Anda di halaman 1dari 2

TANDA DAN GEJALA Pasien akan hadir dengan unilateral , akut menyakitkan, photophobic , mata intens disuntikkan .

Ketajaman visual biasanya berkurang , dan berlimpah merobek umum . Akan ada stroma fokus menyusup dengan luas atasnya penggalian epitel . Ada kemungkinan menjadi tebal, berurat , debit mukopurulen .

Kornea akan sangat edema. Kapal konjungtiva dan episcleral akan sangat membesar dan meradang , sering sangat tidak sesuai dengan ukuran cacat kornea . Dalam kasus yang parah , akan ada reaksi ruang anterior diucapkan , sering dengan hypopyon . Tekanan intraokular mungkin rendah karena sekresi hypotony dari tubuh ciliary , tapi paling sering akan meningkat karena penyumbatan trabecular meshwork oleh sel inflamasi . Seringkali , kelopak mata juga akan edematous .

PATOFISIOLOGI Setelah pertahanan kornea dilanggar , khususnya glycocalyx epitel , kornea rentan terhadap infeksi. Kemungkinan penyebab termasuk trauma langsung kornea , penyakit kelopak mata kronis, kelainan lapisan air mata yang mempengaruhi permukaan mata dan trauma hipoksia dari memakai lensa kontak . Bakteri patogen menjajah stroma kornea dan segera menjadi antigenik , baik secara langsung maupun tidak langsung , dengan melepaskan enzim dan racun .

Ini set up reaksi kekebalan antigen - antibodi yang mengarah ke reaksi inflamasi . Tubuh melepaskan leukosit polimorfonuklear ( PMN ) yang agregat di daerah infeksi , menciptakan menyusup . Para PMN phagocytize dan mencerna bakteri . Stroma kolagen kurang toleran terhadap enzim bakteri dan leukocytic dan mengalami degradasi , nekrosis dan penipisan . Hal ini menyebabkan jaringan parut kornea . Dengan berat penipisan kornea dapat melubangi , membuat kemungkinan untuk endophthalmitis .

Seluruh Amerika Utara , yang paling umum organisme infektif dalam keratitis bakteri Staphylococcus aureus . Namun, dalam kasus yang melibatkan memakai lensa kontak dan kosmetik , yang paling umum adalah infeksi organisme Pseudomonas aeruginosa .

MANAJEMEN Seperti konjungtivitis bakteri , kultur infeksi adalah cara ideal untuk menentukan organisme penyebab infeksi , tetapi seringkali sulit atau tidak praktis . Pertama dan terpenting , Anda harus menghentikan proliferasi bakteri , jangan menunda pengobatan sambil menunggu hasil kultur . Jika Anda memiliki bahan yang tersedia , mengikis ulkus menggunakan spatula platinum dan plat

spesimen ke darah dan media kultur agar cokelat. Sebuah metode sederhana tapi kurang efektif adalah dengan menggunakan sebuah culturette .

Apapun, segera memulai terapi dengan antibiotik spektrum luas. Sebuah terapi awal populer adalah fluorokuinolon ciprofloxacin 0.3 % ( Ciloxan ) dua tetes setiap 15 menit selama enam jam , diikuti oleh dua tetes setiap 30 menit selama 18 jam , dan kemudian meruncing tergantung pada respon pasien . Lain fluorokuinolon , ofloksasin 0,3 % ( Ocuflox ) juga merupakan pengobatan yang efektif untuk keratitis bakteri . Kedua fluoroquinolones adalah sebagai efektif dalam mengelola keratitis bakteri sebagai antibiotik diperkaya , tetapi dengan efek samping yang lebih sedikit .

Untuk meningkatkan kenyamanan pasien dan meminimalkan peradangan, cycloplegia kuat adalah wajib . Mulailah dengan cycloplegic seperti skopolamin 0,25 % TID . Jika hal ini tidak cukup , beralih ke atropin 1 % BID . Penggunaan ajuvan dari kompres dingin juga akan membantu untuk mengurangi peradangan . Jika ada bukti sekunder inflamasi glaukoma , Rx beta - blocker BID topikal .

Memiliki kembalinya pasien setiap hari untuk kunjungan tindak lanjut . Setelah infeksi dikendalikan , menambahkan Q2H steroid topikal ke rejimen. Lanjutkan harian tindak lanjut dan mulai lancip semua obat seperti yang Anda lihat perbaikan.

mUTIARA KLINIS

Jika pasien datang dengan kornea menyusup tapi tidak ada pewarnaan epitel atasnya , kondisi ini tidak keratitis bakteri . Jika ada kerusakan epitel tetapi peradangan hanya kecil dan reaksi ruang anterior , maka kemungkinan besar tidak keratitis bakteri menular .

Reaksi inflamasi sebagai merusak kornea sebagai organisme infektif . Setelah Anda menghentikan proliferasi bakteri , pastikan untuk meresepkan steroid untuk mempercepat penyembuhan dan mengurangi jaringan parut kornea . Untuk steroid untuk menjadi bermanfaat , mereka harus digunakan saat tidur ulkus masih terbuka , biasanya dalam 24 sampai 48 jam . Jika Anda menunggu sampai ulkus ulang epithelializes sebelum menambahkan steroid , efek menguntungkan akan hilang .