Anda di halaman 1dari 38

PROPOSAL PENELITIAN

PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DAN FAKTOR-FAKTOR YANG BERHUBUNGAN DENGANNYA


STUDI KUANTITATIF PADA BAYIUSIA 6-12 BULAN DIRW ... KELURAHAN PASAR MANGGIS KECAMATAN SETIA BUDI FEBRUARI - MARET 2011 Ade Anggraini Ega Dianisya Feri Idham Laksono Lila Sandy Ismail Mia Shofianne L. Safitri Mayangsari 2007730001 2007730043 2007730055 2007730073 2007730080 2007730109

Pembimbing: dr. Kusdinar Achmad,MPH

UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH JAKARTA FAKULTAS KEDOKTERAN DAN KESEHATAN PROGRAM STUDI PENDIDIKAN DOKTER 2011

LEMBAR PENGESAHAN Penelitian ini diajukan oleh : Nama Ade Anggraini Ega Dianisya Feri Idham Laksono Lila Sandi Ismail Mia Shofianne L. Safitri Mayangsari Program Studi Judul 2007730001 2007730043 2007730055 2007730073 2007730080 2007730109 : Kedokteran : Pemberian

Asi Eksklusif dan Faktor-Faktor Yang Melatarbelakanginya, Studi Kuantitatif Pada Bayi Usia 6-12 Bulan Di Rw ... Kelurahan Pasar Manggis Kecamatan Setia Budi, Februari - Maret 2011

Telah DISETUJUI dan DISAHKAN penelitian dengan judul Pemberian Asi Eksklusif dan

Faktor-Faktor Yang Melatarbelakanginya, Studi Kuantitatif Pada Bayi Usia 6-12 Bulan Di Rw ... Kelurahan Pasar Manggis Kecamatan Setia Budi, Februari - Maret 2011

PEMBIMBING Pembimbing I : dr. Kusdinar Achmad,MPH (............................)

Ditetapkan di Tanggal

: ......................... : .........................

KATA PENGANTAR Puji syukur kami panjatkan kepada Allah SWT karena atas berkat dan rahmat-Nya kami dapat menyelesaikan proposal penilitian ini. Penulisan proposan penilitian ini dilakukan dalam rangka menyelesaikan tugas kepaniteraan klinik Ilmu Kedokteran Komunitas I Progran Studi Pendidikan Dokter pada Fakultas Kedokteran dan Kesehatan Universitas Muhammadiyah Jakarta. Kami menyadari bahwa tanpa bantuan dan bimbingan dari berbagai pihak, dari masa kepaniteraan Ilmu Kedokteran Komunitas sampai pada penyusunan penilitian ini sangatlah sulit bagi kami untuk menyelesaikan proposal penilitian ini. Oleh karena itu, kami mengucapkan terimakasih kepada : 1. dr. Kusdinar Achmad,MPH, selaku dosen pembimbing yang telah menyediakan waktu, tenaga, dan fikiran untuk mengarahkan kami dalam penyusunan proposal penilitian ini; 2.

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Pemberian ASI eksklusif, yang mana memberikan hanya ASI saja selama enam bulan tanpa disertai dengan makanan dan atau minuman lainnya kepada bayi. Dengan diberikannya ASI eksklusif dapat meningkatkan kualitas kesehatan, pertumbuhan, dan perkembangan hidup bayi(Kasnodihardjo,1998; Winarsih, 2004).ASI eksklusif

meningkatkan jalinan kasih sayang karena bayi yang sering berada dalam dekapan ibu akan merasa kasih sayang ibunya. Ia juga akan merasa aman dan tentram yang akan menjadi dasar perkembangan emosi bayi dan membentuk kepribadian dan percaya diri serta menjadi dasar spritual yang baik (Oetami Roesli, 2000) Menurut WHO hanya sekitar 35% anak-anak di dunia yang mendapatkan ASI eksklusif. (www.ejhd.uib.no)UNICEF melaporkan bahwa persentase bayi yang telah ASI eksklusif di beberapa negara antara lain Asia Selatan 45%, Asia Timur 32%, Timur Tengah 29%, Eropa Tengah 27%, dan Afrika 22%. (www.breastfeedingbasics.org.com). Berdasarkan survei demografi dan kesehatan Indonesia di tahun 1997 dan 2003, angka pemberian ASI eksklusif turun dari 49% menjadi 39%. Berdasarkan survei yang sama, ternyata hanya 14% bayi di Indonesia yang mendapatkan ASI eksklusif, artinya 86% bayi di Indonesia tidak mendapatkan ASI eksklusif. (www.menkokesra.go.id) Survei yang dilaksanakan pada tahun 2002 oleh Nutrition and Health Survailance System (NSS) kerjasama dengan Balitbangkes dan Hellen Keller di empat perkotaan (Jakarta,Surabaya, Semarang, Makassar) dan delapan pedeesaan (Sumbar, Lampung, Banten, Jabar, Jateng, Jatim,NTB, Sulsel) menunjukkan bahwa cakupan ASI eksklusif diperkotaan berkisar 113% sedangkan di pedesaan 2-13%. Ibu-ibu yg tidak memberikan ASI eksklusif ternyata disebabkan oleh banyak faktor. Beberapa faktor yang mempengaruhi praktek pemberian ASI eksklusif antara lain berkaitan dengan pengetahuan ibu (Berg,1986;Afriana,2004), ibu yang bekerja (Wibowo, Februhartanty,Fahmida,Roshita;2008), danvolume ASI (Kasnodihardjo, 1998). Selain itu, gencarnya promosi susu formula (Utomo,1996; Judarwanto, 2006; Kasnodihardjo,1998) serta faktor dukungan dari keluarga, masyarakat, dan tenaga medis (Utomo,1996; Februhartanty,2008 ) juga ternyata berpengaruh terhadap berhasilnya pemberian ASI eksklusif.

Kelurahan pasar Manggis terdiri dari 12 RW, dimana terdapat 8 RW tidak kumuh dan 4 RW kumuh.

Berdasarkan data yang didapat dari wilayah kerja Puskesmas Kelurahan Pasar Manggis, didapatkan jumlah bayi usia 7-12 bulan sebanyak 173 bayi. Di kelurahan pasar manggis prevalensi pemberian asi eksklusif sangat rendah, dimana dari 173 balita yang harusnya mendapatkan asi eksklusif, ternyata tidak lebih dari 50 ( di ganti dengan persen ) balita yang mendapatkan asi eksklusif. Hal ini menunjukkan rendahnya cakupan pemberian asi eksklusif pada bayi. Berdasarkan latar belakang diatas, maka perlu dilakukan penelitian tentang menurunnya pemberian asi eksklusif dan faktor faktor yanng berhubungan dengannya di kelurahan pasar manggis.

1.2 Rumusan Masalah : Rendahnya persentase ibu-ibu yang memberikan ASI eksklusif pada wilayah pasar manggis yaitu hanya....% pada periode 2011.

1.3 Pertanyaan Penelitian 1.Berapa persen ibu-ibu yang memberikan ASI eksklusif di kelurahan Pasar Manggis pada saat penelitian? 2.a Berapa persen ibu-ibu yang memiliki pengetahuan yang baik terhadap ASI eksklusif? 2.b Berapa persen ibu-ibu yang bekerja yang memberikan ASI eksklusif? 2.c Berapa persen ibu-ibu yang mempunyai volume ASI yang cukup? 2.d Berapa persen ibu-ibu yang memberikan susu formula kepada bayinya sebelum usia 6 bulan? 2.e Berapa persen ibu-ibu yang mendapatkan dukungan dari keluarga, masyarakat, dan tenaga medis untuk memberikan ASI eksklusif? 3. Apakah ada hubungan, sebelum dan sesudah dikontrol dengan lokasi antara : a. Pengetahuan ibu dengan ASI Eksklusif

b. Ibu yang bekerja dengan ASI eksklusif c. Volume ASI dengan ASI Eksklusif d. Pemberian susu formula dengan ASI eksklusif e. Dukungan keluarga,masyarakat,dan tenaga medis dengan ASI eksklusif

4. Manakah faktor yangpaling dominan yang mempengaruhi rendahnya pemberian ASI Eksklusif ?

1.4 Tujuan Penelitian 1.3.1. Tujuan Umum : Diketahuinya gambaran pemberianASI eksklusif dan hubungannya dengan pengetahuan ibu,ibu yang bekerja, volume ASI,promosi susu formula, serta dukungan dari keluarga, masyarakat, dan tenaga medis di Kelurahan Pasar Manggis.

1.3.2. Tujuan Khusus ( dari pertanyaan penelitian ) a. Diketahuinya persentasi angka pemberian ASI eksklusif pada bayi di Kelurahan Pasar Manggis b. Diketahuinya persentasi ibu-ibu yang mempunyai pengetahuan yang baik tentang ASI eksklusif di Kelurahan Pasar Manggis c. Diketahuinya persentasi ibu-ibu yang bekerja yang memberikan ASI eksklusif di Kelurahan Pasar Manggis d. Diketahuinya persentasi ibu-ibu yang mempunyai volume ASI yang cukup di Kelurahan Pasar Manggis e. Diketahuinya persentasi ibu-ibu yang memberikan susu formula kepada

bayinya sebelum usia 6 bulan di Kelurahan Pasar Manggis f. Diketahuinya persentasi ibu-ibu yang mendapatkan dukungan dari keluarga, masyarakat, dan tenaga medis untuk memberikan ASI eksklusif di Kelurahan Pasar Manggis g. Diketahuinya faktor yang paling dominan yang mempengaruhi rendahnya pemberian ASI eksklusif di kelurahan Pasar Manggis

1.4 Manfaat Penelitian 1.4.1 Manfaat Aplikatif ( peningkatan program ) 1.4.1.1 Puskesmas Tempat Penelitian Upaya peningkatan efektifitas peran puskesmas dalam menanggulangi rendahnya pemberian ASI eksklusif di kelurahan pasar manggis.

1.5 Ruang Lingkup Penelitian Ruang lingkup penelitian ini adalah mengetahui pemberian ASI eksklusif serta faktor-faktor yang berhubungan dengannya yang dilakukan di wilayah kerja Puskesmas Kelurahan Pasar Manggis. Adapun responden penelitian adalah ibu-ibu yang memiliki bayi berusia 6-12 bulan saat penelitian berlangsung. Penelitian ini dilakukan mulai bulan Februari Maret 2011 dengan metode cross sectional melalui kuesioner dan data primer wilayah kerja Puskesmas Kelurahan Pasar Manggis Kecamatan Setiabudi. Penelitian ini merupakan penelitian dalam bidang Ilmu Kedokteran Komunitas yang berjudul pemberian asi eksklusif dan faktor yang berhubungan dengannya . Penelitian ini akan dilakukan pada bayi usia 0-6 bulan di puskesmas kelurahan pasar manggis dan penelitian ini dibuat untuk mengetahui hubungan pemberian ASI Eksklusif dengan faktor faktor yang mempengaruhinya.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1 ASI eksklusif ASI eksklusif adalah pemberian air susu ibu (ASI) selama enam bulan secara terus menerus sejak bayi lahir tanpa diselingi pemberian makanan ataupun minuman tambahn lainnya (www.pdgmi.org). Pada tanggal 7 April 2004 Departemen Kesehatan RI mengeluarkan ketetapan mengenai pemberian ASI eksklusif bagi bayi sejak lahir sampai berusia 6 bulan. Ketetapan ini dituangkan dalam Surat Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No 250/Menkes/SK/IV/2004. Dan dianjurkan memberikan ASI sampai usia 2 tahun diikuti pemberian makanan tambahan yang sesuai. Sebelumnya Departemen Kesehatan RI telah mengeluarkan SK Menkes No 237/Menkes/SK/IV/1997 yang berisi anjuran pemberian ASI eksklusif kepada bayi sampai berumur 4 bulan dan dianjurkan untuk menyusui sampai usia 2 tahun. Menurut WHO, secara keseluruhan pemberian ASI eksklusif mencakup hal sebagai berikut, yaitu hanya ASI saja sampai umur enam bulan dimana menyusui dimulai 30 menit begitu setelah bayi lahir dan tidak memberikan makanan pre-lacteal seperti air gula atau air tajin kepada bayi yang baru lahir. Menyusui sesuai kebutuhan bayi, memberikan kolostrum kepada bayi, menyusui sesering mungkin (tanpa jadwal), termasuk pemberian ASI pada malam hari dan cairan yang dibolehkan hanya vitamin atau mineral dan obat dalam bentuk drops atau sirup. Komposisi ASI ASI mengandung nutrisi legkap yang dibutuhkan oleh bayi ( Jellife, 1978; King, 1985; WHO, 1979; Roesli, 2000). Terdiri dari : 1. Air Air merupakan kebutuhan yang sangat vital dan tanpa air akan terjadi dehidrasi. Kandungan air di dalam ASI sangat besar yaitu 88 % dimana kegunaannya untuk melarutkan zat zat yang terdapat dalam ASI dan juga bisa meredakan rangsangan haus

pada bayi. Perbandingan air dan nutrisi di dalam ASI sangat seimbang. Oleh sebab itu ASI merupakan makanan yang paling sempurna untuk bayi. 2. Protein Protein merupakan salah satu bahan baku untuk tumbuh. Pada tahun pertama kehidupan bayi, kualitas protein sangat berperan penting. Karena dimana saat itu pertumbuhan bayi sangat cepat. 3. Karbohidrat Karbohidrat utama dalam ASI adalah Laktosa. Laktosa didalam ASI lebih banyak dibanding susu sapi yaitu sekitar 20-30 %. Laktosa mudah dicerna dan merupakan sumber energi. Disalam usus laktosa dirubah menjadi asam laktat yang berfungsi untuk membantu penyerapan kalsium, dimana penting untuk pertumbuhan tulang. 4. Lemak Lemak utama yang terdapat dalam ASI adalah omega 3, omega 6, DHA, arachinoid acid, yaitu lemak rantai panjang yang sangat penting untuk prtumbuhan otak. 5. Mineral Mineral yang terkandung dalam ASI cukup lengkap. Walau jumlanya relatif rendah namun cukup untuk memenuhi kebutuhan bayi hingga usia 6 bulan. 6. Vitamin

ASI mengandung vitamin yang lengkap untuk bayi hingga berusia 6 bulan. ASI menurut stadium laktasi Berdasarkan stadium laktasi, ASI dibagi dalam 3 bagian ( King, 1985; Suraatmaja, 1997) yaitu : 1. Kolostrum

Kolostrum merupakan caira pertama yang keluar dari kelenjar mamae mulai dari pertama sampai hari ketiga ataupun keempat, dimana volumenya berkisar 150-300 ml/24 jam, berwarna lebih kekuningan dibandingkan susu matur. Kolostrum merupakan pencahar yang sangat ideal untuk membersihkan zat zat yang tidak terpakai di usus bayi yang baru lahir hingga akhirnya siap untuk menerima makanan yang akan datang. Kolostrum banyak mengandung protein dibandingkan susu matur. Tetapi selain itu, antibodi juga banyak terdapat dalam kolostrum sehingga memberikan perlindungan terhadap bayi hingga usia 6 bulan. Di dalam kolostrum kadar karbohidrat dan lemak jauh lebih rendah dibandingkan dengan susu matur namun kadar minealnya jauh lebih tinggi. 2. ASI masa transisi atau peralihan ASI transisi merupakan ASI peralihan dari kolostrum menjadi ASI matur, yang dikeluarkan mulai hari keempat sampai hari kesepuluh masa laktasi. Pada masa ini, kadar protein makin rendah namun kadar protein dan lemak makin tinggi. Volume ASI transisi makin meningkat. 3. ASI matur ASI matur adalah ASI yang keluar pada hari kesepuluh sampai seterusnya dan volumenya relatif konstan. Merupakan cairan yang berwarna putih kekuning-kuningan, mengandung faktor anti microbial dan tidak akan menggumpal jika dipanaskan. Pada ibu yang sehat dengan produksi ASI yang cukup, ASI adalah makanan satu satunya yang cukup dan baik untuk pertumbuhan bayi hingga usia 6 bulan.

Beberapa faktor kekebalan yang terdapat pada ASI Di dalam ASI terdapat 2 macam kekebalan ( Santosa h, 1997; Ebrahim G J, 1986; Hayward, 1983 ) yaitu : 1. Faktor kekebalan non spesifik, yaitu : a. Faktor pertumbuhan laktobasilus bifidus

Faktor ini sering disebut sebagai faktor bifidus, dimana banyak terdapat dalam kolostrum. Laktobasilus bifidus dalam usus bayi akan mengubah laktosa menjadi asam laktat dan asam asetat yang menyebabkan suasana menjadi semakin asam. Suasana asam ini akan menghambat pertumbuhan E.coli yang selalu meyebabkan diare pada bayi. b. Laktoferin Laktoferin mempunyai banya persamaan dengan kerja trasferin yitu suatu protein yang mengikat Fe dalam darah. Namun selain itu Laktoferin juga menghambat pertumbuhan Candida albicans dan E.coli. c. Lisozim Lisozim adalah suatu substrat anti infeksi yang bekhasiat memecahkan dinding sel bakteri dari kuman kuman gram positif. d. Laktoperoksidase Laktoperoksidase merupakan suatu enzim yang bersama zat lain akan membunuh Streptokokus.

2. Faktor kekebalan spesifik, yaitu : a. Sistem komplemen ASI banyak mengandung komplemen C3 dan C4 ang dapat diaktifkan oleh antibodi yang terdapat dalam IgA susu. Komplemen yang sudah diaktifkan dapat bekerja menghancurkan sel bakteri dalam rongga usus. b. Khasiat seluler ASI mengandung berbagai macam sel, terutama makrofag 90 %, Limfosit dan Leukosit polimorfonuklear sedikit. Makrofag bersifat ameboid dan fagositik terhadap kuman kuman Stafilokokus, E.coli dan Candida albicans. Limfosit dalam ASI terdiri dari sel T dan sel B, dan ini aktif sebagai imunologik. c. Immunoglobulin

Di dalam ASI dijumpai semua macam immunoglobulin. IgA dengan konsentrasinya paling tinggi merupakan immunoglobulin yang paling penting dalam ASI karena berperan penting dalam fungsi biologis. Tujuh Langkah keberhasilan ASI Eksklusif Utami Roesli (2000) mengemukakan bahwa ada tujuh langkah untuk menuju keberhasilan ASI Eksklusif, yaitu: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Mempersiapkan payudara apabila diperlukan Mempelajari ASI dan tata laksana menyusui Menciptakan dukungan keluarga, teman dan sebagainya Memilih tempat melahirkan yang saying bayi Memilih tenaga kesehatan yang mendukung pemberian ASI Eksklusif Mencari klinik laktasi atau konsultasi lakstasi Menciptakan suatu sikap yang positif tentang ASI dan menyusui

2.2 Faktor-faktor yang berhubungan dengan pemberian ASI eksklusif Ada beberapa faktor yang berhubungan dengan ASI eksklusif,yaitu : A. Tingkat Pengetahuan Ibu tentang ASI eksklusif Hasil penelitian Eki (2002) menyatakan bahwa persentase pemberian ASI eksklusif lebih banyak pada ibu yang mempunyai tingkat pengetahusasn yang lebih baik (60,9%) dibandingkan dengan ibu yang mempunyai tingkat pengetahuan lebih rendah (35,5%). Ibu ibu yang sering membaca surat kabar serta bisa mengikuti acara televise dan radio akan mempunyai pengetahuan yang lebih tentang pemberian ASI eksklusif secara benar dibandingkan dengan ibu yang jarang atau tidak pernah sama sekali membaca Koran atau majalah. ( Kasnodiharjo, 1998 )

B. Pekerjaan Ibu Makin banyaknya ibu-ibu yang bekerja dan berpendidikan sangat berpengaruh terhadap pemberian ASI terutama di kota-kota besar.Hal ini sejalan dengan hasil

penelitian di RSCM pada tahun 1989 mengungkapkan bahwa salah satu alasan tidak menyusui ASI secara eksklusif adalah karena ibu bekerja (Kasnodiharjo,at.al,1998). Bekerja selalu dijadikan alasan tidak memberikan ASI secara eksklusif pada bayi karena ibu meninggalkan rumah sehingga waktu pemberian ASI pun berkurang.Akan tetapi seharusnya seorang ibu yang bekerja tetap dapat memberi ASI secara eksklusif kepada bayinya dengan pengetahuan yang benar tentang menyusui,perlengkapan memerah ASI,dan dukungan Lingkungan keluarga (Soetjiningsih,1997). Menurut Durjati ( 1984 ) rata rata peberian ASI pada umumnya berkisar 6 9 bulan banyak faktor yang mempengaruhinya. Adanya kecenderungan ibu ibu yang juga harus bekerja mencari nafkah menjadi penyebab kegagalan pemberian ASI.Pada ibuibu yang bekerja diluar rumah tidak ada waktu untuk menyusui bayinya selama masa jam kerja. Oleh karena itu banyak yang menghentikan pemberian ASI kepada bayinya (Soetjiningsih, 1997 dalam Astilah, 2005).

C. Volume ASI Banyak ibu yang merasa ASI-nya tidak keluar atau tidak cukup karena tidak mengetahui bahwa kolostrum yang berjumlah sedikit sebenarnya suda hdapat memenuhi kebutuhan bayi. Menurut Cox (2006), dalam 48 jam pertama kehidupannya, bayi-bayi manusia tidak membutuhkan air susu terlalu banyak, hanya setengah sendok teh kolostrum saat pertama menyusu dan 1-2 sendok teh di hari kedua. Cara termudah untuk mengevaluasi apakah seorang bayi telah mendapatkan ASI yang diperlukannya adalah dengan menghitung berapa kali ia buang air kecil. Bila bayi menggunakan popok kain, maka ia dapat dikatakan menerima cukup ASI bila buang air kecil 6-8 kali dalam sehari (WHO,1993, La Leche League International, 1997). Penyebab lain ASI tidak terasa cukup adalah adanya fase percepatan pertumbuhan (growth spurt) pada bayi. Banyak pula ibu yang tidak mengetahui fase ini, dimana kebutuhan asupan bayi melonjak secara tiba-tiba.Tandanya adalah bayi menjadi gelisah dan lebih sering menyusu. Percepatan pertumbuhan ini lazim terjadi saat bayi berusia 3 minggu, 6 minggu, dan 3 bulan dalam masa menyusui eksklusif (6 bulan) (La Leche League International, 1997). Namun, ibu tidak perlu merasa khawatir dengan adanya percepatan pertumbuhan ini. Ibu hanya perlu menyusui atau memerah payudara lebih sering agar produksi ASI meningkat (La Leche League

International, 1997). Sehingga tidak perlu menambah asupan bayi dengan makanan non-ASI seperti susu formula atau makanan lunak. Memberikan makanan tambahan asupan selain ASI seperti susu formula atau makanan lunak akan membuat bayi merasa kenyang, hal ini membuat bayi tidak menstimulir payudara dengan isapan sehingga payudara tidak terpacu untuk memproduksi lebih banyak ASI. Ini dapat mengganggu proses menyusui.

D. Pengaruh Susu Formula Masyarakat lebih banyak memilih susu formula ketimbang ASI karena imingimingnya: membuat anak sehat dan cerdas. Iklan-iklannya terus diulang di media cetak maupun elektronik. Jelas, akan membuat para orangtua memilih membeli susu formula yang sebenarnya berisiko tinggi bagi perkembangan bayi. Gencarnya gerakan kembali ke ASI masih kalah jauh dibanding gencarnya promosi susu formula.

E. Dukungan dari keluarga, masyarakat, dan tenaga kesehatan Keluarga Dukungan kelurga merupakan faktor pendukung yang pada prinsipnya adalah bersifat emosional maupun psikologis kepada ibu dalam memberikan ASI. ( Roesli, 2001 ). Di Indonesia, mengidentifikasi keyakinan ibu untuk menyusui (self efficacy) dan lingkungan rumah, terutama dukungan dari ayah, merupakan faktor yang mempengaruhi menyusui eksklusif pada ibu bekerja maupun pada ibu yang tidak bekerja (Wibowo, Februhartanty, Fahmida, Roshita, 2008).

Pada tingkat kelompok, berbagai penelitian telah mengidentifikasi sosok ayah sebagai salah satu faktor yang berhubungan dengan perilaku menyusui ibu (Februhartanty, 2008; Littman, Medendorp, Goldfarb, 1994; Pisacane, Continisio GI, Aldimucci, DAmora, Continisio P, 2005). Seorang ibu yang tidak pernah mendapatkan nasehat atau penyuluhan tentang ASI dari keluarganya dapat mempengaruhi sikapnya ketika ia harus menyusui sendiri bayinya. Hubungan harmonis dalam keluarga akan sangat

mempengaruhi lancarnya proses laktasi. ( Lubis, 2000 ).

Masyarakat Penelitian lain menyatakan jaringan sosial ibu merupakan faktor yang mempengaruhi (Humphreys, Thompson, Miner, 1998). Penelitian di Meksiko juga menemukan hubungan antara konseling kelompok sebaya (peer counseling) dengan durasi menyusui karena semakin seringibu menerima kunjungan konselor sebaya, semakin lama ia akan menyusui bayinya (Morrow et al., 1999). Melalui penelitian kualitatif mengenai menyusui di Inggris menyebutkan bahwa ada ibu yang menganggap kegiatan menyusui sebagai sesuatu yang tidak nyaman untuk dilakukan di depan umum dan merupakan suatu hal yang tidak cocok dengan budaya barat yang modern sehingga memilih untuk memberikan susu formula kepada bayinya (Earle, 2002). Ini menunjukkan bahwa norma dan budaya yang berlaku di suatu masyarakat dapat mempengaruhi keputusan ibu (Earle, 2002).

Tenaga Kesehatan Ada kecenderungan makin banyak ibu tidak menyusui bayinya karena faktor keterbatasan pengetahuan dan keterampilan tenaga kesehatan mengenai ASI eksklusif yang benar. ( Soetjiningsih, 1993 )

F. Pendapatan Keluarga Tingkat sejahtera atau status ekonomi suatu rumah tangga dapat dilihat melalui besarnya pendapatan atau pengeluaran keluarga tersebut (badan pusat statistik, 1998) Studi pada wanita di India di dapat < 80 % yang berpendidikan tinggi dari kelompok sosial ekonomi tertinggi tidak sanggup menyusukan bayinya selama 6 bulan, sedangkan diantara kelas sosial terbawah kegagalan menyusui bayi paling sedikit 6 bulan paraktis tidak terjadi (Berg & Muscat, 1987). Hal yang serupa juga dinyatakan oleh Rulina (1983) dalam Wardah (2003) bahwa ibu yang keadaan sosial ekonomi rendah terpaksa berusaha menyusui sendiri, namun perbedaan gizi pada ibu hanya akan mempengaruhi kauntitas dan tidak pada kualitas ASI. Pada penelitian yang dilakukan oleh Wardah (2003) didapatkan hasil dari 42,2% Ibu yang sosial ekonominya rendah 8,8% memberikan ASI eklusif, akan tetapi dari 57,8%Ibu dengan sosial ekonomi tinggi hanya 7,9% memberikan asi ekslusif.

G. Umur Ibu Belum terlalu banyak penelitian yang membahas mengenai hubungan umur ibu dengan pola pemberian ASI maupun ASI eksklusif.Namun ada penelitian yang menyatakan bahwa semakin bertambah umur ibu semakin kecil proporsi menyusui ASI eksklusif.Persentase terbesar terdapat pada umur 21-30 tahun,yaitu sebesar 69,5%.Selanjutnya pada ibu dengan umur lebih dari 30 tahun akan menurun proporsi menyusuinya (Sedia oetama,A.D.1997) Apriningsih (1998) mengungkapkan bahwa semakin muda usia ibu semakin tinggi kecenderungan untuk memberikan ASI.Hal ini mungkin disebabkan karena kurun waktu yang paling aman secara biologis untuk reproduksi adalah 20 30 tahun karena pada kurun waktu tersebut terjadi kematangan pertumbuhan organ genitalia interna dan perkembangan horomon yang stabil(Madjid,1999). Umur 35 tahun atau lebih bahi ibu beresiko tinggi dan erat kaitannya dengan anemia gizi yang mempengaruhi produksi ASI yang dihasilkan (Husaini, 1989 dalam acep D, 2005). Penelitian Mulyati (2004) menyatakan 46,7% dari 15 ibu yang berumur kurang dari 20 tahun memberikan ASI ekslusif dan hanya 45% ibu yang segera memberikan ASInya segera bayi setelah lahir selama kurang dari 1 jam. Umur Ibu antara 20 35 tahun sebanyak 48,3% dari 172 ibu yang memberikan ASI eklusif dan 45,1% ibu yang memberikan ASInya segera setelah bayi lahir. Sedangkan pada Ibu yang berumur lebih dari 35 tahun sebanyak 81,3% dari 16 ibu memberikan ASI eklusif pada bayinya dan 79,5% dari 16 Ibu yang memberikan ASInya segera setelah bayi itu lahir.

H.

Tingkat Pendidikan Tingkat pendidikan berpengaruh terhadap sikap dan tingkah laku seseorang,semakin tinggi tingkat pendidikan ibu terdapat adanya kecenderungan negatif dalam pemberian ASI kepada bayinya.Hal ini mungkin disebabkan karena ibu yang berpendidikan tinggi biasanya mempunyai banyak kesibukan di luar rumah,sehingga cenderung sering meninggalkan bayinya.Sedang ibu yang berpendidikan rendah lebih banyak tinggal di rumah sehingga lebih banyak mempunyai kesempatan untuk menyusui bayinya (Depkes,2002).

Pendidikan akan memberikan kesempatan kepada orang untuk membuka jalan pikiran dalam menerima ide-ide atau nilai-nilai baru. Tingkat pendidikan ibu merupakan salah satu aspek sosial yang umumnya berpengaruh pada tingkat pendapatan keluarga sebagai faktor ekonomi, pendidikan juga dapat mempengaruhi sikap dan tingkah laku manusia dalam memberikan inisiasi dini serta memberikan ASI secara eklusif kepada bayinya. (Sukanto. 1982 dalam Astiah , 2005) Berdasarkan Survey Demografi dan Kesehatan indonesia (SDKI) dai tahun 1991 1997 ibu yang tidak pernah sekolah cenderung membbrikan ASI lebih dini satu jam pertama setelah kelahiran adalah 11% daripada yang sudah pernah sekolah yaitu 79%.Kejadian pemberian ASI pada hari pertama ibu-ibu yang tidak pernah sekolah lebih tinggi yaitu sebesar 61% dibandingkan dengan ibu yang pernah sekolah sebesar 51-53%. Berdasarkan analisis data SDKI 1994,ibu yang berpendidikan < tamat SMP dianggap mempunyai tingkat pendidikan rendah,hanya 46,1% yang memberikan ASI eksklusif kepada bayinya.Sedangkan pada ibu yang berpendidikan tamat SMP ke atas (berpendidikan tinggi) ,49,6% diantaranya memberikan ASI eksklusif pada bayinya. Hasil penelitian Thaib dkk (1996) memperlihatkan bahwa semakin tinggi pendidikan formal semakin rendah ibu yang memberikan ASI nya yaitu dengan tingkat pendidikan formal SD terdapat 95,7% yang memberikan ASI kepada

bayinya.Pendidikan SLTP sebesar 76,1% memberikan ASI,dan yang berpendidikan SLTA terdapat 64,2% yang memberikan ASI. I. Paritas Masalah laktasi atau menyusui sering terjadi terutama pada ibu yang baru pertama kali menyusui bayinya (Soetjiningsih dan Suwendra 1991). Amaliah (1996) menyatakan bahwa ibu yang baru memiliki anak pertama cenderung untuk melakukan praktek menyusui kepada bayinya relatif rendah.Hal ini ungkin disebabkan ibu yang berparitas satu sering mengalami masalah dalam menyusui kaena selain kurang pengalaman juga mungkin berkaitan dengan kondisi payudara yang kurang memadai (puting tenggelam,puting datar)untuk melakukan praktek menyusui.Sebaliknya ibu yang berparitas dua atau lebih diasumsikan dapat

melakukan praktek menyusui secara optimal,karena pada semua proses produksi termasuk untuk menyusui membutuhkan proes latihan yang terus menerus. Penelitian Rulina (1981) di RS.Dr.Cipto Mangunkusumo menunjukkan bahwa ASI yang keluar pada hari pertama lebih banyak pada ibu-ibu yang multipara (20,6%),sedangkan pada ibu-ibu yang primipara persentasenya 16,4%. Marini (1998) mengungkapkan tidak ada hubungan yang bermakna antara paritas dengan pemberian kolostrum namun ada kecenderungan tingginya persentase ibu yang memberikan kolostrum pada ibu yang paritasnya banyak. J. Riwayat Pemeriksaan Kehamilan Hasil penelitian Rulina (1981) di RS.Dr.Cipto Mangunkusumo menemukan hubungan yang bermakna antara adanya penyuluhan antenatal care dengan keluarnya ASI.Sebanyak 27,6% ibu sudah keluar ASI nya pada hari pertama,yang tentu saja mendorong keyakinan ibu untuk terus menyusui secara

eksklusif.Sedangkan yang tidak menerima penyuluhan antenatal care hanya 13% saja yang keluar ASI nya pada hari pertama. K. Praktek Awal Menyusui Memberikan Asi sedini mungkin akan lebih baik karena membantu bayi mempersiapkan diri menerima perubahan situasi.Selan itu keunggulan ASI dapat ditunjang dengan pemberian yang benar,misalnya pemberian segera setelah lahir kira-kira 30 menit pertama (Soetjiningsih,1997). Penelitian Tarigan (1993) di Jakarta menunjukkan 88,5% ibu memberikan ASI pada bayinya dalam satu jam setelah kelahiran.Menurutnya hal itu sangat penting untuk mendorong ibu supaya memberikan ASI pada bayi seterusnya.Sehingga peluang untuk memberikan ASI secara eksklusif menjadi semakin besar. L. Tempat Bersalin dan Penolong Persalinan Tempat persalinan dan penolong persalinan juga berperan aktif dalam keberhasilan pelaksanaan menyusui secara optimal.Untuk itu kebijakan tempat persalinan di pelayanan kesehatan milik pemerintah maupun swasta dalam melaksanakan rawat

gabung yang memudahkan bagi ibu secara langsung dapat menyusui ibuna menjadi sangatlah penting(Irianto,1998).

2.3 Program-program yang berkaitan dengan pemberian ASI eksklusif Pemerintah indonesia mendukung kebijakan WHO dan UNICEF yang

merekomendasikan inisiasi menyusu dini sebagai tindakan penyelamatan kehidupan, karena inisiasi menyusu dini dapat menyelamatkan 2 2% dari bayi meninggal sebelum usia satu bulan. Menyusui satu jam pertama kehidupan yang diawali dedngan kontak kulit antara ibu dan bayi dinyatakan sebagai indikator global. Ini merupakan hal baru bagi Indonesia, dan merupakan program pemerintah, sehingga diharapkan semua tenaga kesehatan di semua tingkatan pelayanan kesehatan baik swasta maupun masyarakat dapat mensosialisasikan dan melaksanakan mendukung suksesnya program tersebut, sehingga diharapkan akan tercapai sumber daya Indonesia yang berkualitas. Menteri Kesehatan Republik Indonesia melalui peraturan nomor :

450/Menkes/SKN/2004 mengajak Bangsa Indonesia melaksanakan pemberian hanya ASI saja selama 6 bulan kehidupan bayi dapat dilanjutkan sampai anak berumur 2 tahun (Nuchsan Umar Lubis, Cermin Dunia Kedokteran 168 vol. 36 no. 2 MaretApril 2009).

Berdasarkan SK Menkes yang mengajak dan mendukung ASI eksklusif, Pemerintah Provinsi DKI Jakarta hingga kini terus menggalakkan program pemberian ASI eksklusif melalui peningkatan kapasitas petugas kesehatan baik pemerintah maupun swasta melalui program konseling menyusui. Program tersebut dilaksanakan dengan berbagai dukungan lembaga swadaya masyarakat, juga tim penggerak PKK, untuk terus menggalakkan program ASI eksklusif. (www.depkominfo.go.id diakses tanggal 13 februari 211)

Untuk menggalakkan program pemberian ASI eksklusif, sejak Deklarasi akbar 1001 ibu hamil untuk melakukan inisiasi menyusui dini (IMD), Pemprov. DKI Jakarta melakukan program peningkatan kapasitas petugas kesehatan dalam konseling menyusui dan pemodelan 10 langkah menuju keberhasilan menyusui, khususnya di

Jakarta Utara (www.depkominfo.go.id diakses tanggal 13 februari 211)yaitu, 1). Sarana pelayanan kesehatan mempunyai kebijakan tentang penerapan 10 langkah menuju keberhasilan menyusui dan melarang promosi PASI, 2) Sarana pelayanan kesehatan melakukan pelatihan untuk staf sendiri atau lainnya 3) Menyiapkan ibu hamil untuk mengetahui manfaat ASI dan langkah keberhasilan menyusui,

Memberikan konseling apabila ibu penderita infeksi HIV positif, 4) melakukan kontak dan menyusui dini bayi baru lahir (1/2 - 1 jam setelah lahir), 5) Membantu ibu melakukan teknik menyusui yang benar (posisi peletakan tubuh bayi dan pelekatan mulut bayi pada payudara, 6) Hanya memberikan ASI saja tanpa minuman pralaktal sejak bayi lahir, 7) Melaksanakan rawat gabung ibu dan bayi, 8) Melaksanakan pemberian ASI sesering dan semau bayi, 9) Tidak memberikan dot/ kempeng, 10) Menindak lanjuti ibu-bayi setelah pulang dari sarana pelayanan kesehatan (www.idai.co.id)

Program pemberian ASI ekslusif tidak hanya digalakan di ibukota saja. Sejak tahun 2007, pemberian ASI menjadi program utama Pemerintah Daerah di Kabupaten Klaten paska gempa di Yogyakarta tahun 2006. Demikian pentingnya pemberian ASI terutama di saat darurat, sehingga Pemerintah Kabupaten Klaten telah menggariskan kebijakan berupa : 1) Inisiasi Menyusu Dini (IMD) menjadi bagian dari prosedur pertolongan Asuhan Persalinan Normal (APN), 2) Program dan

kegiatan jajaran kesehatan dan organisasi profesi bebas dari sponsor produsen susu formula, 3) Diterbitkannya Peraturan Daerah Kabupaten Klaten No. 7 tahun 2008 tentang IMD dan ASI Eksklusif sebagai payung hukum program serta advokasi Dinas kesehatan kepada Bupati dan Dewan di Kabupaten Klaten. PERDA tersebut memuat antara lain : (i) Beri perlindungan kepada ibu dan bayi (ii) Tidak menghilangkan hak ibu; (iii) yang digarap adalah lingkungan disekitar ibu seperti keluarga, masyarakat dan institusi; (iv) prioritas tersedianya ruang menyusui di institusi, perkantoran pemerintah /swasta dan tempat-tempat umum (terminal, stasiun, mall). (Lucia v. Perdede, Pekan ASI Sedunia 2009 : BREASTFEEDING :A Vital Emergency Response Are You Ready ?)

2.4. Kerangka Teori


Pernah baca / nonton tv TPB / TNTV

ASI tidak keluar

Fase percepatan pertumbuhan

Ibu yang Bekerja

Pengetahuan Ibu

Keluarga

Vol. ASI

Masyarakat

Pengaruh susu formula

Tenaga Kes

Dukungan

Pendapatan keluarga ASI ekslusif Umur Ibu

Tingkat Pendidikan Paritas

Riw. Pemeriksaan kehamilah

Praktek awal menyusui Tempat bersalin & penolong persalinan

BAB III KERANGKA KONSEP

ASI tidak keluar

Pernah baca / nonton tv TPB / TNTV

Fase percepatan pertumbuhan

Ibu yang Bekerja

Pengetahuan Ibu

Keluarga

Vol. ASI

Masyarakat

Pengaruh susu formula

Tenaga Kes

Dukungan

ASI ekslusif Kelurahan Pasar Manggis

RW Tidak Kumuh

RW Kumuh

1. Definisi operasional Variabel Def.operasional Alat ukur Cara ukur Hasil ukur Skala ukur ASI eksklusif Pemberian ASI Kuisioner terus menerus 6 bln pertama Wawancara ASI eks : + ASI eks : Ordinal

kehidupan tanpa makanan atau dan

minuman

tambahan Pengetahuan Tingkat pemahaman responden tentang eksklusif Bekerja Jumlah yg waktu Kuisioner Wawancara Bekerja (+) Bekerja (-) Ordinal ASI Kuisioner Wawancara Pengetahuan >> Pengetahuan << Ordinal

digunakan

responden untuk melakukan aktivitas yang

menghasilkan uang. Volume Jumlah ASI Kuisioner Wawancara Volume ASI Ordinal cukup Volume ASI kurang

yang diberikan kepada dalam sampai terlihat puas Promosi Susu formula Pengenalan ibu Kuisioner terhadap formula susu Wawancara 1 bayi hari bayi

Terpengaruh promosi Tidak terpengaruh promosi

Ordinal

Dukungan

Dorongan positif diberikan kepada responden untuk memberikan ASI eksklusif yang

Kuisioner

Wawancara

Dukungan (+) Dukungan (-)

Ordinal

2. Hipotesis Adanya hubungan antara pengetahuan ibu, ibu yang bekerja, volume ASI, promosi susu formula dan dukungan dari keluarga, masyarakat, serta tenaga kesehatan terhadap pemberian ASI eksklusif.

BAB IV METODOLOGI PENELITIAN

IV.1 Jenis Penelitian Penelitian ini menggunakan metode penelitian analitik studi cross sectional ( karena prevalensi nya yg cukup besar berdasarkan data dari puskesmas ), melalui observasi dan kuisioner pada ibu ibu yang memiliki bayi usia 7-12 bulan. IV.2 Lokasi dan Waktu Penelitian Penelitian dilakukan di wilayah kerja Puskesmas Kelurahan Pasar Manggis pada tanggal 31 Januari 2011 2 April 2011. IV.3 Populasi Penelitian Populasi penelitian ini adalah Ibu ibu yang mempunyaianak balita di Wilayah Kerja Kecamatan Setiabudi, salah satunya di Puskemas Kelurahan Pasar Manggis dimana balita yang diambil berusia7-12 bulan yang memenuhi kriteria inklusi yaitu partus normal. Sedangkan kriteria eksklusi nya yaitu bayi yang lahir kembar dan BBLR. IV.4 Sampel Penelitian

IV.5 Cara Pengambilan Data Penelitian dilakukan oleh 6 orang, dimana setiap peneliti melakukan observasi dan kuisioner pada bayi usia 7-12 bulan. Pengambilan responden dilakukan pada Rukun Tetangga ( RT ) yang telah ditentukan di wilayah kerja Puskesmas Kelurahan Pasar Manggis secara proporsional yang dilakukan untuk mencari faktor-faktor yang mempengaruhi pemberian ASI Eksklusif pada bayi usia 7-12 bulan.

Sampel yang diambil harus memenuhi kriteria inklusi, yaitu ibu yang mempunyai bayi usia 7-12 bulan yang tidak memliki cacat kongenital. IV.6 Cara Pengumpulan Data Data primer diperoleh dari pengisian kuesioner dan obsevasi terhadap ibu bayi usia 712 bulan yang melakukan pemberian ASI eksklusif serta ibu yang tidak memberikan ASI eksklusif sebagai perbandingan. Data sekunder, diperoleh dari puskesmas kelurahan pasar manggis. Data terseir, diperoleh dari buku-buku, jurnal, dan internet (situs) yang diakui keabsahannya. IV.7 Instrumen Penelitian / persiapan ke lapangan a. Pengembangan Kuesioner uji coba kuisioner

IV.8 Pengolahan Data Data-data yang diperoleh akan dilakukan pengolahan data dengan tahapan sebagai berikut: Editing data : memeriksa ulang kelengkapan isi kuesioner Pengelompokan data : Seluruh jawaban dikelompokkan bervariabel Tabulasi : pengolahan data dilakukan secara manual

IV.9 Analisis Data Untuk menganalisis penberian antara asi eksklusif dan faktor-faktor. yang berhubungan dengannya, pengujian dilakukan dengan uji chi-square terhadap rasio prevalensi IV.10 Penyajian Data Tekstural : penyajian data hasil penelitian dengan menggunakan kalimat Tabular : penyajian data dengan menggunakan tabel

IV.11 Organisasi Penelitian A. Pembimbing dari Fakultas Kedokteran dan Kesehatan, Universitas

Muhammadiyah Jakarta, dr.Kusdinar Achmad,MPH B. Pembimbing dari Puskesmas kecamatan, dr. Tri Murti C. Penyusun dan pelakasana penelitian
Ade Anggraini 2007730001 Ega Dianisya 2007730043 Feri Idham Laksono 2007730055 Lila Sandi Ismail 2007730073 Mia Shofianne L. 2007730080 Safitri Mayangsari 2007730109

Lampiran 1 KUISIONER

FAKTOR-FAKTOR YANG BERHUBUNGAN DENGAN PEMBERIAN ASI EKSLUSIF PADA BALITA USIA 7-12 BULAN DI PUSKESMAS KELURAHAN ..... TAHUN 2011

Instrumen penelitian No Nama Kepala Keluarga Nama Responden Jenis Kelamin : : : :

A. Identitas Responden & Karakteristik Sosial A1 A2 A3 A4 Umur Kepala Keluarga Umur Istri Jumlah Anak _ _ Orang Apa Pendidikan formal terakhir yang di tempuh oleh bapak ? 1. Universitas 2. Akademi dan sederajat 3. Tamat SMA atau sederajad 4. Tamat SMP atau sederajad 5. Tamat SD atau sederajad 6. Tidak Tamat SD atau sederajad 7. Tidak sekolah Apa pekerjaan utama Bapak saat ini ? 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. PNS Honorer Pegawai swasta TNI POLRI Dagang Buruh Banguna Industri rumah tangga Tahun Tahun

A5

8. Buruh Musimam 9. Petani 10. tidak bekerja 11. lain-lain.

A6

Apa Pendidikan formal terakhir yang di tempuh oleh Ibu? 1. Universitas 2. Akademu dan sederajat 3. Tamat SMA atau sederajad 4. Tamat SMP atau sederajad 5. Tamat SD atau sederajad 6. Tidak Tamat SD atau sederajad 7. Tidak sekolah Apa pekerjaan Utama Ibu saat ini ? 12. PNS 13. Honorer 14. Pegawai swasta 15. TNI?POLRI 16. Dagang 17. Buruh Banguna 18. Industri rumah tangga 19. Buruh Musimam 20. Petani 21. tidak bekerja 22. lain-lain. 98 tidak tahu/lupa 99 tidak ada jawaban

A7

B Status Asi Ekslusif B1 Apakah ibu menyusui / Memberikan Asi? 1. Ya 2. Tidak Kapan ibu pertama kali menyusui bayi ibu yang baru lahir? 1. 0-30 menit setelah lahir sebelum bayi di bersihkan 2. 30 menit 1 jam setelah kelahiran 3. 6 jam setelah kelahiran 4. 6 24 jam setelah kelahiran lebih dari 24 jam Sampai usia berapa bayi ibu di berikan Asi saja?......Bulan

B2

B3

B4

Mulai usia berapa bayi ibu mulai di berikan makanan atau minuman selain asi ?........Bulan

C. Pengetahuan Gizi ibu Mengenai Asi C1 Menurut ibu sampai usia berapa bayi harus di berikan Asi saja? 1. < 4 bulan 2. 4 6 bulan 3. 6 12 bulan 4. lain-lain. Menurut ibu apakah komposisi susu formula saat ini bisa menyamai komposisi Asi? 1. Ya 2. Tidak Menurut ibu keunggulan dari Asi apa? 1. Mudah di cerna Oleh bayi 2. Lebih ekonomis 3. Asi mengandung zat antibody 4. lain-lain C4 Menurut ibu manfaat dari menyusui itu apa? 1. Lebih mudah pemberiannya 2. mempererat hub kasih sayang Ibu dan Anak 3. Mencegah obesitas pada bayi 4. lain-lain. C5 Menurut ibu bahaya apa yang dapat di timbulkan dari pemberian susu formula ? 1. Botol susu mudah tercemar dan sulit di bersihkan 1. Ya 2 Tidak 1. Ya 2 Tidak 1. Ya 1. Ya 2 Tidak 2 Tidak 1. Ya 1. Ya 1. Ya 2 Tidak 2 Tidak 2 Tidak

C2

C3

2. pencernaan bayi terganggu

1. Ya

2 Tidak 2 Tidak

3. Tidak mengandung Zat anti body 1. Ya 4. Lain-lain..


E. Ibu bekerja

D1

Selama ibu bekerja, apakah anda memeras/memompa Asi dan kemudian disimpan untuk diberikan ke bayi anda? 1. Ya 2. Tidak, Alasannya.. Tahukah anda bahwa undang-undang tenaga kerja mengatur bahwa pekerja wanita patut di beri kesempatan un tuk menyusui bayinya? 1. Ya 2. Tidak Apakah tempat anda bekerja memberikan waktu atau kesempatan bagi ibu untuk menyusui bayi ibu? 1. Ya 2. Tidak Apakah di tempat anda memeras/memompa Asi?

D2

D3

D4

kerja

tersedia

ruang

khusus

untuk

1. Ya 2. Tidak, sebutkan dimana Ibu memeras Asi

E. Dukungan Keluarga E1 Apakah suami ibu mendukung ibu dalam pemberian Asi ? 1. Ya 2. Tidak, alasan Apakah suami ibu mendukung ibu dalam pemberian susu formula ? 1. Ya 2. Tidak, alasan Apakah orang tua ibu atau mertua mendukung ibu dalam pemberian Asi ? 1. Ya 2. Tidak, alasan.. E4 Apakah orang tua ibu atau mertua mendukung ibu dalam pemberian susu formula ?

E2

E3

1. Ya 2. Tidak, alasan.. F. Volume ASI F1 Apakah Bayi langsung terlelap setelah disusui ? 1. Ya 2. Tidak Apakah ibu merokok ? 1. Ya 2. Tidak Apakah ibu makan teratur dan cukup gizi ? 1. Ya 2. Tidak Apakah ibu mengkonsumsi alkohol ? 1. Ya 2. Tidak Apakah ibu menggunakan pil kontrasepsi ?

F2

F3

F4

F5

1. Ya 2. Tidak G. Susu Formula G1 Apakah anda pernah dihubungi oleh bagian pemasaran / produsen Susu Formula? 1. Ya 2. Tidak G2 Apa yang Anda lakukan ketika Anda dihubungi oleh produsen Susu Formula? a. Langsung menolak b. Mendengarkan aau menerima saja semua penjelasannya c. Berargumentasi d. Lainnya, sebutkan

G3

(Bagi yang mengkonsumsi Susu Formula) Apakah Anda mengkonsumsi Susu Formula dari produsen tersebut? 1. Ya 2. Tidak Pendapat Anda mengenai promosi Susu Formula saat ini: a. Baik b. Sedikit meresahkan namun tidak mengganggu c. Sangat meresahkan dan menganggu d. Lainnya, sebutkan

G4

Lampiran 2 ORGANISASI PENELITIAN

.
LEMBAGA PENELITAN

PENELITI

BENDAHARA

SEKRETARIAT

PENANGGUNG JAWAB PENGUMPULAN DATA

PENELITI

PENANGGUNG JAWAB LAH - SIS DATA

SAMPEL

SAMPEL

SAMPEL

SAMPEL

Lampiran 3

JADWAL PENELITIAN ( 30 Januari 02 April )

LAMPIRAN 4

BIAYA PENELITIAN

PEMASUKAN ADE ANGGRAINI EGA DIANISYA : : Rp. 250.000,- Fotokopi Rp. 250.000,Rp. 250.000,Rp. 250.000,Rp.250.000,Rp.250.000,Print Penjilidan Transportasi

PENGELUARAN : Rp. : Rp. : Rp. : Rp. : Rp. : Rp. : Rp. : Rp. 50.000,150.000,50.000,400.000,200.000,200.000,400.000,50.000,-

FERI IDHAM LAKSONO : LILA SANDY ISMAIL MIA SHOFIANNE. L : :

Souvenir Responden Pulsa Konsumsi Biaya tak terduga

SAFITRI MAYANGSARI :

Jumlah

Rp. 1.500.000,-

Jumlah

: Rp.

1.500.000,-