Anda di halaman 1dari 8

BAB II SEJARAH PT.

PUPUK ISKANDAR MUDA

Dengan adanya kandungan gas alam yang terdapat di Kabupaten Aceh Utara dan tersedianya lokasi yang strategis di daerah pantai serta adanya jalan raya yang melintasi daerah ini, maka daerah ini sangat menunjang bagi pertumbuhan industri besar dan kecil terutama yang menggunakan sumber daya alam yang berupa gas alam dan hasil hutan sebagai bahan baku industri kecil, maupun industri-industri keterkaitannya dengan industri hilir. Pupuk urea merupakan salah satu produk strategis yang sangat penting peranannya dalam menunjang produksi pertanian.

2.1 Sejarah Ringkas PT. Pupuk Iskandar Muda PT. Pupuk Iskandar Muda didirikan pada tanggal 24 Februari 1982 dihadapan Notaris Soelaiman Ardjasasmita, SH sesuai akte No. 54 dengan nama PT. Pupuk Iskandar Muda, yang merupakan suatu Badan Usaha Milik Negara (BUMN) di bawah naungan Meneg, pendayagunaan BUMN. Pembangunan proyek pabrik PIM ini awalnya dirintis oleh PT. PUSRI Palembang sejak 1981, didukung dekat dengan sumber alam dan air yang merupakan bahan baku utama pembuatan pupuk urea, lokasi pembangunan pabrik ditetapkan di Geukueh, Kabupaten Aceh Utara. Penandatanganan kontrak pembangunan pabrik dilakukan 2 Oktober 1981 antara Pemerintah RI yang dilaksanakan oleh Departemen Perindustrian c/q Dirjen Industri Kimia Dasar dengan kontraktor utama PT. Rekayasa Industri dari Indonesia dan Toyo Engineering Coorporation dari Jepang. Pembangunan pabrik dimulai 13 Maret 1982 dan selesai tiga bulan lebih awal dari rencana, pada akhir tahun 1984 pabrik mulai berproduksi, pengapalan perdana dilakukan 17 Februari 1985. Pada tanggal 20 Maret 1985 pabrik diresmikan oleh Presiden RI dn beropersai secara komersial dimulai 1 April 1985. Krueng

2.2 Lokasi dan Area Pabrik PT. Pupuk Iskandar Muda Lokasi pabrik PT. Pupuk Iskandar Muda terletak di wilayah zona industri Lhokseumawe. Pabrik ini berdampingan dengan pabrik PT. Asean Aceh Fertilizer (AAF) dan pabrik gas alam cair Exxon Mobil, serta tersedianya sarana pelabuhan yang cukup strategis di samping jalan raya dan transportasi yang memadai. Adapun untuk keperluan pembangunan PT. Pupuk Iskandar Muda dengan rencana pembangunannya, telah dibebaskan tanah seluas 323 Ha, dengan perincian : 162 Ha untuk keperluan pabrik dan perkantoran, serta 161 Ha untuk kebutuhan perumahan dan sarana fasilitasnya.

2.3 Pabrik dan Sarana Pendukung Pabrik dan sarana produksi terdiri dari beberapa unit, yaitu unit utilitas, unit ammonia dan unit area. 2.3.1 Unit Utility Unit ini berfungsi untuk memproses penyediaan kebutuhan bahan baku seperti : a. Air bersih untuk bahan baku, air untuk pendingin, air bebas mineral untuk ketel uap, uap air (steam), udara instrument, tenaga listrik dan oksigen serta nitrogen. b. Bahan baku berupa air diperoleh dari Krueng Peusangan, tenaga listrik dibangkitkan oleh Genarator Turbin Gas berkapasitas 15 MW. c. Bahan baku udara yang diperoleh dari udara bebas di dalam Fractionation Colum didinginkan dengan berdasarkan perbedaan titik embun, sehingga unsur oksigen dan nitrogen dapat dipisahkan lagi. Adapun unit-unit di pabrik utilitas adalah sebagai berikut: a. Unit Water Intake Facility b. Unit Pengolahan Air Clarifier Grafity Sand filter Filter Water Reservoir Activated Carbon Filter Demineralizer

c. Unit Pembangkit Steam Package Boiler Waste Heat Boiler

d. Unit Udara Instrument/ Udara Pabrik e. Unit Air Separation Plant f. Unit Gas Mattering Station g. Unit Pengolahan Limbah Buangan h. Unit Pabrik CO2 dan Dry Ice i. Unit Pembangkit Listrik Main Generator Stand By Generator Emergency Generator yang

Main Generator adalah unit pembangkit energi listrik utama

digerakkan oleh turbin gas, generator ini berkapasitas 15 MW dengan tegangan yang dihasilkan 13,8 KV, tiga phasa di dalam switch room di utility, dari bus ini didistribusikan ke switch room lain dengan tegangannya diturunkan melalui trafo step down (13,8 KV - 2,4 KV) dan diturunkan lagi oleh trafo step down ke bus 480 V, kemudian diturunkan lagi dengan trafo step down ke 220 V. Apabila Main Generator bermasalah, maka tenaga listrik akan dibebankan kepada Stand By Generator, generator ini mempunyai dua fungsi bahan bakar yaitu minyak solar dan bisa juga bahan bakar gas alam, Stand By Generator berkapasitas 1.5 MW dengan tegangan yang dihasilkan 2,4 KV, tiga phasa. Sebelum Stand By Generator mengambil alih beban terlebih dahulu

bekerja Emergency Generator, ini akan berlansung bekerja 10 detik setelah electric failure terjadi dan generator ini siap untuk dibebani. Generator ini digerakkan oleh minyak solar. Selain tiga pembangkit di atas juga terdapat suatu system beterai yaitu UPS (Uninterrupted Power Supply) yang berfungsi untuk mensuplai tenaga listrik keperalatan instrumentasi, paging dan alarm, yang mana peralatan tersebut tidak boleh terputus supply tenaga listriknya.

2.3.2 Unit Ammonia Unit ini berkemampuan memproduksi ammonia 1.170 ton/ hari atau 386.000 ton/ tahun, menggunakan proses Kellog dari Amerika dengan bahan baku gas alam, uap air (steam), dan udara. Gas alam di bebaskan dari senyawa impurities (senyawa-senyawa ikutan) kemudian diubah menjadi gas sintesa H2, CO2 dn N2. Gas sintesa kemudian di konversikan menjadai ammonia, setelah beberapa reaksi dan pemurnian, ammonia ini siap dikirim untuk proses pabrik urea atau sebagai produk langsung ammonia. Adapun proses produksi di pabrik Ammonia adalah sebagai berikut : a. Sistem Persiapan Gas Umpan Baku Desulfurizer Mercury Guard Chamber CO2 Preatment Unit (CPU) Hydrotreater ZnO Guard Chamber

b. System Pembuatan Gas Sintesa Primary Refomer Secondary Reformer Shift Converter

c. System Pemurnian Gas Sintesa. CO2 Absorber CO2 Striper Methanator

d. System Sintesa Ammonia e. System Pendinginan Ammonia f. Sistem Daur Ulang Ammonia g. Sistem Daur Ulang Hidrogen (HRU)

2.3.3 Unit Urea Dengan menggunakan proses Mitsui Toatsu Total recycle C Improved. Unit ini mampu memproduksi pupuk urea butiran dengan kapasitas terpasang

1.725 ton/ hari atau 570.000 ton/ tahun. Urea yang dihasilkan di simpan dalam Bulk storage ataupun dikirim ke unit pengantongan. Urea dibuat dengan mereaksikan ammonia dengan karbondioksida, larutan urea murni dikristalkan secara vakum, kemudian dilelehkan kembali dalam melter dengan menggunakan Steam sebagai pemanas. Dari atas prilling tower lelehan urea di teteskan yang kemudian akan memadat setelah didinginkan dengan udara. Adapun proses yang terjadi di pabrik urea adalah sebagai berikut : Seksi Sintesa Seksi Penguraian / Pemurnian Seksi Daur Ulang Seksi Pengkristalan dan Pembutiran

2.4. Unit Penunjang Produksi. Pabrik PT. Pupuk Iskandar Muda di lengkapi dengan unit penunjang produksi, diantaranya : a. Unit Pelabuhan PT. Pupuk Iskandar Muda mampu disandari kapal-kapal curah berbobot mati sampai 25.000 DWT. Kedalaman rata-rata 10.5 meter pada saat air surut dan dilengkapi dengan sarana untuk membuat pupuk curah kedalam kapal (Ship Loader). Serta sarana air minum dan sarana navigasi. b. Gudang urea curah lengkap dengan Portal Scrapper dan ban berjalan. c. Laboratorium pengendalian produksi yang berada di unit utiliti, unit ammonia dan unit urea. d. Laboratorium utama yang selalu memeriksa mutu hasil produksi dan

memonitor limbah. e. Perbengkelan yang menunjang pemeliharaan pabrik dan bengkel perbaikan alat-alat dan kendaraan.

2.5 Pencegah Pencemaran PT. Pupuk Iskandar Muda sejak semula telah memasukkan ke dalam konsep rancangannya masalah pengolahan lingkungan hidup. Menjaga kelestarian lingkungan dan keseimbangan ekosistem adalah komitmen dasar PT. Pupuk

Iskandar Muda menjadikan dalam dirinya sebagai perusahaan yang berwawasan lingkungan. Upaya ini antara lain dengan cara mencegah sekecil mungkin terjadinya pencemaran lingkungan. Bahan buangan pabrik PT. Pupuk Iskandar Muda tidak berbahaya, karena seluruh peralatan telah dirancang sedemikian rupa dengan dilengkapi proses daur ulang bahan buangan. Buangan berupa gas dari pabrik tidak mengundang gas berbahaya dan sebagian besar berupa uap air. Air buangan diproses di kolam pembuangan yang berfungsi untuk

pengendapan padatan yang terlarut, pengontrolan PH serta penambahan kandungan oksigen. Debu urea yang terjadi pada saat pembutiran diserap dan diamankan

dengan urea filter dengan sistem Wet Scrubbler (penangkapan debu dengan air). Kebisingan dari mesin dikurangi dengan memasang cerobong.

2.6 Struktur Organisasi PT. Pupuk Iskandar Muda Organisasi dapat diartikan sebagai suatu sistem dari aktivitas yang dilakukan dua orang atau lebih untuk mencapai suatu tujuan bersama, didalam organisasi pembagian tugas adalah suatu keharusan, pembagian tugas akhirnya menghasilkan departemen-departemen dan Job Description dari masing-masing departemen sampai unit-unit terkecil dalam organisasi. Struktur organisasi dalam suatu perusahaan sangat diperlukan untuk merumuskan suatu organisasi harus dapat menunjang keberhasilan perusahaan, perusahaan yang berhasil dalam mencapai tujuan tidak hanya tergantung pada modal dan proses industrinya tetapi tergantung pada sistem menajemen yang baik, yang mana untuk ini diperlukan struktur organisasi yang fleksibel dan berkembang sesuai dengan kondisi yang dihadapi perusahaan. Semua unsur organisasi perusahaan dalam pelaksanaan kegiatan wajib menerapkan prinsip koordinasi, integrasi dan sinkronisasi baik intern maupun ekstern untuk mencapai kesatuan gerak secara sinergi yang disesuaikan dengan tugas pokok masing-masing. Dewan Direksi (Board of Director) berfungsi mengelola perusahaan secara koorporat sesuai dengan yang telah ditetapkan pemegang saham melalui

10

kebijakan strategi fungsional seperti : pemasaran, keuangan, pengembangan dan pemberdayaan seluruh aset dan potensi yang dimiliki. Secara struktural unit kerja di bawah direksi adalah setingkat Kompartemen yang dipimpin oleh General Manager (Eselon-1) dan unit kerja dibawah Kompartemen disebut Departemen dipimpin oleh Manajer (Eselon-2). Unsur-unsur organisasi PT. Pupuk Iskandar Muda, terdiri dari : Unsur Pimpinan Unsur Pembantu Pimpinan Unsur Pelaksana Unsur Penunjang Unsur Pengawasan

1. Unsur Pimpinan adalah Direksi yang terdiri dari : Direktur Utama, Direktur Produksi, Teknik & Pengembangan, Direktur Komersil dan Direktur SDM & Umum. 2. Unsur Pembantu Pimpinan adalah terdiri dari : Sekretaris Perusahaan, Satuan Pengawaan Intern (SPI) Kompartemen Produksi, Kompartemen Pemeliharaan, Kompartemen Keuangan, Kompartemen Pemasaran dan Kompartemen Sumber Daya Manusia serta Kompartemen Umum. 3. Unsur Pelaksanaan adalah yang langsung melaksanakan proses produksi, pemeliharaan pabrik serta yang melaksanakan pemasaran produk yaitu : Kompartemen Produksi, Kompartemen Pemeliharaan dan Kompartemen Pemasaran. 4. Unsur Penunjang terdiri dari Kompartemen lainnya sebagaimana yang tertera pada struktur organisasi (terlampir). 5. Unsur Pengawasan merupakan Unit Kerja yang melakukan pengawasan dan inspeksi seluruh kegiatan perusahaan meliputi operasional dan keuangan yang terdiri dari : Satuan Pengawasan Intern (SPI), Kompartemen Pemeliharaan (Departemen Inspeksi dan K-2) dan Kompartemen Produksi (Departemen Perencanaan & Pengendalian Produksi). Untuk lebih jelasnya dapat dilihat dilampiran.

11

12