Anda di halaman 1dari 24

http://elektrojiwaku.blogspot.

com/

MAKALAH
PEMBANGKIT LISTRIK TENAGA GAS (PLTG)

Oleh: LATIEF BAHARI


(0405.031.023)

JURUSAN DIPLOMA III TEKNIK ELEKTRO FAKULTAS PENDIDIKAN TEKNOLOGI DAN KEJURUAN INSTITUT KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN NEGERI SINGARAJA 2005

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Pada masa sekarang ini kebutuhan akan listrik sangat meningkat pesat. Listrik merupakan kebutuhan utama, bisa di bayangkan bagaimana kehidupan kita tanpa listrik. Di Bali. Kita mendapat suplai listrik dari pulau Jawa dengan cara menginterkoneksi dengan menggunakan kabel bawah laut. Saat ini kabel bawah laut yang berfungsi untuk mensuplai listrik ke Bali hanya satu yang masih berfungsi. Bisa kita bayangkan bagaimana kalau sampai kabel itu putus maka Bali akan mengalami pemadaman.

Listrik diciptakan

dari suatu pembangkit, pembangkit itu banyak macamnya

diantaranya : Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA), Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir (PLTN), Pembangkit Listrik Tenaga Gas (PLTG), dan masih banyak jenis Pembangkit Listrik yang lain. Khusus untuk Pembangkit Listrik Tenaga Gas (PLTG), ini kita akan coba membahasnya.

1.2 Tujuan Tujuan yang dicapai dari pembuatan makalah tentang Pembangkit Listrik Tenaga Gas ini adalah sebagai berikut: 1. Agar pembaca mengetahui komponen komponen yang ada pada pembangkit Listrik Tenaga Gas ini. 2. Agar pembaca dapat mengetahui prinsip kerja dari pada Pembangkit Listrik Tenaga Gas. 3. Agar pambaca lebeh mengetahui apa itu Pembangkit Listrik Tenaga Gas.

BAB II PEMBAHASAN
3.1. Pembangkit Listrik Tenaga Gas Sebuah pembangkit listrik tenaga gas (PLTG) terdiri atas sebuah kompresor, ruang pembakaran, dan turbin gas dengan generator listrik separti yang terlihat pada gambar 1.1.

Penyemprot bahan bakar

Ruang bakar
Udara Atsmosfer

Gas buang

Generator

Kompresor

Turbin

Gambar 1.1. Diagram system turbin gas sederhana (sumber: Wiranto Arismunandar)

Gagasan tentang sistem turbin gas bukanlah suatu yang baru. Menurut Dr. J.T. Retalliata sistem turbin gas sudah dikenal pada zaman Hero of Alexandria. Disain pertama yang penting dibuat oleh John Barber, seorang inggeris, pada tahun 1791. sistem tersebut bekerja dengan gas hasil pembakaran batu bara, kayu atau minyak bakar. Kompresor digerakkan oleh turbin dengan perantaraan rantai roda gigi.

Pada tahun 1872 Dr. E. Stolze merancang sistem turbin gas dengan kompresor aksial bertingkat ganda yang digerakkan langsung oleh turbin reaksi bertingkat ganda. Udara yang

keluar dari kompresor kemudian masuk ke dalam alat pemanas, yaitu sebuah alat untuk menaikkan temperatur udara sebelum masuk ke dalam turbin. Sebagai fluida pemanas di gunakan gas hasil pembakaran yang berasal dari sebuah ruang bakar khusus. Jadi, dalam hal tersebut terakhir turbin bekerja dengan udara panas sebagai fluida kerjanya. Pengujian terhadap sistem turbin gas tersebut dilaksanakan dalam tahun 1900 dan 1904, tetapi tidak menunjukkan hasil yang memuaskan. Hal ini di sebabkan terutama karena pada waktu itu efisiensi kompresornya sangat rendah. Dalam tahap awal pengembangan gagasan sistem turbin gas telah pula di coba penggunaan proses pembakaran pada volume konstan. Sistem tersebut untuk pertama kalinya dibuat di Hanover pada tahun 1908, sesuai dengan konsepsi H. Holzworth. Tetapi usaha tersebut dihentikan karena terbentur pada banyaknya masalah konstruksi ruang bakar dan tekanan gas pembakaran yang berubah dengan besarnya beban, meskipun menurut teori dapat diharapkan diperoleh efisiensi siklus yang lebih tinggi dari pada penggunaan proses pembakaran tekanan konstan. Sistem turbin gas dengan proses pembakaran tekanan konstan yang bekerja serupa dengan siklus sistem turbin gas modern dibuat oleh Societe des Turbomoteurs di Paris pada tahun 1904. Konstruksinya Armengaud dan Lemale yang menggunakan bahan bakar cair. Selanjutnya perkembangan sistem turbin gas tidak berlangsung secepat harapan orang. Hal tersebut disebabkan karena masih kurangnya pengetahuan tentang aerotermodinamika, material serta teknologi pembuatan. Dengan demikian efisiensi turbin maupun kompresor sangat rendah sehingga efisiensi total dari system turbin gas hanya dapat mencapai beberapa persen saja. Boleh dikatakan baru sekitar tahun 1935 sistem turbin gas mengalami kemajuan pesat dimana dapat diperoleh efisiensi total sebesar 15%. Usaha untuk memperbaiki konstruksi dan efisiensi berjalan terus, terutama menjelang berakhirnya perang dunia II. Pada waktu tersebut penelitian yang dilakukan ditekankan pada kemungkinan penggunaan sistem turbin gas sebagai mesin penggerak pesawat terbang pancar gas. Pesawat pancar gas yang pertama diselesaikan pada awal tahun 1937, oleh Brithis Thomson Houston Co, untuk Power Jets LTD.(Inggris), sesuai dengan konsepsi Frank Whittle (th. 1930). Pengetahuan dan teknologi yang diperoleh dari usaha tersebut diatas diterapkan untuk mengembankan system turbin gas, untuk berbagai tujuan penggunaan; misalnya: sebagai mesin penggerak generator listrik dan mesin industri lainnya, kendaraan darat, kapal laut, pesawat terbang, dan sebagainya. Pada waktu ini sistem turbin gas dibuat untuk menghasilkan daya rendah sampai sebesar 100.000 kW. Sedangkan sebagai bahan bakar di buat sesuai dengan desain

dapat diunakan bahan bakar gas sampai dengan minyak berat. Serbuk batu bara pun dapat digunakan, tetapi masih dalam taraf percobaan. Efisiensi kompresor dan turbin sudah mencapai bilangan 80-95% dan temperatur kerjanya dapat mencapai 1.100 C. efisiensi total dapat mencapai 25-35%. Sistem turbin gas dapat dipasang dengan cepat dan biaya investasinya relatif rendah, jika dibandingkan dengan instalasi turbin uap dan motor Diesel untuk pusat tenaga listrik. Di samping itu dapat distart dari keadaan dingin sampai dapat dibebani penuh, dalam waktu yang sangat singkat (dalam dua menit atau lebih sedikit). Hal tersebut terakhir membuat mesin ini begitu ideal untuk mengatasi keadaan darurat dan melayani beban puncak.

3.2. Turbin Gas

Gambar sebuah turbin gas ( sumber : Penggerak Mula Turbin. Wiranto Arismunandar )

Turbin gas adalah turbin dengan gas sebagai fluida kerjanya. Sebenarnya turbin gas hanyalah merupakan komponen dari suatu sistem turbin gas. Sistem turbin gas yang paling

sederhana terdiri dari tiga komponen utama, yaitu: kompresor, ruang bakar, dan turbin. Sebuah turbin gas pada umumnya memiliki suatu tingkat efisiensi yang rendah, pemakaian bahan bakarnya tinggi dan gas buang yang meninggalkan turbin masih memiliki suhu yang tinggi sekali. Oleh sebab itu pemakaian spesifik bahan baker turbin gas adalah tinggi, dan sebuah PLTG karenanya sering dipakai khusus sebagai pembangkit tenaga listrik beban puncak. Adapun prinsip kerja turbin adalah mesin penggerak, dimana energi fluida kerja dipergunakan langsung untuk memutar roda turbin. Jadi berbeda yang terjadi pada mesin torak, pada turbin tidak terdapat bagian mesin yang bergerak translasi. Bagian turbin yang berputar dinamai rotor atau roda turbin. Sedangkan bagian yang tidak bergerak dinamai stator atau rumah turbin. Roda turbin terletak di dalam rumah turbin dan roda turbin memutar poros daya yang menggerakkan atau memutar bebannya. Pada PLTG ini beban turbin berupa generator listrik. Pada roda turbin terdapat sudu dan fluida kerja yang mengalir melalui ruang diantara sudu tersebut. Apabila kemudian ternyata bahwa roda turbin dapat berputar, maka tentu ada gaya yang bekerja pada sudu. Gaya tersebut timbul karena terjadinya perubahan momentum dari fluida kerja yang mengalir diantara sudu. Jadi sudu haruslah dibentuk sedemikian rupa sehingga dapat terjadi perubahan momentum pada fluida kerja tersebut. Untuk lebih jelasnya dapat kita lihat pada gambar di bawah ini.

Gambar diagram sebuah turbin gas sederhana (sumber :Turbin gas dan motor propulsi. Wiranto Arismunandar)

Gambar sebuah roda turbin (sumber :Turbin gas dan motor propulsi. Wiranto Arismunandar)

Gambar : Pandangan muka dan irisan memanjang sebuah roda turbin (sumber :Turbin gas dan motor propulsi. Wiranto Arismunandar)

Ada beberapa macam yaitu. Siklus Brayton, Siklus Turbin Gas Regeneratif, dan Siklus Kombinasi. A. Siklus Brayton Siklus ideal dari sistem turbin gas sederhana adalah siklus Btayton. Sistem turbin gas sederhana dengan siklus terbuka menggunakan ruang terbuka menggunakan ruang bakar sedangkan sistem turbin gas sederhana dengan siklus tertutup menggunakan alat-alat penukar kalor.

Ruang bakar

Kompre sor

Turbin

Gambar : Siklus Brayton (sumber: Wiranto Arismunandar)

Turbin gas bekerja atas dasar prinsip siklus tenaga gas Brayton atau joule yang merupakan suatu standar siklus udara. Proses-proses yang terjadi terdiri atas:

(2)

(3)

(1)

(4)

V 1 2 Kompesi isentropic, 2 3 Penambahan energi pada tekanan konstan, 3 4 Pengembangan isentropic, 4 1 Pembuangan panas pada tekanan konstan. Efisiensi termal untuk siklus ini yang ideal adalah :

=
di mana: Q1-2 Q4-1

Q12 Q41 1 = 1 Q12 (V2 / V1 )k 1

= Energi yang ditambahkan pada keadaan 1 2, = Energi yang dibuang pada keadaan 4 1,

V2/V1 = Rasio Kompresi, K = Rasio panas spesifik = 1, 3 1, 4 untuk udara sebagai medium standar.

B. Siklus Turbin Gas Regeneratif Efesiensi turbin gas dapat ditingkatkan dengan memanfaatkan gas buang yang meninggalkan turbin dan yang masih memiliki suhu tinggi untuk memanaskan udara sebelum dimasukkan kedalam ruang pembakaran (gambar 1.2). Hal itu dilakukan dengan sebuah pemanas udara. Setelah meningalkan kompresor, pada titik 2 udara memasuki pemanas udara, dan dipanaskan dengan gas buang yang meninggalkan turbin. Dengan demikian sebagian dari energi yang terkandung dalam gas buang masih dapat dimanfatkan. Udara dimasukkan kedalam ruang pembakaran setelah dipanaskan dalam ruang pemanas udara, yang juga disebut regenerator. Namun demikian, sebuah PLTG pada umumnya masih memiliki efisiensi yang rendah.

Pemanas Udara

Eb

6 2

Ruang pembakaran

3 Em 4
kompresor turbin

Ek 1
udara

Gambar 1.2. Siklus Turbin Gas Regeneratif (sumber: Abdul Kadir)

C. Siklus Kombinasi Peningkatan efisiensi sebuah pembangkit tenaga listrik dapat diperoleh dengan menggabungkan siklus tenaga uap Rankine dengan siklus tenaga gas Brayton. Hal ini dilakukan dalam pembangkit tenaga listrik siklus kombinasi, Karena merupakan suatu kombinasi anatra PLTG dan PLTU, pusat tenaga listrik ini juga disebut Pembangkit Listrik Tenaga Gas Uap (PLTGU). Gas buang yang meninggalkan turbin gas mempunyai suhu yang masih tinggi, sehingga memiliki jumlah energi yang cukup besar. Suhu yang tinggi ini dimanfaatkan dengan memasukkannya ke dalam boiler pada titik 4, untuk memproduksi uap bagi turbin uap. Dapat terjadi, bahwa boiler memperoleh tambahan bahan baker pada titik 5 untuk mendapatkan daya yang lebih besar bagi siklus uap pusat tenaga listrik ini.

2.2 Komponen komponen Pembangkit Listrik Tenaga Gas

Komponen yang ada pada Pembangkit Listrik Tenaga Gas adalah sebagai berikut:

2 1 3 4

Gambar blok sebuah Turbin Gas (sumber:Wiranto Arismunandar)

Dari gambar blok diatas dapat di jelaskan komponen-komponen dari Pembangkit Listrik tenaga Gas adalah sebagai berikut: 1. Kompresor 2. ruang Pembakaran 3. Turbin 4. Generator

Gambar potongan suatu kompresor aksial-radial (Sumber : Turbin Pompa dan Kompresor)

Gambar : Potongan memanjang kompresor aksial-radial (Sumber : Turbin Pompa dan Kompresor)

2.3 Prinsip Kerja Pembangkit Listrik Tenaga Gas

Bahan Bakar udara Cerobong Asap

Ruang Bakar Generator

kompresor

Turbin

Tenaga listrik

Adapun prinsip kerja dari Pembangkit Listrik Tenaga Gas (PLTG) adalah sebagai berikut : Pembangkit Listrik Tenaga Gas membutuhkan udara yang bersih dan dalam jumlah yang tak terhingga. Proses beroperasinya PLTG adalah sebagai berikut : Untuk beroperasi PLTG menggunakan penggerak mula yaitu mesin diesel yang akan digunakan untuk memutar kompresor sampai putaran tertentu, sehingga kompresor akan berfungsi. Setelah kompresor mulai berfungsi kompresor akan menghasilkan udara yang bertekanan tinggi. Udara yang dihasilkan tersebut kemudian akan mampatkan atau dikompresi didalam kompresor. Udara hasil pengkompresian tersebut kemudian disaring dan salurkan ke ruang pembakaran bersama dengan bahan bakar yang telah dipompa keruang pembakaran. Pada proses pembakaran diharapkan terjadi pada tekanan yang konstan agar menghasilkan gas pembakaran yang bertemperatur tinggi. Gas yang dihasilkan inilah yang akan digunakan untuk memutar turbin dan pada gilirannya generator yang sudah dikopel dengan turbin akan bergerak.dan generator yang berputar akan menghasilkan tenaga Listrik.

Sisa gas yang terjadi selama proses pembakaran akan dibuang ke udara melalui cerobong cerobong asap. Gas buang yang keluar dari turbin gas bertemperatur antara 400 700C, oleh karena itu masih dapat dimanfaatkan sebagai fluida pemanas pada ketel uap. Disamping itu, gas buang pada sistem turbin gas masih banyak mengandung oksigen karena sistem turbin gas menggunakan campuran bahan bakar dan udara. Jadi jika dianggap perlu gas buang masih dapat digunakan untuk membakar bahan bakar didalam ketel uap, sehingga temperatur gas dapat dinaikkan. Pada ruang bakar dan turbin gas sudah terjadi yang namanya panas, untuk

mendinginkan ruang bakar serta turbin gas digunakan aliran udara dari kompresor.

2.3.1 Pemeliharaan PLTG Pemeliharaan dibagi atas pemeliharaan rutin dan pemeliharaan periodic tahunan. Pemeliharaan rutin pada umumnya tidak terlalu banyak mengingat bentuk unit yang kompak. Pemeliharaan rutin hanya sekitar penggantian filter bahan bakar dan filter udara serta koreksi karakteristik peralatan control yang dicapai menyimpang serta pembetulan lainnya yang tidak memerlukan biaya tinggi. Pemeliharaan periodic tahunan ditentukan oleh antara gabungan jumlah jam kerja dan jumlah start yang telah dicapai. Secara sederhana dapat ditetapkan angka periodic tersebut adalah 400 jam operasi untuk unit gahan bakar HSD, 6000 jam untuk unit yang beoperasi dengan bahan bakar gas alam atau 300 jam start. Terdapat 4 kali pemeliharaan periodic tahunan dalam satu siklus pemeliharaan yaitu: 1) Combustion Inspection berupa ruang bakar serta penggantian komponenkomponennya yang didapat di rusak. Pemeliharaan ini dilakukan pada 6000 jam operasi yang pertama; 2) Hot Gas Path Inspectioan berupa pemeriksaan sudu-sudu tetap dan jalan turbin dan ruang bakarnya disertai penggantian seperlunya, dilakukan pada operasi 12 000 jam; 3) Cobution Inspection kedua pada operasi 18 000 jam;

2.4 Kelebihan dan Kekurangan Pembangkit Listrik Tenaga Gas

Suatu Pembangkit sudah pasti memiliki kelebihan dan kekurangan. Pada Pembangkit Listrik Tenaga Gas ini juga memiliki kelebihan serta kekurangan di antaranya sebagai berikut:

Kelebihan Pembangkit Listrik Tenaga Gas: 1. Start yang dilakukan bisa lebih cepat 2. Daya yang dihasilkan cukup besar 20 MW

Kekurangan Pembangkit Listrik Tenaga Gas: 1. Pembangkit ini beroperasi pada tegangan serta temperatur yang relative tinggi, jadi tingkat kerusakan yang terjadi pada komponen-komponennya lebih cepat

2.6 Penentuan Lokasi untuk PLTG Faktor lokasi dalam pembangunan suatu PLTG adalah sangat penting, karena hal ini dapat menyangkut masalah pembangunannya dan pengoperasiannya sedangka faktor-faktor yang harus diperhatikan dalam pemilihan lkasi Pembangkit adalah :

A. Faktor pusat beban Pembanguan suatu PLTG sebaiknya di dekat pusat beban, hal ini bertujuan untuk mengurangi biaya saluran transmisi tenaga listriknya. Dan juga sebaiknya ditempatkan pada suatu daerah yang direncanakan sebagai daerah industri atau beban berkapasitas besar.

B. Faktor transportasi (untuk komponen-komponennya) Faktor transportasi ini juga mendukung selama pengoprasiannya, misalnya menjamin kontiyuitas suplai dari bahan bakarnya. Juga dalam masa pembangunannya dimana untuk mengangkut komponen-komponen PLTG diperlukan transportasi yang cukup memadai mengingat beratnya masing-masing komponen PLTG tersebut. Dengan mengingat hal ini maka diusahakan agar PLTG dipilih pada suatu daerah yang sudah ada sarana dan prasarana transportasinya.

C. Faktor penyaluran bahan bakar Dasar pemilihan PLTG terhadap penyaluran bahan bakar yang relatif mudah dan murah, hal-hal yang perlu diperhatikan adalah sebagai berikut :

a. Jenis dan jumlah kebutuhan bahan bakar PLTG; b. Fasilitas dan kapasitas alat pengangkut; c. Biaya pengangkutan; d. Kepadatan lalu lintas, dll

BAB III PENUTUP


3.1 Kesimpulan

1.

Komponen utama dari sebuah Pembangkit Listrik Tenaga gas adalah: Kompresor, Ruang Pembakaran, Turbin dan Generator

2.

Cara kerja dari Pembangkit Listrik Tenaga Gas ini adalah berdasarkan prinsip kerja dari siklus Brayton.

3.2 Saran

1.

Cara menanggulangi krisis Listrik yang terjadi pada masa sekarang ini adalah dengan cara menghemat dalam penggunaan listrik untuk kehidupan sehari-hari;

2.

Untuk lebih dapat memahami prinsip kerja dari Pembangkit Listrik Tenaga Gas ini perlu kiranya diadakan kunjungan ke tempat Pembangkit Listrik Tenaga Gas.

DAFTAR PUSTAKA

Abdul Kadir. Pembangkit Tenaga Listrik, Penerbit Universitas Indonesia ( UI-PRESS). 1996 Wiranto Arismnandar. Penggerak Mula Turbin, Penerbit Instistut Teknologi Bandung (ITB). 2004 Prof. Dipl. Ing. Fritz Dietzel. Turbin Pompa dan Kompresor, Penerbit Erlangga.1993 PT. PLN (PERSERO) Daerah Jaringan Bali. Penjelasan Singkat Pembangunan Puasat Listrik Tenaga Gas (PLTG) GILIMANUK. 1997

LAMPIRAN

SPESIFIKASI TEKNIS GAS TURBINE GT13E2 PLTG GILIMANUK


TURBIN Pabrik Model/ Type Tingkat Sudu Putaran Daya Heat Rate Fuel Flow Aliran Gas Buang Suhu Gas Buang Suhu Kerja Turbin Tahu Pembuatan KOMPRESOR Pabrik Model/Type Disain Air Flow Ratio Tingkat Sudu : ABB : Axial : 515 kg/s : 15 : 21 tingkat : ABB : GT 13E2 : 5 tingkat : 3000 RPM : 133.8 MW : 10660 kJ/kWh : 9.5 kg/s : 489 kg/s : 522 0 C : 1070 0 C : 1994 RUANG BAKAR Pabrik Nomor Seri Model/Type Jumlah Jumlah Burner : ABB : : Single Annular :1 : 72

TRAFO UTAMA Pabrik Model/Type Phasa Frekuensi Tegangan Daya Pendingin Minyak Isolasi : CONCAR :1 TB 190000-170 :3 : 50 Hz : 152.5/16 kV : 190 kVA : ONAN/ ONAF : Diala B

GENERATOR Pabrik : ABB No Pabrik : HM 300 997 Type : WY21Z 092 LLT Phasa/ Kutub : 3/2 Isolasi :F Standar : IEC Daya : 182.75 MVA Tegangan : 16 kV Arus : 6594 A Frekuensi : 50 Hz Putaran : 3000 RPM Pendingin : Udara Tahun Pembuatan : 1994

CONTROL EQUIPMENT Kontrol Sistem :EGATROL Proteksi Generator :REG 216 Eksitasi : Static Excitation Unitrol P Series Fire Sistem : Minimax Fire System SFC : Mega Drive LCI.STC 3.8/ 1.78- 0606 A Sinkronisasi : Synchrotac 4

System

SPESIFIKASI TEKNIS GAS TURBIN PLTG SEKTOR PERAK


TURBIN Pabrik Type Kapasitas Tegangan Putaran Tekanan Temperatur : : : : : : : Weshinghouse Simple Cycle, Single Shaft Model W 251 G 351,4 Lb / Sec 11 kV 4894 RPM 120 Psig 1300 oF

GENERATOR Pabrik Type Kapasitas Tegangan Arus Faktor Daya Putaran

: : : : : : :

ACEC TAW 840, No. 46 ME 11043. 33,7 MW 11 kV 2085 Amp. 0,85 ( Indktif) 3000 RPM

TRANSFORMATOR UTAMA Pabrik : Westinghouse Type : SL Transpormer, Class FOA, Insulation Insuldur. Kapasitas : 40 MVA Tegangan : 11 / 70 KV Hubungan : Yd 1.

KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kehadapan Tuhan Yang Maha Esa karena atas berkat dan rahmatNya penyusunan makalah yang berjudul PEMBANGKIT LISTRIK TENAGA GAS (PLTG) ini selesai tepat pada waktunya. Penyusun menyadari dalam pembuatan makalah ini masih banyak kekurangan atau masih jauh dari sempurna dikarenakan keterbatasan pengetahuan dan wawasan penyusun. Penyusun mengharapkan kritik dan saran yang bersifat membangun dari semua pihak untuk kesempurnaan makalah ini. Penyusun berharap semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi para pembaca dan dapat membantu memahami materi dalam proses pembelajaran. Akhir kata penyususn mengucapakan terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu dalam pembuatan makalah ini.

Singaraja, Desember 2005

Penyusun

DAFTAR ISI

Judul Kata pengantar .................................................................................................. Daftar isi ............................................................................................................ BAB I PENDAHULUAN 1.1 1.2 LatarBelakang ....................................................................... Tujuan ................................................................................... 1 1 i ii

BAB II PEMBAHASAN 2.1 Pembangkit Listrik Tenaga Gas ................................................ 2.2 Turbin Gas ............................................................................... A. Siklus Brayton ................................................................... B. Siklus Turbin Gas Regeneratif ........................................... C. Siklus Kombinasi ............................................................... 2.3 Komponen komponen Pembangkit Listrik Tenaga Gas ........ 2.4 Prinsip Kerja Pembangkit Listrik Tenaga Gas.......................... 2.5 Kelebihan dan Kekurangan Pembangkit Listrik Tenaga Gas................................................................................. 2.6 Penentuan Lokasi untuk PLTG ................................................. A. Faktor pusat beban ............................................................. B. Faktor transportasi(untuk komponen-komponennya) ........ C. Faktor penyaluran bahan bakar .......................................... BAB III PENUTUP 3.1 Kesimpulan ..................................................................................... 3.2 Saran saran ................................................................................... DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN 19 19 17 17 17 17 18 2 5 8 10 11 11 15