Anda di halaman 1dari 2

TAKSAN Paklitaksel adalah anggota kelompok taksan, diberikan dengan infus intravena.

Paklitaksel yang diberikan dengan karboplatin atau sisplatin digunakan untuk pengobatan kanker ovarium. Kombinasi tersebut juga sesuai untuk wanita dengan kanker ovarium yang tidak dapat dioperasi. Paklitaksel juga digunakan untuk terapi alternatif kanker payudara metastatik. Hanya ada sedikit bukti untuk mendukung penggunaan paklitaksel pada non-small lung cancer. Premedikasi rutin dengan kortikosteroid, antihistamin dan antagonis reseptor histamin H2 direkomendasikan untuk mencegah reaksi hipersensitivitas berat; reaksi hipersensitivitas dapat terjadi, namun jarang, walau mendapat premedikasi, reaksi yang lebih sering terjadi hanya bradikardia atau hipotensi asimptomatik. Efek samping lain dari paklitaksel termasuk mielosupresi, neuropati perifer dan kerusakan konduksi jantung dengan aritmia (yang hampir selalu asimptomatik). Paklitaksel juga dapat menyebabkan alopesia dan nyeri otot; mual dan muntah ringan hingga sedang. Dosetaksel diindikasikan untuk kanker payudara metastatik atau kanker payudara lokal tingkat lanjut dan non-small cell lung cancer yang resisten terhadap obat sitotoksik lain atau untuk kemoterapi awal dalam kombinasi dengan obat sitotoksik lain. Dosetaksel juga diindikasikan untuk kanker prostat yang resisten terhadap hormon dan untuk digunakan dengan obat sitotoksik lain untuk terapi tambahan pada kanker payudara node-positive yang dapat dioperasi. Efek samping dosetaksel mirip dengan paklitaksel tetapi retensi cairan persisten (umumnya sebagai udem kaki yang bertambah parah selama terapi) yang mungkin resisten terhadap upaya terapi; reaksi hipersensitivitas juga terjadi. Deksametason secara oral direkomendasikan untuk mengurangi retensi cairan dan reaksi hipersensitivitas. Paklitaksel, dalam kombinasi dengan senyawa platinum, adalah pilihan untuk kanker lanjut yang kambuh dalam waktu 6 bulan atau lebih setelah menyelesaikan kemoterapi awal dengan senyawa platinum. Paklitaksel tunggal merupakan pilihan untuk terapi kanker ovarium lanjut yang tidak memberikan respons terhadap pemberian kemoterapi berbasis senyawa platinum atau kambuh dalam 6 bulan setelah menyelesaikan kemoterapi yang mengandung senyawa platinum.

Pegylated liposomal doxorubicin adalah pilihan untuk kanker ovarium lanjut yang tidak memberikan respon terhadap, atau kambuh dalam 12 bulan setelah menyelesaikan kemoterapi awal dengan platinum. Paklitaksel tunggal atau pegylated liposomal doxorubicin adalah pilihan untuk kanker ovarium lanjut bagi pasien yang alergi terhadap senyawa platinum. Topotekan tunggal adalah pilihan hanya untuk kanker ovarian lanjut yang tidak memberikan respon terhadap, atau kambuh dalam waktu 6 bulan setelah menyelesaikan kemoterapi awal dengan platinum atau bagi mereka yang alergi terhadap senyawa platinum dan untuk kondisi di mana paklitaksel tunggal atau pegylated liposomal doxorubicin tidak sesuai. Dosetaksel dan paklitaksel menjadi pilihan untuk pengobatan kanker payudara lanjut jika kemoterapi sitotoksik awal (termasuk antrasiklin) gagal atau tidak sesuai. Penggunaan taksan untuk terapi tambahan kanker payudara awal atau sebagai terapi lini pertama kanker payudara lanjut hanya bisa digunakan untuk uji klinik. Paklitaksel dalam kombinasi dengan senyawa platinum (sisplatin atau karboplatin) atau senyawa platinum tunggal digunakan sebagai terapi lini pertama kanker ovarium (biasanya setelah operasi). Pada anak, pemeriksaan awal fungsi ginjal dan pendengaran perlu dilakukan, jika ada gangguan pendengaran atau fungsi ginjal atau supresi sumsum tulang, harus dipertimbangkan untuk menunda pemberian obat atau menggunakan obat lain. Kombinasi fluorourasil dan asam folinat dengan irinotekan atau oksaliplatin merupakan pilihan terapi lini pertama untuk kanker kolorektal lanjut. Monoterapi irinotekan atau kombinasi fluorourasil dan asam folinat dengan oxaliplatin merupakan pilihan terapi selanjutnya bagi pasien yang memerlukan terapi lanjutan.