Anda di halaman 1dari 23

BAB I PENDAHULUAN

A. SEJARAH DAN PERKEMBANGAN PT. Nippon Indosari Corpindo,Tbk


Perusahaan berdiri berdasarkan hadapan Notaris Liliana Arif akta nomor 24 tanggal 26 Mei 1994, dibuat di SH dan telah mendapat persetujuan yaitu atas

Gondoutomo,

Menteri Kehakiman Republik Indonesia nomor C2.11.525.NT.01.01.Th.94 pada tanggal 2 Agustus 1994. Perusahaan ini merupakan perusahaan patungan Indonesia-Jepang, di mana penanaman modal ini telah mendapat Surat Persetujuan Presiden antara PT Sari Indoroti dengan Nissho Iwai Corporation dan Shikishima Baking Co. Ltd. Penanaman Modal Asing nomor B-91/Pres/02/1995 tanggal 16 Februari 1995 yang tertuang dalam Lampiran Surat Pemberitahuan 126/I/PMA/1995 tanggal 27 Februari 1995 tentang Persetujuan Presiden nomor Negara yang dikeluarkan oleh Menteri

Penggerak Dana Investasi, Ketua Badan Koordinasi Penanaman Modal. Kemudian pada tanggal 8 Maret 1995 dengan akta nomor 11 didirikanlah perseroan terbatas dengan nama PT Nippon Kristianto, SH Indosari Corporation di hadapan notaris Beny yang berkedudukan di Jakarta dan diperbaiki dengan akta nomor 274 tentang akta pendirian perseroan dari Menteri

tanggal 29 April 1995 yang dibuat di hadapan notaris yang sama. Akta pendirian perseroan terbatas ini telah mendapat persetujuan pada tanggal 18 Mei 1995. Perseroan ini bergerak dalam bidang industri makanan, khususnya produk bakeri. Perusahaan didirikan di atas lahan seluas 10,227 m2 di Cikarang Industrial Estate, Bekasi, Jawa Barat. Perseroan ini memiliki kapasitas produksi awal sebesar 3,138 ton/tahun. Setelah proses konstruksi dan instalasi pabrik yang selesai pada bulan September 1996, perseroan memulai kegiatan produksinya dengan terlebih dahulu melakukan tes pasar pada bulan Oktober 1996 di mana saat itu diperkenalkan satu jenis roti tawar serta tiga jenis roti manis, dalam kemasan yang masih sederhana. Setelah tiga bulan melakukan riset pasar, maka pada bulan Januari 1997 diluncurkan kemasan perdana Sari Roti dengan desain yang diharapkan dapat lebih menarik perhatian konsumen. Pada tanggal 10 Maret 1997, dilakukan peresmian kegiatan operasional PT Nippon Indosari Corporation oleh Menteri Kesehatan Republik Indonesia (pada saat itu) Prof. Dr. Sujudi. Dengan sasaran utama wanita karir dan ibu rumah tangga, perubahan skala
23

Kehakiman Republik Indonesia melalui Surat Keputusan nomor 02-6209.NT.01.01.Th.95

industri bakeri diharapkan dapat lebih meningkatkan mutu produk bakeri yang dihasilkan. Dari industri tradisional yang terkadang kurang higienis, pengemasan yang kurang menarik, serta tidak adanya jaminan pangan halal, dan menggunakan teknologi tradisional, menjadi produk berteknologi tinggi dengan kemasan yang menarik dan terjamin kehalalan serta higienitas produknya. Untuk lebih meningkatkan pemasaran dan nilai jual produk, maka dikembangkan pula beberapa variasi produk yang tetap mengacu pada mutu

internasional, namun dengan tidak meninggalkan cita rasa lokal. Pada bulan Januari 2001, diluncurkan pula merek dagang Boti dengan berbagai variasinya, dengan tujuan untuk memperluas pasar dan mencapai konsumen pada tingkat menengah ke bawah. Saat ini produk yang dipasarkan terdiri dari sekitar 8 jenis produk roti tawar dan lebih dari 15 jenis roti manis. Dengan misi untuk mejadi produsen produk bakeri terbesar di Indonesia, perseroan ini telah mengalami kemajuan pesat dari segi penjualan. Hal tersebut didukung pula oleh peningkatan jumlah outlet pemasaran produk serta armada distribusi yang diharapkan dapat memperluas jangkauan distribusi produk. Peningkatan produk ini harus diimbangi sampai di konsumen. Untuk itu yang ketat terhadap kualitas bahan baku produk pula dengan tetap terjaganya mutu produk yang diperlukan pula adanya pengawasan

serta tetap terjaga kehalalan, kesehatan, dan higienitas dari produk yang dihasilkan, karena merupakan jaminan terhadap kepuasan pelanggan. Sebagai kepedulian terhadap konsumen dan jaminan atas mutu produk yang Republik Indonesia, untuk serta telah mendapat Majelis dan produk Sari Roti sertifikat Ulama nomor dihasilkan, produk-produk yang dipasarkan telah terdaftar di Badan Pengawasan Obat dan Makanan Departemen Kesehatan halal dari Lembaga nomor Indonesia, Pengkajian Pengawasan 00200009241298 Obat dan Makanan,

0010001560062001 untuk produk Boti. Namun produk roti merek Boti telah dihentikan poduksinya per Desember 2010. Saat ini pemasaran produk Sari Roti dilakukan melalui outlet reguler supermarket dan mini market, melalui agen-agen, serta melalui hotel dan restoran. Dengan jangkauan pemasaran yang luas serta promosi yang berkelanjutan, hasil survei pada tahun 2002 menunjukkan bahwa perseroan ni telah menjadi pemimpin bidang industri makanan produk bakeri. Dan saat ini jangkauan distribusi PT Nippon Indosari Corpindo Tbk telah mencangkup hampir seluruh wilayah di Pulau Jawa serta sebagian pulau Bali dengan mulai beroperasinya pabrik baru di PIER-Pasuruan, Jawa Timur sejak bulan September 2005 (soft opening) dan peresmian dilaksanakan pada tanggal 24 November 2005. Dengan semakin berkembangnya pasar dan permintaan dari konsumen yang cukup besar, maka sejak tanggal 15 Desember 2008 PT Nippon Indosari Coprindo Tbk

23

mengoperasikan pabrik baru di Kawasan Industri Jababeka Blok U. Pabrik ini telah dilengkapi dengan peralatan produksi yang terbaru, dilengkapi dengan fasilitas auditorium factory visit. Ruangan ini digunakan untuk menerima konsumen dari berbagai segmen dan golongan yang hendak melihat proses produksi roti secara langsung, dan untuk lebih mendekatkan PT Nippon Indosari Corpindo Tbk dengan konsumennya. Sesuai dengan ketentuan Pasal 3 Anggaran Dasar Perseroan sebagaimana tersebut dalam Akta Pernyataan Keputusan Rapat No. 86 tanggal 24 Februari 2010, dibuat di hadapan FX Budi Santoso, SH, Notaris di Jakarta, maksud dan tujuan Perseroan adalah sebagai berikut: 1. 2. Maksud dan tujuan dari Persero ini ialah berusaha dalam bidang industry roti, kue, dan makanan lainnya. Untuk mencapai maksud dan tujuan tersebut di atas, Perseroan dapat melaksanakan kegiatan usaha sebagai berikut: a. Kegiatan usaha utama, yaitu: Mendirikan pabrik dan memproduksi segala jenis roti termasuk tetapi tidak terbatas pada macam-macam jenis kue lainnya. b. Kegiatan usaha penunjang yaitu: Memasarkan dan menjual segala jenis roti termasuk tetapi tidak terbatas pada macam-macam roti, roti tawar, roti isi dan segala macam jenis kue lainnya.

B. RUANG LINGKUP USAHA


Nama Perusahaan Alamat Perusahaan : : PT Nippon IndosariCorpindo Tbk. Kawasan Industri Jababeka Blok W No. 40-41 Cikarang, Bekasi 17530. Telepon : 021 - 893 5088 Fax : 021 893 5286 Alamat Pabrik : 1. Kawasan Industri Jababeka Blok W No. 40-41 Cikarang, Bekasi 17530. Telepon : 021 - 893 5088 Fax : 021 893 5286 2. Kawasan Industri Jababeka Blok U No. 33 Cikarang, Bekasi17530. Telepon : 021 8984 0348 3. Kawasan Industri PIER Jl. Rembang Industri Raya No. 29
23

Pasuruan, Jawa Timur. Telepon : 0343 740 388 Fax : 0343 740 387 4. Kawasan Industri Wijayakusuma Jl. Tugu Wijaya III No. 1 Semarang, Jawa Tengah 50152.

Produk Merek Produk Daerah pemasaran

: : :

Roti Tawar, Roti Manis, Chiffon Cake. SARI ROTI, SARI CAKE. 1. Cikarang Plant : Jabotabek, Lampung, Banten, Jawa Barat, dan sebagian Jawa Tengah 2. Pasuruan Plant 3. Semarang Plant : Jawa Timur dan Bali : Jawa Tengah dan D.I. Yogyakarta

Jumlah Karyawan

: 1. Cikarang Plant 1 2. Cikarang Plant 2 3. Pasuruan Plant 4. Semarang Plant : 250 orang : 350 orang : 250 orang : 100 orang

Lini Produksi

: 1. Cikarang Plant 1 2. Cikarang Plant 2 3. Pasuruan Plant 4. Semarang Plant : 4 line produksi : 2 line produksi : 3 line produksi : 2 line produksi

Kapasitas Produksi

: 1. Cikarang Plant 1 2. Cikarang Plant 2 3. Pasuruan Plant


23

: 425,000 pack/hari : 425,000 pack/hari : 315,000 pack/hari

4. Semarang Plant

: 250,000 pack/hari

C. VISI, MISI, DAN KEBIJAKAN MUTU PERUSAHAAN


Visi PT Nippon Indosari Corpindo Tbk adalah Menjadi perusahaan terbesar di Indonesia dalam bidang bakeri products dengan menghasilkan dan mendistribusikan produk-produk bermutu tinggi dengan harga yang terjangkau bagi rakyat Indonesia. Untuk mencapai visi tersebut, perusahaan memiliki misi, yaitu : membantu meningkatkan mutu hidup bangsa Indonesia dengan memproduksi dan mendistribusikan makanan yang bermutu tinggi, sehat, halal, dan aman bagi pelanggan. PT menerapkan Nippon Indosari Corpindo Tbk mempunyai tanggung jawab untuk suatu kebijakan mutu yang menjadi kebijakan perusahaan. dan dipelihara Perusahaan oleh seluruh

mengikrarkan bersama untuk dapat dipahami, diterapkan,

karyawan, yang merupakan suatu gagasan untuk menghasilkan produk yang bermutu sesuai dengan harapan serta kebutuhan pelanggan. Perusahaan senantiasa menghasilkan produk yang bermutu tinggi, sehat, halal, dan aman untuk dikonsumsi dalam rangka pencapaian visi dan misi perusahaan melalui penerapan Good Manufacturing Practices (GMP), Sanitation Standard Operating Procedures (SSOP), Hazard Analysis and Critical Control Point (HACCP), dan Sistem Jaminan Halal (SJH) sehingga dapat memberikan kepuasan kepada pelanggan. Menggalang partisipasi aktif dan positif seluruh karyawan dalam rangka memelihara, mengembangkan, dan meningkatkan mutu kerja secara berkelanjutan. Di dalam melaksanakan Corpindo dikeluarkan adalah: 1. Surat Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia, nomor 23/Men.Kes/SK/I/1978, tanggal 24 Januari 1978 tentang Pedoman Cara Produksi Makanan yang Baik (CPMB) atau Good Manufacturing Practices (GMP) atau Sanitation Standard Operating Procedures Indonesia (SSOP) untuk menjamin persyaratan higienis dan tentang Sistem Analisis dan sanitasi produk dan pengolahan 2. Standar Nasional (SNI) 01-4852-1998 Pengendalian Titik Kritis (Hazard Analysis and Critical Control Point HACCP) serta Pedoman Penerapannya. 3. Pedoman BSN nomor 1004 2002 tentang Panduan Penyusunan Rencana Sistem Analisa Bahaya dan Pengendalian Titik Kritis (HACCP) Tbk mengacu oleh pada lembaga GMP, SSOP, beberapa dan HACCP, atau PT Nippon regulasi teknis Indosari yang pedoman

yang berwenang. Pedoman-pedoman yang menjadi acuan

23

4. Codex Alimentarius Commission (CAC) RCP 1, Rev. 4 Tahun 2003.

D. LOKASI DAN LETAK PERUSAHAAN


Lokasi pabrik PT Nippon Indosari Corpindo Tbk terletak di Jl. Jababeka XVII B Blok U nomor 33 Cikarang, Bekasi, Jawa Barat. Perusahaan ini memiliki lokasi yang cukup strategis karena akses transportasi berbagai supplier untuk menjangkaunya mudah, berdekatan dengan bahan baku, serta ketersediaan berbagai sarana pendukung lainnya

(listrik, air, tenaga kerja, penanganan limbah) yang baik. PT Nippon Indosari Corpindo Tbk dibangun dengan dua lantai. Lantai pertama digunakan untuk proses produksi seperti ruang penerimaan bahan baku (raw material), gudang penyimpanan bahan, ruang scalling (penimbangan), ruang produksi, ruang pengemasan, kantin, dan gudang produk (finished goods). Ada pun lantai kedua digunakan untuk ruang manajer PDQA, ruang PDQA (Product Development and Quality Assurance), ruang office GA (General Affair), musholla, dan auditorium factory visit.

23

BAB II PEMBAHASAN

A. SIFAT SIFAT ENTITAS


1. Struktur Organisasi

2. Investasi dan Pendanaan Perseroan dengan ini melakukan penawaran umum perdana sebesar Rp 151.854.000,-. Saham biasa atas nama dengan nilai nominal Rp 100,- per saham yang akan ditawarkan dengan harga Rp 1.275,- per saham, yang harus dibayar penuh pada saat mengajukan FPPS. Saham-saham yang ditawarkan dalam rangka penawaran umum perdana ini seluruhnya terdiri dari saham baru yang dikeluarkan dari portepel perseroan. Saham-saham yang ditawarkan tersebut akan memberikan kepada pemegangnya hak yang sama dan sederajat dalam segala hal dengan saham lainnya dari perseroan yang telah ditempatkan dan disetro penuh, termasuk hak atas pembagian dividen.

23

3. Kepemilikan

4. Prospek dan Strategi Usaha Peluang usaha di Indonesia dibidang makanan dan minuman adalah besar. Jumlah penduduk, daya beli, pertumbuhan ekonomi di Indonesia merupakan faktor-faktor yang sangat signifikan dalam usaha makanan. Dalam masa krisis, ekonomi industri makanan dan minuman tetap bertumbuh. Peningkatan daya beli masyarakat dan perubahan pola makanan, khususnya di daerah perkotaan yang membutuhkan produk makanan yang praktis akan meningkatkan produk roti.

23

Dalam menghadapi prospek usaha ke depan, perseroan berencana untuk melaksanakan strategi usaha berikut ini : Menerapkan supply chain management (SCM) Menggunakan SAP sebagai software ERP (Entreprise Resuorces Planning) Melakukan pembangunan pabrik di daerah-daerah lain di Indonesia untuk dapat memenuhi kebutuhan produk roti yang berkualitas, halal, bersih, sehat Memproduksi produk-produk baru baik roti maupun kue dan makanan ringan yang berbasis produk roti Memilih jalur distribusi yang tepat sehingga Perseroan dapat mendistribusikan produknya dengan cepat, tepat, dan akurat Menjaga hubungan dengan pelanggan dalam posisi win-win Menunjukkan kepada konsumen akan kebersihan fasilitas produksi serta usaha perseroan untuk menjalankan GMP dan sanitasi Melakukan ekspansi dengan membangun pabrik di lokasi yang terdekat dengan konsumen

5. Riset dan Pengembangan Perseroan di dalam usahanya untuk menghasilkan produk yang berkualitas dan diminati oleh konsumen. Selain memiliki fasilitas tersendiri untuk riset dan pengembangan, berupa laboratorium riset dan pengembangan yang lengkapo untuk roti, tenaga ahli di bidang teknologi pembuatan roti. Selain itu, perseroan didukung oleh shikishima baking co, ltd. yang memberikan jasa know how.

6. Lokasi Fasilitas Utama dan Fasilitas Produksi PT. Nippon Indosari Corpindo Tbk Kantor Pusat Kawasan Industri Jababeka Jl. Jababeka XII A, Blok W No. 40-41, Cikarang, Bekasi Jawa Barat Tel : (021) 8935088, Fax: (021) 8935286, 8935473

23

Website : www.sariroti.com Pabrik Cikarang: Kawasan Industri Jababeka Jl. Jababeka XII A, Blok W No. 40-41, Cikarang, Bekasi Jawa Barat Semarang: Kawasan Industri Wijaya Kusuma Jl. Tugu Wijaya III No. 1 Semarang Jawa Tengah

Tel: (021) 8935088, Fax: (021) 8935286, 8935473 Tel: (024) 8660545, Fax: (024) 8660874 Kawasan Industri Jababeka Jl. Jababeka XVII B, Blok U No. 33 Cikarang, Bekasi Jawa Barat Medan: Kawasan Industri Medan Star Jl. Pelita Raya I No. 8-10 Raya Medan - Lubuk Pakam KM 19.5 Tanjung Morawa Kab. Deli Serdang, Sumatera Utara Pasuruan: Kawasan Industri PIER Jl. Rembang Industri Raya No. 28 Pasuruan 67152 Jawa Timur Tel: (0343) 740388, Fax: (0343) 740387

7. Persaingan Industri roti di Indonesia terdiri dari : a. Industri yang memproduksi secara massal seperti kegiatan usaha perseroan b. Industri rumah tangga (usaha kecil) c. Industri toko roti Kegiatan industri tersebut seluruhnya memberikan pasokan produk roti untuk kebutuhan produk Indonesia. Industri roti merupakan industri yang bersaing secara sempurna. Tren industri selama lima tahun ke depan tetap berpotensi seiring dengan peningkatan pendapatan masyarakat dan kebutuhan akan jenis makanan yang praktis, serta keanekaragaman makanan. Sebagai industri yang bersaing secara sempurna, investor dapat masuk dan keluar dengan hambatan yang tidak terlalu tinggi. Investor dapat masuk dengan memproduksi secara massal, melakukan usaha kecil dan menengah atau membuka toko roti dengan format waralaba. Dalam
23

hal ini, pesaing terdekat perseroan adalah perusahaan yang termasuk dalam industri roti yng diproduksi secara massal dan private lable.

8. Tata Kelola Perusahaan (Corporate Governance) Untuk menjaga kepentingan seluruh stakeholder dan meningkatkan nilai bagi pemegang saham, dalam setiap kegiatan usaha perseroan menerapkan tata kelola perusahaan yang baik. Perseroan memiliki komitmen untuk senantiasa berperilaku sesuai etika bisnis dan transparan sesuai peraturan dan ketentuan yang berlaku. Sebagai bukti komitmen menerapkan Good Corporate Governance, perseroan memiliki Komisaris Independen, Direktur Tidak Terafi liasi, Sekretaris Perusahaan, Departemen Audit Internal dan Komite Audit selambat lambatnya 6 bulan setelah tanggal pencatatan saham Perseroan, sesuai dengan peraturan Bapepam No. IX.1.7.

B. OBJEKTIVITAS, STRATEGI DAN RISIKO BISNIS 1. Strategi dan Rencana Pengembangan Perseroan menerapkan strategi dalam rangka mengembangkan usahanya: Menerapkan supply chain management (SCM), sebuah kegiatan (manajemen) yang mengawasi bahan-bahan informasi dan aspek keuangan dalam proses pergerakannya dari pemasok, produsen, distributor, pengecer hingga konsumen, dimana kegiatan tersebut meliputi koordinasi, kolaborasi dan integritas dan rantai proses di dalam dan di luar Perseroan. Dengan melakukan SCM yang baik, Perseroan semakin efisien dan dapat memenangkan persaingan Menggunakan SAP sebagai software ERP (Entreprise Resuorces Planning), yaitu suatu teknologi informasi yang membantu proses transaksi antara Perseroan dengan pelanggan dan pemasoknya. Dengan penggunaan SAP,data dapat dianalisa dengan cepat dan akurat sehingga perseroan memiliki kekuatan yang kompetitif dibandingkan dengan perusahaan sejenis Melakukan pembangunan pabrik di daerah-daerah lain di Indonesia untuk dapat memenuhi kebutuhan produk roti yang berkualitas, halal, bersih, sehat. Memproduksi produk-produk baru baik roti maupun kue dan makanan ringan yang berbasis produk roti

23

Memilih jalur distribusi yang tepat sehingga Perseroan dapat mendistribusikan produknya dengan cepat, tepat, dan akurat. Minimarket, supermarket, dan hypermarket merupakan jalur distribusi yang sesuai untuk produk perseroan. Selain itu, perseroan juga bekerjasama dengan para pedagang keliling dengan mendanai semua fasilitas gerobak roti, sehingga dapat membantu pendistribusian produk ke konsumen langsung dari rumah ke rumah. Perseroan juga menggunakan toko-toko tradisional lainnyaseperti toko P&D, kantin dan koperasi

Menjaga hubungan dengan pelanggan dalam posisi win-win Menunjukkan kepada konsumen akan kebersihan fasilitas produksi serta usaha perseroan untuk menjalankan GMP dan sanitasi dengan menerima kunjungan pabrik setiap hari senin-jumat. Perseroan juga beriklan melalui media seperti TV yang menunjukkan keunggulan produk perseroan

Melakukan ekspansi dengan membangun pabrik di lokasi yang terdekat dengan konsumen. Hal ini untuk mengatasi kendala umur simpan produk yang sangat pendek yaitu kurang dari 5 hari di pasar.

2.

Pengembangan Lini Produk

23

3. Pengembangan Lini Mesin Dalam menjalankan kegiatannya, Perseroan melakukan aktivitas usahanya dengan mendirikan pabrik roti , memproduksi, memasarkan dan menjual roti tawar dan segala jenis roti lainnya. Pada awal berdirinya, Perseroan mempunyai 2 lini mesin - 1 lini mesin untuk pembuatan jenis roti tawar dan 1 lini mesin untuk pembuatan jenis roti manis. Masyarakat Indonesia menyambut baik roti roti produk Indosari. Penjualan dari bulan demi bulan terus bertumbuh, sehingga untuk memenuhi permintaan pelanggan, pada 2001 Perseroan meningkatkan kapasitas produksi menjadi dua kali lipat dengan menambah dua lini mesin. Mulai 2001 perseroan menjalankan 4 lini mesin, 2 lini untuk membuat roti tawar dan 2 lini untuk membuat roti manis Pada bulan Nopember 2005, Perseroan membuka pabrik kedua di Pasuruan, Jawa Timur dengan memasang 2 lini mesin. Hasil produksi dari pabrik ini digunakan untuk memasarkan produk Perseroan 4 ke seluruh daerah Jawa Timur, Jawa Tengah dan Bali. Pada Desember 2008, Perseroan membuka pabrik ketiga dengan 2 lini mesin di Jababeka Blok U, Kawasan Industri Jababeka Cikarang, Bekasi, Jawa Barat. Satu lini digunakan untuk jenis ro tawar dan satu lini mesin untuk jenis roti manis. Selain itu, di tempat yang sama Perseroan membangun auditorium untuk menerima kunjungan konsumen. Di sini konsumen dapat melihat dari dekat proses produksi segala jenis roti yang dilaku-kan oleh Perseroan secara higienis dan halal. Tahun 2009, Peseroan mengembangkan produk kue dengan memasang 1 lini mesin kue di pabrik pertama Jababeka Blok W. Selain itu Perseroan menambah 1 lini mesin untuk membuat jenis roti manis di Pasuruan. Pada 2010 di tempat produksi ketiga, Perseroan menambah kapasitas produksi dengan memasang 2 lini mesin lagi. Satu lini untuk membuat roti tawar dan satu lini untuk membuat roti manis. Dengan demikian sampai awal 2011 Perseroan mengoperasikan 11 lini mesin, yaitu 5 lini mesin untuk roti tawar dan 6 lini mesin untuk roti manis. 4. Rencana Ekspansi Rencana ekspansi Perseroan berupa perluasan wilayah operasi dan peningkatan kapasitas produksi pada pabrik yang telah ada. Tujuan rencana ini adalah sebagai tindak lanjut atas pemenuhan permintaan pasar yang semakin meningkat atas produk Perseroan. Ekspansi ini akan didanai melalui pinjaman bank dan hasil kas neto dari aktivitas operasi. 5. Accounting Requirement Pemutakhiran Standar Akuntansi dan Ketentuan lainnya
23

Berikut ini ikhtisar revisi Standar Akuntansi yang relevan bagi Perseroan tetapi belum efektif diberlakukan pada tanggal 31 Desember 2011 (efektif untuk laporan keuangan yang dimulai pada atau setelah tanggal 1 Januari 2012) : PSAK No.10 (Revisi 2010) PSAK No.16 (2011) PSAK No.24 (Revisi 2010) PSAK No.26 (2011) PSAK No.30 (2011) PSAK No.46 (Revisi 2010) PSAK No.50 (Revisi 2010) PSAK No.55 (2011) PSAK No.56 (Revisi 2011) PSAK No.60 ISAK No.15 ISAK No.20 : Pengaruh Perubahan Kurs Valuta Asing : Aset Tetap : Imbalan Kerja : Biaya Pinjaman : Sewa : Akuntansi Pajak Penghasilan : Instrumen Keuangan: Penyajian : Instrumen Keuangan: Pengakuan dan Pengukuran : Laba per Saham : Instrumen Keuangan: Pengungkapan : PSAK No. 24-Batas Aset Imbalan Pasti, Persyaratan Pendanaan Minimum dan Interaksinya : Pajak Penghasilan - Perubahan Dalam Status Pajak Entitas Para Pemegang Saham Perseroan sedang mengevaluasi dan belum menentukan dampak dari Standar dan Interpretasi yang direvisi dan yang baru tersebut terhadap laporan keuangan. atau

Risiko bisnis 1. Resiko yang berhubungan dengan kegiatan operasional: Kontaminasi atas produk yang dihasilkan perseroan baik pada saat sebelum diolah (masih bahan baku), dalam proses produksi, maupun pada saat didistribusikan. Apabila produk tercemar/terkontaminasi akan berdampak pada berkurangnya kepercayaan pelanggan dan berakibat turunnya pendapatan yang diterima Umur produk yang relative singkat Keterlambatan penarikan produk yang kadaluwarsa dapat mengakibatkan masih beredarnya produk-produk yang telah rusak dan tidak layak dikonsumsi, mengingat produk yang dihasilkan merupakan produk yang tidak tahan lama, maka secara tidak langsung pula berpengaruh terhadap kepercayaan pelanggan dan turunnya pendapatan yang diterima
23

Ketersediaan gandum sebagai bahan baku tepung terigu Sari roti menggunakan bahan baku tepung terigu yang diolah dari gandum yang diimpor dan dibeli dari harga pasar internasional. Sebagai produk pertanian, gandum dihasilkan secara musiman dan tidak selalu tersedia pada saat dibutuhkan. Selain itu, jika terjadi gejolak dalam permintaan dunia maka gandum sebagai sumber bahan baku akan menjadi langka yang mengakibatkan terkendalanya kegiatan operasional perusahaan. Ketersediaan gandum yang berkurang di pasar dunia juga akan berdampak pada meningkatnya harga bahan baku tepung terigu yang digunakan Sari Roti, yang menjadikan biaya pembelian bahan baku bertambah. Sedangkan perusahaan tidak bisa seenaknya menaikkan harga jual kepada pelanggan.

Ketersediaan pasokan energy Saat ini, energy utama yang digunakan Sari Roti adalah gas dan listrik, mereka menggunakan pasokan gas dan listrik dari karyawan industri tempat pabrik-pabrik berdiri. Ketersediaan pasokan energy yang terhambat akan menyebabkan terganggunya aktivitas produksi pabrik, hal ini akan berdampak pada tingkat penjualan pabrik

Resiko pemogokan tenaga kerja Tenaga kerja merupakan asset yang berharga untuk perusahaan karena aktivitas

operasional perusahaan sangat bergantung pada produktivitas para karyawan. Apabila terjadi pemogokan tenaga kerja, kegiatan operasional dapat terganggu dan selanjutnya berakibat pada profitabilitas perusahaan Risiko ketersediaan suku cadang Sari Roti menggunakan mesin mesin yang diproduksi oleh penyedia mesin tertentu yang memiliki teknologi dan hak paten atas produk yang dihasilkan. Dalam hal ini, perusahaan memerlukan suku cadang pengganti yang telah using ataupun rusak. Apabila suku cadang tidak lagi tersedia memungkinkan akan meningkatnya biaya perbaikan dan pemeliharaan mesin yang selanjutnya berdampak pada profitabilitas.

2. Risiko yang berhubungan dengan kondisi pasar dan penjualan Fluktuasi mata uang asing Perseroan membeli beberapa bahan baku utama yang dipengaruhi oleh fluktuasi mata uang asing baik langsung maupun tidak langsung antara lain tepung terigu, gula dan ragi. Selain
23

itu, suku cadang mesin-mesin dan bahan kemasan juga dipengaruhi oleh pergerakan nilai tukar Rupiah terhadap valuta asing. Sementara pendapatan Perseroan dihasilkan dalam mata uang Rupiah. Perubahan kurs Rupiah terhadap mata uang asing yang terjadi secara signifikan dapat memberikan dampak kenaikan harga beberapa jenis bahan baku, berbagai bahan kemasan atau beberapa jenis suku cadang mesin-mesin produksi. Hal tersebut tidak selalu dapat disertai dengan kenaikan harga jual produk Perseroandan karenanya akan berdampak negatif terhadap nilai penjualan dan tingkat profitabilitas. Persaingan Usaha Semakin menariknya industri roti di Indonesia, sangat besar kemungkinan akan ada Perseroan baru yang memproduksi produk sejenis dengan Perseroan. Hal ini bisa menjadi pesaing bagi Perseroan. Selain itu, semakin berkembangnya toko-toko modern di Indonesia, yang melakukan proses produksi roti untuk dijual sendiri, maka Perseroan harus menghadapi risiko pesaingan usaha dengan pelanggannya sendiri. Untuk mengatasi kedua risiko ini, Perseroan terus melakukan inovasi-inovasi produk, menjual dengan harga yang bersaing, dan meningkatkan tingkat kepuasan pelanggan dan konsumennya. Demikian pula kemampuan penetrasi produk Perseroan di tingkat peritel juga terus ditingkatkan, yaitu dengan kekuatan manajemen distribusi yang dimiliki oleh Perseroan. Risiko yang berhubungan dengan kebijakan pemerintah dan lingkungan sosial Kenaikan upah minimum regional/ propinsi yang melebihi tingkat inflasi akan mempengaruhi biaya produksi Perseroan. Konstribusi biaya karyawan produksi terhadap biaya produksi untuk tahun yang berakhir pada tanggal 31 Desember 2011 adalah sekitar 5%. Hal ini disebabkan karena Perseroan mengandalkan tenaga kerja dalam proses produksi. Selama ini, Perseroan berusaha untuk mengatasi kenaikan upah minimum regional/propinsi dengan meningkatkan harga jual produk Perseroan. Namun, apabila upah minimum regional/ propinsi meningkat tajam dan tidak terkendali dengan baik maka biaya produksi akan meningkat cukup signifikan. Maka untuk menghadapi risiko ini Perseroan terus melakukan kegiatan operasionalnya secara efisien dan mengurangi waste atau tidak memenuhi standar. o Kestabilan kondisi ekonomi, politik dan sosial Kondisi ekonomi, politik dan sosial Indonesia turutmempengaruhi jalannya kegiatan usaha Perseroan. Ketidakstabilan kondisi ekonomi, politik dan sosial Indonesia dapat menyebabkan kerusuhan oleh buruh ataupun massa yang berada diluar kendali Perseroan. Selain itu, hal tersebut dapat berdampak pula pada daya beli konsumen Perseroan yang selanjutnya dapat menyebabkan penjualan Perseroan menurun. Apabila terjadi kerusuhan ataupun huru hara

23

yang disebabkan ketidakstabilan kondisi ekonomi, politik, dan sosial Indonesia, maka Perseroan dapat mengalami dampak negatif terhadap kegiatan usaha, kinerja keuangan, hasil operasi dan prospek usahanya. o Isu bahan pengawet dan kehalalan Mengingat produk Perseroan adalah makanan yang memiliki umur lebih dari satu hari, Perseroan menghadapi risiko adanya isu yang berkembang di tengah masyarakat sehubungan dengan bahan pengawet yang digunakan yang dapat membuat produk Perseroan bertahan untuk beberapa hari. Isu tersebut dapat memberikan gambaran yang tidak baik atas bahan baku yang digunakan serta proses produksi dan pengolahan yang dilakukan oleh Perseroan. Selain itu, dapat berkembang pula isu mengenai halal atau tidaknya produk yang dihasilkan Perseroan. Apabila isu-isu tersebut berkembang di tengah masyarakat maka terdapat kemungkinan permintaan pasar atas produk-produk Perseroan menjadi berkurang dan mengakibatkan turunnya penjualan Perseroan o Bencana alam Pabrik-pabrik Perseroan berada di wilayah Indonesia dan pendistribusian produk-produk Perseroan juga ditujukan ke pasar Indonesia. Indonesia merupakan negara yang rentan terhadap terjadinya bencana alam seperti gempa bumi, gunung berapi, banjir dan lain-lain. Apabila terjadi bencana alam di Indonesia, maka proses produksi Perseroan dapat terganggu. Selain itu, dapat menganggu pengiriman bahan baku oleh supplier dan pendisribusian produk-produk yang dihasilkan Perseroan ke tempat peritel atau ke stock point. Perseroan menghadapi risiko lamanya proses transportasi tersebut apabila terjadi bencana alam. Hambatan dalam pendistribusian produk akan mengakibatkan umur produk menjadi pendek dan harus segera dapat terjual dan dikonsumsi.

C. FINANCIAL PERFORMANCE

23

23

23

Penjelasan tentang Financial performance ASET Total aset pada tahun 2011 tercatat sebesar Rp759 miliar, meningkat sebesar 34% dari Rp568 miliar di tahun 2010, terutama disebabkan oleh peningkatan Aset tetap. Aset Lancar dan Tidak Lancar pada tahun 2011 masingmasing sebesar 25% dan 75% dibandingkan dengan 37% dan 63% pada tahun 2010. Kenaikan Aset Tidak Lancar pada tahun 2011 disebabkan oleh pembangunan pabrik baru di Semarang, Medan & Cibitung sesuai dengan rencana ekspansi Perseroan. LIABILITAS Total Liabilitas tahun 2011 berjumlah Rp213 miliar, meningkat sebesar 89% dari Rp113 miliar di tahun 2010. Hal ini terkait dengan penambahan hutang bank sejumlah Rp33 miliar dan hutang lain-lain sejumlah Rp66 miliar terkait dengan pengadaan pabrik baru. Liabilitas Jangka Pendek dan Jangka Panjang pada tahun 2011 masing-masing sebesar 70% dan 30% dibandingkan dengan 82% dan 18% pada tahun 2010. Kenaikan Liabilitas Jangka Panjang pada tahun 2011 disebabkan oleh pendanaan ekspansi Perseroan dengan menggunakan pinjaman bank.

EKUITAS Total ekuitas pada tahun 2011 meningkat 20% menjadi Rp 546 miliar dari Rp 455 miliar

di tahun 2010.

23

KOLEKTIBILITAS Tingkat koleksi piutang pada tahun 2011 rata-rata 46 hari; hal ini konsisten dengan tahun

2010. SOLVABILITAS Rasio hutang terhadap ekuitas meningkat dari 0.2 kali pada tahun 2010 menjadi 0.4 kali pada tahun 2011. Peningkatan ini karena hutang bank dan hutang lain-lain.

D. Pengendalian Intern
Perseroan melakukan usaha yang berkesinambungan dalam memperkuat Pengendalian Intern sebagai bagian dari usaha untuk mencapai Tata Kelola Perseroan yang baik. Perseroan telah mensosialisasikan program "Kode Etik Perilaku dan Bisnis" kepada seluruh karyawan Seluruh pesan dan amanat manajemen dikomunikasikan dengan baik sehingga praktek operasi bisnis sesuai dengan nilai-nilai yang dianut Perseroan. Prosedur atau standar kerja didokumentasikan dengan baik dalam media yang dapat dengan mudah diakses oleh para karyawan, proses pengawasan atas pelaksanaan operasional Perseroan dilakukan oleh tiap-tiap departemen dan diawasi pelaksanaannya oleh Audit Internal dan Komite Audit. Manajemen Resiko Dalam menghadapi resiko-resiko, seperti yang telah dijelaskan pada resiko usaha, Perseroan menetapkan manajemen resiko berupa: Perseroan terus mencoba mencari pemasok untuk semua jenis bahan baku dari pemasok lain. Bagian riset dan pengembangan melakukan uji kualitas dengan tujuan agar perseroan mempunyai pilihan lain bila terjadi permasalahan dari pemasok pertama tanpa mengubah kualitas produk perseroan. Perseroan mengantisipasi resiko persaingan dengan terus meningkatkan brand awareness atas produk perseroan sehingga tetap diminati dan dicari oleh konsumen langsungnya. Selain itu, perseroan juga terus meningkatkan kualitas produk perseroan dan menciptakan varian-varian baru sesuai selera pasar. Untuk mengurangi resiko fluktuasi mata uang asing yang dibutuhkan untuk pembelian mesin, perseroan melakukan pencadangan dana dalam mata uang yang sama sesuai dengan kebutuhan. Dalam hal penyediaan energy, apabila terjadi kekurangan pasokan energy, perseroan menggunakan mesin oven dengan burner yang dimodifikasi sehingga dapat menggunakan gas elpiji. Untuk cadangan energy listrik, perseroan memiliki fasilitas genset yang dapat digunakan untuk sementara.
23

Sebagai perusahaan yang menyadari bahwa tenaga kerja merupakan salah satu factor yang mendukung keberhasilan kegiatan usahanya, perseroan berusaha untuk senantiasa memperhatikan kebutuhan para karyawan. Perseroan telah memenuhi ketentuan pemerintah di bidang ketenagakerjaan. Selain itu perseroan memberikan fasilitas pada karyawan yang ckup untuk mengurangi pemogokkan.

Untuk mengurangi ketergantungan perseroan pada penyedia mesin saat ini, bagian riset dan pengembangan senantiasa mencari alternative mesin-mesin dari pemasok lain. Perseroan melakukan proses pengendalian mutu di setiap proses produksi, sehingga dapat terhindar dari resiko kontaminasi. Dalam hal mengatasi isu-isu yang berkenaan dengan produk perseroan, perseroan memberikan penjelasan kepada public melalui media massa sehingga menerima masyarakat yang ingin mengetahui proses produksi yang dilaksanakan oleh perseroan. Perseroan menyediakan ruangan Auditorium, dimana masyarakat dapat menonton profil perseroan beserta proses-proses produksi yang dilaksanakan, bila diperlukan secara berkelompok, masyarakat juga dapat masuk ke kawasan pabrik perseroan untuk melihat secara langsung proses pengoalahan yang dilakukan.

23

KATA PENUTUP
Demikian yang dapat kami paparkan mengenai materi yang menjadi pokok bahasan dalam makalah ini, tentunya masih banyak kekurangan dan kelemahannya, kerena terbatasnya pengetahuan dan kurangnya rujukan atau referensi yang ada hubungannya dengan judul makalah ini. Kami banyak berharap para pembaca dapat memberikan kritik dan saran yang membangun kepada kami demi sempurnanya makalah ini dan dan penulisan makalah di kesempatan-kesempatan berikutnya. Semoga makalah ini berguna bagi kami, pada khususnya juga para pembaca pada umumnya.

23