Anda di halaman 1dari 7

SURVEI KONVERGENSI INTERNATIONAL 1.

Manfaat Konvergensi Internasional

Keuntungan pelaksanaan prinsip akuntansi yang berlaku umum antara lain:

Standar laporan keuangan berkualitas tinggi yang digunakan secara konsisten di seluruh dunia dapat meningkatkan efisiensi dalam alokasi modal. Biaya modal akan dikurangi. Para investor dapat mengambil keputusan yang lebih baik dalam berinvestasi. Portofolio lebih bermacam-macam dan risiko keuangan dapat dikurangi. Transparansi dan persaingan di pasar global akan lebih terjaga.

Perusahaan-perusahaan dapat meningkatkan strategi dalam mengambil keputusan mengenai merger dan akuisisi area usaha. Pengetahuan dan keahlian akuntansi dapat ditansfer tanpa batasan ke seluruh dunia. Ide-ide terbaik yang muncul dari aktivitas berstandar nasional dapat ditonjolkan dalam mengembangkan standar global dengan kualitas terbaik.

1.

Kritik terhadap Standar International Para kritikus ragu jika standar international dapat cukup fleksibel untuk mengatasi perbedaanperbedaan latar belakang, tradisi dan lingkungan ekonomi di setiap negara.

Anggapan bahwa ketika institusi keuangan international dan pasar international bersikeras menggunakan standar internasional, hanya firma-firma akuntansi internasional luaslah yang akan mampu memenuhi tuntutannya.

Muncul ketakutan bahwa penggunaan standar internasional akan menciptakan standar overload. Kritikus bersikeras bahwa standar internasional tidaklah cocok untuk perusahaan-perusahaan kecil dan menengah, terutama perusahaan yang tidak terdaftar akuntabilitas publik.

1.

Rekonsiliasi dan Pengakuan Bersama

Para pendukung berpendapat bahwa konvergensi internasional akan membantu menyelesaikan masalah yang berhubungan dengan proses pengajuan laporan keuangan lintas batas negara. 1. Evaluasi

Keberhasilan usaha-usaha konvergensi terbaru yang dilakukan oleh organisasi-organisasi international dapat menjadi cirri bahwa konvergensi terjadi sebagai respons alami terhadap tuntutan ekonomi. BEBERAPA PERISTIWA PENTING DALAM SEJARAH PENYUSUNAN STANDAR AKUNTANSI INTERNATIONAL

1973-IASC didirikan. 1977-IFAC didirikan. 2001-IFRS diterbitkan oleh IASC.

IKHTISAR ORGANISASI BESAR INTERNATIONAL YANG MENDUKUNG KONVERGENSI AKUNTANSI Enam organisasi yang menentukan standar akuntansi international dan memajukan penyelarasan akuntansi international, yaitu: 1) 2) 3) 4) 5) International Accounting Standards Board (IASB) Commision of the European Union (EU) International Organization of Securities Commissions (IOSCO) International Federation of Accountants (IFAC) United Nations Intergovernmental Working Group of Experts on Standards of Accounting and

Reporting (ISAR) 6) Organization for Economic Cooperation and Development Working Group on Accounting

Standards (OECD Working Group) INTERNATIONAL ACCOUNTING STANDARDS BOARD (IASB) Tujuan dari IASB adalah :

Mengembangkan untuk kepentingan public, seperangkat standar akuntansi yang berkualitas tinggi, mudah dimengerti dan tidak sulit dilaksanakan, yang menuntut informasi berkualitas tinggi, transparansi dan sebanding mengenai laporan keuangan dan kondisi keuangan lainnya.

Memajukan penggunaan dan penerapan yang tepat dari standar-standar yang dibuat. Memperhatikan kebutuhan khusus perusahaan kecil menengah dan perkembangan ekonomi guna memenuhi tujuan nomor (1) dan (2). Meningkatkan kualitas konvergensi standar akuntansi di setiap negara serta Standar Akuntansi International dan Standar Pelaporan Keuangan International.

INTERNATIONAL ORGANIZATION OF SECURITIES COMMISSIONS (IOSCO) Tujuan dari IOSCO adalah:

Bekerja sama bersama untuk memajukan peraturan standar tinggi agar dapat memelihara pasar yang adil , efisien, dan baik. Bertukar informasi tentang pengalaman setiap negara guna memajukan perkembangan pasar domestic. Menyatukan usaha setiap negara untuk membuat standard an pengawasan yang tepat terhadap transaksi sekuritas di setiap negara. Saling membantu memajukan integritas pasar dengan menerapkan standar-standar secara teliti dengan menindak segala pelanggaran.

INTERNATIONAL FEDERATION OF ACCOUNTANTS (IFAC) Misi IFAC adalah memperkuat profesi akuntansi di seluruh dunia dan memberikan peran terhadap perkembangan ekonomi internasional yang kuat dengan mendirikan dan memajukan kesetiaan terhadap standar professional berkualitas tinggi, memperluas konvergensi internasional, dan berbicara mengenai masalah kepentingan public dimana keahlian profesi tersebut lebih relevan. KELOMPOK KERJA PARA AHLI ANTAR PEMERINTAHAN PBB DALAM INTERNATIONAL STANDARDS OF ACCOUNTING AND REPORTING (ISAR) ISAR didirikan tahun 1982, dengan cita-cita : memajukan transparansi, reliabilitas, dan keterbandingan akuntansi dan pelaporan badan hukum. begitu pun untuk meningkatkan pengungkapan pada penguasaan badan hukum oleh perusahaan-perusahaan di negara berkembang dan negara yang sedang mengalami transisi ekonomi. ORGANIZATION OF ECONOMIC COOPERATION AND DEVELOPMENT (OECD) OECD merupakan organisasi internasional yang terdiri atas 30 negara perekonomian pasar (sebagian besar negara industri). Badan pengurus OECD bernama Dewan OECD dan memiliki jaringan sekitar 200 komite dan kelompok pekerja.

STANDAR AUDIT DAN AKUNTANSI GLOBAL Gerakan harmonisasi akuntansi didorong oleh beragamnya perbedaaan utama dalam persyaratan dan pembuatan laporan keuangan di seluruh dunia, serta meningkatnya kebutuhan pengguna laporan keuangan untuk membandingkan informasi dari perusahaanperusahaan di dunia. Standar yang terharmonisasi bersifat kompatibel, sehingga tidak mengandung pertentangan.

Harmonisasi dan konvergensi berkaitan erat, meskipun harmonisasi secara umum bermakna penghapusan perbedaan antara berbagai standar yang sudah ada, sementara konvergensi bisa mencakup pembuatan standar baru yang belum tercantum dalam standar yang sudah ada. Konvergensi dan harmonisasi tidak berarti bahwa standar nasional digantikan oleh standar internasional karena keduanya dapat hidup berdampingan. Konvergensi akuntansi mencakup konvergensi (a) standar akuntansi (yang membahas ukuran dan penyajian); (b) penyajian terkait penawaran surat berharga dan daftar bursa efek yang dibuat oleh perusahaan go public; dan (c) standar audit. SURVEI KONVERGENSI INTERNASIONAL Manfaat Konvergensi Internasional Menurut Donald T. Nicolaisen, mantan kepala akuntan Komisi Sekuritas Dan Bursa AS a. Dengan memiliki standar berkualitas tinggi dalam akuntansi, audit, dan pengungkapan, maka akan menguntungkan investor serta akan mengurangi biaya akses masuk pasar modal di seluruh dunia. b. Dengan memiliki dan menggenggam susunan standar akuntansi bersama yang berkualitas tinggi, seorang investor akan memiliki pemahaman dan kepercayaan yang lebih. c. Laporan keuangan yang disusun dengan mengacu pada standar akuntansi bersama akan dapat lebih membantu investor dalam memahami peluang investasi. d. Dengan menggunakan seperangkat standar akuntansi bersama, maka biaya untuk penerbitan efek akan menjadi lebih rendah dan penggunaan sumber daya untuk penulisan standar kemungkinan besar dapat dioptimalkan. Menurut GAAP keuntungan konvergesi internasional antara lain: a. Meningkatkan efisiensi dalam alokasi modal, karena biaya modal akan dikurangi. b. Para investor dapat mengambil keputusan lebih baik dalam berinvestasi. Portofolio lebih bermacam-macam dan risiko keuangan dapat dikurangi. Transparansi dan persaingan di pasar global akan lebih terjaga. c. Perusahaan-perusahaan dapat meningkatkan strategi dalam mengambil keputusan mengenai merger dan akuisisi area usaha. d. Pengetahuan dan keahlian akuntansi daoat ditransfer tanpa batasan ke seluruh dunia. e. Ide-ide terbaik muncul dari aktivitas berstandar nasional dapat ditonjolkan dalam mengembangkan standar global dengan kualitas terbaik. Rekonsiliasi dan Pengakuan Bersama Dengan adanya rekonsiliasi, firma-firma asing dapat menyusun laporan keuangan dengan menggukan standar akuntansi yang diterima di negaranya, tetapi juga harus memberikan rekonsiliai antara critical accounting measure yang berlaku di negaranya dan di negara di mana laporan keuangan tersebut diajukan. Evaluasi Dengan konvergensi, perbedaan-perbedaan di setiap negara mengenai faktor pokok yang menyebabkan adanya variasi dalam praktik akuntnasi, pengungkpan, dan audit makin berkurang seiring dengan makin meratanya pasar modal dan pasar barang di seluruh dunia.

Memorandum Pemahaman 2006 2002

peta 2005

Norwalk Agreement 2002

IASB (IFRS) 2001

IFAC 1977

IASC 1973

BEBERAPA PERISTIWA PENTING DALAM SEJARAH PENYUSUNANSTANDAR AKUNTANSI INTERNASIONAL

IKHTISAR ORGANISASI BESAR INTERNASIONAL YANG MENDUKUNGKONVERGENSI AKUNTANSI Internasional Accounting Standards Board Badan penetapan standar independen untuk sektor pribadi, IASB menjadi wakil dari organisasi yang ada di sekitar 100 negara dan menjadi pengarah dalam menentukan standar akuntansi internasional. Tujuan a. Mengembangkan, untuk kepentingan publik, seperangkat standar akuntansi dunia yang berkualitas tinggi, mudah dimengerti dan tidak sulit dilaksanakan, yang menuntut informasi berkualitas tinggi, transparan, dan sebanding mengenai laporan keuangan dan kondisi keuangan lainnya, guna membantu perusahaan di pasar modal dunia dalam membuat keputusan bisnis.

b. Memajukan penggunaan dan penerapan yang tepat dari standar yang di buat. c. Memperhatikan kebutuhan khusus perusahaan kecil menengah dan perkembangan ekonomi d. Meningkatkan kualitas konvergensi standar akuntansi di setiap negara serta SAI dan SPKI Struktur IASB yang Baru (a) Dewan Pengawas; (b) Badan Pengurus IASB; (c) Dewan Penasihat Standar; (d) IFRIC Uni Eropa Tujuan UE adalah untuk mencapai penggabungan pasar keuangan Eropa dengan menginstruksikan dan memprakarsai: a. meningkatkan modal untuk basis UE b. menetapkan kerangka hukum bersama dalam pasar sekuritas dan derevatif c. mencapai satu susunan standar akuntansi bagi perusahaan-perusahaan yang terdaftar. Pedoman UE yang terpenting dilihat dari sejarah dan isinya a. Pedoman ke-4 (1978), berlaku pada akun perusahaan individu dan berisi aturan untuk laporan keuangan, prasyarat pengungkapan, dan peraturan valuasi. b. Pedoman ke-7 (1983), membahas masalah laporan keuangan konsolidasi. c. Pedoman ke-8 (1984), menerapkan kualifikasi minimum bagi auditor. International Organization of Securities Commissions (IOSCO) IOSCO terdiri dari regulator sekuritas yang berasal lebih dari 100 negara. Tujuan a. Bekerjasama untuk memajukan peraturan standar tinggi agar dapat memelihara pasar yang adil, efisien dan baik. b. Bertukar informasi tentang epngalaman setiap negara guna memajukan perkembangan pasar domestik. c. Menyatukan usaha setiap negara untuk membuat standar dan pengawasan yang tepat terhadap transaksi sekuritas di setiap negara. d. Saling membantu memajukan integrasi pasar dengan menerapkan standar-standar secara teliti dengan menindak segala pelanggaran. International Federation of Accountants (IFAC) Misi Memperkuat profesi akuntansi di seluruh dunia dan memberikan peran terhadap perkembangan ekonomi internasional yang kuat dengan mendirikan dan memajukan kesetiaan terhadap standar profesional berkualitas tinggi, memperluas konvergensi internasional, dan berbicara mengenai masalah kepentingan publik di mana keahlian profesi tsb lebih relevan. Kelompok Kerja Para Ahli Antarpemerintah PBB dalam Standards of Accounting and Reporting (ISAR) Tujuan a. Memajukan transparansi, reabilita, dan keterbandingan akuntansi dan pelaporan badan hukum b. Meningkatkan pengungkapan pada penguasaan badan hukum oleh perusahaan-perusahaan di negara berkembang dan negara yang sedang mengalami transisi ekonomi.

a. b. c.

a. b.

Tujuan tersebut dicapai melalui: Proses penelitian terintegrasi Pembangunan konsensus antar pemerintah Penyebaran informasi dan kerja sama teknis. Organization for Economic Coorporation and Development (OECD) Kegiatan Memajukan pengaturan yang baik di sektor negara maupun swasta Menjadi penyeimbang bagi badan lain yang telah membangun kecenderungan untuk melakukan tindakan kontradiktif dengan keinginan anggotanya.