Anda di halaman 1dari 4

2.

Definisi Gigi Impaksi Definisi dari gigi impaksi adalah gigi yang tidak dapat, atau tidak akan dapat

bererupsi ke dalam posisi fungsional normalnya, karena itu dikategorikan sebagai patologik dan membutuhkan perawatan (Larry J. Peterson, 2004). Tidak semua gigi yang tidak erupsi adalah gigi impaksi. Gigi disebut impaksi ketika gigi tersebut gagal untuk bererupsi secara keseluruhan ke dalam kavitas oral dalam jangka waktu perkembangan yang diharapkan dan tidak dapat lagi diharapkan untuk bererupsi. Mendiagnosis impaksi membutuhkan pemahaman tentang kronologis erupsi normal, juga faktor yang berpengaruh terhadap potensi erupsi. 2.2 Etiologi Gigi Impaksi Penyebab dari impaksi gigi permanen terbagi menjadi faktor sistemik dan local. Impaksi gigi dalam sindrom herediter cleidocranial dysplasia lebih sering disebut retensi primer.

Gambar : impaksi gigi lebih dari satu karena cleidocranial dysplasia (Sumber : Peterson, L.J. 2004. Principles of Oral and Maxillofacial Surgery, 2nd ed., London: BC Decker Inc.) Defisiensi endokrin (hipotyroidisme dan hipopituitarisme), febrile disease, Down syndrome, dan radiasi adalah faktor sistemik lainnya yang dapat menyebabkan

impaksi gigi permanen. Dalam semua kondisi sistemik ini, biasanya gigi yang terlibat lebih dari satu. Faktor lokal lebih umum menyebabkan impaksi gigi. Dalam faktor ini termasuk retensi gigi sulung yang lebih panjang, malposisi benih gigi, kekurangan panjang lengkung rahang, gigi supernumerer, tumor odontogenik, arah erupsi abnormal dan celah bibir dan palatum. Karena gigi kaninus maksil umumnya impaksi, telah dilakukan penelitian untuk mencari penyebab impaksi gigi ini. Jacoby memisahkan gigi kaninus maksila yang tidak bererupsi ke arah labial dari impaksi kaninus di daerah palatal, karena kaninus yang tidak bererupsi ke arah labial diakibatkan karena kekurangan panjang lengkung rahang, sedangkan kaninus yang berimpaksi di daerah palatal tidak. Kaninus dapat muncul pada sisi palatal bila ada ruang lebih pada tulang maksila. Bishara menyebutkan bahwa adanya akar insisivus dengan panjang normal pada waktu yang tepat penting untuk mengarahkan kaninus ke arah erupsi yang sesuai. Molar kedua yang impaksi telah diteliti untuk menentukan penyebab impaksi. Ranta menemukan bahwa molar ketiga telah diposisikan secara oklusal dan palatal berhubungan dengan molar kedua sebagai penghalang.

Gambar : Gigi impaksi molar kedua dan ketiga maksila. (Sumber : Peterson, L.J. 2004. Principles of Oral and Maxillofacial Surgery, 2nd ed., London: BC Decker Inc.)

Levy dan Regan mengidentifikasi penyebab paling mungkin impaksi dari molar kedua sebagai malposisi dari benih gigi molar ketiga. Masalah klinis telah diidentifikasi berasosiasi dengan impaksi gigi permanen. Gigi yang gagal untuk berurupsi ke dalam posisi normal dalam lengkung gigi dapat menjadi masalah, diantaranya maloklusi, kehilangan panjang lengkung gigi, migrasi atau hilangnya gigi di sebelahnya, penyakit periodontal, resorpsi akar gigi yang berdekatan, resorpsi (internal atau eksternal) gigi yang impaksi, kista dan periokoronitis. 2.3 2.3.1 Klasifikasi Gigi Impaksi Klasifikasi Pell&Gregory Klasifikasi ini dibuat berdasarkan banyaknya bagian gigi yang tertutup dengan ramus mandibula, dikategorikan sebagai berikut : a. Kelas I : Ukuran mesio-distal molar ketiga lebih kecil dibandingkan jarak antara distalgigi molar kedua dengan ramus mandibula. b. Kelas II: Ukuran mesio-distal molar ketiga lebih besar dibandingkan jarak antara distalgigi molar kedua dengan ramus mandibula. c. Kelas III: Seluruh atau sebagian besar molar ketiga berada dalam ramus mandibula. 2.3.2 Berdasarkan letak molar ketiga di dalam rahang

a. Posisi A: Bagian tertinggi gigi molar ketiga berada setinggi garis oklusal. b. Posisi B: Bagian tertinggi gigi molar ketiga berada di bawah garis oklusal tapi masihlebih tinggi daripada garis servikal molar kedua. c. Posisi C: Bagian tertinggi gigi molar ketiga berada di bawah garis servikal molar 2.3.3 Klasifikasi menurut George Winter

Klasifikasi yang dicetuskan oleh George Winter ini cukup sederhana. Gigi impaksidigolongkan berdasarkan posisi gigi molar ketiga terhadap gigi molar kedua. Posisi-posisi ini meliputi: a. b. c. d. e. f. g. h. 2.3.4 Vertical Horizontal Inverted Mesioangular (miring ke mesial) Distoangular (miring ke distal) Bukoangular (miring ke bukal) Linguoangular (miring ke lingual) Posisi tidak biasa lainnya yang disebut unusual position Klasifikasi menurut Archer

Archer memberikan klasifikasi untuk impaksi yang terjadi di rahang atas. Klasifikasi ini sebetulnya sama dengan klasifikasi Pell dan Gregory, bedanya,klasifikasi ini berlaku untuk gigi atas. a. Kelas A: Bagian terendah gigi molar ketiga setinggi bidang oklusal molar kedua. b. Kelas B: Bagian terendah gigi molar ketiga berada di atas garis oklusal molar keduatapi masih di bawah garis servikal molar kedua. c. Kelas C: Bagian terendah gigi molar ketiga lebih tinggi dari garis servikal molar kedua. 2.3.5 Berdasarkan hubungan molar ketiga dengan sinus maksilaris.

a. Sinus Approximation (SA): Bila tidak dibatasi tulang, atau ada lapisan tulang yang tipisdi antara gigi impaksi dengan sinus maksilaris. b. Non Sinus Approximation (NSA): Bila terdapat ketebalan tulang yang lebih dari 2 mm antara gigi molar ketiga dengan sinus maksilaris. 2.3.6 Berdasarkan prosedur operasi untuk mencabut (American Association of Oral and Maxillofacial Surgeons) a. b. c. d. Impaksi jaringan lunak Impaksi pada tulang sebagian Impaksi pada tulang seluruhnya Impaksi pada tulang seluruhnya dan prosedur operasi lengkap.