Anda di halaman 1dari 4

PENATALAKSANAAN KASUS DIARE DENGAN KEJANG PADA ANAK USIA 5 TAHUN ABSTRAK Kejang disebabkan oleh kelainan intrakarnial,

ekstrakranial dan gangguan metabolik. Kejang dengan demam disebabkan oleh kelainan intrakranial dan ekstrakranial, kejang tanpa demam disebabkan oleh kelainan metabolik atau epilepsi. Diare atau gastroenteritis (GE) adalah suatu infeksi usus yang menyebabkan keadaan feses bayi encer dan/atau berair, dengan frekuensi lebih dari 3 kali perhari, dan kadang disertai muntah. Pada kasus ini, pasien datang ke IGD dengan keluhan kejang 2x bersifat umum 3 menit tanpa didahului oleh panas/demam. Pasien juga mengeluh BAB cair 4x tanpa disertai lendir dan darah, BAB berwarna kuning, tidak ada bau yang khas, muntah 7x sedikit-sedikit, muntah berisi makanan dan minuman yang dimakan oleh pasien. Penatalaksanaan pasien pada kasus diatas adalah dengan penanganan kejang dan penanggulangan diare. Kata kunci (keyword) ; kejang, diare, demam, penatalaksanaan KASUS Pasien datang ke IGD dengan keluhan kejang 2x bersifat umum 3 menit tanpa didahului oleh panas setelah kejang pasien tertidur, bangun dan kemudian menangis. BAB cair 4x tanpa disertai lendir dan darah, BAB berwarna kuning, tidak ada bau yang khas, muntah 7x sedikitsedikit, muntah berisi makanan dan minuman yang dimakan oleh pasien. Pasien tidak pernah mondok di Rumah Sakit sebelumnya, tidak ada riwayat kejang. Pada keluarga yang pernah mengalami kejang, yaitu kakak perempuan pasien. Pada pemeriksaan fisik di temukan keadaan umum tampak baik, kesadaran composmentis , nadi 80x/menit isi dan tegangan cukup dan teratur, suhu badan 36,50C, pernafasan 32x/menit, berat badan 11.6kg. pemeriksaan lab darah rutin angka leukosit 10,57. 103/l, pemeriksaan lab (tinja) warna kuning, lendir (-), Konsistensi lembek, darah (-), Bau khas, nanah (-). DIAGNOSIS Diare dengan kejang

TERAPI Penanganan pada pasien di atas adalah dengan memberikan diazepam sebagai penanganan kejang pada pasien. Kemudian pemberian terapi pada diare untuk penanggulangan kemungkinan terjadinya kejang berulang dengan melakukan lima lintas penanganan diare. Diskusi Kejang adalah bangkitan kejang akibat kenaikan suhu rektal tubuh. Kejang terbagi menjadi 2 yaitu kejang dengan demam dan kejang tanpa demam. Pada kejang dengan demam penyebab demamnya bisa diakibatkan oleh infeksi yang berasal dari luar susunan syaraf pusat, yang paling berbahaya adalah infeksi intrakranial berupa meningitis atau encefalitis. Selain itu kejang dengan demam juga dapat diakibat kan oleh gangguan elektrolit berat yang disertai dengan demam, serangan epilepsi yang disertai dengan demam, kecurigaan penyebab kejang berasal dari infeksi intrakranial adalah apabila umur anak < 6 bulan, kejang lama atau kejang frekuen atau kejang periodik. Sedangkan pada gangguan eletrolik apabila anak ada riwayat menderita diare muntah atau gangguan ginjal kronik. Selain itu infeksi juga dapat berasal dari organ lokal yang mengalami infeksi, contohnya pada otitis media akut, faringitis, tonsilitis. Kejang tanpa demam dapat disebabkan oleh epilepsi tanpa kejang dan berulang, hipo/hiperglikemia, gangguan elektrolit tanpa demam, keracunan, trauma, hipoksia. Pada pasien kejang perlu diperhatikan adalah lamanya kejang, berulang/ tidak, umum/fokal. Hal ini diperlukan untuk menyingkirkan kemungkinan kejang demam. Diare atau gastroenteritis (GE) adalah suatu infeksi usus yang menyebabkan keadaan feses bayi encer dan/atau berair, dengan frekuensi lebih dari 3 kali perhari, dan kadang disertai muntah. Diare menyebabkan kehilangan garam (natrium) dan air secara cepat, yang sangat penting untuk hidup. Jika air dan garam tidak digantikan cepat, tubuh akan mengalami dehidrasi. Kematian terjadi jika kehilangan sampai 10% cairan tubuh. Diare timbul akibat dari mekanisme dasar yaitu gangguan osmotik, gangguan sekresi dan gangguan motilitas usus. Penyebab diare terbagi menjadi 4 faktor, yaitu faktor infeksi terbagi menjadi 2 yaitu infeksi eneral dan infeksi parenteral. Infeksi interal adalah infeksi yang berasal dari saluran pencernaan itu sendiri sebagai penyebab utama diare. Sedangkan untuk parenteral adalah adanya faktor diluar sistem pencernaan yang mengakibatkan timbulnya diare, yaitu seperti Otitis Media Akut, Tonsilofaringitis dan lainnya, untuk infeksi pareneteral terutama terjadi pada anak berumur dibawah 2 tahun. Faktor malabsorbsi terbagi menjadi 3, yaitu: a. Malabsorbi karbohidrat (intoleransi laktosa, maltosa dan sukrosa), monosakarida(intoleransi

glukosa, fruktosa dan galaktosa). Pada bayi dan anak dibawah 2 tahun diare terjadi akibat intoleransi laktosa. b. Malabsorbsi lemak dan yang terakhir c. Malabsorbsi protein. Faktor makanan yang terpenting adalah kualitas makanan yang diberikan. Makanan basi atau beracun dapan menyebabkan diare. Pada beberapa anak alergi makanan juga dapat memicu timbulnya diare. Faktor psikologis rasa takut dan cemas dapat menimbulkan diare, terutama pada anak yang lebih besar. a.Untuk menanggulangi kejang ada 6 faktor yg perlu dilakukan, yaitu:

Mengatasi kejang dengan memberikan diazepam yang disesuaikan dosisnya dengan berat badan, yaitu untuk anak dengan berat < 10kg maka diberikan 5mg/supp, anak dengan berat > 10kg maka diberikan 10mg/supp. Hati-hati dalam pemberian diazepam, karena efek samping yang diberikan berupa penekanan pada pusat pernafasan.1

Pengobatan penunjang yaitu dengan menjaga kondisi vital pasien. Membuka pakaian yang melekat ketat, memposisikan kepala miring agar tidak terjadi aspirasi apabila pasien tibatiba muntah. Mengecek fungsi vital tubuh/vital sign.

Pengobatan rumat adalah pengobatan yg diberikan setelah pemberian diazepam. Obat yang dipilih adalah yang memiliki onset yang lama yaitu fenobarbital dengan dosis 5mg/kgBB dibagi menjadi 2 dosis. Namun hati-hati dalam penggunakan fenobarbital dalam jangka waktu panjang, yaitu perubahan sifat anak menjadi hiperaktif , perubahan siklus tidur (mengantuk). b.Untuk penanggulangan diare, dilakukan lima lintas diare, yaitu:

Memperbaiki hidrasi cairan dengan memberikan cairan rehidrasi dengan tetesan sebagai berikut: anak < 1tahun, 30cc/1 jam pertama dilanjutkan dengan 70cc/5jam. Anak > 1tahun, 30cc/30menit dilanjutkan dengan 70cc/2,5jam.

Nutrisi, pemberian nutrisi sangat penting pada anak diare, untuk mencegah kemungkinan anak kekurangan nutrisi diakibatkan oleh diare.

Pemberian zinc, diberikan sampai dengan 10 hari walaupun anak sudah tidak diare lagi, hal ini dilakukan karena zinc dipercaya mampu memberikan pertahanan terhadap serangan ulang diare.

Antibioti spektrum luas, diberikan untuk mengobati diare yang disebabkan bakteri. Namun penggunaan antibiotik perlu hati-hati untuk mencegah kemungkinan terjadinya diare yang disebabkan oleh antibiotik. Edukasi, berikan ibunya pendidikan tentang penanganan anak diare dirumah, diajarkan untuk mengetahui cara pembuatan cairan rumatan dirumah.

REFERENSI 1. Staf Pengajar Ilmu Kesehatan Anak FK UI 2007. Buku Kuliah 2 Ilmu

Kesehatan Anak.Bagian IKA FK UI ; Jakarta 2. Nia Karia, dr. Sp A., M.Kes. PDF Kejang Pada Anak. Di download pada tanggal 6 November 2012 3. Bambang Edi, dr. Sp A. Studi Guide Ilmu Kesehatan Anak. FKIK UMY; Yogyakarta 4. http: //www.med.umich.edu/1libr/pa/pa_diarrhbr_hhg.hmt PENULIS Gurat Bramanti. Bagian Ilmu Kesehatan Anak. FKIK UMY. RS PKU Muhammadiyah Yogyakarta. 2013