Anda di halaman 1dari 13

BAB 17 Pertimbangan Umum dalam Terapi oklusal "Jika oklusi terbukti secara signifikan berkontribusi pada TMD yang,

kedokteran gigi adalah satu-satunya kesehatan profesi yang dapat memberikan efek abadi. Jika oklusi tidak berhubungan dengan T MD, seharusnya tidak diubah selain untuk alasan restoratif atau estetika. " -JPO Terapi oklusal perlakuan yang mengubah kondisi oklusal pasien. Hal ini dapat dig unakan untuk meningkatkan fungsi sistem pengunyahan melalui pengaruh pola kontak oklusal dan dengan mengubah posisi rahang fungsional. Terapi oklusal dapat reversibel atau ireversi bel. Terapi oklusal Reversible sementara mengubah kondisi oklusal, posisi sendi, atau keduanya; Namun, ketika terapi ini dilepaskan, sudah ada pengembalian kondisi pasien. Sebu ah contoh akan menjadi alat oklusal (Gbr. 17-1). Saat alat oklusal yang digunakan, menciptakan menguntungkan perubahan dalam kontak oklusal dan posisi sendi. Ketika dihapus, oklusal pasien semula Kondisi kembali. Terapi oklusal ireversibel permanen mengubah kondisi oklusal, sehingga kondisi a sli tidak dapat dipulihkan. Sebuah contoh akan grinding selektif gigi dimana oklusal permukaan yang dibentuk kembali dengan tujuan memperbaiki kondisi oklusal dan st abilitas ortopedi. Karena prosedur ini melibatkan penghapusan enamel, menjadi ireversibel dan karen a itu permanen. Bentuk lain dari terapi oklusal ireversibel adalah tetap prosedur pals u dan Terapi ortodontik (Gambar 17-2). Dalam bab-bab sebelumnya, terapi oklusal reversibel (peralatan oklusal) dibahas sebagai pengobatan untuk TMD. Dalam bab-bab berikut penekanan terapi oklusal pada jenis ireversibel. Karena terapi oklusal ireversibel bersifat permanen, maka har us disediakan hanya ketika itu bertekad untuk menjadi bermanfaat bagi pasien. Dua indikasi umum menunjukkan perlunya Terapi oklusal ireversibel: (1) perawatan TMD dan (2) pengobatan dalam hubungann ya dengan lainnya tindakan yang diperlukan yang secara signifikan akan mengubah kondisi oklusal ya ng ada. PENGOBATAN GANGGUAN temporomandibular Terapi oklusal ireversibel ditunjukkan ketika ada cukup bukti bahwa penyebab uta ma Faktor menciptakan TMD adalah kondisi oklusal lazim dan / atau ketidakstabilan o rtopedi. Di lain kata, perbaikan permanen kondisi oklusal kemungkinan untuk menghilangkan fungsio nal 512 17 17.1 BAB 17 Pertimbangan Umum oklusal Terapi Halaman 1 dari 19 Mafnacatogre cmreaetinngt ao TFM TDE ims tpheo prroevmaleannt docicbluuslaal cro nDdiistioonr danedr / OSR aornthdop Oedcicc ilnustsaiboilnity,. 6Int panas itio n hEerd

kata, perbaikan permanen kondisi oklusal kemungkinan untuk menghilangkan fungsio nal gangguan sistem pengunyahan. Pada suatu waktu profesi gigi percaya bahwa kebanyakan TMD disebabkan oleh malok lusi. Dengan keyakinan, perubahan oklusal permanen menjadi bagian rutin dari manajemen TMD. S ekarang dokter memiliki pemahaman yang lebih baik tentang kompleksitas TMD, mereka mengh argai bahwa oklusal yang Kondisi ini hanya satu dari lima faktor penyebab utama yang dapat menyebabkan TM D (lihat Bab 7). Terapi oklusal Oleh karena itu permanen untuk mendukung keyakinan bahwa kondisi oklusal merupakan penyebab faktor. Kita tidak harus secara rutin mengubah oklusi tanpa bukti tersebut. Kond isi oklusal dapat menjadi faktor penyebab di TMD dalam dua cara: (1) melalui perubahan akut di oklusal Kondisi (input sensoris diubah) dan (2) melalui ketidakstabilan ortopedi (ditamb ah beban) (lihat Bab 7). Yang penting, dokter harus mengakui bukti yang cukup untuk mengubah pasien sanga t berbeda. Gambar. 17-1 Peralatan stabilisasi adalah bentuk terapi oklusal reversibel. Bukti yang cukup untuk mengubah oklusi pasien umumnya diperoleh melalui sukses o klusal terapi alat. Namun, fakta bahwa alat oklusal mengurangi gejala tidak saja bukti yang cukup untuk memulai terapi oklusal ireversibel. Seperti dibahas dalam Bab 15, yang alat oklusal dapat mempengaruhi gejala pada berbagai bentuk kelakuan. Upaya haru s dilakukan untuk menentukan fitur alat bertanggung jawab atas penghapusan gejala. Ketika beberapa efek terapi alat oklusal diabaikan, prosedur ireversibel seperti selektif grinding akan gagal untuk menghilangkan gejala gangguan tersebut. Karen a ireversibel Terapi oklusal adalah permanen, perawatan selalu dilakukan untuk memastikan kebu tuhan untuk prosedur ini sebelum 512 513 BAB 17 Pertimbangan Umum oklusal Terapi Halaman 2 dari 19 Masnelaegcteivme gerinndti nogf i sT leikmelyp terlalu rfaoilm toa enlimdiinbaut el tahre sDymispotormdse ORFs t hae ndidso Ordecrc. Bluecsaiuosne, ir r6etvher s Eibdlei tion Terapi oklusal adalah permanen, perawatan selalu dilakukan untuk memastikan kebu tuhan untuk prosedur ini sebelum mereka dilembagakan. PENGOBATAN BERSAMA TERAPI GIGI LAINNYA Gambar. 17-2 Prosedur ini restoratif yang luas adalah bentuk terapi oklusal ireversibel. A, t wentyeight unit penuh restorasi keramik pada artikulator siap untuk pengiriman ke pasien. B , Restorasi keramik disemen permanen di mulut pasien. (Courtesy The Foschi Office, Bologna, Italia.) Terapi oklusal ireversibel sering ditunjukkan dengan tidak adanya gangguan fungs ional dari sistem pengunyahan. Ketika pasien memiliki gigi yang terancam oleh patah, membusuk, atau hilang gigi, ada kebutuhan untuk mengembalikan fungsi pengunyahan . Mengembalikan gigi-geligi

dengan prosedur operasi atau dengan prostesis tetap atau dilepas, atau keduanya, merupakan bentuk ireversibel terapi oklusal. Bahkan tidak adanya TMD jelas, kondisi oklusal perlu hati-hati dipulihkan ke kondisi yang akan mempromosikan dan menjaga kesehatan ba gi pasien (Gambar 17-3). Memberikan terapi oklusal untuk pasien dengan dentisi lemah tidak diragukan lagi merupakan penting layanan yang disediakan oleh dokter gigi. Jenis terapi ini, bagaimanapun, dapat menyebabkan menarik dan penting pertanyaan tentang pengobatan. Bayangkan seorang wanita 24 tahun yang datang ke kantor gigi untuk pemeriksaan rutin. Dia tidak memiliki tanda-tanda gangguan fungsional dari siste m pengunyahan. Pemeriksaan mengungkapkan, bagaimanapun, bahwa dia memiliki maloklusi signifikan. Pertanyaan nya sekarang diajukan adalah salah satu pencegahan. Haruskah terapi oklusal diberikan untuk memperbaiki kondisi oklusal dalam upaya untuk mencegah TMD masa depan Banyak dokter gigi terkemuka akan menyarankan hal itu. Padahal saat ini ada ada bukti ilmiah bahwa pasien ini akan setiap saat di masa depan memiliki masala h jika tidak ditangani. 513 514 17.2 BAB 17 Pertimbangan Umum oklusal Terapi Halaman 3 dari 19 Mapnreavgeentm aneyn futt uoref TTMeDm pMoarnoy mproamnindeinbt udelnatris TDS wisooulrdd seugrgse duduk njudst tOhact.c Yluets Aito tnhi, s t6imthe thEedrei t isio n ada bukti ilmiah bahwa pasien ini akan setiap saat di masa depan memiliki masala h jika tidak ditangani. Dia berfungsi dalam toleransi fisiologis nya, meskipun maloklusi tampaknya signifikan. Orang mungkin berpikir bahwa pada suatu saat nanti mungkin tingkat n ya toleransi fisiologis mungkin dilampaui oleh penyebab lain seperti trauma, peningkatan stres emosional , atau input nyeri yang mendalam. Namun, tidak ada bukti dalam setiap pasien yang diberikan menunjukkan bahwa ini akan terjadi (jika itu terjadi, manajemen kemungkinan akan sangat berbeda daripada terapi oklusal). Gambar. 17-3 Frontal (A) dan lateral (B) pandangan pasien dengan masalah gigi beberapa yang t erbaik diobati dengan prosedur restorasi. Frontal (C) dan lateral (D) dilihat dari pasien yang sama se telah ireversibel Terapi oklusal telah dicapai oleh prosedur restorasi. Koreksi dari pesawat oklusi ditunjukkan. Dokter juga harus ingat bahwa maloklusi gigi pasien mungkin tidak menimbulkan si gnifikan faktor risiko untuk TMD. Maloklusi perlu dievaluasi untuk hubungannya dengan sen di posisi. Jika posisi intercuspal selaras dengan musculoskeletally stabil (MS) pos isi dari kondilus (lihat Bab 5), hal itu tidak menimbulkan faktor risiko yang signif ikan untuk TMD (yang stabil maloklusi). Konsep ini disajikan dalam Bab 7 dan perlu dipertimbangkan setiap sa at dokter sedang mengembangkan rencana perawatan untuk mengobati TMD. 514 515

BAB 17 Pertimbangan Umum oklusal Terapi Halaman 4 dari 19 Macnlianigceiamn ise dnetv eolofp iTnge ma trpeaotmroenmt palannd fiobr utrelaat rin GD TisMoDr.ders dan Occlusion, Edisi 6 Pada saat ini, dengan data di tangan, tidak mungkin untuk memprediksi apakah set iap individu pasien akan mengembangkan TMD. Oleh karena itu pembenaran terapi pencegahan sulit, terutama ketika pengobatan yang tepat adalah mahal dan memakan waktu. Namun, jika perawatan ekst ensif yang diindikasikan untuk alasan lain (misalnya, estetika, karies, gigi yang hilang), terapi oklusal harus diberikan dalam hubungannya dengan pengobatan sehingga ketika selesai, optimal d an oklusal kondisi ortopedi akan telah dibentuk. TUJUAN PENGOBATAN UNTUK TERAPI oklusal Ketika terapi oklusal diindikasikan untuk mengatasi gejala TMD secara permanen, spesifik tujuan pengobatan ditentukan oleh terapi oklusal reversibel (alat oklusal) yang memiliki berhasil menghilangkan gejala. Jika alat stabilisasi telah diselesaikan gangguan , a Kondisi oklusal serupa harus diperkenalkan oleh terapi oklusal ireversibel. Peng obatan Oleh karena itu tujuan yang sama untuk terapi baik reversibel dan ireversibel (s tabilitas ortopedi). Ketika sebuah alat posisi anterior telah menghilangkan gejala, tidak segera menunjukkan bahwa terapi oklusal tetap harus diselesaikan di posisi depan terape utik. Sebagai dinyatakan dalam Bab 13, tujuan utama dari alat posisi anterior adalah untuk mem promosikan adaptasi dari jaringan retrodiscal. Setelah adaptasi ini telah terjadi, kondilus harus di kembalikan ke Posisi MS. Oleh karena itu setelah terapi posisi anterior sukses dan alat stabil isasi terapi, kondilus harus dalam posisi MS. Tujuan pengobatan oklusal permanen Terapi adalah untuk membangun stabilitas ortopedi dalam posisi ini. TUJUAN PERAWATAN UNTUK MUSCULOSKELETALLY STABIL POSISI Pasien yang menderita gangguan otot pengunyahan umumnya diobati dengan stabilisa si alat yang menyediakan kondisi optimum oklusal ketika kondilus berada dalam merek a yang paling MS Posisi (lihat Bab 5). Pasien yang menderita gangguan inflamasi, serta sangat lemah gigi, juga semua kondisi ini tujuan pengobatan untuk terapi oklusal harus mengizinkan kondilus untuk mengambil posisi MS mereka (hubungan sentris) pada sa at yang sama bahwa gigi berada di posisi intercuspal maksimum (stabilitas ortopedi). Lebih khusus, pengo batan tujuan adalah sebagai berikut: 1. Kondilus sedang beristirahat di posisi yang paling superoanterior mereka terh adap lereng posterior para eminences artikular. 17.3 17.3.1 BAB 17 Pertimbangan Umum oklusal Terapi Halaman 5 dari 19 Managemthee nartti coufla rT eemminpenocerso.mandibular Gangguan dan Occlusion,

Edisi 6 2. Cakram artikular benar sela antara kondilus dan fosa tersebut. Dalam kasus ketika gangguan kekacauan disc telah diobati, kondilus sekarang mungkin mengartikulasikan pada jaringan fibrosis adaptif dengan disk masih mengungsi ata u bahkan dislokasi. Meskipun kondisi ini mungkin tidak ideal, itu adaptif dan harus dipertimbangkan fungsional dengan tidak adanya rasa sakit. 3. Ketika mandibula dibawa ke penutupan di posisi MS, gigi posterior hubungi merata dan serentak. Semua kontak terjadi antara ujung cusp sentris dan permukaa n datar, mengarahkan kekuatan oklusal melalui sumbu panjang gigi. 4. Ketika mandibula bergerak eksentrik, gigi anterior menghubungi dan disocclude yang gigi posterior. 5. Dalam posisi kepala tegak (posisi menyusui peringatan) kontak gigi posterior lebih menonjol dibandingkan dengan kontak gigi anterior. Karena tujuan pengobatan yang paling efektif dalam mengurangi gejala TMD banyak, mereka menjadi tujuan pengobatan untuk terapi oklusal permanen. Tujuan ini juga menawar kan stabil dan posisi mandibula direproduksi, yang mutlak diperlukan untuk memulihkan gigi-geli gi. bahwa ketika pasien diperlakukan ini Seperti yang disarankan dalam Bab 5, tampak bahwa ketika pasien diperlakukan untuk ini posisi sendi dan kondisi oklusal, kemungkinan besar bahwa kesehatan akan menang. PERENCANAAN PERAWATAN TERAPI oklusal Ketika telah ditetapkan bahwa terapi oklusal akan menguntungkan pasien, metode y ang tepat pengobatan perlu diidentifikasi. Umumnya, pilihan terbaik adalah dengan melakuka n jumlah paling sedikit gigi perubahan yang akan memenuhi tujuan pengobatan. Sering hanya sedikit perubahan y ang diperlukan untuk mengubah oklusi ada satu yang lebih menguntungkan. Ketika hanya sedikit perubahan yang diperlukan, permukaan oklusal gigi sering bi sa hanya dibentuk kembali untuk mencapai pola kontak oklusal yang diinginkan. Jenis pengo batan ini disebut selektif penggilingan atau penyesuaian oklusal (equilibrium juga oklusal) (Gambar 17-4). Ini melibatkan penghapusan struktur gigi dan karena itu terbatas pada ketebalan enamel. Jika enamel benar-b enar dihapus, dentin akan terkena, berpose masalah dengan sensitivitas dan karies gig i. Sebagai penyelarasan interarch dari gigi menjadi jauh dari ideal, perubahan lebi h luas dari ada kondisi oklusal diperlukan untuk memenuhi tujuan pengobatan. Jika grinding s elektif prosedur tidak dapat berhasil dilakukan dalam batas-batas dari enamel, restorasi gigi dapat diindikasikan. Mahkota dan prosedur prostetik tetap digunakan untuk m engubah suatu oklusal 515 516 17.4 BAB 17 Pertimbangan Umum oklusal Terapi Halaman 6 dari 19 Mapnroacgeedumrees cnatn nooft BTE esumccpesosfruollmy paenrfodrimbeud lwairth D

in itshoe rcodnefirnse sa onf tdh eo encacmleul, s rieostnor, sebuah 6tiotnh o E f tdhiet ion gigi dapat diindikasikan. Mahkota dan prosedur prostetik tetap digunakan untuk m engubah suatu oklusal syarat untuk pengobatan tujuan yang diinginkan (Gbr. 17-5). Gambar. 17-4 Selektif grinding adalah bentuk terapi oklusal ireversibel dimana gigi secara ha ti-hati dibentuk kembali untuk memenuhi tujuan pengobatan oklusal. BAB 17 Pertimbangan Umum oklusal Terapi Halaman 7 dari 19 Manajemen Gangguan Temporomandibular dan Occlusion, Edisi 6 Gambar. 17-5 Prosedur prostodontik tetap adalah bentuk terapi oklusal ireversibel yang mungki n ditunjukkan ketika grinding selektif tidak dapat mencapai tujuan pengobatan oklu sal. Sebagai penyelarasan interarch dari gigi menjadi lebih miskin, mahkota dan prost etik tetap prosedur saja mungkin tidak mampu menyelesaikan tujuan pengobatan. Mahkota poste rior harus dibuat sedemikian rupa sehingga kekuatan oklusal diarahkan melalui sumbu panjang akar. Ini tidak bisa selalu dicapai sebagai malalignment interarch menjadi besar. Oleh karena itu ort odontik prosedur kadang-kadang diperlukan untuk mencapai tujuan pengobatan. Prosedur ort odontik digunakan untuk menyelaraskan gigi dalam lengkung gigi untuk hubungan oklusal ya ng lebih menguntungkan (Gambar 17-6). Di Acara alignment gigi interarch miskin diciptakan oleh keselarasan miskin lengkun gan gigi sendiri. Bila kondisi ini hadir, prosedur pembedahan untuk memperbaiki tulang ma lalignment (Gambar 17-7), dalam hubungannya dengan orthodonsi, kemungkinan menjadi metode y ang paling berhasil mencapai tujuan pengobatan (bedah ortognatik). 516 517 BAB 17 Pertimbangan Umum oklusal Terapi Halaman 8 dari 19 Matnhea tgreeamtmeennt tg ooalfs (Toertmhogpnoatrhoicm suargnedryi) b. Gangguan ular dan Occlusion, Edisi 6 Gambar. 17-6 Terapi ortodontik adalah bentuk terapi oklusal ireversibel yang mungkin ditunjuk kan ketika malalignment dari lengkung gigi sangat besar bahwa prostodontik cekat tidak bisa berhasil mencapai tujuan pengobatan oklusal. Terapi oklusal yang tepat karena itu sering ditentukan oleh tingkat keparahan ma loklusi. Perlakuan pilihan berkisar dari selektif penggilingan untuk mahkota, prostesis t etap, removable prostesis, ortodontik, dan koreksi bahkan bedah. Menggabungkan perawatan untuk m encapai tepat tujuan pengobatan sering tepat. Misalnya, setelah terapi ortodontik selesai, sel ektif grinding prosedur dapat membantu dalam memperbaiki pola kontak yang tepat dari g igi. Semua ini

pilihan pengobatan menekankan perlunya untuk mengembangkan rencana perawatan yan g tepat. Dua umum pertimbangan ada: (1) Perlakuan sederhana yang akan mencapai tujuan pengobatan u mumnya yang terbaik, dan (2) pengobatan tidak boleh dimulai sampai dokter dapat memvisu alisasikan hasil akhir. BAB 17 Pertimbangan Umum oklusal Terapi Halaman 9 dari 19 Matnhea bgeestm, aendn (t2) o trfe aTtmementp sohoruoldm neavnerd biebguinl aunr t IDL thiseo crlidniecirasn caann dvi sOuacliczel uthsei oennd, r e6stuhlts. Edi tion Gambar. 17-7 PARAH maloklusi DALAM DUA PASIEN. Faktor utama menciptakan masalah ini adalah hubungan tulang pada rahang atas dan rahang bawah. Terapi gigi saja tidak akan cukup untuk memperbaiki situasi. Prosedur operasi hubungannya dengan terapi gigi yang tepat (misalnya, ortodontik, prostodontik ce kat) harus dipertimbangkan. BAB 17 Pertimbangan Umum oklusal Terapi Halaman 10 dari 19 Manajemen Gangguan Temporomandibular dan Occlusion, Edisi 6 Dalam kasus yang paling rutin hasil akhir dapat dengan mudah dilihat, dan oleh k arena itu kemajuan dapat dibuat menuju tujuan itu. Namun, ketika pengobatan yang lebih kompleks yang direncanakan, kada ng-kadang sulit untuk memvisualisasikan persis bagaimana setiap langkah atau fase akan memberikan kont ribusi pada hasil akhir. Dengan kasus yang kompleks disarankan untuk mencari informasi yang diperlukan untuk memprediksi hasil akhir pengobatan akurat sebelum pengobatan yang sebenarnya dimulai. Ini paling baik dilakukan dengan aku rat pemasangan diagnostik gips pada artikulator dan melakukan pengobatan yang disarankan di gips. Misalnya , selektif grinding prosedur yang dilakukan pada cast diagnostik dapat membantu menentukan kesulitan yang akan ditemui saat melakukan perawatan ini di mulut. Hal ini juga dapat mengungkapkan tingkat gigi struktur yang akan perlu dihapus (Gambar 17-8). Ini akan membantu memprediksi ti dak hanya keberhasilan Prosedur tetapi juga kebutuhan untuk setiap prosedur restorasi setelah penggilin gan selektif. Pasien dapat Oleh karena itu diinformasikan terlebih dahulu dari jumlah mahkota, jika ada, ya ng akan diperlukan setelah selektif grinding. Ketika gigi hilang akan diganti oleh prostesis tetap, kondisi oklusal masa depan , serta estetika, dapat diprediksi dengan prewaxing pemulihan (Gambar 17-9). Hal ini mem bantu dalam menentukan desain persiapan dan juga memungkinkan pasien untuk memvisualisasikan estetika y ang diharapkan. Ortodonti Prosedur ini juga dapat dicapai di cor dengan sectioning gigi dan memindahkan me reka ke diinginkan posisi (Gambar 17-10). Ketika gips diagnostik yang digunakan dengan cara ini, ha sil akhir yang diharapkan adalah mudah divisualisasikan, dan masalah dalam mencapai hasil ini diidentifikasi terl ebih dahulu. Jangan mulai pengobatan oklusal bagi pasien tanpa mampu memvisualisasikan hasil akhir, serta setiap langkah

yang akan memungkinkan. Gambar. 17-8 A, Untuk keberhasilan selektif grinding untuk dievaluasi, prosedur harus terlebi h dahulu diselesaikan pada akurat dipasang gips diagnostik. B, perubahan yang sangat sedikit dalam ben tuk gigi ditunjukkan. Dengan demikian tampak bahwa selektif grinding merupakan prosedur diterima untuk pasien ini. C dan D, Diagnostik gips dibuat mengikuti prosedur grinding selektif ditunjukkan. Jumlah tersebut struktur gigi yang dicabut itu terlalu luas untuk selektif grinding sendiri. Sen sitif dentin memiliki telah terpapar, dan mahkota kini diindikasikan. Pasien-pasien ini harus telah di beritahu tentang ini pengobatan tambahan sebelum prosedur grinding selektif. 517 518 BAB 17 Pertimbangan Umum oklusal Terapi Halaman 11 dari 19 Manajemen Gangguan Temporomandibular dan Occlusion, Edisi 6 ATURAN PERtIGANYA Memilih pengobatan yang tepat oklusal merupakan tugas penting dan terkadang suli t. Dalam kebanyakan contoh pilihan harus dibuat antara selektif grinding, mahkota dan prostodontik t etap prosedur, dan ortodontik. Seringkali faktor penting menentukan pengobatan yang t epat adalah buccolingual lengkungan perbedaan dari gigi posterior rahang atas dan bawah. Tin gkat ini perbedaan yang menetapkan pengobatan akan tepat. Gambar. 17-9 Sebuah prewax diagnostik digunakan untuk memprediksi keberhasilan tetap prostodo ntik A, Pretreatment. Hilang gigi dan mesial tipping dari molar mandibula ditunjukkan. B, Posttreatment. Hasil yang diharapkan dari gigitiruan sebagian cekat dalam hubung annya dengan molar uprighting dan ekstraksi gigi molar ketiga ditampilkan. Gambar. 17-10 SETUP UNTUK MEMPREDIKSI PROSEDUR SUKSES. A dan B, Pretreatment. The umum jarak interdental (A) dan bimbingan lackof anter ior (B) yang akan ditampilkan. C dan D, Hasil yang diharapkan setelah terapi ortodon tik. Gigi telah belah dari gips dan pindah ke posisi akhir mereka ortodontik. The esolved jarak interdental dan bimbingan anterior ditingkatkan ditunjukkan. 518 520 17.4.1 BAB 17 Pertimbangan Umum oklusal Terapi Halaman 12 dari 19 Manajemen Gangguan Temporomandibular dan Occlusion, Edisi 6 Hubungan ini paling diperiksa dengan terlebih dahulu menempatkan kondilus dalam posisi MS (sentris hubungan) dengan teknik manual manipulasi bilateral. Dalam posisi ini rahang yan g lembut ditutup dalam gerakan sumbu engsel sampai gigi pertama menyentuh ringan. Pada ti tik ini buccolingual hubungan gigi rahang atas dan bawah yang diperiksa. jika katup sentris berada dekat fossae pusat berlawanan, hanya sedikit perubahan dalam kondisi oklusal aka

n diperlukan untuk mencapai tujuan pengobatan. Semakin jauh bahwa katup centric diposisikan d ari fossae lawan, yang lebih luas akan menjadi pengobatan yang diperlukan untuk menc apai pengobatan gol. The "Aturan pertiga" 1-3 telah dikembangkan untuk membantu dalam menentukan peng obatan yang tepat. Masing-masing batin miring dari katup sentris posterior dibagi menjadi tiga bagian yang sama. Jika, ketika kondilus mandibula berada dalam posisi yang diinginkan, ujung centriccusp satu k ontak lengkungan menentang innerincline sentris titik puncak dalam ketiga paling dekat dengan fos sa pusat, selektif grinding dapat biasanya dilakukan tanpa kerusakan pada gigi (Gambar 17-11, A). Jika lawan sentris titik puncak tip membuat kontak di sepertiga tengah menentang batin miring (Gambar 17-11, B), mahkota dan prosedur tetap prostodontik biasanya akan paling tepat untuk mencapai tujuan pengobatan. Dalam kasus ini selektif grinding cenderung melubang i enamel, menciptakan kebutuhan untuk prosedur restoratif. Jika kontak ujung titik puncak menentang batin miring di ketiga paling dekat den gan ujung cusp atau bahkan di puncak ujung (Gambar 17-11, C), perawatan yang tepat adalah prosedur ortodontik. Mahkota dan fixed prostodontik dalam hal ini akan sering membuat restorasi yang tidak bisa langsun g memadai kekuatan oklusal melalui sumbu panjang akar, sehingga menghasilkan oklusal berpo tensi tidak stabil hubungan. BAB 17 Pertimbangan Umum oklusal Terapi Halaman 13 dari 19 Manraeglaetimonsehnipt. Gangguan Temporomandibular dan Occlusion, Edisi 6 Gambar. 17-11 ATURAN PERtIGANYA. Condong dalam dari katup sentris posterior dibagi menjadi tiga bagian. Ketika ko ndilus berada di posisi pengobatan yang diinginkan (hubungan sentris) dan menentang sen tris titik puncak tip kontak pada ketiga paling dekat dengan fosa tengah (A), selektif grinding adalah yang paling pengobatan oklusal yang tepat. Ketika lawan sentris cusp kontak tip di tengah ketiga (B), mahkota atau lainnya prosedur tetap prostetik biasanya ditunjukkan. Ketika menentang centric kontak ujung cusp pada ketiga paling dekat dengan lawan sentri s titik puncak ujung (C), ortodontik adalah perawatan oklusal yang paling tepat. The "Aturan pertiga" diterapkan secara klinis dengan mengeringkan gigi, lokasi k ondilus di inginkan posisi, dan memiliki pasien ringan di dekat menandai kertas dalam gerakan sumbu engsel. Itu bidang kontak divisualisasikan, dan posisinya di lereng ditentukan. Memvisualisa sikan hubungan buccolingual dari seluruh lengkungan sama pentingnya dalam menentukan s esuai pengobatan (Gambar 17-12). Pada kesempatan kontak gigi tidak akan khas seluruh l engkung dan karena itu tidak akan menjadi penentu terbaik pengobatan. 520

521 BAB 17 Pertimbangan Umum oklusal Terapi Halaman 14 dari 19 Mantahgereefmoree nwtil l onof t Tbee tmhep boesrt odmetearmnidnainbt UofL atrre aDtmiesnot.rders dan Occlusion, Edisi 6 Gambar. 17-12 Dengan kondilus dalam posisi hubungan sentris, perbedaan buccolingual dari selur uh lengkungan mudah perbedaan buccolingual dari seluruh lengkungan mudah divisualis asikan. Aturan pertiga dapat digunakan untuk menentukan pengobatan yang paling tepat oklusal. Dalam banyak kasus pemilihan pengobatan jelas dan dapat dibuat dengan keyakinan dengan hanya memvisualisasikan gigi klinis. Dalam kasus lain, bagaimanapun, penghakiman adala h lebih sulit (misalnya, ketika mandibula tidak mudah dibimbing untuk penutupan sentris, ketika gigi tida k mudah divisualisasikan). Ketika sulit untuk menentukan perawatan yang tepat, akurat di agnostik gips dipasang pada artikulator membantu. Dengan tidak adanya jaringan lunak, otot, da n air liur, yang lebih diagnosis yang akurat dapat dibuat (Gambar 17-13). Gips juga membantu (seperti d isebutkan sebelumnya) untuk berlatih pengobatan untuk menentukan tingkat dan kesulitan keberhasilan. BAB 17 Pertimbangan Umum oklusal Terapi Halaman 15 dari 19 Manfaogr eremheaernsitn pergi thfe T treeamtmpeontr terlalu mdetaenrmdinibe uthl ea dre gDreies aonrdd deifrfisc ualtny dof Osuccccelsus.sion, Edisi 6 Gambar. 17-13 Memvisualisasikan hubungan oklusal gigi kadang-kadang lebih mudah pada artikulat or daripada dalam mulut karena tidak ada gangguan dari jaringan lunak atau neuromuskuler men gendalikan mekanisme. Dalam hal ini perbedaan buccolingual dari maksila dan mandibula premolar pertama menjadi jelas pada gips diagnostik. FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PERENCANAAN PERAWATAN Setelah analisis cermat kondisi oklusal, perawatan yang paling tepat ditentukan. Jika telah memutuskan bahwa selektif grinding dapat berhasil mencapai tujuan pengobat an tanpa merusak gigi, prosedur ini selesai. Namun, jika diputuskan bahwa kurang konserva tif Prosedur ditunjukkan (misalnya, mahkota atau terapi ortodontik), faktor lain mun gkin perlu dipertimbangkan. Karena prosedur ini melibatkan cukup banyak waktu dan biaya, ya ng pengobatan yang disarankan harus ditimbang terhadap manfaat potensial. Lima fakt or dapat mempengaruhi Pilihan pengobatan: (1) gejala, (2) kondisi gigi-geligi, (3) kesehatan sistemik, (4) estetika, dan (5) keuangan. 17,5 BAB 17 Pertimbangan Umum oklusal Terapi Halaman 16 dari 19 Maaneastgheetimcs, e anndt (o5) f Gangguan fiTneanmceps.oromandibular dan Occlus ion, Edisi 6 GEJALA

Gejala yang terkait dengan TMD bervariasi dari pasien ke pasien. Beberapa pasien mengalami jangka pendek ketidaknyamanan ringan yang berulang hanya kadang-kadang . Ketika ekstensif Terapi restoratif atau ortodontik dianggap, seringkali terlalu ekstrim untuk gej ala yang berpengalaman. Namun, ketika gejala yang parah dan telah ditentukan bahwa oklusa l Terapi akan membantu (yaitu, terapi alat oklusal), jenis yang lebih luas terapi menjadi ditunjukkan. Oleh karena itu keparahan gejala dapat membantu menentukan kebutuhan Terapi oklusal permanen. KONDISI gigi-geligi Kesehatan gigi juga mempengaruhi pemilihan pengobatan. Ketika seorang pasien mem iliki beberapa gigi hilang dan rusak-down, restoratif dan prostetik prosedur tetap umumnya diin dikasikan -Tidak hanya untuk TMD, tetapi juga untuk perbaikan umum dalam kesehatan dan fun gsi sistem pengunyahan. Di sisi lain, pasien dengan sehat dan hampir unrestored gigi lengkungan yang hanya kurang selaras lebih mungkin untuk menjadi yang terbaik di obati ortodontik ketimbang restoratively. Dalam hal ini kondisi gigi-geligi mempengaruhi oklusal paling tep at terapi bagi pasien. KESEHATAN SISTEMIK Meskipun mayoritas pasien gigi sehat dan mentolerir prosedur gigi dengan baik, b eberapa tidak. Dalam mengembangkan rencana pengobatan oklusal, kesehatan sistemik pasien selalu perlu dipertimbangkan. Prognosis beberapa perawatan dapat sangat dipengaruhi oleh kese hatan umum pasien. Misalnya, menyelesaikan kondisi periodontal mungkin sangat dipengaruhi o leh gangguan sistemik seperti diabetes atau leukemia. Bahkan janji gigi panjang dapa t memiliki efek merugikan pada beberapa pasien sakit kronis. Pertimbangan ini mungkin sanga t mempengaruhi pemilihan terapi yang tepat oklusal. Estetika Hampir semua pusat kedokteran gigi sekitar pembentukan dan pemeliharaan fungsi d an estetika dalam sistem pengunyahan. Dalam mengobati TMD, pertimbangan fungsional yang jauh yang paling penting. Namun, pertimbangan estetika masih cenderung menjadi perhatian u tama. Ketika sebuah rencana perawatan oklusal sedang dikembangkan, pertimbangan estetika tidak boleh diabaikan atau underemphasized. Pasien harus dipertanyakan mengenai masalah estetika. Kadang-ka dang 521 522 17.5.1 17.5.2 17.5.3 17.5.4 BAB 17 Pertimbangan Umum oklusal Terapi Halaman 17 dari 19 Manoacgcelumsale trnetat moefn tT pelamn pis oberiongm daevnedloipbedu, laaerst hDetiisco corndseidresra ationnds sOhoculcdl unosti Boen o, v e6rtloho kEedd oit

r ion underemphasized. Pasien harus dipertanyakan mengenai masalah estetika. Kadang-ka dang perawatan tidak bisa diterima karena kekhawatiran tersebut. Sebagai contoh, pasi en mungkin tidak memakai alat oklusal karena estetis tidak menyenangkan. Dalam kasus lain, mungkin esteti ka mendorong perawatan tertentu. Seorang pasien dengan gejala TMD ringan atau sedan g mungkin merupakan calon yang sangat baik untuk prosedur ortodontik ketika mengetahui bahwa orang i ni tidak bahagia dengan penampilan sekarang dan nya ingin memiliki perbaikan yang dilakukan. Ortodonti k emudian dapat secara bersamaan memberikan peningkatan fungsi dan estetika, sehingga lebih leng kap merawat kebutuhan pasien. KEUANGAN Seperti halnya layanan, kemampuan pasien untuk membiayai pengobatan secara signi fikan dapat mempengaruhi rencana pengobatan. Meskipun biaya seharusnya tidak mempengaruhi pemilihan pengo batan, pada kenyataannya yang sering terjadi. Beberapa pasien yang akan mendapat manfaat dari pemulihan lengkap gigi-geligi ti dak mampu seperti pengobatan. Alternatif harus dikembangkan. Dalam beberapa kasus dilepas gigi pal su parsial, removable overlay gigi palsu parsial, atau bahkan gigi palsu lengkap dapat membe rikan oklusal diinginkan kondisi di sebagian kecil dari biaya rekonstruksi mulut penuh. Pertimbangan keua ngan dapat dinilai dengan pasien hanya dalam terang nilai-nilai ditempatkan pada pena mpilan, kesehatan, dan kenyamanan, yang tidak dapat dimasukkan ke dalam rumus apapun. FAKTOR PRIORITIZINGTHE Masing-masing lima faktor yang perlu dipertimbangkan sebelum rencana pengobatan yang tepat dapat oklusal dikembangkan. Yang penting, dokter harus menyadari bahwa prioritas faktor mungki n berbeda bagi pasien dan terapis. Ketika gejala yang tidak parah, keuangan dan estetika a kan sering menjadi masalah yang lebih penting dari pasien. Pada saat yang sama, baga imanapun, dokter gigi mungkin percaya bahwa kondisi gigi yang lebih penting. Ketika ini terjadi,

522 523

Terapi

pemeliharaan.