Anda di halaman 1dari 19

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN ( RPP ) Sekolah Kelas / Semester Mata Pelajaran Alokasi Waktu Materi : SMA Negeri 3 Medan

: XII (dua belas) / Semester I : FISIKA : 2x45 menit : Gelombang Stationer pada Alat Penghasil Bunyi

Standar Kompetensi 1. Menerapkan konsep dan prinsip gejala gelombang dalam menyelesaikan masalah

Kompetensi Dasar 1.2. Mendeskripsikan gejala dan ciri-ciri gelombang bunyi dan cahaya. A. Indikator 1. Kognitif a. Produk 1.2.1. Menentukan cepat rambat gelombang transversal dalam dawai 1.2.2. Menuliskan kembali pengertian resonansi 1.2.3. Menuliskan kembali syarat-syarat terjadinya resonansi pada kolom udara 1.2.4. Menuliskan kembali pengertian pipa organa 1.2.5. Menghitung besaran-besaran gelombang bunyi yang dihasilkan oleh pipa organa terbuka 1.2.6. Menghitung besaran-besaran gelombang bunyi yang dihasilkan oleh pipa organa tertutup. 1.2.7. Menuliskan kembali pengertian intensitas gelombang 1.2.8. Menghitung besar Intensitas bunyi pada suatu gelombang bunyi 1.2.9. Menuliskan kembali pengertian taraf intensitas bunyi 1.2.10. Menghitung taraf intensitas pada gelombang bunyi 1.2.11. Menghubungkan taraf intensitas bunyi dengan jarak dari sumber bunyi

b. Proses 1. 2. Melakukan diskusi untuk menentukan frekuensi nada pada senar(dawai) Melakukan diskusi untuk menentukan frekuensi nada pada pipa organa terbuka

3.

Melakukan dikusi untuk menentukan frekuensi pada pipa prgana tertutup

2. Afektif 1. Karakter : Berpikir kreatif, kritis dan logis, jujur dan berperilaku santun. 2. Keterampilan sosial : bekerja sama, menyampaikan pendapat, menjadi pendengar yang baik dan menaggapi pendapat orang lain

A.Tujuan Pembelajaran 1. Kognitif a. Produk 1. Melalui diskusi, siswa mampu menentukan cepat rambat gelombang transversal dalam dawai dengan benar 2. Berdasarkan buku siswa, siswa mampu menuliskan kembali pengertian resonansi dengan benar. 3. Melalui diskusi, siswa mampu menuliskan kembali syarat-syarat terjadinya resonansi dengan benar 4. Melalui diskusi, siswa mampu menuliskan kembali pengertian pipa organa dengan baik 5. Melalui diskusi, siswa mampu menghitung besaran-besaran gelombang bunyi yang dihasilkan oleh pipa organa terbuka dengan benar 6. Melalui diskusi, siswa mampu menghitung besaran-besaran gelombang bunyi yang dihasilkan oleh pipa organa tertutup dengan benar

b. Proses (Materi Ajar) 1. Disediakan buku siswa, siswa dapat mendiskusikan resonansi pada kolom udara secara berkelompok 2. Disediakan LKS, siswa dapat menentukan cepat rambat gelombang transversal dalam dawai 3. Disediakan LKS, siswa dapat menentukan frekuensi resonansi dawai 4. Disediakan LKS, siswa dapat menentukan besaran-besaran gelombang bunyi yang dihasilkan oleh pipa organa terbuka 5. Disediakan LKS, siswa dapat menentukan besaran-besaran gelombang bunyi yang

dihasilkan oleh pipa organa tertutup

3. Afektif 1. 2. Karakter :Peduli dan sopan santun Keterampilan sosial : bekerjasama, menyampaikan pendapat, menjadi pendengar yang baik dan menaggapi pendapat orang lain.

C. Materi Pembelajaran

1. Sumber bunyi adalah sesuatu yang bergetar. Pada dasarnya sumber getaran semua alat-alat musik itu adalah dawai dan kolom udara . 2. Untuk Menentukan kecepatan perambatan gelombang pada dawai, Melde melakukan percobaan dengan menggunakan alat khusus. Dari hasil percobaannya, Melde mendapat suatu kesimpulan sebagai berikut: 1. Cepat rambat gelombang v di dalam dawai berbanding lurus dengan akar tegangan dawai F. 2. Jika panjang dawai tetap, cepat rambat gelombang dawai v berbanding terbalik dengan akar massa dawai m. 3. Jika massa dawai tetap, cepat rambat gelombang dawai v berbanding lurus dengan akar panjang l. Secara matematis, dapat dituliskan persamaannya: .....................(1) Dimana v: cepat rambat gelombang dalam dawai m/s F: gaya tegagangan dawai (N) l: panjang dawai (m) m: massa dawai (kg)

Dengan m/l = disebut sebagai massa per satuan panjang kawat sehingga persamaan (1) menjadi ...................(2)

Dimana = massa per satuan panjang dawai (kg/m) 3. Jika data dawai diberikan dalam massa jenis dan luas penampannya A. Dari kedua data ini anda dapat menentukan massa per panjang, . Massa dawai, m adalah hasil

kali massa jenis, dengan volum dawai, V. Sedangkan volum dawai V adalah hasil kali panjang dawai dengan luas penampang A (lihat gambar 1). Dengan demikian

kita dapat menyatakan cepat rambat gelombang transversal dalam dawai sebagai = massa jenis dawai (kg/m3) A = luas penampang dawai (m2) 4. Secara umum, bentuk persamaan frekuensi sebuah dawai adalah: Dimana

5. Resonansi adalah peristiwa ikut bergetarnya suatu benda karena ada benda lain yang bergetar dan memiliki frekuensi yang sama atau kelipatan bilangan bulat dari frekuensi sumber itu.

6. Syarat terjadinya resonansi yaitu: a. Pada ujung permukaan air harus terbentuk simpul gelombang b. Pada ujung tabung bagian atas merupakan perut gelombang.

7. Pipa organa adalah alat yang menggunakan kolom udara sebagai sumber bunyi. 8. Frekuensi alami pipa organa bergantung pada panjang pipa dan keadaan ujung pipa organa : terbuka dan tertutup. 9. Pipa organa organa terbuka merupakan sebuah kolom udara atau tabung yang kedua ujung penampangnya terbuka. Kedua ujungnya berfungsi sebagai perut gelombang karena bebas bergerak dan di tengahnya adalah simpul. Secara umum , bentuk persamaan frekuensi harmonik dari pipa organa terbuka adalah

10. Pipa organ tertutup merupakan sebuah kolom udara atau tabung yang salah satu ujung penampangnya tertutup (menjadi simpul karena tidak bebas bergerak) dan ujung

lainnya terbuka (menjadi perut). Secara umum, bentuk persamaan persamaan frekuensi harmonik dari pipa organa tertutup adalah

(
11. Intensitas dan Taraf Intensitas D. Model dan Metode Pembelajaran

1. Model : - Model Pembelajaran Cooperative tipe Jigsaw 2. Metode : - Ceramah - Diskusi Kelompok - Penugasan

E. Sumber Belajar : 1. Buku siswa Gelombang Stationer pada Alat Penghasil Bunyi 2. Lembar penilaian tes kognitif 3. Lembar penilaian afektif

F. Kegiatan Belajar Mengajar Pertemuan 2 A. Pendahuluan (10 menit) 1. Apersepsi Pernahkah kalian melihat seruling?Bagaimana ukuran ukuran lubang dan jarak pada seruling? 2. Fase 1. Mengklarifikasi tujuan dan establishing set Mengkomunikasikan tujuan pembelajaran : kognitif (produk, proses) dan afektif (keterampilan sosial dan perilaku berkarakter) B. Kegiatan Inti (70 menit) 1. Fase 2. Mempresentasikan informasi Guru membagikan buku siswa kepada masing-masing siswa tentang gelombang bunyi, kemudian memberi waktu kepada siswa untuk membaca buku siswa. 2. Guru menjelaskan materi ajar dan siswa memperhatikan penjelasan guru dengan seksama

3.

Fase 3. Mengorganisasikan siswa dalam tim-tim belajar Guru membimbing siswa dalam pembentukan kelompok, dimana pembagian kelompok dibagi atas 7 kelompok asal, yaitu kelompok A, B,C,D, E, F dan G (beranggotakan 6-7 orang )

4.

Pembentukan dan pembinaan kelompok expert Guru memberikan tugas pada setiap kelompok untuk membaca sub materi yang telah disesuaikan dengan tugas dan tanggung jawab masing-masing anggota kelompok. Pembagian kelompok menjadi kelompok ahli : 2 orang dari tiap-tiap kelompok akan diberikan tugas untuk membahas sub materi menentukan frekuensi nada pada senar (dawai) 2 orang dari tiap-tiap kelompok akan diberikan tugas untuk membahas sub materi frekuensi nada pada pipa organa terbuka 1 orang dari tiap-tiap kelompok akan diberikan tugas untuk membahas sub materi frekuensi nada pada pipa organa tertutup 1 orang dari tiap-tiap kelompok akan diberikan tugas untuk membahas sub materi intensitas dan taraf intensitas bunyi

5.

Anggota dari kelompok yang lain yang telah mempelajari sub materi yang sama bertemu dalam kelompok-kelompok ahli dan mendiskusikannya. Kelompok ahli I terdiri dari A1, B1, C1, D1, E1, F1, G1 Kelompok ahli II terdiri dari A2, B2, C2, D2, E2, F2, G2 Kelompok ahli III terdiri dari A3, B3, C3, D3, E3, F3, G3 Kelompok ahli III terdiri dari A4, B4, C4, D4, E4, F4, G4

6.

Dengan pemantauan guru , setiap kelompok ahli berdiskusi sesuai dengan buku siswa dan LKS-01 yang telah disediakan, sambil membimbing siswa guru melakukan penilaian afektif pada LP-02.

8.

Fase 4. Membantu kerja tim dan belajar Guru membimbing setiap anggota tim ahli untuk kembali ke kelompok asalnya untuk bertugas mengajar teman-temannya dan berdiskusi sesuai dengan LKS-02, sambil membimbing siswa guru melakukan penilaian afektif pada LP-02.

9.

Fase 5. Menguji berbagai materi Guru menjadi moderator dalam diskusi kelas dan mengarahkan siswa untuk tetap santun dalam mempresentasikan hasil diskusi, menyampaikan pendapat dan mampu menjadi pendengar yang baik.

C. Kegiatan Penutup (10 menit) 1. Fase 6. Memberikan penghargaan Guru memberikan penghargaan kepada kelompok dan siswa yang mendapatkan skor terbaik berdasarkan hasil diskusi 2 Guru membimbing siswa untuk menyimpulkan materi pelajaran yang telah diperlajari, baik dari diskusi maupun penjelasan guru. 3 Guru memberikan tugas rumah kepada siswa

H. Penilaian Hasil Belajar a. Teknik Penilaian: Penilaian Produk LKS-01 (tim ahli) dan LKS-02 (tim asal) Penilaian Produk LP-01 Penilaian Afektif LP-03

Pustaka Abdullah, Mikrajuddin. 2005. Fisika 3A. Esis: Bandung Kanginan, Marthen. 2006. Fisika 1 Untuk SMA Kelas XII. Erlangga : Bandung Purwoko. 2009. Physics 3. Yudhistira:Jakarta

LEMBAR KEGIATAN SISWA LKS-01 (TIM AHLI)

KELOMPOK TIM AHLI I 1. Sebutkan pengertian resonansi 2. Tuliskan dan jelaskan gelombang stationer pada senar. KELOMPOK AHLI II 1. 2. Sebutkan pengertian pipa organa. Tuliskan dan jelaskan bagaimana proses terjadinya perut dan simpul pada pipa organa terbuka 3. Tuliskan formulasi frekuensi nada pada pipa organa terbuka.

KELOMPOK AHLI III 1. 2. Sebutkan pengertian pipa organa. Tuliskan dan jelaskan bagaimana proses terjadinya perut dan simpul pada pipa organa tertutup 3. Tuliskan formulasi frekuensi nada pada pipa organa tertutup.

KELOMPOK AHLI IV 1. 2. 3. Tuliskan pengertian taraf intensitas bunyi.. Berapakah taraf intensitas bunyi pada ambang pendengaran dan ambang perasaan ? Tuliskan formulasi taraf intensitas bunyi.

LEMBAR KEGIATAN SISWA LKS-02 (TIM ASAL)

Prosedur Diskusi 1. 2. Setelah tim ahli berdiskusi, masing-masing anggota tim ahli kembali ke kelompok asal. Setiap tim ahli menjelaskan dan mengajarkan kepada anggota kelompok mengenai hasil diskusi kelompok di tim ahli 3. 4. Buatlah kesimpulan dari hasil diskusi di kelompok asal. Setiap kelompok asal mempresentasikan hasil diskusi !

BUKU SISWA SUMBER BUNYI 1. Pengertian Sumber Bunyi Sumber bunyi adalah sesuatu yang bergetar. Untuk meyakinkan hal ini tempelkan jari pada tenggorokan selama kalian berbicara, maka terasalah suatu getaran. Bunyi termasuk gelombang longitudinal. Alat-alat musik seperti gitar, biola, harmonika, seruling termasuk sumber bunyi. Pada dasarnya sumber getaran semua alat-alat musik itu adalah dawai dan kolom udara. Pada bab ini kita akan mempelajari nada-nada yang dihasilkan oleh sumber bunyi tersebut. 2. Gelombang Stasioner Transversal pada Senar Dalam bab I anda telah mempelajari bahwa superposisi antara gelombang datang transversal dan gelombang pantul transversal oleh ujung tetap dari seutas tali menghasilkan gelombang stasioner transversal, yang amplitudonya berubah-ubah. Titik-titik dimana amplitudonya maksimum disebut perut dan titik dimana amplitudonya nol disebut simpul. Dengan demikian, gelombang stasioner transversal pada senar (dawai) terdiri atas sejumlah simpul dan perut. a. Cepat Rambat Gelombang Transversal pada Dawai Untuk Menentukan kecepatan perambatan gelombang pada dawai, Melde melakukan percobaan dengan menggunakan alat khusus. Dari hasil percobaannya, Melde mendapat suatu kesimpulan sebagai berikut: 4. Cepat rambat gelombang v di dalam dawai berbanding lurus dengan akar tegangan dawai F. 5. Jika panjang dawai tetap, cepat rambat gelombang dawai v berbanding terbalik dengan akar massa dawai m. 6. Jika massa dawai tetap, cepat rambat gelombang dawai v berbanding lurus dengan akar panjang l. Secara matematis, dapat dituliskan persamaannya: .....................(1)

Dimana v: F: l: m:

cepat rambat gelombang dalam dawai m/s gaya tegagangan dawai (N) panjang dawai (m) massa dawai (kg)

Dengan m/l = disebut sebagai massa per satuan panjang kawat sehingga persamaan (1) menjadi ...................(2)

Dimana = massa per satuan panjang dawai (kg/m) Kadang-kadang, data dawai diberikan dalam massa jenis dan luas penampannya A. Dari kedua data ini anda dapat menentukan massa per panjang, . Massa dawai, m adalah hasil kali massa jenis, dengan volum dawai, V. Sedangkan volum dawai V adalah hasil kali panjang dawai dengan luas penampang A (lihat gambar 1). Dengan demikian

l Luas penampang = A (Gambar.1) Jika nilai kita subtitusikan ke dalam persamaan (2) , kita dapat menyatakan cepat rambat gelombang transversal dalam dawai sebagai Dimana = massa jenis dawai (kg/m3) A = luas penampang dawai (m2) Contoh soal : Dalam perangkat percobaan Melde dawai yang ditegangkan antara kedua jembatan memiliki panjang 1 m dan massa 25 gram. Jika massa beban yang digantung adalah M = 250 gram, tentukan cepat rambat gelombang transversal yang merambat dalam dawai tersebut (g= 10m/s). Dik : l = 1 m m = 25 gram = 25 x 10-3 kg M = 250 gram = 250 x 10-3 kg Dit: v.................? Jawaban:

= 10 m/s

b. Formulasi Frekuensi atau Resonansi pada Dawai Sebuah gitar merupakan suatu alat musik yang menggunakan dawai/senar sebagai sumber bunyinya. Gitar dapat menghasilkan nada-nada yang berbeda dengan jalan menekan bagian tertentu pada senar itu, saat dipetik. Getaran pada senar gitar yang dipetik itu akan menghasilkan gelombang stasioner pada ujung terikat. Satu senar pada gitar akan menghasilkan berbagai frekuensi resonansi dari pola gelombang palingsederhana sampai majemuk. Nada yang dihasilkan dengan pola paling sederhanadisebut nada dasar, kemudian secara berturut-turut pola gelombang yang terbentuk menghasilkan nada atas ke-1,nada atas ke-2, nada atas ke-3... dan seterusnya. Secara umum, bentuk persamaan frekuensi sebuah dawai adalah: Contoh Soal: Tentukan empat harmonik pertama dari seutas dawai dengan panjang 2,0 m, jika massa dawai per satuan panjang adalah 2,5x10-3 kg/m dan dawai ditegangkan oleh gaya 100 N. Penyelesaian: Dik : l = 2,0 m = 2,5 x 10-3 kg/m F= 100 N Dit : f1 f2 f3 f4 .....? Jawaban:

50 Hz (nada dasar)
Frekuensi dari ketiga harmonik berikutnya adalah: f2 = 2f1 = 2 x 50 Hz (nada atas pertama) f3 = 3f1 =3 x 50 Hz (nada atas kedua)

f4 =3 f1 = 4 x 50 Hz (nada atas ke tiga) 3. Resonansi Resonansi adalah peristiwa ikut bergetarnya suatu benda karena ada benda lain yang bergetar dan memiliki frekuensi yang sama atau kelipatan bilangan bulat dari frekuensi sumber itu. Jika sebuah garpu tala dipukul, garpu tala tersebut akan bergetar. Frekuensi yang dihasilkannya bergantung pada bentuk, besar dan bahan garpu tala tersebut. Resonansi pada kolom udara

Gambar.2 sebuah kolom udara di atas permukaan air digetarkan oleh sebuah garpu tala Pada gambar 2 ditunjukkan jika kolom udara terletak diatas permukaan air digetarkan sebuah garpu tala, molekul-molekul udara dalam kolom tersebut akan ikut bergetar. Syarat terjadinya resonansi yaitu: a. Pada ujung permukaan air harus terbentuk simpul gelombang b. Pada ujung tabung bagian atas merupakan perut gelombang. Peristiwa resonansi terjadi sesuai dengan getaran udara pada pipa organa tertutup. Jadi resonansi pertama akan terjadi jika panjang kolom udara di atas air , resonansi ketiga 5/4 , dan seterusnya. Kolom udara pada penentuan resonansi diatas berfungsi sebagcai tabung resonator. Peristiwa resonansi ini dapat dipakai untuk mengukur kecepatan perambatan bunyi diudara. Agar dapat terjadi resonansi, panjang kolom udaranya adalah l = (2n-1)1/4 , dengan n = 1,2,3, ..... Dari penjelasan tersebut, dapat ditentukan bahwa resonansi berurutan dapat anda dengar jika stu resonansi resonansi berikutnya memiliki jarak l = . Jika frekuensi kedua ,

garputala diketahui, cepat rambat gelombang bunyi di udara dapat diperoleh berdasarkan hubungan v = f keterangan : v= cepat rambat (m/s) = panjang gelombang (m) f= frekuensi gelombang (Hz) 4. Gelombang Transversal Pada Pipa Organa Pipa organa adalah alat yang menggunakan kolom udara sebagai sumber bunyi. Pada pipa organa gambar 3, aliran udara diarahkan ke tepi bagian yang terbuka (titik A). Gerakan udara di dekat tepi A menimbulkan getaran dalam kolom udara, sehingga dihasilkan gelombang stasioner dalam pipa. Frekuensi alami pipa organa bergantung pada panjang pipa dan keadaan ujung pipa organa : terbuka dan tertutup.

a. Formulasi Frekuensi Alami Pipa Organa Terbuka Pipa organa organa terbuka merupakan sebuah kolom udara atau tabung yang kedua ujung penampangnya terbuka. Kedua ujungnya berfungsi sebagai perut gelombang karena bebas bergerak dan di tengahnya adalah simpul. l

ujung terbuka Secara umum , bentuk persamaan frekuensi harmonik dari pipa organa terbuka adalah

b. Formulasi Frekuensi Alami Pipa Organa Tertutup Pipa organ tertutup merupakan sebuah kolom udara atau tabung yang salah satu ujung penampangnya tertutup (menjadi simpul karena tidak bebas bergerak) dan ujung lainnya terbuka (menjadi perut).

Ujung tertutup ujung terbuka Secara umum, bentuk persamaan persamaan frekuensi harmonik dari pipa organa tertutup adalah

(
5. Intensitas dan Taraf Intensitas Bunyi

LEMBAR PENILAIAN PRODUK LP-01 1. Suatu gelombang tranversal merambat pada dawai yang panjangnya 100 cm. Jika panjang gelombang = 0,8 m dan massa tali 250 gram. Tentukan kecepatan bunyi pada dawai jika gelombang frekuensi gelombang 5 Hz. 2. Tuliskan pengertian resonansi ! 3. Tuliskan syarat-syarat terjadinya resonansi pada kolom udara ! 4. Tuliskan pengertian pipa organa ! 5. Sebuah pipa organa terbuka yang panjangnya 2 m menghasilkan dua frekuensi harmonic yang berturut-turut adalah 410 Hz dan 495 Hz. Berapakah cepat rambat pipa organ tersebut ? 6. Sebuah pipa organ tertutup memiliki panjang 50 cm. jika cepat rambat bunyi di udara saat itu 340 m/s, tentukan nada dasar f0, nada atas pertama dan nada atas kedua !

NO. INDIKATOR Menentukan cepat rambat gelombang 1.


transversal dalam dawai

KISI-KISI SOAL SOAL


7. Suatu gelombang tranversal merambat pada dawai yang panjangnya 100 cm. Jika panjang gelombang = 0,8 m dan massa tali 250 gram. Tentukan Dik

JAWABAN
: = 100 cm= 1 m =0,8 m m = 250 gram = 0, 25 kg f = 5 Hz Dit : F.? Jwb : F= v= f = (5) (0,8) = 4 m/s

kecepatan bunyi pada dawai jika gelombang frekuensi gelombang 5 Hz.

2.

Menuliskan kembali pengertian resonansi

8.

Tuliskan pengertian resonansi.

Resonansi adalah peristiwa ikut bergetarnya suatu benda karena adanya benda lain yang bergetar.

3.

Menuliskan

kembali

syarat-syarat 9.

terjadinya resonansi pada kolom udara

Tuliskan syarat-syarat terjadinya resonansi pada kolom udara !

Syarat-syarat terjadinya resonansi : 1. Pada permukaan air harus terbentuk simpul gelombang. 2. Pada ujung tabung bagian atas merupakan perut gelombang

4. 5.

Menuliskan organa

kembali

pengertian pipa 10. Tuliskan pengertian pipa organa !

Menghitung besaran-besaran gelombang 11. Sebuah pipa organa terbuka yang bunyi yang dihasilkan oleh pipa organa terbuka panjangnya 2 m menghasilkan dua frekuensi harmonic yang berturut-turut adalah 410 Hz dan 495 Hz. Berapakah cepat rambat pipa organ tersebut ?

Pipa organa adalah kolom udara berbentuk silinder yang salah satu ujungnya terbuka (tempat meniup udara). Dik: fn=410 Hz fn +1= 495 Hz = 2 m Dit: v. ? - (n + 1)

Jawab :fn+1 - fn = (n + 2)

495 410= (n + 2 n 1) 85 v v = = 4 (85) = 340 m/s

6.

Menghitung besaran-besaran gelombang bunyi yang dihasilkan oleh pipa organa tertutup

12. Sebuah pipa organ tertutup memiliki panjang 50 cm. jika cepat rambat bunyi di udara saat itu 340 m/s, tentukan nada dasar f0, nada atas pertama dan nada atas kedua !

Dik : =50 cm v = 340 m/s Dit : Jawab: fn = (2n + 1) f0 f0=(2n + 1) Nada dasar (n=0)=f0 = = = 170 Hz f0, f1, f2 ?

Nada atas pertama (n =1) = f1= (2 x 1 + 1) f0 = 3 (170) = 510 Hz Nada atas kedua (n=2)= f2= (2 x 2 + 1) f0 = 5 (170) = 850 Hz 7. Menuliskan kembali pengertian intensitas gelombang 8. Menghitung besar Intensitas bunyi pada suatu gelombang bunyi 9. Menuliskan kembali pengertian taraf intensitas bunyi 10. Menghitung taraf intensitas pada

gelombang bunyi 11. Menghubungkan taraf intensitas bunyi dengan jarak dari sumber bunyi