Anda di halaman 1dari 13

PENENTUAN TARIF BIAYA OVERHEAD PABRIK DALAM METODE VARIABLE COSTING Dalam metode variable casting, produk hanya

di bebeani dengan biaya produksi variabel saja, yang terdiri dari biaya bahan baku, biaya tenaga kerja langsung, dan biaya overhead pabrik variabel. Oleh karena itu, dalam perusahaan yang menggunakan metoda harga pokok pesanan dalam pengumpulan biaya produksinya dan menggunakan variabel costing dalam penentuan harga pokok produknya, tarif biaya overhead pabrik yang dibebankan kepada produk hanya terdiri dari tarif biaya overhead pabrik variabel saja. Dalam perusahaan yang menggunakan metoda harga pokok proses dalam pengumpulan biaya produksinya dan menggunakan variabel costing dalam penentuan harga pokok produknya, biaya overhead pabrik yang sesungguhnya dibebankan kepada produk, hanya terdiri dari biaya overhead pabrik sesungguhnya yang berperilaku variabel saja. Tarif biaya overhead pabrik variabel per departemen dihitung dengan langkah berikut ini : 1. Biaya overhead pabrik langsung departemen dipisahkan ke dalam biaya variabel dan biaya tetap. 2. Biaya overhead pabrik variabel departemen pembantu dialokasikan ke departemen pembantu lain dan departemen produksi. 3. Biaya overhead pabrik variabel departemen produksi setelah ditambah dengan biaya overhead pabrik variabel yang diterima dari alokasi biaya departemen pembantu dibagi dengan dasar pembebanan untuk mendapatkan tarif biaya overhead pabrik variabel. Untuk menggambarkan perhtungan tarif biaya overhead pabrik per departemen dalam metoda variabel costing , berikut ini diberikan contoh. Contoh 4 Misalnya Departemen Listrik menghasilkan listrik untuk memenuhi kebutuhan dua departemen produksi A dan B. Dalam tahun anggaran 19x1, biaya overhead pabrik langsung departemen produksi diperkirakan sebagai berikut : Departemen A Biaya Variabel Rp. 81.500.000

Biaya tetap Total Departemen B Biaya Variabel Biaya tetap Total Departemen Listrik Biaya Variabel Biaya tetap Total Rp. Rp. Rp. Rp.

30.000.000 Rp. 111.500.000

34.000.000 25.000.000 59.000.000

20.000.000 40.000.000 60.000.000

Kapasitas Departemen Listrik per tahun adalah 100.000 kwh. Kebutuhan minimum. Kebutuhan minimum Departemen A dan Departemen B berturut-turut 50.000 kwh dan 30.000 kwh per tahun. Untuk beroprasi pada kapasitas normal, konsumsi listrik departemen produksi diatas kebutuhan minimum departemen tersebut dalam tahun anggaran 19x1 diperkirakan sebagai berikut : Departemen A Departemen B Total Alokasi biaya Departemen Listrik disajikan pada gambar 8.27 Dalam metoda alokasi ini, biaya departemen listrik sebesar Rp. 60.000.000 dialokasikan dengan cara sebagai berikut : 1. Biaya tetap departemen pembantu dialokasikan berdasarkan pemakaian jasa minimum oleh departemen produksi. Dengan cara alokasi ini, departemen produksi dibebani dengan biaya tetap departemen pembantu berdasarkan proporsi kapasitas yang disediakan oleh departemen pembantu untuk memenuhi kebutuhan pokok departemen produksi. Dengan demikian Departemen A dalam contoh tersebut menerima beban alokasi biaya tetap Departemen Listrik sebesar Rp. 25.000.000 (50.000/80.000 x Rp. 40.000.000) dan departemen B menerima beban alokasi biaya overhead pabrik tetap sebesar Rp. 15.000.000 (30.000/80.000 x Rp.40.000.000) 60.000 kwh 40.000 kwh 100.000 kwh

2. Biaya variabel departemen pembantu dialokasikan berdasarkan proporsi jumlah kapasitas yang dipakai diatas kebutuhan pokok departemen produksi. Disamping dibebani biaya tetap, untuk setiap kwh listrik yang dipakai oleh Departemen A dan B akan dibebani dengan biaya variabel sebesar Rp.200 (Rp. 20.000.000 / 100.000) per kwh. Dengan demikian biaya variabel Departemen Listrik yang dialokasikan ke Departemen Produksi A adalah Rp. 12.000.000 (Rp.200 x 60.000) dan Departemen Produksi B sebesar Rp.8.000.000 (Rp.200 x 40.000) Perhitungan Biaya Overhead Pabrik Departemen Produksi Dalam metode variabel costing, tarif pembebanan biaya overhead pabrik kepada produk hanya dihitung untuk biaya overhead pabrik variabel saja. Biaya overhead pabrik tetap bukan merupakan unsur harga produk, melainkan sebagai biaya periode yang dibebankan sebagai biaya dalam tahun terjadinya dan dikurangkan dari pendapatan dalam laporan rugi laba Berdasarkan data dalam contoh 4 perhitungan tarif biaya overhead pabrik variabel departemen produksi disajikan pada gambar 8.28 Data Departemen Listrik Biaya Biaya tetap Biaya Variabel Total biaya produksi listrik per tahun Rp. Rp. 40.000.000 20.000.000 60.000.000

Data pemakaian listrik per tahun Kapasitas yang tersedia 180.000 kwh

Kebutuhan pokok : Departemen A Departemen B 50.000 kwh 30.000 kwh 80.000 kwh Kapasitas yang bebas pemakaiannya 100.000 kwh

Kapasitas normal departemen produksi untuk tahun anggaran 19x1 yang diukur dengan jam mesin adalah sebagai berikut : Departemen A Departemen B 110.000 Jam mesin 70.000 Jam mesin

ALOKASI BIAYA DEPARTEMEN LISTRIK Departemen A Biaya tetap = (50.000 / 80.000) x Rp. 40.000.000 Biaya variabel (Rp. 20.000.000 / 100.000) Departemen B Biaya tetap = (30.000 / 80.000) x Rp. 40.000.000 Biaya variabel (Rp. 20.000.000 / 100.000) Rp. 15.000.000 + Rp. 200 per kwh Rp. 25.000.000 + Rp. 200 per kwh

Gambar 8.27 Alokasi Raya Departemen Listrik

AKUTANSI BIAYA OVERHEAD PABRIK DALAM METODE VARIABLE COSTING Misalkan data jumlah biaya overhead pabrik yang sesungguhnya terjadi, pemakaian listrik sesungguhnya oleh departemen produksi, dan kapasitas departemen departemen produksi yang sesunguhnya dicapai dalam tahun 19x1 disajikan pada gambar 8.29. Akutansi biaya overhead pabrik dalam metode variabel costing berbeda dengan akutansi yang sama dengan metoda full costing. Perbedaan tersebut terletak pada. 1. Dalam metoda variable costing, biaya overhead pabrik perlu dipisahkan menurut perilaku biaya dalam hubungannya dengan perubahan volume kegiatan. Oleh karena itu pada saat overhead pabrik terjadi, baik di Departemen pembantu maupun rekening biaya overhead pabrik sesungguhnya departemen tertentu. Kemudian pada akhir periode akutansi tertentu misalnya pada akhir bulan, dilakukan pemisahan biaya overhead

pabrik menurut perilakunya dengan memindahkan unsur biaya variabel ke dalam rekening Biaya Overhead Pabrik Variable departemen tertentu. Gambar 8.30 berikut ini menjeaskan pencatatan biaya onerhead pabrik sesungguhnya terjadi dan pemisahan biaya overhead pabrik menurut perilakunya. 2. Karena metode variabel costing menghendaki pemisahan biaya variabel dan biaya tetap, maka alokasi biaya overhead pabrik dari departemen pembantu ke departemen

pembantu lain dan ke departemen produksi harus selalu memisahkan unsur biaya tetap. Oleh karena itu biaya overhead pabrik departemen pembantu dialokasikan ke departemen pembantu lain dan ke departemen produksi dalam dua tahap. a. Tahap pertama, biaya overhead pabrik tetap sesungguhnya departemen pembantu dialokasikan ke departemen-departemen pemakai jasa (departemen pembantu lain dan departemen produksi) atas dasar perbandingan konsumsi minimum jasa oleh departemen pemakai jasa. b. Tahap kedua, biaya overhead pabrik variabel sesungguhnya depatemen pembantu dialokasikan ke departemen pemakai jasa atas dasar proporsi konsumen jasa di atas konsumsi minimum.

Departemen A Biaya variabel langsung departemen Biaya variabel dari alokasi biaya Departemen Listrik Total biaya overhead pabrik variabel Rp. 81.500.000 Rp. 12.000.000 Rp.93.000.000

Departemen B Rp. 34.000.000 Rp. 8.000.000 Rp.42.000.000

Dasar pembebanan biaya overhead pabrik variabel 110.000 jam mesin Tarif biaya overhead pabrik Variabel Departemen A Tarif biaya overhead pabrik Variabel Departemen A Gambar 8.28 Perhitungan Tarif Biaya Overhead Pabrik Rp. 600 per jam mesin Rp. 850 per jam mesin 70.000 jam mesin

Departemen Listrik Biaya tetap Biaya variabel Total Departemen A Biaya tetap Biaya variabel Total Departemen B Biaya tetap Biaya variabel Total Kapasitas sesungguhnya yang dicapai Departemen A Kapasitas sesungguhnya yang dicapai Departemen B Departemen A Departemen B Gambar 8.28 Perhitungan Tarif Biaya Overhead Pabrik 3. Biaya overhead pabrik yang dibeberkan kepada produk atas dasar tarif yang ditentukan di muka adalah biaya overhad pabrik variabel. Untuk mencatat biaya overhead pabrik variabel yang dibebankan pada produk dibentuk rekening Biaya Overhead Pabrik Variabel yang dibebankan Departemen produksi tertentu. Rekening ini pada akhir bulan ditutup ke rekening Biaya Overhead Pabrik Variabel sesungguhnya departemen produksi tertentu. Dari rekening yang terakhir inilah dihitung selisih antara biaya overhead pabrik variabel yang terakhir inilah dihitung selisih antara biaya overhead pabrik yang telah dibebankan kepada produk berdasarkan tarif yang ditentukan di muka dengan biaya overhead pabrik variabel yang sesungguhnya terjadi. Jumlah selisih yang dihitung pada akhir periode akutansi ini dipindahkan dari rekening Biaya Overhead Pabrik Variabel Sesungguhnya ke rekening Rugi-Laba. Rp. 24.000.000 Rp. 30.000.000 Rp. 54.000.000 105.000 jam mesin 60.000 jam mesin 55.000 kwh 45.000 kwh Rp. 30.000.000 Rp. 80.000.000 Rp. 110.000.000 Rp. 40.000.000 Rp. 25.000.000 Rp. 65.000.000

Pencatatan pembebanan Biaya Overhead Pabrik Variabel kepada Produk Untuk mengikuti urutan pencatatan biaya overhead pabrik dalam metode variabel costing, berikut ini disajikan jurnal-jurnal untuk mencatat transaksi yang bersangkutan dengan biaya overhead pabrik berdasarkan data dalam contoh nomor 4. Setiap jurnal berikut ini diberi nomor urut dan untuk memudahkan pemahaman prosedur

Pencatatan biaya overhead pabrik berikut ini, nomor-nomor jurnal tersebut dicantumkan dalam gambar 8.31 Jurnal #1 Barang dalam proses Proses-Biaya Overhead Pabrik Variabel Departemen A Barang dalam proses Proses-Biaya Overhead Pabrik Variabel Departemen B Biaya Overhead Pabrik Variabel yang Dibebankan-Departemen A Biaya Overhead Pabrik Variabel yang Dibebankan-Departemen B Rp. 89.000.000 Rp. 36.000.000 Rp.36.000.000 Rp.89.250.000

Jumlah Biaya overhead pabrik variabel yang dibebankan departemen produksi kepada produk dihitung sebagai berikut : Departemen A =Rp.850 x 105.000= Departemen B =Rp.850 x 60.000= Rp.89.250.000 Rp.36.000.000

Pencatatan Biaya Overhead Pabrik yang Sesungguhnya Terjadi di Departemen Pembantu dan Departemen Produksi Jurnal #2 Biaya Overhead Pabrik Sesungguhnya Departemen Listrik Biaya Overhead Pabrik Sesungguhnya Departemen A Biaya Overhead Pabrik Sesungguhnya Departemen B Berbagai Rekening yang Dikredit Rp. 65.000.000 Rp.110.000.000 Rp. 54.000.000 Rp.229.000.000

Pencatatan Pemisahan Biaya Overhead Pabrik ke dalam Biaya Tetap dan Biaya Variabel Jurnal #3 (a). Biaya Overhead Pabrik Variabel Sesungguhnya Departemen Listrik Biaya Overhead Pabrik Tetap Sesungguhnya Departemen Listrik Biaya Overhead Pabrik Sesungguhnya Departemen Listrik Rp.65.000.000 Rp.40.000.000 Rp.25.000.000

(b). Biaya Overhead Pabrik Variabel Sesungguhnya Departemen A Biaya Overhead Pabrik Tetap Sesungguhnya Departemen A Biaya Overhead Pabrik Sesungguhnya Departemen A (c). Biaya Overhead Pabrik Variabel Sesungguhnya Departemen B Biaya Overhead Pabrik Tetap Sesungguhnya Departemen B Biaya Overhead Pabrik Sesungguhnya Departemen B

Rp.80.000.000

Rp.30.000.000

Rp.110.000.000

Rp.30.000.000

Rp.24.000.000

Rp.54.000.000

Alokasi Biaya Overhead Pabrik Departemen Pembantu ke Departemen Produksi Jurnal #4 (a). Biaya Overhead Pabrik Variabel Sesungguhnya Departemen A Biaya Overhead Pabrik Variabel Sesungguhnya Departemen B Biaya Overhead Pabrik Variabel Sesungguhnya Departemen Listrik Biaya Overhead pabrik Variabel Departemen Listrik dialokasikan ke departemen produksi atas dasar jumlah sesungguhnya kwh listrik yang dikonsumsi oleh departemen produksi Departemen A = (55.000/100.000) x Rp.25.000.000= Departemen B = (45.000/100.000) x Rp.25.000.000= Rp.13.750.000 Rp.11.250.000 Rp.25.000.000 Rp.11.250.000 Rp.13.750.000

(b). Biaya Overhead Pabrik Tetap Sesungguhnya Departemen A Biaya Overhead Pabrik Tetap Sesungguhnya Departemen B Biaya Overhead Pabrik Tetap Sesungguhnya Departemen Listrik

Rp.25.000.000

Rp.15.000.000

Rp.40.000.000

Biaya Overhead pabrik tetap Departemen Listrik dialokasikan ke departemen produksi atas dasar jumlah sesungguhnya kwh listrik yang dikonsumsi oleh departemen produksi Departemen A = (50.000/80.000) x Rp.40.000.000= Departemen B = (30.000/80.000) x Rp.40.000.000= Rp.25.000.000 Rp.15.000.000

Penutupan Rekening Biaya Overhead Pabrik Variabel yang dibebankan ke rekening biaya overhead Pabrik variabel sesengguhnya Jurnal #5 Biaya Overhead Pabrik Variabel yang Dibebankan Departemen A Biaya Overhead Pabrik Variabel yang Dibebankan Departemen B Biaya Overhead Pabrik Variabel Sesungguhnya Departemen A Biaya Overhead Pabrik Variabel Sesungguhnya Departemen B Rp. 36.000.000 Rp. 89.250.000 Rp. 36.000.000 Rp. 89.250.000

Penutupan Rekening Biaya Overhead Pabrik Variabel yang dibebankan ke rekening biaya overhead Pabrik variabel sesengguhnya Jurnal #6 Rugi-laba Rp.9.750.000 Rp. 4.500.000 Rp. 5.250.000

Biaya Overhead Pabrik Variabel Sesungguhnya Departemen A Biaya Overhead Pabrik Variabel Sesungguhnya Departemen B

Perhitungan selisih biaya overhead pabrik variabel yang dibebankan kepada produk atas dasar tarif yang ditentukan di muka dengan yang sesungguhnya terjadi adalah sebagai berikut : Departemen A Biaya overhead pabrik variabel yang dibebankan kepada Produk atas dasar tarif yang ditentukan di muka 105.000 jam mesin x Rp.850 Biaya overhead pabrik variabel sesungguhnya: Biaya langsung departemen Alokasi dari Departemen Listrik Jumlah biaya overhead pabrik variabel sesungguhnya Pembebanan kurang biaya overhead pabrik variabel Departemen A Rp.80.000.000 Rp.13.750.000 Rp.93.750.000 Rp.4.500.000 Rp. 89.250.000

Departemen B Biaya overhead pabrik variabel yang dibebankan kepada Produk atas dasar tarif yang ditentukan di muka 60.000 jam mesin x Rp.600 Biaya overhead pabrik variabel sesungguhnya: Biaya langsung departemen Alokasi dari Departemen Listrik Jumlah biaya overhead pabrik variabel sesungguhnya Pembebanan kurang biaya overhead pabrik variabel Departemen A Rp.30.000.000 Rp.11.250.000 Rp.41.250.000 Rp.5.250.000 Rp. 36.000.000

Penutupan Rekening Biaya Overhead Pabrik Tetap Sesungguhnya ke Rekening Rugi Laba Jurnal #7 Rugi Laba Biaya Overhead Pabrik Tetap Sesungguhnya Departemen A Biaya Overhead Pabrik Tetap Sesungguhnya Departemen A Biaya overhead pabrik tetap departemen produksi terdiri dari unsur berikut ini: Departemen A Biaya langsung Departemen Alokasi Biaya dari Departemen Listrik Total Departemen B Biaya langsung Departemen Alokasi Biaya dari Departemen Listrik Total Rp.24.000.000 Rp.15.000.000 Rp.39.000.000 Rp.30.000.000 Rp.25.000.000 Rp.55.000.000 Rp39.000.000 Rp.94.000.000 Rp55.000.000