Anda di halaman 1dari 12

TUGAS KULIAH GEOLOGI BATUBARA

HARDGROVE GRINDABILITY INDEX (HGI)

Disusun Oleh :

ZENDI AGISTA SETIOBUDI DIANA ARIANA DIMAS ASMARAKANDY M. ILHAM RIDWAN

L2L 009 078 L2L009010 L2L009051 L2L009030 L2L009061

PROGRAM STUDI TEKNIK GEOLOGI FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS DIPONEGORO


SEMARANG OKTOBER 2011

HARDGROVE GRINDABILITY INDEX (HGI)


Batubara merupakan endapan organic yang mutunya sangat ditentukan oleh beberapa factor antara lain tempat terdapatnya cekungan, umur dan banyaknya kontaminasi. Didalam penggunaannya perancangan mesin yang mempergunakan batubara sebagai bahan bakar harus menyesuaikan dengan kualitas batubaranya agar mesin yang dipergunakan tahan lama. Batubara merupakan bahan baku pembangkit energy dipergunakan untuk industry. Mutu dari batubara akan sangat penting dalam menentukan peralatan yang dipergunakan. Batubara merupakan mineral bahan bakar yang terbentuk sebagai suatu cebakan sedimenter yang berasal dari penimbunan dan pengendapan hancuran bahan berselulosa yang bersal dari tumbuh-tumbuhan. Bahan ini terpadatkan dan berubah karena adanya proses tekanan dan panas. Bentuk awal dari hasil penimbunan dan pemadatan ini adalah berupa gambut yang setelah mengalami tekanan dan panas akan berubah berturut-turut peat, lignit, subbittuminus, bittuminus, dan antrasit tergantung dari besarnya tekanan dan pemanasan yang dialami. Preparasi sampel batubara adalah mempersiapkan cuplikan sampel yang mewakili seluruh sampel asal untukl keperluan analisis. Sampel batubara yang akan dipreparasi ini berasal dari gross sampel yang telah disampling dengan jumlah tertentu sesuai untuk keperluan analisis. Preparasi sampel mencakup beberapa pengerjaan yang terdiri dari pengeringan, pengecilan ukuran butir, pengadukan sampel dan pembagian sampel. Pengeringan sampel dilakukan untuk mendapatkan kondisi tertentu sehingga dapat dilakukan penggerusan dan pembagian sampel tanpa kehilangan berat dan terkotori. Pengecilan ukuran butir dilakukan dengan cara pemecahan dan penggerusan bongkahan batubara sampai ukuran tertentu yang menjamin tidak akan merubah kualitas batubara tersebut.

Pengadukan sampel dilakukan dengan cara mengaduk sampel untuk mendapatkan sampel yang homogen. Pembagian sampel dilakukan dengan cara mengurangi berat sampel dengan menggunakan alat pembagi sampel tanpa merubah ukuran butir sehingga diperoleh sampel yang mewakili seluruh sampel awal. Kualitas batubara adalah sifat fisika dan kimia dari batubara yang mempengaruhi potensi kegunaannya. Kualitas batubara ditentukan oleh maseral dan mineral matter penyusunnya, serta oleh derajat coalification (rank).Umumnya, untuk menentukan kualitas batubara dilakukan analisa kimia pada batubara yang diantaranya berupa analisis proksimat dan analisis ultimat. Analisis proksimat dilakukan untuk menentukan jumlah air (moisture), zat terbang (volatile matter), karbon padat (fixed carbon), dan kadar abu (ash), sedangkan analisis ultimat dilakukan untuk menentukan kandungan unsur kimia pada batubara seperti : karbon, hidrogen, oksigen, nitrogen, sulfur, unsur tambahan dan juga unsur jarang. .Kualitas batubara ini diperlukan untuk menentukan apakah batubara tersebut menguntungkan untuk ditambang selain dilihat dari besarnya cadangan batubara di daerah penelitian. Batubara merupakan hasil dari akumulasi tumbuh-tumbuhan pada kondisi lingkungan pengendapan tertentu. Akumulasi tersebut telah dikenai pengaruhpengaruh synsedimentary dan post-sedimentary. Akibat pengaruh-pengaruh tersebut dihasilkanlah batubara dengan tingkat (rank) dan kerumitan struktur yang bervariasi.Lingkungan pengendapan batubara dapat mengontrol penyebaran lateral, ketebalan, komposisi, dan kualitas batubara. Untuk pembentukan suatu endapan yag berarti diperlukan suatu susunan pengendapan dimana terjadi produktifitas organik tinggi dan penimbunan secara perlahan-lahan namun terus menerus terjadi dalam kondisi reduksi tinggi dimana terdapat sirukulasi air yang cepat sehingga oksigen tidak ada dan zat organik dapat terawetkan. Kondisi demikian dapat terjadi diantaranya di lingkungan paralik (pantai) dan limnik (rawa-rawa). Ketergerusan batubara merupakan sifat fisik yang mencakup sifat-sifat lain seperti kekuatan, kekerasan dan kuat pecah. Nilai ketergerusan Hardgrove adalah angka yang menunjukan kemudahan batubara untuk digerus. Makin tinggi nilai ketergerusan
3

batubara, makin mudah batubara itu digerus. Batubara yang paling mudah digerus adalah bituminus low volatile dan medium volatile bila dibandingkan dengan batubara bituminus jenis high volatile,subbitiminus dan antrasit. Sifat fisik batubara perlu diketahui untuk pegelolaan dan pengolahan. Pengelolaan adalah perlakuan batubara dari diambil dari alam sampai jadi bahan/ barang yang siap jadi. Pengelolahan adalah prosesyang berada dalam pengelolaan, bagaimana mengolah batubara tersebut sampai jadi produk akhir. Batubara yang mengandung sedikit volatile ( abu terbang ) adalah batubara yang mudah digerus.Sifat fisik batubara berpengaruh teerhadap pemanfaatan batubara itu sendiri,semakin teridentifikasi sifat fisik batubara tersebut semakin mudah pengelolahan Untuk menentukan kualitas batubara, beberapa hal yang harus diperhatikan adalah : High heating value (kcal.kg), Total moisture (%), Inherent moisture (%), Volatile matter (%), Ash content (%), Sulfur content (%), Coal size (%), Hardgrove grindability index (<3mm,>. Kualitas suatu batubara dapat ditentukandengan cara analisa parameter tertentu baikdengan cara analisa parameter tertentu baiksecara fisik maupun secara kimia.secara fisik maupun secara kimia.Parameter yang ditentukan dari suatu analisa. Parameter yang ditentukan dari suatu analisabatubara tergantung tujuan untuk apabatubara tergantung tujuan untuk apabatubara tersebut digunakan.batubara tersebut digunakan. Salah satu yang akan dibahas disini yaitu HGI atau Hardgrove Grindablitiy Index.
A. Pengertian HARDGROVE GRINDABILITY INDEX (HGI)

HGI merupakan salah satu sifat fisik dari batubara yang menyatakan kemudahan batubara untuk dipulverise sampai ukuran 200 mesh atau 75 micron. HGI sangat penting bagi pengguna batubara di power plant yang menggunakan pulverized coal. HGI tidak dapat dijadikan indikasi atau simulasi performance dari suatu pulverizer atau milling secara langsung, karena performance milling masih dipengaruhi oleh kondisi operasional Milling itu sendiri, seperti Mill tention, Temperature primary air, setting classifier dan lain-lain. Namun
4

demikian, HGI dapat dijadikan pembanding untuk batubara yang satu dengan lainnya mengenai kemudahannya untuk dimilling. Cara pengujian HGI ialah dengan menggunakan mesin Wallace Hardgrove.Sampel batubara yang sudah digerus pada ukuran partikel tertentu akan dimasukan kedalam mesin Wallace Hardgrove. Selanjutnya digerus dengan menggunakan bola baja pada putaran (revolusi) tertentu. Kinerja pulverizer atau mill dirancang pada nilai HGI tertentu. Untuk HGI lebih rendah, mesin harus beroperasi lebih rendah dari nilai standarnya untuk menghasilkan tingkat kehalusan yang sama.

Gambar 1.1 Alat HGI

B. Sifat Sifat HGI

Nilai HGI dari suatu batubara, ditentukan oleh organik batubara seperti jenis maceral dan lain-lain. Secara umum semakin tinggi peringkat batubara, maka semakin rendah HGI nya. Namun hal ini tidak terjadi pada bituminous yang memiliki sifat cooking. Dimana untuk jenis batubara ini HGInya tinggi sekali, bahkan bisa mencapai lebih dari 100.

Nilai HGI juga dapat dipengaruhi oleh dilusi abu dari penambangan. Secara umum penambahan abu dilusi dapat menaikan nilai HGI. Nilai HGI juga dapat dipengaruhi oleh kandungan moisture.

C. Acuan Standar dalam HARDGROVE GRINDABILITY INDEX (HGI)

HGI mengunakan Acuan Standar sesuai ISO 5074 : 1994 dan ASTM D40908. ISO merupakan International Standard, yaitu standar yang diproduksi oleh BSI Group yang didirikan di bawah Royal Charte dan yang secara resmi ditunjuk sebagai Badan Standar Nasional (NSB) untuk negara Inggris dan merupakan standar konsensus formal. Salah satu tujuan BSI, yaitu mengatur standar mutu barang dan jasa, mempersiapkan dan mempromosikan adopsi umum Inggris Standar, dan mengubah standar tersebut sebagai pengalaman dan kondisi yang membutuhkan. Sedangkan ASTM merupakan American Standard for Testing American, yaitu suatu Standarisasi Internasional yang dapat meningkatkan kualitas produk pengujian karena ASTM telah memberikan metode pengujian, spesifikasi, panduan dan praktek-praktek yang mendukung industri.

Gambar 1.2 Hargrove Grindability Machine

D. Prinsip HARDGROVE GRINDABILITY INDEX (HGI)

Metode ini digunakan untuk menentukan nilai Grindability Index (HGI) batubara dengan menggunakan mesin Wallace Hardgrove atau menguji kekerasan batubara. Sampel batubara yang telah dipreparasi dengan distribusi ukuran khusus, dipaparkan pada kondisi tertentu. Grindability Index dihitung dari hasil analisa ayakan terhadap hasil pemaparan yang kemudian dibandingkan dengan data kalibrasi dari satu set sampel acuan yang telah disertifikasi.

Gambar 1.3 Ukuran HGI dalam Prosedur Preparasi Batubara

Gambar 1.4 Grafik Kalibrasi HGI

E. Cara Menganalisa HARDGROVE GRINDABILITY INDEX (HGI) 1. Gunakan Lembar Kerja FML yang telah disediakan. 2. Sekurang-kurangnya 1,2 kg sampel batubara dengan Ukuran Terbesar

4,75 mm dikeringkan (air dried) hingga massanya konstan, sebagaimana prosedur Air Drying dan catat % kering yang hilang (Air Dry Loss).
3. Pilah sampel yang telah Air Dry, sehingga didapat sebanyak 1.0 0.1 kg,

kemudian catat massanya.


4. Ukur sampel pada ukuran 1.18 dan 0.6 mm kedalam porsi 200 g, gunakan

penggoyang ayakan Rotap sebanyak dua periode. Timbang dan catat masa dari fraksi +1.18.-1.18+0.6 dan -0.6 mm.
5. Bersihkan penggiling HGI (Coffe Mill) dan setel pada penyetel

6. Masukkan fraksi +1.18 mm ke dalam penggiling HGI (Coffe Mill)

sehingga laju pengisian kurang lebih sama dengan laju pengeluaran.


7. Ukur sampel yang telah dihancurkan pada 1.18 dan 0.6 mm. Gabungkan

fraksi -1.18+0.6 dan -0.6 mm dengan fraksi repektif dari langkah 3.


8. Ulangi langkah 7 dan 8 pada penyetelan 5 dan 3. 9. Jika terdapat sisa materi sample +1.18 mm, maka geruslah menggunakan

mortar dan tumpukkan hingga dapat lolos 1.18 mm.


10. Timbang dan catat masa dari fraksi -1.18+0.6 dan 0.6 mm. Hitung

persentase +0.6 mm, jika kurang dari 50%, maka informasikan kepada Supervisor Laboratorium.
11. Pilah fraksi -1.18+0.6 mm untuk mendapatkan Sub-Sampel sebanyak 120

gr.
12. Hilangkan debu Sub-Sampel pada 0.6 mm selama 5 menit 1 detik,

menggunakan Pengoyang ayakan Ro-Tap dan pengatur waktu.


13. Hilangkan debu Sub-Sampel pada 0.6 mm selama 5 menit 1 detik,

menggunakan Pengoyang ayakan Ro-Tap dan pengatur waktu. Timbang fraksi 0.6 mm dan -0.6 mm, dan catat massa-nya. Buang fraksi -0.6 mm. Pilih fraksi +0.6 mm menjadi sampel Pengujian dengan berat masingmasing 50 g.
F. Karakteristik HGI

HGI memiliki sejumlah karakteristik penting, yang pertama kali yaitu tes empiris dimana ini tidak terkait dengan properti fisik pada batubara. Tes empiris telah disempurnakan selama beberapa waktu tetapi masih memiliki reproduktifitas relatif yang rendah dan pengulangan yang dapat menyebabkan ambiguitas dalam mengevaluasi kinerja dan sifat batubara. Perbaikan dalam tes empiris sangat sulit karena tidak ada tujuan untuk menjadi suatu properti fisik yang dikenal. Karakteristik kedua dari HGI adalah menunjukkan perubahan non

linier dalam kesulitan untuk menggiling. Bara dengan nilai HGI rendah lebih sulit untuk menggiling dan nilai-nilai tinggi jauh lebih mudah untuk menggiling. Misalnya perubahan dalam kesulitan dari 30 sampai 40 lebih besar dari perubahan 60-70. Ini harus dicatat bahwa perubahan dalam kesulitan secara bertahap dan terus menerus tentu saja tidak menyiratkan. Langkah perubahan grindability pada nilai HGI tertentu terjadi perubahan dalam kesulitan yang tercermin dalam peningkatandalam tingkat produksi yang konstan kehalusan produk sebagai HGI meningkat. Sebaliknya pabrik kapasitas jatuh ketika grinding batubara dengan HGI lebih rendah.

Gambar 1.4 Test Unit HGI

G. Spesifikasi HGI Batubara Sebuah spesifikasi batubara terdiri dari daftar yang dianggap penting dalam kinerja yang efisien dari aplikasi, apakah pembakaran atau pabrik gasifikasi. Berbagai properti ini dapat ditampilkan sebagai rentang atau sebagai properti dengan nilai terbatas. HGI dapat ditentukan dengan cara baik. Tidak ada dasar logis untuk menentukan yang lebih rendah batas dari HGI kecuali sifat batubara lainnya. Masalah yang ada ketika menggunakan HGI di batubara yaitu pada spesifikasi presisi pengukuran. Pengulangan berturut-turut penentuan pada
10

sampel yang sama di laboratorium seharusnya tidak berbeda lebih dari dua poin. Reprodusibilitas nilai rata-rata duplikat dalam penentuannya dilakukan disuatu laboratorium seharusnya penjual batubara.
H. Arti Kualitas Batubara dan Pemanfaatan HGI.

tidak berbeda lebih dari tiga poin atau dua poin. menyebabkan gesekan antara pembeli dan

Kurangnya presisi dalam tes ini

Pada pemanfaatan batubara perlu diketahui sifat-sifat yang akan ditunjukan oleh batubara tersebut, baik sifat kimiawi, fisik dan mekanis. Sifatsifat ini akan dapat dilihat atau disimpulkan dari data kualitas batubara hasil analisis dan pengujiannya. Dari sejumlah data kualitas yang ada daripadanya dapat diambil harga rata-ratanya, misalnya kandungan air, abu dan lain yang bersifat kimiawi, tetapi ada pula yang tidak dapat diambil harga rata-ratanya melainkan harus dilihat harga minimum dan maksimum, seperti pada harga hardgrove index dan titik leleh abu. Hardgrove Grindability Index merupakan petunjuk mengenai mudah sukarnya batubara untuk digerus. Harga Hardgrove Grindability Index diperoleh dengan rumus : HGI = 13,6 + 6,93 W W adalah berat dalam gram dari batubara lembut berukuran 200 mesh. Makin tinggi harga HGI makin lunak batubara tersebut. Suatu PLTU biasanya disiapkan untuk menggunakan kapasitas penggerusan terhadap suatu jenis batubara dengan HGI tertentu. Kinerja pulveriser atau mill dirancang pada nilai HGI tertentu. Untuk HGI lebih rendah, kapasitasnya harus beroperasi lebih rendah dari nilai standarnya pula untuk menghasilkan tingkat kehalusan (fineness) yang sama.

11

DAFTAR PUSTAKA
Sligar J. 2008. Toughness as a replacement for HGI ACARP Project C12062 , ACARP - Australia http://nheyta.blogspot.com/2011/05/hardgrove-grindability-index-hgi-di.html (Diakses
10 Oktober 2011 ) http://artikelbiboer.blogspot.com/2009/11/kualitas-batubara-coal-quality.html ( Diakses 10 Oktober 2011 )

www.acarp.com.au ( Diakses 10 Oktober 2011 )

12