Anda di halaman 1dari 5

Tugas 3 Tujuan: Melalui tugas ini mahasiswa diharapkan dapat melakukan formulasi strategi

Jenis Tugas: Formulasi stategi PT Indomobil Internasional

Ruang lingkup Menggunakan berbagai tools yang ada dalam mata kuliah Managemen Strategik untuk menganalisis suatu case study

Diskripsi tugas Bacalah case study mengenai PT Indomobil Internasional Tugas ini adalah tugas individual Kumpulkan tugas saudara pada tutor tatap muka ketika tutorial tatap muka yang ketiga. Selamat mengerjakan. PT. INDOMOBIL INTERNATIONAL Pengantar PT. Indomobil International merupakan salah satu imperium bisnis di bidang otomotif yang cukup disegani di Indonesia. Produk-produk buatan perusahaan ini banyak berseliweran di jalan raya di seluruh persada nusantara. Anda pasti kenal nama-nama seperti: Suzuki Carry, Katana, Vitara, Escudo, Baleno, Karimun, Aerio, APV, Swift, Grand Vitara, SX4, New Karimun, New Baleno dan yang baru-baru ini telah dilaunching adalah Suzuki Ertiga. Itulah sebagian produk buatan Indomobil International yang cukup disegani oleh para pesaingnya. Saat ini, Indomobil International menduduki posisi sebagai penantang pasar dalam bisnis otomotif. Dalam menjalani bisnisnya, Indomobil International tidak lepas dari berbagai tantangan, baik yang berasal dari lingkungan makro maupun mikro. Dalam aspek lingkungan makro, Indomobil International harus berhadapan dengan berbagai masalah, antara lain: ekonomi yang belum sepenuhnya pulih, nilai tukar rupiah yang tidak stabil, perubahan kebijakan ekonomi yang seringkali tidak kondusif bagi tumbuhnya bisnis otomotif, gonjang-ganjing politik, gejolak

peruburuhan, kurangnya law enforcement, banyaknya berbagai pungutan, menurunnya daya beli masyarakat akibat kenaikan harga BBM, dan sebagainya. Sementara itu, dari lingkungan mikro terdapat berbagai tantangan yang tidak kalah hebatnya, antara lain persaingan yang semakin ketat diantara para produsen otomotif. Semua tantangan terebut harus direspon oleh Indomobil International jika memang dia ingin tetap eksis dan berkembang serta mempertahankan posisinya sebagai runner-up dalam industri otomotif di Indonesia. Peta Bisnis Otomotif Berdasarkan data dari Gaikaindo, Indomobil International menguasai sekitar 24,9% pangsa pasar otomotif hampir di semua kategori. Tabel 1. Agen Tunggal Pemegang Merek PEMILIK SAHAM Astra Motor AGEN (PT) Daihatsu Indonesia Toyota Astra Mulati Finance Motor Pantja Motor Tjahaja Sakti Motor Djakarta Motor Co. United Imer Motor Indomobil Suzuki Intl Central Sole Agency Wahana Wirawan National Motors Co. MEREK Daihatsu Toyota Peugeot, Renault Isuzu BMW Jeep Nissan Diesel Suzuki Volvo Nissan Mazda Hino Mitsubishi Honda Ford Mercedez Benz Hyundai KATEGORI Sedan,I,II,IV Sedan,I,II,IV Sedan,I I,II,III,IV Sedan IV III,IV Sedan,I,IV Sedan Sedan,I IV III Sedan,I,II,III.IV Sedan,I Sedan,I Sedan,II.III,IV Sedan,I

Indomobil

Krama Yudha Imora Rajawali BG

KTBM Prospect Motor IRMC Stars Motor Ind. CMN

Mercu Buana Djakarta Motor Indauda Wanandi

GM Buana Ind. Djakarta Moto Coy IPN GMM

Daewoo Chavrolet/Opel Cherokee Kia VW

Sedan Sedan,I IV Sedan,I Sedan

Dari merek-merek yang tercatat pada ATPM, baru lima perusahaan yang mampu berproduksi di atas 20 ribu unit per tahunnya, yaitu: Toyota, Suzuki, Daihatsu, Isuzu dan Mitsibishi. Sementara itu, perusahaan yang lain baru mencapai skala produksi di bwah 5000 ribu unit per tahun. Dari 10 kelompok usaha ATPM di atas, empat diantaranya menguasai hampir 97% pangsa pasat otomotif di Indonesia. Indomobil International sebagai runner-up mengenggam 24,9% pangsa pasar domestik. Kemudian Daihatsu menyusul di belakangnya dengan menguasai pangsa pasar 21%. Selanjutnya Mitsubishi menguasai 15% dan Imora hanya 4%. Strategi Pemasaran Indomobil International Di tengah kerasnya persaingan dalam hal citra dan atribut produk (teknologi, modifikasi, utilitas), harga dan perang diskon antar ATPM, Indomobil International menggunakan customer satisfaction sebagai ujung tombak strategi mempertahankan loyalitas konsumennya. Berbagai fasilitas diberikan oleh Indomobil, baik berupa bantuan kredit maupun pelayanan purna jual. Beberapa fasilitas tersebut meliputi, pertama, pendirian Citra Asri Buana dengan berbagai cabang di berbagai kota utama di Indonesia,. Fasilitas Citra Asri Buana merupakan showroom dan bengkel dalam satu atap, atau lebih dikenal dengan istilah 3S, yaitu : Sale, Sparepart, dan Service yang membuat produk Indomobil International mudah ditemukan di mana saja karena distribusi merata, serta penggantian suku cadang dan servisnya mudah diakukan. Kedua, pengadaan fasilitas Indomobil Finance untuk memberikan kemudahan bagi para pembeli untuk memperoleh kredit mobil berbungan rendah. Ketiga, membuka showroom Suzuki Used Car, yaitu pusat jual-beli mobil bekas bergaransi untuk memudahkan konsumen menjual kembali mobil bekas pakai dengan harga yang wajar. Meskipun berbagai strategi pemasaran telah dilakukan, namun nampaknya tidak semua produk mengalami gilang-gemilang. Toyota mendominasi perolehan keuntungan bagi Astra, sementara Daihatsu menduduki rangking kedua, dan Isuzu menduduki rangking ketiga. Untuk mengetahui lebih rinci pertumbuhan pangsa pasar relatif dan rata-rata pertumbuhan pasar berbagai produk otomotif Indomobil International, lihat tabel berikut. PERTUMBUAN PANGSA PASAR RELATIF (RELATIVE MARKETSHARE) PER MEREK DAN PERTUMBUHAN PASAR (MARKET GROWTH RATE) KATEGORI RATA-RATA PASAR RELATIF 59% 27% 9% PANGSA RATA-RATA PERTUMBUHAN PASAR 3% 25% 15%

Kendaraan Keluarga MPV SUV

Kendaraan Niaga Sedan Ket.:Angka Hipotetis

1% 4%

5% 0,5%

Berdasarkan data di atas nampak bahwa pangsa pasar kendaraan keluarga sangat besar, tetapi pertumbuhan pasarnya sangat kecil. Sedangkan untuk kategori MPV, pangsa pasarnya besar, dan pertumbuhan pasarnya juga besar. Kendaraan SUV mempunyai pangsa pasar yang cukup besar, demikian juga pertumbuhan pasarnya. Untuk kendaraan niaga dan sedan, pangsa pasarnya sangat kecil, demikian juga pertumbuhan pasarnya. LINGKUNGAN EKONOMI: Saat ini Indomobil International menghadapi lingkungan yang kurang kondusif. Akibat krisis ekonomi yang berkepanjangan beberapa tahun lalu, dampaknya sungguh sangat luar biasa. Hingga saat ini, ekonomi nasional belum pulih sama sekali. Kurs rupiah masih sangat rentan terhadapgejolak pasar, daya beli masyarakat sangat rendah, suku bunga tinggi, dan sebagainya. Tingginya suku bunga jelas akan mempengaruhi omset penjualan mobil, karena 80% pembelian mobil dibiayai oleh kredit. Di sisi lain, karena kandungan bahan impor masih mendominasi produksi mobil, maka lemahnya nilai tukar rupiah akan membuat harga mobil semakin mahal. Kemudian, situasi itu diperburuk dengan iklim investasi yang kurang kondusif, lemahnya laweforcement dan carut-marutnya politik, dan sebagainya. LINGKUNGAN BISNIS/PERSAINGAN Selain menghadapi persaingan antar pemain domestik, Indomobil International juga berhadapan dengan pesaing dari negara-negara Asean, Korea, dan RRC. Saat ini Thailand berusaha menarik produsen otomotif besar, terutama dari Jepang. Dengan berbagai kemudahan dan fasilitas, Thailand berambisi menarik investor otomotif untuk melakukan pabrikasi di negaranya. Pemerintah Thailand memberikan potongan bea masuk sampai 90% untuk impor kendaraan completely knocked down (CKD) asal tujuannya untuk diekspor kembali. Dengan strategi ini, empat produsen otomotif, yaitu Toyota, Mitsubishi, Nissan dan Honda mendirikan sentra produksinya di negara Thailand. Malaysia juga tidak ketinggalan. Melalui kerjasama dengan Mitsubishi, Malaysia kini sudah mengekspor mobil ke negara Inggris, Singapura, Indonesia dan Selandia Baru. Negara Korea juga tidak dapat dianggap enteng. Negara ini mempunyai dua raksasa otomotif, yaitu KIA dan Hyundai. Kedua merek mobil ini sudah tidak asing lagi bagi masyarakat Indonesia. Hyundai Atoz, Hyundai Trajet, KIA Picanto, KIA Carens, KIA Sephia (Timor) merupakan sebagian dari tipe bikinan kedua perusahaan otomotif tersebut yang cukup populer di Indonesia. Raksasa ekonomi baru RRC, juga sudah melebarkan sayapnya dalam bisnis otomotif di Indonesia. Produk-produk buatan RRC dikenal sebagai barang yang sangat murah. Tentu saja hal ini akan mempengaruhi perkembangan binis Indomobil International. PERTANYAAN:

1. Berdasarkan data-data di atas serta pengamatan Saudara terhadap lingkungan eksternal (ekonomi, demografi dan persaingan), bagaimana prospek bisnis otomotif Indomobil International? Dalam hal ini, jawaban Saudara harus dilengkapi dengan hasil analisis Saudara sendiri atas beberapa variabel ekonomi, demografi dan persaingan. 2. Berdasarkan data-data di atas serta pengamatan Saudara terhadap lingkungan industri, lakukanlah analisis terhadap prospek bisnis otomotif PT. Indomobil dengan menggunakan Five Forces Model-nya Michael Porter. 3. Berdasarkan data yang tersedia, buatlah matrik BCG atas produk-produk Indomobil International dan jelaskan strategi yang tepat untuk masing-masing jenis produk pada masing-masing kuadran tersebut.