Anda di halaman 1dari 14

PENGERTIAN DASAR INTERAKSI OBAT

DEFENISI DAN TERMINOLOGI Kejadian di mana suatu zat mempengaruhi aktivitas obat. Efek-efeknya bisa meningkatkan atau mengurangi

aktivitas, atau menghasilkan efek baru yang tidak dimiliki sebelumnya. Modifikasi bersamaan. Bila dua atau lebih obat berinteraksi sedemikian rupa sehingga keefektifan suatu obat berubah. Interaksi obat adalah perubahan efek suatu obat akibat pemakaian obat lain (interaksi obat-obat) atau oleh makanan, obat tradisional dan senyawa kimia lain. efek suatu obat lain yang diberikan

Interaksi obat yang signifikan dapat terjadi jika dua atau lebih obat digunakan bersama-sama Pada prinsipnya interaksi obat dapat menyebabkan dua hal penting. Yang pertama, interaksi obat dapat

mengurangi atau bahkan menghilangkan khasiat obat. Yang kedua, interaksi obat dapat menyebabkan gangguan atau masalah kesehatan yang serius, karena

meningkatnya efek samping dari obat- obat tertentu. Resiko kesehatan dari interaksi obat ini sangat bervariasi, bisa hanya sedikit menurunkan khasiat obat namun bisa pula fatal. Obat merupakan bahan kimia yang memungkinkan

terjadinya interaksi bila tercampur dengan bahan kimia lain baik yang berupa makanan, minuman ataupun obatobatan. Interaksi juga terjadi pada berbagai kondisi kesehatan seperti diabetes, penyakit ginjal atau tekanan darah tinggi. Dalam hal ini terminologi interaksi obat dikhususkan pada interaksi obat dengan obat.

Dalam

interaksi

obat-obat,

obat

yang

mempengaruhi

disebut presipitan, sedangkan obat yang dipengaruhi disebut objek. Contoh presipitan adalah aspirin,

fenilbutazon dan sulfa. Object drug biasanya bersifat mempunyai kurva dose-response yang curam (narrow therapeutic margin), dosis toksik letaknya dekat dosis terapi (indeks terapi sempit). dilantin, Contoh obat : digoksin, sitotoksik,

gentamisin,

warfarin,

kontraseptif oral, dan obat-obat sistem saraf pusat.

Berdasarkan

jenis

atau

bentuknya

interaksi

obat

diklasifikasikan atas: 1. Interaksi secara kimia atau farmasetis 2. Interaksi secara farmakokinetik 3. Interaksi secara fisiologi 4. Interaksi secara farmakodinamik

Interaksi secara kimia / farmasetis terjadi apabila secara fisik atau kimia suatu obat inkompatibel dengan obat lainnya. Pencampuran obat yang inkompatibel akan mengakibatkan inaktivasi obat. Interaksi ini sering terjadi pada cairan infus yang mencampurkan berbagai macam obat . Interaksi secara farmakokinetik terjadi apabila suatu obat mempengaruhi absorpsi, distribusi, biotransformasi / metabolisme, atau ekskresi obat lain. Secara fisiologi interaksi terjadi apabila suatu obat

merubah aktivitas obat lain pada lokasi yang terpisah dari tempat aksinya. Sedangkan interaksi secara farmakodinamik terjadi

apabila suatu obat mempengaruhi aktivitas obat lain pada atau dekat sisi reseptornya. Interaksi antar obat dapat berakibat menguntungkan atau merugikan. Interaksi yang menguntungkan, misalnya (1) Penicillin dengan probenesit: probenesit menghambat

sekresi penicillin di tubuli ginjal sehingga meningkatkan kadar penicillin dalam plasma dan dengan demikian meningkatkan efektifitas dalam terapi gonore; (2)

Kombinasi obat anti hipertensi: meningkatkan efektifitas dan mengurangi efek samping: (3) Kombinasi obat anti kanker: juga meningkatkan efektifitas dan mengurangi efek samping (4) kombinasi obat anti tuberculosis:

memperlambat timbulnya resistansi kuman terhadap obat; (5) antagonisme efek toksik obat oleh antidotnya masingmasing. Interaksi obat dianggap penting secara klinik bila berakibat meningkatkan toksisitas dan atau mengurangi efektifitas obat yang berinteraksi, jadi terutama bila menyangkut obat dengan batas keamanan yang sempit, misalnya glikosida jantung, antikoagulan, dan obat-obat sitotastik. Demikian juga interaksi yang menyangkut obatobat yang biasa digunakan atau yang sering diberikan bersama tentu lebih penting daripada obat yang dipakai sekali-kali. FAKTOR-FAKTOR PENUNJANG INTERAKSI OBAT Insidens interaksi obat yang penting dalam klinik sukar diperkirakan karena :

1. Dokumentasinya masih sangat kurang; 2. Seringkali lolos dari pengamatan karena kurangnya pengetahuan kemungkinan para dokter akan mekanisme obat dan

terjadinya

interaksi

sehingga

interaksi obat berupa peningkatan toksisitas seringkali dianggap sebagai reaksi idiosinkrasi terhadap salah satu obat sedangkan seringkali interaksi diduga berupa penurunan

efektifitas

akibat

bertambahnya

keparahan penyakit; selain itu, terlalu banyak obat yang saling berinteraksi sehingga sulit untuk diingat; 3. Kejadian atau keparahan interaksi dipengaruhi oleh variasi individual (populasi tertentu lebih peka misalnya penderita lanjut usia atau yang berpenyakit parah, adanya perbedaan kapasitas metabolisme antar

individu ), penyakit tertentu ( terutama gagal ginjal atau penyakit hati yang parah), dan faktor- faktor lain ( dosis besar, obat ditelan bersama-sama, pemberian kronik).

1. USIA Fisiologi tubuh, metabolisme dan eliminasi pada bayi, anak dan orang dewasa berbeda. 2. BOBOT BADAN Perbandingan dosis obat bobot badan menentukan konsentrasi obat yang mencapai sasaran.

3. KEHAMILAN Pengosongan lambung, metabolisme , ekskresi/filtrasi glomerolus . 4. OBAT DALAM ASI Ampisilin, eritromisin, kanamisin, linkomisin, kloramfenikol, rifampisin, streptomisin sulfat, tetrasiklin, dll. 5. VARIASI DIURENAL Hormon kortikosteroid dari korteks adrenal pada pagi hari , mlm hari 6. TOLERANSI MK : Induksi enzim 7. SUHU TUBUH Distribusi ekskresi, ikatan, aktivitas enzim 8. KONDISI PATOLOGIK Gangguan fungsi hati, gangguan fungsi ginjal. 9. GENETIK Defisiensi enzim 10. WAKTU PEMBERIAN Sesudah makan/ sebelum makan 4 X y mg 2 X 2y mg Sekarang ini, potensi efek yang tidak terduga sebagai akibat dari interaksi antara obat dan obat lain atau makanan telah ditetapkan. Risiko interaksi obat akan meningkat seiring dengan peningkatan jumlah obat yang digunakan oleh individu. Hal ini juga menyiratkan risiko

yang lebih besar pada orang tua dan mengalami penyakit kronis, karena mereka akan menggunakan obat-obatan lebih banyak daripada populasi umum. Risiko juga

meningkat bila rejimen pasien berasal dari beberapa resep. Peresepan dari satu apotek saja mungkin dapat menurunkan risiko interaksi yang tidak terdeteksi

(McCabe, et.al., 2003). Interaksi obat potensial seringkali terjadi pada pasien rawat inap yang diresepkan banyak pengobatan. Prevalensi interaksi obat meningkat secara linear seiring dengan peningkatan jumlah obat yang diresepkan, jumlah kelas obat dalam terapi, jenis kelamin dan usia pasien MEKANISME DASAR INTERAKSI OBAT Pada kenyataanya banyak obat yang berinteraksi obat terjadi tidak hanya dengan satu mekanisme tetapi

melibatkan dua atau lebih mekanisme. Akan tetapi secara umum mekanisme interaksi obat dalam tubuh dapat dijelaskan atas dua mekanisme utama, yaitu interaksi farmakokinetik dan interaksi farmakodinamik. Pemberian suatu obat (A) dapat mempengaruhi aksi obat lainnya (B) dengan mekanisme berikut:

1. Modifikasi

efek

farmakologi di

obat

tanpa jaringan

mempengaruhi

konsentrasinya

cairan

(interaksi farmakodinamik). Interaksi farmakodinamik adalah interaksi yang terjadi antara obat yang memiliki efek farmakologis, antagonis atau efek samping yang hampir sama. Interaksi ini dapat terjadi karena kompetisi pada reseptor atau terjadi antara obat-obat yang bekerja pada sistem fisiologis yang sama. Interaksi ini biasanya dapat diprediksi dari pengetahuan tentang farmakologi obatobat yang berinteraksi Interaksi farmakodinamik meliputi aditif , potensiasi, sinergisme dan antagonisme. Mekanisme yang terlibat dalam interaksi farmakodinamik adalah perubahan efek pada jaringan atau reseptor. 2. Mempengaruhi konsentrasi obat B yang mencapai situs aksinya (interaksi farmakokinetik). a. Interaksi ini penting secara klinis mungkin karena indeks terapi obat B sempit (misalnya, pengurangan sedikit saja efek akan menyebabkan kehilangan efikasi dan atau peningkatan sedikit saja efek akan menyebabkan toksisitas).

b. Interaksi ini penting secara klinis mungkin karena kurva dosis-respon curam (sehingga perubahan

sedikit saja konsentrasi plasma akan menyebabkan perubahan efek secara substansial). c. Untuk kebanyakan obat, kondisi ini tidak ditemui, peningkatan yang sedikit besar konsentrasi plasma obat-obat yang relatif tidak toksik seperti penisilin hampir tidak menyebabkan peningkatan masalah klinis karena batas keamanannya lebar. d. Sejumlah obat memiliki hubungan dosis-respon yang curam dan batas terapi yang sempit, interaksi obat dapat menyebabkan obat litium, masalah utama, sebagai

contohnya antiepilepsi,

antitrombotik, sejumlah

antidisritmik, dan

antineoplastik

obat-obat imunosupresan Interaksi farmakokinetik terjadi ketika suatu obat

mempengaruhi absorbsi, distribusi, metabolisme dan ekskresi obat lainnya sehingga meningkatkan atau mengurangi jumlah obat yang tersedia untuk

menghasilkan efek farmakologisnya

Interaksi farmakokinetik ditandai dengan perubahan kadar plasma obat, area di bawah kurva (AUC), onset aksi, waktu paruh dsb Salah satu faktor yang dapat mengubah respon terhadap obat adalah pemberian bersamaan dengan obat-obat lain. Ada beberapa mekanisme dimana obat dapat berinteraksi, tetapi kebanyakan dapat dikategorikan secara farmakokinetik (absorpsi, distribusi,

metabolisme, eksresi), farmakodinamik, atau toksisitas kombinasi. Pengetahuan tentang mekanisme dimana timbulnya

interaksi obat yang diberikan sering bermanfaat secara klinik, karena mekanisme dapat mempengaruhi baik waktu pemberian obat maupun metode interaksi.

Beberapa interaksi obat yang penting timbul akibat dua mekanisme atau lebih. Akibat interaksi obat dapat terjadi keadaan : a) Sumasi (adiktif). b) Sinergisme, contoh : Sulfonamid mencegah bakteri untuk mensintesa dihidrofolat, sedangkan trimetoprim menghambat reduksi dihidrofolat menjadi

tetrahidrofolat. Kedua obat ini bila diberikan bersama-

sama akan memiliki efek sinergistik yang kuat sebagai obat anti bakteri. c) Antagonisme, contoh : Antagonis reseptor beta (beta bloker) mengurangi efektifitas obat-obat bronkhodilator seperti reseptor. d) Potensiasi, contoh : 1) banyak diuretika yang menurunkan kadar kalium plasma, dan yang akan memperkuat efek glikosid jantung yang mempermudah timbulnya toksisitas glikosid. 2) Penghambat monoamin oksidase meningkatkan salbutamol yang merupakan agonis beta

jumlah noradrenalin di ujung syaraf adrenergik dan karena itu memperkuat efek obat-obat seperti

efedrin dan tiramin yang bekerja dengan cara melepaskan noradrenalin. INTERAKSI OBAT BERMAKNA KLINIS 1. OBAT YANG RENTANG TERAPINYA SEMPIT Contoh: antiepilepsi, digoksin, lithium, siklosporin, warfarin 2. OBAT YANG MEMERLUKAN PENGATURAN DOSIS TELITI Contoh: antihipertensi

3. PENGINDUKSI ENZIM Contoh: asap rokok, barbiturat, fenitoin, griseofulvin, karbamzepin, rifampisin. 4. PENGHAMBAT ENZIM Contoh: amiodaron, diltiazem, eritromisin, ketokonazol, metronidazol, simetidin, siprofloksasin, verapamil

HAL YANG PERLU DIPERHATIKAN INTERAKSI OBAT 1. Tidak semua obat yang berinteraksi signifikan scr klinik 2. Interaksi tidak selamanya merugikan. 3. Jika dua obat berinteraksi tidak berarti tidak boleh diberikan 4. Interaksi tidak hanya untuk terapi yang berbeda tetapi kadang untuk mengobati penyakit yang sama. 5. Interaksi dapat dimanfaatkan untuk meningkatkan pengobatan.

GUNA INTERAKSI OBAT 1. MENINGKATKAN KERJA OBAT Contoh : sulfametoksasol, analgetik dan kafein 2. MENGURANGI EFEK SAMPING Contoh : anestetika dan adrenalin 3. MEMPERLUAS SPEKTRUM Contoh : kombinasi antiinfeksi 4. MEMPERPANJANG KERJA OBAT Probenesid dan penisilin.

PASIEN YANG RENTAN TERHADAP INTERAKSI OBAT

Pasien lanjut usia Pasien yang mengkonsumsi lebih dari satu macam obat Pasien dengan gangguan fungsi ginjal dan hati Pasien dengan penyakit akut Pasien dengan penyakit yang tidak tidak stabil (kadang kambuh) Pasien dengan karakteristik genetik tertentu Pasien yang dirawat oleh lebih dari satu dokter.