Anda di halaman 1dari 307

PT.

CIPTA
ENGINEERING
JAKARTA OFFICE Plaza Basmar, Jln. Mampang Prapatan Raya No. 106 JAKSEL (12760) Phone (+62-21) 7971579, Fax (+62-21) 7971567 e_mail: ptcmk@indosat.net.id

MULTI KREASI
ECONOMICS MANAGEMENT
BANDA ACEH OFFICE Jln. Pocut Baren No. 4A BANDA ACEH (32112) Phone (+62-651) 29056, Fax (+62-651) 29056 e_mail: ptcmk@yahoo.com

Consulting Service

PT.

CIPTA MULTI KREASI

KATA PENGANTAR

Laporan Akhir ini disusun oleh

PT.

CIPTA MULTI KREASI, konsultan yang bergerak di bidang

Konsultasi Teknik yang bertindak sebagai penyedia jasa untuk Satker BRR Pembinaan Keuangan dan Perencanaan, yang melaksanakan pengadaan Jasa Konsultan Pekerjaan Studi Potensi Energi Listrik Alternatif di Pedesaan sebagai Upaya dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi di Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam. Acuan yang digunakan dalam penyusunan Laporan Akhir ini bertitik tolak dari pengertian dan penguasaan konsultan terhadap Kerangka Kerja (KAK), Penjelasan Pekerjaan (Aanwijzing), dan Proposal Teknis. Laporan Akhir ini mencakup: a. Konteks permasalahan energi listrik, b. Muatan peraturan dan perundangan, c. Review energi terbarukan dan metodologi, d. Hasil identifikasi desa-desa yang belum terlistriki, e. Identifikasi potensi dan lokasi sumber energi terbarukan, f. Hasil analisis kelayakan pengembangan potensi energi, dan g. Hasil analisis kelayakan ekonomi, road map, dan rencana aksi. Laporan Akhir ini diharapkan telah dapat memenuhi semua materi yang disyaratkan dalam Kerangka Acuan Kerja. Kami berharap adanya masukan dan perbaikan guna penyempurnaan pada tahap pelaporan selanjutnya. Banda Aceh, Agustus 2008

PT.

CIPTA MULTI KREASI


i

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

PT.

CIPTA MULTI KREASI

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ..................................................................................................................... DAFTAR ISI ................................................................................................................................... DAFTAR TABEL ........................................................................................................................... DAFTAR LAMPIRAN ....................................................................................................................

i ii vi x

DAFTAR GAMBAR ....................................................................................................................... viii DAFTAR PUSTAKA ...................................................................................................................... xi BAB 1 PENDAHULUAN .......................................................................................................... I-1 1.1. Latar Belakang ...................................................................................................... I-1 1.2. Maksud dan Tujuan .............................................................................................. I-2 1.2.1 Maksud ....................................................................................................... I-2 1.2.2 Tujuan ......................................................................................................... I-2 1.3. Konsteks Permasalahan ....................................................................................... I-3 1.4. Ruang Lingkup Pekerjaan ..................................................................................... I-4 1.5. Peraturan dan Perundang-Undangan ................................................................... I-5 1.5.1 Undang-Undang No. 30 Tahun 2007 Tentang Energi................................. I-5 1.5.2 Peraturan Pemerintah No. 26 Tahun 2006 Tentang Perubahan Kedua Atas PP No. 10 Tahun 1989 Tentang Penyediaan dan Pemanfaatan Tenaga Listrik .......................................................................................................... I-8 1.5.3 Kepmen ESDM No. 002 Tahun 2004 Tentang Kebijakan Energi Hijau ...... I-8 1.5.4 Kepmen ESDM No. 954 K/30/MEM/2004 Tanggal 15 Mei 2004 Tentang Rencana Umum Ketenagalistrikan Nasional (RUKN) ................................. I-8 1.5.5 Peraturan Presiden No. 5 Tahun 2006 ....................................................... I-10 1.5.6 Kepmen ESDM No. 1122K/30/MEM/2002 Tentang Pembangkit Skala Kecil Tersebar............................................................................................. I-11 1.5.7 Undang-Undang No. 11 Tahun 2006 Tentang Pemerintahan Aceh............ I-11 1.6. Kondisi Eksisting Pembangunan Listrik Alternatif Energi Terbarukan Di Provinsi NAD .................................................................................................... I-12
Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

ii

PT.

CIPTA MULTI KREASI

1.7. Sistematika Penyusunan Laporan Akhir ............................................................... I-13 BAB 2 REVIEW ENERGI TERBARUKAN............................................................................... II-1 2.1 Teknologi Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro ................................................. II-2 2.2 Teknologi Bahan Bakar Nabati ............................................................................. II-7 2.3 Teknologi Pembangkit Biomassa .......................................................................... II-11 2.4 Teknologi Pembangkit Listrik Tenaga Angin ......................................................... II-16 2.5 Teknologi Pembangkit Listrik Tenaga Surya ......................................................... II-19 2.6 Teknologi Pembangkit Listrik Tenaga Pasang Surut ............................................ II-24 2.7 Teknologi Pembangkit Listrik Tenaga Ombak....................................................... II-28 2.8 Teknologi Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi ............................................... II-31 2.9 Perbandingan Kelayakan Pemanfaatan Energi Terbarukan ................................ II-34 BAB 3 METODOLOGI ............................................................................................................. III-1 3.1 Umum ................................................................................................................... III-1 3.2 Prinsip-Prinsip Pendekatan ................................................................................... III-2 3.2.1 Pendekatan Perencanaan Berbasis Masyarakat ........................................ III-2 3.2.2 Pendekatan Berorientasi Kepada Kesejahteraan Masyarakat .................... III-3 3.2.3 Pendekatan Berorientasi Kepada Pertumbuhan Ekonomi .......................... III-4 3.2.4 Pendekatan Berorientasi Kepada Pelestarian Lingkungan ......................... III-4 3.3 Survei Potensi ....................................................................................................... III-6 3.3.1 Survei Non-Teknis ...................................................................................... III-7 3.3.2 Survei Teknis Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH) .................. III-8 3.3.3 Survei Teknis Potensi Biomassa ................................................................ III-10 3.3.4 Survei Teknis Potensi Energi Nabati .......................................................... III-11 3.4 Pemetaan Potensi Energi Terbarukan .................................................................. III-11 3.5 Analisis Energi Listrik Alternatif Untuk Listrik Pedesaan ....................................... III-14 3.5.1 Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH) ........................................ III-14 3.5.2 Bahan Bakar Nabati .................................................................................... III-16 3.5.3 Pembangkit Biomassa ................................................................................ III-17 3.6 Analisis Aspek Non Teknis Pemanfaatan Energi Terbarukan Untuk Listrik Pedesaan .............................................................................................................. III-17 3.7 Pola Pemanfaatan Energi Alternatif Untuk Listrik Pedesaan ................................ III-20 3.7.1 Pola Pemanfaatan Listrik ............................................................................ III-21 3.7.2 Teknik Konversi Energi ............................................................................... III-22
Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

iii

PT.

CIPTA MULTI KREASI

3.7.3 Aspek Kelembagaan ................................................................................... III-23 3.7.4 Skema Pembiayaan dan Tarif..................................................................... III-25 BAB 4 PEMBAHASAN .......................................................................................................... IV-1 4.1 Identifikasi Energi Listrik Alternatif di Provinsi NAD ............................................. IV-1 4.1.1 Kriteria Desa Belum Berlistrik .................................................................... IV-1 4.1.2 Desa Belum Berlistrik ................................................................................ IV-1 4.2 Gambaran Umum Wilayah .................................................................................. IV-2 4.2.1 Pendapatan Domestik Regional Bruto (PDRB) ........................................ IV-2 4.2.2 Kelistrikan ................................................................................................ IV-4 4.3 Gambaran Karakteristik Wilayah.......................................................................... IV-6 4.3.1 Kabupaten Aceh Besar ............................................................................. IV-7 4.3.2 Kabupaten Bireuen ................................................................................... IV-8 4.3.3 Kabupaten Bener Meriah .......................................................................... IV-9 4.3.4 Kabupaten Aceh Tengah .......................................................................... IV-10 4.3.5 Kabupaten Gayo Lues .............................................................................. IV-11 4.3.6 Kabupaten Aceh Tenggara ....................................................................... IV-13 4.3.7 Kabupaten Aceh Jaya ............................................................................... IV-14 4.3.8 Kabupaten Aceh Barat .............................................................................. IV-16 4.3.9 Kabupaten Nagan Raya ............................................................................ IV-17 4.3.10 Kabupaten Aceh Selatan .......................................................................... IV-19 4.3.11Kota Subulussalam ................................................................................... IV-21 4.3.12 Kabupaten Aceh Singkil ............................................................................ IV-22 4.3.13 Kabupaten Aceh Utara ............................................................................. IV-24 4.3.14 Kabupaten Aceh Timur ............................................................................. IV-25 4.3.15 Kabupaten Simeulue ................................................................................ IV-27 4.4 Potensi Energi Listrik Alternatif ........................................................................... IV-28 4.5 Pengolahan Data ................................................................................................ IV-30 4.6 Analisis Pemanfaatan Potensi Energi ................................................................. IV-32 BAB 5 ANALISIS, ROAD MAP, DAN RENCANA AKSI ......................................................... V-1 5.1 Analisis Kelayakan Pendahuluan ......................................................................... V-1 5.1.1 Studi Pengembangan PLTMH ................................................................... V-1 5.1.2 Studi Pengembangan PLTU (Biomassa) ................................................... V-7 5.1.3 Studi Pengembangan PLT Bioetanol ........................................................ V-12
Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

iv

PT.

CIPTA MULTI KREASI

5.1.4 Studi Pengembangan PLT Biodiesel ........................................................ V-18 5.1.5 Studi Pengembangan PLT Bayu................................................................ V-29 5.2 Hasil Analisa Kelayakan Ekonomi........................................................................ V-32 5.3 Road Map dan Rencana Aksi ............................................................................. V-34 5.3.1 Road Map Pembangunan PLTMH ............................................................ V-34 5.3.2 Rencana Aksi Pembangunan PLTMH ...................................................... V-35 5.3.3 Road Map Pembangunan PLT Bayu ........................................................ V-36 5.3.4 Rencana Aksi Pembangunan PLT Bayu ................................................... V-37 BAB 6 KESIMPULAN DAN REKOMENDASI ......................................................................... VI-1 6.1 Kesimpulan .......................................................................................................... VI-1 6.2 Rekomendasi ...................................................................................................... VI-2

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

PT.

CIPTA MULTI KREASI

DAFTAR TABEL

TABEL 1.1 2.1 2.2 2.3 3.1 4.1 4.2 4.3 4.4 4.5 4.6 4.7 4.8 4.9

JUDUL

HAL

Data pembangunan energi terbarukan di Provinsi NAD ...................................................... I-13 Kecepatan spesifik turbin..................................................................................................... II-4 Kondisi angin yang berpotensial untuk energi angin............................................................ II-18 Studi komperatif pemanfaatan energy terbarukan untuk listrik pedesaan ........................... II-35 Faktor konversi limbah biomassa beberapa komoditas ....................................................... III-10 Jumlah desa belum berlistrik dan rasio desa belum berlistrik di Provinsi NAD ................... IV-2 Distribusi persentase PDRB (dengan migas) atas dasar harga konstan 2000 ................... IV-4 Distribusi pemakaian listrik menurut jenis penggunanya tahun 2006 ................................. IV-4 Daya terpasang dan daya mampu pembangkit listrik menurut cabang tahun 2006............. IV-5 Desa-desa belum berlistrik di Kabupaten Aceh Besar ........................................................ IV-7 Desa-desa tidak terlistriki PLN di Kabupaten Bireuen ........................................................ IV-9 Desa-desa tidak terlistriki PLN di Kabupaten Bener Meriah ............................................... IV-9 Desa-desa tidak terlistriki PLN di Kabupaten Aceh Tengah ................................................ IV-11 Desa-desa belum berlistrik di Kabupaten Gayo Lues ......................................................... IV-12

4.10 Desa-desa belum berlistrik di Kabupaten Aceh Tenggara .................................................. IV-13 4.11 Desa-desa belum berlistrik di Kabupaten Aceh Jaya .......................................................... IV-14 4.12 Desa-desa belum berlistrik di Kabupaten Aceh Barat ......................................................... IV-16 4.13 Desa-desa belum berlistrik di Kabupaten Nagan Raya ...................................................... IV-18 4.14 Desa-desa belum berlistrik di Kabupaten Aceh Selatan ..................................................... IV-20 4.15 Desa-desa belum berlistrik di Kota Subulussalam .............................................................. IV-21 4.16 Desa-desa belum berlistrik di Kabupaten Aceh Singkil ....................................................... IV-23 4.17 Desa-desa tidak terlistriki PLN di Kabupaten Aceh Utara ................................................... IV-24 4.18 Desa-desa tidak terlistriki PLN di Kabupaten Aceh Timur ................................................... IV-26 4.19 Desa-desa belum berlistrik di Kabupaten Simeulue ........................................................... IV-27 4.20 Data potensi energy alternatif di Kabupaten Aceh Timur .................................................... IV-29 4.21 Persamaan untuk perhitungan daya ................................................................................... IV-30
Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

vi

PT.

CIPTA MULTI KREASI

4.22 Ketersediaan dan kebutuhan energi desa belum berlistrik di Kabupaten Aceh Timur ........ IV-31 4.23 Rekapitulasi hasil perhitungan pemanfaatan potensi energi alternatif ................................ IV-33 5.1 5.2 5.3 5.4 5.5 5.6 5.7 5.8 5.9 Persamaan perhitungan untuk perencanaan tahap kasar PLTMH ...................................... V-5 Hasil estimasi biaya pembangunan PLTMH Alue Meuraksa ............................................... V-5 Hasil analisa ekonomis PLTMH Alue Meuraksa .................................................................. V-6 Estimasi kebutuhan biaya untuk pembangkit listrik tenaga biomassa dengan kapasitas 24 kVA ................................................................................................................................. V-9 Parameter lain yang terkait dengan bunga dan operasional................................................ V-10 Jenis dan konsumsi bahan etanol per liter........................................................................... V-14 Komposisi asam lemak pada CPO dan PKO ...................................................................... V-20 Biaya produksi biodiesel ..................................................................................................... V-24 Data kecepatan angin wilayah Sabang ............................................................................... V-29

5.10 Estimasi kebutuhan biaya untuk pembangkit listrik tenaga Bayu 20 kW ............................. V-31 5.11 Parameter lain yang terkait dengan operasional ................................................................ V-31 5.12 Hasil analisis ekonomis PLT Bayu ...................................................................................... V-31 5.13 Rekapitulasi hasil pengolahan kelayakan berdasarkan ekonomi pembangunan Pembangkit listrik ................................................................................................................ V-33

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

vii

PT.

CIPTA MULTI KREASI

DAFTAR GAMBAR

GAMBAR 2.1 2.2 2.3 2.4 2.5 2.6 2.7 2.8 2.9 2.10 2.11 2.12 2.13 2.14 2.15 2.16 2.17 2.18 2.19 2.20 3.1 3.2 3.3 4.1

JUDUL

HAL

Bagan sederhana pembangkit tenaga mikrohidro ........................................................ II-2 Skema tata letak pembangunan PLTMH...................................................................... II-3 Grafik pemilihan turbin ................................................................................................. II-5 Sistem layout PLTMH .................................................................................................. II-6 Ilustrasi rute konversi bahan bakar nabati (BBN) ........................................................ II-8 Diagram alir teknologi proses menghasilkan biodisel .................................................. II-9 Skema sistem pembangkit listrik berbahan bakar biomassa tipe Direct-Fired ............ II-12 Contoh skema Co Firing biomassa dan batu bara ...................................................... II-13 Proses gasifikasi ......................................................................................................... II-13 Aplikasi sistem modular kecil gasifikasi biomassa melalui oksidasi persial (Auto Thermal) ....................................................................................................................... II-15 Sistem pembangkit listrik tenaga angin ........................................................................ II-17 Photovoltaic Cell .......................................................................................................... II-20 Struktur pembangkit listrik tenaga angin dan matahari ................................................ II-22 Sistem pembangkit listrik hybrid ................................................................................... II-22 Skema bendungan dan waduk pasang surut ............................................................... II-25 Sketsa turbin pasang surut .......................................................................................... II-26 Bermacam-macam jenis turbin lepas pantai yang digerakan oleh arus pasang surut .. II-27 Skema Oscillating Water Column................................................................................. II-29 Sistem dry steam power plants .................................................................................... II-32 Sistem flash steam power plants.................................................................................. II-33 Tahapan pelaksanaan pekerjaan ................................................................................. III-1 Sistem informasi geografis ........................................................................................... III-12 Alur pikir identifikasi kemungkinan teknis pemanfaatan energi terbarukan untuk kegiatan produktif ......................................................................................................... III-22 Pertumbuhan ekonomi / PDRB Provinsi NAD tahun 2001-2006 ................................. IV-3
viii

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

PT.

CIPTA MULTI KREASI

5.1 5.2 5.3 5.4 5.5

Diagram alir pembangkit listrik tenaga biomassa ......................................................... V-8 Trasesterifikasi trigliserida dengan alcohol menghasilkan ester................................... V-20 Proses produksi biodiesel dari minyak sawit dan etanol .............................................. V-21 Road Map pembangunan PLTMH ............................................................................... V-34 Road Map pembangunan PLT Bayu ........................................................................... V-36

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

ix

PT.

CIPTA MULTI KREASI

DAFTAR LAMPIRAN

LAMPIRAN A. B. C. D. E.

JUDUL

HAL

Dokumentasi Survei Lapangan (Desa Belum Berlistrik) dan Pembahasan Laporan L-1 Data Pembangunan Listrik Alternatif yang Sudah di Bangun di Provinsi NAD .......... L-36 Data Base (Desa-Desa Belum Terlistriki PLN) .......................................................... L-44 Potensi Energi Dalam Satuan Asli ............................................................................ L-123 Potensi Energi Dalam Satuan Daya .......................................................................... L-134

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

PT.

CIPTA MULTI KREASI

DAFTAR PUSTAKA

[1].

H. Mohammad, Sistem Pembangkit Tenaga Listrik Hybrid untuk Pulau-pulau Terpencil, Teknologi dan Energi, vol. 6, no.1, pp. 1-11, 2006.

[2].

K. Abdul, Pusat Listrik Tenaga Pasang Surut : Suatu Potensi yang Cukup Besar, Teknologi dan Energi, vol. 6, no. 3, pp.226-238, 2006.

[3].

------- ,Energi Ombak dan Arus Laut:Perkembangan Teknologi dan Prospek, Teknologi dan Energi, vol. 6, no.1, pp. 26-39, 2006.

[4].

------- , Energi Ombak dan Arus Laut:Perkembangan Teknologi dan Prospek, Teknologi dan Energi, vol. 5, no.3, pp. 198 - 216, 2005.

[5]. [6].

JICA dan IBEKA,Manual Pembangunan PLTMH, IBEKA Bandung, 2004 Saroso, Sri Saroso, Photovoltaic Hybrid- Pilihan Alternatif di Daerah Luar Jaringan, Teknologi dan Energi, vol.5, no. 3, pp. 249-259, 2005.

[7].

htp://www.energiterbarukan.net/index.php?option=com_content&task=view&id=30& Itemid=48, 2007.

[8]

http://www.trial.mil.id/Majalah/Cakrawala/ArtikelCakrawala/tabid125/ArtikelTipe/Artikel View/artikelId/74/Teologi-Angin-Matahari.aspx, 2007

[9] [10]. [11]. [12]. [13]. [14]. [15].

http://renewableenergyIndonesia.wordpress.com/2008/03/05/pembangkit-listrik-tenaga-angin/. http://www.kincirangin.info/plta-gbr.php. http://www.majarikanayakan.com/2008/01/energi-laut-2-pasang- surut/. http://ww.energiterbarukan.net/index.php?option=com_content&task=view&id =79&Itemid=80. http://www.majarikanayakan.com/2008/11/energi-laut-1-ombak/. http://moslemmengineer.wordpress.com/2007/11/24/pembangkit- tenaga-panas-bumi/. http ://www.cus.net/renewableenergy/subcats/ geothermal/ geothermal.html
xi

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

PT.

CIPTA MULTI KREASI

[16]. [17]. [18].

http://www.homepagez.com/pkdst/elemen/elemen.html. http://id.wikipedia.org/wiki/Energi_panas_bumi ........, Biomass Combined Heat and Power Catalog, U.S. Environmental Protection Agency Combined Heat and Power Parnership, September 2007

[19].

Clements, D., Knothe, G., Pruszko, R., dan Shanks, B. Biodiesel Production Technology. National Renewable Energy Laboratory, Colorado, 2004.

[20].

Khairil, Mahidin, Taufiqurrahman, dan Safwan, Profil Energi Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam Tahun 1995-2004, Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam, 2006

[21] [22]

M. M. Dandekar, Pembangkit Listrik Tenaga Air , Jakarta : Universitas Indonesia, 1991. Kebijakan Energi Nasional 2003 - 2020, Departemen Energi dan Sumberdaya Mineral, 24 Februari 2004.

[23]

Blueprint Pengelolaan Energi Nasional (PEN) 2005 2025, Departemen Energi dan Sumberdaya Mineral, 2005.

[24]

Kajian Kebutuhan dan Penyediaan Energi di Indonesia Tahun 2020, Kementerian Negara Riset dan Teknologi - Komite Nasional Indonesia - World Energy Council (KNI-WEC),

[25]

Kebijakan Strategis Pembangunan Nasional IPTEK 2005 - 2009, Kementerian Negara Riset dan Teknologi Visi Ilmu Pengetahuan dan Teknologi 2025,

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

xii

PT.

CIPTA MULTI KREASI

PENDAHULUAN

1.1

LATAR BELAKANG

Energi mempunyai peranan penting dalam pencapaian tujuan sosial, ekonomi dan lingkungan untuk pembangunan berkelanjutan serta merupakan pendukung bagi kegiatan ekonomi nasional. Penggunaan energi di Indonesia meningkat pesat sejalan dengan pertumbuhan ekonomi dan pertambahan penduduk. Sedangkan akses ke energi yang handal dan terjangkau merupakan prasyarat utama untuk meningkatkan standar hidup masyarakat. Keterbatasan akses ke energi komersial telah menyebabkan pemakaian energi per kapita Indonesia masih rendah dibandingkan dengan negara lainnya. Konsumsi per kapita pada saat ini sekitar 3 Setara Barel Minyak (SBM) yang setara dengan kurang lebih sepertiga konsumsi per kapita rerata negara ASEAN. Dua pertiga dari total kebutuhan energi nasional berasal dari energi komersial dan sisanya berasal dari biomassa yang digunakan secara tradisional (non-komersial). Sekitar separuh dari keseluruhan rumah tangga belum terjangkau dengan sistem elektrifikasi nasional. Data dari dokumen Human Development Index (HDI) tahun 2005 menyebutkan bahwa konsumsi tenaga listrik di Indonesia masih 463 kWh/kapita. Angka ini masih di bawah negara tetangga kita Malaysia (3.234 kWh/kapita), Thailand (1.860 kWh/kapita), Filipina (610 kWh/kapita), dan Singapura (7.961 kWh/kapita). Sedangkan konsumsi tenaga listrik/orang di Provinsi NAD hanya 243 kWh/kapita. Data dari PT. PLN Wilayah Provinsi NAD tahun 2007 beban puncak Provinsi NAD sebesar 248 MW, yang disalurkan dari sistem Transmisi 150 kV Sumut-Aceh sebesar 162 MW (65,32%), PLTD Isolated sebesar 86 MW (34,68%). Dengan sistem distribusi saat ini, telah mampu melayani 6258 desa dari 6453 desa yang ada di Provinsi NAD dengan rasio desa berlistrik sebesar 96,98%. Berdasarkan data tersebut terlihat ada 195 desa yang belum mampu menikmati layanan listrik PT. PLN, yang sebagai besar desa-desa tersebut adalah desa terpencil dan sulit terjangkau jaringan listrik PLN. Penyediaan energi listrik untuk desa-desa tersebut dapat dilakukan dengan mengembangkan pembangkit energi
Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

I-1

PT.

CIPTA MULTI KREASI

listrik alternatif dengan memanfaatkan sumberdaya energi yang bersih dan berwawasan lingkungan yaitu energi baru dan terbarukan. Provinsi NAD merupakan salah satu daerah yang memiliki potensi energi terbarukan yang melimpah dan tersebar hampir di setiap daerah seperti energi yang bersumber dari air, tenaga angin, tenaga surya, dan biomassa, umumnya berada di pedesaan atau di daerah terpencil. Disamping itu terkait dengan kebijakan energi hijau ini pemerintah mendukung inovasi dan usaha pengembangan energi Bahan Bakar Nabati (BBN) sebagai alternatif pengganti Bahan Bakar Minyak (BBM). Hal ini dilakukan melalui budidaya dan industrialisasi tanaman sawit, tebu, singkong dan jarak pagar sampai dengan luas 6 juta hektar. Oleh karena itu, perlu adanya studi potensi energi listrik alternatif di pedesaan sebagai upaya dalam mendukung percepatan diversifikasi energi di Provinsi NAD terutama untuk daerah-daerah terpencil. Studi ini diharapkan dapat mengidentifikasikan seberapa besar potensi sumberdaya alam di Provinsi NAD. 1.2 MAKSUD DAN TUJUAN

1.2.1 MAKSUD Maksud dari Studi Potensi Energi Listrik Alternatif di Pedesaan sebagai Upaya dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi di Provinsi NAD ini adalah: a. sebagai masukan dalam penyusunan rencana strategis program rebabilitasi dan rekonstruksi di Provinsi NAD, b. mendukung dan merealisasikan kebijakan pemerintah di bidang diversifikasi energi pengganti energi fosil, c. sebagai bahan informasi dalam perencanaan dan pengambilan keputusan bidang energi, dan d. sebagai arahan dalam menentukan program pemanfaatan energi terbarukan di Provinsi NAD terutama untuk energi listrik di pedesaan. 1.2.2 TUJUAN Tujuan Studi Potensi Energi Listrik Alternatif di Pedesaan sebagai Upaya dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi di Provinsi NAD, adalah untuk pemanfaatan yang sebesar-besarnya dari sumber daya alam dan sumber daya manusia yang ada di Provinsi NAD, untuk memenuhi
Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

I-2

PT.

CIPTA MULTI KREASI

kebutuhan listrik di masyarakat terutama desa-desa terpencil sehingga kesejahteraan dapat merata, dan untuk menjaga lingkungan hidup dengan memanfaatkan green energy. 1.3 KONSTEKS PERMASALAHAN

Provinsi NAD memiliki kelimpahan sumber-sumber energi fosil, yaitu minyak bumi dan gas alam. Tetapi itu tidak berarti bahwa suplai energi di Aceh tercukupi. Meskipun diproduksi di Aceh, semua minyak bumi, LNG, dan kondensat yang diproduksi di Provinsi NAD dikirim untuk diekspor atau diolah di luar provinsi. Selanjutnya, BBM dan LPG untuk Aceh semuanya dipasok dari luar daerah. Hal ini mencerminkan tingginya ketergantungan Aceh terhadap provinsi lain dalam hal suplai energi. Penggunaan energi Iistrik relatif kecil, bukan karena kecilnya kebutuhan, tapi lebih merupakan cerminan kurangnya suplai. Dalam hal penyediaan ini, Provinsi NAD juga memiliki ketergantungan yang besar terhadap pasokan Iistrik dari Sistem Sumatera Bagian Utara. Konsumsi listrik di Provinsi NAD didominasi oleh sektor rumah tangga, yaitu sekitar 66% (ADA, 2006). Hal ini menunjukkan tingginya penggunaan untuk keperluan konsumtif. Sehingga penggunaan listrik di Aceh masih terfokus pada pemenuhan kebutuhan untuk kehidupan yang lebih layak, belum banyak mendorong pertumbuhan industri dan sektor-sektor produktif lainnya. Untuk mengarahkan pemanfaatan energi ke arah penggunaan produktif maka pola pemanfaatan energi terbarukan untuk listrik pedesaan harus dengan orientasi sebagai berikut: meningkatkan kemandirian dan sustainabilitas dalam jangka panjang. Implementasi teknologi energi terbarukan di suatu desa harus menjadi solusi paripurna sehingga desa tersebut tidak perlu suplai dari luar dalam jangka panjang; mendorong pertumbuhan ekonomi; dan peningkatan partisipasi masyarakat dan pengembangan kelembagaan-kelembagaan lokal untuk menjamin keberlanjutan. Potensi energi baru dan terbarukan (EBT) seperti halnya biomassa didominasi oleh sekam padi, cangkang dan pelepah sawit. Sekam padi dihasilkan tersebar menurut sebaran lahan pertanian. Sehingga meskipun total potensinya besar, umumnya sulit untuk dimanfaatkan karena perlu akumulasi dalam skala cukup besar. Oleh karena itu studi ini diprioritaskan pada pemanfaatan Iimbah padat sawit.

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

I-3

PT.

CIPTA MULTI KREASI

Dalam hal sumber energi nabati selain sawit, beberapa jenis tumbuhan penghasil minyak nabati yang potensial dikembangkan antara lain jarak dan nyamplung. Jarak saat ini menjadi kandidat utama untuk ditanam pada lahan-lahan kritis. Sedangkan nyamplung perlu dipertimbangkan karena tanaman ini juga dapat berfungsi sebagai penahan abrasi pantai, merupakan tanaman lapis kedua setelah bakau. 1.4 RUANG LINGKUP PEKERJAAN

Lingkup pekerjaan yang dilakukan dalam studi ini meliputi kegiatan-kegiatan berikut: a. Inventarisasi Kebijakan dan Peraturan Pemerintah tentang percepatan dan pemamfaatan energi terbarukan. b. Inventarisasi energi alternatif yang sudah dan sedang dilakukan di wilayah Provinsi NAD. c. Melakukan koordinasi dengan perangkat pemerintahan di propinsi, kabupaten, kecamatan dan desa dalam hubungannya dengan suplai energi. d. Melakukan inventarisasi mengenai karakterisasi wilayah dari sisi geografis, lingkungan, sosial, ekonomi, dan budaya di wilayah-wiliyah pedesaaan yang belum terjangkau listrik terutama di desadesa terpencil. e. Melakukan inventarisasi dan pengumpulan data sekunder dan primer tentang potensi sumber daya alam yang dapat dijadikan sumber energi listrik terbarukan (mikro hidro, tenaga angin, tenaga surya, biomassa, gelombang dan energi yang berasal dari tumbuhan dan lainnya). f. Melakukan kompilasi data sekunder untuk menentukan lokasi dan jenis energi yang sesuai untuk dikembangkan. g. Menganalisis kemungkinan bangkitan energi yang dapat dimanfaatkan sebagai energi listrik di wilayah-wilayah yang teridentifikasi. h. Melakukan analisis teknologi pembangkit listrik yang tepat guna dengan mempertimbangkan aspek biaya, penguasaan teknologi, kesediaan SDM, ketersediaan sumber daya alam, keberlanjutan, dan pelestarian lingkungan hidup. i. Membuat rencana aksi dan peta potensi pemanfaatan sumber energi altematif Provinsi NAD sebagai penjabaran dari program dan strategi tersebut di atas.

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

I-4

PT.

CIPTA MULTI KREASI

1.5

PERATURAN DAN PERUNDANG-UNDANGAN

1.5.1 UNDANG-UNDANG NO. 30 TAHUN 2007 TENTANG ENERGI Dalam rangka mendukung pembangunan nasional secara berkelanjutan dan meningkatkan ketahanan energi nasional, tujuan pengelolaan energi adalah: a. tercapainya kemandirian pengelolaan energi; b. terjaminnya ketersediaan energi dalam negeri, baik dari sumber di dalam negeri maupun di luar negeri; c. tersedianya sumber energi dari dalam negeri dan/atau luar negeri sebagaimana dimaksud pada huruf b untuk: 1. pemenuhan kebutuhan energi dalam negeri; 2. pemenuhan kebutuhan bahan baku industri dalam negeri; dan 3. peningkatan devisa negara; d. terjaminnya pengelolaan sumber daya energi secara optimal, terpadu, dan berkelanjutan; e. termanfaatkannya energi secara efisien di semua sektor; f. tercapainya peningkatan akses masyarakat yang tidak mampu dan/atau yang tinggal di daerah terpencil terhadap energi untuk mewujudkan kesejahteraan dan kemakmuran rakyat secara adil dan merata dengan cara: i. menyediakan bantuan untuk meningkatkan ketersediaan energi kepada masyarakat tidak mampu; ii. membangun infrastruktur energi untuk daerah belum berkembang sehingga dapat mengurangi disparitas antar daerah; g. tercapainya pengembangan kemampuan industri energi dan jasa energi dalam negeri agar mandiri dan meningkatkan profesionalisme sumber daya manusia; h. terciptanya lapangan kerja; dan i. terjaganya kelestarian fungsi lingkungan hidup.

Penguasaan dan pengaturan energi (1) Sumberdaya energi fosil, panas bumi, hidro skala besar, dan sumber energi nuklir dikuasai oleh negara dan dimanfaatkan untuk sebesar-besar kemakmuran rakyat. (2) Sumberdaya energi baru dan sumber daya energi terbarukan diatur oleh negara dan dimanfaatkan untuk sebesar-besar kemakmuran rakyat.

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

I-5

PT.

CIPTA MULTI KREASI

(3) Penguasaan dan pengaturan sumber daya energi oleh negara sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (2) diselenggarakan oleh Pemerintah sesuai dengan ketentuan Peraturan Perundang-undangan. Pengelolaan Setiap kegiatan pengelolaan energi wajib mengutamakan penggunaan teknologi yang ramah lingkungan dan memenuhi ketentuan yang disyaratkan dalam peraturan perundang-undangan di bidang lingkungan hidup. Kerja sama internasional di bidang energi hanya dapat dilakukan untuk: a. menjamin ketahanan energi nasional; b. menjamin ketersediaan energi dalam negeri; dan c. meningkatkan perekonomian nasional. Rencana umum energi daerah (1) Pemerintah daerah menyusun rencana umum energi daerah dengan mengacu pada rencana umum energi nasional. (2) Rencana umum energi daerah sebagaimana dimaksud di atas ditetapkan dengan peraturan daerah. Penyediaan (1) Penyediaan energi dilakukan melalui: a. inventarisasi sumber daya energi; b. peningkatan cadangan energi; c. penyusunan neraca energi; d. diversifikasi, konservasi, dan intensifikasi sumber energi dan energi; dan e. penjaminan kelancaran penyaluran, transmisi, dan penyimpanan sumber energi dan energi. (2) Penyediaan energi oleh Pemerintah dan/atau pemerintah daerah diutamakan di daerah yang belum berkembang, daerah terpencil, dan daerah perdesaan dengan menggunakan sumber energi setempat, khususnya sumber energi terbarukan. (3) Daerah penghasil sumber energi mendapat prioritas untuk memperoleh energi dari sumber energi setempat.
Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

I-6

PT.

CIPTA MULTI KREASI

(4) Penyediaan energi baru dan energi terbarukan wajib ditingkatkan oleh Pemerintah dan pemerintah daerah sesuai dengan kewenangannya. (5) Penyediaan energi dari sumber energi baru dan sumber energi terbarukan yang dilakukan oleh badan usaha, bentuk usaha tetap, dan perseorangan dapat memperoleh kemudahan dan/atau insentif dari Pemerintah dan/atau pemerintah daerah sesuai dengan kewenangannya untuk jangka waktu tertentu hingga tercapai nilai keekonomiannya. Pemanfaatan (1) Pemanfaatan energi dilakukan berdasarkan asas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2 dengan: a. mengoptimalkan seluruh potensi sumber daya energi; b. mempertimbangkan aspek teknologi, sosial, ekonomi, konservasi, dan lingkungan; dan c. memprioritaskan pemenuhan kebutuhan masyarakat dan peningkatan kegiatan ekonomi di daerah penghasil sumber energi. (2) Pemanfaatan energi baru dan energi terbarukan wajib ditingkatkan oleh Pemerintah dan pemerintah daerah sesuai dengan kewenangannya. (3) Pemanfaatan energi dari sumber energi baru dan sumber energi terbarukan yang dilakukan oleh badan usaha, bentuk usaha tetap, dan perseorangan dapat memperoleh kemudahan dan/atau insentif dari Pemerintah dan/atau Pemerintah daerah sesuai dengan kewenangannya untuk jangka waktu tertentu hingga tercapai nilai keekonomiannya. Pengusahaan energi (1) Pengusahaan energi meliputi pengusahaan sumber daya energi, sumber energi, dan energi. (2) Pengusahaan energi dapat dilakukan oleh badan usaha, bentuk usaha tetap, dan perseorangan. Kewenangan pemerintah (1) Kewenangan pemerintah provinsi di bidang energi, antara lain: a. pembuatan peraturan daerah provinsi; b. pembinaan dan pengawasan pengusahaan di lintas kabupaten/kota; dan c. penetapan kebijakan pengelolaan di lintas kabupaten/kota. (2) Kewenangan pemerintah kabupaten/kota di bidang energi, antara lain: a. pembuatan peraturan daerah kabupaten/kota; b. pembinaan dan pengawasan pengusahaan di kabupaten/kota; dan
Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

I-7

PT.

CIPTA MULTI KREASI

c. penetapan kebijakan pengelolaan di kabupaten/kota. 1.5.2 PERATURAN PEMERINTAH NO. 26 TAHUN 2006 TENTANG PERUBAHAN KEDUA ATAS PP NO. 10 TAHUN 1989 TENTANG PENYEDIAAN DAN PEMANFAATAN TENAGA LISTRIK Pemegang Kuasa Usaha Ketenagalistrikan dan Pemegang Izin Usaha Ketenagalistrikan untuk Kepentingan Umum yang memiliki daerah usaha harus menjamin kecukupan pasokan tenaga listrik di dalam masing-masing daerah usahanya. Pemegang Kuasa Usaha Ketenagalistrikan dan Pemegang Izin Usaha Ketenagalistrikan untuk Kepentingan Umum yang memiliki daerah usaha, dalam melakukan usaha penyediaan tenaga listrik untuk kepentingan umum dapat melakukan pembelian tenaga listrik dan/atau sewa jaringan dari koperasi, Badan Usaha Milik Daerah, swasta, swadaya masyarakat, dan perorangan setelah mendapat persetujuan Menteri, Gubernur, atau Bupati/Walikota sesuai kewenangannya. 1.5.3 KEPMEN ESDM NO. 002 TAHUN 2004 TENTANG KEBIJAKAN ENERGI HIJAU Untuk mendorong investasi di bidang energi terbarukan dan konservasi energi, perlu adanya beberapa kebijakan, antara lain: 1. penciptaan iklim investasi yang memberikan rangsangan dalam segi finansial, moneter, dan fiskal; 2. pemberian insentif investasi berupa mekanisme sistem investasi yang kondusif dan suku bunga rendah; 3. peningkatan sistem dan mekanisme kemitraan di antara pelaku usaha dalam penyediaan dan pemanfaatan energi terbarukan dan konservasi energi. 1.5.4 KEPMEN ESDM NO. 954 K/30/MEM/2004 TANGGAL 15 MEI 2004 TENTANG RENCANA UMUM KETENAGALISTRIKAN NASIONAL (RUKN) Strategi bidang energi (yang terkait) 1. Pemberdayaan daerah dalam pengembangan energi, meliputi: a. mengembangkan perencanaan energi yang berbasis daerah sebagai bagian dari perencanaan energi nasional dengan memprioritaskan energi terbarukan, dan

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

I-8

PT.

CIPTA MULTI KREASI

b. memberlakukan harga energi menurut wilayah yang disesuaikan dengan kondisi sosial ekonomi wilayah yang bersangkutan. 2. Pengembangan infrastruktur energi: a. mengembangkan infrastruktur energi yang terpadu terutama di daerah yang tingkat konsumsi energinya tinggi. Infrastruktur BBM meliputi kilang minyak, depot BBM, pipa BBM, dan SPBU; infrastruktur penyaluran gas meliputi pipa transmisi, terminal LNG dan fasilitas regasifikasinya, sarana pengangkutan CNG, kilang LPG, pipa distribusi dan Stasiun Pengisian Bahan Bakar Gas (SPBG); infrastruktur batubara meliputi sarana penimbunan dan transportasi batubara; serta infrastruktur tenaga listrik meliputi pembangkit, transmisi dan distribusi, dan b. meningkatkan kemitraan Pemerintah dan swasta dalam pengembangan infrastruktur energi. 3. Peningkatan usaha (industri dan jasa) penunjang energi nasional: a. mendorong industri penunjang energi agar lebih efisien dan mandiri sehingga dapat bersaing baik di dalam maupun luar negeri, dan b. meningkatkan kualitas jasa penunjang energi nasional agar dapat bersaing baik di dalam maupun luar negeri. 4. Pemberdayaan masyarakat: a. menciptakan skema kemitraan dalam rangka pengembangan sarana energi, b. meningkatkan kemitraan pemerintah dan swasta dalam pengembangan industri energi, dan c. meningkatkan peranan swadaya masyarakat, usaha kecil menengah dan koperasi dalam industri energi. Strategi pembangunan di bidang ketenagalistrikan terdiri atas langkah-langkah (yang terkait): 1. memperluas jaringan transmisi dan distribusi untuk menyalurkan tenaga listrik yang lebih merata dan meluas guna mendorong pertumbuhan ekonomi baik di daerah perkotaan maupun perdesaan, dengan memperhatikan keseimbangan antara sarana pembangkitan, jaringan transmisi dan distribusi; 2. meningkatkan penyediaan tenaga listrik bagi daerah perdesaan melalui perluasan jaringan yang telah ada, atau bagi daerah yang belum terjangkau jaringan, dengan memanfaatkan sumber energi non-minyak setempat, dengan catatan penggunaan pembangkit diesel hanya digunakan sebagai pilihan terakhir;
Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

I-9

PT.

CIPTA MULTI KREASI

3. memberikan kesempatan kepada koperasi dan swasta di perdesaan untuk menangani penyediaan tenaga listrik bagi desa yang belum terjangkau oleh aliran tenaga listrik PLN, dengan mengutamakan pembinaan kepada Koperasi Unit Desa (KUD) dan swadaya masyarakat lainnya; 4. mengurangi penggunaan bahan bakar minyak untuk pembangkitan tenaga listrik dengan meningkatkan penggunaan tenaga air, panas bumi, batu bara, gas bumi, dan sumber-sumber energi baru dalam rangka penganekaragaman sumber energi; 5. memberdayakan dan mengembangkan kemampuan dan ketrampilan masyarakat perdesaan untuk mengelola usaha penyediaan tenaga listrik di daerah perdesaan; dan 6. melakukan analisis mengenai dampak lingkungan sebagai bagian dari perencanaan dan studi kelayakan bagi setiap proyek sehingga dapat diambil keputusan yang tepat, antara lain dalam pemilihan lokasi, teknologi dan sumber energi primer. 1.5.5 PERATURAN PRESIDEN NO. 5 TAHUN 2006 Kebijakan Energi Nasional dituangkan dalam bentuk Perpres No. 5 tahun 2006, yang pada prinsipnya, isinya menekankan pada: 1. mengoptimalkan penggunaan bauran energi (diversifikasi); 2. melakukan penghematan dan meningkatkan efisiensi energi (konservasi); 3. menggunakan sumber energi baru dan terbarukan yang sudah siap secara teknis maupun ekonomis serta ramah lingkungan, seperti:Bahan Bakar Nabati (biodiesel, bio-ethanol/gasohol, bio-oil dan Pure Plant Oil); Bahan bakar sintetis (Batubara Cair, GTL, DME,dll), Panas Bumi, Mini dan mikro hidro,Nuklir, Surya Angin/bayu, Hidrogen (fuel cell), Energi arus & gelombang samudera; 4. meningkatkan eksplorasi energi fosil (intensifikasi); 5. meningkatkan pengembangan dan pembangunan infrastruktur energi, baik disisi hulu maupun disisi hilir, seperti: Industri pengilangan minyak dan sarana transportasinya,Instalasi pemipaan atau terminal LNG dan sarana distribusinya, sarana transportasi dan pelabuhan batubara,Pembangkit listrik dan sarana transmisi serta distribusinya; 6. memperhatikan permasalahan lingkungan, khususnya di Jawa yang mempunyai populasi sekitar 945 orang/km2, antara lain: Pengembangan teknologi energi fosil bersih, melakukan penelitian daya dukung lingkungan (lokasi, populasi, dan sos-bud), melakukan penelitian dan kajian tentang dampak lingkungan dan biaya kerugian yang ditimbulkannya (eksternalitas); dan

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

I - 10

PT.

CIPTA MULTI KREASI

7. melakukan kegiatan penelitian, pengembangan dan penerapan ilmu pengetahuan dan teknologi pada sektor tersebut di atas, serta melibatkan industri nasional dalam rangka peningkatan kemampuan nasional. Pemerintah mentargetkan bahwa 17% kebutuhan bahan bakar dipenuhi dari sumber energi terbaharukan pada 2025.
Minyak Bumi 20%
Bahan Bakar Nabati 5 %

Batubara 33%

EBT

17%

Panas Bumi 5% Biomasa, Nuklir, Air, Surya, Angin 5% Batubara yang dicairkan 2%

Gas Bumi 30%

1.5.6 KEPMEN ESDM NO. 1122K/30/MEM/2002 TENTANG PEMBANGKIT SKALA KECIL TERSEBAR Kepmen ini merupakan kebijakan operasional untuk mendukung partisipasi masyarakat dalam memenuhi kebutuhan tenaga listrik melalui: 1. pembangkit skala kecil dengan batasan maksimal 1 MW per pembangkit, 2. pengelolaan pembangkit skala kecil dilakukan oleh usaha kecil, dan 3. lokasi terjangkau jaringan PLN pada Tegangan Rendah (TR) atau Tegangan Menengah (TM) (on-grid). 1.5.7 UNDANG-UNDANG NO. 11 TAHUN 2006 TENTANG PEMERINTAHAN ACEH Pemerintah Aceh dan pemerintah kabupaten/kota mengelola sumberdaya alam di Aceh baik di darat maupun di laut wilayah Aceh sesuai dengan kewenangannya. Pengelolaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi perencanaan, pelaksanaan, pemanfaatan dan pengawasan kegiatan usaha yang dapat berupa eksplorasi, eksploitasi, dan budidaya.
Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

I - 11

PT.

CIPTA MULTI KREASI

Sumber daya alam sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi bidang pertambangan yang terdiri atas pertambangan mineral, batu bara, panas bumi, bidang kehutanan, pertanian, perikanan, dan kelautan yang dilaksanakan dengan menerapkan prinsip transparansi dan pembangunan berkelanjutan. Dalam melaksanakan ketentuan sebagaimana dimaksud pada ayat (1), ayat (2), dan ayat (3), Pemerintah Aceh dapat: 1. membentuk badan usaha milik daerah; dan 2. melakukan penyertaan modal pada Badan Usaha Milik Negara. Kegiatan usaha sebagaimana dimaksud pada ayat (2) dan ayat (3) dapat dilakukan oleh Badan Usaha Milik Negara, Badan Usaha Milik Daerah, koperasi, badan usaha swasta lokal, nasional, maupun asing. Pelaksanaan ketentuan sebagaimana dimaksud pada ayat (4) dan ayat (5) berpedoman pada standar, norma, dan prosedur yang ditetapkan Pemerintah. Dalam melakukan kegiatan usaha sebagaimana dimaksud pada ayat (2) dan ayat (5), pelaksana kegiatan usaha wajib mengikutsertakan sumber daya manusia setempat dan memanfaatkan sumber daya lain yang ada di Aceh. 1.6 KONDISI EKSISTING PEMBANGUNAN LISTRIK ALTERNATIF ENERGI TERBARUKAN DI PROVINSI NAD Kondisi pembangunan kelistrikan berbasis sumber energi terbarukan di Provinsi NAD sudah dimulai sejak pertengahan era 90-an. Sumber energi yang dominan dikembangkan diawal-awal pembangunan tersebut adalah energi surya (PLTS). Total PLTS yang telah terpasang di seluruh Provinsi NAD sampai saat ini adalah 5710 unit untuk kapasitas 50 Wp/unit. Disamping itu, sumber energi air juga sudah mulai dimanfaatkan sejak 1995 dengan dibangunnya PLTMH Karang Baru Aceh Timur (sekarang masuk wilayah Aceh Tamiang, dengan daya terpasang 40 kW), PLTM Arul Relem Aceh Tenggara (sekarang masuk wilayah Gayo Lues, dengan daya terpasang 350 kW) dan PLTMH Angkup Aceh Tengah (daya terpasang 30 kW). Pelaksana pembangunan PLTMH Karang Baru adalah Dirjen LPE, sedangkan PLTM Arul Relem dan PLTMH Angkup adalah PLN. Kondisi ketiga PLTM/PLTMH tersebut sekarang sudah tidak beroperasi lagi.

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

I - 12

PT.

CIPTA MULTI KREASI

Total PLTMH yang telah terpasang di seluruh Provinsi NAD sebanyak 33 unit dengan total daya terpasang 4019,40 kW, akan tetapi 10 unit (dengan total daya terpasang 1023,27 kW) tidak beroperasi karena mengalami kerusakan atau gagal pada saat pemasangan. Tabel 1.1 menunjukkan data pembangunan PLTS dan PLTMH setiap kabupaten di Provinsi NAD. Adapun data lengkap yang memberikan informasi lokasi dan sumber dana pengembangan/pembangunan kelistrikan berbasis sumber energi terbarukan dapat dilihat dalam Tabel B.1 - Tabel B.19 dalam Lampiran B. Tabel 1.1 Data pembangunan energi terbarukan di Provinsi NAD
PLTMH Kondisi Beroperasi Kondisi Tidak Beroperasi No. Kabupaten Jumlah Jumlah Daya Terpasang Jumlah Daya Terpasang (unit) (unit) (kW) (unit) (kW) 1. Banda Aceh 2. Sabang 3. Lhokseumawe 4. Langsa 5. Aceh Besar 46 1 40 6. Pidie 33 7. Pidie Jaya 155 1 56 8. Bireuen 372 9. Bener Meriah 426 500 10. Aceh Tengah 377 4 252 2 423,27 11. Gayo Lues 341 6 338,13 4 60 12. Aceh Tenggara 4 2089 3 13. Aceh Jaya 628 14. Aceh Barat 561 15. Nagan Raya 261 3 136 16. Aceh Barat Daya 49 17. Aceh Selatan 471 18. Subulussalam 271 1 5 19. Aceh Singkil 249 40 20. Aceh Utara 225 1 21. Aceh Timur 426 2 40 22. Simeulue 819 23. Aceh Tamiang 1 40 1023,27 Jumlah 5710 23 2996,13 10 Sumber: BRR NAD-Nias, 2008; Distamben Prov. NAD, 2008; Bappeda Prov. NAD, 2008 (diolah) PLTS

1.7

SISTEMATIKA PENYUSUNAN LAPORAN AKHIR

Bab I Pendahuluan Menjelaskan tentang latar belakang, maksud dan tujuan, konteks permasalahan, ruang lingkup peraturan dan perundangan, kondisi eksisting pembangunan listrik alternatif terbarukan di Provinsi NAD.
Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

I - 13

PT.

CIPTA MULTI KREASI

Bab II Review Energi Terbarukan Menjelaskan tentang teknologi pembangkit listrik tenaga mikro hidro, bahan bakar nabati, biomassa, angin, surya, pasang surut, ombak dan panas bumi dan perbandingan kelayakan pamanfaatan energi terbarukan. Bab III Metodologi Menjelaskan tentang metode umum dan prinsip-prinsip pendekatannya, survei potensi, pemetaan potensi energi terbarukan, analisis energi listrik alternatif pedesaan, analisis aspek non teknis pemanfaatan energi terbarukan, dan pola pemanfaatan energi alternatif listrik pedesaan. Bab IV Pembahasan Menjelaskan tentang identifikasi desa belum berlistrik, gambaran umum perkekonomian dan kelistrikan, karakteristik wilayah, potensi energi listrik alternatif, pengolahan data potensi energi, serta analisis pemanfaatan potensi energi. Bab V Analisis, Road Map, dan Rencana Aksi Berisikan studi kelayakan pendahuluan, road map dan rencana aksi. Bab VI Kesimpulan dan Rekomendasi Memuat kesimpulan hasil studi dan rekomendasi pemanfaatan energi terbarukan di Provinsi NAD.

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

I - 14

PT.

CIPTA MULTI KREASI

REVIEW ENERGI TERBARUKAN

Suatu kenyataan bahwa kebutuhan akan energi, khususnya energi listrik di Indonesia, makin berkembang menjadi bagian tak terpisahkan dari kebutuhan hidup masyarakat sehari-hari seiring dengan pesatnya peningkatan pembangunan di bidang teknologi, industri dan informasi. Namun pelaksanaan penyediaan energi listrik yang dilakukan oleh PT. PLN, selaku lembaga resmi yang ditunjuk oleh pemerintah untuk mengelola masalah kelistrikan di Indonesia, sampai saat ini masih belum dapat memenuhi kebutuhan masyarakat akan energi listrik secara keseluruhan. Tingginnya pertumbuhan kebutuhan energi listrik disebabkan oleh tingginya pertumbuhan ekonomi nasional kaitannya dengan pertumbuhan industri dan jasa konstruksi. Jika keadaan ini terus bertahan, berarti diperlukan pula pengadaan sistem pembangkit energi listrik tambahan guna mengantisipasi peningkatan kebutuhan tersebut. Dilema yang timbul adalah bahwa di satu sisi, pusat-pusat pembangkit energi listrik yang besar tentu akan diorientasikan untuk mencukupi kebutuhan beban besar, seperti industri dan komersial. Di sisi lain perlu juga dipikirkan agar beban kecil, seperti perumahan dan wilayah terpencil, dapat dipenuhi kebutuhannya akan energi listrik. Salah satu alternatif yang dapat diupayakan adalah dengan membangun pusat-pusat pembangkit kecil sampai sedang yang memanfaatkan potensi sumberdaya energi setempat, khususnya sumberdaya energi baru dan terbarukan. Selain itu, makin berkurangnya ketersediaan sumberdaya energi fosil, khususnya minyak bumi, yang sampai saat ini masih merupakan tulang punggung dan komponen utama penghasil energi listrik di Indonesia, serta makin meningkatnya kesadaran akan usaha untuk melestarikan lingkungan, menyebabkan kita harus berpikir untuk mencari sumber energi altematif. Sumber energi yang dituju haruslah memiliki karakter dapat mengurangi ketergantungan terhadap pemakaian energi fosil, khususnya minyak bumi, dapat menyediakan energi listrik dalam skala lokal, mampu memanfaatkan potensi sumberdaya energi setempat, serta ramah lingkungan, dalam artian proses produksi dan pembuangan hasil produksinya tidak merusak lingkungan hidup disekitarnya.

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

II - 1

PT.

CIPTA MULTI KREASI

Sistem penyediaan energi listrik yang dapat memenuhi kriteria di atas adalah sistem konversi energi yang memanfaatkan sumberdaya energi terbarukan, seperti: air, biomassa, nabati, angin, matahari dan lain sebagainya. Berikut adalah review teknologi pembangkit energi listrik berbasis energi terbarukan. 2.1 TEKNOLOGI PEMBANGKIT LISTRIK TENAGA MIKROHIDRO pembangkit listrik skala kecil yang

Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH) adalah

menggunakan energi air sebagai penggeraknya, misalnya saluran irigasi, sungai atau air terjun dengan cara memanfaatkan tinggi terjunnya (head) dan jumlah debit airnya. Kondisi air yang bisa dimanfaatkan sebagai sebagai sumberdaya penghasil listrik memiliki kapasitas aliran maupun ketinggian tertentu. Semakin besar kapasisitas aliran maupun ketinggiannya maka semakin besar energi yang bisa dimanfaatkan untuk menghasilkan energi listrik. Pembangkit tenaga mikrohidro bekerja dengan cara memanfaatkan semaksimal mungkin energi potensial air. Energi ini secara perlahan diubah menjadi energi kinetik saat melalui nosel yang ditembakkan untuk memutar sudu-sudu turbin. Energi mekanis dari putaran turbin akhirnya diubah menjadi energi listrik melalui putaran generator. Sketsa sederhana dari sebuah pembangkit tenaga mikrohidro ditunjukkan oleh Gambar 2.1 berikut:

Trafo Tenagapotensialpenuh Efisiensigenerator Efisiensipenstock Tenagamasuk

Efisiensisaluran

Efisiensiturbin

Gambar 2.1 Bagan sederhana pembangkit tenaga mikrohidro [5] Karena besar tenaga air yang tersedia dari suatu sumber air bergantung pada tinggi jatuh dan debit air, maka total energi yang tersedia dari suatu reservoir air merupakan energi potensial air. Dengan
Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

II - 2

PT.

CIPTA MULTI KREASI

demikian poensi daya air yang tersedia berdasarkan energi potensial tersebut dapat ditulis dalam bentuk persamaan sebagai berikut: PG = . g . Q . Hg dimana : PG = potensi daya (kW) (2.1)

Q g

= massa jenis (kg/m3) = debit aliran air (m3/s) = percepatan gravitasi (9,81 m/det2)

Hg = head kotor (m)

Potensi daya listrik terbangkit : P = . g . Q . He . Eff dimana : P = daya listrik yang keluar dari generator (kW) He = head efektif (m) Eff = efisiensi (2.2)

Gambar 2.2 Skema tataletak pembangunan PLTMH [5]

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

II - 3

PT.

CIPTA MULTI KREASI

Gambar 2.2 menunjukkan contoh skema tataletak pembangunan PLTMH. Untuk memilih dan merancang sebuah turbin yang sesuai dengan kondisi lapangan dapat dilakukan dengan cara sebagai berikut: a. Menentukan kecepatan spesifik Kecepatan spesifik adalah kecepatan turbin untuk menghasilkan satu satuan daya dengan tinggi air jatuh (head) satu satuan pada efisiensi maksimum. Secara matematis kecepatan spesifik dinyatakan [5]:

N s = 1.15
dimana:

P H 5/ 4

(2.3)

Ns= kecepatan turbin (rpm) P = daya (Kw) H = tinggi jatuh (m) Untuk pemilihan jenis turbin dapat mengacu pada Tabel 2.1 berikut: Tabel 2.1 Kecepatan spesifik turbin [5] Jenis Turbin Turbin Kaplan Turbin Francis Turbin crossflow Turbin Pelton Kecepatan Spesifik, Ns 270 1000 60 350 42-170 8 72

b. Berpedoman pada grafik pemilihan turbin yang telah dibuat oleh para peneliti Pemilihan jenis turbin juga dapat dilakukan dengan menggunakan grafik yang telah dihasilkan oleh para peneliti ataupun pabrik-pabrik pembuat unit turbin tersebut. Gambar 2.3 menunjukkan contoh sebuah grafik pemilihan turbin.

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

II - 4

PT.

CIPTA MULTI KREASI

Gambar 2.3 Grafik pemilihan turbin [5] c. Sistem Layout Terdapat tiga kemungkinan rute saluran air (Gambar 2.4) yaitu: penstock pendek, penstock panjang dan penstock pendek menengah. Pertimbangan setiap pilihan adalah sebagai berikut: (1) Penstock pendek Disini penstock pendek tetapi saluran airnya panjang. Saluran air yang panjang akan membuka peluang halangan yang beresiko tinggi, atau akan menyebabkan mudahnya terjadi keruntuhan atau kerusakan sebagai akibat kurangnya pemeliharaan yang baik. Pemasangan saluran air yang melewati lereng yang curam mungkin sulit dan mahal, atau bahkan tidak mungkin. Resiko dari lereng curam yang longsor membuat penggunaan penstock yang pendek merupakan pilihan yang tidak dapat diterima, karena pengoperasian proyek dan biaya pemeliharaan dari skema ini menjadi sangat besar, bahkan lebih besar dari manfaat yang diharapkan pada saat perencanaan awal. (2) Penstock panjang Dalam kasus ini penstock mengikuti arus aliran sungai. Tatanan seperti ini diperlukan, karena tidak ada tanah datar untuk membangun saluran air, tentu saja tindakan pencegahan harus diambil. Satu hal yang paling penting adalah memastikan waktu banjir musiman dari sungai yang dipakai, tidak akan merusak penstock. Merupakan suatu hal yang selalu penting untuk diperhitungkan adalah
Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

II - 5

PT.

CIPTA MULTI KREASI

mengkalkulasi diameter yang paling ekonomis dari penstock, pada kasus dari sebuah penstock panjang, mengkalkulasikan diameter penstock menjadi hal penting yang sangat utama, karena biaya yang dikeluarkan akan menjadi tinggi. (3) Penstock menengah Penstock menengah akan memerlukan biaya yang lebih besar daripada penstock pendek, tetapi dapat menghemat biaya yang dikeluarkan untuk membangun saluran air yang melewati lereng yang curam dengan aman. Walaupun biaya pembelian awal dan biaya pembangunan lebih besar, tetapi penstock ini merupakan pilihan yang dianjurkan bila ada tanda-tanda ketidakstabilan di lereng yang curam.

Model 1. Penstock Pendek

Model 2. Penstock Panjang

Model 3. Penstock Menengah Gambar 2.4 Sistem layout PLTMH

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

II - 6

PT.

CIPTA MULTI KREASI

Secara umum kelebihan dan kekurangan PLTMH antara lain sebagai berikut [5]: a. Kelebihan : Perawatan relatif mudah dan murah. Sangat cocok untuk sistem kelistrikan di daerah pedesaan dan yang banyak sungai atau muara air. Arus sungai mempunyai kelebihan dibandingkan dengan angin ataupun matahari yang cenderung lebih dipengaruhi oleh cuaca, sementara arus sungai mempunyai aliran yang tetap dan tidak banyak mengalami perubahan hingga ratusan tahun. b. Kekurangan: Untuk menyuplai beban AC rumah tangga yang mempunyai rating tegangan yang tinggi maka sistem pembangkit listrik tenaga mikrohidro harus dilengkapi oleh peralatan elektronika daya yang canggih dan mahal, seperti: rectifier, inverter, trafo inti ferit, dll. Untuk memenuhi listrik di pedesaan di Prov. NAD sudah dibangun beberapa unit PLTMH. Teknolgi PLTMH sangat sesuai untuk memenuhi kebutuhan listrik pedesaan di desa-desa yang terpencil yang belum terjangkau jaringan listrik PLN di Prov. NAD. Potensi energi air khususnya PLTMH di Prov. NAD ini sangat banyak dan layak untuk dikembangkan, karena sebagian besar wilayah NAD adalah daerah perbukitan dan mempunyai Daerah Aliran Sungai (DAS) yang dapat dimanfaatkan untuk pembangkit listrik [20]. 2.2 TEKNOLOGI BAHAN BAKAR NABATI

Biofuel adalah bahan bakar yang diproduksi dari sumber-sumber hayati, disebut juga BBN. Secara umum biofuel dapat dikelompokkan menjadi tiga jenis bahan bakar, yaitu biodiesel, bioethanol, dan biooil. Pengelompokan ini dapat dikatakan merujuk pada jenis-jenis BBM konvensional dari sumber energi tak terbarukan yang ingin digantikan dengan biofuel. Biodiesel dimaksudkan sebagai pengganti solar (high-speed diesel) dan minyak diesel industri (industrial diesel-oil). Bioethanol yaitu etanol yang dihasilkan dari biomassa dimaksudkan sebagai bahan bakar pengganti bensin. Sedangkan biooil dapat dimanfaatkan sebagai bahan bakar pengganti minyak tanah dan minyak bakar (marine fuel-oil). Mengingat adanya keragaman bahan baku (sisi hulu) dan keragaman bentuk akhir bahan bakar serta segmentasi penggunaannya, bagian terpenting yang harus dilakukan dalam studi kelayakan teknis bahan bakar nabati adalah screening rute produksi. Dalam melakukan identifikasi dan screening rute produksi, kajian dilakukan dari mulai tahapan penanaman, pengolahan bahan baku, pemroduksian,
Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

II - 7

PT.

CIPTA MULTI KREASI

penggunaan, hingga dampaknya terhadap lingkungan. Tujuan dari screening ini adalah memilih rute produksi yang paling layak secara tekno-ekonomis.

BBN

Minyak Pangan

Biodiesel Plant Industri Minyak Lemak Pangan


Surplus Produksi

Pure Plant, Oil Plant

Ekstraksi Minyak (Crude Processing)

Ekstraksi Minyak (Crude Processing)

Sumber Minyak Nabati Non-Pangan: Jarak Pagar, Kapok, Nyamplung, dll

Sumber Minyak Nabati Pangan: Kelapa Sawit, Kacang, Kedelai, dll

Gambar 2.5. Ilustrasi rute konversi BBN Identifikasi dan screening rute produksi untuk oil processing plant dan biodiesel plant lebih ditekankan pada upaya untuk menyusun rute konversi produksi bahan bakar hayati khususnya pure plant oil dan biodiesel. Gambar 2.5 menunjukkan ilustrasi awal rute konversi untuk sintesa bahan bakar nabati. Biodiesel adalah suatu sumber daya yang dapat diperbaharui berasal dari minyak nabati, penggunaanya untuk menggantikan solar dari minyak bumi yang merupakan bahan bakar yang dominan untuk mesin diesel. Pertumbuhan penggunaan biodiesel tumbuh dengan cepat terutama dalam bidang transportasi. Disamping itu biodisel dapat juga digunakan sebagai bahan bakar untuk generator. Manfaat utama dari biodiesel adalah mengurangi emisi udara yang berbahaya bagi lingkungan dalam pengoperasian pembangkit energi listrik.

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

II - 8

PT.

CIPTA MULTI KREASI

Gambar 2.6 Diagram alir teknologi proses menghasilkan biodisel. [19] Teknologi proses untuk menghasilkan biodiesel dapat dilihat pada Gambar 2.6. Minyak sayur mengalami reaksi kimia, yang mana reaksi kimia ini disebut dengan reaksi transesterifikasi. Dalam reaksi ini, minyak sayur harus direaksikan dengan bantuan suatu katalis, yang pada umumnya katalis tersebut bersifat basa, kemudian ditambahkan alkohol yang pada umumnya digunakan adalah methanol, untuk membentuk alkil ester (atau untuk metanol, membentuk metil ester). Proses transesterifikasi ini dilakukan karena viskositas kinematik dari minyak sayur ini sangat tinggi, sehingga viskositas ini harus diperkecil dengan proses transesterifikasi untuk membentuk biodiesel yang cocok digunakan untuk mesin bakar. Potensi pasar biodiesel sebagai bahan bakar pengganti minyak solar yang saat ini terbuka luas di dalam dan luar negeri membuat perusahaan swasta meyakini adanya prospek positif penjualan hasil produksinya. Saat ini ada beberapa pabrik biodiesel yang ada Indonesia misalnya P.T. Bakrie Rekin Bio-Energy di Batam berkapasitas 60.000 100.000 ton biodiesel pertahun. Bahan baku yang digunakan adalah minyak sawit dan minyak jarak. Perusahaan swasta lainnya yang tertarik untuk pengembangan energi alternatif ini adalah PT. Anugerahinti Gemanusa (AG) yang berlokasi di Gresik, Jawa Timur. Perusahaan ini telah menghasilkan biodiesel yang dipakai sebagai bahan aditif kimia untuk minyak diesel atau energi alternatif yang ramah lingkungan. Bahan baku produk ini berasal dari minyak tumbuh-tumbuhan seperti minyak sawit, minyak jarak, dan lain-lain. Tak ketinggalan PT. Kimia Farma yang berlokasi di Semarang pun segera memproduksi biodiesel dari minyak jarak. Perusahaan
Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

II - 9

PT.

CIPTA MULTI KREASI

ini ternyata sudah puluhan tahun memproduksi minyak jarak dan telah diekspor ke Belanda dan Amerika Serikat, disamping disuplai ke berbagai industri kosmetika, industri cat, industri resin dan industri kimia lainnya di dalam negeri. Selain yang berskala besar ada juga beberapa perusahaan yang mengembangkan pabrik biodiesel yang berskala kecil antara lain PT. Tracon Industri dan PT. Energi Alternatif Indonesia mengembangkan dalam skala proto type dan PT. Ganesha Energy berskala pilot plant. Keuntungan dan kerugian pembangkit listrik yang mengunakan minyak nabati antara lain : a. Keuntungan: Ketersediaan bahan baku memadai seperti: kelapa sawit, jarak, singkong, jagung, dan tebu untuk bioethanol dan biodiesel. Bisa diandalkan sebagai pengganti solar dan bensin.

b. Kekurangan: Jalur konversi yang panjang untuk menghasilkan energi listrik. Membutuhkan Tenaga Ahli untuk proses konversi dari bahan baku menjadi biodiesel dan bioethanol. Sebahagian besar bahan bakunya berasal dari bahan pangan. Meningkatkan beban lingkungan karena adanya perkebunan mono kultur sehingga dapat mengurangi produktifitas tanah dan mengganggu keseimbangan ekosistem. Bahan baku untuk menghasilkan minyak nabati dalam hal ini biodisel dan dan bioethanol seperti sawit, jagung, singkong, tebu, jarak di Provinsi NAD potensi sangat besar. Produksi perkebunan dan pertanian tersebut umumnya digunakan sebagai bahan pangan. Untuk menghasilkan listrik dari minyak nabati melalui jalur konversi yang panjang dan rumit, bahan baku di konversikan dulu menjadi minyak nabati, kemudian dikonversikan menjadi bioethanol atau biodisel, dan hasilnya baru dapat digunakan sebagai bahan bakar generator listrik. Oleh karena itu penggunaan minyak nabati untuk memenuhi kebutuhan listrik pedesaan terkendala dan sulit untuk direalisasi.

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

II - 10

PT.

CIPTA MULTI KREASI

2.3

TEKNOLOGI PEMBANGKIT BIOMASSA

Biomassa adalah sebutan yang diberikan untuk material yang tersisa dari tanaman atau hewan seperti kayu dari hutan, material sisa pertanian serta Iimbah organik manusia dan hewan. Energi yang terkandung dalam biomassa berasal dari matahari. Melalui fotosintesis, karbondioksida di udara di transformasi menjadi molekul karbon lain (misalnya gula dan selulosa) dalam tumbuhan. Energi kimia yang tersimpan dalam dalam tanaman dan hewan (akibat memakan tumbuhan atau hewan lain) atau dalam kotorannya dikenal dengan nama bio-energi. Ketika biomassa dibakar, energi akan terlepas, umumnya dalam bentuk panas. Karbon pada biomassa bereaksi dengan oksigen di udara sehingga membentuk karbondioksida. Apabila dibakar sempurna, jumlah karbondioksida yang dihasilkan akan sama dengan jumlah yang diserap dari udara ketika tanaman tersebut tumbuh. Oleh karena itu kecepatan regenerasi biomassa merupakan salah satu hal terpenting yang menentukan layak tidaknya untuk dimanfaatkan. Alternatif-alternatif teknologi pemanfaatan biomassa untuk pembangkit listrik meliputi 4 kelas utama, yaitu : direct-fired, co-fired, gasification, dan system modular. a. Direct-Fired Biomass

Biomassa dibakar dalam boiler untuk menghasilkan kukus bertekanan tinggi. Kukus ini dialirkan ke dalam turbin kukus, aliran terjadi melalui rangkaian sudu turbin aerodinamik, menyebabkan turbin berputar. Meskipun teknologi pembangkitan kukus sangat handal, efisiensinya sangat terbatas. Boiler berbahan bakar biomassa umumnya hanya menghasilkan Iistrik pada kisaran 20-50 MW. Sedangkan PLTU batu bara bisa berada pada kisaran 100-1500 MW. Pembakaran biomassa secara langsung meliputi oksidasi biomassa menggunakan udara berlebih, menghasilkan gas cerobong sekaligus juga menghasilkan kukus di bagian pertukaran panas dalam boiler. Kukus ini digunakan untuk membangkitkan Iistrik melalui siklus Rankine. Umumnya hanya listrik yang diproduksi dalam siklus pengembunan kukus. Sedangkan dalam siklus pembentukan kukus terjadi kogenerasi Iistrik dan kukus. Skema Sistem Direct-Fired dapat dilihat pada Gambar 2.7.

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

II - 11

PT.

CIPTA MULTI KREASI

Flue Gas

UNIT BOUNDARY

Electricity Biomass

Substation

Storage

FURNANCE BOILER

Preparation & Processing

TURBINE

Generator

Tank

Dryer Exhaust

Air Air

Boiler Blowdown

Make-Up Water

Gambar 2.7. Skema sistem pembangkit listrik berbahan bakar biomassa tipe direct-fired [18] Pembangkit Iistrik berbahan bakar biomassa tipe direct-fired saat ini menggunakan turbin kukus single pass. Terdapat 2 tipe konfigurasi boiler yang umum digunakan dalam produksi kukus yaitu konfigurasi stationery dan travelling-grate combustors (stoker). b. Co-Fired Biomass

Proses co-firing melibatkan substitusi biomassa dalam tungku pembakar batu bara pada system pembangkit listrik tenaga uap yang telah ada seperti yang terlihat pada Gambar 2.8. Teknologi ini merupakan cara paling ekonomis dalam memperkenalkan biomassa sebagai bahan bakar pembangkit listrik. Hal ini disebabkan teknologi ini dapat diterapkan dalam PLTU yang telah ada tanpa melakukan modifikasi besar-besaran. Co-firing jauh lebih murah dibandingkan pembangunan pembangkit Iistrik tenaga batu bara yang baru. Dibandingkan dengan batubara, biomassa dapat mereduksi sulfur dioksida (S02), nitrogen oksida (NOx), dan emisi udara lainnya.

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

II - 12

PT.

CIPTA MULTI KREASI

Gambar 2.8. Contoh Skema Co-Firing Biomasa dan Batu Bara [18] c. Gasifikasi Biomassa

Gasifikasi adalah proses konversi batubara atau bahan bakar padat lainnya ke bentuk gas yang bersih yang dapat dipergunakan untuk energi pembangkit yang efisien dan bersih dan ke bentuk bahan kimia lain seperti pupuk, bahan bakar cair dan bahan kimia rainnya. Proses Gasifikasi biomasa dapat dilihat pada Gambar 2.9.

Gambar 2.9. Proses Gasifikasi [18] Keuntungan proses gasifikasi: Dapat menggunakan berbagai bahan bakar padat yang banyak jumlahnya, terutama batubara. Biayanya rendah (Eastman), US$ 1,25/MMBtu, dibandingkan dengan gas alam, US$ 3,5 5,O/MMBtu dan LNG yang dapat mencapai US$ 4,0 - 5,0 /MMBtu.
Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

II - 13

PT.

CIPTA MULTI KREASI

Dapat digunakan langsung untuk turbin gas dan boiler pada PLTGU. Dapat ditransportasikan melalui pipa yang lebih murah daripada transportasi batubara.

Beberapa indikasi gasifikasi: Teknologi bersih Iingkungan. Dapat diandalkan. Kompetitifitasnya makin meningkat sejalan dengan penyempurnaan prosesnya. Tersedia bahan baku yang lebih melimpah. Teknologi yang terbukti (Eastman).

Gasifikasi biomassa melibatkan konversi termik biomassa menjadi zat kimia sederhana yang dapat ditransformasi menjadi bahan bakar, produk, listrik, dan hidrogen. Peralatan yang digunakan antara lain peralatan penyiapan umpan, gasifier biomassa, serta pengolahan gas. Gas sintesis mengandung partikulat dan kontaminan lain sehingga harus dibersihkan dan diolah sesuai dengan kebutuhan penggunaannya kemudian, baik untuk bahan bakar, sistem konversi kimia atau elektrik (misalnya unggun katalis atau fuel cell). Gasifikasi biomassa memberikan pendekatan efektif untuk memproduksi bahan bakar dan produk lain dari biomassa. Proses gasifikasi dapat mengkonversi seluruh komponen utama dari biomassa termasuk lignin, yang seringkali resisten terhadap konversi biologis, menjadi komponen intermediet. Utilisasi lignin, yang biasanya mengisi 25-30 % dari suatu biomassa sangat penting untuk pencapaian efisiensi yang tinggi dalam bio-refinery. Proses gasifikasi dapat mengkonversi sebagian besar umpan biomassa atau residu menjadi gas sintesis yang murni. d. Sistem Modular

Sistem modular menggunakan teknologi-teknologi yang telah disebutkan di atas dalam skala kecil yang lebih mudah diaplikasikan ke desa-desa, pertanian, dan industry kecil. Sistem ini saat ini masih dikembangkan dan sangat mungkin nantinya dapat menjadi teknologi paling bermanfaat di daerah terpencil yang memiliki cadangan biomassa yang sangat besar tetapi minim listrik. Dengan mengadopsi desain modular standar, sistem 5 kW - 5 MW ini diharapkan dapat bersaing dengan suatu pembangkit Iistrik mandiri. Dengan menggunakan bahan bakar biomassa yang tersedia lokal seperti kayu, Iimbah pemotongan kayu, kotoran hewan, dan gas tempat pembuangan sampah,
Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

II - 14

PT.

CIPTA MULTI KREASI

sistem modular kecil dapat dibangun dekat dengan sumber bahan bakar, sehingga tidak menghabiskan biaya transportasi untuk membawa bahan bakar biomassa ke pembangkit Iistrik besar terpusat. Sistem modular kecil juga dapat memenuhi potensi pasar baik untuk distribusi maupun on site energi listrik dan energi panas di seluruh dunia. Tipikal dari sistem modular kecil adalah konversi bahan bakar biomassa padat menjadi bahan bakar gas melalui proses gasifikasi. Gas yang dihasilkan, terutama terdiri atas karbon monooksida dan hidrogen, dimurnikan sebelum digunakan dalam turbin gas atau mesin pembakar yang terhubung dengan generator listrik. Limbah panas dari turbin gas atau mesin dapat diserap dan dimanfaatkan untuk aplikasi lainnya.
Biomass AIR

Producer GAS (50% N2, H2, CO, CO2) GASIFICATION 850C About 1/3 amount of air/oxygen needed for combustion

Chars & Ash

POWER GENERATION

Gambar 2.10 Aplikasi Sistem Modular Kecil Gasifikasi Biomassa Melalui Oksidasi Persial (Auto Thermal) [18] Secara umum keuntungan dan kerugian pembangkit listrik biomasa antara lain : a. Keuntungan : Sumber energi yang murah dan memanfaatkan limbah tanaman seperti kayu dari hutan, material sisa pertanian serta Iimbah organik manusia dan hewan. Dapat digunakan sebagai bahan bakar pengganti batubara.

b. Kerugian : Lokasi ketersediaan biomasa tersebar sehingga susah dilakukan pengumpulan dalam jumlah yang banyak. Kontinyuitas ketersediaan biomasa tidak terjamin.
II - 15

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

PT.

CIPTA MULTI KREASI

Dari beberapa teknologi pembagkit listrik yang bersumber dari biomasa yang diuraikan diatas teknologi direct-fired biomass merupakan teknologi yang sangat sederhana. Untuk memenuhi kebutuhan listrik di daerah terpencil yang memiliki cadangan biomassa yang sangat besar teknologi ini layak dipertimbangkan karena mudah dalam pengoperasiannya. Pada dasarnya sumber energi biomasa di Prov. NAD sangat melimpah baik dari limbah pertanian maupun limbah perkebunan misalnya cangkang sawit, sekam padi, tongkol jagung, ampas tebu, dan lain-lain [20]. Kendala utama pemanfaatan energi biomasa untuk membangkitkan energi listrik di daerah terpencil adalah kontinyuitas ketersedian dan lokasi ketersedian biomasa yang tersebar. Disamping itu limbah hasil perkebunan dan pertanian biasanya terkonsentrasi di lokasi industri pengolah hasil pertanian dan perkebunan tersebut. Misalnya limbah sawit umumnya cangkang dan tandan kosong terdapat di pabrik Pengolah Kelapa Sawit (PKS) dan digunakan sendiri sebagai bahan bakar pada ketel untuk memproduksi uap penggerak turbin uap. Begitu juga dengan limbah sekam padi, tongkol jagung, dan ampas tebu cukup banyak potensinya di Prov. NAD, namun tidak terkumpul di desa-desa melainkan di lokasi industri pengolahannya. 2.4 TEKNOLOGI PEMBANGKIT LISTRIK TENAGA ANGIN

Angin adalah salah satu bentuk energi yang tersedia di alam, Pembangkit Listrik Tenaga Angin mengkonversikan energi angin menjadi energi listrik dengan menggunakan turbin angin atau kincir angin. Cara kerjanya cukup sederhana, energi angin yang memutar turbin angin, diteruskan untuk memutar rotor pada generator dibagian belakang turbin angin, sehingga akan menghasilkan energi listrik. Energi Listrik ini biasanya akan disimpan kedalam baterai sebelum dapat dimanfaatkan [9]. Energi kinetik dari angin ditangkap melalui turbin angin (kincir angin) yang diubah menjadi energi mekanis dan selanjutnya dikonversikan menjadi energi listrik melalui generator listrik. Besarnya energi kinetik angin adalah [1]: EK = 0,5 dA v2 Dimana : d = density (kerapatan) udara [dudara = 1,225 kg/m3] A = luas area putar baling-baling kincir angin = (2.4)

D 2
4

[m2]

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

II - 16

PT.

CIPTA MULTI KREASI

D = diameter swept area [m] v = kecepatan angin [m/detik] sehingga energi kinetik yang bisa didapati dari angin adalah : EK =
1 D 2 d v 2 4

(2.5)

Daya yang didapat dari turbin angin pada suatu unit waktu adalah energi kinetik (EK) dan jara yang ditempuh oleh angin pada waktu tersebut atau kecepatannya, sehingga daya yang dihasilkan oleh angin adalah : P = (EK) x v =
1 D 3 d v 2 4

d D2 v3 [Watt]

(2.6)

Secara sederhana sketsa kincir angin dapat diihat pada Gambar 2.11 berikut :

Gambar 2.11. Sistem Pembangkit Listrik Tenaga Angin [10] Dalam hal ini turbin angin berfungsi untuk menangkap energi angin. Rancangan turbin angin meliputi perhitungan tinggi menara dari permukaan tanah, jumlah blade/kincir angin, dan diameter blade. Parameter tersebut sangat menentukan berapa besarnya energi listrik yang akan dihasilkan, sesuai dengan persamaan di atas. Tinggi tower dari turbin angin lebih tinggi lebih baik, karena kecepatan angin pada letak yang lebih tinggi umumnya lebih besar. Posisi dan ketinggian yang tepat akan dapat
Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

II - 17

PT.

CIPTA MULTI KREASI

menghasilkan kecepatan angin yang maksimal. Ketinggian yang memadai untuk pemasangan di daerah pantai adalah sekitar 20-30 meter. Jumlah blade atau baling-baling tergantung pada kecepatan angin, untuk daerah yang termasuk low-speed lebih cocok apabila menggunakan multi-blade, tetapi untuk daerah yang kecepatan anginnya cukup tinggi turbin angin dengan 3 blade lebih efisien. Tabel 2.2 Kondisi Angin yang Berpotensial untuk Energi Angin [9]

Syarat-syarat dan kondisi angin yang dapat digunakan untuk menghasilkan energi listrik dapat dilihat pada Tabel 2.2 diatas. Angin kelas 3 adalah batas minimum dan angin kelas 8 adalah batas maksimum energi angin yang dapat dimanfaatkan untuk menghasilkan energi listrik. Kelebihan dan kekurangan Pembangkit Listrik Tenaga Angin antara lain: a. Kelebihan : Teknologi yang ramah Lingkungan (environmental friendly) dan tidak rumit. Mudah dalam pengoperasianya dan tidak memerlukan perawatan khusus.

b. Kekurangan : Butuh biaya yang cukup besar untuk investasi awal.


II - 18

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

PT.

CIPTA MULTI KREASI

Lokasinya tertentu, didaerah yang kecepatan angin cukup untuk memutar baling-baling. Kecepatan angin yang fluktuatif tergantung pada musim.

Pada dasarnya dibeberapa daerah di Prov. NAD mepunyai potensi energi angin yang dapat dikembangkan untuk energi listrik. Kecepatan angin di Prov. NAD cenderung berubah dari kecepatan minimum 1 m/detik hingga kecepatan maksimum 6 m/detik. Kecepatan angin yang tinggi sering terjadi di wilayah Sabang, hal ini mungkin disebabkan karena wilayah Sabang adalah pulau kecil yang dikelilingi laut [20]. Seperti yang sudah dijelaskan pemanfaatan energi angin untuk memenuhi kebutuhan listrik mempunyai beberapa kendala. Biaya yang diperlukan untuk pembangunan pembangkit listrik tenaga angin relatif besar. Disamping kecepatan angin yang fluktuatif kendala yang lain pembagkit listrik tenaga angin hanya dapat dibagun di lokasi tertentu yang mempunyai kecepatan angin memadai. 2.5 TEKNOLOGI PEMBANGKIT LISTRIK TENAGA SURYA

Energi matahari merupakan sumber energi penting sejak dahulu kala, dimulai cara memanfaatkan yang primitif sampai teknologi photovoltaic. Matahari melepas 95% energinya sebagai cahaya yang bisa dilihat dan sebaian lagi sebagai yang tidak terlihat seperti sinar infra-red dan ultra-violet. Sebagai negara tropis, Indonesia mempunyai potensi energi surya yang cukup besar. Berdasarkan data penyinaran matahari yang dihimpun dari 18 lokasi di Indonesia, radiasi surya di Indonesia dapat diklasifikasikan berturut-turut sebagai berikut: untuk kawasan barat dan timur Indonesia dengan distribusi penyinaran di Kawasan Barat Indonesia (KBI) sekitar 4,5 kWh/m2 /hari dengan variasi bulanan sekitar 10%; dan di Kawasan Timur Indonesia (KTI) sekitar 5,1 kWh/m 2 /hari dengan variasi bulanan sekitar 9%. Dengan demikian, potensi energi surya rata-rata Indonesia sekitar 4,8 kWh/m2/hari dengan variasi bulanan sekitar 9% [9]. Untuk memanfaatkan potensi energi surya tersebut, ada 2 (dua) macam teknologi yang sudah diterapkan, yaitu teknologi energi surya termal dan energi surya fotovoltaik. Energi surya termal pada umumnya digunakan untuk memasak (kompor surya), mengeringkan hasil pertanian (perkebunan, perikanan, kehutanan, tanaman pangan) dan memanaskan air. Energi surya fotovoltaik digunakan untuk memenuhi kebutuhan listrik, pompa air, televisi, telekomunikasi, dan lemari pendingin di Puskesmas dengan kapasitas total 6 MW.
Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

II - 19

PT.

CIPTA MULTI KREASI

Ada tiga macam teknologi energi surya yang dikembangkan, yaitu [7]: Teknologi energi surya photo-voltage; Teknologi energi surya termal. Teknologi energi hybrid (matahari dan angin). a. Teknologi Energi Surya Photo Voltage (PV)

Sistem aplikasi PV mencakup rancangan sistem, pengembangan teknologi PV dan tinjauan ekonomi. Variabilitas keluaran daya dari pembangkit PV akibat adanya awan perlu diperhatikan. Karena itu, agar tidak menimbulkan fluktuasi berlebihan perlu digabung (hybrid) dengan pembangkit lain yang relatif stabil, seperti mikrohidro atau diesel. Agar dapat menyuplai listrik dengan jumlah dan kualitas tertentu, sistem pembangkit PV-hybrid harus meliputi unit kontrol, unit inverter, unit pembangkit dan baterai penyimpanan untuk menjaga stabilitas dan kontinuitas distribusi energi [6].

Gambar 2.12 Photovoltaic Cell [6] b. Teknologi Energi Surya Termal

Berbagai teknologi pemanfaatan energi surya termal untuk aplikasi skala rendah (temperatur kerja lebih kecil atau hingga 60 o C) dan skala menengah (temperatur kerja antara 60 hingga 120o C) telah dikuasai dari rancang-bangun, konstruksi hingga manufakturnya secara nasional. Secara umum, teknologi surya termal yang kini dapat dimanfaatkan termasuk dalam teknologi sederhana hingga madya. Beberapa teknologi untuk aplikasi skala rendah dapat dibuat oleh bengkel pertukangan kayu/besi biasa. Untuk aplikasi skala menengah dapat dilakukan oleh industri manufaktur nasional [6].

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

II - 20

PT.

CIPTA MULTI KREASI

Kelebihan dan kekurangan dari penggunaan energi panas matahari antara lain: a. Kelebihan :

Energi panas matahari merupakan energi yang tersedia hampir diseluruh bagian permukaan bumi dan tidak habis (renewable energy). Penggunaan energi panas matahari tidak menghasilkan polutan dan emisi yang berbahaya baik bagi manusia maupun lingkungan. Penggunaan energi panas matahari untuk pemanas air, pengeringan hasil pertanian akan dapat mengurangi kebutuhan akan energi fosil. Pembanguan pemanas air tenaga matahari cukup sederhana dan memiliki nilai ekonomis.

b. Kerugian :

Sistem pemanas air dan pembangkit listrik tenaga surya tidak efektif digunakan pada daerah memiliki cuaca berawan untuk waktu yang lama. Pada musim dingin, pipa-pipa pada sistem pemanas ini akan pecah karena air di dalamnya membeku. Membutuhkan lahan yang sangat luas yang seharusnya digunakan untuk pertanian, perumahan, dan kegiatan ekonomi lainya. Hal ini karena rapat energi matahari sangat rendah. Lapisan kolektor yang menyilaukan bisa mengganggu dan membahayakan penglihatan, misalnya penerbangan. Sistem hanya bisa digunakan pada saat matahari bersinar dan tidak bisa digunakan ketika malam hari atau pada saat cuaca berawan.

c. Teknologi Energi Hybrid (Surya dan Angin) Pembangkit listrik tenaga angin dan matahari merupakan teknologi hibrida yang terbilang baru dan ramah lingkungan, pertama diperkenalkan oleh Guiseppe seorang doktor dari perusahaan listrik Italia tahun 1995. Dibandingkan dengan pembangkit listrik tenaga angin saja maupun tenaga matahari saja, teknologi hibrida ini jelas lebih baik karena tak sepenuhnya bergantung pada matahari. Maka, bila langit medung atau malam tiba dan matahari lenyap, pembangkit listrik akan digerakkan oleh kincir angin jadi listrik pun tetap mengalir. Gambar 2.13 berikut menunjukkan struktur pembangkit listrik tenaga angin dan matahari.

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

II - 21

PT.

CIPTA MULTI KREASI

Gambar 2.13 Struktur Pembangkit Listrik Tenaga Angin dan Matahari [8] Secara sederhana diagram sistem pembangkitan listrik hybrid dapat dilihat pada Gambar 2.14. Sistem pembangkit listrik hybrid seperti digambarkan pada, terdiri dari: Turbin angin dengan tower Generator listrik dan rectifier Panel sel surya (PV array) Generator set Battery Charger Battery Bank Inverter Jaringan Listrik.

Gambar 2.14 Sistem Pembangkit Listrik Hybrid [1]

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

II - 22

PT.

CIPTA MULTI KREASI

Ketika tenaga angin mencukupi dan dapat memutar baling-baling turbin angin dengan kecepatan 5m/detik (18 km/jam), maka generator listrik akan berputar dengan kecepatan sekitar 600 rpm (dengan tip speed ratio : = 2 ). Generator listrik (alternator) akan menghasilkan tegangan listrik AC, karena tegangan listrik ini akan disuplai ke baterai maka terlebih dahulu diubah menjadi tegangan DC melalui peralatan rectifier. Secara bersamaan apabila panas matahari tersedia maka panel solar cell akan menghasilkan tegangan listrik DC 12 volt yang langsung ditampung oleh battery bank. Pengaturan suplai listrik dari turbin angin dan panel sel surya ke baterai diatur oleh peralatan Power Regulator agar pengisian baterai dapat berjalan stabil walaupun terjadi perubahan atau fluktuasi kecepatan angin dan panas matahari. Listrik dari battery bank selanjutnya dapat digunakan untuk keperluan perumahan atau lainnya. Apabila diperlukan tegangan listrik AC maka tegangan DC dari baterai diubah menjadi AC 220 volt dengan menggunakan peralatan inverter [1,8]. Kelebihan dan Kekurangan Pembangkit Listrik Tenaga Angin dan Matahari antara lain [8]: a. Kelebihan : 1. Ramah Lingkungan (environmental friendly) 2. Praktis digunakan pada wilayah pesisir pantai 3. Tidak memerlukan perawatan khusus 4. Teknologinya tidak rumit 5. Disainnya dari bahan yang tidak mudah karatan (korosi) 6. Mudah mengoperasikan b. Kekurangan : 1. Butuh biaya yang cukup besar untuk investasi awal 2. Tersedianya suku cadang dan aki mobil yang cukup Dalam rangka memenuhi kebutuhan listrik di desa-desa terpencil, Pembangkit Listrik Tenaga Surya merupakan suatu alternatif yang sudah diterapkan dan tersebar di beberapa Wilayah di Pov. NAD. Teknologi surya photo-voltage yang berkapasitas masing-masing sebesar 50 Wp ditempatkan pada tiap-tiap rumah di beberapa daerah yang tidak terjangkau jaringan listrik PLN [20]. Karena kapasitasnya kecil tidak dapat memenuhi seluruh kebutuhan listrik pada masing-masing rumah tersebut. Untuk membangun Pembangkit Listrik Tenaga Surya teknologi photo-voltage yang berkapasitas besar yang dapat memenuhi kebutuhan listrik untuk suatu daerah membutuhkan area yang sangat luas yang
Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

II - 23

PT.

CIPTA MULTI KREASI

seharusnya dapat digunakan untuk pertanian, perumahan, dan kegiatan ekonomi lainya karena rapat energi matahari sangat rendah. Selain itu sistem ini hanya bisa digunakan pada saat matahari bersinar, tidak bisa digunakan ketika malam hari atau pada saat cuaca berawan sehingga diperlukan batteray untuk menyimpan energi listrik tersebut. Teknologi surya lain yang mungkin diterapkan untuk memenuhi kebutuhan listrik di desa-desa terpencil di Prov. NAD adalah teknologi hibrida (surya dan angin). Teknologi ini sangat sesuai diterapkan di wilayah pesisir atau pulau- pulau kecil. Kendala utama penerapan teknologi ini adalah biaya investasi awal yang mahal. 2.6 TEKNOLOGI PEMBANGKIT LISTRIK TENAGA PASANG SURUT

Gerakan naik dan turun air laut yang luas menunjukkan adanya sumber tenaga yang tidak terbatas. Jika beberapa bagian dari tenaga yang besar sekali ini dialihkan ke tenaga listrik, tentu akan menjadi sumber penting bagi tenaga air. Gambaran utama siklus air pasang adalah perbedaan naiknya permukaan air pada waktu air pasang dan pada waktu air surut. Jika perbedaan tinggi ini dimanfaatkan guna mengoperasikan turbin, tenaga air pasang itu dapat dialihkan pada tenaga listrik. Pada dasarnya, hal ini tidak terlalu sukar karena air pada waktu pasang, berada pada tingkatan yang tinggi dan dapat disalurkan ke dalam kolam untuk disimpan pada tingkatan tinggi di situ. Air tersebut juga dapat dialirkan kembali ke laut waktu air surut melalui turbin-turbin, yang berarti memproduksi tenaga. Karena tingkatan permukaan air di kolam tinggi dan permukaan laut rendah, terdapatlah perbedaan perbandingan tinggi air, yang dapat digunakan untuk menggerakkan turbin-turbin. Beberapa syarat ketepatan untuk memilih lokasi pembangkit listrik tenaga pasang surut [2]: Tinggi air pasang pada lokasi yang diizinkan harus memadai sepanjang tahun. Kuala atau estuarium harus mempunyai suatu geomorfologi, yang dengan tanggul yang relatif pendek dapat dikembangkan sebagai kolam penampung air. Lokasi yang diusulkan tersebut tidak mempunyai muatan endapan yang luar biasa. Lokasi yang dipilih harus bebas dari serangan ombak laut. Lokasi yang dipilih harus sedemikian rupa sehingga akibat pembendungan estuarium tidak terjadi perubahan yang berarti pada pola air pasang.

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

II - 24

PT.

CIPTA MULTI KREASI

Permukaan Air
Laut Turbin Air & Generator Arus Air Bendungan Waduk Pasang Surut Laut Surut Arus Air Pantai (b) Permukaan Air Waduk Pantai (a)

Gambar 2.15. Skema Bendungan dan Waduk Pasang Surut [5] Dari Gambar 2.15. terlihat suatu Pusat Listrik Tenaga Pasang Surut terdiri atas sebuah bendungan besar. Di dalam bendungan ini terdapat pintu-pintu air besar yang memungkinkan air lewat mengalir. Dalam satu periode laut pasang, air diizinkan mengalir ke dalam waduk melalui pintu-pintu air. Air yang masuk mengakibatkan tinggi air pada sisi waduk meningkat. Bila air mencapai tingkat tertinggi, pintu air ditutup, dan air terperangkap di dalam waduk. Bilamana air laut di luar waduk mulai menurun, pintu-pintu air dibuka sehingga air mengalir ke laut . Air itu dialirkan melalui suatu turbin air, dan turbin berputar, sekaligus menggerakkan sebuah generator listrik sehingga menghasilkan energi listrik. Jadi jelaslah bahwa pembangkitan ini akan berlangsung selama air dapat mengalir ke luar. Bilamana air waduk dan air laut sudah memiliki ketinggian yang sama, maka air tidak akan mengalir lagi dan turbin juga tidak berputar, sehingga tidak ada energi listrik yang dihasilkan. Dengan demikian maka hanya akan terjadi pembangkitan tenaga listrik pada setengah siklus pasang surut. Dengan mempergunakan turbin yang dapat juga berputar pada air yang mengalir pada arah berlainan, maka kedua sisi siklus pasang surut dapat dimanfaatkan. Pasang surut menggerakkan air dalam jumlah besar setiap harinya; dan pemanfaatannya dapat menghasilkan energi dalam jumlah yang cukup besar. Dalam sehari bisa terjadi hingga dua kali siklus pasang surut. Oleh karena waktu siklus bisa diperkirakan (kurang lebih setiap 12,5 jam sekali), suplai listriknya pun relatif lebih dapat diandalkan dari pada pembangkit listrik bertenaga ombak.

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

II - 25

PT.

CIPTA MULTI KREASI

Pada dasarnya ada dua metodologi untuk memanfaatkan energi pasang surut [11]: a. Dam Pasang Surut (Tidal Barrages)

Cara ini serupa seperti pembangkitan listrik secara hidro-elektrik yang terdapat di dam/waduk penampungan air sungai. Hanya saja, dam yang dibangun untuk memanfaatkan siklus pasang surut jauh lebih besar dari pada dam air sungai pada umumnya. Dam ini biasanya dibangun di muara sungai dimana terjadi pertemuan antara air sungai dengan air laut. Ketika ombak masuk atau keluar (terjadi pasang atau surut), air mengalir melalui terowongan yang terdapat di dam. Aliran masuk atau keluarnya ombak dapat dimanfaatkan untuk memutar turbin (Lihat Gambar 2.16).

Gambar 2.16. Sketsa turbin pasang surut [11]. Kekurangan terbesar dari pembangkit listrik tenaga pasang surut adalah hanya dapat menghasilkan listrik selama ombak mengalir masuk (pasang) ataupun mengalir keluar (surut), yang terjadi hanya selama kurang lebih 10 jam per harinya. Namun, karena waktu operasinya dapat diperkirakan, maka ketika PLTPs tidak aktif, dapat digunakan pembangkit listrik lainnya untuk sementara waktu hingga terjadi pasang surut lagi. b. Turbin Lepas Pantai (Offshore Turbines)

Pilihan lainnya ialah menggunakan turbin lepas pantai yang lebih menyerupai pembangkit listrik tenaga angin versi bawah laut. Keunggulannya dibandingkan metode pertama yaitu: lebih murah biaya instalasinya, dampak lingkungan yang relatif lebih kecil dari pada pembangunan dam, dan persyaratan lokasinya pun lebih mudah sehingga dapat dipasang di lebih banyak tempat.

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

II - 26

PT.

CIPTA MULTI KREASI

Gambar 2.17 . Bermacam-macam Jenis Turbin Lepas Pantai yang Digerakkan oleh Arus Pasang Surut [11]. Dari Gambar 2.17, gambar sebelah kiri (1): Seagen Tidal Turbines buatan MCT. Gambar tengah (2): Tidal Stream Turbines buatan Swan Turbines. Gambar kanan atas (3): Davis Hydro Turbines dari Blue Energy. Gambar kanan bawah (4): skema komponen Davis Hydro Turbines milik Blue Energy. Teknologi MCT bekerja seperti pembangkit listrik tenaga angin yang dibenamkan di bawah laut. Dua buah baling dengan diameter 15-20 meter memutar rotor yang menggerakkan generator yang terhubung kepada sebuah kotak gir (gearbox). Kedua baling tersebut dipasangkan pada sebuah sayap yang membentang horizontal dari sebuah batang silinder yang diborkan ke dasar laut. Turbin tersebut akan mampu menghasilkan 750-1500 kW per unitnya, dan dapat disusun dalam barisan-barisan sehingga menjadi ladang pembangkit listrik. Demi menjaga agar ikan dan makhluk lainnya tidak terluka oleh alat ini, kecepatan rotor diatur antara 10-20 rpm (sebagai perbandingan saja, kecepatan balingbaling kapal laut bisa berkisar hingga sepuluh kalinya). Dibandingkan dengan MCT dan jenis turbin lainnya, desain Swan Turbines memiliki beberapa perbedaan, yaitu: baling-balingnya langsung terhubung dengan generator listrik tanpa melalui kotak gir. Ini lebih efisien dan mengurangi kemungkinan terjadinya kesalahan teknis pada alat. Perbedaan kedua yaitu, dari pada melakukan pemboran turbin ke dasar laut ST menggunakan pemberat secara gravitasi (berupa balok beton) untuk menahan turbin tetap di dasar laut. Adapun satu-satunya perbedaan mencolok dari Davis Hydro Turbines milik Blue Energy adalah poros baling-balingnya yang vertikal (vertical-axis turbines). Turbin ini juga dipasangkan di dasar laut menggunakan beton dan dapat disusun dalam satu baris bertumpuk membentuk pagar pasang surut (tidal fence) untuk mencukupi kebutuhan listrik dalam skala besar.
Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

II - 27

PT.

CIPTA MULTI KREASI

Adapun kelebihan dan kekurangan dari Pembangkit Listrik Tenaga Pasang Surut antara lain [11,12] : a. Kelebihan: Setelah dibangun, energi pasang surut dapat diperoleh secara gratis. Tidak menghasilkan gas rumah kaca ataupun limbah lainnya. Tidak membutuhkan bahan bakar. Biaya operasi rendah. Produksi listrik stabil. Pasang surut air laut dapat diprediksi. Turbin lepas pantai memiliki biaya instalasi rendah dan tidak menimbulkan dampak lingkungan yang besar. b. Kekurangan: Sebuah dam yang menutupi muara sungai memerlukan biaya pembangunan yang sangat mahal, dan meliputi area yang sangat luas sehingga merubah ekosistem lingkungan baik ke arah hulu maupun hilir hingga berkilo-kilometer. Hanya dapat mensuplai energi kurang lebih 10 jam setiap harinya, ketika ombak bergerak masuk ataupun keluar. Berdasarkan uraian diatas, teknologi Pembangkit Listrik Tenaga Pasang Surut (PLTPS) tidak sesuai untuk memenuhi kebutuhan listrik pedesaan di desa-desa yang terpencil yang belum terjangkau jaringan listrik PLN di Prov. NAD. Teknologi PLTPS hanya dapat dibangun di daerah yang mempunyai muara sungai, dan berdampak dapat merubah ekosistem lingkungan serta memerlukan biaya yang sangat mahal untuk pembangunannya. 2.7 TEKNOLOGI PEMBANGKIT LISTRIK TENAGA OMBAK

Ombak dihasilkan oleh angin yang bertiup di permukaan laut. Sesungguhnya ombak merupakan sumber energi yang cukup besar, namun, untuk memanfaatkan energi yang terkandungnya tidaklah mudah; terlebih lagi mengubahnya menjadi listrik dalam jumlah yang memadai. Inilah sebabnya jumlah pembangkit listrik tenaga ombak yang ada di dunia sangat sedikit. Salah satu metode yang efektif untuk memanfaatkan energi ombak adalah dengan membalik cara kerja alat pembuat ombak yang biasa terdapat di kolam renang. Pada kolam renang dengan ombak buatan, udara ditiupkan keluar masuk sebuah ruang di tepi kolam yang mendorong air sehingga bergoyang naik turun menjadi ombak.

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

II - 28

PT.

CIPTA MULTI KREASI

Gambar 2.18 Skema Oscillating Water Column [13]. Pada sebuah Pembangkit Listrik Bertenaga Ombak (PLTO), aliran masuk dan keluarnya ombak ke dalam ruangan khusus menyebabkan terdorongnya udara keluar dan masuk melalui sebuah saluran di atas ruang tersebut (Lihat gambar 2.18). Jika di ujung saluran diletakkan sebuah turbin, maka aliran udara yang keluar masuk tersebut akan memutar turbin yang menggerakkan generator. Masalah dengan desain ini ialah aliran keluar masuk udara dapat menimbulkan kebisingan, akan tetapi, karena aliran ombak pun sudah cukup bising umumnya ini tidak menjadi masalah besar. Setelah selesai dibangun, energi ombak dapat diperoleh secara gratis, tidak butuh bahan bakar, dan tidak pula menghasilkan limbah ataupun polusi. Namun tantangannya adalah bagaimana membangun alat yang mampu bertahan dalam kondisi cuaca buruk di laut yang terkadang sangat ganas, tetapi pada saat bersamaan mampu menghasilkan listrik dalam jumlah yang memadai dari ombak-ombak kecil (jika hanya dapat menghasilkan listrik ketika terjadi badai besar maka suplai listriknya kurang dapat diandalkan). Beberapa perusahaan yang mengembangkan PLTO versi komersial sesuai dengan metode yang dijelaskan di atas antara lain: Wavegen dari Inggris, dengan prototipnya yang bernama LIMPET dengan kapasitas 500 kW di pantai barat Skotlandia, dan Energetech dari Australia yang sedang mengusahakan proposal proyek PLTO berkapasitas 2 MW di Rhode Island. Selain metode yang telah dijelaskan, beberapa perusahaan & institusi lainnya mengembangkan metode yang berbeda untuk memanfaatkan ombak sebagai penghasil energi listrik: Ocean Power Delivery; perusahaan ini mendesain tabung-tabung yang sekilas terlihat seperti ular mengambang di permukaan laut (dengan sebutan Pelamis) sebagai penghasil listrik. Setiap tabung memiliki panjang sekitar 122 meter dan terbagi menjadi empat segmen. Setiap ombak yang melalui
Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

II - 29

PT.

CIPTA MULTI KREASI

alat ini akan menyebabkan tabung silinder tersebut bergerak secara vertikal maupun lateral. Gerakan yang ditimbulkan akan mendorong piston diantara tiap sambungan segmen yang selanjutnya memompa cairan hidraulik bertekanan melalui sebuah motor untuk menggerakkan generator listrik. Supaya tidak ikut terbawa arus, setiap tabung ditahan di dasar laut menggunakan jangkar khusus. Renewable Energy Holdings; ide mereka untuk menghasilkan listrik dari tenaga ombak menggunakan peralatan yang dipasang di dasar laut dekat tepi pantai sedikit mirip dengan Pelamis. Prinsipnya menggunakan gerakan naik turun dari ombak untuk menggerakkan piston yang bergerak naik turun pula di dalam sebuah silinder. Gerakan dari piston tersebut selanjutnya digunakan untuk mendorong air laut guna memutar turbin. SRI International; konsepnya menggunakan sejenis plastik khusus bernama elastomer dielektrik yang bereaksi terhadap listrik. Ketika listrik dialirkan melalui elastomer tersebut, elastomer akan meregang dan terkompresi bergantian. Sebaliknya jika elastomer tersebut dikompresi atau diregangkan, maka energi listrik pun timbul. Berdasarkan konsep tersebut idenya ialah menghubungkan sebuah pelampung dengan elastomer yang terikat di dasar laut. Ketika pelampung diombang-ambingkan oleh ombak, maka regangan maupun tahanan yang dialami elastomer akan menghasilkan listrik. BioPower Systems; perusahaan inovatif ini mengembangkan sirip-ekor-ikan-hiu buatan dan rumput laut mekanik untuk menangkap energi dari ombak. Idenya bermula dari pemikiran sederhana bahwa sistem yang berfungsi paling baik di laut tentunya adalah sistem yang telah ada disana selama beribu-ribu tahun lamanya. Ketika arus ombak menggoyang sirip ekor mekanik dari samping ke samping sebuah kotak gir akan mengubah gerakan osilasi tersebut menjadi gerakan searah yang menggerakkan sebuah generator magnetik. Rumput laut mekaniknya pun bekerja dengan cara yang sama, yaitu dengan menangkap arus ombak di permukaan laut dan menggunakan generator yang serupa untuk merubah pergerakan laut menjadi listrik. Secara ringkas, kelebihan dan kekurangan pembangkit listrik berenergi ombak [13]: a. Kelebihan: Energi bisa diperoleh secara gratis. Tidak butuh bahan bakar. Tidak menghasilkan limbah. Mudah dioperasikan dan biaya perawatan rendah.
II - 30

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

PT.

CIPTA MULTI KREASI

Dapat menghasilkan energi dalam jumlah yang memadai.

b. Kekurangan: Bergantung pada ombak; kadang dapat energi, kadang pula tidak. Perlu menemukan lokasi yang sesuai dimana ombaknya kuat dan muncul secara konsisten.

Berdasarkan uraian diatas, teknologi Pembangkit Listrik Tenaga Ombak tidak sesuai untuk memenuhi kebutuhan listrik pedesaan di desa-desa yang terpencil yang belum terjangkau jaringan listrik PLN di Prov. NAD. Teknologi ini hanya dapat dibangun di lokasi tertentu dimana ombaknya muncul secara konsisten, serta memerlukan biaya yang sangat mahal untuk pembangunannya. 2.8 TEKNOLOGI PEMBANGKIT LISTRIK TENAGA PANAS BUMI

Energi panas bumi adalah energi yang dihasilkan oleh tekanan panas bumi. Energi ini dapat digunakan untuk menghasilkan listrik, sebagai salah satu bentuk dari energi terbarukan. Air panas alam bila bercampur dengan udara karena terjadi fraktur atau retakan maka selain air panas akan keluar juga uap panas (steam). Air panas dan steam inilah yang kemudian dimanfaatkan sebagai sumber pembangkit tenaga listrik. Agar panas bumi (geothermal) tersebut bisa dikonversi menjadi energi listrik tentu diperlukan pembangkit (power plants). Pembangkit (power plants) untuk pembangkit listrik tenaga panas bumi dapat beroperasi pada suhu yang relatif rendah yaitu berkisar antara 122 s/d 4820 F (50 s/d 2500 C). Pembangkit yang digunakan untuk mengonversi fluida geothermal menjadi tenaga listrik secara umum mempunyai komponen yang sama dengan power plants lain yang bukan berbasis geothermal, yaitu terdiri dari generator, turbin sebagai penggerak generator, heat exchanger, chiller, pompa, dan sebagainya. Saat ini terdapat tiga macam teknologi pembangkit panas bumi (geothermal power plants) yang dapat mengonversi panas bumi menjadi sumber daya listrik, yaitu dry steam, flash steam, dan binary cycle. Ketiga macam teknologi ini pada dasarnya digunakan pada kondisi yang berbeda-beda. a. Dry Steam Power Plants Pembangkit tipe ini adalah yang pertama kali ada. Pada tipe ini uap panas (steam) langsung diarahkan ke turbin dan mengaktifkan generator untuk bekerja menghasilkan listrik. Sisa panas yang datang dari production well dialirkan kembali ke dalam reservoir melalui injection well. Pembangkit tipe tertua ini pertama kali digunakan di Lardarello, Italia, pada 1904 di mana saat ini masih berfungsi dengan baik.
Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

II - 31

PT.

CIPTA MULTI KREASI

Di Amerika Serikat pun dry steam power masih digunakan seperti yang ada di Geysers, California Utara.

Gambar 2.19. Sistem Dry Steam Power Plants [16] b. Binary Cycle Power Plants (BCPP) BCPP menggunakan teknologi yang berbeda dengan kedua teknologi sebelumnya yaitu dry steam dan flash steam. Pada BCPP air panas atau uap panas yang berasal dari sumur produksi (production well) tidak pernah menyentuh turbin. Air panas bumi digunakan untuk memanaskan apa yang disebut dengan working fluid pada heat exchanger. Working fluid kemudian menjadi panas dan menghasilkan uap berupa flash. Uap yang dihasilkan di heat exchanger tadi lalu dialirkan untuk memutar turbin dan selanjutnya menggerakkan generator untuk menghasilkan sumber daya listrik. Uap panas yang dihasilkan di heat exchanger inilah yang disebut sebagai secondary (binary) fluid. Binary Cycle Power Plants ini sebetulnya merupakan sistem tertutup. Jadi tidak ada yang dilepas ke atmosfer. Keunggulan dari BCPP ialah dapat dioperasikan pada suhu rendah yaitu 90-1750C. Contoh penerapan teknologi tipe BCPP ini ada di Mammoth Pacific Binary Geothermal Power Plants di Casa Diablo geothermal field, USA. Diperkirakan pembangkit listrik panas bumi BCPP akan semakin banyak digunakan di masa yang akan datang. c. Flash Steam Power Plants Panas bumi yang berupa fluida misalnya air panas alam (hot spring) di atas suhu 1750 C dapat digunakan sebagai sumber pembangkit Flash Steam Power Plants. Fluida panas tersebut dialirkan ke dalam tangki flash yang tekanannya lebih rendah sehingga terjadi uap panas secara cepat. Uap panas yang disebut dengan flash inilah yang menggerakkan turbin untuk mengaktifkan generator yang kemudian menghasilkan listrik. Sisa panas yang tidak terpakai masuk kembali ke reservoir melalui
Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

II - 32

PT.

CIPTA MULTI KREASI

injection well. Contoh dari Flash Steam Power Plants adalah CalEnergy Navy I flash geothermal power plants di Coso Geothermal field, California, USA.

Gambar 2.20. Sistem Flash Steam Power Plants [16]. Untuk menghitung besarnya daya pada turbin yang digunakan pada teknologi panas bumi dapat digunakan persamaan berikut: W = m (h1 h2) Sedangkan efisiensi daya dapat dihitung dengan persamaan di bawah ini: W = m (h1 h2) dimana: W = kerja/daya turbin (kW) m = massa (kg/s) h1 = entalphi uap yang masuk ke dalam turbin (kJ/kg) h2 = entalphi uap yang keluar dari turbin (kJ/kg) (2.8) (2.7)

= efisiensi turbin
Kelebihan dan kekurangan pembangkit listrik tenaga panas bumi antara lain [16]: a. Kelebihan: Dapat beroperasi pada suhu rendah yaitu berkisar antara 122 - 4820F (50 2500C). Bersih dan aman terhadap lingkungan, bahkan geothermal adalah yang terbersih dibandingkan dengan nuklir, minyak bumi, dan batu bara.

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

II - 33

PT.

CIPTA MULTI KREASI

b. Kekurangan: Dana investasi awal besar. Panas bumi haya tersedia pada tempat tertentu. Sistem kontrolnya sulit. Lamteuba, Tanah

Potensi energi panas bumi di Prov. NAD tersebar di beberapa lokasi yaitu

Cempaga, dan Ie Seum di Aceh Besar yang merupakan energi panas bumi dari gunung Seulawah Agam. Sebaran panas bumi lainnya dapat ditemukan di Jaboi (Sabang) dan Alur Sinai (Aceh Timur) serta Gayo Lesten (Gayo Lues). Sumber-sumber energi panas bumi tersebut sampai sekarang belum dimanfaatan untuk pembangkit energi listrik [20]. Dalam rangka memenuhi kebutuhan listrik didaerah terpencil di desa-desa yang belum terlistriki, pemanfaatan energi panas bumi layak untuk dipertimbangkan apabila daerah tersebut memiliki potensi panas bumi. Selain lokasi panas bumi yang terbatas kendala lain pemanfaatan panas bumi untuk pembangkit energi listrik adalah biaya investasi awal yang relatif mahal dan sistem kontrolnya sulit. 2. 9 PERBANDINGAN KELAYAKAN PAMANFAATAN ENERGI TERBARUKAN

Penentuan teknologi pembangkit listrik yang bersumber dari energi terbarukan untuk kebutuhan listrik daerah pedesaan didasarkan pada ketersediaan sumber energi, biaya investasi, sumber daya manusia, aspek lingkungan dan keberlanjutannya. Berdasarkan Tabel 2.3 berikut ini memberikan gambaran perbandingan pemanfaatan energi terbarukan dan dapat disimpulkan sistim PLTMH sangat layak dikembangkan untuk memenuhi kebutuhan listrik pedesaan khususnya desa-desa yang belum berlistrik. Teknologi PLTMH sangat sesuai karena sebagian desa-desa tersebut terletak di wilayah pegunungan dan mempunyai potensi air. Selain itu sistim PLTMH relatif sederhana, mudah, dan murah dalam perawatannya. Walaupun biaya investasinya relatif lebih tinggi akan tetapi sistim PLTMH bersih lingkungan dan keberlanjutan ketersediaan energinya terjamin selama hutan masih terjaga dengan baik.

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

II - 34

PT.

CIPTA MULTI KREASI

Table 2.3 Studi komperatif pemanfaatan energi terbarukan untuk listrik pedesaan
Jenis Energi
Air

Biaya Investasi (US $/kW)


2.000-4.000

Teknologi
PLTMH (100 W - 100 kW) PLTU (Direct Fired min 5 MW) Biodiesel/ biofuel Multy blade Photo voltage

Sumberdaya yang dibutuhkan Manusia


Operasional dan pemeliharaan mudah Tenaga ahli bidang konversi energi Tenaga ahli teknologi proses Operasional dan pemeliharaan mudah Operasional dan pemeliharaan mudah

Alam
Sungai dengan potensi (2<H<40m dan Q>0.2m3/dt) Limbah pertanian/ perkebunan (min 50 ton/th TKS Hasil perkebunan Kecepatan angin yang 2-17 m/det Itensitas matahari yang cukup

Aspek Lingkungan
Bersih dan ramah lingkungan Ramah lingkungan (karbon netral) Ramah lingkungan Bersih dan ramah lingkungan Bersih dan ramah lingkungan

Keberlanjutan
Terjamin Terjamin tetapi lokasi tersebar dan susah dalam pengumpulan Bersaing dengan bahan pangan Fluktuatif (waktu angin mati 2 bulan dalam setahun) Fluktuatif tergantung cuaca Energi yang tersedia hanya 10 jam perhari Tegantung besarnya ombak Terjamin

Biomasa Nabati Angin Surya Pasang Surut Ombak Panas Bumi

900-1.400 4.000-5.000 2.000-3.000 5.000-7.000

Belum diimplementasi di Indonesia karena berbagai faktor sehingga sampai saat ini masih taraf wacana dan penelitian penelitian. E: 1.000-1.500 P: 1.000-2.000 Tenaga ahli teknologi proses Bersih dan ramah lingkungan

PLTP

Panas bumi

Sumber: Hasil pengolahan; Ket E = Eksplorasi; P = Pembangkit.

Untuk desa-desa yang tidak mempunyai potensi air, teknologi pembangkit listrik dari biomassa, bahan bakar nabati, angin dan surya dapat juga dipertimbangkan. Energi yang besumber dari biomassa dapat diterapkan di desa-desa yang mempuyai potensi pertanian dan perkebunan yang limbahnya dapat dijadikan sebagai sumber energi listrik. Biaya investasi yang diperlukan relatif lebih murah akan tetapi teknologi biomassa membutuhkan tenaga ahli dalam bidang konversi energi. Kendala utama pemanfaatan biomassa adalah pada mekaisme pengumpulannya, karena lokasi sumber yang tersebar. Seperti halnya biomassa, BBN juga layak dikembangkan terutama di desa-desa yang mempunyai potensi pertanian nabati seperti sawit, jagung, jarak, dan lain-lain. Untuk menghasilkan solar ataupun premium yang bersumber dari minyak nabati harus melalui proses yang panjang dan memerlukan tenaga ahli teknologi proses. Hal lain yang menjadi hambatan pemafaatan BBN adalah biaya investasi yang tinggi dan sebagain bahan bakunya bersaing dengan bahan pangan. Energi angin juga dapat dikembangkan terutama di desa-desa yang terletak di daerah pesisisir dan kepulauan. Seperti halnya PLTMH, teknologi pembangkit listrik tenaga angin operasional dan pemeliharaanya mudah dan merupakan teknologi yang bersih lingkungan. Kendala utama pemanfaatan energi angin ini adalah kecepatan angin yang fluktuatif dan waktu mati angin rata-rata sekitar 2 bulan. Untuk mengetahui apakah potensi energi angin ini layak digunakan sebagai sumber
Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

II - 35

PT.

CIPTA MULTI KREASI

energi listrik diperlukan data pengukuran kondisi angin minimal satu tahun. Sedangkan potensi energi surya, pada studi ini tidak dilakukan analisis karena diperlukan data tentang intesitas matahari sepanjang tahun. Selain itu pemanfaatan energi surya sebagai sumber energi listrik pedesaan juga terkendala dengan biaya investasi yang mahal. Energi pasang surut, gelombang dan panas bumi belum dapat dimanfaatkan untuk listrik skala kecil. Energi yang bersumber dari laut yaitu pasang surut dan gelombang sampai sekarang belum diimplementasi di Indonesia karena berbagai faktor dan masih dalam taraf wacana dan penelitian. Sedangkan potensi energi panas bumi terkonsentrasi pada satu wilayah tertentu.

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

II - 36

PT.

CIPTA MULTI KREASI

METODOLOGI

3.1

UMUM

Pada bagian ini dijelaskan tentang metodologi yang akan digunakan untuk melaksanakan pekerjaan ini. Merujuk pada tujuan, ruang lingkup pekerjaan, dan keluaran yang diharapkan, pendekatan dan metodologi yang digunakan dalam pekerjaan ini secara skematik disajikan pada Gambar 3.1.
Studi Pendahuluan
Review Kebijakan dan Regulasi Review Kondisi Eksisting Kelistrikan NAD

Survei Potensi Energi Terbarukan

Potensi Energi Listrik Alternatif di Pedesaan


15 Kabupaten/Kota

Pemetaan Potensi Energi Listrik Alternatif

Analisis Potensi Energi Listrik Alternatif


4 Desa/Wilayah di Tiap Kab/Kota

Workshop Stakeholders

Perumusan Konsep Pola Pemanfaatan Potensi Energi Terbarukan sebagai Sumber Energi Listrik Alternatif di Pedesaan

Gambar 3.1 Tahapan pelaksanaan pekerjaan


Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

III - 1

PT.

CIPTA MULTI KREASI

Prinsip-prinsip pendekatan yang digunakan dalam pekerjaan ini sebagaimana disebutkan dalam Kerangka Acuan Kerja diuraikan pada bagian 3.2. Bagian 3.3 dan 3.4 masing-masing menjelaskan tentang survei lapangan potensi energi dan pemetaan potensi energi hasil survei. Survei potensi dilakukan di 15 kabupaten/kota dari 23 kabupaten/kota di Provinsi NAD yang memiliki desa-desa belum/tidak berlistrik. Berdasarkan studi potensi dipilih lokasi-lokasi survei yang potensial untuk dikembangkan pemanfaatan energi terbarukan untuk listrik pedesaan. Dari tiap kabupaten/kota tersebut dipilih 4 lokasi/desa dengan jenis energi masing-masing yang tersedia untuk dianalisis sehingga melahirkan rekomendasirekomendasi tentang pola pemanfaatan energi terbarukan tersebut. Analisis potensi dilakukan berdasarkan data sekunder dan primer yang ada. Permasalahan dan parameter yang dianalisis dijelaskan pada bagian 3.5. Selanjutnya, analisa aspek non-teknis dan pola pemanfaatan energi terbarukan untuk listrik pedesaan diuraikan masing-masing pada bagian 3.6 dan 3.7. Berpijak pada rumusan pola pemanfaatan yang direkomendasikan dan studi kelayakan pemanfaatan energi terbarukan untuk Iistrik pedesaan, selanjutnya dirumuskan rekomendasi-rekomendasi untuk pemanfaatan energi alternatif terbarukan tersebut. Untuk memperkuat basis dukungan terhadap rekomendasi dan untuk mendapatkan masukan yang lebih komprehensif, maka diadakan sebuah workshop stakeholders. Hasil-hasil studi di lokasi yang terpilih dipresentasikan dan menjadi bahan diskusi dalam workshop tersebut. 3.2 PRINSIP-PRINSIP PENDEKATAN

3.2.1 PENDEKATAN PERENCANAAN BERBASIS MASYARAKAT Dari pengalaman-pengalaman yang lalu, masalah-masalah sosial seringkali timbul dalam pemanfaatan energi terbarukan di perdesaan yang tergesa-gesa. Masalah-masalah tersebut kemudian cenderung dipecahkan kasus per kasus tanpa kerangka yang jelas. Oleh karena itu perencanaan pembangunan dan pengelolaan bersama masyarakat seharusnya sudah diselesaikan sebelum pembangunan dilaksanakan. Koordinasi antar pihak-pihak yang berkepentingan sebaiknya mulai dilakukan sedini mungkin untuk menjalin komitmen dan merumuskan aturan main serta peran dan tanggungjawab semua pihak. Dalam hal ini masyarakat seharusnya diposisikan sebagai subyek dalam setiap tahapan pembangunan dan tidak semata-mata menjadi obyek/penerima manfaat.

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

III - 2

PT.

CIPTA MULTI KREASI

Penyediaan listrik dan energi dengan memanfaatkan sumber-sumber lokal di pedesaan pada umumnya merupakan pengembangan sistem baru sejak dari awal. Pada kasus-kasus semacam ini, pengembangan sistem kelistrikan berarti pengembangan keseluruhan sistem suplai yang berhadapan langsung dengan konsumen akhir dalam wilayah yang terbatas. Oleh karena itu, pengelolaan sistem suplai oleh masyarakat setempat sangat direkomendasikan. Dalam hal pembangunan sosial, usaha penyediaan energi yang dikelola sendiri oleh masyarakat lokal dapat meningkatkan kapasitas kelembagaan masyarakat. Keberadaan lembaga-Iembaga yang menjalankan fungsi-fungsi perencanaan, pengelolaan dan evaluasi akan meningkatkan kapasitas kelembagaan yang telah dimiliki masyarakat. Upaya peningkatan suplai energi di daerah terpencil yang dikombinasikan dengan pendekatan pemberdayaan masyarakat sangat relevan dengan kebijakan desentralisasi penyediaan energi. Pendekatan ini mengisyaratkan pentingnya kapasitas masyarakat untuk meningkatkan kemandirian yang berbasis pada kekuatan internalnya yang digali dari sumberdaya alam maupun dari sumber sosial dan budayanya. Pola perencanaan dan pengelolaan oleh masyarakat memungkinkan tergalinya sumber-sumber sosial dan budaya masyarakat dalam rangka pengembangan kapasitas masyarakat dalam pengelolaan kelembagaan dan pelayanan publik pada umumnya. Pendekatan ini diharapkan semakin meningkatkan kemandirian daerah dalam pemenuhan kebutuhan energi. 3.2.2 PENDEKATAN MASYARAKAT Penyediaan energi merupakan kebutuhan vital untuk pembangunan ekonomi dan pembangunan sosial. Ketersediaan energi untuk sektor rumah tangga pada tingkat harga yang terjangkau dapat mengubah dan meningkatkan taraf hidup masyarakat. Penyediaan energi juga merupakan investasi sosial yang tak terelakkan untuk mendukung pembangunan dan peningkatan kesejahteraan masyarakat. Pemerintah dalam hal ini seringkali dihadapkan pada keharusan untuk memperluas area pelayanan dan meningkatkan akses masyarakat terhadap layanan energi dengan mengabaikan keekonomiannya. Secara garis besar terdapat dua jenis kebutuhan energi yang perlu dipenuhi, yaitu kebutuhan untuk kegiatan-kegiatan produktif dan kebutuhan untuk kegiatan konsumtif. Konsumsi energi di daerah terpencil umumnya didominasi oleh pemakaian konsumtif. Penggunaan energi untuk kegiatan konsumtif, misalnya untuk penerangan dan memasak, bukan berarti tidak memberikan dampak positif
Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

BERORIENTASI

KEPADA

KESEJAHTERAAN

III - 3

PT.

CIPTA MULTI KREASI

terhadap ekonomi masyarakat. Namun kehadiran layanan energi akan berdampak lebih positif jika dapat memberikan keuntungan ekonomi melalui pemanfaatan untuk kegiatan usaha ekonomi produktif yang dapat memberikan peningkatan pendapatan. Berdasarkan uraian di atas, pemanfaatan energi terbarukan untuk listrik pedesaan diharapkan dapat: memenuhi kebutuhan energi rumah tangga untuk kehidupan yang lebih layak, dan mendorong tumbuhnya aktivitas ekonomi produktif yang dapat memperluas lapangan kerja dan meningkatkan pendapatan. 3.2.3 PENDEKATAN BERORIETASI KEPADA PERTUMBUHAN EKONOMI Di tengah situasi makin langkanya suplai bahan bakar fosil, penggunaan energi terbarukan dapat dipandang sebagai upaya untuk meningkatkan pemenuhan kebutuhan energi terutama di daerahdaerah terpencil. Sedangkan di tingkat nasional peningkatan pemanfaatan energi terbarukan dapat dipandang sebagai upaya untuk mencapai security of supply energi. Selain itu, melalui pemanfaatan energi terbarukan juga diharapkan dapat dilakukan penghematan energi tak terbarukan, penurunan laju pengurasan sumberdaya alam, pengurangan impor energi dan peningkatan peluang untuk penggunaan-penggunaan lain dari energi tak terbarukan. Ketersediaan energi yang mencukupi kebutuhan dengan harga yang terjangkau merupakan input penting dalam menghasilkan barang dan jasa. Upaya pemenuhan kebutuhan energi di daerah terpencil, seberapapun mahalnya, perlu dilakukan dengan harapan dapat mendorong perkembangan daerah-daerah tersebut. Dengan demikian, pemanfaatan energi terbarukan untuk listrik pedesaan diharapkan dapat mendorong pertumbuhan kawasan-kawasan potensial yang saat ini masih tertinggal dan pada akhirnya mendorong pertumbuhan ekonomi Provinsi NAD. 3.2.4 PENDEKATAN LINGKUNGAN Pada prinsipnya energi terbarukan lebih ramah Iingkungan. Tetapi perlu diperhatikan bahwa terdapat beberapa aspek kritis dalam pemanfaatan energi terbarukan yang dapat menyebabkan dampak positif terhadap pelestarian Iingkungan tidak tercapai. Pada bagian ini beberapa aspek pelestarian lingkungan dalam pemanfaatan, antara lain, tenaga air, energi biomassa dan nabati diuraikan sebagai berikut. YANG BERORIENTASI KEPADA PELESTARIAN

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

III - 4

PT.

CIPTA MULTI KREASI

a. Tenaga Air Dimanfaatkannya tenaga air untuk pembangkitan Iistrik diharapkan dapat mendorong masyarakat untuk ikut serta melestarikan hutan dan daerah tangkapan air agar kontinuitas ketersediaan air dapat dijamin. Namun pada banyak kasus, masyarakat yang mendapat manfaat dari listrik yang dihasilkan tidak memiliki akses terhadap hutan dan daerah tangkapan air karena berada di luar teritori mereka. Seringkali tidak ada kaitan antara masyarakat yang ada di hulu (hutan dan daerah tangkapan air) dengan masyarakat yang mendapat manfaat Iistrik dari PLTMH. b. Energi Biomassa Keberlanjutan pemanfaatan energi biomassa sangat bergantung kepada kemampuan alam dalam melakukan regenerasi (pemulihan). Sehingga terdapat kapasitas optimal tertentu pemanfaatan biomassa yang memungkinkan keberlanjutan. Jika terjadi eksploitasi berlebihan, pemanfaatan biomasaa justru dapat merusak Iingkungan. Dalam hal pemanfaatan sampah pertanian dan perkebunan, perlu diingat bahwa selama ini sampahsampah tersebut umumnya dikembalikan ke lahan untuk mempertahankan kesuburan tanah. Pemanfaatannya untuk sumber energi (dibakar) harus disertai jaminan bahwa abu sisa pembakarannya dikembalikan lagi ke lahan. c. Energi Nabati Isu paling krusial dalam wacana sustainabilitas penyediaan energi nabati adalah berapa besarnya energi yang dihasilkan dibandingkan dengan energi yang digunakan untuk menghasilkan energi itu (energy return on energy invested, EROEI). Bahan bakar fosil umumnya mencapai angka 100:1, artinya untuk menghasilkan 100 unit energi membutuhkan 1 unit energi. Beberapa penelitian menyebutkan angka 1,3:1 untuk biofuel. Di Malaysia, industri biodiesel dilaporkan dapat mencapai EROEI 4:1, tetapi tanpa menghitung energi yang digunakan untuk budidaya. Artinya dari sisi produksi energi, tidak banyak energy lain yang dapat dihasilkan oleh industri biofuel. Sedangkan semakin lama akibat semakin langkanya sumber umumnya net-energy lain akan menurun. Hal ini mengancam sustainabilitas industri energi nabati. Selain itu, kecilnya net-energy lain juga mengindikasikan rendahnya kontribusi terhadap pelestarian lingkungan. Lebih lanjut, pengembangan kebun-kebun skala besar dengan pola monokultur diyakini akan melenyapkan keragaman hayati. Hal ini diperkuat oleh fakta banyaknya konversi hutan menjadi lahan
Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

III - 5

PT.

CIPTA MULTI KREASI

sawit, salah satu sumber bahan mentah yang diandalkan untuk energi nabati. Pengembangan jarak dan tanaman-tanaman sumber energi yang lain juga dikhawatirkan akan terjadi dengan pola serupa. 3.3 SURVEI POTENSI

Dilihat dari sudut pandang jenis data yang dikumpulkan maka survei potensi energi listrik alternatif terbarukan dibagi dalam dua kategori, yaitu: 1. pengumpulan data sekunder, dan 2. pengumpulan data primer. Pengumpulan data sekunder dilakukan di tingkat provinsi dan seluruh kabupaten/kota dalam wilayah Provinsi NAD dilaksanakan pada bulan April 2008. Pengumpulan data sekunder dilakukan untuk mengidentifikasi desa-desa yang belum terlistriki berdasarkan data yang tersedia di berbagai instansi pemerintah terkait seperti Bappeda, BPS, Dinas Pertambangan dan Energi, Dinas Pertanian, Dinas Perkebunan dan Kehutanan, Kantor PLN wilayah, cabang dan ranting, dan instansi terkait lainnya. Berdasarkan informasi data sekunder di atas, selanjutnya dilakukan pengumpulan data primer di tingkat kecamatan dan desa. Langkah awal kegiatan pengumpulan data primer adalah klarifikasi data sekunder untuk jumlah dan nama-nama desa yang belum berlistrik. Hal ini dilakukan di tingkat kecamatan (Kantor Camat). Survei lapangan potensi energi kemudian dilakukan terhadap desa-desa yang menurut informasi pihak kecamatan belum/tidak berlistrik. Kriteria yang digunakan dalam menentukan desa belum/tidak berlistrik adalah berdasarkan ketersediaan listrik PLN atau lainnya (misal PLTM/PLTMH) yang telah dibangun di desa tersebut. Apabila suatu desa telah memiliki listrik tetapi bukan dari jaringan PLN atau PLTM/PLTMH, misal: generator listrik milik desa atau perorangan, listrik tenaga surya, dan lain sebagainya, maka desa tersebut dikategorikan desa belum berlistrik. Untuk menyediakan informasi yang memadai bagi pekerjaan studi kelayakan, survei potensi dilakukan meliputi: a. survei non-teknis, dan b. survei teknis. Survei non-teknis dilakukan dengan metode yang hampir sama untuk masing-masing jenis energi. Sedangkan survei teknis untuk masing-masing jenis energi memerlukan rincian-rincian teknis yang berbeda.
Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

III - 6

PT.

CIPTA MULTI KREASI

Didasarkan pada alokasi waktu yang tersedia untuk studi dan juga ketersediaan potensi energi yang berkesinambungan serta ketersediaan teknologi konversi yang mudah, murah serta dapat dikelola secara swadaya oleh masyarakat setempat, maka survei teknis potensi energi alternatif untuk listrik pedesaan difokuskan pada energi air, biomassa dan nabati. Untuk potensi angin, karena kecepatannya sangat dipengaruhi oleh musim maka pengukuran harus dilkukan dalam jangka waktu yang panjang (misal setahun) untuk mendapatkan profil kecepatan angin. Oleh karena itu, dalam studi ini khusus untuk analisis potensi angin digunakan data sekunder dari BMG yang ada di Provinsi NAD. Data kecepatan angin tersebut sudah tersedia untuk lima tahun terakhir dan dianggap mewakili profil kecepatan angin di seluruh wilayah Provinsi NAD, terutama wilayah pesisir. 3.3.1 SURVEI NON-TEKNIS Survei non-teknis meliputi hal-hal sebagai berikut. 1. Gambaran umum wilayah a) Identifikasi lokasi (kampung/desa, kecamatan, kabupaten). b) Jumlah calon konsumen (populasi dan jumlah KK) yang akan menjadi penerima manfaat layanan listrik. c) Jarak lokasi pembangunan (pusat beban) terhadap jaringan PLN terdekat. Data yang diperlukan untuk mendapatkan gambaran ini antara lain data kependudukan dan kewilayahan, data potensi desa atau kecamatan, dan lain-lain. 2. Gambaran penyediaan dan penggunaan energi Setiap jenis sumber energi yang digunakan oleh masyarakat setempat harus diidentifikasi pola penggunaannya (untuk apa dan berapa banyak); misalnya minyak tanah untuk penerangan dan memasak, solar untuk generator diesel, kayu bakar untuk memasak, dan sebagainya. Selanjutnya perlu juga diketahui bagaimana masyarakat memperoleh energi-energi tersebut dan berapa harganya di lokasi. 3. Gambaran kondisi sosial demografi Untuk mendapatkan gambaran kondisi sosial demografi perlu dilakukan observasi yang meliputi hal-hal sebagai berikut.

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

III - 7

PT.

CIPTA MULTI KREASI

a. Kehidupan sosial kemasyarakatan; pola hubungan sosial dan kecenderungan kehidupan sosial yang ada di masyarakat. b. Lembaga-Iembaga desa atau organisasi lain di desa tersebut dan pengaruhnya. c. Pola interaksi masyarakat (menyatu atau berkelompok); perlu diamati bagaimana pergaulan masyarakat di desa tersebut, apakah hanya bergaul sebatas orang-orang yang dianggap sepaham atau terbuka, berdasarkan garis keturunan, atau berdasar tempat tinggal. d. Figur yang dihormati di desa tersebut, dan pengaruhnya terhadap masyarakat desa itu; perlu untuk diketahui siapa saja yang menjadi panutan bagi masyarakat setempat dan seberapa luas pengaruhnya terhadap orang-orang yang menganggap mereka sebagai panutan. e. Ketersediaan prasarana dan sarana transportasi yang menentukan cara akses ke lokasi. f. Harapan masyarakat terhadap layanan listrik dan kebersediaan untuk membayar. g. Pola pemukiman penduduk; terpencar atau mengumpul di satu atau beberapa lokasi. h. Mata pencaharian mayoritas penduduk. i. Perkiraan penghasilan penduduk. 3.3.2 SURVEI TEKNIS PEMBANGKIT LISTRIK TENAGA MIKRO HIDRO (PLTMH) Penjajakan teknis dimaksudkan untuk mendapatkan gambaran potensi sumberdaya untuk pembangunan PLTMH di suatu wilayah yang meliputi: 1. informasi lengkap tentang potensi sumber daya air untuk PLTMH, besaran potensi yang dapat dimanfaatkan dan bagaimana sistem PLTMH akan dibangun, dan 2. informasi lengkap tentang besarnya kebutuhan energi Iistrik masyarakat dan pola penggunaannya, kondisi elektrifikasi saat ini dan penggunaan sumber energi lainnya, serta potensi sumberdaya lokal yang dapat mendukung pembangunan PLTMH dan pemanfaatannya. Berdasarkan pengamatan di lapangan pada survei awal, studi potensi air dapat diputuskan untuk dilanjutkan atau tidak dengan memperhatikan kriteria-kriteria berikut: i. total panjang jaringan transmisi/distribusi dan jarak pembangkit terhadap penerima daya (titik beban) terjauh untuk sistem off-grid atau jarak pembangkit terhadap titik interkoneksi (gardu penerima daya) untuk sistem on-grid, ii. jumlah calon konsumen (orang; rumah; KK), iii. potensi daya Iistrik terbangkit, iv. kontinuitas air tersedia sepanjang tahun,
Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

III - 8

PT.

CIPTA MULTI KREASI

v. tidak ada kondisi ekstrim di lokasi yang akan menyebabkan biaya pembangunan menjadi sangat mahal sehingga tidak sebanding dengan daya listrik terbangkit, vi. lokasi tidak terlalu terisolasi, karena untuk lokasi-Iokasi semacam itu layanan Iistrik bisa jadi bukan prioritas, dan vii. site plant tidak berada di kawasan cagar alam atau budaya yang melarang pembangunan fisik permanen di lokasi tersebut. Informasi-informasi teknis yang diperoleh pada survei potensi meliputi: a. nama sungai, sumber air atau irigasi yang menjadi penyedia sumberdaya air untuk PLTMH, b. debit aliran air sungai atau saluran irigasi yang menjadi penyedia sumberdaya air untuk PLTMH, c. debit air dapat tersedia sepanjang tahun, d. data head yang dapat diperoleh, e. estimasi total daya terbangkit, f. estimasi panjang jaringan transmisi dan distribusi yang diperlukan, g. estimasi jarak dari power house ke pusat beban, h. skema lay-out sistem PLTMH pada ukuran A3, i. foto-foto yang menunjukkan gambaran rencana lokasi bangunan penyadap, rumah pembangkit, jalur saluran pembawa, lokasi bak penenang, jalur pipa pesat, desa/lokasi pusat beban dan sekitarnya, j. gambaran umum untuk mencapai lokasi pusat beban dan lokasi site plant, rencana pembangunan PLTMH, seperti area yang rawan longsor, jatuhan batu-batuan, pergerakan tanah, area yang berbahaya bila terjadi banjir besar, daerah petir, kerawanan bencana alam, l. informasi khusus yang diperlukan bagi perencanaan konstruksi, seperti: kemungkian jenis saluran pembawa (terbuka, tertutup, talang), kemungkinan membuat terowongan menembus bukit, kondisi tanah (Iunak, gembur, mudah erosi, batuan cadas, kapur) yang mempengaruhi desain head race dan bangunan sipil lainnya, dan m. informasi khusus yang berkaitan dengan konservasi daerah setempat dan Iingkungan yang khusus, seperti kondisi hutan di sekitar yang mempengaruhi reservasi air, kawasan cagar alam dan budaya (adat). Pada tahap survei potensi ini, juga di dapat gambaran tentang kondisi alam dan Iingkungan di lokasi. Beberapa hal yang berkaitan dengan kondisi alam dan lingkungan adalah:
Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

k. informasi yang berkaitan dengan topografi dan kondisi sekitar site plant yang berkaitan dengan

III - 9

PT.

CIPTA MULTI KREASI

1) kondisi aliran sungai (kebersihan, tingkat pencemaran), 2) pemanfaatan aliran sungai oleh penduduk (mandi, cuci, kakus), 3) daerah aliran sungai (kehijauan, erosi), 4) bencana alam yang pernah terjadi, dan 5) keadaan Iingkungan alam (hijau atau gersang, tingkat penebangan hutan). 3.3.3 SURVEI TEKNIS POTENSI BIOMASSA Survei teknis potensi sumber energi biomassa untuk pembangunan pembangkit listrik di suatu wilayah meliputi: a. informasi lengkap tentang potensi sumber biomassa, besaran potensi yang dapat dimanfaatkan dan bagaimana sistem pembangkit listrik berbahan bakar biomassa akan dibangun, dan b. informasi lengkap tentang besarnya kebutuhan energi Iistrik masyarakat dan pola penggunaannya serta potensi sumberdaya lokal yang dapat mendukung pemanfaatan biomassa. Informasi-informasi teknis yang harus diperoleh pada survei potensi meliputi: 1. jenis komoditas dan/atau kegiatan yang menghasilkan limbah biomassa, 2. nama lokasi (perkebunan/desa) yang menjadi sumber biomassa, 3. jenis limbah biomassa, 4. tingkat ketersediaan per satuan waktu yang dapat dikalkulasi melalui produktivitas komoditas utama (faktor konversi untuk beberapa komoditas disajikan pada Tabel 3.1), 5. penyebaran lokasi sumber, dan 6. kemungkinan cara pengumpulannya di suatu tempat.
Tabel 3.1 Faktor konversi limbah biomassa beberapa komoditas Komoditas Padi Jagung Sawit Tebu Kelapa Produksi (ton/tahun) gabah biji TBS tebu kopra Biomassa (%berat) 28 (sekam) 40 (tongkol) 35 (cangkang, tandan) 30 (ampas) 30 (tempurung, sabut) Nilai Kalor (MJ/kg) 13,43 9,18 20,36 19,25 22,15

Sumber: Komunikasi pribadi dan hasil analisa (2008)

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

III - 10

PT.

CIPTA MULTI KREASI

3.3.4 SURVEI TEKNIS POTENSI ENERGI NABATI Penjajakan teknis untuk potensi energi nabati dapat dikatakan tidak akan dilakukan terhadap sumber yang sudah tersedia, kecuali pada minyak sawit. Untuk itu survei teknis untuk non-sawit dimaksudkan untuk mengumpulkan informasi tentang: ketersediaan lahan yang dapat dikonversi menjadi lahan tanaman penghasil energi nabati; jenis tanaman yang kemungkinan dapat diusahakan; vegetasi dan/atau tanaman yang ada di lahan tersebut saat ini; alternatif penggunaan untuk komoditas pertanian/perkebunan lainnya; jenis-jenis komoditas yang sudah diusahakan daerah setempat; dan keekonomian komoditas-komoditas yang sudah diusahakan di lokasi untuk dibandingkan dengan keekonomian tanaman energi. Sedangkan untuk minyak sawit, survei potensi dimaksudkan untuk mendapatkan gambaran tentang ketersediaan per satuan waktu, grade minyak sawit yang tersedia dan pada harga berapa, serta pola transaksi yang biasa dilakukan. 3.4 PEMETAAN POTENSI ENERGI TERBARUKAN

Pemetaan potensi energi terbarukan dilakukan melalui pengembangan sistem informasi geografis. Data-data yang terangkum dalam sistem informasi tersebut meliputi: jenis sumber energi, lokasi dan cara akses ke lokasi, besaran ketersediaan dalam ukuran asli, besaran ketersediaan dalam ukuran daya dan energi Iistrik yang dapat dibangkitkan, data-data monografi penduduk, dan data-data sosial ekonomi desa lokasi.

Khusus untuk aplikasi perencanaan, Sistem Informasi Geografik (SIG) atau Geographic Information Systems (GIS) akan menggabungkan kemampuan teknologi komputer dalam: (i) sistem penggambaran secara otomatis (kemampuan graphic); (ii) sistem untuk melakukan analisis spasial (alat analisis); dan (iii) sistem yang berkaitan dengan pengelolaan basis data. Gabungan ketiga sistem inilah yang membuat teknologi informasi geografik, yang tadinya terpisah-pisah, menjadi satu sistem yang sekarang populer dengan nama SIG. Hal ini seperti ditunjukkan pada Gambar 3.2.
Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

III - 11

PT.

CIPTA MULTI KREASI

Analisis Data

Data Input

SIG

Data Output

Manajemen dan Pengolahan Data

Gambar 3.2 Sistem Informasi Geografis SIG merupakan sistem yang dapat mendukung pengambilan keputusan spasial dan mampu mengintegrasikan deskripsi-deskripsi lokasi dengan karakteristik yang ada pada lokasi tersebut. Deskripsi lokasi untuk kepentingan ini yaitu data-data yang dibutuhkan untuk perencanaan pemanfaatan energi terbarukan untuk listrik pedesaan. Secara umum komponen SIG terdiri atas tiga bagian utama, yaitu: (a) Komponen untuk data masukan (input); Sub sistem ini bertugas mengumpulkan dan mempersiapkan data spasial dan atribut dari berbagai sumber. Sub sistem ini juga berfungsi untuk mengkonversi atau mentransformasi format-format data asli ke dalam format yang dapat digunakan oleh sistem. (b) Komponen untuk sistem pengelolaan basis data (data base management system/DBMS); Sub sistem ini berfungsi mengorganisasikan data spasial maupun atribut ke dalam sebuah sistem basis data sedemikian rupa sehingga data spasial tersebut mudah dicari, di-update, dan di-edit. Sub sistem ini juga berfungsi untuk menentukan informasi-informasi yang dapat dihasilkan oleh sistem. Selain itu, sub sistem ini juga melakukan manipulasi dan pemodelan data untuk menghasilkan informasi yang diharapkan.

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

III - 12

PT.

CIPTA MULTI KREASI

(c) Komponen untuk data keluaran (output); Sub sistem ini menampilkan atau menghasilkan keluaran seluruh atau sebagian basis data, baik dalam bentuk softcopy maupun hardcopy, dalam format tabel, grafik, peta atau format lainnya. Bahan dasar atau basis data pada SIG adalah data spasial yang selanjutnya diolah atau diproses sehingga menjadi informasi yang dapat digunakan untuk perencanaan. Data spasial adalah data mengenai objek-objek atau unsur geografis yang dapat diidentifikasi dan mempunyai acuan lokasi berdasarkan sistem koordinat tertentu atau ber-georeferensi. Sumber data geospasial adalah peta digital, foto udara, citra satelit, tabel statistik dan dokumen lain yang berhubungan. Data spasial merupakan data yang berdimensi dan bereferensi keruangan, artinya data tersebut terukur dan terkait dengan posisi dan/atau lokasi di samping pernyataan deskriptif lainnya. Selain memiliki deskripsi posisional, obyek-obyek pada peta tersebut juga memiliki deskripsi non-posisional yang merupakan data atributik dari obyek yang bersangkutan, misalnya nama obyek, nomor atau hal lainnya. Data atributik pada peta disajikan dalam bentuk notasi peta atau dibaca pada legenda yang disediakan. Data spasial digunakan sedemikian rupa sehingga dapat memvisualisasikan peta pada layar monitor dan pada kertas cetakan. Data spasial yang mempresentasikan gambar peta harus diubah dalam bentuk yang dimengerti oleh komputer, yaitu dengan menggunakan elemen-elemen grafis untuk menggambarkan unsur-unsur peta atau unsur-unsur yang dipetakan, dengan dilengkapi pemakaian notasi. Representasi dari sifat/karakteristik, kualitas, atau hubungan spasial diantara unsur-unsur peta, yaitu unsur-unsur yang dipetakan serta lokasi pada suatu sistem koordinat, data non grafis ini sering disebut sebagai data tekstual yang terkait dengan lokasi di permukaan bumi atau elemen-elemen grafis, serta dihubungkan dengan suatu common identifier atau dengan mekanisme lain yang memungkinkan. Data non grafis dinyatakan dalam bentuk informasi deskriptif yang menyangkut karakteristik unsur yang dipetakan. Atribut dikaitkan dengan elemen-elemen garis melalui common identifier (geocoding) yang ditampilkan bersama-sama baik pada rekaman grafis maupun non grafis. Atribut non grafis dapat menyatakan data kualitatif dan kuantitatif dari elemen titik, garis, poligon yang disimpan dalam suatu basis data.
Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

III - 13

PT.

CIPTA MULTI KREASI

Pekerjaan pembuatan sistem aplikasi ini dimaksudkan untuk membuat sistem informasi yang dapat digunakan sebagai perangkat awal pengembangan SIG untuk keperluan analisis studi kelayakan energi listrik pedesaan dengan pemanfaatan sumber energi terbarukan di Provinsi NAD. Adapun lingkup kegiatannya meliputi: analisis kebutuhan dan kondisi eksisting, perancangan/desain penyesuaian modul-modul aplikasi, pemrosesan data spasial, pemrosesan data atribut, pembuatan model konseptual dan pengembangan aplikasi, pembangunan basisdata dan integrasi data atribut dan spasial kedalam basis data, dan penyusunan dokumentasi sistem. ANALISIS ENERGI LISTRIK ALTERNATIF UNTUK LISTRIK PEDESAAN

3.5

3.5.1 PEMBANGKIT LISTRIK TENAGA MIKROHIDRO (PLTMH) Aspek-aspek yang dikaji pada aspek teknis pembangunan PLTMH meliputi: hidrologi, geologi dan topografi, dan alternatif-alternatif lay-out sistem PLTMH.

Pengukuran kondisi hidrologi bertujuan untuk mendapatkan gambaran tentang potensi daya, kuantitas dan kualitas air. Penentuan kelayakan hidrologi diperoleh dengan melakukan kegiatan pengukuran tinggi jatuh air (beda tinggi atau head), dan pengukuran debit air. Untuk mengetahui potensi daya Iistrik di suatu lokasi diperlukan data mengenai: debit minimum yang mengalir pada saluran air/sungai; perencanaan debit yang dapat digunakan untuk PLTMH; debit air pada saat banjir; dan tinggi jatuh/beda tinggi (head) yang tersedia.

Dalam pengukuran debit air konsultan berhadapan dengan keterbatasan data Automatic Water Level Recorder (AWLR) dan ketersediaan waktu sehingga pengukuran debit dan ketinggian air sepanjang tahun tidak mungkin dilakukan. Selanjutnya untuk menjamin ketersediaan air sepanjang tahun,
Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

III - 14

PT.

CIPTA MULTI KREASI

perhitungan potensi daya suatu lokasi dilakukan pada 80% debit air terukur. Potensi daya suatu lokasi dapat dihitung secara sederhana dengan Persamaan (2.1) dan (2.2). Pengukuran head dapat dilakukan dengan menggunakan peta topografi, tetapi hasil yang diperoleh sangat kasar. Pengukuran head yang akurat dilakukan di lapangan. Setelah didapatkan perkiraan Hgross (head kotor), maka dilakukan penentuan Hnetto (head bersih) yang berhubungan dengan perencanaan bangunan sipil, dimana Hnetto diukur dari perbedaan tinggi titik intake (saluran masuk air) dengan ujung penstock (pipa pesat). Metoda pengukuran tinggi jatuh air pada prinsipnya sama dengan pengukuran ketinggian suatu tempat dari titik yang satu (atas) ke titik yang lain (bawah). Pada survey potensi PLTMH ini, pengukuran head dilakukan dengan menggunakan: altimeter dan GPS. Pengukuran debit air dilakukan dengan beberapa cara, yang paling umum dan mudah dilakukan, yaitu pengukuran debit dengan metode pengukuran kecepatan dan luas penampang aliran air atau dengan metoda weir. Untuk metode pertama, alat utama yang digunakan yaitu current meter dan meteran atau pelampung, stopwatch dan meteran. Data kecepatan aliran air dapat diperoleh dengan melakukan pengukuran menggunakan current meter atau pelampung. Pengukuran kecepatan aliran air dengan metode current meter adalah dengan cara membaca langsung pada display ketika bagian propeller dari current meter dimasukkan ke dalam air. Sedangkan pada metoda pelampung, kecepatan aliran air diperoleh dengan meletakkan pelampung pada aliran air dan mencatat waktu (t) serta jarak (d) tempuh pelampung masing-masing dalam satuan detik dan meter. Aspek pekerjaan sipil (civil work) memegang peranan penting dalam pembangunan mikrohidro. Studi geologi dalam pembangunan mikrohidro akan memberikan informasi yang berharga untuk merencanakan pembangunan fasilitas sipil. Informasi mengenai kondisi alam, keadaan tanah dan batuan, serta pergerakan tanah yang diperoleh dari studi geologi akan membantu dalam menentukan lokasi terbaik bagi pembangunan fasilitas sipil. Di samping itu, informasi tersebut dapat membantu dalam merencanakan dan memprediksi biaya konstruksi beserta perawatannya. Studi geologi, meliputi pengumpulan informasi tentang:
pergerakan permukaan yang mungkin terjadi, seperti: batuan dan permukaan tanah yang dapat bergerak bila turun hujan lebat, pergerakan air dan lumpur, pergerakan tanah di bawah permukaan yang mungkin terjadi, seperti: gempa atau pun tanah longsor,
III - 15

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

PT.

CIPTA MULTI KREASI

tipe batuan, tanah, dan pasir, dan hal ini berguna untuk mendesain fondasi sipil yang cocok, dan material yang cocok dengan kondisi tersebut.

Selanjutnya, studi topografi yang baik akan membantu kita dalam menentukan lokasi terbaik di mana memungkinkan untuk mendapatkan tinggi jatuhan air (head) yang memadai. Keadaan kontur tanah yang digambarkan oleh peta topografi sangat membantu dalam membuat layout dasar sistem mikrohidro. Peta topografi terdiri dari petunjuk dasar skala peta dan garis kontur. Skala peta merupakan perbandingan antara jarak yang tercantum dalam peta dengan jarak sebenarnya yang ada. Skala yang umum dipakai 1:50.000, 1:10.000, 1:5.000, dan 1:2.500. Peta dengan skala 1:50.000 artinya 1 centimeter dalam peta sama dengan 500 meter dalam keadaan aslinya. Garis kontur merupakan garis yang menghubungkan titik-titik yang memiliki ketinggian yang sama. Perbedaan tinggi antara garis kontur berkisar antara 0,25 - 50 meter, tergantung skala peta. Untuk peta dengan skala 1:50.000, interval garis kontur = 50 meter pada daerah pegunungan dan 5 - 10 meter pada
daerah datar.

3.5.2 BAHAN BAKAR NABATI Mengingat adanya keragaman bahan baku (sisi hulu) dan keragaman bentuk akhir bahan bakar serta segmentasi penggunaannya, bagian terpenting yang harus dilakukan dalam studi kelayakan teknis bahan bakar nabati adalah screening rute produksi. Dalam melakukan identifikasi dan screening rute produksi, kajian dilakukan dari mulai tahapan penanaman, pengolahan bahan baku, pemroduksian, penggunaan, hingga dampaknya terhadap lingkungan. Tujuan dari screening ini adalah memilih rute produksi yang paling layak secara tekno-ekonomis. Studi kelayakan teknis bertujuan untuk menentukan teknologi yang dipilih yang nantinya dikaitkan dengan perhitungan keekonomian industri biodiesel dan pure plant oil dari semua tahapan dari mulai tahap penanaman, pengolahan bahan baku, pemroduksian, penggunaan, hingga dampaknya terhadap Iingkungan. Dalam studi teknologi, dilakukan dengan masukan dari data identifikasi dan screening yang telah dilakukan. Salah satu keluaran yang diharapkan dari studi ini yang penting dalam

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

III - 16

PT.

CIPTA MULTI KREASI

pertimbangan Iingkungan yaitu dapat diketahuinya tingkat EROEI (Energy Return on Energy Invested) dari industri bahan bakar nabati. Tanaman penghasil minyak nabati. merupakan sumber bahan baku bagi industri bahan bakar minyak nabati. Oleh karena itu, perkebununan tanaman penghasil minyak nabati merupakan hal yang sangat penting untuk menunjang keberhasilan minyak nabati. Dalam identifikasi untuk perkebunan tanaman penghasil minyak nabati, dilakukan survey lapangan untuk mengetahui pola pengusahaan dan sistem perkebunan yang telah dilakukan oleh masyarakat. 3.5.3 PEMBANGKIT BIOMASSA Pemanfaatan biomassa pada dasarnya digunakan untuk menjawab pertanyaan: layak tidaknya pemanfaatan biomassa di suatu lokasi berdasarkan ketersediaannya, dan jenis teknologi apa yang tepat untuk digunakan untuk jenis biomassa tertentu dan tingkat ketersediaannya. Biomassa adalah sebutan yang diberikan untuk material yang tersisa dari tanaman atau hewan seperti kayu dari hutan, material sisa pertanian serta Iimbah organik manusia dan hewan. Dalam hal ketersediaannya, kelayakan pemanfaatan biomassa dapat dihitung berdasarkan: nilai kalor per satuan massa, jumlah ketersediaan per satuan waktu yang dapat digunakan untuk sumber energi. Dalam hal ini terdapat skala minimal atau skala ekonomis yang mung kin diusahakan, dan sebaran lokasi dan kemungkinan-kemungkinan cara pengumpulannya di satu lokasi. ANALISA ASPEK NON-TEKNIS PEMANFAATAN ENERGI TERBARUKAN UNTUK LISTRIK PEDESAAN Analisis non-teknis terpenting yaitu analisis kelayakan ekonomi. Analisis kelayakan ekonomi pemanfaatan energi terbarukan untuk listrik pedesaan pada dasarnya dapat dilakukan dengan menggunakan pendekatan-pendekatan analisis yang umum digunakan, antara lain: a. Internal Rate of Return (IRR); b. Return on Investment (ROI); c. Break Event Point (BEP);
Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

3.6

III - 17

PT.

CIPTA MULTI KREASI

d. Net Present Value (NPV); dan e. Profitability Index. Namun demikian, pendekatan analisis perlu dikembangkan lebih jauh sehingga sesuai dengan kasus yang dihadapi. Pada kasus pembangkit listrik pada umumnya, keluaran khusus yang perlu dihasilkan adalah berapa biaya pembangkitan per energi yang dibangkitkan (Rp/kWh). Sedangkan khusus pada kasus energi nabati salah satu keluaran yang diharapkan yaitu didapatkannya return on labor dan keuntungan yang didapat per hektar dibandingkan dengan komoditas lain. Selain itu kelayakan non-teknis perlu meliputi hal-hal sebagai berikut. Potensi Ekonomi Desa Penggalian potensi, ekonomi desa pada tahap studi kelayakan bertujuan untuk menilai kelayakan situasi dan kondisi perekonomian pedesaan tersebut berdasarkan suatu tolok ukur yang dianggap ideal sebagai kriteria layak bangun fasilitas energi terbarukan di desa itu. Aksesibilitas Lokasi Sebagai informasi pendukung dalam analisis ekonomi, perlu diketahui jarak desa dari kota terdekat yang dapat dianggap sebagai tujuan pemasaran produk dan tempat yang cukup lengkap menyediakan kebutuhan-kebutuhan pokok, baik kebutuhan sehari-hari, bahan bangunan (material), dan kebutuhan-kebutuhan lainnya. Potensi Konsumen Pada umumnya munculnya inisiatif pemanfaatan energi terbarukan dipicu oleh adanya potensi sumber energi di suatu lokasi. Tetapi selanjutnya apakah inisiatif tersebut dapat atau tidak dapat direalisasikan perlu mempertimbangkan sejauh mana masyarakat di lokasi tersebut membutuhkan layanan energi (Iistrik). Bagaimanapun, menyediakan listrik untuk masyarakat yang belum membutuhkan atau menginginkannya bukanlah keputusan yang layak. Untuk itu diperlukan kajian tentang potensi konsumen yang akan menjadi pasar tenaga listrik yang dihasilkan. Pengetahuan dan data mengenai potensi konsumen akan digunakan sebagai acuan untuk memperkirakan kebutuhan listrik. Dengan mengetahui perkiraan jumlah konsumen yang akan dilayani dan informasi tentang peluang-peluang usaha potensial yang memanfaatkan energi Iistrik dari pembangkit energi terbarukan yang dapat dikembangkan di desa tersebut, maka dapat diperkirakan berapa besar daya yang harus disediakan.
Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

III - 18

PT.

CIPTA MULTI KREASI

Kemampuan Swadaya Penduduk Keswadayaan penduduk ini perlu diketahui karena berkaitan erat dengan kebiasaan-kebiasaan yang berlaku di desa tersebut dalam penyediaan fasilitas umum. Informasi ini dapat diperoleh dari bagaimana proses pembangunan jalan, jembatan, balai desa, sekolah, tempat ibadah, dan saranasarana umum yang lain seperti sarana mandi cuci kakus (MCK) dan air.

Aktivitas Usaha Ekonomi Produktif Dalam kajian aktivitas usaha ekonomi produktif yang ada di perdesaan berkaitan dengan implementasi teknologi energi terbarukan, tujuan utamanya adalah mengidentifikasi adanya jenisjenis usaha yang mungkin dapat ditingkatkan produktivitasnya melalui penggunaan energi Iistrik. Dalam hal ini perlu diingat bahwa selain menyediakan energi listrik, sistem pembangkit juga dapat menyediakan energi mekanik yang bisa langsung didapatkan dari putaran turbin. Untuk itu perlu dilakukan identifikasi terhadap:
usaha-usaha yang kebutuhan energinya dapat dipenuhi dengan energi listrik, misalnya tukang jahit, industri mebel, kerajinan kayu, penggilingan tepung, bengkel motor/mobil, dan sebagainya, dan usaha-usaha yang secara teknis bisa dan akan lebih efisien jika langsung memanfaatkan energi mekanik dari putaran turbin, misalnya penggilingan tepung, penggilingan padi, dan sebagainya.

Jenis Pekerjaan dan Tingkat Pendapatan Rata-rata Penduduk Desa Informasi-informasi yang perlu diketahui adalah jenis-jenis pekerjaan, penghasilan rata-rata yang bisa diperoleh dari setiap jenis pekerjaan, dan berapa prosentase atau jumlah penduduk yang bekerja di masing-masing jenis pekerjaan. Dalam hal ini perlu juga diketahui frekuensi penerimaan penghasilannya; per jam, harian, mingguan, bulanan, permusim atau per pekerjaan. Lebih jauh lagi, kajian tentang jenis pekerjaan dan tingkat pendapatan perlu diperdalam pada jenis-jenis pekerjaan dalam usaha-usaha yang dapat ditingkatkan produktivitasnya melalui penggunaan Iistrik.

Tingkat Kebutuhan Hidup Tingkat kebutuhan hidup di desa dapat digali dari pengeluaran rata-rata satu keluarga meliputi jenis dan komposisi pengeluaran; berapa dan untuk apa saja. Penggalian informasi lebih rinci perlu dilakukan terutama tentang pengeluaran untuk kebutuhan-kebutuhan yang menggunakan energi, misalnya penerangan dan alat-alat listrik seperti TV, radio, setrika, dan sebagainya. Perlu juga diketahui kecenderungan pengeluaran baru apabila ada penghasilan tambahan yang diperoleh di luar penghasilan rutin, untuk mengetahui karakter konsumtif masyarakat di desa tersebut. Dengan memperhatikan hal-hal tersebut dan tingkat pendapatan rata-rata dapat diperkirakan daya beli

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

III - 19

PT.

CIPTA MULTI KREASI

masyarakat terhadap layanan listrik dan tingkat permintaan listrik serta kemungkinan peningkatan permintaan di masa mendatang. 3.7 POLA PEMANFAATAN ENERGI ALTERNATIF UNTUK LISTRIK

PEDESAAN Pola pemanfaatan energi terbarukan untuk Iistrik pedesaan perlu ditinjau dari aspek-aspek sebagai berikut: o pola pemanfaatan energi final, o teknis konversi energi, o kelembagaan, dan o finansial: pola pembiayaan dan penetapan tarif listrik atau harga bahan bakar pada kasus energi nabati. Persoalan mendasar yang harus dijawab dalam perencanaan energi untuk pedesaan adalah bagaimana memenuhi kebutuhan energi dengan menggunakan sumber-sumber yang tersedia secara lokal. Untuk itu perlu dilakukan estimasi kebutuhan yang diletakkan pada skenario-skenario pembangunan ekonomi, evaluasi terhadap ketersediaan sumber-sumber energi, dan perumusan pola pemanfaatan sumber-sumber energi dengan mempertimbangkan kelayakan teknis dan ekonomis. Perencanaan pemanfaatan energi perlu meliputi: analisis sosial-ekonomi; analisis kebutuhan energi; evaluasi sumber-sumber energi; dan analisis teknologi konversi energi.

Oleh karena itu pola pemanfaatan energi secara garis besar dapat dirumuskan melalui tahapantahapan sebagai berikut: estimasi kebutuhan energi; identifikasi bentuk-bentuk final energi yang dibutuhkan; evaluasi sumber-sumber energi primer yang tersedia secara lokal; identifikasi rute-rute konversi energi yang mungkin dan layak; dan optimasi pemanfaatan energi yang tersedia berdasarkan rute-rute konversi yang mungkin dan layak sehingga dapat memaksimalkan pemenuhan kebutuhan energi.
Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

III - 20

PT.

CIPTA MULTI KREASI

3.7.1 POLA PEMANFAATAN LISTRIK Kebutuhan-kebutuhan layanan listrik meliputi kebutuhan untuk keperluan konsumtif dan kebutuhan untuk kegiatan-kegiatan produktif. Untuk dapat mencari kemungkinan cara memenuhinya, setiap kebutuhan layanan energi perlu dinyatakan dengan berapa besar kebutuhannya dan pola fluktuasinya; yang umumnya disebut sebagai pola beban dalam sektor ketenagalistrikan. Metode estimasi kebutuhan yang diperlukan yaitu metode yang dapat menjelaskan keterkaitan antara kebutuhan energi dengan pertumbuhan ekonomi. Pemanfaatan untuk kegiatan konsumtif atau rumah tangga dapat diidentifikasi melalui jumlah populasi/rumah tangga dan pola-pola penggunaan tipikal masyarakat pedesaan. Namun perlu dipertimbangkan dalam hal ini, pola penggunaan umumnya bergeser seiring dengan peningkatan pendapatan dan pergeseran gaya hidup yang pada akhirnya akan meningkatkan kebutuhan. Oleh karena itu, kegiatan-kegiatan demand-side management perlu dilakukan untuk memperlambat pertumbuhan kebutuhan ini karena keterbatasan kapasitas penyediaan listrik yang mengandalkan sumber energi lokal. Pemanfaatan energi terbarukan untuk kegiatan produktif dapat diidentifikasi melalui: identifikasi terhadap kegiatan-kegiatan produktif yang dapat dan/atau telah dilakukan oleh masyarakat setempat, identifikasi peralatan dan mesin-mesin produksi yang biasa digunakan, dan kemungkinan penggantian peralatan menjadi peralatan yang menggunakan tenaga listrik. Kajian tentang kegiatan produktif meliputi kapasitas dan jadwal produksi yang selanjutnya akan menentukan kapasitas dan pola operasi setiap peralatan dan mesin produksi. Dari sini dapat ditentukan kebutuhan energi Iistrik yang hendaknya dinyatakan juga dalam term waktu sehingga didapatkan pola kebutuhan; yaitu besarnya kebutuhan dan fluktuasinya (lihat Gambar 3.3).

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

III - 21

PT.

CIPTA MULTI KREASI

Kapasitas & Jadual Produksi

Kegiatan Produksi

Sumber Energi Terbarukan

Kapasitas & Pola Operasi

Alat & Mesin Produksi

Teknologi Konversi

Pola beban (kebutuhan energi & fluktuasinya)

Kebutuhan

MATCH

Suplai

Ketersediaan Teknologi Pemanfaatan

Ketersediaan daya, energi, dan fluktuasinya

Pemanfaatan

Gambar 3.3 Alur pikir identifikasi kemungkinan teknis pemanfaatan energi terbarukan untuk kegiatan Produktif 3.7.2 TEKNIK KONVERSI ENERGI Secara teknis, pemanfaatan energi terbarukan pada umumnya terkendala oleh sifat alamiah energi terbarukan, yaitu local-specific dan intermitten. Berkaitan dengan sifat local-specific, energi terbarukan lebih baik dimanfaatkan di lokasi terdekat dengan lokasi sumber energi. Pengiriman energi ke lokasi yang jauh, selain akan berdampak pada meningkatnya biaya instalasi, juga menimbulkan losses. Sedangkan implikasi dari karakternya yang intermitten, pemanfaatan energi terbarukan seringkali dihadapkan pada persoalan perbedaan pola ketersediaan suplai dengan pola kebutuhan. Energi dihasilkan pada saat tidak dibutuhkan atau pada saat-saat tertentu lebih dari yang dibutuhkan, dan sebaliknya. Pada kejadian-kejadian seperti ini, komponen penyimpan energi dapat digunakan namun seringkali menyebabkan biaya penyediaan terlalu mahal. Oleh karena itu energi terbarukan sebaiknya dimanfaatkan pada saat dibangkitkan/tersedia sehingga tidak perlu instalasi komponen penyimpan energi. Setiap sumberdaya alam senantiasa memiliki keterbatasan, demikian pula dengan sumber energi terbarukan. Maka perlu dicari suatu pola penggunaan sedemikian hingga energi terbarukan dapat dimanfaatkan dengan cara paling efisien.
Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

III - 22

PT.

CIPTA MULTI KREASI

Kajian tentang suatu jenis energi terbarukan meliputi besarnya potensi dan ketersediaan teknologi konversinya. Kajian ini hendaknya menghasilkan pola suplai yang dihasilkan oleh instalasi energi terbarukan; yang perlu dinyatakan dalam term besar dan waktu ketersediaannya. Dari uraian di atas, prinsip-prinsip yang perlu diperhatikan dalam pemanfaatan energi terbarukan antara lain adalah: mengurangi tahap konversi energi, energi dimanfaatkan pada saat dibangkitkan/tersedia, pemanfaatan energi dilakukan di lokasi terdekat dengan sumber energi, dan perlu diupayakan untuk memanfaatkan semua energi yang dapat dibangkitkan/ diproduksi.

3.7.3 ASPEK KELEMBAGAAN Pengembangan listrik perdesaan tidak semata-mata dapat dipandang sebagai proses memasukkan suatu sumber suplai energi baru pada sistem suplai yang sudah mapan, tetapi merupakan pengembangan sistem baru mulai dari awal. Penyediaan listrik pedesaan mengandung pengerartian pengembangan keseluruhan sistem suplai yang berhadapan langsung dengan konsumen akhir dalam wilayah yang terbatas. Oleh karena itu, pengelolaan sistem suplai oleh local-stakeholders merupakan pilihan yang layak untuk dipertimbangkan. Dalam hal pembangunan sosial, usaha penyediaan energi yang dikelola sendiri oleh masyarakat lokal dapat meningkatkan kapasitas kelembagaan masyarakat. Keberadaan lembaga-lembaga yang menjalankan fungsi-fungsi perencanaan, pengelolaan, dan evaluasi akan meningkatkan kapasitas kelembagaan yang telah dimiliki masyarakat sebelumnya. Pola perencanaan dan pengelolaan oleh masyarakat memungkinkan tergalinya sumber-sumber sosial dan budaya masyarakat dalam rangka pengembangan kapasitas masyarakat dalam pengelolaan kelembagaan dan pelayanan publik pada umumnya. Pendekatan ini diharapkan semakin meningkatkan kemandirian daerah dalam pemenuhan kebutuhan energi. Kemandirian dalam pengelolaan sistem suplai mempersyaratkan adanya kapasitas kelembagaan dan kualitas SDM yang memadai untuk pengelolaan tersebut. Persoalannya, pendekatan sentralistik dalam suplai energi yang dianut selama ini telah membuat daerah (stakeholder lokal) tidak memiliki kemampuan dan pengalaman dalam perencanaan dan pengelolaan sistem suplai energi karena semua urusan ditangani oleh pemerintah pusat. Kelembagaan pengelolaan suplai energi pada umumnya
Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

III - 23

PT.

CIPTA MULTI KREASI

merupakan hal baru bagi sebagian besar masyarakat. Oleh karena itu, pola kelembagaan yang dikembangkan seharusnya mempertimbangkan konteks dimana pengelolaan pemanfaatan energi terbarukan akan dilakukan dan kapasitas kelembagaan yang dimiliki masyarakat bersangkutan. Berkaitan dengan pola kelembagaan yang sesuai untuk pengelolaan industri bioenergi di kawasan terpencil, pertanyaan-pertanyaan yang perlu diajukan meliputi: seperti apakah struktur industri dan pasar yang akan terbentuk? Dalam kasus energi nabati, pertanyaan ini menjadi lebih kompleks karena meliputi pola transaksi, rantai suplai bahan baku, rantai produksi, dan rantai pasar, fungsi-fungsi apa saja yang perlu ada dalam kelembagaan pengelola dan bagaimana interrelasi yang terbentuk dengan Iingkungannya? pertanyaan ini meliputi pola transaksi, pola kontrak, norma yang berlaku, quality insurance, serta pola pengelolaan suplai bahan baku, produksi dan pasar, apa bentuk kelembagaan yang tepat? Dalam hal energi nabati perlu dipertanyakan apakah rantai suplai bahan baku, produksi, dan pasar perlu disatukan atau dipisahkan organisasinya, bagaimana relasi dalam rantai-rantai tersebut serta nilai-nilai yang melandasinya, dan bagaimana positioning lembaga pengelola industri bionergi pada konteks kelembagaan secara keseluruhan di lingkungannya. Dalam sudut pandang politis, kelembagaan lebih dimaknai sebagai aturan main dan bentuk kegiatan kolektif untuk kepentingan bersama. Kehadiran sistem energi terbarukan meskipun tidak melibatkan banyak orang dalam pengelolaannya, bisa membangkitkan sektor hulu maupun hilir dalam suatu rantai ekonomi. Ketika rantai ekonomi ini mapan maka kelembagaan pengelola merupakan representasi kegiatan kolektif yang menyangkut kepentingan banyak orang. Kehadirannya sebagai sebuah kelembagaan baru yang membuka peluang baru dan memainkan transaksi ekonomi bagaimanapun akan mengubah peta kekuasaan dan posisi tawar masing-masing pihak di tingkat lokal. Bukan sekedar kekuasaan dalam konteks politik, tetapi kekuasaan yang selalu hadir dan tercipta dalam konteks relasi sosial antar manusia. Kelembagaan dapat juga dipandang dari sudut tingkah laku manusia (behaviour). Dari sudut pandang ini kelembagaan juga meliputi sekumpulan batasan atau faktor pengendali yang mengatur hubungan perilaku antar anggota atau antar kelompok. Kelembagaan dapat berupa aturan formal atau dalam bentuk kode etik informal yang disepakati bersama. Kelembagaan pengelola layanan listrik dari energi terbarukan energi yang melibatkan banyak kepentingan di suatu komunitas tidak akan lepas dari
Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

III - 24

PT.

CIPTA MULTI KREASI

keterikatannya terhadap aturan formal dan kode etik informal yang membentuk tingkah laku pihakpihak yang terlibat di dalamnya. Sebagai sebuah kelembagaan yang mewadahi suatu aktivitas ekonomi, kelembagaan ini pasti juga harus dilihat dari sudut biaya transaksi yang dipengaruhi kepemilikan dan penguasaan sumberdaya alam atau faktor produksi (property rights), ketidak-seimbangan akses dan penguasaan informasi (information asymmetry) serta tingkah laku oportunistik (opportunistic behaviour). Penataan kelembagaan dalam hal ini berarti suatu penataan hubungan antara unit-unit ekonomi yang mengatur pola hubungan dan cara-cara transaksi antara unit-unit ini. Komunitas di kawasan terpencil yang menjadi konteks kelembagaan ini dapat dikatakan sebagai satu kesatuan genealogis dan teritorial yang otonom yang memiliki seperangkat nilai dan terangkum dalam sistem kelembagaan yang mapan. Nilai-nilai yang tersebut tentunya dapat digali dan dikonstruksi ulang untuk merumuskan kelembagaan pengelola sistem energi terbarukan. Sebagian nilai-nilai tersebut boleh jadi sudah terpinggirkan oleh beragam pendekatan pembangunan dan dimunculkannya kelembagaan-kelembagaan baru yang dikehendaki oleh pembangunan. Terutama nilai-nilai yang membangkitkan prakarsa dan swadaya telah banyak tergerus oleh pola-pola pendekatan top down. Tetapi nilai-nilai tersebut masih hidup dalam hati masyarakat. Sehingga kelembagaan pengelola sistem energi terbarukan yang dikonstruksi dari nilai-nilai tradisional dapat dipandang sebagai revitalisasi dari nilai-nilai yang sudah terpinggirkan. 3.7.4 SKEMA PEMBIAYAAN DAN TARIF Pembangunan pembangkit energi terbarukan dan sistem penyaluran listrik membutuhkan biaya yang relatif besar. Pada umumnya biaya pembangunan berasal dari luar masyarakat pengguna karena terbatasnya kemampuan pembiayaan oleh masyarakat. Tetapi kontribusi masyarakat juga tetap diperlukan untuk menekan kebutuhan biaya. Biaya dari luar dapat berbentuk: hibah, pinjaman, atau investasi.

Sedangkan kontribusi dari masyarakat bisa berbentuk: materi,


III - 25

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

PT.

CIPTA MULTI KREASI

tenaga, atau uang.

Sampai saat ini, sebagian besar dana dari luar untuk pembangunan PLTMH berbentuk hibah. Artinya, masyarakat pengguna tidak perlu mengembalikan dana pembangunan. Meskipun demikian, bukan berarti masyarakat tidak perlu membayar biaya penyusutan nilai asset. Demi keberlanjutan layanan, biaya penyusutan perlu diperhitungkan dalam penetapan iuran listrik sehingga pada saat fasilitas energi terbarukan selesai umur pakainya telah tersedia dana yang cukup untuk membangun fasilitas baru sebagai pengganti. Pada kasus dana pembangunan berasal dari pinjaman, kemampuan masyarakat dalam mengembalikan pinjaman dapat menjadi indikasi untuk diperolehnya lagi pinjaman serupa di waktu mendatang. Begitu juga jika dana pembangunan merupakan investasi, kembalian investasi yang diperoleh dapat menjadi indikasi kelayakan investasi serupa. Persoalannya, pembiayaan pembangunan fasilitas energi terbarukan menggunakan dana-dana komersial cenderung tidak layak secara ekonomis. Untuk itu perlu diupayakan skema-skema khusus agar fasilitas energi terbarukan dapat dibangun menggunakan dana pinjaman atau investasi. Berkaitan dengan program pembangunan perdesaan, pemanfaatan energi terbarukan untuk pembangkitan listrik seharusnya dapat mendorong pemberdayaan masyarakat. Dalam hal ini perlu diupayakan agar muncul swadaya masyarakat di dalam komponen pembiayaan. Bantuan bersubsidi penuh idealnya hanya digunakan pada kondisi tertentu. Besarnya kontribusi masyarakat dalam pembangunan juga akan semakin meningkatkan rasa memiliki terhadap sarana yang dibangun yang pada akhirnya dapat meningkatkan partisipasi dari masyarakat. Semua biaya yang dibutuhkan untuk mempertahankan keberlanjutan layanan energi harus dapat dipenuhi oleh pendapatan pengelola yang idealnya hanya bersumber dari iuran Iistrik yang dikumpulkan dari masyarakat pengguna. Oleh kareria itu besarnya iuran atau tarif listrik seharusnya ditentukan berdasarkan besarnya biaya yang harus dikeluarkan. Tarif Iistrik perlu ditetapkan sedemikian rupa sehingga dapat menghasilkan total pendapatan yang diharapkan. Tarif listrik yang terlalu rendah pada akhirnya akan merugikan masyarakat sendiri.

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

III - 26

PT.

CIPTA MULTI KREASI

Biaya yang harus ditanggung oleh suatu instalasi energi terbarukan secara garis besar terdiri atas:

biaya modal, dan biaya operasional dan pemeliharaan.

Jika fasilitas dibangun menggunakan dana pinjaman, maka biaya modal yang harus dibayar berupa angsuran dan bunga pinjaman. Jika fasilitas dibangun menggunakan dana investasi, maka biaya modal yang harus dibayar berupa penyusutan dan kembalian (return) untuk investasi. Sedangkan fasilitas yang dibangun menggunakan dana hibah dapat dianggap sebagai investasi oleh masyarakat pengguna, sehingga biaya penyusutan dan kembalian investasi tersebut menjadi milik masyarakat. Akumulasi uang dari penyusutan dan kembalian investasi tersebut harus dipisahkan. Sedapat mungkin dana tersebut tidak diganggu gugat karena merupakan dana cadangan untuk investasi kembali ketika fasilitas yang ada perlu diganti dengan yang baru karena sudah habis umur pakainya. Selain itu penetapan tarif juga perlu mempertimbangkan faktor-faktor lain, misalnya daya beli masyarakat, pemerataan, dan rasa keadilan. Penetapan tarif untuk Iistrik pedesaan juga perlu mendapat legitimasi secara legal. Dalam hal ini perlu dirumuskan bagaimana legalisasi penetapan tarif ini dapat dilakukan dengan merujuk pada regulasi-regulasi yang berlaku.

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

III - 27

PT.

CIPTA MULTI KREASI

PEMBAHASAN

4.1

IDENTIFIKASI ENERGI LISTRIK ALTERNATIF DI PROVINSI NAD

4.1.1 KRITERIA DESA BELUM BERLISTRIK Kriteria yang digunakan dalam menentukan desa belum berlistrik adalah berdasarkan ketidak tersediaan energi listrik PLN atau energi listrik yang dikelola oleh masyarakat (misal PLTM/PLTMH). Apabila suatu desa telah memiliki listrik tetapi bukan dari jaringan PLN atau PLTM/PLTMH, misal: generator listrik milik desa atau perorangan, pembangkit listrik tenaga surya, maka desa tersebut dikategorikan desa belum berlistrik. Sedangkan apabila suatu desa telah tersedia energi listrik PLN atau swasta tetapi terdapat dusun dalam desa tersebut yang belum terlayani, dan tidak semua rumah dalam desa tersebut terlayani listrik, maka desa tersebut dikategorikan desa telah terlistriki. 4.1.2 DESA BELUM BERLISTRIK

Berdasarkan kriteria desa belum berlistrik di atas, telah dilakukan pengumpulan data sekunder dari seluruh kabupaten/kota di Provinsi NAD yang dilaksanakan pada bulan April 2008. Pengumpulan data sekunder dilakukan untuk mengidentifikasi desa-desa yang belum terlistriki dan potensi yang dimilikii oleh masing-masing kabupaten/kota berdasarkan data yang tersedia di berbagai instansi pemerintah terkait seperti Bappeda, Dinas Pertambangan dan Energi, Dinas Pertanian, Dinas Perkebunan dan Kehutanan, Kantor BPS, baik pada tingkat provinsi maupun tingkat kabupaten/kota, dan Kantor PLN wilayah, cabang dan ranting. Sesuai dengan KAK, survei potensi energi dalam studi ini dilakukan terhadap 15 kabupaten/kota. Proses pengumpulan data dilakukan berjenjang mulai tingkat kabupaten/kota, kecamatan sampai tingkat desa dengan asumsi kemungkinan terjadi perubahan jumlah desa belum terlistriki berdasarkan temuan lapangan. Hasil pengumpulan data menghasilkan jumlah desa belum berlistrik sebanyak 195 desa yang terdistribusi dalam 15 kabupaten/kota sebagaimana ditampilkan pada Tabel 4.1.

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

IV - 1

PT.

CIPTA MULTI KREASI

Tabel 4.1 Jumlah desa belum berlistrik dan rasio desa belum berlistik di Provinsi NAD
Jumlah desa No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20. 21. 22. 23. Kabupaten/Kota Banda Aceh Sabang Lhokseumawe Langsa Pidie Pidie Jaya Aceh Tamiang Aceh Barat Daya Aceh Besar Bireuen Bener Meriah Aceh Tengah Gayo Lues Aceh Tenggara Aceh Jaya Aceh Barat Nagan Raya Aceh Selatan Subulussalam Aceh Singkil Aceh Utara Aceh Timur Simeulue Total Terlistriki 89 18 68 51 732 222 213 129 600 574 207 257 125 362 148 305 211 240 64 180 844 505 114 6258 Provinsi NAD Tidak terlistriki 0 0 0 0 0 0 0 0 4 2 25 11 19 16 24 16 13 7 10 9 8 7 24 195 Keseluruhan 89 18 68 51 732 222 213 129 604 576 232 268 144 378 172 321 224 247 74 189 852 512 138 6453 Rasio desa berlistrik 100,00 100,00 100,00 100,00 100,00 100,00 100,00 100,00 99.34 99.65 89.22 95.90 86.81 95.77 86.05 95.02 94.20 97.17 86.49 95.24 99.06 98.63 82.61 96,98

Sumber: Aceh dalam Angka, 2006 dan Kabupaten dalam Angka, 2006 dan hasil survei (diolah)

4.2 4.2.1

GAMBARAN UMUM WILAYAH PENDAPATAN DOMESTIK REGIONAL BRUTO (PDRB)

Berbagai faktor telah mempengaruhi laju pertumbuhan ekonomi Provinsi NAD. Konflik bersenjata dan tidak stabilnya kondisi politik yang begitu lama ternyata telah berpengaruh signifikan terhadap laju pertumbuhan ekonomi daerah. Krisis ekonomi nasional selama 1998-2000 juga telah menyebabkan pertumbuhan ekonomi Provinsi NAD cenderung menurun. Selama tahun 2001 sektor migas dan nonmigas menurun masing-masing sebesar 10,73% dan 0,44% atas dasar harga konstan tahun 2000. Namun, pada tahun 2002 pertumbuhan ekonomi Provinsi NAD mengalami perkembangan yang positif ke angka 20,07% (migas) dan 7,96% (non-migas). Pertumbuhan kembali mengalami peningkatan pada
Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

IV - 2

PT.

CIPTA MULTI KREASI

tahun 2003, yaitu sebesar 5,52% (migas) dan 3,70% (non-migas), dan pada tahun 2004 kembali negatif 9,63% (migas) tetapi sektor non-migas terjadi peningkatan sebesar 1,76%. Kondisi yang sama juga terlihat pada tahun 2005, pertumbuhan migas menurun pada angka negatif sebesar 13,45% (migas), sedangkan non-migas tumbuh sebesar 1,20%. Secara rata-rata selama kurun waktu 2001-2006 ekonomi Provinsi NAD mengalami penurunan (negatif) sebesar 1,64% pertahun dengan migas dan tanpa migas 2,84%. Pertumbuhan ekonomi Provinsi NAD selama lima tahun, dalam kurun waktu 2001-2006, dapat dilihat pada Gambar 4.1 di bawah ini.

Gambr 4.1 Pertumbuhan ekonomi/PDRB Provinsi NAD tahun 2001-2006


(Sumber: Aceh dalam Angka, 2007)

Sektor pertambangan dan penggalian sebagai penyumbang yang paling besar terhadap Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) selama lima tahun terakhir ini. Sektor pertanian sebagai penyumbang nomor dua, seterusnya diikuti oleh sektor industri pengolahan, perdagangan hotel & restoran dan jasajasa. Sedangkan sektor pengangkutan dan transportasi, bangunan dan kontruksi, bank dan lembaga keuangan sebagai penyumbang yang relatif kecil (Tabel 4.2).

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

IV - 3

PT.

CIPTA MULTI KREASI

Tabel 4.2 Distribusi persentase PDRB (dengan migas) atas dasar harga konstan 2000
No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Pertanian Pertambangan dan Penggalian Industri Pengolahan Listrik dan air minum Bangunan dan konstruksi Perdagangan, hotel dan restoran Pengangkutan dan komunikasi Bank dan lembaga keuangan lainnya Jasa-jasa Lapangan usaha 2001 20,46 24,99 23,83 0,13 3,72 13,54 3,83 0,71 8,79 100,00 2002 17,40 34,72 20,93 0,10 3,51 11,52 3,33 0,74 7,75 100,00 2003 17,03 36,14 20,17 0,11 3,36 11,10 3,37 0,91 7,81 100,00 2004 19,99 30,38 18,35 0,15 3,75 12,05 3,76 1,21 10,36 100,00 2005 21,04 23,32 16,85 0,17 3,30 15,62 6,31 1,49 11,90 100,00 2006 24,74 26,23 15,80 0,18 5,72 11,02 6,02 1,85 8,44 100,00

PDRB Sumber: Aceh dalam Angka, 2007

Berbagai lapangan usaha tersebut dapat dikelompokkan ke dalam tiga sektor utama, yaitu sektor primer, sekunder dan tersier. Selama kurun waktu 2001-2006, sektor primer merupakan penyumbang terbesar terhadap PDRB Provinsi NAD. Kontribusi sektor ini pada tahun 2001 adalah sebesar 44,01% dan meningkat sebesar 50,98% pada tahun 2003, namun terjadi penurunan menjadi 45,39 % pada tahun 2005. Secara rata-rata sektor ini mengalami pertumbuhan sebesar 0,35% pertahun. Hal ini disebabkan karena terjadinya penurunan pada lifting dan produksi migas sebagai akibat dari berkurangnya cadangan dan produksi secara signifikan. 4.2.2 KELISTRIKAN

Penyediaan energi listrik di Provinsi NAD sebagian besar dilayani oleh jaringan listrik PLN, Pemerintah Daerah lebih memfokuskan melakukan usaha pelayanan pada daerah-daerah atau wilayah terpencil dalam skala kecil dan terpencar-pencar yang belum terjangkau oleh jaringan listrik PLN. Kondisi ketenaga listrikan Provinsi NAD dapat digambarkan sebagai berikut. 1. Pemakaian energi listrik dari PLN menurut jenis penggunanya dapat dilihat pada tabel berikut: Tabel 4.3 Distribusi pemakaian listrik menurut jenis penggunanya tahun 2006
No. 1. 2. 3. 4. Pengguna Jumlah Pelanggan 659.432 41.718 897 23.954 726.001 GWh terjual 556,57 123,86 34,99 123,80 839,23 Persentase GWh terjual 66,32 14,76 4,17 14,75 100,00

Rumah tangga Bisnis Industri Publik Total Sumber: Aceh dalam Angka, 2007

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

IV - 4

PT.

CIPTA MULTI KREASI

2. Untuk melayani kebutuhan penggunaan listrik diatas, maka PLN menyediakan energi listrik sebesar 248 MW, yang di suplai dari beberapa sistem, yaitu: a. Sistem interkoneksi transmisi 150 kV Sumut-Aceh sebesar 162 MW, yang terdiri dari; Sistem sumbagut sebesar 122 MW (49,19%) PLTD Banda Aceh, Sigli dan Lhokseumawe sebesar 40 MW (16,13%) b. PLTD Isolated sebesar 86 MW (34,68%). 3. Kapasitas terpasang, pembangkit di Provinsi NAD saat ini sebesar 146,7 MW dengan daya mampu 93,2 MW. Sebagian dari pembangkit tersebut merupakan isolated murni dan sebagian lagi tersambung ke sistem transmisi 150 kV melalui jaringan distribusi 20 kV. Pembangkit tersebut, sebagian besar (99%) adalah jenis PLTD dengan menggunakan bahan bakar minyak (BBM). Daya mampu dan daya terpasang pembangkit tersebut dapat dijelaskan melalui Tabel 4.4 berikut. Tabel 4.4 Daya terpasang dan daya mampu pembangkit listrik menurut cabang tahun 2006
No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. Cabang Jumlah Pembangkit 33 12 52 47 39 31 214 Daya Terpasang (MW) 10,78 14,50 43,37 31,21 30,07 16,80 146,72 Daya Mampu (MW) 5,58 7,30 30,03 20,05 19,21 11,05 93,23

Banda Aceh Sigli Meulaboh Subulussalam Lhokseumawe Langsa Total Sumber: Aceh dalam Angka, 2007

Penggunaan energi untuk pembangkitan tenaga listrik saat ini masih bertumpu pada Bahan Bakar Minyak, kecuali sebagian kecil saja yang memanfaatkan energi alternatif. Usaha pemanfatan sumber energi Non BBM dalam skala besar seperti Power Plant Nagan Raya 2 x 100 MW yang akan dikerjakan tahun 2009, PLTA Peusangan 2 x 43 MW dilanjutkan kembali pembangunannya setelah beberapa tahun terhenti. PLTP Seulawah Agam 1 x 180 MW sudah dalam tahap pelelangan, sedankan PLTP Jaboi 1 x 50 MW dan PLTU Krueng Raya 1 x 100 MW dalam tahap Feasibility Study. Sampai saat ini, kegaiatan-kegiatan yang telah dilaksanakan antara lain Inventarisasi Lokasi Pengembangan Energi, Survei Pendahuluan Geothermal Seulawah Agam, Penyusunan Rancangan Qanun Kelistrikan, Pembangunan PLTMH untuk Pengembangan Listrik Pedesaan.

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

IV - 5

PT.

CIPTA MULTI KREASI

4.3

GAMBARAN KARAKTERISTIK WILAYAH

Pembahasan gambaran karakteristik wilayah terbagi atas: 1. Gambaran umum wilayah Identifikasi lokasi dan posisi (kampung/desa, kecamatan, kabupaten, propinsi). Status desa dan kondisi geografis serta pola pemukiman penduduk. Jumlah calon konsumen (populasi dan jumlah KK) yang akan menjadi penerima manfaat layanan listrik. Jarak lokasi pembangunan (pusat beban) terhadap jaringan PLN terdekat.

2). Gambaran potensi energi Identifikasi pola penggunaan sumber energi oleh masyarakat setempat Gambaran cara masyarakat memperoleh sumber energi tersebut dan harganya di lokasi.

3. Gambaran kondisi sosial demografi Gambaran kondisi kehidupan sosial kemasyarakatan; pola hubungan sosial dan kecenderungan kehidupan sosial yang ada di masyarakat. Lembaga-Iembaga desa atau organisasi lain di desa tersebut dan pengaruhnya. Pola interaksi masyarakat (menyatu atau berkelompok). Figur yang dihormati di desa tersebut, dan pengaruhnya terhadap masyarakat desa. Ketersediaan prasarana dan sarana transportasi yang menentukan cara akses ke lokasi. Harapan masyarakat terhadap layanan listrik dan kebersediaan untuk membayar. Pola pemukiman penduduk; terpencar atau mengumpul di satu atau beberapa lokasi. Mata pencaharian mayoritas penduduk.

Secara ringkas, gambaran umum setiap kabupaten yang termasuk dalam lingkup studi ini dijelaskan di bawah ini, dan data secara lengkap kondisi karakteristik setiap desa yang belum berlistrik dapat dilihat pada Lampiran C.

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

IV - 6

PT.

CIPTA MULTI KREASI

4.3.1

KABUPATEN ACEH BESAR

Secara geografis Kabupaten Aceh Besar terletak antara 5,2 - 5,8 Lintang Utara dan 95,0 - 95,8 Bujur Timur, dengan ketinggian tanah antara 0 1950 meter di atas permukaan laut dan luas total wilayah adalah sekitar 2.974,12 km2. Secara adminstrasi Kabupaten Aceh Besar berbatasan dengan: Sebelah Utara Sebelah Selatan Sebelah Timur Sebelah Barat : Selat Malaka dan Kota Banda Aceh : Kabupaten Aceh Jaya : Kabupaten Pidie : Samudera Indonesia

Wilayah administrasi Kabupaten Aceh Besar terdiri dari 23 kecamatan yang terbagi atas 68 kemukiman, 4 kelurahan dan 600 desa/kampung. Kondisi kelistrikan menunjukkan bahwa eseluruhan rasio elektrifikasi rata-rata Kabupaten Aceh Besar adalah 99,34. Berdasarkan hasil survei yang telah dilakukan hanya terdapat 4 desa yang tidak berlistrik di Kabupaten Aceh Besar, semuanya di Kecamatan Pulo Aceh. Selain itu, di Kecamatan Kuta Cot Glie tedapat sebuah dusun yang tidak terlistriki yaitu Dusun Leupung Sidom, Desa Bak Sukon. Jarak dengan desa utama adalah sekitar 4 km dengan jumlah penduduk 35 KK. Di Kecamatan Seulimum juga terdapat tiga dusun yang tidak berlistrik, yaitu Dusun Blang Desa Iboh Tanjong, Dusun Bate Raya dan satu dusun lainnya yang tidak teridentifikasi di Desa Alue Gietong. Tabel 4.5 Desa-desa belum berlistrik di Kabupaten Aceh Besar
No 1. 2. Pulo Aceh Kecamatan Nama desa Lapeng Alue Raya Jumlah KK 40 68 98 110 Jarak dengan jaringan listrik PLN terdekat (KM) 1,5 8,1 6,7 10,2

3. Rinon 4. Meulingge Sumber: Kabupaten dalam Angka, 2006; Data survei, 2008 (diolah)

Berdasarkan hasil pengumpulan data dapat digambarkan 4 desa yang belum terlistriki di Kabupaten Aceh Besar teridentifikasi 50% jumlah KK berada di bawah kriteria minimum yang akan terlistriki PLN (<75 KK), sedangkan desa-desa yang memiliki jarak dengan jaringan listrik PLN di atas 5 Km sebanyak 3 desa. Penyediaan dan penggunaan energi saat ini, menggunakan minyak tanah dan kayu bakar sebagai kebutuhan untuk memasak. Ketersediaan jenis energi minyak tanah diperoleh masyarakat dari agen/penyalur terdekat, sedangkan kayu bakar dipungut dari limbah-limbah pertanian dan perkebunan
Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

IV - 7

PT.

CIPTA MULTI KREASI

rakyat di desa setempat. Penggunaan sumber energi untuk kebutuhan penerangan pada desa Lapeng sebagian penduduknya memiliki PLTS (40 unit) yang diperoleh dari bantuan NGO tahun 2006. Kondisi topografi dan sosial demografi pada 4 desa, memiliki topografi wilayah berupa daratan yang berbatasan langsung dengan pantai/daerah pesisir, sedangkan pola pemukiman penduduk sebagian besar desa adalah terpencar. Sumber mata pencaharian mayoritas penduduk dari sektor pertanian dan perkebunan, dan perikanan laut. 4.3.2 KABUPATEN BIREUEN

Kabupaten Bireuen secara geografis terletak pada 4 14 33,6 - 4 57 14,4 Lintang Utara dan 96 20 56,4 - 96 52 22,8 Bujur Timur, dengan luas wilayah 1.901,21 Km2. Selanjutnya secara administrasi Kabupaten Bireuen berbatasan dengan: Sebelah Utara Sebelah Timur Sebelah Selatan Sebelah Barat : : : : Selat Malaka Kabupaten Aceh Utara Kabupaten Aceh Tengah dan Kabupaten Bener Meriah Kabupaten Pidie Jaya

Kabupaten Bireuen adalah pemekaran dari Kabupaten Aceh Utara, yang dibentuk melalui UU 48/1999 tanggal 4 Oktober 1999. Sebelum tahun 2004 terdiri dari 10 kecamatan, sedangkan pada tahun 2005 dimekarkan menjadi 17 kecamatan dan 576 gampong/kelurahan. Kebutuhan listrik untuk Kabupaten Bireun disuplai dari Sistem interkoneksi transmisi 150 kV SumutAceh melalui jaringan listrik yang bersumber dari Sumatera Utara dan didistribusikan melalui 405 buah trafo yang tersebar di beberapa lokasi serta dikelola oleh PLN ranting Bireun. Suplai listrik tersebut sampai tahun 2007 telah mampu melayani 573 desa (99.6 %) dari jumlah keseluruhan desa sebanyak 575 desa yang berada di Wilayah Pemerintahan Kabupaten Bireun. Jumlah pelanggan rumah tangga yang telah memperoleh pelayanan sebanyak 16.024 (99,18 %) dari jumlah keseluruhan sebanyak 16.156 rumah tangga. Adapun desa yang belum menerima pelayanan listrik dari PLN sampai saat ini terdistribusi dalam 2 (dua) Kecamatan dengan jumlah desa sebanyak 2 (dua) desa. Desa-desa tersebut sebagaimana terlihat pada Tabel 4.6.

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

IV - 8

PT.

CIPTA MULTI KREASI

Tabel 4.6 Desa-desa tidak terlistriki PLN di Kabupaten Bireuen


No 1. Juli Jeumpa Kecamatan Nama desa Pantee Peusangan Jumlah KK 47 85 Jarak dengan jaringan listrik PLN terdekat (KM) 1,5 3

2. Cot Meugoe Sumber: Kabupaten dalam Angka, 2006; Data survei, 2008 (diolah)

Berdasarkan data dari monografi kecamatan dan hasil wawancara dengan pihak kecamatan, Pantee Peusangan dan Cot Meugoe Desa tersebut merupakan wilayah desa/kampung yang berada di sekitar dan dalam hutan. 4.3.3 KABUPATEN BENER MERIAH

Kabupaten Bener Meriah secara geografis terletak pada 4 33 50 - 4 54 50 Lintang Utara dan 96 40 75 - 96 17 50 Bujur Timur, dengan luas wilayah 1.888,70 Km2. Selanjutnya secara administrasi Kabupaten Bener Meriah berbatasan dengan: Sebelah Utara Sebelah Timur Sebelah Selatan Sebelah Barat : : : : Kabupaten Aceh Utara dan Bireuen Kabupaten Aceh Timur Kabupaten Aceh Tengah Kabupaten Aceh Tengah

Kebutuhan listrik untuk Kabupaten Bener Meriah disuplai dari Sistem interkoneksi transmisi 150 kV Sumut-Aceh yang bersumber dari Sumatera Utara dan dikelola oleh PLN ranting Janarata. Suplai listrik tersebut sampai tahun 2007 telah mampu melayani 207 desa (89.22 %) dari jumlah keseluruhan desa sebanyak 232 desa yang berada di Wilayah Pemerintahan Kabupaten Bireun. Adapun desa yang belum menerima pelayanan listrik dari PLN sampai saat ini terdistribusi dalam 3 (tiga) Kecamatan dengan jumlah desa sebanyak 25 (dua puluh lima) desa. Desa-desa tersebut sebagaimana terlihat pada Tabel 4.7. Tabel 4.7 Desa-desa yang tidak terlistriki PLN di Kabupaten Bener Meriah
No 1 2 3 4 Kecamatan Pintu Rime Gayo Permata Syiah Utama Nama desa Uning Mas Pantan Sinaku Timur Jaya Tembolon Jumlah KK 87 82 66 27 Jarak dengan jaringan listrik PLN terdekat (KM) 8 3 5 16

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

IV - 9

PT.

CIPTA MULTI KREASI

No

Kecamatan

Nama desa

Jumlah KK 40 88 29 41 38 60 57 50 57 23 20 23 23 16 12 14 13 19 21 24 60

Gunung Sayang 5 Wih Resap 6 Uwer Tingkem 7 Simpur 8 Hakim Peteri Pintu 9 Perumpakan Benjadi 10 Simpang Renggali 11 Pantan Kuli 12 Rusip 13 Wih Ni Durin 14 Kute Lah Lane 15 Payung 16 Rata Mulie 17 Goneng 18 Tempen Baru 19 Geruti Jaya 20 Uning 21 Blang Panu 22 Kerlang 23 Gerpa 24 Pasir Putih 25 Sumber: Kabupaten dalam Angka, 2006; Data survei, 2008 (diolah)

Jarak dengan jaringan listrik PLN terdekat (KM) 45 33 23 60 48 16 20 23 12 33 33 33 33 33 33 33 33 33 33 33 48

4.3.4

KABUPATEN ACEH TENGAH

Kabupaten Aceh Tengah secara geografis terletak pada 4 10' - 4 58' Bujur Timur dan 96 18' - 96 22' Lintang Selatan, dengan luas wilayah 4.318,39 Km2. Selanjutnya secara administrasi Kabupaten Aceh Tengah berbatasan dengan: Sebelah Utara Sebelah Timur Sebelah Selatan Sebelah Barat : : : : Kabupaten Bener Meriah Kabupaten Gayo Lues Kabupaten Aceh Timur Kabupaten Nagan Raya dan Kabupaten Pidie

Wilayah administrasi Kabupaten Aceh Tengah terdiri dari 14 kecamatan dan 2 kelurahan, serta 266 desa/kampung. Dalam rangka meningkatkan daya guna dan hasil guna penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan yang lebih merata maka beberapa kecamatan telah dimekarkan sesuai dengan Qanun Nomor 1 Tahun 2006 yang terdiri dari 14 kecamatan. Kebutuhan listrik untuk Kabupaten Aceh Tengah disuplai dari Sistem interkoneksi transmisi 150 kV Sumut-Aceh yang bersumber dari Sumatera Utara dan dikelola oleh PLN ranting Aceh Tengah. Suplai
Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

IV - 10

PT.

CIPTA MULTI KREASI

listrik tersebut sampai tahun 2007 telah mampu melayani 257 desa (95,9 %) dari jumlah keseluruhan desa sebanyak 268 desa yang berada di Wilayah Pemerintahan Kabupaten Bireun. Adapun desa yang belum menerima pelayanan listrik dari PLN sampai saat ini terdistribusi dalam 5 (lima) Kecamatan dengan jumlah desa sebanyak 11 (sebelas) desa. Desa-desa tersebut sebagaimana terlihat pada Tabel 4.8. Tabel 4.8 Desa-desa tidak terlistriki PLN di Kabupaten Aceh Tengah
No 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. Atu Lintang Jagong Jeget Linge Pegasing Ketol Kecamatan Nama desa Karang Ampar Pantan Penyo Bintang Pepara Pantan Reduk Bergang Panangan Mata Berawang Baro Arul Badak Kepala Akal Merah Said Jumlah KK 141 54 77 171 71 73 99 135 174 79 108 Jarak dengan jaringan listrik PLN terdekat (KM) 15 12 10 3,5 5 40 5 6 3 3 6

11. Gewat Sumber: Kabupaten dalam Angka, 2006; Data survei, 2008 (diolah)

4.3.5

KABUPATEN GAYO LUES

Kabupaten Gayo Lues secara geografis terletak pada 4 33 50 - 4 54 50 Lintang Utara dan 96 40 75 - 96 17 50 Bujur Timur, dengan luas wilayah 5.719.000 Km2. Selanjutnya secara administrasi Kabupaten Bener Meriah berbatasan dengan: Sebelah Utara Sebelah Timur Sebelah Selatan Sebelah Barat : : : : Kabupaten Aceh Timur dan Aceh Tengah Kabupaten Aceh Timur dan Kabupaten Langkat Kabupaten Aceh Selatan dan Kabupaten Aceh Tenggara Kabupaten Aceh Barat dan Kabupaten Aceh Barat Daya

Wilayah administrasi Kabupaten Gayo lues terdiri dari 11 (sebelas) kecamatan, 20 (dua puluh) kemukiman, dan 143 (seratus empat puluh tiga) desa/kampung dan 1 (satu) kelurahan. Berdasarkan hasil survei lapangan yang telah dilakukan terdapat 19 desa yang tidak berlistrik di Kabupaten Gayo Lues, dimana tedapat 5 desa di Kecamatan Terangon, 5 desa di Kecamatan Pining, 6 desa di

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

IV - 11

PT.

CIPTA MULTI KREASI

Kecamatan Putri Beutung, dan masing-masing satu desa di Kecamatan Blang Jeranggo, Kecamatan Debun Gelang, dan Kecamatan Pantan Cuaca. Tabel 4.9 Desa-desa belum berlistrik di Kabupaten Gayo Lues
No Kecamatan Nama desa Jumlah KK 58 97 55 43 160 120 63 70 45 53 51 59 40 115 87 100 72 108 Jarak dengan jaringan listrik PLN terdekat 1 1,7 3 20 22 7 11 9 2,5 4,2 4,2 31 25 30 36 30 40 40

1 Pantan Cuaca UPT Aih Selah 2 Debun Gelang Uning Sepakat 3 Blangg Jeranggo Tingkem 4 Gajah 5 Uring Pining 6 Pasir Putih 7 Pepelah 8 Lesten 9 Persada Tongra 10 Kute Reje 11 Terangon Rime Raya 12 Pantan Lues 13 Malelang Jaya 14 Ramung Musara 15 Kute Lengat Sepakat 16 Pungke Jaya Putri Betung 17 Singah Mulo 18 Meloak Sepakat 19 Meloak Aih Ilang Sumber: Kabupaten dalam Angka, 2006; Data survei, 2008 (diolah)

Berdasarkan hasil pengumpulan data dapat digambarkan 19 desa yang belum terlistriki di Kabupaten Gayo Lues teridentifikasi 58 % jumlah KK berada di bawah kriteria minimum yang akan terlistriki PLN (<75 KK), sedangkan desa-desa yang memiliki jarak dengan jaringan listrik PLN di atas 5 Km sebanyak 12 desa. Penyediaan dan penggunaan energi saat ini, masyarakat menggunakan kayu bakar sebagai kebutuhan untuk memasak. Ketersediaan jenis energi kayu bakar dipungut dari limbah-limbah pertanian dan perkebunan rakyat di desa setempat. Besarnya biaya yang dikeluarkan oleh penduduk untuk penyediaan sumber energi memasak dan penerangan berkisar Rp. 20.000,- Rp. 50.000,/KK/bulan. Kondisi sosial demografi pada 19 desa, umumnya memiliki topografi wilayah adalah lereng/punggung bukit, sedangkan pola pemukiman penduduk sebagian besar desa adalah mengelompok. Sumber mata pencaharian mayoritas penduduk dari sektor pertanian dan perkebunan. Besarnya penghasilan ratarata penduduk berkisar Rp. 750.000,- Rp. 1.500.000,- /KK/bulan.

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

IV - 12

PT.

CIPTA MULTI KREASI

4.3.6

KABUPATEN ACEH TENGGARA

Kabupaten Aceh Tenggara secara geografis terletak pada 97 12' 98 1' Bujur Timur dan 2 54' - 3 45' Lintang utara, dengan luas wilayah 4.189,26 Km2. Selanjutnya secara administrasi Kabupaten Aceh Tenggara berbatasan dengan: Sebelah Utara Sebelah Timur Sebelah Selatan Sebelah Barat : : : : Kabupaten Gayo luwes Propinsi Sumatera Utara Kabupaten Aceh Singkil Kabupaten Aceh Selatan

Wilayah administrasi Kabupaten Aceh Tenggara terdiri dari 16 (enam belas) kecamatan, 51 kemukiman dan 2 desa/kampung/kelurahan. Berdasarkan hasil survei lapangan yang telah dilakukan hanya terdapat 16 desa yang belum terlistriki di Kabupaten Aceh Tenggara, semuanya di Kecamatan Leuser seperti terlihat dalam Tabel 4.10 . Tabel 4.10 Desa-desa belum berlistrik di kabupaten Aceh Tenggara
No Kecamatan Nama desa Jumlah KK 56 70 42 46 45 40 36 100 40 46 26 150 58 76 40 50 Jarak dengan listrik PLN terdekat (KM) 21 18 42 60 64 38 80 25 85 76 4 4 80 83 36 60

1 Bubun Alas 2 Bubun Indah 3 Ukhet Peseluk 4 Akhih mejile 5 Sade Ate 6 Tunas Mude 7 Gayo Sendah 8 Gunung Pak-Pak Leuser 9 Suka Damai 10 Naga Timbul 11 Kute Kompas 12 Laut Tawar 13 Sepakat 14 Punce Nale 15 Harapan 16 Metuah kerina Sumber: Kabupaten dalam Angka, 2006; Data survei, 2008 (diolah)

Berdasarkan hasil pengumpulan data dapat digambarkan 16 desa yang belum terlistriki di Kabupaten Aceh Tenggara teridentifikasi 81 % jumlah KK berada di bawah kriteria minimum yang akan terlistriki PLN (<75 KK), sedangkan desa-desa yang memiliki jarak dengan jaringan listrik PLN di atas 5 Km sebanyak 14 desa. Penyediaan dan penggunaan energi saat ini, masyarakat menggunakan kayu bakar sebagai kebutuhan untuk memasak. Ketersediaan jenis energi kayu bakar dipungut dari limbah-limbah pertanian dan perkebunan rakyat di desa setempat. Besarnya biaya yang dikeluarkan oleh penduduk
Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

IV - 13

PT.

CIPTA MULTI KREASI

untuk penyediaan sumber energi memasak dan penerangan berkisar Rp. 40.000,- Rp. 75.000,/KK/bulan. Kondisi sosial demografi pada 16 desa, umumnya memiliki topografi wilayah adalah lereng/punggung bukit, sedangkan pola pemukiman penduduk sebagian besar desa adalah mengelompok. Sumber mata pencaharian mayoritas penduduk dari sektor pertanian dan perkebunan. Besarnya penghasilan ratarata penduduk berkisar Rp. 750.000,- Rp. 1.500.000,- /KK/bulan. 4.3.7 KABUPATEN ACEH JAYA

Kabupaten Aceh Jaya mempunyai luas wilayah 3.727.00 Km2 terletak pada 04 22' sampai 05 16' garis Lintang Utara dan 95 02' - 93 03' Bujur Timur. Wilayah Aceh Jaya merupakan bagian pantai barat dan dataran kepulauan Sumatera yang membentang dari Barat ke Timur dengan panjang garis pantai sejauh 156 km. Secara Administrasi Kabupaten Aceh Jaya mempunyai batas-batas: Sebelah Utara dengan Kabupaten Pidie dan Aceh Besar Sebelah Selatan dengan Kabupaten Aceh Barat dan Samudera Indonesia Sebelah Barat dengan Samudera Indonesia Sebelah Timur dengan Kabupaten Pidie dan Kabupaten Aceh Barat

Adapun desa yang belum menerima pelayanan listrik dari PLN sampai saat ini terdistribusi dalam 5 (lima) Kecamatan dengan jumlah desa sebanyak 24 (dua puluh empat) desa. Desa-desa tersebut sebagaimana terlihat pada Tabel 4.11. Tabel 4.11 Desa-desa belum berlistrik di Kabupaten Aceh Jaya
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 Sampoi Niet Jaya Kecamatan Nama desa Mareu Mata Ie Babah Nipah Pulo Raya Krueng Ayon Padang Gunong Meunasah Paya Laot Sapek Pante Kuyun Gle Seubak Gampong Baroh Jumlah KK 53 75 72 51 110 174 32 85 36 100 147 115 Jarak dengan jaringan listrik PLN terdekat 5 5 6 1 12 1 2 3 8 13 17 14 IV - 14

Setia Bakti

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

PT.

CIPTA MULTI KREASI

No

Kecamatan

Nama desa

Jumlah KK 96 50 173 148 38 87 137 112 53 75 72 51

13 Panga Gle Putoh 14 Lhok Guci 15 Tuwi Priya 16 Bintah 17 Alue Punti 18 Ceurace 19 Teunom Alue Jang 20 Sarah Raya 21 Kubu 22 Alue Meuraksa 23 Pasi Timon 24 Pasi Geulima Sumber: Kabupaten dalam Angka, 2006; Data survei, 2008 (diolah)

Jarak dengan jaringan listrik PLN terdekat 5 0.5 1 10 3 4 8 11 10 12 2 1.5

Berdasarkan hasil pengumpulan data dapat digambarkan 24 desa yang belum terlistriki di Kabupaten Aceh Jaya teridentifikasi 41,67 % jumlah KK berada di bawah kriteria minimum yang akan terlistriki PLN (<75 KK), sedangkan desa-desa yang memiliki jarak dengan jaringan listrik PLN di atas 5 Km sebanyak 14 desa. Penyediaan dan penggunaan energi saat ini, sebanyak 17 desa yang menggunakan minyak tanah dan kayu bakar sebagai kebutuhan untuk memasak. Ketersediaan jenis energi minyak tanah diperoleh masyarakat dari agen/penyalur terdekat, sedangkan kayu bakar dipungut dari limbah-limbah pertanian dan perkebunan rakyat di desa setempat. Penggunaan sumber energi untuk kebutuhan penerangan terdapat 4 desa yang sebagian penduduknya memiliki PLTS yang diperoleh dari bantuan PEMDA dan Pemerintah Pusat, 17 desa dengan sebagian penduduknya menggunakan solar/premium untuk kebutuhan pembangkit energi listrik. Besarnya biaya yang dikeluarkan oleh penduduk untuk penyediaan sumber energi memasak dan penerangan berkisar Rp. 20.000,- Rp. 75.000,- /KK/bulan. Kondisi sosial demografi pada 24 desa, sebagian besar (50%) memiliki topografi wilayah adalah lereng/punggung bukit, sisanya dengan topografi wilayah lembah/DAS dan daratan, sedangkan pola pemukiman penduduk sebagian besar desa adalah mengelompok. Sumber mata pencaharian mayoritas penduduk dari sektor pertanian dan perkebunan, hanya dua desa yang bersumber dari sektor perikanan. Besarnya penghasilan rata-rata penduduk berkisar Rp. 1.500.000,- Rp. 2.000.000,/KK/bulan.

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

IV - 15

PT.

CIPTA MULTI KREASI

4.3.8

KABUPATEN ACEH BARAT

Berdasarkan peta dasar Bakosurtanal 1991, secara geografis Kabupaten Aceh Barat secara terletak pada 95 52'- 86o30 Bujur Timur dan 04 61' - 04 47' Lintang Utara. Dengan luas wilayah 2.927,95 Km2 atau seluas 292.795 Ha. Selanjutnya secara administrasi Kabupaten Aceh Barat berbatasan dengan: Sebelah Utara Sebelah Timur Sebelah Selatan Sebelah Barat : : : : Kabupaten Aceh Jaya dan Kabupaten Pidie Kabupaten Aceh Tengah dan Kabupaten Nagan Raya Kabupaten Samudra Indonesia dan Kabupaten Nagan Raya Samudra Indonesia

Wilayah administrasi Kabupaten Aceh Barat terdiri dari 11 (sebelas) Kecamatan dan 32 kemukiman serta 314 desa. Adapun desa yang belum menerima pelayanan listrik dari PLN sampai saat ini terdistribusi dalam 5 (lima) Kecamatan dengan jumlah desa sebanyak 23 (dua puluh tiga) desa sebagaimana terlihat pada Tabel 4.12. Tabel 4.12 Desa-desa belum berlistrik di Kabupaten Aceh Barat
No Kecamatan Desa Jumlah KK 52 28 69 31 85 69 37 49 80 74 50 86 100 39 29 147 45 30 65 25 93 36 35 Jarak dengan jaringan listrik PLN terdekat 8 10 12 15 8 9 10 11 5 8 10 7 9 9.5 11 13 12 14 16 21

1 Rambong 2 Gampong Baroh WT 3 Pasi Ara WT 4 Kubu Capang Woyla Timur 5 Paya Baro 6 Seuradeuk 7 Lubok Panyang 8 Teumikut Ranum 9 Arongan Lambalek Karang Hampa 10 Canggai 11 Pante Cereumen Sikundo 12 Jambak 13 Ujong Raja 14 Panton Rheu Paya Baro Meuko 15 Antong 16 Gleng 17 Leubok Beutong 18 Ramiti 19 Gaseu Sungai Mas 20 Gunong Buloh 21 Pungki 22 Sipot 23 Lueng Baro Sumber: Kabupaten dalam Angka, 2006; Data survei, 2008 (diolah)

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

IV - 16

PT.

CIPTA MULTI KREASI

Berdasarkan hasil pengumpulan data dapat digambarkan 23 desa yang belum terlistriki di Kabupaten Aceh Barat teridentifikasi 73,91 % jumlah KK berada di bawah kriteria minimum yang akan terlistriki PLN (<75 KK), seluruh desa memiliki jarak dengan jaringan listrik PLN di atas 5 Km. Penyediaan dan penggunaan energi saat ini, sebanyak 14 desa yang menggunakan minyak tanah dan kayu bakar sebagai kebutuhan untuk memasak, sedangkan penduduk pada 9 desa masih menggunakan kayu bakar sebagai sumber energi untuk memasak. Ketersediaan jenis energi minyak tanah diperoleh masyarakat dari agen/penyalur terdekat, sedangkan kayu bakar dipungut dari limbah-limbah pertanian dan perkebunan rakyat di desa setempat. Penggunaan sumber energi untuk kebutuhan penerangan terdapat 8 desa yang sebagian penduduknya memiliki PLTS yang diperoleh dari bantuan PEMDA dan Pemerintah Pusat, sedangkan penduduk desa lainnya menggunakan minyak tanah sebagai sumber energi untuk kebutuhan penerangan. Besarnya biaya yang dikeluarkan oleh penduduk untuk penyediaan sumber energi memasak dan penerangan berkisar Rp. 20.000,- Rp. 30.000,- /KK/bulan. Kondisi sosial demografi pada 23 desa, sebanyak 10 desa memiliki topografi wilayah adalah lembah/DAS, sebanyak 7 desa dengan topografi wilayah lereng/punggung bukit dan 6 desa dengan topografi wilayah daratan. Pola pemukiman penduduk keseluruhan desa adalah mengelompok. Sumber mata pencaharian mayoritas penduduk dari sektor pertanian dan perkebunan dengan penghasilan rata-rata penduduk berkisar Rp. 1.200.000,- Rp. 1.500.000,- /KK/bulan. Dari pengumpulan data dilapangan, diperoleh sumber energi air yang dapat digunakan sebagai daya air untuk PLTMH hanya terdapat pada 2 desa, semua sumber energi tersebut dari sungai. Potensi energi biomassa tersedia pada 23 desa yang dapat diperoleh dari limbah hasil pengolahan produksi pertanian padi. 4.3.9 KABUPATEN NAGAN RAYA

Kabupaten Nagan Raya secara geografis terletak pada lokasi 0340' sampai 0438' garis Lintang Utara dan 9611' - 9648' Bujur Timur dengan luas wilayah 3.363,72 Km2 ( 336.372 hektar). Kabupaten Nagan Raya mempunyai batas-batas; Sebelah Utara dengan Kabupaten Aceh Barat dan Aceh Tengah Sebelah Selatan dengan Samudera Indonesia Sebelah Barat dengan Kabupaten Aceh Barat
IV - 17

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

PT.

CIPTA MULTI KREASI

Sebelah Timur dengan Kabupaten Gayo Luwes dan Kabupaten Aceh Barat Daya

Berdasarkan Nagan Raya Dalam Angka Tahun 2006 Wilayah Administrasi Kabupaten Nagan Raya terdiri dari 5 kecamatan dan 27 kemukiman serta 224 desa dapat dilihat Tabel 3.65, sejak tahun 2007 Kecamatan Kuala telah mengalami pemekaran menjadi 3 kecamatan yaitu: Kecamatan Kuala, Kecamatan Kuala Pesisir dan Kecamatan Tadu Raya. Adapun desa yang belum menerima pelayanan listrik dari PLN sampai saat ini terdistribusi dalam 4 Kecamatan dengan jumlah desa sebanyak 16 desa (Tabel 4.13). Tabel 4.13 Desa-desa belum berlistrik di Kabupaten Nagan Raya
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 Darul Makmur Tadu Raya Beutong Seunangan Timur Kecamatan Nama desa Karian Blang Leumak Bumi Sari Blang Lango Tuwi Meulesong Gapa Garu Alue Gajah Alue Labu Pasi Luah Geunong Sapek Babah roet Sarah Mantok Alue Seupeng Alue Siron Ds.Persiapan Kuta Blang Padang Sali Ujong Lamie 27 Jumlah KK 52 142 37 26 52 40 40 35 43 145 37 88 75 Jarak jaringan listrik PLN terdekat (km) 4 5 7 7 3.5 2 6 2 3.5 7 4.5 5.5 3 -

16 Kuala Seumayam Sumber: Kabupaten dalam Angka, 2006; Data survei, 2008 (diolah)

Berdasar kan hasil pengumpulan data dapat digambarkan 16 desa yang belum terlistriki di Kabupaten Nagan Raya teridentifikasi 75 % jumlah KK berada di bawah kriteria minimum yang akan terlistriki PLN (<75 KK), sedangkan desa-desa yang memiliki jarak dengan jaringan listrik PLN di atas 5 Km sebanyak 7 desa. Penyediaan dan penggunaan energi saat ini, sebanyak 14 desa yang menggunakan minyak tanah dan kayu bakar sebagai kebutuhan untuk memasak. Ketersediaan jenis energi minyak tanah diperoleh

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

IV - 18

PT.

CIPTA MULTI KREASI

masyarakat dari agen/penyalur terdekat, sedangkan kayu bakar dipungut dari limbah-limbah pertanian dan perkebunan rakyat di desa setempat. Penggunaan sumber energi untuk kebutuhan penerangan terdapat 2 desa yang sebagian penduduknya memiliki PLTS yang diperoleh dari bantuan PEMDA dan Pemerintah Pusat, 6 desa dengan sebagian penduduknya menggunakan premium untuk kebutuhan pembangkit energi listrik. Besarnya biaya yang dikeluarkan oleh penduduk untuk penyediaan sumber energi memasak dan penerangan berkisar Rp. 30.000,- Rp. 75.000,- /KK/bulan. Kondisi sosial demografi pada 16 desa, sebagian (50%) memiliki topografi wilayah adalah lereng/punggung bukit, sebagian (50%) lagi dengan topografi wilayah lembah/DAS, sedangkan pola pemukiman penduduk di 16 desa tersebut adalah mengelompok. Sumber mata pencaharian mayoritas penduduk dari sektor pertanian dan perkebunan. Besarnya penghasilan rata-rata penduduk berkisar Rp. 1.250.000,- Rp. 2.000.000,- /KK/bulan. Dari pengumpulan data dilapangan, diperoleh sumber energi air yang dapat digunakan sebagai daya air untuk PLTMH hanya terdapat pada 2 desa, semua sumber energi tersebut dari sungai. Potensi energi biomassa tersedia pada 14 desa yang dapat diperoleh dari limbah hasil pengolahan produksi pertanian dan perkebunan: padi dan sawit. Untuk pengembangan potensi energi nabati yang diperoleh dari minyak sawit (bioethanol), hanya tersedia pada 1 desa yaitu desa Bumi Sari kecamatan Beutong. 4.3.10 KABUPATEN ACEH SELATAN Berdasarkan peta, secara geografis Kabupaten Aceh Selatan terletak pada 90-96o Bujur Timur dan 02 - 04 Lintang Utara. Dengan luas wilayah 4.005,10 Km2 atau seluas 400.510 Ha. Selanjutnya secara administrasi Kabupaten Aceh Selatan berbatasan dengan: Sebelah Utara Sebelah Timur Sebelah Selatan Sebelah Barat : : : : Kabupaten Aceh Tenggara Kabupaten Aceh Singkil Samudra Indonesia Kabupaten Aceh Barat Daya

Wilayah administrasi Kabupaten Aceh Selatan terdiri dari 16 (enam belas) kecamatan dan 42 kemukiman serta 247 desa. Adapun desa yang belum menerima pelayanan listrik dari PLN sampai saat ini terdistribusi dalam 3 Kecamatan dengan jumlah desa sebanyak 7 desa.
Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

IV - 19

PT.

CIPTA MULTI KREASI

Tabel 4.14 Desa-desa belum berlistrik di Kabupaten Aceh Selatan


No Kecamatan Desa Jumlah KK 15 104 112 223 86 36 30 Jarak jaringan listrik PLN terdekat (km) 3 4 29 5 5 8 6

1 Si Urai-urai 2 Kluet Tengah Koto Indarung 3 Alur Keujeuren 4 Kluet Timur Pucok Lembang 5 Kuta Padang Trumon 6 Raket 7 Gampong Teungoh Sumber: Kabupaten dalam Angka, 2006; Data survei, 2008 (diolah)

Berdasarkan hasil pengumpulan data dapat digambarkan 7 desa yang belum terlistriki di Kabupaten Aceh Selatan teridentifikasi 42,86 % jumlah KK berada di bawah kriteria minimum yang akan terlistriki PLN (<75 KK), sedangkan desa-desa yang memiliki jarak dengan jaringan listrik PLN di atas 5 Km sebanyak 5 desa. Penyediaan dan penggunaan energi saat ini, sebanyak 2 desa yang menggunakan minyak tanah dan kayu bakar sebagai kebutuhan untuk memasak, 5 desa lainnya menggunakan kayu bakarnya saja. Ketersediaan jenis energi minyak tanah diperoleh masyarakat dari agen/penyalur terdekat, sedangkan kayu bakar dipungut dari limbah-limbah pertanian dan perkebunan rakyat di desa setempat. Penggunaan sumber energi untuk kebutuhan penerangan terdapat semua desa yang sebagian penduduknya memiliki PLTS yang diperoleh dari bantuan PEMDA dan Pemerintah Pusat. Besarnya biaya yang dikeluarkan oleh penduduk untuk penyediaan sumber energi memasak dan penerangan berkisar Rp. 20.000,- Rp. 30.000,- /KK/bulan. Kondisi sosial demografi pada 7 desa, sebagian besar (57,14%) memiliki topografi wilayah adalah pesisir, sisanya dengan topografi wilayah lembah/DAS, lereng/punggung bukit dan daratan, sedangkan pola pemukiman penduduk sebagian besar desa adalah mengelompok. Sumber mata pencaharian mayoritas penduduk dari sektor pertanian dan perkebunan, hanya satu desa yang bersumber dari sektor pertanian dan perikanan. Besarnya penghasilan rata-rata penduduk berkisar Rp. 1.500.000,- Rp. 2.000.000,- /KK/bulan. Dari pengumpulan data dilapangan, diperoleh sumber energi air yang dapat digunakan sebagai daya air untuk PLTMH hanya terdapat pada 2 desa, semua sumber energi tersebut dari sungai. Potensi
Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

IV - 20

PT.

CIPTA MULTI KREASI

energi biomassa tersedia pada 7 desa yang dapat diperoleh dari limbah hasil pengolahan produksi pertanian: padi, jagung, dan lainnya. Untuk pengembangan potensi energi nabati yang diperoleh dari minyak sawit dan jagung (bioethanol), hanya tersedia pada 3 desa yaitu desa Kuta Padang, Raket dan Gampong Tengah kecamatan Trumon. 4.3.11 KOTA SUBULUSSALAM Kota Subulussalam terletak pada posisi antara 202 300 LU dan 97004 98012 BT. Luas Kota Subulussalam adalah 1391 Km2 dengan batas batas wilayah sebagai berikut : Sebelah Utara berbatas dengan Kabupaten Aceh Tenggara Sebelah Selatan berbatas dengan Kabupaten Aceh Singkil Sebelah Timur berbatas dengan Provinsi Sumatera Utara Sebelah Barat berbatas dengan Kabupaen Aceh Selatan Wilayah administrasi kota Subulussalam terdiri dari 5 kecamatan dan 8 kemukiman serta 73 desa. Adapun desa yang belum menerima pelayanan listrik dari PLN sampai saat ini terdistribusi dalam 3 Kecamatan dengan jumlah desa sebanyak 10 desa sebagaimana terlihat pada Tabel 4.15. Tabel 4.15 Desa-desa belum berlistrik di Kota Subulussalam
No Kecamatan Desa Jumlah KK 112 60 85 70 76 60 40 225 56 Jarak jaringan listrik PLN terdekat (Km) 5 4 5 3 5 8 5 5 4

1 Panji 2 Longkib Longkib 3 Bukit Alim 5 Darussalam 6 Darul Makmur Sultan Daulat 7 Pasir Belo 8 Oboh 9 Tualang Rundeng 10 Siperkas 11 Dah Sumber: Kabupaten dalam Angka, 2006; Data survei, 2008 (diolah)

Berdasarkan hasil pengumpulan data dapat digambarkan 11 desa yang belum terlistriki di Kota Subulussalam teridentifikasi 36,36% jumlah KK berada di bawah kriteria minimum yang akan terlistriki PLN (<75 KK), sedangkan desa-desa yang memiliki jarak dengan jaringan listrik PLN di atas 5 Km sebanyak 5 desa. Penyediaan dan penggunaan energi saat ini, sebanyak 11 desa tersebut menggunakan kayu bakar sebagai kebutuhan untuk memasak. Ketersediaan kayu bakar dipungut dari limbah-limbah pertanian
Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

IV - 21

PT.

CIPTA MULTI KREASI

dan perkebunan rakyat di desa setempat. Penggunaan sumber energi untuk kebutuhan penerangan terdapat 4 desa yang sebagian penduduknya memiliki PLTS yang diperoleh dari bantuan PEMDA dan Pemerintah Pusat, 7 desa dengan sebagian penduduknya menggunakan minyak tanah untuk kebutuhan penerangan. Besarnya biaya yang dikeluarkan oleh penduduk untuk penyediaan sumber energi memasak dan penerangan berkisar Rp. 20.000,- Rp. 30.000,- /KK/bulan. Kondisi sosial demografi pada 11 desa, sebagian besar (81,82%) memiliki topografi wilayah adalah Lembah/DAS, sisanya dengan topografi wilayah daratan, sedangkan pola pemukiman penduduk sebagian besar desa adalah mengelompok. Sumber mata pencaharian mayoritas penduduk dari sektor pertanian dan perkebunan. Besarnya penghasilan rata-rata penduduk berkisar Rp. 1.200.000,- Rp. 1.800.000,- /KK/bulan. Dari pengumpulan data dilapangan, diperoleh sumber energi air yang dapat digunakan sebagai daya air untuk PLTMH hanya terdapat pada 2 desa, semua sumber energi tersebut dari sungai. Potensi energi biomassa tersedia pada 10 desa yang dapat diperoleh dari limbah hasil pengolahan produksi pertanian: padi, jagung, dan lainnya. Untuk pengembangan potensi energi nabati yang diperoleh dari minyak sawit dan jagung (bioethanol), hanya tersedia pada 1 desa yaitu desa Pasir Belo kecamatan Sultan Daulat. 4.3.12 KABUPATEN ACEH SINGKIL Kabupaten Aceh Singkil dengan Ibukota Singkil pada posisi antara 2021 3001 LU dan 970041 980121 BT. Luas Kabupaten Aceh Singkil adalah 2.187 Km2 yang terdiri dari 10 Kecamatan dan 117 Desa dan 15 Kemukiman, dengan batas batas wilayah sebagai berikut : Sebelah Utara berbatas Dengan Kabupaten Aceh Tenggara Sebelah Selatan berbatas dengan Pantai Samudera Hindia Sebelah Timur berbatas dengan Provinsi Sumatera Utara Sebelah Barat berbatas dengan Pemko Subulussalam Wilayah administrasi Kabupaten Aceh Singkil terdiri dari 10 (sepuluh) kecamatan dan 15 kemukiman serta 117 desa. Adapun desa yang belum menerima pelayanan listrik dari PLN sampai saat ini terdistribusi dalam 5 Kecamatan dengan jumlah desa sebanyak 9 desa sebagaimana terlihat pada Tabel 4.16.

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

IV - 22

PT.

CIPTA MULTI KREASI

Tabel 4.16 Desa-desa belum berlistrik di Kabupaten Aceh Singkil


No Kecamatan Desa Jumlah KK 86 672 89 88 103 36 24 202 55 Jarak jaringan listrik PLN terdekat (Km) 5 5 3.5 4 7 1 15 44 (mil laut) 54 (mil laut)

1 Danau Pinang Danau Paris 2 Situban Makmur 3 Sikoran 4 Muara Pea Kota Baharu 5 Mukti Lincir 6 Gunung Meriah Tanjung Betik 7 Simpang Kanan Guha 8 Ujung Sialit Pulau Banyak 9 Suka Makmur Sumber: Kabupaten dalam Angka, 2006; Data survei, 2008 (diolah)

Berdasarkan hasil pengumpulan data dapat digambarkan 9 desa yang belum terlistriki di Kabupaten Aceh Singkil teridentifikasi 33,33 % jumlah KK berada di bawah kriteria minimum yang akan terlistriki PLN (<75 KK), sedangkan desa-desa yang memiliki jarak dengan jaringan listrik PLN di atas 5 Km sebanyak 6 desa. Penyediaan dan penggunaan energi saat ini, sebanyak 5 desa yang menggunakan minyak tanah dan kayu bakar sebagai kebutuhan untuk memasak. Ketersediaan jenis energi minyak tanah diperoleh masyarakat dari agen/penyalur terdekat, sedangkan kayu bakar dipungut dari limbah-limbah pertanian dan perkebunan rakyat di desa setempat. Penggunaan sumber energi untuk kebutuhan penerangan terdapat 2 desa yang sebagian penduduknya memiliki PLTS yang diperoleh dari bantuan BRR, 3 desa dengan sebagian penduduknya menggunakan premium untuk kebutuhan pembangkit energi listrik. Besarnya biaya yang dikeluarkan oleh penduduk untuk penyediaan sumber energi memasak dan penerangan berkisar Rp. 30.000,- Rp. 75.000,- /KK/bulan. Kondisi sosial demografi pada 9 desa, sebagian besar (66,66%) memiliki topografi wilayah adalah lereng/punggung bukit, sisanya dengan topografi wilayah lembah/DAS dan pesisir, sedangkan pola pemukiman penduduk sebagian besar desa adalah mengelompok. Sumber mata pencaharian mayoritas penduduk dari sektor pertanian dan perkebunan, hanya dua desa yang bersumber dari sektor perikanan. Besarnya penghasilan rata-rata penduduk berkisar Rp. 1.000.000,- Rp. 2.000.000,/KK/bulan. Dari pengumpulan data dilapangan, diperoleh sumber energi air yang dapat digunakan sebagai daya air untuk PLTMH hanya terdapat pada 1 desa yang bersumber energi tersebut dari sungai. Potensi energi biomassa tersedia pada 9 desa yang dapat diperoleh dari limbah hasil pengolahan produksi
Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

IV - 23

PT.

CIPTA MULTI KREASI

pertanian: padi, jagung, dan lainnya. Untuk pengembangan potensi energi nabati yang diperoleh dari minyak sawit hanya tersedia pada 1 desa yaitu desa Situban Makmur Kecamatan Danau Paris. 4.3.13 KABUPATEN ACEH UTARA Kabupaten Aceh Utara secara geografis terletak pada 4 46 00 - 5 00 40 Lintang Utara dan 96 52 00 - 97 31 00 Bujur Timur, dengan luas wilayah 3.296,86 Km2 dan terdiri dari 22 (dua puluh dua) kecamatan. Selanjutnya secara administrasi Kabupaten Aceh Utara berbatasan dengan: Sebelah Utara Sebelah Timur Sebelah Selatan Sebelah Barat : : : : Kota Lhokseumawe dan Selat Malaka Kabupaten Aceh Timur Kabupaten Bener Meriah Kabupaten Bieruen

Kebutuhan listrik untuk Kabupaten Aceh Utara disuplai dari Sistem interkoneksi transmisi 150 kV Sumut-Aceh yang sebagian besar melalui GI yang terdapat di Bayu dan sebagiannya lagi (wilayah barat) dari GI Bireuen, dengan total kapasistas kedua GI tersebut adalah 90 MVA. Keseluruhan sistem PLN tersebut telah menjangkau seluruh kecamatan yang ada di Kabupaten Aceh Utara. Dari total 852 desa yang terdapat di Aceh Utara, yang belum terlistriki sebanyak 8 desa yang tersebar di Kecamatan Paya Bakong, Baktiya, Tanah Luas, Meurah Mulia dan Geuredong Pase. Desa-desa yang belum terlistriki tersebut dapat dilihat pada Tabel 4.17. Tabel 4.17 Desa-desa yang tidak terlistriki PLN di Kabupaten Aceh Utara
No Kecamatan Nama desa Jumlah (KK) 20 36 57 134 87 70 35 53 Jarak dari Jaringan listrik terdekat (Km) 4 12 3 8 7 13 8 10

1 Buket Pidie 2 Paya Bakong Kebon Pirak 3 Seunebok Aceh 4 Mns Cot Keupok 5 Baktiya Matang Raya Blang Sialek 6 Tanah Luas Buket Makarti 7 Meurah Mulia Mns Bare Blang 8 Geureudong Pase Lubok Kliet Sumber: Kabupaten dalam Angka, 2006; Data survei, 2008 (diolah)

Berdasarkan hasil pengumpulan data dapat digambarkan 8 desa yang belum terlistriki di Kabupaten Aceh Utara teridentifikasi 6 desa jumlah KK berada di bawah kriteria minimum yang akan terlistriki PLN (<75 KK), sedangkan desa-desa yang memiliki jarak dengan jaringan listrik PLN di atas 5 Km

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

IV - 24

PT.

CIPTA MULTI KREASI

sebanyak 6 desa. Dari hasil survey juga diketahui pada dasarnya sebagai besar desa-desa tersebut sudah pernah terlistriki PLN namun saat ini rusak karena konflik. Penyediaan dan penggunaan energi saat ini, semua desa menggunakan minyak tanah dan kayu bakar sebagai kebutuhan untuk memasak. Ketersediaan jenis energi minyak tanah diperoleh masyarakat dari agen/penyalur terdekat, sedangkan kayu bakar dipungut dari limbah-limbah pertanian dan perkebunan rakyat di desa setempat. Penggunaan sumber energi untuk kebutuhan penerangan terdapat 4 desa yang sebagian penduduknya menggunakan solar/premium untuk kebutuhan pembangkit energi listrik, 4 desa dengan sebagian penduduknya menggunakan minyak tanah. Besarnya biaya yang dikeluarkan oleh penduduk untuk penyediaan sumber energi memasak dan penerangan berkisar Rp. 15.000,- Rp. 30.000,- /KK/bulan. Kondisi sosial demografi pada 8 desa, sebanyak 4 desa memiliki topografi wilayah adalah lereng/punggung bukit dan sisanya 4 desa dengan topografi wilayah dataran. Sedangkan pola pemukiman penduduk sebagian besar desa adalah mengelompok. Sumber mata pencaharian mayoritas penduduk dari sektor pertanian dan perkebunan dengan besarnya penghasilan rata-rata penduduk berkisar Rp. 550.000,- Rp. 800.000,- /KK/bulan

4.3.14 KABUPATEN ACEH TIMUR Secara geografis Kabupaten Aceh Timur terletak pada posisi: 0409'21,08" Lintang Utara sampai dengan 0506'02,16" Lintang Utara dan 9715'22,07" Bujur Timur sampai dengan 9734'47,22" Bujur Timur. Selanjutnya secara administrasi Kabupaten Aceh Timur berbatasan dengan: Sebelah Utara Sebelah Timur Sebelah Selatan Sebelah Barat : : : : Kabupaten Aceh Utara dan Selat Malaka Kota Langsa dan Selat Malaka Kabupaten Aceh Tenggara dan Gayo lues Kabupaten Aceh Tengah

Kabupaten Aceh Timur mempunyai luas wilayah 6040,40 Km2 yang sebagian besar terdiri dari wilayah perbukitan. Kabupaten Aceh Timur terdiri dari 21 kecamatan dan 487 desa dengan Kota Idi sebagai ibukota Kabupaten Aceh Timur. Kabupaten Aceh Timur mempunyai luas wilayah 6040,40 Km2 yang sebagian besar terdiri dari wilayah perbukitan. Kabupaten Aceh Timur terdiri dari 21 kecamatan dengan Kota Idi sebagai ibukota kabupaten.

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

IV - 25

PT.

CIPTA MULTI KREASI

Kebutuhan listrik untuk Kabupaten Aceh Timur disuplai dari Sistem interkoneksi transmisi 150 kV Sumut-Aceh melalui 3 buah Gardu Induk (GI) yang berkapsitas 70 MVA yang terletak di Tualang Cut, Alur Dua, dan Alue Batee. Selain itu juga terdapat PLTD Isolated dengan kapasitas tepasang sebesar 14 MW. Keseluruhan sistem PLN tersebut telah menjangkau seluruh kecamatan yang ada di Kabupaten Aceh Timur. Dari 487 desa yang terdapat di Aceh Timur, yang belum terlistriki sebanyak 7 desa yang tersebar di Kecamatan Serbajadi dan Indra Makmur. Desa-desa yang belum terlistriki tersebut dapat dilihat pada Tabel 4.18. Tabel 4.18 Desa-desa yang tidak terlistriki PLN di Kabupaten Aceh Timur
No Kecamatan Nama desa Jumlah KK 53 113 75 100 40 1200 194 Jarak dengan jaringan listrik PLN terdekat (Km) 12 8 10 13 2 3 12

1 Seulemak 2 Rampah Serbajadi 3 Mesir 4 Bunin 5 Sri Mulya 6 Alue Ie Itam Indra Makmur 7 Desa Seunobok Bayu Sumber: Kabupaten dalam Angka, 2006; Data survei, 2008 (diolah)

Berdasarkan hasil pengumpulan data dapat digambarkan 7 desa yang belum terlistriki di Kabupaten Aceh Timur teridentifikasi 3 desa jumlah KK berada di bawah kriteria minimum yang akan terlistriki PLN (<75 KK), sedangkan desa-desa yang memiliki jarak dengan jaringan listrik PLN di atas 5 Km sebanyak 5 desa. Penyediaan dan penggunaan energi saat ini, semua desa menggunakan minyak tanah dan kayu bakar sebagai kebutuhan untuk memasak. Ketersediaan jenis energi minyak tanah diperoleh masyarakat dari agen/penyalur terdekat, sedangkan kayu bakar dipungut dari limbah-limbah pertanian dan perkebunan rakyat di desa setempat. Penggunaan sumber energi untuk kebutuhan penerangan terdapat 3 desa yang sebagian penduduknya memiliki PLTS yang diperoleh dari bantuan PEMDA dan Pemerintah Pusat, 4 desa dengan sebagian penduduknya menggunakan solar/premium untuk kebutuhan pembangkit energi listrik. Besarnya biaya yang dikeluarkan oleh penduduk untuk penyediaan sumber energi memasak dan penerangan berkisar Rp. 15.000,- Rp. 40.000,- /KK/bulan. Kondisi sosial demografi pada 7 desa, sebanyak 4 desa memiliki topografi wilayah adalah lembah/DAS dan sisanya 2 desa dengan topografi wilayah lereng/punggung bukit, sedangkan pola pemukiman penduduk sebagian besar desa adalah mengelompok. Sumber mata pencaharian mayoritas penduduk
Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

IV - 26

PT.

CIPTA MULTI KREASI

dari sektor pertanian dan perkebunan dengan besarnya penghasilan rata-rata penduduk berkisar Rp. 500.000,- Rp. 750.000,- /KK/bulan.

4.3.15 KABUPATEN SIMEULUE Secara geografis Kabupaten Simeulue dengan ibukotanya Sinabang yang terletak antara 02 15 50 02 55 50 Lintang Utara dan 95 40 25 - 96 30 05 Bujur Timur. Kabupaten ini merupakan wilayah kepulauan yang berada di sebelah barat daya Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam dengan jarak 105 mil laut dari kota Meulaboh dan/atau 85 mil laut dari kota Tapak Tuan. Luas total wilayah Kabupaten Simeulue adalah sekitar 2.125,12 km2 yang terdiri atas lebih dari 41 pulau dengan pulau terbesar adalah Pulau Simeulue (1.995,02 km2). Wilayah administrasi Kabupaten Simeulue terdiri dari 8 kecamatan yang terbagi atas 11 kemukiman dan 138 desa/kampung. Selanjutnya, data hasil survei menunjukkan bahwa rasio elektrifikasi Kabupaten Simeulue adalah 82,6%, salah satu kabupaten yang masih rendah tingkat rasio elektrifikasinya dalam Provinsi NAD. Adapun desa-desa yang belum menerima pelayanan listrik dari PLN sampai saat ini terdistribusi dalam 6 kecamatan dengan jumlah desa sebanyak 24 desa sebagaimana terlihat dalam Tabel 4.19. Tabel 4.19 Desa-desa belum berlistrik di Kabupaten Simeulue
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 Kecamatan Simeulue Timur Teupah Selatan Teupah Barat Teluk Dalam Desa Pulau Siumat Lataling Pulau Bengkalak Pulau Teupah Babussalam Lugu Sekbahak Muara Aman Gunung Putih Lhok Makmur Sanggiran Ujung Harapan Amabaan Lhok Bikhao Miteum Sinar Bahagia Sembilan Layabaung Jumlah KK 80 115 101 102 120 98 74 93 160 141 132 206 70 126 88 187 252 Jarak dengan jaringan listrik PLN terdekat (KM) 17 0,5 0,8 15 11 4 10 7 20 12 8 3 5 1 5 18 18

Simeulue Barat

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

IV - 27

PT.

CIPTA MULTI KREASI

No

Kecamatan

Desa

Jumlah KK 71 127 182 79 127 110 192

18 Lhok Dalam 19 Lubuk Baik 20 Langi 21 Alafan Serafon 22 Lhok Pauh 23 Lamerem 24 Lewak Sumber: Kabupaten dalam Angka, 2006; Data survei, 2008 (diolah)

Jarak dengan jaringan listrik PLN terdekat (KM) 7 30 23 35 35 50 50

Berdasarkan hasil pengumpulan data dapat digambarkan 24 desa yang belum terlistriki di Kabupaten Simeulue teridentifikasi 87 % jumlah KK berada di bawah kriteria minimum yang akan terlistriki PLN (<75 KK), sedangkan desa-desa yang memiliki jarak dengan jaringan listrik PLN di atas 5 Km sebanyak 19 desa. Penyediaan dan penggunaan energi saat ini, masyarakat menggunakan kayu bakar sebagai kebutuhan untuk memasak. Ketersediaan jenis energi kayu bakar dipungut dari limbah-limbah pertanian dan perkebunan rakyat di desa setempat. Penggunaan sumber energi untuk kebutuhan penerangan terdapat 5 desa yang sebagian penduduknya memiliki PLTS yang diperoleh dari bantuan PEMDA dan Pemerintah Pusat, selebihnya sebagian penduduknya menggunakan solar/premium untuk kebutuhan pembangkit energi listrik. Besarnya biaya yang dikeluarkan oleh penduduk untuk penyediaan sumber energi memasak dan penerangan berkisar Rp. 30.000,- Rp. 100.000,- /KK/bulan. Kondisi sosial demografi pada 24 desa, memiliki topografi wilayah adalah daerah lereng bukit dan pesisir pantai, sedangkan pola pemukiman penduduk adalah mengelompok dan sebagian lainnya terpencar. Sumber mata pencaharian mayoritas penduduk dari sektor pertanian dan perkebunan, serta sektor perikanan laut. Besarnya penghasilan rata-rata penduduk berkisar Rp. 500.000,- Rp. 1.500.000,- /KK/bulan. 4.4 POTENSI ENERGI ALTERNATIF

Hasil pengumpulan data primer yang mencakup survei non-teknis (meliputi gambaran umum wilayah, gambaran penyediaan dan penggunaan energi serta gambaran kondisi sosial demografi) dan survei teknis terhadap potensi energi air, biomassa dan nabati diperlihatkan dalam tabel di bawah ini. Kajian terhadap data primer memperlihatkan bahwa potensi sumber energi terbarukan terdapat di semua desa belum berlistrik dengan tingkat dan jenis energi yang bervariasi. Desa-desa yang terletak di
Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

IV - 28

PT.

CIPTA MULTI KREASI

kawasan pegunungan atau dekat dengan aliran sungai memiliki potensi energi air. Sekitar 75 desa memperlihatkan adanya potensi air yang potensial untuk dikembangkan sebagai sumber energi listrik. Data potensi energi alternatif di Kabupaten Aceh Timur disajikan pada tabel berikut, untuk kabupaten lainnya disajikan pada Lampiran D. Tabel 4.20 Data potensi energi alternatif di Kabupaten Aceh Timur
Potensi Energi No Kec. Desa Nabati Produksi (L/th) Sawit Jagung Padi Jagung Biomassa Produksi limbah (ton/th) Sawit Kelapa Pinang Q (m3/dt) Air H (m)

Seulemak Rampah Serba Mesir Jadi Bunin Sri Mulya 8.600 Seneubok 7.740 6 Bayu Indra Makmu Alue Ie 7 688.000 Itam Sumber: Data primer,2008 (diolah)

1 2 3 4 5

20.000 4.688

5.60 22.40 11.20 42.00 7.00

5.12 1.20

17.50 15.75 1400.00

0.40

75.00 75.00 18.00 51.00 0.90 -

0.11 5.60 0.75 -

20.00 5.00 10.00 -

Potensi energi biomassa adalah sumber energi yang didasarkan pada ketersediaan limbah hutan, perkebunan dan pertanian yang ada di desa yang menjadi target survei. Sedangkan potensi energi nabati adalah energi yang berbasis minyak tumbuhan seperti minyak sawit, minyak jarak, dan lain-lain (produk konversinya adalah biodiesel) atau ubi kayu, jagung, tebu, dan lain-lain (yang dapat dikonversi menjadi bioethanol). Hasil survei memperlihatkan bahwa hampir semua desa belum berlistrik mempunyai potensi biomassa. Hanya saja kendala utama yang dihadapi adalah ketersediaan biomassa yang berkesinambungan dengan jumlah yang mencukupi untuk dimanfaatkan menjadi sumber energi listrik yang ekonomis. Potensi nabati juga tidak memadai untuk dikembangkan karena kasusnya mirip dengan biomassa. Sebenarnya ada peluang untuk memanfaatkan jarak pagar sebagai sumber energi nabati karena minyak jarak dapat dimanfaatkan secara langsung (straight plant oil) untuk membangkitkan energi listrik. Jarak sangat direkomendasikan untuk ditanam di lahan-lahan kiritis. Tetapi permasalahannya adalah semua desa-desa yang belum berlistrik tidak memiliki lahan kritis. Beberapa desa memang memiliki lahan sawit, tetapi proses pengolahan sawit menjadi biodiesel sangat sulit dilakukan oleh masyarakat desa karena dibatasi aspek ketersediaan bahan baku pembantu dan keselamatan kerja.

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

IV - 29

PT.

CIPTA MULTI KREASI

Beberapa desa di kawasan Aceh Tenggara menghasilkan jagung yang potensial untuk diolah menjadi bioethanol, tetapi kendala yang dihadapi adalah proses yang rumit untuk menghasilkan bioethanol dengan kualitas standar bahan bakar. Secara umum, hasil kajian ini memperlihatkan bahwa potensi energi terbarukan yang layak dibangun di desa-desa belum berlistrik adalah jenis energi air. Untuk desa-desa yang tidak memiliki akses ke pembangkit tenaga listrik mikrohidro, direkomendasikan untuk membangun pembangkit listrik tenaga surya atau memperluas jaringan PLN dengan memanfaatkan tambahan daya dari pembangkit-pembangkit baru berbahan bakar batubara atau PLTA. 4.5 PENGOLAHAN DATA

Perhitungan ketersediaan energi untuk setiap potensi energi dihitung berdasarkan persamaan yang disajikan dalam Tabel 4.21 berikut: Tabel 4.21 Persamaan untuk perhitungan daya Potensi Energi Air Biomassa Nabati Keterangan: D Q H g P LB LN HV = daya (Watt) = debit air (m3/dt) = tinggi jatuh (m) = gravitasi (9,81 m/dt2) = produksi komoditi (ton/thn) = faktor konversi produksi komoditi ke limbah biomassa = faktor konversi produksi komoditi ke minyak nabati = nilai bakar (MJ/kg) Persamaan untuk daya yang dihasilkan (Watt) D = 0,50 x Q x H x g x 1000 D = P x LB x HHV x 0,53 D = P x LN x HV x 31,7

HHV = nilai bakar tinggi (MJ/kg)

Untuk perhitungan kebutuhan energi, didasarkan pada jumlah kepala keluarga (KK) dengan asumsi pemakaian energi listrik adalah 200 Watt/KK. Perhitungan ketersediaan dan kebutuhan energi yang untuk masing-masing desa di Kabupaten Aceh Timur dapat dilihat pada Tabel 4.22 berikut, untuk kabupaten lainnya disajikan pada Lampiran E.

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

IV - 30

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

Tabel 4.22 Ketersediaan dan kebutuhan energi desa belum berlistrik di Kabupaten Aceh Timur
KABUPATEN ACEH TIMUR Energi Potensi (Watt) No Kecamatan Desa Nabati Biomassa 562 681 205 653 13740 14080 1099810 122 141 9803 Air 22000 280000 75000 Jarak Ke Jaringan Listrik Terdekat (km) 12 8 12 10 13 2 12 Kebutuhan Listrik Jumlah KK 53 113 75 100 40 194 1200 Daya ( Watt) 10600 22600 15000 20000 8000 38800 240000 Kelebihan/kekurangan (Watt) 11400 257400 60000 -19347 -7878 -38659 859810

1 2 3 4 5 6 7

Serba Jadi Serba Jadi Serba Jadi Serba Jadi Serba Jadi Indra Makmu Indra Makmu

Seulemak Rampah Mesir Bunin Sri Mulya Seneubok Bayu Alue Ie Itam

Sumber: Data primer,2008 (diolah)

PT.

CIPTA MULTI KREASI

IV - 31

PT.

CIPTA MULTI KREASI

4.6

ANALISIS PEMANFAATAN POTENSI ENERGI

Kelayakan pengembangan potensi energi dalam studi ini ditentukan berdasarkan nilai selisih antara ketersediaan dan kebutuhan energi, jumlah KK dan jarak dengan jaringan listrik terdekat. Apabila selisih ketersediaan dan kebutuhan energi bernilai positif, ini artinya potensi energi yang ada diperkirakan mampu untuk memenuhi kebutuhan minimum energi listrik di wilyah tersebut, sehingga dilanjutkan dengan analisis pra-kelayakan pengembangan pembangkit listrik. Tetapi, jika selisih ketersediaan dan kebutuhan energi bernilai negatif, maka disimpulkan bahwa potensi energi yang ada tidak mampu memenuhi kebutuhan minimum energi listrik, sehingga tidak dilanjutkan dengan analisis pra-kelayakan pengembangan pembangkit listrik. Berdasarkan KAK bahwa pengembangan energi alternatif dilakukan terhadap 4 desa setiap kabupaten/kota, dari 195 desa yang belum terlistriki (dalam 15 kabupaten/kota), setelah dilakukan pengolahan data besaran energi yang dapat dibangkitkan, didapatkan sebanyak 43 desa (dalam 12 kabupaten/kota) yang mempunyai potensi yang cukup untuk memenuhi kebutuhan yang ada. Dengan perincian, sebanyak 25 desa mempunyai potensi energi air yang layak dikembangkan untuk pembangunan PLTMH, 6 desa mempunyai potensi energi nabati yang layak dikembangkan untuk pembangunan PLT Biodiesel, 4 desa mempunyai potensi energi nabati yang layak dikembangkan untuk pembangunan PLT Bioetanol, dan sebanyak 1 desa mempunyai potensi energi biomassa yang layak dikembangkan untuk pembangunan PLTU Biomassa dan 7 desa dapat memanfaatkan energi angin untuk pembangunan PLTBayu. . Untuk lebih jelasnya rekapitulasi hasil analisis pemanfaatan potensi energi dalam pengembangan pembangkit listrik untuk ketiga jenis energi ditampilkan pada Tabel 4.23 berikut ini.

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

IV - 32

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

Tabel 4.23 Rekapitulasi hasil perhitungan pemanfaatan potensi energi alternatif


Potensi No Kabupaten Kecamatan Desa Angin (kW/m2) 0,17* 0,17* 0,17* 3500 56000 12000 21000 160000 42500 32500 87500 13364 50000 660000 18000 16000 13330 206140 112500 411510 98820 Nabati (Watt) Biomassa (Watt) Air (Watt) Jarak Ke Jaringan Listrik Terdekat 6.7 8.1 10.2 12 17 8 25 9 11 5 7 7 3 29 4 4 0.3 5 15 1.5 3 Kebutuhan Listrik Jumlah KK 98 68 110 16 85 36 87 147 30 44 78 138 29 126 60 56 40 672 24 47 85 daya ( Watt) 13520 16320 26400 3200 17000 7200 17400 29400 6000 8800 15600 27600 5800 25200 12000 11200 8000 134400 4800 9400 17000 Kelebihan daya (Watt) 300 39000 4800 3600 130600 36500 23700 71900 -14236 44200 634800 6000 4800 5330 71740 107700 402110 81820
PT.

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 Aceh Singkil Bireuen Subulussalam Aceh Selatan Nagan Raya Aceh Barat Aceh Jaya Aceh Besar

Pulo Aceh Pulo Aceh Pulo Aceh Jaya Setia Bakti Panga Teunom Sungai Mas Sungai Mas Seunagan Timur Beutong Beutong Kluet Tengah Kluet Tengah Longkip Sultan Daulat Sultan Daulat Danau Paris Simpang Kanan Juli Jeumpa

Rinon Alue Raya Meulingge Mareu Gampong Baroh Gle Putoh Alue Meuraksa Gleng Ramiti Tuwi Meulusong Karian Blang Lemah Bumi Sari Si Urai-Urai Alue Keujreun Bukit Alim Darul Makmur Pasir Belo Situban Makmur Guha Pantee Peusangan Cot Meugoe

CIPTA MULTI KREASI

IV - 33

21

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

Potensi No 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 Simeulue Aceh Timur Aceh Utara Aceh Tenggara Gayo Lues Kabupaten Kecamatan Syiah Utama Syiah Utama Pegasing Pining Terangon Putri Betung Putri Betung Leuser Leuser Leuser Leuser Paya Bakong Paya Bakong Tanah Luas Serba Jadi Serba Jadi Serba Jadi Indra Makmu Teluk Dalam Teluk Dalam Simeulue Barat Desa Tembolon Uwer Tingkem Panangan Mata Uring Persada Tongra Kute Lengat Sepakat Meloak Aih Ilang Ukhat Peseluk Gunung Pak-pak Naga Timbul Sepakat Buket Pidie Kebun Pirak Desa Bukit Makarti Seulemak Rampah Mesir Alue Ie Itam Babussalam Muara Aman Sembilan 0.08* 0.08* 0.08* 0.08* 1099810 93310 106640 49050 79980 27490 61640 109940 22000 280000 75000 Angin (kW/m2) Nabati (Watt) Biomassa (Watt) Air (Watt) 14421 19620 32275 256000 146850 5443200 640000

Jarak Ke Jaringan Listrik Terdekat 16 23 10 22 9 30 52 42 25 76 80 4 3 20 12 8 10 3 11 10 18 18

Kebutuhan Listrik Jumlah KK 27 29 73 160 70 115 108 42 100 46 58 20 36 70 53 113 75 1200 120 74 187 252 daya ( Watt) 5,400 5,800 14.600 32000 14000 23000 21600 8400 20000 9200 11600 4000 7200 14000 10600 22600 15000 240000 24,000 14,800 37,400 50,400 Kelebihan daya (Watt) 9,021 13,820 17.675 224000 132850 5420200 618400 84910 86640 39850 68380 23490 54440 95940 11400 257400 60000 859810 PT.

Bener Meriah Aceh Tengah

CIPTA MULTI KREASI

43 Simeulue Barat Layabaung Sumber: Data survei, 2008 (diolah); *Aceh dalam Angka (2001-200)

IV - 34

PT.

CIPTA MULTI KREASI

ANALISIS, ROAD MAP, DAN RENCANA AKSI

5.1

ANALISIS KELAYAKAN PENDAHULUAN

5.1.1 STUDI PENGEMBANGAN PLTMH Pra-studi Pembangkit Listrik Tenaga Mikro Hidro (PLTMH) Alue Meuraksa, Kecamatan Teunom Kabupaten Aceh Jaya. Kebutuhan daya listrik untuk desa Alue Meuraksa ditentukan dari jumlah rumah dan fasilitas umum yang ada. Dari hasil survey diperoleh bahwa di daerah sekitar lokasi terdapat 87 KK, 2 madrasah dan 1 mesjid, dengan jumlah penduduk 350 orang. Berdasarkan asumsi bahwa setiap rumah dan fasilitas umum memerlukan daya rata-rata 200 watt, maka kebutuhan daya mencapai 18 kW. Berdasarkan hasil analisa terhadap data survei pada potensi air di Desa Alue Meuraksa, diperoleh head terukur = 20 m, Kapasitas air desain = 0,225 m3/dtk. Maka daya listrik yang mampu dibangkitkan dengan estimasi efisiensi Turbin = 70 %, Efisiensi Mekanik = 90 %, dan efisiensi generator = 80 %, adalah = 22,68 Kw. A. Perencaan Fasilitas PLTMH 1. Struktur Sipil Struktur sipil PLTMH aklan terdiri dari bendung, bangunan penyadap (intake) , saluran pembawa (headrace), kolam pengendap (settling basin), bak penenang (forebay), pipa pesat (penstock), rumah pembangkit (power house), dan saluran pembuangan (tailrace). a) Bendungan dan Intake Bendungan untuk instalasi mikrohidro berfungsi untuk menyimpan dan mengatur aliran air sungai yang akan digunakan untuk menggerakkan turbin sesuai kebutuhan. Konstruksi bendungan berupa bangunanan terbuat dari pasangan batu (stone masonry). Panjang
Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

V-1

PT.

CIPTA MULTI KREASI

bendungan sekitar 6 m melintang sungai dengan ketinggian sekitar 1,5 m. bendungan dilengkapi dengan saluran pelimpahan (spillway) untuk mengalirkan air berlebih, stoplog, kolam pengendap pasir, dan pipa kuras. Intake ditempatkan didekat bendungan, dan harus terlindung dari kerusakan akibat banjir. Posisi intake dibuat parallel dengan aliran air (side intake) dan harus selalu berada di bawah permukaan air untuk menjamin pasokan air. b) Saluran pembawa (Headrace) Saluran pembawa (headrace) menyalurkan air dari intake sampai ke bak penenang,atau tempat mulainya pipa pesat (penstock). Saluran pembawa akan berupa saluran terbuka berpenampang U dengan panjang saluran pembawa sekitar 50 m. Lebar dasar saluran adalah 1 m, ketinggian muka air kira-kira akan ada pada 35 cm di atas dasar saluran. Ketebalan dinding saluran 30 cm dengan freeboard didesain 20 cm diatas permukaan saat tinggi air normal. Saluran didesain untuk memiliki slope 1/1000, dengan kecepatan arus air rata-rata 0,9 m/dt. c) Pipa Pesat (Penstock) Pipa pesat berfungsi untuk mengalirkan air dari bak penampung ke turbin dan menjaga tekanan air sehingga dapat dimanfaatkan saat air melewati turbin. Faktor-faktor yang diperhatikan dalam perencanaan pipa pesat yaitu tekanan pada pipa pesat, metode penyambungan, diameter dan rugi-rugi gesekan, berat dan kemudahan pemasangan, aksesibilitas, kondisi geografis dan geologi, serta biaya. Berdasarkan data survey dan hasil perhitungan, panjang pipa pesat diperkirakan sekitar 500 m, diameter pipa 0,3 m. pipa pesat akan terbuat dari besi plat mildsteel 4 mm yang di-roll dan di las ditempat. Pipa pesat akan diperkuat struktur pondasi (anchor block) berupa coran beton tumbuk. Pada bagian ujong pipa terdapat pipa reducer. Sebagai finishing, permukaan luar pipa di cat untuk melindungi terhadap karat. d) Kolam Pengendap (Settling Basin) Kolam pengendap yang direncanakan akan memiliki panjang 5 m dan lebar 3 m. kolam pengendap akan dibuat dari pasangan batu kali dengan plasteran semen padabagian permukaan yang kontak langsung dengan air.
Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

V-2

PT.

CIPTA MULTI KREASI

e) Bak Penenang (Forebay Tank)

Dari kolam pengendap air akan masuk ke bak penenang yang berfungsi untuk menyaring akhir dan untuk mereduksi turbulensi arus air serta mengarahkannya untuk masuk ke pipa pesat sesuai dengan debit yang diinginkan. Pipa pesat diletakkan 20 cm diatas dasar bak penenang. Untuk menghemat panjang pipa pesat biasanya bak penenang diletakkan sedekat mungkin di atas power house. Pada saat perencanaan perlu diperhitungkan kemungkinan longsor mengingat bak ini diletakkan dibagian paling atas dari tebing yang miring. f) Rumah Pembangkit Dengan mempertimbangkan sistem yang akan dipasang di dalam rumah pembangkit dan ketersediaan lahan,rumah pembangkit akan dibangun di atas lahan sekitar 6 m x 6 m. Lantai rumah pembangkit akan dibuat dengan kontruksi beton bertulang sehingga cukup kuat menahan beban-beban statik maupun dinamik dari turbin dan generator. Bagian bawah rumah pembangkit akan terhubung dengan saluran pembuangan (tailrace) menuju sungai Alue Meuraksa dengan panjang saluran sekitar 40 m. Bangunan rumah pembangkit dilengkapi fasilitas akses jalan sepanjang lebih kurang 200 m dengan lebar 1 m. selain akses jalan, drainase sekitar rumah pembangkit harus tersedia secara memadai. 2. Komponen Elektro-Mekanik a) Turbin Pemilihan sebuah turbin untuk PLTMH yang baik tergantung pada head yang tersedia, perencanaan debit air, daya yang diharapkan, dan putaran turbin yang akan diteruskan ke generator, serta ketersediaan dan harga dipasar. Berdasarkan Gambar 2.3 diperoleh jenis turbin adalah crossflow. b) Transmisi Daya Mekanis Transmisi daya bertujuan untuk meneruskan daya poros turbin ke poros geretaor. Elemenelemen transmisi daya yang dapat digunakan yaitu sabuk puli, sabuk, kopling dan batalan. Transmisi mekanik PLTMH alue Meuraksa diusulkan menggunakan sabuk jenis flat belt, dengan efisiensi mekanik sebesar 98 %.

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

V-3

PT.

CIPTA MULTI KREASI

c) Generator

Generator berfungsi untuk mengkonversikan energi mekanik menjadi energi listrik. Umumnya jenis generator yang digunakan adalah generator sinkron 3 phasa dengan rating 50 KVA. 3. Transmisi dan Distribusi Daya Listrik Daya terbangkit dari PLTMH akan didistribusikan ke lokasi pemukiman penduduk di desa Alue Meuraksa yang berjarak dari rumah pembangkit ke titik trjauh yang akan dipasok adalah sekitar 1000 m ( 1 km). Sedangkan jumlah rumah yang didistribusikan adalah 87 rumah, 2 madrasah dan 1 mesjid. B. Estimasi Biaya Pembangunan PLTMH Estimasi biaya pembangunan PLTMH Alue Meuraksa disusun berdasarkan tahap perencanaan kasar dengan mengunakan persamaan-persamaan sebagaimana terlihat dalam Tabel 5.1 dan hasil estimasi biaya diperlihatkan dalam Tabel 5.2. C. Analisa Ekonomis Analisa ekonomis dilakukan dengan masa konsesi atau operasional selama 40 tahun. Parameter analisa ekonomis yang merupakan biaya adalah: biaya pembangunan PLTMH, dan biaya operasional dan perawatan rutin. Parameter yang masuk dalam pendapatan adalah: hasil penjualan listrik produksi PLTMH. Biaya operasi dibutuhkan untuk biaya honor pengelola dan operator, dan biaya adminitrasi. Sedangkan biaya perawatan meliputi biaya perawatan jaringan, biaya perawatan peralatan, dan biaya perawatan bangunan sipil. Pada pra-studi ini diasumsi adanya eskalasi kenaikan biaya operasional- maintenance sebesar 2 % pertahun, dan kenaikan tarif 5% pertahun. Analisa ekonomi untuk menentukan kelayakan pembangunan PLTMH Alue Meuraksa ditinjau dari segi eknomis dilakukan dengan asumsi masa konsesi PLTMH selama 50 tahun, discount factor 5% (untuk kepentingan sosial), dan massa pembangunan 2 tahun. Dari hasil analisa diperoleh nilai NPV, IRR dan BCR. Hasil analisa dapat terlihat dalam Tabel 5.3.

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

V-4

PT.

CIPTA MULTI KREASI

Tabel 5.1 Persamaan perhitungan untuk perencanaan tahap kasar PLTMH

Sumber: Manual Book, MHPP, 2006

Pembangunan

PLTMH

Alue

Meuraksa

diperkirakan

akan

memerlukan

biaya

sebesar

Rp.1.384.181.600,- hal ini berarti setiap kW daya terbangkit diperlukan biaya sekitar Rp. 62.917.345,-. Tabel 5.2 Hasil Estimasi Biaya Pembangunan PLTMH Alue Meuraksa
No A. Biaya Langsung 1 2 3 Mekanikal Elektrikal Pekerjaan sipil Tranmisi dan distribusi Rp Rp Rp 422.137.000 578.995.000 317.136.000
V-5

Komponen

Biaya

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

PT.

CIPTA MULTI KREASI

No 4 Lain-lain Sub total A

Komponen

Biaya Rp Rp Rp. Rp. Rp. Rp Rp. 65.913.600 1.384.181.600 69.209.080 69.209.080 69.209.080 138.418.160 346.045.400

B. Biaya Tak Langsung 1 2 3 4 Desain (5 %) Supervisi ( 5 %) Management ( 5 %) Pajak (10 %)

Sub total B Total (A+B)


Sumber : Hasil Perhitungan

Rp. 1.730.227.000

Tabel 5.3 Hasil analisa ekonomis PLTMH Alue Meuraksa


DATA INPUT ANALISA Biaya Kontruksi Waktu pembangunan Biaya Operasi-perawatan (O-P)/tahun Daya terpasang Daya / KK Total KK terlayani KWH/KK/hari Tarif /KWH Total income / bulan Total income / tahun Kenaikan tarif /tahun Kenaikan biaya O-P/ tahun Masa konsesi PLTMH Kenaikan biaya O-P/ tahun DATA HASIL ANALISA NPV IRR BCR REKOMENDASI PLTMH Alue Meuraksa dinilai layak untuk dikembangkan karena cukup mampu melayani seluruh kebutuhan listrik di Desa Alue Meuraksa dan secara teknis maupun ekonomis cukup baik
Sumber : Hasil Perhitungan

Rp. Tahun Rp. KW Watt KK Rp Rp Rp % % Tahun % Rp. -

1.730.227.000,2 22.682.680,22 200 87 250 450,7.047.000,84.564.000,5 2 50 2 1.568.848 7,20 1,924

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

V-6

PT.

CIPTA MULTI KREASI

5.1.2 STUDI PENGEMBANGAN PLTU (BIOMASSA) Pra-Studi Kelayakan Pembangkit Listrik Tenaga Biomassa Desa Alue Ie Itam, Kecamatan Indra Makmue, Kabupaten Aceh Timur. 1. Perhitungan Daya yang Dihasilkan Kebutuhan bahan bakar boiler dihitung menggunakan rumus: Wf = Dengan : Wf : massa bahan bakar (kg/jam) : efisiensi boiler (%) : high heating value (kJ/kg) : boiler blodown (kg/jam) : laju alir steam (kg/jam) : entalpi superheated steam pada keluaran boiler (kJ/kg) : entalpi air umpan boiler (kJ/kg) : entalpi air saturated pada tekanan boiler (kJ/kg) 1 [ms (h2 h1 ) + mb (hs h1 )] HHVxb (Li dan Paul, 1985)

b
HHV mb ms h2 h1 hs

Dari hasil analisa limbah kelapa sawit berupa tandan buah kosong dengan kandungan air sebesar 6,6% nilai bakar (high heating value), HHV = 13.170 kJ/kg. Data-data pendukung:

b
HHV mb h2 h1 hs

: 80% : 13.170 kJ/kg : 10% dari laju alir steam : 2851,75 kJ/kg (P = 25 bar, T = 350 oC) : 419,1 kJ/kg (P = 1 atm, T = 30 oC) : 1839,7 kJ/kg (P = 18 bar, T = 270 oC)

Dari literatur diperoleh spesifikasi turbin untuk membangkitkan 5 MW maka dibutuhkan jumlah steam sebanyak 29000 kg/jam (www.lohrmann.com), sehingga dengan mengetahui jumlah bahan bakar yang ada, maka akan diketahui jumlah steam yang dibangkitkan.

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

V-7

PT.

CIPTA MULTI KREASI

Untuk desa Alue Ie Itam kecamatan Indra Makmu, total produksi limbah biomassa adalah 1400 ton/tahun, atau 160 kg/jam. Sehingga dari persamaan di atas dapat dihitung jumlah steam yang dibangkitkan yaitu 133,117 kg/jam. Dengan membandingkan dengan data steam yang ada dengan daya yang dihasilkan, maka dapat dihitung daya yang dibangkitkan untuk 133,117 kg/jam steam adalah sebesar 24,461 kVA. Jumlah KK yang ada di desa Alue Ie Itam berjumlah 1200 KK. Jika rata-rata kebutuhan listrik setiap warga adalah 200 watt, maka total kebutuhan listrik desa adalah 240.000 watt, atau 240 kVA. Dari hasil perhitungan diatas terlihat bahwa listrik yang mampu disupplai kepada warga sebesar lebih kurang 10% dari total kebutuhan desa yaitu 122 KK. 2. Layout pembangkit listrik tenaga biomassa

Layout pembangkit secara sederhana digambarkan pada diagram alir yang ditunjukkan pada Gambar 5.1. Proses diawali dengan penyediaan bahan baku berupa limbah biomassa tandan kosong kelapa sawit (TKKS) yang selanjutnya dikecilkan ukurannya dengan chopper.
FEED WATER TANK ST 10 9 8 7 C

11 FBC 1 4 2 3 5 CYCLONE 6 ECONOMIZER

12

Gambar 5.1 Diagram alir pembangkit listrik tenaga biomassa Limbah biomassa tersebut kemudian dibakar dengan udara berlebih 20% di dalam boiler sehingga pembakaran diharapkan sempurna dan menghasilkan panas yang optimal. Jenis boiler yang digunakan adalah Fluidized Bed Combustor (FBC), dimana keuntungn menggunakan boiler ini adalah lebih meratanya proses pembakaran, karena akibat dari proses fluidisasi itu sendiri. Panas tersebut kemudian dipindahkan ke air sehingga menjadi steam dengan bantuan pemanasan awal di economizer dan pemanasan lanjut di boiler itu sendiri. Air yang telah berubah menjadi steam yang berakibat pada
Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

V-8

PT.

CIPTA MULTI KREASI

perubahan volume dan dapat digunakan untuk menggerakkan turbin sehingga menghasilkan listrik. Steam yang telah digunakan kemudian didinginkan di pendingin untuk dirubah fasanya kembali menjadi air yang selanjutnya disirkulasikan kembali sebagai air umpan boiler dan ditampung di tangki penyimpan. Abu hasil pembakaran akan dipisahkan dengan bantuan cyclone separator. 3. Estimasi biaya pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Biomassa

Berdasarkan uraian proses diatas, dapat dilihat kebutuhan peralatan dan peralatan pendukungnya. Biaya rencana pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Biomassa di desa Alue Ie Itam disusun berdasarkan data harga material yang ada dipasaran dan disesuaikan dengan lokasi dan penawaran dari pabrikan alat/komponen yang digunakan. Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Biomassa Alue Ie Itam diperkirakan akan memerlukan biaya sebesar Rp 3.355.000.000 hal ini berarti setiap kilo watt daya terbangkit diperlukan sekitar 152,5 juta rupiah. Estimasi pembiayaan proyek dapat dilihat pada table berikut: Tabel 5.4 Estimasi Kebutuhan Biaya untuk Pembangkit Listrik Tenaga Biomassa dengan Kapasitas 24 kVA
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 Komponen Pembangkit utama Gudang bahan baku Belt Conveyor Bucket elevator FBC Cyclone Economizer Turbin Condenser Blower Screw conveyor Hopper Generator Sub total Utilitas Total 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 2 1 50.000.000 4.000.000 16.000.000 1.500.000.000 15.000.000 110.000.000 250.000.000 750.000.000 100.000.000 25.000.000 40.000.000 150.000.000 50.000.000 4.000.000 16.000.000 1.500.000.000 15.000.000 110.000.000 250.000.000 750.000.000 100.000.000 25.000.000 80.000.000 150.000.000 3.050.000.000 305.000.000 3.355.000.000 Jumlah Biaya/unit (Rp) Total Biaya (Rp)

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

V-9

PT.

CIPTA MULTI KREASI

4.

Analisa ekonomi

Analisis kelayakan Pembangkit Listrik Tenaga Biomassa dapat diketahui lewat perhitungan return of investment (ROI), break even point (BEP), serta benefit cost ratio (BC ratio). Analisa ekonomi dilakukan dengan memasukan faktor bunga pinjaman lunak jangka panjang sebesar 4% per tahun dengan masa konsesi atau operasional selama 50 tahun. Parameter analisa ekonomis yang merupakan biaya adalah: Biaya pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Biomassa Biaya perbaikan kontruksi setiap 10 tahun Biaya operasional dan rutine maintenance

Parameter yang masuk dalam pendapatan adalah: Hasil penjualan Pembangkit Listrik Tenaga Biomassa

Parameter lainnya yang terkait dengan bunga dan eskalasi kenaikan operasional, perawatan, perbaikan kerusakan dan bunga yang berlaku adalah seperti pada tabel berikut: Tabel 5.5 Parameter lain yang terkait dengan bunga dan operasional
Daya terpasang Daya / KK Tarif / KWH Kenaikan tariff / TH Kenaikan om / TH Bunga pinjaman Biaya operasi dan perawatan / TH KW Watt Rp % % % % 24 200 450 5% 2% 4.0 % 5%

a. Return of Investment (ROI) ROI merupakan analisis yang digunakan untuk mengetahui efisiensi penggunaan modal kerja dan investasi atau mengukur keuntungan usaha terhadap penggunaan dana investasi dan modal kerja.
ROI =

Total Pendapa tan (keuntunganbersih) x 100% Total biaya (mod al Investasi)


= Rp. 210.816.000 Rp.33.550.000 x 100% Rp. 33.550.000

= 528,36 %
Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

V - 10

PT.

CIPTA MULTI KREASI

dari perhitungan tersebut dapat dikatakan bahwa usaha ini memperoleh pendapatan atau keuntungan sebesar 528,36 % dari total biaya atau investasi yang dikeluarkan. b. Break Even Point (BEP) Break even point digunakan untuk mengetahui batasan titik impas dari suatu usaha. Artinya, BEP merupakan titik dimana posisi usaha berada dalam keadaan tidak untung dan tidak rugi. Adapun perhitungan BEP tersebut dapat dilakukan dengan dua pendekatan, yaitu BEP harga dan BEP produksi.

BEP harga =

Total biaya Total Pr oduksi

Rp. 3.355.000.000 1.054.080

= Rp 3.183,-

Artinya, titik impas usaha tercapai pada tingkat harga jual listrik tenaga biomassa senilai Rp. 3.530 / kWh. Bila dibandingkan dengan realisasi harga penjualan sebesar Rp. 450 / kWh, berarti terdapat kekurangan nilai harga penjualan per kWh sebesar Rp. 2.732 per kWh.

BEP produksi =

Total biaya H arg a = Rp. 3.355.000.000 Rp. 450

= 7.455.555 kWh

Titik impas usaha tercapai pada saat produksi mencapai 7.455.555 kWh, sedang realisasi produksi yang dapat dicapai pertahun adalah sebesar 1.054.080 kWh, sehingga ada kelebihan nilai sebesar 6.401.475 kWh. Dari perhitungan cash flow juga diperoleh BEP produksi Pembangkit Listrik Tenaga Biomassa baru menghasilkan keuntungan setelah tahun ke-20.

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

V - 11

PT.

CIPTA MULTI KREASI

c. Benefit Cost Ratio (BC ratio) BC ratio adalah nilai penerimaan yang diperoleh dari setiap rupiah biaya yang dikeluarkan.
BC ratio =

Keuntungan Total biaya

Dari hasil analisa pada cash flow diperoleh BC ratio:

Rp. 2.926.194.260 Rp. 3.291.095.238

= 0,889

Artinya, setiap Rp. 1,00 biaya yang diinvestasikan akan diperoleh keuntungan sebesar Rp. 0,889. Dengan kata lain Pembangkit Listrik Tenaga Biomassa dengan skala 24 kVA ini tidak layak. Dari studi literatur, pembangkit listrik tenaga biomassa ini tidak layak untuk skala yang sangat kecil, baru layak untuk skala lebih besar dari 10 MW.

5.1.3 STUDI PENGEMBANGAN PLT BIOETANOL FS Pembangkitan Listrik dari Bioetanol Jagung Desa Gunung Pak-pak, Kecamatan Leuser, Kabupaten Aceh Tenggara Kebutuhan Jumlah kepala keluarga Kebutuhan listrik per kk Kebutuhan listrik fasilitas umum (B) Total kebutuhan listrik desa (A+B) Penyediaan Sumber minyak nabati Potensi Nilai bakar Energi potensi : bioetanol jagung (etanol 99.5%) : 160.000 liter per tahun : 5023,3 kkal/liter (Djojonegoro, W. (1981) 80.050 Btu/gal (www.afdc.doe.gov) : 160.000 L/tahun x 5023,3 kkal/L / (8760 jam/tahun) = 91.750 kkal/jam
Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

: 100 KK : 200 watt : 10% A = 10% x 20 kW = 2 kW : 20 kW + 2 kW = 22 kW

Kebutuhan listrik rumah per desa (A) : 100 KK x 200 watt/KK = 2000 W = 20 kW

V - 12

PT.

CIPTA MULTI KREASI

Potensi daya Efisiensi mesin pembangkit listrik Potensi daya terbangkitkan

: 91.750 kkal/jam x 0,0011623 kW.jam/kkal = 106.64 kW : 75% = 106.64 kW x 75% = 79,98 kW

A. Analisis Kelayakan Ekonomi Produksi Bioetanol Perhitungan biaya ekonomis bioetanol dari jagung ini menggunakan asumsi-asumsi berikut:

Hari kerja dalam setahun: 6 x 4 x 12 = 288 hari. Umur mesin 10 tahun. Harga etanol 99,6 % adalah Rp 7.500 /liter

1) Biaya Investasi Potensi ketersediaan bioetanol di desa adalah 160.000 liter/tahun atau 438 liter/hari. Paket peralatan produksi bioetanol tersedia adalah (PT. Kreatif Energi Indonesia, www.indobiofuel.com):

Peralatan produksi bioetanol kapasitas 100 liter/hari yaitu Rp. 150.000.000, Peralatan produksi bioetanol kapasitas 200 liter/hari yaitu Rp. 250.000.000, Peralatan produksi bioetanol kapasitas 5000 liter/hari yaitu Rp. 7.500.000.000, Maka paket peralatan produksi bioetanol yang dibutuhkan yaitu dengan kapasitas 100 liter/hari sebanyak 1 buah, 200 liter/hari sebanyak 2 buah, sehingga biaya investasi peralatan (C) adalah Rp. 650.000.000, Biaya bangunan pabrik dan kantor (D) seluas 50 m2 @ Rp 2.000.000,- = Rp. 100.000.000, Biaya lahan (E) seluas 500 m2 @ Rp 100.000,-) = Rp. 50.000.000, Total biaya investasi unit produksi bioetanol kapasitas maksimal 500 liter/hari (C+D+E) = Rp. 800.000.000,2) Biaya Produksi
a. Bahan dan Utilitas per Liter Etanol

Biaya produksi untuk menghasilkan 1 liter etanol dapat dilihat pada Tabel 5.6 di bawah ini:
Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

V - 13

PT.

CIPTA MULTI KREASI

Tabel 5.6 Jenis dan Konsumsi Bahan Etanol Per-Liter


Jenis bahan/utilitas Bahan baku : jagung, kg Bahan pembantu: - alpha amilase,kg - ragi, kg - urea, kg - NPK, kg - Antifoam, kg Utilitas : Air, L Uap air, kg Listrik, kwh Biaya total Sumber: B2TP, BPPT (diolah). 20,5 5,1 1,3 0,75 170 150 15,375 867 195 3.139,175 5 ( x 10-3 ) 0,8 0,44 4 1,5 0,25 300 ( x 103 ) 71 75 2 3,5 35 1950 56,8 33 8 5,25 8,75 Konsumsi bahan/ utilitas/ liter etanol Harga satuan (Rp/unit) Biaya pemakaian bahan/ utilitas (Rp)

Sehingga untuk memproduksi bioetanol 160.000 liter/tahun dibutuhkan biaya sebesar: = 160.000 liter/tahun x Rp 3.140 per liter = Rp. 502.400.000,b. Tenaga kerja

Tenaga kerja operator yang dibutuhkan menurut kapasitas peralatan produksi:

2 orang untuk paket peralatan kapasitas 100 liter/hari 2 orang untuk paket peralatan kapasitas 200 liter/hari 5 orang untuk paket peralatan kapasitas 5000 liter/hari.

Untuk unit produksi ini yang terdiri 1 unit kapasitas 100 L/hari dan 2 unit kapasitas 200 L/hari diperlukan operator sebanyak 6 orang. Tenaga operator diupah Rp. 1.500.000,/orang/bulan. Sehingga biaya untuk operator dalam setahun yaitu: = Rp. 1.500.000,- x 6 x 12 = Rp. 108.000.000,Biaya supervisor pabrik sebanyak 2 orang (satu pimpinan pabrik dan satu administrator) @ Rp. 2.000.000,- untuk selama setahun = Rp 48.000.000,-

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

V - 14

PT.

CIPTA MULTI KREASI

Total biaya produksi pertahun yaitu = biaya bahan /liter etanol / tahun + biaya tenaga kerja /tahun = Rp. 502.400.000,- + Rp. 108.000.000,- + Rp 48.000.000,= Rp. 658.400.000,c. Pendapatan

Pendapatan yang diperoleh dalam setahun yaitu = 160.000 liter/tahun x Rp. 7.500,-/liter = Rp. 1.200.000.000,Dengan demikian, laba yang diperoleh pertahun: = Rp. 1.200.000.000,- - Rp. 658.400.000,= Rp. 541.600.000,3) Analisis kelayakan usaha

Analisis kelayakan usaha bioetanol dapat diketahui lewat perhitungan return of investment (ROI), break even point (BEP), serta benefit cost ratio (BC ratio).
a. Return of Investment (ROI)

ROI merupakan analisis yang digunakan untuk mengetahui efisiensi penggunaan modal kerja dan investasi atau mengukur keuntungan usaha terhadap penggunaan dana investasi dan modal kerja.

ROI =

Total pendapa tan (keuntunganbersih) x 100% Total biaya (mod al investasi ) Rp. 541.600.000 x 100% Rp.800.000.000

= 67,7%

dari perhitungan tersebut dapat dikatakan bahwa usaha ini memperoleh pendapatan atau keuntungan sebesar 67,7 % dari total biaya atau investasi yang dikeluarkan.

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

V - 15

PT.

CIPTA MULTI KREASI

b. Break Even Point (BEP)

Break even point digunakan untuk mengetahui batasan titik impas dari suatu usaha. Artinya, BEP merupakan titik dimana posisi usaha berada dalam keadaan tidak untung dan tidak rugi. Adapun perhitungan BEP tersebut dapat dilakukan dengan dua pendekatan, yaitu BEP harga dan BEP produksi.
BEP harga =

Total biaya produksi Total produksi Rp. 658.400.000, 160.000 liter

= Rp. 4.115,- /liter

Artinya, titik impas usaha tercapai pada tingkat harga jual bioetanol senilai Rp. 4.115,/liter. Bila dibandingkan dengan realisasi harga penjualan sebesar Rp. 7.500 /liter, berarti terdapat kelebihan nilai harga penjualan per liter sebesar Rp. 3.385,- per liter.

BEP produksi =

Total biaya produksi Harga jual produk Rp. 658.400.000, Rp.7.500

= 87.787 liter

Titik impas usaha tercapai pada saat produksi mencapai 87.787 liter, sedang realisasi produksi yang dapat dicapai pertahun adalah sebesar 160.000 liter, sehingga ada kelebihan nilai sebesar 72.213 liter per tahun.
c. Benefit Cost Ratio (BC ratio).

BC ratio adalah nilai penerimaan yang diperoleh dari setiap rupiah biaya yang dikeluarkan.
BC ratio =

Pendapatan per tahun Pengeluaran per tahun Rp.1.200.000, Rp. 658.400.000,

= 1,823

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

V - 16

PT.

CIPTA MULTI KREASI

Apabila nilai BC ratio >1 berarti usaha ini akan memberikan keuntungan, BC ratio < 1 berarti usaha ini tidak akan menghasilkan keuntungan. B. Analisis Kelayakan Ekonomi Usaha Pembangkitan Listrik Berbahan Bakar Bioetanol Perhitungan biaya ekonomis Usaha Pembangkitan Listrik Berbahan Bakar Bioetanol ini menggunakan asumsi-asumsi berikut:

Hari kerja dalam setahun: 365 hari. Umur mesin 5 tahun. Harga etanol 99,6 % adalah Rp 7.500 /liter. Harga jual listrik Rp. 495,- per kWh (PLN Blok 3, pemakaian diatas 40 kWh). Rata-rata penggunaan listrik = 50 kWh per bulan per KK

1) Biaya Investasi Kebutuhan listrik desa adalah 22 kW (22 kVA). Mesin pembangkit yang digunakan yaitu 3 unit kapasitas 10 kVA. Harga satuan mesin pembangkit yang tersedia di pasaran adalah:

Harga mesin pembangkit kapasitas 10 kVA yaitu Rp. 31.500.000,- (Merek HONDA) Biaya pengadaan mesin pembangkit = 3 x Rp. 31.500.000,- = Rp 94.500.000, Biaya bangunan mesin dan kantor (30 m2 @ Rp 2.000.000) = Rp. 60.000.000, Biaya lahan (100 m2 @ Rp 100.000) = Rp. 10.000.000, Biaya pemasangan jaringan dibebankan pada pelanggan. Sehingga biaya investasi yang dibutuhkan yaitu Rp. 164.500.000,2) Biaya Operasional a. Bahan Bakar dan Bahan Pembantu Biaya produksi untuk 1 unit genset per hari dan menghasilkan 10 kVA listrik terdiri:

Bahan bakar (A) bioetanol 25 liter @ Rp 7.500,- = Rp 562.500.Bahan pelumas (5% A) = Rp 28.125,Biaya perawatan (5% A) = Rp 28.125,Sehingga untuk memproduksi listrik dari bioetanol sebanyak 30 kVA (sesuai kapasitas maksimal genset untuk memenuhi kebutuhan desa 22 kVA) per hari dibutuhkan biaya sebesar Rp. 618.750,- atau Rp. 225.843.750,-

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

V - 17

PT.

CIPTA MULTI KREASI

b. Tenaga kerja

1 orang untuk pimpinan usaha @ Rp 1.500.000 per bulan. 1 orang untuk pengelola keuangan dan umum @ Rp 1.000.000 per bulan. 2 orang untuk operator mesin (@ Rp 1.000.000 per bulan.

Sehingga biaya untuk tenaga kerja selama 1 tahun adalah Rp. 54.000.000,Total biaya operasional per tahun yaitu = biaya bahan bakar dan bahan pembantu + biaya tenaga kerja /tahun = Rp. 225.843.750,- + Rp. 54.000.000,= Rp. 279.843.750,Dengan asumsi bahwa setiap KK akan menggunakan listrik sebanyak 50 kWh per bulan, maka total pemakaian listrik di desa selama setahun adalah 60.000 kWh. Dengan demikian biaya produksi listrik adalah Rp. 4.664,- per kWh. c. Pendapatan Pendapatan yang diperoleh dalam setahun (Rp. 495,- per kWh, PLN Blok 3, pemakaian diatas 40 kWh + biaya beban Rp 20.000 per bulan) dengan total pemakaian 60.000 kWh: = Rp. 495 per kWh x 60.000 kWh.,- + (Rp 20.000 x 100 KK x 12 bulan) = Rp 53.700.000,dengan demikian, laba yang diperoleh pertahun: = Pendapatan Biaya Operasional = Rp. 53.700.000,- - Rp 279.843.750,= Rp. (226,143,750) Dikarenakan biaya operasional lebih tinggi daripada pendapatan penjualan listrik maka usaha pembangkitan listrik berbahan bakar bioetanol di desa Gunung Pak Pak, Kecamatan Leuser, Kabupaten Aceh Tenggara tidak layak dilanjutkan ke tahap perencanaan detil.

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

V - 18

PT.

CIPTA MULTI KREASI

5.1.4 STUDI PENGEMBANGAN PLT BIODIESEL FS Pembangkitan Listrik dari Biodiesel Minyak Sawit Desa Situban Makmur, Kecamatan Danau Paris, Kabupaten Aceh Singkil Kebutuhan Listrik Jumlah kepala keluarga Kebutuhan listrik per kk Kebutuhan listrik rumah per desa (A) Kebutuhan listrik fasilitas umum (B) Total kebutuhan listrik desa (A+B) Penyediaan Listrik Sumber minyak nabati : minyak sawit (CPO) Yield produksi biodiesel : 95-99% (katalis NaOH) Potensi Nilai bakar : 162.000 liter biodiesel per tahun : 41,30 MJ/kg (Kalam dan Masjuki (2002) Biomass and Bioenergy, no 23, hal 471-479). = 9864.34 kkal/kg Densiti Energi potensi : 0,875 g/cm3 = 0,875 kg/L : 162.000 L/tahun x 9864.34 kkal/kg x 0,875 kg/L = 1.398.270.195 kkal/tahun = 159.620 kkal/jam Potensi daya : 159.620 kkal/jam x 0,0011623 kW.jam/kkal = 185,53 kW Efisiensi mesin pembangkit listrik: 75% Potensi daya terbangkitkan = 185,53 kW x 75% = 139,14 kW A. Deskripsi Proses Produksi Biodiesel Pembuatan biodiesel dari minyak nabati dilakukan melalui reaksi transesterifikasi antara komponen trigliserida dalam minyak nabati dengan metanol atau etanol untuk menghasilkan metil ester asam lemak dan produk samping berupa gliserol menurut reaksi pada Gambar 5.2. Karena reaksi
Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

: 672 KK : 200 watt : 672 KK x 200 watt/KK = 134.400 W = 134,4 kW : 10% A = 10% x 134,4 kW = 13,4 kW : 134,4 kW + 13,4 kW = 147,8 kW

V - 19

PT.

CIPTA MULTI KREASI

berlangsung bolak balik, jumlah alkohol yang berlebih biasanya diperlukan untuk mendorong kesetimbangan reaksi ke arah sisi produk. Stoikiometri reaksi adalah 3:1 (alkohol:lemak), tetapi dalam prakteknya umumnya rasio dinaikkan menjadi 6:1 untuk memberikan yield produk lebih banyak.

Gambar 5.2 Transesterifikasi trigliserida dengan alkohol menghasilkan ester Minyak sawit merupakan minyak nabati yang diekstrak dari buah pohon sawit (Elais guineensis) yang terdiri dari kulit sawit, serat dan inti sawit. Sekitar 20-21% dari tandan buah segar (TBS) merupakan minyak. Minyak yang diekstrak dari kulit dan serat sawit dikenal dengan minyak sawit mentah atau crude palm oil (CPO). Sedangkan inti sawit juga menghasilkan minyak yang disebut sebagai minyak inti sawit atau palm kernel oil (PKO). Minyak sawit sebagaimana minyak nabati lainnya merupakan trigliserida yang memiliki rantai asam lemak yang panjang (RCOOH) dan gugus gliserol. Pada gugus alkil (R), biasanya memiliki rantai CH2 yang panjang yang dapat menjadi sumber hidrokarbon potensial yang dapat dimanfaatkan untuk bahan bakar setelah diproses (Rahman, 1979). Tabel 5.7 memperlihatkan komposisi asam lemak yang terdapat pada CPO dan PKO. Tabel 5.7 Komposisi asam lemak pada CPO dan PKO (Ketaren, 1986).
Jenis Asam Lemak Asam Kaproat Asam Kaprilat Asam Laurat Asam Miristat Asam Palmitat Asam Stearat Asam Oleat Asam Linoleat Rumus Molekul C6H12O2 C8H16O2 C12H24O2 C14H28O2 C16H32O2 C18H32O2 C18H30O2 C18H28O2 CPO (%) 1,1-2,5 40-46 3,6-4,7 39-45 7-11 PKO (%) 3-7 3-4 46-52 14-17 6,5-9 1-2,5 13-19 0,5-2

Proses produksi biodiesel dari minyak sawit menggunakan methanol untuk alkoholisis dan NaOH sebagai katalis. Tahapan produksi meliputi penyiapan katalis, proses transesterifikasi dua tahap, pemisahan produk ester, pencucian dan pengeringan sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 5.3.

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

V - 20

PT.

CIPTA MULTI KREASI

NaOH

MeOH
MINYAK SAWIT

Aseton

Air

Tangki Penyiapan Na-metoksida

Tangki Transesterifikasi

Pengeluaran Lapisan Gliserol Tangki Stabilisasi/ Pencucian

Tangki Air Pencuci

Udara Tangki Pengeringan Pemanas (steam/listrik/ kompor) BIODIESEL

Gambar 5.3. Proses produksi biodiesel dari minyak sawit dan etanol a. Penyiapan Katalis Metanol merupakan pelarut untuk NaOH dan jumlah methanol yang diperlukan diukur berdasarkan volume minyak yang akan digunakan, yaitu 25% dari volume minyak. Jumlah NaOH yang dipakai juga diukur berdasarkan volume minyak yaitu 6.25 gram per liter minyak sawit. Pencampuran methanol dan NaO harus dilakukan pada tangki reaksi tersendiri, yang akan menghasilkan katalis Na-metoksida yang diperlukan untuk proses transesterifikasi. Proses penyiapan Na-metoksida harus dilakukan dengan hati-hati karena reaksi bersifat sangat eksotermis sehingga penambahan NaOH kedalam methanol harus dilakukan sedikit demi sedikait dan diaduk dengan perlahan. Katalis ini dibagi menjadi dua bagian yakni 75% bagian untuk transesterifikasi pertama dan 25% sisanya untuk transesterifikasi kedua. Dikarenakan sifat korosif dari Na-metoksida, bahan wadah tidak boleh terbuat dari alumanium, dan gunakan bahan kaca, keramik atau stainless steel.
Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

V - 21

PT.

CIPTA MULTI KREASI

b. Transesterifikasi Tahap 1 Proses transesterifikasi pertama diawali dengan pemanasan minyak sawit sampai sekitar 50oC dan diikuti penambahan 75% bagian Na-metoksida. Suhu 50oC harus dipertahankan tetap selama proses pengadukan untuk waktu 60 menit. Selanjutnya hasil reaksi ini dibiarkan selama 8-12 jam. Tangki reaksi harus tertutup untuk mencegah kontaminasi. Setelah pemisahan selesai, keluarkan gliserol melalui bagian bawah tangki. Walaupun keberadaan lapisan gliserol tidak banyak, tetapi harus dikeluarkan. c. Transesterifikasi Tahap 2 Prosedur transterifikasi kedua mirip dengan tahapan yang pertama. Cairan yang tertinggal dalam tangki dipanaskan kembali sampai sekitar 50oC. Selanjutnya sisa methanol sebanyak 25% ditambahkan kedalam tangki dan diaduk. Suhu dipertahankan 50oC selama proses pengadukan untuk periode waktu sekitar 60 menit. Campuran hasil reaksi dibiarkan memisah didalam tangki selama 8-12 jam. Setelah pemisahan selesai, keluarkan gliserol melalui bagian bawah tangki. Gliserol yang diperoleh berbentuk massa yang tebal dan bergetah. Diantara lapisan ester dan gliserol kemungkinan masih ada lapisan lain, yaitu waxes (lilin) yang juga harus dibuang. Lapisan ester atau biodiesel yang diperoleh masih bersifat asam dan masih harus dicuci dan dikeringkan lebih lanjut. d. Pencucian dan Pengeringan Cairan biodiesel kasar bersifat tidak stabil karena masih mengandung katalis dan kontaminan lainnya. Stabilisasi memerlukan pengukuran pH akurat terhadap cairan biodiesel kasar. pH alkil ester (komponen-komponen biodiesel) berkisar nilai 7.0, sehingga kisaran nilai pH antara 6,8 sampai 7,2 sudah dapat diterima. Pengukuran pH harus dilakukan dengan hati-hati dan diharapkan pH biodiesel kasar bernilai diatas 7,0. Jumlah air yang dibutuhkan proses stabilisasi sama dengan jumlah biodiesel kasar sehingga memerlukan tangki yang cukup besar untuk menampung semuanya. Air disiapkan pada tangki terpisah dan diukur pH-nya. Kedalam air, ditambahkan aceton atau asam cuka sampai pH air dibawah 7,0 karena pH biodiesel kasar diatas 7,0. Misalkan biodiesel yang akan dicuci memiliki pH 8,6 yang berarti 1,6 poin diatas 7,0. Maka air perlu ditambah aseton sampai memiliki pH 5,4 (yang berarti 1,6 poin dibawah 7,0). Proses stabilisasi dimulai dengan memasukkan larutan air ke tangki pencucian dan diikuti penambahan biodiesel kasar secara perlahan-lahan melalui bagian atas tangki tertutup. Keberadaan dua lapisan terpisah akan terjadi. Selanjutnya udara dihembuskan melalui sparger ke lapisan air pada bagian
Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

V - 22

PT.

CIPTA MULTI KREASI

bawah tangki. Saat gelembung udara naik ke permukaan (melalui lapisan biodiesel kasar), gelembunggelembung ini membawa sejumlah air (entrainment). Air akan mengikat kontaminan dan butir-butir air tersebut kemudian akan turun kembali ke bagian bawah tangki. Dengan cara demikian, proses pencucian lapisan biodiesel berlangsung. Proses pencucian ini dilakukan paling tidak selama 6 jam. Setelah itu biarkan tangki selama 8-12 jam untuk mendapatkan pemisahan fasa yang sempurna. Selanjutnya lapisan air dikeluarkan melalui bagian bawah tangki. Nilai pH biodiesel hasil pencucian diharapkan berkisar 6,8 sampai 7,2. Pengeringan dilakukan dengan memanaskan biodiesel pada suhu sekitar 110oC sampai tidak ada lagi gelembung uap air muncul dari biodiesel sehingga diperoleh biodiesel yang jernih. Setelah didinginkan sampai suhu kamar, biodiesel siap untuk digunakan. B. Analisis Kelayakan Ekonomi Produksi Biodiesel Perhitungan biaya ekonomis biodiesel dari CPO ini menggunakan asumsi-asumsi berikut:

Hari kerja dalam setahun: 6 x 4 x 12 = 288 hari. Umur mesin 10 tahun. Harga jual biodiesel sawit ditentukan dari biaya produksi.

(1) Biaya Investasi Harga pabrik biodiesel (buatan BPPT) adalah:

Harga pabrik biodiesel kapasitas 300 ton bahan baku per tahun yaitu Rp. 1 milyar,Harga pabrik biodiesel kapasitas 3.000 ton bahan baku per tahun yaitu Rp. 8 milyar,Harga pabrik biodiesel kapasitas 30.000 ton bahan baku per tahun yaitu Rp. 50 milyar,Harga pabrik biodiesel kapasitas 60.000 ton bahan baku per tahun yaitu Rp. 80 milyar,(Harga tidak termasuk harga lahan dan bangunan pabrik, Prihandana dkk. 2007).

Dengan potensi tandan buah segar (TBS) tersedia adalah 750 ton/tahun, maka dapat dihasilkan minyak sawit CPO = 158 ton/tahun (1 ton TBS menghasilkan minyak CPO = 21-23% (http://www.fao.org/DOCREP/005/ Y4355E/y4355e03.htm). Pabrik biodiesel yang diperlukan adalah 1 unit kapasitas maksimal 300 ton CPO per tahun dengan harga Rp. 1 milyar (C).

Biaya bangunan pabrik dan kantor (D) seluas 50 m2 @ Rp 2.000.000,- = Rp. 100.000.000,Biaya lahan (E) seluas 500 m2 @ Rp 100.000,-) = Rp. 50.000.000,-

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

V - 23

PT.

CIPTA MULTI KREASI

Total biaya investasi unit produksi biodiesel kapasitas maksimal 300 ton/tahun vahan baku (C+D+E) = Rp. 1.150.000.000,-

(2) Biaya Produksi a. Bahan dan Utilitas per Liter Etanol Biaya bahan dan utilitas untuk produksi biodiesel ditentukan dengan perhitungan berikut (berdasarkan kapasitas produksi 1500 L/hari dari Prihandana dkk. 2007) seperti disajikan di Tabel 5.8: Tabel 5.8 Biaya produksi biodiesel
Jenis bahan/utilitas Bahan baku: CPO, kg Bahan pembantu: NaOH/KOH, kg Methanol, kg H2SO4, kg Utilitas: Air, L Uap air, kg Listrik, kWh Konsumsi bahan/ utilitas 1457 43.7 248 7.5 2 340 10 Harga satuan (Rp/unit) 6,300 8,400 5,320 65,000 300 200 500 Biaya pemakaian bahan/ utilitas (Rp) 9,179,100 367,080 1,319,449 487,500 600 68,000 5,000 11,426,729
7,618

Biaya total Biaya per liter biodiesel

Sehingga untuk memproduksi biodiesel 162.000 liter tahun dibutuhkan biaya sebesar Rp. 1.234.086.762,b. Tenaga kerja Tenaga kerja yang dibutuhkan sebanyak 5 orang, dengan perincian:

2 orang untuk operator pabrik 1 orang untuk tenaga laboran 2 orang untuk supervisor (satu pimpinan pabrik dan satu administrator)

Tenaga operator dan laboran diupah Rp. 1.500.000,-/orang/bulan. Sehingga biaya untuk operator dalam setahun yaitu: = Rp. 1.500.000,- x 3 x 12
Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

V - 24

PT.

CIPTA MULTI KREASI

= Rp. 54.000.000,Biaya supervisor pabrik sebanyak 2 orang (satu pimpinan pabrik dan satu administrator) @ Rp. 2.000.000,- untuk selama setahun = Rp 48.000.000,c. Biaya Produksi dan Harga Jual Biodiesel Total biaya produksi per tahun yaitu: = biaya bahan baku dan utilitas/tahun + biaya tenaga kerja/tahun = Rp. 1.234.086.762,- + Rp. 54.000.000,- + Rp. 48.000.000,= Rp. 1.336.086.762,Biaya lainnya yang menjadi komponen produksi adalah biaya perawatan (5% total biaya produksi) = Rp. 66.804.338,Sehingga biaya total produksi adalah = Rp. 1.336.086.762,- + Rp. 66.804.338,= Rp. 1.402.891.100,Dengan memperhitungkan keuntungan usaha sebesar 10% dari biaya produksi pokok (Rp. 140.289.110,-) maka menghasilkan harga jual pokok biodiesel = Rp. 9.526,- per liter. Harga jual biodiesel ditetapkan sebesar Rp.11.600,- (sesuai dengan harga solar industri pembelian PLN dari Pertamina, Kompas tanggal 31 Juli 2008 halaman 22). Dibandingkan harga jual solar kenderaan pada SPBU Rp. 5.000,- saat ini maka harga jual pokok biodiesel jauh lebih tinggi dikarenakan harga bahan baku CPO yang sangat tinggi tetapi masih menguntungkan dibandingkan harga solar industri. d. Pendapatan Pendapatan yang diperoleh dalam setahun yaitu = 162.000 liter/tahun x Rp. 11.600,-/liter = Rp. 1.879.200.000,Dengan demikian, laba kotor yang diperoleh per tahun: = Rp. 1.879.200.000,- - Rp. 1.402.891.100,= Rp. 476.308.900,-

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

V - 25

PT.

CIPTA MULTI KREASI

(3) Analisis kelayakan usaha Analisis kelayakan usaha bioetanol dapat diketahui lewat perhitungan return of investment (ROI), break even point (BEP), serta benefit cost ratio (BC ratio). a. Return of Investment (ROI) ROI merupakan analisis yang digunakan untuk mengetahui efisiensi penggunaan modal kerja dan investasi atau mengukur keuntungan usaha terhadap penggunaan dana investasi dan modal kerja. ROI =
Total Pendapatan (keuntungan) x 100% Total biaya (modal Investasi)

Rp 476.308.900, x 100% Rp 1.150.000.000,-

= 41,4% dari perhitungan tersebut dapat dikatakan bahwa usaha ini memperoleh pendapatan atau keuntungan sebesar 41,4% dari total biaya atau investasi yang dikeluarkan. b. Break Even Point (BEP) Break even point digunakan untuk mengetahui batasan titik impas dari suatu usaha. Artinya, BEP merupakan titik dimana posisi usaha berada dalam keadaan tidak untung dan tidak rugi. Adapun perhitungan BEP tersebut dapat dilakukan dengan dua pendekatan, yaitu BEP harga dan BEP produksi. BEP harga =
Total biaya produksi Total produksi

Rp.1.402.891.100, 162.000 liter

= Rp. 8.660,- /liter Artinya, titik impas usaha tercapai pada tingkat harga jual bioetanol senilai Rp. 8.660,- per liter. Bila dibandingkan dengan realisasi harga penjualan sebesar Rp. 11.600 /liter, berarti terdapat kelebihan nilai harga penjualan per liter sebesar Rp. 2.940,- per liter. BEP produksi =

Total biaya produksi Harga jual produk

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

V - 26

PT.

CIPTA MULTI KREASI

Rp.1.402.891.100, Rp.11.600

= 120.939 liter Titik impas usaha tercapai pada saat produksi mencapai 120.939 liter, sedang realisasi produksi yang dapat dicapai pertahun adalah sebesar 162.000 liter, sehingga ada kelebihan nilai sebesar 41.061 liter per tahun. c. Benefit Cost Ratio (BC ratio) BC ratio adalah nilai penerimaan yang diperoleh dari setiap rupiah biaya yang dikeluarkan. BC ratio =
=

Pendapatan per tahun Pengeluaran per tahun


Rp. 1.879.200.000, Rp.1.402.891.100

= 1,340 Apabila nilai BC ratio >1 berarti usaha ini akan memberikan keuntungan, dan bila BC ratio < 1 berarti usaha ini tidak akan menghasilkan keuntungan. C. Analisis Kelayakan Ekonomi Usaha Pembangkitan Listrik Berbahan Bakar Biodiesel Perhitungan biaya ekonomis Usaha Pembangkitan Listrik Berbahan Bakar Biodiesel ini menggunakan asumsi-asumsi berikut: Hari kerja dalam setahun: 365 hari. Umur mesin 5 tahun. Harga biodiesel adalah Rp 11.600 /liter. Harga jual listrik Rp. 495,- per kWh (PLN Blok 3, pemakaian diatas 40 kWh) dan biaya beban Rp 20.000,Rata-rata penggunaan listrik = 50 kWh per bulan per KK

(1) Biaya Investasi Kebutuhan listrik desa adalah 147,8 kW (147,8 kVA), sedangkan potensi daya tersedia dari biodiesel adalah 139,14 kW sehingga digunakan potensi daya yang ada untuk menentukan kapasitas mesin

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

V - 27

PT.

CIPTA MULTI KREASI

pembangkit. Mesin pembangkit yang digunakan yaitu 1 unit kapasitas 150 kVA. Harga satuan mesin pembangkit yang tersedia di pasaran adalah:

Harga mesin pembangkit kapasitas 150 kVA yaitu Rp. 275.500.000,- (Merek StampfordPerkins). Biaya bangunan mesin dan kantor (30 m2 @ Rp 2.000.000) = Rp. 60.000.000,Biaya lahan (100 m2 @ Rp 100.000) = Rp. 10.000.000,Biaya pemasangan jaringan dibebankan pada pelanggan. Sehingga biaya investasi yang dibutuhkan yaitu Rp. 345.500.000,-

(2) Biaya Operasional a. Bahan Bakar dan Bahan Pembantu Biaya produksi untuk 1 unit genset per hari dan menghasilkan maksimal 150 kVA listrik terdiri: a. Bahan bakar (A) biodiesel 444 liter (kapasitas maksimal pabrik biodiesel) @ Rp 11.600,- = Rp 5.150.400.b. Bahan pelumas (2,5% A) = Rp 128.760,c. Biaya perawatan (2,5% A) = Rp 128.760,Sehingga untuk memproduksi listrik dari bioetanol sebanyak 139,14 kVA (sesuai kapasitas maksimal genset untuk memenuhi kebutuhan desa) per hari dibutuhkan biaya sebesar Rp. 5.407.920 per hari atau Rp. 1.973.890.800,- per tahun b. Tenaga kerja 1 orang untuk pimpinan usaha @ Rp 1.500.000 per bulan. 1 orang untuk pengelola keuangan dan umum @ Rp 1.000.000 per bulan. 2 orang untuk operator mesin (@ Rp 1.000.000 per bulan. Sehingga biaya untuk tenaga kerja selama 1 tahun adalah Rp. 54.000.000,Total biaya operasional per tahun yaitu = biaya bahan bakar dan bahan pembantu + biaya tenaga kerja /tahun = Rp. 1.973.890.800,- + Rp. 54.000.000,= Rp. 2.027.890.800,-

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

V - 28

PT.

CIPTA MULTI KREASI

Dengan asumsi bahwa setiap KK akan menggunakan listrik sebanyak 50 kWh per bulan, maka total pemakaian listrik di desa selama setahun adalah 403.200 kWh. Dengan demikian biaya produksi listrik pada titik impas adalah Rp. 5.029,- per kWh. c. Pendapatan Pendapatan yang diperoleh dalam setahun (Rp. 495,- per kWh, PLN Blok 3, pemakaian diatas 40 kWh + biaya beban Rp 20.000 per bulan) dengan total pemakaian 403.200 kWh: = Rp. 495 per kWh x 403.200 kWh.,- + (Rp 20.000 x 672 KK x 12 bulan) = Rp 360.864.000,dengan demikian, laba yang diperoleh pertahun: = Pendapatan Biaya Operasional = Rp. 360.864.000,- - Rp 2.027.890.800,= Rp. (1.667.026.800) Dikarenakan biaya operasional lebih tinggi daripada pendapatan penjualan listrik maka usaha pembangkitan listrik berbahan bakar biodiesel di desa Situban Makmur, Kecamatan Danau Paris, Kabupaten Aceh Singkil tidak layak dilanjutkan ke tahap perencanaan detil. 5.1.5 STUDI PENGEMBANGAN PLT BAYU Pra-Studi Kelayakan Pembangkit Listrik Tenaga Bayu Berdasarkan hasil analisa terhadap data sekunder kecepatan angin rata-rata sepanjang tahun 2005 untuk wilayah Sabang adalah 8,27 m/s (Tabel 5.9). Tabel 5.9 Data Kecepatan Angin Wilayah Sabang (2001 - 2005)
Bulan Jan - Feb - Maret April - Mei - Juni Juli - Agst - Sep Okt - Nop - Des Rata-rata 2001 2,72 4,26 4,26 4,42 3,92 Kecepatan Angin (m/s) 2002 2003 2004 2,72 3,08 4,80 4,93 4,93 4,97 5,96 5,96 6,00 4,78 4,78 4,80 4,60 4,69 5,14 2005 6,85 8,56 9,94 7,71 8,27

Sumber: Aceh Dalam Angka, Prov. NAD 2001-2005, (diolah)

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

V - 29

PT.

CIPTA MULTI KREASI

Dalam studi kelayakan ini, analisis ekonomi didasarkan pada jumlah KK sebanyak 68, 2 madrasah dan 1 mesjid. Berdasarkan asumsi bahwa setiap rumah dan fasilitas umum memerlukan daya rata-rata 200 watt, maka kebutuhan daya mencapai 15,5 kW. Daya angin yang dapat dibangkitkan ditentukan dengan persamaan :

Daya =
Dengan : A V

1 udara xAxV 3 x konversi 2

: luas penampang sudu turbin (m2) : kecepatan angin (m/s) : densitas udara (kg/m3)

udara

Maka daya perluas penampang sudu yang dilalui oleh angin adalah :

Daya / A =

1 udara xV 3 x konversi 2

Dengan mengambil densitas udara 1,255 kg/m3, kecepatan angin rata-rata 8,27 m/s dan efisiensi konversi 36 %, maka diperoleh Daya/satuan luas = 0,17 kW/m2, dengan definisi luas penampang A =

/4 D2, dimana D adalah diameter rotor, maka untuk memenuhi kebutuhan energi listrik sebesar 15,5
kW, dibutuhkan turbin angin dengan diameter rotor = 14,12 m. Berdasarkan hasil analisis literatur diperoleh spesifikasi PLTB yang sesuai adalah : Daya Putaran Diameter Sudu Battery DC input Inverter Tinggi tower Berat 20 kW 90 rpm 14 m 360 V 220/380V 50/60Hz 22 m 5207 kg

Biaya pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Bayu disusun berdasarkan data harga turbin dan peralatan pendukung yang ada dipasaran. Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Bayu diperkirakan akan memerlukan biaya sebesar Rp 1.128.589.175,00 hal ini berarti setiap kilo watt daya terbangkit diperlukan sekitar Rp. 56.429.450,rupiah. Estimasi pembiayaan proyek dapat dilihat pada Table 5.10 berikut:
Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

V - 30

PT.

CIPTA MULTI KREASI

Tabel 5.10 Estimasi Kebutuhan Biaya untuk Pembangkit Listrik Tenaga Bayu 20 kW
No Komponen Jumlah Biaya/unit (Rp) Total Biaya (Rp)

A. Biaya Langsung 1 Turbin, Tower dan Baterai 2 Panel Kontrol off-grid 3 Pemasangan tower dan turbin 4 Transmisi dan distribusi 5 Lain-lain Sub total A B. Biaya Tak Langsung
1 2 3 4 Desain (5 %) Supervisi ( 5 %) Management ( 5 %) Pajak (10 %)

1 1 1 1 -

410.964.000,00 186.167.800,00
179.139.540,00

410.964.000,00 186.167.800,00
179.139.540,00

78.100.000,00 -

78.100.000,00 48.500.000,00 902.871.340,00 45.143.567,00 45.143.567,00 45.143.567,00 90.287.134,00 225.717.835,00 1.128.589.175,00

Sub total B Total A+B

Analisis kelayakan Pembangkit Listrik Tenaga Bayu dapat diketahui lewat perhitungan return of investment (ROI), break even point (BEP), serta benefit cost ratio (BC ratio). Analisa ekonomi dilakukan dengan masa konsesi atau operasional selama 50 tahun. Parameter lainnya yang terkait dengan bunga dan eskalasi kenaikan operasional, perawatan, perbaikan kerusakan dan bunga yang berlaku adalah seperti pada Tabel 5.11 dan hasil analisa dapat terlihat dalam Tabel 5.12 Tabel 5.11 Parameter lain yang terkait dengan operasional
Daya terpasang Daya / KK Tarif / KWH Kenaikan tariff / TH Kenaikan om / TH Biaya operasi dan perawatan / TH KW Watt Rp % % % 20 200 450 5 2 5

Tabel 5.12 Hasil analisa ekonomis PLT Bayu DATA INPUT ANALISA Biaya Kontruksi Waktu pembangunan Biaya Operasi-perawatan (O-P)/tahun Daya terpasang Daya / KK Total KK terlayani KWH/KK/hari

Rp. Tahun Rp. KW Watt KK -

1.128.589.175,1 14.752.318,20 200 68 250


V - 31

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

PT.

CIPTA MULTI KREASI

DATA INPUT ANALISA Tarif /KWH Total income / bulan Total income / tahun Kenaikan tarif /tahun Kenaikan biaya O-P/ tahun Masa konsesi PLTMH Kenaikan biaya O-P/ tahun NPV BEP IRR BCR REKOMENDASI

Rp Rp Rp % % Tahun % Rp. Thn ke -

450,4.406.400,52.876.800,5 2 50 2 922.582.314,18 7,08 1,833

Secara teknis maupun ekonomis PLT Bayu dengan potensi angin wilayah Sabang layak untuk dikembangkan. Dengan asumsi bahwa profil kecepatan angin di wilayah Aceh bagian Barat adalah mirip, maka disimpulkan PLT Bayu dapat dikembangkan di Pulo Aceh dengan daya sesuai kebutuhan.

5.2

HASIL ANALISA KELAYAKAN EKONOMI

Kelayakan ekonomi pembangunan pembangkit listrik dalam studi ini ditentukan berdasarkan nilai BCR (benefit cost ratio), IRR (internal rate of returni) dan NPV (net present value). Dari 43 desa (dalam 13 kabupaten/kota) yang memiliki potensi energi yang dapat dikembangkan, didapatkan 22 desa yang layak secara ekonomi untuk dibangun PLTMH, dan sebanyak 7 desa layak secara ekonomi untuk dibangun PLT Bayu. Dari tabel rekapitulasi terlihat bahwa secara keseluruhan pengembangan PLTU biomassa, PLTD (biodiesel), dan PLT bioetanol tidak layak secara ekonomi. Hal ini dikarenakan biaya total produksi listrik pertahun lebih besar dari biaya total hasil penjualan listrik. Untuk lebih jelasnya rekapitulasi hasil analisa kelayakan bidang ekonomi studi pendahuluan pengembangan pembangkit listrik untuk ketiga jenis energi ditampilkan pada Tabel 5.13

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

V - 32

PT.

CIPTA MULTI KREASI

Tabel 5.13 Rekapitulasi hasil pengolahan kelayakan berdasarkan ekenomi pembangunan pembangkit listrik
Potensi Energi Angin Angin Angin Air (M1) Air (M2) Air (M2) Air (M2) Air (M3) Air (M3) Air (M1) Air (M1) Biomassa Air (M3) Air (M3) Air (M3) Air (M1) Nabati Nabati Air (M3) Air (M3) Air (M3) Air (M1) Air (M1) Air (M1) Air (M1) Air (M1) Air (M1) Air (M1) Nabati Nabati Nabati Nabati Nabati Nabati Nabati Air (M1) Air (M1) Air (M1) Nabati Angin Angin Variabel Kelayakan Eonomi BCR 3.530 1.833 4.003 1.910 1.030 1.148 1.924 1.427 1.404 1.520 1.660 3.137 1.155 1.361 1.160 0.667 0.114 0.163 1.137 0.720 1.192 2.927 3.550 1.798 1.849 1.850 0.311 0.192 0.135 0.202 0.241 0.279 0.230 1.863 1.594 1.095 3.490 3.990 IRR (%) 8.335 7.080 8.500 7.010 5.120 5.574 7.200 6.380 6.306 6.544 6.826 8.173 5.613 6.186 5.615 5.550 3.380 5.710 8.040 8.350 7.033 7.119 7.124 7.110 6.715 5.394 8.320 8.493 NPV (Rp.) 2,806,102,314 922,582,314 3,324,502,314 239,664,878 82,791,944 155,617,142 1,568,848,232 1,652,556,902 567,058,111 532,570,529 1,157,885,595 4,443,981,210 617,130,254 326,694,050 155,540,371 (2,075,969,293) (4,737,832,954) 369,076,864 (303,954,701) 159,037,514 1,857,037,385 6,105,255,729 1,158,460,401 1,984,857,268 1,899,526,403 900,245,336 1,589,765,321 231,094,264 525,804,324 1,325,480,954 Kelayakan ekonomi Layak Layak Layak Layak Layak Layak Layak Layak Layak Layak Layak Tidak layak Layak Layak Layak Layak Tidak layak Tidak layak Tidak layak Tidak layak Layak Tidak layak Layak Layak Layak Layak Layak Layak Tidak layak Tidak layak Tidak layak Tidak layak Tidak layak Tidak layak Tidak layak Layak Layak Layak Tidak layak Layak Layak

No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43

Kabupaten

Kecamatan Pulo Aceh Rinon

Desa

Aceh Besar

Aceh Jaya

Aceh Barat

Nagan Raya

Aceh Selatan

Subulussalam

Aceh Singkil Bireuen Bener Meriah Aceh Tengah

Gayo Lues

Aceh Tenggara

Aceh Utara

Aceh Timur

Pulo Aceh Pulo Aceh Jaya Setia Bakti Panga Teunom Sungai Mas Sungai Mas Seunagan Timur Beutong Beutong Kluet Tengah Kluet Tengah Longkip Sultan Daulat Sultan Daulat Danau Paris Simpang Kanan Juli Jeumpa Syiah Utama Syiah Utama Pegasing Pining Terangon Putri Betung Putri Betung Leuser Leuser Leuser Leuser Paya Bakong Paya Bakong Tanah Luas Serba Jadi Serba Jadi Serba Jadi Indra Makmu Teluk Dalam Teluk Dalam Simeulue Barat Simeulue Barat

Alue Raya Meulingge Mareu Gampong Baroh Gle Putoh Alue Meuraksa Gleng Ramiti Tuwi Meulusong Karian Blang Lemah Bumi Sar Si Urai-Urai Alue Keujreun Bukit Alim Darul Makmur Pasir Belo Situban Makmur Guha Pantee Peusangan Cot Meugoe Tembolon Uwer Tingkem Panangan Mata Uring Persada Tongra Kute Lengat Sepakat Meloak Aih Ilang Ukhat Peseluk Gunung Pak-pak Naga Timbul Sepakat Buket Pidie Kebun Pirak Desa Bukit Makarti Seulemak Rampah Mesir Alue Ie Itam Babussalam Muara Aman Sembilan Layabaung

Simeulue

Sumber: hasil analisis Ket: M1 = Penstock pendek, M2 = Penstock panjang, dan M3= Penstock menengah (sesuai Gambar 2.4)
Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

V - 33

PT.

CIPTA MULTI KREASI

5.3

ROAD MAP DAN RENCANA AKSI perlu

Transformasi pemanfaatan sumber energi alternatif untuk pembangkit listrik di pedesaan

diupayakan agar dapat mencapai nilai ambang batas yang dapat memicu dan memacu tumbuhnya kemandirian dalam upaya Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi di Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam. Untuk mencapai tingkat itu dibutuhkan peningkatan kapasitas dan kapabilitas yang dapat membuktikan bahwa aktivitas penguasaan dan pemberdayaan litbang bidang energi ini akan memberikan sumbangsih bagi kehidupan masyarakat Provinsi NAD. Oleh karena itu diperlukan waktu yang panjang (15 25 tahun) untuk melakukan investasi secara berkelanjutan sebelum teknologi potensial dapat memberikan manfaat sebesar-besarnya bagi masyarakat. Untuk itu ditetapkan pembuatan peta jalan pemanfaatan Energi Air dan Angin sampai tahun 2023.

5.3.1 ROAD MAP PEMBANGUNAN PLTMH


Tahun 2008-2013 2013-2018 2018-2023

Kebutuhan

1 MW 0n-Grid, 3 MW Off-Grid Terpasang 16 Juta US$

2 MW 0n-Grid, 4 MW Off-Grid Terpasang 24 Juta US$

6 MW 0n-Grid, 2 MW Off-Grid Terpasang 32 Juta US$

Produk Dlm Negeri

Size Turbin 5-350 kW Sistem Control

Size Turbin 100-350 kW Generator

Size Turbin 350 kW Total Sistem

Teknologi Cross Flow, Propeller Cross Flow, Propeller, Kaplan

Dikuasainya Teknologi PLTMH

LITBANG

Pengembangan Turbin Low Head

Peningkatan Efisiensi Turbin

Pengembangan Total Sistem

Up-date peta potensi

Up-date peta potensi

Up-date peta potensi

Gambar 5.4 Road map pembangunan PLTMH

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

V - 34

PT.

CIPTA MULTI KREASI

5.3.2 RENCANA AKSI PEMBANGUNAN PLTMH JANGKA PENDEK (2008-2013) JANGKA MENENGAH (2014-2019)
Penelitian dan Pengembangan Melakukan studi-studi kelayakan (FS) di daerah yang berpotensi untuk pembangunan PLTMH Peran Pemerintah Daerah Updating data potensi PLTMH di daerah dan pembuatan Feasibility Study PLTMH Peran Industri Mengusahakan pabrikasi hasil pengembangan turbin, generator dan sistem kendali PLTMH Kebutuhan Membentuk Pusat data dan informasi terpadu pada level provinsi sebagai bagian promosi Mengembangkan skema pendanaan untuk penyebarluaskan penggunaan PLTMH yang berkesinambungan Peran Pemerintah Daerah Membentuk Pusat data dan informasi terpadu pada level kabupaten sebagai bagian promosi Bekerjasama dengan industri perbankan dan finansial untuk mendorong pendanaan untuk industri kelistrikan yang berbasis pada PLTMH Mengintegrasikan seluruh Pusat data dan informasi terpadu yang ada dengan sistem jaringan informasi daerah maupun nasional sebagai bagian promosi Mengembangkan inovasi sistem pendanaan untuk mendorong pendanaan untuk industri kelistrikan yang berbasis pada PLTMH Updating data potensi PLTMH di daerah dan melanjutkan pembuatan Feasibility Study PLTMH Mengusahakan pabrikasi hasil pengembangan turbin, generator dan sistem kendali PLTMH

JANGKA PANJANG (2020-2025)

Memberi dukungan pendanaan pada proyek percontohan PLTMH

Peran Industri (PLN, Perusahaan Daerah dan Perbankan) Melakukan inovasi-inovasi untuk Menciptakan model bisnis kelistrikan Melakukan investasi untuk model bisnis kelistrikan yang yang berbasis pada PLTMH baik pembangunan sistem PLTMH berbasis pada PLTMH baik yang yang off grid maupun yang guna memenuhi listrik daerah terintegrasi dengan jala-jala listrik (on off grid maupun yang terintegrasi dengan target 1-4 MW dengan jala-jala listrik (on grid) grid) bekerjasama dengan lembaga terpasang untuk mencapai target perbankan dan finansial untuk pemanfaatan PLTMH 18 MW mencapai target pemanfaatan terpasang PLTMH 10 MW terpasang. Kebijakan dan Inisiatif Menetapkan target pemanfaatan PLTMH 20% energy mix daerah Memberikan masukan kepada pemerintah daerah tentang kebijakan untuk mendorong dikeluarkannya kebijakan insentif untuk investasi industri komponen PLTMH Peran Pemerintah Daerah Menetapkan target pemanfaatan PLTMH 25% energy mix daerah Peran Industri Memberikan masukan kepada pemerintah untuk mendorong dikeluarkannya kebijakan sistem dukungan finansial yang lebih kondusif untuk usaha kelistrikan berbasis PLTMH Menetapkan target pemanfaatan PLTMH 30% energy mix daerah Menciptakan inovasi-inovasi sistem finansial untuk mendukung perluasan pasar PLTMH

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

V - 35

PT.

CIPTA MULTI KREASI

5.3.3 ROAD MAP PEMBANGUNAN PLT BAYU


Tahun 2008-2013 2013-2018 2018-2023

Kebutuhan

500 kW Off-Grid Terpasang 2 Juta US$

750 kW Off-Grid Terpasang 3 Juta US$

950 kW Off-Grid Terpasang 4 Juta US$

Produk Dlm Negeri SKEA Skala s/d 300 kW SKEA skala s/d 750 kW SKEA skala besar s/d > 1 MW

Teknologi

SKEA Skala Menengah 300 kW (kandungan lokal tinggi)

SKEA skala menegah/besar, 750 kW

SKEA skala besar s/d > 1 MW

LITBANG

Pembuatan peta potensi energi angin

Pembuatan peta potensi energi angin

Pembuatan peta potensi energi angin

Gambar 5.5 Road map pembangunan PLT Bayu

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

V - 36

PT.

CIPTA MULTI KREASI

5.3.4 RENCANA AKSI PEMBANGUNAN PLT BAYU Jangka Pendek (2008-2013) Jangka Menengah (2014-2019)
Penelitian dan Pengembangan Meningkatkan partisipasi masyarakat daerah dalam pengembangan dan pemanfaatan teknologi SKEA Menurunkan biaya produksi dengan meningkatkan volume produksi Peran Pemerintah Daerah Meningkatkan kemampuan analisis desain dan rancang bangun SKEA Peran Industri Mendukung pemerintah dalam pembiayaan risetriset komponen SKEA Kebutuhan Listrik Desa Terpencil Melaksanakan pemetaan potensi energi angin dan pengguna untuk pemanfaatan SKEA Menerbitkan / mempublikasikan hasil-hasil litbang dan produk SKEA Melaksanakan promosi produk SKEA yang ada di pasaran Peran Pemerintah Daerah Melanjutkan pemetaan potensi energi angin dan pengguna untuk pemanfaatan SKEA Membuat / mengadopsi standarstandar dan menerbitkan sertifikat SKEA Peran Industri Makin bertambahnya peran usaha swasta produsen listrik (IPP) yang berbasis SKEA dengan kapasitas besar baik untuk off-grid maupun on grid Kebijakan dan Inisiatif Mendukung dan memberikan kemudahan kredit untuk program listrik pedesaan yang menggunakan teknologi SKEA Peran Pemerintah Daerah Membuat kerangka kerja peraturan dan kebijakan yang mendukung usaha listrik yang memanfaatkan teknologi SKEA agar dapat menjadi perusahaan publik Peran Industri Bersama sama pemerintah melanjutkan kegiatan penyuluhan, training kepada masyarakat dan pengguna Mendorong usaha listrik yang memanfaatkan teknologi SKEA agar dapat menjadi perusahaan publik Melanjutkan pemetaan potensi energi angin dan pengguna untuk pemanfaatan SKEA Melaksanakan training dan penyuluhan kepada masyarakat pengguna Banyaknya usaha swasta produsen listrik (IPP) yang berbasis SKEA dan dapat go public (perusahaan public) Mengembangkan pemanfaatan teknologi SKEA untuk penyediaan energi listrik

Jangka Panjang (2020-2025)

Meningkatkan penggunaan komponen lokal untuk pembuatan komponen SKEA

Meningkatkan pengertian dan kepedulian masyarakat terhadap pelaku bisnis dan pengguna SKEA

Bersama sama pemerintah melanjutkan kegiatan penyuluhan, training kepada masyarakat dan pengguna

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

V - 37

PT.

CIPTA MULTI KREASI

KESIMPULAN DAN REKOMENDASI

6.1

KESIMPULAN

Beberapa kesimpulan yang dapat diambil dari Laporan Akhir ini antara lain adalah: 1. Hasil survei menunjukkan bahwa terdapat 14 kabupaten dan 1 kota di Provinsi NAD yang memiliki desa yang belum berlistrik. Total desa yang belum berlistrik seluruhnya adalah 195 desa. 2. Berdasarkan hasil survei memperlihatkan bahwa potensi sumber energi terbarukan terdapat pada semua desa belum berlistrik dengan potensi dan jenis energi yang bervariasi. Desa-desa yang terletak di kawasan pegunungan atau dekat dengan aliran sungai memiliki potensi energi mikro hidro. Sebanyak 73 desa memperlihatkan adanya potensi mikro hidro yang potensial untuk dikelola menjadi energi listrik, memiliki debit air dan head yang cukup. 3. Potensi biomassa terdapat di semua desa yang menjadi target survei yang berasal dari limbah pertanian dan perkebunan seperti padi, jagung, kemiri, kelapa, dan lain-lain dengan jumlah yang bervariasi dan pola ketersediaan yang bervariasi juga. 4. Diantara 195 desa yang tidak berlistrik tersebut, terdapat 34 desa yang memiliki potensi nabati yang bersumber dari sawit, jagung dan singkong. 5. Dari hasil analisis diperoleh sebanyak 43 desa memiliki potensi energi terbarukan yang dapat dimanfaatkan sebagai sumber energi listrik alternatif. Sebanyak 25 desa mempunyai potensi energi air yang layak dikembangkan untuk pembangunan PLTMH, 6 desa mempunyai potensi energi nabati yang layak dikembangkan untuk pembangunan PLTD (biodiesel), 4 desa mempunyai potensi energi nabati yang layak dikembangkan untuk pembangunan PLT Bioetanol, 1 desa mempunyai potensi energi biomassa yang layak dikembangkan untuk pembangunan PLTU (biomassa) dan 7 desa dapat memanfaatkan energi angin untuk pembangunan PLTBayu. 6. Dari hasil analisis ekonomi terdapat 22 desa yang layak untuk pengembangan PLTMH, dan 7 desa layak untuk pengembangan PLT Bayu.

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

VI - 1

PT.

CIPTA MULTI KREASI

6.2

REKOMENDASI

Untuk mengatasi ketidak tersediaannya listrik di desa-desa yang terpencil, maka direkomendasikan untuk memanfaatkan potensi energi air di 22 desa yang secara teknis dan ekonomis layak untuk dikembangkan menjadi PLTMH, dan 7 desa layak untuk pengembangan PLT Bayu.

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

VI - 2

PT.

CIPTA MULTI KREASI

LAMPIRAN A
DOKUMENTASI SURVEI LAPANGAN (DESA BELUM BERLISTRIK) DAN PEMBAHASAN LAPORAN

A.1

KABUPATEN SIMEULUE

A.1.1 DESA PULAU SIUAMAT, KEC. SIMEULUE TIMUR

A.1.2 DESA PULAU BENGKALAK, KEC. TEUPAH SELATAN

A.1.3 DESA LATALING, KEC. TEUPAH SELATAN

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

L-1

PT.

CIPTA MULTI KREASI

A.1.4 DESA PULAU TEUPAH, KEC. TEUPAH BARAT

A.1.5 DESA BABUSSALAM, KEC. TELUK DALAM

A.1.6 DESA LUGU SEKBAHAK, KEC. TELUK DALAM

A.1.7 DESA MUARA AMAN, KEC. TELUK DALAM

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

L-2

PT.

CIPTA MULTI KREASI

A.1.8 DESA GUNUNG PUTIH, KEC. TELUK DALAM

A.1.9 DESA LHOK MAKMUR, KEC. SIMEULUE BARAT

A.1.10 DESA SANGGIRAN, KEC. TELUK DALAM

A.1.11 DESA UJUNG HARAPAN, KEC. SIMEULUE BARAT

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

L-3

PT.

CIPTA MULTI KREASI

A.1.12 DESA AMABAAN, KEC. SIMEULUE BARAT

A.1.13 DESA LHOK BIKHAO, KEC. SIMEULUE BARAT

A.1.14 DESA MITEUM, KEC. SIMEULUE BARAT

A.1.15 DESA SINAR BAHAGIA, KEC. SIMEULUE BARAT

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

L-4

PT.

CIPTA MULTI KREASI

A.1.16 DESA SEMBILAN, KEC. SIMEULUE BARAT

A.1.17 DESA LAYABAUNG, KEC. SIMEULUE BARAT

A.1.18 DESA LHOK DALAM, KEC. ALAFAN

A.1.19 DESA LUBUK BAIK, KEC. ALAFAN

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

L-5

PT.

CIPTA MULTI KREASI

A.1.20 DESA LANGI, KEC. ALAFAN

A.1.21 DESA SERAFON, KEC. ALAFAN

A.1.22 DESA LHOK PAUH, KEC. ALAFAN

A.1.23 DESA LAMEREM, KEC. ALAFAN

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

L-6

PT.

CIPTA MULTI KREASI

A.1.24 DESA LEWAK, KEC. ALAFAN

A.2

KABUPATEN BIREUEN

A.2.1 DESA PANTEE PEUSANGAN, KEC. JULI

A.2.2 DESA COT MEUGOE, KEC. JEUMPA

A.3

KABUPATEN BENER MERIAH

A.3.1 DESA TEMBOLON, KEC. SYIAH UTAMA

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

L-7

PT.

CIPTA MULTI KREASI

A.3.2 DESA GUNUNG SAYANG, KEC. SYIAH UTAMA

A.3.3 DESA WIH REUSAP, KEC. SYIAH UTAMA

A.3.4 DESA UWER TINGKEM, KEC. SYIAH UTAMA

A.3.5 DESA SIMPUR, KEC. SYIAH UTAMA

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

L-8

PT.

CIPTA MULTI KREASI

A.3.6 DESA HAKIM PETERI PINTU, KEC. SYIAH UTAMA

A.3.7 DESA PERUMPAKAN BENJADI, KEC. SYIAH UTAMA

A.3.8 DESA SIMPANG RENGGALI, KEC. SYIAH UTAMA

A.3.9 DESA PANTAN KULI, KEC. SYIAH UTAMA

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

L-9

PT.

CIPTA MULTI KREASI

A.3.10 DESA RUSIP, KEC. SYIAH UTAMA

A.3.11 DESA WIH NI DURIN, KEC. SYIAH UTAMA

A.3.12 DESA KUTE LAH LANE, KEC. SYIAH UTAMA

A.3.13 DESA PAYUNG, KEC. SYIAH UTAMA

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

L-10

PT.

CIPTA MULTI KREASI

A.3.14 DESA RATA MULIE, KEC. SYIAH UTAMA

A.3.15 DESA GONENG, KEC. SYIAH UTAMA

A.3.16 DESA TEMPEN BARU, KEC. SYIAH UTAMA

A.3.17 DESA GERUTI JAYA, KEC. SYIAH UTAMA

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

L-11

PT.

CIPTA MULTI KREASI

A.3.18 DESA UNING, KEC. SYIAH UTAMA

A.3.19 DESA BLANG PANU, KEC. SYIAH UTAMA

A.3.20 DESA KERLANG, KEC. SYIAH UTAMA

A.3.21 DESA GERPA, KEC. SYIAH UTAMA

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

L-12

PT.

CIPTA MULTI KREASI

A.3.22 DESA PASIR PUTIH, KEC. SYIAH UTAMA

A.3.23 DESA TIMUR JAYA, KEC. PERMATA

A.3.24 DESA UNING MAS, KEC. PINTU RIME GAYO

A.3.25 DESA PANTAN SINAKU, KEC. PINTU RIME GAYO

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

L-13

PT.

CIPTA MULTI KREASI

A.4

KABUPATEN ACEH TENGAH

A.4.1 DESA PANTAN PENYO, KEC. KETOL

A.4.2 DESA BERGANG, KEC. KETOL

A.4.3 DESA KARANG AMPAR, KEC. KETOL

A.4.4 DESA BINTANG PEPARA, KEC. KETOL

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

L-14

PT.

CIPTA MULTI KREASI

A.4.5 DESA PANTAN REDUK, KEC. KETOL

A.4.6 DESA ARUL BADAK, KEC. PEGASING

A.4.7 DESA PANANGAN MATA, KEC. PEGASING

A.4.8 DESA BERAWANG BARO, KEC. PEGASING

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

L-15

PT.

CIPTA MULTI KREASI

A.4.9 DESA GEWAT, KEC. LINGE

A.4.10 DESA MERAH SAID, KEC. JAGONG JEGET

A.4.11 DESA KEPALA AKAL, KEC. ATU LINTANG

A.5

KABUPATEN ACEH TIMUR

A.5.1 DESA SEULEMAK, KEC. SERBAJADI

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

L-16

PT.

CIPTA MULTI KREASI

A.5.2 DESA RAMPAH, KEC. SERBAJADI

A.5.3 DESA MESIR, KEC. SERBAJADI

A.5.4 DESA BUNIN, KEC. SERBAJADI

A.5.5 DESA SRIMULYA, KEC. SERBAJADI

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

L-17

PT.

CIPTA MULTI KREASI

A.5.6 DESA ALUE IE ITAM, KEC. INDRA MAKMUR

A.5.7 DESA SEUNEBOK BAYU, KEC. INDRA MAKMUR

A.6

KABUPATEN ACEH UTARA

A.6.1 DESA BUKET PIDIE, KEC. PAYA BAKONG

A.6.2 DESA KEBON PIRAK, KEC. PAYA BAKONG

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

L-18

PT.

CIPTA MULTI KREASI

A.6.3 DESA SEUNEBOK ACEH, KEC. PAYA BAKONG

A.6.4 DESA MEUNASAH COT KEUPOK, KEC. BAKTIYA BARAT

A.6.5 DESA MATANG RAYA BLANG SIALEK, KEC. BAKTIYA BARAT

A.6.6 DESA BUKET MAKARTI, KEC. TANAH LUAS

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

L-19

PT.

CIPTA MULTI KREASI

A.6.7 DESA MNS BARE BLANG, KEC. MEURAH MULIA

A.6.8 DESA LUBOK KLIET, KEC. GEUREDONG PASE

A.7

KABUPATEN ACEH TENGGARA

A.7.1 DESA BUMBUN ALAS, KEC. LEUSER

A.7.2 DESA BUMBUN INDAH, KEC. LEUSER

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

L-20

PT.

CIPTA MULTI KREASI

A.7.3 DESA UKHAT PEUSELUK, KEC. LEUSER

A.7.4 DESA AKHIH MAJILE, KEC. LEUSER

A.7.5 DESA SADE ATE, KEC. LEUSER

A.7.6 DESA TUNAS MUDE, KEC. LEUSER

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

L-21

PT.

CIPTA MULTI KREASI

A.7.7 DESA GAYO SENDAH, KEC. LEUSER

A.7.8 DESA GUNUNG PAK PAK, KEC. LEUSER

A.7.9 DESA SUKA DAMAI, KEC. LEUSER

A.7.10 DESA NAGA TIMBUL, KEC. LEUSER

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

L-22

PT.

CIPTA MULTI KREASI

A.7.11 DESA KUTE KOMPAS, KEC. LEUSER

A.7.12 DESA LAUT TAWAR, KEC. LEUSER

A.7.13 DESA SEPAKAT, KEC. LEUSER

A.7.14 DESA PUNCEN NALE, KEC. LEUSER

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

L-23

PT.

CIPTA MULTI KREASI

A.7.15 DESA HARAPAN, KEC. LEUSER

A.7.16 DESA METUAH KERINE, KEC. LEUSER

A.8

KABUPATEN GAYO LUES

A.8.1 DESA PERSADA TONGRA, KEC. TERANGON

A.8.2 DESA KUTE REJE, KEC. TERANGON

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

L-24

PT.

CIPTA MULTI KREASI

A.8.3 DESA RIME RAYA, KEC. TERANGON

A.8.4 DESA PANTAN LUES, KEC. TERANGON

A.8.5 DESA MALELANG JAYA, KEC. TERANGON

A.8.6 DESA GAJAH, KEC. PINING

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

L-25

PT.

CIPTA MULTI KREASI

A.8.7 DESA PINTU RIME, KEC. PINING

A.8.8 DESA URING, KEC. PINING

A.8.9 DESA PEPELAH, KEC. PINING

A.8.10 DESA PASIR PUTIH, KEC. PINING

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

L-26

PT.

CIPTA MULTI KREASI

A.8.11 DESA TINGKEM, KEC. BLANG JERANGGO

A.8.12 DESA UPT AIH SLAH, KEC. PANTAN CUACA

A.8.13 DESA UNING TENUSUK, KEC. DABUN GELANG

A.8.14 DESA REMUNG MUSARA, KEC. PUTRI BETUNG

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

L-27

PT.

CIPTA MULTI KREASI

A.8.15 DESA KUTE LENGAT SEPAKAT, KEC. PUTRI BETUNG

A.8.16 DESA KUNGKE JAYA, KEC. PUTRI BETUNG

A.8.17 DESA SINGGAH MULO, KEC. PUTRI BETUNG

A.8.18 DESA MELOAK AIH ILANG, KEC. PUTRI BETUNG

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

L-28

PT.

CIPTA MULTI KREASI

A.8.19 DESA MELOAK SEPAKAT, KEC. PUTRI BETUNG

A.8.20 DESA PULO GELIME, KEC. TRIPE JAYA

A.9

KABUPATEN ACEH JAYA

A.9.1 DESA PULO GELIME, KEC. TRIPE JAYA

A.9.2 DESA GAMPONG BARO, KEC. SETIA BAKTI

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

L-29

PT.

CIPTA MULTI KREASI

A.9.3 DESA GLEH PUTOH, KEC. PANGA

A.9.4 DESA SARAH RAYA, KEC. TEUNOM

A.9.5 DESA ALUE MERAXA, KEC. TEUNOM

A.10

KABUPATEN ACEH BARAT

A.10.1 DESA GLENG, KEC. SUNGAI MAS

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

L-30

PT.

CIPTA MULTI KREASI

A.10.2 DESA RAMITI, KEC. SUNGAI MAS

A.11

KABUPATEN NAGAN RAYA

A.11.1 DESA TEUWI MEULUSONG, KEC. SEUNANGAN TIMUR

A.11.2 DESA KARIAN BLANG LEUMAK, KEC. BEUTONG

A.12

KABUPATEN ACEH SELATAN

A.12.1 DESA SI URAI-URAI, KEC. KLUET TENGAH

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

L-31

PT.

CIPTA MULTI KREASI

A.13

KABUPATEN ACEH SINGKIL

A.13.1 DESA GUHA, KEC. SIMPANG KANAN

A.13.2 DESA UJUNG SIALIT, KEC. PULAU BANYAK

A.14

KOTA SUBULUSSALAM

A.14.1 DESA BUKIT ALIM, KEC. LONGKIB

A.14.2 DESA DARUSSALAM, KEC. LONGKIB

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

L-32

PT.

CIPTA MULTI KREASI

A.14.3 DESA DARUL MAKMUR, KEC. SULTAN DAULAT

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

L-33

PT.

CIPTA MULTI KREASI

A.16 PEMBAHASAN LAPORAN PENDAHULUAN (di Bappeda Provinsi NAD)

A.17 PEMBAHASAN LAPORAN ANTARA (di BPTP Banda Aceh)

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

L-34

PT.

CIPTA MULTI KREASI

A.18 PEMBAHASAN LAPORAN AKHIR (di BPTP Banda Aceh)

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

L-35

PT.

CIPTA MULTI KREASI

LAMPIRAN B
DATA PEMBANGUNAN LISTRIK ALTERNATIF YANG SUDAH DI BANGUN DI PROVINSI NAD

Tabel B.1 Data pembangunan energi listrik alternatif di Kabupaten Aceh Besar
Lokasi Kec. Lhoong - Meunasah Krueng Kala Kec. Pulo Aceh - Teunom - Lapeng Kec. Indrapuri Kec. Lhoong Jenis energi & jumlah unit PLTMH (1) PLTS (4) PLTS (17) PLTS (21) PLTS (2) PLTS (2) Kapasitas terpasang 40 kW 50 Wp 50 Wp 50 Wp 50 Wp 50 Wp Sumber dana Cocacola-BRR 2006 APBN/Kanwil DESDM 1996/1997 APBN/Kanwil DESDM 1999/2000 APBN/Kanwil DESDM 1999/2000 APBN/Kanwil DESDM 1996/1997 APBN/Kanwil DESDM 1996/1997

Sumber: BRR NAD-Nias, 2008; Distamben Prov. NAD, 2008; Bappeda Prov. NAD, 2008 (diolah)

Tabel B.2 Data pembangunan energi listrik alternatif di Kabupaten Bireuen


Lokasi Kec. Makmur - Alue Dua Kec. Samalanga Kec. Pandrah Kec. Peusangan Jenis energi & jumlah unit PLTS (72) PLTS (100) PLTS (50) PLTS (75) Kapasitas terpasang 50 Wp 50 Wp 50 Wp 50 Wp Sumber dana APBN/BRR 2006 APBN/Dirjen LPE 2001 APBN/Dirjen LPE 2001 APBN/Dirjen LPE 2001

APBN/Dirjen LPE 2001 50 Wp PLTS (75) Kec. Gandapura Sumber: BRR NAD-Nias, 2008; Distamben Prov. NAD, 2008; Bappeda Prov. NAD, 2008 (diolah)

Tabel B.3 Data pembangunan energi listrik alternatif di Kabupaten Gayo Lues
Lokasi Kec. Pantan Cuaca - Dsn. Ise-ise Desa Kenyaran - UPT Aih Selah Kec. Blangkejeren - Arul Relem Kec. Dabun Gelang
Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

Jenis energi & jumlah unit PLTMH (1) PLTMH (1) PLTS (28) PLTM (1)

Kapasitas terpasang 18,5 kW 5 kW 50 Wp 350 kW

Sumber dana APBN/Kanwil DESDM 2001 Pemda (pembibitan ikan) PLN 1995 (rusak)

L-36

PT.

CIPTA MULTI KREASI

Lokasi - Blang Temung Kec. Putri Betung - Marpunge - Telengat - Gumpang - Aih Jernih (Jamur Gele) Kec. Tripe Jaya - Rerebe Kec. Terangon - Kute Reje - Persada Tongra - Rime Jaya Kec. Pining - Gajah - Uring

Jenis energi & jumlah unit PLTMH (1) PLTMH (1) PLTMH (1) PLTMH (1) PLTMH (1) PLTMH (1) PLTM (1) PLTS (47) PLTS (61) PLTS (69)

Kapasitas terpasang 18,5 kW 18,5 kW 36,27 kW 18,5 kW 14,13 kW 32 kW 250 kW 50 Wp 50 Wp 50 Wp

Sumber dana APBN/Kanwil DESDM 2000 (sedang dialihkan ke turbin ulir, dana BRR) APBN/Kanwil ESDM 1998 (rusak) APBN/BRR 2007 APBN/Kanwil DESDM 1998 (rusak) APBN/BRR (tdk ada ket. thn) APBN/BRR 2007 Jica/Koperasi 1997 APBN/BRR 2007 APBN/BRR 2007 APBN/BRR 2007

APBN/Distamben 2003 PLTS (4) APBN/Distamben 2003 PLTS (6) APBN/Distamben 2004 PLTS (86) APBN/Distamben 2003 PLTS (40) - Pepelah Sumber: BRR NAD-Nias, 2008; Distamben Prov. NAD, 2008; Bappeda Prov. NAD, 2008 (diolah)

Tabel B.4 Data pembangunan energi listrik alternatif di Kabupaten Bener Meriah
Lokasi Kec. Syiah Utama - Rusip - Tembolon - Wihni Durin Kec. Pintu Rime Gayo - Pantan Sinaku - Negeri Antara - Perdamaian Kec. Timang Gajah - Alue Naron Kec. Permata - Rikit Musara Jenis energi & jumlah unit PLTS (26) PLTS (30) PLTS (9) PLTS (9) PLTS (67) PLTS (60) PLTS (22) PLTS (40) PLTS (75) PLTS (86) Kapasitas terpasang 50 Wp 50 Wp 50 Wp 50 Wp 50 Wp 50 Wp 50 Wp 50 Wp 50 Wp 50 Wp Sumber dana APBN/Distamben 2005 APBN/Distamben 2007 APBN/Distamben 2005 APBN/Distamben 2005 APBN/BRR 2006 APBN/Distamben 2007 APBN/Distamben 2007 APBN/Kanwil DESDM 2001 APBN/BRR 2006

APBN/Kanwil DESDM 1996/1997 50 Wp PLTS (2) Kec. Bandar Sumber: BRR NAD-Nias, 2008; Distamben Prov. NAD, 2008; Bappeda Prov. NAD, 2008 (diolah)

Tabel B.5 Data pembangunan energi listrik alternatif di Kabupaten Aceh Tengah
Lokasi Kec. Pegasing - Arul Badak Kec. Ketol
Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

Jenis energi & jumlah unit PLTMH (1) PLTS (219)

Kapasitas terpasang 32 kW 50 Wp

Sumber dana APBN/BRR 2007 APBN/BRR 2007

L-37

PT.

CIPTA MULTI KREASI

Lokasi - Bergang - Karang Ampar Kec. Jagong Jeget - Meurah Said Kec. Atu Lintang - Atu Lintang - Kepala Akal Kec. Rusip Antara - Meurandeh Paya (Pameu) Kec. Bintang Kec. Linge

Jenis energi & jumlah unit PLTMH (1) PLTMH (1) PLTMH (1) PLTS (100) PLTS (53)

Kapasitas terpasang 40 kW 30 kW

Sumber dana APBN/BRR 2007 APBN/BRR 2007

31 kW, dialihkan ke APBN/BRR 2007 (belum berfungsi) turbin ulir 150 kW 50 Wp 50 Wp APBN/BRR 2006 APBN/BRR 2006

PLTMH (1) PLTS (1) PLTS (2)

150 kW 50 Wp 50 Wp

APBN/BRR 2006 APBN/Kanwil DESDM 1996/1997 APBN/Kanwil DESDM 1996/1997

APBN/Kanwil DESDM 1996/1997 50 Wp PLTS (2) Kec. Silih Nara PLN 1995 (rusak) 30 kW PLTMH (1) - Angkup Sumber: BRR NAD-Nias, 2008; Distamben Prov. NAD, 2008; Bappeda Prov. NAD, 2008 (diolah)

Tabel B.6 Data pembangunan energi listrik alternatif di Kabupaten Aceh Tenggara
Lokasi Kec. Deleng Pekhison - Teunembak Alas (Sepakat) Kec. Badar - Jongar (Lawe Sikap) Kec. Babussalam - Batumbulan (Lawe Gerger) Jenis energi & jumlah unit PLTM (2) Kapasitas terpasang 1600 kW PLN 1997 Sumber dana

PLTMH (1) PLTMH (1)

153 kW 56 kW

APBN/BRR (tdk ada ket. thn) APBN/BRR (tdk ada ket. thn)

Kec. Leuser Pembangunan tidak selesai 20 kW PLTMH (1) - Naga Timbul Pembangunan tidak selesai 20 kW PLTMH (1) - Gaye Sendah Pembangunan tidak selesai 20 kW PLTMH (1) - Sepakat Sumber: BRR NAD-Nias, 2008; Distamben Prov. NAD, 2008; Bappeda Prov. NAD, 2008 (diolah)

Tabel B.7 Data pembangunan energi listrik alternatif di Kabupaten Aceh Jaya
Lokasi Kec. Sampoiniet - Krueng Ayon Kec. Setia Bakti - Padang - Gunong Meunasah - Paya Laot - Sapek Jenis energi & jumlah unit PLTS (9) PLTS (50) PLTS (50) PLTS (40) PLTS (100) Kapasitas terpasang 50 Wp 50 Wp 50 Wp 50 Wp 50 Wp L-38 Sumber dana

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

PT.

CIPTA MULTI KREASI

Lokasi - Pante Kuyun - Gle Seubak - Gampong Baroh Kec. Panga - Gle Putoh Raket

Jenis energi & jumlah unit PLTS (150) PLTS (15) PLTS (75) PLTS (15)

Kapasitas terpasang 50 Wp 50 Wp 50 Wp 50 Wp

Sumber dana

Kec. Krueng Sabee APBN/BRR 2006 50 Wp PLTS (124) - Panggong Sumber: BRR NAD-Nias, 2008; Distamben Prov. NAD, 2008; Bappeda Prov. NAD, 2008 (diolah)

Tabel B.8 Data pembangunan energi listrik alternatif di Kabupaten Aceh Selatan
Lokasi Kec. Kluet Tengah - Si Urai-urai - Kota Indarung - Alur Keujreun Kec. Kluet Timur - Pucok Lembang Jenis energi & jumlah unit PLTS (25) PLTS (85) PLTS (33) PLTS (164) Kapasitas terpasang 50 Wp 50 Wp 50 Wp 50 Wp Sumber dana

APBN/BRR 2006 APBN/BRR 2006

Kec. Trumon APBN/BRR 2007 50 Wp PLTS (104) - Kuta Padang APBN/BRR 2007 50 Wp PLTS (39) - Raket APBN/BRR 2007 50 Wp PLTS (21) - Gampong Teungoh Sumber: BRR NAD-Nias, 2008; Distamben Prov. NAD, 2008; Bappeda Prov. NAD, 2008 (diolah)

Tabel B.9 Data pembangunan energi listrik alternatif di Kabupaten Aceh Barat
Lokasi Kec. Sungai Mas - Gleng - Leubok Beutong - Ramiti - Gaseu - Gunong Buloh - Pungki - Sipot - Lung Baro Kec. Pantee Cermen - Sikendo - Pulo Teungoh - Canggai Jenis energi & jumlah unit PLTS (101) PLTS (38) PLTS (20) PLTS (50) PLTS (20) PLTS (80) PLTS (30) PLTS (20) PLTS (52) PLTS (36) PLTS (79) Kapasitas terpasang 50 Wp 50 Wp 50 Wp 50 Wp 50 Wp 50 Wp 50 Wp 50 Wp 50 Wp 50 Wp 50 Wp APBN/BRR 2006 APBN/BRR 2006 APBN/BRR 2007 Sumber dana

APBN/Kanwil DESDM 1998/1999 50 Wp PLTS (35) Kec. Woyla Sumber: BRR NAD-Nias, 2008; Distamben Prov. NAD, 2008; Bappeda Prov. NAD, 2008 (diolah)

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

L-39

PT.

CIPTA MULTI KREASI

Tabel B.10 Data pembangunan energi listrik alternatif di Kabupaten Nagan Raya
Lokasi Kec. Seunagan Timur - Blang Sango - Tuwi Meulusong Kec. Seunagan - Blang Lango - Kila Kec. Beutong - Beutong Ateuh - Blang Meurandeh dan Blang Puuk (B. Ateuh 1) - Kuta Tengah dan Babah Suak (B. Ateuh 2) - Karian Blang Lemah - Bumi Sari - Blang Lenar - Dsn. Karyan - Blang Mesjid - Tuwi Bunta - Gunong Nagan Kec. Tadu Raya - Gapa Garu - Alue Labu - Pasi Luah - Babah Roet Jenis energi & jumlah unit PLTS (15) PLTS (10) PLTS (53) PLTS (53) PLTMH (1) PLTMH (1) PLTMH (1) PLTS (5) PLTS (5) PLTS (1) PLTS (2) PLTS (2) PLTS (2) PLTS (1) PLTS (2) PLTS (2) PLTS (2) PLTS (48) Kapasitas terpasang 50 Wp 50 Wp 50 Wp 50 Wp 15 kW 65 kW 56 kW 50 Wp 50 Wp 50 Wp 50 Wp 50 Wp 50 Wp 50 Wp 50 Wp 50 Wp 50 Wp 50 Wp APBN/Kanwil DESDM 1997/1998 APBN/Kanwil DESDM 2001 APBN/Kanwil DESDM 1997 APBN/BRR 2007 APBN/BRR 2007 APBN/Kanwil DESDM 2001 APBN/Kanwil DESDM 2001 APBN/Kanwil DESDM 2001 APBN/Kanwil DESDM 2001 APBN/Kanwil DESDM 2001 Sumber dana

APBN/BRR 2006 APBN/BRR 2006

Kec. Darul Makmur 50 Wp PLTS (58) - Kuta Blang Sumber: BRR NAD-Nias, 2008; Distamben Prov. NAD, 2008; Bappeda Prov. NAD, 2008 (diolah)

Tabel B.11 Data pembangunan energi listrik alternatif di Kota Subulussalam


Lokasi Kec. Longkib - Panji - Longkib - Darussalam - Bukit Alem Kec. Sultan Daulat - Darul Makmur Jenis energi & jumlah unit PLTS (67) PLTS (85) PLTS (66) PLTS (53) PLTMH (1) Kapasitas terpasang 50 Wp 50 Wp 50 Wp 50 Wp 5 kW Sumber dana

APBN/BRR 2006 APBN/BRR 2006

Swadaya masyarakat dan bantuan Pemko Sumber: BRR NAD-Nias, 2008; Distamben Prov. NAD, 2008; Bappeda Prov. NAD, 2008 (diolah)

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

L-40

PT.

CIPTA MULTI KREASI

Tabel B.12 Data pembangunan energi listrik alternatif di Kabupaten Aceh Singkil
Lokasi Kec. Danau Paris - Danau Pinang - Situban Makmur - Sikoran Kec. Pulau Banyak - Ujung Sialit - Suka Makmur - Bangkaru dan P. Banyak Jenis energi & jumlah unit PLTS (2) PLTS (5) PLTS (4) PLTS (184) PLTS (47) PLTS (2) Kapasitas terpasang 50 Wp 50 Wp 50 Wp 50 Wp 50 Wp 50 Wp APBN/BRR 2006 APBN/BRR 2006 APBN/Kanwil DESDM 1999/2000 Sumber dana

Kec. Singkil APBN/Kanwil DESDM 1999/2000 50 Wp - Pemuka dan P. Bumbung PLTS (5) Sumber: BRR NAD-Nias, 2008; Distamben Prov. NAD, 2008; Bappeda Prov. NAD, 2008 (diolah)

Tabel B.13 Data pembangunan energi listrik alternatif di Kabupaten Simeulue


Lokasi Kec. Alafan - Teluk Dalam - Lubuk Baik - Langi Kec. Tepah Selatan - Pulo Bengkalak - Lataling - Batu Ralang Kec. Teupah Barat - Pulau Teupah Kec. Simeulue Tengah - Dsn. Pulo Tepah - Dsn. Lauke - Dsn. Putra Jaya Jenis energi & jumlah unit PLTS (72) PLTS (141) PLTS (182) PLTS (50) PLTS (50) PLTS (98) PLTS (50) PLTS (50) PLTS (2) PLTS (2) Kapasitas terpasang 50 Wp 50 Wp 50 Wp 50 Wp 50 Wp 50 Wp 50 Wp 50 Wp 50 Wp 50 Wp Sumber dana APBN/BRR 2007 APBN/BRR 2007 APBN/BRR 2007 APBN/BRR 2006 APBN/BRR 2006 APBN/BRR 2006 Dept. Kelautan dan Perikanan, 2004 APBN/Kanwil DESDM 2001 APBN/Kanwil DESDM 2001 APBN/Kanwil DESDM 2001

Kec. Simeulue Timur Dinas Perikanan 2005 50 Wp PLTS (72) - Pulau Siumat APBN/Kanwil DESDM 2001 50 Wp PLTS (50) - Lasikin Sumber: BRR NAD-Nias, 2008; Distamben Prov. NAD, 2008; Bappeda Prov. NAD, 2008 (diolah)

Tabel B.14 Data pembangunan energi listrik alternatif di Kabupaten Aceh Utara
Lokasi Kec. Tnh. Jambo Aye Kec. Kuta Makmur - Blang Kolam Kec. Kuta Makmur Kec. Sawang - Gunci Jenis energi & jumlah unit PLTS (5) PLTMH (1) PLTS (1) PLTS (2) PLTS (216) Kapasitas terpasang 50 Wp 40 kW 50 Wp 50 Wp 50 Wp Sumber dana APBN/ Kanwil DESDM 1996/1997 APBN/Kanwil DESDM 1996 (Tidak Beroperasi) APBN/ Kanwil DESDM 1996/1997 APBN/ Kanwil DESDM 1996/1997 APBN/BRR 2006 L-41

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

PT.

CIPTA MULTI KREASI

Lokasi

Jenis energi & jumlah unit

Kapasitas terpasang

Sumber dana

Kec. Nisam PLTS (1) 50 Wp APBN/ Kanwil DESDM 1996/1997 Sumber: BRR NAD-Nias, 2008; Distamben Prov. NAD, 2008; Bappeda Prov. NAD, 2008 (diolah)

Tabel B.15 Data pembangunan energi listrik alternatif di Kabupaten Aceh Timur
Lokasi Kec. Simpang Jernih - Tampur Bor Kec. Serbajadi - Sembuang - Bunin - Rampah - Tampur Paloh Kec. Indra Makmur - Seuneubok Bayu - Alue Patong Kec. Birem Bayen Jenis energi & jumlah unit PLTMH (1) PLTS (4) PLTMH (1) PLTS (45) PLTS (50) PLTS (54) PLTS (127) PLTS (142) Kapasitas terpasang 15 kW . 50 Wp 25 kW 50 Wp 50 Wp 50 Wp 50 Wp 50 Wp Sumber dana APBN/Kanwil DESDM 1997 APBN/Kanwil DESDM 1996/1997 APBA/Distamben NAD 2006 APBN/BRR 2006 APBN/BRR 2006 APBN/Kanwil DESDM 1996/1997 APBN/BRR 2006 APBN/BRR 2006

APBN/Kanwil DESDM 1996/1997 50 Wp PLTS (3) APBN/Kanwil DESDM 1996/1997 50 Wp PLTS (1) Sumber: BRR NAD-Nias, 2008; Distamben Prov. NAD, 2008; Bappeda Prov. NAD, 2008 (diolah)

Tabel B.16 Data pembangunan energi listrik alternatif di Kabupaten Pidie


Lokasi Kec. Padang Tijie Kec. Geumpang Jenis energi & jumlah unit PLTS (30) PLTS (2) Kapasitas terpasang 50 Wp 50 Wp Sumber dana APBN-BRR 2007 APBN/Kanwil DESDM 1996/1997

Kec. Kembang Tanjung PLTS (1) 50 Wp APBN/Kanwil DESDM 1996/1997 Sumber: BRR NAD-Nias, 2008; Distamben Prov. NAD, 2008; Bappeda Prov. NAD, 2008 (diolah)

Tabel B.17 Data pembangunan energi listrik alternatif di Kabupaten Pidie Jaya
Lokasi Kec. Bandar Baru - Jim-jim Kec. Meureudu Kec. Bandar Dua Jenis energi & jumlah unit PLTMH (1) PLTS (2) PLTS (2) Kapasitas terpasang 56 kW 50 Wp 50 Wp Sumber dana APBN-BRR (tdk ada ket. thn) APBN/Kanwil DESDM 1996/1997 APBN/Kanwil DESDM 1996/1997

APBN/Dirjen LPE 2001 50 Wp PLTS (140) Kec. Ulim APBN/ Kanwil DESDM 2001 50 Wp PLTS (11) - Dsn Pasie Sumber: BRR NAD-Nias, 2008; Distamben Prov. NAD, 2008; Bappeda Prov. NAD, 2008 (diolah)

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

L-42

PT.

CIPTA MULTI KREASI

Tabel B.18 Data pembangunan energi listrik alternatif di Kabupaten Aceh Barat Daya
Lokasi Kec. Babah Rot - Ie Mirah Jenis energi & jumlah unit PLTS (29) Kapasitas terpasang 50 Wp Sumber dana APBN/BRR 2006

Kec. Kuala Batee - Kedai Baru PLTS (20) 50 Wp APBN/BRR 2006 Sumber: BRR NAD-Nias, 2008; Distamben Prov. NAD, 2008; Bappeda Prov. NAD, 2008 (diolah)

Tabel B.19 Data pembangunan energi listrik alternatif di Kabupaten Aceh Tamiang
Kapasitas Sumber dana terpasang Kec. Karang Baru PLTMH (1) 40 kW APBN/Dirjen LPE 1995 Sumber: BRR NAD-Nias, 2008; Distamben Prov. NAD, 2008; Bappeda Prov. NAD, 2008 (diolah) Lokasi Jenis energi & jumlah unit

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

L-43

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

DATA BASE (DESA-DESA BELUM TERLISTRIKI PLN)

LAMPIRAN C

C.1
No.

KABUPATEN ACEH JAYA


I. Pengenalan Lokasi Kabupaten Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Kecamatan Jaya Sampoiniet Sampoiniet Sampoiniet Sampoiniet Setia Bakti Setia Bakti Setia Bakti Setia Bakti Setia Bakti Setia Bakti Setia Bakti Panga Teunom Teunom Teunom Teunom Teunom Teunom Teunom Teunom Teunom Teunom Teunom Mareu Mata Ie Babah Nipah Pulo Raya Krueng Ayon Padang Gunong Meunasah Paya Laot Sapek Pante Kuyun Gle Seubak Gampong Baroh Gle Putoh Lhok Guci Tuwi Priya Bintah Ceurace Alue Punti Alue Jang Sarah Raya Kubu Alue Meuraksa Pasi Timon Pasi Geulima Desa Titik Pengamatan Pusat Desa Pusat Desa Pusat Desa Pusat Desa Pusat Desa Pusat Desa Pusat Desa Pusat Desa Pusat Desa Pusat Desa Pusat Desa Pusat Desa Pusat Desa Pusat Desa Pusat Desa Pusat Desa Pusat Desa Pusat Desa Pusat Desa Pusat Desa Pusat Desa Pusat Desa Pusat Desa Pusat Desa II. Posisi Desa Data Pengamatan GPS Koordinat N 05o06'40,2" 05o49'26,47" 04o50'19,6" 04o52'50,3" 04o53'18,1" 04o43'56.9" 04o44'25.5" 04o45'02.1" 04o46'16.4" 04o46'10.0" 04o46'02'3" 04o45'57,1" 04o35'50,2" 04o31'59,05" 04o31'05,2" 04o33'26,62" 04o35'4,4" 04o34'47,3" 04o35'35,8" 04o34'55,6" 04o32'00,1" 04o32'11,9" 04o27'01,9" 04o26'44,9" E 095o27'12,0" 095o25'40,45" 095o26'09,4" 095o23'55,7" 095o31'53,7" 095o30'50.8" 095o33'28.7" 095o33'52.5" 095o35'10.4" 095o34'54.2" 095o35'35.4" 095o35'45,3" 095o44'31.7" 095o54'36.15" 095o54'0.2" 095o55'15.68" 095o55'30.9" 095o55'16.4" 095o54'57.5" 095o55'35,5" 095o51'24,8" 095o51'19,0" 095o51'35,6" 095o51'49,4" Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Status Desa LMD Letak Geografis Bukan pesisir Bukan pesisir Pesisir Pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Panjang Pantai 1-5 km 1 km III. Keterangan Umum Desa Geografis Desa Topografi Wilayah Lembah/daerah aliran sungai Lembah/daerah aliran sungai Daratan Daratan Daratan Lembah/daerah aliran sungai Daratan Daratan Daratan Lembah/daerah aliran sungai Lembah/daerah aliran sungai Lereng/punggung bukit Lembah/daerah aliran sungai Daratan Daratan Daratan Lembah/daerah aliran sungai Daratan Daratan Lembah/daerah aliran sungai Lereng/punggung bukit Daratan Daratan Daratan Ketinggian dpl (m) 32 3 1 1 6 2 2 2 2 5 26 26 20 5 8 22 18 18 18 38 25 19 3 3 Letak Desa Di dalam kawasan hutan Di luar kawasan hutan Di luar kawasan hutan Di luar kawasan hutan Di sekitar kawasan hutan Di luar kawasan hutan Di luar kawasan hutan Di luar kawasan hutan Di luar kawasan hutan Di luar kawasan hutan Di sekitar kawasan hutan Di sekitar kawasan hutan Di luar kawasan hutan Di luar kawasan hutan Di luar kawasan hutan Di luar kawasan hutan Di luar kawasan hutan Di luar kawasan hutan Di luar kawasan hutan Di luar kawasan hutan Di luar kawasan hutan Di luar kawasan hutan Di luar kawasan hutan Di luar kawasan hutan Pola Pemukiman Penduduk Mengelompok Mengelompok Mengelompok Mengelompok Mengelompok Mengelompok Terpencar Terpencar Terpencar Terpencar Terpencar Terpencar Mengelompok Mengelompok Mengelompok Mengelompok Mengelompok Mengelompok Mengelompok Terpencar Mengelompok Terpencar Terpencar Terpencar
PT.

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23

CIPTA MULTI KREASI

L - 44

24

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

Lanjutan(Kab. Aceh Jaya)


I. Pengenalan Lokasi No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 Kabupaten Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Kecamatan Jaya Sampoiniet Sampoiniet Sampoiniet Sampoiniet Setia Bakti Setia Bakti Setia Bakti Setia Bakti Setia Bakti Setia Bakti Setia Bakti Panga Teunom Teunom Teunom Teunom Teunom Teunom Teunom Teunom Teunom Teunom Teunom Mareu Mata Ie Babah Nipah Pulo Raya Krueng Ayon Padang Gunong Meunasah Paya Laot Sapek Pante Kuyun Gle Seubak Gampong Baroh Gle Putoh Lhok Guci Tuwi Priya Bintah Ceurace Alue Punti Alue Jang Sarah Raya Kubu Alue Meuraksa Pasi Timon Pasi Geulima Desa L 29 115 94 150 120 115 75 192 137 301 57 149 53 187 230 227 117 89 272 239 62 173 319 178 IV. Kependudukan dan Ketenagakerjaan Jumlah Penduduk Sumber Penghasilan Persentase P KK 1 Utama Petani 42 16 100 Pertanian dan Padi perkebunan 95 74 80 Pertanian dan Padi perkebunan 90 70 10 Pertanian, Nelayan 90 130 135 160 99 200 360 85 133 98 183 251 194 195 95 301 253 55 177 322 172 86 53 75 72 51 110 174 32 85 36 100 147 115 96 50 173 148 38 87 137 112 20 90 90 80 80 99 100 90 100 100 50 75 100 90 90 90 95 95 90 65 80 Nelayan, Pertanian Pertanian dan perkebunan Pertanian Pertanian Pertanian Pertanian Pertanian Pertanian dan perkebunan Pertanian dan perkebunan Pertanian dan perkebunan Pertanian dan perkebunan Pertanian dan perkebunan Pertanian dan perkebunan Pertanian dan perkebunan Pertanian dan perkebunan Pertanian dan perkebunan Pertanian dan perkebunan Pertanian dan perkebunan Pertanian dan perkebunan Pertanian Pertanian Kelapa Sawit Padi Padi Padi Padi Padi Padi Karet Padi Padi Padi Padi Padi Padi Padi Padi Padi Padi Padi Padi Komoditi Utama 2 Kelapa Sawit Palawija Palawija Nilam Nilam Nilam Karet Karet Karet Karet Kelapa sawit Kelapa sawit 3 Nilam Nilam Nilam Nilam Nilam Karet Karet Karet Karet Karet Ada/tidak Tidak Tidak Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Tidak Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada V. Perumahan dan Lingkungan Hidup Listrik Non PLN Bahan Bakar Untuk Memasak Jumlah KK Jarak Jaringan PLN Terdekat (km) Genset PLTS 1 5 Kayu bakar 65 40 9 50 50 40 15 60 30 10 5 10 10 10 15 10 10 30 30 15 75 5 6 1 12 1 2 3 8 13 17 14 5 0.5 1 10 3 4 8 11 10 12 2 1.5 Minyak tanah Kayu bakar Minyak tanah Kayu bakar Minyak tanah/ kayu bakar Minyak tanah/ kayu bakar Minyak tanah/ kayu bakar Minyak tanah/ kayu bakar Minyak tanah/ kayu bakar Minyak tanah/ kayu bakar Kayu bakar Kayu bakar Minyak tanah/ kayu bakar Minyak tanah/ kayu bakar Minyak tanah/ kayu bakar Minyak tanah/ kayu bakar Minyak tanah/ kayu bakar Minyak tanah/ kayu bakar Minyak tanah/ kayu bakar Minyak tanah/ kayu bakar Minyak tanah/ kayu bakar Minyak tanah/ kayu bakar Minyak tanah/ kayu bakar Fasilitas Sanitasi Jamban umum Jamban sendiri Jamban sendiri Jamban umum Jamban sendiri Jamban sendiri Jamban sendiri Jamban sendiri Jamban sendiri Jamban sendiri Jamban sendiri Jamban umum Jamban sendiri Bukan jamban Bukan jamban Bukan jamban Bukan jamban Bukan jamban Bukan jamban Bukan jamban Jamban bersama Jamban bersama Jamban bersama Jamban bersama
PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 45

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

Lanjutan(Kab. Aceh Jaya)


I. Pengenalan Lokasi No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 Kabupaten Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Kecamatan Jaya Sampoiniet Sampoiniet Sampoiniet Sampoiniet Setia Bakti Setia Bakti Setia Bakti Setia Bakti Setia Bakti Setia Bakti Setia Bakti Panga Teunom Teunom Teunom Teunom Teunom Teunom Teunom Teunom Teunom Teunom Teunom Desa Mareu Mata Ie Babah Nipah Pulo Raya Krueng Ayon Padang Gunong Meunasah Paya Laot Sapek Pante Kuyun Gle Seubak Gampong Baroh Gle Putoh Lhok Guci Tuwi Priya Bintah Ceurace Alue Punti Alue Jang Sarah Raya Kubu Alue Meuraksa Pasi Timon Pasi Geulima Sungai Ada Tidak Ada Tidak Ada Ada Ada Tidak Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Tidak Tidak V. Perumahan dan Lingkungan Hidup Fungsi Sungai Tepi Sungai Sungai Digunakan Untuk Jumlah Jumlah KK Rumah 1 2 3 4 Tansportasi Mandi/cuci Minum Mandi/cuci 50 Mandi/cuci 50 Mandi/cuci Mandi/cuci 117 Mandi/cuci Irigasi 20 Mandi/cuci 55 Mandi/cuci Minum Mandi/cuci Mandi/cuci Mandi/cuci Mandi/cuci Mandi/cuci Mandi/cuci Mandi/cuci Transportasi Irigasi Mandi/cuci Mandi/cuci Jumlah TK Jumlah SD 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 VI. Pendidikan dan Kesehatan Pendidikan Jumlah Jumlah Lainnya Puskesmas SMP SMU 1 Dayah (3) Dayah (1) Kesehatan Pustu 1 Posyandu Lainnya -

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 46

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

Lanjutan(Kab. Aceh Jaya)


I. Pengenalan Lokasi No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 Kabupaten Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Kecamatan Jaya Sampoiniet Sampoiniet Sampoiniet Sampoiniet Setia Bakti Setia Bakti Setia Bakti Setia Bakti Setia Bakti Setia Bakti Setia Bakti Panga Teunom Teunom Teunom Teunom Teunom Teunom Teunom Teunom Teunom Teunom Teunom Desa Mareu Mata Ie Babah Nipah Pulo Raya Krueng Ayon Padang Gunong Meunasah Paya Laot Sapek Pante Kuyun Gle Seubak Gampong Baroh Gle Putoh Lhok Guci Tuwi Priya Bintah Ceurace Alue Punti Alue Jang Sarah Raya Kubu Alue Meuraksa Pasi Timon Pasi Geulima Agama Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Mayoritas Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Mesjid 1 1 1 1 1 1 1 1 1 2 1 VII. Sosial Budaya Jumlah Tempat Ibadah Keberadaan/ Surau Gereja Lainnya Kegiatan 1 Ada 1 Ada 1 Ada 1 Ada 1 Ada 1 Ada 1 Ada 1 Ada 1 Ada 2 Ada 1 Ada 2 Ada 1 Ada 1 Ada 1 Ada 1 Ada 1 Ada 1 Ada 1 Ada 2 Ada Ada 1 Ada Ada Ada Lembaga Kemasyarakatan Tokoh Lembaga Masyarakat Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Posisi Tokoh Masy. Keuchik Keuchik Keuchik Keuchik Keuchik Keuchik Keuchik Keuchik Keuchik Keuchik Keuchik Keuchik Keuchik Keuchik Keuchik Keuchik Keuchik Keuchik Keuchik Keuchik Keuchik Keuchik Keuchik Keuchik VIII. Perhubungan, Informasi, dan Komunikasi Transportasi Antar Desa Jenis Jalan Digunakan Melalui Darat Sepanjang Tahun Darat dan air Tanah Tidak Darat Diperkeras Ya Darat dan air Diperkeras Ya Darat Aspal Ya Darat Diperkeras Ya Darat Aspal Ya Darat Aspal Ya Darat Aspal Ya Darat Aspal Ya Darat Aspal Ya Darat dan air Tanah Tidak Darat dan air Tanah Tidak Darat Diperkeras Ya Darat Diperkeras Ya Darat Diperkeras Ya Darat Diperkeras Ya Darat Diperkeras Ya Darat Diperkeras Ya Darat Diperkeras Ya Darat dan air Aspal Ya Darat Diperkeras Ya Darat Diperkeras Ya Darat Diperkeras Ya Darat Diperkeras Ya

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 47

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

Lanjutan(Kab. Aceh Jaya)


I. Pengenalan Lokasi No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 Kabupaten Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Kecamatan Jaya Sampoiniet Sampoiniet Sampoiniet Sampoiniet Setia Bakti Setia Bakti Setia Bakti Setia Bakti Setia Bakti Setia Bakti Setia Bakti Panga Teunom Teunom Teunom Teunom Teunom Teunom Teunom Teunom Teunom Teunom Teunom Mareu Mata Ie Babah Nipah Pulo Raya Krueng Ayon Padang Gunong Meunasah Paya Laot Sapek Pante Kuyun Gle Seubak Gampong Baroh Gle Putoh Lhok Guci Tuwi Priya Bintah Ceurace Alue Punti Alue Jang Sarah Raya Kubu Alue Meuraksa Pasi Timon Pasi Geulima Desa Jarak 12 5 6 2.7 25 5 7 9 11 12 14 17 8 23 21 25 Ke Kota Kecamatan Waktu Jenis Agkutan (menit) Umum 120 20 10 15 1 15 21 27 33 36 42 51 45 Kendaraan roda 4 Kendaraan roda 4 Kendaraan roda 4 Kendaraan roda 4 Kendaraan roda 4 VIII. Perhubungan, Informasi, dan Komunikasi Jarak dan Waktu Tempuh Ke Kota Kabupaten Ke Kota Lain Waktu Jenis Agkutan Waktu Jenis Agkutan Jarak Jarak (menit) Umum (menit) Umum 75 6 Kendaraan roda 4 40 1.5 Kendaraan roda 4 42 1.5 Kendaraan roda 4 44 2.5 Kendaraan roda 4 60 2 Kendaraan roda 4 Kendaraan roda 4 Kendaraan roda 4 Kendaraan roda 4 Kendaraan roda 4 Kendaraan Roda 4 Kenderaan Roda 2 Kenderaan Roda 2 33 1.25 Kendaraan roda 4 Kendaraan roda 4 Kendaraan roda 4 Kenderaan roda 2 Kendaraan roda 4 Kendaraan roda 4 Kendaraan roda 4 58 Kenderaan roda 2 80 85 Komunikasi Ketersediaan Tidak Ada Ada Ada Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Kantor Pos Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Pos Terdekat 12 Km 5 Km 6 Km 2.7 Km 25 Km Pos Keliling Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Siaran Televisi Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Tidak Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 48

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

Lanjutan(Kab. Aceh Jaya)


I. Pengenalan Lokasi No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 Kabupaten Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Kecamatan Jaya Sampoiniet Sampoiniet Sampoiniet Sampoiniet Setia Bakti Setia Bakti Setia Bakti Setia Bakti Setia Bakti Setia Bakti Setia Bakti Panga Teunom Teunom Teunom Teunom Teunom Teunom Teunom Teunom Teunom Teunom Teunom Desa Mareu Mata Ie Babah Nipah Pulo Raya Krueng Ayon Padang Gunong Meunasah Paya Laot Sapek Pante Kuyun Gle Seubak Gampong Baroh Gle Putoh Lhok Guci Tuwi Priya Bintah Ceurace Alue Punti Alue Jang Sarah Raya Kubu Alue Meuraksa Pasi Timon Pasi Geulima Luas Total Desa (Ha) 4,000 4,000 4,200 2,500 13,500 2,300 2,700 2,500 2,000 2,200 4,000 15,000 8,000 2,200 1,600 3,700 1,800 1,800 3,300 4,100 1,900 4,100 2,300 1,700 Sawah Beririgasi Non Tadah Teknis Hujan 350 150 450 580 650 300 11,000 100 380 200 320 220 240 200 500 460 320 435 280 IX. Tata Guna Lahan dan Pertanian Penggunaan Lahan (Ha) Pertanian Non Sawah Ladang 1,200 1,000 1,000 500 800 125 150 300 220 300 700 150 300 870 70 150 1,000 300 150 700 18 400 Tambak Kebun 400 2,000 1,000 1,200 6,000 60 50 200 50 200 210 4,000 1,000 125 200 80 90 110 390 300 200 360 160 H.Rakyat 40 100 150 50 100 550 5,500 350 570 10 815 H.Lindung HTI Kritis Gambut 200 Terlantar 2,400 1,500 2,000 650 1,020 800 1,310 1,514 622 770 1,620 2,140 1,600 5,000 930 1,310 1,420 Kering Peternakan Teknis Non Pertanian 10 500 50 -

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 49

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

Lanjutan(Kab. Aceh Jaya)


I. Pengenalan Lokasi No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 Perubahan Lahan Kabupaten Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Aceh Jaya Kecamatan Jaya Sampoiniet Sampoiniet Sampoiniet Sampoiniet Setia Bakti Setia Bakti Setia Bakti Setia Bakti Setia Bakti Setia Bakti Setia Bakti Panga Teunom Teunom Teunom Teunom Teunom Teunom Teunom Teunom Teunom Teunom Teunom Desa Mareu Mata Ie Babah Nipah Pulo Raya Krueng Ayon Padang Gunong Meunasah Paya Laot Sapek Pante Kuyun Gle Seubak Gampong Baroh Gle Putoh Lhok Guci Tuwi Priya Bintah Ceurace Alue Punti Alue Jang Sarah Raya Kubu Alue Meuraksa Pasi Timon Pasi Geulima Ada/Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Menjadi IX. Tata Guna Lahan dan Pertanian Produksi Pertanian/Perkebunan (ton/tahun) Padi 10 1 260 110 340 430 480 225 330 75 285 150 240 165 180 150 375 345 240 320 210 Jagung 2 0,5 0,5 Kopi Sawit 10 120 Karet 0,5 80 Lainnya Kios Pertanian KUD Non KUD Pertokoan Ada/Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Jarak Terdekat 12 5 6 3 25 5 7 9 11 12 14 17 8 23 21 25 X. Ekonomi Pasar Ada/Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Jarak Terdekat 12 5 6 3 25 5 7 9 11 12 14 17 8 23 21 25 Penghasilan Rata-Rata (Rp/org/bln) 2,000,000 1,500,000 1,500,000 1,500,000 2,000,000 2,000,000 2,000,000 2,000,000 2,000,000 2,000,000 2,000,000 2,000,000 2,000,000 2,000,000 2,000,000 2,000,000 2,000,000 2,000,000 2,000,000 2,000,000 2,000,000 2,000,000 2,000,000 2,000,000 Pengeluaran Energi RataRata (Rp/org/bln) 20,000 50,000 50,000 50,000 50,000 50,000 50,000 50,000 30,000 30,000 30,000 30,000 50,000 30,000 30,000 30,000 75,000 75,000 75,000 75,000 75,000 75,000 75,000 75,000

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 50

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

C.2
No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23

KABUPATEN ACEH BARAT


I. Pengenalan Lokasi Kabupaten Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Kecamatan Woyla Timur Woyla Timur Woyla Timur Woyla Timur Woyla Timur Woyla Timur Woyla Timur Woyla Timur Arongan Lambalek Pante Ceureumen Pante Ceureumen Pante Ceureumen Panton Rheu Panton Rheu Panton Rheu Sungai Mas Sungai Mas Sungai Mas Sungai Mas Sungai Mas Sungai Mas Sungai Mas Sungai Mas Desa Rambong Gampong Baroh WT Pasi Ara WT Kubu Capang Paya Baro Seuradeuk Lubok Panyang Teumikut Ranum Karang Hampa Canggai Sikundo Jambak Ujong Raja Paya Baro Meuko Antong Gleng Leubok Beutong Ramiti Gaseu Gunong Buloh Pungki Sipot Lung Baro II. Posisi Desa Data Pengamatan GPS Koordinat Titik Pengamatan N E Pusat Desa 04o27'53,34" 096o01'30,00" Pusat Desa Pusat Desa Pusat Desa Pusat Desa Pusat Desa Pusat Desa Pusat Desa Pusat Desa Pusat Desa Pusat Desa Pusat Desa Pusat Desa Pusat Desa Pusat Desa Pusat Desa Pusat Desa Pusat Desa Pusat Desa Pusat Desa Pusat Desa Pusat Desa Pusat Desa 04o30'40,70" 04o31'03,9" 04o31'27,85" 04o31'31,9" 04o31'6,20" 04o31'31,3" 04o30'17,30" 04o31'24.5" 096o04'49,21" 096o03'25,6" 096o02'23,98" 096o02'04,4" 096o31'6,20" 096o02'17,4" 096o01'21,98" 096o01'33,4" 04o27'55,97" 04o30'17,97" 04o29'34,07" 04o30'18,34" 04o31'1,87" 04o30'41,73" 04o29'10,61" 04o22'59,88" 096o01'17,91" 096o01'39,06" 096o01'42,47" 096o01'56,68" 096o03'53,79" 096o03'41,87" 096o08'53,83" 095o55'41,61" Status Desa Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif LMD Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Letak Geografis Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Pantai Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir III. Keterangan Umum Desa Geografis desa Panjang Topografi Ketinggian Pantai Wilayah dpl (m) Lembah/daerah 22 aliran sungai Lembah/daerah 21 aliran sungai Lereng/punggung 20 bukit Daratan 22 Daratan Daratan Daratan Lembah/daerah aliran sungai Lereng/punggung bukit Dataran Lembah/daerah aliran sungai Dataran Lembah/daerah aliran sungai Lembah/daerah aliran sungai Lembah/daerah aliran sungai Lereng/punggung bukit Bantaran Sungai Lereng/punggung bukit Lereng/punggung bukit Lereng/punggung bukit Lereng/punggung bukit Lereng/punggung bukit Lereng/punggung bukit 20 23 20 24 12 2 8 7 12 7 7 25 22 27 28 28 29 30 32 Letak Desa Di luar kawasan hutan Di luar kawasan hutan Di luar kawasan hutan Di luar kawasan hutan Di luar kawasan hutan Di luar kawasan hutan Di luar kawasan hutan Di luar kawasan hutan Di luar kawasan hutan Di luar kawasan hutan Di luar kawasan hutan Di luar kawasan hutan Di luar kawasan hutan Di luar kawasan hutan Di luar kawasan hutan Di sekitar kawasan hutan Di sekitar kawasan hutan Di sekitar kawasan hutan Di sekitar kawasan hutan Di sekitar kawasan hutan Di sekitar kawasan hutan Di sekitar kawasan hutan Di sekitar kawasan hutan Pola Pemukiman Penduduk Terpencar Terpencar Terpencar Terpencar Terpencar Terpencar Terpencar Terpencar Terpencar Terpencar Terpencar Terpencar Terpencar Terpencar Terpencar Terpencar Terpencar Terpencar Terpencar
PT.

Terpencar -

CIPTA MULTI KREASI

L - 51

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

Lanjutan(Kab. Aceh Barat)


I. Pengenalan Lokasi No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 Kabupaten Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Kecamatan Woyla Timur Woyla Timur Woyla Timur Woyla Timur Woyla Timur Woyla Timur Woyla Timur Woyla Timur Arongan Lambalek Pante Ceureumen Pante Ceureumen Pante Ceureumen Panton Rheu Panton Rheu Panton Rheu Sungai Mas Sungai Mas Sungai Mas Sungai Mas Sungai Mas Sungai Mas Sungai Mas Sungai Mas Desa Rambong Gampong Baroh WT Pasi Ara WT Kubu Capang Paya Baro Seuradeuk Lubok Panyang Teumikut Ranum Karang Hampa Canggai Sikundo Jambak Ujong Raja Paya Baro Meuko Antong Gleng Leubok Beutong Ramiti Gaseu Gunong Buloh Pungki Sipot Lung Baro L 105 40 135 48 181 109 60 77 193 111 71 140 106 77 42 215 80 50 94 42 50 61 43 IV. Kependudukan dan Ketenagakerjaan Jumlah Penduduk Komoditi Utama Sumber Penghasilan Persentase P KK 1 2 Utama Petani 100 52 100 Pertanian Padi 46 147 53 194 144 65 83 162 110 56 150 120 69 52 300 75 57 100 43 98 60 38 28 69 31 85 69 37 49 80 74 50 86 100 39 29 147 45 30 65 25 93 36 35 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 Pertanian Pertanian Pertanian Pertanian Pertanian Pertanian Pertanian Pertanian Pertanian Pertanian Pertanian Pertanian Pertanian Pertanian Pertanian dan perkebunan Pertanian dan Perkebunan Pertanian dan perkebunan Pertanian dan perkebunan Pertanian dan perkebunan Pertanian dan Perkebunan Pertanian dan Perkebunan Pertanian dan Perkebunan Padi Padi Padi Padi Padi Padi Padi Sawit Karet Padi Padi Padi Padi Padi Padi Padi Padi Padi Padi Padi Padi Padi Palawija Palawija Palawija Palawija Palawija Palawija Palawija Palawija Palawija Palawija Palawija Palawija 3 Karet Karet Karet Karet Karet Karet Karet Karet Ada/tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Ada Tidak Tidak Tidak Tidak Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada V. Perumahan dan Lingkungan Hidup Listrik Non PLN Bahan Bakar Untuk Memasak Jumlah KK Jarak Jaringan PLN Terdekat (km) Genset PLTS 8 Minyak tanah/ kayu bakar 10 Minyak tanah/ kayu bakar 12 Minyak tanah/ kayu bakar 15 Minyak tanah/ kayu bakar 8 Minyak tanah/ kayu bakar 9 Minyak tanah/ kayu bakar 10 Minyak tanah/ kayu bakar 11 Minyak tanah/ kayu bakar 5 Minyak tanah/ kayu bakar 8 Kayu bakar 20 75 101 38 20 50 20 80 25 20 10 7 9 9.5 11 13 12 14 16 21 Kayu bakar Kayu bakar Kayu bakar Kayu bakar Kayu bakar Minyak tanah/ kayu bakar Minyak tanah/ kayu bakar Minyak tanah/ kayu bakar Minyak tanah/ kayu bakar Minyak tanah/ kayu bakar Kayu bakar Kayu bakar Kayu bakar Fasilitas Sanitasi Bukan jamban Bukan jamban Bukan jamban Bukan jamban Bukan jamban Bukan jamban Bukan jamban Bukan jamban Bukan jamban Bukan jamban Bukan jamban Bukan jamban Bukan jamban Bukan jamban Bukan jamban Jamban umum Bukan jamban Bukan jamban Bukan jamban Bukan jamban Bukan jamban Bukan jamban Bukan jamban

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 52

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

Lanjutan(Kab. Aceh Barat)


I. Pengenalan Lokasi No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 Kabupaten Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Kecamatan Woyla Timur Woyla Timur Woyla Timur Woyla Timur Woyla Timur Woyla Timur Woyla Timur Woyla Timur Arongan Lambalek Pante Ceureumen Pante Ceureumen Pante Ceureumen Panton Rheu Panton Rheu Panton Rheu Sungai Mas Sungai Mas Sungai Mas Sungai Mas Sungai Mas Sungai Mas Sungai Mas Sungai Mas Desa Rambong Gampong Baroh WT Pasi Ara WT Kubu Capang Paya Baro Seuradeuk Lubok Panyang Teumikut Ranum Karang Hampa Canggai Sikundo Jambak Ujong Raja Paya Baro Meuko Antong Gleng Leubok Beutong Ramiti Gaseu Gunong Buloh Pungki Sipot Lung Baro Sungai Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Tidak Tidak Ada Tidak Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada V. Perumahan dan Lingkungan Hidup Fungsi Sungai Tepi Sungai Sungai Digunakan Untuk Jumlah Jumlah KK Rumah 1 2 3 4 Mandi/cuci Mandi/cuci Mandi/cuci Mandi/cuci Mandi/cuci Mandi/cuci Mandi/cuci Mandi/cuci Mandi/cuci Mandi/cuci Mandi/cuci Mandi/cuci Mandi/cuci Mandi/cuci Mandi/cuci Mandi/cuci Mandi/cuci Mandi/cuci Mandi/cuci Mandi/cuci

Jumlah TK -

Jumlah SD 1 1 -

VI. Pendidikan dan Kesehatan Pendidikan Jumlah Jumlah Lainnya Puskesmas SMP SMU -

Kesehatan Pustu Posyandu Lainnya -

15 12 15 -

15 12 15 -

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 53

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

Lanjutan(Kab. Aceh Barat)


I. Pengenalan Lokasi No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 Kabupaten Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Kecamatan Woyla Timur Woyla Timur Woyla Timur Woyla Timur Woyla Timur Woyla Timur Woyla Timur Woyla Timur Arongan Lambalek Pante Ceureumen Pante Ceureumen Pante Ceureumen Panton Rheu Panton Rheu Panton Rheu Sungai Mas Sungai Mas Sungai Mas Sungai Mas Sungai Mas Sungai Mas Sungai Mas Sungai Mas Desa Rambong Gampong Baroh WT Pasi Ara WT Kubu Capang Paya Baro Seuradeuk Lubok Panyang Teumikut Ranum Karang Hampa Canggai Sikundo Jambak Ujong Raja Paya Baro Meuko Antong Gleng Leubok Beutong Ramiti Gaseu Gunong Buloh Pungki Sipot Lung Baro Agama Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Mayoritas Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Mesjid 1 1 1 1 1 1 VII. Sosial Budaya Jumlah Tempat Ibadah Keberadaan/ Surau Gereja Lainnya Kegiatan Ada 1 1 1 1 1 1 Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Lembaga Kemasyarakatan Tokoh Lembaga Masyarakat Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Posisi Tokoh Masy. Keuchik Keuchik Keuchik Keuchik Keuchik Keuchik Keuchik Keuchik Keuchik Keuchik Keuchik Keuchik Keuchik Keuchik Keuchik Keuchik Keuchik Keuchik Keuchik Keuchik Keuchik Keuchik Keuchik VIII. Perhubungan, Informasi, dan Komunikasi Transportasi Antar Desa Jenis Jalan Digunakan Melalui Darat Sepanjang Tahun Darat Diperkeras Ya Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat dan air Darat Darat Darat Darat Darat dan air Darat dan air Darat dan air Diperkeras Diperkeras Diperkeras Diperkeras Diperkeras Diperkeras Diperkeras Diperkeras Tanah Tanah Tanah Tanah Tanah Tanah Diperkeras Tanah Tanah Tanah Tanah Tanah Tanah Tanah Ya Ya Ya Ya Ya Ya Ya Ya Ya Ya Ya Ya Ya Ya Tidak Ya Tidak Tidak Tidak Ya Ya Ya

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 54

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

Lanjutan(Kab. Aceh Barat)


I. Pengenalan Lokasi No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 Kabupaten Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Kecamatan Woyla Timur Woyla Timur Woyla Timur Woyla Timur Woyla Timur Woyla Timur Woyla Timur Woyla Timur Arongan Lambalek Pante Ceureumen Pante Ceureumen Pante Ceureumen Panton Rheu Panton Rheu Panton Rheu Sungai Mas Sungai Mas Sungai Mas Sungai Mas Sungai Mas Sungai Mas Sungai Mas Sungai Mas Desa Jarak Rambong Gampong Baroh WT Pasi Ara WT Kubu Capang Paya Baro Seuradeuk Lubok Panyang Teumikut Ranum Karang Hampa Canggai Sikundo Jambak Ujong Raja Paya Baro Meuko Antong Gleng Leubok Beutong Ramiti Gaseu Gunong Buloh Pungki Sipot Lung Baro 7.00 Ke Kota Kecamatan Waktu Jenis Agkutan (menit) Umum VIII. Perhubungan, Informasi, dan Komunikasi Jarak dan Waktu Tempuh Ke Kota Kabupaten Ke Kota Lain Waktu Jenis Agkutan Waktu Jenis Agkutan Jarak Jarak (menit) Umum (menit) Umum 72 Komunikasi Ketersediaan Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Kantor Pos Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Pos Terdekat Tidak Tidak Tidak Pos Keliling Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Siaran Televisi Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 55

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

Lanjutan(Kab. Aceh Barat)


I. Pengenalan Lokasi No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 Kabupaten Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Kecamatan Woyla Timur Woyla Timur Woyla Timur Woyla Timur Woyla Timur Woyla Timur Woyla Timur Woyla Timur Arongan Lambalek Pante Ceureumen Pante Ceureumen Pante Ceureumen Panton Rheu Panton Rheu Panton Rheu Sungai Mas Sungai Mas Sungai Mas Sungai Mas Sungai Mas Sungai Mas Sungai Mas Sungai Mas Desa Rambong Gampong Baroh WT Pasi Ara WT Kubu Capang Paya Baro Seuradeuk Lubok Panyang Teumikut Ranum Karang Hampa Canggai Sikundo Jambak Ujong Raja Paya Baro Meuko Antong Gleng Leubok Beutong Ramiti Gaseu Gunong Buloh Pungki Sipot Lung Baro Luas Total Desa (Ha) 700 300 300 350 500 500 400 550 600 340 380 1,000 375 450 300 2,700 300 14,000 5,000 14,000 3,720 3,500 3,300 Sawah Beririgasi Non Tadah Teknis Hujan 90 15 90 46 90 140 105 65 263 30 160 170 120 105 20 70 1,400 500 1,400 152 650 200 IX. Tata Guna Lahan dan Pertanian Penggunaan Lahan (Ha) Pertanian Non Sawah Ladang 35 14 80 14 20 80 45 184 158 30 20 55 65 15 5,600 3,000 200 50 50 Tambak Kebun 2 2 2 8 20 4 4 70 15 50 100 5 5 15 2,625 270 5,600 100 50 50 H.Rakyat 100 2 3 40 95 46 75 30 35 35 500 1,320 1,460 H.Lindung 13 HTI Kritis Gambut Terlantar 160 260 120 270 100 260 200 130 90 210 100 500 160 200 100 7000 ha 1500 ha 7000 ha 2,255 390 680 Kering Peternakan Teknis Non Pertanian 116 9 -

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 56

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

Lanjutan(Kab. Aceh Barat)


I. Pengenalan Lokasi No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 Perubahan Lahan Kabupaten Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Aceh Barat Kecamatan Woyla Timur Woyla Timur Woyla Timur Woyla Timur Woyla Timur Woyla Timur Woyla Timur Woyla Timur Arongan Lambalek Pante Ceureumen Pante Ceureumen Pante Ceureumen Panton Rheu Panton Rheu Panton Rheu Sungai Mas Sungai Mas Sungai Mas Sungai Mas Sungai Mas Sungai Mas Sungai Mas Sungai Mas Desa Rambong Gampong Baroh WT Pasi Ara WT Kubu Capang Paya Baro Seuradeuk Lubok Panyang Teumikut Ranum Karang Hampa Canggai Sikundo Jambak Ujong Raja Paya Baro Meuko Antong Gleng Leubok Beutong Ramiti Gaseu Gunong Buloh Pungki Sipot Lung Baro Ada/Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Menjadi IX. Tata Guna Lahan dan Pertanian Produksi Pertanian/Perkebunan (ton/tahun) Padi 70 10 70 35 65 105 80 50 195 25 120 130 90 80 15 50 210 375 210 115 480 150 Jagung Kopi Sawit Karet Lainnya Kios Pertanian KUD Non KUD Pertokoan Ada/Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Jarak Terdekat 7 X. Ekonomi Pasar Ada/Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Jarak Terdekat 7 Penghasilan Rata-Rata (Rp/org/bln) 1,500,000 1,500,000 1,500,000 1,500,000 1,500,000 1,500,000 1,500,000 1,500,000 1,500,000 1,250,000 1,250,000 1,250,000 1,250,000 1,250,000 1,250,000 2,000,000 1,250,000 1,250,000 1,250,000 1,500,000 1,200,000 1,500,000 1,500,000 Pengeluaran Energi RataRata (Rp/org/bln) 30,000 30,000 30,000 30,000 30,000 30,000 30,000 30,000 30,000 30,000 20,000 30,000 30,000 30,000 30,000 30,000 30,000 30,000 30,000 75,000 20,000 20,000 20,000

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 57

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

C.3
No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16

KABUPATEN NAGAN RAYA


I. Pengenalan Lokasi Kabupaten Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Kecamatan Seunagan Timur Seunagan Timur Beutong Beutong Tadu Raya Tadu Raya Tadu Raya Tadu Raya Tadu Raya Tadu Raya Tadu Raya Tadu Raya Tadu Raya Darul Makmur Darul Makmur Darul Makmur Desa Blang Sango Tuwi Meulusong Karian Blang Lemah Bumi Sari Gapa Garu Alue Gajah Alue Labu Pasi Luah Gunong Sapek Babah Roet Sarah Mantok Alue Seupeng Alue Siron Ds.Persiapan Kuta Blang Padang Sali Ujong Lamie Kuala Seumayam II. Posisi Desa Data Pengamatan GPS Koordinat Titik Pengamatan N E Pusat Desa 04o15'14,0" 096o18'47,4" Pusat Desa Pusat Desa Pusat Desa Pusat Desa Pusat Desa Pusat Desa Pusat Desa Pusat Desa Pusat Desa Pusat Desa Pusat Desa Pusat Desa 04o16'37.8" 04o19'45,8" 04o11'50,8" 04o01'37,0" 04o02'21,0" 04o00'48,9" 04o02'53,0" 04o02'04,4" 04o01'36,6" 04o02'10,3" 04o03'14,4" 04o02'13,1" 096o19'08,6" 096o22'56,8" 096o26'28,5" 096o23'13,7" 096o23'54,3" 096o22'25,1" 096o23'41,2" 096o23'11,4" 096o21'24,4" 096o22'22,2" 096o22'22,2" 096o22'28,2" Status Desa Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Persiapan Desa Definitif Desa Definitif LMD Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Letak Geografis Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir III. Keterangan Umum Desa Geografis desa Panjang Topografi Ketinggian Pantai Wilayah dpl (m) Daratan 28 Lereng/ punggung bukit Lembah/dearah aliran sungai Daratan Lereng/ punggung bukit Lereng/ punggung bukit Lereng/ punggung bukit Daratan Daratan Lembah/dearah aliran sungai Daratan Lereng/ punggung bukit Daratan Daratan Daratan Daratan 28 79 124 34 33 24 22 20 20 15 40 5 400 Letak Desa Di sekitar kawasan hutan Di sekitar kawasan hutan Di sekitar kawasan hutan Di sekitar kawasan hutan Di luar kawasan hutan Di luar kawasan hutan Di luar kawasan hutan Di luar kawasan hutan Di sekitar kawasan hutan Di sekitar kawasan hutan Di sekitar kawasan hutan Di sekitar kawasan hutan Di sekitar kawasan hutan Di sekitar kawasan hutan Di sekitar kawasan hutan Di sekitar kawasan hutan Pola Pemukiman Penduduk Mengelompok Mengelompok Mengelompok Mengelompok Mengelompok Terpencar Terpencar Terpencar Terpencar Terpencar Terpencar Terpencar Terpencar Terpencar Terpencar Terpencar

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 58

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

Lanjutan(Kab. Nagan Raya)


I. Pengenalan Lokasi No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 Kabupaten Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Kecamata n Seunagan Timur Seunagan Timur Beutong Beutong Tadu Raya Tadu Raya Tadu Raya Tadu Raya Tadu Raya Tadu Raya Tadu Raya Tadu Raya Tadu Raya Darul Makmur Darul Makmur Darul Makmur Desa Blang Sango Tuwi Meulusong Karian Blang Lemah Bumi Sari Gapa Garu Alue Gajah Alue Labu Pasi Luah Gunong Sapek Babah Roet Sarah Mantok Alue Seupeng Alue Siron Ds.Persiapan Kuta Blang Padang Sali Ujong Lamie Kuala Seumayam L 53 91 118 216 153 57 80 78 79 133 63 124 63 51 IV. Kependudukan dan Ketenagakerjaan Jumlah Penduduk Komoditi Utama Sumber Penghasilan Persentase P KK 1 2 Utama Petani 59 30 100 Pertanian dan Padi Palawija perkebunan 92 44 100 Pertanian dan Padi Karet perkebunan 129 78 100 Pertanian dan Padi Palawija perkebunan 274 138 100 Pertanian dan Palawija Karet perkebunan 145 72 70 Pertanian dan Padi Palawija perkebunan 60 33 100 Pertanian dan Padi perkebunan 70 44 100 Pertanian dan Padi Kelapa perkebunan sawit 90 46 80 Pertanian dan Karet Pinang perkebunan 83 37 100 Pertanian dan Karet perkebunan 126 64 100 Pertanian dan Karet perkebunan 76 32 100 Pertanian dan Karet perkebunan 138 79 100 Pertanian dan Karet perkebunan 73 60 100 Pertanian dan Karet perkebunan 100 Pertanian dan perkebunan 100 Pertanian dan perkebunan 47 27 100 Pertanian dan Padi perkebunan 3 Karet Kelapa Sawit Kelapa Sawit Ada/tidak Ada Tidak Ada Ada Ada Ada Ada Ada Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak V. Perumahan dan Lingkungan Hidup Listrik Non PLN Bahan Bakar Untuk Memasak Jumlah KK Jarak Jaringan PLN Terdekat (km) Genset PLTS 10 4 Kayu bakar 1 5 2 2 2 5 7 7 3.5 2 6 2 3.5 7 4.5 5.5 3 Kayu bakar Minyak tanah/ kayu bakar Minyak tanah/ kayu bakar Minyak tanah/ kayu bakar Minyak tanah/ kayu bakar Minyak tanah/ kayu bakar Minyak tanah/ kayu bakar Minyak tanah/ kayu bakar Minyak tanah/ kayu bakar Minyak tanah/ kayu bakar Minyak tanah/ kayu bakar Minyak tanah/ kayu bakar Minyak tanah/ kayu bakar Minyak tanah/ kayu bakar Minyak tanah/ kayu bakar Fasilitas Sanitasi Bukan jamban Bukan jamban Bukan jamban Jamban sendiri Jamban sendiri Jamban sendiri Jamban bersama Jamban bersama Bukan jamban Bukan jamban Bukan jamban Bukan jamban Bukan jamban Bukan jamban

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 59

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

Lanjutan(Kab. Nagan Raya)


I. Pengenalan Lokasi No. 1 2 Kabupaten Nagan Raya Nagan Raya Kecamatan Seunagan Timur Seunagan Timur Beutong Desa Blang Sango Tuwi Meulusong Sungai Ada Ada V. Perumahan dan Lingkungan Hidup Fungsi Sungai Tepi Sungai Sungai Digunakan Untuk Jumlah Jumlah KK Rumah 1 2 3 4 Mandi/cu Irigasi ci Mandi/cu Minum Bahan Iriga ci baku si air minum Mandi/cu Irigasi Bahan ci baku air minum Mandi/cu ci Irigasi Irigasi Irigasi Mandi/cu ci Jumlah TK Jumlah SD VI. Pendidikan dan Kesehatan Pendidikan Jumlah Jumlah Lainnya Puskesmas SMP SMU Kesehatan Pustu Posyandu Lainnya -

Nagan Raya

Karian Blang Lemah Bumi Sari Gapa Garu Alue Gajah Alue Labu Pasi Luah Gunong Sapek Babah Roet Sarah Mantok Alue Seupeng Alue Siron Ds.Persiapan Kuta Blang Padang Sali Ujong Lamie Kuala Seumayam

Ada

4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16

Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya

Beutong Tadu Raya Tadu Raya Tadu Raya Tadu Raya Tadu Raya Tadu Raya Tadu Raya Tadu Raya Tadu Raya Darul Makmur Darul Makmur Darul Makmur

Ada Ada Ada Ada Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Ada

2 1 1 1 1 -

1 -

1 -

1 -

1 -

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 60

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

Lanjutan(Kab. Nagan Raya)


I. Pengenalan Lokasi No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 Kabupaten Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Kecamatan Seunagan Timur Seunagan Timur Beutong Beutong Tadu Raya Tadu Raya Tadu Raya Tadu Raya Tadu Raya Tadu Raya Tadu Raya Tadu Raya Tadu Raya Darul Makmur Darul Makmur Darul Makmur Desa Blang Sango Tuwi Meulusong Karian Blang Lemah Bumi Sari Gapa Garu Alue Gajah Alue Labu Pasi Luah Gunong Sapek Babah Roet Sarah Mantok Alue Seupeng Alue Siron Ds.Persiapan Kuta Blang Padang Sali Ujong Lamie Kuala Seumayam Agama Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Mayoritas Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Mesjid 1 3 1 1 1 1 1 1 1 1 VII. Sosial Budaya Jumlah Tempat Ibadah Keberadaan/ Surau Gereja Lainnya Kegiatan 1 Ada 1 3 1 1 1 1 1 1 1 1 Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Lembaga Kemasyarakatan Tokoh Lembaga Masyarakat Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Posisi Tokoh Masy. Keuchik Keuchik Keuchik Keuchik Keuchik Keuchik Keuchik Keuchik Keuchik Keuchik Keuchik Keuchik Keuchik Keuchik Keuchik Keuchik VIII. Perhubungan, Informasi, dan Komunikasi Transportasi Antar Desa Jenis Jalan Digunakan Melalui Darat Sepanjang Tahun Darat dan air Tanah Tidak Darat dan air Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Tanah Diperkeras, tanah Diperkeras Diperkeras Diperkeras Diperkeras Diperkeras Diperkeras Diperkeras Diperkeras Diperkeras Diperkeras Diperkeras Diperkeras Diperkeras Tidak Ya Ya Ya Ya Ya Ya Ya Ya Ya Ya Ya Ya Ya Ya

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 61

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

Lanjutan(Kab. Nagan Raya)


I. Pengenalan Lokasi No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 Kabupaten Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Kecamatan Seunagan Timur Seunagan Timur Beutong Beutong Tadu Raya Tadu Raya Tadu Raya Tadu Raya Tadu Raya Tadu Raya Tadu Raya Tadu Raya Tadu Raya Darul Makmur Darul Makmur Darul Makmur Desa Jarak Blang Sango Tuwi Meulusong Karian Blang Lemah Bumi Sari Gapa Garu Alue Gajah Alue Labu Pasi Luah Gunong Sapek Babah Roet Sarah Mantok Alue Seupeng Alue Siron Ds.Persiapan Kuta Blang Padang Sali Ujong Lamie Kuala Seumayam 15.00 13.30 17.50 14.50 12.00 5.00 7.00 12.00 8.00 Ke Kota Kecamatan Waktu Jenis Agkutan (menit) Umum VIII. Perhubungan, Informasi, dan Komunikasi Jarak dan Waktu Tempuh Ke Kota Kabupaten Ke Kota Lain Waktu Jenis Agkutan Waktu Jenis Agkutan Jarak Jarak (menit) Umum (menit) Umum Komunikasi Ketersediaan Ada Ada Ada Ada Kantor Pos Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Pos Terdekat Pos Keliling Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Siaran Televisi Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak -

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 62

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

Lanjutan(Kab. Nagan Raya)


I. Pengenalan Lokasi No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 Kabupaten Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Kecamatan Seunagan Timur Seunagan Timur Beutong Beutong Tadu Raya Tadu Raya Tadu Raya Tadu Raya Tadu Raya Tadu Raya Tadu Raya Tadu Raya Tadu Raya Darul Makmur Darul Makmur Darul Makmur Desa Blang Sango Tuwi Meulusong Karian Blang Lemah Bumi Sari Gapa Garu Alue Gajah Alue Labu Pasi Luah Gunong Sapek Babah Roet Sarah Mantok Alue Seupeng Alue Siron Ds.Persiapan Kuta Blang Padang Sali Ujong Lamie Kuala Seumayam Luas Total Desa (Ha) 4,000 1,100 12,000 3,500 900 2,490 3,039 2,150 1,064 1,420 1,420 1,420 2,480 1,700 Sawah Beririgasi Non Tadah Teknis Hujan 1,200 35 2,400 120 120 220 100 25 65 50 200 90 100 IX. Tata Guna Lahan dan Pertanian Penggunaan Lahan (Ha) Pertanian Non Sawah Ladang 600 10 3,000 155 16 100 25 20 180 25 40 100 70 Tambak Kebun 800 158 85 60 105 440 150 170 225 100 85 35 H.Rakyat 20 350 1,936 850 950 580 500 650 250 700 1,450 H.Lindung HTI Kritis Gambut Terlantar 2,000 220 6,000 400 134 360 1,770 1,030 290 510 470 820 1,480 40 Kering Peternakan Teknis Non Pertanian 200 600 10 10 10 -

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 63

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

Lanjutan(Kab. Nagan Raya)


I. Pengenalan Lokasi No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 Perubahan Lahan Kabupaten Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Nagan Raya Kecamatan Seunagan Timur Seunagan Timur Beutong Beutong Tadu Raya Tadu Raya Tadu Raya Tadu Raya Tadu Raya Tadu Raya Tadu Raya Tadu Raya Tadu Raya Darul Makmur Darul Makmur Darul Makmur Desa Blang Sango Tuwi Meulusong Karian Blang Lemah Bumi Sari Gapa Garu Alue Gajah Alue Labu Pasi Luah Gunong Sapek Babah Roet Sarah Mantok Alue Seupeng Alue Siron Ds.Persiapan Kuta Blang Padang Sali Ujong Lamie Kuala Seumayam Ada/Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Menjadi IX. Tata Guna Lahan dan Pertanian Produksi Pertanian/Perkebunan (ton/tahun) Padi 900 25 360 90 90 165 75 20 50 35 150 65 75 Jagung Kopi Sawit 1,920 Karet 48 Lainnya Kios Pertanian KUD 1 Non KUD Pertokoan Ada/Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Jarak Terdekat 15 13 18 15 12 5 7 12 8 X. Ekonomi Pasar Ada/Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Jarak Terdekat 15 13 18 15 12 5 7 12 8 Penghasilan Rata-Rata (Rp/org/bln) 1,250,000 1,250,000 1,250,000 2,000,000 2,000,000 2,000,000 2,000,000 2,000,000 2,000,000 2,000,000 2,000,000 2,000,000 2,000,000 1,250,000 1,250,000 1,500,000 Pengeluaran Energi RataRata (Rp/org/bln) 75,000 30,000 75,000 75,000 75,000 30,000 75,000 75,000 30,000 30,000 30,000 30,000 30,000 30,000 30,000 30,000

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 64

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

C.4
No. 1 2 3 4 5 6 7

KABUPATEN ACEH SELATAN


I. Pengenalan Lokasi Kabupaten Aceh Selatan Aceh Selatan Aceh Selatan Aceh Selatan Aceh Selatan Aceh Selatan Aceh Selatan Kecamatan Kluet Tengah Kluet Tengah Kluet Tengah Kluet Timur Trumon Trumon Trumon Desa Si Urai-Urai Kota Indarung Alue Keujreun Pucuk Lembang Kuta Padang Raket Gampong Tengah II. Posisi Desa Data Pengamatan GPS Koordinat Titik Pengamatan N E Pusat Desa 02o59'44,40" 097o35'1,35" Pusat Desa Pusat Desa Rmh.Kepala Desa Pusat Desa Pusat Desa Pusat Desa 03o59'40,16" 03o0'20,11" 02o59'7,44" 02o47'08,4" 02o44'04,4" 02o45'45,01" 097o35'51,4" 097o35'16,64" 097o36'43,22" 097o39'06,2" 097o40'02,0" 097o39'26,05" Status Desa Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif LMD Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Letak Geografis Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Pantai Pantai Bukan pesisir III. Keterangan Umum Desa Geografis desa Panjang Topografi Ketinggian Pantai Wilayah dpl (m) Lembah/dearah 6m aliran sungai Lembah/dearah 6m aliran sungai Lembah/dearah 12 m aliran sungai Lereng/ 23 m punggung bukit Pantai 1m Pantai Daratan 3m 5m Letak Desa Di sekitar kawasan hutan Di sekitar kawasan hutan Di sekitar kawasan hutan Di luar kawasan hutan Di luar kawasan hutan Di luar kawasan hutan Di luar kawasan hutan Pola Pemukiman Penduduk Mengelompok Mengelompok Mengelompok Mengelompok Mengelompok Mengelompok Mengelompok

Lanjutan(Kab. Aceh Selatan)


I. Pengenalan Lokasi No. 1 2 3 4 5 6 7 Kabupaten Aceh Selatan Aceh Selatan Aceh Selatan Aceh Selatan Aceh Selatan Aceh Selatan Aceh Selatan Kecamatan Kluet Tengah Kluet Tengah Kluet Tengah Kluet Timur Trumon Trumon Trumon Desa Si Urai-Urai Kota Indarung Alue Keujreun Pucuk Lembang Kuta Padang Raket Gampong Tengah L 52 276 274 374 148 92 66 IV. Kependudukan dan Ketenagakerjaan Jumlah Penduduk Komoditi Utama Sumber Penghasilan Persentase P KK 1 2 3 Utama Petani 61 29 80 Pertanian dan Padi Palawija Peterna perkebunan kan 284 264 381 144 74 70 134 126 197 75 36 30 100 100 100 100 100 100 Pertanian dan perkebunan Pertanian dan perkebunan Pertanian & Perkebunan Pertanian Pertanian/Perika nan Pertanian Padi Padi Padi Padi Perikana n Laut Padi Palawija Palawija Palawija Kedelai Padi Kedelai Nilam Nilam Kemiri Jagung Jagung Jagung Ada/tidak Ada Ada Ada Tak ada Tak ada Tak ada Tak ada V. Perumahan dan Lingkungan Hidup Listrik Non PLN Bahan Bakar Untuk Memasak Jumlah KK Jarak Jaringan PLN Terdekat (km) Genset PLTS 24 3 Kayu bakar/Minyak Tanah 98 4 Kayu bakar/Minyak Tanah 110 29 Kayu Bakar 100 60 50 30 5 5 8 6 Kayu Bakar Kayu Bakar Kayu Bakar Kayu Bakar Fasilitas Sanitasi Bukan Jamban Bukan Jamban Bukan Jamban Bukan Jamban Bukan Jamban Bukan Jamban Bukan Jamban

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 65

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

Lanjutan(Kab. Aceh Selatan)


I. Pengenalan Lokasi No. 1 2 3 4 Kabupaten Aceh Selatan Aceh Selatan Aceh Selatan Aceh Selatan Kecamatan Kluet Tengah Kluet Tengah Kluet Tengah Kluet Timur Desa Si Urai-Urai Kota Indarung Alue Keujreun Pucuk Lembang Sungai Ada Ada Ada Ada V. Perumahan dan Lingkungan Hidup Fungsi Sungai Tepi Sungai Sungai Digunakan Untuk Jumlah Jumlah KK Rumah 1 2 3 4 Mandi/ cuci Mandi/ cuci Mandi/ cuci Mandi/ Minum Bhn 210 205 unit cuci baku air minum Mandi/ cuci Mandi/ cuci Jumlah TK Jumlah SD 1 1 Unit VI. Pendidikan dan Kesehatan Pendidikan Jumlah Jumlah Lainnya Puskesmas SMP SMU 1 TPA (1) 1 Kesehatan Pustu 1 Unit Posyandu Lainnya -

5 6 7

Aceh Selatan Aceh Selatan Aceh Selatan

Trumon Trumon Trumon

Kuta Padang Raket Gampong Tengah

Tdk Ada Ada Ada

1 1 -

Lanjutan(Kab. Aceh Selatan)


I. Pengenalan Lokasi No. 1 2 3 4 5 6 7 Kabupaten Aceh Selatan Aceh Selatan Aceh Selatan Aceh Selatan Aceh Selatan Aceh Selatan Aceh Selatan Kecamatan Kluet Tengah Kluet Tengah Kluet Tengah Kluet Timur Trumon Trumon Trumon Desa Si Urai-Urai Kota Indarung Alue Keujreun Pucuk Lembang Kuta Padang Raket Gampong Tengah Agama Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Mayoritas Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Mesjid 1 1 1 1 VII. Sosial Budaya Jumlah Tempat Ibadah Keberadaan/ Surau Gereja Lainnya Kegiatan 1 Ada 1 Ada Ada 1 Ada 1 Ada 1 Ada 1 Ada Lembaga Kemasyarakatan Tokoh Lembaga Masyarakat Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Posisi Tokoh Masy. Petua Adat Petua Adat Petua Adat Petua Adat Petua Adat Petua Adat Petua Adat VIII. Perhubungan, Informasi, dan Komunikasi Transportasi Antar Desa Jenis Jalan Digunakan Melalui Darat Sepanjang Tahun Air Ya Air Ya Air Ya Darat Tanah Ya Darat Tanah Ya Darat Tanah Ya Darat Tanah Ya

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 66

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

Lanjutan(Kab. Aceh Selatan)


I. Pengenalan Lokasi No. 1 2 3 4 5 6 7 Kabupaten Aceh Selatan Aceh Selatan Aceh Selatan Aceh Selatan Aceh Selatan Aceh Selatan Aceh Selatan Kecamatan Kluet Tengah Kluet Tengah Kluet Tengah Kluet Timur Trumon Trumon Trumon Desa Jarak Si Urai-Urai Kota Indarung Alue Keujreun Pucuk Lembang Kuta Padang Raket Gampong Tengah 8.00 30.00 32.00 34.00 2.50 3.00 Ke Kota Kecamatan Waktu Jenis Agkutan (menit) Umum Perahu 0.5 1.25 1.25 1.25 Perahu Kendaraan roda 4 Motor boat Motor boat Motor boat VIII. Perhubungan, Informasi, dan Komunikasi Jarak dan Waktu Tempuh Ke Kota Kabupaten Ke Kota Lain Waktu Jenis Agkutan Waktu Jenis Agkutan Jarak Jarak (menit) Umum (menit) Umum 50 125 127 129 1.5 4 4 4 Kendaraan roda 4 Kendaraan roda 4 Kendaraan roda 4 Kendaraan roda 4 Tidak Tidak Tidak Tidak Komunikasi Ketersediaan Ada Ada Kantor Pos Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Pos Terdekat Pos Keliling Tidak Tidak Siaran Televisi Tidak Tidak TVRI Tidak Tidak Tidak

Lanjutan(Kab. Aceh Selatan)


I. Pengenalan Lokasi No. 1 2 3 4 5 6 7 Kabupaten Aceh Selatan Aceh Selatan Aceh Selatan Aceh Selatan Aceh Selatan Aceh Selatan Aceh Selatan Kecamatan Kluet Tengah Kluet Tengah Kluet Tengah Kluet Timur Trumon Trumon Trumon Desa Si Urai-Urai Kota Indarung Alue Keujreun Pucuk Lembang Kuta Padang Raket Gampong Tengah Luas Total Desa (Ha) 1,800 11,300 1,800 650 9,200 9,200 10,100 Sawah Beririgasi Non Tadah Teknis Hujan 55 130 40 15 13 35 IX. Tata Guna Lahan dan Pertanian Penggunaan Lahan (Ha) Pertanian Non Sawah Ladang 120 130 60 668 8,192 9,020 Tambak Kebun 160 100 190 570 H.Rakyat 260 200 1,250 H.Lindung HTI Kritis Gambut Terlantar 1,120 1,300 50 Kering Peternakan Non Pertanian -

Teknis 80 -

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 67

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

Lanjutan(Kab. Aceh Selatan)


I. Pengenalan Lokasi No. 1 2 3 4 5 6 7 Perubahan Lahan Kabupaten Aceh Selatan Aceh Selatan Aceh Selatan Aceh Selatan Aceh Selatan Aceh Selatan Aceh Selatan Kecamatan Kluet Tengah Kluet Tengah Kluet Tengah Kluet Timur Trumon Trumon Trumon Desa Si Urai-Urai Kota Indarung Alue Keujreun Pucuk Lembang Kuta Padang Raket Gampong Tengah Ada/Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Menjadi IX. Tata Guna Lahan dan Pertanian Produksi Pertanian/Perkebunan (ton/tahun) Padi 40 95 30 10 10 25 Jagung 0.5 0.5 0.5 Kopi Sawit Karet Lainnya Nilam (300) Pinang (100) Kuini (3) Kuini(10) Kios Pertanian KUD Non KUD Pertokoan Ada/Tidak Tidak Tidak Ada Jarak Terdekat 3 3 3 30 32 34 X. Ekonomi Pasar Ada/Tidak Tidak Tidak Tidak Jarak Terdekat 3 3 8 30 32 34 Penghasilan Rata-Rata (Rp/org/bln) 2,000,000 2,000,000 2,000,000 1,500,000 1,500,000 1,500,000 1,500,000 Pengeluaran Energi RataRata (Rp/org/bln) 30,000 30,000 20,000 20,000 20,000 20,000 20,000

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 68

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

C.5
No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11

KOTA SUBULUSSALAM
I. Pengenalan Lokasi Kota Subulussalam Subulussalam Subulussalam Subulussalam Subulussalam Subulussalam Subulussalam Subulussalam Subulussalam Subulussalam Subulussalam Kecamatan Longkip Longkip Longkip Longkip Rundeng Rundeng Rundeng Rundeng Rundeng Sultan Daulat Sultan Daulat Panji Bukit Alim Longkip Darussalam Oboh Tualang Siperkas Kuta Beringin Dah Darul Makmur Pasir Belo Rmh.Warga Rmh.Kepala Desa Rmh.Kepala Desa 2040' 34,7" 97052' 12,9" Desa II. Posisi Desa Data Pengamatan GPS Koordinat Titik Pengamatan N E Pusat Desa 02o34'24,4" 097o49'04,0" Pusat Desa Pusat Desa Pusat Desa Rmh.Kepala Desa Rmh.Kepala Desa Rmh.Kepala Desa 02o35'16,1" 02o33'04,9" 02o36'04,9" 2037'41,7" 2040'12,71" 2036'17,7" 097o56'04,5" 097o49'19,3" 097o52'10,0" 97050' 29,0" 97051' 15,67" 97050' 05,3" Status Desa Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Pemekaran Pemekaran Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif LMD Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Letak Geografis Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir III. Keterangan Umum Desa Geografis desa Panjang Topografi Ketinggian Pantai Wilayah dpl (m) Lembah/daerah 19 m aliran sungai Lereng/ 43 m punggung bukit Lembah/dearah 19 m aliran sungai Lembah/daerah aliran sungai Lembah/ daerah 16 m aliran sungai Lembah/ daerah 26 m aliran sungai Lembah/ daerah 11 m aliran sungai Lembah/ daerah aliran sungai Lereng / 78 m Punggung bukit Lereng/ 62 m punggung bukit Lereng/ 72 m punggung bukit Letak Desa Di luar kawasan hutan Di sekitar kawasan hutan Di luar kawasan hutan Di luar kawasan hutan Di luar kawasan hutan Di luar kawasan hutan Di luar kawasan hutan Di luar kawasan hutan Kawasan hutan Di luar kawasan hutan Di luar kawasan hutan Pola Pemukiman Penduduk Mengelompok Terpencar Mengelompok Mengelompok Mengelompok Mengelompok Mengelompok Mengelompok Mengelompok Mengelompok Terpencar

2048'15,2" 2050'2,79"

97055'18,9" 97053'16,8"

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 69

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

Lanjutan( Kota Subulussalam)


I. Pengenalan Lokasi No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 Kota Subulussalam Subulussalam Subulussalam Subulussalam Subulussalam Subulussalam Subulussalam Subulussalam Subulussalam Subulussalam Subulussalam Kecamatan Longkip Longkip Longkip Longkip Rundeng Rundeng Rundeng Rundeng Rundeng Sultan Daulat Sultan Daulat Panji Bukit Alim Longkip Darussalam Oboh Tualang Siperkas Kuta Beringin Dah Darul Makmur Pasir Belo Desa L 274 115 130 140 133 146 70 213 116 72 IV. Kependudukan dan Ketenagakerjaan Jumlah Penduduk Komoditi Utama Sumber Penghasilan Persentase P KK 1 2 Utama Petani 255 112 90 Pertanian dan Padi Holtikulperkebunan tura 135 60 100 Pertanian dan Karet Kelapa perkebunan sawit 210 85 100 Pertanian dan Padi Kelapa perkebunan 100 Pertanian dan perkebunan 134 70 100 Pertanian dan Padi Palawija Perkebunan 148 76 100 Pertanian dan Padi Pinang Perkebunan 142 60 100 Pertanian dan Padi Palawija Perkebunan 55 40 100 Pertanian dan Perkebunan 226 225 100 Pertanian dan Padi Pinang Perkebunan 119 56 100 Pertanian dan Kelapa Karet Perkebunan sawit 76 40 100 Pertanian dan Padi Jagung Perkebunan 3 Karet, Sawit Pinang Pinang Nilam Pinang Nilam Nilam Kedelai Ada/tidak Ada Ada Ada Tak ada Tak ada Tak ada Tak ada Ada Tak ada V. Perumahan dan Lingkungan Hidup Listrik Non PLN Bahan Bakar Untuk Memasak Jumlah KK Jarak Jaringan PLN Terdekat (km) Genset PLTS 67 5 Kayu bakar 48 85 95 4 5 3 5 8 5 5 4 0.3 Kayu bakar Kayu bakar Kayu bakar Kayu bakar Kayu bakar Kayu bakar Kayu bakar Kayu bakar Kayu bakar Kayu bakar Fasilitas Sanitasi Jamban bersama Jamban umum Jamban bersama Bukan jamban Bukan jamban Bukan jamban Bukan jamban Bukan jamban Bukan jamban

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 70

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

Lanjutan( Kota Subulussalam)


I. Pengenalan Lokasi No. 1 Kota Subulussalam Kecamatan Longkip Panji Desa Sungai Ada V. Perumahan dan Lingkungan Hidup Fungsi Sungai Tepi Sungai Sungai Digunakan Untuk Jumlah Jumlah KK Rumah 1 2 3 4 Mandi/ cuci Minum Irigasi Trans 112 90 porta si Irigasi Mandi/ cuci Minum Irigasi Trans 85 85 porta si Mandi/ cuci Irigasi Bhn 85 80 baku air minum Mandi/ cuci Minum Bhn 76 60 baku air minum Mandi/ cuci Irigasi Bhn 62 62 baku air minum Mandi/ cuci Irigasi Bhn 225 220 baku air minum Mandi/ cuci Irigasi Bhn 100 100 baku air minum Mandi/ cuci Minum Bhn 48 48 baku air minum Jumlah TK VI. Pendidikan dan Kesehatan Pendidikan Jumlah Jumlah Jumlah Lainnya Puskesmas SD SMP SMU 1 Dayah (1) 1 Kesehatan Pustu 1 Posyandu Lainnya -

2 3

Subulussalam Subulussalam

Longkip Longkip

Bukit Alim Longkip

Ada Ada

1 -

4 5

Subulussalam Subulussalam

Longkip Rundeng

Darussalam Oboh

Ada

Subulussalam

Rundeng

Tualang

Ada

Subulussalam

Rundeng

Siperkas

Ada

8 9

Subulussalam Subulussalam

Rundeng Rundeng

Kuta Beringin Dah

Ada

10

Subulussalam

Sultan Daulat

Darul Makmur

Ada

11

Subulussalam

Sultan Daulat

Pasir Belo

Ada

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 71

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

Lanjutan( Kota Subulussalam)


I. Pengenalan Lokasi No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 Kota Subulussalam Subulussalam Subulussalam Subulussalam Subulussalam Subulussalam Subulussalam Subulussalam Subulussalam Subulussalam Subulussalam Kecamatan Longkip Longkip Longkip Longkip Rundeng Rundeng Rundeng Rundeng Rundeng Sultan Daulat Sultan Daulat Desa Panji Bukit Alim Longkip Darussalam Oboh Tualang Siperkas Kuta Beringin Dah Darul Makmur Pasir Belo Agama Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Mayoritas Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Mesjid 1 1 1 1 1 1 1 1 1 VII. Sosial Budaya Jumlah Tempat Ibadah Keberadaan/ Surau Gereja Lainnya Kegiatan 1 Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada 1 Ada 1 Ada 1 Ada Lembaga Kemasyarakatan Tokoh Lembaga Masyarakat Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Posisi Tokoh Masy. Petua Adat Petua Adat Petua Adat Petua Adat Petua Adat Petua Adat Petua Adat Petua Adat Petua Adat Petua Adat Petua Adat VIII. Perhubungan, Informasi, dan Komunikasi Transportasi Antar Desa Jenis Jalan Digunakan Melalui Darat Sepanjang Tahun Darat dan air Ya Darat Diperkeras Ya Darat dan air Ya Darat Diperkeras Sungai Tanah Ya Darat Tanah Ya Sungai Tanah Ya Air Ya Darat Tanah Ya Darat Tanah Ya

Lanjutan( Kota Subulussalam)


I. Pengenalan Lokasi No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 KOta Subulussalam Subulussalam Subulussalam Subulussalam Subulussalam Subulussalam Subulussalam Subulussalam Subulussalam Subulussalam Subulussalam Kecamatan Longkip Longkip Longkip Longkip Rundeng Rundeng Rundeng Rundeng Rundeng Sultan Daulat Sultan Daulat Desa Jarak Panji Bukit Alim Longkip Darussalam Oboh Tualang Siperkas Kuta Beringin Dah Darul Makmur Pasir Belo 16 7 0.4 6 5 4 Ke Kota Kecamatan Waktu Jenis Agkutan (menit) Umum Perahu Perahu 240 Robin (perahu bermotor) 15 Kendaraan roda 2 180 Robin (perahu bermotor) 60 Kendaraan roda 4 30 Kendaraan roda 4 VIII. Perhubungan, Informasi, dan Komunikasi Jarak dan Waktu Tempuh Ke Kota Kabupaten Ke Kota Lain Waktu Jenis Agkutan Waktu Jenis Agkutan Jarak (menit) Umum (menit) Umum 7 Kendaraan roda 4 1 Kendaraan roda 4 6.5 Kendaraan roda 4 8 Kendaraan roda 4 3.5 Kendaraan roda 4 Komunikasi Ketersediaan Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Kantor Pos Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Pos Terdekat Pos Keliling Tidak Tidak Tidak Siaran Televisi Tidak Tidak Tidak TVRI TVRI TVRI TVRI TVRI
PT.

Jarak 30 12 40 28

CIPTA MULTI KREASI

L - 72

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

Lanjutan( Kota Subulussalam)


I. Pengenalan Lokasi No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 Kota Subulussalam Subulussalam Subulussalam Subulussalam Subulussalam Subulussalam Subulussalam Subulussalam Subulussalam Subulussalam Subulussalam Kecamatan Longkip Longkip Longkip Longkip Rundeng Rundeng Rundeng Rundeng Rundeng Sultan Daulat Sultan Daulat Desa Panji Bukit Alim Longkip Darussalam Oboh Tualang Siperkas Kuta Beringin Dah Darul Makmur Pasir Belo Luas Total Desa (Ha) 1,000 850 2,250 1,550 2,000 1,500 3,000 500 755 927 Sawah Beririgasi Non Tadah Teknis Hujan 10 5 35 125 330 IX. Tata Guna Lahan dan Pertanian Penggunaan Lahan (Ha) Pertanian Non Sawah Ladang 30 10 70 10 500 100 Tambak Kebun 250 280 270 800 20 100 10 80 100 120 H.Rakyat 700 50 715 50 800 150 380 150 700 H.Lindung HTI Kritis Gambut Terlantar 450 1,970 1,790 1,400 Kering Peternakan Teknis Non Pertanian 10 10 10 -

Lanjutan( Kota Subulussalam)


I. Pengenalan Lokasi No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 Perubahan Lahan Kota Subulussalam Subulussalam Subulussalam Subulussalam Subulussalam Subulussalam Subulussalam Subulussalam Subulussalam Subulussalam Subulussalam Kecamatan Longkip Longkip Longkip Longkip Rundeng Rundeng Rundeng Rundeng Rundeng Sultan Daulat Sultan Daulat Panji Bukit Alim Longkip Darussalam Oboh Tualang Siperkas Kuta Beringin Dah Darul Makmur Pasir Belo Desa Ada/Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Menjadi IX. Tata Guna Lahan dan Pertanian Produksi Pertanian/Perkebunan (ton/tahun) Padi 8 4 25 95 250 Jagung Kopi Sawit 600 ton Tak Tentu 720 Karet 180 ton Lainnya Pinang (6) Pinang 6 Pinang Pinang Pinang Nilam Nilam (0.2) Kios Pertanian KUD Non KUD Pertokoan Ada/Tidak Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Jarak Terdekat 16 2 0 6 5 4 X. Ekonomi Pasar Ada/Tidak Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Jarak Terdekat 16 2 0 6 5 4 Penghasilan Rata-Rata (Rp/org/bln) 1,500,000 1,500,000 1,500,000 1,500,000 1,500,000 1,200,000 1,800,000 1,500,000 1,500,000 1,800,000 Pengeluaran Energi RataRata (Rp/org/bln) 20,000 20,000 20,000 30,000 30,000 30,000 30,000 30,000 30,000 20,000 30,000
PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 73

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

C.6
No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

KABUPATEN ACEH SINGKIL


I. Pengenalan Lokasi Kabupaten Aceh Singkil Aceh Singkil Aceh Singkil Aceh Singkil Aceh Singkil Aceh Singkil Aceh Singkil Aceh Singkil Aceh Singkil Aceh Singkil Kecamatan Danau Paris Danau Paris Danau Paris Kota Baharu Kota Baharu Kota Baharu Gunung Meriah Simpang Kanan Pulau Banyak Pulau Banyak Desa Danau Pinang Situban Makmur Sikoran Muara Pea Silakar Udang Mukti Lincir Tanjung Betik Guha Ujung Sialit Suka Makmur II. Posisi Desa Data Pengamatan GPS Koordinat Titik Pengamatan N E Pusat Desa 02o13'57,9" 098o08'56,5" Pusat Desa Pusat Desa Pusat Desa Pusat Desa Pusat Desa Pusat Desa Pusat Desa Pusat Desa Pusat Desa 02o16'43,61" 02o17'31,4" 02o28'54,9" 02o30'51,6" 02o32'32,2" 02o26'04,2" 02o28'28,58" 02o12'25,5" 02o10'15,3" 098o07'35,7" 098o07'35,7" 097o53'14,5" 097o51'42,3" 097o50'20,9" 097o58'00,2" 098o04'51,15" 097o17'76" 097o16'47,5" Status Desa Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif LMD Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Letak Geografis Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Pesisir/tepi laut Pesisir/tepi laut III. Keterangan Umum Desa Geografis desa Panjang Topografi Ketinggian Pantai Wilayah dpl (m) Lereng/ 60 punggung bukit Lereng/ 17 punggung bukit Lereng/ 29 punggung bukit Lereng/ 65 punggung bukit Daratan > 5 km > 5 km Lereng/ punggung bukit Lembah/dearah aliran sungai Lembah/dearah aliran sungai Pesisir Pesisir 20 60 71 1 1 Letak Desa Di luar kawasan hutan Di sekitar kawasan hutan Di luar kawasan hutan Di sekitar kawasan hutan Di sekitar kawasan hutan Di sekitar kawasan hutan Di sekitar kawasan hutan Di sekitar kawasan hutan Pesisir Pesisir Pola Pemukiman Penduduk Terpencar Terpencar Mengelompok Mengelompok Mengelompok Mengelompok Mengelompok Mengelompok Mengelompok Mengelompok

Lanjutan(Kab. Aceh Singkil)


I. Pengenalan Lokasi N o. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Kabupaten Aceh Singkil Aceh Singkil Aceh Singkil Aceh Singkil Aceh Singkil Aceh Singkil Aceh Singkil Aceh Singkil Aceh Singkil Aceh Singkil Kecamatan Danau Paris Danau Paris Danau Paris Kota Baharu Kota Baharu Kota Baharu Gunung Meriah Simpang Kanan Pulau Banyak Pulau Banyak Desa Danau Pinang Situban Makmur Sikoran Muara Pea Silakar Udang Mukti Lincir Tanjung Betik Guha Ujung Sialit Suka Makmur L 100 1387 286 142 93 209 80 57 481 78 IV. Kependudukan dan Ketenagakerjaan Jumlah Penduduk Komoditi Utama Sumber Penghasilan Persentase P KK 1 2 3 Utama Petani 100 86 100 Pertanian dan Padi Kelapa perkebunan sawit 1174 672 100 Pertanian dan Karet Kelapa perkebunan sawit 350 89 90 Pertanian dan Padi Karet Kelapa perkebunan Sawit 125 88 100 Pertanian dan Padi Palawija Perkebunan 108 50 80 Pertanian dan Kelapa Perkebunan sawit 188 103 100 Pertanian dan Kelapa Perkebunan sawit 72 36 30 Pertanian dan Padi Perkebunan 75 24 100 Pertanian dan Padi Palawija Perkebunan 558 202 20 Perikanan dan Ikan Pertanian 68 55 20 Perikanan dan Ikan Pertanian Ada/tidak Ada Ada Ada Tak ada Tak ada Tak ada Tak ada Tak ada Ada Ada V. Perumahan dan Lingkungan Hidup Listrik Non PLN Bahan Bakar Untuk Memasak Jumlah KK Jarak Jaringan PLN Terdekat (km) Genset PLTS 2 5 Minyak tanah/ kayu bakar 5 5 Minyak tanah/ kayu bakar 4 3.5 Minyak tanah/ kayu bakar 4 Kayu bakar 184 47 2 7 1 15 44 mil laut 54 mil laut Kayu bakar Kayu bakar Kayu bakar Kayu bakar Minyak tanah/ kayu bakar Minyak tanah/ kayu bakar Fasilitas Sanitasi Jamban bersama Jamban umum Jamban umum Bukan Jamban Bukan jamban Bukan jamban Bukan jamban Bukan jamban Bukan jamban Bukan jamban

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 74

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

Lanjutan(Kab. Aceh Singkil)


I. Pengenalan Lokasi No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Kabupaten Aceh Singkil Aceh Singkil Aceh Singkil Aceh Singkil Aceh Singkil Aceh Singkil Aceh Singkil Aceh Singkil Aceh Singkil Aceh Singkil Kecamatan Danau Paris Danau Paris Danau Paris Kota Baharu Kota Baharu Kota Baharu Gunung Meriah Simpang Kanan Pulau Banyak Pulau Banyak Desa Danau Pinang Situban Makmur Sikoran Muara Pea Silakar Udang Mukti Lincir Tanjung Betik Guha Ujung Sialit Suka Makmur Sungai Ada Ada Ada Tidak Ada Ada Tidak Tidak V. Perumahan dan Lingkungan Hidup Fungsi Sungai Tepi Sungai Sungai Digunakan Untuk Jumlah Jumlah KK Rumah 1 2 3 4 Mandi/cuci Minum Irigasi 30 30 Mandi/cuci Mandi/cuci Mandi/cuci Mandi/cuci Irigasi 80 13 Jumlah TK VI. Pendidikan dan Kesehatan Pendidikan Jumlah Jumlah Jumlah Lainnya Puskesmas SD SMP SMU 2 Kesehatan Pustu 1 Posyandu Lainnya -

Lanjutan(Kab. Aceh Singkil)


I. Pengenalan Lokasi No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Kabupaten Aceh Singkil Aceh Singkil Aceh Singkil Aceh Singkil Aceh Singkil Aceh Singkil Aceh Singkil Aceh Singkil Aceh Singkil Aceh Singkil Kecamatan Danau Paris Danau Paris Danau Paris Kota Baharu Kota Baharu Kota Baharu Gunung Meriah Simpang Kanan Pulau Banyak Pulau Banyak Desa Danau Pinang Situban Makmur Sikoran Muara Pea Silakar Udang Mukti Lincir Tanjung Betik Guha Ujung Sialit Suka Makmur Agama Islam Islam, Kristen Islam, Kristen, Pambi Islam Islam Islam, Kristen Islam, Kristen Mayoritas Islam Islam Islam, Kristen Islam islam Kristen Kristen Mesjid 2 4 1 1 VII. Sosial Budaya Jumlah Tempat Ibadah Keberadaan/ Surau Gereja Lainnya Kegiatan Ada 3 Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Lembaga Kemasyarakatan Tokoh Lembaga Masyarakat Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Posisi Tokoh Masy. Petua Adat Petua Adat Petua Adat Petua Adat Petua Adat Petua Adat Petua Adat Petua Adat Petua Adat Petua Adat VIII. Perhubungan, Informasi, dan Komunikasi Transportasi Antar Desa Jenis Jalan Digunakan Melalui Darat Sepanjang Tahun Darat Diperkeras Ya Darat Dipekeras Ya Darat Air Darat Darat Air Darat dan air Diperkeras Ya Ya Ya Ya Ya -

Diperkeras Diperkeras Tanah -

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 75

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

Lanjutan(Kab. Aceh Singkil)


I. Pengenalan Lokasi No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Kabupaten Aceh Singkil Aceh Singkil Aceh Singkil Aceh Singkil Aceh Singkil Aceh Singkil Aceh Singkil Aceh Singkil Aceh Singkil Aceh Singkil Kecamatan Danau Paris Danau Paris Danau Paris Kota Baharu Kota Baharu Kota Baharu Gunung Meriah Simpang Kanan Pulau Banyak Pulau Banyak Desa Jarak Danau Pinang Situban Makmur Sikoran Muara Pea Silakar Udang Mukti Lincir Tanjung Betik Guha Ujung Sialit Suka Makmur 9 Ke Kota Kecamatan Waktu Jenis Agkutan (menit) Umum Perahu motor tempel VIII. Perhubungan, Informasi, dan Komunikasi Jarak dan Waktu Tempuh Ke Kota Kabupaten Ke Kota Lain Waktu Jenis Agkutan Waktu Jenis Agkutan Jarak Jarak (menit) Umum (menit) Umum 30 Kendaraan roda 4 Speed boat Speed boat Komunikasi Ketersediaan Ada Ada Ada Tidak Kantor Pos Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Pos Terdekat Tidak Pos Keliling Tidak Tidak Tidak Tidak Siaran Televisi Tidak Tidak Tidak Tidak -

Lanjutan(Kab. Aceh Singkil)


I. Pengenalan Lokasi No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Kabupaten Aceh Singkil Aceh Singkil Aceh Singkil Aceh Singkil Aceh Singkil Aceh Singkil Aceh Singkil Aceh Singkil Aceh Singkil Aceh Singkil Kecamatan Danau Paris Danau Paris Danau Paris Kota Baharu Kota Baharu Kota Baharu Gunung Meriah Simpang Kanan Pulau Banyak Pulau Banyak Desa Danau Pinang Situban Makmur Sikoran Muara Pea Silakar Udang Mukti Lincir Tanjung Betik Guha Ujung Sialit Suka Makmur Luas Total Desa (Ha) 2,200 12,000 15,000 2,500 1,500 2,200 800 4,000 1,000 1,500 Sawah Beririgasi Non Tadah Teknis Hujan 2 100 183 44 150 160 40 20 350 IX. Tata Guna Lahan dan Pertanian Penggunaan Lahan (Ha) Pertanian Non Sawah Ladang 160 500 40 6 30 Tambak Kebun 8,800 1,600 280 350 100 40 15 15 15 H.Rakyat 800 20 20 40 3,730 215 200 H.Lindung HTI Kritis Gambut Terlantar 3170 3000 550 Kering 150 Peternakan Teknis Non Pertanian 30 20 -

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 76

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

Lanjutan(Kab. Aceh Singkil)


I. Pengenalan Lokasi No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Perubahan Lahan Kabupaten Aceh Singkil Aceh Singkil Aceh Singkil Aceh Singkil Aceh Singkil Aceh Singkil Aceh Singkil Aceh Singkil Aceh Singkil Aceh Singkil Kecamatan Danau Paris Danau Paris Danau Paris Kota Baharu Kota Baharu Kota Baharu Gunung Meriah Simpang Kanan Pulau Banyak Pulau Banyak Desa Danau Pinang Situban Makmur Sikoran Muara Pea Silakar Udang Mukti Lincir Tanjung Betik Guha Ujung Sialit Suka Makmur Ada/Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Menjadi IX. Tata Guna Lahan dan Pertanian Produksi Pertanian/Perkebunan (ton/tahun) Padi 2 75 130 30 115 120 30 15 260 Jagung Kopi Sawit 750 Karet Lainnya Kios Pertanian KUD Non KUD Pertokoan Ada/Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Jarak Terdekat 9 X. Ekonomi Pasar Ada/Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Jarak Terdekat 9 Penghasilan Rata-Rata (Rp/org/bln) 2,000,000 2,000,000 2,000,000 2,000,000 2,000,000 1,500,000 1,000,000 2,000,000 2,000,000 Pengeluaran Energi RataRata (Rp/org/bln) 75,000 75,000 75,000 30,000 30,000 30,000 30,000 30,000 30,000 30,000

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 77

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

C.7
No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21

KABUPATEN ACEH TENGAH


I. Pengenalan Lokasi Kabupaten Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Kecamatan Ketol Ketol Ketol Ketol Ketol Ketol Ketol Ketol Ketol Ketol Ketol Ketol Kebayakan Pegasing Pegasing Pegasing Linge Jagong Jeget Jagong Jeget Atu Lintang Atu Lintang Desa Pantan Penyo Bergang Karang Ampar Pantan Reduk Bintang Pepara Jaluk Cang Duri Blang Mancung Bawah Genting Bulen Serempah Burlah Jalan Tengah Mendale Panangan Mata Arul Badak Berawang Baro Gewat Merah Said Gegarang Kepala Akal Bintang Kekelip II. Posisi Desa Data Pengamatan GPS Koordinat Titik Pengamatan N E Disekitar Desa 04o 46' 41,25" 96o 32' 38,93" Disekitar Desa Disekitar Desa Disekitar Desa Disekitar Desa Disekitar Desa Disekitar Desa Disekitar Desa Disekitar Desa Disekitar Desa Disekitar Desa Disekitar Desa Disekitar Desa Disekitar Desa Disekitar Desa Disekitar Desa Disekitar Desa Disekitar Desa Disekitar Desa Disekitar Desa Disekitar Desa 04 o 51' 21,95" 52' 4,75" 96o 96o 33' 2,51" Status Desa Definitif Definitif Definitif Definitif Definitif Definitif Definitif Definitif Definitif Definitif Definitif Definitif Definitif Definitif Definitif Definitif Definitif Definitif Definitif Definitif Definitif LMD Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Letak Geografis Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir III. Keterangan Umum Desa Geografis desa Panjang Topografi Ketinggian Pantai Wilayah dpl (m) Lereng / 875 Punggung Bukit Lereng / 925 Punggung Bukit Lereng / 610 Punggung Bukit Lereng / 1100 Punggung Bukit Lereng / 937 Punggung Bukit Lereng / 1005 Punggung Bukit Lereng / 1020 Punggung Bukit Lereng / 1012 Punggung Bukit Lereng / 1005 Punggung Bukit Lereng / 1650 Punggung Bukit Lereng / 1450 Punggung Bukit Lereng / 1180 Punggung Bukit Lereng / 1250 Punggung Bukit Lereng / 1605 Punggung Bukit Lereng / Punggung Bukit Lereng / 1342 Punggung Bukit Lereng / Punggung Bukit Lereng / 1342 Punggung Bukit Lereng / Punggung Bukit Lereng / 1512 Punggung Bukit Lereng / Punggung Bukit Letak Desa Disekitar Kawasan Hutan Disekitar Kawasan Hutan Disekitar Kawasan Hutan Disekitar Kawasan Hutan Disekitar Kawasan Hutan Di Luar Kawasan Hutan Di Luar Kawasan Hutan Di Luar Kawasan Hutan Di Luar Kawasan Hutan Di Luar Kawasan Hutan Di Luar Kawasan Hutan Di Luar Kawasan Hutan Di Luar Kawasan Hutan Disekitar Kawasan Hutan Disekitar Kawasan Hutan Disekitar Kawasan Hutan Disekitar Kawasan Hutan Disekitar Kawasan Hutan Di Luar Kawasan Hutan Disekitar Kawasan Hutan Di Luar Kawasan Hutan Pola Pemukiman Penduduk Terpencar Terpencar Terpencar Terpencar Terpencar Terpencar Terpencar Terpencar Terpencar Terpencar Terpencar Terpencar Terpencar Terpencar Terpencar Terpencar Terpencar Terpencar
PT.

04 o

32' 10,92"

04 o 50' 11,60" 04 o 49' 21,45" 04 o 40' 20,8" 04 o 40' 19,0" 04 o 04 o 41' 30,0" 41' 39,8"

96o 30' 52,70" 96o 30' 37,66" 96o 45' 01,5" 96o 43' 45,6" 96o 96o 44' 05,1" 43' 01,8"

04 o 22' 12,5" 04 o 39' 20,0" 04 o 41' 39,8" 04 o 38' 40,7" 04 o 04 o 31' 48,5"

96o 41' 39,0" 96o 12' 20,0" 96o 35' 40,0" 96o 51' 48,3" 96o 96o 45' 03,6" 43' 4,40"

29' 56,95"

04 o 25' 29,16" 04 o 25' 00,9" 04 o 25' 5,90" 04 o 22' 07,7" 04 o 04 o 26' 30,6" 27' 16,6"

96o 40' 8,39" 96o 58' 05,2" 96o 40' 8,20" 96o 42' 50,0" 96o 96o 45' 00,8" 47' 34,3"

Terpencar Terpencar Terpencar

CIPTA MULTI KREASI

L - 78

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

Lanjutan(Kab. Aceh Tengah)


I. Pengenalan Lokasi No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 Kabupaten Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Kecamatan Ketol Ketol Ketol Ketol Ketol Ketol Ketol Ketol Ketol Ketol Ketol Ketol Kebayakan Pegasing Pegasing Pegasing Linge Jagong Jeget Jagong Jeget Atu Lintang Atu Lintang Desa Pantan Penyo Bergang Karang Ampar Pantan Reduk Bintang Pepara Jaluk Cang Duri Blang Mancung Bawah Genting Bulen Serempah Burlah Jalan Tengah Mendale Panangan Mata Arul Badak Berawang Baro Gewat Merah Said Gegarang Kepala Akal Bintang Kekelip L 110 128 255 319 131 373 246 274 144 133 100 299 270 127 410 250 67 174 469 141 173 IV. Kependudukan dan Ketenagakerjaan Jumlah Penduduk Komoditi Utama Sumber Penghasilan Persentase P KK 1 2 3 Utama Petani 93 54 100 Pertanian dan Kopi Palawija Perkebunan 128 71 100 Pertanian dan Kopi Palawija Perkebunan 220 141 100 Pertanian dan Kopi Perkebunan 242 171 100 Pertanian dan Kopi Palawija Holtikult Perkebunan ura 122 77 100 Pertanian dan Kopi Palawija Perkebunan 349 179 100 Pertanian dan Kopi Perkebunan 242 112 100 Pertanian dan Kopi Perkebunan 266 187 100 Pertanian dan Kopi Perkebunan 126 68 100 Pertanian dan Kopi Perkebunan 119 63 100 Pertanian dan Kopi Perkebunan 85 47 100 Pertanian dan Kopi Perkebunan 265 150 100 Pertanian dan Kopi Perkebunan 266 180 100 Pertanian dan Kopi Perkebunan 110 73 100 Pertanian dan Kopi Palawija Perkebunan 320 135 100 Pertanian dan Kopi Palawija Padi Perkebunan 150 99 100 Pertanian dan Kopi Palawija Perkebunan 64 32 100 Pertanian dan Kopi Padi Perkebunan 244 79 100 Pertanian dan Kopi Palawija Kelapa Perkebunan 453 244 100 Pertanian dan Kopi Perkebunan 120 60 100 Pertanian dan Kopi Perkebunan 112 121 100 Pertanian dan Kopi Perkebunan Ada/tidak Ada Ada Ada Ada V. Perumahan dan Lingkungan Hidup Listrik Non PLN Bahan Bakar Untuk Jumlah KK Jarak Jaringan Memasak PLN Terdekat (km) Genset PLTS 12 Kayu Bakar 5 15 3,5 10 0 0 0 0 0 0 0 0 40 6 5 6 3 0 3 0 Kayu Bakar Kayu Bakar Kayu Bakar Kayu Bakar Minyak Tanah Minyak Tanah Minyak Tanah Minyak Tanah Minyak Tanah Minyak Tanah Minyak Tanah Minyak Tanah Kayu Bakar Kayu Bakar Kayu Bakar Kayu Bakar Kayu Bakar Kayu Bakar Kayu Bakar Kayu Bakar Fasilitas Sanitasi Jamban Umum Jamban Umum Jamban Umum Jamban Umum Jamban Umum Jamban Sendiri Jamban Sendiri Jamban Sendiri Jamban Sendiri Jamban Sendiri Jamban Sendiri Jamban Sendiri Jamban Sendiri Jamban Umum Jamban Umum Jamban Umum Jamban Umum Jamban Umum Jamban Sendiri
PT.

Jamban Umum Jamban Sendiri

CIPTA MULTI KREASI

L - 79

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

Lanjutan(Kab. Aceh Tengah)


I. Pengenalan Lokasi No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 Kabupaten Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Kecamatan Ketol Ketol Ketol Ketol Ketol Ketol Ketol Ketol Ketol Ketol Ketol Ketol Kebayakan Pegasing Pegasing Pegasing Linge Jagong Jeget Jagong Jeget Atu Lintang Atu Lintang Desa Pantan Penyo Bergang Karang Ampar Pantan Reduk Bintang Pepara Jaluk Cang Duri Blang Mancung Bawah Genting Bulen Serempah Burlah Jalan Tengah Mendale Panangan Mata Arul Badak Berawang Baro Gewat Merah Said Gegarang Kepala Akal Bintang Kekelip Sungai Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada V. Perumahan dan Lingkungan Hidup Fungsi Sungai Tepi Sungai Sungai Digunakan Untuk Jumlah Jumlah KK Rumah 1 2 3 4 Mandi Cuci 5 5 Mandi Cuci Mandi Cuci Mandi Cuci 20 20 Mandi Cuci Mandi Cuci Mandi Cuci Mandi Cuci Mandi Mandi Mandi Mandi Mandi Mandi Mandi Mandi Mandi Mandi Mandi Mandi Mandi Cuci Cuci Cuci Cuci Cuci Cuci Cuci Cuci Cuci Cuci Cuci Cuci Cuci 5 3 15 5 3 15 Jumlah TK Jumlah SD 2 1 1 1 2 1 1 1 VI. Pendidikan dan Kesehatan Pendidikan Jumlah Jumlah Lainnya Puskesmas SMP SMU 1 1 Kesehatan Pustu 1 Posyandu 1 1 1 1 Lainnya 1 -

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 80

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

Lanjutan(Kab. Aceh Tengah)


I. Pengenalan Lokasi No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 Kabupaten Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Kecamatan Ketol Ketol Ketol Ketol Ketol Ketol Ketol Ketol Ketol Ketol Ketol Ketol Kebayakan Pegasing Pegasing Pegasing Linge Jagong Jeget Jagong Jeget Atu Lintang Atu Lintang Desa Pantan Penyo Bergang Karang Ampar Pantan Reduk Bintang Pepara Jaluk Cang Duri Blang Mancung Bawah Genting Bulen Serempah Burlah Jalan Tengah Mendale Panangan Mata Arul Badak Berawang Baro Gewat Merah Said Gegarang Kepala Akal Bintang Kekelip Agama Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Mayoritas Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Mesjid 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 VII. Sosial Budaya Jumlah Tempat Ibadah Keberadaan/ Surau Gereja Lainnya Kegiatan Ada Ada Ada 3 1 3 Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Lembaga Kemasyarakatan Tokoh Lembaga Masyarakat LSM LSM Posisi Tokoh Masy. Kepala Kampung Kepala Kampung Kepala Kampung Kepala Kampung Kepala Kampung Kepala Kampung Kepala Kampung Kepala Kampung VIII. Perhubungan, Informasi, dan Komunikasi Transportasi Antar Desa Jenis Jalan Digunakan Melalui Darat Sepanjang Tahun Darat Tanah Tidak Darat Tanah Ya Darat Tanah Ya Darat Tanah Tidak Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Tanah Tanah Tanah Tanah Tanah Tanah Tanah Tidak Ya Ya Tidak Tidak Ya Ya -

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 81

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

Lanjutan(Kab. Aceh Tengah)


I. Pengenalan Lokasi No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 Kabupaten Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Kecamatan Ketol Ketol Ketol Ketol Ketol Ketol Ketol Ketol Ketol Ketol Ketol Ketol Kebayakan Pegasing Pegasing Pegasing Linge Jagong Jeget Jagong Jeget Atu Lintang Atu Lintang Desa Jarak Pantan Penyo Bergang Karang Ampar Pantan Reduk Bintang Pepara Jaluk Cang Duri Blang Mancung Bawah Genting Bulen Serempah Burlah Jalan Tengah Mendale Panangan Mata Arul Badak Berawang Baro Gewat Merah Said Gegarang Kepala Akal Bintang Kekelip 20 62 65 50 32 7 7 5 2 10 13 0,5 1,5 40 50 99 35 20 7,5 3 10 Ke Kota Kecamatan Waktu Jenis Agkutan (menit) Umum 60 Roda 2 90 Roda 4 110 Roda 4 180 Roda 2 120 Roda 2 160 120 260 150 100 30 Roda 4 Roda 4 Roda 4 Roda 4 Roda 4 Roda 4 Jarak 58 110 150 35 40 10 10 10 45 50 40 VIII. Perhubungan, Informasi, dan Komunikasi Jarak dan Waktu Tempuh Ke Kota Kabupaten Ke Kota Lain Waktu Jenis Agkutan Waktu Jenis Agkutan Jarak (menit) Umum (menit) Umum 150 Mobil 170 Mobil 190 Mobil 120 Mobil 160 Mobil 28 29 30 180 200 200 Mobil Mobil Mobil Mobil Mobil Mobil Komunikasi Ketersediaan Kantor Pos Pos Terdekat Pos Keliling Siaran Televisi -

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 82

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

Lanjutan(Kab. Aceh Tengah)


I. Pengenalan Lokasi No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 Kabupaten Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Kecamatan Ketol Ketol Ketol Ketol Ketol Ketol Ketol Ketol Ketol Ketol Ketol Ketol Kebayakan Pegasing Pegasing Pegasing Linge Jagong Jeget Jagong Jeget Atu Lintang Atu Lintang Desa Pantan Penyo Bergang Karang Ampar Pantan Reduk Bintang Pepara Jaluk Cang Duri Blang Mancung Bawah Genting Bulen Serempah Burlah Jalan Tengah Mendale Panangan Mata Arul Badak Berawang Baro Gewat Merah Said Gegarang Kepala Akal Bintang Kekelip Luas Total Desa (Ha) 1000 4000 9900 600 800 300 300 180 200 2000 1200 1000 8000 135 1500 1650 5000 700 714 2000 500 Sawah Beririgasi Non Tadah Teknis Hujan 500 IX. Tata Guna Lahan dan Pertanian Penggunaan Lahan (Ha) Pertanian Non Sawah Ladang 100 160 100 400 300 400 200 500 Tambak Kebun 550 600 500 125 30 75 400 300 3000 350 500 H.Rakyat H.Lindung 250 1800 9300 305 470 25 600 1000 1000 950 HTI Kritis Gambut Terlantar 1500 Kering Peternakan Teknis Non Pertanian 100 100 100 10 100 35 100 50 10 50 50 -

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 83

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

Lanjutan(Kab. Aceh Tengah)


I. Pengenalan Lokasi No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 Perubahan Lahan Kabupaten Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Aceh Tengah Kecamatan Ketol Ketol Ketol Ketol Ketol Ketol Ketol Ketol Ketol Ketol Ketol Ketol Kebayakan Pegasing Pegasing Pegasing Linge Jagong Jeget Jagong Jeget Atu Lintang Atu Lintang Desa Pantan Penyo Bergang Karang Ampar Pantan Reduk Bintang Pepara Jaluk Cang Duri Blang Mancung Bawah Genting Bulen Serempah Burlah Jalan Tengah Mendale Panangan Mata Arul Badak Berawang Baro Gewat Merah Said Gegarang Kepala Akal Bintang Kekelip Ada/Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Menjadi IX. Tata Guna Lahan dan Pertanian Produksi Pertanian/Perkebunan (ton/tahun) Padi 10 Jagung Kopi 24 44 30 11 30 15 30 25 3 10 10 Sawit Karet Lainnya Kios Pertanian KUD Non KUD Pertokoan Ada/Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Jarak Terdekat 17 55 15 3,5 20 25 6 10 6 5 3 X. Ekonomi Pasar Ada/Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Jarak Terdekat 20 62 20 10 32 35 35 30 25 20 4 Penghasilan Rata-Rata (Rp/org/bln) 1,000,000 800,000 800,000 1,000,000 1,000,000 900,000 1,000,000 900,000 800,000 1,000,000 1,000,000 Pengeluaran Energi RataRata (Rp/org/bln) 700,000 700,000 700,000 650,000 700,000 800,000 900,000 700,000 500,000 800,000 800,000 -

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 84

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

C.8
No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30

KABUPATEN BENER MERIAH


I. Pengenalan Lokasi Kabupaten Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Kecamatan Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Permata Permata Permata Permata Permata Pintu Rime Gayo Pintu Rime Gayo Desa Rusip Tembolon Uning Gerpa Payung Goneng Pasir Putih Gunung Sayang Wih Resap Wih Ni Durin Kerlang Blang Panu Kute Lah Lane Pantan Kuli Simpang Renggali Sosial Perumpakan Benjadi Hakim Peteri Pintu Uwer Tingkem Tempen Baru Geruti Jaya Rata Mulie Simpur Rikit Musara Pantan Tengah Jaya Wih Tenang Toa Bener Pepanyi Timur Jaya Uning Mas Pantan Sinaku II. Posisi Desa Data Pengamatan GPS Koordinat Titik Pengamatan N E Disekitar Desa 040 43' 28,2" 970 07' 28,2" Disekitar Desa 040 47' 48,48" 970 2' 51,66" Disekitar Desa Disekitar Desa Disekitar Desa Disekitar Desa Disekitar Desa Disekitar Desa Disekitar Desa Disekitar Desa Disekitar Desa Disekitar Desa Disekitar Desa Disekitar Desa Disekitar Desa Disekitar Desa Disekitar Desa Disekitar Desa Disekitar Desa Disekitar Desa Disekitar Desa Disekitar Desa Disekitar Desa Disekitar Desa Disekitar Desa Disekitar Desa Disekitar Desa Disekitar Desa Disekitar Desa Disekitar Desa 040 40' 25,2" 040 40' 03,8" 040 40' 10,7" 040 40' 15,6" 040 40' 18,6" 040 44' 53,9" 040 46' 41,1" 040 43' 40,2" 040 40' 30,2" 040 40' 09,5" 040 40' 20,5" 040 46' 50,1" 040 46' 48,1" 0 04 45' 04,0" 040 40' 15,6" 040 46' 27,6" 040 44' 41,9" 040 40' 04,7" 040 40' 50,5" 040 40' 10,2" 040 40' 38,62" 040 53' 30,7" 040 47' 42,7" 040 47' 39,3" 040 47' 01,2" 040 48' 28,5" 040 52' 07,9" 040 54' 48,6" 970 12' 15,2" 970 12' 45,6" 970 12' 50,6" 970 12' 20,5" 970 12' 38,9" 970 02' 20,5" 970 02' 46,3" 970 05' 57,3" 970 12' 26,3" 970 12' 42,7" 970 12' 15,3" 970 01' 20,7" 970 01' 17,7" 0 97 00' 35,1" 970 12' 10,3" 970 05' 31,1" 970 02' 38,6" 970 12' 47,6" 970 12' 10,6" 970 12' 36,8" 970 11' 57,53" 960 53' 30,7" 960 57' 01,1" 960 58' 09,5" 960 55' 09,5" 960 59' 28,5" 960 48' 54,4" 960 48' 00,3" Status Desa Definitif Definitif Definitif Definitif Definitif Definitif Definitif Definitif Definitif Definitif Definitif Definitif Definitif Definitif Definitif Definitif Definitif Definitif Definitif Definitif Definitif Definitif Definitif Definitif Definitif Definitif Definitif Definitif Definitif Definitif LMD Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Letak Geografis Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir III. Keterangan Umum Desa Geografis desa Panjang Topografi Ketinggian Pantai Wilayah dpl (m) Lereng / Punggung Bukit 382 Lereng / Punggung Bukit 1125 Lereng / Punggung Bukit Lereng / Punggung Bukit Lereng / Punggung Bukit Lereng / Punggung Bukit Lereng / Punggung Bukit Lereng / Punggung Bukit Lereng / Punggung Bukit Lereng / Punggung Bukit Lereng / Punggung Bukit Lereng / Punggung Bukit Lereng / Punggung Bukit Lereng / Punggung Bukit Lereng / Punggung Bukit Lereng / Punggung Bukit Lereng / Punggung Bukit Lereng / Punggung Bukit Lereng / Punggung Bukit Lereng / Punggung Bukit Lereng / Punggung Bukit Lereng / Punggung Bukit Lereng / Punggung Bukit Lereng / Punggung Bukit Lereng / Punggung Bukit Lereng / Punggung Bukit Lereng / Punggung Bukit Lereng / Punggung Bukit Lereng / Punggung Bukit Lereng / Punggung Bukit 185 184 185 184 184 1124 1329 367 185 184 184 1385 1400 1125 1036 902 1024 185 185 184 897 1514 1434 Letak Desa Disekitar Kawasan Hutan Disekitar Kawasan Hutan Disekitar Kawasan Hutan Disekitar Kawasan Hutan Disekitar Kawasan Hutan Disekitar Kawasan Hutan Disekitar Kawasan Hutan Disekitar Kawasan Hutan Disekitar Kawasan Hutan Disekitar Kawasan Hutan Disekitar Kawasan Hutan Disekitar Kawasan Hutan Disekitar Kawasan Hutan Disekitar Kawasan Hutan Disekitar Kawasan Hutan Disekitar Kawasan Hutan Disekitar Kawasan Hutan Disekitar Kawasan Hutan Disekitar Kawasan Hutan Disekitar Kawasan Hutan Disekitar Kawasan Hutan Disekitar Kawasan Hutan Disekitar Kawasan Hutan Di Luar Kawasan Hutan Di Luar Kawasan Hutan Di Luar Kawasan Hutan Di Luar Kawasan Hutan Disekitar Kawasan Hutan Disekitar Kawasan Hutan Disekitar Kawasan Hutan Pola Pemukiman Penduduk Mengelompok Terpencar Mengelompok Mengelompok Terpencar Mengelompok Terpencar Terpencar Terpencar Mengelompok Mengelompok Mengelompok Mengelompok Terpencar Mengelompok Mengelompok Mengelompok Terpencar Terpencar Mengelompok Terpencar Mengelompok Terpencar Mengelompok Mengelompok Mengelompok Mengelompok Mengelompok Mengelompok Mengelompok

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 85

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

Lanjutan(Kab. Bener Meriah)


I. Pengenalan Lokasi No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 Kabupaten Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Kecamatan Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Permata Permata Permata Permata Permata Pintu Rime Gayo Pintu Rime Gayo Desa Rusip Tembolon Uning Gerpa Payung Goneng Pasir Putih Gunung Sayang Wih Resap Wih Ni Durin Kerlang Blang Panu Kute Lah Lane Pantan Kuli Simpang Renggali Sosial Perumpakan Benjadi Hakim Peteri Pintu Uwer Tingkem Tempen Baru Geruti Jaya Rata Mulie Simpur Rikit Musara Pantan Tengah Jaya Wih Tenang Toa Bener Pepanyi Timur Jaya Uning Mas Pantan Sinaku L 101 47 24 40 41 42 105 90 130 30 45 44 60 90 100 100 105 64 95 25 29 33 100 190 206 171 452 130 165 160 IV. Kependudukan dan Ketenagakerjaan Jumlah Penduduk Komoditi Utama Sumber Penghasilan Persentase Utama P KK 1 2 Petani 121 57 100 Pertanian dan Perkebunan Padi Palawija 43 27 100 Pertanian dan Perkebunan Kopi Palawija 29 13 100 Pertanian dan Perkebunan Padi Palawija 60 24 100 Pertanian dan Perkebunan Padi Palawija 50 23 100 Pertanian dan Perkebunan Padi Palawija 36 16 100 Pertanian dan Perkebunan Padi Palawija 123 60 100 Pertanian dan Perkebunan Coklat Palawija 100 40 100 Pertanian dan Perkebunan Kopi Palawija 157 88 100 Pertanian dan Perkebunan Kopi Palawija 25 23 100 Pertanian dan Perkebunan Padi Palawija 45 21 100 Pertanian dan Perkebunan Padi Palawija 52 19 100 Pertanian dan Perkebunan Padi Palawija 42 20 100 Pertanian dan Perkebunan Padi Palawija 80 50 100 Pertanian dan Perkebunan Kopi Palawija 252 57 100 Pertanian dan Perkebunan Kopi Palawija 250 58 100 Pertanian dan Perkebunan Kopi Palawija 120 60 100 Pertanian dan Perkebunan Kopi Palawija 80 115 35 30 50 105 249 195 178 407 103 140 127 38 29 12 14 23 41 109 83 83 197 66 87 82 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 Pertanian dan Perkebunan Pertanian dan Perkebunan Pertanian dan Perkebunan Pertanian dan Perkebunan Pertanian dan Perkebunan Pertanian dan Perkebunan Pertanian dan Perkebunan Pertanian dan Perkebunan Pertanian dan Perkebunan Pertanian dan Perkebunan Pertanian dan Perkebunan Pertanian dan Perkebunan Pertanian dan Perkebunan Kopi Kopi Padi Padi Padi Kopi Kopi Kopi Kopi Kopi Kopi Kopi Kopi Palawija Palawija Palawija Palawija Palawija Palawija Palawija Palawija Palawija 3 Coklat Padi Padi Padi Aren Ada/tidak Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada V. Perumahan dan Lingkungan Hidup Listrik Non PLN Bahan Bakar Untuk Jumlah KK Jarak Jaringan PLN Memasak Terdekat (km) Genset PLTS 12 Kayu Bakar 16 Kayu Bakar 33 Kayu Bakar 33 Kayu Bakar 33 Kayu Bakar 33 Kayu Bakar 48 Kayu Bakar 45 Kayu Bakar 33 Kayu Bakar 33 Kayu Bakar 33 Kayu Bakar 33 Kayu Bakar 33 Kayu Bakar 23 Kayu Bakar 20 Kayu Bakar 0 Kayu Bakar 16 Kayu Bakar 48 23 33 33 33 60 0 0 0 0 5 8 3 Kayu Bakar Kayu Bakar Kayu Bakar Kayu Bakar Kayu Bakar Kayu Bakar Kayu Bakar Kayu Bakar Kayu Bakar Fasilitas Sanitasi Jamban Umum Jamban Umum Jamban Umum Jamban Umum Jamban Umum Jamban Umum Jamban Umum Jamban Umum Jamban Umum Jamban Umum Jamban Umum Jamban Umum Jamban Umum Jamban Umum Jamban Umum Jamban Umum Jamban Umum Jamban Umum Jamban Umum Jamban Umum Jamban Umum Jamban Umum Jamban Umum Jamban Umum Jamban Umum Jamban Umum

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 86

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

Lanjutan(Kab. Bener Meriah)


I. Pengenalan Lokasi No.
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30

Kabupaten
Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah

Kecamatan
Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Permata Permata Permata Permata Permata Pintu Rime Gayo Pintu Rime Gayo

Desa
Rusip Tembolon Uning Gerpa Payung Goneng Pasir Putih Gunung Sayang Wih Resap Wih Ni Durin Kerlang Blang Panu Kute Lah Lane Pantan Kuli Simpang Renggali Sosial Perumpakan Benjadi Hakim Peteri Pintu Uwer Tingkem Tempen Baru Geruti Jaya Rata Mulie Simpur Rikit Musara Pantan Tengah Jaya Wih Tenang Toa Bener Pepanyi Timur Jaya Uning Mas Pantan Sinaku

Sungai
Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada

V. Perumahan dan Lingkungan Hidup Fungsi Sungai Tepi Sungai Sungai Digunakan Untuk Jumlah Jumlah KK Rumah 1 2 3 4
Mandi Mandi Mandi Mandi Mandi Mandi Mandi Mandi Mandi Mandi Mandi Mandi Mandi Mandi Mandi Mandi Mandi Mandi Mandi Mandi Mandi Mandi Mandi Mandi Mandi Cuci Cuci Cuci Cuci Cuci Cuci Cuci Cuci Cuci Cuci Cuci Cuci Cuci Cuci Cuci Cuci Cuci Cuci Cuci Cuci Cuci Cuci Cuci Cuci Cuci Minum Minum Minum Minum Minum Minum Minum Minum Minum Minum Minum Minum Minum Minum 1 1 -

Jumlah TK
-

Jumlah SD
1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 -

VI. Pendidikan dan Kesehatan Pendidikan Jumlah Jumlah Lainnya Puskesmas SMP SMU
1 1 -

Kesehatan Pustu
1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 -

Posyandu
1 -

Lainnya
-

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 87

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

Lanjutan(Kab. Bener Meriah)


I. Pengenalan Lokasi No.
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30

Kabupaten
Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah

Kecamatan
Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Permata Permata Permata Permata Permata Pintu Rime Gayo Pintu Rime Gayo Rusip

Desa

Agama
Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam

Mayoritas
Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam

Mesjid
1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1

VII. Sosial Budaya Jumlah Tempat Ibadah Keberadaan/ Surau Gereja Lainnya Kegiatan
Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada

Lembaga Kemasyarakatan Tokoh Lembaga Masyarakat


LSM Ada -

Posisi Tokoh Masy.


Kepala Kampung Kepala Kampung Kepala Kampung Kepala Kampung Kepala Kampung Kepala Kampung Kepala Kampung Kepala Kampung Kepala Kampung Kepala Kampung Kepala Kampung Kepala Kampung Kepala Kampung Kepala Kampung

VIII. Perhubungan, Informasi, dan Komunikasi Transportasi Antar Desa Jenis Jalan Digunakan Melalui Darat Sepanjang Tahun
Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Tanah Tanah Tanah Tanah Tanah Tanah Tanah Tanah Tanah Tanah Tanah Tanah Tanah Tanah Tanah Tanah Tanah Tanah Tanah Tanah Tanah Tanah Tanah Tanah Tanah Ya Ya Ya Ya Ya Ya Ya Ya Ya Ya Ya Ya Ya Ya Ya Ya Ya Ya Ya Ya Ya Ya Ya Ya Ya
PT.

Tembolon Uning Gerpa Payung Goneng Pasir Putih Gunung Sayang Wih Resap Wih Ni Durin Kerlang Blang Panu Kute Lah Lane Pantan Kuli Simpang Renggali Sosial Perumpakan Benjadi Hakim Peteri Pintu Uwer Tingkem Tempen Baru Geruti Jaya Rata Mulie Simpur Rikit Musara Pantan Tengah Jaya Wih Tenang Toa Bener Pepanyi Timur Jaya Uning Mas Pantan Sinaku

CIPTA MULTI KREASI

L - 88

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

Lanjutan(Kab. Bener Meriah)


I. Pengenalan Lokasi No.
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30

Kabupaten
Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah

Kecamatan
Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Permata Permata Permata Permata Permata Pintu Rime Gayo Pintu Rime Gayo

Desa Jarak
Rusip Tembolon Uning Gerpa Payung Goneng Pasir Putih Gunung Sayang Wih Resap Wih Ni Durin Kerlang Blang Panu Kute Lah Lane Pantan Kuli Simpang Renggali Sosial Perumpakan Benjadi Hakim Peteri Pintu Uwer Tingkem Tempen Baru Geruti Jaya Rata Mulie Simpur Rikit Musara Pantan Tengah Jaya Wih Tenang Toa Bener Pepanyi Timur Jaya Uning Mas Pantan Sinaku 12 36 58 58 58 58 12 60 26 32 58 58 58 13 13 14 32 60 38 58 58 58 60 19 8 6,7 7 15 12 8

Ke Kota Kecamatan Waktu Jenis Agkutan (menit) Umum


60 150 240 240 240 240 60 270 150 200 240 240 240 40 40 160 270 180 240 240 240 270 50 40 30 Roda 4 Roda 4 Roda 4 Roda 4 Roda 4 Roda 4 Roda 4 Roda 4 Roda 4 Roda 4 Roda 4 Roda 4 Roda 4 Roda 4 Roda 4 Roda 4 Roda 4 Roda 4 Roda 4 Roda 4 Roda 4 Roda 4 Roda 4 Roda 4 Roda 4

VIII. Perhubungan, Informasi, dan Komunikasi Jarak dan Waktu Tempuh Ke Kota Kabupaten Ke Kota Lain Waktu Jenis Agkutan Waktu Jenis Agkutan Jarak Jarak (menit) Umum (menit) Umum
50 40 50 50 50 50 50 50 40 40 50 50 50 21 21 40 50 40 50 50 50 50 20 23 23 180 160 180 180 180 180 180 180 180 180 180 180 180 60 60 180 180 160 180 180 180 180 40 90 90 Mobil Mobil Mobil Mobil Mobil Mobil Mobil Mobil Mobil Mobil Mobil Mobil Mobil Mobil Mobil Mobil Mobil Mobil Mobil Mobil Mobil Mobil Mobil Mobil Mobil -

Komunikasi Ketersediaan
-

Kantor Pos
-

Pos Terdekat
-

Pos Keliling
-

Siaran Televisi
-

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 89

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

Lanjutan(Kab. Bener Meriah)


I. Pengenalan Lokasi No.
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30

Kabupaten
Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah

Kecamatan
Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Permata Permata Permata Permata Permata Pintu Rime Gayo Pintu Rime Gayo

Desa
Rusip Tembolon Uning Gerpa Payung Goneng Pasir Putih Gunung Sayang Wih Resap Wih Ni Durin Kerlang Blang Panu Kute Lah Lane Pantan Kuli Simpang Renggali Sosial Perumpakan Benjadi Hakim Peteri Pintu Uwer Tingkem Tempen Baru Geruti Jaya Rata Mulie Simpur Rikit Musara Pantan Tengah Jaya Wih Tenang Toa Bener Pepanyi Timur Jaya Uning Mas Pantan Sinaku

Luas Total Desa (Ha)


1000 5000 1500 1500 1500 1500 1000 1000 4000 8000 1500 1500 1500 1500 8700 3500 1000 6000 1000 1500 1500 1500 1000 1500 1836 1000 1400 1500 630 640

Teknis
-

Sawah Beririgasi Non Tadah Teknis Hujan


50 100 20 100 100 100 250 100 100 100 100 100 100 100 150 100 200 100 100 100 100 100 20 100 50

IX. Tata Guna Lahan dan Pertanian Penggunaan Lahan (Ha) Pertanian Non Sawah Ladang
125 100 220 300 200 200 130 200 200 220 300 300 250 200 750 110 200 210 250 250 190 200 200 150 230

Tambak
-

Kebun
125 250 220 200 200 220 120 200 200 220 200 200 250 200 750 300 400 210 250 250 300 400 250 250 240

H.Rakyat
-

H.Lindung
450 4540 1030 850 950 950 350 470 3350 7450 850 850 850 950 7000 400 5100 450 850 850 850 180 1000 100 100

HTI
-

Kritis
-

Gambut
-

Terlantar
-

Kering
-

Peternakan
-

Non Pertanian
50 10 10 50 50 30 50 30 100 10 50 50 70 50 50 40 100 30 50 50 60 120 20 30 20

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 90

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

Lanjutan(Kab. Bener Meriah)


I. Pengenalan Lokasi No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 Perubahan Lahan Kabupaten Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Bener Meriah Kecamatan Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Permata Permata Permata Permata Permata Pintu Rime Gayo Pintu Rime Gayo Desa Rusip Tembolon Uning Gerpa Payung Goneng Pasir Putih Gunung Sayang Wih Resap Wih Ni Durin Kerlang Blang Panu Kute Lah Lane Pantan Kuli Simpang Renggali Sosial Perumpakan Benjadi Hakim Peteri Pintu Uwer Tingkem Tempen Baru Geruti Jaya Rata Mulie Simpur Rikit Musara Pantan Tengah Jaya Wih Tenang Toa Bener Pepanyi Timur Jaya Uning Mas Pantan Sinaku Ada/Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Menjadi IX. Tata Guna Lahan dan Pertanian Produksi Pertanian/Perkebunan (ton/tahun) Padi 3 3 3 3 3 3 1 3 4 3 5 1 2 3 3 3 Jagung Kopi 2 3 15 10 8 10 2 10 2 10 Sawit Karet Lainnya Kios Pertanian KUD Non KUD Pertokoan Ada/Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Jarak Terdekat 50 46 50 50 50 50 50 60 26 40 50 50 50 21 21 30 60 38 50 50 50 60 9 23 23 X. Ekonomi Pasar Ada/Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Jarak Terdekat 50 46 50 50 50 50 50 60 26 40 50 50 50 21 21 30 60 38 50 50 50 60 9 23 23 Penghasilan Rata-Rata (Rp/org/bln) 800,000 1,000,000 700,000 650,000 600,000 700,000 1,000,000 1,000,000 700,000 600,000 600,000 600,000 600,000 800,000 1,000,000 700,000 600,000 1,000,000 600,000 700,000 600,000 650,000 800,000 700,000 800,000 Pengeluaran Energi RataRata (Rp/org/bln) 650,000 850,000 600,000 400,000 500,000 600,000 500,000 850,000 550,000 500,000 500,000 500,000 500,000 700,000 750,000 450,000 500,000 850,000 500,000 600,000 500,000 450,000 650,000 500,000 600,000

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 91

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

C.9
No.
1 2 3 4 5 6

KABUPATEN BIREUEN
I. Pengenalan Lokasi Kabupaten
Bireuen Bireuen Bireuen Bireuen Bireuen Bireuen

Kecamatan
Juli Juli Juli Jeumpa Kuta Blang Kuta Blang

Desa
Simpang Jaya Krueng Simpo Pantee Peusangan Cot Meugoe Dayah Panjoe Jaromah Baroh

II. Posisi Desa Data Pengamatan GPS Koordinat Titik Pengamatan N


Disekitar Desa Disekitar Desa Disekitar Desa Disekitar Desa Disekitar Desa Disekitar Desa 050 07' 12,3" 050 03' 46,8" 040 58' 38,44" 050 08' 35,2" 050 12' 47,1" 050 10' 21,7"

Status Desa E
Definitif Definitif Definitif Definitif Definitif Definitif

LMD
Ada Ada Ada Ada Ada Ada

Letak Geografis
Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir

III. Keterangan Umum Desa Geografis desa Panjang Topografi Ketinggian Pantai Wilayah dpl (m)
Lereng / Punggung Bukit Lereng / Punggung Bukit Lereng / Punggung Bukit Lereng / Punggung Bukit Lereng / Punggung Bukit Lereng / Punggung Bukit 217 240 -

Letak Desa
Di Luar Kawasan Hutan Di Luar Kawasan Hutan Disekitar Kawasan Hutan Disekitar Kawasan Hutan Di Luar Kawasan Hutan Di Luar Kawasan Hutan

Pola Pemukiman Penduduk


Mengelompok Mengelompok Mengelompok Terpencar Mengelompok Mengelompok

960 39' 46,3" 960 41' 05,5" 960 40' 53,58" 960 39' 23,9" 960 48' 41,5" 96040' 10,4"

Lanjutan(Kab. Bireuen)
I. Pengenalan Lokasi No.
1 2 3 4 5 6

Kabupaten
Bireuen Bireuen Bireuen Bireuen Bireuen Bireuen

Kecamatan
Juli Juli Juli Jeumpa Kuta Blang Kuta Blang

Desa
Simpang Jaya Krueng Simpo Pantee Peusangan Cot Meugoe Dayah Panjoe Jaromah Baroh

IV. Kependudukan dan Ketenagakerjaan Jumlah Penduduk Komoditi Utama Sumber Penghasilan Persentase P KK 1 2 Utama Petani
100 Pertanian dan Perkebunan Pertanian dan Perkebunan Pertanian dan Perkebunan Pertanian dan Perkebunan Pertanian dan Perkebunan Kopi Kopi Kopi Padi Kopi Kopi Pinang Kelapa 100 100 100 100 100

3
-

Ada/tidak
-

V. Perumahan dan Lingkungan Hidup Listrik Non PLN Bahan Bakar Untuk Memasak Jumlah KK Jarak Jaringan PLN Terdekat (km) Genset PLTS
0 0 1,5 3 0 0 Kayu Bakar Kayu Bakar -

Fasilitas Sanitasi
Jamban Umum Jamban Umum -

115 255

113 280

47 85

Lanjutan(Kab. Bireuen)
I. Pengenalan Lokasi No.
1 2 3 4 5 6

Kabupaten
Bireuen Bireuen Bireuen Bireuen Bireuen Bireuen

Kecamatan
Juli Juli Juli Jeumpa Kuta Blang Kuta Blang

Desa
Simpang Jaya Krueng Simpo Pantee Peusangan Cot Meugoe Dayah Panjoe Jaromah Baroh

Sung ai
Ada Ada -

V. Perumahan dan Lingkungan Hidup Fungsi Sungai Tepi Sungai Sungai Digunakan Untuk Jumlah Jumlah KK Rumah 1 2 3 4
Mandi Mandi Cuci Cuci -

Jumlah TK
-

VI. Pendidikan dan Kesehatan Pendidikan Jumlah Jumlah Jumlah Lainnya Puskesmas SD SMP SMU
1 -

Kesehatan Pustu
-

Posyandu
-

Lainnya
-

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 92

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

Lanjutan(Kab. Bireuen)
I. Pengenalan Lokasi No.
1 2 3 4 5 6

VII. Sosial Budaya Jumlah Tempat Ibadah Desa Agama


Islam Islam Islam Islam Islam Islam

Lembaga Kemasyarakatan Lembaga


-

Kabupaten
Bireuen Bireuen Bireuen Bireuen Bireuen Bireuen

Kecamatan
Juli Juli Juli Jeumpa Kuta Blang Kuta Blang

Mayoritas
Islam Islam Islam Islam Islam Islam

Mesjid
1 1 1 1 1 1

Surau
-

Gereja
-

Lainnya
-

Keberadaan/ Kegiatan
Ada Ada -

Tokoh Masyarakat
-

Posisi Tokoh Masy.


Kepala Kampung Kepala Kampung -

VIII. Perhubungan, Informasi, dan Komunikasi Transportasi Antar Digunakan Jenis Jalan Desa Sepanjang Darat Melalui Tahun
Darat Darat Tanah Tanah Ya Ya -

Simpang Jaya Krueng Simpo Pantee Peusangan Cot Meugoe Dayah Panjoe Jaromah Baroh

Lanjutan(Kab. Bireuen)
I. Pengenalan Lokasi No.
1 2 3 4 5 6

Kabupaten
Bireuen Bireuen Bireuen Bireuen Bireuen Bireuen

Kecamatan
Juli Juli Juli Jeumpa Kuta Blang Kuta Blang

Desa Jarak
Simpang Jaya Krueng Simpo Pantee Peusangan Cot Meugoe Dayah Panjoe Jaromah Baroh 12 15 -

Ke Kota Kecamatan Waktu Jenis Agkutan (menit) Umum


40 50 Roda 2 Roda 4 -

VIII. Perhubungan, Informasi, dan Komunikasi Jarak dan Waktu Tempuh Ke Kota Kabupaten Ke Kota Lain Waktu Jenis Agkutan Waktu Jenis Agkutan Jarak Jarak (menit) Umum (menit) Umum
18 9 25 15 Mobil Mobil -

Komunikasi Ketersediaan
-

Kantor Pos
-

Pos Terdekat
-

Pos Keliling
-

Siaran Televisi
-

Lanjutan(Kab. Bireuen)
I. Pengenalan Lokasi No.
1 2 3 4 5 6

Kabupaten
Bireuen Bireuen Bireuen Bireuen Bireuen Bireuen

Kecamatan
Juli Juli Juli Jeumpa Kuta Blang Kuta Blang

Desa
Simpang Jaya Krueng Simpo Pantee Peusangan Cot Meugoe Dayah Panjoe Jaromah Baroh

Luas Total Desa (Ha)


475 210 -

Teknis
-

Sawah Beririgasi Non Tadah Teknis Hujan


20 65 -

IX. Tata Guna Lahan dan Pertanian Penggunaan Lahan (Ha) Pertanian Non Sawah Ladang
90 50 -

Tambak
-

Kebun
95 60 -

H.Rakyat
-

H.Lindung
250 -

HTI
-

Kritis
-

Gambut
-

Terlantar
-

Kering
-

Peternakan
-

Non Pertanian
20 35 -

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 93

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

Lanjutan(Kab. Bireuen)
I. Pengenalan Lokasi No.
1 2 3 4 5 6

Perubahan Lahan Kabupaten


Bireuen Bireuen Bireuen Bireuen Bireuen Bireuen

IX. Tata Guna Lahan dan Pertanian Produksi Pertanian/Perkebunan (ton/tahun) Padi
2 -

Kios Pertanian KUD


-

Pertokoan Ada/Tidak
Tidak Tidak -

X. Ekonomi Pasar Ada/Tidak


Tidak Tidak -

Kecamatan
Juli Juli Juli Jeumpa Kuta Blang Kuta Blang

Desa
Simpang Jaya Krueng Simpo Pantee Peusangan Cot Meugoe Dayah Panjoe Jaromah Baroh

Ada/Tidak
-

Menjadi
-

Jagung
-

Kopi
2 -

Sawit
-

Kelapa
5 -

Lainnya
-

Non KUD
-

Jarak Terdekat
2 3 -

Jarak Terdekat
9 7 -

Penghasilan Rata-Rata (Rp/org/bln)


1,000,000 1,000,000 -

Pengeluaran Energi RataRata (Rp/org/bln)


800,000 650,000 -

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 94

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

C.10 KABUPATEN ACEH UTARA


I. Pengenalan Lokasi No.
1 2 3 4 5 6 7 8

Kabupaten
Aceh Utara Aceh Utara Aceh Utara Aceh Utara Aceh Utara Aceh Utara Aceh Utara Aceh Utara

Kecamatan
Paya Bakong Paya Bakong Paya Bakong Baktiya Barat Baktiya Barat Gereudong Pasee Tanah Luas Meurah Mulia

Desa
Ds. Buket Pidie Ds. Kebun Pirak Ds. Seneubok Aceh Ds. Matang Raya Blang Sialet Ds. Cot kepok Ds. Lubok Kliet Ds. Desa Bukit Makarti Ds. Meunasah Baree Blang

II. Posisi Desa Data Pengamatan GPS Koordinat Titik Pengamatan N E


Mushalla Buket Pidie Mushalla Kebun Pirak Rumah Kepala Desa Mushalla Mtg. Raya Rumah Kepala Desa Rumah Kepala Desa Desa Bukit Makarti Rumah Sekdes 040 54' 28,73'' 040 54' 11,69'' 040 53' 25,46'' 050 04' 51,7'' 050 04' 21,6'' 050 00' 01,9'' 040 59' 1,54'' 050 01' 00,2'' 0970 11' 43,89'' 0970 11' 41,79'' 0970 12' 52,16'' 097 20' 34,9'' 0970 20' 3,90'' 0970 08' 58,5'' 0970 12' 48,55'' 0970 09' 53,6''

Status Desa
Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif

LMD
Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada

Letak Geografis
Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir

III. Keterangan Umum Desa Geografis desa Panjang Topografi Ketinggian Pantai Wilayah dpl (m)
Lereng/punggung bukit Dataran Dataran Dataran Dataran Lereng/punggung bukit Lereng/punggung bukit Lereng/punggung bukit

Letak Desa
Disekitar Kawasan Hutan Disekitar Kawasan Hutan Diluar Kawasan Hutan Diluar Kawasan Hutan Diluar Kawasan Hutan Disekitar Kawasan Hutan Disekitar Kawasan Hutan Disekitar Kawasan Hutan

Pola Pemukiman Penduduk


Mengelompok Mengelompok Mengelompok Mengelompok Mengelompok Terpencar Mengelompok Mengelompok

Lanjutan(Kab. Aceh Utara)


I. Pengenalan Lokasi No.
1 2 3 4 5 6 7 8

Kabupaten
Aceh Utara Aceh Utara Aceh Utara Aceh Utara Aceh Utara Aceh Utara Aceh Utara Aceh Utara

Kecamatan
Paya Bakong Paya Bakong Paya Bakong Baktiya Barat Baktiya Barat Gereudong Pasee Tanah Luas Meurah Mulia

Desa
Ds. Buket Pidie Ds. Kebun Pirak Ds. Seneubok Aceh Ds. Matang Raya Blang Sialet Ds. Cot kepok Ds. Lubok Kliet Ds. Desa Bukit Makarti Ds. Meunasah Baree Blang

L
43 100 100 104 250 118 120 33

IV. Kependudukan dan Ketenagakerjaan Jumlah Penduduk Komoditi Utama Sumber Penghasilan Persentase P KK 1 2 Utama Petani
35 87 200 120 300 163 135 40 20 36 57 87 134 53 70 35 85 100 100 90 100 100 98 80 Pertanian dan perkebunan Pertanian dan perkebunan Pertanian dan perkebunan Pertanian dan perkebunan Pertanian dan perkebunan Pertanian dan perkebunan Pertanian dan perkebunan Pertanian dan perkebunan Padi Palawija Karet Padi Padi coklat Karet padi Coklat Coklat karet karet Kelapa kelapa Kelapa

Ada/tidak
tidak

V. Perumahan dan Lingkungan Hidup Listrik Non PLN Bahan Bakar Untuk Memasak Jumlah KK Jarak Jaringan PLN Terdekat (km) Genset PLTS
4 3 5 6 5 7 20 2 Kayu bakar Minyak Tanah/Kayu bakar Kayu bakar Minyak Tanah/Kayu bakar Kayu bakar Minyak Tanah/Kayu bakar Minyak Tanah/Kayu bakar Minyak Tanah/Kayu bakar

Fasilitas Sanitasi
Jamban bersama Bukan jamban Jamban sendiri Jamban bersama Jamban umum Jamban bersama Jamban umum Jamban bersama

Sawit

tidak tidak tidak tidak

pinang Sawit

tidak tidak tidak

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 95

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

Lanjutan(Kab. Aceh Utara)


I. Pengenalan Lokasi No.
1 2 3 4 5 6 7 8

Kabupaten
Aceh Utara Aceh Utara Aceh Utara Aceh Utara Aceh Utara Aceh Utara Aceh Utara Aceh Utara

Kecamatan
Paya Bakong Paya Bakong Paya Bakong Baktiya Barat Baktiya Barat Gereudong Pasee Tanah Luas Meurah Mulia

Desa
Ds. Buket Pidie Ds. Kebun Pirak Ds. Seneubok Aceh Ds. Matang Raya Blang Sialet Ds. Cot kepok Ds. Lubok Kliet Ds. Desa Bukit Makarti Ds. Meunasah Baree Blang

Sungai
Ada Tidak Tidak Tidak Tidak Ada Tidak Ada

V. Perumahan dan Lingkungan Hidup Fungsi Sungai Tepi Sungai Sungai Digunakan Untuk Jumlah Jumlah KK Rumah 1 2 3 4
-

Jumlah TK
-

VI. Pendidikan dan Kesehatan Pendidikan Jumlah Jumlah Jumlah Lainnya Puskesmas SD SMP SMU
1 1 1 -

Kesehatan Pustu
-

Posyandu
-

Lainnya
-

Lanjutan(Kab. Aceh Utara)


I. Pengenalan Lokasi No. Kabupaten
1 2 3 4 5 6 7 8 Aceh Utara Aceh Utara Aceh Utara Aceh Utara Aceh Utara Aceh Utara Aceh Utara Aceh Utara

VII. Sosial Budaya Jumlah Tempat Ibadah Lembaga Kemasyarakatan Lainnya Keberadaan/ Kegiatan
Ada Ada Ada 1 1 1 1 2 1 Ada Ada Ada Ada Ada

Kecamatan
Paya Bakong Paya Bakong Paya Bakong Baktiya Barat Baktiya Barat Gereudong Pasee Tanah Luas Meurah Mulia

Desa
Ds. Buket Pidie Ds. Kebun Pirak Ds. Seneubok Aceh Ds. Matang Raya Blang Sialet Ds. Cot kepok Ds. Lubok Kliet Ds. Desa Bukit Makarti Ds. Meunasah Baree Blang

Agama
Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam

Mayoritas
Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam

Mesjid
1 1 2

Surau
1

Gereja

Lembaga
Majelis taklim/kelompok pengajian Majelis taklim/kelompok pengajian Majelis taklim/kelompok pengajian Majelis taklim/kelompok pengajian Majelis taklim/kelompok pengajian Majelis taklim/kelompok pengajian Majelis taklim/kelompok pengajian Majelis taklim/kelompok pengajian

Tokoh Masyarakat
Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada

Posisi Tokoh Masy.


Kades Tuha peut/Kades Tuha peut/Kades Tuha peut/Kades Tuha peut/Kades Tuha peut/Kades Tuha peut/Kades Tuha peut

VIII. Perhubungan, Informasi, dan Komunikasi Transportasi Antar Jenis Digunakan Desa Jalan Sepanjang Melalui Darat Tahun
Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat tanah tanah diperkeras diperkeras diperkeras diperkeras diperkers tanah ya ya ya ya ya ya
PT.

ya ya

CIPTA MULTI KREASI

L - 96

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

Lanjutan(Kab. Aceh Utara)


I. Pengenalan Lokasi No.
1 2 3 4 5 6 7 8

Kabupaten
Aceh Utara Aceh Utara Aceh Utara Aceh Utara Aceh Utara Aceh Utara Aceh Utara Aceh Utara

Kecamatan
Paya Bakong Paya Bakong Paya Bakong Baktiya Barat Baktiya Barat Gereudong Pasee Tanah Luas Meurah Mulia

Desa Jarak
Ds. Buket Pidie Ds. Kebun Pirak Ds. Seneubok Aceh Ds. Matang Raya Blang Sialet Ds. Cot kepok Ds. Lubok Kliet Ds. Desa Bukit Makarti Ds. Meunasah Baree Blang 11 5 3 5 8 7 13 8

Ke Kota Kecamatan Waktu Jenis Agkutan (menit) Umum


15 20 15 20 20 20 20 20 sepeda motor sepeda motor sepeda motor sepeda motor sepeda motor sepeda motor sepeda motor sepeda motor

VIII. Perhubungan, Informasi, dan Komunikasi Jarak dan Waktu Tempuh Ke Kota Kabupaten Ke Kota Lain Waktu Jenis Agkutan Waktu Jenis Agkutan Jarak Jarak (menit) Umum (menit) Umum
50 50 18 23 25 18 24 22 2 2 1 1 1 1 1 1 roda 4 roda 4 roda 4 roda 4 roda 4 roda 4 roda 4 roda 4 50 50 18 23 25 18 24 22 2 2 1 1 1 1 1 1 roda 4 roda 4 roda 4 roda 4 roda 4 roda 4 roda 4 roda 4

Komunikasi Ketersediaan
tidak tidak tidak tidak tidak tidak tidak tidak

Kantor Pos
Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak

Pos Terdekat
8km 12km 12km 7km 8km 18km 24km 8km

Pos Keliling
Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak

Siaran Televisi
tidak tidak bisa bisa bisa tidak tidak tidak

Lanjutan(Kab. Aceh Utara)


I. Pengenalan Lokasi No.
1 2 3 4 5 6 7 8

Kabupaten
Aceh Utara Aceh Utara Aceh Utara Aceh Utara Aceh Utara Aceh Utara Aceh Utara Aceh Utara

Kecamatan
Paya Bakong Paya Bakong Paya Bakong Baktiya Barat Baktiya Barat Gereudong Pasee Tanah Luas Meurah Mulia

Desa
Ds. Buket Pidie Ds. Kebun Pirak Ds. Seneubok Aceh Ds. Matang Raya Blang Sialet Ds. Cot kepok Ds. Lubok Kliet Ds. Desa Bukit Makarti Ds. Meunasah Baree Blang

Luas Total Desa (Ha)


365 1125 379 510 260 748 1872 11599

Teknis

Sawah Beririgasi Non Tadah Teknis Hujan


117 60

IX. Tata Guna Lahan dan Pertanian Penggunaan Lahan (Ha) Pertanian Non Sawah Ladang
76 600 30 205

Tambak

Kebun
82 100 289 30

H.Rakyat
36 150

H.Lindung

HTI

Kritis

Gambut

Terlantar
260 50 11 15

Kering

Peternakan

Non Pertanian
41 10 10 47 26 4 3

125 102

12 12 36

105 480 127 386 2000

228 1356 1100 8124

20

120

220

15

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 97

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

Lanjutan(Kab. Aceh Utara)


I. Pengenalan Lokasi No.
1 2 3 4 5 6 7 8

Perubahan Lahan Kabupaten


Aceh Utara Aceh Utara Aceh Utara Aceh Utara Aceh Utara Aceh Utara Aceh Utara Aceh Utara

IX. Tata Guna Lahan dan Pertanian Produksi Pertanian/Perkebunan (ton/tahun) Padi
20 50 10 200 200 400

Kios Pertanian Karet


400 150 160

Pertokoan Ada/Tidak
Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak

X. Ekonomi Pasar Ada/Tidak


Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak

Kecamatan
Paya Bakong Paya Bakong Paya Bakong Baktiya Barat Baktiya Barat Gereudong Pasee Tanah Luas Meurah Mulia

Desa
Ds. Buket Pidie Ds. Kebun Pirak Ds. Seneubok Aceh Ds. Matang Raya Blang Sialet Ds. Cot kepok Ds. Lubok Kliet Ds. Desa Bukit Makarti Ds. Meunasah Baree Blang

Ada/Tidak
Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak

Menjadi

Jagung

Kopi

Sawit
100 200 14

Kelapa
100 10 50 40

KUD

Non KUD

Jarak Terdekat
4 12 3 7 8 10 13 8

Jarak Terdekat
4 12 3 7 8 10 13 8

Penghasilan Rata-Rata (Rp/org/bln)


800000 750000 650000 650000 700000 550000 650000 750000

Pengeluaran Energi RataRata (Rp/org/bln)


25000 15000 30000 20000 30000 15000 15000 25000

25

Tidak Tidak

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 98

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

C.11 KABUPATEN ACEH TENGGARA


I. Pengenalan Lokasi No.
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16

Kabupaten
Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara

Kecamatan
Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser

Desa
Bunbun Alas Bunbun Indah Ukhat Peseluk Akhih Mejile Sade Ate Tunas Mude Gayo Sendah Gunung Pak-pak Suka Damai Naga Timbul Kute Kompas Laut Tawar Sepakat Punce Nali Harapan Metuah Kerine

II. Posisi Desa Data Pengamatan GPS Koordinat Titik Pengamatan N E


Depan Rumah Kepala Desa Depan Rumah Kepala Desa Depan Sekolah Dasar Depan Rumah Kepala Desa Depan Rumah Kepala Desa Depan Rumah Kepala Desa Depan Rumah Kepala Desa Depan Rumah Sekdes Depan Rumah Kepala Desa Depan Rumah Kepala Desa Depan Rumah Calon Penghulu Depan Gereja Depan Rumah Kepala Desa Depan Rumah Kepala Desa Depan Rumah Kepala Desa Depan Rumah Kepala Desa 03o 07' 13,4'' 03o 6' 43,3'' 03o4' 27,5'' 03o6' 38'' 03o6' 8,4'' 03o4' 58,4'' 03o6' 11,1'' 03o8' 45,1'' 03o5' 58,6'' 03o5' 58,6'' 03o14' 45,4'' 03o10' 50.6'' 03 06' 14.5''
o

Status Desa
Definitif Definitif Definitif Definitif Definitif Definitif Definitif Definitif Definitif Definitif Desa Pemekaran Definitif Definitif Definitif Definitif Definitif

LMD
Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada

Letak Geografis
Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir

III. Keterangan Umum Desa Geografis desa Panjang Topografi Ketinggian Pantai Wilayah dpl (m)
Lembah/Daerah Aliran Sungai Lereng/Pinggir Bukit Lereng/Pinggir Bukit Lereng/Pinggir Bukit Lereng/Pinggir Bukit Lereng/Pinggir Bukit Lereng/Pinggir Bukit Lereng/Pinggir Bukit Lereng/Pinggir Bukit Lereng/Pinggir Bukit Lereng/Pinggir Bukit Lereng/Pinggir Bukit Lereng/Pinggir Bukit Lereng/Pinggir Bukit Lereng/Pinggir Bukit Lereng/Pinggir Bukit

Letak Desa
Diluar Kawasan Hutan Diluar Kawasan Hutan Diluar Kawasan Hutan Diluar Kawasan Hutan Disekitar Kawasan Hutan Disekitar Kawasan Hutan Disekitar Kawasan Hutan Disekitar Kawasan Hutan Disekitar Kawasan Hutan Disekitar Kawasan Hutan Disekitar Kawasan Hutan Diluar Kawasan Hutan Disekitar Kawasan Hutan Diluar Kawasan Hutan Diluar Kawasan Hutan Diluar Kawasan Hutan

Pola Pemukiman Penduduk


Mengelompok Mengelompok Mengelompok Mengelompok Mengelompok Mengelompok Mengelompok Mengelompok Mengelompok Mengelompok Mengelompok Mengelompok Mengelompok Mengelompok Mengelompok Mengelompok

97o 55' 13,2'' 97o 54' 59,4'' 97o 56' 31,9'' 97o 56' 31,9'' 97o 56' 48,4'' 97o 56' 46,8'' 97o 58' 5,8'' 97o 59' 2,5'' 97o 58' 58,6'' 97o 58' 12.2" 97o 52' 48,9" 97o 56' 39,9" 97 58' 05.2"
o

03o06' 27.4'' 03 04' 30.7''


o

97o 57' 51.8" 97 57' 07.3"


o

03 09' 09.3''
o

97 55' 33"
o

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 99

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

Lanjutan(Kab. Aceh Tenggara)


I. Pengenalan Lokasi No.
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16

Kabupaten
Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara

Kecamatan
Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser

Desa
Bunbun Alas Bunbun Indah Ukhat Peseluk Akhih Mejile Sade Ate Tunas Mude Gayo Sendah Gunung Pak-pak Suka Damai Naga Timbul Kute Kompas Laut Tawar Sepakat Punce Nali Harapan Metuah Kerine

L
72 150 60 125 185 108 92 121 110 402 47 205 150 210 98 105

IV. Kependudukan dan Ketenagakerjaan Jumlah Penduduk Komoditi Utama Sumber Penghasilan Persentase P KK 1 2 Utama Petani
84 153 240 100 100 105 68 120 90 123 35 182 178 175 81 92 56 70 42 46 45 40 36 100 40 46 26 150 58 76 40 50 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 Pertanian dan Perkebunan Pertanian dan Perkebunan Pertanian dan Perkebunan Pertanian dan Perkebunan Pertanian dan Perkebunan Pertanian dan Perkebunan Pertanian dan Perkebunan Pertanian dan Perkebunan Pertanian dan Perkebunan Pertanian dan Perkebunan Pertanian dan Perkebunan Pertanian dan Perkebunan Pertanian dan Perkebunan Pertanian dan Perkebunan Pertanian dan Perkebunan Pertanian dan Perkebunan Kemiri Karet Kemiri Kemiri Kemiri Kemiri Kemiri Kemiri Kemiri Kemiri Kemiri Kemiri Kemiri Kemiri Kemiri Cabe Coklat Perikana n Darat Jagung Jagung Jagung Jagung Jagung Jagung Jagung Jagung Jagung Jagung Jagung Jagung Jagung Jagung

3
Sawit Kemiri

Ada/tidak

V. Perumahan dan Lingkungan Hidup Listrik Non PLN Bahan Bakar Untuk Jumlah KK Jarak Jaringan Memasak PLN Terdekat (km) Genset PLTS
21 18 42 60 Kayu Bakar Kayu Bakar Kayu Bakar Kayu Bakar Kayu Bakar Kayu Bakar Kayu Bakar Kayu Bakar Kayu Bakar Kayu Bakar Kayu Bakar Kayu Bakar Kayu Bakar Kayu Bakar Kayu Bakar Kayu Bakar

Fasilitas Sanitasi
Bukan Jamban Bukan Jamban Bukan Jamban Bukan Jamban Bukan Jamban Bukan Jamban Bukan Jamban Bukan Jamban Bukan Jamban Bukan Jamban Bukan Jamban Bukan Jamban Bukan Jamban Bukan Jamban Bukan Jamban Bukan Jamban

Ada Ada Nilam Ada Ada Nilam Ada

64 38 80 25 85 76 4

Cabe Nilam

Ada Ada

4 80 83 36

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 100

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

Lanjutan(Kab. Aceh Tenggara)


I. Pengenalan Lokasi No.
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16

Kabupaten
Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara

Kecamatan
Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser

Desa
Bunbun Alas Bunbun Indah Ukhat Peseluk Akhih Mejile Sade Ate Tunas Mude Gayo Sendah Gunung Pak-pak Suka Damai Naga Timbul Kute Kompas Laut Tawar Sepakat Punce Nali Harapan Metuah Kerine

Sungai Ada Ada Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak

V. Perumahan dan Lingkungan Hidup Fungsi Sungai Tepi Sungai Sungai Digunakan Untuk Jumlah Jumlah KK Rumah 1 2 3 4 Mandi Cuci 15 15 mandi cuci 50 50

Jumlah TK

Jumlah SD 1 1

VI. Pendidikan dan Kesehatan Pendidikan Jumlah Jumlah Lainnya Puskesmas SMP SMU

Kesehatan Pustu Posyandu Lainnya

1 1 1 1

Lanjutan(Kab. Aceh Tenggara)


I. Pengenalan Lokasi No.
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16

Kabupaten
Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara

Kecamatan
Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser

Desa
Bunbun Alas Bunbun Indah Ukhat Peseluk Akhih Mejile Sade Ate Tunas Mude Gayo Sendah Gunung Pak-pak Suka Damai Naga Timbul Kute Kompas Laut Tawar Sepakat Punce Nali Harapan Metuah Kerine

Agama
Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam

Mayoritas

Mesjid
Islam Islam Kristen Islam Kristen Imbang Islam Kristen Islam Islam Kristen Kristen Islam Islam Kristen Kristen

VII. Sosial Budaya Jumlah Tempat Ibadah Keberadaan/ Surau Gereja Lainnya Kegiatan
1 1 1 1 1 1 5 1 1 1 2 2 1 1

Lembaga Kemasyarakatan Tokoh Lembaga Masyarakat


Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada

Posisi Tokoh Masy.


Lembaga Adat Lembaga Adat Lembaga Adat Lembaga Adat Lembaga Adat Lembaga Adat Lembaga Adat Lembaga Adat Lembaga Adat Lembaga Adat Lembaga Adat Lembaga Adat Lembaga Adat Lembaga Adat Lembaga Adat Lembaga Adat

VIII. Perhubungan, Informasi, dan Komunikasi Transportasi Antar Desa Jenis Jalan Digunakan Melalui Darat Sepanjang Tahun
Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Tanah Tanah Tanah Tanah Tanah Tanah Tanah Tanah Tanah Tanah Tanah Tanah Tanah Tanah Tanah Tanah Ya Ya Ya Ya Ya Ya Ya Ya Ya Ya Ya Ya Ya Ya Ya Ya

Kristen Kristen Kristen Kristen Kristen Kristen Kristen Kristen Kristen Kristen Kristen Kristen

Ada Ada Ada Ada Ada

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 101

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

Lanjutan(Kab. Aceh Tenggara)


I. Pengenalan Lokasi No.
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16

Kabupaten
Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara

Kecamatan
Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser

Desa Jarak
Bunbun Alas Bunbun Indah Ukhat Peseluk Akhih Mejile Sade Ate Tunas Mude Gayo Sendah Gunung Pak-pak Suka Damai Naga Timbul Kute Kompas Laut Tawar Sepakat Punce Nali Harapan Metuah Kerine 42 49 90 70 80 47 88 30 89 82 7 11 85 89 45 39

Ke Kota Kecamatan Waktu Jenis Agkutan (menit) Umum


120 150 240 120 120 90 180 120 180 240 60 40 180 240 90 90 Roda 4 Roda 4 Roda 4 Roda 4 Roda 4 Roda 4 Roda 4 Roda 4 Roda 4 Roda 4 Ojek Roda 4 Roda 4 Roda 4 Roda 4 Roda 4

VIII. Perhubungan, Informasi, dan Komunikasi Jarak dan Waktu Tempuh Ke Kota Kabupaten Ke Kota Lain Waktu Jenis Agkutan Waktu Jenis Agkutan Jarak Jarak (menit) Umum (menit) Umum
105 112 153 133 143 110 151 65 152 145 63 74 148 152 108 92 240 240 260 240 240 210 250 240 250 300 120 160 270 300 210 200 Roda 4 Roda 4 Roda 4 Roda 4 Roda 4 Roda 4 Roda 4 Roda 4 Roda 4 Roda 4 Roda 4 Roda 4 Roda 4 Roda 4 Roda 4 Roda 4

Komunikasi Ketersediaan Kantor Pos Pos Terdekat Pos Keliling Siaran Televisi

Lanjutan(Kab. Aceh Tenggara)


I. Pengenalan Lokasi No.
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16

Kabupaten
Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara

Kecamatan
Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser

Desa
Bunbun Alas Bunbun Indah Ukhat Peseluk Akhih Mejile Sade Ate Tunas Mude Gayo Sendah Gunung Pak-pak Suka Damai Naga Timbul Kute Kompas Laut Tawar Sepakat Punce Nali Harapan Metuah Kerine

Luas Total Desa (Ha)

Teknis

Sawah Beririgasi Non Tadah Teknis Hujan

IX. Tata Guna Lahan dan Pertanian Penggunaan Lahan (Ha) Pertanian Non Sawah Ladang 75 Tambak Kebun
150 200 200 130 170 170 160 300 140 92 160 450 160 140 90 110

H.Rakyat

H.Lindung

HTI

Kritis

Gambut

Terlantar

Kering

Peternakan

Non Pertanian

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 102

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

Lanjutan(Kab. Aceh Tenggara)


I. Pengenalan Lokasi No.
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16

Perubahan Lahan Kabupaten


Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara Aceh Tenggara

IX. Tata Guna Lahan dan Pertanian Produksi Pertanian/Perkebunan (ton/tahun) Padi Jagung Kopi Sawit Kemiri
50 210 25 10 9 21 14 17 15 18 30 11 18 9 12 17

Kios Pertanian KUD Non KUD

Pertokoan Ada/Tidak
Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada

X. Ekonomi Pasar Ada/Tidak


Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada

Kecamatan
Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser

Desa
Bunbun Alas Bunbun Indah Ukhat Peseluk Akhih Mejile Sade Ate Tunas Mude Gayo Sendah Gunung Pak-pak Suka Damai Naga Timbul Kute Kompas Laut Tawar Sepakat Punce Nali Harapan Metuah Kerine

Ada/Tidak

Menjadi

Lainnya

Jarak Terdekat
42 18 50 70 80 110 88 35 89 82 13 15 85 89 45

Jarak Terdekat
42 18 50 70 80 110 88 35 89 82 13 15 85 89 45

Penghasilan Rata-Rata (Rp/org/bln)

Pengeluaran Energi RataRata (Rp/org/bln)

700 210 300 320 130 800 150 368 30 400 600 300 120 280

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 103

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

C.12 KABUPATEN ACEH BESAR


I. Pengenalan Lokasi No.
1 2 3 4

Kabupaten
Aceh Besar Aceh Besar Aceh Besar Aceh Besar

Kecamatan
Pulo Aceh Pulo Aceh Pulo Aceh Pulo Aceh

Desa
Lapeng Rinon Alue Raya Meulingge

II. Posisi Desa Data Pengamatan GPS Koordinat Titik Pengamatan N E


050 42' 26,6'' 050 43' 4,5'' 050 42' 49,5'' 050 44' 46,8'' 950 05' 50,9 950 03' 55,7 950 03' 52,2 950 02' 56,4

Status Desa
Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif

LMD
Ada Ada Ada Ada

Letak Geografis
Pesisir/tepi pantai Pesisir/tepi pantai Pesisir/tepi pantai Pesisir/tepi pantai

III. Keterangan Umum Desa Geografis desa Panjang Topografi Ketinggian Pantai Wilayah dpl (m)
>5 km >5 km >5 km >5 km Dataran Dataran Dataran Dataran

Letak Desa
Di luar kawasan hutan Di luar kawasan hutan Di luar kawasan hutan Di luar kawasan hutan

Pola Pemukiman Penduduk


Terpencar Terpencar Terpencar Terpencar

Lanjutan(Kab. Aceh Besar)


I. Pengenalan Lokasi No.
1 2 3 4

Kabupaten
Aceh Besar Aceh Besar Aceh Besar Aceh Besar

Kecamatan
Pulo Aceh Pulo Aceh Pulo Aceh Pulo Aceh

Desa
Lapeng Rinon Alue Raya Meulingge

IV. Kependudukan dan Ketenagakerjaan Jumlah Penduduk Komoditi Utama Sumber Persentase Penghasilan Utama P KK 1 2 3 Petani
40 98 68 110 100 100 100 100 Pertanian dan perkebunan Pertanian dan perkebunan Pertanian dan perkebunan Pertanian dan perkebunan

Ada/tidak
Ada Tidak Tidak Tidak

V. Perumahan dan Lingkungan Hidup Listrik Non PLN Bahan Bakar Untuk Jumlah KK Jarak Jaringan Memasak PLN Terdekat (km) Genset PLTS 1,5 Kayu Bakar 40
6,7 8,1 10,2 Kayu Bakar Kayu Bakar Kayu Bakar

Fasilitas Sanitasi

Lanjutan(Kab. Aceh Besar)


I. Pengenalan Lokasi No.
1 2 3 4

Kabupaten
Aceh Besar Aceh Besar Aceh Besar Aceh Besar

Kecamatan
Pulo Aceh Pulo Aceh Pulo Aceh Pulo Aceh

Desa
Lapeng Rinon Alue Raya Meulingge

Sungai Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada

V. Perumahan dan Lingkungan Hidup Fungsi Sungai Tepi Sungai Sungai Digunakan Untuk Jumlah Jumlah KK Rumah 1 2 3 4

Jumlah TK

Jumlah SD

VI. Pendidikan dan Kesehatan Pendidikan Jumlah Jumlah Lainnya Puskesmas SMP SMU

Kesehatan Pustu Posyandu Lainnya

1 1

Lanjutan(Kab. Aceh Besar)


I. Pengenalan Lokasi No.
1 2 3 4

PT.

Kabupaten
Aceh Besar Aceh Besar Aceh Besar Aceh Besar

Kecamatan
Pulo Aceh Pulo Aceh Pulo Aceh Pulo Aceh

Desa
Lapeng Rinon Alue Raya Meulingge

Agama
Islam Islam Islam Islam

Mayoritas
Islam Islam Islam Islam

Mesjid

VII. Sosial Budaya Jumlah Tempat Ibadah Keberadaan/ Surau Gereja Lainnya Kegiatan

Lembaga Kemasyarakatan Tokoh Lembaga Masyarakat

Posisi Tokoh Masy.

VIII. Perhubungan, Informasi, dan Komunikasi Transportasi Antar Desa Jenis Jalan Digunakan Melalui Darat Sepanjang Tahun
Air dan darat Air dan darat Air dan darat Air dan darat Tanah Tanah Tanah Tanah

CIPTA MULTI KREASI

L - 104

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

Lanjutan(Kab. Aceh Besar)


I. Pengenalan Lokasi No.
1 2 3 4

Kabupaten
Aceh Besar Aceh Besar Aceh Besar Aceh Besar

Kecamatan
Pulo Aceh Pulo Aceh Pulo Aceh Pulo Aceh

Desa Jarak
Lapeng Rinon Alue Raya Meulingge 20

Ke Kota Kecamatan Waktu Jenis Agkutan (menit) Umum


60

VIII. Perhubungan, Informasi, dan Komunikasi Jarak dan Waktu Tempuh Ke Kota Kabupaten Ke Kota Lain Waktu Jenis Agkutan Waktu Jenis Agkutan Jarak Jarak (menit) Umum (menit) Umum

Komunikasi Ketersediaan Kantor Pos Pos Terdekat Pos Keliling Siaran Televisi

20

60

Lanjutan(Kab. Aceh Besar)


I. Pengenalan Lokasi No.
1 2 3 4

Kabupaten
Aceh Besar Aceh Besar Aceh Besar Aceh Besar

Kecamatan
Pulo Aceh Pulo Aceh Pulo Aceh Pulo Aceh

Desa
Lapeng Rinon Alue Raya Meulingge

Luas Total Desa (Ha) 470 980 805 1050

Teknis

Sawah Beririgasi Non Tadah Teknis Hujan

IX. Tata Guna Lahan dan Pertanian Penggunaan Lahan (Ha) Pertanian Non Sawah Ladang Tambak Kebun H.Rakyat H.Lindung HTI Kritis Gambut Terlantar Kering Peternakan

Non Pertanian

Lanjutan(Kab. Aceh Besar)


I. Pengenalan Lokasi No.
1 2 3 4

Perubahan Lahan Kabupaten


Aceh Besar Aceh Besar Aceh Besar Aceh Besar

IX. Tata Guna Lahan dan Pertanian Produksi Pertanian/Perkebunan (ton/tahun) Padi Jagung Kopi Sawit Kemiri Lainnya

Kios Pertanian KUD Non KUD

Pertokoan Ada/Tidak Jarak Terdekat

X. Ekonomi Pasar Ada/Tidak Jarak Terdekat

Kecamatan
Pulo Aceh Pulo Aceh Pulo Aceh Pulo Aceh

Desa
Lapeng Rinon Alue Raya Meulingge

Ada/Tidak

Menjadi

Penghasilan Rata-Rata (Rp/org/bln)

Pengeluaran Energi RataRata (Rp/org/bln)

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 105

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

C.13 KABUPATEN ACEH TIMUR


I. Pengenalan Lokasi No.
1 2 3 4 5 6 7 8

Kabupaten
Aceh Timur Aceh Timur Aceh Timur Aceh Timur Aceh Timur Aceh Timur Aceh Timur Aceh Timur

Kecamatan
Serba Jadi Serba Jadi Serba Jadi Serba Jadi Serba Jadi Serba Jadi Indra Makmu Indra Makmu

Desa
Ds. Seulemak Ds. Rampah Ds. Sembuang Ds. Mesir Ds.Bunin Ds. Sri Mulya Ds. Seneubok Bayu Ds. Alue Ie Itam

II. Posisi Desa Data Pengamatan GPS Koordinat Titik Pengamatan N E


Rumah Kepala Desa Rumah Kepala Desa Rumah Kepala Desa Ds. Mesir Dusun Ketibung Ds. Sri Mulya Dusun SP.2 Kantor Kepala Desa 040 29' 54,0'' 04 28' 18,0'' 04 30' 22,2'' 04 29' 11,6'' 04 31' 28,5'' 04 32' 50,2'' 040 52' 36,45'' 04 53' 31,6''

Status Desa
Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif

LMD
Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada

Letak Geografis
Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir Bukan pesisir

III. Keterangan Umum Desa Geografis desa Panjang Topografi Ketinggian Pantai Wilayah dpl (m)
lembah/das lembah/das lembah/das lembah/das lembah/das Lereng/punggung bukit Lereng/punggung bukit Lereng/punggung bukit

Letak Desa
Disekitar Kawasan Hutan Disekitar Kawasan Hutan Disekitar Kawasan Hutan Disekitar Kawasan Hutan Disekitar Kawasan Hutan Diluar Kawasan Hutan Diluar Kawasan Hutan Diluar Kawasan Hutan

Pola Pemukiman Penduduk


Terpencar Mengelompok Mengelompok Terpencar Terpencar Mengelompok Terpencar Terpencar

097 30' 47,4'' 097 31' 00,2'' 097 30' 44,1'' 097 30' 48,2'' 097 33' 59,6'' 097 40' 49,6'' 09740' 46,71'' 097 38' 10,4''

Lanjutan(Kab. Aceh Timur)


I. Pengenalan Lokasi No.
1 2 3 4 5 6 7 8

Kabupaten
Aceh Timur Aceh Timur Aceh Timur Aceh Timur Aceh Timur Aceh Timur Aceh Timur Aceh Timur

Kecamatan
Serba Jadi Serba Jadi Serba Jadi Serba Jadi Serba Jadi Serba Jadi Indra Makmu Indra Makmu

Desa
Ds. Seulemak Ds. Rampah Ds. Sembuang Ds. Mesir Ds.Bunin Ds. Sri Mulya Ds. Seneubok Bayu Ds. Alue Ie Itam

L
150 215 120 156 419 80 450 3699

IV. Kependudukan dan Ketenagakerjaan Jumlah Penduduk Komoditi Utama Sumber K Persentase Penghasilan Utama P 1 2 3 K Petani
156 189 130 195 781 85 411 3305 53 11 3 51 75 10 0 40 19 4 12 00 95 97 100 100 100 100 100 80 Pertanian dan perkebunan Pertanian dan perkebunan Pertanian dan perkebunan Pertanian dan perkebunan Pertanian dan perkebunan Pertanian dan perkebunan Pertanian dan perkebunan Pertanian dan perkebunan Padi Padi Padi Padi Padi Karet Karet karet kopi Coklat Kemiri pinang Coklat Coklat Coklat coklat Sawit Sawit pinang pinang pinang pinang

Ada/tidak
tidak tidak PLTMH tidak tidak tidak tidak

V. Perumahan dan Lingkungan Hidup Listrik Non PLN Bahan Bakar Untuk Memasak Jumlah KK Jarak Jaringan PLN Terdekat (km) Genset PLTS
12 8 51KK 12 10 13 2 12 3 Minyak tanah/kayu bakar Minyak tanah/kayu bakar Kayu bakar Kayu bakar Kayu bakar Kayu bakar Kayu bakar Kayu bakar

Fasilitas Sanitasi
Bukan jamban Bukan jamban Bukan jamban Bukan jamban Bukan jamban Jamban umum jamban bersama jamban bersama

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 106

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

Lanjutan(Kab. Aceh Timur)


I. Pengenalan Lokasi No.
1 2 3 4 5 6 7 8

Kabupaten
Aceh Timur Aceh Timur Aceh Timur Aceh Timur Aceh Timur Aceh Timur Aceh Timur Aceh Timur

Kecamatan
Serba Jadi Serba Jadi Serba Jadi Serba Jadi Serba Jadi Serba Jadi Indra Makmu Indra Makmu

Desa
Ds. Seulemak Ds. Rampah Ds. Sembuang Ds. Mesir Ds.Bunin Ds. Sri Mulya Ds. Seneubok Bayu Ds. Alue Ie Itam

Sungai
Ada Ada Ada Ada Ada Tidak Tidak Tidak

V. Perumahan dan Lingkungan Hidup Fungsi Sungai Tepi Sungai Sungai Digunakan Untuk Jumlah Jumlah KK Rumah 1 2 3 4
Mandi/cuci Mandi/cuci Mandi/cuci Mandi/cuci Mandi/cuci Minum Minum Minum Minum Minum Bahan baku air minum Bahan baku air minum Bahan baku air minum Bahan baku air minum Bahan baku air minum Irigasi Nonte knis Irigasi Nonte knis Irigasi Nonte knis Irigasi Nonte knis Irigasi Nonte knis

Jumlah TK

Jumlah SD
1 1

VI. Pendidikan dan Kesehatan Pendidikan Jumlah Jumlah Lainnya Puskesmas SMP SMU

Kesehatan Pustu Posyandu Lainnya

10

Lanjutan(Kab. Aceh Timur)


I. Pengenalan Lokasi No. Kabupaten
1 2 3 4 5 6 7 8 Aceh Timur Aceh Timur Aceh Timur Aceh Timur Aceh Timur Aceh Timur Aceh Timur Aceh Timur

VII. Sosial Budaya Jumlah Tempat Ibadah Lembaga Kemasyarakatan Lainnya Keberadaan/ Kegiatan Lembaga
Majelis taklim/kelompok pengajian Majelis taklim/kelompok pengajian Majelis taklim/kelompok pengajian Majelis taklim/kelompok pengajian Majelis taklim/kelompok pengajian Majelis taklim/kelompok pengajian Majelis taklim/kelompok pengajian Majelis taklim/kelompok pengajian

Kecamatan
Serba Jadi Serba Jadi Serba Jadi Serba Jadi Serba Jadi Serba Jadi Indra Makmu Indra Makmu

Desa
Ds. Seulemak Ds. Rampah Ds. Sembuang Ds. Mesir Ds.Bunin Ds. Sri Mulya Ds. Seneubok Bayu Ds. Alue Ie Itam

Agama
Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam

Mayoritas
Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam

Mesjid
1 1

Surau
1 2 1

Gereja

Tokoh Masyarakat
Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada

Posisi Tokoh Masy.


Tuha peut Tuha peut Tuha peut Tuha peut Tuha peut/kades Tuha peut Tuha peut Tuha peut

VIII. Perhubungan, Informasi, dan Komunikasi Transportasi Jenis Digunakan Antar Desa Jalan Sepanjang Melalui Darat Tahun
Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Aspal/tanah Aspal/tanah diperkeras tanah Aspal/tanah tanah diperkers diperkers ya ya ya ya ya
PT.

1 1 2 1 15

1 3

ya ya ya

CIPTA MULTI KREASI

1 6

L - 107

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

Lanjutan(Kab. Aceh Timur)


I. Pengenalan Lokasi No.
1 2 3 4 5 6 7 8

Kabupaten
Aceh Timur Aceh Timur Aceh Timur Aceh Timur Aceh Timur Aceh Timur Aceh Timur Aceh Timur

Kecamatan
Serba Jadi Serba Jadi Serba Jadi Serba Jadi Serba Jadi Serba Jadi Indra Makmu Indra Makmu

Desa Jarak
Ds. Seulemak Ds. Rampah Ds. Sembuang Ds. Mesir Ds.Bunin Ds. Sri Mulya Ds. Seneubok Bayu Ds. Alue Ie Itam 12 9 12 11 13 45 12 3

Ke Kota Kecamatan Waktu Jenis Agkutan (menit) Umum


25 18 25 20 25 120 30 10 sepeda motor sepeda motor sepeda motor sepeda motor sepeda motor sepeda motor sepeda motor sepeda motor

VIII. Perhubungan, Informasi, dan Komunikasi Jarak dan Waktu Tempuh Ke Kota Kabupaten Ke Kota Lain Waktu Jenis Agkutan Waktu Jenis Agkutan Jarak Jarak (menit) Umum (menit) Umum
100 100 100 100 100 50 70 65 5 5 5 5 5 2 2 2 roda 4 roda 4 roda 4 roda 4 roda 4 roda 4 roda 4 roda 4 130 130 130 130 130 40 100 110 5 5 5 5 5 2 3 3 roda 4 roda 4 roda 4 roda 4 roda 4 roda 4 roda 4 roda 4

Komunikasi Ketersediaan
tidak tidak tidak tidak tidak tidak tidak tidak

Kantor Pos
Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak

Pos Terdekat
30 30 30 30 30 25 20 20

Pos Keliling
Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak

Siaran Televisi
tidak tidak tidak tidak tidak tidak tidak tidak

Lanjutan(Kab. Aceh Timur)


I. Pengenalan Lokasi No.
1 2 3 4 5 6 7 8

Kabupaten
Aceh Timur Aceh Timur Aceh Timur Aceh Timur Aceh Timur Aceh Timur Aceh Timur Aceh Timur

Kecamatan
Serba Jadi Serba Jadi Serba Jadi Serba Jadi Serba Jadi Serba Jadi Indra Makmu Indra Makmu

Desa
Ds. Seulemak Ds. Rampah Ds. Sembuang Ds. Mesir Ds.Bunin Ds. Sri Mulya Ds. Seneubok Bayu Ds. Alue Ie Itam

Luas Total Desa (Ha)


7512 17500 13500 12500 18256 731 2100 857

Teknis

Sawah Beririgasi Non Tadah Teknis Hujan


30 48 40 86 200 125 90

IX. Tata Guna Lahan dan Pertanian Penggunaan Lahan (Ha) Pertanian Non Sawah Ladang
50 60 400 200 1287 425 50 25

Tambak

Kebun
10 20 100 1966 5 100

H.Rakyat
7500 17000 13000 12000 14000 250 16

H.Lindung

HTI

Kritis

Gambut

Terlantar
127 372 35 95 100

Kering

Peternakan

Non Pertanian
12 10 15 20 30 5 50 5

506 500

100

Lanjutan(Kab. Aceh Timur)


I. Pengenalan Lokasi No.
1 2 3 4 5 6 7 8

Perubahan Lahan Kabupaten


Aceh Timur Aceh Timur Aceh Timur Aceh Timur Aceh Timur Aceh Timur Aceh Timur Aceh Timur

IX. Tata Guna Lahan dan Pertanian Produksi Pertanian/Perkebunan (ton/tahun) Padi 20 80 82 40 150 25
12,8 3

Kios Pertanian KUD Non KUD

Pertokoan Ada/Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak


Ada

X. Ekonomi Pasar Ada/Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak
Ada

Kecamatan
Serba Jadi Serba Jadi Serba Jadi Serba Jadi Serba Jadi Serba Jadi Indra Makmu Indra Makmu

Desa
Ds. Seulemak Ds. Rampah Ds. Sembuang Ds. Mesir Ds.Bunin Ds. Sri Mulya Ds. Seneubok Bayu Ds. Alue Ie Itam

Ada/Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak

Menjadi

Jagung

Kopi 15

Sawit

Kakao
27

Pinang 500 500 300 120 340 6

Jarak Terdekat

Jarak Terdekat

Penghasilan Rata-Rata (Rp/org/bln)


700000 500000 500000 650000 700000 550000 650000 750000

Pengeluaran Energi RataRata (Rp/org/bln)


30000 15000 40000 20000 30000 15000 15000 25000
PT.

CIPTA MULTI KREASI

50 45 4000

100 12 10

L - 108

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

C.14 KABUPATEN GAYO LUES


I. Pengenalan Lokasi No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 Kabupaten Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Kecamatan Putri Betung Putri Betung Putri Betung Putri Betung Putri Betung Putri Betung Trangon Trangon Trangon Trangon Trangon Blang Jerango Blang Pegayon Pantan Cuaca Dabun Gelang Dabun Gelang Pining Pining Pining Pining Pining Pining Desa Ramung Musara Kute Lengat Sepakat Pungke Jaya Singah Mulo Meloak Sepakat Meloak Aih Ilang Persada Tongra Kute Reje Rime Jaya Pantan Lues Malelang Jaya Tingkem Anak Reje (sudah ada PLN) UPT Aih Selah Uning Tenesok (Sepakat) Blang Teumung (Ada PLTMH) Gajah Uring Ekan (sudah ada PLN) Pasir Putih Pepelah Lesten II. Posisi Desa Data Pengamatan GPS Koordinat Titik Pengamatan N E Depan Rumah 03o51' 55.4'' 97o 29' 20.2" Kepala Desa 97o 36' 59" Depan Rumah 03o45' 15.5'' Kepala Desa Depan Rumah 03o52' 18.9'' 97o 27' 29" Kepala Desa Depan Rumah 03o46' 15.6'' 97o 35' 12.9" Kepala Desa Depan Rumah 03o50' 35,9'' 97o 31' 34.7" Kepala Desa Depan Rumah 03o47' 35.9'' 97o 34' 35.7" Kepala Desa Depan Rumah 04o1' 38.7'' 96o 53' 30.3" Kepala Desa Depan Rumah 04o5' 11.8'' 97o 0' 18.9" Kepala Desa Depan Rumah 04o2' 55.6'' 97o 6' 25.2" Kepala Desa o Depan Rumah 04 2' 43.4'' 97o 5' 47.9" Kepala Desa Dalam Rumah 03o1' 55'' 96o 54' 41.3" Kepala Desa Depan Rumah 04o0' 49.5'' 97o 12' 28.8" Kepala Desa 03o58' 12.4'' 97o 19' 12.5" Di Tengah Desa Dalam Rumah Kepala Desa Depan Rumah Kepala Desa Depan Rumah Kepala Desa Depan Rumah Kepala Desa Depan Rumah Kepala Desa Depan Rumah Kepala Desa Depan Rumah Kepala Desa Depan Rumah Kepala Desa 04o8' 14.2'' 04o02' 32.7'' 04o01' 32.7'' 04o03' 38.4'' 04o03' 4.00'' 04o4' 11'' 04o08' 55.7'' 04 05' 4.3''
o

Status Desa Definitif Definitif Definitif Definitif Definitif Pemekaran Definitif Definitif Definitif Pemekaran Pemekaran Definitif Definitif Definitif Definitif Definitif Definitif Definitif Definitif

LMD Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada

Letak Geografis Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir Bukan Pesisir

III. Keterangan Umum Desa Geografis desa Panjang Topografi Ketinggian Pantai Wilayah dpl (m) Lereng/Punggung Bukit Lereng/Punggung Bukit Lembah/Daerah Aliran Sungai Lembah/Daerah Aliran Sungai Lembah/Daerah Aliran Sungai Lembah/Daerah Aliran Sungai Lereng/Pinggir Bukit Lereng/Pinggir Bukit Lereng/Pinggir Bukit Lereng/Punggung Bukit Lereng/Punggung Bukit Lereng/Punggung Bukit Lereng/Punggung Bukit Lereng/Punggung Bukit Lereng/Punggung Bukit Lereng/Punggung Bukit Lereng/Punggung Bukit Lereng/Punggung Bukit

Letak Desa Disekitar Kawasan Hutan Disekitar Kawasan Hutan Disekitar Kawasan Hutan Disekitar Kawasan Hutan Disekitar Kawasan Hutan Disekitar Kawasan Hutan Di dalam kawasan hutan Lembah/daerah aliran sungai Lereng/Punggung bukit Disekitar Kawasan Hutan Disekitar Kawasan Hutan Lereng/Punggung Bukit Diluar Kawasan Hutan Diluar Kawasan Hutan Diluar Kawasan Hutan Diluar Kawasan Hutan Disekitar Kawasan Hutan Disekitar Kawasan Hutan

Pola Pemukiman Penduduk Mengelompok Mengelompok Mengelompok Mengelompok Mengelompok Mengelompok Mengelompok Mengelompok Mengelompok Mengelompok Mengelompok Mengelompok Mengelompok Mengelompok Mengelompok Mengelompok Mengelompok Mengelompok

97o 13' 58.3" 97o 20' 56.8" 97o 25' 57.8" 97o 26' 12.8" 97o 27' 39.2" 97o 35' 4.6" 97o 34' 48.1" 97 32' 21.4"
o

PT.

Definitif

Lembah/Daerah Aliran Sungai Definitif Ada Bukan Pesisir Lereng/Punggung Bukit Tidak dikunjungi karena tidak dapat diakses dengan kendaraan jenis apapun

Ada

Bukan Pesisir

Disekitar Kawasan Hutan Disekitar Kawasan Hutan

Mengelompok Mengelompok

CIPTA MULTI KREASI

L - 109

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

Lanjutan(Kab. Gayo Lues)


I. Pengenalan Lokasi No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 Kabupaten Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Kecamatan Putri Betung Putri Betung Putri Betung Putri Betung Putri Betung Putri Betung Trangon Trangon Trangon Trangon Trangon Blang Jerango Blang Pegayon Pantan Cuaca Dabun Gelang Dabun Gelang Pining Pining Pining Pining Pining Pining Desa Ramung Musara Kute Lengat Sepakat Pungke Jaya Singah Mulo Meloak Sepakat Meloak Aih Ilang Persada Tongra Kute Reje Rime Jaya Pantan Lues Malelang Jaya Tingkem Anak Reje (sudah ada PLN) UPT Aih Selah Uning Tenesok (Sepakat) Blang Teumung (Ada PLTMH) Gajah Uring Ekan (sudah ada PLN) Pasir Putih Pepelah Lesten L 110 278 193 IV. Kependudukan dan Ketenagakerjaan Jumlah Penduduk Komoditi Utama Sumber Penghasilan Persentase Utama P KK 1 2 3 Petani 68 40 80 Pertanian dan Perkebunan Kemiri Cabe Nilam 261 115 100 Pertanian dan Perkebunan Kemiri 199 87 100 100 100 99 100 100 100 100 100 100 99 100 100 100 99 100 Pertanian dan Perkebunan Pertanian dan Perkebunan Pertanian dan Perkebunan Pertanian dan Perkebunan Pertanian dan Perkebunan Pertanian dan Perkebunan Pertanian dan Perkebunan Pertanian dan Perkebunan Pertanian dan Perkebunan Pertanian dan Perkebunan Pertanian dan Perkebunan Pertanian dan Perkebunan Pertanian dan Perkebunan Pertanian dan Perkebunan Pertanian dan Perkebunan Pertanian dan Perkebunan Kemiri Kemiri Kemiri Kemiri Kemiri Padi Kemiri Padi Cabe Padi Cabe Palawi ja Kemiri Kopi Kemiri Gula Aren Padi Kemiri Perikanan Darat Kakao Kakao Kakao Cabe Nilam Cabe Kopi Nilam Tembakau Serai Wangi Kelapa Sawit Cabe Kemiri Serai Wangi Serai Wangi Kopi Kopi Kopi Padi Kakao Nilam Kemiri Kemiri Serai Wangi Cabe Serai Wangi Serai Wangi Ada/tidak Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Ada Tidak ada Tidak ada Ada Tidak ada Tidak ada Ada 151 154 302 115 120 63 100 100 Pertanian dan Perkebunan Pertanian dan Perkebunan Kakao Kemiri Tidak ada Perikanan Kopi Tidak ada Darat Tidak dikunjungi karena tidak dapat diakses dengan kendaraan jenis apapun 7 11 Kayu Bakar Kayu Bakar Bukan Jamban Bukan Jamban 20 22 V. Perumahan dan Lingkungan Hidup Listrik Non PLN Bahan Bakar Untuk Jumlah KK Jarak Jaringan PLN Memasak Terdekat (km) Genset PLTS Kayu Bakar 30 Kayu Bakar 36 130 40 52 9 2.5 4.2 4.2 31 5 0 1 1.7 Kayu Bakar Kayu Bakar Kayu Bakar Kayu Bakar Kayu Bakar Kayu Bakar Kayu Bakar Kayu Bakar Kayu Bakar Kayu Bakar Kayu Bakar Kayu Bakar Kayu Bakar Kayu Bakar Kayu Bakar Kayu Bakar Fasilitas Sanitasi Bukan Jamban Jamban Umum Bukan Jamban Bukan Jamban Bukan Jamban Bukan Jamban Bukan Jamban Bukan Jamban Bukan Jamban Bukan Jamban Bukan Jamban Bukan Jamban Jamban Sendiri Jamban Umum Jamban Umum Bukan Jamban Bukan Jamban Bukan Jamban

210 168 200 96 116 139 117 100 116 146 268 79 670

270 147 296 91 94 211 111 103 108 180 251 91 354

108 70 45 53 51 59 55 53 58 97 115 43 160

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 110

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

Lanjutan(Kab. Gayo Lues)


I. Pengenalan Lokasi No.
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22

Kabupaten
Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues

Kecamatan
Putri Betung Putri Betung Putri Betung Putri Betung Putri Betung Putri Betung Trangon Trangon Trangon Trangon Trangon Blang Jerango Blang Pegayon Pantan Cuaca Dabun Gelang Dabun Gelang Pining Pining Pining Pining Pining Pining

Desa
Ramung Musara Kute Lengat Sepakat Pungke Jaya Singah Mulo Meloak Sepakat Meloak Aih Ilang Persada Tongra Kute Reje Rime Jaya Pantan Lues Malelang Jaya Tingkem Anak Reje (sudah ada PLN) UPT Aih Selah Uning Tenesok (Sepakat) Blang Teumung (Ada PLTMH) Gajah Uring Ekan (sudah ada PLN) Pasir Putih Pepelah Lesten

Sungai
Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada

V. Perumahan dan Lingkungan Hidup Fungsi Sungai Tepi Sungai Sungai Digunakan Untuk Jumla Jumlah h Rumah 1 2 3 4 KK
Mandi Mandi Mandi Mandi Mandi Mandi Mandi Mandi Mandi Mandi Mandi Mandi Mandi Mandi Cuci Cuci Cuci Cuci Cuci Cuci Cuci Cuci Cuci Cuci Cuci Cuci Minum Cuci Cuci Minum Minum Minum Air Baku Air Baku Air Baku Air Baku Air Baku Minum Minum Minum Minum Minum Irigasi Minum Irigasi Irigasi Irigasi Air Baku Air Baku Air Baku Air Baku Air Baku Air Baku Air Baku Air Baku Air Baku Air Baku 15 37 100 5 10 70 45 15 37 100 5 10 60 45

VI. Pendidikan dan Kesehatan Pendidikan Jumlah TK Jumlah SD Jumlah SMP Jumlah SMU Lainnya Puskesmas Kesehatan Pustu Posyandu Lainnya

1 1 1 1 1 1

1 15 50 15 48 1 1 1 1

1 97 67 1

Ada Ada Ada Ada

Mandi Mandi Mandi Mandi

Cuci Cuci Cuci Cuci

Minum

43 160

43 150 300 42

1 2 1

Air Baku Air Baku

120 63

PT.

Tidak dikunjungi karena tidak dapat diakses dengan kendaraan jenis apapun

CIPTA MULTI KREASI

L - 111

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

Lanjutan(Kab. Gayo Lues)


I. Pengenalan Lokasi No.
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22

Kabupaten
Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues

Kecamatan
Putri Betung Putri Betung Putri Betung Putri Betung Putri Betung Putri Betung Trangon Trangon Trangon Trangon Trangon Blang Jerango Blang Pegayon Pantan Cuaca Dabun Gelang Dabun Gelang Pining Pining Pining Pining Pining Pining

Desa
Ramung Musara Kute Lengat Sepakat Pungke Jaya Singah Mulo Meloak Sepakat Meloak Aih Ilang Persada Tongra Kute Reje Rime Jaya Pantan Lues Malelang Jaya Tingkem Anak Reje (sudah ada PLN) UPT Aih Selah Uning Tenesok (Sepakat) Blang Teumung (Ada PLTMH) Gajah Uring Ekan (sudah ada PLN) Pasir Putih Pepelah Lesten

Agama
Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam

Mayoritas
Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam

Mesjid
1 1 1 2 1 1 1 1 1 1 1

VII. Sosial Budaya Jumlah Tempat Ibadah Keberadaan/ Surau Gereja Lainnya Kegiatan
Ada Ada Ada Ada Ada 1 1 Ada Ada Ada Ada Ada

Lembaga Kemasyarakatan Tokoh Lembaga Masyarakat

Posisi Tokoh Masy.


Lembaga Adat Lembaga Adat Lembaga Adat Lembaga Adat Lembaga Adat Lembaga Adat Lembaga Adat Lembaga Adat Lembaga Adat Lembaga Adat Memperkuat aturan Menyelesaikan maslah Lembaga Adat Panutan masyrakat Panutan masyrakat Lembaga Adat Lembaga Adat Lembaga Adat

VIII. Perhubungan, Informasi, dan Komunikasi Transportasi Antar Desa Jenis Jalan Digunakan Melalui Darat Sepanjang Tahun
Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Darat Aspal Beton Tanah Tanah Tanah Tanah Tanah Aspal Beton Aspal Beton Aspal Beton Aspal Beton Tanah Tanah Tanah Tanah Tanah Tanah Tanah Tanah Tanah Ya Ya Ya Ya Ya Ya Ya Ya Ya Ya Ya Ya Ya Ya Ya Ya Ya Ya Ya Ya

1 1

1 1 1

Ada Ada

Ada Ada Ada

1 1

Menyelesaikan masalah Ada Membuat aturan Tidak dikunjungi karena tidak dapat diakses dengan kendaraan jenis apapun

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 112

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

Lanjutan(Kab. Gayo Lues)


I. Pengenalan Lokasi No. Kabupaten
Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues

Kecamatan
Putri Betung Putri Betung Putri Betung Putri Betung Putri Betung Putri Betung Trangon Trangon Trangon Trangon Trangon Blang Jerango Blang Pegayon Pantan Cuaca Dabun Gelang Dabun Gelang Pining Pining Pining Pining Pining Pining

Desa Jarak
Ramung Musara Kute Lengat Sepakat Pungke Jaya Singah Mulo Meloak Sepakat Meloak Aih Ilang Persada Tongra Kute Reje Rime Jaya Pantan Lues Malelang Jaya Tingkem Anak Reje (sudah ada PLN) UPT Aih Selah Uning Tenesok (Sepakat) Blang Teumung (Ada PLTMH) Gajah Uring Ekan (sudah ada PLN) Pasir Putih Pepelah Lesten 9 12 12 10 5 8 34 7 8 7.5 31 10 5 4 6

Ke Kota Kecamatan Jenis Waktu Agkutan (menit) Umum


20 30 30 30 15 15 120 30 30 30 90 60 25 20 25 Roda 4 Roda 4 Roda 4 Roda 4 Roda 4 Roda 4 Roda 4 Roda 4 Roda 4/Ojek Roda 4/Ojek Roda 4/Ojek Roda 4 Ojek Ojek Roda 4 Roda 4

VIII. Perhubungan, Informasi, dan Komunikasi Jarak dan Waktu Tempuh Ke Kota Kabupaten Ke Kota Lain Jarak
35 56 30 60 52 52 76 49 60 60 72 20 15 20 7.5

Komunikasi Ketersediaan Kantor Pos


Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada

Waktu (menit)
90 120 100 120 90 120 300 150 120 150 210 120 60 60 60

Jenis Agkutan Umum


Roda 4 Roda 4 Roda 4 Roda 4 Roda 4 Roda 4 Roda 4 Roda 4 Roda 4/Ojek Roda 4/Ojek Roda 4 Roda 4 Ojek Roda 4 Roda 4 Roda 4

Jarak

Waktu (menit)

Jenis Agkutan Umum

Pos Terdekat
35 56 30 60 52 52 76 7 60 60 31 10 20 7.5

Pos Keliling
Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada

Siaran Televisi
Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22

47

150

Roda 4

80

240

Ojek

30 22 7 11

120 120 30 60

Roda 4 Roda 4 Ojek Roda 4

20 22 55 42

70 120 240 185

Roda 4 Roda 4 Ojek Roda 4 Tidak dikunjungi karena tidak dapat diakses dengan kendaraan jenis apapun

Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada

30 22 55 11

Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada

Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 113

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

Lanjutan(Kab. Gayo Lues)


I. Pengenalan Lokasi No.
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22

Kabupaten
Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues

Kecamatan
Putri Betung Putri Betung Putri Betung Putri Betung Putri Betung Putri Betung Trangon Trangon Trangon Trangon Trangon Blang Jerango Blang Pegayon Pantan Cuaca Dabun Gelang Dabun Gelang Pining Pining Pining Pining Pining Pining

Desa
Ramung Musara Kute Lengat Sepakat Pungke Jaya Singah Mulo Meloak Sepakat Meloak Aih Ilang Persada Tongra Kute Reje Rime Jaya Pantan Lues Malelang Jaya Tingkem Anak Reje (sudah ada PLN) UPT Aih Selah Uning Tenesok (Sepakat) Blang Teumung (Ada PLTMH) Gajah Uring Ekan (sudah ada PLN) Pasir Putih Pepelah Lesten

Luas Total Desa (Ha)

Teknis

Sawah Beririgasi Non Tadah Teknis Hujan

IX. Tata Guna Lahan dan Pertanian Penggunaan Lahan (Ha) Pertanian Non Sawah Ladang Tambak Kebun
20 200 170

H.Rakyat

H.Lindung

HTI

Kritis

Gambut

Terlantar

Kering

Peternakan

Non Pertanian

610 1500 1500 459 143 1523 330

30 50 25 10 25 10 150

200 50 80 60 15 59 35 100 510

500 800 300 80 3 100 1300 700 800

30

2059 961.5 3115.5 219

20 144 2.5

5 10

30 105

2000 700

50

110 3000 63 100 Tidak dikunjungi karena tidak dapat diakses dengan kendaraan jenis apapun

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 114

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

Lanjutan(Kab. Gayo Lues)


I. Pengenalan Lokasi No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 Perubahan Lahan Kabupaten Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Gayo Lues Kecamatan Putri Betung Putri Betung Putri Betung Putri Betung Putri Betung Putri Betung Trangon Trangon Trangon Trangon Trangon Blang Jerango Blang Pegayon Pantan Cuaca Dabun Gelang Dabun Gelang Pining Pining Pining Pining Pining Pining Desa Ramung Musara Kute Lengat Sepakat Pungke Jaya Singah Mulo Meloak Sepakat Meloak Aih Ilang Persada Tongra Kute Reje Rime Jaya Pantan Lues Malelang Jaya Tingkem Anak Reje (sudah ada PLN) UPT Aih Selah Uning Tenesok (Sepakat) Blang Teumung (Ada PLTMH) Gajah Uring Ekan (sudah ada PLN) Pasir Putih Pepelah Lesten Ada/Tidak Menjadi IX. Tata Guna Lahan dan Pertanian Produksi Pertanian/Perkebunan (ton/tahun) Padi Jagung 80 Kopi Kakao Kemiri 5 15 17 13 16 18 2 15 11 2 26.2 15 200 2 2 0.1 10 35 0.2 1 0.6 Tembakau Kios Pertanian KUD Non KUD Pertokoan Ada/Tidak Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada 60 0.5 0.2 0.1 0.2 0.5 1 Tidak Ada Tidak Ada 30 22 Tidak Ada 2 7.5 Jarak Terdekat 9 12 12 X. Ekonomi Pasar Ada/Tidak Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada 30 22 7 11 7.5 Jarak Terdekat 9 12 30 Penghasilan Rata-Rata (Rp/org/bln) Pengeluaran Energi RataRata (Rp/org/bln)

2.4 50

8 34 7 8 6 31 10

8 34 7 8 6 31 10

0.5

1 Tidak Ada 7 31.5 Tidak Ada 11 Tidak dikunjungi karena tidak dapat diakses dengan kendaraan jenis apapun

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 115

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

C.15 KABUPATEN SIMEULUE


I. Pengenalan Lokasi No. Kabupaten Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Kecamatan Teupah Selatan Teupah Selatan Simeulue Timur Teupah Barat Teluk Dalam Teluk Dalam Teluk Dalam Teluk Dalam Simeulue Barat Simeulue Barat Simeulue Barat Simeulue Barat Simeulue Barat Simeulue Barat Simeulue Barat Simeulue Barat Simeulue Barat Alafan Alafan Alafan Alafan Alafan Alafan Alafan Desa Lataling Pulau Bengkalak Pulau Siumat Pulau Teupah Lugu Sekbahak Gunung Putih Babussalam Muara Aman Sanggiran Amabaan Miteum Sembilan Layabaung Lhok Makmur Ujung Harapan Lhok Bikhao Sinar Bahagia Lhok Dalam Lubuk Baik Langi Serafon Lhok Pauh Lamerem Lewak II. Posisi Desa Data Pengamatan GPS Koordinat Titik Pengamatan N E Depan rumah 02o 27' 14,6'' 96o 27' 42,6'' sekretaris desa Depan rumah kaur 02o 28' 34,8'' 96o 25' 41,4'' desa Depan rumah 02o 38' 58,2'' 96o 22' 29,0'' Kepala desa Mesjid desa Depan rumah sekretaris desa Di tengah-tengah desa Depan rumah kepala desa Depan kantor desa Depan rumah kepala desa Depan rumah sekretaris desa Depan rumah kepala desa Depan rumah kepala desa Depan rumah Kepala desa Depan Mesjid Baitul Makmur Depan rumah kepala desa Depan rumah kepala desa Depan rumah kepala desa Depan rumah sekretaris desa Depan mesjid Depan rumah sekretaris desa Depan rumah kepala desa Depan rumah kepala desa Depan mesjid Depan gerbang desa 02o 21' 29.4'' 02o 41' 22.3'' 96o 13' 39.2'' 96o 06' 30.6'' Status Desa Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa pemekaran Desa Definitif Desa Definitif Desa pemekaran Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif Desa Definitif LMD Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Tidak Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Letak Geografis Pesisir/tepi pantai Pesisir/tepi pantai Pesisir/tepi pantai Pesisir/tepi pantai Pesisir/tepi pantai Pesisir/tepi pantai Pesisir/tepi pantai Pesisir/tepi pantai Pesisir/tepi pantai Pesisir/tepi pantai Pesisir/tepi pantai Pesisir/tepi pantai Pesisir/tepi pantai Pesisir/tepi pantai Pesisir/tepi pantai Pesisir/tepi pantai Pesisir/tepi pantai Pesisir/tepi pantai Pesisir/tepi pantai Pesisir/tepi pantai Pesisir/tepi pantai Pesisir/tepi pantai Pesisir/tepi pantai Pesisir/tepi pantai III. Keterangan Umum Desa Geografis desa Panjang Topografi Ketinggian Pantai Wilayah dpl (m) 1-5 km >5 km >5 km >5 km >5 km >5 km 1-5 km >5 km >5 km >5 km >5 km >5 km >5 km >5 km 1-5 km 1-5 km >5 km >5 km >5 km >5 km >5 km >5 km >5 km Lereng/punggung bukit Lembah/daerah aliran sungai Lereng/punggung bukit Lereng/punggung bukit Lembah/daerah aliran sungai 8 5 2 2 3 5 3 2 3 4 4 5 3 3 2 3 5 2 2 3 2 2 3 3 Letak Desa Diluar kawasan hutan Diluar kawasan hutan Diluar kawasan hutan Didalam kawasan hutan Di sekitar kawasan hutan Diluar kawasan hutan Diluar kawasan hutan Di sekitar kawasan hutan Diluar kawasan hutan Diluar kawasan hutan Didalam kawasan hutan Diluar kawasan hutan Didalam kawasan hutan Diluar kawasan hutan Diluar kawasan hutan Didalam kawasan hutan Diluar kawasan hutan Di sekitar kawasan hutan Di sekitar kawasan hutan Di sekitar kawasan hutan Di sekitar kawasan hutan Di sekitar kawasan hutan Di dalam kawasan hutan Di sekitar kawasan hutan Pola Pemukiman Penduduk Terpencar Terpencar Mengelompok Terpencar Mengelompok Mengelompok Mengelompok Mengelompok Terpencar Mengelompok Mengelompok Terpencar Terpencar Terpencar Terpencar Mengelompok Mengelompok Mengelompok Mengelompok Mengelompok Mengelompok
PT.

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24

02o 41' 09.1'' 02o 42' 02.8'' 02o 42' 38.4'' 02o 54' 12.4'' 02o 51' 32,7'' 02o 50' 58,4'' 02o 46' 7,1''

96o 08' 05.8'' 96o 08' 01.5'' 96o 06' 50'' 95o 52' 48,5'' 95o 53' 50'' 95o 54' 43,7'' 96o 0' 23,4''

02o 44' 5,1'' 02o 54' 26.6'' 02o 53' 49.5'' 02o 52' 00.3''

96o 04' 14,7'' 95o 50' 06,7'' 95o 53' 47.2'' 95o 54' 47.0''

02o 47' 17.8'' 02o 45' 08'' 02o 48' 17''

95o 58' 37.4'' 95o 42' 31.8'' 95o 42' 55''

02o 49' 30.6'' 02o 50' 37.2''

95o 45' 22.7'' 95o 46' 52.5''

02o 51' 40.8'' 02o 53' 06.6''

95o 46' 07.2'' 95o 46' 17.7''

Mengelompok Terpencar Terpencar

CIPTA MULTI KREASI

02o 55' 18.2''

95o 48' 15.1''

L - 116

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

Lanjutan(Kab. Simeulue)
I. Pengenalan Lokasi No. Jumlah Penduduk Kabupaten Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Kecamatan Teupah Selatan Teupah Selatan Simeulue Timur Teupah Barat Teluk Dalam Teluk Dalam Teluk Dalam Teluk Dalam Simeulue Barat Simeulue Barat Simeulue Barat Simeulue Barat Simeulue Barat Simeulue Barat Simeulue Barat Simeulue Barat Simeulue Barat Alafan Alafan Alafan Alafan Alafan Alafan Alafan Desa Lataling Pulau Bengkalak Pulau Siumat Pulau Teupah Lugu Sekbahak Gunung Putih Babussalam Muara Aman Sanggiran Amabaan Miteum Sembilan Layabaung Lhok Makmur Ujung Harapan Lhok Bikhao Sinar Bahagia Lhok Dalam Lubuk Baik Langi Serafon Lhok Pauh Lamerem Lewak L 187 202 145 150 265 202 327 173 263 504 306 395 559 300 325 152 268 169 300 386 198 273 216 500 P 196 198 203 252 208 175 205 163 368 507 291 622 576 500 294 154 222 161 290 445 191 258 300 397 KK 115 101 80 102 98 93 120 74 141 206 126 187 252 160 132 70 88 71 127 182 79 127 110 192 Persentase Petani 90 80 50 99 70 90 72 90 80 60 90 95 95 90 90 10 98 80 90 95 90 100 40 Sumber Penghasilan Utama Pertanian dan perkebunan Pertanian dan perkebunan Pertanian dan perkebunan Pertanian dan perkebunan Pertanian dan perkebunan Pertanian dan perkebunan Pertanian dan perkebunan Pertanian dan perkebunan Pertanian dan perkebunan Pertanian dan perkebunan Pertanian dan perkebunan Pertanian dan perkebunan Pertanian dan perkebunan Pertanian dan perkebunan Pertanian dan perkebunan Nelayan Pertanian dan perkebunan Pertanian dan perkebunan Pertanian dan perkebunan Pertanian dan perkebunan Pertanian dan perkebunan Pertanian dan perkebunan Pertanian dan perkebunan Pertanian dan perkebunan 1 Padi Padi Kelapa Cengkeh Padi Padi Padi Padi Padi Padi Padi Padi Padi Padi Padi perikanan tangkap Padi Padi Padi Padi Padi Padi Padi Padi IV. Kependudukan dan Ketenagakerjaan Komoditi Utama 2 Palawija Kopi Cengkeh Kelapa Cengkeh Cengkeh Perikanan tangkap Kakao Palawija Kelapa Kelapa Kelapa Perikanan tangkap Kelapa Palawija Kakao Kelapa Palawija Perikanan tangkap Palawija Pala Cengkeh Cengkeh Kelapa 3 Cengkeh Cengkeh Pinang Palawija Perikanan tangkap Kelapa Pinang Cengkeh Ada/tidak Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada V. Perumahan dan Lingkungan Hidup Listrik Non PLN Jumlah KK Jarak Jaringan PLN Terdekat (km) Genset PLTS 0,5 <1 17 15 4 7 11 10 12 3 1 18 18 20 8 5 5 7 30 23 35 35 50 50 Bahan Bakar Untuk Memasak Kayu bakar Kayu bakar Kayu bakar Kayu bakar Kayu bakar Kayu bakar Kayu bakar Kayu bakar Kayu bakar Kayu bakar Kayu bakar Kayu bakar Kayu bakar Kayu bakar Kayu bakar Kayu bakar Kayu bakar Kayu bakar Kayu bakar Kayu bakar Kayu bakar Kayu bakar Kayu bakar Kayu bakar Fasilitas Sanitasi Jamban sendiri Jamban sendiri Bukan jamban Jamban sendiri Bukan jamban Jamban sendiri Jamban sendiri Jamban sendiri Jamban sendiri Jamban sendiri Jamban sendiri Bukan jamban Jamban umum Jamban umum Jamban sendiri Jamban sendiri Jamban sendiri Jamban sendiri Jamban sendiri Jamban sendiri Jamban sendiri Jamban sendiri Jamban sendiri

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 117

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

Lanjutan(Kab. Simeulue)
I. Pengenalan Lokasi No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 Kabupaten Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Kecamatan Teupah Selatan Teupah Selatan Simeulue Timur Teupah Barat Teluk Dalam Teluk Dalam Teluk Dalam Teluk Dalam Simeulue Barat Simeulue Barat Simeulue Barat Simeulue Barat Simeulue Barat Simeulue Barat Simeulue Barat Simeulue Barat Simeulue Barat Alafan Alafan Alafan Alafan Alafan Alafan Alafan Desa Lataling Pulau Bengkalak Pulau Siumat Pulau Teupah Lugu Sekbahak Gunung Putih Babussalam Muara Aman Sanggiran Amabaan Miteum Sembilan Layabaung Lhok Makmur Ujung Harapan Lhok Bikhao Sinar Bahagia Lhok Dalam Lubuk Baik Langi Serafon Lhok Pauh Lamerem Lewak Sungai Ada Ada Tidak Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Tidak Tidak Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada V. Perumahan dan Lingkungan Hidup Fungsi Sungai Kegunaan Sungai 1 2 3 4 Mandi/cuci Mandi/cuci Minum Air baku minum Irigasi Mandi/cuci Mandi/cuci transportasi Mandi/cuci Mandi/cuci Mandi/cuci Minum Air baku minum Mandi/cuci Minum Air baku minum Mandi/cuci Minum Irigasi Mandi/cuci Mandi/cuci Mandi/cuci Minum Air baku minum Mandi/cuci Mandi/cuci Mandi/cuci Minum Minum Minum Air baku minum Air baku minum Irigasi VI. Pendidikan dan Kesehatan Tepi Sungai Jumlah Jumlah KK Rumah 5 10 6 6 10 8 11 50 27 20 20 10 12 3 10 15 56 Jumlah TK TK (1) Jumlah SD 1 1 2 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 2 Pendidikan Jumlah SMP 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 Kesehatan Jumlah SMU 1 1 Lainnya TPA (3) TPA (1) TPA (1) TPA (1) TPA(2) TPA (1) TPA (3) TPA (2) TPA (3) TPA (4) TPA (3) TPA (5) TPA (6) TPA (5) TPA (3) TPA (2) TPA (3) TPA (2) TPA (2) TPA (3) TPA (3) TPA (2) TPA (2) TPA (2) Puskesmas 1 Pustu 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 Posyandu 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 Lainnya Praktek bidan -

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 118

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

Lanjutan(Kab. Simeulue)
I. Pengenalan Lokasi No. Jumlah Tempat Ibadah Kabupaten Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Kecamatan Teupah Selatan Teupah Selatan Simeulue Timur Teupah Barat Teluk Dalam Teluk Dalam Teluk Dalam Teluk Dalam Simeulue Barat Simeulue Barat Simeulue Barat Simeulue Barat Simeulue Barat Simeulue Barat Simeulue Barat Simeulue Barat Simeulue Barat Alafan Alafan Alafan Alafan Alafan Alafan Alafan Desa Lataling Pulau Bengkalak Pulau Siumat Pulau Teupah Lugu Sekbahak Gunung Putih Babussalam Muara Aman Sanggiran Amabaan Miteum Sembilan Layabaung Lhok Makmur Ujung Harapan Lhok Bikhao Sinar Bahagia Lhok Dalam Lubuk Baik Langi Serafon Lhok Pauh Lamerem Lewak Agama Islam Islam Islam Islam, Kristen Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Mayoritas Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Islam Mesjid 1 1 1 1 1 1 1 1 1 2 1 2 1 1 1 1 1 1 1 1 1 2 1 2 Surau 3 3 1 2 2 2 2 2 4 4 5 5 4 3 2 3 3 3 3 3 3 2 4 Gereja Lainnya Keberadaan/ Kegiatan Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada VII. Sosial Budaya Lembaga Kemasyarakatan Lembaga Majelis taklim/kelompok pengajian Majelis taklim/kelompok pengajian Majelis taklim/kelompok pengajian Majelis taklim/kelompok pengajian Majelis taklim/kelompok pengajian Majelis taklim/kelompok pengajian Majelis taklim/kelompok pengajian Majelis taklim/kelompok pengajian Majelis taklim/kelompok pengajian Majelis taklim/kelompok pengajian Majelis taklim/kelompok pengajian Majelis taklim/kelompok pengajian Majelis taklim/kelompok pengajian Majelis taklim/kelompok pengajian Majelis taklim/kelompok pengajian Majelis taklim/kelompok pengajian Majelis taklim/kelompok pengajian Majelis taklim/kelompok pengajian Majelis taklim/kelompok pengajian Majelis taklim/kelompok pengajian Majelis taklim/kelompok pengajian Majelis taklim/kelompok pengajian Majelis taklim/kelompok pengajian Tokoh Masyarakat Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Posisi Tokoh Masy. Lembaga adat Lembaga adat Tuha pakat (tuo luak) Ketua LKMD Pembina masyarakat Tuha peut/laka Ketua BPD Tuha peut/laka Tuha adat Tauha bano Penasehat Masyarakat BPD Tokoh adat Perancang/tuha adat Tuha adat Laka Tuha peut/tuha lapan Tuha peut/penasehat Sesepuh desa Penasehat desa Penyelenggara adat istiadat Tokoh masyarakat Tuha peut VIII. Perhubungan, Informasi, dan Komunikasi Transportasi Antar Desa Melalui Darat dan air Darat dan air Air Air Darat Darat Darat Darat Darat dan air Darat dan air Darat dan air Darat dan air Darat dan air Darat dan air Darat dan air Darat dan air Darat dan air Darat dan air Darat dan air Darat dan air Darat dan air Darat dan air Air Air Jenis Jalan Darat Diperkeras Tanah Diperkeras Diperkeras Diperkeras Diperkeras Diperkeras Diperkeras Diperkeras Diperkeras Diperkeras Tanah Diperkeras Diperkeras Diperkeras Diperkeras Diperkeras Diperkeras Tanah Tanah Tanah Tanah Digunakan Sepanjang Tahun Tidak Ya Ya Ya Ya Ya Tidak Tidak Tidak Ya Ya Tidak Tidak Ya Ya Tidak Tidak Ya Tidak Tidak Tidak Tidak
PT.

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24

CIPTA MULTI KREASI

L - 119

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

Lanjutan(Kab. Simeulue)
I. Pengenalan Lokasi No. Kabupaten Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Kecamatan Teupah Selatan Teupah Selatan Simeulue Timur Teupah Barat Teluk Dalam Teluk Dalam Teluk Dalam Teluk Dalam Simeulue Barat Simeulue Barat Simeulue Barat Simeulue Barat Simeulue Barat Simeulue Barat Simeulue Barat Simeulue Barat Simeulue Barat Alafan Alafan Alafan Alafan Alafan Alafan Alafan Alafan Desa Lataling Pulau Bengkalak Pulau Siumat Pulau Teupah Lugu Sekbahak Gunung Putih Babussalam Muara Aman Sanggiran Amabaan Miteum Sembilan Layabaung Lhok Makmur Ujung Harapan Lhok Bikhao Sinar Bahagia Lhok Dalam Lubuk Baik Langi Serafon Lhok Pauh Lamerem Lewak Lewak Ke Kota Kecamatan Waktu Jenis Agkutan (menit) Umum 30 60 Perahu 120 bermotor/kapal motor Perahu layar dan 60 sampan Kendaraan 15 bermotor roda 4 30 30 Kendaraan 90 bermotor roda 4 60 30 15 40 90 30 30 15 30 10 15 30 45 120 120 Perahu bermotor/kapal motor Perahu tidak bermotor Perahu bermotor/kapal motor Perahu bermotor/kapal motor Perahu bermotor/kapal motor Jarak (Km) 12 14 20 15 4 6 11 10 12 3 1 18 18 20 8 5 10 13 8 0 4 17 30 40 Jarak (Km) 15 7 20 37 64 80 128 75 90 98 120 92 121 120 100 90 100 80 100 132 152 140 140 150 VIII. Perhubungan, Informasi, dan Komunikasi Jarak dan Waktu Tempuh Ke Kota Kabupaten Ke Kota Lain Waktu Jenis Agkutan Waktu Jenis Agkutan Jarak (menit) Umum (menit) Umum 45 10 120 90 210 300 180 180 240 210 1440 180 240 420 300 240 300 1440 1440 300 720 1440 600 540 Perahu layar dan sampan Kendaraan bermotor roda 4 Bus Bus mini Kendaraan bermotor roda 4 Perahu bermotor/kapal motor Perahu bermotor/kapal motor Perahu bermotor/kapal motor Perahu bermotor/kapal motor Perahu bermotor/kapal motor Perahu bermotor/kapal motor Komunikasi Ketersediaan Ada Tidak Tidak Ada Tidak Tidak Kantor Pos Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Pos Terdekat (Km) 1 7 20 64 80 128 75 92 80 132 Pos Keliling Tidak Tidak Tidak tidak tidak tidak tidak Tidak Tidak Siaran Televisi Dapat Dapat Dapat Dapat Dapat Dapat Dapat Dapat Dapat Dapat Tidak Dapat Dapat Dapat Dapat Dapat Dapat Dapat Dapat Dapat Dapat Dapat
PT.

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24

Dapat Dapat Dapat

CIPTA MULTI KREASI

L - 120

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

Lanjutan(Kab. Simeulue)
I. Pengenalan Lokasi No. Kabupaten Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Kecamatan Teupah Selatan Teupah Selatan Simeulue Timur Teupah Barat Teluk Dalam Teluk Dalam Teluk Dalam Teluk Dalam Simeulue Barat Simeulue Barat Simeulue Barat Simeulue Barat Simeulue Barat Simeulue Barat Simeulue Barat Simeulue Barat Simeulue Barat Alafan Alafan Alafan Alafan Alafan Alafan Alafan Desa Lataling Pulau Bengkalak Pulau Siumat Pulau Teupah Lugu Sekbahak Gunung Putih Babussalam Muara Aman Sanggiran Amabaan Miteum Sembilan Layabaung Lhok Makmur Ujung Harapan Lhok Bikhao Sinar Bahagia Lhok Dalam Lubuk Baik Langi Serafon Lhok Pauh Lamerem Lewak Luas Total Desa (Ha) 9001 1430 975 4800 900 640 450 2400 825 3650 4890 810 5250 1500 3100 1500 1200 1500 2400 2200 3000 3000 1400 2700 Sawah Beririgasi Non Tadah Teknis Hujan 125 18 19 220 680 80 27 600 10 150 450 5000 49 590 20 16 40 300 200 76 90 50 150 IX. Tata Guna Lahan dan Pertanian Penggunaan Lahan (Ha) Pertanian Non Sawah Ladang 5 487.5 10 200 200 412 10000 1 6 10 10 30 40 Tambak Kebun 5 50 70 200 193 800 300 50 2500 15 500 40 100 366 20 100 100 500 H.Rakyat 100 30 300 200 20 100 300 110 2400 800 H.Lindung 50 100 50 3500 10 50 60 2400 HTI Kritis Gambut 15 Terlantar 22 127 100 20 100 100 7.5 Kering 2 Peternakan Teknis 8 Non Pertanian -

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 121

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

Lanjutan(Kab. Simeulue)
I. Pengenalan Lokasi Perubahan Lahan No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 Kabupaten Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Simeulue Kecamatan Teupah Selatan Teupah Selatan Simeulue Timur Teupah Barat Teluk Dalam Teluk Dalam Teluk Dalam Teluk Dalam Simeulue Barat Simeulue Barat Simeulue Barat Simeulue Barat Simeulue Barat Simeulue Barat Simeulue Barat Simeulue Barat Simeulue Barat Alafan Alafan Alafan Alafan Alafan Alafan Alafan Desa Lataling Pulau Bengkalak Pulau Siumat Pulau Teupah Lugu Sekbahak Gunung Putih Babussalam Muara Aman Sanggiran Amabaan Miteum Sembilan Layabaung Lhok Makmur Ujung Harapan Lhok Bikhao Sinar Bahagia Lhok Dalam Lubuk Baik Langi Serafon Lhok Pauh Lamerem Lewak Ada/Tidak Tidak Ada Ada Tidak Menjadi Perkebunan IX. Tata Guna Lahan dan Pertanian Produksi Pertanian/Perkebunan (ton/tahun) Padi 1.8 2.5 35 55.8 24 33.3 21 2 1 10.5 112.5 1 5 24 10.5 45 10 11.25 15 7.5 Jagung Cengkeh (100) Kedeelai Karet Ubi Cengkeh Kakao 1,500 0.5 0.5 Kelapa 204 240 1 4 16 Kios Pertanian KUD 1 Non KUD 1 1 2 Pertokoan Ada/Tidak Ada Ada Tidak Tidak Tidak Ada Tidak Jarak Terdekat (Km) 64 80 128 3 80 X. Ekonomi Pasar Ada/Tidak Tidak Tidak Ada Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Jarak Terdekat (Km) 14 7 15 64 80 128 75 3 18 80 Penghasilan Rata-Rata (Rp/org/bln) 700,000 500,000 500,000 500,000 500,000 500,000 400,000 450,000 1,000,000 450,000 300,000 500,000 700,000 500,000 200,000 300,000 700,000 300,000 350,000 700,000 250,000 500,000 500,000 Pengeluaran Energi RataRata (Rp/org/bln) 30,000 15,000 40,000 40,000 45,000 50,000 100,000 40,000 50,000 50,000 50,000 100,000 80,000 150,000 35,000 50,000 50,000 30,000 30,000 25,000 70,000 40,000 50,000

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 122

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

LAMPIRAN D
POTENSI ENERGI DALAM SATUAN ASLI

D.1
No 1 2 3 4

KABUPATEN ACEH BESAR


Kecamatan Desa Lapeng Rinon Alue Raya Meulingge Angin m/dt Pulo Aceh 8.27 Nabati Produksi (L/th) Sawit Jagung 15000 5000 Potensi Energi Biomassa Produksi limbah (ton/th) Padi Kelapa Pinang 3.36 1.50 2.94 2.52 0.75 6.30 30.00 Air Q (m3/dt) H (m) Jarak dengan jaringan PLN terdekat (kM) 1.5 6.7 8.1 10.2

D.2
No 1 2

KABUPATEN BIREUEN
Kecamatan Juli Jeumpa Desa Pantee Peusangan Cot Meugoe Nabati Produksi (L/th) Sawit Jagung Potensi Energi Biomassa Produksi limbah (ton/th) Padi Kelapa Pinang 0.56 1.5 Air Q (m3/dt) 37.41 0.81 H (m) 1.1 12.2
PT.

Jarak dengan jaringan PLN terdekat (kM) 1.5 3

CIPTA MULTI KREASI

L - 123

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

D.3
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25

KABUPATEN BENER MERIAH


Kecamatan Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Permata Pintu Rime Gayo Pintu Rime Gayo Desa Tembolon Gunung Sayang Wih Resap Rusip Uning Gerpa Payung Goneng Pasir Putih Wih Ni Durin Kerlang Blang Panu Kute Lah Lane Tempen Baru Geruti Jaya Rata Mulie Pantan Kuli Simpang Renggali Perumpakan Benjadi Hakim Peteri Pintu Uwer Tingkem Simpur Timur Jaya Uning Mas Pantan Sinaku Nabati Produksi (L/th) Sawit Jagung Potensi Energi Biomassa Produksi limbah (ton/th) Padi Kelapa Pinang 0.3 Air Q (m3/dt) 0.21 2.07 1.32 H (m) 7 2.35 1.2 Jarak dengan jaringan PLN terdekat (kM) 16 45 33

0.84

18.93

1.5

33

1.4 0.28 0.56 -

0.45 -

2.42 2.42 2.07 1.32 0.25 1.32 0.39 1.37 2.07

1.25 1.25 2.35 1.2 8 1.2 1.25 2.35 2.25

23 20 16 48 23 60 5 8 3

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 124

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

D.4
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11

KABUPATEN ACEH TENGAH


Kecamatan Ketol Ketol Ketol Ketol Ketol Pegasing Pegasing Pegasing Linge Jagong Jeget Atu Lintang Desa Pantan Penyo Bergang Karang Ampar Pantan Reduk Bintang Pepara Panangan Mata Arul Badak Berawang Baro Gewat Merah Said Kepala Akal Nabati Produksi (L/th) Sawit Jagung Potensi Energi Biomassa Produksi limbah (ton/th) Padi Kelapa Pinang 2.8 Air Q H (m3/dt) (m) 0.4 15 4.65 3 0.63 2 0.63 2 0.47 7 0.47 5 21.89 15 1.58 1.25 21.89 15 21.89 15 Jarak dengan jaringan PLN terdekat (kM) 12 5 15 3.5 10 10 6 5 6 3 3

D.5
No 1 2 3 4 5 6 7

KABUPATEN ACEH TIMUR


Kecamatan Serba Jadi Serba Jadi Serba Jadi Serba Jadi Serba Jadi Indra Makmu Indra Makmu Desa Seulemak Rampah Mesir Bunin Sri Mulya Seneubok Bayu Alue Ie Itam Nabati Produksi (L/th) Sawit Jagung 8600 7740 20000 688000 4688 Potensi Energi Biomassa Produksi limbah (ton/th) Jagung Sawit Kelapa 17.50 5.12 15.75 1.20 1400.00 0.40 Air Pinang 75.00 75.00 18.00 51.00 0.90 Q (m3/dt) 0.11 5.60 0.75 H (m) 20.00 5.00 10.00 Jarak dengan jaringan PLN terdekat (kM) 12 8 10 13 2 12 3

Padi 5.60 22.40 11.20 42.00 0.00 0.00 7.00

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 125

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

D.6
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19

KABUPATEN GAYO LUES


Kecamatan Pantan Cuaca Dabun Gelang Blang Jerango Pining Pining Pining Pining Pining Terangon Terangon Terangon Terangon Terangon Putri Betung Putri Betung Putri Betung Putri Betung Putri Betung Putri Betung Desa UPT Aih Selah Uning Sepakat Tingkem Gajah Uring Pasir Putih Pepelah Lesten Persada Tongra Kute Reje Rime Jaya Pantan Lues Malelang Jaya Ramung Musara Kute Lengat Sepakat Pungke Jaya Singah Mulo Meloak Sepakat Meloak Aih Ilang Nabati Produksi (L/th) Sawit Jagung 125000 Potensi Energi Biomassa Air Jarak dengan jaringan PLN terdekat (kM) Produksi limbah (ton/th) Q H (m3/dt) (m) Padi Jagung Lainnya 4.20 0.432 61 1.00 56.00 1.00 1.660 18 1.70 7.34 1.450 15 3.00 16.80 0.168 11 20 0.50 3.200 8 22 0.14 1.50 0.765 10 7 16.00 1.610 4 11 Tidak dikunjungi karena tdk dapat diakses dengan kendaraan jenis apapun 0.67 1.00 2.937 5 9 14.00 0.25 2.5 5.50 4.2 0.56 0.0306 7 4.2 5.00 2.51 3 31 32.00 2.50 0.0590 20 25 7.50 3.0240 18 30 8.50 0.0540 13 36 6.50 1.3190 7 30 8.00 1.3440 3 40 9.00 1.5500 4 52

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 126

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

D.7
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16

KABUPATEN ACEH TENGGARA


Kecamatan Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Desa Bunbun Alas Bunbun Indah Ukhat Peseluk Akhih Mejile Sade Ate Tunas Mude Gayo Sendah Gunung Pak-pak Suka Damai Naga Timbul Kute Kompas Laut Tawar Sepakat Punce Nali Harapan Metuah Kerine Nabati Produksi (L/th) Sawit Jagung 1093750 328125 468750 500000 203125 1250000 234375 575000 46875 625000 937500 468750 187500 437500 Potensi Energi Biomassa Produksi limbah (ton/th) Padi Jagung Lainnya 25.0 105.0 280.0 12.5 84.0 5.0 120.0 4.5 128.0 11.5 52.0 7.0 320.0 8.5 60.0 7.5 147.2 9.0 12.0 15.0 160.0 5.5 240.0 9.0 120.0 4.5 48.0 6.0 112.0 8.5 Air Q (m3/dt) 0.172 0.247 H (m) 4 3 Jarak dengan jaringan PLN terdekat (kM) 21 18 42 60 64 38 80 25 85 76 4 4 80 83 36 60

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 127

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

D.8
No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24

KABUPATEN ACEH JAYA


Kecamatan Jaya Sampoiniet Sampoiniet Sampoiniet Sampoiniet Setia Bakti Setia Bakti Setia Bakti Setia Bakti Setia Bakti Setia Bakti Setia Bakti Panga Teunom Teunom Teunom Teunom Teunom Teunom Teunom Teunom Teunom Teunom Teunom Desa Mareu Mata Ie Babah Nipah Pulo Raya Krueng Ayon Padang Gunong Meunasah Paya Laot Sapek Pante Kuyun Gle Seubak Gampong Baroh Gle Putoh Lhok Guci Tuwi Priya Bintah Ceurace Alue Punti Alue Jang Sarah Raya Kubu Alue Meuraksa Pasi Timon Pasi Geulima Padi 2.8 0.28 1050 28 79.8 42 67.2 46.2 50.4 42 105 96.6 67.2 91.35 58.8 Potensi Energi Biomassa Produksi limbah (ton/th) Jagung Sawit Pinang 0.8 0.2 3.5 0.075 0.2 0 12 35 0 Air Q (m3/dt) 2 32 20 40 20 H (m) 0.35 0.35 0.12 1.85 0.125 Jarak dengan jaringan PLN terdekat (kM) 5 5 6 1 12 1 2 3 8 13 17 14 5 0.5 1 10 3 4 8 11 10 12 2 1.5

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 128

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

D.9
No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23

KABUPATEN ACEH BARAT


Kecamatan Woyla Timur Woyla Timur Woyla Timur Woyla Timur Woyla Timur Woyla Timur Woyla Timur Woyla Timur Arongan Lambalek Pante Ceureumen Pante Ceureumen Pante Ceureumen Panton Rheu Panton Rheu Panton Rheu Sungai Mas Sungai Mas Sungai Mas Sungai Mas Sungai Mas Sungai Mas Sungai Mas Sungai Mas Desa Rambong Gampong Baroh WT Pasi Ara WT Kubu Capang Paya Baro Seuradeuk Lubok Panyang Teumikut Ranum Karang Hampa Canggai Sikundo Jambak Ujong Raja Paya Baro Meuko Antong Gleng Leubok Beutong Ramiti Gaseu Gunong Buloh Pungki Sipot Lung Baro Potensi Energi Biomassa Produksi limbah (ton/th) Padi Jagung Sawit Pinang 55.23 25.2 4.2 294 315 420 31.92 136.5 42 Air Q (m3/dt) 40 17 H (m) 0.4 0.25 Jarak dengan jaringan PLN terdekat (kM) 8 10 12 15 8 9 10 11 5 8 10 7 8 5 8 9 9.5 11 13 12 14 16 21

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 129

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

D.10 KABUPATEN NAGAN RAYA


No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 Kecamatan Seunagan Timur Seunagan Timur Beutong Beutong Tadu Raya Tadu Raya Tadu Raya Tadu Raya Tadu Raya Tadu Raya Tadu Raya Tadu Raya Tadu Raya Darul Makmur Darul Makmur Darul Makmur Desa Blang Sango Tuwi Meulusong Karian Blang Lemah Bumi Sari Gapa Garu Alue Gajah Alue Labu Pasi Luah Gunong Sapek Babah Roet Sarah Mantok Alue Seupeng Alue Siron Ds.Persiapan Kuta Blang Padang Sali Ujong Lamie Kuala Seumayam Potensi Energi Biomassa Produksi limbah (ton/th) Padi Jagung Sawit Pinang 0.504 0.504 1.26 672 7.2 12.6 21 Air Q (m3/dt) 5 25 H (m) 0.65 0.35 Jarak dengan jaringan PLN terdekat (kM) 4 5 7 7 3.5 2 6 2 3.5 7 4.5 5.5 3 12 12 12

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 130

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

D.11 KABUPATEN ACEH SELATAN


No. 1 2 3 4 5 6 7 Kecamatan Kluet Tengah Kluet Tengah Kluet Tengah Kluet Timur Trumon Trumon Trumon Desa Si Urai-Urai Kota Indarung Alue Keujreun Pucuk Lembang Kuta Padang Raket Gampong Tengah Padi 8.12 2.80 8.40 84.00 0.84 0.84 1.68 Potensi Energi Biomassa Produksi limbah (ton/th) Jagung Sawit Pinang 15.00 0.20 0.20 0.45 0.20 1.50 Air Q (m3/dt) 20.00 40.00 H (m) 0.25 1.65 Jarak dengan jaringan PLN terdekat (kM) 3 4 29 5 5 8 6

D.12 KOTA SUBULUSSALAM


No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 Kecamatan Longkip Longkip Longkip Longkip Rundeng Rundeng Rundeng Rundeng Rundeng Sultan Daulat Sultan Daulat Desa Panji Bukit Alim Longkip Darussalam Oboh Tualang Siperkas Kuta Beringin Dah Darul Makmur Pasir Belo Potensi Energi Biomassa Produksi limbah (ton/th) Padi Jagung Sawit Pinang 1.40 0.90 210.00 27.00 0.90 1.40 105.00 1.20 1.40 1.05 140.00 252.00 42.00 40.00 0.03 Air Q (m3/dt) 9.00 4.00 H (m) 0.20 0.40 Jarak dengan jaringan PLN terdekat (kM) 5 4 5 3 5 8 5 3 5 4 0.3

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 131

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

D.13 KABUPATEN ACEH SINGKIL


No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Kecamatan Danau Paris Danau Paris Danau Paris Kota Baharu Kota Baharu Kota Baharu Gunung Meriah Simpang Kanan Pulau Banyak Pulau Banyak Desa Danau Pinang Situban Makmur Sikoran Muara Pea Silakar Udang Mukti Lincir Tanjung Betik Guha Ujung Sialit Suka Makmur Padi 0.42 37.80 31.50 44.80 8.40 4.20 73.50 Potensi Energi Biomassa Produksi limbah (ton/th) Jagung Sawit Pinang 262.50 Air Q (m3/dt) 25.00 H (m) 0.45 Jarak dengan jaringan PLN terdekat (kM) 5 5 3.5 4 2 7 1 15 44 mil laut 54 mil laut

D.14 KABUPATEN ACEH UTARA


No 1 2 3 4 5 6 7 8 Kecamatan Paya Bakong Paya Bakong Paya Bakong Baktiya Barat Baktiya Barat Gereudong Pasee Tanah Luas Meurah Mulia Desa Buket Pidie Kebun Pirak Seneubok Aceh Matang Raya Blang Sialet Cot kepok Lubok Kliet Desa Bukit Makarti Meunasah Baree Blang Nabati Produksi (L/th) Sawit Jagung 17200 34400 2408 68800 Potensi Energi Biomassa Produksi limbah (ton/th) Padi Jagung Sawit Kelapa 6 35 78125 20 70 30 5 3 56 15 56 140 Tidak ada data produksi pertanian Air Pinang 6 30 82 15 13 Q (m3/dt) H (m) Jarak dengan jaringan PLN terdekat (kM) 4 3 5 6 5 7 20 2

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 132

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

D.15 KABUPATEN SIMEULUE


No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 Kecamatan Teupah Selatan Teupah Selatan Simeulue Timur Teupah Barat Teluk Dalam Teluk Dalam Teluk Dalam Teluk Dalam Simeulue Barat Simeulue Barat Simeulue Barat Simeulue Barat Simeulue Barat Simeulue Barat Simeulue Barat Simeulue Barat Simeulue Barat Alafan Alafan Alafan Alafan Alafan Alafan Alafan Desa Lataling Pulau Bngkalak Pulau Siumat Pulau Teupah Lugu Sekbahak Gunung Putih Babussalam Muara Aman Sanggiran Amabaan Miteum Sembilan Layabaung Lhok Makmur Ujung Harapan Lhok Bikhao Sinar Bahagia Lhok Dalam Lubuk Baik Langi Serafon Lhok Pauh Lamerem Lewak Angin m/dt Potensi Energi Biomassa Produksi limbah (ton/th) Padi Kelapa Pinang 63.00 25.90 61.20 72.00 3.00 45.36 44.80 15.12 30.74 75.60 0.30 25.20 25.20 24.70 31.50 10.08 1.40 1.20 6.72 2.94 12.60 2.80 3.36 4.20 2.10 4.80 21.00 Air Q (m3/dt) 0.11 0.15 0.18 0.28 H (m) 15.00 5.00 10.00 4.00 Jarak dengan jaringan PLN terdekat (kM) 0.5 0.8 17 15 4 7 11 10 12 3 1 18 18 20 8 5 5 7 30 23 35 35 50 50

7.00

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 133

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

LAMPIRAN E
POTENSI ENERGI DALAM SATUAN DAYA

E.1
No 1 2 3 4

KABUPATEN ACEH BESAR


Energi Potensi (Watt) Kecamatan Desa Lapeng Rinon Alue Raya Meulingge Angin 10.000 20.000 20.000 25.000 Nabati Biomassa 172 40 85 330 Air Jarak Ke Jaringan Listrik Terdekat 1,5 6,7 8,1 10,2 Kebutuhan Listrik Jumlah KK 40 98 68 110 daya ( Watt) 8.000 19.600 13.600 22.000 kelebihan/kekeurangan (Watt) 2.000 400 6.400 3.000

Pulo Aceh

E.2
No 1 2

KABUPATEN BIREUEN
Energi Potensi (Watt) Kecamatan Juli Jeumpa Desa Pantee Peusangan Cot Meugoe Nabati Biomassa 16 Air 411.510 98.820 Jarak Ke Jaringan Listrik Terdekat 2 3 Kebutuhan Listrik Jumlah KK 47 85 daya ( Watt) 9.400 17.000 kelebihan/kekeurangan (Watt) 402.110 81.820
PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 134

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

E.3
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25

KABUPATEN BENER MERIAH


Energi Potensi (Watt) Kecamatan Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Syiah Utama Permata Pintu Rime Gayo Pintu Rime Gayo Desa Tembolon Gunung Sayang Wih Resap Rusip Uning Gerpa Payung Goneng Pasir Putih Wih Ni Durin Kerlang Blang Panu Kute Lah Lane Tempen Baru Geruti Jaya Rata Mulie Pantan Kuli Simpang Renggali Perumpakan Benjadi Hakim Peteri Pintu Uwer Tingkem Simpur Timur Jaya Uning Mas Pantan Sinaku Nabati Biomassa 5,96 Air 14421 47721 15539 Jarak Ke Jaringan Listrik Terdekat 16 45 33 Jumlah KK 27 40 88 Kebutuhan Listrik daya kelebihan/kekeurangan ( Watt) (Watt) 5.400 9.021 8.000 39.721 17.600 (2.061)

5,96

278555

33

325

65.000

213.555

29675 29675 47721 15539 19620 15539 4782 31583 45690

23 20 16 48 23 60 5 8 3

50 57 60 38 29 41 66 87 82

10.000 11.400 12.000 7.600 5.800 8.200 13.200 17.400 16.400

19.675 18.275 35.721 7.939 13.820 7.339 (8.418) 14.183 29.290

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 135

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

E.4
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11

KABUPATEN ACEH TENGAH


Energi Potensi (Watt) Kecamatan Ketol Ketol Ketol Ketol Ketol Pegasing Pegasing Pegasing Linge Jagong Jeget Atu Lintang Desa Pantan Penyo Bergang Karang Ampar Pantan Reduk Bintang Pepara Panangan Mata Arul Badak Berawang Baro Gewat Merah Said Kepala Akal Nabati Biomassa Air 58.860 136.850 12.361 12.361 32.275 23.054 20 19.375 Jarak Ke Jaringan Listrik Terdekat 12 5 15 3,5 10 40 6 5 6 3 3 Jumlah KK 54 71 141 171 77 73 135 99 32 79 60 Kebutuhan Listrik daya kelebihan/kekeurangan ( Watt) (Watt) 10.800 48.060 14.200 (14.200) 28.200 108.650 34.200 (21.839) 15.400 (3.039) 14.600 17.675 27.000 (3.947) 19.800 (19.800) 6.400 12.975 15.800 (15.800) 12.000 (12.000)

E.5
No 1 2 3 4 5 6 7

KABUPATEN ACEH TIMUR


Energi Potensi (Watt) Kecamatan Serba Jadi Serba Jadi Serba Jadi Serba Jadi Serba Jadi Indra Makmu Indra Makmu Desa Seulemak Rampah Mesir Bunin Sri Mulya Seneubok Bayu Alue Ie Itam Nabati Biomassa 562 681 205 653 122 141 9.803 Air 22.000 280.000 75.000 Jarak Ke Jaringan Listrik Terdekat Kebutuhan Listrik Jumlah KK 53 113 75 100 40 194 1200 daya ( Watt) 10.600 22.600 15.000 20.000 8.000 38.800 240.000 kelebihan/kekeurangan (Watt) 11.400 257.400 60.000 (19.347) (7.878) (38.659) 859.810

PT.

CIPTA MULTI KREASI

13.740 14.080 1.099.810

L - 136

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

E.6
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19

KABUPATEN GAYO LUES


Energi Potensi (Watt) Kecamatan Pantan Cuaca Dabun Gelang Blang Jerango Pining Pining Pining Pining Pining Terangon Terangon Terangon Terangon Terangon Putri Betung Putri Betung Putri Betung Putri Betung Putri Betung Putri Betung Desa UPT Aih Selah Uning Sepakat Tingkem Gajah Uring Pasir Putih Pepelah Lesten Persada Tongra Kute Reje Rime Jaya Pantan Lues Malelang Jaya Ramung Musara Kute Lengat Sepakat Pungke Jaya Singah Mulo Meloak Sepakat Meloak Aih Ilang Nabati Biomassa Air 263.520 298.800 217.500 18.480 256.000 150.000 64.400 146.850 2.142 75.300 6.048.000 5.443.200 7.020 923.300 403.200 640.000 Jarak Ke Jaringan Listrik Terdekat 1 1,7 3 20 22 7 11 9 2,5 4,2 4,2 31 25 30 36 30 40 52 Jumlah KK 58 97 55 43 160 120 63 0 70 45 53 51 59 40 115 87 0 0 108 daya ( Watt) 11.600 19.400 11.000 8.600 32.000 24.000 12.600 14.000 9.000 10.600 10.200 11.800 8.000 23.000 17.400 21.600 Kebutuhan Listrik kelebihan/kekeurangan (Watt) 251.920 279.400 206.500 9.880 224.000 126.000 51.800 132.850 (9.000) (10.600) (8.058) 63.500 6.040.000 5.420.200 (10.380) 923.300
PT.

403.200 618.400

CIPTA MULTI KREASI

L - 137

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

E.7
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16

KABUPATEN ACEH TENGGARA


Energi Potensi (Watt) Kecamatan Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Leuser Desa Bunbun Alas Bunbun Indah Ukhat Peseluk Akhih Mejile Sade Ate Tunas Mude Gayo Sendah Gunung Pak-pak Suka Damai Naga Timbul Kute Kompas Laut Tawar Sepakat Punce Nali Harapan Metuah Kerine Nabati Biomassa 269 1.130 1.493 461 631 745 328 1.644 372 811 220 835 1.261 631 297 635 Air 6.880 7.410 Jarak Ke Jaringan Listrik Terdekat 21 18 42 0 64 38 80 25 85 76 4 4 80 83 36 60 Jumlah KK 56 70 42 46 45 40 36 100 40 46 26 150 58 76 40 50 daya ( Watt) 11.200 14.000 8.400 9.200 9.000 8.000 7.200 20.000 8.000 9.200 5.200 30.000 11.600 15.200 8.000 10.000 Kebutuhan Listrik kelebihan/kekeurangan (Watt) (10.931) (12.870) 84.910 18.790 30.990 34.660 10.130 86.640 12.000 39.850 (1.200) 23.320 68.380 24.790 8.000 27.320

93.310 27.990 39.990 42.660 17.330 106.640 20.000 49.050 4.000 53.320 79.980 39.990 16.000 37.320

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 138

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

E.8
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24

KABUPATEN ACEH JAYA


Energi Potensi (Watt) Kecamatan Jaya Sampoiniet Sampoiniet Sampoiniet Sampoiniet Setia Bakti Setia Bakti Setia Bakti Setia Bakti Setia Bakti Setia Bakti Setia Bakti Panga Teunom Teunom Teunom Teunom Teunom Teunom Teunom Teunom Teunom Teunom Teunom Desa Mareu Mata Ie Babah Nipah Pulo Raya Krueng Ayon Padang Gunong Meunasah Paya Laot Sapek Pante Kuyun Gle Seubak Gampong Baroh Gle Putoh Lhok Guci Tuwi Priya Bintah Alue Punti Ceurace Alue Jang Sarah Raya Kubu Alue Meuraksa Pasi Timon Pasi Geulima Nabati Biomassa 93 56 1 454 517 219 676 855 954 447 656 149 566 298 477 328 358 298 745 686 477 636 417 Air 3.500 56.000 12.000 370.000 21.000 Jarak Ke Jaringan Listrik Terdekat 12 5 6 2,7 25 5 7 9 11 12 14 17 8 15 16 18 18 19 21 23 21 25 8 6 Jumlah KK 16 74 70 86 53 75 72 51 110 174 32 85 36 100 147 115 96 50 173 148 38 87 137 112 Kebutuhan Listrik daya kelebihan/kekeurangan ( Watt) (Watt) 3.200 300 14.800 (14.744) 14.000 (14.000) 17.200 (17.199) 10.600 (10.146) 15.000 (14.483) 14.400 (14.181) 10.200 (9.524) 22.000 (21.145) 34.800 (33.846) 6.400 (5.953) 17.000 39.000 7.200 4.800 20.000 (19.434) 29.400 (29.102) 23.000 (22.523) 19.200 (18.872) 10.000 (9.642) 34.600 (34.302) 29.600 340.400 7.600 (6.914) 17.400 3.600 27.400 (26.764) 22.400 (21.983)

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 139

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

E.9
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23

KABUPATEN ACEH BARAT


Energi Potensi (Watt) Kecamatan Woyla Timur Woyla Timur Woyla Timur Woyla Timur Woyla Timur Woyla Timur Woyla Timur Woyla Timur Arongan Lambalek Pante Ceureumen Pante Ceureumen Pante Ceureumen Panton Rheu Panton Rheu Panton Rheu Sungai Mas Sungai Mas Sungai Mas Sungai Mas Sungai Mas Sungai Mas Sungai Mas Sungai Mas Desa Rambong Gampong Baroh WT Pasi Ara WT Kubu Capang Paya Baro Seuradeuk Lubok Panyang Teumikut Ranum Karang Hampa Canggai Sikundo Jambak Ujong Raja Paya Baro Meuko Antong Gleng Leubok Beutong Ramiti Gaseu Gunong Buloh Pungki Sipot Lung Baro Nabati Biomassa 139 20 139 69 129 209 159 99 388 50 238 258 179 159 30 99 106 417 745 417 229 954 298 Air Jarak Ke Jaringan Listrik Terdekat 8 10 12 15 8 9 10 11 5 8 10 7 8 5 8 9 9,5 11 13 12 14 16 21 Jumlah KK 52 28 69 31 85 69 37 49 80 74 50 86 100 39 29 147 45 30 65 25 93 36 35 daya ( Watt) 10.400 5.600 13.800 6.200 17.000 13.800 7.400 9.800 16.000 14.800 10.000 17.200 20.000 7.800 5.800 29.400 9.000 6.000 13.000 5.000 18.600 7.200 7.000 Kebutuhan Listrik kelebihan/kekeurangan (Watt) (10.260,88) (5.580,13) (13.660,88) (6.131,44) (16.870,82) (13.591,33) (7.241,01) (9.700,63) (15.612,47) (14.750,32) (9.761,52) (16.941,64) (19.821,14) (7.641,01) (5.770,19) 130.600 (8.893,53) 36.500 (12.254,74) (4.582,65) (18.371,45) (6.246,07) (6.701,90)

160.000 42.500

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 140

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

E.10 KABUPATEN NAGAN RAYA


Energi Potensi (Watt) No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 Kecamatan Seunagan Timur Seunagan Timur Beutong Beutong Tadu Raya Tadu Raya Tadu Raya Tadu Raya Tadu Raya Tadu Raya Tadu Raya Tadu Raya Tadu Raya Darul Makmur Darul Makmur Darul Makmur Desa Blang Sango Tuwi Meulusong Karian Blang Lemah Bumi Sari Gapa Garu Alue Gajah Alue Labu Pasi Luah Gunong Sapek Babah Roet Sarah Mantok Alue Seupeng Alue Siron Ds.Persiapan Kuta Blang Padang Sali Ujong Lamie Kuala Seumayam Nabati Biomassa 1.789 50 715 13.364 179 179 328 149 40 99 70 298 129 149 Air 32.500 87.500 Jarak Ke Jaringan Listrik Terdekat 4 5 7 7 3,5 2 6 2 3,5 7 4,5 5,5 3 12 12 12 27 5.400 (5.251) Jumlah KK 30 44 78 138 72 33 44 46 37 64 32 79 60 daya ( Watt) 6.000 8.800 15.600 27.600 14.400 6.600 8.800 9.200 7.400 12.800 6.400 15.800 12.000 Kebutuhan Listrik kelebihan/kekeurangan (Watt) (4.211) 23.700 71.900 (14.236) (14.221) (6.421) (8.472) (9.051) (7.360) (12.701) (6.330) (15.502) (11.871)

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 141

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

E.11 KABUPATEN ACEH SELATAN


Energi Potensi (Watt) No 1 2 3 4 5 6 7 Kecamatan Kluet Tengah Kluet Tengah Kluet Tengah Kluet Timur Trumon Trumon Trumon Desa Si Urai-Urai Kota Indarung Alue Keujreun Pucuk Lembang Kuta Padang Raket Gampong Tengah 70 70 70 Nabati Biomassa 79 189 60 123 21 24 63 660.000 Air 50.000 Jarak Ke Jaringan Listrik Terdekat 3 4 29 5 5 8 6 Jumlah KK 29 134 126 197 75 36 30 daya ( Watt) 5.800 26.800 25.200 39.400 15.000 7.200 6.000 Kebutuhan Listrik kelebihan/kekeurangan (Watt) 44.200 (26.611,20) 634.800 (39.277,12) (14.930) (7.130) (5.930)

E.12 KOTA SUBULUSSALAM


Energi Potensi (Watt) No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 Kecamatan Longkip Longkip Longkip Longkip Rundeng Rundeng Rundeng Rundeng Rundeng Sultan Daulat Sultan Daulat Desa Panji Bukit Alim Longkip Darussalam Oboh Tualang Siperkas Kuta Beringin Dah Darul Makmur Pasir Belo Nabati Biomassa 21 2.054 6 24 189 5 497 5 1.905 195 Air 18.000 Jarak Ke Jaringan Listrik Terdekat 5 4 5 3 5 8 5 3 5 4 0,3 Jumlah KK 112 60 85 70 76 60 40 225 56 40 daya ( Watt) 22.400 12.000 17.000 14.000 15.200 12.000 8.000 45.000 11.200 8.000 Kebutuhan Listrik kelebihan/kekeurangan (Watt) (22.379) 6.000 (16.994) (13.976) (15.011) (11.995) (7.503) (44.995) 4.800 5.330

PT.

CIPTA MULTI KREASI

197.890 13.330

16.000

L - 142

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

E.13 KABUPATEN ACEH SINGKIL


Energi Potensi (Watt) No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Kecamatan Danau Paris Danau Paris Danau Paris Kota Baharu Kota Baharu Kota Baharu Gunung Meriah Simpang Kanan Pulau Banyak Pulau Banyak Desa Danau Pinang Situban Makmur Sikoran Muara Pea Silakar Udang Mukti Lincir Tanjung Betik Guha Ujung Sialit Suka Makmur Nabati Biomassa 3 1.827 149 258 60 229 238 60 30 517 Air Jarak Ke Jaringan Listrik Terdekat 5 5 3,5 4 2 7 1 15 44 mil laut 54 mil laut Jumlah KK 86 672 89 88 50 103 36 24 202 55 Kebutuhan Listrik daya ( Watt) 17.200 134.400 17.800 17.600 10.000 20.600 7.200 4.800 40.400 11.000 kelebihan/kekeurangan (Watt) (17.197) 71.740 (17.651) (17.342) (9.940) (20.371) (6.962) 107.700 (40.370) (10.483)

206.140

112.500

E.14 KABUPATEN ACEH UTARA


Energi Potensi (Watt) No 1 2 3 4 5 6 7 8 Kecamatan Paya Bakong Paya Bakong Paya Bakong Baktiya Barat Baktiya Barat Gereudong Pasee Tanah Luas Meurah Mulia Desa Buket Pidie Kebun Pirak Seneubok Aceh Matang Raya Blang Sialet Cot kepok Lubok Kliet Desa Bukit Makarti Meunasah Baree Blang Nabati 27.490 61.640 3.850 Biomassa 328 1.039 630 604 621 104 1.065 Air Jarak Ke Jaringan Listrik Terdekat 4 3 5 6 5 7 20 2 Jumlah KK 20 36 57 87 134 53 70 35 Kebutuhan Listrik daya kelebihan/kekeurangan ( Watt) (Watt) 4.000 23.490 7.200 54.440 11.400 (7.550) 17.400 (16.796,13) 26.800 (26.178,94) 10.600 (10.495,60) 14.000 95.940 7.000 (7.000,00)

PT.

CIPTA MULTI KREASI

109.940

L - 143

Laporan Akhir Studi Potensi Energi Listrik Alternatif Di Pedesaan Sebagai Upaya Dalam Mendukung Percepatan Diversifikasi Energi Di Provinsi NAD

E.15 KABUPATEN SIMEULUE


Energi Potensi (Watt) No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 Kecamatan Teupah Selatan Teupah Selatan Simeulue Timur Teupah Barat Teluk Dalam Teluk Dalam Teluk Dalam Teluk Dalam Simeulue Barat Simeulue Barat Simeulue Barat Simeulue Barat Simeulue Barat Simeulue Barat Simeulue Barat Simeulue Barat Simeulue Barat Alafan Alafan Alafan Alafan Alafan Alafan Alafan Desa Lataling Pulau Bngkalak Pulau Siumat Pulau Teupah Lugu Sekbahak Gunung Putih Babussalam Muara Aman Sanggiran Amabaan Miteum Sembilan Layabaung Lhok Makmur Ujung Harapan Lhok Bikhao Sinar Bahagia Lhok Dalam Lubuk Baik Langi Serafon Lhok Pauh Lamerem Lewak Angin (kW/m2) Nabati Biomassa 447 184 501 611 322 318 107 218 539 179 179 175 224 72 10 10 48 21 89 20 24 30 15 149 Air 16.500 Jarak Ke Jaringan Listrik Terdekat 0,5 0,8 17 15 4 7 11 10 12 3 1 18 18 20 8 5 5 7 30 23 35 35 50 50 Jumlah KK 115 101 80 102 98 93 120 74 141 206 126 187 252 160 132 70 88 71 127 182 79 127 110 192 Kebutuhan Listrik daya kelebihan/kekeurangan ( Watt) (Watt) 23.000 20.200 16.000 20.400 19.600 18.600 24.000 14.800 28.200 41.200 25.200 37.400 50.400 32.000 26.400 14.000 17.600 14.200 25.400 36.400 15.800 25.400 22.000 38.400 (22.553) (3.700) (15.499) (19.789) (19.278) (18.282) (23.893) (7.300) (27.661) (41.021) (25.021) (19.400) (50.176) (31.928) (26.390) (13.990) (17.552) (14.179) (14.200) (36.380) (15.776) (25.370) (21.985) (38.251)

7.500

0,08

18.000

11.200

PT.

CIPTA MULTI KREASI

L - 144