Anda di halaman 1dari 8

Interpretasi Rasio Manajemen Keuangan

INTERPRETASI HASIL PERHITUNGAN RASIO 1. RASIO LIKUIDITAS TERDIRI DARI : A. Current Ratio = Merupakan perbandingan antara aktiva lancar dengan hutang lancar Current Ratio 2007 = Aktiva Lancar Hutang Lancar 17.568.000 6.264.000 = 2,82 atau 282% Artinya Setiap Rp 1,00 hutang lancar di jamin atau di tanggung oleh Rp 2,82 aktiva lancar . Tidak ada standar khusus berapa besarnya Current ratio yang paling baik, namun untuk prinsip kehati hatian besarnya Current ratio sekitar 200% atau 2 : 1 di anggap baik. Semakin tinggi rasio berarti semakin terjamin hutang-hutang perusahaan kepada kreditur. Bagi kreditur semakin tinggi rasio lancar semakin bagus, akan tetapi untuk perusahaan tertentu dapat berarti lain. Apabila rasio ini tinggi dapat diartikan perusahaan kelebihan aktiva lancarnya atau ada yang tidak optimal. B. Quick Ratio = Merupakan perimbangan antara jumlah aktiva lancar di kurangi persediaan dengan jumlah hutang lancar. Quick Ratio 2007 = Aktiva Lancar - Persediaan Hutang Lancar 17.568.000 9.880.000 6. 264.000 = 1.23 atau 123% Artinya Setiap Rp 1,00 hutang lancar di jamin oleh aktiva lancar selain persediaan sebesar Rp. 1,23 atau 123% . Untuk prinsip kehati- hatian , maka besarnya Quick rasio paling rendah 100% maksudnya hutang jangka pendek Rp 1 di jamin oleh aktiva lancar selain persediaan Rp 1. C. Cash Ratio = Merupakan perbandingan kas yang tersedia dengan hutang lancar. Pengertian kas kadang-kadang di perluas dengan setara kas meliputi surat-surat berharga yang mudah diperjual belikan. Cash Ratio 2007 = Kas + Surat-Surat Berharga Hutang Lancar 1.400.000 + 1.200.000 (asumsi) 6.264.000 = 0,42 atau 42% Artinya Setiap Rp 1,00 hutang lancar di jamin oleh kas dan surat-surat berharga sebesar 0,42 atau 42%. Tidak ada standar khusus besarnya Cash rasio yang ditetapkan. Namun dari ketiga rasio likuiditas maka yang paling jarang di gunakan adalah rasio kas karena di anggap terlalu sempit.

2.

RATIO AKTIVITAS TERDIRI DARI : A. Receivable Turnover (Perputaran Piutang) adalah untuk menghitung berapa kali dana yang tertanam dalam piutang perusahaan berputar dalam setahun.

Receivable turnover = Penjualan Kredit bersih setahun Rata rata piutang 29.768.000 5.672.000 = 5,24 kali Artinya tingkat perputaran piutang sebesar 5,24 kali dalam setahun, dari penjualan kredit. Semakin tinggi perputaran piutang suatu perusahaan semakin baik, perputaran piutang dapat ditingkatkan dengan jalan memperketat kebijaksanaan penjualan kredit misalnya dengan jalan memperpendek waktu pembayaran. B. Inventory Turnover (Perputaran persediaan) adalah untuk menghitung harga pokok penjualan dengan rata-rata persediaan. Rasio ini di gunakan untuk mengukur efektivitas manajemen perusahaan dalam mengelola persediaan. Inventory Turnover = Harga Pokok Penjualan Rata-rata Persediaan 20.000.000 10.256.000 = 1,95 kali Artinya perputaran persediaan sebesar 1,95 kali menunjukkan bahwa dana yang tertanam dalam persediaan berputar sebanyak 1,95 kali dalam setahun. Semakin tinggi turn over yang diperoleh, semakin efektif manejemen dalam mengelola persediaan. C. Receivable Turnover in Days atau Average collection period (Perputaran piutang harian) adalah untuk menghitung jumlah hari dalam setahun dengan perputaran piutang. Rasio ini di gunakan untuk mengukur kemampuan perusahaan dalam mengumpulkan jumlah piutang dalam setiap jangka waktu tertentu. Piutang dapat di katakan likuid apabila dikumpulkan relative lebih singkat waktunya. Average collection period = jumlah hari dalam setahun Perputaran piutang 365 hari 5,24 = 69,65 atau 70 hari Artinya Rata-rata piutang berputar selama 70 hari, hal ini berarti secara rata-rata perusahaan mengumpulkan piutangnya dalam jangka waktu 70 hari. (Asumsi apabila perusahaan menetapkan jangka waktu kredit 60 hari kepada para langganannya maka umur rata-rata piutang sebesar 70 hari menunjukkan kurang baiknya usaha manajemen dalam pengumpulan piutang. Tetapi apabila sebaliknya jangka waktu kredit ditetapkan 90 hari, maka umur rata-rata piutag sebesar 70 hari menunjukkan manajemen bagian kredit atau pengumpulan piutang yang baik).

D. Total Assets Turnover (perputaran aktiva) adalah mengukur perputaran dari semua asset yang dimiliki perusahaan. Total assets turnover (TATO) = Penjualan bersih Total aktiva 29.768.000 25.184.000 = 1, 18 kali Artinya perusahaan hanya mampu menghasilkan penjualan sebesar 1,18 kali dari total aktiva yang dimiliki. Turn over ini akan berarti kalau di bandingkan dengan ratio rata-rata industri atau rasi-rasio masa lalu. 3. RATIO LEVERAGE (RASIO HUTANG) TERDIRI DARI : A. asset Debt ratio = Debt Ratio adalah rasio yang mengukur berapa persen perusahaan yang di belanjai dengan hutang.

Total Hutang Total Aktiva 11. 280.000 25.184.000 = 0,45 Artinya ratio sebesar 0,45 menunjukkan bahawa aktiva sebesar 45 % di biayai dari hutang perusahaan. B. Total Debt Equity Ratio adalah merupakan perbandingan total hutang yang dimiliki perusahaan dengan modal sendiri (ekuitas). Total Debt equity ratio = Total Hutang Modal Sendiri 11.280.000 13.094.000 = 0,81 Artinya ratio sebesar 0,81 menunjukkan bahwa modal sendiri sebesar 81 % yang di miliki perusahaan dapat melunasi hutang perusahaan.

4. RATIO PROFITABILITY (RASIO KEUNTUNGAN) TERDIRI DARI : A. Gross Profit Margin = Penjualan Bersih Harga Pokok Penjualan Penjualan Bersih = 29.768.000 20.000.000 29.768.000 = 32,81% Artinya ratio sebesar 32,81% berarti jumlah laba kotor adalah sebesar 32,81% dari volume penjualan. Semakin besar gross profit margin semakin baik keadaan operasi perusahaan, karena hal ini menunjukkan bahwa harga pokok penjualan relative lebih

rendah di bandingkan dengan penjualan. Demikian pula sebaliknya, semakin rendah gross profit margin, semakin kurang baik operasi perusahaan. = Laba bersih setelah pajak Penjualan Bersih = 1. 584.000 29.768.000 = 5, 32% Artinya ratio sebesar 5,32 % berarti bahwa laba bersih sesudah pajak yang di capai adalah sebesar 5,32% dari volume penjualan. Semakin tinggi Net Profit Margin, semakin baik operasi perusahaan. C. Return on Investment = laba Bersih Setelah pajak B. Net Profit Margin

Total Aktiva = 1.584.000 25.184.000 = 6,29% Artinya rasio sebesar 6,29% menunjukkan bahwa penghasilan bersih yang di peroleh adalah sebesar 6,29% dari total aktiva. Semakin tinggi rasio ini, semakin baik keadaan perusahaan. D. Return on Equity = laba bersih setelah pajak Total modal sendiri = 1.584.000 13.904.000 = 11,39% Artinya rasio sebesar 11,39 % menunjukkan bahwa tingkat return (penghasilan) yang di peroleh pemilik perusahaan atas modal yang di investasikan adalah sebesar 11,39%. Semakin tinggin return atau penghasilan yang diperoleh semakin baik kedudukan/posisi pemilik perusahaan. D. Rentabilitas Ekonomi = Laba usaha atau EBIT

Total Aktiva = 3. 040.000 25.184.000 = 12,07% Artinya rasio sebesar 12,07% menunjukkan bahwa laba usaha yang diperoleh adalah sebesar 12,07% dari total aktiva. Semakin tinggi rasio yang di peroleh, semakin efisien penggunaan keseluruhan aktiva di dalam menghasilkan laba usaha. INTERPRETASI HASIL PERHITUNGAN RASIO 1. RASIO LIKUIDITAS TERDIRI DARI : A. Current Ratio = Merupakan perbandingan antara aktiva lancar dengan hutang lancar Current Ratio 2007 = Aktiva Lancar Hutang Lancar

17.568.000 6.264.000 = 2,82 atau 282% Artinya Setiap Rp 1,00 hutang lancar di jamin atau di tanggung oleh Rp 2,82 aktiva lancar . Tidak ada standar khusus berapa besarnya Current ratio yang paling baik, namun untuk prinsip kehati hatian besarnya Current ratio sekitar 200% atau 2 : 1 di anggap baik. Semakin tinggi rasio berarti semakin terjamin hutang-hutang perusahaan kepada kreditur. Bagi kreditur semakin tinggi rasio lancar semakin bagus, akan tetapi untuk perusahaan tertentu dapat berarti lain. Apabila rasio ini tinggi dapat diartikan perusahaan kelebihan aktiva lancarnya atau ada yang tidak optimal. B. Quick Ratio = Merupakan perimbangan antara jumlah aktiva lancar di kurangi persediaan dengan jumlah hutang lancar. Quick Ratio 2007 = Aktiva Lancar - Persediaan Hutang Lancar 17.568.000 9.880.000 6. 264.000 = 1.23 atau 123% Artinya Setiap Rp 1,00 hutang lancar di jamin oleh aktiva lancar selain persediaan sebesar Rp. 1,23 atau 123% . Untuk prinsip kehati- hatian , maka besarnya Quick rasio paling rendah 100% maksudnya hutang jangka pendek Rp 1 di jamin oleh aktiva lancar selain persediaan Rp 1. C. Cash Ratio = Merupakan perbandingan kas yang tersedia dengan hutang lancar. Pengertian kas kadang-kadang di perluas dengan setara kas meliputi surat-surat berharga yang mudah diperjual belikan. Cash Ratio 2007 = Kas + Surat-Surat Berharga Hutang Lancar 1.400.000 + 1.200.000 (asumsi) 6.264.000 = 0,42 atau 42% Artinya Setiap Rp 1,00 hutang lancar di jamin oleh kas dan surat-surat berharga sebesar 0,42 atau 42%. Tidak ada standar khusus besarnya Cash rasio yang ditetapkan. Namun dari ketiga rasio likuiditas maka yang paling jarang di gunakan adalah rasio kas karena di anggap terlalu sempit.

2.

RATIO AKTIVITAS TERDIRI DARI : A. Receivable Turnover (Perputaran Piutang) adalah untuk menghitung berapa kali dana yang tertanam dalam piutang perusahaan berputar dalam setahun.

Receivable turnover = Penjualan Kredit bersih setahun Rata rata piutang 29.768.000 5.672.000 = 5,24 kali

Artinya tingkat perputaran piutang sebesar 5,24 kali dalam setahun, dari penjualan kredit. Semakin tinggi perputaran piutang suatu perusahaan semakin baik, perputaran piutang dapat ditingkatkan dengan jalan memperketat kebijaksanaan penjualan kredit misalnya dengan jalan memperpendek waktu pembayaran. B. Inventory Turnover (Perputaran persediaan) adalah untuk menghitung harga pokok penjualan dengan rata-rata persediaan. Rasio ini di gunakan untuk mengukur efektivitas manajemen perusahaan dalam mengelola persediaan. Inventory Turnover = Harga Pokok Penjualan Rata-rata Persediaan 20.000.000 10.256.000 = 1,95 kali Artinya perputaran persediaan sebesar 1,95 kali menunjukkan bahwa dana yang tertanam dalam persediaan berputar sebanyak 1,95 kali dalam setahun. Semakin tinggi turn over yang diperoleh, semakin efektif manejemen dalam mengelola persediaan. C. Receivable Turnover in Days atau Average collection period (Perputaran piutang harian) adalah untuk menghitung jumlah hari dalam setahun dengan perputaran piutang. Rasio ini di gunakan untuk mengukur kemampuan perusahaan dalam mengumpulkan jumlah piutang dalam setiap jangka waktu tertentu. Piutang dapat di katakan likuid apabila dikumpulkan relative lebih singkat waktunya. Average collection period = jumlah hari dalam setahun Perputaran piutang 365 hari 5,24 = 69,65 atau 70 hari Artinya Rata-rata piutang berputar selama 70 hari, hal ini berarti secara rata-rata perusahaan mengumpulkan piutangnya dalam jangka waktu 70 hari. (Asumsi apabila perusahaan menetapkan jangka waktu kredit 60 hari kepada para langganannya maka umur rata-rata piutang sebesar 70 hari menunjukkan kurang baiknya usaha manajemen dalam pengumpulan piutang. Tetapi apabila sebaliknya jangka waktu kredit ditetapkan 90 hari, maka umur rata-rata piutag sebesar 70 hari menunjukkan manajemen bagian kredit atau pengumpulan piutang yang baik). D. Total Assets Turnover (perputaran aktiva) adalah mengukur perputaran dari semua asset yang dimiliki perusahaan. Total assets turnover (TATO) = Penjualan bersih Total aktiva 29.768.000 25.184.000 = 1, 18 kali Artinya perusahaan hanya mampu menghasilkan penjualan sebesar 1,18 kali dari total aktiva yang dimiliki. Turn over ini akan berarti kalau di bandingkan dengan ratio rata-rata industri atau rasi-rasio masa lalu.

3.

RATIO LEVERAGE (RASIO HUTANG) TERDIRI DARI : A. asset Debt Ratio adalah rasio yang mengukur berapa persen perusahaan yang di belanjai dengan hutang.

Debt ratio

Total Hutang Total Aktiva 11. 280.000 25.184.000 = 0,45 Artinya ratio sebesar 0,45 menunjukkan bahawa aktiva sebesar 45 % di biayai dari hutang perusahaan. B. Total Debt Equity Ratio adalah merupakan perbandingan total hutang yang dimiliki perusahaan dengan modal sendiri (ekuitas). Total Debt equity ratio = Total Hutang Modal Sendiri 11.280.000 13.094.000 = 0,81 Artinya ratio sebesar 0,81 menunjukkan bahwa modal sendiri sebesar 81 % yang di miliki perusahaan dapat melunasi hutang perusahaan.

4. RATIO PROFITABILITY (RASIO KEUNTUNGAN) TERDIRI DARI : A. Gross Profit Margin = Penjualan Bersih Harga Pokok Penjualan Penjualan Bersih = 29.768.000 20.000.000 29.768.000 = 32,81% Artinya ratio sebesar 32,81% berarti jumlah laba kotor adalah sebesar 32,81% dari volume penjualan. Semakin besar gross profit margin semakin baik keadaan operasi perusahaan, karena hal ini menunjukkan bahwa harga pokok penjualan relative lebih rendah di bandingkan dengan penjualan. Demikian pula sebaliknya, semakin rendah gross profit margin, semakin kurang baik operasi perusahaan. = Laba bersih setelah pajak Penjualan Bersih = 1. 584.000 29.768.000 = 5, 32% Artinya ratio sebesar 5,32 % berarti bahwa laba bersih sesudah pajak yang di capai adalah sebesar 5,32% dari volume penjualan. Semakin tinggi Net Profit Margin, semakin baik operasi perusahaan. B. Net Profit Margin

C.

Return on Investment = laba Bersih Setelah pajak

Total Aktiva = 1.584.000 25.184.000 = 6,29% Artinya rasio sebesar 6,29% menunjukkan bahwa penghasilan bersih yang di peroleh adalah sebesar 6,29% dari total aktiva. Semakin tinggi rasio ini, semakin baik keadaan perusahaan. D. Return on Equity = laba bersih setelah pajak Total modal sendiri = 1.584.000 13.904.000 = 11,39% Artinya rasio sebesar 11,39 % menunjukkan bahwa tingkat return (penghasilan) yang di peroleh pemilik perusahaan atas modal yang di investasikan adalah sebesar 11,39%. Semakin tinggin return atau penghasilan yang diperoleh semakin baik kedudukan/posisi pemilik perusahaan. D. Rentabilitas Ekonomi = Laba usaha atau EBIT

Total Aktiva = 3. 040.000 25.184.000 = 12,07% Artinya rasio sebesar 12,07% menunjukkan bahwa laba usaha yang diperoleh adalah sebesar 12,07% dari total aktiva. Semakin tinggi rasio yang di peroleh, semakin efisien penggunaan keseluruhan aktiva di dalam menghasilkan laba usaha.