Anda di halaman 1dari 5

TRAUMATOLOGI Sistematika Pembagian : I. Mekanik 1.

Kekerasan tumpul a) Luka memar b) Luka lecet : tekan, geser dan regang c) Luka robek 2. Kekerasan tajam a) Luka iris b) Luka tusuk c) Luka bacok 3. Senjata api II. Fisik 1. Suhu a) Panas b) Dingin 2. Listrik 3. Petir III. Kimiawi : 1. Asam 2. Basa LUKA AKIBAT KEKERASAN/MEKANIK LUKA MEMAR :kerusakan pada kapiler bawah kulit, berwarna merah kebiruan. Contoh : - Marginal Haemorrhage : memar terjadi ditepi daerah yang terkena kekerasan. Syarat : penekanan yang lama pada daerah yang luas. Sering menunjukkan bentuk bendanya misalnya jejak ban. - Brill haematome : lokasi memar tidak selalu sama dengan lokasi trauma, juga pada daerah tulang kering. Syarat : jaringan ikat jarang (tempat berkumpulnya darah). Pada luka memar dengan penyiraman dengan air tidak akan hilang karena telah terserap oleh jaringan sedangkan pada lebam mayat masih dapat hilang karena letaknya intravaskuler, juga pada memar disekitarnya agak udem dan secara PA ada sebukan sel-sel PMN, sedangkan lebam tidak. LUKA LECET : kerusakan pada epidermis JENIS TEKAN : epidermis tertekan kedalam. o Makin coklat warnanya makin keras perabaannya, berarti semakin kuat tekanannya dan/atau semakin lama. o Bentuknya; kadang-kadang sesuai dengan bentuk bendanya. o Vesikel dan/atau eritema menunjukkan intravitalitas.

JENIS GESER : epidermis rusak tergeser seperti ombak. o Arah geseran sesuai dengan arah pengumpulan epidermis. JENIS REGANG : diskontinuitas epidermis akibat peregangan/pemuntiran. o Letaknya sesuai dengan garis kulit, misal : striae LUKA ROBEK : kerusakan pada dermis dan epidermis, atau lebih dalam lagi. o Menggambarkan kekerasan yang lebih berat o Bias ditentukan arah kekerasannya dengan memperhatikan bibir luka yang terangkat dari jaringan dasarnya (flap) BEDA KEKERASAN TAJAM DAN TUMPUL Tajam Tumpul - bentuk luka biasanya biasanya tak teratur teratur - tepi luka rata tidak rata - jembatan jaringan tidak ada Ada - folikel rambut terpotong ya Tidak - dasar luka garis/titik tidak teratur - sekitar luka bersih kadang-kadang ada lecet/memar

LUKA IRIS o Dalam luka lebih kecil dari panjang luka o Arah kekerasan kurang lebih sejajar dengan kulit. LUKA TUSUK o Dalam luka lebih besar dari panjang luka o Arah kekerasan kurang lebih tegak lurus dengan kulit. o Sudut luka yang tajam menunjukkan letak mata pisau o Panjang luka menunjukkan lebar senjata maksimum yang masuk. o Dalam luka menunjukkan panjang senjata minimum yang masuk. LUKA BACOK o Dalam luka kurang lebih sama dengan panjang luka. o Arah kekerasan kurang lebih 45 derajat dengan tekanan besar.

SENJATA API 1. Rifle bore ( beralur) a. jumlah alur : 2 8 alur b. arah alur : kekiri = tipe Colt kekanan = tipe Smith & Wesson c. kecepatan tinggi : service rifle/pistol otomatispelurunya bermantel (timah+tembaga), biasanya selongsong jatuh di TKP.

rendah : revolver; pelurunya tak bermantel (timah). : selongsong tetap disilindernya. 2. Smooth bore (laras licin) Contoh : Shot gun ( satu selongsong berisi 12 -20 pelor bulat) LUKA TEMBAK MASUK anak peluru luba ng + + + + lecet + + + + lemak + + + + mesiu utuh tatto + + mesiu yg terbakar jelaga api gas panas jejak laras kirakira jarak (cm) >50 20-50 <20 0

jauh dekat sangat dekat tempel

+ +

BEBERAPA HAL PENTING : a. Terbentuknya kelim lecet : karena perbedaan elastisitas antara kulit dengan jaringan dibawah kulit. Kulit kurang elastis, sehingga lukanya lebih besar (epidermisnya yang rusak=lecet/memar), dermis retraksi. b. Luka tembak tempel : o Saluran luka berwarna hitam (jelaga dan mesiu yang tak terbakar dominan) o Ada jejak laras. o Luka berbentuk bintang apabila gas panas tertahan jaringan keras seperti tulang akan membalik dan melewati elastisitas kulit sehingga pecah. c. Luka tembak di tengkorak /tulang o Ada fenomena corong (saluran lukanya) karena anak peluru geraknya berputar seperti bor. d. Luka tembak keluar biasanya lebih besar dari luka tembak masuk dan sering berbentuk tidak beraturan. e. Bila ada kasus penembakan maka dalam visum harus diperhatikan : 1. apakah luka tersebut benar disebabkan oleh peluru? 2. luka tembak masuk atau luka tembak keluar luka tersebut? 3. sifat luka atau jarak 4. arah masuknya peluru 5. perkiraan posisi senjata terhadap korban (ada halangan/tidak) 6. bila ada lebih dari satu luka tembak, tentukan mana yang merupakan sebab kematian. 7. jumlah dan jenis peluru yang masuk 8. perkiraan jenis senjata

f. Terhadap peluru 1. beri tanda di basis dengan scalpel untuk identifikasi 2. deskripsi dalam laporan : - bentuk - terbuat dari logam .. - panjang - diameter - berat - jumlah dan arah alur - cacat lainnya bila ada dikirim ke polisi peminta (atau bagian identifikasi senjata api) 3. kalau ditemukan selongsongnya, beri tanda dibadannya buka di basis. g. Terhadap tersangka penembak : lakukan test diphenylamine (nitrat mesiu) Bahan : tangan atau pakaian tersangka Cara : kertas saring dicelup dalam reagen kemudian ditempel pada tangan atau . pakaian tersebut Hasil : bila positip : warna ungu LUKA AKIBAT KEKERASAN FISIK SUHU PANAS : terjadi luka bakar - Ada 4 derajat : 1. eritem 2. vesikel dan bullae 3. nekrosis koagulatif 4. karbonisasi - Pengukuran luas luka bakar menggunakan Rule of nine - Pugilistik yang terjadi adalah akibat koagulasi protein dan bukan merupakan tanda intravitalitas. - Mekanisme mati cepat : - syok primer/neurogenik - asfiksi karena edem larings - keracunan CO sedang : - syok dehidrasi lambat : - infeksi - renal failure - oto-intoksikasi SUHU DINGIN - jarang terjadi, biasanya dinegara dingin - hiperemi, panas, merah, nyeri, kadang-kadang bengkak. - tonus pembuluh darah menurun - pengobatan dengan memanaskan badan dan membiarkan dingin luka tersebut untuk sementara supaya tidak nekrosis

LUKA AKIBAT LISTRIK Electric mark = luka hangus terbakar warna kehitaman berbentuk sesuai dengan benda bermuatan listriknya, disekelilingi daerah menimbul, halo (daerah pucat) dan daerah hiperemis. Merupakan port dentree listrik ke badan. Mekanisme mati : syok listrik (fibrilasi ventrikel) Luka keluar tidak khas umumnya lecet.

PETIR : - Mekanisme mati : syok listrik, panas atau ledakan. - Magnetisasi : logam yang terkena petir menjadi bersifat magnetik. - Metalisasi : bagian tubuh yang menempel logam ( arloji, cincin ) akan memperlihatkan titik-titik logam (seperti pada penyepuhan) - Aborescent mark : gambaran pelebaran pembuluh darah bawah kulit. LUKA AKIBAT KEKERASAN KIMIAWI ASAM : mengakibatkan presipitasi protein dan resorbsi cairan gambaran luka : kering, coklat, mengeras. BASA : mengakibatkan reaksi penyabunan dan terbentuk proteinat alkali, gambaran luka : basah, pucat, licin