Anda di halaman 1dari 6

Pengertian HMI (Human Machine Interface) HMI (Human Machine Interface) adalah membuat fungsi dari teknologi nyata.

Dengan membuat desain HMI yang sesuai, akan membuat pekerjaan fisik lebih mudah pada hampir semua solusi teknis, efektifitas dari HMI adalah dapat memprediksi penerimaan user terhadap seluruh solusi yang ada. konsep HMI yang Moderen pada industri adalah sebagai media komunikasi antara operator dengan perancangan yang secara ideal mampu memberikan informasi yang diperlukan, agar perencanaan yang dilakukan dengan tingkat efisiensi maksimum. HMI merupakan sarana bagi operator untuk mengakses sistem otomasi di lapangan yang mencangkup operasional , pengembangan, perawatan troubeleshooting. HMI biasa digunakan dalam dunia industri disebut juga sebuah tempat di mana interaksi antara manusia dan mesin terjadi. Tujuan dari interaksi antara manusia dan mesin pada antarmuka pengguna adalah pengoperasian dan kontrol mesin yang efektif, dan umpan balik dari mesin yang membantu operator dalam membuat keputusan operasional. Contoh-contoh dari konsep luas antarmuka pengguna ini termasuk aspek-aspek interaktif dari sistem operasi komputer, alat-alat, kontrol operator mesin berat, dan kontrol proses. Pertimbangan desain berlaku ketika membuat antarmuka pengguna yang berkaitan atau melibatkan disiplin-disiplin ilmu seperti ergonomi dan psikologi. Antarmuka pengguna mencakup perangkat keras dan perangkat lunak. Antarmuka pengguna hadir untuk berbagai sistem, dan menyediakan cara untuk: Input, memungkinkan pengguna untuk memanipulasi sebuah sistem Output, memungkinkan sistem untuk menunjukan efek dari manipulasi pengguna

Secara umum, tujuan dari teknik interaksi manusia-mesin adalah untuk menghasilkan sebuah antarmuka pengguna yang membuatnya mudah, efisien, dan menyenangkan untuk mengoperasikan sebuah mesin dengan cara yang menghasilkan hasil yang diinginkan. Ini biasanya berarti bahwa operator harus menyediakan input minimal untuk mencapai output yang diharapkan, dan juga bahwa mesin harus meminimalkan output yang tidak diinginkan. Fungsi dari HMI yaitu: 1. Memberikan informasi plant yang up-to-date kepada operator melalui graphical user interface. 2. Menerjemahkan instruksi operator ke mesin 3. Engineering Development Station

Bagian-bagian dari Human Machine Interface (HMI) Meliputi : A. Tampilan Statis dan Dinamik B. Manajemen Alarm C. Trending D. Reporting

A. Tampilan Statis dan Dinamik Pada tampilan HMI terdapat dua macam tampilan yaitu Obyek statis dan Obyek dinamik: Obyek statis, yaitu obyek yang berhubungan langsung dengan peralatan atau database. Contoh : teks statis, layout unit produksi Obyek dinamik, yaitu obyek yang memungkinkan operator berinteraksi dengan proses, peralatan atau database serta memungkinkan operator melakukan aksi kontrol. Contoh : push buttons, lights, charts

B. Manajemen

Alarm

Suatu sistem produksi yang besar dapat memonitor sampai dengan banyak alarm. dengan banyak alarm tersebut dapat membingungkan operator. Setiap alarm harus diacknowledged oleh operator agar dapat dilakukan aksi yang sesuai dengan jenis alarm. Oleh karena itu dibutuhkan suatu manajemen alarm dengan tujuan mengeleminir Jenis-jenis alarm yaitu; 1. Absolute Alarm High dab High-High Low dan Low-Low alarm yang tidak berarti.

2. Deviation Alarm Deviation High Deviation Low

3. Rote of Change Alarms Positive Rate of Change Negative Rate of Change

C. Trending Perubahan dari variable proses kontinyu paling baik jika dipresentasikan menggunakan suatu grafik berwarna. Grafik yang dilaporkan tersebut dapat secara summary atau historical. D. Reporting Dengan reporting akan memudahkan pembuatan laporan umum dengan menggunakan report generator seperti alarm summary reports. Selain itu, reporting juga bisa dilaporkan dalam suatu database, messaging system, dan web based monitoring. Pembuatan laporan yang spesifik dibuat menggunakan report generator yang spesifik pula. Laporan dapat diperoleh dari berbagai cara antara lain melalui aktivasi periodik pada selang interfal tertentu misalnya kegiatan harian ataupun bulanan dan juga melalui operator demand. Terdapat beberapa software HMI yang dikeluarkan oleh beberapa vendor antara lain, yaitu: Wonderware Intouch Siemens WinCC Schneider Vijeo Look Rockwell RSView CiTect HMI Lab View HMI memvisualisasikan kejadian, peristiwa, atau pun proses yang sedang terjadi di plant secara nyata sehingga dengan HMI operator lebih mudah dalam melakukan pekerjaan fisik (Irvine, 2001). Biasanya HMI digunakan juga untuk menunjukkan kesalahan mesin, status mesin, memudahkan operator untuk memulai dan menghentikan operasi, serta memonitor beberapa part pada lantai produksi. HMI adalah biasanya berhubungan dengan database sistem SCADA dan program perangkat lunak, untuk menyediakan tren, data diagnostik, dan informasi manajemen seperti prosedur pemeliharaan terjadwal, informasi logistik, skema rinci untuk sensor tertentu atau mesin, dan ahli-sistem panduan troubleshooting.

Sistem HMI biasanya menyajikan informasi kepada personil operasi grafis, dalam bentuk diagram meniru. Ini berarti bahwa operator dapat melihat representasi skematis dari

pabrik yang dikontrol. Sebagai contoh, gambar pompa yang terhubung ke pipa dapat menunjukkan operator yang pompa berjalan dan berapa banyak cairan itu adalah memompa melalui pipa saat ini. Operator kemudian dapat beralih pompa off. Perangkat lunak HMI akan menunjukkan laju aliran cairan dalam pipa penurunan secara real time. Mimic diagram dapat terdiri dari garis dan simbol grafis skematik untuk mewakili elemen proses, atau dapat terdiri dari foto digital dari peralatan proses dilapisi dengan simbol animasi.

Paket HMI untuk sistem SCADA biasanya mencakup sebuah program gambar yang operator atau pemeliharaan sistem personil digunakan untuk mengubah cara ini poin yang diwakili dalam interface. Representasi ini dapat yang sederhana seperti lampu lalu lintas pada layar, yang mewakili negara dari sebuah lampu lalu lintas aktual di lapangan, atau sebagai kompleks sebagai layar multi-proyektor yang mewakili posisi semua lift di gedung pencakar langit atau semua kereta di kereta api.

Suatu bagian penting dari implementasi yang paling SCADA adalah penanganan alarm. Sistem ini memonitor apakah kondisi alarm tertentu dipenuhi, untuk menentukan kapan sebuah peristiwa alarm telah terjadi. Setelah acara weker telah terdeteksi, satu atau lebih tindakan diambil (seperti aktivasi satu atau lebih indikator alarm, dan mungkin generasi pesan email atau teks sehingga manajemen atau remote SCADA operator diberitahu). Dalam banyak kasus, operator SCADA mungkin harus mengakui acara alarm, hal ini akan menonaktifkan beberapa indikator alarm, sedangkan indikator lainnya tetap aktif sampai kondisi alarm akan dihapus. Kondisi alarm dapat eksplisit - misalnya, titik alarm titik digital yang memiliki status yang baik NORMAL nilai atau ALARM yang dihitung dengan formula berdasarkan nilai-nilai dalam analog lain dan poin digital - atau implisit: sistem SCADA mungkin secara otomatis memantau apakah nilai dalam jalur analog terletak di luar nilai batas tinggi dan rendah yang terkait dengan titik tersebut.

Contoh indikator alarm termasuk sirene, kotak pop-up di layar, atau area berwarna atau berkedip pada layar (yang mungkin bertindak dengan cara yang mirip dengan "tangki bahan bakar kosong" cahaya di mobil), dalam setiap kasus , peran indikator alarm untuk menarik perhatian operator untuk bagian dari sistem 'di alarm' sehingga tindakan tepat dapat diambil.

Dalam merancang sistem SCADA, perawatan diperlukan dalam mengatasi kaskade peristiwa alarm yang terjadi dalam waktu singkat, jika penyebab (yang tidak mungkin acara awal terdeteksi) dapat tersesat dalam kebisingan. Sayangnya, bila digunakan sebagai kata benda, 'alarm' kata yang digunakan agak longgar dalam industri, dengan demikian, tergantung pada konteks itu mungkin berarti titik alarm, indikator alarm, atau suatu peristiwa alarm.

Hardware solusi solutions SCADA sering memiliki Distributed Control System (DCS) komponen. Penggunaan "pintar" RTU atau PLC, yang mampu mandiri melaksanakan proses logika sederhana tanpa melibatkan komputer master, meningkat. Sebuah bahasa pemrograman kontrol standar, IEC 61131-3 (suite dari 5 bahasa pemrograman termasuk Blok Fungsi, Tangga, Teks Terstruktur, urutan Grafik Fungsi dan Daftar Instruksi), sering digunakan untuk membuat program yang berjalan pada RTU dan PLC. Tidak seperti bahasa prosedural seperti pemrograman bahasa C atau FORTRAN, IEC 61131-3 memiliki persyaratan minimal pelatihan berdasarkan menyerupai bersejarah array kontrol fisik. Hal ini memungkinkan sistem SCADA insinyur untuk melakukan baik desain dan implementasi program yang akan dilaksanakan pada RTU atau PLC. Sebuah controller Programmable otomatisasi (PAC) adalah kontroler kompak yang menggabungkan fitur dan kemampuan sistem kontrol berbasis PC dengan sebuah PLC yang khas. PAC dikerahkan di sistem SCADA untuk menyediakan fungsi RTU dan PLC. Dalam banyak aplikasi SCADA gardu listrik, "didistribusikan RTUs" menggunakan prosesor informasi atau komputer untuk berkomunikasi dengan stasiun relay pelindung digital, PAC, dan perangkat lain untuk I/O, dan berkomunikasi dengan master SCADA sebagai pengganti RTU tradisional.