Anda di halaman 1dari 3

PAK AMID

Aku bernama Suhaila. Aku adalah seorang gadis kampung yang dibesarkan dalam
suasana yang penuh dengan adat dan tata susila budaya timur. Ayah ku seorang Imam
surau kampung manakala emak ku pula adalah seorang suri rumah yang mengajar
mengaji Al Quran di rumah dan madrasah kampung.

Dalam kampungku hanya ada lebih kurang 200 orang sahaja dan kami hampir saling
kenal mengenali antara satu sama lain. Aku sememangnya agak terkenal dikampungku
kerana dalam ramai-ramai anak dara dikampung, akulah yang antara terlawa.Bukan nak
masuk bakul angkat sendiri tetapi ia adalah kenyataan kalau tidak masakan Johan,
anak sulung Penghulu tergila-gilakan ku.

Disamping dengan rupa parasku yang menawan ini, aku juga adalah antara beberapa
anak kampung yang mempunyai kebolehan pembelajaran yang paling baik. 3 tahun lepas
setelah aku mendapat keputusan yang cemerlang dalam STPM, aku telah ditawarkan
tempat ke salah sebuah IPTA di Kuala Lumpur.

Tak perlulah aku menyebut dimana sekadar cukup aku menyatakan bahawa universiti
yang aku masuk itu adalah antara yang terulung di Malaysia. Aku ditawarkan kursus
dalam bidang Geologi dan juga diberikan asrama tempat tinggal. Tanpa ku duga,
Johan turut mendapat tempat di IPTA tersebut tetapi bukan dalam bidang pengajian
yang sama namun dia mendapat tempat penginapan di kolej yang sama denganku.

Oleh kerana kami dari satu kampung maka Johan adalah kenalan terapat aku di
universiti kerana aku masih tidak berapa mengenali rakan-rakan yang lain.
Perhubungan kami terus mesra dan kami saling bersama-sama mentelaah pelajaran di
perpustakaan. Perhubungan kami semakin intim dan mula menimbulkan bibit percintaan
sehinggalah suatu hari Johan mengajak aku ke Bandaraya Kuala Lumpur untuk bersiar-
siar. Alasan yang diberikan ialah kerana telah penat mentelaah pelajaran maka
sewajarnyalah kami mengambil kesempatan untuk melepaskan penat lelah dengan
bersiar-siar.

Aku terus menerima pelawaanya dan kami keluar menonton wayang dan makan-makan di
sebuah restoran terkenal dengan nasi lemak di Kampung Baru. Tanpa kami sedari, jam
telah menunjukkan pukul 12.58 malam dan kami pun
mengambil keputusan untuk balik semula ke kolej. Johan menahan sebuah teksi yang
kebetulan sedang melalui jalan ke restoran tersebut. Setelah mendapat persetujuan
pemandu tersebut, Johan memanggil ku ke arah teksi tersebut dan kami berdua duduk
dibelakang.

Sambil memandu, pemandu tersebut memperkenalkan dirinya sebagai Pak Amid dan pada
pengamatan ku dia berumur
disekitar 45 hingga 50 tahun. Pak Amid asyik bercerita dan Johan paling banyak
melayan percakapannya.

Aku sebaliknya lebih banyak meramas tangan Johan bagi menghilangkan gementar
kerana aku tidak pernah keluar sebegini lewat dengan orang asing seumur hidupku
apatah lagi aku risau memikirkan samada Pak Guard nanti akan membenarkan kami
masuk atau tak.

Pak Amid terus memandu laju membelah kegelapan ibu kota. Yang peliknya aku dapati
Menara KLCC semakin sayup. Setahu aku universiti kami amat berhampiran dengan KLCC
walaupun untuk berjalan kaki adalah mustahil. Johan sebaliknya amat khusyuk
melayan cerita Pak Amid. Aku cuba membisikkan pada Johan yang kami sudah agak jauh
dari tujuan sebenar. Malangnya Johan tidak mengendahkan ku.

Aku semakin gelisah. Tiba-tiba Pak Amid memberhentikan teksinya dan terus keluar
dengan agak pantas. Aku perhatikan Johan agak terkejut namun tidak berbuat
apa-apa. Pak Amid lantas membuka pintu teksi dan menarik Johan keluar dan terus
memukulnya hingga Johan tidak sedarkan diri.

Aku menjerit sekuat hati namun aku tahu bahawa kami telah terlalu jauh dari
manusia. Kalau adapun cuma Pak Amid itupun telah tiba-tiba bertukar menjadi iblis.
Setalah pasti bahawa Johan telah pengsan dan tidak mampu berbuat apa-apa, Pak Amid
telah masuk kedalam teksi.

Aku cuba untuk membuka pintu malangnya pintu tersebut tidak dapat dibuka dari
dalam. Pak Amid memujuk aku dengan kata-kata manis dan diselangi dengan bacaan
yang entah apa maksudnya. Yang aku tahu sekelilingku seolah bertukar dengan
pandangan memukau dengan limpahan warna lampu bewarna warni. Aku terpesona.

Pak Amid ku lihat sangat cantik dan aku pula tidak ada sehelai benangpun yang ada
pada tubuhku. Tubuh putih gebuku itu diramas dengan manja oleh Pak Amid. Aku
merasa seronok dengan sentuhan Pak Amid. Tangannya manja menjalar dari kakiku dan
terus ke betis dan pehaku. Aku merasa teruja. Kurasakan buah dadaku membesar.

Kemaluanku terasa berdenyut-denyut. Sentuhan Pak Amid mengkhayalkanku. Aku cukup


seronok. Pak Amid perlahan-lahan membongkok dan mencium indah ku. Aku teruja
sekali lagi. Pak Amid memang pandai memainkan lidahnya. Diciumnya indahku dan
dijolokinya dengan lidahnya. Aku cukup terpesona. Sementara kedua-dua tangannya
meramas lembut buah dadaku. Aku cuma mampu membaringkan diri dan bersandar pada
pintu kereta yang kurasakan seperti katil yang cukup empuk. Segalanya amat indah.

Setelah puas memainkan lidahnya kedalam indahku, Pak Amid telah perlahan-lahan
merapati diriku dan mencium bibirku. Terasa bahang keseronokan mengalir kedalam
diriku. Lantas aku memegang kemaluan Pak Amid yang agak besar dan panjangnya lebih
kurang 7 inci itu dan kumasukkan kedalam mulutku. Entah macamana aku pandai dalam
bidang kulum mengulum ini.

Setahu aku belum pernah terlintas perkara semacam ini dalam seumur hidupku.
Segalanya seolah telah diprogramkan pada malam itu dan yang peliknya aku seolah
seronok Pak Amid meku. Pelirnya aku kulum ligat. Sementara Pak Amid meramas lembut
buah dadaku. Pelir Pak Amid kudapati amat tegang dan keras. Air maziku telah
banyak keluar. Setelah puas mengulum pelir Pak Amid aku biarkannya untuk
meneruskan agenda seterusnya. Pak Amid lantas memasukkan pelirnya kedalam lubang
indah ku.

Mulanya di mengetuk di sekeliling indahku dan dengan perlahan-lahan dia memasukkan


pelirnya kedalam lubangku. Aku mengerang perlahan. Aku lihat muka Pak Amid
tersenyum sambil berkerut. Maklumlah masih dara. Tentunya lebih ketat. Pak Amid
menarik laju batang pelirnya bila ditarik keluar.

Dimasukkan semula dengan perlahan-lahan dan begitulah berterusan sehingga beberapa


minit sambil tangannya perlahan-lahan meraba dan meramas tubuhku. Aku seolah
terlupa segalanya. Lupa pada diri sendiri, lupa pada ayah dan emak dikampung, lupa
pada Johan dan lupa pada Tuhan. Keseronokan dan keghairahan yang diberikan oleh
Pak Amid membuatkan aku lupa pada segalanya.

Tiba-tiba aku merasakan seolah seluruh badanku


seperti direnjat oleh elektrik. Kemuncak keseronokan kini terasa. Pak Amid menarik
perlahan pelirnya keluar dan dengan laju dia melancap didepanku. Puss…..terpancut
cecair mani dari pelirnya keseluruh muka dan dadaku. Pak Amid memasukkan pelirnya
kedalam mulutku.

Aku terima pelirnya dengan penuh rasa ghairah. Kukulum pelirnya sepuas hati. Air
mani ku telan jua. Pak Amid tersenyum puas. Aku turut tersenyum. Entah dengan
tiba-tiba pemandangan kelilingku berubah. Teksi Pak Amid telah hilang termasuk
tuannya sekali. Aku dalam keadaan telanjang bulat. Pakaianku disamping Johan yang
masih tidak sedarkan diri. Ya Allah aku terpukau rupanya. Aku telah di!!! Tidak!!!

Aku cuba membangkitkan Johan tetapi Johan masih kaku. Aku tidak tahu dimana aku
berada. Yang pasti mentari sudah mula menampakkanya dirinya diufuk timur. Aku
memulakan hari ini dengan daraku telah tiada.

Yang pasti Pak Amid gembira dengan habuan dara ku yang diragut malam tadi�