Anda di halaman 1dari 21

A. DEFINISI 1.

Fraktur atau patah tulang adalah terputusnya kontinuitas jaringan tulang dan atau tulang rawan sendi, tulang rawan epifisis, baik yang bersifat total maupun parsial, yang umumnya disebabkan oleh rudapaksa. Trauma yang

menyebabkan tulang patah dapat berupa trauma langsung dan trauma tidak langsung. Trauma pada wajah sering melibatkan tulang-tulang pembentuk wajah, diantaranya mandibula. 2. Fraktur mandibula adalah putusnya kontinuitas tulang mandibula. Hilangnya kontinuitas pada rahang bawah (mandibula), yang diakibatkan trauma oleh wajah ataupun keadaan patologis, dapat berakibat fatal bila tidak ditangani dengan benar.

Gambar1. Anatomi tulang mandibula B. ANATOMI FISIOLOGI Mandibula merupakan tulang yang besar dan paling kuat pada daerah muka, terdapat barisan gigi. Mandibula dibentuk oleh dua bagian simetris, yang mengadakan fusi dalam tahun pertama kehidupan. Tulang ini terdiri dari korpus yaitu suatu lengkungan tapal kuda dan sepasang ramus yang pipih dan lebar, yang mengarah keatas pada bagian belakang dari korpus. Pada ujung dari masing-masing ramus didapatkan dua buah penonjolan disebut prosesus kondiloideus dan prosesus koronoideus. Prosesus kondiloideus terdiri dari kaput dan kolum. Permukaan luar dari korpus mandibula pada garis median, didapatkan tonjolan tulang halus yang

disebut simfisis mentum, yang merupakan tempat pertemuan embriologis dari dua buah tulang. Bagian atas korpus mandibula membentuk tonjolan disebut prosesus alveolaris, yang mempunyai 16 buah lubang untuk tempat gigi. Bagian bawah korpus mandibula mempunyai tepi yang lengkung dan halus. Pada pertengahan korpus mandibula, kurang lebih 1 inci dari simfisis, didapatkan foramen mentalis yang dilalui oleh vasa dan nervus mentalis. Permukaan dalam dari korpus mandibula cekung dan didapatkan linea milohiodea yang merupakan pertemuan antara tepi belakang ramus mandibula. Angulus mandibula terletak subkutan dan mudah diraba pada 2-3 jari di bawah lobulus aurikularis. Prosesus koronoideus yang tipis dan tajam merupakan tempat insersio m.temporalis. Prosesus kondiloideus membentuk persendian dengan fossa artikularis permukaan infratemporalis dari skuama os temporalis. Kartilago artikuler melapisi bagian superior dan anterior dari prosesus kondiloideus, sedangkan bagian posterior tidak. Permukaan lateral dari prosesus kondiloideus ditutupi oleh kelenjar parotis dan terletak di depan tragus. Antara prosesus koronoideus dan prosesus kondiloideus membentuk sulkus mandibula dimana lewat vasa dan nervus. Kira-kira ditengah dari permukaan medial ramus mandibula didpatkan foramen mandibula. Melalui foramen ini masuk kedalam kanal yang mengarah ke bawah depan di dalam jaringan tulang, dimana dilalui oleh vasa pembuluh darah dan saluran limfe. Mandibula mendapat nutrisi dari a.alveolaris inferior cabang pertama dari a.maksillaris yang masuk melalui foramen mandibularis, bersama vena dan n.alveolaris. A.alveolaris inferior memberi cabang-cabang ke gigi-gigi bawah serta gusi sekitarnya, kemudian di foramen mentalis keluar sebagai a.mentalis. Sebelum keluar dari foramen mentalis bercabang insisivus yang berjalan ke depan di dalam tulang. A.mentalis beranastomosis dengan a.fasialis, a.submentalis, a.labii inferior. A.submentalis dan a.labii inferior merupakan cabang dari a.facialis. a.mentalis memberi nutrisi ke dagu. Sedangkan aliran balik dari mandibula melalui v.alveolaris inferior ke v.fasialis posterior. V.mentalis mengalirkan darah ke v.submentalis yang selanjutnya mengalirkan darah ke v.fasialis anterior. V. fasialis posterior dan v.fasialis comunis mengalirkan darah ke v.jugularis interna.

Aliran limfe ,mandibula menuju ke limfe node submandibularis yang selanjutnya menuju ke rantai jugularis interna. N.alveolaris inferior cabang dari n.mandibularis berjalan bersama arteri dan vena alveolaris inferior masuk melalui foramen mandibularis berjalan di kanalis mandibularis memberi cabang sensoris ke gigi bawah, dan keluar di foramen sebagai n.mentalis, merupakan araf sensoris daerah dagu dan bibir bawah. Ada 4 pasang otot yang disebut sebagai otot pengunyah, yaitu m.masseter, m.temporalis, m.pterigoideus lateralis dan m.pterigoideus medialis. Sedangkan m.digastrikus, walaupun tidak termasuk otot-otot pengunyah, namun mempunyai fungsi yang penting pada mandibula. Bila otot digastrikus kanan dan kiri berkontraksi mandibula bergerak ke bawah dan tertarik ke belakang dan gigi-gigi terbuka. Saat mandibula terstabilisasi m.digastrikus dan m.suprahyoid mengangkat os hyoid, keadaan ini penting untuk proses menelan. Gerakan mandibula pada waktu mengunyah mempunyai 2 arah, yaitu : 1. Rotasi melalui sumbu horisontalyang melalui senteral dari kondilus 2. Sliding atau gerakan ke arah lateral dari mandibula pada persendian temporomandibuler. Mengunyah merupakan suatu proses terdiri dari 3 siklus, yaitu : 1. Fase membuka. 2. Fase memotong, menghancurkan, menggiling. Otot-otot mengalami kontraksi isotonic atau relaksasi. Kontraksi isometric dari elevbator hanya terjadi bila gigi atas dan bawah rapat atau bila terdapat bahan yang keras diantaranya akhir fase menutup. 3. Fase menutup Pada akhir fase menutup dan fase oklusi didapatkan kenaikan tonus pada otot elevator.Setelah makanan menjadi lembut berupa suatu bolus dilanjutkan dengan proses menelan. Untuk fungsi buka, katub mulut, mengunyah dan menelan yang baik dibutuhkan : 1. Tulang mandibula yang utuh dan rigid 2. Oklusi yang ideal 3. Otot-otot pengunyah beserta persarafan serta 4. Persendian temporomandibular (TMJ) yang utuh.

C. ETIOLOGI 1. Trauma langsung: benturan pada tulang mengakibatkan fraktur ditempat tersebut. 2. Trauma tidak langsung: tulang dapat mengalami fraktur pada tempat yang jauh dari area benturan. 3. Fraktur patologis: fraktur yang disebabkan trauma yamg minimal atau tanpa trauma.Contoh fraktur patologis: Osteoporosis, penyakit metabolik, infeksi tulang dan tumor tulang.

D. JENIS/KLASIFIKASI

gambar 2 : jenis fraktur 1. Menurut garis fraktur : a. Fraktur komplit : Apabila garis patah melalui seluruh penampang tulang atau melalui kedua konteks tulang b. Fraktur inkomplit : Apabila garis patah tidak melalui penampang tulang. 2. Menurut bentuk fraktur dan hubungannya dengan mekanisme trauma. a. Fraktur tranfersal : Fraktur yang garis patahannya tegak lurus terhadap sumbu panjang tulang. Segmen patah tulang direposisi atau direduksi kembali ketempatnya semula, maka segmen akan stabil dan biasanya akan mudah dikontrol dengan bidai gips b. Fraktur patah oblique : Fraktur dimana garis patahannya sudut terhadap tulang. Fraktur ini tidak stabil. membentuk

c. Fraktur serial : Fraktur ini terjadi akibat torsi pada ekstremitas. Menimbulkan sedikit kerusakan jaringan lunak dan cenderung cepat sembuh dengan imobilisasi luar. d. Fraktur kompresi : Fraktur yang terjadi ketika dua tulang menumpuk tulang ketiga yang berada diantaranya, seperti satu vertebra dengan vertebra lain. e. Fraktur anulasi : Fraktur yang memisahkan fragmen tulang pada tempat insisi tendon atau ligament. Contohnya fraktur patella

3. Menurut jumlah garis fraktur a. Fraktur komminute : Terjadi banyak garis fraktur atau banyak fragmen kecil yang terlepas b. Fraktur segmental : Apabila garis patah lebih dari satu tetapi tidak berhubungan sehingga satu ujung yang tidak memiliki pembuluh darah menjadi sulit untuk sembuh. c. Fraktur multiple : Garis patah lebih dari satu tetapi pada tulang yang berlainan tempat.

Gambar 3 : Tipe fraktur mandibula. A. Greenstick B. Simple C. Kominuisi D. Kompoun

4.

Menurut hubungannya antara fragmen dengan dunia luar a. Fraktur terbuka : Apabila terdapat luka yang menghubungkan tulang yang fraktur dengan udara luar atau permukaan kulit. Fragmen terbuka dibagi menjadi tiga tingkat yaitu : 1) Pecah tulang menusuk kulit, kerusakan jaringan sedikit terkontaminasi ringan, luka kurang dari 1 cm. 2) Kerusakan jaringan sedang, potensial infeksi lebih besar dari 1 cm 3) Luka besar sampai dengan 8 cm, kehancuran otot, kerusakan neuromaskular, kontaminasi besar. Grade/derajat fraktur terbuka : 1) 2) Grade I : Sakit jelas dan sedikit kerusakan kulit. Grade II : fraktur terbuka merobek kulit dan otot.

3) Grade III : banyak sekali jejas kerusakan kulit otot, jaringan syaraf, pembuluh darah serta luka sebesar 6-8cm. b. Fraktur tertutup : Terjadi pada tulang yang abnormal atau sakit. Penyebab terbanyaknya adalah osteoporosis dan osteomalacia. 5. Lokasi fraktur Klasifikasi fraktur mandibula berdasarkan pada letak anatomi dari fraktur mandibula dapat terjadi pada daerah-daerah sebagai berikut : a. Dentoalveolar b. Kondilus c. Koronoideus d. Ramus e. Sudut mandibula f. Korpus mandibula g. Simfisis h. Parasimfisis

Gambar 4 : Klasifikasi fraktur mandibula berdasarkan lokasi fraktur

E. TANDA DAN GEJALA 1. Nyeri Rasa nyeri yang hebat dapat dirasakan saaat pasien mencoba menggerakkan rahang untuk berbicara, mengunyah atau menelan. 2. Perdarahan dari rongga mulut. 3. Maloklusi Keadaan dimana rahang tak dapat dikatupkan, mulut seperti keadaan sebelum trauma. 4. Trismus Ketidakmampuan membuka mulut lebih dari 35 mm, batas terendah nilai normal adalah 40 mm. 5. Pergerakan Abnormal. a. Ketidakmampuan membuka rahang membuat dugaan pergesekan pada prosesus koronoid dalam arkus zygomatikcus. b. Ketidakmampuan menutup rahang menandakan fraktur pada prosessus alveolar, angulus, ramus dari simfisis. 6. Krepitasi tulang Krepitasi tulang tulang adalah bunyi berciut yang terdengar jika tepian-tepian fraktur bergesakan saat berlangsungnya gerakan mengunyah, bicara, atau menelan. 7. Mati rasa pada bibir dan pipi Patognomonis untuk fraktur distal dari foramen mandibula.

8. Oedem daerah fraktur dan wajah tidak simetris.

F. PATOFISIOLOGI Fraktur disebabkan oleh adanya trauma (langsung dan tidak langsung), stress fatique (kelelahan akibat tekanan berulang) dan pathologis. Karena adanya tekanan atau daya yang mengenai tulang maka akan mengakibatkan terjadinya fraktur dan perdarahan biasanya terjadi disekitar tempat patahan dan kedalam jaringan lunak disekitar tulang tersebut. Bila terjadi hematoma maka pembuluh darah vena akan mengalami pelebaran sehingga terjadi penumpukan cairan dan kehilangan leukosit yang berakibat terjadinya perpindahan, menimbulkan implamasi atau peradangan yang menyebabkan bengkak dan akhirnya terjadi nyeri. Selain itu karena kerusakan pembuluh darah kecil atau besar pada waktu terjadi fraktur menyebabkan tekanan darah menjadi turun, begitupula dengan suplai darah ke otak sehingga kesadaran pun menurun yang mengakibatkan syok hipovolemi. Bila mengenai jaringan lunak maka akan terjadi luka dan kuman akan mudah untuk masuk sehingga mudah terinfeksi dan lama kelamaan akan berakibat delayed union dan mal union dan yang tidak terinfeksi mengakibatkan non union. Apabila fraktur mengenai peristeum atau jaringan tulang dan korteks maka akan mengkibatkan deformitas, krepitasi dan pemendekan ekstremitas. Berdasarkan proses diatas tanda dan gejalanya yaitu nyeri/tenderness, deformitas/perubahan bentuk, bengkak, peningkatan suhu tubuh/demam, krepitasi, kehilangan fungsi dan apabila hal ini tidak teratasi, maka akan menimbulkan komplikasi yaitu komplikasi umum misalnya : syok, sindrom remuk dan emboli lemak. Komplikasi dini misalnya : cedera syaraf, cedara arteri, cedera organ vital, cedera kulit dan jaringan lunak, sedangkan komplikasi lanjut misalnya : delayed union, mal union, non union, kontraktur sendi dan miossitis ossifycans, avaseural necrosis dan osteo arthritis.

Gambar 3. Pathway fraktur

Tahap penyembuhan tulang : Setelah tulang mengalami fraktur 1. Stadium Hematum Pada stadium ini karena pembuluh darah pecah, maka terjadi perdarahan pada daerah fraktur. Hematum terbentuk mengelilingi daerah tulang yang mengalami fraktur, kemudian setelah 24 jam aliran darah pada daerah fraktur berkurang sehingga terjadi penggabungan haematum dengan fibroblast dan membentuk fibrin.

2. Stadium proliferasi Dalam 48-72 jam setelah terjadi fraktur, sel sel jaringan baru mulai terbentuk pada daerah fraktur. 3. Stadium Pembentukan Kallus Dalam waktu 6-10 hari fraktur, terjadi perubahan granulasi jaringan dan pembentukan kallus, pertumbuhan jaringan berlangsung secara terus menerus sampai fragmen menyatu kembali memerlukan waktu 3-4 minggu. 4. Stadium Ossifikasi Ossifikasi terjadi 3 -10 minggu, kallus yang menetap berubah menjadi tulang yang kaku, akibat dari penumpukan garam-garam mineral menutup dan meliputi ujung-ujung fragmen tulang yang kemudian akan menjadi tulang. 5. Stadium konsolidasi Setelah pembentukan tulang, kallus diremodeling oleh aktivitas osteoblast dan osteoklast

G. PEMERIKSAAN DIAGNOSTIG 1. Pemeriksaan rontgen: Untuk menentukan lokasi, luas dan jenis fraktur 2. Scan tulang, tomogram, CT-scan/ MRI: Memperlihatkan frakur dan mengidentifikasikan kerusakan jaringan lunak 3. Pemeriksaan darah lengkap: Hb menurun terutama fraktur terbuka, peningkatan leukosit adalah respon stres normal setelah trauma. 4. Pemeriksaan klinis ekstraoral Tampak diatas tempat terjadinya fraktur biasanya terjadi ekimosis dan pembengkakan. Seringpula terjadi laserasi jaringan lunak dan bisa terlihat jelas deformasi dari kontur mandibula yang bertulang. Jika terjadi perpindahan tempat dari fragmen-fragmen itu pasien tidak bisa menutup geligi anterior, dan mulut menggantung kendur dan terbuka. Pasien sering kelihatan menyangga rahang bawah dengan tangan. Dapat pula air ludah bercampur darah menetes dari sudut mulut pasien 5. Palpasi lembut dengan ujung-ujung jari dilakukan terhadap daerah kondilus pada kedua sisi, kemudian diteruskan kesepanjang perbatasan bawah mandibula. Bagian-bagian melunak harus ditemukan pada daerah-daerah

fraktur, demikian pula terjadinya perubahan kontur dan krepitasi tulang. Jika fraktur mengenai saraf mandibula maka bibir bawah akan mengalami mati rasa. 6. Pemeriksaan klinis intraoral Setiap serpihan gigi yang patah harus dikeluarkan. Dari dalam mulut. Sulkus bukal diperiksa adanya ekimosis dan kemudian sulkus lingual. Hematoma didalam sulkus lingual akibat trauma rahang bawah hampir selalu patognomonik fraktur mandibula.

H. PENATALAKSANAAN Prinsip penanganan fraktur rahang pada langkah awal penanganan pada hal yang bersifat kedaruratan seperti jalan nafas (airway), pernafasan (breathing), sirkulasi darah termasuk penanganan syok (circulaation), penaganana luka jaringan lunak dan imobilisasi sementara serta evaluasi terhadap kemungkinan cedera otak. Tahap kedua adalah penanganan fraktur secara definitif yaitu reduksi/reposisi fragmen fraktur fiksasi fragmen fraktur dan imobilisasi, sehingga fragmen tulang yang telah dikembalikan tidak bergerak sampai fase penyambungan dan penyembuhan tulang selesai. Secara khusus penanganan fraktur tulang rahang dan tulang pada wajah (maksilofasial) mulai diperkenalkan olah hipocrates (460-375 SM) dengan menggunakan panduan oklusi (hubungan yang ideal antara gigi bawah dan gigi-gigi rahang atas), sebagai dasar pemikiran dan diagnosis fraktur rahang. Pada perkembangan selanjutnya oleh para klinisi berat menggunakan oklusi sebagai konsep dasar penanganan fraktur rahang dan tulang wajah (maksilofasial) terutama dalam diagnostik dan penatalaksanaannya. Hal ini diikuti dengan perkembangan teknik fiksasi mulai dari penggunaan pengikat kepala (head bandages), pengikat rahang atas dan bawah dengan kawat (intermaxilari fixation), serta fiksasi dan imobilisasi fragmen fraktur dengan menggunakan plat tulang (plate and screw).

Prosedur penanganan fraktur mandibula : 1. Fraktur yang tidak ter-displace dapat ditangani dengan jalan reduksi tertutup dan fiksasi intermaxilla. Namun pada prakteknya, reduksi terbuka lebih disukai paada kebanyakan fraktur. 2. Fraktur dikembalikan ke posisi yang sebenarnya dengan jalan reduksi tertutup dan arch bar dipasang ke mandibula dan maxilla. 3. Kawat dapat dipasang pada gigi di kedua sisi fraktur untuk menyatukan fraktur 4. Fraktur yang hanya ditangani dengan jalan reduksi tertutup dipertahankan selama 4-6 minggu dalam posisi fraktur intermaxilla. 5. Kepada pasien dapat tidak dilakukan fiksasi intermaxilla apabila dilakukan reduksi terbuka, kemudian dipasangkan plat and screw. Oleh sebab itu ilmu oklusi merupakan dasar yang penting bagi seorang Spesialis Bedah Mulut dan Maksilofasial dalam penatalaksanan kasus patah rahang atau fraktur maksilofasial. Dengan prinsip ini diharapkan penyembuhan atau penyambungan fragmen fraktur dapat kembali ke hubungan awal yang normal dan telah beradaptasi dengan jaringan lunak termasuk otot dan pembuluh saraf disekitar rahang dan wajah. Patah rahang dan tulang wajah yang tidak ditangani dengan baik akan memberikan gangguan dan keluhan pada pasien dalam jangka pendek dan jangka panjang. Komplikasi yang dapat terjadi pada kasus patah rahang yang adalah infeksi pada jaringan lunak dan tulang rahang. Infeksi tersebut dapat menyebabkan kehilangan jaringan lunak dan keras yang banyak. Komplikasi lain, jika penyambungan tidak adekuat (malunion)dan oklusi rahang atas dan bawah tidak tercapai maka akan memberi keluhan berupa rasa sakit dan tidak nyaman (discomfort) yang berkepanjangan pada sendi rahang (Temporomandibular joint) oleh karena perubahan posisi dan ketidakstabilan antara sendi rahang kiri dan kanan.

Hal ini tidak hanya berdampak pada sendi tetapi otot-otot pengunyahan dan otot sekitar wajah juga dapat memberikan respon nyeri (myofascial pain) Terlebih jika pasien mengkompensasikan atau memaksakan mengunyah dalam hubungan oklusi yang tidak normal. Kondisi inilah yang banyak dikeluhkan oleh pasien patah rahang yang tidak dilakukan perbaikan atau penangnanan secara adekuat. Komplikasi setelah pembedahan yang dapat terjadi pada semua operasi penyambungan tulang adalah terlambatnya penyambungan dan penyembuhan tulang (delayed union) atau kegagalan penyambungan tulang (nonunion)yang sering disebabkan tidak stabilnya fragmen fraktur karena immobilisasi yang kurang baik. Komplikasi yang secara klinis dan estetik nampak adalah perubahan bentuk dan proporsi wajah. Penatalaksanaan pada fraktur mandibula mengikuti standar penatalaksanaan fraktur pada umumnya. Pertama periksalah A(airway), B(Breathing) dan C(circulation). Bila pada ketiga topik ini tidak ditemukan kelainan pada pasien, lakukan penanganan terhadap fraktur mandibula pasien. Bila pada pasien terdapat perdarahan aktif, hentikanlah dulu perdarahannya. Bila pasien mengeluh nyeri maka dapat diberi analgetik untuk membantu I. KOMPLIKASI Komplikasi setelah dilakukannya perbaikan pada fraktur mandibula umumnya jarang terjadi. Komplikasi yang paling umum terjadi pada fraktur mandibula adalah infeksi atau osteomyelitis, yang nantinya dapat menyebabkan berbagai kemungkinan komplikasi lainnya. Tulang mandibula merupakan daerah yang paling sering mengalami gangguan penyembuhan fraktur baik itu malunion ataupun non-union. Ada beberapa faktor risiko yang secara spesifik berhubungan dengan fraktur mandibula dan berpotensi untuk menimbulkan terjadinya malunion ataupun non-union. Faktor risiko yang paling besar adalah infeksi, kemudian aposisi yang kurang baik, kurangnya imobilisasi segmen fraktur, adanya benda asing, tarikan otot yang tidak menguntungkan pada segmen fraktur. Malunion yang berat pada mandibula akan mengakibatkan asimetri wajah dan dapat juga disertai gangguan fungsi. Kelainankelainan ini dapat diperbaiki dengan melakukan perencanaan osteotomi secara tepat untuk merekonstruksi bentuk lengkung mandibula.

Faktor faktor lain yang dapat mempengaruhi kemungkinan terjadinya komplikasi antara lain sepsis oral, adanya gigi pada garis fraktur, penyalahgunaan alkohol dan penyakit kronis, waktu mendapatkan perawatan yang lama, kurang patuhnya pasien dan adanya dislokasi segmen fraktur. Adapun komplikasi lainyang dapat terjadi yaitu : a. Komplikasi yang timbul selama perawatan b. Infeksi c. Kerusakan saraf d. Gigi yang berpindah tempat e. Komplikasi pada daerah ginggival dan periodontal f. Reaksi terhadap obat

J. ASUHAN KEPERAWATAN PENGKAJIAN Pengkajian pada klien fraktur menurut Doengoes, (2000) diperoleh data sebagai berikut : 1. Aktivitas (istirahat) Tanda : Keterbatasan / kehilangan fungsi pada bagian yang terkena (mungkin segera fraktur itu sendiri atau terjadi secara sekunder dari pembengkakan jaringan nyeri) 2. Sirkulasi Tanda : Hipertensi (kadang-kadang terlihat sebagai respon terhadap nyeri) atau hipotensi ( kehilangan darah), takikardia ( respon stress, hipovolemia), penurunan / tidak ada nadi pada bagian distal yang cedera : pengisian kapiler lambat, pucat pada bagian yang terkena pembengkakan jaringan atau massa hepatoma pada sisi cedera. 3. Neurosensori Gejala : Hilang sensasi, spasme otot, kebas / kesemutan (panastesis) Tanda : Deformitas lokal, angulasi abnormal, pemendekan, rotasi, krepitasi, spasme otot, terlihat kelemahan / hilang fungsi, agitasi (mungkin berhubungan dengan nyeri atau trauma) 4. Nyeri / kenyamanan Gejala : Nyeri berat tiba-tiba pada saat cedera (mungkin terlokalisasi pada area jaringan / kerusakan tulang : dapat berkurang pada imobilisasi ; tidak ada nyeri akibat kerusakan saraf, spasme / kram otot (setelah imobilisasi) 5. Keamanan Tanda : Laserasi kulit, avulse jaringan, perubahan warna, pendarahan, pembengkakan local (dapat meningkat secara bertahap atau tiba-tiba) 6.Penyuluhan Gejala : Lingkungan cedera 7. Pemeriksaan Diagnostik a Pemeriksaan roentgen : Menentukan lokasi/luasnya fraktur/trauma b. Skan tulang, tomogram, skan CT/MRI : memperlihatkan fraktur, juga dapat digunakan untuk mengidentifikasi jaringan lunak

c. Arteriogram : Dilakukan bila kerusakan vaskuler dicurigai. d. Hitung darah lengkap: Ht mungkin meningkat (hemokonsentrasi). Peningkatan jumlah SOP adalah respon stress setelah trauma. e. Kreatinin : Trauma otot meningkatkan beban kreatinin untuk kirens ginjal. f. Profil koagulasi : Perubahan dapat terjadi pada kehilangan darah, transfuse

multiple atau cedera hati.

DIAGNOSA KEPERAWATAN Ditemukan diagnosa keperawatan sebagai berikut : 1. Nyeri (akut) berhubungan dengan spasme otot gerakan fragmen tulang, edema dan cedera pada jaringan lunak, alat traksi/imobilisasi, stress, ansietas 2. Hambatan mobilitas fisik berhubungan dengan kerusakan integritas sstruktur tulang dan penurunan kekuatan otot 3. kerusakan integritas kulit berhubungan dengan cedera tusuk dan penonjolan tulang 4. Risiko infeksi berhubungan dengan tidak adekuatnya pertahanan primer ; kerusakan kulit, trauma jaringan, terpajan pada lingkungan, prosedur infasif, traksi tulang.

PERENCANAAN Setelah diagnosa keperawatan ditemukan, dilanjutkan dengan menyusun

perencanaan untuk masing masing diagnosa yang meliputi prioritas diagnosa keperawatan, penetapan tujuan dan kriteria hasil sebagai berikut : 1. Nyeri (akut) berhubungan dengan agen cidera fisik Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan diharapkan nyeri

berkurang/hilang Kriteria hasil : 1) Menyatakan nyeri hilang 2) Menunjukan sikap santai 3) Menunjukan keterampilan penggunaan relaksasi dan aktifitas terapeutik sesuai indikasi untuk situasi individu.

Intervensi : 1) Kaji tingkat nyeri, lokasi nyeri, kedalaman, karakteristik serta intensitas 2) Pertahankan imobilisasi bagian yang sakit dengan tirah baring, gips, pemberat, traksi 3) Tinggikan dan dukung ekstremitas yang terkena. 4) Berikan alternatif tindakan kenyamanan misalnya : pijatan dan perubahan posisi. 5) Ajarkan menggunakan teknik manajemen stress misalnya : relaksasi progresif, latihan nafas dalam. 6) Kolaborasi, berikan analgetik sesuai program.

2. Hambatan mobilitas fisik berhubungan dengan kerusakan integritas sstruktur tulang dan penurunan kekuatan otot Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan diharapkan kebutuhan mobilitas fisik terpenuhi. Kriteria hasil : 1) Meningkatkan/mempertahankan mobilitas pada tingkat paling tinggi yang mungkin. 2) Mempertahankan posisi fungsional. 3) Meningkatkan kekuatan/fungsi yang sakit dan mengkompensasi bagian tubuh. 4) Menunjukan teknik yang memampukan melakukan aktivitas. Intervensi : 1) Kaji derajat imobilisasi yang dihasilkan oleh cidera atau pengobatan dan perhatikan persepsi klien tehadap imobilisasi. 2) Instruksikan dan Bantu dalam gerak aktif atau pasif pada ekstremitas yang sakit dan tidak sakit. 3) Bantu dan dorong perawatan diri dan Bantu imobilitas dengan kursi roda dan tongkat. 4) Observasi TTV. 5) Konsul dengan ahli terapi atau okupasi dan spesifikasi rehabilitasi.

3. kerusakan integritas kulit berhubungan dengan cedera tusuk dan penonjolan tulang

Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan diharapkan kerusakan integritas kulit tidak terjadi. Kriteria evaluasi : 1) Menyatakan ketidaknyamanan hilang. 2) Menunjukan teknik/prilaku untuk mencegah kerusakan kulit. 3) Mencapai penyembuhan luka sesuai waktu. Intervensi : 1) kaji kulit untuk luka terbuka, benda asing, kemerahan, perdarahan dan perubahan warna. 2) Massage kulit dan penonjolan tulang 3) Ubah posisi sesering mungkin 4) Bersihkan kelebihan plester dari kulit 5) Massage kulit disekitar balutan luka dengan alcohol 6) Letakan bantalan pelindung dibawah kaki dandi atas tonjolan tulang.

4. Risiko infeksi berhubungan dengan tidak adekuatnya pertahanan primer ; kerusakan kulit, trauma jaringan, terpajan pada lingkungan, prosedur infasif, traksi tulang. Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan diharapkan infeksi tidak terjadi Kriteria evaluasi : Mencapai penyembuhan luka sesuai waktu, bebas drinase purulen atau eritema dan demam. Intervensi : 1) Inspeksi untuk adanya iritasi atau robekan kontinuitas 2) Observasi tanda tanda infeksi 3) Lakukan perawatan luka sesuai program 4) Observasi hasil laboratorium dan tanda tanda vital 5) Berikan obat antibiotik sesuai program.

LAPORAN PENDAHULUAN PASIEN DENGAN FRAKTUR FEMUR DI RUANG J RS BETHESDA YOGYAKARTA

DISUSUN OLEH: CHRISTIAN GALIH PRIHANDOKO 1002017

PRODI S1 ILMU KEPERWATAN STIKES BETHESDA YAKKUM YOGYAKARTA TAHUN AJARAN 2012 / 2013

PERNYATAAN PERSETUJUAN

Laporan Pendahuluan ini sudah diteliti dan disetujui oleh Pembimbing Laboratorium Klinik STIKES Bethesda Yakkum Yogyakarta Yogyakarta, Juli 2013

Pembimbing Klinik I

Pembimbing Klinik II

Ns. FA Muji Raharjo, S.Kep

Rinawati Nugraheni, A Md.Kep

Pembimbing Akademik

Suszallina A.Posende, S.Kep., Ns.

DAFTAR PUSTAKA Doengoes, Marilynn. 2000. Rencana Asuhan Keperawatan. Penerbit buku kedokteran EGC; Jakarta Guyton & Hall. (1997). Fisiologi Kedokteran. Edisi 9. Jakarta; EGC. Nanda International. 2011. Diagnosis Keperawatan 2009-2011.penerbit buku kedokteran EGC; Jakarta Syaifudin. 2006. Anatomi Fisiologi Untuk Mahasiswa Keperwatan. Penerbit buku kedokteran EGC; Jakarta Sylvia, A. (1995). Patofisiologi : Konsep klinis proses penyakit. Edisi 5. Jakarta; EGC.