawatan mengandung komponen utama : a. Problem (masalah) : merupakan kesenjangan atau penyimpangan dari keadaan normal yang seharusnya terjadi. b. Etiologi (penyebab) : menunjukkan penyebab masalah kesehatan atau keperawatan yang dapat memberikan arah terhadap intervensi keperawatan, yang meliputi : Perilaku individu, keluarga, kelompok dan masyarakat Lingkungan fisik, biologis, psikologis dan sosial

17 c. Interaksi perilaku dan lingkungan Sign atau symptom (tanda dan gejala) : Informasi yang perlu untuk merumuskan diagnosa Serangkaian petunjuk timbulnya masalah

Perumusan diagnosa keperawatan dapat dilakukan dengan cara : DK = P + E + S Resiko(masalah)(populasi) dikarakteristikkan dengan Contoh diagnosa keperawatan komunitas : 1. Anemia ibu hamil di RT 01 Kelurahan Medokan Kecamatan Semampir Surabaya sehubungan dengan kurangnya pengetahuan masyarakat mengenal kebutuhan gizi ibu selama hamil yang ditandai dengan 35,5% ibu hamil mengeluh pusing 25% ibu hamil pucat dan lemah 71,5% menyatakan kebutuhan makanan selama hamil sama dengan saat tidak hamil Jumlah kader yang aktif hanya 5 orang, kader tidak tersebar di semua RT, ada RT yang tidak mau menjadi kader 90% bumil tidak mempunyai KMS 60% keluarga mengolah sayur dipotong dulu baru di cuci 75% ibu hamil tidak memperoleh informasi tentang kebutuhan gizi ibu hamil. 2. Resiko timbulnya kenakalan remaja di RT 01 Kelurahan Medokan Kecamatan Semampir Surabaya sehubungan dengan : b.d (kurang pengetahuan) yang

18 Kurangnya pengetahuan remaja dan keluarga tentang tugas perkembangan Wadah organisasi pemuda tidak aktif lagi : jumlah remaja RT 01 83 orang, 2,69%remaja merokok, 0,19% remaja minum-minuman keras, 0,28% main kartu, 38,8% remaja mengisi waktu luang berkumpul dengan teman sebaya. Hasil observasi banyak ditemukan remaja berkumpul di gang-gang jalan, dari hasil wawancara didapatkan cukup banyak remaja yang merokok dan minum-minuman keras. 3. Resiko timbulnya penyakit : diare, DHF, typhoid, ISPA dan Lain-lain di Kelurahan Medokan Kecamatan Semampir Surabaya sehubungan dengan kurangnya pengetahuan masyarakat dalam memlihara lingkungan yang memenuhi syarat kesehatan ditandai dengan : Letak kandang dalam rumah 1,41% System pembuangan air limbah sembarangan 5,71% Tidak mempunyai tempat pembuangan sampah sementara 29,14% Jarak septic tank dengan sumber air < 10m 10,8% Dll

4. Resiko terjadinya penyakit yang dapat dicegah dengan imunisasi (PD3I) di Kelurahan Medokan Kecamatan Semampir Surabaya sehubungan dengan F Cakupan imunisasi rendah F Jumlah kader kurang F Banyaknya drop uot imunisasi ditandai dengan :

5. Potensial peningkatan kesehatan balita disehubungan dengan tingginya kesadaran ibu terhadap kesehatan balitanya dan ditunjang keaktifan kader dan petugas kesehatan ditandai dengan :

19 Hampir seluruhnya balita dibawa ke Posyandu setiap bula (91,14%) Hampir seluruhnya balita telah mendapat imunisasi lengkap (86,08%) Hampir seluruhnya balita memiliki KMS (92,41%) Sebagian besar balita dalam garis hijau (71,23%)

3) Perencanaan Keperawatan Perencanaan keperawatan adalah penyusunan rencana tinadakan yang akan dilaksanakan untuk mengatasi masalah sesuai dengan diagnosa keperawatan yang telah ditentukan dengan tujuan terpenuhinya kebutuhan klien. Rencana keperawatan yang disusun harus mencakup :

Perumusan tujuan 1). Terjadi perubahan perilaku masyarakat 2). SMARTS (Spesifik, Measurable/dapat diukur, Attainable/dapat dicapai, Relevan/sesuai, Time Bound/waktu tertentu, Sustainable/berkelanjutan)

Rencana tindakan yang akan dilaksanakan Langkah-langkah merencanakan tindakan 1). Identifikasi alternative tindakan 2). Tetapkan teknik yang digunakan 3). Melibatkan peran serta masyrakat dalam menyusun rencana tindakan 4). Pertimbangkan SDM dan fasilitas yang ada 5). Memenuhi kebutuhan yangh sangat dirasakan masyarakat

20 6). Mengarah pada tujuan 7). Realistic 8). Disusun secara berurutan

Kriteria hasil untuk menilai pencapaian tujuan 1). Siapa yang melakukan? 2). Apa yang dilakukan? 3). Di mana dilakukan? 4). Kapan dilakukan? 5). Bagaimana melakukan? 6). Frekuensi melakukan?

CONTOH FORMAT KOMUNITAS


no 1
Dx. Keperawatan Tupan

RENCANA

TINDAKAN

KEPERAWATAN

Tupen

Sasaran

Strategi

Peningkatan angkaSetelah dilakukanSetelah Kader posyanduKIE kesakitan padatindakan keperawatandilakukan lansia lansia di RT 01Angka kesakitan padatindakan berhubungan lansia dapatkeperawatan 3 dengan kurangnyaditurunkan kali kegiatan pengetahuan masyarakat masyarakat dalam mampu memelihara memberikan kesehatan lansia perawatan pada lansia di RT 01

Evaluasi Rencana Waktu / kegiatan tempat Kriteria Standar 1. Lakukan Minggu III/Psikomotor 1. Terbentuknya Pembentukan balai RT 01 posyandu posyandu lansia lansia 2. Lakukan Psikomotor 2. Terbentunys pelatihan kader kader posyandu posyandu lansia Verbal lansia 3. Berikan penyuluhan kesehatan lansia pada pelaksana Psikomotor posyandu lansia 4. Berikan kenang kenangan alat posyandu lansia

4) Pelaksanaan

21 Perawat bertanggung jawab untuk melaksanakan tindakan yang telah direncanakan yang sifatnya: a. Bantuan dalam upaya mengatasi masalah-masalah kurang nutrisi,

mempertahankan kondisi seimbang atau sehat dan meningkatkan kesehatan. b. Mendidik komunitasi tentang perilaku sehat untuk mencegah kurang gizi. c. Sebagai advokat komunitas, untuk sekaligus menfasilitasi terpenuhinya kebutuhan komunitas.

Pada kegiatan praktik keperawatan komunitas berfokus pada tingkat pencegahan, yaitu: a. Pencegahan primer yaitu pencegahan sebelum sakit dan difokuskan pada populasi sehat, mencakup pada kegiatan kesehatan secara umum serta perlindungan khusus terhadap penyakit, contoh: imunisasi, penyuluhan gizi, simulasi dan bimbingan dini dalam kesehatan keluarga. b. Pencegahan sekunder yaitu kegiatan yang dilakukan pada saat terjadinya perubahan derajat kesehatan masyarakat clan ditemukan masalah kesehatan. Pencegahan sekunder ini menekankan pada diagnosa dini dan tindakan untuk mnghambat proses penyakit, Contoh: Mengkaji keterbelakangan tumbuh kembang anak, memotivasi keluarga untuk melakukan penieriksaan kesehatan seperti mata, gigi, telinga, dll. c. Pencegahan tertier yaitu kegiatan yang menekankan pengembalian individu pada tingkat berfungsinya secara optimal dari ketidakmampuan keluarga, Contoh: Membantu keluarga yang mempunyai anak dengan resiko gangguan kurang gizi untuk melakukan pemeriksaan secara teratur ke Posyandu.

22

5) Evaluasi Contoh format dokumentasi implementasi dan evaluasi


No Diagnosa Tgl 1. Peningkatan angka 7/1/2013 kesakitan pada lansia di 7/1/2013 RT 01 berhubungan dengan kurangnya pengetahuan masyarakat dalam memelihara kesehatan lansia Implementasi Evaluasi Pembentukan posyandu Evaluasi struktur : lansia Undangan telah disebar 2 hari Pelatihan kader kesehatan sebelum acara dilaksanakan lansia Evaluasi proses : a). acara dihadiri oleh seluruh pengurus pokjakes , ketua RT 01,02,03 dan ketua RW 02 b). acara berjalan lancer c). acara dimulai jam 20.0022.00 wib d). semua kader kesehatan dapat mengikuti pelatihan kader Evaluasi hasil : a). posyandu lansia terbentuk dan kader kesehatan juga terbentuk sebanyak 7 orang b). kader dapat melakukan pemeriksaan tekanan darah c). kader dapat mengisi KMS lansia

22/2/2007 22/2/2007 Mengadakan posyandu lansia Melaksanakan senam lansia Evaluasi struktur : a). rencana sudah disiapkan 2 minggu sebelumnya b). rencana dibuat oleh pokjakes bersama mahasiswa c). rencana dikoordinir oleh coordinator kesehatan lansia Evaluasi proses : a). posyandu dan senam diikuti oleh 40 orang dari 51 lansia b). kegiatan berjalan lancar, dimulai jam 08.00 berakhir jam 10.00 wib c). kegiatan dibuka oleh kepala kelurahan Evaluasi hasil : a). para lansia mengatakan senang mengikuti senam dan mengharapkan untuk dilaksanakan sebulan sekali b). para lansia mengatakan badan lebih segar setelah mengikuti senam

23
c). terdapat 8 lansia yang menderita penyakit tekanan darah tinggi

Anda mungkin juga menyukai