Anda di halaman 1dari 10

DDH ( Development Displasia of the Hip ) 1. Definisi Hip displasia adalah dislokasi bawaan pada panggul.

Dikenal juga dengan displasia perkembangan panggul (developmental dysplasia of the hip (DDH)). Definisi perkembangan displasia pinggul (DDH) tidak disepakati secara universal. Biasanya, istilah DDH digunakan ketika merujuk kepada pasien yang lahir dengan dislokasi atau ketidakstabilan pinggul, yang kemudian dapat menyebabkan displasia pinggul. Istilah yang lebih spesifik yang sering digunakan untuk menggambarkan kondisi yang lebih baik, inididefinisikan sebagai berikut: Subluksasi yaitu kontak lengkap antara permukaan artikular caput femoral dan acetabulum. Dislokasi - yaitu mengacu untuk hilangnya kontak antara permukaan artikular caput femoral dan acetabulum. Ketidakstabilan yaitu terdiri dari kemampuan untuk subluxate atau terkilir pinggul dengan manipulasi pasif. dislokasi Teratologic yaitu mengacu pada dislokasi pinggul antenatal 2. Etiologi Etiologi displasia pinggul tidak jelas, tapi kondisi ini tidak tampak terkait dengan sejumlah faktor yang berbeda . Salah satunya adalah dengan latar belakang ras, antara penduduk asli Amerika dan Laplanders, prevalensi displasia pinggul jauh lebih tinggi (hampir 25 - 50 kasus per 1000 orang) dari ras lain, dan prevalensi sangat rendah di antara selatan Cina . Disposisi genetik yang mendasari juga mempengaruhi bahkan mengalami peningkatan 10 kali lipat frekuensi terjadinya dysplasia pelvis pada anak-anak yang orangtuanya juga mengalami perkembangan displasia pinggul (DDH) dibandingkan dengan mereka yang orangtuanya tidak mengalami DDH. Faktor lain yang kemungkinan berhubungan dengan DDH yaitu posisi intrauterin dan seks, dan beberapa di antaranya saling berkaitan. Perempuan : anak pertama lahir, dan posisi sungsang semua berhubungan dengan peningkatan prevalensi DDH. Diperkirakan 80% orang dengan DDH adalah perempuan, dan tingkat posisi sungsang pada anak dengan DDH adalah sekitar 20% (dibandingkan dengan 2-4% pada populasi umum) . Prevalensi DDH pada perempuan lahir diposisi sungsang telah diperkirakan setinggi 1 kasus di 15 orang di beberapa studies. Gangguan muskuloskeletal lainnya dari malposisi intrauterine, seperti adduktus metatarsus dan torticolis. Oligohydramnios juga dikaitkan dengan peningkatan prevalensi DDH. Pinggul kiri lebih umumnya terkait dengan DDH dari pada kanan, karena posisi intrauterine umumnya pada pinggul kiri terhadap sakrum ibu, memaksa menjadi posisi adduksi .Hip dysplasia dapat dikaitkan dengan mendasari gangguan neuromuskuler, seperti cerebral palsy, myelomeningocele, arthrogryposis, dan sindrom Larsen, meskipun ini biasanya tidak dianggap DDH. Praktek-praktek tertentu seperti lampin bayi dan penggunaan papan-buaian dalam budaya tertentu meningkatkan peluang pengembangan displasia pinggul. Oleh karena itu faktor lingkungan juga terlibat.

Ditambahkan ini adalah pengamatan bahwa selama periode neonatal, bayi relatif membawa estrogen dari ibunya. Hal ini menenangkan ligamen Di dalam tubuh. Beberapa bayi sangat sensitif terhadap estrogen, sehingga menyebabkan ligamen hip menjadi terlalu lemah, dan pinggul "tidak stabil". Teratogenik Teratogen adalah setiap faktor atau bahan yang bisa menyebabkan atau meningkatkan resiko suatu kelainan bawaan.Radiasi, obat tertentu dan racun merupakan teratogen. Gizi Menjaga kesehatan janin tidak hanya dilakukan dengan menghindari teratogen, tetapi juga dengan mengkonsumsi gizi yang baik.Salah satu zat yang penting untuk pertumbuhan janin adalah asam folat. Kekurangan asam folat bisa meningkatkan resiko terjadinya spina bifida atau kelainan tabung saraf lainnya. Karena spina bifida bisa terjadi sebelum seorang wanita menyadari bahwa dia hamil, maka setiap wanita usia subur sebaiknya mengkonsumsi asam folat minimal sebanyak 400 mikrogram/hari. Faktor fisik pada rahim Di dalam rahim, bayi terendam oleh cairan ketuban yang juga merupakan pelindung terhadap cedera. Jumlah cairan ketuban yang abnormal bisa menyebabkan atau menunjukkan adanya kelainan bawaan. Faktor genetik dan kromosom Genetik memegang peran penting dalam beberapa kelainan bawaan. Beberapa kelainan bawaan merupakan penyakit keturunan yang diwariskan melalui gen yang abnormal dari salah satu atau kedua orang tua.Gen adalah pembawa sifat individu yang terdapat di dalam kromosom setiap sel di dalam tubuh manusia. Jika 1 gen hilang atau cacat, bisa terjadi kelainan bawaan. 3. Patofisiologi Perkembangan dari displasia pinggul (DDH) melibatkan pertumbuhan abnormal pinggul. Kelemahan ligamen juga terkait dengan displasia pinggul, meskipun hubungan ini kurang jelas. Anak-anak sering memiliki kelemahan ligamen saat lahir, namun pinggul mereka biasanya tidak stabil, bahkan diperlukan penanganan lebih untuk mengatasi jika terkilir. Oleh karena itu, lebih dari sekedar kelemahan ligamen mungkin diperlukan untuk menghasilkan DDH. Saat lahir, anak-anak kulit putih cenderung memiliki acetabulum dangkal, ini dapat menimbulkan periode rentan untuk posisi abnormal atau suatu periode singkat kelemahan ligamen dapat menyebabkan ketidakstabilan pinggul. Namun, karakteristik ini tidak berlaku bagi anak-anak keturunan kulit hitam, yang memiliki tingkat yang lebih rendah DDH. 4. Manifestasi Klinis Presentasi Manifestasi klinis awal DDH adalah diidentifikasi selama pemeriksaan yang baru lahir. Temuan pemeriksaan klasik terungkap dengan manuver Ortolani, sebuah "suara bising" jelas hadir ketika pinggul berkurang masuk dan keluar dari acetabulum dan atas neolimbus. Sebuah "klik" bernada tinggi (sebagai lawan dari suara bising ) dalam semua kemungkinan memiliki sedikit hubungan dengan

pathology. Ortolani awalnya digambarkan suara bising ini sebagai terjadi dengan baik subluksasi atau pengurangan pinggul (dalam atau di luar acetabulum itu)

5. Komplikasi Berbagai komplikasi yang mungkin dapat terjadi, termasuk redislocation, kekakuan pinggul, infeksi, kehilangan darah, dan, kemungkinan nekrosis paling dahsyat, capu femoralis. Tingkat nekrosis caput femur bervariasi, tergantung pada studi ini, rentang tingkat dari 0% sampai 73% .60 Banyak studi menunjukkan bahwa abduksi ekstrim, khususnya dikombinasikan dengan ekstensi dan rotasi internal, hasil di tingkat yang lebih tinggi necrosis avaskular ,Kecuali dikoreksi segera setelah lahir, abnormal menekankan menyebabkan malformasi tulang paha berkembang, dengan gaya berjalan pincang atau waddling karakteristik. Jika kasus hip displasia kongenital bawaan pergi diobati, anak akan memiliki kesulitan berjalan, yang dapat mengakibatkan rasa sakit seumur hidup. Selain itu, jika kondisi ini berjalan tidak diobati, posisi pinggul abnormal akan memaksa acetabulum untuk menemukan ke posisi lain untuk menampung pengungsi tulang paha

6. Pemeriksaan Penunjang Pemeriksaan ortolani Untuk melakukan manuver ini dengan benar, pasien harus santai. Hanya satu pinggul diteliti pada suatu waktu. Lakukan abduksi halus pada sendi panggul dan posisi tungkai dalam posisi fleksi. Jempol Pemeriksa ditempatkan di atas paha bagian dalam pasien, dan jari telunjuk yang lembut ditempatkan di atas trokanter lebih besar. Perhatikan dengan cara meraba daerah sendi dan mendengar adanya bunyi klik Hip abduksi, dan tekanan lembut ditempatkan di atas trokanter major caput akan masuk kembali ke dalam acetabulum dan aka terdengar bunyi klik yang juga dapat diraba Di bagian DDH, suara bising mirip dengan merubah sebuah tombol lampu on atau off, dirasakan saat pinggul berkurang. keadaan reposisi yang segera akan menyebabkan dislokasi kembali Ortolani manuver harus dilakukan dengan lembut, sehingga ujung jari tidak blanch. Pemeriksaan Barlow Barlow menjelaskan, tes lain untuk DDH yang dilakukan dengan pinggul di posisi adduksi, di mana tekanan lembut posterior sedikit diterapkan pada pinggul. suara bising A harus dirasakan sebagai pinggul subluxes keluar dari acetabulum. Berikut cara pemeriksaan Barlow: 1. Panggul seluruhnya difiksasi dengan tangan kiri & tangan kanan yang memegang paha kiri dengan jari telunjuk pada trokanter mayor 2. kaput femur didorong atau di ungkit masuk dengan tekanan pada trokanter mayor 3. kaput akan dislokasi kembali setelah dorongan dilepaskan Pemeriksaan klinis untuk DDH terlambat, ketika anak berusia 3-6 bulan, sangat berbeda. Pada titik ini, jika pinggul dislokasi,sering pada posisi yang fixed. Tanda Galeazzi adalah tanda yang mengidentifikasi tanda klasik untuk dislokasi hip unilateral

(lihat gambar di bawah). Ini dilakukan dengan pasien berbaring telentang dan pinggul dan lutut menekuk. Pemeriksaan harus menunjukkan bahwa satu kaki muncul lebih pendek dari yang lain.Walaupun temuan ini biasanya karena dislokasi hip, menyadari bahwa setiap hasil perbedaan anggota tubuh-panjang dalam tanda Galeazzi positif adalah penting.

Keterangan gambar : Tanda Galeazzi adalah tanda mengidentifikasi klasik untuk dislokasi hip sepihak. Untuk mendapatkan tanda, pasien berbaring telentang dan pinggul dan lutut yang tertekuk.pemeriksaan harus menunjukkan bahwa satu kaki muncul lebih pendek dari yang lain. Meskipun penampilan ini biasanya karena dislokasi hip, menyadari bahwa setiap hasil perbedaan anggota tubuh-panjang dalam tanda Galeazzi positif adalah penting. Temuan pemeriksaan fisik tambahan untuk dislokasi terlambat : asimetri paha glutealis atau lipatan kulit labral, adduksi menurun di sisi yang terkena, berdiri atau berjalan dengan rotasi eksternal, dan panjang kaki inequility. Bilateral dislokasi pinggul, terutama pada usia lanjut, bisa sangat sulit untuk mendiagnosa. Kondisi ini sering bermanifestasi sebagai suatu kiprah waddling dengan hyperlordosis. Banyak dari petunjuk tersebut untuk dislokasi hip sepihak tidak hadir, seperti tanda Galeazzi, paha asimetris dan lipatan kulit, atau asimetris adduksi yang menurun. 6 Catatan: Setiap pincang pada anak harus dianggap abnormal.Diagnosis bisa sangat bervariasi, tetapi merupakan etiologi yang mendasari selalu harus dikejar. Kepentingan utama adalah membuat diagnosis dislokasi pinggul atau displasia. Setelah diagnosis ini dibuat, pasien harus diperiksa untuk memastikan tidak ada gangguan kesehatan atau neuromuskular yang mendasari. Kekurangan proksimal femur fokal dapat menyamar sebagai displasia pinggul dan sering memanifestasikan sama. Karena kepala femoralis tidak keras, penampilan radiografi mungkin juga menipu. Lain gangguan neuromuskuler dapat bermanifestasi sebagai displasia di kemudian hari, seperti penyakit Charcot-Marie-Tooth.

Media file 1: Pengukuran radiografi Sejumlah telah digunakan untuk membantu dalam mengevaluasi perkembangan displasia pinggul (evaluasi radiografi khas dijelaskan dalam gambar ini).Dari radiograf anteroposterior pinggul, garis horizontal (Hilgenreiner line) ditarik antara epiphyses triradiate. Selanjutnya, garis ditarik tegak lurus dengan garis Hilgenreiner melalui tepi superolateral dari acetabulum (Perkin baris), membagi pinggul menjadi 4 kuadran. Tulang paha proksimal medial harus dalam kuadran medial bawah, atau inti ossific kepala femoralis, jika ada (biasanya diamati pada pasien usia 47 bulan), harus di kuadran medial bawah. Indeks acetabular adalah sudut antara garis Hilgenreiner dan garis yang ditarik dari epiphysis triradiate ke tepi lateral acetabulum tersebut. Biasanya, sudut ini menurun sesuai dengan usia dan harus mengukur kurang dari 20 pada saat anak adalah 2 tahun. Garis Shenton adalah garis yang ditarik dari aspek medial leher femoralis ke perbatasan inferior rami kemaluan.Jalur ini harus menciptakan sebuah busur halus yang tidak terganggu. Jika terganggu, ini menunjukkan beberapa derajat subluksasi pinggul hadir. 6

Media file 2 : Radiografi dari seorang anak 6-tahun yang mengalami pengurangan terbuka dengan placation capsular, shortening femoralis, dan osteotomy (Pemberton) panggul. 7. Penatalaksanaan Pengelolaan ortopedi pada dislokasi dan subluksasi panggul bawaan sangat bervariasi, bergantung pada usia anak. Prinsip umum pengobatan adalah redukasi secara hati-hati diikuti dengan mempertahankan posisi reduksi panggul pada posisi stabil sampai seluruh komponen sendi panggul berkembang secara normal dengan baik dan panggul menjadi stabil meski dalam posisi terbebani berat badan. Penanganan pada usia baru lahir adalah dengan pemasangan sabuk pengekang pavlik, yang dapat mempertahankan posisi sendi panggul tetap dalam fleksi, tetapi

gerakan abduksi, aduksi, endo- dan eksorotasi tetap dimungkinkan. Bila digunakan secara tepat, alat ini memberi hasil yang memuaskan dengan hanya sedikit komplikasi. Kadang pada usia ini terdapat panggul yang sangat tidak stabil yang tidak dapat di kelola dengan dengan alat tersebut di atas. Ini merupakan indikasi untuk pemasangan gips pada posisi stabil, yaitu fleksi dan abduksi ringan pada panggul selama empat bulan. Hasil pengobatan harus selalu dipantau secara klinis dan radiologis. Pada usia tiga sampai delapan belas bulan, kontraktur aduksi lebih nyata dan pembatasan gerak abduksi pasif juga menjadi nyata. Juga terdapat pemendekan tungkai yang terkena (tanda dari Galeazzi). Pengobatan pada periode ini berupa pemanjangan otot aduktor yang kaku dengan traksi kontinu selama beberapa minggu, diikuti dengan reduksi secara hati-hati dalam pembiusan umum dan mnempertahankan panggul dengan gips spika pada posisi stabil, yaitu fleksi dan abduksi ringan panggul yang disebut posisi manusia, yang berbeda dengan posisi katak, yaitu abduksi dan fleksi maksimal. Mempertahankan panggul dalam posisi yang berlebihan harus dihindari karena dapat mengakibaykan nekrosis avaskular kaput femur.Gips spika harus diganti setiap bulan sampai pemeriksaan radiologis menunjukkan hasil yang memuaskan dari perkembangan asetabulum dan kaput femur. Lama imobilisasi panggul yang sudah direduksi bervariasi, bergantung pada lama dislokasi sebelum pengobatan, tapi umumnya antara 6-18 bulan.6 Pada kelompok usia delapan belas bulan sampai lima tahun perubahan sekunder tidak saja lebih parah tapi biasanya juga kurang reversibel. Kelainan gerak pada waktu berjalan akan nyata dan bila anak diminta berdiri dengan satu kaki pada sisi yang terkena maka otot abduktor panggul tidak dapat mempertahankan pelvis sehingga pelvis akan miring ke arah yang berlawanan. Sebagai usaha untuk mempertahankan keseimbangan, anak yang bersangkutan akan memiringkan tubuhnya kearah sendi panggul yang terkena. Keadaan ini disebut tanda Trendelenburg. Pengobatan pada periode ini sulit, membahayakan, dan mengecewakan sekalipun oleh tenaga yang berpengalaman.Kontraktur otot aduktor sangat kuat, kadang dilakukan operasi osteotomi tulang dengan mengubah arah asetabulum hingga dicapai sendi panggul yang stabil.Kadang disamping osteotomi diperlukan reposisi terbuka. Pada usia lima tahun ke atas, perubahan sekunder pada dislokasi komplet telah nyata dan reversibilitas sangat terbatas, bahkan dengan operasi yang kompleks seperti perpendekan femur, sulit diharapkan hasil yang baik. Pada usia enam/ tujuh tahun pada dislokasi bawaan yang terbengkalai, tidak dilakukan reposisi lagi dan dibiarkan meskipun anak berjalan separti bebek. Untuk anak yang tidak beruntung ini, operasi paliatif diperlukan untuk menghilangkan nyeri pada usia dewasa muda. 1. Pavlik harness

Perlakuan hip displasia dimulai dengan pemeriksaan hati-hati bayi yang baru lahir. Jika bukti ketidakstabilan hadir, Pavlik harness harus dipertimbangkan .Pavlik harus ditempatkan sedemikian rupa sehingga tali dada berada pada garis puting,

dengan 2 fingerbreadths ruang antara dada dan tali.Tali anterior pada garis midaxillary dan harus diatur sedemikian rupa sehingga pinggul yang tertekuk ke 100-110 . hip berlebihan dapat menyebabkan dislokasi saraf kompresi dan inferior femoralis. Fungsi quadriceps harus ditentukan di semua kunjungan klinik. Tali abduksi posterior harus pada tingkat skapula anak dan disesuaikan untuk memungkinkan abduksi yang nyaman. Hal ini seharusnya mencegah pinggul dari adduksi apabila pinggul terkilir. Abduksi yang berlebihan harus dihindari karena kekhawatiran tentang perkembangan nekrosis avaskular. Pemasangan harness maka harus diperiksa secara klinis dalam minggu pertama dan kemudian setiap minggu. Hati-hati pemantauan pasien untuk memastikan cocok harness dan pinggul dikurangi adalah penting. USG adalah cara yang sangat baik mendokumentasikan pengurangan hip di Pavlik harness dan harus dilakukan pada awal perjalanan pengobatan. . Jika pinggul posterior subluxed, maka terapi Pavlik harness harus dihentikan. Menggunakan Pavlik harness untuk pengurangan dipandu, yang terjadi saat pinggul tidak sepenuhnya mengurangi awalnya namun menunjuk ke arah tulang rawan triradiate, adalah kontroversial. Bila harness digunakan untuk pengurangan dipandu, dokter harus memperoleh radiograf setelah Pavlik harness ditempatkan untuk menentukan apakah caput femoris yang menunjuk ke arah tulang rawan triradiate. Ketika pasien lebih tua dari 6 bulan, tingkat keberhasilan dengan Pavlik harness kurang dari 50%, karena itu, terapi ini tidak boleh digunakan pada pasien lebih tua dari 6 bulan. 2. Traksi

Traksi (biasanya traksi kulit) dapat dilakukan baik di rumah atau di rumah sakit. Ini harus dipantau secara hati-hati untuk memastikan integritas kulit. Manfaat keseluruhan traksi cukup kontroversial, meskipun kebanyakan dokter bedah ortopedi anak melakukan kulit menggunakan traksi. 3. Bedah Terapi Open reduksi adalah pengobatan pilihan bagi anak yang lebih tua dari 2 tahun pada saat diagnosis awal atau untuk anak-anak dalam upaya pengurangan yang tertutup telah gagal. Pada anak-anak dengan pinggul teratologic, dengan kegagalan pada usia yang jauh lebih muda, pengurangan terbuka dapat dilakukan melalui pendekatan medial. Pendekatan medial memiliki sejumlah keuntungan, sebagai berikut: - Kedua pinggul dapat dikurangi pada waktu yang sama (pada pasien dengan DDH bilateral). - Hambatan terhadap pengurangan (misalnya, psoas tendon) yang mudah diidentifikasi. - Para longus adduktor bisa belah melalui sayatan yang sama. - hip otot abduktor ini adalah tidak berisiko untuk cedera, dan, oleh karena itu,sisa kelemahan tidak mungkin terjadi.

- apophysis iliaka tidak beresiko untuk cedera. - Insisi memiliki hasil kosmetik yang sangat baik. Masalah dengan pendekatan ini adalah sebagai berikut: - Kemungkinan nekrosis avaskular meningkat - Kurangnya potensi keakraban ahli bedah dengan pendekatan ini - Ketidakmampuan untuk melakukan placation capsular atau prosedur panggul melalui sayatan ini. - Dengan menggunakan pendekatan medial, pemain memainkan peran penting banyak lagi. Paling sering, terutama pada anak-anak yang lebih tua, pendekatan anterolateral atau Smith-Petersen standar yang digunakan. Hal ini dapat dikombinasikan dengan placation kapsul, jika diperlukan, dan / atau prosedur acetabular. Pada anak lebih dari 3 tahun, memperpendek femoralis biasanya dilakukan bukan traksi (lihat gambar di bawah) 56 Pada waktu itu, jika displasia femoralis proksimal hadir, seperti yang diamati dengan anteversion signifikan atau coxa valga, ini juga bisa diperbaiki . Namun, baik traksi atau memperpendek femoralis harus dilakukan pada anak usia 2-3 tahun adalah kontroversial. Radiografi dari seorang anak 6-tahun yang mengalami pengurangan terbuka (open reduction) dengan placation capsular, shortening femoralis, dan osteotomy (Pemberton) panggul. Tindak lanjut Durasi bahwa seorang anak tetap berada dalam orthosis pinggul cukup kontroversial dan bergantung pada pengalaman dokter yang merawat dan masing-masing pasien.

ASUHAN KEPERAWATAN A. Pengkajian 1. Pengkajian muskuloskeletal a. Fungsi motorik kasar 1) Ukuran otot : adanya atrofi atau hipertrofi otot ; kesimetrisan massa otot 2) Tonus otot : spastisitas, kelemahan, rentang gerak terbatas 3) Kekuatan 4) Gerakan abnormal : tremor, distonia, atetosis b. Fungsi motorik halus 1) Manipulasi mainan 2) Menggambar c. Gaya berjalan : ayunan lengan dan kaki, gaya tumit jari d. Pengendalian postur 1) Mempertahankan posisi tegak 2) Adanya ataksia 3) Bergoyang-goyang e. Persendian 1) Rentang gerak 2) Kontraktur 3) Kemerahan, edema, nyeri 4) Tonjolan abnormal f. Tulang belakang 1) Lengkung tulang belakang : skoliosis, kifosis 2) Adanya lesung pilonidal g. Pinggul 1) Abduksi 2) Adduksi 2. Criteria pengkajian a. Maneuver ortolani b. Maneuver barlow c. Tanda galeazzi d. Uji trendelenburg 3. Kaji tanda tanda iritasi kulit 4. Kaji respon anak terhadap traksi dan imobilisasi dengan adanya gips spika. 5. Kaji tingkat perkembangan anak 6. Kaji kemampuan pasien untuk mengelola perawatan gips spika di rumah. B. 1. 2. 3. C. Diagnosa Keperawatan Gangguan rasa nyaman nyeri berhubungan dengan dislokasi Gangguan mobilitas fisik berhubungan dengan nyeri saat mobilisasi Gangguan bodi image berhubungan dengan perubahan bentuk tubuh

Rencana Tindakan 1. Gangguan rasa nyaman nyeri berhubungan dengan dislokasi Tujuan :Nyeri dapat berkurang atau hilang Criteria hasil : Nyeri berkurang, Klien tampak tenang Kaji tingkat nyeri

Rasional : Untuk mengetahui skala Nyeri Atur posisi senyaman mungkin Rasional : Menurunkan tingkat ketegangan pada daerah nyeri Ajarkan tekhnik relaksasi Rasional : Merelaksasi otot-otot tubuh Kolaborasi pemberian analgetik Rasional : Menghiangkan rasa nyeri 2. Gangguan mobilitas fisik berhubungan dengan nyeri saat mobilisasi Tujuan : Klien dapat bergerak bebas Criteria hasil : Klien dapat bergerak bebas Kaji tingkat mobilisasi klien Rasional : Mengidentifikasi lingkup masalah secara dini, sebagai pedoman tindakan selanjutnya Beri latihan ROM Rasional : Memulihkan atau meningkatkan fungsi sendi dan kekuatan otot yang berkurang karena proses penyakit atau kecelakaan Anjurkan alat bantu jika dibutuhkan Rasional : membantu dalam melakukan suatu hal . 3. Gangguan body image berhubungan dengan perubahan bentuk tubuh tujuan : Masalah klien teratasi Criteria hasil : Klien dapat menungkapkan masalahnya Kaji konsep diri Rasional : Mengidentifikasi lingkup masalah secara dini, sebagai pedoman tindakan selanjutnya Bantu klien mengungkapkan masalahnya Rasional : Memberikan minat dan perhatian serta memperbaiki kesalahan konsep Berikan dukungan spiritual kepada klien Rasional : Agar klien tetap bersemangat dan tidak berputus asa terhadap perubahan status kesehatannya