Anda di halaman 1dari 18

KEKERASAN SEKSUAL

A. Seksualitas
1. Pengertian Seks adalah perbedaan badani atau biologis perempuan dan laki-laki, yang sering disebut jenis kelamin. Gender adalah pembedaan peran dan tanggung jawab sosial bagi perempuan dan laki-laki yang dibentuk oleh budaya. Seksualitas adalah konsep yang meliputi kemampuan fisik seseorang dalam menerima rangsangan dan kenikmatan seksual serta pembentukan identitas seksual dan gender yang melekat pada perilaku seksual yang dipahami oleh individu maupun masyarakat. Perilaku seksual mencakup tindakan-tindakan seksual terhadap orang lain atau diri sendiri yang dapat diamati. Kesehatan seksual adalah: a. Didefinisikan sebagai peningkatan kualitas hidup dan hubungan pribadi b. Bertujuan agar setiap orang memiliki kehidupan seksual yang memuaskan dan aman c. Memadukan konsep tubuh, intelektual dan sosial individu dengan memperkaya dan memperkuat kepribadian, komunikasi, cinta dan hubungan antar manusia d. Mencakup isu-isu berikut : o Terlindungi dari IMS, praktik seksual berbahaya dan kekerasan o Pengendalian akses seksual dan penikmatan seksual o Informasi esensial tentang seksualitas o Pelayanan kesehatan seksual tidak hanya terdiri dari konseling dan pelayanan kesehatan reproduksi termasuk IMS. HAK-HAK SEKSUAL Termasuk hak asasi perempuan agar secara bebas dan bertanggung jawab mengontrol dan memutuskan hal-hal yang terkait dengan seksualitasnya (kesehatan reproduksi dan seksual, bebas dari paksaan, diskriminasi dan kekerasan).

2. Seksualitas dalam Kerangka Pikir Gender ( Dixon-Muellers Framework) Seksualitas bisa dipahami secara berbeda pada setiap orang. Dixon-Mueller (1996) mengembangkan sebuah kerangka pikir sederhana, terdiri dari empat dimensi seksualitas dan perilaku seksual yang berbasis keadilan gender. Perilaku seksual meliputi segala tindakan yang dapat diamati secara empiris. Perilaku ini bisa berupa tindakan seksual seseorang terhadap orang lain atau dirinya sendiri, mengungkapkan diri secara seksual, cara berbicara dan cara bertindak. Sebaliknya, seksualitas adalah konsep terpadu yang meliputi kemampuan fisik seseorang dalam menerima rangsangan dan kenikmatan seksual serta

pembentukan identitas seksual dan gender yang melekat pada perilaku seksual yang dipahami oleh individu maupun masyarakat. Jadi, seksualitas tidak hanya meliputi konsep biologis saja, tetapi juga hubungan sosial. Misalnya pada saat pubertas, seorang remaja tidak hanya terjadi perubahan fisik saja tetapi juga ada ketertarikan secara emosi dengan teman di sekitarnya. Dua dimensi pertama dalam kerangka pikir ini adalah perilaku yang dipandang secara obyektif (pasangan dan tindakan seksual); dua dimensi lainnya terkait dengan fisiologis atau budaya yang bersifat subyektif. Empat Dimensi Seksualitas menurut Kerangka Pikir Seksualitas dan Gender Dixon-Mueller a. Pasangan Seksual Elemen pertama dari kerangka pikir seksualitas-gender membicarakan : Jumlah pasangan seksual, saat ini dan masa lalu Waktu dan lamanya hubungan seksual seseorang selama hidupnya Identitas sosial pasangan (karakteristik sosio-ekonomi, hubungan) Kondisi dalam memilih : sukarela atau terpaksa Kecepatan berganti pasangan Biasanya, jumlah dan identitas pasangan dapat memprediksi jejaring seksual dan penularan penyakit. Perbedaan gender pada awal (atau pemutusan) aktifitas seksual, termasuk pada saat menentukan pasangan seksual berikutnya (identitas dan jumlah0 menimbulkan standar ganda di masyarakat. Kekuatan struktural maupun ideologis tersebut menimbulkan pergeseran kemampuan perempuan dalam menentukan proses reproduksi dan seksual mereka.

Walaupun petugas kesehatan telah menyadari bahwa perempuan memiliki kemampuan untuk memilih kontrasepsi dan melindungi dirinya dari IMS, namun yang paling penting adalah kemampuan perempuan dalam memutuskan untuk melakukan hubungan seksual atau tidak. b. Tindakan Seksual Elemen kedua meliputi naluri alami, frekuensi dan kondisi pilihan (sukarela atau terpaksa). Frekuensi dan bentuk ekspresi seksual merupakan elemen penting kesehatan reproduksi dan seksual. Beberapa praktik seksual mungkin membutuhkan kontrasepsi atau upaya pencegahan penyakit, yang lainnya mungkin membutuhkan keduanya. Contohnya, perempuan yang telah menopause memiliki suami/pasangan HIV+, tidak lagi membutuhkan kontrasepsi untuk mencegah kehamilan tetapi membutuhkan kondom untuk mencegah penularan HIV. Pasangan usia subur yang sedang dalam pengobatan IMS dan tidak ingin punya anak, sebaiknya menggunakan kondom untuk mencegah kehamilan dan tertular IMS kembali. c. Makna Hubungan Seksual Konstruksi sosial tentang seksualitas berasal dari pemikiran, perilaku dan kondisi seksual yang diinterpretasikan menurut budaya setempat (misalnya keperawanan). Dimensi ini menyatukan kepercayaan kolektif dan individu tentang sifat alami tubuh, seperti hal-hal yang dianggap erotis atau jorok, tentang apa dan dengan siapa masalah seksualitas pantas dibicarakan. Pada beberapa budaya, ideologi tentang seksualitas menekankan resestensi atau penolakan perempuan, agresifitas laki-laki dan tindakan seks yang saling berlawanan, pada beberapa budaya yang lain, mereka menekankan saling berbagi dan menikmati. d. Dorongan dan Kenikmatan Seksual Aspek fisiologis dan sosiopsikologis seksualitas berinteraksi

menghasilkan berbagai tingkat kemampuan menerima rangsangan dan orgasme yang berbeda pada setiap orang. Elemen ini dipengaruhi oleh pengetahuan laki-laki dan perempuan tentang kapasitas seksual tubuhnya untuk mendapatkan kenikmatan secara fisik dan emosional melalui fantasi, hubungan seksual atau merangsang diri sendiri.

3. Seksualitas dan Mitos-Mitos a) Seksualitas dari Sudut Pandang Tradisional Utomo (1999) menyatakan bahwa seksualitas sangat dipengaruhi oleh sejarah dan budaya, karena itu setiap masyarakat memiliki norma-norma dan nilai-nilai seksual sendiri. Perilaku seksual yang dianggap normal oleh suatu masyarakat mungkin dianggap tidak normal oleh masyarakat yang lain. b) Mitos-mitos yang merugikan seksualitas perrempuan 1) Tubuh perempuan itu memalukan Seorang anak perempuan dalam masa pertumbuhan, diliputi rasa keingintahuan yang besar tehadap tubuhnya. Ia ingi tahu nama bagianbagian tubuh dan mengapa alat kelaminya berbeda dengan anak laki-laki. Bila orang tua mangajarkan bahwa tubuh perempuan itu memalukan,ia akan sulit bertanya mengenai tubuhnya saat puber . dia mungkin akan sangat malu untuk bicara mengenai seks kepada petugass

kesehatan,bahkanketika tumbuh dewasa dan mulai aktive seksual, dia tidak memahami bagaimana tubuhnya merasakan kenikmatan seksual,atau mengetahui bagaimana cara melindungi tubuhnya dari kehamilan tak diinginkann atau penyakit menular seksual. 2) Kebahagiaan perempuan tergantung pada keberadaan laki-laki Asumsi bahwa kebahagiaan perempuan hanya bila bersama laki-laki, sering digunakan sebagai senjata untuk mengatur kehidupann perempuan dan bahkan digunakan untuk justifikasi perkosaan. Ini bahwa kemampuan perempuan untuk melayani kebutuhan seks adalah hal terpenting dan harus terpenuhi. Hal inisering kali menyebabkan perempuan frustasi dan menghalanginya untuk lebih maju. 3) Tubuh perempuan milik laki-laki Banyak masyarakat memperlakukan perempuan seperti barang milik ayah/suami. Saat kecil, ia menjadi milik sang ayah yang bisa mennikahkanya dengan siapa saja yang dikehemdakinya dan meminta mengerjakan apasaja yang dimintanya. Layaknya sebuah barang, callon suami menginginkan calon istri yang suci belum ternoda, sehingga keperawanan menjadi tuntutan. Setelah menikah, suami berhak

memanfaatkan tubuh isterinya untuk mendapatkan kesenangan yang diinginkanya. Suami mungkin selingkuh dengan perempuan lain, tetapi

istrinya hanya melayani satu laki-laki saja(suami). Tetapi lelaki tidak berhak memiliki tubuh perempuan. Tubuh perempuan adalah miik dirinya sendiri, dan ia tidak berhak untuk memutuskan bagaiman, kapan dengan siapa akan berbagi. 4) Perempuan kurang memiliki hasrat seksual Perempuan diajarkan bahwa salah satu tugasnya adalah melayani kebutuhan suami. Sebagai perempuan baik-baik, dia tidak akann berinisiatif untuk memulai berhubungan seks. Mitos ini merugikan kesehatan seksual perempuan. Pertama,perempuan yang beranggapan memikirkan seks adalah hal yang tabu, tak akan siap menjalani hubungan seks yang aman. Dia tidak terlalu tau mengenai KB atau mendapatkan dan menggunakan kondom. Sekalipu tahu, ia akan kesulitan untuk mendiskusikan hal ini sebelumnya kepada pasangan. Berbicara mengenai seks hanya akan menimbulkan anggapan ia sudah berpengalaman dan berarti perempuan nakal. 5) Sunat perempuan mencegah perempuan menjadi nakal Praktik sunat perempuan merupakan refleksi konstruksi sosial dari seksualitas, di mana laki-laki memiliki kewenangan untuk menentukan dan mengontrol seksualitas dan organ reproduksi perempuan. Praktik ini diterima sebagai cara untuk mencegah perempuan menjadi nakal. Bahaya dari sunat perempuan meningkat dengan dilakukanya secara medis. Bidan sebagai pelaksana cenderung menggunakan gunting untuk memotong bagian kelamin perempuan(biasanya klitoris)., sedangkan tenaga

tradisional( seperti dukun ) biasanya menggunakan pisau lipat yang digunakannya untuk kegiatan simbolik. 4. Kaitan peran gender dan seksualitas Setiap orang dilahirkan dalam bentuk tubuh peempuan atau tubuh lakilaki. Perbedaan fisik ini menentukan jenis kelamin seseorang. Peran gender seseorang mengacu pada apa saja menurut masyarakat merupakan makna menjadi seseorang perempuan atau laki-laki. Setiap masyarakat mengharapkan agar perempuan dan laki-laki melihat, berfikir, merasa dan bertindak dengan cara tertentu hanya mereka perempuan dan laki-laki. Sebagai contoh, wanita diharapkan untuk menyediakan makanan, merawat anak,-anak dan suaminya. Sedangkan laki-laki di harapkan untuk mencari nafkah diluar rumah untuk

mencukupi kebutuhan keluarganya dan orang tuanya, serta melindungi keluarga dari marabahaya. Berbeda dengan perbedaan peran fisik laki-laki dan perempuan, peran gender diciptakan oleh masyarakat. Beberapa kegiatan seperti mencuci dan menyetrika pakaian dianggap sebagai pekerjaan perempuan. Tetapi pembagia perran ini berbeda dari satu tempat ketempat lainnya, tegantung pada adat istiadat, hukum dan agama yang berrlaku dimasyarakat. Bahkan dalam satu masyarakat pun peran-peran gender bisa beraneka ragam,tergantung padat ingkaat pendidikan, status sosial, dan usia. Sebagai contoh, dibeberapa komunnitas perempuan dari kelas tertentu diharapkan bertanggung jawab pada pekerjaan rumah tangga,sementara perempuan lain mungkin mempunyai lebih banyak pilihan pekerjaan. Peran gender dapat diubah. Saat ini banyak anak-anak muda yang ingi berbeda dari orang tuanya. Ketika perempuan berjuang untuk menentuukan sendiri pera gendernya, mereka memperoleh kendali atas hal-hal yanng mennentukan kesehatan seksualnya. Peran-peran gender yang merugikan perempuan. a) Perempuan diharapkan menjadi istri atau ibu. Banyak perempuan menyukai peran ini karena dapat memuaskanya serta memberinya status dimasyrakat. Ada juga yang lebih mengikuti minat mereka sendiri, tetapi sering terhalang oleh keluarga dan masyarakat. Saat i diharapkan mempunyai banyak anak, seorang perrempuan mungkin mempunysi tidak banyak waktu untuk mempelajari keterampilan-keterampilan aru atau menempuh pendidikan. Sebagian besar waktu dan energinya akann terbuang hanya unntuk menguurusi kebutuuhsn orsng lsin. Sementara saat ia tak mampuu mempunyai keturunan, masyarakat akan menilainya rendah. b) Pekerjaan laki-laki sering dianggap lebih berearti daripada pekerjaan perempuan. Sebagai contoh,wallaupun seorang perempuan munngkin bekeja sepanjang hari, memasak, membersihkan rumah dan merawat anak. Tetapi karena pekerjaan suami dianggap lebih penting, dia akan lebih

mengutamakan saat istirahat suami, bukan dirinya. Sehingga ketika sang anak tumbuh besar mereka akan berfiir bahwa pekerjaan laki-laki lebih penting sedangkan pekerjaan perrempuan tidak penting.

c) Perempuan dianggap lebih emosi dibandingkan lakki-laki, dan mereka bebas mengekspresikan perasaanya dihadapan orang lain. Sementara laki-laki selalu diajarkan bahwa menunjukkann kesedihan dsn kelembutsn sebagai tindsksn tidak jantan sehingga membuat mereka cenderung

menyembunnyikan perasaanya. Justuu jiks lski-lski mengekspresiksn perasaan dalam bentuk kemarahan atau kekerasan justru bisa diterima. Kesulitanya adalah saat seorang laki-laki menunjukkan perasaanya seperti hal tersebut, justru hanya akan menciptakan jarakk terhadap anak-anaknya, dan ia suliit mendapatkan dukungan dari orang lain saat menghadapi masalah. d) Perempuan dilarang berbicara dalam pertemuan di masyarakay\t. Artinya masyarakat hanya mendengarkan apa yang di pikirkan laki-laki tentang suatu permasalahan dan pemecahanya. Padahal banyak perempuan yang juga memiliki pengetahuan dan pengalaman tetapi tidak dilibatkan urun rembuk, akibbatnya masyarakat yang merugi.

B. Pengertian Kekerasan seksual


Secara umum kekerasan didefinisikan sebagai tindakan yang bertujuan untuk merusak barang, melukai, mengancam, menghina, mencemoohkan, bahkan sampai menghilangkan nyawa. Kekerasan terhadap perempuan adalah segala bentuk kekerasan berbasis

gender yang berkaitan atau mungkin berakibat menyakiti secara fisik, seksual, mental atau penderitaan terhadap perempuan, termasuk ancaman dari tindakan terrsebut, pemaksan atau perampasan semena-mena kebebasan, baik yang terjadi dilingkungan masyarakat maupun dalam kehidupan pribadi. Kekerasan seksual adalah tindakan agresi seksual seperti melakukan tindakan yang mengarah keajakan/desakan seksual seperti menyentuh, mencium, memaksa berhubungan seks tanpa persetujuan korban dan lain sebagainya.

C. Ranah kekerasan seksual


Kekerasan seksual bisa terjadi pada siapa saja dan kapanpun. Data Komnas Perempuan menunjukkan kekerasan seksual terjadi disemua ranah yaitu personal, publik dan negara. Jumlah paling tinggi terjadi di ranah personal, yaitu dari total

kekerasan seksual. Di ranah personal artinya kekerasan seksual dilakukan oleh orang yang memiliki hubungan darah (ayah, kakak, adik, paman, kakek), kekerabatan, perkawinan (suami) maupun relasi intim (pacaran) dengan korban. Banyaknya jumlah kasus di tingkat personal bisa jadi terkait dengan kehadiran payung hukum, yaitu UU. No. 23 tahun 2004 tentang Penghapusan Kekerasan Dalam Rumah Tangga (PKDRT), yang telah disosialisasikan secara meluas ke masyarakat, bertambahnya lembagalembaga yang dapat diakses oleh perempuan korban, serta meningkatnya kepercayaan korban pada proses keadilan dan pemulihan yang dapat ia peroleh dengan melaporkan kasusnya itu. Pada saat bersamaan, informasi ini mematahkan mitos bahwa rumah adalah tempat yang aman bagi perempuan dan bahwa perempuan akan terlindungi bila selalu bersama dengan anggota keluarganya yang laki-laki. Jumlah kedua adalah kasus-kasus kekerasan seksual yang terjadi di ranah publik, yaitu 22.284 kasus. Di ranah publik berarti kasus dimana korban dan pelaku tidak memiliki hubungan kekerabatan, darah ataupun perkawinan. Bisa jadi pelakunya adalah majikan, tetangga, guru, teman sekerja, tokoh masyarakat, ataupun orang yang tidak dikenal. Dalam berbagai dokumentasi, ditemukan pula bahwa pelaku kekerasan adalah aparatur negara dalam kapasitas tugas. Jumlahnya mencapai 1.561 kasus. Dalam konteks pelaku adalah aparat negara dalam kapasitas tugasnya inilah yang dimaksudkan sebagai ranah negara. Termasuk di dalam kasus di ranah negara adalah ketika pada peristiwa kekerasan.aparat negara berada di lokasi kejadian namun tidak berupaya untuk menghentikan atau justru membiarkan tindak kekerasan tersebut berlanjut.

Jumlah Kekerasan Perempuan Berdasarkan Ranah

D. Bentuk-bentuk kekerasan seksual


Komnas Perempuan mengenali 14 bentuk kekerasan seksual. Keempat belas jenis kekerasan seksual tersebut adalah: 1. Perkosaan 2. Pelecehan seksual 3. Eksploitasi seksual 4. Penyiksaan seksual 5. Perbudakan seksual 6. Intimidasi/serangan bernuansa seksual termasuk ancaman atau percobaan perksoaan 7. prostitusi paksa 8. pemaksaan kehamilan 9. pemaksaan aborsi 10. pemaksaan perkawinan 11. perdagangan perempuan untuk tujuan seksual 12. kontrol seksual termasuk pemaksaan busana dan kriminalisasi perempuan lewat aturan diskriminatif beralasan moralitas dan agama 13. penghukuman tidak manusiawi dan bernuansa seksual 14. praktik tradisi bernuansa seksual yang membahayakan atau mendiskriminasi perempuan. Keempat belas jenis kekerasan seksual ini bukanlah daftar final, karena ada kemungkinan sejumlah jenis kekerasan seksual yang belum kita kenali akibat

keterbatasan

informasi

mengenainya.

Dokumentasi

Komnas

Perempuan

memperlihatkan bahwa dari total kasus kekerasan seksual yaitu 93.960 kasus, kurang dari 10 persen saja kasus kekerasan seksual yang terpilah, yaitu 8.784 kasus. Sisanya sebanyak 85.176 kasus adalah gabungan dari kasus perkosaan, pelecehan seksual dan eksploitasi seksual. Sementara tiga jenis kekerasan seksual meliputi prostitusi paksa, pemaksaan kehamilan, praktik tradisi bernuansa seksual yang membahayakan atau mendiskriminasi perempuan seperti halnya sunat perempuan,meski ditemukan di dalam berbagai dokumentasi Komnas Perempuan namun tidak memiliki angka yang pasti.

Pada grafik tersebut terlihat bahwa lebih dari 50 persen kasus kekekerasan seksual adalah perkosaan. Selanjutnya disusul perdagangan perempuan untuk tujuan seksual sebesar 15 persen, pelecehan seksual 12 persen. Sisanya secara berturut kurang dari 10 persen seperti nampak dalam gambar yaitu penyiksaan seksual, ekspolitasi seksual, perbudakan seksual, Intimidasi/serangan bernuansa seksual, termasuk ancaman/percobaan perkosaan adalah, Kontrol seksual, termasuk

pemaksaan busana dan kriminalisasi perempuan lewat aturan.diskriminatif beralasan moralitas dan agama, pemaksaan aborsi, penghukuman tidak manusiawi dan bernuansa seksual, pemaksaan perkawinan. Kompleksitas persoalan kekerasan seksual menuntut kita untuk selalu mengasah kepekaan untuk mengenali dan memahami masing-masing jenis kekerasan seksual. Pemahaman yang dimaksud bukan hanya atas elemen-elemen dari tindak kekerasan seksual itu, tetapi juga atas dampaknya bagi perempuan korban. Hanya

dengan mengenali kekerasan seksual secara seksama dan utuh, kita dapat ikut mencegah dan menangani kekerasan seksual. Namun demikian dalam tulisan ini baru satu jenis kekerasan seksual yaitu perkosaan yang akan dibahas secara lengkap. Pilihan atas perkosaan lebih karena angkanya yang paling tinggi. Selain itu berdasarkan pengalaman lembaga pengada layanan, perkosaan merupakan salah satu jenis kekerasan seksual yang sering mereka tangani. Penanganan terhadap kasus perkosaan juga dianggap rumit, baik karena perangkat hukum tentangnya belum komprehensif dan tidak berpihak pada korban, budaya hukum yang juga belum baik, atau karena budaya masyarakat yang tidak mendukung korban untuk memperoleh kebenaran, keadilan dan pemulihan. 1. Perkosaan a. Pengertian Pemerkosaan adalah penetrasi alat kelamin wanita oleh penis dengan paksaan, baik oleh satu maupun oleh beberapa orang pria atau dengan anacaman. Perkosaan yan dilakukan dengan kekerasan dan sepenuhnya tidak kehendaki secara sadar oleh korban jarang terjadi. Perkosaan adalah bentuk hubungan seksual yang dilangsungkan bukan berdasarkan kehendak bersama. Karena bukan berdasarkan kehendak bersama, hubungan seksual didahului oleh ancaman dan kekrasan fisik atau dilakukan terhadap korban yang dilakukan terhadap korban yang tidak berdaya, dibawah umur, atau yang mengakami keterbelakangan mental. b. Macam-macam perkosaan 1) Perkosaan oleh orang yang kita kenal a) Perkosaan oleh suami/ bekas suami Merasa bahwa istri sudah menjadi hak miliki suami sehingga ia merasa sekehendak hatinya memperlakukan istri b) Perkosaan oleh pacarnya Merasa sudah mencukupi kebutuhan wanita, sehingga laki-laki punya hak atas wanita tersebut atau merasa sudah melamar wanita tadi sehingga merasa menjadi miliknya. c) Pelecehan seksual Sesorang wanita yang dipaksa melayani teman kerja atasnya, dimana wanita tadi diancam akan dikeluarkan bila tidak mau melayani d) Pelecahan seksual pada anak-anak Anak perempu diperkosa ayah

Anak perempuan diperkosa paman Anak perempuan diperkosa kakek 2) Perkosaan oleh orang tidak dikenal a) Perkosaan oleh sekelompok pelaku (diperkosa oleh lebih dari satu orang) b) Perkosaan dipenjara (diperkosa oleh polisi/sipir/penjaga penjara) c) Perkosaan saat perang (tentara/gerilyawan sering menggunakan perkosaan untuk menakut-nakuti wanita) c. Penyebab terjadinya perkosaan Siapapun dapat emenjadi korban perkosaan, mulai dari anak-anak dibawah umur, gadis remaja, permpuan yang telah menikah, perempuan yang hidup didesa , yang hidup dikota, bahkan nenek-nenek pun yang menjadi korban. Data selama ini menunjukan pemerkosaan lebih sering dilakukan oleh seseorang yang telah mengenal korban. Salah satu motif dibalik kekerasan seksual adalah perwujudan atau manifestasi dari ungkapan power over atau menguasai dari seseorang lelaki terhadap perempuan yang dijadikan target. d. Dampak perkosaan 1) Dampak perkosaan bagi korban perkosaan biasanya pada wanita dan kelurga nya, dimana peristiwa diperkosa merupakan tragedi yang sangat menyakitkan dan sulit dilupakan sepanjang hidup mereka 2) Biasanaya perkosaan pada perempuan juga melibatkan kekerasan fisik, sehingga mungkin saja terjadi luka dan rass skit dibeberapa bagia tibuh, seperti didaeah genitalia 3) Perkosaan mengalami gangguan emosidan psikologis. Beberapa juga dapat mengalami trauma, meskipun diawal mereka mencoba untuk mengeelak bahwa mereka telah diperkosa dan mencoba melanjutkan hidup seperti biasa seolah tidak terjadi apa-apa. e. Yang harus dilakukan jiaka tejadi perkosaan: 1) Segera memeriksa diri secara medis, apakah terjadi luka secara fisik. 2) Selain menangani keadaan fisik korban perkosaan , hal-hal yang berkaitan denagan keadaan psikologi korban juga sangat penting untuk diperhatikan.

2. Pelecehan Seksual a. Pengertian Pelechan seksual adalah perilaku tindakan yang mengganggu,

menjengkelkan dan tidak diundang yang dilakukukan seseorang atau sekelompok orang terhadap pihak lain, yang berkaitan langsung dengan jenis kelamin pihak yang diganggunya dan dirasakan menurunkan martabat dan harkat diri orang diganggunya. Pendapat lain menyebutkan pelecehan seksual adalah setiap bentuk

perilaku yang memiliki muatan seksual yang dilakukan seseorang atau sejumlah orang namun tidak disukai dan tidak diharapkan oleh orang yang menjadi sasaran sehingga menimbulkan akibat negatif, seperti rasa malu, tersinggung, terhina, marah, kehilangan harga diri dan kehilangan kesucian. b. Bentuk-bentuk pelecehan seksual dibagi dalam 3 tingkatan: 1) Ringan, seperti godaan nakal, ajakan iseng dan humor porno 2) Sedang, seperti ,memegang, menyentuh, meraba bagian tubuh tertentu, hingga ajakan serius untuk berkencan 3) Berat, seperti perbuatan tentang terang terangan dan memaksa, penjamahan, hingga percobaan pemerkoaan c. Faktor-faktor terjadinya pelecehan seksual dan perkosaan Penyebab terjadinya pelecehan : 1) Penayangan tulisan atau tontonan yang mengandung unsur pornografi pada media massa. 2) Rusaknya moral dan sistem nilai yang ada dimasyarakat 3) Kurang berperannya agama dalam mencegah terjadinya pelecehan seksual 4) Hukuman yang diberikan kepada pelaku pelecehan seksual yang belum setimpal atau hal-hal lainnya yang mempengaruhi terjadinya pelecehan terhadap wanita 5) Sikap toleran terhadap hal-hal kecil d. Dampak pelecehan seksual : 1) Stephen J. Sossetti dengan tepat mengatakan bahwa dampak seeksual pada anak adalah membunuh jiwanya, karena luka pelecehan itu akan dibawa terus oleh seorang anak hingga ia dewasa, menjadi luka abadi yang sulit dihilangkan. Korban pelecehan seksual akan mengalami pasca trauma yang pahit

2) Pelcehan seksual dapat merubah kepribadi anak seratus delapan puluh derajat. Dari yang terjadinya periamg menjadi pemurung, yang tadinya enrgik menjadi lesu dana kehilangan semangat hidup e. Upaya penanggulangan masalah 1) Pelehan seksual Untuk mencegah pelecehan seksual dan menghindarkan diri dari keluarga kita dari tindakan pelecahan seksual, maka yang bisa dilakukan a) Sadarkan keluarga kiata terutama anak-anak untuk mengenali situasi potensial yang dapat menyeret kejurang pelecehan . b) Jangan segan dan sungkan membahas masalah pelecehan seksual yang muncul di pemberitahuan media masa c) Latih diri kita dan anak-anak untuk dapat bersikap tegas walau mungkin itu bertentangan dengan karakternya d) Hindari tempat- tempat yang rawan, gelap dan sunyi serta jauh dari keramaian e) Hindari penggunaan busana minimalis f) Hindari berduaan dengan seseorang yang pernah melakukan pelecehan seksual pada anda g) Hindari peluang berduaan dengan orang yang berkatagori play boy,suka daun muda atau orang yang berprilaku aneh-aneh h) Bentuk kelompok soladiritas untuk menjaga semangat kerja dan moralitas korban f. Ada bebrapa pasal dalam kitab undang-undang hukum pidana (KUHP) yang dapat menjerat seseorang pelaku pelecehan seksual : a) Pencabulan pasal 289- 296 b) Penghubungan pencabulan pasal 295-298 dan pasal 506 c) Persetubuhan dengan wanita dibawah umur pasal 286-288 d) Tindak pidana terhadap kesopanaan pasal 281-283

3. Eksploisasi Seksual Merujuk pada aksi atau percoban penyalahgunaan kekuatan yang berbeda atau kepercayaan, untuk tujuan seksual termasuk tapi tidak terbatas pada memperoleh keuntungan dalam bentuk uang, sosial maupun politik dari eksploitasi seksual terhadap orang lain.Termasuk di dalamnya adalah tindakan mengiming-imingi

perkawinan untuk memperoleh layanan seksual dari perempuan, yang kerap disebut oleh lembaga pengada layanan bagi perempuan korban kekerasan sebagai kasus ingkar janji. Iming-iming ini menggunakan cara pikir dalam masyarakat yang mengaitkan posisi perempuan dengan status perkawinannya sehingga perempuan merasa tidak memiliki daya tawar, kecuali dengan mengikuti kehendak pelaku, agar ia dinikahi.

4. Penyiksaan Seksual Penyiksaan seksual adalah perbuatan yang secara khusus menyerang organ dan seksualitas perempuan yang dilakukan dengan sengaja, sehingga menimbulkan rasa sakit atau penderitaan yang hebat, baik jasmani, rohani maupun seksual, pada seseorang untuk memperoleh pengakuan atau keterangan darinya, atau dari orang ketiga, dengan menghukumnya atas suatu perbuatan yang telah atau diduga telah dilakukan olehnya ataupun oleh orang ketiga, untuk mengancam atau memaksanya atau orang ketiga, dan untuk suatu alasan yang didasarkan pada diskriminasi atas alasan apapun, apabila rasa sakit dan penderitaan tersebut ditimbulkan oleh, atas hasutan dari, dengan persetujuan, atau sepengetahuan pejabat publik

5. Perbudakan Seksual Perbudakan Seksual adalah sebuah tindakan penggunaan sebagian atau segenap kekuasaan yang melekat pada hak kepemilikan terhadap seseorang, termasuk akses seksual melalui pemerkosaan atau bentuk-bentuk lain kekerasan seksual. Perbudakan seksual juga mencakup situasi-situasi dimana perempuan dewasa dan anak-anak dipaksa untuk menikah, memberikan pelayanan rumah tangga atau bentuk kerja paksa yang pada akhirnya melibatkan kegiatan seksual paksa termasuk perkosaan oleh penyekapnya

6. Intimidasi/serangan bernuansa seksual termasuk ancaman atau percobaan perksoaan Intimidasi/serangan bernuansa seksual, termasuk ancaman/percobaan

perkosaan adalah tindakan yang menyerang seksualitas untuk menimbulkan rasa takut atau penderitaan psikis pada perempuan. Serangan dan intimidasi seksual disampaikan secara langsung maupun tidak langsung melalui surat, sms, email, dan lain-lain

7. Prostitusi Paksa Merujuk pada situasi dimana perempuan dikondisikan dengan tipu daya, ancaman maupun kekerasan untuk menjadi pekerja seks. Pengondisian ini dapat terjadi pada masa rekrutmen maupun untuk membuat perempuan tersebut tidak berdaya untuk dapat melepaskan dirinya dari prostitusi, misalnya dengan penyekapan, penjeratan hutang, atau ancaman kekerasan. Prostitusi paksa memiliki beberapa kemiripan, namun tidak selalu sama dengan perbudakan seksual atau dengan perdagangan orang untuk tujuan seksual

8. Pemaksaan Kehamilan Pemaksaan kehamilan yaitu ketika perempuan melanjutkan kehamilan yang tidak ia kehendaki akibat adanya tekanan, ancaman, maupun paksaan dari pihak lain. Kondisi ini misalnya dialami oleh perempuan korban perkosaan yang tidak diberikan pilihan lain kecuali melanjutkan kehamilannya akibat perkosaan tersebut. Pemaksaan kehamilan ini berbeda dimensi dengan kehamilan paksa dalam konteks kejahatan terhadap kemanusiaan, sebagaimana dirumuskan dalam Statuta Roma, yaitu situasi pembatasan secara melawan hukum terhadap seorang perempuan untuk hamil secara paksa, dengan maksud untuk membuat komposisi etnis dari suatu populasi atau untuk melakukan pelanggaran hukum internasional lainnya

9. Pemaksaan Aborsi Pemaksaan Aborsi adalah pengguguran kandungan yang dilakukan karena adanya tekanan, ancaman, maupun paksaan dari pihak lain.

10. Pemaksaan Perkawinan Adalah situasi dimana perempuan terikat perkawinan di luar kehendaknya sendiri, termasuk di dalamnya situasi dimana perempuan merasa tidak memiliki pilihan lain.kecuali mengikuti kehendak orang tuanya agar ia menikah, sekalipun bukan dengan orang yang ia inginkan atau dengan orang yang tidak ia kenali, untuk tujuan mengurangi beban ekonomi keluarga maupun tujuan lainnya. Pemaksaan perkawinan juga mencakup situasi dimana perempuan dipaksa menikah dengan orang lain agar dapat kembali pada suaminya setelah dinyatakan talak tiga (atau dikenal dengan praktik Kawin Cina Buta) dan situasi dimana perempuan terikat dalam

perkawinannya sementara proses perceraian tidak dapat dilangsungkan karena berbagai alasan baik dari pihak suami maupun otoritas lainnya. Tidak termasuk dalam penghitungan jumlah kasus, sekalipun merupakan praktik kawin paksa, adalah tekanan bagi perempuan korban perkosaan untuk menikahi pelaku perkosaan terhadap dirinya.

11. Perdagangan perempuan untuk tujuan seksual Perdagangan perempuan untuk tujuan seksual adalah tindakan perekrutan, pengangkutan, penampungan, pengiriman, pemindahan, atau penerimaan seseorang dengan ancaman kekerasan, penggunaan kekerasan, penculikan, penyekapan, pemalsuan, penipuan, penyalahgunaan kekuasaan atau posisi rentan, penjeratan utang atau memberi bayaran atau manfaat, sehingga memperoleh persetujuan dari orang yang memegang kendali atas orang lain tersebut, baik yang dilakukan di dalam negara maupun antar negara, untuk tujuan trostitusi ataupun eksploitasi seksual lainnya

12. Kontrol seksual termasuk pemaksaan busana dan kriminalisasi perempuan lewat aturan diskriminatif beralasan moralitas dan agama Mencakup berbagai tindak kekerasan secara langsung maupun tidak langsung, dan tidak hanya melalui kontak fisik, yang dilakukan untuk mengancam atau memaksakan perempuan mengenakan busana tertentu atau dinyatakan melanggar hukum karena cara ia berbusana atau berelasi sosial dengan lawan jenisnya.

13. penghukuman tidak manusiawi dan bernuansa seksual Adalah cara menghukum yang menyebabkan penderitaan, kesakitan, ketakutan, atau rasa malu yang luar biasa yang tidak bisa tidak termasuk dalam penyiksaan. Termasuk dalam penghukuman tidak manusiawi adalah hukuman cambuk dan hukuman-hukuman yang merendahkan martabat manusia yang ditujukan bagi mereka yang dituduh melanggar norma-norma kesusilaan.

14. praktik tradisi bernuansa seksual yang membahayakan atau mendiskriminasi perempuan. Praktik tradisi bernuansa seksual yang membahayakan atau mendiskriminasi perempuan merujuk pada kebiasaan berdimensi seksual yang dilakukan masyarakat , kadang ditopang dengan alasan agama dan/atau budaya, yang dapat menimbulkan

cidera secara fisik, psikologis maupun seksual pada perempuan atau dilakukan untuk mengontrol seksualitas perempuan dalam perspektif yang merendahkan perempuan.

E. Landasan hukum untuk jaminan perlindungan dari tindak kekerasan seksualk Jaminan Perlindungan dari TIndak Kekerasan Seksual .
Bahwa kekerasan seksual menyebabkan perampasan pada sejumlah hak warga negara menunjukkan bahwa upaya pencegahan dan penanganannya adalah mandat konstitusional. Negara adalah pihak utama yang bertanggung jawab untuk memenuhi hak-hak konstitusional itu. Mandat pemenuhan hak-hak tersebut juga telah ditegaskan dan diterjemahkan dalam berbagai landasan hukum, di antaranya: 1. Undang-Undang No. 7 Tahun 1984 tentang Ratifikasi Konvensi tentang Penghapusan Segala Bentuk Diskriminasi terhadap Perempuan (Cedaw) 2. Undang-Undang No.5 Tahun 1998 tentang Ratifikasi Anti Penyiksaan dan Perlakuan atau Penghukuman yang Kejam, Tidak Manusiawi atau Merendahkan Martabat Manusia 3. Undang-Undang No. 24 tahun 2004 tentang Penghapusan Kekerasan Dalam Rumah Tangga 4. Undang-Undang Hukum Pidana Pasal 285, Pasal 286, Pasal 287, Pasal 289, Pasal 291, Pasal 294; 5. Undang-Undang Hukum Perdata Pasal 1365 tentang Perbuatan Melawan Hukum 6. Undang-Undang No. 21 tahun 2007 tentang Pemberantasan Tindak Pidana 7. Perdagangan Orang 8. Undang-Undang No. 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan, khususnya Pasal 6 tentang syarat-syarat perkawinan