Anda di halaman 1dari 11

Peningkatan proton pump inhibitor dan paparan NSAID pada irritable bowel syndrome abstrak latar belakang Pasien

dengan irritable bowel syndrome (IBS) dilihat oleh pencernaan sering memanfaatkan obat yang dapat mengubah homeostasis usus. Timbul pertanyaan apakah paparan obat ini dikaitkan dengan perkembangan gejala IBS. Tujuan dari penelitian ini ialah untuk menilai penggunaan PPI dan NSAID pada pasien dengan IBS dibandingkan kontrol. metode Kasus IBS dari 5 tahun terakhir yang terakhir. Semua pasien yang telah memiliki setidaknya satu resep untuk obat tertentu (PPI, NSAID, SSRI, diuretik, ACE inhibitor) dalam 6 bulan sebelum waktu onset gejala awal dianggap terkena. Kelompok kontrol terdiri dari individu-individu yang dipilih secara acak dari populasi umum. hasil 287 kasus IBS yang diambil untuk analisis bersama dengan 287 usia dan jenis kelamin-kontrol cocok. Paparan PPI dan NSAID secara signifikan lebih tinggi di IBS pasien, sedangkan tidak ada hubungan antara penggunaan ACE inhibitor dan IBS ditemukan. PPI tidak signifikan terkait termasuk ketika pasien dengan penyakit refluks gastrointestinal atau dispepsia fungsional. Paparan SSRI juga positif terkait dengan IBS, tapi hanya jika pasien dengan komorbiditas psikiatri dimasukkan dalam analisis. kesimpulan Obat-obatan yang dapat mengubah homeostasis usus seperti NSAIDs dan PPI yang lebih sering digunakan pada pasien IBS dibandingkan dengan kontrol. Asosiasi ini mungkin relevan untuk praktek klinis sehari-hari, tetapi masih harus dijelaskan apakah asosiasi ini adalah alam etiologi. Kata kunci Irritable bowel syndrome, inhibitor pompa proton, NSAID, pertumbuhan bakteri yang berlebihan Kecil usus, permeabilitas usus Latar belakang Irritable bowel syndrome (IBS) adalah suatu kondisi yang ditandai dengan nyeri perut berulang atau ketidaknyamanan disertai kelainan pada kebiasaan buang air besar [1]. Hal ini menyebabkan morbiditas yang cukup karena dikaitkan dengan tiga kali lipat dari hari kerja tidak terjawab dan dua kali lipat dari penyakit yang berhubungan dengan biaya [1]. Biaya Nasional Layanan Kesehatan di Inggris adalah 60% lebih tinggi pada pasien IBS daripada non-IBS pasien kontrol [2]. Sebagai perilaku pencarian perawatan dapat menjadi ciri khas untuk IBS pasien, pasien juga rentan menderita polyphragmasia dan polypharmacia.

Sejak patogenesis IBS masih kurang dipahami, muncul pertanyaan apakah asupan obat dapat berkontribusi atau memicu timbulnya gejala pada pasien IBS, karena pasien sering memanfaatkan obatobat yang berpotensi dapat mengubah homeostasis usus. Satu poin hipotesis dipostulatkan untuk permeabilitas usus meningkat pada pasien IBS diinduksi oleh paparan obat tertentu, seperti non-steroid anti-inflammatory drugs (NSAIDs), sehingga memungkinkan antigen luminal untuk memasuki lamina propria dan memunculkan reaksi kekebalan dan inflamasi [3] . Secara khusus, inhibitor pompa proton (PPI) juga telah disarankan untuk terlibat dalam patogenesis IBS, terutama melalui perubahan komposisi mikrobiota usus [4]. PPI adalah salah satu kelas yang paling sering diresepkan obat di seluruh dunia karena mereka menggabungkan tingkat tinggi kemanjuran dengan toksisitas yang rendah. Pada tahun 2009, pengeluaran untuk omeprazol dan esomeprazole hanya mencapai 150 juta Belanda *5+. Dalam lima tahun sejak diperkenalkannya esomeprazole pada tahun 2001, resep untuk PPI telah dua kali lipat [6]. Dengan 5 juta resep, omeprazol menjadi obat yang paling sering diresepkan kedua di Belanda pada tahun 2009 [5]. Sebuah studi sosio-demografis terbaru dari Belanda menemukan bahwa 11,8% dari populasi umum memiliki setidaknya satu resep untuk PPI pada tahun 2006 [7]. Ia juga telah menunjukkan bahwa pada pasien IBS, penggunaan PPI menghasilkan biaya kesehatan lebih dari 80 kasus per per tahun [8]. Kami baru-baru ini menunjukkan bahwa paparan PPI dikaitkan dengan peningkatan risiko untuk mengembangkan kolitis mikroskopik [9], suatu kondisi yang dikenal untuk berbagi gejala dan gambaran klinis dengan IBS [10] dan dikaitkan dengan perubahan permeabilitas usus [11]. PPI tidak hanya telah terbukti dapat mengubah fungsi usus penghalang [12], tetapi juga untuk mendorong perubahan besar dalam komposisi mikrobiota usus [13], yang pada gilirannya juga dapat menyebabkan perubahan sekunder dalam integritas epitel [14]. Oleh karena itu telah juga telah dihipotesiskan bahwa PPI penggunaan dikaitkan dengan IBS menyebabkan pertumbuhan bakteri yang berlebihan melalui usus kecil (SIBO) [4]. Karena perubahan ini diduga dalam fisiologi usus disebabkan oleh PPI dan / atau penggunaan NSAID, kita mendalilkan bahwa PPI dan NSAID mungkin memainkan peran etiologi dalam pengembangan IBS. Lebih khusus lagi, kita berhipotesis bahwa pasien dengan IBS akan lebih sering terpapar obat yang mempengaruhi homeostasis usus (PPI dan NSAID) pada saat presentasi dengan gejala. Dalam studi ini, kami bertujuan untuk membangun hubungan antara PPI atau NSAID penggunaan dan IBS dengan membandingkan paparan obat ini dibandingkan dengan kelompok kontrol dari populasi umum. metode Studi ini disetujui oleh Komite Etika Medis dari Maastricht University Medical Centre + (MUMC), Maastricht, Belanda (nomor referensi 0.904.015), dan dilakukan sesuai penuh dengan 91/507/EEG direktif Eropa, dan Deklarasi Helsinki (sebagaimana telah diubah di Tokyo, Venice, Hong Kong, Somerset Barat dan Edinburgh Catatan klarifikasi ditambahkan di Washington dan Tokyo.). Pasien Kami melakukan pengamatan secara retrospektif, studi kasus-kontrol di Divisi Gastroenterologi Hepatologi-di Maastricht University Medical Center, Belanda, pusat rujukan tersier dan regional juga

sekunder medis. Pasien yang mengalami gejala karakteristik untuk IBS yang telah dirujuk ke pencernaan di klinik rawat jalan kami oleh dokter umum atau dokter spesialis lain untuk pekerjaan diagnostik dan terapi yang diidentifikasi oleh meninjau catatan medis pada periode dari Mei 2006 sampai November 2010. Gejala meliputi sakit perut dan ketidaknyamanan yang berhubungan dengan diare atau sembelit, kembung dan distensi abdomen. Pada saat kunjungan indeks untuk klinik rawat jalan kami, durasi gejala dinilai. Dalam kasus pasien mengalami gejala memiliki setidaknya selama 6 bulan, diagnosis IBS dibuat berdasarkan kriteria Rome III pada saat kunjungan indeks. Dalam kasus pasien mengalami gejala IBS selama kurang dari 6 bulan, diagnosis berdasarkan kriteria Roma III dikonfirmasi menggunakan kuesioner dikirim ke pasien untuk menilai durasi gejala menyusul munculnya gejala awal. Hanya pasien memenuhi kriteria Roma III dilibatkan dalam penyelidikan. Informed consent tertulis diperoleh dari pasien untuk mendapatkan informasi rinci tentang catatan farmasi mereka. Catatan medis mereka terakhir untuk menilai sejarah medis dan komorbiditas. Informasi tentang obat resep untuk periode dua tahun sebelum kunjungan indeks diperoleh dari database apotek. Semua pasien yang telah memiliki setidaknya satu resep untuk jangka waktu empat minggu untuk PPI (esomeprazole, omeprazole, pantoprazole, lansoprazole atau rabeprazole) dalam dosis 20 mg (untuk lansoprazole 15 mg) atau lebih dalam 180 hari sebelum waktu dari timbulnya gejala awal dianggap terkena PPI. Pasien terkena PPI hanya pada periode setelah onset awal gejala yang tidak termasuk dalam analisis. Demikian pula, kami menyelidiki paparan NSAID (sebagai obat dikenal untuk mengubah fungsi penghalang usus). Dosis berikut dianggap sebagai paparan obat minimal: diklofenak 12,5 mg, ibuprofen 200 mg, ketoprofen 100 mg, indometasin 25 mg, Aceclofenac 100 mg, 500 mg nabumetone, naproxen 250 mg, 500 mg aspirin. COX-2 inhibitor tidak dimasukkan dalam analisis. Juga, paparan selective serotonin reuptake inhibitor (SSRI, obat sering diresepkan untuk pasien IBS) dan sebagai kontrol eksposur obat untuk diuretik dan angiotensin converting enzyme (ACE) inhibitor, obat yang belum terkait dengan IBS, diselidiki. Alasan untuk memilih jendela waktu dari 180 hari antara paparan obat dan diagnosis IBS adalah minimal enam bulan lamanya gejala yang diperlukan untuk diagnosis IBS (Rome III kriteria) dan penundaan yang cukup yang mungkin terjadi antara munculnya gejala awal dan rujukan dengan akhirnya diagnosis dengan pencernaan. Komorbiditas psikiatri didefinisikan sebagai bukti depresi atau gangguan kecemasan dalam sejarah medis didiagnosis menurut DSM IV. kontrol Kelompok kontrol terdiri dari 408 orang yang dipilih secara acak dari populasi umum di Maastricht, Belanda. Warga dengan alamat tetap di Maastricht yang memenuhi syarat untuk seleksi. Potensi kontrol dipilih oleh pilihan komputerisasi acak dari daftar kota perumahan. Kontrol menerima kuesioner mengenai status kesehatan mereka dan paparan obat. Individu yang menghitung sendiri mengaku didiagnosa menderita IBS dikeluarkan. Kontrol untuk analisis (n = 287) yang dipilih dari kelompok ini dan disesuaikan dengan kasus IBS menurut umur (dalam waktu 1 tahun) dan gender. analisis statistik

Analisis statistik dilakukan dengan menggunakan 2 test untuk membandingkan gender dan komorbiditas. Uji t Student independen digunakan untuk membandingkan usia dan BMI. Generalized linear model regresi binomial juga disesuaikan dengan komorbiditas (kejiwaan, gastrointestinal reflux disease [GERD], fungsional dispepsia [FD], gangguan arthritis, fibromyalgia) digunakan untuk menghitung OR dan CI 95% menggunakan SPSS, versi 20.0 (Chicago, IL) . Signifikansi statistik ditentukan sebagai p <0,05. hasil Selama periode diselidiki, kasus 521 diidentifikasi sebagai memiliki IBS sesuai dengan kriteria Roma III. Dari jumlah tersebut, sebanyak 287 kasus memberikan informed consent untuk menilai catatan farmasi mereka. Kasus-kasus IBS bersama dengan 287 usia yang dipilih secara acak dan seks-cocok kontrol diidentifikasi dan diambil untuk analisis rinci. Untuk karakteristik demografi, lihat Tabel 1. Distribusi subtipe IBS adalah sebagai berikut: 38% diare-dominan (IBS-D), 30% sembelit-dominan (IBS-C) dan 32% subtipe campuran (IBS-M). Sebuah numer secara signifikan lebih tinggi dari IBS memiliki kondisi komorbiditas (FD atau GERD, kondisi kejiwaan, fibromyalgia, rheumatoid arthritis), dibandingkan dengan kontrol (lihat Tabel 2, semua p <0,001). Table 1 Demographic characteristics of irritable bowel syndrome (IBS) patients and controls IBS patients N = 287 36.7 16 75% female 25.8 3.4 Controls N = 287 37.4 16 75% female 24.7 5.1 P value 0.64 1.00 0.06

Age (years) Gender BMI (kg/m2)

Table 2 Results for binary logistic regression analysis using comorbidities and exposure to drugs in IBS IBS patient s N = 287 Control s N = 287 OR [95% CI] uncorrected for comorbiditie s OR [95% CI] corrected for comorbiditie s OR [95% CI] excluding patients with psychiatric comorbidit y 2.8 [1.55.2] NA OR [95%] OR [95% excludin CI] g excludin patients g with RA patients or with arthritis GERD/FD 2.1 [1.8NA 3.8] 17.0 33.3 [8.0[11.636.2] 95.5] NA NA NA 3.1 [1.56.2] NA 2.1 [0.85.4]

FD or GERD Psychiatric comorbidity Fibromyalgi a Rheumatoid arthritis PPIs

25.2% 40.4%

9.8% 3.5%

NA NA

2.0 [1.1-3.5] 16.6 [7.934.8] NA NA 2.1 [1.1-4.1]

4.4% 6.1% 21.2%

0% 0% 5.2%

NA NA 2.2 [1.1-5.0]

NA NA 3.0 [1.37.0]

NSAIDs

5.7 5.5 [2.3[2.6513.3] 12.2] SSRIs 10.84% 2.1% 3.7 [1.3-10.9] 0.9 [0.3-2.7] 6.3 [0.70.75 2.8 [0.556.8] [0.2514.7] 2.3] Diuretics 5.2% 2.8% 1.0 [0.3-3.6] 1.1 [0.3-3.4] 2.4 [0.71.4 [0.5- 2.6 [0.87.9] 3.7] 9.6] ACE-I 2.8% 1.4% 1.2 [0.2-4.0] 1.4 [0.3-6.0] 0.9 [0.21.3 [0.3- 0.8 [0.14.4] 5.2] 5.0] PPI = proton pump inhibitor PPI, NSAID = non-steroidal anti-inflammatory drugs, SSRI = selective serotonin reuptake inhibitor, ACE-I = angiotensin-converting enzyme inhibitor, RA = rheumatoid arthritis, GERD = gastroesophageal reflux disease, FD = fungsional dispepsia. NA = tidak berlaku Paparan PPI dan NSAID secara signifikan lebih tinggi pada pasien IBS (lihat Tabel 2). Co-paparan PPI dan NSAID juga lebih tinggi di IBS (7,6% vs 0%, 2 = 17,4, p <0,001). Dari pasien yang menggunakan NSAID (59/287), 37% juga digunakan PPI pada waktu yang sama (22/287). Lihat Tabel 3 untuk ringkasan dari jenis PPI dan pasien NSAID terkena. Table 3 Types of drugs used by irritable bowel syndrome patients Type of PPI1 Pantoprazole 44.0% Omeprazole 28.8% Esomeprazole 27.1% Rabeprazole 6.7% 1 6 pasien menggunakan PPI beberapa 2 7 pasien menggunakan NSAID beberapa PPI = proton pump inhibitor. NSAID = non-steroid anti-inflamasi obat IBS pasien lebih sering digunakan SSRI (Tabel 2). Namun, tidak ada hubungan dengan penggunaan SSRI ditemukan ketika mengoreksi komorbiditas psikiatri. Ketika pasien dengan kejiwaan co-morbiditas dikeluarkan dari analisis, OR untuk PPI, diuretik NSAID dan inhibitor ACE tetap tidak berubah, sedangkan paparan SSRI terbukti tidak terkait dengan IBS (Tabel 2). Tidak ada hubungan antara inhibitor ACE atau penggunaan diuretik dan IBS ditemukan (Tabel 2). Tidak ada hubungan yang signifikan ditemukan berkaitan dengan IBS-subtipe (diare, sembelit atau campuran) dan paparan obat. Sebagai PPI yang paling sering diresepkan untuk saluran pengaduan atas GI berasal terutama dari FD atau GERD, analisis diulangi dengan pengecualian pasien dan kontrol dengan GERD komorbid didokumentasikan atau dyspepsia. Analisis ini menunjukkan OR sama untuk NSAID, SSRI, diuretik dan inhibitor ACE. Namun, paparan PPI terbukti tidak dikaitkan dengan gangguan pada kelompok pasien IBS tanpa GERD komorbid atau dispepsia (OR 2,1 [0,8-5,4]). Type of NSAID2 Diclofenac Ibuprofen Naproxen Aceclofenac

20.55%

3.8%

3.8 [1.7-8.6]

5.2 [2.5-11.0]

4.1 [1.79.6]

47.0% 41.2% 21.6% 3.9%

Demikian seperti NSAID sering diresepkan untuk gangguan rematik, analisis juga dilakukan dengan pengecualian pasien dan kontrol dengan rheumatoid arthritis didokumentasikan. Analisis ini menunjukkan OR mirip dengan analisis dengan dimasukkannya semua mata pelajaran. diskusi Dalam studi ini, kami menemukan bahwa sejumlah signifikan lebih tinggi dari pasien IBS menggunakan obat-obatan tertentu yang berpotensi dapat mengubah homeostasis usus, seperti PPI dan NSAID, dibandingkan dengan kontrol. Obat penggunaan pasien diperiksa pada periode sebelum saat presentasi di klinik kami dengan gejala IBS mereka, bertujuan untuk membangun hubungan temporal antara penggunaan obat dan timbulnya gejala. Kami di sini menunjukkan dalam populasi penelitian kami IBS pasien hubungan positif dengan IBS dan paparan PPI dan NSAID, tetapi juga untuk SSRI. Kedua mantan berhubungan dengan perubahan fisiologi usus, sedangkan yang kedua sering diresepkan di IBS karena seiring komorbiditas psikiatri. Dalam rangka untuk menggambarkan antara efek kausal potensial dan pemanfaatan terapi hanya obat ini, kami melakukan analisis dengan pengecualian pasien IBS dengan kondisi komorbiditas tertentu. Misalnya, pasien IBS sering menderita dispepsia fungsional, tingkat tumpang tindih bervariasi antara 15 dan 42% [15,16]. Karena pasien dengan IBS lebih mungkin untuk memiliki GERD dan dispepsia dibandingkan dengan kontrol, mereka juga lebih mungkin untuk menerima terapi PPI. Oleh karena itu, berikut analisis awal, kami melakukan analisis tambahan termasuk kasus dan kontrol terkena PPI karena terapi bersamaan keluhan GI atas didasarkan pada dispepsia fungsional atau GERD. Dalam kasus ini, PPI paparan tidak terkait dengan IBS. Karena itu kita menganggap bahwa paparan PPI dapat dijelaskan oleh penggunaan terapi PPI untuk keluhan GI atas. Kami juga menemukan hubungan yang positif dengan paparan NSAID, mereproduksi temuan literatur sebelumnya [17]. Nyeri yang berhubungan dengan gejala asal extragastrointestinal sering diamati di IBS bisa menjadi penjelasan untuk peningkatan penggunaan NSAID pada populasi ini [18]. Selain itu, sebagai pasien IBS cenderung menderita sakit perut berulang dan terapi-tahan, terlalu sering menggunakan NSAID pada pasien IBS bisa sangat umum dalam praktek klinis sehari-hari. Oleh karena itu, meskipun fakta bahwa NSAID dikenal untuk mengubah fisiologi usus [19] dan fungsi penghalang tertentu, penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa hubungan dengan NSAID adalah karena kecenderungan pasien dengan keluhan nyeri IBS memiliki daripada analgesik menjadi faktor penyebab [ 17]. Oleh karena itu kami melakukan analisis dengan pengecualian subyek dengan gangguan rematik, sebagai sumber umum dari sakit extragastrointestinal. Hasil dari analisis ini masih menunjukkan hubungan yang signifikan antara penggunaan NSAID dan IBS. Hal ini dapat dijelaskan oleh fakta bahwa pasien memakai NSAID karena gejala nyeri yang berhubungan dengan kondisi selain gangguan arthritis. Di sisi lain, temuan terbaru menunjukkan bahwa NSAID dapat kompromi permeabilitas usus pada pasien IBS untuk tingkat yang lebih besar dibandingkan pada subyek sehat [3]. Selain itu, studi lain epidemiologi menunjukkan bahwa IBS pasien yang menggunakan NSAID juga lebih mungkin untuk memiliki irritable bowel syndrome persisten [20]. Hal ini tampaknya sejalan dengan hipotesis bahwa terapi NSAID mempengaruhi permeabilitas usus yang mengakibatkan berkelanjutan tingkat rendah peradangan mukosa [21]. Ini berarti bahwa bahkan jika NSAID tidak selalu memicu gejala IBS, mereka mungkin dapat

mempertahankan kondisi tersebut dengan mengubah fisiologi usus dan khususnya dengan melemahkan permeabilitas usus. PPI dan NSAID yang sering digunakan secara bersamaan, dengan mantan co-sering diresepkan untuk mengurangi cedera gastrointestinal karena kedua. Dalam penelitian kami, lebih dari sepertiga dari pasien menggunakan PPI NSAID juga digunakan - mungkin untuk gastroprotection. Studi baru-baru ini video yang menunjukkan kapsul [22,23] insiden yang sangat tinggi (55-70%) dari kerusakan usus pada manusia yang sehat mengambil kedua NSAID dan PPI selama 2 minggu. Sebuah studi yang lebih baru yang dilakukan pada tikus menunjukkan bahwa PPI menyebabkan eksaserbasi ditandai ulserasi usus kecil yang disebabkan oleh NSAID, yang dialihkan ke bebas kuman tikus melalui mikrobiota terisolasi dari PPI-tikus yang diobati. Pengamatan ini menunjuk ke peranan penting bagi perubahan mikroba. Ketika PPI yang dikelola sendiri, perubahan signifikan dalam mikrobiota usus yang diamati, dengan pengurangan 80% dalam kadar spp Bifidobacteria menguntungkan, sedangkan pengaruh yang kecil terdeteksi pada morfologi mukosa usus [24]. Hal ini berlaku umum bahwa terapi PPI dapat mengubah profil mikroba usus dengan menginduksi hypochlorhydria menghasilkan pertahanan tuan rumah berkurang terhadap bakteri tertentu [25-28]. Sebuah studi terbaru oleh Lombardo et al. memang menyarankan bahwa terapi PPI pada manusia berpotensi dapat menyebabkan pertumbuhan bakteri yang berlebihan usus kecil (SIBO) [13]. Tidak diketahui apakah perubahan mikrobiota usus yang disebabkan oleh terapi PPI memberikan kontribusi pada perkembangan gejala dan kondisi klinis seperti IBS [29]. Dalam sebuah penelitian baru lain menggunakan aspirasi duodenum, tidak ada hubungan yang jelas ditemukan antara SIBO dengan penggunaan IBS atau PPI [30]. Karena itu masih belum jelas apakah SIBO, jika sama sekali hadir di IBS, merupakan penyebab atau hanya epiphenomenon IBS, karena perubahan mikroba yang paling mungkin adalah bukan penjelasan tunggal untuk perkembangan gejala IBS di [29]. Secara keseluruhan, itu adalah menggoda untuk menganggap bahwa PPI berpotensi dapat menimbulkan perubahan dalam mikrobiota usus, meskipun tidak pada tingkat yang signifikan secara klinis, yang pada gilirannya dapat merusak kapasitas usus untuk menanggapi agen berbahaya, seperti NSAIDs. Seperti teori 'dua-hit' bisa memberikan penjelasan untuk relevansi co-paparan PPI dan NSAID dalam timbulnya gejala IBS [31]. Selain PPI dan NSAID, penggunaan SSRI juga dikaitkan dengan IBS dalam penelitian kami, tetapi hanya ketika pasien dengan komorbiditas psikiatri dimasukkan dalam analisis. Tidak termasuk pasien IBS dengan komorbiditas psikiatri dari analisis, akuntansi untuk 38% dari populasi penelitian kami, mengakibatkan hilangnya hubungan positif dengan paparan SSRI. Hal ini mungkin disebabkan tingginya prevalensi komorbiditas psikiatri pada populasi ini yang IBS pasien menerima terapi SSRI. Pengamatan ini karena menunjukkan bahwa hubungan antara penggunaan IBS dan SSRI mungkin karena penerapan terapi SSRI untuk kondisi kejiwaan praeksisten. Meski tidak ada data yang tersedia pada durasi kondisi komorbiditas psikiatri, kita mendalilkan bahwa ini mungkin telah hadir sebelum timbulnya gejala gastrointestinal dan karena itu kecil kemungkinannya untuk terlibat dalam memicu gejala IBS. Meskipun kami mampu menunjukkan hubungan positif dengan IBS dan penggunaan obat yang dikenal untuk mengubah fisiologi usus, studi kami adalah hipotesis menghasilkan daripada membuktikan hubungan etiologi karena sejumlah keterbatasan. Sementara itu jelas bahwa IBS pasien menggunakan obat lebih sering daripada kontrol, studi kasus-kontrol umumnya tidak memungkinkan interpretasi terhadap

hubungan kausal. Dalam upaya untuk membangun hubungan temporal, kami bertujuan untuk menilai paparan obat sebelum timbulnya gejala, melibatkan bahwa paparan ini berpotensi dapat memicu gejala IBS karakteristik. Namun, kami tidak dapat melaporkan sejarah gejala yang tepat dalam periode 180 hari diselidiki untuk paparan obat dalam kaitannya dengan asupan obat, yang menghambat pembentukan hubungan sebab-akibat yang benar. Kami juga tidak dapat melaporkan hubungan potensial antara penggunaan narkoba dan keparahan gejala IBS-terkait. Selain itu, kita tidak bisa memperhitungkan penggunaan over-the-counter obat. Juga, populasi pasien kami mungkin adalah populasi yang dipilih terdiri dari pasien yang datang ke sekunder / tersier referral kita, yang mungkin tidak mewakili populasi secara keseluruhan IBS. kesimpulan Kasus-titik kontrol penelitian kami ke peningkatan penggunaan obat-obatan tertentu sebelum konsultasi untuk gejala pada pasien IBS, dalam PPI tertentu dan NSAID. Kedua PPI dan NSAID sering diresepkan obat dan pasien IBS cenderung over-menggunakan obat-obatan. Oleh karena itu, salah satu harus menyadari bahwa PPI resep untuk keluhan GI atas atau NSAID untuk menghilangkan rasa sakit berpotensi memicu mekanisme mengakibatkan perwakilan generasi gejala untuk IBS. Data hewan menunjukkan bahwa kombinasi PPI dan NSAID, khususnya, mampu mendorong perubahan mendasar dalam homeostasis usus. Sebagai studi kasus kontrol umumnya tidak memungkinkan penafsiran hubungan sebab-akibat, penelitian lebih lanjut harus mencakup evaluasi calon pengguna PPI dan pengguna NSAID memantau perkembangan IBS-gejala yang berhubungan dengan paparan obat untuk memastikan apakah ini paparan meningkat menjadi PPI dan NSAID harus dianggap sebagai faktor etiologi yang sah di IBS. Singkatan IBS, sindrom iritasi usus, NSAID, non-steroid anti-inflamasi obat, PPI, Proton pump inhibitor, SSRI, Selective serotonin reuptake inhibitor, ACE, Angiotensin converting enzyme, SIBO, pertumbuhan bakteri yang berlebihan Kecil usus bersaing kepentingan Penulis (s) menyatakan bahwa mereka tidak memiliki kepentingan bersaing. Penulis 'Kontribusi DK menganalisis data dan menulis naskah, GD, GM dan dikumpulkan JWK data, persiapan naskah AAM diawasi. Semua penulis membaca dan menyetujui naskah akhir.

References
1. Drossman DA, Camilleri M, Mayer EA, Whitehead WE: AGA technical review on irritable bowel syndrome. Gastroenterology 2002, 123(6):21082131.

2. Akehurst RL, Brazier JE, Mathers N, O'Keefe C, Kaltenthaler E, Morgan A, Platts M, Walters SJ: Healthrelated quality of life and cost impact of irritable bowel syndrome in a UK primary care setting. Pharmacoeconomics 2002, 20(7):455462. 3. Kerckhoffs AP, Akkermans LM, de Smet MB, Besselink MG, Hietbrink F, Bartelink IH, Busschers WB, Samsom M, Renooij W: Intestinal permeability in irritable bowel syndrome patients: effects of NSAIDs. Dig Dis Sci 2010, 55(3):716723. 4. Spiegel BM, Chey WD, Chang L: Bacterial overgrowth and irritable bowel syndrome: unifying hypothesis or a spurious consequence of proton pump inhibitors? Am J Gastroenterol 2008, 103(12):29722976. 5. Stichting Farmaceutische Kerngetallen (SKF): Facts and figures 2009. 2010. Available from: http://www.sfk.nl/pdf-documenten/data-en-feiten/data-en-feiten-2009, accessed 15 August. 6. Forgacs I, Loganayagam A: Overprescribing proton pump inhibitors. BMJ 2008, 336(7634):23. 7. van Boxel OS, Hagenaars MP, Smout AJ, Siersema PD: Socio-demographic factors influence chronic proton pump inhibitor use by a large population in the Netherlands. Aliment Pharmacol Ther 2009, 29(5):571579. 8. Goettsch WG, van den Boom G, Breekveldt-Postma NS, Smout AJ, Herings RM: Treatment patterns and health care costs of mebeverine-treated IBS patients: a casecontrol study. Pharmacoepidemiol Drug Saf 2004, 13(11):803810. 9. Keszthelyi D, Jansen SV, Schouten GA, de Kort S, Scholtes B, Engels LG, Masclee AA:Proton pump inhibitor use is associated with an increased risk for microscopic colitis: a casecontrol study. Aliment Pharmacol Ther 2010, 32(9):11241128. 10. Limsui D, Pardi DS, Camilleri M, Loftus EV Jr, Kammer PP, Tremaine WJ, Sandborn WJ: Symptomatic overlap between irritable bowel syndrome and microscopic colitis. Inflamm Bowel Dis 2007, 13(2):175 181. 11. Burgel N, Bojarski C, Mankertz J, Zeitz M, Fromm M, Schulzke JD: Mechanisms of diarrhea in collagenous colitis. Gastroenterology 2002, 123(2):433443. 12. Mullin JM, Valenzano MC, Whitby M, Lurie D, Schmidt JD, Jain V, Tully O, Kearney K, Lazowick D, Mercogliano G, et al: Esomeprazole induces upper gastrointestinal tract transmucosal permeability increase. Aliment Pharmacol Ther 2008, 28(1112):13171325. 13. Lombardo L, Foti M, Ruggia O, Chiecchio A: Increased incidence of small intestinal bacterial overgrowth during proton pump inhibitor therapy. Clin Gastroenterol Hepatol 2010, 8(6):504508. 14. Ulluwishewa D, Anderson RC, McNabb WC, Moughan PJ, Wells JM, Roy NC: Regulation of tight junction permeability by intestinal bacteria and dietary components. J Nutr 2011, 141(5):769776.

15. Talley NJ, Dennis EH, Schettler-Duncan VA, Lacy BE, Olden KW, Crowell MD: Overlapping upper and lower gastrointestinal symptoms in irritable bowel syndrome patients with constipation or diarrhea. Am J Gastroenterol 2003, 98(11):24542459. 16. Ford AC, Marwaha A, Lim A, Moayyedi P: Systematic review and meta-analysis of the prevalence of irritable bowel syndrome in individuals with dyspepsia. Clin Gastroenterol Hepatol 2010, 8(5):401409. 17. Locke GR 3rd, Zinsmeister AR, Talley NJ, Fett SL, Melton LJ: Risk factors for irritable bowel syndrome: role of analgesics and food sensitivities. Am J Gastroenterol 2000, 95(1):157165. 18. Talley NJ, Zinsmeister AR, Melton LJ 3rd: Irritable bowel syndrome in a community: symptom subgroups, risk factors, and health care utilization. Am J Epidemiol 1995, 142(1):7683. 19. Bjarnason I, MacPherson A, Hollander D: Intestinal permeability: an overview. Gastroenterology 1995, 108(5):15661581. 20. Kalantar JS, Locke GR 3rd, Talley NJ, Zinsmeister AR, Fett SL, Melton LJ 3rd: Is irritable bowel syndrome more likely to be persistent in those with relatives who suffer from gastrointestinal symptoms? A population-based study at three time points. Aliment Pharmacol Ther 2003, 17(11):1389 1397. 21. Bjarnason I, Hayllar J, MacPherson AJ, Russell AS: Side effects of nonsteroidal anti-inflammatory drugs on the small and large intestine in humans. Gastroenterology 1993, 104(6):18321847. 22. Maiden L, Thjodleifsson B, Theodors A, Gonzalez J, Bjarnason I: A quantitative analysis of NSAID-induced small bowel pathology by capsule enteroscopy. Gastroenterology 2005, 128(5):11721178. 23. Fujimori S, Gudis K, Takahashi Y, Seo T, Yamada Y, Ehara A, Kobayashi T, Mitsui K, Yonezawa M, Tanaka S, et al: Distribution of small intestinal mucosal injuries as a result of NSAID administration. Eur J Clin Invest 2010, 40(6):504510. 24. Wallace JL, Syer S, Denou E, de Palma G, Vong L, McKnight W, Jury J, Bolla M, Bercik P, Collins SM, et al: Proton pump inhibitors exacerbate NSAID-induced small intestinal injury by inducing dysbiosis. Gastroenterology 2011, 141(4):13141322. 1322 e1311-1315. 25. Lewis SJ, Franco S, Young G, O'Keefe SJ: Altered bowel function and duodenal bacterial overgrowth in patients treated with omeprazole. Aliment Pharmacol Ther 1996, 10(4):557561. 26. Williams C, McColl KE: Review article: proton pump inhibitors and bacterial overgrowth. Aliment Pharmacol Ther 2006, 23(1):310. 27. Thorens J, Froehlich F, Schwizer W, Saraga E, Bille J, Gyr K, Duroux P, Nicolet M, Pignatelli B, Blum AL, et al: Bacterial overgrowth during treatment with omeprazole compared with cimetidine: a prospective randomised double blind study. Gut 1996, 39(1):5459.

28. Fried M, Siegrist H, Frei R, Froehlich F, Duroux P, Thorens J, Blum A, Bille J, Gonvers JJ, Gyr K: Duodenal bacterial overgrowth during treatment in outpatients with omeprazole. Gut 1994, 35(1):23 26. 29. Spiegel BM: Questioning the bacterial overgrowth hypothesis of irritable bowel syndrome: an epidemiologic and evolutionary perspective. Clin Gastroenterol Hepatol 2011, 9(6):461469. quiz e459. 30. Choung RS, Ruff KC, Malhotra A, Herrick L, Locke GR 3rd, Harmsen WS, Zinsmeister AR, Talley NJ, Saito YA: Clinical predictors of small intestinal bacterial overgrowth by duodenal aspirate culture. Aliment Pharmacol Ther 2011, 33(9):10591067. 31. Keszthelyi D, Masclee AA: Effects of proton pump inhibitor therapy in the distal gut: putting the pieces together. Dig Dis Sci Epub 17 Aug 2012. doi 10.1007/s10620-012-2339-5.