Anda di halaman 1dari 25

ASUHAN KEPERAWATAN ANAK POST TRAUMATIC STRESS DISORDER

( ptsd )

DISUSUN OLEH : KELOMPOK 3 RINI PARLINA AMRINA MUCHTAR RAFI TRIANI ELLEN MUTHIA BARA KUSWINATA 04121303034 04121303039 04121303046 04121303049 04121303052

KELAS : ALIH PROGRAM B2 DOSEN PEMBIMBING : Ns. ARIE KUSUMANINGRUM SKep. MKep. Sp.An

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS SRIWIJAYA 2013


Asuhan Keperawatan Anak Post Traumatic Stress Disorder (PTSD) Pasca Bencana
1

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Bencana alam yang berkepanjangan di dunia termasuk di Indonesia sepanjang tahun 2010, disebabkan oleh faktor alam yang berbeda. Dampak bencana alam tidak hanya mengakibatkan hilangnya harta benda tetapi juga nyawa masyarakat di wilayah bencana. Berdasarkan data dari 644 kejadian bencana di Indonesia total kerugian material diperkirakan mencapai lebih 15 trilyun rupiah. Kerugian tersebut meliputi kehilangan harta benda, kerusakan rumah-rumah masyarakat, sarana dan prasarana umum, lahan pertanian, perkebunan, peternakan, dan sebagainya. Selain itu juga menimbulkan kehilangan orang yang dicintai, trauma, dan timbuln ya gangguan kesehatan (Nugroho, 2010). Anak-anak merupakan salah satu kelompok yang rentan terjadinya trauma akibat bencana alam. Hal ini dikarenakan oleh beberapa faktor yaitu keberadaan anak-anak masih dibawah risiko dan ancaman yang membahayakan kelangsungan hidupnya, tingkat ketergantungan hidup yang masih tinggi terhadap orang dewasa, belum memiliki banyak pengalaman hidup, kemampuan untuk melindungi diri sendiri masih terbatas, dan mereka tidak dalam posisi yang dapat mengambil keputusan atas dirinya sendiri (Lubis, 2012). Post Traumatic Stress Disorder (PTSD) pada anak-anak memang tidak sesederhana dampaknya bagi perkembangan dan pertumbuhan remaja itu sendiri. Ada beberapa faktor yang berkontribusi pada pengembangan PTSD pada anak-anak dan remaja. Tiga faktor yang paling penting adalah keparahan trauma, reaksi orangtua untuk trauma, dan kedekatan temporal trauma. Tentu saja, semakin parah trauma (bencana alam, perkosaan, serangan fsiik, yang mengancam jiwa kecelakaan, dan kematian orang tua), semakin besar kemungkinan PTSD. Hal ini tentu saja akan mengganggu pertumbuhan dan perkembangan anak-anak dalam menjalani kehidupan sehari-harinya (The United Stated Departement Veterans Affairs, 2007). Profesi keperawatan bersifat luwes dan mencakup segala kondisi, dimana perawat tidak hanya terbatas pada pemberian asuhan dirumah sakit saja melainkan juga dituntut mampu bekerja dalam kondisi siaga tanggap bencana. Situasi penanganan antara keadaan

Asuhan Keperawatan Anak Post Traumatic Stress Disorder (PTSD) Pasca Bencana
2

siaga dan keadaan normal memang sangat berbeda, sehingga perawat harus mampu secara skill dan teknik dalam menghadapi kondisi seperti ini. Kegiatan pertolongan medis dan perawatan dalam keadaan siaga bencana dapat dilakukan oleh profesi keperawatan. Berbekal pengetahuan dan kemampuan yang dimiliki seorang perawat bisa melakukan pertolongan siaga bencana dalam berbagai bentuk. Dalam penulisan makalah ini akan dijelaskan pentingnya peran perawat dalam asuhan keperawatan anak dengan Post Traumatic Stress Disorder (PTSD) pasca bencana alam. 1.2 Tujuan Penulisan 1.2.1 Tujuan umum Mampu melaksanakan asuhan keperawatan pada anak dengan Post Traumatic Stress Disorder (PTSD) pasca bencana alam. 1.2.2 Tujuan khusus 1. Mampu menjelaskan konsep teori Post Traumatic Stress Disorder (PTSD) pasca bencana alam . 2. Mampu melakukan pengkajian pada klien yang mengalami Post Traumatic Stress Disorder (PTSD) pasca bencana alam. 3. Mampu merumuskan diagnosa keperawatan pada klien yang mengalami Post Traumatic Stress Disorder (PTSD) pasca bencana alam. 4. Mampu membuat rencana tindakan asuhan keperawatan pada klien yang mengalami Post Traumatic Stress Disorder (PTSD) pasca bencana alam. 5. Mampu menerapkan rencana yang telah disusun pada klien yang mengalami Post Traumatic Stress Disorder (PTSD) pasca bencana alam. 6. Mampu mengevaluasi klien yang mengalami Post Traumatic Stress Disorder (PTSD) pasca bencana alam.

Asuhan Keperawatan Anak Post Traumatic Stress Disorder (PTSD) Pasca Bencana
3

1.3 Manfaat Penulisan 1. Dapat memahami konsep teori Post Traumatic Stress Disorder (PTSD) pasca bencana alam. 2. Dapat memahami patofisiologi Post Traumatic Stress Disorder (PTSD) pasca bencana alam sehingga bisa menimbulkan masalah keperawatan. 3. Dapat memahami asuhan keperawatan pada pasien dengan Post Traumatic Stress Disorder (PTSD) pasca bencana alam.

Asuhan Keperawatan Anak Post Traumatic Stress Disorder (PTSD) Pasca Bencana
4

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Definisi Bencana adalah sebagai peristiwa atau rangkaian peristiwa yang mengancam dan mengganggu kehidupan dan penghidupan masyarakat yang disebabkan baik oleh faktor alam dan/ atau faktor non- alam maupun faktor manusia sehingga mengakibatkan timbulnya korban jiwa manusia, kerusakan lingkungan, kerugian harta benda, dan dampak psikologis (Undang-Undang Nomor 24 Tahun 2007 Ps 1). Bencana menimbulkan trauma psikologis bagi semua orang yang mengalaminya. Post traumatic stress disorder (PTSD) merupakan gangguan kecemasan yang dapat terjadi setelah mengalami atau menyaksikan suatu peristiwa traumatis. PTSD dapat terjadi secara akut (gejala berlangsung <3 bulan), kronis (gejala berlangsung> 3 bulan), atau onset tertunda (selang 6 bulan dari acara untuk onset gejala). Banyak korban menunjukkan gejala terjadinya PTSD segera sesudah terjadinya bencana, sementara sebagian lainnya baru berkembang gejala PTSD beberapa bulan ataupun beberapa tahun kemudian. Pada sebagian kecil orang, PTSD dapat menjadi suatu gangguan kejiwaan yang kronis dan menetap beberapa puluh tahun bahkan seumur hidup. 2.2 Patofisiologi 2.2.1 Biologis Beberapa penelitian menunjukan bahwa bagian otak amigdala adalah kunci dari PTSD, ditunjukan bahwa pengalaman yang traumatik dapat merangsang bagian tersebut untuk menimbulkan rasa takut yang dalam terhadap kondisi-kondisi yang mungkin menyebabkan kembalinya pengalaman traumatic tersebut. Amigdala dan berbagai struktur lainnya seperti hipotalamus, bagian abu-abu otak dan nucleus,mengaktifkan neurotransmitter dan endokrin untuk menghasilkan hormonehormon yang berperan dari berbagai gejala PTSD. Bagian otak depan (frontal) sebenarnya berfungsi untuk menghambat aktivasi rangkaian ini, walaupun begitu pada penelitianterhadap orang-orang yang mengalami PTSD, bagian ini mengalami kesulitan untuk menghambat aktivasi system amigdala.

Asuhan Keperawatan Anak Post Traumatic Stress Disorder (PTSD) Pasca Bencana
5

Amigdala menerima informasi berupa rangsangan eksternal. Hal ini kemudian memicu respon emosional termasuk fight, flight, or freezing" dan perubahan dalam hormon stress dan katekolamin. Hipokampus dan korteks prefrontal medial mempengaruhi respon amigdala dalam menentukan respon ketakutan akhir. Ketika kita dalam keadaan takut dan terancam, tubuh kita mengaktifkan respon fight or flight. Dalam reaksi ini tubuh mengeluarkan adrenalin yang menyebabkan peningkatan tekanan darah,denyut jantung, glikogenolisis. Setelah ancaman bahaya itu mulai hilang makatubuh akan memulai proses inaktivasi respon stress dan proses ini menyebabkan pelepasan hormon kortisol. Jika tubuh tidak melepaskan kortisol yang cukup untuk menginaktivasi reaksi stress maka kemungkinan kita masih akan merasakan efek stress dari adrenalin. Pada korban trauma yang berkembang menjadi PTSD seringkali memiliki hormon stimulasi (katekolamin) yang lebih tinggi bahkan pada saat kondisi normal. Hal ini mengakibatkan tubuh terus berespon seakan bahaya itu masih ada. Setelah sebulan dalam kondisi ini, di mana hormon stres meningkat pada akhirnya menyebabkan terjadinya perubahan fisik. Beberapa studi telah menemukan konsentrasi kortisol rendah orang dengan post-traumatic stress disorder dan berlawanan menanggapi penindasan deksametason tes daripada yang terlihat dengan depresi berat. 2.2.2 Psikososial Pengalaman hidup yang dialami seseorang sepanjang hidupnya juga merupakan salah satu penyebab terjadinya PTSD. Pengalaman hidup ini mencakup pengalaman yang dialami dari masa kecil sampai dengan dewasa. Selain itu pengalaman hidup yang dialami, jumlah dan tingkat keparahan peristiwa traumatik yang dialami oleh individu tersebut juga memberikan pengaruh. Smith dan Segal menyebutkan peristiwa traumatik yang dapat mengarah kepada munculnya PTSD termasuk bencana alam ( natural disaster ), kecelakaan mobil atau pesawat, penyerangan fisik, prosedur medikal terutama pada anak anak.

Asuhan Keperawatan Anak Post Traumatic Stress Disorder (PTSD) Pasca Bencana
6

Faktor psikologis lain yang ikut berkontribusi adalah faktor yang dibawa oleh individu dari lahir, yaitu sifat bawaan atau yang sering disebut dengan kepribadian seseorang juga merupakan penyebab terjadinya PTSD. Pengalaman pada masa lalu bisa menyebabkan seseorang menderita PTSD. Pengalaman masa lalu terkait pengalaman pada masa anak-anak, seperti menjadi korban kekerasan seksual, perpisahan dengan orang tua pada usia dini, perceraian, bahkan kemiskinan. Kurangnya support sosial juga salah satu faktor yang bisa menimbulkan PTSD, disfungsi keluarga merupakan faktor yang menyebabkan terjadinya PTSD. Berdasarkan uraian diatas dapat disimpulkan bahwa aspek psikososial yang menyebabkan terjadinya PTSD adalah pengalaman hidup yang terkait dengan trauma, sifat bawaan atau kepribadian individu tersebut, dan kurangnya support sosial. Faktor-faktor tersebut merupakan penyebab timbulnya PTSD jika dilihat dari faktor psikososial dari in dividu yang mengalami trauma.

Asuhan Keperawatan Anak Post Traumatic Stress Disorder (PTSD) Pasca Bencana
7

PATHWAY Post-Traumatic Stress Disorder Biologis Terjadi proses biologis di otak Sindrom Pascatrauma Perubahan Fisik Ketakutan Trauma Mempengaruhi SSP & SSO Perpisahan dg ortu pada usia dini Penurunan ukuran hipokampus Mengalami kesulitan untuk belajar harapan-harapan baru untuk berbagai situasi yg terjadi setelah trauma Keputusasaan Ansietas Gangguan hubungan sosial Koping keluarga tidak efektif Ancaman Ketidakberdayaan Komunikasi terganggu Amigdala yg over reaktif Kurangnya support sosial Ketakutan Disfungsi Keluarga Bencana alam Psikososial Pengalaman hidup mencakup pengalaman yang dialami

Koping defensif

Asuhan Keperawatan Anak Post Traumatic Stress Disorder (PTSD) Pasca Bencana
8

2.3 Gejala Utama PTSD Gejala utama PTSD terbagi menjadi tiga, yaitu: a. Re-experience phenomena 1. Munculnya kembali perasaan tertekan atau terancam baik dalam imajinasi, pikiran ataupun persepsi. 2. Munculnya mimpi-mimpi yang menakutkan. 3. Adanya reaksi psikologis yang merupakan simbol/ terkait dengan peristiwa trauma. 4. Adanya reaksi fisik yang merupakan simbol/ terkait dengan peristiwa trauma. b. Avoidance or numbing reaction 1. Menghindari pikiran, perasaan atau pembicaraan yang berkaitan dengan peristiwa traumatic. 2. Menghindari kegiatan, tempat atau orang-orang yang terkait dengan trauma. 3. Ketidakmampuan untuk mengingat aspek penting dari trauma. 4. Berkurangnya minat atau partisipasi dalam kegiatan yang terkait. 5. Kekakuan perasaan atau ketidakmampuan mengekspresikan perasaan seperti kasih sayang. 6. Kehilangan harapan seperti tidak memiliki minat terhadap karir, perkawinan, keluarga atau kehidupan jangka panjang. c. Symptoms of increased arousal: peningkatan gejala distress Adapun kriterianya adalah : 1. Seseorang biasanya mengalami atau dihadapkan pada ancaman yang serius termasuk bencana, kematian, kecelakan luar biasa, ancaman fisik terhadap diri maupun orang lain. 2. Individu mengalami kondisi ketakutan, tidak berdaya dan selalui dihantui oleh peristiwa tersebut. Pada kasus anak sering terjadi perilaku yang disorganized atau agitasi. Jika kedua kriteria tersebut muncul maka dapat dilakukan pengelompokan gejala kedalam tiga gejala utama tadi.

Asuhan Keperawatan Anak Post Traumatic Stress Disorder (PTSD) Pasca Bencana
9

2.4 Fase-fase PTSD Fase-fase keadaan mental pasca bencana: a. Fase Kritis Fase dimana terjadi gangguan stres pasca akut (dini/cepat) yangmana terjadi selama kira-kira kurang dari sebulan setelah menghadap bencana. Pada fase ini kebanyakan orang akan mengalami gejala-gejala depresi seperti keinginan bunuh diri, perasaan sedih mendalam, susah tidur,dan dapat juga menimbulkan berbagai gejala psikotik. b. Fase setelah kritis Fase dimana telah terjadi penerimaan akan keadaan yang dialami dan penstabilan kejiwaan, umumnya terjadi setelah 1 bulan hingga tahunan setelah bencana, pada fase ini telah tertanam suatu mindset yang menjadi suatu phobia/trauma akan suatu bencana tersebut (PTSD) sehingga bila bencana tersebut terulang lagi, orang akan memasuki fase ini dengan cepat dibandingkan pengalaman terdahulunya. c. Fase stressor Fase dimana terjadi perubahan kepribadian yang berkepanjangan (dapat berlangsung seumur hidup) akibat dari suatu bencana dimana terdapat dogma semua telah berubah. Periode bencana menurut Rice (1999): a. Periode Impak. Hanya berlangsung selama kejadian bencana. Pada periode ini, korban selalu diliputi perasaan tidak percaya dengan apa yang dialami. Periode ini selalu berlangsung singkat. b. Periode penyejukan suasana (Recoil period) Berlangsung beberapa hari selepas kejadian. Pada periode ini, tampak bahwa para korban mulai merasakan diri mereka lapar dan mencari bekal makanan untuk dimakan. Mereka tidak memahami bagaimana mereka harus memulihkan keadaan dan mengganti harta benda mereka yang hilang.

Asuhan Keperawatan Anak Post Traumatic Stress Disorder (PTSD) Pasca Bencana
10

c. Periode post traumatic (Recovery period) Berlangsung lama, bahkan sepanjang hayat. Periode ini berlangsung tatkala korban bencana berjuan untuk melupakan pengalaman yang terjadi berupa tekanan, gangguan fisiologi, dan psikologi akibat bencana yang mereka alami. 2.5 Dampak PTSD Gangguan stress pasca traumatik ternyata dapat mengakibatkan sejumlah gangguan fisik, kognitif, emosi, behavior (perilaku), dan sosial. a. Gejala gangguan fisik : 1. Pusing. 2. Gangguan pencernaan. 3. Sesak napas. 4. Tidak bisa tidur. 5. Kehilangan selera makan. 6. Impotensi, dan sejenisnya. b. Gangguan kognitif : 1. Gangguan pikiran seperti disorientasi. 2. Mengingkari kenyataan. 3. Linglung. 4. Melamun berkepanjangan. 5. Lupa. 6. Terus menerus dibayangi ingatan yang tak diinginkan. 7. Tidak fokus dan tidak konsentrasi. 8. Tidak mampu menganalisa dan merencanakan hal-hal yang sederhana. 9. Tidak mampu mengambil keputusan. c. Gangguan emosi : 1. Halusinasi dan depresi (suatu keadaan yang menekan, berbahaya, dan memerlukan perawatan aktif yang dini). 2. Mimpi buruk. 3. Marah. Asuhan Keperawatan Anak Post Traumatic Stress Disorder (PTSD) Pasca Bencana
11

4. Merasa bersalah. 5. Malu. 6. Kesedihan yang berlarut-larut. 7. Kecemasan dan ketakutan. d. Gangguan perilaku : Menurunnya aktivitas fisik, seperti gerakan tubuh yang minimal. Contoh, duduk berjam-jam dan perilaku repetitif (berulang-ulang). e. Gangguan sosial: 1. Memisahkan diri dari lingkungan 2. Menyepi 3. Agresif 4. Prasangka 5. Konflik dengan lingkungan 6. Merasa ditolak atau sebaliknya sangat dominan. 2.6 Penatalaksanaan Medis a. Farmakologi 1. Terapi anti depresan: Obat yang biasa digunakan adalah benzodiazepin, litium, camcolit dan zat pemblok beta seperti propranolol, klonidin, dan karbamazepin. Dosis contoh, estazolam 0,5-1 mg per os, Oksanazepam10-30 mg per os, Diazepam (valium) 5-10 mg per os, Klonaz-epam 0,25-0,5 mg per os, atau Lorazepam 1-2 mg per os atau IM. 2. Antiansietas: alprazolam digunakan untuk mengatasi depresi dan panik pada pasien PTSD, buspirone dapat meningkatkan serotonin. b. Non- farmakologi Psikoterapi yang dapat digunakan dan efektif untuk penanganan PTSD yaitu dengan Anxiety Management diamana terapis akan mengajarkan beberapa keterampilan untuk membantu mengatasi gejala PTSD dengan lebih baik melalui:

Asuhan Keperawatan Anak Post Traumatic Stress Disorder (PTSD) Pasca Bencana
12

1. Relaxation training, yaitu belajar mengontrol ketakutan dan kecemasan secara sistematis dan merelaksasikan nyaman, bahkan reaksi fisik yang tidak baik seperti jantung berdebar dan sakit kepala. 2. Breathing retraining, belajar bernafas dengan perut secara perlahan, santai. Menghindari bernafas tergesa-gesa yang merasakan tidak nyaman. 3. Positive thinking dan self-talk, yaitu belajar untuk menghilangkan pikiran negatif dan mengganti dengan pikiran positif ketika menghadapi hal hal yang membuat stress (stresor). 4. Assertiveness training, yaitu belajar bagaimana mengekspresikan harapan, opini dan emosi tanpa menyalahkan atau menyakiti orang lain. 5. Thought stopping, yaitu belajar bagaimana mengalihkan pikiran ketika kita sedang memikirkan hal-hal yang membuat kita stress. 6. Cognitive therapy, terapis membantu untuk merubah kepercayaan yang tidak rasional yang mengganggu emosi dan mengganggu kegiatan. Tujuan kognitif terapi adalah mengidentifikasi pikiran- pikiran yang tidak rasional, mengumpulkan bukti bahwa pikiran tersebut tidak rasional untuk melawan pikiran tersebut yang kemudian mengadopsi pikiran yang lebih realistik untuk membantu mencapai emosi yang lebih seimbang. 7. Exposure therapy: para terapis membantu menghadapi situasi yang khusus, orang lain, obyek, memori atau emosi yang mengingatkan pada trauma dan menimbulkan ketakutan yang tidak realistik dalam kehidupannya. Terapi dapat berjalan dengan cara: exposure in the imagination, yaitu bertanya pada penderita untuk mengulang cerita secara detail sampai tidak mengalami hambatan menceritakan; atau exposure in reality, yaitu membantu menghadapi situasi yang sekarang aman tetapi ingin dihindari karena menyebabkan ketakutan yang sangat kuat. 8. Terapi bermain (play therapy) mungkin berguna pada penyembuhan anak dengan PTSD. Terapi bermain dipakai untuk menerapi anak dengan PTSD. Terapis memakai permainan untuk memulai topik yang tidak dapat dimulai secara langsung. Hal ini dapat membantu anak lebih merasa nyaman.

Asuhan Keperawatan Anak Post Traumatic Stress Disorder (PTSD) Pasca Bencana
13

2.7 Peran Perawat Dalam Tanggap Bencana Pelayanan keperawatan tidak hanya terbatas diberikan pada instansi pelayanan kesehatan seperti rumah sakit saja. Tetapi, pelayanan keperawatan tersebut juga sangat dibutuhkan dalam situasi tanggap bencana. Perawat tidak hanya dituntut memiliki pengetahuan dan kemampuan dasar praktek keperawatan saja, Lebih dari itu, kemampuan tanggap bencana juga sangat di butuhkan saaat keadaan darurat. Hal ini diharapkan menjadi bekal bagi perawat untuk bisa terjun memberikan pertolongan dalam situasi bencana. Namun, kenyataan yang terjadi di lapangan sangat berbeda, kita lebih banyak melihat tenaga relawan dan LSM lain yang memberikan pertolongan lebih dahulu dibandingkan dengan perawat, walaupun ada itu sudah terkesan lambat.

Asuhan Keperawatan Anak Post Traumatic Stress Disorder (PTSD) Pasca Bencana
14

BAB III ASUHAN KEPERAWATAN 3.1 Pengkajian Pengkajian untuk klien dengan PTSD meliputi empat aspek yang akan bereaksi terhadap stress akibat pengalaman traumatis, yaitu : a. Pengkajian Perilaku ( Behavioral Assessment ) Yang dikaji adalah : 1. Dalam keadaan yang bagaimana klien mengalami perilaku agresif yang berlebihan. 2. Dalam keadan yang seperti apa klien mengalami kembali trauma yang dirasakan. 3. Bagaimana cara klien untuk menghindari situasi atau aktifitas yang akan mengingatkan klien terhadap trauma. 4. Seberapa sering klien terlibat aktivitas sosial. 5. Apakah klien mengalami kesulitan dalam masalah pekerjaan semenjak kejadian traumatis. b. Pengkajian Afektif ( Affective Assessment ) 1. Berapa lama waktu dalam satu hari klien merasakan ketegangan dan perasaan ingin cepat marah. 2. Apakah klien pernah mengalami perasaan panik. 3. Apakah klien pernah mengalami perasaan bersalah yang berkaitan dengan trauma. 4. Tipe aktivitas yang disukai untuk dilakukan. 5. Apa saja sumber - sumber kesenangan dalam hidup klien. 6. Bagaima hubungan yang secara emosional terasa akrab dengan orang lain. c. Pengkajian Intelektual ( Intellectual Assessment ) 1. Kesulitan dalam hal konsentrasi. 2. Kesulitan dalam hal memori. 3. Berapa frekuensi dalam satu hari tentang pikiran yang berulang yang berkaitan dengan trauma. 4. Apakah klien bisa mengontrol pikiran pikiran berulang tersebut 5. Mimpi buruk yang dialami klien. Asuhan Keperawatan Anak Post Traumatic Stress Disorder (PTSD) Pasca Bencana
15

6. Apa yang disukai klien terhadap dirinya dan apa yang tidak disukai klien terhadap dirinya. d. Pengkajian Sosiokultural ( Sociocultural Assessment ) 1. 2. 3. 4. Bagaimana cara keluarga dan teman klien menyampaikan tentang perilaku klien yang menjauh dari mereka. Pola komunikasi antara klien dengan keluarga dan teman. Apa yang terjadi jika klien kehilangan kontrol terhadap rasa marahnya. Bagaimana klien mengontrol kekerasan terhadap sistem keluarganya.

3.2 Diagnosa Keperawatan untuk PTSD 1. Sindrom pasca trauma berhubungan dengan respon maladaptif berulang terhadap peristiwa traumatik yang penuh tekanan. 2. Ketidakberdayaan berhubungan dengan ketidakmampuan untuk melaksanakan aktifitas sebelumnya. 3. Ketakutan berhubungan dengan perubahan fisik. 4. Ansietas berhubungan dengan perasaan takut yang disebabkan oleh antisipasi terhadap bahaya.. 5. Koping defensif berhubungan dengan harapan diri yang tidak realistik. 6. Koping keluarga tidak efektif berhubungan dengan perpisahan dengan orang tua pada usia dini. 3.3 Tujuan 1. Sindrom pasca trauma berhubungan dengan respon maladaptif berulang terhadap peristiwa traumatik yang penuh tekanan. Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan klien mampu merespon adaptif terhadap peristiwa trauma yang ia alami. NOC : 1. Pemulihan dari trauma. 2. Pengendalian impuls: kemampuan untuk menahan diri dari perilaku impulsive.

Asuhan Keperawatan Anak Post Traumatic Stress Disorder (PTSD) Pasca Bencana
16

2. Ketidakberdayaan berhubungan dengan ketidakmampuan untuk melaksanakan aktifitas sebelumnya. Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan klien mampu melaksanakan aktifitas sebelumnya dengan kriteria hasil sebagai berikut : NOC : Kepercayaan Kesehatan 1. Mengungkapkan dengan kata-kaa tentang segala perasaan ketidakberdayaan. 2. Mengidentifikasi tindakan yang berada dalam kendalinya. 3. Mengungkapkan dengan kata-kata kemampuan untuk melakukan tindakan yang diperlukan 4. Melaporkan dukungan yang adekuat dari orang dekat, teman-teman dan tetangga. 3. Ketakutan berhubungan dengan perubahan fisik. Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan pada klien diharapkan ketakutan yang dialami klien menurun atau menghilang. NOC : Kontrol ketakutan 1. Klien mampu mencari informasi untuk menurunkan ketakutan 2. Klien mampu menghindari sumber ketakutan bila mungkin 3. Kilin mamapu mengendalikan respon ketakutan 4. Klien mamapu mempertahankan penampilan peran dan hubungan social 4. Ansietas berhubungan dengan perasaan takut yang disebabkan oleh antisipasi terhadap bahaya. Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan pada klien diharapkan cemas dan stress yang dialami klien menurun atau menghilang. NOC : Kontrol cemas 1. Intensitas kecemasan berkurang atau hilang. 2. Tidak ditemukan tanda tanda kecemasa. 3. Menunjukkan relaksasi.

Asuhan Keperawatan Anak Post Traumatic Stress Disorder (PTSD) Pasca Bencana
17

4. Menunjukkan pemecahan masalah dan menggunakan sumber-sumber secara efektif. 5. Koping defensif berhubungan dengan harapan diri yang tidak realistik. Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan klien diharapkan terbentuk koping yang efektif. NOC: Koping 1. Koping efektif. 2. Harga diri positif. 3. Keterampilan interaksi sosial positif. 4. Menyadari masalah atau konflik spesifik yang mempengaruhi interaksi atau hubungan sosial. 5. Mengekspresikan perasaan harga diri. 6. Menunjukan penurunan kedefensifan. 6. Koping Keluarga tidak efektif berhubungan dengan perpisahan dengan orang tua pada usia dini. Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan klien diharapkan koping dengan kriteria hasil sebagai berikut: NOC : Koping Keluarga 1. Menyadarkan kebutuhan unit keluarga 2. Menyadari kebutuhan pasien 3. Mulai menunjukan keterampilan interpersonal secara efektif 4. Menunjukan kemampuan untuk menyelesaikan konflik tanpa kekerasan 5. Mengungkapkan perasaan yang tidak terselesaikan 6. Mengidentifikasi gaya koping yang bertentangan 7. Berpartisipasi dalam penyelesaian masalah yang efektif 8. Berpartisipasi dalam perencanaan perawatan keluarga efektif,

Asuhan Keperawatan Anak Post Traumatic Stress Disorder (PTSD) Pasca Bencana
18

3.4 Intervensi 1. Sindrom pasca trauma berhubungan dengan respon maladaptif berulang terhadap peristiwa traumatik yang penuh tekanan. NIC : Konseling : penggunaan proses bantuan interaktif yang memfokuskan pada kebutuhan, masalah, atau perasaan pasien dengan orang yang berarti bagi pasien untuk meningkatkan atau mendukung koping, pnyelesaian masalah dan hubungan interpersonal. Aktivitas keperawatan: 1. BHSP 2. Tunjukkan empati, kehangatan dan kesejatian 3. Gunakan teknik refleksi dan klarifikasi untuk memfasilitasi pengungkapan perasaan. 4. Hindari membuat keputusan pada saat pasien berada dalam keadaan stress. 2. Ketidakberdayaan berhubungan dengan ketidakmampuan untuk melaksanakan aktifitas sebelumnya. NIC I : 1. Eksplorasi pencapaian keberhasilan sebelumnya. 2. Dukung kekuatan- kekuatan diri yang dapat diidentifikasi oleh pasien. 3. Sampaikan kepercayaan diri terhadap kemampuan pasien untuk menangani keadaan. NIC II : Fasilitasi Tanggung Jawab Diri 1. Dorong pengungkapan perasaan, persepsi, dan ketakutan tentang rasa tanggung jawab 2. Dorong kemandirian, tetapi bantu pasein jika tidak dapat melakukan. 3. Ketakutan berhubungan dengan perubahan fisik. NIC 1 : Pengurangan ansietas 1. Sering berikan penguatan positif bila pasien mendemonstrasikan perilaku yang dapat menurunkan/ mengurangi takut 2. Tetap bersama pasien selama dalam situasi baru Asuhan Keperawatan Anak Post Traumatic Stress Disorder (PTSD) Pasca Bencana
19

3. Gendong atau ayun-ayun anak 4. Sering berikan penguatan verbal/ non verbal yang dapat membantu menurunkan ketakutan pasien NIC 2 : Peningkatan koping 1. Gunakan pendekatan yang tenang, meyakinkan 2. Bantu pasien dalam membangun pemikiran yang objektif terhadap suatu peristiwa 3. Tidak membuat keputusan pada saat pasien berada dalam stress berat 4. Dukung untuk menyatakan perasaan, persepsi, dan ketakutan secara verbal 5. Kurangi stimulasi dalam lingkungan yang dapat disalah interpretasikan sebagai ancaman 4. Ansietas berhubungan dengan perasaan takut yang disebabkan oleh antisipasi terhadap bahaya. NIC : Penurunan kecemasan 1. Tenangkan klien 2. Berusaha memahami keadan klien 3. Temani pasien untuk mendukung keamanan dan menurunkn rasa takut 4. Bantu pasien untuk mengidentifikasi situasi yang menciptakan cemas 5. Dukung penggunaan mekanisme pertahanan diri dengan cara yang tepat 6. Kaji tingkat kecemasan dan reaksi fisik pada tingkat kecemasan. 7. Gunakan pendekatan dan sentuhan, verbalissi untuk sendiri dan mengajukan pertanyaaan. 8. Sediakan aktivitas untuk menurunkan ketegangan. 9. Instruksikan klien untuk menggunakan teknik relaksasi. 5. Koping defensif berhubungan dengan harapan diri yang tidak realistik. NIC : Pencapaian Kesadaran Diri 1. Bantu pasien untuk mengidentifikasi dampak penyakit terhadap konsep diri 2. Ungkapkan secara verbal mengenai pengingkaran pasien terhadap kenyataanb dengan tepat. 3. Bantu pasien untuk mendidentifikasi prioritas kehidupan Asuhan Keperawatan Anak Post Traumatic Stress Disorder (PTSD) Pasca Bencana
20

meyakinkan pasien tidak

4. Bantu pasien untuk mengidentifikasi aspek positif pada dirinya. 6. Koping keluarga tidak efektif berhubungan dengan perpisahan dengan orang tua pada usia dini. NIC : Dukungan Keluarga 1. Tingkatkan harapan yang realistis 2. Dengarkan keluhan, perasaan , dan pertanyaan keluarga 3. Fasilitasi pengkomunikasian keluhan/persaan antra pasien dan keluarga atau antar anggota keluarga 4. Berikan perawatan kepada pasien selain keluarga untuk mengurangi beban mereka dab/ atau saat keluarga tidak mampu untuk memberikan perawatan 5. Berikan umpan balik kepada keluarga yang berkaitan dengan koping mereka 3.5 Evaluasi Skala : 1. Tidak pernah dilakukan/menunjukan. 2. Jarang dilakukan/menunjukan. 3. Kadang dilakukan/menunjukan. 4. Sering dilakukan/menunjukan. 5. Selalu dilkukan/menunjukan DP 1 : Sindrom pasca trauma berhubungan dengan respon maladaptif berulang terhadap peristiwa traumatik yang penuh tekanan. NOC : 1. Pemulihan dari trauma. 2. Pengendalian impuls: kemampuan untuk menahan diri dari perilaku impulsive.

Asuhan Keperawatan Anak Post Traumatic Stress Disorder (PTSD) Pasca Bencana
21

DP 2 : Ketidakberdayaan berhubungan dengan ketidakmampuan untuk melaksanakan aktifitas sebelumnya. NOC : Kepercayaan Kesehatan 1. Mengungkapkan dengan kata-kaa tentang segala perasaan ketidakberdayaan. 2. Mengidentifikasi tindakan yang berada dalam kendalinya. 3. Mengungkapkan dengan kata-kata kemampuan untuk melakukan tindakan yang diperlukan 4. Melaporkan dukungan yang adekuat dari orang dekat, teman-teman dan tetangga. DP 3 : Ketakutan berhubungan dengan perubahan fisik. NOC : Ketakutan dapat di kontrol 1. Klien mampu mencari informasi untuk menurunkan ketakutan 2. Klien mampu menghindari sumber ketakutan bila mungkin 3. Kilin mamapu mengendalikan respon ketakutan 4. Klien mamapu mempertahankan penampilan peran dan hubungan social DP 4 : Ansietas berhubungan dengan perasaan takut yang disebabkan oleh antisipasi terhadap bahaya. NOC : Kecemasan dapat di kontrol 1. Intensitas kecemasan berkurang atau hilang. 2. Tidak ditemukan tanda tanda kecemasa. 3. Menunjukkan relaksasi. 4. Menunjukkan pemecahan masalah dan menggunakan sumber-sumber secara efektif. DP 5 : Koping defensif berhubungan dengan harapan diri yang tidak realistik. NOC: Koping 1. Koping efektif. 2. Harga diri positif. Asuhan Keperawatan Anak Post Traumatic Stress Disorder (PTSD) Pasca Bencana
22

3. Keterampilan interaksi sosial positif. 4. Menyadari masalah atau konflik spesifik yang mempengaruhi interaksi atau hubungan sosial. 5. Mengekspresikan perasaan harga diri. 6. Menunjukan penurunan kedefensifan. DP 6 : Koping keluarga tidak efektif berhubungan dengan perpisahan dengan orang tua pada usia dini. NOC : Koping Keluarga 1. Menyadarkan kebutuhan unit keluarga 2. Menyadari kebutuhan pasien 3. Mulai menunjukan keterampilan interpersonal secara efektif 4. Menunjukan kemampuan untuk menyelesaikan konflik tanpa kekerasan 5. Mengungkapkan perasaan yang tidak terselesaikan 6. Mengidentifikasi gaya koping yang bertentangan 7. Berpartisipasi dalam penyelesaian masalah yang efektif 8. Berpartisipasi dalam perencanaan perawatan

Asuhan Keperawatan Anak Post Traumatic Stress Disorder (PTSD) Pasca Bencana
23

BAB IV PENUTUP 4.1 Kesimpulan Bencana merupakan sebagai peristiwa atau rangkaian peristiwa yang mengancam dan mengganggu kehidupan dan penghidupan masyarakat yang disebabkan baik oleh faktor alam dan/ atau faktor non- alam maupun faktor manusia sehingga mengakibatkan timbulnya korban jiwa manusia, kerusakan lingkungan, kerugian harta benda, dan dampak psikologis. Bencana menimbulkan trauma psikologis bagi semua orang yang mengalaminya. Anak-anak merupakan salah satu kelompok yang rentan terjadinya trauma akibat bencana alam. Hal ini dikarenakan oleh beberapa faktor yaitu keberadaan anak-anak masih dibawah risiko dan ancaman yang membahayakan kelangsungan hidupnya, tingkat ketergantungan hidup yang masih tinggi terhadap orang dewasa, belum memiliki banyak pengalaman hidup, kemampuan untuk melindungi diri sendiri masih terbatas, dan mereka tidak dalam posisi yang dapat mengambil keputusan atas dirinya sendiri Peran perawat sangatlah penting pada kasus ini. Peran perawat sangat berguna untuk memberikan asuhan keperawatan yang sesuai dengan standar keperawatan dan kode etik dalam menangani pasien dengan Post Traumatic Stress Disorder (PTSD) pasca bencana alam. Dan diharapkan kepada pembaca dan penulis bisa lebih memahami materi mengenai penyakit dengan Post Traumatic Stress Disorder (PTSD) pasca bencana alam dilihat dari perbandingan data di lahan dan konsep teori yang sesungguhnya. 4.2 Saran Kita sebagai perawat hendaklah menerapkan atau mengaplikasikan asuhan keperawatan anak dengan Post Traumatic Stress Disorder (PTSD) pasca bencana alam dengan efektif, sehingga dalam memberikan pelayanan bisa dilakukan secara optimal.

Asuhan Keperawatan Anak Post Traumatic Stress Disorder (PTSD) Pasca Bencana
24

DAFTAR PUSTAKA Lubis M. (2012). Perlindungan Anak dalam Situasi Bencana. Maret 2012. www.ccde.or.id. Efendi,Ferry.Keperawatan Kesehatan Komunitas Teori dan praktik dalam

keperawatan.Jakarta.Penerbit Salemba Medika,2009. Mursalin.2011.Peran Perawat Dalam Kaitannya Mengatasi Bencana. Diakses tanggal 5 Mei 2013. NANDA Internasional. 2013. Diagnosis Keperawatan Definisi dan Klasifikasi 2012 2014 . Jakarta : EGC Doenges, Marilynn. 2000. Rencana Asuhan Keperawatan. Jakarta : EGC http://littleners.blogspot.com/2012/10/post-trauma-syndrom-disorder-ptsd.html. Diakses tanggal 5 Mei 2013. http://oknurse.wordpress.com/2009/10/09/stress-dissorder-post-trauma-bencana/. Diakses tanggal 5 Mei 2013.
Pratiwi, Anggi. 2010. PTSD (Post Traumatic Stress Disolder). Diakses di www. Scribd. Com/doc/41221173/askep-PTSD. Pada tanggal 5Mei 2011

Asuhan Keperawatan Anak Post Traumatic Stress Disorder (PTSD) Pasca Bencana
25